Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PRAKTIKUM ZOOLOGI VERTEBRATA

KELAS OSTEICHTYES

Disusun oleh : Al Hidayat (11222002)

Dosen Pengampu : Awalul fatiqin, M. Si

PROGRAM STUDI BIOLOGI FAKUTAS TARBIYAH INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI RADEN PATAH PALEMBANG 2012

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pisces adalah sebutan umum yang dipakai untuk ikan atau sebagai nama super kelas, dan nama ini diambil dari kata latin ichtyes juga berarti ikan berasal dari kata yunani dan kata ini dipakai dalam ichytology yaitu ilmu yang mempelajari tentang ikan ( jasin, 1984 ). Pada umumnya yang dimaksud ikan adalah ikan ikan yang masuk kelas Ostheichthtes. Tubuhnya berskeleton tulang keras, terbungkus oleh kulit yang bersisik, berbentuk seperti torpedo, berenang dengan sirip, bernapas dengan insang. Bermacam macam species hidup dalam air tawar atau beragam ( air laut ). Ikan salah satu sumber protein bagi manusia dan juga sebagai salah satu obyek olahraga atau rekreasi yaitu memancing ( jasin, 1984 ). Ikan adalah anggota vertebrata poikilotermik (berdarah dingin) yang hidup di air dan bernapas dengan insang. Ikan merupakan kelompok vertebrata yang paling beraneka ragam dengan jumlah spesies lebih dari 27,000 di seluruh dunia. Secara taksonomi, ikan tergolong kelompok paraphyletic yang hubungan kekerabatannya masih diperdebatkan; biasanya ikan dibagi menjadi ikan tanpa rahang (kelas Agnatha, 75 spesies termasuk lamprey dan ikan hag), ikan bertulang rawan (kelas Chondrichthyes, 800 spesies termasuk hiu dan pari), dan sisanya tergolong ikan bertulang keras (Widiyati.1999).
Osteichthyes atau disebut juga Ikan bertulang sejati adalah kelas dari anggota hewan bertulang belakang yang merupakan subfilum dari Pisces. Osteichthyes berasal dari bahasa Yunani, yaitu osteon yang berati tulang dan ichthyes yang berarti ikan. Hidup di laut, rawa-rawa, atau air tawar

(Widiyati.1999). Insang tidak saja berfungsi sebagai alat pernapasan tetapi dapat pula berfungsi sebagai alat ekskresi garam-garam, penyaring makanan, alat pertukaran ion, dan osmoregulator. Beberapa jenis ikan mempunyai labirin yang merupakan perluasan ke atas dari insang dan membentuk lipatan-lipatan sehingga merupakan rongga-rongga tidak teratur. Labirin ini berfungsi menyimpan cadangan 02 sehingga ikan tahan pada kondisi yang kekurangan 02.

