Anda di halaman 1dari 125

PEMICU 4 ETIKA DAN HUKUM KEDOKTERAN

KELOMPOK 13 TUTOR : DR. AGUS

KELOMPOK 13
No. Nama Jabatan

1.
2. 3.

Ivan Danusaputra
Monica Handayani Ridwan Tandiawan

Ketua
Sekertaris Penulis

4.
5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12.

Amelia Budiman
Andrey Asmaraman Anita Ongkowidjojo William Korompis Gabriella Reginata Sarah Tifanny Sigar Agustinus Bayu Sheila Anisa Ocean Stefanny

Anggota
Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota

SKENARIO
Xe, seorang perempuan berumur 15thn diantar oleh keluarganya ke sebuah RS untuk dibuatkan visum. Ia mengaku telah diperkosa sekitar 12 jam yg lalu oleh tetangganya, Qe yg berumur 20thn. Menurut penuturannya, kejadian berawal dari Xe yg bertemu dg Qe pd sore hari saat pulang sekolah. Qe menawarkan Xe pulang bersama dg mobil. Merasa kenal baik dg tetangganya itu, ia tidak menolak. Di tengah perjalanan, Qe mengajak Xe mampir ke sebuah caf temannya. Tanpa curiga, Xe memesan minuman bersoda. Xe mengaku setelah minum soda tersebut saat masuk ke dalam mobil, kepalanya terasa berat dan akhirnya tak sadarkan diri. Ia terbangun keesokan harinya di sebuah rumah dalam keadaan tak berpakaian dan sakit di daerah kemaluannya. Qe mengancam Xe untuk tidak menceritakan ke siapapun karena Qe akan bersikeras hubungan seks itu dilakukan atas dasar suka sama suka. Tetapi Xe tetap mengadu kepada orang tuanya.

Sesampainya di RS, dokter yg bertugas menyuruh kedua orang tua Xe melapor terlebih dahulu ke kantor polisi terdekat. Setelah itu, dokter tersebut baru memeriksa keadaan Xe secara menyeluruh dan melakukan beberapa pemeriksaan penunjang. Dari pemeriksaan fisik secara menyeluruh ditemukan :
Laserasi di dasar hymen pada jam enam Spermatozoa dalam keadaan motil dalam vagina

Dokter kemudian mengobati Xe dan membuat visum et repertum. sementara Qediperiksa polisi lebih lanjut. Orang tua Qe marah dan akan menuntut balik Xe, pihak polisi dan dokter yg memeriksa karena telah menuduh anaknya melakukan perbuatan asusila

LO
1.

2. 3. 4.

5. 6.

7.

Menjelaskan pemeriksaan terhadap dugaan korban pemerkosaan (PP&PF) serta etikanya Menjelaskan ttg VeR Menjelaskan VeR pd kasus pemerkosaan Menjelaskan kewajiban dokter dalam proses peradilan pihak berwenang, dasar hukum, dan pelanggaran Menjelaskan ttg sanksi untuk keterangan palsu Menjelaskan ttg larangan menjadi saksi Menjelaskan ttg penanganan untuk korban kasus pemerkosaan

PEMERIKSAAN PADA KEKERASAN SEKSUAL

PEMERIKSAAN YANG PERLU DILAKUKAN


I.

II.
III. IV. V. VI.

Persetubuhan Luka / kekerasan Luka berat Pingsan / tidak berdaya Umur Belum pantas untuk dikawin

I.

PERSETUBUHAN

PERSETUBUHAN

Perbuatan yang memungkinkan terjadinya kehamilan


Erectio penis Penetratio penis into the vagina Ejaculatio inside the vagina

Ilmu hukum harus ada PENETRATIO penis kedalam vagina

PERSETUBUHAN

Wanita dibagi menjadi 2 golongan :

Yang belum pernah bersetubuh (perawan ting ting) Yang sudah pernah bersetubuh

1. BELUM PERNAH BERSETUBUH


Coitus pertama kali, hymen sobek dan berdarah tidak selalu benar Robek tidaknya hymen tergantung :

Bentuk hymen Elastisitas hymen Diameter penis

ROBEK TIDAKNYA HYMEN

Bentuk hymen
cincin, bibir, saringan, bahara mudah robek Katup, berbaga tidak robek

Elastisitas hymen

Sabit, cincin, berumbai, bibir elastis

Diameter penis

Penis kecil, hymen elastis ga sobek lah ya -_-

ROBEKAN PADA HYMEN :


Dinyatakan dengan angka jam Hymen dapat robek oleh karena hal lain selain persetubuhan : kecelakaan, masturbasi, dsb

Hymen laceration at 7 oclock. Healing submucosal hemorrhage at 10 oclock.

2. SUDAH PERNAH BERSETUBUH

Diperiksa : Robekan baru pada hymen Ada / tidaknya ejaculatio dalam vagina mencari spermatozoa dalam vaginal swab tanpa pewarnaan:
1)

Tidak ditemukan spermatozoa


Tidak ada persetubuhan Ada persetubuhan lelaki mandul (a-/oligospermia, vasektomi) ; sengaja dicegah (kondom, coitus interuptus)

2)

Ditemukan spermatozoa
Dalam keadaan hidup Dalam keadaan mati

DITEMUKAN SPERMATOZOA..

Dalam keadaan hidup

Persetubuhan telah terjadi antara rentang waktu 3x24 jam

Dalam keadaan mati

Dalam bentuk mati, spermatozoa masih dapat ditemukan selama 7x24 jam

PENENTUAN PEMILIK SPERMA

Pemeriksaan golongan darah terhadap cairan dalam vagina


Wanita non-secretor (gol. O) ; cairan dalam vagina gol. A faktor A berasal dari air mani lelaki Wanita secretor dari gol. AB ditambah dengan air mani apapun, akan terdapat faktor A dan faktor B Perlu diperhitungkan wanita yang bersuami, jika si suami seorang secretor

II.

