Anda di halaman 1dari 16

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Reptil berasal dari bahasa Latin disebut Reptum yang berarti melata/merayap, dan menurut bahasa Yunani reptile = creptes. Reptil adalah sebuah kelompok dari hewan vertebrata. Reptil termasuk Tetrapoda sehingga memiliki 4 buah tungkai atau kaki, tetapi ada pula di antara anggota-anggotanya yang tungkainya mereduksi atau menghilang sama sekali. Reptil juga termasuk hewan amniota (hewan yang embrionya dikelilingi oleh membran amniotik). Reptil merupakan hewan berdarah dingin.1 Reptil memiliki ciri-ciri yakni, tubuhnya tertutup oleh kulit bersisik, bernapas dengan paru-paru, bergerak merayap atau melata, termasuk hewan berdarah dingin, peredaran darahnya tertutup dan jantungnya terdiri 4 ruang, berkembang biak secara kawin melalui pembuahan internal, bersifat ovovivipar dan vivipar, hewan reptil berkloaka dengan celah berbentuk transversal atau longitudinal, semua reptil bergigi kecuali kura-kura, mamiliki alat pendengar, ada yang dilengkapi dengan telinga luar dan ada yang tidak, mata ada yang berkelopak dan dapat bergerak, ada pula yang kelopaknya tidak dapat bergerak serta berubah menjadi bangunan transparan. Pada reptil jantan memiliki alat kelamin luar berupa sebuah penis atau satu pasang
1

. Luthfi Nur Hidayat , Reptilia, http://www.scribd.com/scribd, (Diakses pada tanggal 26 Juni

2011).

hemipenis, dan embrio memiliki gigi telur untuk merobek cangkang telur pada waktu menetas.2

B. Tujuan Adapun tujuan pada praktikum ini yakni mahasiswa dapat mengamati bantuk morfologi, anatomi, alat-alat dalam tubuh hewan, dan dapat mengetahui sistemsistem organ yang terdapat pada reptil. C. Manfaat Adapun manfaat pada praktikum ini adalah mahasiswa dapat membedakan sistem-sistem yang terdapat pada reptil.

Djoko Arisworo, Ilmu Alam, Grafido. Jakarta, 2003, h. 15.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Kata Reptilia berasal dari kata reptum yang berarti melata. Reptilia merupakan kelompok hewan darat pertama yang sepanjang hidupnya bernafas dengan paru-paru. Ciri umum kelas ini yang membedakan dengan Kelas yang lain adalah seluruh tubuhnya tertutup oleh kulit kering atau sisik. Kulit ini menutupi seluruh permukaan tubuhnya, kulit pada reptil memiliki sedikit sekali kelenjar kulit. Reptilia termasuk dalam vertebrata yang pada umumnya tetrapoda, akan tetapi pada beberapa diantaranya tungkainya mengalami reduksi atau hilang sama sekali seperti pada serpentes dan sebagian lacertilia.3 Reptilia yang tidak mengalami reduksi tungkai umumnya memiliki 5 jari atau pentadactylus dan setiap jarinya bercakar. Rangkanya pada reptilia mengalami osifikasi sempurna dan bernafas dengan paru-paru. Semua Reptil bernafas dengan paru-paru. Jantung pada reptil memiliki 4 lobi, 2 atrium dan 2 ventrikel. Pada beberapa reptil sekat antara ventrikel kanan dan ventrikel kiri tidak sempurna sehingga darah kotor dan darah bersih masih bisa bercampur. Reptil merupakan hewan berdarah dingin yaitu suhu tubuhnya bergantung pada suhu lingkungan atau poikiloterm. Untuk mengatur suhu tubuhnya, reptil melakukan mekanisme basking

Iskandar, Kellas Reptilia, http://www.chelonia.org/Turtle_Taxonomy.htm, (Diakses pada tanggal 27 Juni 2011).