Untuk menyimpan cadangan 02, selain dengan labirin, ikan mempunyai gelembung renang yang terletak di dekat punggung. penyesuaian ikan terhadap lingkungan ialah pengaturan keseimbangan air dan garam dalam jaringan tubuhnya, karena sebagian hewan vertebrata air mengandung garam dengan konsentrasi yang berbeda dari media lingkungannya. Ikan harus mengatur tekanan osmotiknya untuk memelihara keseimbangan cairan tubuhnya setiap waktu. Insang tidak saja berfungsi sebagai alat pernapasan tetapi dapat pula berfungsi sebagai alat ikan mempunyai gelembung renang yang terletak di dekat punggung ( Stickney, 1979 ) Ikan nila (Oreochromis niloticus), nama internasionalnya nile tilapia berasal dari sungai Nil di Afrika. Ikan nila merupakan salah satu jenis ikan budi daya yang cukup dikenal baik secara nasional maupun internasional. Ikan nila menjadi terkenal karena memiliki banyak keunggulan. Keunggulan-keunggulan yang dimiliki oleh ikan nila yaitu mudah berkembangbiak, cepat pertumbuhannya, anaknya banyak, ukuran badan relative besar, tahan penyakit, sangat mudah beradaptasi, relatif murah harganya dan dagingnya pun enak (Widiyati.1999). 1.2 Tujuan Melalui pengamatan struktur tubuh bagian luar dan dalam, Mahasiswa diharapkan mampu untuk 1. Menggambar dan menentukan bagian-bagian tubuh ikan 2. Menentukan organ-organ kepala 3. Menunjukkan organ-organ bagian dalam 4. Menunjukkan organ yang menyusun bagian ekor 5. Menjelaskan tofografi (letak organ satu dengan organ yang lain) 6. Dapat menjelaskan identifikasi berdasarkan ciri-ciri morfologi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Osteichthyes atau ikan bertulang sejati, terdiri atas kurang lebih 25000 spesies dan merupakan vertebrata yang paling sukses, dan yang berkembang menjadi vertebrata darat atau tetrapoda. Mereka muncul pada periode Silur, diduga sebagai ikan air tawar dan ikan laut. Ikan bertulang sejati berbeda dengan ikan bertulang rawan dalam berbagai hal. Salah satu perbedaannya ialah pada perkembangan paru-paru dan gelembung renang sebagai suatu divertikulum dari usus bagian depan. Gelembung renang merupakan alat hidrostatik, sedangkan paru-paru merupakan ciri khas dari tiga subclass ikan bertulang sejati yaitu Crossoptreygii dan Brachyopterygii. Crossoptreygii di dalamnya termasuk Rhipidistia yang sekarang telah musnah yang diduga merupakan leluhur dari tetrapoda, dan ikan paru-paru sekarang. Pada subkelas ketiga yaitu Actinopterygii divertikulum dari usus depan berkembang menjadi gelembung renang yang mempunyai fungsi sebagai alat hidrostik ( Winatasasmita, Djamhur. 1988 )

Kelas Osteichthyes (Ikan Bertulang Sejati) memiliki ciri-ciri menurut ( Jasin, 1984 ) : A. Kulit banyak mengandung kelenjar mucosa, biasanya diliputi oleh sisik dan beberapa spesies tidak bersisik, bersirip pada media baik dorsal maupun ventral dan pada sebelah menyebelah tubuh itu dengan beberapa perkecualian. Sirip biasanya disokong oleh jari duri tulang rawan atau keras, tidak berkaki. B. Mulut terletak diujung dan bergigi rahang tumbuh dengan baik dan bersendi pada tulang tempurung kepala, mempunyai dua sacci olfactorious yang umumnya berhubungan dengan rongga mulut, bermata besar, tidak berkelopak mata. C. Skeleton terutama berupa tulang keras, kecuali beberapa jenis yang sebagian bertulang rawan, bentu vertebrata, bernotocord masing masing tampak. D. Cor terdiri dari atas dua ruangan ( auriculum dan ventriculum ) dengan sinus venosus dan conus arteriosus yang berisi darah vena terdapat empat pasang archus aorticus, sel darah merah berbentuk oval dan berinti. E. Pernafasan dilakukan dengan beberapa pasang insang yang terletak pada archus branchius yang berada dalam ruangan celah insang pada kedua tepi dari pharing, tertutup operculum, biasanya memiliki pueumatica ( gelembung udara ) dan memiliki

ductus pneumaticus, beberapa jenis mempunyai bentuk seperti paru paru misalnya pada dipnoi. F. Terdapat 10 pasang nervi cranialis G. Suhu tubuh bergantung kepada lingkungan sekitarnya. H. Memiliki sepasang gonad, umumnya ovivar,ada yang ovovivivar atau vivipar. Fertilisasi diluar tubuh, ukuran telur kecil, tidak mempunyai membrane embrio, hewan mudanya kadang kadang tidak mirip dengan yang dewasa.