LUKA / KEKERASAN

LUKA / KEKERASAN

Pada umumnya tidak sulit ditemukan oleh dokter


Muka, leher, boobs, paha bagian dalam, sekitar genital tempat yang perlu diperhatikan Dapat ditemukan bekas gigitan(misal pada boobs) diselidiki odontologi forensik

Yang menjadi persoalan : luka sengaja dibuat / tidak?

III.

LUKA BERAT

LUKA BERAT

Perlu ditentukan apakah termasuk yang disebut dalam K.U.H Pidana pasal 90 atau tidak

Pasal 90 Luka berat berarti: jatuh sakit atau mendapat luka yang tidak memberi harapan akan sembuh sama sekali, atau yang menimbulkan bahaya maut; tidak mampu terus-menerus untuk menjalankan tugas jabatan atau pekerjaan pencarian; kehilangan salah satu pancaindera; mendapat cacat berat; menderita sakit lumpuh; terganggunya daya pikir selama empat minggu lebih; gugur atau matinya kandungan seorang perempuan.

IV.

PINGSAN / TIDAK BERDAYA

PINGSAN / TIDAK BERDAYA

Sering disebabkan oleh obat bius / tidur / penenang

Ambil contoh darah, diperiksa ke lab untuk menentukan kadar obat itu harus dilakukan secepat2nya Dapat juga diambil urine untuk bahan pemeriksaan Harus ditentukan, bener ato ngga ada sakit ayan? Tidak bisa ditentukan kapan ia mendapat serangan

Disebabkan penyakit epilepsi

V.

UMUR

UMUR

Paling tepat : akte kelahiran

Sayangnya sebagian anggota masyarakat tidak memiliki akte ini

Patokan biologis umur 12-25 tahun :


Tumbuhnya gigi tertentu (geraham depan, geraham bungsu) Tanda seks sekunder (boobs, pubic hair) Inti pertumbuhan pada tulang2 panjang Patokan ini sangat kasar, kesalahan mungkin mencapai 2 tahun keatas atau kebawah. Patokan ini tidak mungkin dipakai untuk keperluan kita

VI.

PANTAS UNTUK DIKAWIN

MACAM-MACAM KEJAHATAN SEKSUAL

KEJAHATAN SEKSUAL

Pasal 284 : laki2 yang beristeri yang berzinah sedang diketahuinya bahwa yang turut bersalah itu bersuami atau sebaliknya dipidana penjara selama0lamanya sembilan bulan Yang perlu dokter periksa thd si wanita : adanya persetubuhan Pasal 285 : dengan kekerasan mengancam seorang perempuan bersetubuh di luar perkawinan, dipidana penjara selama-lamanya 12 thn Yang perlu diperiksa oleh dokter thd si wanita :

Adanya persetubuhan Adanya tanda2 kekerasan Adanya tanda bekas pingsan atau tak berdaya (ps 286)

Pasal 286 : bersetubuh dengan perempuan di luar perkawinan, perempuan dalam keadaan tidak berdaya atau pingsan, dipidana selama-lamanya 9 thn Yang perlu diperiksa oleh dokter thd si wanita : adanya persetubuhan, adanya tanda2 bekas pingsan atau tak berdaya Pasal 287 : bersetubuh dengan perempuan diluar perkawinan, belum cukup 15 thn atau jika umurnya tidak jelas, bahwa perempuan itu blm pantas untuk dikawin, dipidana penjara selama-lamanya 9 thn Yang perlu diperiksa oleh dokter thd si wanita : Adanya persetubuhan Umur si wanita Jika tidak jelas 15 thn, apakah sudah pantas untuk dikawin Adanya luka berat (sehub dengan ps 291)

Pasal 288 : bersetubuh dengan perempuan dalam perkawinan, yang diketahuinya bahwa perempuan itu belum pantas untuk dikawin, dipidana penjara selamalamanya 4 thn, jika perbuatan itu berakibat luka, luka berat (8 thn), menyebabkan kematian (12 thn) Yang perlu diperiksa dokter thd si wanita :

Adanya persetubuhan Adanya luka atau luka berat Apakah sudah pantas untuk dikawin

SISTEMATIK PEMERIKSAAN PADA KORBAN


KEJAHATAN SEKSUAL

Fungsi penyidikan :

Menentukan adanya tanda persetubuhan Menentukan adanya tanda kekerasan Memperkirakan umur Menentukan pantas tidaknya korban untuk dikawin

PENGUMPULAN BARANG BUKTI DALAM


KASUS KEJAHATAN SEKSUAL

Pengumpulan, penyimpanan dan pengiriman air mani Bercak air mani barang bukti yang mengandung bercak harus dikeringkan sebelum dikirim

Pakaian, kirim seluruhnya dalam kantung kertas yang terpisah, jangan terlalu banyak dimanipulasi dan JANGAN menyentuh atau melipay daerah dimana diduga terdapat bercak Selimut, sprei, sarung bantal dll, kirim seluruhnya dengan baik sebagaimana harusnya Kendaraan

Ambil dan kirim seluruh tempat duduk Bila dipandang perlu untuk melakukan pemeriksaan kendaraan konsultasikan dahulu dengan pihak lab

Lubang2 tubuh manusia 1. Contoh barang bukti

Korban jangan diperkenankan membersihkan bagian tubuh/lubang yang dicederai oleh karena akan merusak semua barang bukti Contoh brg bukti hrs diambil oleh dokter yg berpengalaman

2.

