Anda di halaman 1dari 41

RADIASI HAMBUR, PENGARUH DAN PENANGGULANGANNYA DALAM RADIOGRAFI

Muh. Rusydi

ATTENUASI, ABSORBSI DAN HAMBURAN Attenuasi: perlemahan berkas sekunder, intensitasnya menjadi lebih kecil dari berkas primer. Karena perlemahan, akan mengakibatkan: 1. Absorbsi 2. Hamburan

Absorbsi
Adalah penyerapan energi sinar-x oleh atom-atom obyek. Besarnya penyerapan tergantung pada: 1. Nomor atom obyek 2. Ketebalan obyek 3. kV (energi sinar-X)

RADIASI HAMBUR
Adalah Radiasi yg terjadi setelah mengenai obyek terutama sebagai hamburan Compton (modified), radiasi hambur tdk searah lagi dgn radiasi primer. Golongan foton ini tidak berpola dan menyinari seluruh film secara tidak merata atau pola yang tidak berarti.

lanjutan

Bagain radiasi yg dihamburkan (diukur dgn koefisien atenuasi efek compton), berkurang bila kV diperbesar. Radiasi kV yg lebih tinggi lebih mudah menembus pasien, sehingga jlh radiasi yg dibutuhkan ke film u/ mhasilx penghitaman tertentu memerlukan radiasi lebih sedikit ke pasien

Produksi Radiasi Hambur


Foton hambur mempunyai tenaga lebih kecil dari foton primer dan daya tembusnya kurang. Bila kV bertambah, radiasi hambur kemungkinan bertambah banyak, dan jumlah total radiasi hambur berkurang karena:

lanjutan
Besarnya hamburan tergantung pada: 1. Volume obyek dan 2. kV

lanjutan

Obyek

absorbsi sekunder

B T

lanjutan
B = koefisien atenusi linier bone T = koefisien atenuasi linier tissue

I B Io.e I t Io.e

B.d

T .d

lanjutan

Koefisien atenuasi fotolistrik:

Koefisien atenuasi Compton:


e density ( sigma) E

Z (tau) 3 E

Tabel koefisien atenuasi


ATENUASI FOTOLISTRIK BONE = 14 = 1,8 TISSUE = 7,5 = 1,0 Pada energi rendah 12 kali soft tissue Kejadian ptg pd energi dibawah 50 kV ATENUASI COMTON Berlebihan pada energi 500 keV-5 MeV Sebagai proses utama atenuasi ATENUASI TOTAL Utamanya foto listrik pd energi diagnostik. Pd energi diagnostik, berlebih pd kV 60

Koefisien Atenuasi

Koefisien linier: angka serap pada ketebalan tertentu Koefisien massa: angka serap pada kerapatan tertentu.

Pembatasan Radiasi Hambur dgn jalan:


1.

2.

3.

Pengurangan Penyebab Radiasi Hambur Pengurangan Radiasi Hambur sampai ke Film Pengurangan Efek Radiasi Hambur pada Film

Ad.1. Pengurangan Penyebab Radiasi Hambur

Pengurangan Tebal Bahan Penghambur yaitu dgn jalan teknik kompresi Membatasi luas lapangan penyinaran yaitu dgn jalan menggunakan diafragma/konus Penggunaan kV optimum untuk setiap pemeriksaan.

lanjutan
Disesuaikan dengan: 1. Film yang dipakai 2. IS yang digunakan 3. Processing Film 4. Organ yang diperiksa

Ad.2.Pengurangan Radiasi hambur sampai ke film

Pemakaian Grid Mengurangi Radiasi primer sehingga faktor eksposi harus tingi Metal Backing Cassette - mengurangi radiasi hambur di kamar pemeriksaan - Mengurangi radiasi hambur balik

lanjutan

Ruang udara (Air Gap) antara pasien dan film. Sinar hambur akan diserap oleh udara, kerugiannya: 1. Terjadi pembesaran bayangan 2. Detail rendah 3. Faktor Eksposi tinggi

Ad.3. Pengurangan efek radiasi hambur pada film


Yaitu dengan menggunakan IS: Garam logam pada IS akan menyerap tenaga radiasi Hanya foton dgn energi tinggi yg dpt menimbulkan efek intensifikasi.

lanjutan

Dengan IS maka: Faktor eksposi rendah Intensit radiasi yg keluar rendah Sinar hambur rendah

GRID
Alat dalam ragiografi guna mengurangi radiasi hambur sampai ke film. Terdiri dari: 1. Lempengan Pb yang tipis (penyerap radiasi) 2. Plastik (Inter space) guna meneruskan radiasi

Grid

Pasien Grid

Radiasi hambur yg bergerak miring dihentikan oleh grid, sedangkan foton primer yg bergerak lurus melalui grid ke film

lanjutan

Radiasi yg datangx searah dgn inter space yg di transmisi. Radiasi primer dan hambur yg tdk sejajar/miring dapar diserap oleh lempengan Pb. Grid yg memenuhi syarat adalah dapat menyerap 80-90% sinar hambur.

