P. 1
toifah 0606080 PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENDAFTARAN SISWA BARU BERBASIS WEB.docx

toifah 0606080 PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENDAFTARAN SISWA BARU BERBASIS WEB.docx

4.5

|Views: 2,975|Likes:
Dipublikasikan oleh Sekolah Tinggi Teknologi Garut

More info:

Published by: Sekolah Tinggi Teknologi Garut on Dec 12, 2012
Hak Cipta:Attribution

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

02/08/2016

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENDAFTARAN SISWA BARU BERBASIS WEB MENGGUNAKAN METODE ANALISIS DAN DESAIN BERORIENTASI OBJEK

DENGAN UNIFIED APPROACH (STUDI KASUS: SMP NEGERI 5 PURWOREJO) TUGAS AKHIR Disusun Untuk Memenuhi Syarat Kelulusan Pada Program Studi Strata I Teknik Informatika

Disusun Oleh : TOIFAH 0606080

JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA

150

2

SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI GARUT 2011
TOIFAH, 0606080 Perancangan Sistem Informasi Pendaftaran Siswa Baru Berbasis Web Menggunakan Metode Analisis dan Desain Berorientasi Objek Dengan Unified Approach (Studi Kasus: SMP Negeri 5 Purworejo). Dibawah Bimbingan Bapak Ahmad Hazairin Ramli,Dipl. Inform. Sebagai Dosen Pembimbing I dan Bapak Erwin Gunadhi, Ir, MT. Sebagai Pembimbing II 167hal+xvii/ 157 gambar/ 33 tabel/ 13 daftar pustaka (2010-1999)/ lampiran

ABSTRAK
Pendaftaran siswa baru (PSB) merupakan suatu proses administrasi yang terjadi setiap tahun untuk seleksi calon siswa berdasarkan nilai akademik agar dapat melanjutkan pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi. Dilatarbelakangi oleh perkembangan jumlah calon siswa baru yang melakukan pendaftaran setiap
tahunnya sehingga menimbulkan banyak kesulitan bagi panitia pendaftaran dalam mengelola data pendaftaran serta antrian pendaftar yang cukup panjang membuat proses pendaftaran menjadi tidak nyaman, maka diperlukan suatu sistem Informasi pendaftaran siswa baru yang terkomputerisasi. Adapun yang menjadi tujuan dalam pelaksanaan tugas akhir ini adalah untuk merancang Sistem Informasi pendaftaran Siswa Baru Berbasis Web di SMP N 5 Purworejo.

Perancangan Sistem Informasi Pendaftaran Siswa Baru berbasis web di Sekolah Menengah Pertama Negeri 5 Purworejo merupakan salah satu pengaplikasian sistem yang terkomputerisasi dalam bidang teknologi informasi. Ini membuktikan bahwa teknologi informasi telah mempengaruhi kinerja suatu organisasi. Sesuai dengan perkembangan teknologi saat ini, maka pengembangan sistem informasi telah mengarah kepada penggunaan teknologi informasi berbasis web, di mana system informasi tersebut dapat diakses kapan saja saat dibutuhkan selama terhubung dengan internet. Metode perancangan sistem yang digunakan dalam Tugas Akhir ini merupakan metodologi berorientasi objek yaitu Unified Approach (UA) dikemukakan oleh Bahrami (1999) yang terdiri dari tahapantahapan Object Oriented Analysis (OOA) dan Object Oriented Design (OOD), serta menggunakan Unified Modelling Language (UML) untuk memodelkan kebutuhan sistem. Tahapan-tahapan yang dilalui dalam proses analisis dan perancangan sistem antara lain, identifikasi aktor, pengembangan activity diagram, pengembangan use case diagram, pengembangan interaction diagram (sequence diagram dan collaboration diagram), pengembangan class diagram, perancangan layer akses, dan perancangan layer antarmuka. Dari hasil penyusunan ini, akhirnya dapat ditarik kesimpulan bahwa Sistem Informasi Pendaftaran Siswa Baru ini dapat mengakomodasi pendaftaran siswa baru, dan hasil informasi bisa didapatkan oleh calon siswa baru atau pihak

3

lain yang membutuhkan dengan mudah yaitu akses melalui web yang telah ditentukan. Kata Kunci: Sistem, Informasi, PSB, WEB, OOD.

BAB I PENDAHULUAN

1.

Latar Belakang Masalah Teknologi Informasi berperan penting dalam memperbaiki kualitas suatu

Instansi. Penggunaannya tidak hanya sebagai proses otomatisasi terhadap akses informasi, tetapi juga menciptakan akurasi, kecepatan, dan kelengkapan sebuah sistem yang terintegrasi, sehingga proses organisasi yang terjadi akan efisien dan fleksibel. Salah satu implementasi dari teknologi informasi dan komunikasi yang saat ini sangat marak diterapkan di perusahaan atau organisasi adalah sistem informasi. “Sistem informasi adalah pengaturan data, orang, dan teknologi informasi yang berinteraksi untuk mengumpulkan, memproses, menyimpan dan menyediakan sebagai output informasi yang diperlukan untuk mendukung organisasi”, (Whitten dkk, 2004). Dengan sistem informasi, diharapkan kinerja perusahaan atau organisasi menjadi lebih baik serta dapat tercapainya efisiensi waktu dan biaya. Semua data dan file transaksi perusahaan terorganisasi dan tersimpan dalam storage (tempat penyimpanan file) yang sewaktu-waktu bisa diakses kembali, yang dalam perkembangan selanjutnya dapat mendukung kebutuhan layanan informasi untuk kelancaran suatu kegiatan. Begitu pula dengan organisasi yang berada di bidang pendidikan karena pendidikan merupakan wahana untuk meningkatkan dan mengembangkan kualitas sumber daya manusia. Dalam arti teknis dikemukakan Sutisna (1991) pendidikan menunjuk kepada suatu proses yang disengaja dimana orang-orang dijadikan sasaran pengaruh suatu lingkungan yang dipilih dan dikontrol sedemikian rupa hingga mereka dapat memperoleh kemampuan sosial dan perkembangan individual, yang didalam praktek umumnya melibatkan berbagai pihak, sumber-

4

sumber, dan jaringan kerja. Upaya tersebut terbentuk dalam suatu sistem kerjasama yang berusaha agar berlangsungnya proses yang dimaksud. Artinya, berusaha menciptakan lingkungan yang memungkinkan terjadinya peristiwa belajar mengajar ke arah tercapainya suatu tujuan. Secara singkat dikatakan pendidikan dalam arti teknis terwujudkan dalam “institutionalized schooling”. (Tim Dosen Jurusan Administrasi Pendidikan, 2005) Dalam keadaan demikian sudah tentu tekanan terdapat pertimbanganpertimbangan dalam pengambilan keputusan menjadi semakin kompleks. Maka konsekuensinya adalah tersedianya informasi yang komprehensif dan memadai menjadi semakin penting. Ini artinya informasi kependidikan harus terus ditingkatkan agar senantiasa menjadi bermutu. (Tim Dosen Jurusan Administrasi Pendidikan, 2005) Pendaftaran siswa baru (PSB) merupakan suatu proses administrasi yang terjadi setiap tahun untuk seleksi calon siswa berdasarkan nilai akademik agar dapat melanjutkan pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi. Pelayanan pendaftaran harus dilakukan sebaik mungkin untuk mendapatkan Input sumberdaya manusia yang terbaik agar output dari sistem pembelajaran juga maksimal. Kegiatan pengelolaan data Pendaftaran Siswa Baru di SMP N 5 Purworejo saat ini masih secara manual yaitu dengan pencatatan yang di arsipkan ke dalam buku besar PSB. Jumlah pendaftar dari tahun ke tahun terus menunjukkan angka kenaikan. Dengan bertambahnya jumlah Calon Siswa Baru disetiap tahunnya, maka proses pendaftaran mengalami banyak kesulitan dalam hal pecatatan data pendaftar dan memerlukan waktu yang relatif lama sehingga menyebabkan ketidaknyamanan bagi pendaftar karena harus menunggu lama (antri). Berikut tabel dari pengelolaan data PSB dalam lima tahun terakhir ini: Table .1 Data Pendaftar SMP N 5 Purworejo (Tahun 2005-2010) Tahun Pelajaran Jumlah Pendaftar / CSB (Calon Siswa Baru) 2005/2006 350 2006/2007 383 2007/2008 434 2008/2009 506 2009/2010 574

5

(Sumber: SMP N 5 Purworejo, 2010) Sesuai dengan perkembangan teknologi saat ini, maka pengembangan sistem informasi telah mengarah kepada penggunaan teknologi informasi berbasis web, di mana system informasi tersebut dapat diakses kapan saja saat dibutuhkan selama terhubung dengan internet. Website atau situs dapat diartikan sebagai kumpulan halaman yang menampilkan informasi data teks, data gambar diam atau gerak, data animasi, suara, video dan atau gabungan dari semuanya, baik yang bersifat statis maupun dinamis yang membentuk satu rangkaian bangunan yang saling terkait dimana masing-masing dihubungkan dengan jaringan-jaringan halaman (hyperlink). Bersifat statis apabila isi informasi website tetap, jarang berubah, dan isi informasinya searah hanya dari pemilik website. Bersifat dinamis apabila isi informasi website selalu berubah-ubah, dan isi informasinya interaktif dua arah berasal dari pemilik serta pengguna website (Saputro,2007). Dengan hadirnya sistem yang baru, diharapkan pelayanan akan semakin optimal agar dapat memenuhi semua kebutuhan bagi pihak-pihak yang bersangkutan dan dapat mencapai tujuan organisasi. Metode pengembangan sistem berorientasi objek diantaranya yaitu Unified Approach (UA) dari Ali Bahrami (1999), sebuah metode pendekatan yang mempunyai cara sistematis dalam mengerjakan proses analisis dan perancangan. Dengan tujuan untuk memahami inti permasalahan dan tanggung jawab sistem dengan memahami pekerjaan apa yang dilakukan oleh sistem melalui beberapa pemodelan. Berdasarkan dengan penjelasan di atas, dalam tugas akhir ini penyusun menggunakan pendekatan berorientasi objek untuk menganalisis serta merancang Sistem Informasi pendaftaran siswa baru berbasis web di SMP NEGERI 5 PURWOREJO dengan metodologi Unified Approach (UA) dari Ali Bahrami (1999). Adapun judul yang diambil adalah ” Perancangan Sistem Informasi Pendaftaran Siswa Baru Berbasis Web Menggunakan Metode Analisis dan Desain Berorientasi Objek Dengan Unified Approach (Studi Kasus: SMP Negeri 5 Purworejo) “.

6

2.

Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah yang dikemukakan di atas, terdapat permasalahan-permasalahan yang dapat diidentifikasi. Adapun

beberapa

permasalahan tersebut yaitu : a. Sistem PSB yang sedang berjalan sekarang belum optimal dan menyebabkan ketidaknyamanan bagi pendaftar karena pelayanannya relatif lama sehingga menyebabkan antrian dalam waktu yang lama. b. Dengan Sistem PSB yang sedang berjalan sekarang, kegiatan pendaftaran tidak dapat dilakukan secara transparan sehingga rawan kemungkinan terjadi KKN dalam penerimaan siswa baru. c. d. Keamanan data yang tidak terjamin karna tidak ada pembatasan hak akses. Pendekatan konvensional yang memiliki kekurangan-kekurangan, memicu hadirnya pendekatan berorientasi objek. Metode pengembangan sistem berorientasi objek diantaranya Unified Approach (UA) dari Bahrami (1999) dengan menggunakan Unified Modelling Languge (UML) sebagai standar pemodelannya. 3. Tujuan Penelitian Adapun tujuan dari penyusunan tugas akhir ini adalah merancang sebuah Sistem Informasi Pendaftaran Siswa Baru Berbasis Web dengan pendekatan berorientasi objek Unified Approach. 4. Pembatasan Masalah Untuk menghindari pembahasan materi yang melebar dan meluas, secara garis besar ruang lingkup pembahasan dan batasan masalah dari tugas akhir ini adalah sebagai berikut: 1. Sistem Informasi yang dirancang adalah sistem yang mampu mengelola data Pendaftaran Siswa Baru berbasis web yang didasarkan pada aktifitas bisnis Pendaftaran Siswa Baru di SMP N 5 Purworejo. Segala kegiatan di luar sistem dan pembuatan keputusan tidak dibahas.

7

2.

Penggunaan metode pengembangan sistem menggunakan Unified

Approach (UA) dari Ali Bahrami (1999) yang terdiri pada tahap analisis (tidak sampai tahap pemeriksaan) serta perancangan (tidak sampai tahap perancangan basis data dan pengujian). 3. Tahap analisis dan perancangan sistem menggunakan bahasa pemodelan Unified Modelling Language (UML) dengan bantuan software Rational Rose 2000. 5. Metodologi Penelitian 5.1. Metode Pengumpulan Data

1. Untuk mengumpulkan data primer menggunakan teknik : a. Interview Bertujuan melakukan wawancara dengan pihak-pihak yang terlibat secara langsung dalam sistem informasi pendaftaran siswa baru di SMP N 5 Purworejo yang sedang berjalan. b. Observasi Bertujuan mengamati secara langsung bagaimana proses pendaftaran siswa baru yang selama ini berjalan di SMP N 5 Purworejo sehingga dapat memudahkan proses identifikasi masalah yang terjadi. c. Dokumen Yaitu teknik pengumpulan data dengan cara mempelajari berbagai dokumen input dan output yang ada hubungannya dengan masalah penelitian. 2. Untuk mengumpulkan data sekunder menggunakan teknik studi kepustakaan, yaitu suatu teknik pengumpulan data yang digunakan untuk mengumpulkan data dengan cara membaca, mempelajari dan menganalisa beberapa buku yang berkaitan dengan masalah yang berhubungan dengan penelitian ini. 1.5.2 Metode Pengembangan Sistem

8

Dalam Pengembangan sistem, akan digunakan pendekatan berorientasi objek dengan Unified Approach (UA) dari Bahrami (1999) dan menggunakan UML sebagai standar pemodelannya. Langkah-langkah yang harus dilakukan pada metodologi UA dari Bahrami (1999) adalah sebagai berikut : 1. Tahap Analisis
Pengembangan Diagram Activity dan Use Case Identifikasi Aktor Prototyping Pengembangan Diagram Interaksi Identifikasi kelas, atribut, relasi dan metode Pemeriksaan

Gambar 1.1 Tahap Analisis Unified Approach (UA), (Bahrami, 1999). Keterangan: • • Identifikasi Aktor

Tahap menganalisis aktor yang akan berinteraksi dengan sistem Pengembangan Diagram Use Case dan Diagram Aktifitas

Tahap yang menggambarkan alur kerja sistem dalam diagram aktifitas dan menggambarkan interaksi antara user dengan sistem dalam diagram use case • Pengembangan Diagram Interaksi

Diagram interaksi yang digunakan adalah sequence diagram, dalam diagram ini digambarkan interaksi antar objek dalam sistem melalui pesan yang dikirimkan dari objek yang satu ke objek yang lain. • Identifikasi Kelas-kelas, relasi, atribut dan method

Proses mengidentifikasi kelas, relasi, atribut dan method dalam sistem berdasarkan proses sebelumnya. • Pemeriksaan terhadap tahap sebelumnya.

Proses pemeriksaan terhadap hasil akhir tahap analisis. Bila terdapat kesalahan maka kembali ke tahap awal analisis bila hasilnya benar maka akan dijadikan input tahap perancangan UA.

9

2. Tahap Perancangan

Obj100

Gambar 1.2 Tahap Perancangan Unified Approach (UA), (Bahrami, 1999). Keterangan : • Perancangan kelas, asosiasi, metode dan atribut

Pada tahap ini dilakukan perancangan dan pemeriksaan atribut, method dan visibilitasnya terhadap kelas-kelas yang telah teridentifikasi. • Menyaring (Memeriksa) UML Class Diagram

Proses menyaring diagram kelas mulai dari nama kelas, asosiasi, atribut serta method-nya. Tahap ini difokuskan pada penggambaran method yang ada dengan activity diagram. • Perancangan Layer Akses dan Layer Antarmuka

Proses merancang Layer akses dan Graphic User Interface (GUI) berdasarkan pada class diagram yang telah dirancang sebelumnya. 6. Kerangka Pemikiran Melakukan analisis sistem merupakan langkah awal dari perancangan sistem, dimana hasil analisis nantinya menentukan sistem informasi yang akan dirancang. Untuk lebih jelasnya maka akan digambarkan kerangka pemikiran dalam perancangan sistem tersebut.

10

1. Sistem yang sedang berjalan a. Proses Pendaftaran siswa baru
Alur Petugas Pendaftaran

Alur Calon Siswa Baru

Alur Panitia PSB

1
Calon Siswa Baru
Calon sisw a baru mengambil formulir pendaftaran

2
Panitia PSB membagikan Formulir pendaftaran

3
Calon sisw a baru mengisi f ormulir pendaftaran

4
Panitia PSB menerima dan memeriksa dokumen pendaftaran

Calon sisw a baru mengembalikan f ormulir pendaftaran

5
Calon sisw a baru menunggu di ruang tunggu pendaftaran

Panitia PSB mencatat data pendaftaran serta membuat tanda bukti pendaftaran

5

6
CSB menerima tanda bukti pendaf taran Panitia PSB memberikan tanda bukti pendaftaran kepada CSB

Gambar 1.3 Proses Pendaftaran Siswa Baru Keterangan: − − − − − − Calon siswa baru mengambil formulir pendaftaran dari petugas pendaftaran. Calon siswa baru mengisi formulir pendaftaran serta Calon siswa baru menyerahkan formulir yang telah diisi

mempersiapkan dokumen pendaftaran. beserta aplikasi pendaftaran kepada petugas pendaftaran. Calon siswa baru menunggu di ruang tunggu pendaftaran. Petugas pendaftaran memeriksa dan mencatat data

pendaftaran. Petugas pendaftaran memberikan tanda bukti pendaftaran

kepada calon siswa baru.

11

Calon siswa baru menerima tanda bukti pendaftaran dan

terus memantau pengumuman kemungkinan diterima atau tidaknya di papan pengumuman yang disediakan, jika kemungkinannya negative maka dapat langsung mencari alternative sekolah lain, jika kemungkinan positif maka terus memantau sampai hari terakhir pengumuman. Jika diterima dapat melakukan registrasi ulang pada waktu yang ditentukan. b. Proses Registrasi Ulang
Alur Petugas Pendaftaran

Alur Calon Siswa Baru

Alur Panitia PSB

1
Calon Siswa Baru

CSB menunggu dipanggil berdasar no pendaftaran

2 3
CSB memberikan tanda bukti pendaftaran

Panitia PSB menerima dan memeriksa tanda bukti pendaftaran

5

4
CSB menerima tanda bukti registrasi ulang

Panitia PSB memberikan tanda bukti registrasi ulang kepada CSB

Gambar 1.4 Proses Registrasi Ulang Keterangan: − − − − Calon siswa baru datang ke sekolah pada waktu yang telah di jadwalkan. Calon siswa baru menunggu di ruang tunggu pendaftaran. Petugas pendaftaran memanggil calon siswa baru untuk

melakukan registrasi berdasarkan nomor pendaftaran. Calon siswa baru menyerahkan tanda bukti pendaftaran.

12

− − −

Petugas pendaftaran memeriksa bukti pendaftaran dan Petugas pendaftaran membuat dan memberikan tanda bukti

mencatat data registrasi ulang. registrasi ulang kepada calon siswa baru. Calon siswa baru menerima tanda bukti registrasi ulang.

2. Perancangan sistem yang akan dibangun a. Proses Pendaftaran Siswa Baru Proses pendaftaran siswa baru dapat dilakukan dengan dua cara: 1) Pendaftaran dilakukan oleh calon siswa baru sendiri secara online dengan mengakses waeb SMP N 5 Purworejo (Pendaftaran Siswa Baru Site).
mengunjungi situs web SMP N5 Purworejo 1 2 3

melakukan pendaftaran

Calon siswa baru

Form PSB

atabase akademik

Gambar 1.5 Proses Pendaftaran Siswa Baru Secara Online (Oleh CSB) 2) Pendaftaran dapat dilakukan seperti system yang telah berjalan sebelumnya. Hanya saja pencatatan data pendaftaran dilakukan oleh petugas pendaftaran secara online. Karena pengelolaan data pendaftaran dibantu oleh system, jadi proses pendaftaran menjadi lebih cepat serta hasilnya langsung dapat dilihat di internet atau di tempat yang telah disediakan oleh pihak sekolah.
Formulir pendaftaran dan dokumen pendaftaran

2

Login terhadap SI pendaftaran memproses registrasi dan mencetak tanda bukti

3

4

Petugas Pendaftaran

Menu Registrasi

database PSB

1

5

CSB

Bukti Registrasi

Gambar 1.6 Proses Pendaftaran Siswa Baru Secara Online (Oleh Petugas Pendaftaran)

13

b. Proses Seleksi Penerimaan Dengan bantuan system, petugas pendaftaran melakukan seleksi penerimaaan berdasarkan NEM tertinggi sesuai dengn quota yang telah ditentukan.
1
Login terhadap SI pendaftaran dan memilih menu seleksi pendaftaran

2

3

Petugas Pendaftaran

Menu Seleksi Pendaftaran

database PSB

Gambar 1.7 Proses Seleksi Penerimaan Siswa Baru c. Proses Registrasi Ulang Siswa Baru Registrasi ulang dilakukan dengan cara calon siswa baru datang ke sekolah dengan membawa ijazah SD Asli untuk diperiksa oleh petugas pendaftaran. Jika memenuhisyarat, maka proses registrasi ulang akan diproses oleh petugas pendaftaran, jika ijazah tidak sesuai dengan data pendaftaran maka calon siswa baru dianggap gugur.
Tanda Bukti Pendaf taran dan ijazah asli

2

Login terhadap SI pendaftaran dan memproses registrasi ulang dan mencetak tanda bukti

3

4

Petugas Pendaftaran

Menu Registrasi Ulang

database PSB

1

5

CSB

Bukti Registrasi Ulang

Gambar 1.8 Proses Regristrasi Ulang 7. Sistematika Penulisan Agar laporan tugas akhir ini dapat dipahami dengan baik oleh pembaca dan dapat memberikan gambaran secara umum tentang isi dari laporan tugas akhir ini, maka penulis membuat sistematika penulisan sebagai berikut: BAB I PENDAHULUAN

14

Menjelaskan dan menguraikan mengenai fakta-fakta yang diperoleh dari hasil penelitian, serta menentukan sasaran yang ingin dicapai dari hasil penelitian, yang disajikan dalam bentuk latar belakang, identifikasi masalah, tujuan penelitian, batasan masalah, kerangka pikiran, metodologi penelitian yang digunakan, serta sistematika penulisan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Berisi teori dari berbagai sumber yang digunakan sebagai referensi kegiatan analisis untuk menyelesaikan permasalahan dari studi kasus yang dipilih. Serta memuat konsep-konsep dasar yang menjadi guidlines sehingga aktivitas analisis sesuai dengan aturan-aturan yang baku. BAB III ANALISIS SISTEM Bab ini menjelaskan tentang kondisi objektif SMP N 5 Purworejo meliputi visi, misi, tujuan dan sejarah singkat, deskripsi sistem yang berjalan, permasalahan yang timbul dari sistem yang sedang berjalan dan pemodelan kebutuhan sistem, yang disajikan dengan UML. Dengan penjelasan proses analisis yang dilakukan menggunakan metode UA dari Bahrami (1999). BAB IV DESAIN SISTEM Bab ini akan menjelaskan tahap-tahap perancangan Sistem Informasi pendaftaran siswa baru SMP N 5 PURWOREJO berbasis web, meliputi perancangan kelas, metode, atribut dan asosiasi, refine UML class diagrams, penggambaran class diagrams, perancangan Access Layer dan Antarmuka (Interface), user satisfaction. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Pada bagian ini menjelaskan hasil akhir dari pembahasan yang dijabarkan dalam laporan tugas akhir, berikut saran yang diharapkan dapat membantu kearah konstruktif untuk kemajuan penelitian yang lebih baik DAFTAR PUSTAKA

