Anda di halaman 1dari 41

BAB I PENDAHULUAN I.

1 Latar Belakang Analisis kimia kuantitatif dapat diartikan sebagai metode analisis prosedur kimia kuantitatif terhadap bahan-bahan yang dipakai dalam bidang farmasi terutama dalam penentuan kadar dan mutu dari obat-obatan dan senyawa-senyawa kimia yang tercantum dalam farmakope dan buku-buku resmi lainnya. Obat-obatan di pasaran sampai ke tangan konsumen dalam waktu yang cukup lama. Dalam waktu tersebut, tidak menutup kemungkinan kadar zat aktif dalam sediaan telah mengalami penurunan. Untuk itulah perlu adanya penentuan kadar senyawa aktif dalam sampel, sehingga dapat menjamin bagwa kadar obat yang ada dalam sediaan itu memang sesuai dengan persyaratan kadar seperti dalam monografinya masing-masing I.2 Maksud dan Tujuan I.2.1 Maksud Percobaan 1. Mengetahui dan memahami penentuan kadar golongan xantin dalam suatu sediaan dengan menggunakan metode tertentu.

2. Mengetahui dan memahami cara melakukan analisis kualitatif sampel golongan xantin dalam suatu sediaan farmasi. 3. Mengetahui dan memahami penentuan kadar golongan obat analgetik dan antipiretik dalam suatu sediaan dengan menggunakan metode tertentu. I.2.2 Tujuan Percobaan 1. Melakukan analisis kualitatif terhadap sampel golongan xantin dengan menggunakan reagen tertentu. 2. Menetapkan kadar teofilin dan kofein dalam berbagai bentuk sediaan farmasi dengan menggunakan metode titrimetri tertentu. 3. Menetapkan kadar aspirin dan parasetamol dalam berbagai bentuk sediaan farmasi dengan menggunakan metode titrimetri tertentu. I.3 Prinsip Percobaan 1. Melakukan penetapan kadar dari asetosal dalam sediaan tablet Poldan Mig dengan menggunakan metode alkalimetri, dimana sampel dititrasi dengan larutan baku NaOH dan menggunakan indikator PP, titik akhir titrasi ditandai dengan adanya perubahan warna dari tidak berwarna menjadi merah jambu. 2. Melakukan penetapan kadar dari parasetamol dalam sediaan sirup

Sanmol dengan menggunakan metode nitritometri, dengan penambahan sejumlah volume dari HCl encer dan HCl pekat serta serbuk Zink.

Kemudian

dipanaskan,

lalu

didinginkan

hingga

suhu

15 oC.

lalu

ditambahkan indikator teopolin oo + metilen blue (5 : 3) kemudian dititrasi dengan larutan baku NaNO2. Titik akhir titrasi ditandai dengan adanya perubahan warna larutan menjadi warna hijau. 3. Melakukan penetapan kadar dari parasetamol Corexin dengan menggunakan metode dalam sediaan tablet nitritometri, dengan

penambahan sejumlah volume dari HCl encer dan HCl pekat serta serbuk Zink. Kemudian dipanaskan, lalu didinginkan hingga suhu 15oC. lalu ditambahkan indikator teopolin oo + metilen blue (5 : 3) kemudian dititrasi dengan larutan baku NaNO2. Titik akhir titrasi ditandai dengan adanya perubahan warna larutan menjadi warna hijau. 4. Melakukan penetapan kadar teofilin dari bentuk sediaan tablet

Neonapacin dengan menggunakan metode argentometri dimana sampel dititrasi dengan menggunakan larutan baku AgNO3 berlebih, dan indicator Besi (III) Ammonium Sulfat. Kemudian kelebihan AgNO3 dititrasi kembali dengan NH4SCN. 5. Melakukakan penetapan kadar kofein dalam sediaan tablet Bodrex dengan menggunakan metode iodometri dimana sampel dititrasi dengan menggunakan larutan baku Natrium tiosulfat dan menggunakan indikator kanji dimana titik akhir titrasi ditandai dengan warna biru yang ada pada larutan sampel menghilang.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA II.1 Teori Umum Derivat xantin terdiri dari kofein. Teofilin dan teobromin ialah alkaloid yang terdapat dalam tumbuhan. Sejak dahulu ekstrak tumbuh-tumbuhan ini digunakan sebagai minuman. Kofein terdapat dalam kopi yang didapat dari biji Coffea Arabica. Teh, dari daun Thean sinensis, mengandung kofein dan teofilin. Cocoa, yang didapat dari biji Theobroma cacao mengandung kofeing dan teobromin. Penelitian membuktikan bahwa kofein berefek stimulasi. Inilah daya tarik minuman yang mengandung kofein. Kemudian ternyata belum ada senyawa sintetik yang mempunyai keunggulan terapi seperti senyawa alam. Ketiganya merupakan derivat xantin yang mengandung gugus metal. Xantin sendiri ialah dioksipurin yang mempunyai struktur mirip dengan asam urat. Kofein ialah 1,3,7-trimetilxantin ; teofilin ialah 1,3dimetilxantin ; dan teobromin ialah 3,7-dimetilxantin. Teofilin, kofein dan teobromin mempunyai efek farmakologi yang sama yang bermanfaat secara klinis. Obat-obat ini menyebabkan relaksasi otot polos, terutama otot polos bronkus, merangsang SSP, otot jantung, dan meningkatkan dieresis, teobromin tidak bermanfaat secara klinis karena efek farmakologinya rendah. Xantin merangsang SSP, menimbulkan dieresis, merangsang otot jantung, dan merelaksasi otot polos tertama bronkus. (1)