Contoh dari dalam vagina

Setiap pelapor/korban hrs diperiksa se-segera mgkn, yaitu untuk melihat adanya sperma yg masih hidup

Pewarnaan/pulasan : harus dikerjakan oleh yang sudah berpengalaman, pewarnaan harus tipis dan didiamkan sampai kering, tidak boleh menggunakan spray atau melap untuk maksud tsb. Setelah kering ditaruh gelas penutup diatas objek gelas yg telah diwarnai td. Berikan label pada data2 mencakup : pewarnaan yg dipakai, nama korban dan nama yg membuat pewarnaan serta tgl dan lokasinya Dokter hrs membersihkan vagina dengan memakai sedikit mungkin (5-10ml) aquadest Seluruh sediaan apus harus ditaruh dalam tabung reaksi yang kering. Tabung tsb diberi label dengan identitas seperlunya Seluruh tabung reaksi harus ditaruh dalam lemari pendingin sampai dikirim ke lab

3. Dubur Pada kasus khusus (sodomi) harus diambil sediaan apus dan disimpan dalam tabung reaksi kering, dan diberi label 4. Rongga mulut Pada kasus khusus (fellatio) sediaan apus harus diambil dari bbrp tempat dalam rongga mulut dan disimpan dalam tabung reaksi yg kering dan diberi label

Rambut kemaluan Rambut kemaluan korban harus disisir dengan sisir bersih untuk mengumpulkan rambut yang terlepas yg mgkn berasal dari rambut sang pelaku yg terlepas 24 helai atau lebih rambut harus dicabut, baik dari korban maupun si tersangka

Hasil Pemeriksaan Yang Diharapkan Pada Korban Kejahatan Seksual


Penyebab Penetrasi Zakar Hasil Pemeriksaan yg diharapkan 1. Robekan pd selaput dara 2. Luka-luka pd bibir kemaluan dan dinding vagina 1. Sprema didlm vagina 2. Asam fosfatase, Kholin dan Sperma di dlm vagina 3. Kehamilan 1. GO (kencing nanah) 2. Lues (Sifilis)

Pancaran air mani (ejakulasi)

Penyakit Kelamin

HASIL PEMERIKSAAN
( BERDASAKAN SAAT PEMERIKSAAN ) Bukti
Sperma

Minggu I
2 hari
3 hari

Minggu II

Minggu III

Air Mani Robekan Hymen Obat-obatan


Kehamilan Stress pasca perkosaan

3 hari

Pengumpulan Barang Bukti Dalam Kasus Kejahatan Seksual

Pengumpulan, penyimpanan dan pengiriman air mani : bercak air mani : barang bukti yg mengandung bercak harus dikeringkan sebelum dikirim : - pakaian - selimut - kendaraan (seluruh tempat duduk) Lubang-lubang tubuh manusia : vagina, dubur, rongga mulut Rambut kemaluan : - harus disisir bersih utk mengumpulkan rambut yg terlepas yg mgkn berasal dr rambut sang pelaku yg terlepas - 24 helai rambut atau lebih hrs dicabut, baik dr korban ataupun tersangka Kontrol : - pemeriksaan gol darah dari cairan tubuh - air liur org yg bersangkutan Barang bukti lain

Pemeriksaan Laboratorium Pada Korban Kejahatan Seksual


Jenis Pemeriksaan
Penentuan adanya sperma

Barang bukti yg diperiksa


Cairan vaginal

Metode
Tnp pewarnaan

Hasil yg diharapkan
Sperma yg masih bergerak

Dg pewarnaan malachitgreen Pakaian Pewarnaan Baeeci

Bag basis kepala sperma berwrn ungu, bag hidung merah muda Kepala sperma berwrn merah, bag ekor berwrn biru muda

Penentuan adanya air mani

Cairan vaginal

Reaksi dg adanya asam fosfatase yg berasal dari air mani

Wrn ungu timbul dlm wktu < 30 detik, berarti indikasi besar. Wrn ungu timbul < 65 detik, indikasi sedang
Reaksi florence Adanya kholin dlm air mani membentuk kristal kholim peryodida Adanya spermin dlm air mani membentuk spermin pikrat

Reaksi Berberio

Jenis Pemeriksaan

Barang bukti yg diperiksa


Pakaian

Metode

Hasil yg diharapkan

Inhibisi asam fosfatase dg asam tartrat Reaksi dg asam fosfatase

Bercak air mani dpt dibedakan dr bercakbercak lain Wrn ungu pd pakaian menunjukkan mani Letak air mani dpt diketahui

Cairan dr sal kemih (Sekret urethra dan cairan dr leher rahim

Sinar UV, visual perabaan dan penciuman

Cairan dr ulkus pd genitalia


Darah Penentuan adanya kehamilan Urine

Pemeriksaab T. pallidura (Lues, sifilis) mikroskopis (Dark-field microscope)


Tes serologi VDRL (+) utk sifilis Hemaglutination inhibition test (Pregnosticon), agglutination inhibition test (Gravidex) Adanya kehamilan tdk terjadi penggumpalan

Jenis Pemeriksaan Toksikologis

Barang bukti yg diperiksa Darah dan urine

Metode

Hasil yg diharapkan

Thin layer chromatograph, mikrodiffusi, dll

Adanya obat-obat yg dpt menurunkan / menghilangkan kesadaran

Penentuan gol Cairan vaginal yg darah berisi air mani dan darah

Serologis (A-B- Gol darah dr air mani O grouping test) berbeda dg gol darah dr korban

Terjadi Persetubuhan Penetrasi Lengkap

Terjadi Persetubuhan Penetrasi Sebagian

Tidak Terjadi Persetubuhan

Jenis-jenis Hymen yang Masih Utuh Tidak Ada Robekan

Jenis-jenis Hymen yang Masih Utuh Tidak Ada Robekan

A.

tdp robekan selaput dara pd lokasi jam 5 (sesuai dengan arah jarum jam) selaput dara yg sdh sebagian besar tdk utuh lagi (sering melakukan persetubuhan / pernah melahirkan anak)

B.