15

Berisi kumpulan referensi serta rujukan yang dipakai dalam menyusun laporan tugas akhir. LAMPIRAN - LAMPIRAN

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 2.1.1

Konsep Dasar Sistem Informasi Definisi Sistem Pengembangan Sistem ditentukan oleh pemahaman tentang konsep dasar

mengenai sistem juga disertai dengan pemahaman tentang teknik-teknik, konsep, dan aturan dalam pengembangan sebuah sistem. Terdapat dua kelompok pendekatan dalam mendefinisikan sistem, yaitu yang menekankan pada prosedurnya dan yang menekankan pada komponen atau elemennya. Pendekatan sistem yang lebih menekankan pada prosedur mendefinisikan sistem sebagai berikut ini: “Suatu sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu sasaran tertentu.” (Jogiyanto, 2005). Sedangkan pendekatan sistem yang lebih menekankan dengan keperluan, komponen atau elemennya dalam kamus Webster’s Unabridged yang dikutip dari pustaka (Amsyah, 2005), didefinisikan sebagai berikut “Sistem adalah elemenelemen yang saling berhubungan membentuk satu kesatuan atau organiasasi.” Sistem juga dapat didefinisikan sebagai berikut: “Sistem adalah himpunan suatu “benda” nyata atau abstrak (a set of things ) yang terdiri dari bagian-bagian atau komponen-komponen yang saling berkaitan, berhubungan, berketergantungan dan saling mendukung, yang secara keseluruhan bersatu dalam satu kesatuan (unity)

16

untuk mencapai tujuan tertentu secara efisien dan efektif.” (Amsyah, 2005) Pendekatan sistem yang merupakan kumpulan dari elemen-elemen atau komponen-komponen atau subsistem-subsistem merupakan definisi yang lebih luas dan lebih banyak diterima karena pada kenyataannya suatu sistem terdiri dari beberapa subsitem atau sistem-sistem bagian. Komponen-komponen atau subsistem-subsistem dalam suatu sistem tidak dapat berdiri sendiri, semuanya saling berinteraksi dan saling berhubungan membentuk satu kesatuan sehingga sasaran sistem dapat tercapai. Komponen-komponen atau subsistem-subsistem dalam suatu sistem tidak dapat berdiri sendiri. Komponen-komponen atau subsistem-subsistem saling berinteraksi dan saling berhubungan membentuk satu kesatuan sehingga tujuan atau sasaran sistem tersebut dapat tercapai. Suatu sistem dapat terdiri dari empat elemen subsistem, yang secara bersama-sama membentuk satu kesatuan yang disebut sistem.
Masukan Pengolahan Keluaran

Umpan Balik

Gambar 2.1 Modul sistem, (Amsyah, 2005). Modul sistem terdiri dari 4 elemen subsistem, yaitu (Amsyah, 2005): 1. Masukan kumpulan data transaksi ke kesebuah pengolahan data medium, contohnya penyortiran data. 2. Pengolahan untuk mengelola surat keluar dan surat masuk pengolahannya dilakukan dengan cara manual, seperti mengelompokkan data (surat keluar dan surat masuk) kedalam group berdasarkan ciri surat, no urut surat dan sebagainya. 3. Keluaran menampilkan hasil yang didapat dari kegiatan sebelumnya berupa informasi yang dibutuhkan seperti menampilkan laporan penghasilan harian, laporan penghasilan bulanan, rekap transaksi.

17

4. Umpan Balik/Kontrol terdiri dari usul perbaikan yang diberikan oleh unit pengawasan mutu dari instansi yang bersangkutan. Sedangkan informasi didefinisikan sebagai berikut : “Informasi adalah data yang sudah diolah, dibentuk, atau dimanipulasi sesuai dengan keperluan tertentu.” (Amsyah, 2005). Dari beberapa definisi informasi diatas dapat dsimpulkan bahwa informasi adalah data yang sudah diolah, dibentuk, atau dimanipulasi sesuai dengan keperluan tertentu dan lebih berguna atau berarti untuk yang menerimanya. Sistem informasi didefinisikan sebagai berikut: “Sistem Informasi adalah suatu rangkaian informasi yang di dalamnya terdapat bagian-bagian yang berhubungan dan saling berketergantungan satu sama lain, mulai dari bagian yang besar ke bagian yang lebih kecil, yaitu dari sub, subsub, subsubsub, dan seterusnya sampai yang terkecil.” (Amsyah, 2005). Sistem informasi merupakan suatu sistem yang saling berkaitan dan berintegrasi satu sama lain dan bertujuan untuk menyediakan informasi untuk mendukung operasi, manajemen dan fungsi pengambilan keputusan dalam suatu organisasi. Dari definisi-definisi sistem dan informasi diatas dapat disimpulkan bahwa sistem informasi adalah: “Sistem buatan manusia yang berisi himpunan-himpunan terintegrasi dari komponen-komponen manual dan komponen terkomputerisasi yang bertujuan untuk mengumpulkan data, menyimpan data, memproses data dan menghasilkan informasi untuk pemakai”. 2.1.2 Kebutuhan Akan Informasi Setiap pekerjaan atau kegiatan memerlukan data dan informasi, sebaliknya dengan adanya pekerjaan atau kegiatan akan menghasilkan data dan informasi baru. Untuk keperluan pekerjaan baik yang bersifat administrative ataupun manajerial data diolah terlebih dahulu menjadi informasi. Pengolahan tersebut disesuaikan dengan kebutuhan pekerjaan atau manajemen masing-masing.

18

Cara pengolahan juga perlu disesuaikan dengan keperluan akan informasi yang dihasilkan. Mungkin saja pengolahan dilakukan secara manual (tangan), mesin manual, mesin elektronik, atau elektronik (computer). Pengolahan (processing) adalah suatu proses mengubah data menjadi informasi dengan cara yang dipilih sesuai dengan keperluan penggunaan dari informasi yang dihasilkan tersebut. 2.1.3 Siklus Informasi Data yang masih merupakan bahan mentah apabila tidak diolah maka data tersebut tidak akan berguna. Data tersebut akan berguna dan menghasilkan suatu informasi apabila diolah melalui suatu model. Model yang digunakan untuk mengolah data tersebut disebut dengan model pengolahan data atau lebih dikenal dengan nama siklus pengolahan data.
Proses (model)

Input (Data) Dasar Data Data (ditangkap)

Output (information)

Penerima

Hasil Tindakan

Keputusan Tndakan

Gambar 2.2 Siklus Informasi, (Jogiyanto, 2005). 2.2 2.2.1 Konsep Manajemen Sistem Informasi Definisi Manajemen Manajemen dapat didefinisikan: “Manajemen adalah proses kegiatan mengelola sumber daya manusia, material, dan metode (3M : Men, Material, Method) berdasarkan fungsifungsi manajemen agar tujuan dapat tercapai secara efisien dan efektif.” (Amsyah, 2005).

19

Secara operasional manajemen dapat diartikan sebagai pelaksanaan fungsifungsi unit-unit dalam organisasi untuk merencanakan, menganggarkan, mengorganisasikan, mengerahkan, melaksanaan, mengawasi dan mengevaluasi pekerjaan unit masing-masing untuk mencapai tujuan keseluruhan organisasi secara efisien dan efektif. (Amsyah, 2005). Manajemen juga berarti sebagai kelompok pimpinan dalam organisasi. Manajemen (management) adalah pekerjaan yang dikerjakan oleh manajer (manager). Disebutkan bahwa pekerjaan manajer bersifat manajerial (managerial), disamping itu manajerial juga dapat diartikan sebagai pimpinan. (Amsyah, 2005). 2.2.2 Tingkat Manajemen Dalam organisasi terdapat tingkatan-tingkatan manajemen, sebagai ukuran tinggi rendahnya tingkat kelompok pimpinannya. Karena organisasi terbagi dalam unit-unit kerja, maka tingkatan tersebut juga merupakan tingkat unit kerja. Tingkat tersebut umumnya terdiri dari tingkat manajemen lini atas (top management), manajemen lini tengah (middle management), dan manajemen lini bawah (lower management). (Amsyah, 2005). 1. Manajemen Lini Atas (Top Management) Kegiatan manajemen lini puncak adalah memformulasikan perencanaan dan strategi. Tingkat manajemen ini berorientasi pada masa depan organisasi dan meninjau hasil kerja dan pencapaian tujuan organisasi secara umum dan menyuluruh. Tugas-tugas pada tingkat ini terutama mengkoordinasikan keseluruhan upaya organisasi dan hubungan dengan organisasi lain dan masyarakat. (Amsyah, 2005). 2. Manajemen Lini Tengah (Middle Management) Manajemen lini tengah ini bertugas meninjau hasil dalam organisasi dan dengan kegiatan-kegiatan pengawasan manggerakkan organisasi mencapai sasaran. Manajemen pada lini ini lebih berorientasi pada masalah-masalah pelatihan personel, pertimbangan terhadap personel, pengadaan peralatan

20

dan bahan, dan lain-lain yang berhubungan dengan masalah-masalah kritis dalam mencapai keberhasilan kinerja. (Amsyah, 2005). 3. Manajemen Lini Bawah (Lower Management) Pada manajemen lini bawah terdapat jumlah manajer yang banyak sesuai dengan bentuk piramida organisasi yang makin membesar ke bawah. Tingkat ini disebut juga tingkat manajemen operasional. Tugas pentingnya adalah mengawasi dan mengatur personel berketerampilan teknis atau karyawan biasa. (Amsyah, 2005). Secara umum tiap tingkatan digambarkan sebagai berikut:

Top Management Midlle Management Low Management

Gambar 2.3 Tingkatan Manajemen, (Amsyah, 2005). 2.3. Fungsi Manajemen

Untuk mencapai tujuannya, organisasi memerlukan dukungan manajemen dengan berbagai fungsinya yang disesuaikan dengan kebutuhan organisasi masing-masing. Kegiatan fungsi-fungsi tersebut memerlukan data dan informasi, dan akan menghasilkan data dan informasi pula. Beberapa fungsi manajemen pokok adalah (Amsyah, 2005): a. Perencanaan Berkaitan dengan penyusunan dan penjabaran tujuan. b. Pengorganisasian Berkaitan dengan pengelompokan personel serta tugasnya. c. Pengaturan personel Berkaitan dengan kegiatan bimbingan dan pengaturan kerja personel. d. Pengarahan

21

Berkaitan dengan kegiatan melakukan instruksi tugas-tugas. e. Pengawasan Berkaitan dengan pemeriksaan untuk menentukan sampai sejauh mana kemajuan yang dicapai dan melakukan koreksi-koreksi. Fungsi-fungsi manajemen sebagian bentuk operasionalnya digambarkan sebagaimana diagram di bawah ini:

Gambar 2.4 Diagram Fungsi Manajemen, (Amsyah, 2005). 2.2.4 Manajemen dan Informasi Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dewasa ini sangat berpengaruh terhadap kemajuan organisasi. Kemajuan menimbulkan persaingan. Untuk mencapai tujuan tiap organisasi memerlukan manajemen yang tepat dan dapat dilaksanakan sesuai dengan kebutuhan. Kegiatan manajemen membutuhkan dukungan informasi, tersedianya informasi adalah karena adanya data yang dikumpulkan melalui kegiatan pengumpulan data, kemudian melakukan pengolahan data sesuai dengan kebutuhan untuk mendukung aktivitas pekerjaan unit kerja. (Amsyah, 2005). Dengan berkembang pesatnya teknologi alat pengolah data komputer dan teknologi peralatan komunikasi, maka pekerjaan manajemen dan pelayanan masyarakat yang memerlukan dukungan data dan informasi juga mengalami kemajuan pesat. Pekerjaan manajemen pun berkembang jauh menjadi lebih rumit seiring dengan kemajuan era globalisasi. (Amsyah, 2005). Secara ringkas, hubungan antara manajemen dan informasi dapat dikatakan bahwa setiap unit kerja membutuhkan data dan informasi sesuai dengan tingkat manajemen dari masing-masing unit kerjanya. Disamping membutuhkan

22

data dan informasi setiap unit kerja juga akan menghasilkan data dan informasi. (Amsyah, 2005).

2.2.5

Definisi Manajemen Sistem Informasi (MSI) Manajemen Sistem Informasi berasal dari kata Management of

Information System yang lazim disebut MIS. MSI dapat didefinisikan sebagai berikut: “Manajemen Sistem Informasi adalah kegiatan koordinasi pengelolaan informasi untuk semua subsistem informasi atau untuk keseluruhan organisasi.“ (Amsyah, 2005). Aspek-aspek tertentu pada pekerjaan MSI dewasa ini sudah banyak yang dikerjakan dengan bantuan alat pengolah data komputer. Pekerjaan MSI berkembang melalui 4 proses sesuai dengan perkembangan alat pengolah data, yaitu zaman MSI (Amsyah, 2005): 1. Dikerjakan secara manual 2. Dikerjakan dengan alat-alat mesin manual 3. Dikerjakan dengan alat mesin elektrik 4. Dikerjakan dengan elektrik Semua unit kerja mempunyai kepentingan dengan informasi dalam menyelenggarakan tugasnya masing-masing. Setiap unit memerlukan informasi dan sekaligus menghasilkan informasi. Karena itu pekerjaan informasi ada pada setiap unit kerja. Sebagian dari pekerjaan sistem informasi yaitu pengolahan data dapat dilakukan secara sentralisasi oleh unit kerja yang lazim disebut sebagai unit pengolah data elektrik (Electronic Data Processing/EDP). Untuk pekerjaan pengolahan data yang masih sedikit atau tidak memerlukan alat komputer yang canggih dapat dikerjakan pada unit kerja masing-masing. (Amsyah, 2005).

23

2.2.6 Ruang Lingkup Pekerjaan Manajemen Sistem Informasi Keseluruhan runag lingkup pekerjaan MSI disederhanakan dalam bentuk diagram berikut ini (Amsyah, 2005):

Obj101

Gambar 2.5 Ruang lingkup Manajemen Sistem Informasi, (Amsyah, 2005). 2.2.7 Hubungan Informasi Dengan Manajemen Untuk mencapai tujuan, tiap organisasi memerlukan manajemen yang tepat dan dapat dilaksanakan sesuai dengan kebutuhan. Kegiatan manajemen membutuhkan informasi untuk mendukung pengambilan keputusan yang akan dilakukannya. Sumber informasi untuk pengambilan keputusan manajemen bisa didapatkan dari informasi eksternal dan informasi internal. Dengan berkembang pesatnya teknologi alat pengolah data komputer dan teknologi peralatan komunikasi, maka pekerjaan manajemen dan pelayanan masyarakat yang memerlukan dukungan data dan informasi juga mengalami kemajuan pesat. (Jogiyanto, 2005). Maka dari itu, sistem informasi mempunyai peranan penting di dalam menyediakan informasi bagi manajemen semua tingkatan. Supaya informasi yang dihasilkan oleh sistem informasi dapat mengena dan berguna bagi manajemen, maka analis sistem harus mengetahui kebutuhan informasi yang diinginkan oleh manajemen. Untuk maksud ini, maka analis sistem harus mengerti terlebih dahulu

24

apa kegiatan dari manajemen untuk masing-masing tingkatannya dan bagaimana tipe keputusan yang diambilnya. Selanjutnya bagaimana tipe informasi yang dibutuhkan oleh manajemen juga harus diketahui. Akhirnya diharapkan informasi yang dihasilkan oleh sistem informasi akan dapat mengena sesuai dengan yang dibutuhkan oleh manajemen. (Jogiyanto, 2005). Untuk tiap-tiap tingkatan manajemen, tipe informasi yang dibutuhkan berbeda. Untuk manajemen tingkat bawah, tipe informasinya adalah terinci (detail), karena terutama digunakan untuk pengendalian operasi. Sedang untuk manajemen yang lebih tinggi tingkatnya, tipe informasinya adalah semakin tersaring (terfilter) atau lebih ringkas. (Jogiyanto, 2005). 2.3 Manfaat Teknologi Informasi Dalam Pendidikan Dalam bidang pendidikan, teknologi informasi dapat dimanfaatkan dalam kategori (Tim Dosen Jurusan Administrasi Pendidikan, 2005):

Knowledge Management Tool Dengan teknologi informasi kita dapat menyimpan pengetahuan manusia ke dalam bentuk lain yang lebih kompak, efisien dan mudah dimanfaatkan. Yang termasuk dalam kategori ini adalah dokumen elektronik dan buku elektronik. Pada tahap awal, materi pelajaran dipindahkan dari bentuk konvensional ke bentuk leketronik (digital library). Pada tahap lanjut, digital library dikembangkan menjadi lebih interaktif dengan pembacanya (interactive e-Book) .

Learning Tool Teknologi informasi dapat dimanfaatkan pula sebagai perangkat bantu pengajaran berbagai bidang studi seperti modul tutorial yang digunakan untuk menjelaskan konsep melalui ilustrasi dan deskripsi, berperan sebagai sumber belajar bagi siswa atau dimanfaatkan untuk perangkat lunak simulasi yang digunakan untuk mewakili situasi yang sulit, berbahaya atau terlalu mahal bila dilakukan dalam dunia nyata.

25

Bussiness Management Tool Proses dan tugas keseharian di sebuah lembaga pendidikan dapat menjadi lebih ringan dengan bantuan teknologi informasi. Misalnya dalam kegiatan:  pengelolaan siswa, guru, alumni, staf  pengelolaan nilai dan data akademik  pengelolaan penjadwalan dan aktifitas pengajaran  pengelolaan asset dan keuangan  pengelolaan dokumen pendidikan

EIS DSS

- Sistem Pendukung Keputusan

- Sistem Informasi Akademik
MIS

Transactional System

- Administrasi siswa, guru, dan alumni - Administrasi nilai akademik - Penjadwalan akademik - Administrasi keuangan - Administrasi asset sekolah - Administrasi karyawan - Bimbingan dan konseling - Manajemen dokumen/ arsip - Administrasi perpustakaan - Pendaftaran siswa baru - Layanan orang tua/masyarakat

Gambar 2.6 Manajemen Teknologi Informasi, (Tim Dosen Jurusan Administrasi Pendidikan, 2005). • Analysis/Calculation Tool Pemanfaatan di bidang ini telah ada sejak awal lahirnya komputer. Misalnya dalam kalkulasi matematis terdapat Lotus 123, MS Excel sedangkan untuk statistika terdapat program SPSS, MiniTab dan untuk kalkulus dan analisa matriks terdapat program MathCad. 5.4 2.4.1 Pengembangan Sistem Pengertian Metodologi Berorientasi Objek Metodologi Berorientasi Objek dapat di definisikan sebagai berikut:

26

“Suatu strategi pembangunan perangkat lunak yang mengorganisasikan perangkat lunak sebagai kumpulan objek yang berisi data dan operasi yang diberlakukan terhadapnva”. (Nugroho, 2005a). Sebuah sistem yang dibangun dengan berdasarkan metode berorientasi objek adalah sebuah sistem yang komponennya dibungkus (dienkapsulasi) menjadi kelompok data dan fungsi. Setiap komponen dalam sistem tersebut dapat mewarisi atribut dan sifat dan komponen lainnya serta dapat berinteraksi satu sama lainnya. (Nugroho, 2005a). 2.4.2 Karakteristik Sistem Berorientasi Objek Karakteristik yang dimiliki sebuah sistem berorientasi objek antara lain (Nugroho, 2005a) : 1. Abstraksi Prinsip untuk merepresentasikan dunia nyata yang kompleks menjadi satu bentuk model yang sederhana dengan mengabaikan aspek-aspek lain yang tidak sesuai dengan permasalahan. 2. Pembungkusan (Encapsulation) Pembungkusan atribut data dan layanan (operasi-operasi) yang dipunyai objek. Untuk menyembunyikan implementasi dan objek sehingga objek lain tidak mengetahui cara kerjanya. 3. Pewarisan (Inheritance) Mekanisme yang memungkinkan satu objek mewarisi sebagian atau seluruh definisi dan objek lain sebagai bagian dan dirinya. 4. Reusabilily Pemanfaatan kembali objek yang sudah didefinisikan untuk suatu permasalahan pada permasalahan lainnya yang melibatkan objek tersebut. 5. Generalisasi dan Spesialisasi Menunjukkan hubungan antara kelas dan objek yang umum dengan kelas dan objek yang khusus. 6. Komunikasi Antar Objek

27

Komunikasi antar objek dilakukan lewat pesan (message) yang dikirim dan satu objek ke objek lainnya. 7. Polymorphism Kemampuan suatu objek untuk digunakan di banyak tujuan yang berbeda dengan nama yang sama sehingga menghemat baris program. 2.4.3 Keuntungan Metodologi Berorientasi Objek Keuntungan Metodologi Berorientasi Objek diantaranya (Nugroho, 2005a): 1. Meningkatkan produktivitas Karena kelas dan objek yang ditemukan dalam suatu masalah masih dapat dipakai ulang untuk masalah lainnya yang melibatkan objek tersebut (reusable). 2. Kecepatan pengembangan Karena sistem yang dibangun dengan baik dan benar pada saat analisis dan perancangan akan menyebabkan berkurangnya kesalahan pada saat pengkodean. 3. Kemudahan pemeliharaan. Karena dengan model objek. pola-pola yang cenderung tetap dan stabil dapat dipisahkan dan pola-pola yang mungkin sering berubah-ubah. 4. Adanya konsistensi Karena sifat pewarisan dan penggunaan notasi yang sama pada saat analisis, perancangan maupun pengkodean. 5. Meningkatkan kualitas perangkat lunak Karena pendekatan pengembangan lebih dekat dengan dunia nyata dan adanya konsistensi pada saat pengembangannya, perangkat lunak yang dihasilkan akan mampu memenuhi kebutuhan pemakai. 2.5 Konsep Dasar Dalam Object Oriented Analysis & Design (OOAD)

28

Terdapat beberapa konsep penting dalam metode analisis menggunakan pendekatan objek, diantaranya: • Aktor ( Actor ) Aktor didefinisikan sebagai: “Segala sesuatu yang perlu berinteraksi dengan sistem untuk pertukaran informasi.” (Whitten dkk, 2004). Aktor akan memberikan instruksi kepada sistem untuk mengerjakan suatu pekerjaan. Aktor tidak hanya manusia, tetapi juga bisa berupa hardware atau software. Aktor dalam use case dilambangkan dengan gambar sebagai berikut:
object Use...

Actor

Gambar 2.7 Simbol Aktor, (Whitten dkk, 2004). Adapun empat macam tipe aktor (Whitten dkk, 2004): 1. Primary Business Actor (Pelaku Bisnis Utama) Pelaku yang terutama mendapat keuntungan dari pelaksanaan use case dengan menerima nilai yang terukur atau terobservasi. Pelaku bisnis utama kemungkinan tidak menginisiasi kejadian bisnis. 2. Primary System Actor (Pelaku Sistem Utama) Pelaku yang secara langsung berhadapan dengan sistem untuk menginisiasi atau memicu kegiatan atau sistem. Pelaku sistem utama dapat berinteraksi dengan para pelaku bisnis utama untuk menggunakan sistem aktual. Mereka memfasilitasi kejadian dengan menggunakan sistem secara langsung demi mencapai keuntungan para pelaku bisnis utama. 3. External Server Actor (Pelaku Server Eksternal) Pelaku yang melayani kebutuhan user. 4. External Receiving Actor (Pelaku Penerima Eksternal) Pelaku yang bukan pelaku utama, tapi menerima nilai yang terukur (output) dari kegiatan transaksi.

