Anda di halaman 1dari 10

Materi Pokok 01

TEORI HIMPUNAN (GUGUS)



Himpunan adalah kumpulan obyek
Obyek dalam sebuah himpunan disebut anggota atau unsur
Penulisan himpunan
Listing Method
Description Method
Listhing Method
A = {1, 2, 3, 4, 5, 6}
Description Method
A = {x | 1 s x s 6 ; x bilangan bulat}
Beberapa notasi
A = {1, 2, 3, 4, 5, 6}
1 e A, 2 e A, 3 e A, 4 e A, 5 e A, 6 e A
e = anggota himpunan
e = bukan anggota himpunan
7 e A, 8 e A, 10 e A.
A _ B, _ = himpunan bagian
Definisi himpunan bagian : Jika setiap anggota himpunan A
adalah juga anggota himpunan B ; A _ B
Himpunan A = B jka dan hanya jika A _ B dan B _ A
Himpunan yang tidak mengandung anggota dinamakan
himpunan kosong ; C atau { }
Jika A dan B adalah himpunan sedemikian rupa sehingga A _ B
tetapi A = B, maka A adalah proper subset dari himpunan B;
A c B
Himpunan kosong adalah himpunan bagian dari setiap
himpunan.
Operasi dasar himpunan:
Gabungan (union);
Irisan (intersection);
Komplemen (complement)
Diagram Venn, Himpunan Bagian dan Himpunan Semesta.
S
A B
A U B
S
A B
A n B
S
A n B
A B
S
A U B
B A
S
A n B = {}
B A
S
A U B
B A
S
A
C
A
AB = {x| x eA atau x eB atau keduanya}
AB = {x| x eA dan x eB}
A
C
= {x|x eS, x eA}
S
A B
S
A n B
A B
S
A U B
B A
S
A U B
B A
(a) (b)
(c) (d) A-B = {}
Operasi beda = A-B = AnB
C
S
8
Operasi dengan tiga atau lebih subset
7 C
4
6 B
2
A 5
3
1
C C C
C C
C C
C C
C
C
C
C B A 8
C B A 7
C B A 6
C B A 5
C B A 4
C B A 3
C B A 2
C B A 1
=
=
=
=
=
=
=
=
Aturan dan Hukum Operasi Himpunan (Gabungan, Irisan dan
Komplementasi)
1. A B = B A ; Hukum komutatif bagi gabungan
2. A B = B A ; Hukum komutatif bagi irisan
3. A (B C) = (A B) C ; Hukum asosiatif bagi gabungan
4. A (B C) = (A B) C ; Hukum asosiatif bagi irisan
5. A (B C) = (A B) (A C) ; Hukum distribusi bagi
gabungan
6. A (B C) = (A B) (A C) ; Hukum distribusi bagi
irisan
7. S
c
= C
8. C = S
9. (A
c
)
c
= A
10.A A
c
= S
11.A A
c
= C
12.(A B)
c
= A
c
B
c
; Hukum De Morgan
13.(A B)
c
= A
c
B
c
; Hukum De Morgan
Jumlah Anggota dalam Himpunan Berhingga
n(A) = Jumlah anggota himpunan A
n(B) = Jumlah anggota himpunan B
n(C) = Jumlah anggota himpunan C
n(A B) = n(A) + n(B) - n(A B)
n(A B) = n(A) + n(B) ; n(A B) = 0
N(A B C) = n(A) + n(B) + n(C) - n(A B) - n(A C) -
n(B C) + n(A B C)
Teknik-teknik perhitungan
Diagram pohon
Prinsip perkalian
Permutasi
Kombinasi
Diagram Pohon :
X menuju ke Z lewat Y susunan cara
pesawat pesawat-pesawat
pesawat bis pesawat-bis
pesawat kereta-pesawat
X kereta bis kereta-bis
pesawat bis-pesawat
bis bis bis-bis
Prinsip Perkalian
Bila suatu operasi dilakukan dengan n
1
cara,
Setiap cara ini dilakukan dengan n
2
cara
Kedua operasi dapat dilakukan dengan n
1
n
2
cara
Sederetan k operasi dapat dilakukan dengan n
1
n
2
n
3
n
k
cara
Permutasi n benda yang berlainan = n!
Banyaknya permutasi n benda berlainan bila diambil r sekaligus
adalah


Banyaknya permutasi n benda berlainan yang disusun melingkar
adalah (n - 1)!
r)! (n
n!
Pr n

=
Banyaknya permutasi yang berlainan dari n benda bila n
1

diantarana berjenis pertama, n
2
berjenis kedua, , n
k
berjenis ke
k adalah

Banyaknya cara menyekat suatu himpunan n benda dalam r sel,
masing-masing berisi n
1
unsur dalam sel pertama, n
2
dalam sel
kedua dst .., adalah

dengan n
1
+ n
2
+ .. + n
r
= n
Kombinasi ialah susunan dari semua atau sebagian dari anggota-
anggota sebuah himpunan tanpa memperhatikan urutan susunan.
Banyaknya kombinasi beranggota r (r < n) yang dapat dibentuk
dari n buah obyek yang berbeda satu sama lain adalah.
! !...n n ! n
n!
k 2 1
! !...n n ! n
n!
n ,..., n , n
n
r 2 1 3 2 1
=
|
|
.
|

\
|
r)! (n r!
n!
r
n
r) C(n,

= |
.
|

\
|
=