yaitu berjemur di bawah sinarmatahari. Saluran ekskresi Kelas Reptilia berakhir pada kloaka.4 Reptil mempunyai tubuh yang memanjang dan dapat dibedakan atas kepala, leher, badang, ekor dan dua pasang tungkai, pada bagian kepala berbentuk piramid, moncong tumpul, kelopak mata bawah bersisik, lubang telinga bulat dengan ukurang hurang lebih setengah dari diameter mata, sisik pada kepala tersusun simetris dan diberi nama sesuai dengan letaknya, pada badang memliki sisik vental berwarna coklat kekuningan. Pada sisi lateral dan dorsal coklat kehitaman, kadang kadang mengkilap, sisik pada badang tersusun berdeter-deret memanjang kurang teratur. Pada pertengahan badan sisik tersebut tersusun dalam 30 cm, 34 deret, sisik pada sisi dorsal berlunas 3-5 buah pada tiap sisik, untuk ekor memiliki panjang kurang lebih 1,5 kaki panjang kepala badan. Dan pada bagian tungkai depan dan belakang hampir sama panjang pada ujungnya terdapat cakar yang runcing pada sisi ventral jari-jari terdapt lamella subdigitalias halus.5 Reptil merupakan hewan darat mereka berkembang dari amfibia dalam zaman karbon, kelebihan utama reptilia yang paling awal (reptil batang atau kolilosaurus) terhadap amphibia ialah perkembangan telur yang bercangkang dan berisi kuning telur yang dapat diletakkan ditanah tanpa kemungkinan menjadi kering. Cangkang yang kedap air juga kedap terhadap sperma, dengan demikian perkembangan telur yang bercangkang terjadi bersamaan dengan perkembangan farelisasi internal.
4 5

Www.chelonia.org/Turtle_Taxonomy.htm, (Diakses pada tanggal 27 Juni 2011). Tim Dosen, Zoologi vertebrata, UIN, Makassar, 2011, h, 22

Embrio yang berkembang di dalam air menghasilkan empat membran embrio luar (ekstraembrionik). Embrio di lindungi oleh cairan yang terdapat dalam amnion, mendapat makan dari kantung kuning telur, bernafas memalui korion dan alantois, dan meyimpang limbah matabolisme di dalam kantung yang dibentuk oleh alantois.6

Johan Kimball, Biologi Jilid 3, Erlangga, Jakarta, 1983, h. 933.

BAB III METODE PRAKTIKUM

A. Waktu dan Tempat Adapun waktu dan tempat pelaksanaan praktikum ini adalah sebagai berikut : Hari/ tanggal Pukul Tempat : Rabu/ 16 Juni 2011-06-15 : 10.00 12.00 WITA : Laboratorium Zoologi Lantai 2 Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar Samata-Gowa.

B. Alat dan Bahan 1. Alat Adapun alat yang digunakan pada praktiku ini adalah papan bedah atau papan seksi, alat bedah, kapas , botol dan tissue 2. Bahan Adapaun bahan yang digunakan pada praktikum ini yaitu eter dan tokek (Gekko gecko).

C. Cara Kerja Adapun cara kerja pada praktikum ini yaitu : 1. 2. 3. Menyiapkan tokek (Gekko gecko) yang akan digunakan. Memasukkan tokek (Gekko gecko) ke dalam botol yang telah di beri eter. Meletakkan tokek (Gekko gecko)yang telah dibius sebelumnya di atas papan bedah. 4. 5. Mengamati bagian morfologi serta bagian anatomi tokek (Gekko gecko) tersebut. Menggambar bentuk morfologi serta bentuk anatomi tokek (Gekko gecko) beserta bagian-bagiannya.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Pengamatan 1. Morfologi tokek (Gekko gecko) a. Begian dorsal

123

45

Keterangan : 1. Cavum oris 2. Nares 3. Mata (Organum visus) 4. Digity 5. Ekstrenitas arterior 6. Dorsal 7. Ekstrenitas posterior 8. Caudal

b.