29

Objek (Object) Beberapa pakar mendefinisikan objek dalam beberapa definisi berikut: “Objek adalah sesuatu yang ada atau dapat dilihat, disentuh atau dirasakan dan user menyimpan data serta mencatat perilaku mengenai sesuatu tersebut.” (Whitten dkk, 2004). Objek bisa berupa orang, tempat, benda, kejadian, atau konsep-konsep

yang ada di dunia nyata yang penting dalam suatu aplikasi (perangkat lunak dan atau informasi). Suatu objek harus memiliki identitas dan dapat dibedakan. Contoh dari objek (Nugroho, 2005a): 1. Objek orang : saya, anda, kita dan lain-lain 2. Objek tempat : kampus, gedung, komputer dan lain-lain 3. Objek kejadian : kuliah, survei, pendaftaran dan lain-lain. • Kelas (Class) Kelas didefinisikan sebagai berikut: “Kumpulan/himpunan objek dengan atribut/properti yang mirip, perilaku (operasi) yang mirip, serta hubungan dengan objek yang lain dengan cara yang mirip”. (Nugroho, 2005a). Dengan penggolongan objek-objek dalam suatu kelas bisa dilakukan abstraksi masalah. Atribut dan nama kelas untuk beberapa objek yang sejenis dapat dituliskan sekali saja begitu juga dengan fungsi dan metode yang sama cukup dituliskan satu kali saja dan bisa digunakan ulang oleh objek yang termasuk kedalam kelas yang sama. (Nugroho, 2005a).

Siswa
Gambar 2.8 Contoh Simbol Kelas • Attribut Atribut adalah properti dari sebuah class. Atribut ini melukiskan batas nilaiyang mungkin ada pada objek dari class. Sebuah class mungkin mempunyai

30

nol atau lebih atribut. Secara konvensi, jika nama atribut terdiri atas suku kata, maka ditulis dengan huruf kecil. Akan tetapi jika nama atribut mengandung lebih dari satu kata maka semua suku kata digabungkan dengan suku kata pertama menggunakan huruf kecil dan awal suku kata berikutnya menggunakan huruf besar. (Munawar, 2005).
Siswa NIS : Integer Nama : String Alamat : String ( Siswa ) 0606080 Toifah Garut ( Siswa ) 0606075 Susan Kadungora

Gambar 2.9 Contoh Atribut dan Nilai Operasi (Operation) Operasi adalah sesuatu yang bisa dilakukan oleh sebuah class atau class

lain untuk sebuah class. Seperti halnya atribut ,nama operasi juga menggunakan huruf kecil semua jika terdiri dari satu suku kata. Akan tetapi jika nama operasi mengandung lebih dari satu kata maka semua suku kata digabungkan dengan suku kata pertama menggunakan huruf kecil dan awal suku kata berikutnya menggunakan huruf besar. (Munawar, 2005).
Siswa NIS Nama Alamat + Pindah_Alamat + Pindah_Kelas

Gambar 2.10 Contoh Operasi • Paket (Package) Paket adalah pengelompokan untuk menandakan kelompok suatu elemen model. Paket digunakan untuk mempermudah mengorganisasi elemen-elemen model. Sebuah paket dapat mengandung beberapa paket kelas lain didalamnya.
class Business Package

Gambar 2.11 Contoh Simbol Paket, (Munawar, 2005).

31

Visibility (Tingkat Berbagi-pakai Atribut serta Fungsi Antar Kelas) Satu hal yang juga penting dalam pemodelan objek adalah menentukan

bagaimana suatu atribut serta operasi dalam suatu kelas berhubungan dengan atribut serta operasi pada kelas yang lain. Hal ini penting sehubungan dengan konsep pembungkusan serta pewarisan dalam bahasa-bahasa pemrograman berorientasi objek. Ada 3 jenis penampakan (visibility) suatu atrubut serta operasi yang dimiliki suatu kelas. Ketiga penampakan itu adalah (Nugroho, 2005a): a. Public. Semua kelas serta objek diluar kelas yang bersangkutan dapat menggunakan/mengakses atribut serta operasi yang dideklarasikan sebagai public. Operasi yang kelak akan dideklarasikan sebagai public didahului dengan symbol +. b. Protected. Hanya kelas turunan dalam hierarki pewarisan yang dapat menggunakan/mengakses atribut serta operasi yang dideklarasikan sebagai protected. Operasi yang kelak akan dideklarasikan sebagai protected didahului dengan symbol #. c. Private. Hanya anggota-anggota (member) kelas itu sendiri yang dapat memanfaatkan semua operasi serta atributyang dideklarasikan sebagai private. Operasi yang kelak akan dideklarasikan sebagai private didahului dengan symbol -. 2.6 2.6.1 Unified Modeling Language (UML) Sejarah Unified Modeling Language (UML) Grady Booch dan Jim Rumbaugh memulai penelitian di Rational Software Co. sekitar tahun 1994. Tujuan mereka yakni menciptakan sebuah metode baru yang dapat menciptakan metode-metode sebelumnya yang dapat digunakan pada semua kalangan. Sekitar tahun 1995 Ivar Jacobson, seorang tokoh yang menciptakan OOSE and Objectory Methode bergabung. (Nugroho, 2005a). Selain itu, perusahaan Rational Software Co. membeli lisensi Objectory System dari Swedish Company sebagai pengembang dan pendistribusinya. Maka lahirnya sebuah metode baru yang mereka beri nama “Unified Modeling

32

Languange” yang diharapkan dapat menjadi sebuah bahasa pemodelan standar. (Nugroho, 2005a). Dengan UML, metode Booch, OMT, dan OOSE digabungkan dengan membuang elemen-elemen yang tidak praktis ditambah dengan elemen-elemen dari metode lain yang lebih efektif dan elemen-elemen baru yang belum ada pada metode terdahulu, sehingga UML lebih ekspresif dan seragam daripada metode lainnya. (Munawar, 2005).

Gambar 2.12 Unsur-Unsur Pembentukan UML, (Munawar, 2005). 2.6.2 Pengertian UML Berikut merupakan pengertian UML menurut beberapa sumber sebagai berikut: “Unified Modeling Language adalah sebuah bahasa untuk menetapkan, memvisualisasikan, membangun, dan medokumentasikan sistem perangkat lunak dan komponen-komponennya.” (Bahrami, 1999). “Unified Modeling Language adalah satu kumpulan konvensi pemodelan yang digunakan untuk menentukan atau menggambarkan sebuah sistem software yang terkait dengan objek.” (Whitten dkk, 2004). UML adalah salah satu alat bantu yang sangat handal di dunia pengembangan sistem berorientasi objek. Hal ini disebabkan karena UML menyediakan bahasa pemodelan visual yang memungkinkan bagi pengembang sistem untuk membuat cetak biru atas visi mereka dalam bentuk yang baku,

33

mudah dimengerti serta dilengkapi dengan mekanisme yang efektif untuk berbagi (sharing) dan mengkomunikasikan rancangan mereka dengan yang lain. (Munawar, 2005).

2.6.3

View Dalam UML Pemodelan yang komplek merupakan tugas yang sangat berat. Idealnya

seluruh sistem dapat digambarkan dengan single graph yang mendefinisikan sistem secara keseluruhan dengan jelas, mudah berkomunikasi dan dapat dipahami. Tapi bagaimanapun juga, hal tersebut sulit dilakukan. Single graph tidak dapat mencakup seluruh informasi yang dibutuhkan untuk menggambarkan sistem. Sistem digambarkan dengan sejumlah aspek yang berbeda: fungsionalitas, non-fungsionalitas dan aspek organisasi, sehingga sistem dapat digambarkan dalam sejumlah view. Dengan melihat sistem dari beberapa view, ini memungkinkan untuk mengkonsentrasikan hanya pada salah satu aspek sistem pada satu saat. Adapun view yang ada dalam UML yaitu (Munawar, 2005):
Design View Use Case View Process View Implementati on View

Deployment View

Gambar 2.13 View dalam UML, (Munawar, 2005). Keterangan: 1. Use Case View Use case View mendefinisikan perilaku eksternal system secara fungsional dari sistem yang akan dibangun, yang dirasakan oleh external actors. Use case view digambarkan dalam use case diagram atau state diagram. Permintaan pemakai dari sistem digambarkan dalam beberapa use case view. Use case view juga merupakan kunci dari view-view lain, karena dalam use case view ini berisi kendali atau dasar untuk tahap

34

pengembangan view yang lainnya. View ini juga digunakan untuk memvalidasi dan memverifikasi akhir dari sistem dengan menguji use case view. (Munawar, 2005). 2. Design View Design View mendeskripsikan struktur logika yang mendukung fungsifungsi yang dibutuhkan di use case. Design view ini berisi definisi komponen program, class-class utama bersama-sama dengan spesifikasi data, perilaku dan interaksinya. Informasi yang terkandung di view ini menjadi perhatian para programmer karena menjelaskan secara detail bagaimana fungsionalitas sistem akan diimplementasikan. (Munawar, 2005). 3. Implementation View Implementation View menjelaskan komponen-komponen fisik dari sistem yang akan dibangun. Hal ini berbeda dengan komponen logic yang dideskripsikan pada design view . Informasi tambahan tentang komponen seperti alokasi resource atau informasi administrative lainnya, seperti buku laporan pengerjaan selama pembangunan sistem dapat ditambahkan. 4. Process View Process View berhubungan dengan hal-hal yang berkaitan dengan concurrency di dalam sistem. Concurrency menguraikan sistem kedalam proses dan pemroses-pemroses (processors). Aspek ini mengijinkan penggunaan sumber daya secara efisien dan eksekusi paralel. Concurency berisi diagram yang dinamis (state, sequence, collaboration, activity diagram) dan Implementation diagram (component, deployment diagram). (Munawar, 2005). 5. Deployment View Deployment View menjelaskan bagaimana komponen-komponen fisik didistribusikan ke lingkungan fisik seperti jaringan komputer, printer dan peralatan lainnya serta bagaimana peralatan tersebut dihubungkan dengan peralatan yang lainnya dimana sistem akan dijalankan. (Munawar, 2005).

35

2.6.4

Diagram UML Setiap sistem yang komplek memiliki pendekatan yang terbaik melalui

suatu himpunan kecil dalam pandangan semua view dalam suatu model, tidak ada single view yang terpenuhi. Setiap model bisa dinyatakan pada tingkat yang berbeda dari ketepatannya. Adapun diagram-diagram yang terdapat pada UML diantaranya:
Structure Diagram Class Diagram

Diagram

Actiity Diagram

Behaviour Diagram

Use Case Diagram

Interaction Diagram

Sequence Diagram

Gambar 2.14 Klasifikasi Jenis Diagram UML, (Fowler, 2005). 2.6.4.1 Class Diagram Class diagram dapat di definisikan sebagai berikut: “Sebuah spesifikasi yang jika diinstansiasi akan menghasilkan sebuah objek dan merupakan inti dari pengembangan dan desain berorientasi objek”. (Nugroho, 2005a). Class menggambarkan keadaan (atribut/properti) suatu sistem, sekaligus menawarkan layanan untuk memanipulasi keadaan tersebut (metoda/fungsi). Class diagram juga menggambarkan struktur dan deskripsi class, package dan object beserta hubungan satu sama lain seperti containment, pewarisan, asosiasi, dan lain-lain. (Nugroho, 2005a). Sebuah Class memiliki tiga area pokok (Nugroho, 2005a): 1. Nama, merupakan nama dari sebuah kelas 2. Atribut, merupakan peroperti dari sebuah kelas. Atribut melambangkan batas nilai yang mungkin ada pada objek dari class

36

3. Operasi, adalah sesuatu yang bisa dilakukan oleh sebuah class atau yang dapat dilakukan oleh class lain terhadap sebuah class. Berikut adalah notasi – notasi yang ada pada class diagram : Tabel 2.1 Notasi pada Class Diagram Class adalah blok-blok pembangun objek. Sebuah pada class sebagai pemrograman berorientasi digambarkan

Class

sebuah kotak yang terbagi atas 3 bagian.Bagian atas adalah bagian nama dari class. Bagian tengah class. akhir methodmendefinisikan property/atribut Bagian mendefinisikan Assosiation

method dari sebuah class. Sebuah asosiasi merupakan antara sebuah class. 2 sebuah class, garis Garis ini dan dan oleh yang bisa juga relationship paling umum dilambangkan

menghubungkan antara 2 melambangkan relationship dapat hukum-hukum multiplisitas pada sebuah tipe-tipe

menampilkan

37

relationship many-to-many).

(Contoh:

One-to-one, one-to-many,

Composition

Jika sebuah class tidak bisa berdiri sendiri dan harus merupakan bagian dari class yang lain, maka class tersebut memiliki relasi bergantung Sebuah sebagai Composition tersebut. relationship garis dengan terhadap class tempat dia

composition digambarkan ujung berbentuk jajaran Dependency genjang berisi/solid. Kadangkala sebuah class menggunakan class yang lain. Hal ini disebut dependency. digunakan menunjukkan Umumnya untuk operasi

penggunaan dependency

pada suatu class yang menggunakan class yang Tabel 2.1 Notasi pada Class Diagram (Lanjutan) lain. Sebuah dependency

38

dilambangkan sebuah Aggregation panah titik. Aggregation mengindikasikan keseluruhan disebut atau Sebuah digambarkan sebuah yang Generalization garis tidak sebagai “bagian

sebagai bertitik-

bagian relasi sebuah” dari”. sebagai dengan aggregation

relationship dan biasanya “mempunyai

sebuah jajaran genjang berisi/tidak solid. Sebuah relasi generalization sepadan dengan sebuah relasi inheritance pada konsep berorientasi objek. Sebuah generalization dilambangkan dengan sebuah panah dengan kepala panah yang tidak solid yang mengarah ke kelas “parent”-nya/induknya. (Sumber : http://resource.visual-paradigm.com/) Diagram kelas memodelkan struktur kelas dan isinya. Kelas terdiri dari Nama Kelas, Atribut dan Operasi.
Nama Kelas Atribut Operasi (Method) :: Siswa + NIS - Nama # Alamat + Add + Print

Gambar 2.15 Contoh Class Diagram

39

Keterangan: 1. Class Name: bagian yang paling atas berisi nama kelas, nama kelas diambil dari domain permasalahan dan harus sejelas mungkin. Oleh karena itu, nama kelas haruslah berupa kata benda. 2. Attribut: kelas memiliki attribut yang menggambarkan karakteristik dari objek. Attribut kelas yang benar adalah yang dapat mencakup informasi yang dilukiskan dan mengenali instance tertentu dari kelas. Tipe attribut dapat berupa primitive attribut atau tipe lainnya. 3. Method/Operations: operations digunakan untuk memanipulasi attribut atau menjalankan aksi-aksi. Class diagram terdiri dari beberapa relationship, diantaranya: • Asosiasi (Association) Asosiasi didefinisikan sebagai penghubung objek-objek pada kelas yang sama. Suatu bentuk asosiasi adalah agregasi yang menampilkan hubungan suatu objek dengan bagian-bagiannya. Kita menggunakan pemahaman asosiasi adalah pada saat beberapa kelas saling terhubung satu sama lain secara konseptual. Sebagai contoh, misalkan seorang pegawai bekerja pada sebuah perusahaan. Maka “bekerja” merupakan sebuah asosiasi antara kelas pegawai dan kelas perusahaan. Selanjutnya bisa kita simpulkan bahwa sebuah asosiasi bias merupakan sebuah bentuk kata kerja yang merelasikan kelas yang satu dengan kelas yang lainnya.
Siswa Kelas

Belajar di

Gambar 2.16 Asosiasi (Assosiation) • Batasan (Constraints) Constraints adalah batasan-batasan asosiasi fungsional antar entitas dalam model objek. Kata entitas termasuk didalamnya adalah objek-objek, kelas-kelas,

40

link, serta asosiasi-asosiasi. Berikut adalah contoh constraint dimana petugas loket akan melayani para pelanggan telepon yang ingin melakukan segala urusan yang berhubungan dengan masalah telepon, tapi untuk dapat dilayani maka para pelanggan harus antri, maka “antri” kita jadikan constraint pada asosiasi tersebut..
Petugas Keuangan

Melayani

{Antri}

Siswa

Gambar 2.17 Constraint pada sebuah Asosiasi • Associations Class Sebuah asosiasi dapat memiliki atribut dan operasi seperti halnya sebuah class. Sebuah association class sebenarnya diperlukan apabila salah satu dari kelas yang terhubung mempunyai sebuah atau beberapa atribut yang tidak layak dimiliki oleh kelas tersebut, karena secara logis atribut tersebut lebih layak dimiliki oleh asosiasi yang menghubungkan kedua kelas tersebut. Akan lebih mudah dipahami jika kita menganalogikan hal ini dengan diagram ERD, dimana sesuai dengan hukum-hukum tertentu maka jika ada sebuah relasi binary atau trenary maka harus dibuatkan sebuah entitas tambahan yang merupakan entitas transaksi untuk menampung record-record transaksi yang terjadi antar entitas murni. Entitas transaksi yang tercipta tersebut mirip sekali dengan association class. Berikut adalah contoh sebuah association class.
Absen

Siswa

Pelajaran Mengikuti

Gambar 2.18 Association Class

41

Seperti yang dilihat pada gambar diatas, association class divisualisasikan sama halnya seperti class biasa, hanya saja untuk menghubungkan ke garis asosiasi digunakan garis putus-putus.

Multiplisitas (Multiplicity) Multiplicity atau multiplisitas adalah jumlah banyaknya objek sebuah

class yang berelasi dengan sebuah objek lain pada class lain yang berasosiasi dengan class tersebut. Untuk menyatakan multiplisitas anda dapat meletakkannya diatas garis asosiasi berdekatan dengan class yang sesuai. Ada banyak multiplisitas yang mungkin untuk dipakai. Tabel berikut menjabarkan multiplisitas yang dapat digunakan. Tabel 2.2 Notasi Multiplisitas Multiplisitas Arti * Banyak 0 Nol 1 Satu 0..* Nol atau banyak 1..* Satu atau banyak 0..1 Nol atau satu 1..1 Hanya satu (Sumber : Nugroho, 2005a)
Petugas Keuangan

Melayani 1 1..*

Siswa

Gambar 2.19 Asosiasi dengan Multiplisitas • Generalisasi dan Pewarisan (Generalization & Inheritance) “Generalisasi adalah suatu cara yang sangat berdaya guna untuk berbagi apa yang dimiliki suatu kelas (objek) bagi kelas-kelas (objekobjek) yang lain”. (Nugroho, 2005a). Generalisasi adalah relasi ke atas beberapa sub kelas diatasnya yang ditunjukan dengan tanda segitiga.

42

Kelas Kode Kelas Nama Kelas

Satu A Jumlah Siswa Wali Kelas

Dua B Jumlah Siswa Wali Kelas

Gambar 2.20 Contoh Generalisasi Sebuah class (child class atau subclass) dapat mewarisi atribut-atribut dan operasioperasi dari class lainnya (parent class atau super class) dimana parent class bersifat lebih umum daripada child class. Generalisasi pada konsep object oriented digunakan untuk menjelaskan hubungan kesamaan diantara class. Dengan menggunakan generalisasi bisa dibangun struktur logis yang bisa menampilkan derajat kesamaan atau perbedaan diantara class-class. Manfaat lain dari struktur hirarkis juga memungkinkan untuk penambahan subclass (child class) baru tanpa harus merubah struktur yang sudah ada. Inheritance adalah sebuah mekanisme pengimplementasian generalisasi dan spesialisasi. Aturan inheritance dapat secara umum bisa diklasifikasikan sebagai berikut (Nugroho, 2005a) : o o Subclass selalu mewarisi semua sifat dari superclass-nya. Definisi subclass selalu mencakup paling tidak satu detil

yang tidak diturunkan dari superclass-nya. • Agregasi (Agregation) Agregasi adalah sebuah hubungan dimana satu kelas “whole” yang lebih besar berisi satu atau lebih kelas “part” yang lebih kecil. Atau kelas “part” yang lebih kecil adalah bagian dari kelas “whole” yang lebih besar. (Nugroho, 2005a). Agregasi disimbolkan dengan jajaran genjang yang diletakkan pada class yang mengandung objek. (Nugroho, 2005a).

43

Gambar 2.21 Agregasi Bertingkat (Multilevel Agregation), (Nugroho, 2005a). • Dependency Class Pada penggunaan relasi kadangkala satu class menggunakan class yang lain, hal ini disebut dependency. Umumnya penggunaan dependency digunakan untuk menunjukkan operasi pada suatu class yang menggunakan class yang lain. Notasi untuk dependency pada UML dapat menggunakan garis putus-putus dan tanda panah pada ujungnya. (Munawar, 2005).
SPP Form

+DisplayForm()

Gambar 2.22 Dependency 2.6.4.2 Activity Diagram (Diagram Aktifitas) Diagram aktifitas mempunyai kesamaan dengan flowchart karena dapat memodelkan alur kerja dan aktfitas dari sebuah sistem. Menurut Whitten dkk (2004) activity diagram didefinisikan sebagai berikut: “Sebuah diagram yang dapat digunakan untuk menggambarkan secara grafis aliran proses bisnis, langkah-langkah sebuah use case atau logika behaviour (metode) object.” (Whitten dkk, 2004). Diagram aktifitas dapat mempermudah kita dalam memahami proses kerja suatu sistem secara keseluruhan. Activity diagram digunakan untuk mendokumentasikan alur kerja pada sebuah sistem, yang dimulai dari pandangan

44

business level hingga ke operational level. Pada dasarnya, activity diagram merupakan variasi dari statechart diagram. Activity diagram mempunyai peran seperti halnya flowchart, akan tetapi perbedaannya dengan flowchart adalah activity diagram bisa mendukung perilaku parallel sedangkan flowchart tidak bisa. Berikut adalah notasi activity diagram : Simbol
objec...

Tabel 2.3 Notasi Activity Diagram Keterangan Titik Awal Titik Akhir Activity Pilihan Untuk mengambil Keputusan

obj ec...

oje tUe a eA . b c s Cs n. .

object U C se ...

o bject U C se ase A kot ng

Fork; Digunakan untuk menunjukkan kegiatan yang dilakukan secara parallel / menggabungkan dua kegiatan peralel menjadi satu. Rake; Menunjukkan adanya dekomposisi Tanda Waktu

o ject U C b se as...

Tanda pengiriman Tanda penerimaan Aliran akhir (Flow Final)

object U Cas... se

objec...

(Sumber : http://resource.visual-paradigm.com/) Berikut adalah sebuah contoh activity diagram yang menggambarkan sebuah sistem Purchasing :

45

Gambar 2.23 Contoh Activity Diagram Purchasing, (Munawar, 2005). Berikut adalah sebuah contoh activity diagram yang menggambarkan sebuah sistem processing mortgage request :

Gambar 2.24 Contoh Activity Diagram, (Bahrami, 1999). 2.6.4.3 Use case Diagram Use case dalam UML didefinisikan sebagai : “A graph of actors, a set of use case enclosed by a system boundary , communication (participation), association between the actors and the use cases, and generalization among the use case.” (Bahrami, 1999).

46

Use case akan menggambarkan cara kerja suatu software dengan aktor. Dalam use case diagram akan digambarkan hubungan antara aktor dengan use case. Aktor adalah orang atau subsistem lain yang akan berinteraksi dengan sistem. Sementara use case menggambarkan proses yang akan dilakukan oleh aktor terhadap sistem. (Nugroho, 2005a).

