Anda di halaman 1dari 3

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Salah satu alasan satu perusahaan lain adalah untuk kepentingan bisnis, misalnya mendapatkan supplier tetap atau pelemparan produknya (integrasi vertical). Transaksi jual-beli induk-anak sering terjadi, baik dalam wujud jual beli barang dagangan maupun harta lainnya. Tidak jarang terjadi integrasi hulu-hilir antara induk-anak, seperti ketika seluruh bahan mentah induk berasal dari anak perusahaan tertentu, sedangkan hasil produksi induk (barang jadi) dilempar pada anak lainnya, bagi perusahaan yang memiliki lebih dari satu anak perusahaan. Transfer asset tetap intra afiliasi pada harga yang lain dari nilai buku mengakibatkan kenaikan laba atau kerugian yang belum direalisasi pada entitas yang dikonsolidasikan. Keuntungan atau kerugian yang belum direalisasi pada asset tetap terus muncul dalam laopran keuangan sampai asset itu dijual ke luar afiliasi atau aus (exhausted) karena pemakaian oleh afiliasi yang membeli. Berbeda dengan keuntungan atau kerugian intra afiliasi yang belum direalisasi pada persediaan yang dapat pulih sendiri dalam dua tahun buku berturutan. Oleh karena itu ketika menyusun laporan keuangan konsolidasi, pengaruh penjualan intra afiliasi harus dieliminasi dari penghasilan investasi (Paragraf 22 PSAK No.4) IAS 27 dan IAS 39 juga mengatur hal ini. Tujuannya adalah agar jumlah asset dan penyusutannya dinyatakan dalam harga pokok bagi entitas konsolidasi. Transaksi antar perusahaan afiliasi yang melibatkan penjualan dan pembelian aktiva tetap menimbulkan laba rugi yang belum direalisasi bagi entitas yang dikonsolidasikan. Laba dan rugi yang demikian dieliminasi (ditangguihkan) dalam pelaporan hasil operasi dan posisi keuangan entitas yang dikonsolidasikan. Berdasarkan metode ekuitas, laba dan rugi tersebut juga dieliminasi dalam pelaporan posisi keuangan dan hasil operasi perusahaan induk. Penyesuaian yang diperlukan dalam mengeliminasi pengaruh laba antar perusahaan atas aktiva tetap serupa, tetapi tidak identik, dengan penyesuaian-penyesuaian untuk laba persediaan yang belum direalisasi. Laba persediaan yang belum direalisasi akan menjadi benar dengan sendirinya selama lebih dari dua periode tetapi laba atau rugi yang belum direalisasi atas aktiva tetap mempengaruhi laporan keuangan sampai aktiva yang bersangkutan dijual kepada pihak luar entitas yang dikonsolidasikan atau habis terpakai oleh afiliasi pembeli.