Bagian ventral

1 Keterangan :

2 3

5 6

1. Cavum oris 2. Digity 3. Ekstermitas arterior 4. Ventral 2. Anatomi tokek (Gekko gecko)

5. Ekstermitas posterior 6. Cloaca 7. Caudal

3 4 5 6

Keterangan : 1. Jantung (cor) 2. Paru-paru (Pulmo) 3. Lambung (Ventriculum) 4. Empedu (Gillbladder) a. Sistem sirkulasi Keterangan : 1. Conus 2. Atrium 3. Ventrikel 5. Hati (Hepar) 6. Testis 7. Intestinum 8. Cloaca

b. Sistem pencernaan Keterangan : 1. Hati (Hepar) 2. Empedu (Gillbladder) 3. Lambung (Ventriculum) 4. Usus (Intestinum) 5. Cloaca

c. Sistem respirasi Keterangan : 1. Paru-paru (Pulmo) 2. Bronchus

d. Sistem reproduksi Keterangan : 1. Testis

B. Pembahasan 1. Morfologi Tokek (Gekko gecko) merupakan reptile hewan yang pada kepalanya cukup besar dan mempunyai sepasang tepi di sepanjang dari mata ke tengah hidung. Sisiknya yang kecil berbentuk oval dan biasanya lebih kecil daripada spesies lain. Memiliki warna yang bermacam-macam dengan garis-garis hitam dengan bintik-bintik yang ditemukan di tubuh dan ekor. Pada tepi tubuh tidak memperluas sampai bagian perut. terancam, mempunyai

sepasang rahang yang berat dan kuat dengan jumlah gigi antara 64-68 dan jari-jari yang menempel pada diding. 2. Anatomi Pada tokek (Gekko gecko) Jantung (cor) memiliki fungsi sebagai pemompah darah, Hati (Hepar) digunakan untuk menghancurkan zat-zat racun yang masuk dalam tubuh, paru-paru (Pulmo) yang digunakan untuk bernafas, Lambung (Ventriculum), yang digunakan untuk penyimpanan makanan, empedu (Gillbladder) yang digunakan untuk menetralisis makanmakan yang ada dalam tubuh tokke, memiliki intestinum, testis yang digunakan untuk reproduksi, dan cloaca tempat megeluarkan zat-zat yang tidak dibutuhkan dalam tubuh. a. Sistem sirkulasi Cor terletak di medial, di bagian cranioventral rongga thorax. Ia terdiri dari 2 arteri, yaitu atrium dextrum dan sinistrum, 2 ventriculus yaitu ventriculus dexter serta ventriculus sinister, dan sinus venosus. Atrium dextrum dipisah dengan atrium sinistrum oleh septum atriarum. Ventriculus dexter dipisah dari ventriculus sinister oleh septum ventriculorum. Dari ventriculus dexter keluar areus aortae sinister yang membelok ke kiri, dan arteria pulmanalis bercabang dua masing-masing ke pulmo. Dari ventruculus sinister keluar arcus aortae dexter yang membelok ke kanan dan mempercabangkan sebuah arteria yang berjalan ke arah cranial yaitu arteria carotis communis. Arteria carotis communis ini akan bercabang dua menjadi

arteria carotis communis dexter dan sinister yang masing-masing baik dexter maupun sinister akan bercabang lagi menjadi arteria carotis externa dan interna. Arteria carotis communis interna kiri akan membuat suatu hubungan dengan arcus aortae sinister. Arcus aortae dexter dan sinister, masing-masing berjalan ke caudal dan keduanya bertemu di medial untuk menjadi satu pembuluh yang besar disebut aorta dorsalis. Sebelum kedua arcus aortae ini bertemu, arcus aortae dexter terlebih dulu mempercabangkan arteria esophagus yang menuju ke esophagus, kemudian juga mempercabangkan arteria subelavia dexta dan sinistra yang menuju ke extremitas anterior. Sinus venosus menerima darah dari vanae besar, Dari sinus venosus darah kemudian menuju ke atrium dextrum. Yang masuk ke atrium sinistrum ialah vanae pulmonalis yang berisi darah arterial dari pulmo. b. Sistem pencernaan Sistem pencernaan pada tokek (Gekko gecko) terdiri dari mulut, esofagus, lambung (Ventriculum), usus (Intestinum), dan kloaka. Dimana kelenjar pencernaan terdiri dari kelenjar ludah, pankreas dan hati. Pada mulut tokek (Gekko gecko) terdapat gigi, lidah dan ludah. Gigi-giginya tumbuh pada rahang atas dan bawah. c. Sistem respirasi Secara umum tokek (Gekko gecko) bernapas dengan menggunakan paru-paru, yang dibantu oleh lapisan kulit disekitar kloaka. Pada umumnya udara luar yang masuk akan melalui lubang hidung, trakea, bronkus, dan