Gambar 2.25 Notasi Use Case Diagram, (Nugroho, 2005a). Tabel 2.4 Notasi Use Case Diagram Actor adalah pengguna sistem. Actor tidak terbatas hanya manusia saja, dengan jika sebuah lain sistem dan
Actor

Actor

obj ect Use...

berkomunikasi

aplikasi

membutuhkan input atau memberikan output, maka Use Case aplikasi tersebut juga bisa dianggap sebagai actor. Use case digambarkan sebagai lingkaran elips dengan nama use case dituliskan didalam elips Association tersebut. Asosiasi digunakan untuk menghubungkan actor dengan use case. Asosiasi digambarkan dengan sebuah garis yang menghubungkan antara actor dengan use case. Association tanpa anak panah mengindikasikan interaksi antara use case dan server eksternal atau pelaku penerima. Sedangkan association dengan anak panah yang menyentuh use case mengindikasikan bahwa use case diimitasi Depends on oleh pelaku di ujung lain dari garis. Menyatakan hubungan ketergantungan antar use case, yakni pelaksanaan suatu use case baru bisa dilakukan setelah pelaksanaan use case lain selesai. (Sumber : http://resource.visual-paradigm.com/) Berikut adalah contoh use case diagram :
Obj102

uc N otasi U seC ase

U C se ase N e am

47

Gambar 2.26 Contoh Use Case Diagram, (Nugroho, 2005a). Berbicara mengenai use case diagram tidak akan terlepas dengan hal yang disebut stereotype. Stereotype adalah sebuah model khusus yang terbatas untuk kondisi tertentu. Untuk menunjukkan stereotype digunakan symbol “<<” diawalnya dan ditutup dengan “>>” diakhirnya. Terdapat 2 stereotype paling sering digunakan dalam use case diagram yaitu <<extend>> dan <<include>>. <<extend>> digunakan untuk menunjukkan bahwa satu use case merupakan tambahan fungsional dari use case yang lain jika kondisi atau syarat tertentu dipenuhi. Sedangkan <<include>> digunakan untuk menggambarkan bahwa suatu use case seluruhnya merupakan fungsionalitas dari use case lainnya. Penerapan stereotype <<include>> juga sering disebut dengan <<uses>>, keduanya mempunyai arti yang sama. (Nugroho, 2005a). Penerapan <<extend>> dan <<uses>> dalam kehidupan sehari-hari :

Gambar 2.27 Contoh Use Case Transaksi mesin ATM, (Munawar, 2005). Penggunaan notasi depends-on berarti pelaksanaan ‘use case1’ tergantung kepada pelaksanaan ‘use case2’, denga n kata lain ‘use case1’ baru bisa dilakukan

48

setelah ‘use case2’ terpenuhi/selesai dijalankan. Berikut adalah contoh hubungan depends-on.

E b sta lish B n Ac u t a k con < d p n so > <eed n>

< d p n so > <eed n>

M ke a aD p sit eo

Mk ae aW d w l ith ra a

Gambar 2.28 Contoh Hubungan Depends-On, (Whitten dkk, 2004). 2.6.4.4 Sequence Diagram Sequence diagram menggambarkan interaksi antar objek didalam dan disekitar sistem (termasuk pengguna, display dan sebagainya) berupa message yang digambarkan terhadap waktu. Sequence diagram terdiri atas dimensi vertikal (waktu) dan dimensi horizontal (objek-objek yang terkait). (Nugroho, 2005a). Sequence diagram biasa digunakan untuk menggambarkan skenario atau rangkaian langkah-langkah yang dilakukan sebagai respon dari sebuah event untuk menghasilkan output tertentu. Sequence diagram terdiri dari sumbu vertikal putus-putus yang merepresentasikan “lifetime” objek dan sumbu horizontal yang menunjukan sekumpulan objek yang saling berinteraksi dalam sistem. Diagram ini menjelaskan bagaimana objek berinteraksi dengan objek yang lainnya yaitu dengan cara mengirim dan menerima pesan. Komunikasi antar objek tersebut ditandai dengan garis horizontal yang disertai dengan nama operasinya. (Nugroho, 2005a).

49

Cle ar l O ok fH f o

Ehne x ag c

Ree e ivr c

Tlk a

DlTn ia oe

DlN br ia u e m Rgoe inTn O ok fH f o

O ok no H

Gambar 2.29 Contoh Sequence Diagram, (Bahrami, 1999). Berikut adalah notasi Sequence Diagram: Object Tabel 2.5 Notasi Sequence Diagram Object merupakan instance dari sebuah class dan dituliskan tersusun secara horizontal. Digambarkan sebagai sebuah class (kotak) dengan nama objek Actor didalamnya yang diawali dengan sebuah titik koma. Actor juga dapat berkomunikasi dengan objek, maka actor juga dapat diurutkan sebagai kolom. Simbol actor sama dengan simbol pada actor use Lifeline case
Ac tor obj e c t Use ...

diagram. Lifeline mengindikasikan keberadaan sebuah objek dalam basis waktu. Notasi untuk lifeline adalah garis putus-putus vertikal yang ditarik dari sebuah objek. Activation dinotasikan sebagai sebuah kotak segi empat yang digambar pada sebuah lifeline. Activation mengindikasikan sebuah objek yang akan

Activation

Massage

melakukan sebuah aksi. Message, digambarkan horizontal antara

dengan Activation.

anak

panah Message

mengindikasikan komunikasi antara objek-objek (Sumber : http://resource.visual-paradigm.com/) 2.6.4.5 Collaboration Diagram

50

Collaboration diagram menggunakan prinsip yang sama dengan sequence diagram yaitu digunakan untuk memperlihatkan aliran-aliran pada use case. Sementara sequence diagram berurutan menurut waktu, collaboration diagram berfokus pada relasi-relasi yang terjadi antara objek yang satu dengan objek-objek yang lainnya. Pada collaboration diagram ini, objek-objek dan message (pesan) yang ada digambarkan mirip seperti flowchart, hanya saja, untuk menjaga urutan pesan yang diterima oleh masing-masing objek, pesan-pesan tersebut diberi nomor urutan pesan. (Nugroho, 2005a). Tabel 2.6 Notasi Collaboration Diagram Object merupakan instance dari sebuah

Object

class.

Digambarkan sebagai sebuah class (kotak) dengan nama Actor objek didalamnya yang diawali dengan sebuah titik koma. Actor juga dapat berkomunikasi dengan objek, maka actor juga dapat disertakan ke dalam collaboration
Actor obj ect Use...

diagram. Simbol actor sama dengan simbol pada actor Messag e use case diagram. Message, digambarkan dengan anak panah yang mengarah antar objek dan diberi label urutan nomor yang

mengindikasikan urutan komunikasi terjadi antar objek. (Sumber : http://resource.visual-paradigm.com/) Berikut adalah sebuah contoh collaboration diagram yang

mengilustrasikan sebuah sistem panggilan genggam (Telephone Call) :
Object Caller 1: OffHook Exchange 4: Receier Receiver 5: OffHook Talk 6: OnHook 3: DialTone Message 3: DialNumber

2.7

Gambar 2.30 Contoh Collaboration Diagram, (Bahrami, 1999). Unified Approach (UA) Unified Approach (UA) dapat di definisikan sebagai berikut:

51

“Suatu

metodologi

pengembangan

sistem

berbasis

objek

yang

menggabungkan proses dan metodologi yang telah ada sebelumnya dan menggunakan UML sebagai standar pemodelannya.” (Bahrami, 1999). Unified Approach merupakan metode berorientasi objek yang

menggabungkan tahapan-tahapan yang ada di metode objek sebelumnya yang telah dipopulerkan oleh Jacobson, Rumbaugh dan Booch. Tujuan dari penggabungan ini tidak lain untuk mencari cara terbaik dalam pengembangan sistem berorientasi objek. Dalam UA terdiri dari tahapan-tahapan Object Oriented Analysis (OOA) dan Object Oriented Design(OOD). (Bahrami, 1999). Tahap perancangan sistem dalam UA lebih menekankan pada perancangan user interface yang didalam tahapannya akan dijelaskan bagaimana user berinteraksi dengan sistem. (Bahrami, 1999).
Pe ng e mba ng a n D iag ra m Aktif it as d an Use Ca s e Id e n tif ikas i Use r Pe n g em ba n g a n D i ag ra m In t er ak si Id e n tifi ka si K el as , re lasi,a trib ut & Meth od Pe me r iksa an

A n al isi s Or ie n ta si Ob j ek

K o n s tru k s i
Pe ng em b an ga n be rb as i s k om po ne n P e ny im pan an ran ca ng an U s e C a ,se nta rm u , a ka p en ga lam a s us una ,n , n do k ume nt as i U ji k el ay a ka n da n K e pu as an us er

Pen de k a ta n l ap is a n

Me m o d elk an UM L

D es ign O ri en ta s i O bjek
M er an c a ng k ela s , at ri bu ,m et od ,eas o s ia si t da n st ru k tu re Im pl em en t as i r an c a ngan ax iom M e ra nc an g um l k el a s d iag ra m M e ran ca ng a nt arm, u k a l api s an a k s es d an pr ot ot ipe U ji k el a ya k a n dan K e pu as an us er B er da sa rk aU s e C as e n

Gambar 2.31 Tahap Analisis dan Design Orientasi Objek Dengan Unified Approach, (Bahrami, 1999). 2.7.1 Object Oriented Analysis (OOA) Unified Approach (UA) adalah sebuah metode pendekatan yang mempunyai cara sistematis dalam mengerjakan proses analisis. Salah seorang pakar mengungkapkan bahwa: “Analisis adalah proses menyaring kebutuhan sistem dan apa yang harus dilakukan sistem untuk memenuhi kebutuhan aktor.” (Bahrami, 1999). Tujuan dari analisis adalah untuk memahami inti permasalahan dan tanggung jawab sistem dengan memahami pekerjaan apa yang dilakukan oleh sistem melalui beberapa pemodelan. Hasil akhir yang ingin dicapai dari tahap ini adalah menghasilkan kelas-kelas sesuai dengan kebutuhan. Analisis berorientasi objek dengan pendekatan UA dari Bahrami (1999) digambarkan dalam bagan berikut:

52

Pengembangan Diagram Activity dan Use Case Identifikasi Aktor Prototyping

Pengembangan Diagram Interaksi

Identifikasi kelas, atribut, relasi dan metode

Pemeriksaan

Gambar 2.32 Tahapan Analisis Unified Approach, (Bahrami, 1999). Keterangan : • Identifikasi Aktor : Identifikasi aktor adalah tahap pertama dalam OOA. Istilah aktor merepresentasikan peran dari seorang aktor terhadap sistem. Kandidat aktor dapat ditemukan dengan mencari tahu siapa yang akan menggunakan sistem. • Pengembangan Diagram Aktifitas dan Diagram Use Case Pada tahap ini akan digambarkan model aktifitas bisnis menggunakan diagram aktifitas UML untuk menggambarkan kinerja sistem. Dalam diagram aktifitas akan digambarkan alur kerja dari sistem. Dengan mengetahui alur kerja sistem yang ada, dapat dilakukan pemodelan diagram use case untuk menggambarkan interaksi aktor terhadap sistem.

• Pengembangan Diagram Interaksi Salah satu dari diagram interaksi adalah sequence diagram. Sequence diagram adalah suatu model untuk menggambarkan interaksi antar objek dalam sistem. Interaksi yang dilakukan oleh objek-objek tersebut dilakukan dengan cara satu objek mengirimkan pesan (message) kepada objek lain. • Identifikasi Kelas Dari sequence diagram akan terlihat objek-objek apa saja yang ada dalam sistem. Dari objek tersebut dilakukkan identifikasi kelas, relationship, atribut serta metode-metode yang digunakan pada setiap kelas. • Pemeriksaan terhadap tahap sebelumnya (Refine & Iterate) Dalam tahap ini akan diperiksa kebenaran dari hasil analisis sistem yang didasarkan pada tahap sebelumnya.

53

2.7.2

Object Oriented Design (OOD) Perancangan sistem dirancang berdasarkan hasil dari tahap analisis

sebelumnya. Tujuannya untuk memberikan gambaran yang jelas guna mempermudah proses pembuatan perangkat lunak atau sistem informasi. Pada tahap perancangan lebih terfokus pada bagaimana cara untuk menyajikan informasi kepada aktor serta merancang interface sehingga aktor dapat berinteraksi dengan sistem. (Bahrami, 1999). Berikut adalah tahapan-tahapan pada OOD:

Obj104

Gambar 2.33 Tahap Perancangan Unified Approach (UA), (Bahrami, 1999).

Keterangan : • Perancangan kelas, asosiasi, metode dan atribut

Pada tahap ini dilakukan perancangan dan pemeriksaan atribut, method dan visibilitasnya terhadap kelas-kelas yang telah teridentifikasi. • Menyaring (Memeriksa) UML Class Diagram

Proses menyaring diagram kelas mulai dari nama kelas, asosiasi, atribut serta method-nya. Tahap ini difokuskan pada penggambaran method yang ada dengan activity diagram. • Perancangan Layer Akses dan Layer Antarmuka

Proses merancang Layer akses dan Graphic User Interface (GUI) berdasarkan pada class diagram yang telah dirancang sebelumnya. • Pengujian

Proses terakhir dari perancangan sistem dalam UA dengan melakukan pengujian terhadap sistem. Apakah telah memenuhi kebutuhan atau masih terdapat kekurangan. Bila masih ada kekurangan maka dilakukan perbaikan. 2.8 Interaksi Manusia dengan Komputer Menurut Santosa (2004) definisi Interaksi Manusia Komputer adalah:

54

“Satu disiplin ilmu yang mengkaji tentang mendesain, mengevaluasi dan menerapkan (implementasi) interaksi antara manusia dan komputer, serta mengkaji tentang komunikasi atau interaksi di antara pengguna dengan sistem.” (Santosa, 2004). Prinsip kerja dalam sebuah sistem komputer adalah input, process, output. Data masukan komputer dapat berupa angka atau karakter yang kemudian diproses menjadi keluaran sesuai yang diharapkan oleh pengguna. Ketika seseorang bekerja dengan sebuah komputer, maka ia akan melakukan interaksi dengan komputer menggunakan cara-cara tertentu. Cara yang umum digunakan adalah bahwa pengguna memberikan suatu perintah pada komputer, dan komputer menanggapinya dengan mencetak atau menuliskan tanggapan pada layar tampilan. Dengan melalui masukan serta keluaran tersebut pengguna dan komputer saling berinteraksi. (Santosa, 2004). Dengan dikembangkannya antarmuka berbasis grafis yang dikenal dengan istilah GUI (Graphical User Interface ) dapat memudahkan manusia dalam mengoperasikan komputer dan mendapatkan berbagai umpan balik sesuai yang diperlukan. Para perancang antarmuka manusia dengan komputer harus mampu membuat sistem komputer yang mempunyai sifat ramah dengan pengguna sehingga perancang harus mampu memahami aspek psikologi yang yang dimiliki oleh pengguna, hal ini berhungan dengan faktor manusia. Perancang sistem pun harus mampu memilih teknik dialog interaktif agar komunikasi antara manusia dengan komputer lebih mudah. (Santosa, 2004). 2.8.1 Strategi Pengembangan Antarmuka Secara garis besar, menurut Santosa (2004) pengembangan bagian antarmuka perlu memperhatikan beberapa hal sebagai berikut: • • Pengetahuan tentang mekanisme fungsi manusia sebagai pengguna komputer. Berbagai informasi yang berhubungan dengan karakteristik dialog yang cukup lebar, sepeti ragam dialog, struktur, isi tekstual dan grafis, tanggapan waktu, dan kecepatan tampilan.

55

Penggunaan prototype yang didasarkan pada spesifikasi dialog formal yang di susun secara bersama-sama antara (calon) pengguna dan perancang sistem, serta peranti bantu yang mungkin dapat digunakan untuk mempercepat proses pembuatan prototype.

Teknik evaluasi yang digunakan untuk mengevaluasi hasil proses prototype yang telah dilakukan, yaitu secara analitis berdasarkan pada analisis atas transaksi dialog, secara empirik menggunakan uji coba pada sejumlah kasus, umpan balik pengguna yang dapat dikerjakan dengan tanya jawab maupun kuesioner, dan beberapa analisis yang dikerjakan oleh ahli antarmuka.

2.8.2 Ragam Dialog Berbagai teknik dialog interaktif yang memungkinkan terjadinya komuikasi antara manusia dengan komputer pada saat sekarang ini bervariasi, dimulai dari yang paling sederhana sampai dengan yang cukup canggih. Secara umum, ragam dialog dapat dikelompokkan menjadi beberapa kategori, diantaranya adalah (Santosa, 2004): • Dialog berbasis bahasa pemrograman Dialog ini merupakan ragam dialog yang memungkinkan pengguna untuk mengemas sejumlah perintah ke dalam suatu bentuk berkas yang disebut dengan batch file. • Sistem menu Sistem menu merupakan pilihan yang tepat untuk menunjukkan kemampuan dan fasilitas yang dimiliki oleh sebuah program aplikasi kepada pengguna. Menu adalah daftar sejumlah pilihan dalam jumlah terbatas, yang biasanya berupa kalimat atau kumpulan kata. Terdapat dua sistem menu, yaitu (Santosa, 2004): Sistem menu tarik Sistem ini adalah sistem menu yang menampilkan pilihan ke dalam kelompok-kelompok tertentu yang berbasis pada hirarki pilihan (struktur pohon pilihan).

56

-

Gambar 2.34 Contoh Sistem Menu Tarik, (Santosa, 2004). Dialog berbasis pengisian borang Teknik dialog ini merupakan suatu penerapan langsung dari aktifitas pengisian borang dalam kehidupan sehari-hari dimana pengguna akan dihadapkan pada suatu bentuk borang yang ada pada layar komputer yang digunakan.

Gambar 2.35 Contoh Dialog Berbasis Pengisian Borang, (Santosa, 2004). Sistem menu datar Sistem menu datar adalah sistem menu yang menampilkan semua pilihan secara lengkap.

57

Gambar 2.36 Contoh Sistem Menu Datar, (Santosa, 2004). Antarmuka berbasis icon

Gambar 2.37 Antarmuka Berbasis Icon, (Santosa, 2004). 2.9 Internet Internet sebenarnya merupakan contoh sebuah jaringan computer. Jaringan ini menghubungkan jutaan komputer yang tersebar di seluruh dunia. Yang menarik, siapapun dapat terhubung ke dalam jaringan ini. (Kadir dan Triwahyuni, 2005) 2.9.1 World Wide Web (WWW) World Wide Web (WWW) atau web merupakan sumber daya internet yang sangat popular dan dapat digunakan untuk memperoleh informasi atau bahkan melakukan transaksi pembelian barang. (Kadir dan Triwahyuni, 2005) Web menggunakan protokol yang disebut HTTP (HyperText Transfer Protocol) yang berjalan pada TCP/IP. Adapun dokumen web ditulis dalam format HTML (HyperText Markup Language). Dokumen ini diletakkan dama Web server (server yang melayani permintaan halaman Web) dan diakses oleh klien (pengakses informasi) melalui perangkat lunak yang disebut Web browser atau sering disebut browser saja. (Kadir dan Triwahyuni, 2005)

58

2.9.2

Uniform Resource Locator (URL) Informasi yang terdapat pada web disebut halaman web (web page). Untuk

mengkases sebuah halaman web dari browser, pemakai perlu menyebutkan URL (Uniform Resource Locator). URL tersusun atas tiga bagian (Kadir dan Triwahyuni, 2005) : 1. Format transfer 2. Nama host, dan 3. Path berkas dokumen Sebagai contoh, URL dapat berupa (Kadir dan Triwahyuni, 2005): http://www.pesona.com/thias/index.html format_transfer://nama_web server/nama_direktori/nama_dokumen_web Setiap situs memiliki sebuah home page, yaitu sebuah halaman utama bagi pembuka situs. Halamn-halaman inilah yang mengaitkan dengan halamanhalaman web lain. (Kadir dan Triwahyuni, 2005): 2.10 Software Pendukung Menurut dokumen resmi PHP, PHP singkatan dari Hypertext Preprocessor. Ia merupakan bahasa berbentuk skrip yang ditempatkan dalam server dan diproses di server. Hasilnyalah yang dikirimkanke klien, tempat pemakai menggunakan browser. (Kadir, 2003) Secara khusus, PHP dirancang untuk membuat web dinamis. Artinya ia dapat membentuk suatu tampilan berdasarkan permintaan terkini. Misalnya bisa menampilkan isi database ke halaman web. Pada prinsipnya, PHP mempunyai prinsip yang sama dengan skrip-skrip seperti ASP (Active Server Page), Cold Fusion, ataupun Perl. (Kadir, 2003) Seiring dengan perkembangan internet yang ditandai dengan maraknya dotcom dan E-Commerce, aplikasi web juga berkembang menjadi semakin kompleks, kemudian timbuk inisiatif di komunitas pengguna PHP untuk menyempurnakan struktur bahasa pemrograman PHP. Ini dimulai dengan PHP3 yang dirilis tahun 1998 dan memperkenalkan penggunaan object dan class 2.10.1 Hypertext Preprocessor (PHP)

59

meskipun dari segi konsep, mengikuti istilah Zeef Zuraski, salah seorang pembuat Zend Engine, object dalam PHP3 ini hanyalah merupakan “syntatic sugar for associative arrays”. Pada PHP4 yang mulai dirilis tahun 2000 pun konsep object oriented masih sangat terbatas. (Farid, 2005) Uniknya segala keterbatasn konsep object oriented yang ada dalam PHP3 dan PHP4 tidak menyurutkan niat pengguna PHP untuk mencoba membuat program PHP-nya mengikuti konsep object oriented, bahkan jumlahnya semakin meningkat. (Farid, 2005) Dasar pertimbangan untuk mengembangkan kemampuan object oriented dari PHP adalah perkembangan aplikasi web sebagai sebuah platform yang terus meluas dengan cepat karena ruang lingkup aplikasi webs emakin luas sehingga aplikasi web yang dibangun juga menjadi semakin besar, rumit, dan kompleks. Aplikasi web telah diimplementasikanmulai dari tingkatan yang paling sederhanaseperti online news hingga ke tingkatan enterprise seperti aplikasi online banking, Supply Chain Management (SCM), Customer Relationship Management (CRM), Geographic Information System (GIS), dan Knowledge Management System. Zeef Suraski dalam sebuah wawancara menyatakan “ for PHP to continueits growth, especially among enterprise users, it is critical that object oriented capabilities be first-calss. This is the reason we developed the Zend Engine 2 as the core of the upcoming PHP5.” Sebagai programmer PHP, mau tidak mau harus mempersiapkan diri dalam menghadapi tantangan ini. Tentu tidak mungkin membangun sebuah aplikasi level enterprise tetap dengan cara menyisipkan kode-kode program PHP di antara tag-tag HTML. (Farid, 2003) Dengan kemampuan untuk mengimplementasikan konsep object oriented, PHP akan lebih mudah untuk dapat berhubungan dan mengakses komponenkomponen yang dibuat dengan bahasa object oriented lain seperti Java atau C++ dan bahkan Visual Basic. (Farid, 2003) PHP menawarkan solusi yang lebih luwes. Dengan PHP, developer tidak perlu lagi berurusan dengan dua buah file terpisah. Browser web mengacu secara langsung ke file yang dituju, yang lalu dibaca oleh server sebagaimana file HTML statis biasa. Bedanya, sebelum dikirim balik ke browser web, server web

60

memeriksa isi file dan menentukan apakah ada kode di dalam file tersebut yang harus dieksekusi. Bila ada, kode-kode tersebut akan dieksekusi. Hasilnya dimasukkan ke dalam dokumen yang sama. Server web bekerja secara langsung terhadap file yang bersangkutan, tidak memanggil script terpisah seperti pada metode CGI. Seluruh kode dieksekusi di server (oleh karena itu disebut serverside script). PHP membuat proses pengembangan aplikasi menjadi mudah karena kelebihan-kelebihannya, yaitu (Setyono dkk, 2007): 1. Script (kode program) terintegrasi dengan file HTML, sehingga developer bisa berkonsentrasi langsung pada penampilan dokumen webnya. 2. Tidak ada proses compiling dan linking. 3. Berorientasi objek (object oriented). 4. Sintaksis pemrogramannya mudah dipelajari, sangat menyerupai C dan Perl. 5. Integrasi yang sangat luas ke berbagai server database. Menulis web yang terhubung ke database menjadi sangat sederhana. 2.10.2 MySQL MySQL adalah salah satu jenis database server yang sangat terkenal. Kepopulerannya disebabkan MySQL menggunakan SQL sebagai bahan dasaruntuk mengakses databasenya. Selain itu ia bersifat free (gratis) pada pelbagai platform (kecuali pada Windows, yang bersifat shareware atau harus membayarsetelah melakukan evaluasi dan memutuskan untuk digunkan untuk keperluan produksi). Perangkat lunak MySQL sendiri bisa di-download dari http://www.mysql.org atau http://www.mysql.com. (Kadir, 2003) Kelebihan MySQL, diantaranya adalah (Kadir, 2003): 1. Biaya minimum yang efektif, MySQL adalah gratis, kita dapat menginstall dan menggunakannya tanpa perlu membayar apapun. 2. Cepat dan ampuh, MySQL dapat mencukupi kebutuhan untuk membuat sebuah web atau moderate commerce site. Untuk ukuran database kecil ataupun besar, MySQL sangat cepat bila dibandingkan RDBMS lainnya.