Xantin merupakan alkaloid yang bersifat basa lemah ; biasanya diberikan dalam bentuk garam rangkap. Untuk pemberian oral dapat diberikan dalam bentuk basa bebeas atau bentuk garam, sedangkan untuk pemberian parenteral perlu sediaan dalam bentuk garam. Kofein, disebut juga tein, merupakan Kristal putih yang larut dalam air dengan perbandingan 1:46. Teofilin berbentuk Kristal putih, pahit dan sedikit larut dalam air. Senyawa xantin merupakan basa lemah dengan pKb antara 13 sampai 14. Teofilin dan teobromin merupakan asam lemah dengan pKa 8,6 dan 9,9. Kofein tidak bersifat asam karena tidak mempunyai atom hydrogen yang dapat dilepaskan sehingga kofein merupakan basa yang sangat lemah dan garamnya mudah terurai oleh air, karenanya kofein dapat disari dari larutan asam atau basa (lebih mudah dari larutan basa) dengan kloroform. Tetapi kofein mudah terurai oleh basa kuat, sehingga larutan dalam basa harus segera disari. Teobromin dan teofilin dengan perak nitrat membentuk endapan dalam suasana basa. Sementara itu, kofein tidak bereaksi dengan perak karena tidak mempunyai atom hydrogen yang dapat dilepas. Dalam suasana basa, barbiturat dengan perak nitrat membentuk garam yang tak larut. (2)

Xantin memiliki rumus umum sebagai berikut:

Obat analgesik antipiretik serta obat anti inflamasi nonsteroid merupakan salah satu kelompok obat yang banyak diresepkan dan juga digunakan tanpa resep dokter. Obat-obat ini merupakan suatu kelompokobat yang heterogen, secara kimia. Walaupun demikian obat-obat ini memiliki banyak persamaan dalam efek terapi maupun efek samping. Protip golongan ini adalah aspirin, karena itu obat golongan ini sering disebut juga sebagai obat mirip aspirin (aspirin-like drugs). Kemajuan penelitian dalam darsawarsa terakhir ini member penjelasan mengapa kelompok heterogen tersebut memiliki kesamaan efek terapi dan efek samping. Ternyata sebagian besar efek terapi dan efek sampingnya berdasarkan pada penghambatan biosintesis prostaglandin (PG). (1) Derivat dari para amino fenol yaitu fenasetin dan asetaminofen. Asetaminofen (parasetamol) merupakan metabolit fenasetin dengan efek antipiretik yang sama dan telah digunakan sejak tahun 1893. Efek terapetik ditentukan oleh gugus aminobenzen.fenasetin tidak digunakan lagi dalam pengobatan karena efeknya yang dapat menyebabkan analgetik nefropati, anemia hemolitik, dan mungkin kanker kandung kemih. (1)

II.2 Uraian Bahan 1. Air suling (3) Nama resmi Nama lain RM/BM Pemerian : Aqua destillata : Aquades, air suling : H2O/18,02 : Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau, tidak berasa Penyimpanan Kegunaan 2. Asam klorida (3) Nama resmi Nama lain RM / BM Pemerian : Acidum hydrochloridum : Asam klorida : HCl / 34,46 : Cairan tidak berwarna, berasap, bau merangsang. Jika diencerkan dengan 2 bagian air, asap dan bau hilang Kelarutan Penyimpanan Kegunaan 3. Asam sulfat (3) Nama resmi : Acidum Sulfuricum : Bercampur dengan air : Dalam wadah tertutup rapat : Sebagai pereaksi : Dalam wadah tertutup baik : Sebagai pelarut

Nama lain RM / BM Pemerian

: Asam sulfat : H2SO4 / 98,07 : Cairan kentak seperti minyak higroskopik, tidak berwarna, jika ditambahkan ke dalam air

menimbulkan panas Penyimpanan Kegunaan : Dalam wadah tertutup baik : Sebagai pereaksi

4. Natrium Hidroksida (3) Nama resmi Nama lain RM / BM Pemerian : Natrii Hydroxidum : Natrium Hidroksida : NaOH / 40,00 : Putih atau praktis putih, massa hablur berbentuk

pellet, serpihan atau batang, keras, rapuh dan menunjukkan pecahan hablur bila dibiarkan

diudara akan cepat menyerap karbondioksida dan lembab. Kelarutan Penyimpanan Kegunaan 5. Kalium iodida (5) Nama resmi Nama lain : Kalii iodidum : Kalium iodida : Mudah larut dalam air dan dalam etanol : Dalam wadah tertutup baik : Sebagai pereaksi

RM / BM Pemerian

: KI / 166 : Hablur heksahedral, transparan / tidak berwarna, opak dan putih / serbuk butiran putih, higroskopik.