BAB II PEMBAHASAN

Jual-beli antarperusahaan merupakan salah satu transaksi yang harus dieliminasi dalam kertas kerja konsolidasi. Dalam sudut pandang konsolidasi, jual-beli antarperusahaan dipandang sebagai transfer atau pindah tangan saja. Namun, dalam kenyataannya, secara hokum induk dan anak adalah dua entitas yang berbeda. PSAK 7 mensyaratkan agar pihak-pihak yang memilki hubungan istimewa yang meliputi induk dan anak melakukan transaksi berdasarkan kaidah arms length transaction. Dengan prinsip ini, ketika induk menjual barang dagangan kepada anak atau melakukan hal yang sebaliknya, harga jual antara induk dan anak harus sama dengan harga yang ditawarkan kepada pihak-pihak yang tidak memiliki hubungan istimewa (pihak eksternal). Keuntungan penjualan induk-anak harus sama dengan keuntungan kepada pihak eksternal. Akan tetapi, demi kepentingan penyusunan laporan konsolidasi yang menganggap induk dan anak sebagai satu kesatuan, laba tersebut dianggap laba atas diri sendiri, sehingga harus dieliminasi. Transfer aktiva tetap yang tidak dapat disusutkan antar perusahaan afiliasi pada harga sellain nilai buku menghasilkan laba atau rugi yang belum direalisasi bagi entitas yang dikonsolidasikan. Keuntungan atau kerugian antar perusahaan tampak dalam laporan laba rugi afiliasi penjual pada tahun penjualan. Bagaimanapun, keuntungan atau kerugian yang belum direalisasi tersebut, dan pengaruhnya harus dieliminasi dari pendapatan investasi dalam konsolidasi satu-baris oleh perusahaan induk. Pengaruhnya juga harus dieliminasi dalam penyiapan laporan keuangan konsolidasi. Arah penjualan (arus-ke-bawah atau arus-ke-atas) aktiva tetap antar perusahaan, seperti pada penjualan persediaan antar perusahaan, adalah penting dalam mengevaluasi pengaruh laba yang belum direalisasi pada perusahaan induk dan laporan keuangan konsolidasi. Setiap keuntungan atau kerugian atas penjualan arus-ke-bawah, dari induk kepada perusahaan anak, pada awalnya termasuk dalam pendapatan perusahaan induk dan harus dieliminasi. Jumlah eliminasi adalah 100 persen dengan mengabaikan persentase hak minoritas. Setiap laba atau rugi dari penjualan arus-kas, dari perusahaan anak kepada perusahaan induk, pada awalnya termasuk dalam akun perusahaan anak. Karena perusahaan induk hanya mengakui bagiannya atas pendapatan perusahaan anak, maka hanya bagian perusahaan induk atas laba yang belum direalisasi yang harus dieliminasi. Pengaruh laba yang belum direalisasi pada laba rugi konsolidasi adalah sama seperti untuk perusahaan induk.

Transaksi Aset Tetap Tidak Disusutkan Penjualan Tanah Downstream (Penjualan Tanah Arus-ke-Bawah) Contoh: Mengeliminasi keuntungan yang belum direalisasi akhir tahun. Misalnya PT Sata anak PT Paka dengan kepemilikan 90% diperoleh dengan harga Rp 324.000.000,- pada 1 Januari 20X4. Dalam tahun 20X4 laba bersih Sata adalah Rp 84.000.000 dan laba Paka Rp 108.000.000, tidak termasuk bagiannya dalam laba Sata. Dalam laba Paka termasuk Rp 12.000.000, keuntungan yang belum direalisasi dari penjualan tanah yang berharga pokok Rp

48.000.000 dijual Rp 60.000.000 kepada Sata. Paka mencatat investasinya dalam Sata pada 31 Desember 20X4 sebagai berikut: Investasi dalam Sata Penghasilan dari Sata Rp 75.600.000 Rp 75.600.000

Mencatat 90% dari Rp 84.000.000 laba yang dilaporkan Sata Penghasilan dari Sata Investasi dalam Sata Rp 12.000.000 Rp 12.000.000

Mengeliminasi keuntungan yang belum direalisasi atas penjualan tanah kepada Sata Kertas kerja konsolidasi Paka dan Anak untuk tahun 20X4 ditunjukkan pada peraga 12-1 keuntungan penjualan tanah tidak boleh muncul dalam laporan laba konsolidasidan nilai tanah dalam neraca konsolidasi berdasarkan harga pokoknya Rp 48.000.000. jurnal mengeliminasi keuntungan penjualan tanah dan mengurangi nilai tanahy ke harga pokoknya Rp 48.000.000.
Keuntungan dan penjualan tanah Tanah Rp 12.000.000 Rp 12.000.000

Investasi dalam Sata

Rp 12.000.000

Mengeliminasi keuntungan yang belum direalisasi atas penjualan tanah kepada Sata Kertas kerja konsolidasi Paka dan Anak untuk tahun 20X4 ditunjukkan pada