61

3. perbaikan sepanjang waktu, pengembang MySQL me-release update secara berkala dan menambahkan fitur impresif sepanjang waktu. Akhir-akhir ini MySQL menambahkan dukungan bagi transaksi dan store prosedur. 2.10.3 Apache2triad Apache2triad adalah distribusi dari beberapa server dan interpreter open source paling populer untuk mengembangkan dan menyediakan konten web dan dapat bekerja dengan baik di lingkungan Unix/Linux dan Windows. (www.phpeasystep.com/downloadsview.php) Apache2Triad adalah bundel apache2 terinstal yang berisi Server: Apache2, MySQL, PostgreSQL, OpenSSL, Xmail, SlimFTPd interpreter: PHP, Perl, Python Scripts: PHPMyAdmin, PHPXMail, PHPSftpD + AWStats, SSLCert dan lain-lain.Fitur Apache2TriadCP sekarang bisa diinstal di setiap lokasi, versi terbaru termasuk manual untuk semua perangkat lunak tersebut. (www.phpeasystep.com/downloadsview.php) 2.10.4 Macromedia Dreamweaver Macromedia Dreamweaver adalah sebuah alat pengembangan web, yang dibuat oleh Macromedia (sekarang Adobe Systems), yang saat ini dalam versi 8. Versi awal dari aplikasi disajikan sebagai editor WYSIWYG HTML sederhana tapi versi yang lebih baru telah memasukkan dukungan bagi banyak teknologi web lain seperti CSS, JavaScript, dan berbagai server-side scripting. Dreamweaver telah menikmati kesuksesan sejak akhir tahun 1990 dan saat ini memegang sekitar 80% dari pasar editor HTML. Perangkat lunak ini tersedia untuk platform Mac dan Windows, tetapi juga dapat dijalankan pada platform Unix.(www.oldversion.com/Macromedia_Dreamweaver.html) Sebagai sebuah editor WYSIWYG, Dreamweaver dapat menyembunyikan rincian kode HTML halaman dari pengguna, sehingga memungkinkan pengguna awam untuk dengan mudah membuat halaman web dan situs. Beberapa pengembang web mengkritik pendekatan ini menghasilkan halaman HTML jauh lebih besar daripada seharusnya, yang dapat menyebabkan

62

browser web berkinerja buruk. Ini akan sangat penting, karena aplikasi tersebut membuatnya sangat mudah untuk membuat layout berbasis tabel. (www.oldversion.com/Macromedia_Dreamweaver.html) Dalam dukungan alat WYSIWYG HTML, memungkinkan pengguna untuk terhubung ke database (seperti MySQL dan Microsoft Access) untuk menyaring dan menampilkan konten menggunakan teknologi scripting seperti PHP, ColdFusion, ASP, dan ASP.NET, tanpa pengalaman pemrograman sebelumnya. (www.oldversion.com/Macromedia_Dreamweaver.html) 2.10.5 Rational Rose Rational Rose adalah kakas (tools) pemodelan visual untuk pengembangan sistem berbasis objek yang sangat handal untuk digunakan sebagai bantuan bagi para pengembang dalam melakukan analisis dan perancangan sistem. (Nugroho, 2005b). Rational Rose digunakan untuk melakukan pemodelan sistem sebelum pengembang menulis kode-kode dalam bahasa pemrograman tertentu. Rational Rose mendukung pemodelan bisnis, yang membantu para pengembang untuk memahami sistem secara komprehensif. (Nugroho, 2005b). Rational Rose juga membantu analisis sistem dengan cara pengembang membuat diagram use case untuk melihat fungsionalitas sistem secara keseluruhan sesuai dengan harapan dan keinginan pengguna. Kemudian juga menuntut pengembang untuk mengembangkan interaction diagram untuk melihat bagaimana objek-objek saling bekerja sama dalam menyediakan fungsionalitas yang diperlukan. (Nugroho, 2005b).

Gambar 2.38 Tampilan Awal Rational Rose, (Nugroho, 2005b). Tampilan awal dari Rational Rose 2000 terdapat 3 jendela, yang deskripsinya masing-masing sebagai berikut (Nugroho, 2005b). 1. Browser

63

Jendela ini berfungsi untuk secara cepat bergerak dalam model. 2. Jendela diagram Jendela ini berfungsi untuk membuat menampilkan (display), serta menyunting (edit) satu atau lebih diagram UML. 3. Jendela dokumentasi Jendela ini berguna untuk melihat atau memperbaharui (update) dokumentasi unsur-unsur model. Disamping itu, Rational Rose juga memiliki menu-menu yang berguna untuk mengaktifkan perintah-perintah tertentu serta toolbar yang dapat digunakan untuk mengakses perintah-perintah yang sering digunakan. (Nugroho, 2005b). a. Membuat Use Case Diagram

Use case diagram menggambarkan interaksi antara aktor dengan proses atau sistem yang dibuat. Use case diagram mempunyai beberapa bagian penting seperti: Actor, Use Case,Undirectional Association, Generalization. (Nugroho, 2005b).

Gambar 2.39 Gambar Aplikasi Rational Rose, (Nugroho, 2005b). Berikut ini penjelasan menu-menu yang ada pada use 2005b): case diagram.

Pnjelasan menu yang ada di sebelah kiri kanvas use case diagram (Nugroho,

64

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. aktor.

Menu no 1 adalah textbox untuk menulis di kanvas. Menu no 2 adalah notes: catatan untuk komentar dari suatu use case atau Menu no 3 line untuk menghubungkan notes dengan komponen yang akan diberikan komentar. Menu no 4 untuk membuat suatu package. Menu no 5 untuk membuat suatu use case. Menu no 6 untuk membuat suatu actor. Menu no 7 adalah unidirectional association untuk menghubungkan actor dengan use case. Menu no 8 adalah dependencies line. Menu no 9 adalah relasi untuk generalisasi. Untuk membuat suatu use case diagram klik pada pilihan menu di sebelah

kiri tersebut kemudian drag pada kanvas putih di sebelah kanan. Bentuk use case diagram yang telah dibuat adalah seperti berikut ini (Nugroho, 2005b):

Gambar 2.40 Tampilan Layar Pembuatan Use case, (Nugroho, 2005b). b. Membuat Class Diagram Class diagram menggambarkan interaksi antar class serta atribut-atribut yang melekat pada class tersebut. Sebelum membuat class diagram, terlebih

65

dahulu harus dibuat class-class yang diperlukan untuk sistem tersebut. Berikut ini langkah-langkah untuk membuat class diagram (Nugroho, 2005b): 1. Membuat package terlebih dahulu yaitu package designmodel (hal ini bersifat optional) tapi lebih baik class-class dimasukkan ke dalam suatu package yaitu package designmodel agar lebih terstruktur . 2. Membuat class dengan cara klik kanan pada package designmodel - new class, lihat pada gambar dibawah.

Gambar 2.41 Tampilan Awal Pembuatan Class Diagram, (Nugroho, 2005b). 3. Kemudian atur operasi dan atribut dari class yang bersangkutan dengan cara klik kanan open specification atau double klik pada class sehingga akan muncul properties. 4. Setelah class-class sudah terbentuk dan propertiesnya sudah diatur, langkah selanjutnya adalah menarik class-class yang sudah dibuat ke dalam class diagram yang ada di sebelah kanan dan membuat relasi antar class dari class-class yang ada. Properties-properties yang ada di class diagram hampir sama dengan yang ada di pembuatan Use case diagram. Bentuk class diagram yang sudah diisi dapat dilihat seperti pada gambar dibawah ini:

66

Gambar 2.42 Tampilan Akhir Pembuatan Class Diagram, (Nugroho, 2005b). c. Membuat Sequence Diagram Sequence diagram merupakan interaksi antara objek-objek dalam suatu sistem dan terjadi komunikasi yang berupa pesan (message) serta parameter waktu. Untuk membuat sequence diagram klik kanan pada package kemudian pilih new sequence diagram sehingga akan muncul tampilan seperti berikut ini (Nugroho, 2005b):

Gambar 2.43 Tampilan Pembuatan Sequence Diagram, (Nugroho, 2005b). d. Membuat Activity Diagram

67

Activity diagram menggambarkan proses-proses yang terjadi mulai aktifitas dimulai sampai aktivitas berhenti. Activity diagram ini mirip dengan flowchart diagram. Untuk membuat activity diagram klik kanan pada designmodel kemudian klik new activity diagram. Berikut ini adalah bentuk dari activity diagram (Nugroho, 2005b) :

Gambar 2.44 Tampilan Pembuatan Activity Diagram, (Nugroho, 2005b).

68

BAB III ANALISIS SISTEM

3.1

Analisis Kebutuhan Sistem

Pada tahap analisis ini dilakukan beberapa langkah identifikasi dengan pemodelan object oriented menggunakan pendekatan Unified Approach dari Ali Bahrami (1999) dengan tujuan untuk mengetahui kinerja sistem informasi pendaftaran siswa baru. Pada tahap ini, dilakukan penggambaran sistem secara keseluruhan melalui business process yang tujuan utamanya yaitu untuk menemukan kelas-kelas yang dibutuhkan apabila sistem yang tengah berjalan belum sepenuhnya mengakomodasi dari kegiatan sistem dan perlu dilakukan pengembangan sistem. Adapun tahapan analisis berorientasi objek dari Ali Bahrami (1999) ini dapat dilihat pada gambar berikut :
Pengembangan Diagram Activity dan Use Case Identifikasi Aktor Prototyping Pengembangan Diagram Interaksi Identifikasi kelas, atribut, relasi dan metode Pemeriksaan

Gambar 3.1 Tahap Analisis Unified Approach (UA), (Bahrami, 1999). 3.1.1. Identifikasi Aktor Melalui kegiatan wawancara, dan melakukan studi terhadap pembagian kerja organisasi, sehingga dapat teridentifikasi beberapa aktor yang berhubungan langsung dengan system, berdasarkan siapa saja yang akan menggunakan dan mempengaruhi sistem. Aktor merupakan semua yang ada di luar ruang lingkup system, dimana aktor dapat berupa pengguna system, system lain yang

69

berhubungan dengan system yang sedang dianalisis, organisasi, atau apa saja yang berhubungan dengan system secara langsung. Berdasarkan aktor-aktor yang telah teridentifikasi tersebut, terlihat perbedaan dan persamaan berdasarkan fungsi dan peranannya dalam berinteraksi dengan system, dengan demikian maka diperlukan pengelompokan. Untuk mengelompokkan aktor-aktor tersebut diperlukan spesifikasi dan definisi yang jelas agar masing-masing aktor dapat teridentifikasi berdasarkan fungsi dan peranannya yang tepat. Guna kepentingan tersebut maka dalam identifikasi aktor ini digunakan konsep analisis aktor berdasarkan definisi dan spesifikasi aktor yang disampaikan oleh Jeffry Whitten dkk (2004), dalam bukunya ”Metode Desain dan Analisis Sistem” sebagai pelengkap dari konsep aktor yang disampaikan oleh Ali Bahrami (1999). Berikut adalah penjelasan dan pengelompokan dari aktor-aktor yang telah teridentifikasi pada sistem informasi pendaftaran siswa baru, berdasarkan pada empat macam tipe aktor (Whitten dkk, 2004) : 1. Primary Business Actor / Pelaku Bisnis Utama (PBA) Merupakan stakeholder yang medapatkan keuntungan secara terukur dari penggunaan use case namun tidak menginiPSBi atau memicu berjalannya system. Dalam system informa Pendaftaran Siswa Baru yang termasuk pada tipe aktor ini adalah calon siswa baru (CSB). 2. Primary System Actor / Pelaku Sistem Utama (PSA) Merupakan stakeholder yang langsung berhadapan dengan system untuk menginiPSBi atau memicu berjalannya system. Dalam system informasi pendaftaran siswa baru yang termasuk pada tipe aktor ini adalah WK Bidang Kesiswaan, Petugas Pendaftaran, dan calon siswa baru karena merupakan aktor yang memiliki wewenang secara langsung berhadapan dengan sistem untuk memicu kegiatan system. 3. External Server Actor / Pelaku Server Eksternal (ESA) Merupakan stakeholder yang melayani kebutuhan penggunaan use case. Dalam system informaSI Pendaftaran Siswa Baru yang termasuk pada tipe aktor ini adalah WK Bidang Kesiswaan. Aktor tersebut yang melakukan

70

pengawasan, memberi hak akses kepada petugas pendaftaran dan melayani kebutuhan penggunan use case .

4.

External Receiving Actor/ Pelaku Penerima Eksternal (ERA)

Merupakan stakeholder yang bukan pelaku utama, tapi menerima nilai yang terukur berupa laporan dari penggunaan use case. yang termasuk pada tipe aktor ini adalah Kepala Sekolah Tabel 3.1 Identifikasi Aktor Beserta Aktifitasnya No 1. Aktor Calon Siswa Baru (CSB) Tipe Aktor PSA & PBA Proses/ Kejadian Pendaftaran Siswa Baru (Pendaftaran dillakukan oleh CSB) • • • Aktifitas Aktor Mengakses website SMP N 5 Purworejo untuk melakukan pendaftaran. Memilih menu PSB. Melakukan dengan • cara pendaftaran. Mendapatkan pendaf-taran. Pendaftaran Siswa Baru (Pendaftaran dillakukan oleh Petugas Pendaftaran) • Chek hasil pendaftaran. • Meminta dan mengisi for-mulir Pendaftaran. • Menyerahkan formulir pennomor pendaftaran mengisi form

daftaran yang telah di isi beserta kelengkapan dokumen pendaftaran pendaftaran. • Menerima tanda bukti pendaftaran. kepada petugas

71

Pendaftaran Ulang

• Memberikan tanda bukti pendaftaran / nomor pendaftaran kepada petugas pendaftaran.

No

• Menyerahkan kelengkapan Tabel 3.1 Identifikasi Aktor Beserta Aktifitasnya (Lanjutan) Aktor Tipe Proses/ Aktifitas Aktor Calon Siswa Baru (CSB) Aktor PSA & PBA Kejadian Pendaftaran Ulang dokumen pendaftaran. • Menerima tanda bukti pendaftaran ulang dari petugas pendaftaran. • Mengakses website SMP N 5 Purworejo. • Login baru. • • Memilih Menu PSB. Melayani pendaftaran). • • • • • • Menerima pendaf-taran. Memeriksa Mencetak Pendaftaran. Menyeleksi pendaftaran. Membuat Laporan Pendaftaran. Logout Terhadap Sistem tahap kelengkapan Bukti dokumen proses terhadap sistem

2

Petugas Pendaftaran

PSA

Pendaftaran Siswa Baru (Pendaftaran dillakukan oleh Petugas Pendaftaran)

Informasi pendaftaran siswa

pendaftaran (menginput data

dokumen pendaftaran.

72

Informasi pendaftaran siswa baru.

Pendaftaran Ulang

Mengakses website SMP N 5 Purworejo. Login terhadap sistem Infor-

No

masi pendaftaran siswa baru. Tabel 3.1 Identifikasi Aktor Beserta Aktifitasnya (Lanjutan) Aktor Tipe Proses/ Aktifitas Aktor Aktor Kejadian • • • • Memilih Menu PSB. Melayani proses registrasi Mengecek nomor

ulang. pendaftaran. Mencetak tanda bukti

regis-trasi ulang.

73

Menyerahkan

bukti

registrasi ulang kepada calon siswa baru. • • Membuat laporan pendaftaran. Menyerahkan Baru yang Loporan diterima

Siswa

kepada kepala sekolah dan WK Bidang Kesiswaan. • Logout Terhadap Sistem Informasi pendaftaran siswa 4 WK Bidang kesiswaan ESA, ERA & PSA • baru. Login baru. • • Memilih Menu PSB. Memilih Menu quota yang Kelola pendafdan dapat pendafterhadap sistem

Infor-masi pendaftaran siswa

Tahun Ajaran. • Menentukan taran, Tahun NEM Ajaran minimal

diproses. • Menerima laporan

No

taran. Tabel 3.1 Identifikasi Aktor Beserta Aktifitasnya (Lanjutan) Aktor Tipe Proses/ Aktifitas Aktor WK Bidang kesiswaan Aktor ESA, ERA & PSA • Kejadian • Mengawasi berjalannya proses pendaftaran. Memberikan Hak Akses petugas pendaftaran.

74

3

Kepala Sekolah

ERA

Menerima dan memeriksa laporan baru. pendaftaran siswa

Dari tabel identifikasi aktor diatas, maka dapat dilihat aktor yang terlibat pada Sistem InformaSI Pendaftaran Siswa Baru SMP N 5 Purworejo. Tabel tersebut juga menjelaskan aktifitas yang dilakukan oleh masing-masing aktor. Serta dapat diketahui perbedaan antara user dengan tipe aktornya (Bahrami, 1999), seperti pada gambar berikut :
USER memainkan peranan dari CSB Primary Business Actor (Pelaku Bisnis Utama TYPE ACTOR melakukan Penerimaan nilai yang terukur sebagai pelaku utama bisnis Interaksi langsung dengan para pelaku bisnis utama untuk menggunakan sistem komputer Pengawasan, memberikan layanan yang dibutuhkan user dan memberikan keputusan Penerima nilai yang terukur, tetapi bukan sebagai pelaku utama USE CASE

Petugas Pendaftaran

Primary Sistem Actor (Pelaku Sistem Utama

WK Bidang Kesiswaan

External Server Actor (Pelaku Serer Eksternal)

Kepala Sekolah

External Receiving Actor (Pelaku Penerima Eksternal)

Gambar 3.2 User dan Type Actor Pada SI Pendaftaran Siswa Baru 3.1.2. Pengembangan Activity Diagram Activity Diagram digunakan untuk memodelkan aspek dinamis dari sistem. Activity Diagram secara esensial mirip diagram alir (flowchart), memperlihatkan aliran kendali dari suatu aktifitas ke aktifitas lainnya. Dengan Activity Diagram, kita juga memodelkan aliran-aliran dari objek dalam pergerakannya dari suatu state ke state lainnya dalam suatu aliran kendali. Karena type user terdiri dari tiga type yang berbeda, dimana masingmasing user memiliki hak akses yang berbeda-beda, maka Activity Diagram dibagi menjadi tiga yaitu Admin (WK Bidang Kesiswaan), activity diagram Petugas Pendaftaran dan activity diagram calon siswa baru. Berikut activity diagram SI Pendaftaran Siswa Baru.

75

Pesan Kesalahan N Y Username dan Password Valid? Menu PSB Halaman Awal W eb SMP N 5 Purworejo

Start Login Akses W eb SMP N 5 P urworejo

Menu Utama PSB SMP 5 P urworejo petugas pendaftaran/ admin site Kelola Y Pendaftaran? Pilih menu Pendaftaran Registrasi? Y Registrasi Ulang? Y N Pilih Submenu Registrasi Pilih Submenu Registrasi Ulang Pilih Submenu Seleksi Penerimaan

N

N

Buat Laporan? N Kelola Y Akun User? Log Out Y Pilh Menu Setting Kelola User? Y

Pilih Menu Laporan Pilih Submenu Kelola User

N

Pilih Submenu Ubah Pilih Submenu Ubah Password Password? Y N Kelola Tahun Ajaran

Keluar PSB SMP N 5 Purworejo End

Gambar 3.3 Activity Diagram SI Pendaftaran Siswa Baru Dari Activity Diagram di atas, aktifitas pada SI Pendaftaran Siswa Baru di SMP N 5 Purworejo dapat dideskripsikan sebagai berikut : 1. Activity diagram Admin (WK Bidang Kesiswaan) WK Bidang Kesiswaan untuk selanjutnya disebut sebagai Admin. Activity diagram admin menggambarkan bahwa admin dapat membuka semua menu yang ada pada SI Pendaftaran Siswa Baru dengan username dan password serta type user yang dimiliki dan masih valid, karena admin adalah pemegang hak akses tertinggi atas system ini. Activity diagram admin sama adengan Activity Diagram SI Pendaftaran Siswa Baru yang digambarkan pada Gambar 3.3. Adapun menu tersebut adalah : a. Registrasi Untuk dapat melakukan pengelolaan pendaftaran siswa baru maka admin memilih menu Pendaftaran yang ada pada menu utama PSB, kemudian

76

memilih sub menu registrasi, sehingga tampil form pendaftaran siswa baru. Di dalam form pendaftaran siswa baru, admin dapat melakukan penambahan data pendaftaran, pencarian data CSB dan manipulasi data CSB serta dapat mencetak Tanda Bukti pendaftaran dan formulir pendaftaran. b. Registrasi Ulang Untuk dapat melakukan Registrasi Ulang siswa baru maka admin memilih menu Pendaftaran yang ada pada menu PSB, kemudian memilih sub menu registrasi ulang, sehingga tampil form registrasi ulang. Di dalam form registrasi ulang, admin dapat melakukan registrasi ulang CSB, pencarian data CSB dan pencetakan tanda bukti registrasi ulang. c. Seleksi Penerimaan Untuk dapat melakukan Seleksi Penerimaan maka user memilih menu PSB, kemudian memilih sub menu seleksi penerimaan, sehingga tampil form seleksi penerimaan. Di dalam form seleksi penerimaan, admin dapat melakukan seleksi berdasarkan NEM tertinggi. Pada form ini, daftar CSB telah diurutkan berdasar NEM tertinggi. d. Laporan Untuk dapat membuat laporan maka admin memilih menu laporan yang ada pada menu utama Pendaftaran Siswa Baru, sehingga tampil form laporan. Di dalam form laporan, admin dapat membuat dan mencetak laporan sesuai kriteria. e. Kelola User Untuk dapat mengelola akun user maka admin memilih menu Setting yang ada pada menu utama PSB, kemudian memilih submenu kelola user, kemudian akan tampil form kelola user. Di dalam form kelola user, admin dapat membuat user baru serta dapat menonaktifkan user yang telah tidak berwewenang atas system tersebut. f. Kelola Tahun Ajaran Untuk dapat mengelola tahun ajaran, admin memilih menu Setting yang ada pada menu utama PSB, kemudian memilih submenu kelola tahun ajaran dan akan tampil form kelola tahun ajaran.

77

g. Ubah Password Untuk dapat mengubah password maka admin memilih menu Setting yang ada pada menu utama PSB, kemudian memilih submenu ubah password, kemudian akan tampil form ubah password. 2. Activity Diagram Petugas Pendaftaran
Login Menu Utam a PSB Halam an Awal web SMP N 5 Pwr aks es web SMP N 5 Purworejo

s tart

Pes an Kes alahan

N

Y

Us ernam e & Pas s word Valid?