Tanda-tanda yg Harus Dicari Dlm Kasus Perkosaan


Luka lecet krn kuku Pengambilan sediaan/swab dr permukaan Swab dr vagina utk mencari sperma, peny kelamin Selaput dara, dpt robek baru, robek lama, dpt kendor Luka memar Robekan sampai dubur

Pemeriksaan Pada Kasus Sodomi

VISUM ET REPERTUM

DEFINISI
Adalah

keterangan yang dibuat dokter atas permintaan penyidik yang berwenang mengenai hasil pemeriksaan medis terhadap manusia, hidup ataupun mati, ataupun bagian/diduga bagian tubuh manusia, berdasarkan keilmuannya dibawah sumpah untuk kepentingan peradilan Dasar hukum : KUHAP 184 ay1 (alat bukti yg sah), 186 (pernyataan ahli), 187c (pendapat resmi dr ahli)

PERANAN DAN FUNGSI VER


Sebagai

alat bukti yang sah (KUHAP ps 184) Berperan dalam proses pembuktian suatu perkara pidana terhadap kesehatan dan jiwa manusia Menguraikan tentang hasil pemeriksaan medik yg tertuang di dalam bagian Pemberitahuan Memuat keterangan atau pendapat dokter mengenai hasil pemeriksaan medik Menjembatani ilmu kedokteran dan hukum

Belum mampu menjernihkan persoalan di sidang pengadilan hakim minta keterangan ahli atau diajukkan bahan baru (KUHAP 180)

JENIS JENIS

Visum et Repertum mengenai tubuh/raga manusia status : korban tindak pidana


VeR perlukaan (termasuk keracunan) VeR kejahatan susila VeR jenazah

Visum et Repertum mengenai jiwa/mental

Ver psikiatrik

TATA CARA PENULISAN


VeR dibuat secara tertulis, sebaiknya dengan mesin ketik, diatas sebuah kertas putih dengan kepala surat institusi kesehatan yang melakukan pemeriksaan Ditulis dalam bahasa Indonesia, tanpa memuat singkatan, dan sedapat mungkin tanpa istilah asing, bila terpaksa digunakan, berikan penjelasan dalam bahasa Indonesia Apabila sesuatu kalimat dalam VeR berakhir tidak pada tepi kanan format, maka sesudah tanpa tanda titik harus diberi garis hingga ketepi kanan format.

5 BAGIAN VER
1.

2.

Pro Justitia kata yang diletakan di bagian atas menjelaskan bahwa VeR khusus dibuat untuk tujuan peradilan (tidak dibutuhkan meterai) Pendahuluan dituliskan berupa kalimat2 dibawah judul. Bagian ini menerangkan:

nama dokter pembuat visum dan institusi kesehatannya Instansi penyidik pemintanya berikut nomor dan tanggal surat permintaannya Tempat dan waktu pemeriksaan Identitas korban yang diperiksa

5 BAGIAN VER
3.

Pemberitaan bagian ini berjudul Hasil Pemeriksaan.

Berisi hasil pemeriksaan medis tentang keadaan kesehatan atau sakit atau luka korban yang berkaitan dengan perkaranya, tindakan medis yang dilakukan, serta keadaannya setelah pengobatan/ perawatan selesai Bila dilakukan autopsi, maka diuraikan keadaan seluruh alat dalam yang berkaitan dengan perkara dan matinya orang tersebut. Temuan medis yang bersifat rahasia, dan tidak berkaitan dengan perkaranya, tidak dituangkan dalam bagian pemberitaan , dan dianggap tetap menjadi rahasia kedokteran

5 BAGIAN VER
4.

5.

Kesimpulan berisi pendapat dokter berdasarkan keilmuannya, mengenai jenis perlukaan/ cedera yang ditemukan dan jenis kekerasan atau zat penyebabnya, serta derajat perlukaan atau sebab kematiannya Penutup berisikan kalimat baku: demikianlah visum et repertum ini saya buat dengan sesungguhnya berdasarkan keilmuan saya dan dengan mengingat sumpah sesuai dengan Kitab Undang Undang Hukum Acara Pidana

VER JENAZAH
Pemeriksaan

forensik terhadap jenazah

meliputi:
1.

2.

Pemeriksaan luar jenazah yang berupa tindakan yang tidak merusak keutuhan jaringan jenazah secara teliti dan sistematik Pemeriksaan bedah jenazah, pemeriksaan secara menyeluruh dengan membuka rongga tengkorak, leher, dada, perut, dan panggul. Kadangkala dilakukan pemeriksaan penunjang yang dilakukan seperti pemeriksaan histopatologi, toksikologi, serologi, dsb.

SISTEMATIKA PEMERIKSAAN ILMU KEDOKTERAN FORENSIK KHUSUS PEMERIKSAAN MAYAT


1.

2. 3.

4.
5.

Menentukan secara pasti kematian korban Memperkirakan saat kematian Menentukan identitas Menentukan sebab kematian Menentukan cara kematian atau mpkirakan cara kematian korban

TATA CARA PERMOHONAN VISUM ET REPERTUM

Pasal 133 ayat (2) KUHAP : Permintaan Keterangan ahli sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan secara tertulis, yang dalam surat itu disebutkan dengan tegas untuk pemeriksaan luka atau pemeriksaan mayat atau pemeriksaan bedah mayat Surat Permintaan Visum et Repertum (SPVR) harus dibuat dengan menggunakan format sesuai dengan jenis kasus yang sedang ditangani. SPVR harus ditanda tangani oleh penyidik yang syarat kepangkatan dan pengangkatannya diatur dalam BAB II pasal 2 Peraturan Pemerintah (PP) nomor 27 tahun 1983.

Korban

yang meninggal dunia harus diantar oleh seorang anggota POLRI dengan membawa SPVR. Korban yang meninggal dunia harus diberi label sesuai dengan peraturan yang tercantum didalam pasal 133 ayat (3) KUHAP Sebaiknya penyidik yang meminta Visum et Repertum mengikuti jalannya pemeriksaan bedah jenazah.

PROSEDUR PERMINTAAN VETR KORBAN


HIDUP
Permintaan harus secara tertulis, tdk dibenarkan secara lisan / telepon / via pos. Korban adalah BB, maka permintaan V et R harus diserahkan sendiri oleh polisi bersama-sama korban/tersangka. Tidak dibenarkan permintaan V et R ttg sesuatu peristiwa yang telah lampau, mengingat rahasia kedokteran (Instruksin Kapolri No.Ins/E/20/IX/75).

MACAM-MACAM VISUM ET REPERTUM


Visum et Repertum TKP Hubungan sebab akibat luka yang ditemukan pada tubuh korban. Saat kematian korban. Barang bukti yang ditemukan. Cara kematian korban jika mungkin.