Ikan Nila atau Oreochromis niloticus termasuk jenis hewan vertebrata yang seluruh badannya bersisik dan mempunyai gurat sisi. Ikan Nila termasuk dalam filum Chordata yang berarti bertulang belakang atau kerangka tubuh (Dwisang, 2008).

Ikan Nila merupakan salah satu jenis ikan yang dapat dibudidayakan di kolam dan memiliki nilai ekonomis yang cukup penting. Potensi Ikan Niloa sebagai Ikian Budidaya cukup besar, karena memiliki kelebihan, yaitu : 1. Mudah berkembang biak di lingkungan budidaya 2. Dapat menerima makanan yang beragam 3. Toleransi terhadap kadar garam/salinitas tinggi 4. Pertumbuhannya Cepat

Habitat lingkungan Ikan Nila, yaitu : danau, Sungai, Waduk, Rawa, Sawah, dan perairan lainnya. Selain itu Ikan nila mampu hidup pada perairan payau, misalnya tambak dengan salinitas maksimal 29% oleh karena itu masyarakat yang berada di daerah sekitar pantai dapat membudidayakannya khusus kegiatan pembesaran Ikan Nila (Santoso,1996).

Klasifikasi Ikan Nila Klasifikasi ikan nila (Oreochromis niloticus) adalah sebagai berikut:

Gambar : ikan nila ( http//.gambar ikan nila. com ) Kingdom Filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Animalia : Chordata : Osteichtes : Percomorphii : Cichlidae : Oreochromis : Oreochromis niloticus

Struktur dan fungsi Bentuk tubuh bermacam macam, tapi sebagian besar berbentuk gelendong pipih, ukuran tinggi tubuh lebih dari pada lebarnya, maka penampang potongannya berbentuk oval. Bentuk gelendong atau torpedo itu memudahkan gerak dalam air. Kepala terbentang mulai dari ujung moncong sampai akhir operculum ( tutup insang ). Badan membentang dari akhir operculum sampai anus dan sisanya adalah ekor. Mulut terdapat pada terdapat di ujung moncong mempunyai rahang yang bergigi baik ( Jasin, 1984 ). Bentuk sisik a. Sisik cycloid : berbentuk bulat, pada sisik ini bila diteliti lebih dalam akan tampak lingkaran yang berbeda beda. b. Sisik ctenoid : berbentuk bulat agak lonjong, berduri kecil kecil pada bagian anterior, sedang pada posterior memecah diri menjadi beberapa bagian.

c. Sisik ganoid : berbentuk belah ketupat dengan bagian kecil yang tertanam dalam saku darmis. Sebelah luar dilapisi oleh zat ganoine, dan mengandung duri duri halus. Bentuk sirip Fungsi sirip adalah untuk mempertahankan kesetimbangan dalam air dan untuk berenang. Berdasarkan anatomi sirip ekor dibedakan 4 type menurut ( Jasin, 1984 ) yaitu : a. Type protocercal yaitu akhir columna vertebralis sampai ujung ekor dan ekor berujung tumpul. b. Type dhipicercal yaitu akhir columna vertebralis sampai ujung ekor dengan bentuk ujung runcing. c. Type homocercal yaitu columna vertebralis berakhir tidak persis di ujung ekor, tapi agak membelok sedikit, tapi ujung membagi diri menjadi dua bagian yang sama. d. Type heterocercal yaitu bila columna vertebralis berakhir menjorok ke salah satu ujung ekor yang membagi diri menjadi dua tidak sama panjangnya. Bentuk tubuh ikan Antara jenis yang satu dengan jenis lainnya berbeda- beda. Perbedaan bentuk tubuh ini pada umumnya disebabkan oleh adanya adaptasi terhadap habitat dan cara hidupnya. Adapun bentuk-bentuk tubuh ikan tersebut dibagi dua yaitu menurut (Santoso,1996) : a. Simetri bilateral yaitu ikan yang apabila dibelah ditengah dengan potongan sagital, maka kita akan mendapatkan hasil yang sama persis antara bagian kiri dan bagian kanannya b. Non simetri bilateral yaitu ikan yang apabila dibeah ditengah dengan potongan sagital, maka kita akan mendapatkan hasil yang berbeda antara bagian kiri dan bagian kanannya c. Simetri bilateral.