Kelarutan

: Sangat mudah larut dalam air, lebih mudah larut dalam air mendidih, larut dalam etanol mudah larut dalam gliserol P. (95%) P,

Penyimpanan Kegunaan 6. AgNO3 (3) Nama Resmi Nama Lain RM/BM Pemerian

: Dalam wadah tertutup baik. : Pereaksi

: Argenti Nitras : Perak nitrat : AgNO3 / 169,87 : hablur transparan atau serbuk hablur berwarna putih ; tidak berbau ; menjadi gelap jika kena cahaya

Kelarutan

: sangat mudah larut dalam air ; larut dalam etanol (95 %) P

Penyimpanan 7. Iodium (3) Nama Resmi Nama Lain RM/BM

: Dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya

: Iodum : Iodum : I / 126,91

Pemerian

: keping atau butir, berat, mengkilat, seperti logam ; hitam kelabu ; bau khas

Kelarutan

: larut dalam lebih kurang 300 bagian air, dalam 13 bagian etanol (95 %) P. dalam lebih kurang 80 bagian gliserol P dan dalam lebih kurang 7 bagian karbondisulfida P ; larut dalam kloroform P dan dalam karbontetraklorida P

Penyimpanan 8. Amilum (3) Nama resmi Nama lain RB

: Dalam wadah tertutup rapat

: Amilum solani : Pati kentang :

Pemerian Kelarutan

: Serbuk halus, putih, tidak berbau : Praktis tidak larut dalam air dan dalam etanol 95% P

Penyimpanan Kegunaan 9. Natrium Tiosulfat (3) Nama Resmi Nama Lain

: Dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya : Sebagai indikator

: Natrii Thiosulfas : Natrium Tiosulfat

RM/BM Pemerian

: Na2S2O3.H2O / 248,17 : Hablur besar tidak berwarna atau serbuk hablur kasar. Dalam udara lembab meleleh basah ; dalam hampa udara pada suhu di atas 33 merapuh.

Kelarutan

: Larut dalam 0,5 bagian air ; praktis tidak larut dalam etanol (95%) P.

Penyimpanan Kegunaan 10. Kofein (3) Nama Resmi Nama Lain RM/BM RB

: Dalam wadah tertutup rapat : Sebagai titran

: Coffeinum : Kofein : C8H10N4O2 / 194,19 :

Pemerian

: Serbuk atau hablur bentuk jarum mengkilat, biasanya menggumpal putih ; tidak berbau ; rasa pahit

Kelarutan

: Agak sukar larut dalam air dan dalam etanol (95%) P; mudah larut dalam kloroform P ; sukar larut dalam eter P

Penyimpanan 11. Aspirin (4) Nama Resmi Nama Lain RM/BM RB

: Dalam wadah tertutup rapat

: Acidum Acetylsalicylicum : Asam asetilsalisilat : C9H8O4 / 180,16 :

Pemerian

Hablur

putih,

umunya

seperti

jarum

atau

lempengan tersusun, atau serbuk hablur putih; tidak berbau atau berbau lemah. Kelarutan : Sukar larut dalam air, mudah larut dalam etanol (95%) P; larut dalam kloroform P dan dalam eter P, sangat sukar larut dalam eter mutlak. Penyimpanan 12. Parasetamol (4) Nama Resmi Nama Lain RM/BM : Paracetamolum : Parasetamol : C8H9NO2 / 151,16 : Dalam wadah tertutup rapat

RB

Pemerian

: Serbuk hablur, putih, tidak berbau; rasa sedikit pahit.

Kelarutan

: Larut dalam air mendidih dan dalam NaOH 1 , mudah larut dalam etanol.

Penyimpanan 13. Teofilin (4) Nama Resmi Nama Lain RM/BM RB

: Dalam wadah tertutup rapat

: Theophyllinum : Teofilin : C7H8N4O2.H2O / 198,18 :

Pemerian

: Serbuk hablur, putih, tidak berbau; rasa pahit; stabil di udara.

Kelarutan

: Sukar larut dalam air tetapi lebih kurang larut dalam air panas; mudah larut dalam larutan alkali hidroksida dan dalam ammonium hidroksida, agak sukar larut dalam etanol.

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat

II.3 Uraian Sampel 1. Poldan Mig (5) Komposisi Indikasi : Parasetamol 400 mg, asetosal 250 mg, kofein 65 mg. : Meredakan sakit kepala dan sakit kepala sebelah akibat migren. Kontraindikasi Kemasan 2. Bodrex (5) Komposisi Indikasi : Parasetamol 600 mg, kofein 50 mg. : Meringankan sakit kepala, pusing, pening berat, sakit gigi dan menurunkan demam. Kontraindikasi Kemasan 3. Sanmol (5) Komposisi Indikasi Kontraindikasi Kemasan 4. Corexin (5) Komposisi : Salisilamida 250 mg, asetaminofen 200 mg, kofein 50 mg, gliserilguai alokat 50 mg, finelefrina HCl 5 mg, klorterinamina maleat 2 mg. : Parasetamol 120 mg / 5 ml : Analgesik dan antipiretik : Hipersensitif, penderita dengan gangguan fungsi hati. : botol, 60 ml : Hipersensitif, penderita dengan gangguan fungsi hati. : 2 blister x 10 tablet : Hipersensitif, penderita dengan gangguan fungsi hati. : 1 x 4 kaplet