akhirnya ke paru-paru. Lubang hidung terdapat di ujung kepala atau moncong. Udara keluar dan masuk ke dalam paru-paru karena gerakan tulang rusuk. Dinding laring dibentuk oleh tulang rawan kriterokoidea dan tulang rawan krikodea. Trakhea dan bronkhus berbentuk panjang dan dibentuk oleh cincincincin tulang rawan. Tempat percabangan trakhea menjadi bronkhus disebut bifurkatio trakhea. Bronkhus masuk ke dalam paru-paru dan tidak bercabangcabang lagi. Laringnya terletak di ujung anterior trachea, dinding laring ini disokong oleh cartilago cricoida dan cartilago anytenoidea. Kearah posterior trachea membentuk percabangan (bifurcatio) menjadi bronchus kanan dan bronchus kiri, yang masing-masing menuju ke pulmo kanan dan pulmo kiri. d. Sistem reproduksi Umumnya bersifat ovipar, dinama betina menghasilkan ovum di dalam ovarium. Ovum kemudian bergerak di sepanjang oviduk menuju kloaka. Reptil jantan menghasilkan sperma di dalam testis. Sperma bergerak di sepanjang saluran yang langsung berhubungan dengan testis, yaitu epididimis. Dari epididimis sperma bergerak menuju vas deferens dan berakhir di hemipenis. Hemipenis merupakan dua penis yang dihubungkan oleh satu testis yang dapat dibolak-balik seperti jari-jari pada sarung tangan karet. Pada saat kelompok hewan reptil mengadakan kopulasi, hanya satu hemipenis saja yang dimasukkan ke dalam saluran kelamin betina. Ovum \betina yang telah dibuahi sperma akan melalui oviduk dan pada saat melalui oviduk, ovum yang telah dibuahi akan dikelilingi oleh cangkang.

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan Adapun kesimpulan pada praktikum ini yakni tokek (Gekko gecko) memiliki kepalanya, mempunyai sepasang tepi di sepanjang dari mata ke tengah hidung. Sisiknya yang kecil, memiliki warna yang bermacam-macam dengan garis-garis hitam dengan bintik-bintik yang terdapat pada ekor. Dan memiliki Jantung (cor), hati (Hepar), lambung (Ventriculum dan pada tokek memiliki sistem sirkulasi atau system peredaran darah, sistem pencernaan yang digunakan untuk mencerna makanan, sistem respirasi atau system peredaran darah, sistem reproduksi yang digunakan untuk keturunan.

B. Saran Adapun saran pada praktikum ini yakni dalam melaksanakan sebuh percobaan parktikan harus lebih teliti dalam melakukan pembedaan agar organ yang ingin diamati tidak ada yang rusak karena terkena pisau bedah yang digunakan.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, Iskandar, Kellas Reptilia, http://www.chelonia.org/Turtle_Taxonomy.htm, (Diakses pada 27 juni 2011). Anonim, Luthfi Nur Hidayat , Reptilia, http://www.scribd.com/scribd, (Diakses pada tanggal 26 Juni 2011). Arisworo Djoko, 2003. Ilmu Alam, Grafido. Jakarta. Kimball Johan, 1983. Biologi Jilid 3, Erlangga, Jakarta. Tim Dosen, 2011. Zoologi vertebrata, UIN, Makassar.