YANG PERLU DIPERHATIKAN


Gunakan bahasa indonesia yg baik &benar, karena VER dipergunakan di pengadilan oleh banyak pihak yang tidak semuanya dari kalangan kedokteran Jangan sekali-sekali menggunakan istilah dalam bahasa kedokteran

YANG PERLU DIPERHATIKAN


Karena merupakan dokumen resmi, diketik diatas kertas surat resmi dengan rapi dsb Selesaikanlah VER dalam waktu yang wajar

SUSUNAN dan BENTUK Visum Et Repertum

Visum et repertum terdiri dari 5 bagian:


Kata Pro justitia Bagian Pendahuluan Bagian Pemberitaan Bagian Kesimpulan Bagian Penutup

Sudut

Kiri Atas : Pro Justitia (arti : untuk pengadilan) :

Pendahuluan

Identitas pemohon Visum Et Repertum Identitas dokter yang memeriksa Tempat dilakukan pemeriksaan Tanggal dan jam pemeriksaan Identitas korban Keterangan lain seperti kapan dan dimana korban dirawat, kapan meninggal, cara dan sebab kematian korban.

HASIL PEMERIKSAAN
Sistematik, jelas, terperici, dapat dimengerti Objektif, apa adanya Deskripsi korban hidup:

Informasi dari anamnesa Pemeriksaan fisik & lab Prosedur medis Informasi selama korban dirawat di RS Keadaan terakhir korban

Pemberitaan :
Hasil pemeriksaan luar termasuk identitas korban Hasil pemeriksaan dalam, membuka rongga tengkorak, dada dan perut serta organ dalam, rongga mulut dan leher Pemeriksaan penunjang jika diperlukan seperti konsultasi dengan ahli lain : Pemeriksaan PA, Toksikologi, Balistik, Serologi, Immunologi, Enzimatologis, Trace Evidence

Pada korban mati

External examination Autopsi Laboratory & other supporting examination

Kesimpulan :

Identitas jenazah Kelainan yang terdapat pada tubuh korban, baik pemeriksaan luar maupun dalam Hubungan kausal dan kelainan yang didapati pada pemeriksaan (penyebab luka, persentuhan dengan benda tajam) Sebab dan saat kematian/klasifikasi luka

Tiga derajat luka:


Ringan, jika terdapat luka yg tidak menimbulkan penyakit atau halangan dalam menjalankan pekerjaan atau kegiatan sehari-hari(pasal 352 KUHP) Sedang, antara ringan dan berat (pasal 351 KUHP) Berat, jika terdapat salah satu keadaan seperti yg tercantum dalam pasal 90 KUHP

Luka Berat (KUHP pasal 90) Jatuh sakit atau mendapat lika yg tidak memberi harapan akan sembuh kembali atau yg menimbulkan bahaya maut Tidak mampu terus menerus untuk menjalankan tugas jabatan atau pekerjaan pencarian Kehilangan salah satu panca indera Mendapat cacat berat Menderita sakit lumpuh Terganggunya daya pikir selama 4 minggu atau lebih Gugur atau matinya kandungan seorang perempuan

Penutup

Dicantumkan kalimat :

Demikianlah Visum Et Repertum ini dibuat dengan mengingat sumpah

Diakhiri dengan tanda tangan dan nama lengkap dokter.

SIAPA YANG BERHAK MEMINTA VISUM ET REPERTUM JENAZAH


1. Penyidik (KUHAP I butir 1, 6,7,120, 133, PP RI NO 27 Th 1983) * Pejabat polisi negara RI tertentu sekurang-kurangnya berpangkat PELDA (AIPDA) * Kapolsek berpangkat Bintara dibawah PELDA (AIPDA) 2. Penyidik Pembantu (KUHAP I Butir 3, 10, PP RI NO. 27 Th 1983) * Pejabat polisi negara RI tertentu yang sekurang-kurangnya berpangkat SERDA Polisi (BRIPDA) 3. Provos * UU No I Darurat Th 1958 * Keputusan Pangab No. Kep/04/P/II/1984 * UU No. 31 tahun 1997 ttg Peradilan Militer 4. Hakim Pidana (KUHAP 180)

VER hanya diberikan kepada penyidik peminta Tidak boleh disebarkan ke media meskipun lisan Hindari berbicara terlalu banyak, berbicara terlalu dini dan berbicara pada orang yang salah

VER hanya diberikan kepada penyidik peminta Tidak boleh disebarkan ke media meskipun lisan Hindari berbicara terlalu banyak, berbicara terlalu dini dan berbicara pada orang yang salah

FORMAT SPVR

Sudut kanan atas --> alamat tujuan SPVR (Rumah sakit atau dokter) & tanggal SPVR Rumah sakit (Direktur) :
Kepala bagian / SMF Bedah Kepala bagian / SMF Obsgyn Kepala bagian / SMF Penyakit dalam Kepala bagian I.K.Forensik.

Sudut kiri atas --> alamat peminta VetR, nomor surat, hal dan lampiran.

FORMAT SPVR

Bagian tengah :

Disebutkan SPVR korban hidup / mati Identitas korban (nama, umur, kelamin, kebangsaan, alamat, agama dan pekerjaan). Peristiwanya (modus operandi) antara lain
Luka karena . . . . . . . . . . . . . . . . . .. Keracunan (obat/racun . . . . . . . . . .) Kesusilaan (perkosaan/perzinahan/cabul) Mati karena (listrik, tenggelam, senjata api/tajam/tumpul dsb )

FORMAT SPVR
Permintaan pengobatan/perawatan Permintaan untuk melaporkan kepada penyidik bila korban sembuh, pindah dokter/rumah sakit lain, pulang paksa, melarikan diri atau meninggal Kolom untuk keterangan lain kalau perlu

FORMAT SPVR

Kanan bawah :

Identitas penyidik (peminta VetR), nama, pangkat, kesatuan, NRP dan alamat + tanda tangan penyidik dan stempel dinas Identitas penerima SPVR (petugas RS) al, nama, tanda tangan, tanggal dan jam SPVR diterima

Kiri bawah :