Indikasi Kemasan

: Influenza, pilek, demam, panas, batuk, alergi. : 1 x 4 tablet

5. Neo Napacin (5) Komposisi Indikasi Kemasan : Teofilin 130 mg, efedrin 25 mg. : Asma, sesak napas. : Strip 4 tablet

II.4 Prosedur Preparasi 1. Asetosal a. Kocok sejumlah serbuk halus tablet setara dengan lebih kurang 500 mg asam asetilsalisilat dengan 10 ml etanol selama beberapa menit, sentrifuge, tuang beningnya yang jernih, dan uapkan hingga kering. Keringkan residu dalam ruang hampa udara pada suhu 60 oC selama 1 jam. (4) b. Ekstraksi dengan larutan kloroform dari campuran aspirin, fenasetin, dan kafein dengan larutan NaHCO3; aspirin akan berada dalam larutan basa. Pada larutan kloroform terdiri dari fenasetin dan kofein diuapkan. Residu yang dikeringkan ditimbang. Residu dicampur dengan air dan difiltrasi, fenasetin tidak larut. (6) c. Campuran dari asam encer dan aspirin, fenasetin dipisahkan dari kofein dengan ekstraksi eter. Kofein dipisahkan dari larutan asam

dengan ekstraksi kloroform. Aspirin dipisahkan dari fenasetin dengan ekstraksi dengan larutan NaHCO3. (6) 2. Parasetamol a. Sejumlah serbuk tablet setara dengan lebih kurang 50 mg parasetamol larutkan dalam 50 ml metanol P, saring. (4) b. Ekstraksi dengan larutan kloroform dari campuran aspirin, fenasetin, dan kafein dengan larutan NaHCO3; aspirin akan berada dalam larutan basa. Pada larutan kloroform terdiri dari fenasetin dan kofein diuapkan. Residu yang dikeringkan ditimbang. Residu dicampur dengan air dan difiltrasi, fenasetin tidak larut. (6) c. Campuran dari asam encer dan aspirin, fenasetin dipisahkan dari kofein dengan ekstraksi eter. Kofein dipisahkan dari larutan asam dengan ekstraksi kloroform. Aspirin dipisahkan dari fenasetin dengan ekstraksi dengan larutan NaHCO3. (6) 3. Kofein a. Larutkan lebih kurang 5 mg dalam 1 ml HCl P dalam cawan porselin, tambahkan 50 mg kalium klorat P, uapkan di atas tangas uap hingga kering. Balikkan cawan di atas bejana berisi beberapa tetes NH 4OH 6 N. Sisa berwarna lembayung yang hilang dengan penambahan larutan alkali larut. (4) b. Ekstraksi dengan larutan kloroform dari campuran aspirin, fenasetin, dan kafein dengan larutan NaHCO3; aspirin akan berada dalam larutan

basa. Pada larutan kloroform terdiri dari fenasetin dan kofein diuapkan. Residu yang dikeringkan ditimbang. Residu dicampur dengan air dan difiltrasi, fenasetin tidak larut. (6) c. Campuran dari asam encer dan aspirin, fenasetin dipisahkan dari kofein dengan ekstraksi eter. Kofein dipisahkan dari larutan asam dengan ekstraksi kloroform. Aspirin dipisahkan dari fenasetin dengan ekstraksi dengan larutan NaHCO3. (6) 4. Sirup Parasetamol a. Encerkan sejumlah zat uji dengan metanol P hingga diperoleh larutan yang mengandung lebih kurang 1 mg parasetamol per ml. (4) 5. Teofilin a. Digerus dan ditimbang tidak lebih dari 20 tablet diserbukkan dan dipindahkan secara kuantitatif pada labu 200 ml dan dicampur dengan 50 ml air dan 15 ml amoniak. Campuran diaduk selama 10 menit dengan pengocokan sesekali. Kemudian dilarutkan dengan air untuk mencukupkan volume. Disaring 20 ml pertama dari penyaringan dibuang. (6)

II.5 Prosedur Kerja 1. Teofilin a. Ditimbang seksama 250 mg, larutkan dalam 100 ml air. Tambahkan 20 ml perak nitrat 0,1 N, kocok. Titrasi dengan NaOH 0,1 N menggunakan indikator merah fenil. (3) 1 ml NaOH 0,1 N setara dengan 18,02 Teofilin b. Titrasi. Larutan zat dalam dimetil formaldehid dititrasi dengan 0,1 N NaOH (1/10 mol), indikator tiolftalein. (7) c. Larutkan 0,150 g dalam 100 ml air, tambahkan 20 ml 0,2 M perak nitrat dan kocok. Tambahkan 1 ml bromthimol biru. Titrasi dengan NaOH 0,1 M (8) 1 ml NaOH 0,1 N setara dengan 18,02 Teofilin d. Sebanyak kurang lebih 250 mg teofilin yang ditimbang seksama, ditambah 50 ml air dan 8 ml ammonia encer. Larutan dihangatkan perlahan-lahan di atas penangas air sehingga larut sempurna. Larutan selanjutnya ditambah 20 ml perak nitrat 0,1 N dan dicampur. Pemanasan di atas penangas air dilanjutkan selama 15 menit. Larutan didinginkan lalu disaring melalui krus penyaring dengan penghisapan. Larutan dicuci tiga kali, tiap kali dengan 10 ml air. Kumpulan filtrate dan air cucian diasamkan dengan asam nitrat pekat. Larutan