Bentuk tubuh ikan Dilihat dari bentuk tubuh terutama dari penampang melintangnya ada beberapa macam menurut (Dwisang, 2008) bentuk tubuh ikan simetri bilateral, bentuk-bentuk tersebut adalah: 1. Pipih (kompres) yakni ikan yang bertubuh pipih atau dengan kata lain lebar tubuh jauh lebih kecil dibanding tinggi tubuh dan panjang tubuh 2. Picak (depress) yakni ikan yang lebar tubuhnya jauh lebih besar dari tinggi tubuhnya 3. Cerutu (fusiform) yakni ikan dengan tinggi tubuh yang hampir sama dengan lebar dan panjang tubuhnya beberapa kali ukuran tingginya 4. Ular (sidat) yakni ikan yang bentuk tubuhnya menyerupaibelut atau ular 5. Tali (filiform) yakni ikan yang bentuk tubuhnya menyerupai tali 6. Pita (taeniform/flattedform) yakni ikan yang bentuk tubuhnya memanjang dan tipis menyerupai pita 7. Panah (sagittiform) yakni ikan yang bentuk tubuhnya menyerupai anak panah 8. Bola (globiform) yakni ikan yang bentuk tubuhnyamenyerupai bola 9. Kotak (ostraciform) yakni ikan yang bentuk tubuhnya menyerupai kotak.

Bentuk mulut Bentuk mulut pada ikan dapat digolongkan dalam menurut (Santoso,1996) : 1. Mulut terminal, yaitu posisi mulut berada di bagian ujung kepala 2. Mulut inferior, yaitu posisi mulut berada di bagian agak bawah ujung kepala 3. Mulut superior, yaitu posisi mulut berada di bagian agak atas ujung kepala

Ekskresi dan Reproduksi Sistem ekskresi dan reproduksi pada Ikan Nila adalah sebagai berikut : 1. Sistem Ekskresi Nekanisme system Ekskresi pada ikan yang hidup di air tawar adalah : ikan tidak banyak minum, aktif menyerap ion organic, melalui insang dan mengeluarkan urin yang encer dalam jumlah yang besar. Sistem Ekskresi melibatkan organ insang, kulit, Ginjal berfungsi mengekskresikan zat-zat sisa metabolism yang mengandung Nitrogen Insang sebagai organ pernafasan ikan. Kulit sebagai organ ekskresi karena mengandung kelenjar keringat yang mengeluarkan 5%, 10%dari seluruh metaydisme (Santoso,1996)

2. Sistem Reproduksi Sistem reproduksi pada jantan mempunyai tistis. Pada ikan betina mempunyai indung telur, keduanya terletak pada rongga perut. Sebelah kandung kemih dan kanan cili mentari keadaan Gonad Ikan sangat menentukan kedewasaan ikan, meningkat dengan makin meningkatnya fungsi Gonad. Ikan nila umumnya memiliki gonad, terletak pada bagian posterior rongga perut disebelah bawah ginjal. Nila berasal dari sungai nil, secara ilmiah/alamiah dapat berkembang biak sepanjang tahun. Namun frekuensi pemijahan, banyak terjadi pada musim penghujan. Ikan ini mudah berkembang biak tanpa perlakuan khusus .Sebelum melangsungkan perkawinan, nila jantan biasanya membuat kubangan berbentuk bulat didasar perairan (Santoso,1996)

BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat Hari/Tanggal Waktu Tempat 3.2 Alat dan Bahan Alat : 1) 2) 3) 4) 5) 6) Media gambar Loupe Seperangkat alat bedah Pisau (cutter) Lap (serbet) Baki : Selasa/21 November 2012 : 08.00 WIB s.d selesai : Laboratorium MIPA IAIN Raden Fatah Palembang