VER PADA KASUS PEMERKOSAAN

VER PADA KORBAN PERKOSAAN


Lakukan secara cepat dan diam-diam dalam tempat pemeriksaan terpisah. Segera tangani korban dengan keadaan kritis dan lakukan pemeriksaan forensik setelah keadaan stabil. Korban sebisanya tidak pergi ke kamar mandi, mandi, makan, atau minum sampai pemeriksaan selesai. Keluarga, teman, perawat, atau petugas dapat menemani bila perlu. Yang penting, korban tidak ditinggalkan sendirian, tetapi ditemani orang yang juga berperan sebagai saksi dalam pemeriksaan. Yakinkan korban tentang keamanannya dan jelaskan prosedur pemeriksaan yang akan dilakukan

KEWAJIBAN DOKTER DALAM PROSES PERADILAN

LATAR BELAKANG

Undang-Undang No.14 Tahun 1970 tentang Ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman pasal 6 ayat 2 yang menyatakan Tiada seorang juapun dapat dijatuhi pidana, kecuali apabila pengadilan karena alat pembuktian yang sah menurut Undang-Undang mendapat keyakinan bahwa seseorang yang dianggap dapat bertanggung jawab, telah bersalah atas perbuatan yang dituduhkan atas dirinya.

UU No.14 Tahun 1970 pengumpulan bukti harus dilakukan selengkap mungkin ada masalah yang berada di luar kemampuan penyidik perlu bantuan ahli termasuk dokter

LATAR BELAKANG
Permintaan

bantuan tenaga ahli pada:

tahap penyidikan disebutkan pada pasal 120 ayat (1) yang menyatakan: Dalam hal penyidik menganggap perlu, ia dapat minta pendapat orang ahli / orang yg memiliki keahlian khusus. tahap pemeriksaan persidangan, disebutkan pada pasal 180 ayat (1) yang menyatakan: Dalam hal diperlukan u/ menjernihkan duduknya persoalan yg timbul di sidang pengadilan, hakim ketua sidang dapat minta keterangan ahli dan dapat pula minta agar diajukan bahan baru oleh yg berkepentingan.

KETERANGAN AHLI
Pasal

1 butir 28 KUHAP : Keterangan ahli adalah keterangan yang diberikan oleh seorang yang memiliki keahlian khusus tentang hal yang diperlukan untuk membuat terang suatu perkara pidana guna kepentingan pemeriksaan Pasal 184 ayat 1 KUHAP: Yang dimaksud dengan alat bukti adalah:

keterangan saksi keterangan ahli surat petunjuk keterangan terdakwa

KETERANGAN AHLI
Pasal

186: Keterangan ahli adalah apa yang seorang ahli nyatakan di sidang pengadilan. Pasal 187(c): Surat keterangan dari seorang ahli yang dimuat pendapat berdasarkan keahliannya mengenai sesuatu hal atau sesuatu keadaan yang diminta secara resmi daripadanya.
Maka

agar keterangan ahli sah sebagai barang bukti maka keterangan tersebut harus
Dinyatakan di sidang atau Dituangkan dalam bentuk tertulis Visum et Repertum

YANG BERWENANG/WAJIB MELAKUKAN


PEMERIKSAAN

Menurut KUHP pasal 133 ayat (1) yang berwenang melakukan pemeriksaan atas tubuh manusia, baik masih hidup maupun sudah mati, adalah :
Ahli kedokteran kehakiman Dokter Ahli lain, karena dengan dipergunakannya kata-kata dan atau ahli berarti ahli lain dapat memeriksa sendiri tanpa bekerjasama dengan dokter

SIAPA YANG BERHAK MEMINTA VISUM ET REPERTUM

1. Penyidik (KUHAP I butir 1, 6,7,120, 133, PP RI NO 27 Th 1983) * Pejabat polisi negara RI tertentu sekurang-kurangnya berpangkat PELDA (AIPDA) * Kapolsek berpangkat Bintara dibawah PELDA (AIPDA) 2. Penyidik Pembantu (KUHAP I Butir 3, 10, PP RI NO. 27 Th 1983) * Pejabat polisi negara RI tertentu yang sekurang-kurangnya berpangkat SERDA Polisi (BRIPDA) 3. Provos * UU No I Darurat Th 1958 * Keputusan Pangab No. Kep/04/P/II/1984 * UU No. 31 tahun 1997 ttg Peradilan Militer 4. Hakim Pidana (KUHAP 180)

SYARAT KEPANGKATAN DAN PENGANGKATAN PENYIDIK Pasal 2 (PP no.27 1983) (1)Penyidik adalah :a.Pejabat Polisi Negara Republik Indonesia tertentu yang sekurang-kurangnya berpangkat Pembantu Letnan Dua Polisi;b.Pejabat Pegawai Negeri Sipil tertentu yang sekurang-kurangnya berpangkat Pengatur Muda Tk.I (Golongan II/b) atau yang disamakan dengan itu; (2)Dalam hal di suatu sektor kepolisian tidak ada pejabat penyidik sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf a, maka Komandan Sektor Kepolisian yang berpangkat bintara di bawah Pembantu Letnan Dua Polisi, karena jabatanya adalah penyidik. (3)Penyidik sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf a ditunjuk oleh Kepala Kepolisian Republik Indonesia sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (4)Wewenang penunjukan sebagaimana dimaksud dalam ayat (3) dapat dilimpahkan kepada pejabat Kepolisian Republik Indonesia sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (5)Penyidik sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf b diangkat oleh Menteri atas usul dari Departemen yang membawahkan pegawai negeri tersebut. Menteri sebelim melaksanakan pengangkatan terlebih dahulu mendengar pertimbangan Jaksa Agung dan Kepala Kepolisian Republik Indonesia. (6)Wewenang pengangkatan sebagaimana dimaksud dalam ayat (5) dapat dilimpahkan kepada pejabat yang ditunjuk oleh Menteri.