selanjutnya ditambah 2 ml besi (III) amonium sulfat 8 % dan dititrasi dengan amonium tiosianat 0,1 N. Tiap ml perak nitrat 0,1 N setara dengan 18,02 teofilin. (2) 2. Kofein a. Lakukan penetapan kadar menurut cara I yang tertera pada titrasi bebas air menggunakan 100 mg yang ditimbang. Larutkan dalam 40 ml anhidrat asetat P, panaskan, dinginkan, tambahkan 80 ml benzene P. (3) 1 ml asam perklorat 0,1 N setara dengan 19,42 mg Kofein b. Timbang seksama kurang lebih 170 mg, larutkan dalam 5 ml asam asetat glasial P, hangatkan jika perlu. Dinginkan kurang lebih 10 ml anhidrida asetat P dan 20 ml toluene P. Titrasi dengan asam perklorat 0,1 N, tetapkan secara potensiometrik. (4) 1 ml asam perklorat setara denga 19,42 mg C8H10N4O2 c. Titrasi. 300 mg zat dilarutkan dalam 3,5 ml asam formiat lalu ditambahkan 50 ml anhidrat asetat. Setelah diberi 2-3 tetes larutan sudan IV, larutan dititrasi dengan 0,1 N asam perklorat (1/10 mmol) sampai warna kembali menjadi ungu kelabu. (7) d. Sejumlah sampel yang setara dengan kurang lebih 500 mg kofein ditimbang seksama lalu dilarutkan dalam air secukupnya. Larutan diencerkan dengan air sampai 100 ml, jika perlu disaring. Sebanyak 5,0 ml larutan dipipet dan dimasukkan ke dalam Erlenmeyer bertutup

kaca, ditambah 10 ml larutan iodat-iodida 0,1 N dan 5 ml asam klorida 3,5 %, lalu ditutup segera dan digojog. Larutan didiamkan selam 20 menit (terlindung dari cahaya) pada suhu 20C. larutan dipindahkan ke dalam tabung sentrifugal dan dipusingkan selama 3 sampai 5 menit dengan putaran 2000 putaran permenit. Pada 10,0 ml larutan yang jernih dititrasi dengan natrium tiosianat 0,1 N menggunakan indikator larutan kanji. Kadar kafein ditetapkan dengan kurva antara volume natrium tiosianat terhadap satu seri larutan baku kafein. (2) 3. Parasetamol a. Lakukan penetapan dengan cara penetapan kadar nitrogen,

menggunakan 300 mg yang ditimbang seksama dan 8 ml H2SO4 bebas nitrogen P. (3) 1 ml H2SO4 0,1 N setara dengan 15,116 mg C8H9NO2 b. Larutkan 200 mg sampel yang ditimbnag seksama dalam 2 ml HCl encer dan panaskan perlahan-lahan di atas penangas air. Encerkan 200 ml air dan dinginkan sampai 15o 20o C tambahkan 0,2 gram KBr dan campurkan 5 tetes indikator tepeolin oo dan 3 tetes metilen blue, titrasi dengan larutan baku nitrit hingga timbul warna hijau kebiruan.(9) 1 ml NaNO2 0,1 N setara dengan 0,06750 g parasetamol

4. Asetosal a. Timbang seksama lebih kurang 1,5 gram, masukkan ke dalam labu. Tambahkakn 50 ml NaOH 0,5 N LV, didihkan campuran secara perlahan-lahan selama 10 menit. Tambahkan indikator PP. Titrasi kelebihan NaOH dengan H2SO4 0,5 N LV. Lakukan penetapan blangko. (3) 1 ml NaOH 0,5 N setara dengan 45,04 mg C9H8O4 b. Timbang seksama lebih kurang 1,5 gram, masukkan ke dalam labu. Tambahkakn 50 ml NaOH 0,5 N LV, didihkan campuran secara perlahan-lahan selama 10 menit. Tambahkan indikator fenolphtalein LP. Titrasi kelebihan NaOH dengan asam sulfat 0,5 N LV. Lakukan penetapan blangko. (4) 1 ml NaOH 0,5 N setara dengan 45,04 mg C9H8O4 c. Larutkan sekitar 0,4 gram aspirin dan sedikit 5 ml alcohol netral dan titrasi atau sedikit untuk NaOH 0,1 N dan PP. Tambahkan 30 ml lebih kurang alkali atau sedikit. Panaskan 5 menit, dinginkan di bawah pereaksi lime soda dan titrasi dengan 0,1 N HCl. Tiap ml dari 0,1 N alkali setara dengan 18 mg asetosal. (9)