Bahan : 1) Ikan Nila ( Oreochromis niloticus ) 2) Ikan Mujair ( Tellapia mossambica ) 3.3. Cara Kerja 1) Persiapan bahan amatan a. Sediakan ikan segar (ikan nila atau mujair) b. Menyediakan alat bantu pengamatan seperti lup, seperangkat alat bedah dan alat-alat lainnya 2) Melakukan pengamatan antara lain : a. Ikan yang masih segar diletakkan di atas baki kemudian diamati dengan menggunakan lup b. Melakukan pengamatan sesuai pada focus pengamatan

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil

4.2 Pembahasan Pada tubuh ikan nila di bagi menjadi tiga bagian yaitu: bagian kepala, bagian badan, dan bagian ekor. A. Kepala (caput) Kepala memiliki empat bagian yaitu: 1. Rima oris (celah mulut), terapat pada ujung rostrum (moncong). 2. Fovea nasalis; sepasang cekung hidung di dorsal mulut, sebagai tempat berakhirnya fila olfactoria atau cabang terakhir nervus olfactorius. 3. Organon visus; pada inspection bagian- bagian yang tampak dari luar antara lain:Sclera, Cornea, jernih dan transparan, dengan latar belakang iris yang berwarna coklat kehitamhitaman, Pupil, lubang yang memungkinkan iris tampak dari luar, dibentuk oleh iris, dan bagian disekitar pupil berwarna putih dibentuk oleh argentea. 4. Apparatus opercularis (tutup ingsang); sepasang terdapat dikiri dan di kanan bagian belakang caput, berbentuk setengah bulatan.

B. Badan (truncus) Badan terdiri dari beberapa bagian yaitu : 1. Epidermis (kulit luar); tipis, transparan dan licin karena menghasilkan mucus atau getah bening. 2. Squama; terdapat di bawah epidermis, tersusun sebagai susunan genting dengann bagian belakang bebas, sehingga ada bagian sisik yang tertutup oleh sisik lain. 3. Linea lateralis (gurat sisi); merupakan suatu bangunan berupa garis memanjang di sisi lateral truncus, mulai dari kepala sampai ke pangkal ekor. 4. Dua buah lubang keluar (muara); anus merupakan muara saluran makanan sebagai lubang pembuangan sisa-sisa makanan. Porus urogenitalis; merupakan muara bersama dari saluran kelamin dan saluran kencing.

C. Ekor (cauda) Pada bagian ekor terdapat sirip ekor,yang mempunyai bentuk homocercal Pada ikan terdapat empat macam jenis squama, yaitu: Ctenoid, bagian tepi luarnya mempunyai satu baris atau lebih garis-garis sisir, sedangkan bagian tepi yang melekat mempunyai tonjolan-tonjolan sehingga memperkuat perlekatannya. Ikan nila mempunyai squama jenis ini. Ikan nila mempunyai tipe ekor yaitu protocercal. Sistem pencernann pada ikan nila terdiri dari dua bagian, yaitu saluran pencernaan dan kelenjar pencernaan. Saluran pencernaan dimulai dari mulut-rongga mulut-faring-esofaguslambung-pilorus-usus-rektum-anus (Santoso,1996) D. System organ 1. Branchia (ingsang) terletak pada bagian cranial (daeah caput), tertutup oleh apparatus oppercularis. 2. Cor (jantung) letaknya ventro-caudal insang, agak kek kanan. 3. Hepar (hati), bewarna merah. 4. Vesica fallea (kantung empedu), berwarna kehijauan. 5. Gonade (kelenjar kelamin), pada yang jantan berwarna putih kompak. 6. Intestinum (usus), sebagai pita panjang yang berkelok-kelok dan sama besarnya. Intestinum berakhir dan bermuara keluar sebagai anus. 7. Ren (mesonephros, ginjal), berwarna merah tua, terletak di sebelah ventral columna vertebralis. 8. Pneumatocyst (gelembung renang) atau vesica natatoria,berwarna keputih-putihan, letaknya di bagian dorsal rongga perut, yaitu di ventral columna vertebralis, ren, dan aorta dorsalis, serta di sebelah dorsal dari alat-alat dalam lainnya. 9. Ductus pneumaticus, fungsi ductus pneumaticus adalah untuk keluar masuknya udara ke dalam pneumatocyst.