DASAR HUKUM

Beberapa peraturan perundang-undangan yang mengatur pekerjaan dokter dimana yang dimaksud disini adalah autopsi forensik dalam membantu peradilan: * KUHAP 133 * KUHAP 134 * KUHAP 179 * KUHP 222 * Reglemen pencatatan sipil Eropa 72 * Reglemen pencatatan sipil Tionghoa 80 * STBL 1871/91 * UU RI No 23 Th 1992 Pasal 70

ANCAMAN PIDANA
Melakukan pemeriksaan ini merupakan kewajiban bagi para dokter / ahli dengan ancaman pidana menurut K.U.H.Pidana Pasal 224 : (1) Dalam perkara pidana dipidana dengan pidana penjara selama-lamanya sembilan bulan (2) Dalam perkara-perkara lain dipidana dengan pidana penjara selama-lamanya enam bulan

PROSEDUR PERMINTAAN KETERANGAN AHLI


Permintaan oleh penyidik secara tertulis (KUHAP Pasal 133 ayat (2) terutama untuk korban mati)

Ditujukan kepada instansi kesehatan atau instantsi khusus, bukan individu dokter yang bekerja dalam instansi itu

Jenasah harus diperlakukan baik, diberi label identitas, penyidik wajib memberitahu keluarga pemeriksaan yg akan dilakukan

Korban yg masih hidup sebaiknya diantar petugas kepolisian guna kepastian identitas

SANKSI BAGI DOKTER YANG MENOLAK PERMINTAAN PENYIDIK

Pasal 216 KUHP : 1. Barangsiapa dengan sengaja tidak menurut perintah atau permintaan keras, yang dilakukan menurut peraturan Undangundang oleh Pegawai Negeri yang diwajibkan mengawasi atau oleh pegawai negeri yang diwajibkan atau yang dikuasakan mengusut atau memeriksa tindak pidana. Demikian juga barangsiapa dengan sengaja mencegah, menghalang-halangi atau menggagalkan suatu pekerjaan yang diusahakan oleh salah seorang pegawai negeri itu untuk menjalankan suatu peraturan undang-undang, dipidana dengan pidana penjara paling lama empat bulan dua minggu atau denda paling banyak sembilan ribu rupiah

SANKSI BAGI DOKTER YANG MENOLAK PERMINTAAN PENYIDIK

Pasal 216 KUHP :


2.

3.

Yang disamakan dengan pegawai negeri yang tersebut dalam bagian pertama ayat diatas ini ialah semua orang yang menurut peraturan undang-undang selalu atau sementara diwajibkan menjalankan suatu jabatan umum apapun juga. Kalau pada waktu melakukan kejahatan itu belum lagi dua tahun sesudah pemidanaan yang dahulu menjadi tetap karena kejahatan yang sama itu juga, maka pidana itu dapat ditambah sepertiganya.

LARANGAN UNTUK MENJADI AHLI


Larangan bagi seorang dokter untuk memberi kesaksian diatur dalam KUHAP pasal 168 yaitu : Kecuali ditentukan lain dalam undang - undang ini, maka tidak dapat didengar keterangannya dan dapat mengundurkan diri sebagai saksi:
a.

b.

c.

Keluarga sedarah atau semendalam garis lurus ke atas atau ke bawah sampai derajat ketiga dari terdakwa atau yang bersama sama sebagai terdakwa; Saudara dari terdakwa atau yang bersama sama sebagai terdakwa, saudara ibu atau saudara bapak, juga mereka yang mempunyai hubungan karena perkawinan dan anak anak saudara terdakwa sampai derajat ketiga; Suami atau istri terdakwa meskipun sudah bercerai atau yang bersama sama sebagai terdakwa.

LARANGAN UNTUK MENJADI AHLI

Jika dokter itu tidak keberatan, bahwa Visum et Repertum yang dibuatnya dipakai dalam perkara itu dan disetujui oleh terdakwa serta penuntut umum makan dapat dipergunakan KUHAP pasal 169:
1.

2.

Dalam hal mereka sebagaimana dimaksud dalam pasal 168 menghendakinya dan penuntut umum serta terdakwa secara tegas menyetujuinya dapat memberi keterangan di bawah sumpah Tanpa persetujuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), mereka diperbolehkan memberi keterangan tanpa sumpah

PENANGANAN KASUS PEMERKOSAAN

PENTALAKSANAAN KORBAN KEKERASAN SEKSUAL

Profesi kedokteran : Sesuai standar pemeriksaan korban kekerasan dan pembuatan visum et repertumnya kendala belum berkembangnya Ilmu Kedokteran Forensik Klinik di Indonesia Didirikannya Pusat Krisis terpadu bagi perempuan dan anak-anak Menerima dan menatalaksana kekerasan terhadap perempuan, kekerasan fisik maupun seksual, secara terpadu sehingga diharapkan dapat memperkecil trauma psikologis akibat viktimisasi lanjutan pada korban

PERAWATAN KLINIS: PENGOBATAN


Merawat komplikasi yang mengancam nyawa terlebih dahulu Pencegahan IMS - Sipilis, chlamydia, gonorea (infeksi lain jika umum) - Menggunakan protokol perawatan lokal - Vaksinasi hepatitis B jika ada indikasi Mencegah penularan HIV (PEP) - Jika insiden <72 jam dan risiko penularan: - Zidovudine (AZT) + Lamuvudine (3CT) untuk 28 hari

Pertimbangan saat menyediakan PEP PEP jika korban datang < 72 jam setelah perkosaan, tapi: Dosis pertama, semakin cepat semakin baik Beri 1 dosis dan 3 supply untuk 3 minggu Supply penuh jika korban tidak dapat kembali Jadwalkan kunjungan ulang 1 hari sebelum dosisi terakhir Untuk paparan berulang membutuhkan PEP ulang Pencegahan krisis. Tawarkan perlindungan

LAYANAN KESEHATAN MENTAL


Hampir semua korban dapat mengatasi trauma dengan budaya dan sistem support mereka sendiri Pada layanan kesehatan: - Layanan yang menghormati, kerahasiaan, tidak menghakimi - Mau mendengar dan suportif, tidak memaksa untuk berbicara pada kunjungan pertama - Rujuk pada focal point masyarakat yang terlatih untuk dukungan psikologis selanjutnya