BAB III METODE KERJA III.1 Alat dan Bahan III.1.1 Alat Alat-alat yang digunakan antara lain : baskom, botol semprot, buret, Erlenmeyer, gelas ukur, pipet skla, pipet tetes, plat tetes, statif dan klem, sendok tanduk, dan timbangan analititk. III.1.2 Bahan Bahan-bahan yang digunakan antara lain : air suling, aluminium foil, Na2CO3, larutan baku Iod, larutan baku natrium tiosulfat, larutan baku AgNO 3, indikator kanji, HCl encer, pereaksi murexid, zwikker, roux, dan parri, serta sampel sediaan tablet Bodrex dan sediaan injeksi fenobarbital. III.2 Cara Kerja 1. Penetapan kadar kofein metode iodometri a. Disiapkan alat dan bahan b. Dilarutkan sampel kofein (setara 100 mg) dengan HCl encer sebanyak 5 ml dan dimasukkan kedalam Erlenmeyer bersumbat kaca c. Ditambahkan dengan 15 ml larutan baku I2 d. Didiamkan ditempat gelap kurang lebih 15 menit

e. Dititrasi dengan Natrium Tiosulfat hingga berwarna kuning, kemudian ditambahkan indikator kanji hingga berwarna biru f. Dititrasi kembali dengan Natrium Tiosulfat hingga warna biru yang ada pada larutan hilang g. Dicatat volume titrasinya 2. Penetapan kadar kofein metode titrasi bebas air a. Disiapkan alat dan bahan b. Ditimbang sampel setara dengan 100 mg lalu dimasukkan dalam erlenmeyer c. Ditambahkan 5 ml anhidrat asetat dan 10 ml benzen d. Ditambahkan indikator kristal violet e. Dititrasi dengan larutan baku HClO4 f. Dicatat volume titrasinya 3. Penetapan kadar teofilin metode titrasi bebas air a. Disiapkan alat dan bahan b. Ditimbang sampel setara dengan 100 mg lalu dimasukkan dalam erlenmeyer c. Ditambahkan 5 ml anhidrat asetat dan 10 ml benzen d. Ditambahkan indikator kristal violet e. Dititrasi dengan larutan baku HClO4 f. Dicatat volume titrasinya

4. Penetapan kadar teofilin metode argentometri a. Disiapkan alat dan bahan b. Ditimbang sampel setara dengan 100 mg lalu dimasukkan dalam erlenmeyer c. Ditambahkan 10 ml air dan 4 ml ammonia encer kemudian dihangatkan hingga larut d. Ditambahkan 8 ml larutan baku AgNO3 lalu dipanaskan selama 15 menit kemudian didinginkan lalu disaring e. Dicuci tiga kali dengan 4 ml air, filtrat ditambahkan HNO3 pekat f. Ditambahkan indikator besi (III) ammonium sulfat g. Dititrasi dengan NH4SCN h. Dicatat volume titrasinya 5. Penetapan kadar asetosal a. Disiapkan alat dan bahan b. Ditimbang sampel setara dengan 100 mg lalu dimasukkan dalam erlenmeyer c. Ditambahkan 5 ml etanol netral dan 7 ml air d. Ditambahkan indikator merah fenol e. Dititrasi dengan NaOH f. Dicatat volume titrasinya 6. Penetapan kadar parasetamol a. Disiapkan alat dan bahan

b. Dilarutkan sampel kofein (setara 100 mg) dengan HCl encer sebanyak 5 ml dan dimasukkan kedalam Erlenmeyer bersumbat kaca c. Ditambahkan dengan 5 ml HCl pekat d. Lalu, ditambahkan 5 ml H2SO4 10%, kemudian dipanaskan e. Didinginkan hingga suhu 15oC, lalu ditambahkan KBr f. Ditambahkan indikator tropeolin oo dan metilen biru dengan perbandingan 5 dan 3 g. Dititrasi dengan Natrium Nitrit hingga terbentuk larutan berwarna hijau. h. Dicatat volume titrasinya

BAB IV HASIL PENGAMATAN IV.1 Tabel Pengamatan A. Analisis Kualitatif Kelompok I II III IV V VI Kode Sampel Eci K Tri Yuli Kwandi Pica Eki Adel K Afu Dici K Agus K Ferliem Amel Hasil Identifikasi Teofilin Teofilin Teofilin Kafein Kafein Teobromin Teofilin Teobromin Teofilin Teofilin Kafein Jawaban Sampel Teobromin Teofilin Kafein Teobromin Kafein Kafein Teobromin Teofilin Teobromin Teofilin Teofilin Kafein

B. Analisis Kuantitatif Kelompok I II III IV V VI Sampel Aspirin Teofilin Teofilin PCT PCT Kafein PCT Kafein Kafein Aspirin Kafein PCT Bs (mg) 100 100 100 100 50 100 100 100 100 100 100 100 Vt (ml) 3,2 5,7 1,2 3,5 5 8,2 8,4 9 5,1 8,2 N %K 0,0869 31, 35 0,0964 106,81 0,1027 18,63 0,1027 108,67 0,0896 4,03 0,1027 127,29 0,0896 18,86 0,0896 21,47 0,0896 4,03 0,1027 127,29

IV.2 Perhitungan Kelompok I 1. Teofilin %K = = =


( )

= 31,35% Kelompok II 1. Teofilin %K = = = 106,81% 2. Parasetamol %K = = = 18,63% Kelompok III 1. Kafein %K =


( )

= =

= 4,03% 2. Parasetamol %K = = = 108,67% Kelompok IV 1. Kafein %K = = =


( )

= 18,86% 2. Parasetamol %K = = = 127,29%

Kelompok V 1. Kafein %K = = =
( )

= 21,47% Kelompok VI 1. Kafein %K = = =


( )