Menu Utam a PSB Petugas Pendaftaran Site Y Pilih Menu PSB Kelola Pendaftaran? N N Pilih Subm enu Seleks i Seleks i Y Penerim aan Penerim aan? N Pilih Subm e nu Regis tras i U lang Regis tras i Ulang? Pilih Subm enu Regis tras i

Regis tras i ? Y

Buat Laporan? N Ubah Pas s word? N Logout

Y

Pilih Menu laporan Pilih Menu Setting Pilih Subm enu Ubah Pas s word End

Y

Keluar Menu Utam a PSB Petugas Pendaftaran Site

Gambar 3.4 Activity Diagram Petugas Pendaftaran Activity Diagram Petugas Pendaftaran Siswa Baru menggambarkan bahwa Petugas Pendaftaran hanya dapat mengakses submenu registrasi dan submenu registrasi ulang dan submenu seleksi penerimaan pada menu Pendaftaran, submenu ubah password pada menu setting serta menu laporan. Untuk dapat mengakses menu-menu tersebut, Petugas Pendaftaran harus mempunyai username dan password kemudian melakukan login. Adapun menu tersebut adalah : a. Registrasi Untuk dapat melakukan pengelolaan pendaftaran siswa baru maka user memilih menu Pendaftaran yang ada pada menu utama PSB, kemudian memilih sub menu registrasi, sehingga tampil form pendaftaran siswa baru. Di dalam form pendaftaran siswa baru, user dapat melakukan penambahan data

78

pendaftaran, pencarian data CSB dan manipulasi data CSB serta dapat mencetak Tanda Bukti pendaftaran dan formulir pendaftaran. b. Registrasi Ulang Untuk dapat melakukan Registrasi Ulang siswa baru maka user memilih menu Pendaftaran yang ada pada menu PSB, kemudian memilih sub menu registrasi ulang, sehingga tampil form registrasi ulang. Di dalam form registrasi ulang, user dapat melakukan registrasi ulang CSB, pencarian data CSB dan pencetakan tanda bukti registrasi ulang. c. Seleksi Penerimaan Untuk dapat melakukan Seleksi Penerimaan maka user memilih menu PSB , kemudian memilih sub menu seleksi penerimaan, sehingga tampil form seleksi penerimaan. Di dalam form seleksi penerimaan, user dapat melakukan seleksi berdasarkan NEM tertinggi. Pada form ini, daftar CSB telah diurutkan berdasar NEM tertinggi. d. Laporan Untuk dapat membuat laporan maka user memilih menu laporan yang ada pada menu utama Pendaftaran Siswa Baru, sehingga tampil form laporan. Di dalam form laporan, user dapat membuat dan mencetak laporan sesuai kriteria. e. Ubah Password Untuk dapat mengubah password maka user memilih menu Setting yang ada pada menu utama Pendaftaran Siswa Baru, kemudian memilih submenu ubah password, kemudian akan tampil form ubah password.

3. Activity Diagram CSB Activity Diagram di bawah ini adalah activity diagram CSB Activity Diagram CSB menggambarkan bahwa Calon Siswa Baru hanya dapat melakukan pendaftaran pada menu utama PSB dan dapat melihat data siswa serta mengechek hasil pendaftaran pada menu data pendaftar.

79

Start Aks es Web SMP N 5 Purworejo Halam an Awal Web SMP N 5 Purworejo PSB? Y Form PSB Pilih Menu PSB N Daftar? Y Input Data Pendaftar Pilih Tom bol Data Pendaftar

Lihat Pendaftar

Keluar SIAS SMP N 5 Purworejo End

Gambar 3.5 Activity Diagram Calon Siswa Baru (CSB) 3.1.2.1. Activity Diagram Login

 Use case Name : Login Untuk dapat mengelola data pendaftaran pada SI Pendaftaran Siswa Baru SMP N 5 Purworejo Berbasis Web, Admin dan Petugas Pendaftaran harus melakukan Login terlebih dahulu. Form Berikut activity diagram proses login:

Start

Akses SIAS SMP N 5 Purworejo Halaman Awal SIAS SMP N 5 Purworejo Form Login

Memil ih T ype Login Masukkan Username & Password Lanj utkan Login? Y Pil ih T ombol OK Pilih T ombol Logi n N Pil ih T ombol Batal

Pesan Kesalahan

N Y

Username & Password Valid?

Menu Utama SIAS SMP N 5 Purworejo

End

Gambar 3.6 Activity Diagram Login

80

Pada proses login, data login akan diperiksa dan dicocokkan dengan DB User. Jika data valid maka akan tampil menu utama PSB sesuai dengan type usernya, jika data tidak valid maka system harus dapat menampilkan pesan kesalahan. Perancangan antarmuka login dapat dilihat pada halaman 157. 3.1.2.2.  Activity Diagram Registrasi (Oleh Petugas Pendaftaran) Use case Name : Registrasi

Setelah proses Login berhasil, Petugas Pendaftaran dapat melayani pendaftaran siswa bau. Di setiap proses penyimpanan data pendaftaran yang akan digambarkan pada Activity diagram di bawah menunjukkan bahwa sebelum data pendaftaran disimpan dilakukan pemeriksaan terlebih dahulu oleh system, yaitu pemeriksaan format data (sesuai type data) dan kelengkapan data yang wajib diinputkan. Format data dan kelengkapan data yang wajib di inputkan akan ditunjukkan pada Penciptaan Tabel dengan SQL yang ada di Bab IV pada pembuatan tabel pendaftaran. Di sini petugas pendaftaran juga berperan dalam memeriksa kebenaran dokumen kelengkapan pendaftaran sebelum data CSB disimpan. Perancangan antarmuka registrasi dapat dilihat pada halaman157. Berikut activity diagram registrasi oleh petugas pendaftaran. Antarmuka Pendaftaran siswa baru (oleh petugas pendaftaran) dapat dilihat di halaman 158.

81

Gambar 3.7 Activity Diagram Registrasi (Oleh Petugas Pendaftaran) 3.1.2.3.  Activity Diagram Registrasi Ulang Use case Name : Registrasi Ulang

Registrasi Ulang dilakukan untuk mendata ulang calon siswa baru yang lolos pada seleksi NEM. Berikut activity diagram Registrasi Ulang Pendaftaran untuk Petugas Pendaftaran:
F orm R egis tras i U lang M as uk k an No. P endaftara n Y P ilih Tom bol C ari Y P ilih S ubm enu R egis t ras i U lang No P endaftaran V alid ? N P ilih M enu P endaftaran P es an K es alahan M enu Utam a PSB. P ilih Tom bol K eluar S t art

S tatus P endaft ar P es an P endaftar Tida k D iterim a Diterim a? N P ros es N R egis t ras i? Y P ilih Tom bol S im pan D ok um enN Lengk ap? P ilih Tom bol B atal

Tam pilan data pe nd aftar Chek s tatus pe nd aftar C hec k dan c hek lis t D ok um en K elengk apan

Y

P es an K es alahan P ros es P encetak an Tanda B uk ti R egis tras i U lang E nd

Data R egis tras i Ters im pan

Gambar 3.8 Activity Diagram Registrasi Ulang

82

Perancangan antarmuka Registrasi Ulang dapat dilihat pada halaman 161. 3.1.2.4.  Activity Diagram Seleksi Penerimaan Use case Name : SeleksiPenerimaan

Activity Diagram Seleksi Penerimaan menggambarkan user untuk dapat melakukan seleksi penerimaan untuk CSB yang memenuhi kriteria. System harus mampu mengurutkan daftar CSB berdasarkan NEM tertinggi sampai dengan terendah untuk memudahkan user dalam menentukan tahap registrasi ulang. Form seleksi penerimaan terdapat di halaman 160.
M enu Utam a PSB

P ilih S ubm enu S elek s i P enerim aan F orm S elek s i P endaft aran P enam bahan S tatus C S B D iterim a P ilih Tex tlink Ok Y

P ilih M enu P endaftaran S elek k s N i P endaft aran? Y P ilih Tahun A jaran P endaft aran P ilih Tom bol C ari

S tart

P ilih Tom bol K eluar. P ilih Tex tlink V iew D ok um en pada daf.. . Tam pilan D ok um en P endaft aran

E nd

N C hek D ok um an D ok um en s es uai dengan Tahun A jaran P endaft aran data pendaftar? A k tif dan valid? N M enam pilk an D aft ar P endaftar P ilih Tom bol K eluar

3.1.2.5.

Gambar 3.9 Activity Diagram Seleksi Penerimaan Activity Diagram Pembuatan Laporan

 Use case Name : Pembuatan Laporan

83

.
Me nu U tam a PSB
Start Menu Utama SIAS SMP 5 Purworejo Pilih Menu Laporan Pilih Jenis Laporan Pilih Parameter Laporan Pilih Tombol view Tampilan Laporan Pilih Tombol Cetak Lpaora Tercetak Cetak N Laporan? Pilih Tombol Keluar Mengeluarkan tampilan laporan

Y

Gambar 3.10 Activity Diagram Pembuatan Laporan 3.1.2.6. Activity Diagram Kelola User

 Use case Name : Kelola User Kelola User digunakan untuk menambah user baru, menonaktifkan user dan untuk menghapus user yang sudah tidak mempunyai hak akses. Perancangan antarmuka Kelola User dapat dilihat pada halaman 161
P ilih Su b m e n u K e lo la U s e r H a la m a n ke lo la Us er P ilih Me n u S e ttin g Me n u U ta m a P SB Ad m in S ite H a p us U s e r? P ilih To m b o l K e lu a r N N Y N o n a ktif/Aktifka n U s e r? S ta rt

Ta m b a h U s e r? Y In p u t D a ta U s e r N Y

P ilih U s e r

P ili Typ e U s e r P ilih To m b o l B a ta l Pil ih To m b o l O K

N

Y

K lik To m b o l H apus S im p a n U s e r b a ru ? U s e r Te rh a p u s

P ilih To m b o l Aktif/N o n Aktif U s e r Aktif/ N o n Aktif

P ilih To m b o l S im p a n N D D a ta L e n g ka p a ta u s e r B a ru Te rs im p a n B e n a r? Y

pesan ke s ala h a n

End

Gambar 3.11 Activity Diagram Kelola User Di setiap proses penyimpanan data user yang digambarkan pada Activity diagram di atas menunjukkan bahwa sebelum data user disimpan dilakukan

84

pemeriksaan terlebih dahulu oleh system, yaitu pemeriksaan format data (sesuai type data) dan kelengkapan data yang wajib diinputkan. Format data dan kelengkapan data yang wajib di inputkan akan ditunjukkan pada Penciptaan Tabel dengan SQL yang ada di Bab IV pada pembuatan tabel user. 3.1.2.7. Activity Diagram Ubah Password

 Use case Name : Ubah Password Pada menu ini User dapat mengubah Password. yang telah ada dengan menginput password yang baru.
Menu Utama PSB
P ilih S ubm enu Ubah P as sword F orm Ubah P as s word Mas uk kan P as sword Lam a Mas uk kan P as s word B aru K onfirm as i P as s word Baru Pilih Tom bol O K P ilih Menu S etting S tart M enu Utam a S IA S S M P N 5 P urworejo

Pes an K esalahan

Sim pan P erubahan N Data? Pilih Tom bol Ubah

N

P as s word Lam a Confirm as i Pas sword B enar? Y Baru B enar? Y P ass word Baru Ters impan E nd

Gambar 3.12 Activity Diagram Ubah Password 3.1.2.8. Activity Diagram Kelola Tahun Ajaran

 Use case Name : Kelola Tahun Ajaran Pada menu ini User dapat mengubah mengelola data tahun ajaran serta dapat mengaktifkan dan menonaktifkan tahun ajaran. Perancangan antarmuka Kelola Tahun Ajaran dapat dilihat di halaman 161.

85

Menu Utama PSB Admin Site

Start Pilih Submenu Kelola Tahun Ajaran Pi lih Tombol Kel uar Aktif/Nonaktifka n? Pesan kesal ahan Edit Tahun Ajaran? Pili h tombol edit masukkan data perubahan tahun ajaran Data tersimpan Pilih tombol Si mpan batal perubahan? Pili h Tombol simpan Pilih textl ink aktif/ nonaktif Hapus tahun ajaran Menu Utama SIAS SMP 5 Purworejo Admin si te

Form Kelola Tahun Ajaran Tambah Tahun Ajaran? Input data tahun ajaran pada textfield form input tahun ajaran Pilih tombol batal Simpan data tahun ajaran? Pil ih Tombol simpan Pesan kesalahan Data inputan l engkap dan benar? Data tersimpan Cari Tahun Ajaran? pilih tahun ajaran pada combobox pencarian Tahun aj aran Valid? Tampi lan data tahun ajaran

Pilih menu Setti ng

Pilih tombol hapus lanjutkan hapus tahun ajaran? Pili h tombol ok Pilih tombol batal

Tahun ajaran diaktifkan/ dinonakti fkan

Data terhapus

End

Gambar 3.13 Activity Diagram Kelola Tahun Ajaran 3.1.2.9. Activity Diagram Logout

 Use case Name : Logout Merupakan reaksi sistem kepada setiap user untuk mengamankan penggunaan sistem bila sudah tidak dioperasikan. Pengamanan ini dibatasi dengan cara user memilih menu logout. Tombol untuk melakukan logout terdapat pada menu utama PSB SMP N 5 Purworejo yang dapat dilihat pada halaman 157.

M enu Utama PSB Petugas Pendaftaran / A dmin Site

S ta rt M e n u U ta m a P S B S M P 5 P urw orejo pa nit ia p end a ftaran / adm in s ite P ilih M e nu L ogo ut Ha la m an A w al PSB E nd

Gambar 3.14 Activity Diagram Logout

86

3.1.2.10. Activity Diagram Keluar  Use case Name : Keluar
S t a rt H a la m a n A w a l PSB P i l ih T o m b o l K e lu a r E nd

Gambar 3.15 Activity Diagram Keluar 3.1.2.11. Activity Diagram Lihat Data Pendaftar  Use case Name : Lihat Data Pendaftar Pendaftar (Calon Siswa Baru) dapat melihat data pendaftar secara umum atau secara khusus menggunakan nomer pendaftar yang telah didapatkan melalui proses pendaftar. Sistem harus dapat menampilkan detail data CSB yang boleh dilihat dan harus mampu menyembunyikan data yang pribadi yang tidak boleh dipublikasikan seperti nomor telpon. Berikut activity diagram lihat data pendaftaran:
S ta rt P ilih T o m bo l D a ta P e n d a fta r T a m p ila n In fo rm a s i D a ta P e n d a fta r C e k H a s il N P e n d a fta ra n? P ilih To m bo l K e lu a r H a la m a n Aw a l W e b S MP N 5 P u rw o re jo

Y

MAs u kka n N o P e n d a fta ra n P ilih T o m bo l C a ri Pe s an K e s a la h a n N o P e n d a fta ra n B e n a r?

N

Y

In fo rm a s i H a s il P e n d a fta ra n End

Gambar 3.16 Activity Diagram Lihat Data Pendaftar

87

3.1.2.12. Activity Diagram Pendaftaran Siswa Baru (oleh CSB)  Use case Name : Daftar
Halaman Awal Web SMP N 5 Purworejo

S t art F o rm pen dafta ra n M e m ilih M enu PSB H a la m an U tam a S IA S S M P N 5 P u rw o re jo

N In pu t D at a P en daft aran ? Y Inp ut D a t a P e nda ftar

C ari D at a P en d a ft ar? Y

P ilih Tom blol K elua r N

C e ta k F o rm ul ir P e n d afta ran? S im pan D at a P ilih Tom bol Y P en daft aran ? C a ri P ilih Tom b o l C et ak Y F o rm ulir P en da fta ran P ilih Tom b o l O K P ilih Tom b ol N o P end a ftara n S im pa n N V a lid ? F o rm ulir P en da fta ran Y P e s an D at a Le n gk ap D aft ar pen dafta r Te rc et ak Y B ena r? k es a lah a n dan N P ilih Tom b ol B a tal N C et ak B u k ti D a t a P en da ftara n P end a ft ara n ? t ers im pa n Y B u k ti P e nd afta ra n Te rc e t ak

M a s uk k a n N o P e nda fta ran p ada k olo m p e n c arian N

End

P ilih Tom b ol C et ak B u k ti

Gambar 3.17 Activity Diagram Pendaftaran Siswa Baru (oleh CSB) Di setiap proses penyimpanan data pendaftaran yang digambarkan pada Activity diagram di atas menunjukkan bahwa sebelum data pendaftaran disimpan dilakukan pemeriksaan terlebih dahulu oleh system, yaitu pemeriksaan format data (sesuai type data) dan kelengkapan data yang wajib diinputkan. Format data dan kelengkapan data yang wajib di inputkan akan ditunjukkan pada Penciptaan Tabel dengan SQL yang ada di Bab IV pada pembuatan tabel pendaftaran. Perancangan antarmuka pendaftaran oleh CSB dapat dilihat pada halaman 158. 4.1.1.3 Pengembangan Use case Dalam tahapan pengembangan activity diagram terdapat gambaran umum sistem serta beberapa aksi aktor yang berinteraksi dengan sistem. Dari alur kerja tersebut diatas maka dapat ditentukan use case diagram untuk melihat proses apa yang dilakukan aktor-aktor terhadap sistem dalam bentuk use case. Tahap

88

pengembangan ini dilakukan dengan bantuan Rational Rose, dalam tools yang terdapat pada Rational Rose dalam menggambarkan diagram use case. Dengan menggunakan rational rose, informasi pada use case tidak dapat disimpan di dalam usecase melainkan diluar case, selain itu untuk notasi include dan extend, depend on digambarkan dengan garis putus-putus. Adapun diagram use case yang menggambarkan hubungan asoPSBi antara semua use case dengan aktor-aktornya sebagai mana yang telah teridentifikasi tersebut sebelumnya dapat dilihat pada gambar di bawah ini :

Laporan Logout <<include>> <<include>> Ubah Password <<i nclude>> <<include>> Kelola Tahun Ajaran <<depend on>> <<include>>

Login <<depend on>>

Admin

Registrasi <<depend on>> <<include>> Registrasi ulang <<depend on>> Daftar

Petugas Pendaftaran

Seleksi Pendaftaran

Kepala Sekolah

CSB

WK Bidang Kesiswaan

Gambar 3.18 Use case Diagram untuk Sistem Informasi Pendaftaran Siswa Baru Dari setiap use case yang digambarkan diatas, pada tahap selanjutnya setiap use case akan dijelaskan lebih rinci dan disertai dengan skenarionya. a. Use case Login Fungi proses login merupakan reaksi sistem kepada setiap user untuk membatasi hak akses terhadap sistem informasi Pendaftaran Siswa Baru. Hak

89

akses ini dibatasi dengan cara user memasukan username dan password. Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Login adalah sebagai berikut:

Admin

Login

Petugas Pendaftaran

Gambar 3.19 Use case Login Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang urutan kejadian dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem Berikut ini adalah use case narative Login. Tabel 3.2 Use case Narative Login Login PSB-001 Admin dan Petugas Pendaftaran
Use case ini akan berfungsi bila user mengakses SI Pendaftaran Siswa Baru, kemudian sistem akan menampilkan halaman awal PSB serta form untuk Login yang kemudian akan diisi oleh user. Use case ini pun untuk membatasi hak Deskripsi/Uraian : akses user untuk menjaga keamanan data. Use case ini mendeskripsikan kejadian user yang melakukan login terhadap SI Pendaftaran Siswa Baru untuk dapat mengakses menu-menu yang ada di dalamnya dengan otoritas masing-masing user. Syarat utama untuk mengakses sistem ini yaitu user harus menentukan type user-nya dan Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : memasukan User Name dan Password. User telah mengetahui username dan password-nya masingmasing. Kegiatan Pelaku Web SMP N 5 Purworejo. Respons Sistem halaman awal Web SMP N 5

Nama Use case : ID Use case : Pelaku Sistem Utama: Sasaran :

Step 1 : User Mengakses Step 2: Sistem menampilkan Step 3 : User Memilih menu Purworejo.

90

PSB.
Tabel 3.2 Use case Narative Login (Lanjutan) Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 5 : User menentukan Sep 4: Sistem form PSB dan

Bidang Khas Suatu Event :

proses

apa

yang

akan menampilkan form login.

dilakukannya. Step 6 : User memilih akan melakukan login. Step 7 : User memilih type login. Step 8 : User mengisi Username dan Password pada Sbtep 10 : Sistem memtextfield login. Step Tombol ’Login’. validasi username dan passKemudian akan diperoleh 5 kemungkinan system: Step 11 : Sistem menampilkan Menu Utama PSB admin site atau Petugas pendaftaran site apabila username dan password yang dimasukan benar dan sesuai dengan type user-nya. Step 12 : Sistem menampilkan pesan kesalah-an, jika User Name, Password dan type user yang dimasukan salah. Step 13 : Klik Tombol Step ‘Batal’, jika 14 : Menampilkan akan halaman awal Web SMP N 5 respon dari 9 : User memilih word sesuai type user-nya.

91

Bidang Khas Suatu Event :

membatalkan login. Purworejo. Tabel 3.2 Use case narative Login (Lanjutan) Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 15 : Klik Tombol Step 16 : Mengeluarkan Web keluar, jika akan keluar dari SMP N 5 Purworejo. halaman awal Web SMP N 5

Purworejo. Bidang Alternatif Atl-Step 5 : :

− Jika user akan melakukan login maka dilakukan Step 6 − Jika user akan batal melakukan login maka dilakukan

Kesimpulan : Postkondisi :

Step 13 Use case ini selesai bila konfirmasi proses login dan Menu Utama PSB SMP N 5 Purworejo telah ditampilkan. Sistem menampilkan menu utama PSB jika username dan password benar, jika salah akan tampil pesan kesalahan.

b. Use case Diagram Registrasi Use case PSB (Petugas Pendaftaran) yang dimodelkan secara grafis adalah sebagai berikut:
Login
<<depend on>>

Admin

Panitia Pendaftaran Registrasi
<<incl ude>> <<incl ude>>

CSB Cetak Bukti Pendaftaram Cetak Formulir Pendaftaran

Gambar 3.20 Use case Registrasi Use case PSB yang dimodelkan secara naratif adalah sebagai berikut: Tabel 3.3 Use case narative Registrasi
Nama Use case : ID Use case : Pelaku Sistem Utama : Registrasi PSB-002 Admin dan Petugas Pendaftaran

Tabel 3.3 Use case narative Registrasi (Lanjutan) Pelaku Partisipan CSB (Calon Siswa Baru)

92

Lain: Sasaran :

Use case ini akan berfungsi bila user akan melakukan input data pendaftaran. Usecase ini berfungsi bila CSB akan

melakukan pendaftaran di sekolah. Deskripsi/Uraian: Sistem menampilkan form registrasi. Untuk dapat melakukan proses pendftaran maka user harus memilih menu PSB dan Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : memilih submenu registrasi. User telah melakukan login terlebih dahulu untuk dapat masuk pada menu utama PSB. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User memilih menu Step 2 : Sistem menampilkan Pendaftaran. pilihan sub menu yang ada menu pendaftaran. Step 3 : User memilih sub Step 4 : Sistem menampilkan menu Registrasi. Step 5 : User menentukan proses apa yang akan dilakukan. Step 6 : User memilih untuk menginputkan pendaftaran maka data user form Pendaftaran siswa baru.

melakukan input data CSB Step 8 : Sistem memeriksa dan mencheklist kelengkapan data dan Sistem menampilkan dokumen pendaf-taran. pesan kesalahan jika data Step 7 : User melakukan yang wajib diisi masih kosong penyimpanan data yang telah dan tidak sesuai dengan type diinputkan dengan memilih data textfied pendaftaran. Tombol ‘Simpan’. Step 9 : Jika input data sudah benar maka Sistem menyimpan Tabel 3.3 Use case narative Registrasi (Lanjutan) Bidang Khas Kegiatan Pelaku Respons Sistem Suatu Event : data CSB ke dalam DB CSB. Step 10 :Sistem mencetak

93

formulir beru.

pendaftaran

siswa

Step 11 : Jika user ingin Step 12 : Sistem mengosongmembatalkan dengan ‘Batal’. Step 14 : User memilih untuk Step 15 : Sistem mengeluarkeluar dari form pendaftaran kan form pendaftaran dan maka user memilih Tombol menampilkan Bidang Alternatif: menu utama ‘Keluar’. PSB. Alt-Step 5: - Jika user akan melakukan pendaftaran siswa baru, maka dilakukan Step 6 - Jika user akan keluar dari form pedaftaran, maka dilakukan Step 14 Use case ini selesai bila aktifitas yang dilakukan oleh user selesai dan sistem telah memberikan respon. Keluar aplikasi SI Pendaftaran Siswa Baru SMP N 5 Purworejo. memilih pendaftaran kan kolom form pendaftaran Tombol siswa baru.