10. Lien (limpa), berwarna merah tua, terdapat di sebelah ventral lobus dorsalis hepatis. Alat ini termasuk sistema reticulo endothelial. 11. Muara gonade,letaknya dekat denagn anus. 12. Anus, merupakan muara untuk pembuangn sisa makanan E. Otak (encephalon) Terdapat di dalam cavum crani (rongga tengkorak), dibedakan menjadi cerebrum (otak besar) dan cerebellum (otak kecil). Bagian- bagian dari cranial ke caudal terdiri dari: 1. Bulbus olfactorious, mempunyai 6. Cerebellum, agak memanjang di tengah- tengah. 7. Medulla oblongata, disebelah bawah dari lobus nervus belakang cerebellum. 8. Chiasma nervi optici, persilangan nervus opticus yang menuju ke mata 9. Hypophysis, di sebelah caudal

lanjutan sebagai benang-benang. 2. Tractus olfactorius. 3. Lobus olfactorious, keluar

olfactorious olfactorious.

4. Procense phalon, disebelah belakang lobus olfactorious yang mempunyai atap (pallium) dan dasar (corpus striatum). 5. Mesencephalon, disebut juga lobus optious.

chiasma nervi optici. 10. Medulla spinallis, merupakan

lanjutan dari medulla oblongata , yang berjalan di dalam canalis vetebralis vertebrae (dalam tulang belakang).

F. Sistem Pencernaan Sistem pencernaan pada ikan nila melalui proses sebagai berikut. Dari mulai anggota mulut, esophagus/Kerongkongan, Lambung usus dan terakhir anus. Proses

penyederhanaan pada ikan nila melalui cara fisik dan kimia. Sehingga menjadi sari-sari makanan yang mudah diserap di dalam usus kemudian diedarkan ke seluruh organ tubuh melalui system peredaran darah ( Jasin,maskoeri. 1984 ).

BAB V KESIMPULAN Ikan nila adalah hewan vertebrata yang mempunyai tulang belakang. Ikan terdiri dari beberapa bagian yaitu; a. Kepala (caput) : Mulut, rahang, gigi, sungut, cekung hidung, mata, insang, operkulum, otak, jantung, dan pada beberapa ikan terdapat alat pernapasan tambahan. b. Badan (truncus): Ujung operkulum (tutup insang) paling belakang sampai pangkal awal sirip belang atau sering dikenal dengan istilah sirip dubur. Organ yang terdapat pada bagian ini antara lain adalah sirip punggung, sirip dada, sirip perut, hati, limpa, empedu, lambung, usus, ginjal, gonad, gelembung renang. c. Ekor (cauda): Anus, sirip dubur, sirip ekor, dan pada ikan-ikan tertentu terdapat scute dan finlet.

DAFTAR PUSTAKA
Dwisang, 2008. Ikan tulang keras. Http//.ikan tulang keras.com di akses pada ( 23 november 2012 ) Jasin, maskoeri. 1984. Sistematika Hewan. Sinar wijaya : Surabaya Santoso. 1996. Zoologi Vertebrata. Ui Press : Jakarta Winatasasmita, Djamhur. 1988. Sistematika Vertebrata Pisces. Bandung : Biologi FPMIPA Wikipedia.2009. gambar ikan nila. Http//Wikipedia.ikan.nila.com di akses pada ( 22 november 2012 )