= 4,03% 2. Parasetamol %K = = = 127,29%

IV. Reaksi 1. Parasetamol

+ 2HCl NaNO2 + HCl HNO2 + NaCl + HCl + HNO2

+ CH3COH + 2Cl-

. Cl
Mengalami tautomerisasi

. Cl + H2O

Garam diazonium

2. Kafein a. Iodometri

+ I2

+ 3H+ + 3I-

I2 + 2Na2S2O3 2NaI + Na2S4O6

b. TBA

+ HClO4

+ ClO4-

3. Aspirin + NaOH + H2O

4. Teofilin a. TBA

+ HClO4

+ ClO4-

b. Argentometri

+ AgNO3 AgNO3 + NH4SCN AgSCN + NH4NO3 6SCN- + Fe3+ Fe(SCN)63merah

+ HNO3

BAB V PEMBAHASAN Pada percobaan ini dilakukan penetapan kadar paracetamol dan kafein dengan menggunakan metode titrimetri berdasarkan reaksi diazotasi dan titrasi bebas air. Reaksi diazotasi merupakan reaksi pembentukan diazonium dari reaksi antara senyawa yang memiliki gugus amin primer aromatis bebas dengan HNO2. Titik akhir titrasi ditandai dengan perubahan warna larutan dari ungu menjadi hijau kebiruan. Pada umumnya reaksi diazotasi dilakukan pada senyawa yang memiliki gugus amin primer aromatis bebas. Tetapi tenyata parasetamol memiliki gugus amin sekunder aromatis, maka senyawa tersebut harus direduksi dulu menjadi senyawa amin aromatis bebas dengan serbuk Zn pada suasana asam dengan penambahan HCl pekat. Gugus amin sekunder mengalami reduksi karena gas hidrogen mendesak oksigen, sehingga gugus nitrit menjadi senyawa amin. Asam nitrit yang dibutuhkan disini harus dibuat dengan mereaksikan antara natrium nitrit dengan suatu asam. Hal ini dilakukan karena asam nitrit sangat tidak stabil. Asam nitrit sangat mudah teroksidasi menjadi asam nitrat oleh udara. NO2- + On NO3-

Percobaan ini dilakukan pada suhu kurang dari 15oC, hal ini dilakukan karena asam nitrit yang dibentuk dari natrium nitrit dan suatu asam klorida tidak stabil dan mudah terurai dalam suhu kamar. Selain itu garam diazonium yang terbentuk pada hasil reaksi juga tidak stabil. HNO2 + H+ (Ar N=N+) Cl- + H2O N2 + H2O Ar-OH + N2 + HCl

Titrasi pembentukan garam diazonium berjalan lambat, karenanya digunakan katalisator serbuk KBr untuk mempercepat reaksi. Selain itu volume larutan baku yang ditambahkan juga secara perlahan-lahan, dengan kecepatan 2 ml per menit. Titrasi ini dilakukan dalam keadaan tertutup, karena sifat dari HNO2 yang mudah menguap. Pada percobaan ini digunakan indikator dalam yaitu tropeolin oo 0,1 % dan metilen biru 0,1 %, merupakan campuran indikator yang menunjukkan titik akhir titrasi yang lebih peka dibandingkan indikator lain. Indikator tropeolin oo yang digunakan sebab indikator ini memiliki struktur dengan cincin aromatis yang dapat bereaksi dengan asam nitrit. Perubahan warna indikator bebas menjadi warna indikator setelah bereaksi dengan asam nitrit inilah yang dijadikan indikasi tercapainya titik akhir yaitu dari warna merah menjadi warna kuning. Tetapi perubahan warna indikator ini kurang jelas sehingga perlu dikombinasikan dengan indikator lain sehingga dapat mempertajam perubahan warnanya. Indikator yang digunakan untuk tujuan tersebut adalah indikator metilen biru. Indikator metilen biru tidak mengalami

perubahan warna pada reaksi diazotasi warna indikator tropeolin oo bebas setelah dikombinasikan dengan metilen biru menghasilkan warna ungu dan setelah bereaksi dengan asam nitrit yang menghasilkan warna kuning, dengan kombinasi metilen biru (warna biru) menghasilkan warna hijau kebiruan. Dari hasil pengamatan bahwa dengan 5 tetes tropeolin oo dan 3 tetes metilen biru akan menunjukkan titik akhir titrasi yang lebih jelas, yang pada percobaan ini titik akhir titrasi ditunjukkan dengan perubahan warna dari ungu menjadi hijau kebiruan. Pada percobaan ini didapatkan hasil bahwa kadar paracetamol sebesar 108,67%. Sedangkan berdasarkan literatur FI III dimana sampel mengandung tidak kurang dari 99,0% dan tidak lebih dari 110,1%. Sehingga dapat disimpulkan bahwa sampel memenuhi syarat. Selain dilakukan penetapan kadar dari sampel parasetamol juga dilakukan penetapan kadar terhadap sampel kafein. Pada penetapan kadar kafein dilakukan dengan menggunakan metode iodometri. Dalam

pengerjaannya ditambahkan H2SO4 4 N untuk mereduksi gugus C= O pada benzen sehingga I2 dapat masuk pada gugus benzen tersebut. Pada titrasi iodometri titrasi harus dalam keadaan asam lemah atau nertal karena dalam keadaan alkali akan terbentuk iodat yang terbentuk dari ion hipoiodit yang merupakan reaksi mula-mula antara iodin dan ion hidroksida, sesuai dengan reaksi : I2 + O 2 HI + IO-