Kesimpulan : Postkondisi :

c. Use case Registrasi Ulang Use case Registrasi ulang yang dimodelkan secara grafis adalah sebagai berikut:

Login P etugas P endaftaran

A dm in

Regis tras i <<de pe nd o n >>

ulang

< < i n cl u d e > >

Regis tras i

CS B

Cetak B uk ti Regis tras i Ulang

Gambar 3.21 Use case Registrasi Ulang Use case Registrasi ulang yang dimodelkan secara naratif adalah sebagai berikut: Tabel 3.4 Use case Narative Registrasi Ulang
Nama Use case : ID Use case : RegistrasiUlang PSB-003

94

Pelaku Sistem Utama : Sasaran : Deskripsi/Uraian : Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event :

Petugas Pendaftaran dan Admin Use case ini akan berfungsi bila user akan melakukan registrasi ulang. Sistem menampilkan form Registrasi ulang. Untuk dapat melakukan proses tersebut maka user harus memilih menu PSB. User telah melakukan login terlebih dahulu untuk dapat masuk pada menu utama PSB. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User memilih menu Step 2 : Sistem menampilkan Pendaftaran. pilihan sub menu yang ada pada Pendaftaran. Step 3 : User memilih sub Step 4 : Sistem menampilkan menu Registrasi ulang. form registrasi ulang. Step 5 : User menginputkan Step 6 : Sistem memeriksa No Pendaftaran dan memilih apakah No Pendaftaran tersebut Tombol ‘cari’ valid atau tidak. Jika valid maka system akan menampilkan data CSB. Jika tidak valid maka Step 7 : User memeriksa status system akan menampilkan pesan CSB. Step 8 : Jika status CSB diterima, User memeriksa kelengkapan dokumen pendaftaran dan mencheklistnya ‘daftar’ untuk Step 10 : Sistem menyimpan Step 9 : User memilih Tombol status registrasi CSB. melanjutkan Step 11 : Sistem mencetak tanda bukti registrasi ulang. Respons Sistem tahap registrasi. kesalahan.

Tabel 3.4 Use case Narative Registrasi Ulang (Lanjutan)
Bidang Khas Suatu Event : ‘batal’ Kegiatan Pelaku untuk Step 12 : User memilih Tombol Step 13 : Sistem mengosongkan memba-talkan form registrasi ulang. registrasi ulang PSB. Step 14 : User mengeluarkan Step 15 : Sistem mengeluarkan form dengan memilih Tombol form ‘Keluar’. registrasi ulang dan menampilkan Menu utama PSB.

95

Kesimpulan : Postkondisi :

Use case ini selesai bila aktifitas yang dilakukan oleh user selesai dan sistem telah memberikan respon. Keluar Aplikasi SI Pendaftaran Siswa Baru SMP N 5 Purworejo.

d. Use case Seleksi Penerimaan Use case Seleksi Penerimaan yang dimodelkan secara grafis adalah sebagai berikut:

Seleksi Penerimaan
<<depend on>>

Admin Login

Petugas Pendaftaran

Gambar 3.22 Use case Seleksi Penerimaan Use case Seleksi Penerimaan yang dimodelkan secara naratif adalah sebagai berikut: Tabel 3.5 Use case Narative Seleksi Penerimaan
Nama Use case : ID Use case : Pelaku Sistem Utama : Sasaran : Deskripsi/Uraian : Seleksi Penerimaan PSB-004 Admin dan Petugas Pendaftaran Use case ini akan berfungsi bila user akan melakukan seleksi penerimaan. Use case ini mendeskripsikan user dalam menyeleksi CSB yang berhak mengikuti tahap registrasi ulang.

Tabel 3.5 Use case Narative Seleksi Penerimaan (Lanjutan)
Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : User telah melakukan login terlebih dahulu untuk dapat masuk pada menu Utama PSB. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User memilih menu Step 2 : Sistem menampilkan Pendaftaran. menu Seleksi Penerimaan. Step 5: User menentukan proses apa yang akan dilakukan. Step 7 : Sistem menampilkan pilihan sub menu Pedaftaran. halaman seleksi tahap registrasi. Step 3 : User memilih sub Step 4 : Sistem menampilkan

96

Step 6 : User memasukkan daftar calon siswa baru yang tahun ajaran dan memilih telah diurutkan berdasar NEM tertinggi sampai terendah. mengechek dokumen pendaftaran. memilih Step 11 : Sistem mengeluarkan Tombol cari. ‘view’ Step 10 untuk :

Step 8 : User memilih textlink Step 9 : Sistem menampilkan dokumen pendaftaran. User Tombol keluar pada tampilan tampilan dokumen pendaftaran. dokumen pendaftaran. Step 12 : User memilih Step 13 : Sistem memberikan untuk status diterima pada data CSB. Tombol ‘OK’untuk

memberikan status diterima pada CSB yang memenuhi kriteria. keluar dari form maka Step 15 : Sistem mengeluarkan seleksi menampilkan user utama PSB. kembali menu Step 14 : User memilih untuk form seleksi penerimaan dan penerimaan, Bidang Alternatif:

memilih tombol keluar. Alt-Step 5:

- Jika user akan memberikan status diterima pada CSB , maka dilakukan Step 6 Bidang Alternatif: Jika user akan keluar dari form seleksi penerimaan, maka dilakukan Step 14 Tabel 3.5 Use case Narative Seleksi Penerimaan (Lanjutan)
Kesimpulan : Postkondisi : Use case ini selesai bila aktifitas yang dilakukan oleh user selesai dan sistem telah memberikan respon. Keluar SI Pendaftaran Siswa Baru SMP N 5 Purworejo.

e. Use case Diagram Laporan Pada use case membuat laporan, terdapat interaksi antara Admin, Petugas Pendaftaran, WK Bidang Kesiswaan dan Kepala Sekolah dengan use case membuat laporan.

97

Petugas Pendaftaran Laporan

Kepala Sekolah

Admin

WK Bidang Kesiswaan

Gambar 3.23 Use case Diagram Laporan Adapun use case narative Membuat Laporan adalah sebagai berikut : Tabel 3.6 Use case Narative Laporan
Nama Use case : ID Use case : Pelaku Sistem Utama : Pelaku Partisipan Lain : Sasaran : MembuatLaporan PSB-005 Admin dan Petugas Pendaftaran WK Bidang Kesiswaan dan Kepala Sekolah Use case ini akan berfungsi bila user akan melakukan pembuatan laporan. User yang melakukan pembuatan laporan adalah Admin Deskripsi/Uraian : Deskripsi/Uraian : dan Petugas Pendaftaran. Yang termasuk pada proses membuat laporan ini adalah proses pencetakan laporan . Untuk dapat melakukan proses tersebut maka user harus memilih menu laporan sehingga akan tampil form laporan. User dapat melakukan pencetakkan laporan dan dapat keluar dari form pembuatan laporan sehingga kembali pada tampilan utama PSB. Tabel 3.6 Use case Narative Laporan (Lanjutan) User telah melakukan login terlebih dahulu untuk dapat masuk pada tampilan utama PSB. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User memilih menu Step 2 : Sistem menampilkan laporan. Step 3 : User menentukan laporan apa yang akan di lihat dan dicetak. Step 4 : User memilih jenis laporan dan mengisikan parameter laporan. Step 5 : User memilih Tombol Step 6 : Sistem menampilkan form laporan.

Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event :

98

‘preview’. ‘Cetak’. ‘keluar’. Kesimpulan : Postkondisi :

preview laporan. form laporan dan menampilkan

Step 7 : User memilih Tombol Step 8 : Sistem mencetak Step 9 : User memilih Tombol Step 10 : Sistem mengeluarkan menu utama PSB. Use case ini selesai bila proses yang dipilih user telah berakhir dan keluar dari form laporan. User telah melakukan pencetakan laporan.

f. Use case Diagram Kelola User Use case Kelola User yang dimodelkan secara naratif adalah sebagai berikut:

Kelola User Admin <<extend>>

Petugas Pendaftaran

Login

Gambar 3.24 Use case Diagram Kelola User Adapun use case narative Kelola User adalah sebagai berikut : Tabel 3.7 Use case Narative Use case Kelola User
Nama Use case : ID Use case : Pelaku Sistem Utama : Pelaku Partisipan Lain: Sasaran : Deskripsi/Uraian : Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : KelolaUser PSB-006 Admin Petugas Pendaftaran Use case ini digunakan untuk mengelola data user. Proses ini dilakukan oleh Admin sebagai pemegang otoritas tertinggi. User memilih menu Setting dan submenu kelola user. Admin telah melakukan Login dan Sistem telah menampilkan Menu utama PSB Admin Site. Kegiatan Pelaku Step 1 : User memilih menu Respons Sistem

99

Setting. Step 2 : User memilih submenu Step 3 Sistem menampilkan Kelola User. Step 4 : User menentukan apa yang akan dilakukan. Step 5 : User memilih untuk menambah data user. Step 7 : Sistem memeriksa inputan dan dua akan macam Step 6 : User Menginputkan data ‘simpan’. form Kelola use.

data user dan memilih Tombol menampilkan

kemungkinan respon. Step 8: Sistem menampilkan pesan kesalahan jika format data inputan tidak sesuai dengan type data yang telah ditentukan dan apabila textfied yang wajib diisi masih kosong. (respon pertama)

Tabel 3.7 Use case narative Kelola User (Lanjutan)
Bidang Khas Suatu Event : Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 9 : User memilih Tombol Step 10 : System mengosong‘ok’ pada pesan kesalahan. kan kembali textfield pada form kelola user. Step 11 : System menyimpan data user yang baru bila data Step 12 : User memilih untuk benar. (respon kedua) menonaktifkan user. User Step 13 : Sistem menonaktifkan hak akses user. memilih textlink ‘nonaktif’. Step 14 : User memilih untuk menghapus data user maka user Step 15 : Sistem menampilmemilih Tombol ‘hapus’ pada kan konfirmasi peghapusan. akun yang akan dihapus. Step 16 : User memilih Tombol Step 17 : Sistem melakukan ‘OK’ pada pesan konfirmasi penghapusan user. penghapusan untuk menghapus. Step 19 : Sistem menampilStep 18 : User memilih Tombol kan kembali form menu kelola

100

‘batal’

untuk

membatalkan user. Step 21 : Sistem mengeluardengan menampilkan menu utama

proses penghapusan. mengeluarkan Bidang Alternatif: form

Step 20 : User memilih untuk kan form kelola user dan memilih Tombol ‘Keluar’. Alt-Step 4: PSB Admin Site.

- Jika user menambahkan user, maka dilakukan Step 5 - Jika user akan menonaktifkan user, maka dilakukan Step 12 - Jika user akan menghapus user, maka dilakukan Step 14 - Jika user akan keluar dari form kelola user, maka dilakukan Step 20
Use case ini selesai bila proses yang dipilih user telah berakhir dan keluar dari form kelola user. Sistem menampilkan kembali menu utama PSB SMP N 5 Purworejo.

Kesimpulan : Postkondisi :

g. Use case Diagram Ubah Password Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Ubah Password adalah sebagai berikut:

Login <<include>> Admin

Petugas Pendaftaran

Ubah Password

Gambar 3.25 Use case Diagram Ubah Password Adapun use case narative Ubah Password adalah sebagai berikut : Tabel 3.8 Use case Narative Ubah Password
Nama Use case : Ubah Password

ID Use case : PSB-007 Pelaku Sistem Utama : Admin dan Petugas Pendaftaran Sasaran : Use case ini akan berfungsi bila user akan mengganti Password Deskripsi/Uraian yang ada dengan yang baru. Use case ini memungkinkan user untuk dapat mengganti

101

: Prakondisi :

password yang ada dengan password yang baru. User telah melakukan login dan telah dapat mengakses halaman utama PSB kemudian memilih menu Setting dan submenu Ubah Password. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User memilih Menu Step 2: Sistem menampilkan Setting dan submenu Ubah form Ubah Password. Password pada menu utama PSB. Step 3 : User memasukan password lama, password baru dan confirmasi password baru Tombol ‘Simpan’. Step 5 : Sistem memeriksa benar. Respons Sistem Step 6 : Jika password lama benar maka system akan melanjutkan memeriksa confirmasi password baru jika password lama salah maka system akan menampilkan pesan kesalahan. Step 7 : User memilih Tombol Step 8: Sistem menampilkan ‘ok’ pada pesan kesalahan. dan Step system mengosongkan 9 : Jika textfield pada form ubah password. confirmasi menyimpan password baru benar maka akan password user yang baru dan menampilkan pesan perubahan password telah sukses. Step 4 : User memilih Klik apakah password lama telah

Bidang Khas Suatu Event :

Tabel 3.8 Use case Narative Ubah Password (Lanjutan)
Bidang Khas Suatu Event : Kegiatan Pelaku

Step 10 : Jika user Tidak akan melakukan perubahan password maka klik Tombol

Step 11 : Sistem mengosongkan form ubah password kembali.

102

‘batal’Step

12

:

User

Step 13 : Sistem mengeluarkan form ubah password dan menampilkan menu utama PSB.

memilih akan mengeluarkan form ubah password maka user Kesimpulan : Postkondisi : memilih Tombol

‘Keluar’. Use case ini selesai bila perubahan password (data login) telah dilakukan. Password user telah diubah.

h. Use case Diagram Kelola Tahun Ajaran Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Kelola Tahun Ajaran adalah sebagai berikut:
<<depend on>>

Kelola tahun ajaran

Login

Admin

Gambar 3.26 Use case Diagram Kelola Tahun Ajaran Adapun use case narative Kelola Tahun Ajaran adalah sebagai berikut : Tabel 3.9 Use case Narative Kelola Tahun Ajaran Nama Use case : ID Use case : Pelaku Sistem Utama: Sasaran : Deskripsi/Uraia n: Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : KelolaTahunAjaran PSB-008 Admin Use case ini digunakan untuk membatasi pemrosesan data untuk tahun ajaran tertentu. Use case ini memungkinkan user untuk menambahkan tahun ajaran dan mengatur aktif tidaknya tahun ajaran. User yang menlakukan proses ini adalah Admin. User telah melakukan login dan system telah menampilkan menu utama PSB. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User memilih menu Step 2 : Sistem menampilkan Setting dan memilih Form menu Kelola Tahun

103

submenu Ajaran.

Kelola

Tahun Ajaran.

Step 3 : User menentukan proses apa yang akan dilakukan. Step 4 : User memilih untuk menambah tahun Tabel 3.9 Use case Narative Kelola Tahun Ajaran (Lanjutan) Bidang Khas Kegiatan Pelaku Respons Sistem ajaran baru. Suatu Event : Step 5 : User menginputkan Step 6 : Sistem memeriksa data tahun ajaran yang baru data dan pannya. memilih ‘simpan’ untuk inputan dan dua akan macam Tombol menampilkan

menyim- kemungkinan respon. Step 7: Sistem menampilkan pesan kesalahan jika format data inputan tidak sesuai dengan type data yang telah ditentukan danapabila textfied yang wajib diisi masih kosong. (respon pertama)

Step 8 : User memilih Step 9 : System mengosongTombol ‘ok’ pada dialogbox kan kembali textfield pada pesan kesalahan. form kelola user. Step 10 : System menyimpan data tahun ajaran yang baru Step 11 : User memilih bila ajaran. Step 12 : User memilih Step 13 : Sistem menampiltahun ajaran dan pilih kan data tahun ajaran dan mengaktifkan textfield input Tombol ‘ubah’. data benar. (respon untuk mengubah data tahun kedua)

104

Step 14 : User mengedit data tahun ajaran. data tahun ajaran baru. Step 15 : User memilih Step 16 : Sistem memeriksa Tombol ‘simpan’ untuk me- data nyimpan perubahan. inputan dan dua akan macam menampilkan

kemungkinan respon. Tabel 3.9 Use case Narative Kelola Tahun Ajaran (Lanjutan) Bidang Khas Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 17 : Sistem menampilSuatu Event : kan pesan kesalahan jika format data inputan tidak sesuai dengan type data yang telah ditentukan dan apabila textfied masih pertama) Step 18 : User memilih Step 19 : System mengosongTombol ‘ok’ pada dialogbox kan kembali textfield pada pesan kesalahan. form kelola user. Step 20 : System menyimpan Step 21 : User memilih data perubahan tahun ajaran untuk mengatur status tahun yang baru bila data benar. ajaran. (respon kedua) Step 22 : User memilih Step 23 : Sistem mengaktifTombol ‘aktif’ untuk meng- kan tahun ajaran jika user aktifkan tahun ajaran dan memilih Tombol ‘aktif’’ dan memilih Tombol ‘nonaktif’ menonaktifkan tahun ajaran, pada tahun ajaran yang jika user memilih Tombol dipilih untuk menonaktifkan ‘nonaktif’. tahun ajaran. Step 24 : User memilih Step 25 : Sistem mengeluaruntuk keluar dari form kan form kelola tahun ajaran yang wajib diisi kosong. (respon

105

kelola tahun ajaran maka dan user
Bidang Alternatif:

menampilkan

menu

memilih

Tombol utama.

‘Keluar’.
Alt-Step 4:

- Jika user akan menambah tahun ajaran, maka dilakukan Tabel 3.9 Use case Narative Kelola Tahun Ajaran (Lanjutan) Bidang Alternatif: - Step 5 - Jika user akan mengubah data tahun ajaran, maka dilakukan Step 11 - Jika user akan mengatur status tahun ajaran, maka dilakukan Step 21 - Jika user akan keluar dari form kelola tahun ajaran, maka dilakukan Step 24
Kesimpulan : Postkondisi : Use case ini selesai bila proses setting tahun ajaran telah selesai. Sistem menampilkan menu utama PSB Admin Site.

i. Use case Diagram Logout Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case diagram logout adalah sebagai berikut:

Admin

Logout <<include>>

Petugas Pendaftaran

Login

Gambar 3.27 Use case Diagram Logout Fungi proses logout merupakan reaksi sistem kepada setiap user untuk mengamankan data pendaftaran siswa baru dari pihak atau user lain yang titak punya hak akses akan data tersebut Adapun use case narative logout adalah sebagai berikut : Tabel 3.10 Use case Narative Logout
Nama Use case : ID Use case : Pelaku Sistem Utama: Logout PSB-009 Admin dan Petugas Pendaftaran

106

Sasaran :

Use case ini akan berfungsi bila user telah selesai menggunakan aplikasi atau menu pada menu utama PSB Admin Site dan Petugas pendaftaran site.

Tabel 3.10 Use case Narative Logout (Lanjutan)
Deskripsi/Uraian : Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : Use case ini memungkinkan user keluar dari sistem. Untuk dapat melakukan proses ini maka user memilih menu Logout. User telah melakukan login. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User memilih Tombol Step 2 : Sistem mengeluarkan ‘logout’. Menu Utama PSB Admin site atau Petugas Pendaftaran site dan menampilkan halaman awal Step 3 : User memilih sub Web SMP N 5 Purworejo. menu ‘Keluar’. Kesimpulan : Postkondisi : Step 4 : Sistem mengeluarkan web SMP N 5 Purworejos. Use case ini selesai bila proses Logout sistem berhasil. Keluar web SMP N 5 Purworejo.

j. Use case Diagram Lihat Data Pendaftar Use case Lihat Data Pendaftar yang dimodelkan secara grafis adalah sebagai berikut:

CS B

P S B (CS B )
<< inclu de> >

Lihat Dat a P endaftar

Gambar 3.28 Use case Diagram Use case Lihat Data Pendaftar Adapun use case narative Use case Use case Lihat Data Pendaftar adalah sebagai berikut : Tabel 3.11 Use case Use case Lihat Data Pendaftar Nama Use case : ID Use case : Pelaku Sistem LihatDataPendaftar PSB-010 CSB (Calon Siswa Baru)

Utama: Tabel 3.11 Use case Use case Lihat Data Pendaftar (Lanjutan)

107

Sasaran : Deskripsi/Uraia n: Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event :

Use case ini akan berfungsi bila user akan melihat informasi data pendaftar atau user akan mengecek hasil pendaftaran. Use case ini memungkinkan user untuk melihat informasi pendaftaran User telah mengakses Web SMP N 5 Purworejo Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User memilih menu Step 2 : Sistem menampilkan PSB. tombol data pendaftar. form PSB. halaman data pendaftar (data pendaftar yang ditampilkan untuk pertama kali adalah Step 5 : User menentukan data pendaftar yang telah proses apa yang akan diurutkan berdasar NEM dilakukannya. melihat daftaran. hasil Maka tertinggi sampai terendah). seleksi pilkan info hasil seleksi untuk user cari jika nomor pendaftaran Step 3 : User memilih Step 4 : Sistem menampilkan

Step 6 : User memilih akan Step 7 : Sistem akan menammenggu-nakan nomor pen- nomor pendaftaran yang di menginput nomor pendaf- valid. taran pada textfield pencarian dan memilih Tombol Step 8 : Sistem akan menam‘cari’. pilkan pesan kesalahan jika nomor valid. Step 9 : User memilih Step 10 : Sistem mengeluaruntuk mengeluarkan hala- kan form data pendaftar. man data pendaftar dengan memilih Tombol ‘Keluar’. Tabel 3.11 Use case Use case Lihat Data Pendaftar (Lanjutan) Bidang Alt-Step 5: Alternatif: - Jika user akan melihat data pendaftar menggunakan pendaftaran tidak

108

nomor pendaftaran, maka dilakukan Step 6. - Jika user akan akan keluar dari halaman data pendaftar , maka dilakukan Step 9.
Kesimpulan : Use case ini selesai bila proses pencarian data pendaftar telah selesai. Postkondisi : User telah melihat data pendaftar dan hasil seleksi penerimaan

k. Use case Diagram Daftar Use case Daftar yang dimodelkan secara grafis adalah sebagai berikut:

CSB

Daftar

Gambar 3.29 Use case Daftar Use case Daftar yang dimodelkan secara naratif adalah sebagai berikut: Tabel 3.12 Use case Daftar
Nama Use case : ID Use case : Pelaku Sistem Utama : Sasaran : Deskripsi/Uraian: Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : Daftar PSB-011 CSB (Calon Siswa Baru) Use case ini akan berfungsi bila user akan melakukan pendaftaran siswa baru. Use case ini mendeskripsikan bagaimana user (CSB) melakukan pendaftaran. User telah mengakses Web SMP N 5 Purworejo dan telah tampil halaman awal Web SMP N 5 Purworejo. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User memilih menu Step 2 : Sistem menampilkan PSB. form Pendaftaran.