ALUR PEMERIKSAAN KORBAN PERKOSAAN


PENYIDIK POLRI KORBAN DOKTER

Surat permintaan visum et repertum DOKTER

DOKTER + PENYIDIK POLRI DOKTER FORENSIK VISUM ET REPERTUM

SURAT KETERANGAN DOKTER

(ALUR IDEAL PUSAT VISUM ET REPERTUM PENANGANAN KEKERASAN PENYIDIK POLRI TERPADU) (ALUR NORMAL KUHP) VISUM ET REPERTUM (ALUR DI LAPANGAN)

ALUR YANG DAPAT DITEMPUH RELAWAN


KORBAN + RELAWAN (PENDAMPING) DOKTER SPESIALIS FORENSIK & MEDIKOLEGAL

DOKTER : OBTETRI-GINEKOLOGI PSIKIATER BIDANG SPESIALIS LAIN UMUM

PENYIDIK POLRI

DOKTER SPESIALIS FORENSIK & MEDIKOLEGAL

ALUR PEMERIKSAAN FORENSIK KLINIK


KORBAN + SURAT PERMINTAAN VISUM ET REPERTUM

DOKTER : OBTETRI-GINEKOLOGI BEDAH BIDANG SPESIALIS LAIN UMUM

DOKTER SPESIALIS FORENSIK

Keterlibatan dokter forensik dalam hal ini adalah di dalam pemeriksaan maupun pembuatan visum et repertum, mengedit, agar bahasa dalam pembuatan visum et repertum dapat dimengerti dan dipahami oleh aparat penegak hukum serta pihak penasehat hukum

VISUM ET REPERTUM

PEMERIKSAAN FORENSIK DALAM PENANGANAN KASUS PEMERKOSAAN


KORBAN -Identifikasi -tanda-tanda persetubuhan -tanda-tanda kekerasan -perkiraan umur -pantas dikawin atau tidak

TERSANGKA

-sel epiteldinding vagina -penyakit menular seksual -golongan darah -enzimatik -DNA

HASIL PEMERIKSAAN YANG DIHARAPKAN PADA KORBAN


PENETRASI PENIS robekan selaput dara, perlukaan daerah genital EJAKULASI sperma dalam vagina, air mani, kehamilan PENYAKIT KELAMIN GO, sifilis

FAKTOR YANG BERPERAN DALAM UPAYA PEMBUKTIAN

SAAT PEMERIKSAAN DILAKUKAN: - keaslian benda bukti (kondisi korban saat diperiksa oleh dokter) - kualifikasi pemeriksaan - koordinasi dokter dan penyidik VARIASI BIOLOGIS: - hymen yang elastis - derajat penetrasi penis - ukuran dan kaliber penis - azoospermia PENGGUNAAN KONDOM

LANGKAH-LANGKAH PENANGANAN KASUS KEKERASAN SEKSUAL


Recognize

Kenali kemungkinan kekerasan Tanyakan secara langsung dengarkan dengan empati Bicarakan berbagai pilihan Nilai kemungkinan adanya bahaya Rujuk ke lembaga / kelompok yang membantu

Ask & listen

Discuss option

Asess danger Refer to other groups that could provide

Meliputi Upaya Pelayanan Kesehatan:


Promotive -Me pengetahuan tentang hak-hak wanita, -Me kesadaran masyarakat terhadap dampak tindak kekerasan seksual, -Me kemampuan mengendalikan emosi untuk tidak melakukan tindak kekerasan seksual serta upaya untuk -Memperoleh akses pelayanan kesehatan yang diperlukan Pengobatan

Preventive

Kurative

Rehabilitativ Pemulihan: e -mengembalikan fungsi fisiologis tubuh korban -mencegah terjadinya gangguan fisik & mental lebih lanjut -meminimalisasi tingkat kecacatan

1. Pemeriksaan Medis

4. Penatalaksanaan Medis

Aspek MEDIS
3. Pemeriksaan Penunjang

2. Pemeriksaan Status Mental

Tangani kegawatdaruratan yangmengancam nyawa terlebih dahulu

Berikan konseling untuk pemeriksaan HIV/AIDS dalam 6-8 minggu atau rujuk bila perlu

Tangani luka sesuai kondisi

Periksa, cegah dan obati infeksi menular seksual / rujuk ke unit Kebinanan/Kulit dan Kelamin

Penatala k-sanaan Medis

Bila dicurigai ada patah tulang lakukan rontgen dan penanganan yang sesuai

Berikan kontrasepsi darurat yaitu kontrasepsi u/ kehamilan bila digunakan < 72 jam stlh perkosaan, stlh dilakukan Informed Concent

Bila dicurigai ada perdarahan dalam lalukan USG

Periksa / cegah kehamilan bila perlu

Kekerasan Seksual
*Trauma fisik *Trauma psikologis:
Rasa sedih & depresi Menyalahkan diri sendiri Stress emosional Masalah2 yg disebabkan kemarahan & kegelisahan (tidak bisa tidur, selalu takut, stres, dan takut menjadi gila)

Dukungan Sosial Dan Emosi

Assesement keadaan psikis dan sosial klien

Konseling dan pendampingan

Proses enabling (penyadaran dan pemetaan masalah klien)

Rujukan kepada psikolog/psikiater

Kunjungan rumah (home visit) & Pelayanan rumah aman (shelter)

Penyidik POLRI

KUHAP ps 133

KUHAP ps 187 c

Pembuatan Visum et Repertum (pendapat resmi dari ahli terkait) Proses Informed Concent Manfaat Resiko Alat Bukti yang SAH
KUHAP ps 184 ayat 1

KESIMPULAN
Dari pemicu ini kami telah mempelajari pemeriksaan terhadap dugaan korban pemerkosaan (PP&PF) serta etikanya, VeR, VeR pd kasus pemerkosaan, kewajiban dokter dalam proses peradilan, penanganan untuk korban kasus pemerkosaan

SARAN

Pada korban ini sebaiknya dilakukan penanganan dg aspek medis, medikolegal, dan psikososial

Anda mungkin juga menyukai