3 IO-

IO3- + 2 I-

Dalam keadaan alkali ion-ion ini akan mengoksidasi sebagian tiosulfat menjadi ion sulfat sehingga titik kesetaraannya tidak tepat lagi. Namun pada proses iodometri juga perlu dihindari konsentrasi asam yang tinggi karena asam tiosulfat yang dibebaskan akan mengendap dengan pemisahan belerang, sesuai dengan reaksi berikut : S2O3= + 2 H+ 8 H2S2O3 H2S2O3 8 H2O + 8 SO2 + 8 S

Indikator kanji merupakan indikator yang sangat lazim digunakan, namun indikator kanji yang digunakan harus selalu dalam keadaan segar dan baru karena larutan kanji mudah terurai oleh bakteri sehingga untuk membuat larutan indikator yang tahan lama hendaknya dilakukan sterilisasi atau penambahan suatu pengawet. Berdasarkan pada hasil pengamatan diperoleh kadar dari kafein sebesar 4,03%. Sedangkan berdasarkan literatur FI III, persyaratan kadar untuk kafein tidak kurang dari 85,6% dan tidak lebih dari 100,1%. Dari hasil pengamatan ini diperoleh bahwa sampel tidak memenuhi syarat. Adapun faktor-faktor yang dapat menyebabkan kesalahan pada percobaan ini adalah sebagai berikut; 1. Kesalahan dalam proses preparasi, sampel yang ditarik bukanlah sampel yang sebenarnya

2. Pemisahan yang tidak menyeluruh ketika dilakukan preparasi sehingga adanya zat-zat tambahan lainnya yang ikut terlarut. 3. Penentuan titik akhir titrasi yang kurang tepat 4. Pengonversian bahan yang digunakan tidak sesuai.

BAB VI PENUTUP VI.1 Kesimpulan Berdasarkan dari hasil pengamatan dapat disimpulkan sebagai berikut; 1. Persen kadar yang diperoleh dari sampel kafein sebesar 4,03%. Sedangkan berdasarkan literatur FI III, persyaratan kadar untuk kafein tidak kurang dari 85,6% dan tidak lebih dari 100,1%. Dari hasil pengamatan ini diperoleh bahwa sampel tidak memenuhi syarat. 2. Persen kadar yang diperoleh dari sampel paracetamol sebesar 108,67%. Sedangkan berdasarkan literatur FI III dimana sampel mengandung tidak kurang dari 99,0% dan tidak lebih dari 110,1%. Sehingga dapat disimpulkan bahwa sampel memenuhi syarat. 3. Berdasarkan uji kualitatif dapat diketahui bahwa; a. Sampel dengan kode Eci, Kuandi, Adel, dan Dici

mengandung senyawa teobromin. b. Sampel dengan kode K Tri, K Agus, K Ferliem, dan K Afu mengandung senyawa teofilin. c. Sampel dengan kode Yuli, Pica, Eki, dan Amel mengandung senyawa kafein.

VI.2 Saran 1. Diharapkan alat-alat di laboratorium dapat dilengkapi sehingga praktikum dapat berjalan dengan efektif dan efesien. 2. Diharapkan para asisten dapat lebih bersabar dalam membimbing praktikan dalam menjalankan praktikum serta dapat bersikap adil pada setiap praktikan.

DAFTAR PUSTAKA 1. Ganiswarna, Sulistia G. 1995. Farmakologi dan Terapi Edisi IV. Jakarta : Universitas Indonesia. Hal. 230, 252. 2. Sudjadi. 2008. Analisis Kuantitatif Obat. Yogyakarta : Gadjah Mada

University Press. Hal. 156, 160, 169. 3. Dirjen, POM. 1979. Farmakope Indonesia edisi III. Jakarta : Depkes RI. Hal. 96, 53, 58, 412, 97, 763, 93, 428, 175, 330, 598, 31. 4. Dirjen, POM. 1995. Farmakope Indonesia edisi IV. Jakarta : Depkes RI. Hal. 31, 649, 783, 32, 254, 651. 5. IAI. 2011. ISO Indonesia Volume 46.Jakarta: PT. ISFI Penerbitan. Hal. 6, 40, 41, 498, 529. 6. Higuchi, Takeru. 1990. Phamaceutical Analysis. New York : A Wiley-

Interscience Publication. Hal. 561, 562, 283, 243. 7. Auterhoff & Kovar. 2002. Identifikasi Obat. Bandung : ITB. Hal. 146, 189, 190. 8. The Department of Health. 2009. British Pharmacopeia. London : The Stationery Office on behalf of the Medicines and Healthcare Products Regulatory Agency (MHRA). Hal. 4647.

9. Underwood, A.L. 1993. Analisis Kimia Kuantitatif Edisi V. Surabaya: Erlangga. Hal. 138.

LAMPIRAN

Pereaksi Murexida

Theobromin

AgNO3

+NO3kristal (jarum panjang)

Roux Parri Air + I2 + HCl + NaOH Larutan Jernih + HgCl2 5% Cuprifil FeCl3

Teofilin +HCl + KClO3 kuning merah Coklat + NH3 ungu putih agak kental +NH4OH selai yang larut dalam HNO3 Hijau Stabil +Co(NO3)2 uap NH3OH ungu

Kafein Merah ungu

Biru tua larut coklat larut putih

Hijau

Ungu

Hijau Larutan ungu