lanjutan
Dengan grid kontras dpt diperbaiki, perbaikan kontras ini dpt diukur dgn faktor perbaikan kontras K

kontras dgn grid K kontrastdk dgn grid


Grid yg baik K harus besar, dalam praktis nilai berkisar antara 1,5-3,5 tergantung konstruksi grig dan faktor eksposi

lanjutan
aa a

bb b

Sebagian sinar primer yg bergerak kemuka dihentikan oleh grid

D h d

Dimensi grid adalah lebar (D) dari garis Pb, jarak antara 2 grs Pb (d) dan tinggi (h) dan garis Pb

Fraksi radiasi primer yg diserap sekitar 10-15% ditentukan oleh ratio d/D+d. Harga D dan d harus kecil, d= 0,002-0,003 inch

Karakteristik Grid
Karakteristik grid yg perlu diperhatikan dlm pembuatan grid adalah: 1. Jumlah lempengan Pb/inchi (N) 2. Grid Ratio (r) 3. Lead Content (p)

Ad.1. Jumlah lempengan Pb/inchi (N)


Grid terdiri atas garis-garis Pb yg sejajar, menutupi seluruh film. Panjang dan lebar total grid berkisar 8 inch sampai 17 inch Jlh garis Pb dlm grid antara beberapa ratus sampai seribu lebih

Ad.2.Grid ratio
Harus merupakan lempengan Pb yg lurus dan sejajar.
D

h
d

h r dgn r 5,6,10,12 16 D r tinggi maka radiasi hambur banyak diserap, ratio grid akan tinggi apabila h tinggi dan D kecil (susah dibuat)

lanjutan
Grid yang baik: menyerap radiasi hambur tinggi transmisi radiasi primer tinggi.

Ad.3. Lead content (p)

Bila r adalah index kemampuan menyerap radiasi hambur P adalah selektifitas grid atau efisiensi. Selektifitas grid ditentukan oleh:

Transmisi Radiasi Pr imer Selektifi tan Transmisi Radiasi Hambur

lanjutan

Grid berat, maka mempunyai Pb lebih banyak/cm kuadrat Grid berat lebih efisien dibanding grid ringan walaupun grid rationya sama.

Faktor Grid

Menunjukkan sampai berapa banyak eksposi tabung sinar-x harus ditambah untuk mengimbangi radiasi primer dan hambur ke film Faktor grid a/ ratio eksposi yg diperlukx u/ mendapatkan kehitaman film yg sama bila grid dipakai dgn eksposi yg diperlukan tanpa grid (berkisar 2-6)

Macam-macam Grid

Grid linier Focused grid Pseuda Focused grid Crosed grid

Grid linier

Mempunyai garis-garis Pb yg satu dgn yg lainsejajar. Dapat menimbulkan cut off dari sinar primer (bayangan densitas rendah)
D X O h FFD D FFD X FFD h O

Cut off dapat terjadi dari tengah film sampai ketepi film

lanjutan
D

B
D

C D Gbr Cut off radiasi primer karena grid tdk tegak lurus

A
X

Pengurangan interpace efektif & cut off thdp sudut grid yg uniform

Focused grid

Garis-garis Pb berangsssur-angsur tambah miring dari pusat ketepi sehinga titik perpotongannya bertemu dititik fokus. Radiasi primer & hambur yg tdk searah lempengan Pb akan diserap. FFD harus sesuai dengan untuk focused grid (FFD tertentu.

Lanjutan

Gbr Focused grid

Pseudo Focused grid


Pembuatannya sulit Pengurangan tinggi garis Pb secara berangsur seperti pd gbr. Hasilnya adalah pengurangan ratio grid dari pusat ke tepi

Crosed grid

Bentuk seperti dua buah grid bersilangan tegak lurus Lebih baik memakai crossed grid dgn ratio rendah daripada single grid dgn ratio tinggi

Moving grid (potter-bucky)


Bergerak pada saat eksposi Bayangan garis putih hilang akibat gerakan (3-4 kali elama eksposi) Kecepatan gerakan ditentukan oleh waktu eksposi dan jumlah garis Pb/inch

lanjutan

Contoh: grid mempunyai 30 garis perinchi (N) harus bergerak sekuanganya 3 x 1/30 inchi = 0,1 inci selama eksposi. Bila waktu eksposi 0,04 detik maka kecepatan grid minimum adalah 0,10/0,04 = 2,5 inchi perdetik. Bila waktu eksposi berkurang menjadi 0,004 detik maka kecepatan grid harus 25 inchi perdetik.

Efek Stroboscopic

Efek timbulnya garis putih pada film (bayangan Pb) akibat tidak meratanya intensitas sinar-x yg keluar dari pesawat Rontgen (half wave). Gerakan bucky yg kurang cepat, tidak sebanding dengan waktu eksposi.