Tabel 3.12 Use case Daftar (Lanjutan)
Kegiatan Pelaku Step 3 : User menentukan proses dilakukan. Step 4 : User memilih akan Step 5 : Sistem akan memeriksa melakukan Pendaftaran maka data dan Sistem menampilkan apa yang akan Respons Sistem

109

user

menginputkan dan

data pesan kesalahan jika data yang memilih wajib diisi belum diisikan atau salah. Sistem menyimpan data CSB jika data lengkap dan benar serta menampilkan pemberitahuan dialogbox

pendaftaran

Tombol ‘daftar’ jika sudah format data yang diinputkan selesai menginputkan.

nomor pendaf-taran. Step 6 : User memilih Tombol Step 7 : Sistem akan me‘batal’ jika akan membatalkan ngosongkan proses pendaftaran (sebelum pendaftaran. Tombol daftar ditekan). Step 8 : User memilih akan Step 9 : Sistem mencetak bukti mencetak bukti pendaftaran pendaftaran dan menonaktifkan maka user memilih textlink textlink ‘cetak bukti’. ‘cetak bukti’. Step 10 : User memilih akan Step 11 : Sistem mencetak mencetak formulir pendaftaran formulir pendaftaran. maka user memilih Tombol ‘cetak formulir pendaftaran’. Step 12 : User mengeluarkan Step 13 : Sistem mengeluarkan form dengan memilih Tombol Web SMP N 5 Purworejo. Bidang Alternatif: ‘Keluar’. Alt-Step 3: kembali form

Bidang Alternatif:

- Jika user melakukan pendaftaran, maka dilakukan Step 4. - Jika user amencetak bukti pendaftaran, maka dilakukan Step 9. Tabel 3.12 Use case Daftar (Lanjutan) - Jika user amencetak formulir pendaftaran maka dilakukan Step 10. Jika user akan akan keluar dari form pendaftaran, maka dilakukan Step 12.
Use case ini selesai bila aktifitas yang dilakukan oleh user selesai dan sistem telah memberikan respon. Keluar webSMP N 5 Purworejo.

Kesimpulan : Postkondisi :

110

4.2.1.3 Pengembangan Interaction Diagram Dari pengembangan Use case dan Activity Diagram sebelumnya, untuk mengetahui urutan interaksi antara aktor dengan sistem beserta aktifitasnya lebih spesifik, maka dibuat pengembangan Interaction Diagram. Diagram interaksi memodelkan sebuah interaksi, terdiri dari satu set objek, hubungan-hubungannya, dan pesan yang terkirim diantara objek. Diagram interaksi menunjukkan langkah-langkah kerja sama objek-objek di dalam use case. Objek apa saja yang dibutuhkan untuk aliran, pesan apa saja yang objek kirimkan ke objek lainnya, dan urutan pesan-pesan yang dikirimkan. 4.3.1.3 Sequence Diagram Sequence Diagram (diagram rangkaian/ sekuensi) secara grafis menggambarkan bagaimana objek berinteraksi dengan satu sama lain melalui pesan pada eksekusi sebuah use case atau operasi. Diagram ini mengilustrasikan bagaimana pesan terkirim dan diterima di antara objek dan dalam sekuensi apa. (Whitten dkk, 2004). Sequence Diagram disusun berdasarkan urutan waktu (tahapan). Sequence Diagram biasa digunakan untuk menggambarkan skenario atau rangkaian langkah-langah yang dilakukan sebagai respon dari sebuah event untuk menghasilkan output tertentu. Adapun sequence diagram yang terdapat pada Siatem Informasi Pendaftaran Siswa Baru berbasis Web adalah sebagai berikut.

3.1.4.1.1 Sequence Diagram Login Pada gambar dibawah ini merupakan diagram sekuensi dari proses login. a. Sequence Diagram Login (Data User Valid)

111

User

Web SMP N 5 Purworejo

Form PSB

DB User

Menu Utama PSB

Akses Web SMP N 5 Purworejo Klik Menu PSB Load Form PSB Menampilkan Form PSB

pilih type login Input username dan Password Klik Tombol Login Koneksi DB User Validasi Username dan Password Data Login Valid Load menu utama PSB Menampilkan Menu Utama PSB

Gambar 3.30 Sequence Diagram Login (Data User Valid) b. Sequence Diagram Login (Data User InValid)
U ser Web SMP N 5 Purworejo Form PSB DB User

Akses Web SMP N 5 Purw orejo Klik Menu PSB Load Form PSB Menampilkan Form PSB

pilih type login Input username dan Password Klik T ombol Login Koneksi DB User Validasi Username dan Password D Login inValid ata Pesan Kesalahan

Gambar 3.31 Sequence Diagram Login (Data User InValid) 3.1.4.1.2 Sequence Diagram PSB (Seleksi Penerimaan)

112

User Menu Utama PSB Memilih Menu Pendaftaran Memilih Submenu Seleksi Penerimaan

Form Seleksi Penerimaan

Form Dokumen pendaftaran

DB CSB

Load Form seleksi penerimaan Menampilkan form seleksi penerimaan Masukkan tahun ajaran Pilih tombol cari Koneksi DB CSB Data CSB Menampilkan data CSb sesuai tahun ajaran Pilih textlink view dokumen load form dokumen pendaftaran Menampilkan preview dokumen pendaftaran Cek dan pilih tombol keluar Load form selekdsi penerimaan menampilkan kembali form seleksi penerimaan pilih tombol 'OK' jika data memenuhi kriteria koneksi DB CSB Menyimpan status diterima pada DB CSB Status CSB telah disimpan Pesan status CSB telah disimpan Mencari data CSB

Gambar 3.32 Sequence Diagram PSB (Seleksi Penerimaan) 3.1.4.1.3 Sequence Diagram Registrasi Ulang a. Sequence Diagram Registrasi Ulang (Ijazah Asli Sesuai dan Status CSB Diterima)
USER Menu Utama PSB Memilih Menu pendaftaran memilih submenu registrasi ulang Load form registrasi ulang Menampilkan form registrasi ulang masukkan no.pendaftaran pilih tombol cari Koneksi DB CSB Pencarian data CSB Data CSB Menampilkan data CSB Memeriksa status CSB dan dokumen kelengkapan pilih tombol simpan untuk proses registrasi Koneksi db SiswaBaru menyimpan data siswa baru data tersimpan pesan data registrasi tersimpan pesan pencetakan tanda bukti registrasi ulang sedang diproses Form Registrasi Ulang DB CSB DB SiswaBaru

Gambar 3.33 Sequence Diagram Registrasi Ulang (Ijazah Asli Sesuai dan Status CSB Diterima)

113

b.

Sequence Diagram Registrasi Ulang (Ijazah Asli Tidak Sesuai atau Status CSB Tidak Diterima)
USER Menu Utama PSB Form Registrasi Ulang DB CSB

Memilih Menu pendaftaran memilih submenu registrasi ulang Load form registrasi ulang Menampilkan form registrasi ulang masukkan no.pendaftaran pilih tombol cari Koneksi DB CSB Pencarian data CSB Data CSB Menampilkan data CSB Memeriksa status CSb dan dokumen kelengkapan Pilih tombol batal karna status CSB tidak diterima pesan data registrasi tersimpan pesan pencetakan tanda bukti registrasi ulang sedang diproses

Gambar 3.34 Sequence Diagram Registrasi Ulang (Ijazah Asli Tidak Sesuai atau Status CSB Tidak Diterima) 3.1.4.1.4 Sequence Diagram Registrasi a. Sequence Diagram Registrasi (Data Lengkap dan Benar)
USER Menu Utama PSB Form Registrasi DB CSB

Memilih Menu pendaftaran Memilih submenu registrasi Load form registrasi Menampilkan form registrasi Masukkan data pendaftaran Pilih tombol simpan Koneksi DB CSB Penyimpanan data CSB Data CSB Tersimpan Pesan Data CSB tersimpan

Gambar 3.35 Sequence Diagram Registrasi (Data Lengkap dan Benar)

114

b. Sequence Diagram Registrasi (Data Tidak Lengkap dan Tidak Benar)
USER Menu Utama PSB Form Registrasi DB CSB

Memilih Menu pendaftaran Memilih submenu registrasi Load form registrasi Menampilkan form registrasi Masukkan data pendaftaran Pilih tombol simpan Koneksi DB CSB Data tidak lengkap dan tidak benar Data tidak lengkap dan tidak benar Pesan Kesalahan

Gambar 3.36 Sequence Diagram Registrasi (Data Tidak Lengkap dan Tidak Benar) c. Sequence Diagram Registrasi (Edit Data CSB)

115

USER

Menu Utama PSB

Form Registrasi

DB CSB

Memilih Menu pendaftaran Memilih submenu registrasi Load form registrasi Menampilkan form registrasi Masukkan no pendaftaran Pilih tombol cari Koneksi DB CSB Pencarian data CSB Data CSB Menampilkan Data CSB tersimpan Pili tombol edit Mengaktifkan textfield melakukan perubahan data CSB Memilih Tombol Simpan Koneksi DB CSB Menyimpan Data CSB Data Tersimpan Pesan data tersimpan

Gambar 3.37 Sequence Diagram Registrasi (Edit Data CSB) d. Sequence Diagram Registrasi (Hapus Data CSB)
USER Menu Utama PSB Form Registrasi DB CSB

Memilih Menu pendaftaran Memilih submenu registrasi Load form registrasi Menampilkan form registrasi Masukkan no pendaftaran Pilih tombol cari Koneksi DB CSB Pencarian data CSB Data CSB Menampilkan Data CSB tersimpan Pili tombol hapus Koneksi DB CSB Menghapus Data CSB Data Terhapus Pesan data telah terhapus

Gambar 3.38 Sequence Diagram Registrasi (Hapus Data CSB) 3.1.4.1.5 Sequence Diagram Laporan

116

User

Menu Utama PSB

Form Laporan

DB CSB

1: Pilih menu laporan 2: Load form laporan 3: Menampilkan form laporan 4: pilih jenis laporan 5: Masukkan parameter laporan 6: Klik tombol preview 7: koneksi DB CSB 8: Pencarian data CSB 9: Data CSB Ditemukan 10: menampilkan preiew laporan 11: Pilih tombol Cetak 12: Pesan laporan sedang dicetak

Gambar 3.39 Sequence Diagram Laporan 3.1.4.1.6 Sequence Diagram Kelola User a.
Mi e A n d u m U tS an m a P B S i t e

Sequence Diagram Kelola User (Input User)

User

Menu Utama SIAS SMP N 5 Purworejo

Form Kelola User

DB User

Memilih Menu Setting Memilih Submenu Kelola User Load Form Kelola User Menampilkan form kelola user Inpit Data User Pilih Otoritas Klik Tombio 'Simpan' Koneksi DB User Menyimpan data User

Data User Disimpan Pesan User baru telah disimpan

Gambar 3.40 Sequence Diagram Kelola User (Input User)

117

b.

Sequence Diagram Kelola User (Hapus User)
M eA nd um U tB a m a P S i n S i t e

User

Menu Utama SIAS SMP N 5 Purworejo

Form Kelola User

DB User

Memilih Menu Setting Memilih Submenu Kelola User Load Form Kelola User Menampilkan form kelola user Pilih Textlink hapus Koneksi DB User Menghapus User User dihapus Pesan User telah dihapus

Gambar 3.41 Sequence Diagram Kelola User (Hapus User) c. Sequence Diagram Kelola User (Nonaktif User)

118

M eA nd um U tB a m a P S i n S i t e

User

Menu Utama SIAS SMP N 5 Purworejo

Form Kelola User

DB User

Memilih Menu Setting Memilih Submenu Kelola User Load Form Kelola User Menampilkan form kelola user Pilih Textlink nonaktif Koneksi DB User Menonaktifkan User User dinonaktifkan Pesan User telah dinonaktifkan

Gambar 3.42 Sequence Diagram Kelola User (Nonaktif User) 3.1.4.1.7 Sequence Diagram Ubah Password

119

Ur s e

M e B n u U tS a m a P

Panitia Pendaftaran

Menu Utama SIAS SMP N 5 Purworejo

Form Ubah Password

DB User

1: Memili h Menu Setting 2: Memilih Submenu Ubah Password 3: Load Form Ubah Password 4: Menampilkan Form Ubah Password

5: Input Username 6: Input Password Lama 7: Input password Baru 8: Ulangi Input Password Baru 9: Pilih Tombol Simpan 10: Koneksi DB User 11: Memeriksa Password Lama

12: Password Lama Valid 13: Memeri ksa Komfirmasi Password Baru

14: Password Baru Tersimpan

Gambar 3.43 Sequence Diagram Ubah Password 3.1.4.1.8 Sequence Diagram Kelola Tahun Ajaran a. Sequence Diagram Kelola Tahun Ajaran (Input Tahun Ajaran)

120

M i eB n A u d U tS a n m a P m S i t e

User

Menu Utama SIAS SMP N 5 Purworejo

Form Kelola Tahun Ajaran

DB Tahun Ajaran

Memilih Menu Setting Memilih Submenu Kelola Tahun Ajaran Load Form Kelola Tahun Ajaran Menampilkan form Kelola Tahun Ajaran Input Data Tahun Ajaran Pilih Tombol Simpan Koneksi DB Tahun Ajaran Menyimpan Data Tahun Ajaran Tahun Ajaran Tersimpan Pesan Tahun Ajaran Tersimpan

Gambar 3.44 Sequence Diagram Kelola Tahun Ajaran (Input Tahun Ajaran) b. Sequence Diagram Kelola Tahun Ajaran (Edit Tahun Ajaran)
M en n u U tA a m a P S B d m i

Ur s e

S i t e

Admin TU

Menu Utama SIAS SMP N 5 Purworejo

Form Setting Tahun Ajaran

DB Tahun Ajaran

1: Memilih menu Setting 2: Memilih submenu Set Tahun Ajaran 3: Load Form Seeting Tahun Ajaran 4: Menampilkan Form Tahun Ajaran

5: memilih tahun ajaran

6: Memilih tombol ubah 7: Koneksi DB Tahun ajaran 8: Pengambilan data 9: Data tahun ajaran

10: menampilkan data tahun ajaran dan mengaktifkan kolom input

11: Menginputkan perubahan data tahun ajaran

12: Memilih tombol simpan 13: Koneksi DB Tahun Ajaran 14: Menyimpan perubahan data 15: Data tersimpan 16: Pesan bahwa perubahan data telah tersimpan

Gambar 3.45 Sequence Diagram Kelola Tahun Ajaran (Edit Tahun Ajaran)

121

c.

Sequence Diagram Kelola Tahun Ajaran (Nonaktif Tahun
Ur s e
M e n u U td a m a P S B A m i n S i t e

Ajaran)
M u t mS S MN e U a I SP 5 n a A Pwe u o jo r r

Admin TU

Menu Utama SIAS SMP N 5 Purworejo

Form Setting Tahun Ajaran

DB Tahun Ajaran

1: Memilih menu Setting 2: Memilih submenu Set Tahun Ajaran 3: Load Form Seeting Tahun Ajaran 4: Menampilkan Form Tahun Ajaran

5: Memilih tahun ajaran 6: Pilih link teks 'non aktif' 7: Koneksi DB Tahun Ajaran

8: Menonaktifkan tahun ajaran

9: tahun ajaran nonaktif 10: pesan pemberitahuan tahun ajaran non aktif

Gambar 3.46 Sequence Diagram Kelola Tahun Ajaran (Nonaktif Tahun Ajaran) d. Sequence Diagram Kelola Tahun Ajaran (Aktif Tahun Ajaran)

122

U s e r

M e n u U t a m a P S B

Admin TU

Menu Utama SIAS SMP N 5 Purworejo

Form Setting Tahun Ajaran

DB Tahun Ajaran

1: Memilih menu Setting 2: Memilih submenu Set Tahun Ajaran 3: Load Form Seeting Tahun Ajaran 4: Menampilkan Form Tahun Ajaran

5: Memilih tahun ajaran 6: Pilih link teks 'aktif' 7: Koneksi DB Tahun Ajaran

8: Mengaktifkan tahun ajaran

9: tahun ajaran aktif 10: pesan pemberitahuan tahun ajaran aktif

Gambar 3.47 Sequence Diagram Kelola Tahun Ajaran (Aktif Tahun Ajaran) 3.1.4.1. 9 Sequence Diagram Logout
Hm w S a a a B l n lP a A
M e n u U tB a m a P S

Ur s e

Admin TU

Halaman Utama SIAS SMP N 5 Purw orejo Admin Site 1: Klik Menu Logout

Halaman Aw SIAS SMP N 5 al Purworejo

2: Load Halaman awal SIAS SMP N 5 Purworejo

3: H alaman Aw SIAS SMP N 5 Purw al orejo

Gambar 3.48 Sequence Diagram Logout 3.1.4.1.10 Sequence Diagram Keluar

123

M e n u U tB a m a P S

Ur s e

A in TU dm

H alam Aw SIAS an al S P N 5 Purw M orejo

1: P ilih Tom bol Keluar

2: M engeluark Aplik i an as

Gambar 3.49 Sequence Diagram Keluar 3.1.4.1.11 Sequence Diagram Cek status pendaftaran a. Sequence Diagram Cek status pendaftaran (No Pendaftaran Valid)
CSB Form PSB Form Data Pendaftar DB CSB

Memilih Tombol 'data pendaftar' Load Form data pendaftar menampilkan form data pendaftar masukkan no pendaftaran pada textfield pencarian Pilih tombol 'cari' Koneksi DB CSB Pencarian data CSB Data CSB ditemukan Menampilkan informasi status penerimaan

Gambar 3.50 Sequence Diagram Cek status pendaftaran (No Pendaftaran Valid) b. Sequence Diagram Cek status pendaftaran (No Pendaftaran tidak valid)

124

CSB

Form PSB

Form Data Pendaftar

DB CSB

Memilih Tombol 'data pendaftar' Load Form data pendaftar menampilkan form data pendaftar masukkan no pendaftaran pada textfield pencarian Pilih tombol 'cari' Koneksi DB CSB Pencarian data CSB Data CSB tidak ditemukan Menampilkan informasi no pendaftaran salah

Gambar 3.51 Sequence Diagram PSB (Cek status penerimaan, data ditemukan) 3.1.4.1.12 Sequence Diagram Daftar (Oleh CSB) a. Sequence Diagram Daftar (Data Benar dan Lengkap)
USER Halaman awal web SMP N 5 Purworejo Form menu PSB DB CSB

Memilih Menu PSB Load Form PSB Menampilkan form menu PSB Mengisi data pendaftaran pada textfield pendaftaran memilih tombol daftar jika sudah selesai melengkapi input data Koneksi DB CSB Menyimpan data CSB Data CSB tersimpan pesan pendaftaran telah berhasil dilakukan

Gambar 3.52 Sequence Diagram Daftar (Data Benar dan Lengkap)

b.

Sequence Diagram Daftar (Data Tidak Benar dan Tidak

Lengkap)

125

USER

Halaman awal web SMP N 5 Purworejo

Form menu PSB

DB CSB

Memilih Menu PSB Load Form PSB Menampilkan form menu PSB Mengisi data pendaftaran pada textfield pendaftaran memilih tombol daftar jika sudah selesai melengkapi input data Koneksi DB CSB Menyimpan data CSB Data inputan tidak lengkap dan tidak benar Pesan kesalahan

Gambar 3.53 Sequence Diagram Daftar (Data Tidak Benar dan Tidak Lengkap) 3.1.4.2 Collaboration Diagram Collaboration Diagram merupakan tipe lain dari diagram interaksi selain Collaboration diagram. Collaboration Diagram serupa dengan diagram rangkaian/ sekuensi, tetapi tidak fokus pada timing atau “sekuensi” pesan. Diagram ini malahan menggambarkan interaksi (atau kolaborasi) antara objek dalam sebuah format jaringan (Whitten dkk, 2004). Dengan kata lain, tujuan dari pembuatan diagram ini adalah untuk mengetahui hubungan antar objek berdasarkan aturan (objek apa saja yang mempunyai hubungan, mengapa bisa saling berhubungan, dan bagaimana hubungannya). Adapun collaboration diagram yang terdapat pada Sistem Informasi Pendaftaran Siswa Baru Berbasis Web ini adalah sebagai berikut.

4.4.1.2.2.1Collaboration Diagram Login

126

a.

Collaboration Diagram Login (Data Login Valid)
2: Menampilkan hal aman awal web SMP N 5 Purworejo 12: Menampilkan Form Menu Utama PSB

Menu Utama PSB

User

Halaman Awal Web SMP N 5 Purworejo

1: Akses SIAS SMP N 5 Purworejo 3: Memilih Menu PSB 9: Val idasi Username & Password 5: Menampilkan Form PSB 4: Load Form PSB

11: Load Form Menu UtamaPSB

DB User

6: Menginputkan username dan password 7: Memili h tombol Login

10: username & password valid Form PSB 8: Koneksi DB User

Gambar 3.54 Collaboration Diagram Login (Data Login Valid) b. Collaboration Diagram Login (Data Login Tidak Valid)
2: Menam pil kan halaman awal web SMP N 5 Purworejo User Halaman Awal Web SMP N 5 Purworejo

1: Akses SIAS SMP N 5 Purworejo 3: Mem ili h Menu PSB 9: Validasi Username & Password 5: Menam pilkan Form PSB 11: Menampilkan Pesan Kesalahan

4: Load Form PSB

DB User

6: M enginputkan username dan password 7: Mem ilih tombol Login

10: username & password invalid Form PSB 8: Koneksi DB User

Gambar 3.55 Collaboration Diagram Login (Data Login Tidak Valid) 3.1.4.2.2 Collaboration Diagram PSB (Seleksi Penerimaan)
2: Pili h Submenu Seleksi Pendaftaran 1: Pili h Menu PSB Menu Utama PSB 14: Menyimpan status CSB 3: Load Form Seleksi Pendaftaran 8: Mencari Data CSB User

5: Masukkan Tahun Ajaran pada textfield pencarian 6: Pi lih Tombol Cari 11: Pilih textlink View dokumen untuk mengechek dokumen 12: Pi lih tombol OK untuk CSb yang diterima

15: Data Registrasi Tersimpan 9: Data CSB DB CSB 7: Koneksi DB CSB 13: Koneksi DB CSB Form Sel eksi Penerimaan 4: Menampilkan Form Sel eksi Pendaftaran 10: Menampilkan Daftar CSB 16: Pesan Status CSB tersimpan

Gambar 3.56 Collaboration Diagram PSB (Seleksi Penerimaan) 3.1.4.2.3 Collaboration Diagram Registrasi Ulang

127

a.

Collaboration Diagram Registrasi Ulang (Status Diterima)

Collaboration Diagram ini juga berlaku untuk CSB yang diterima dan dokumen pendaftaran tidak lengkap dan tidak benar, karena terdapat proses edit data pendaftaran ketika CSB melengkapi dokumen pendaftaran.
2: M em i li h S ubm e nu Regi strasi Ula ng 1: M em i lih M e nu Pen daftaran M en u Utam a PSB User 11: Cek S tatus pe ne rim aan d an Kele ngkapan Dokum en 5 : M asukkan No P en dafta ran 6: Pi lih T o m b ol Cari 12: Pil ih T o m b ol Da ftar 17: Pil ih T om bol Ceta k Bukti 3 : Load Form Re gistrasi Ulan g 9: Data CSB DB CSB Form Registra si Ulan g 7: Koneksi DB CS B 4: M ena m pilkan Form Re gistra si Ulan g 10: M en am pi lkan Da ta CSB 16: Pesan Registra si T ela h Be rha sil 1 8: M enonaktifkan T om bol Cetak Bukti d an

8: Penca rian Data CSB

m en am pi lkan P esan Data S edang di cetak 14: M enyi m p an Data Reg istrasi (siswa ba ru) 13: Kon eksi DB CSB RE G

15: Data T ersim pan DB Siswa Baru

Gambar 3.57 Collaboration Diagram Registrasi Ulang (Status Diterima dan Dokumen Pendaftaran Lengkap dan Benar) b. Collaboration Diagram Registrasi Ulang (Status Tidak Diterima

dan Dokumen Pendaftaran Tidak Lengkap dan atau Tidak Benar)
2: M em ili h Subm enu Regi strasi Ulang 1: Mem ili h M enu Pendaftaran M enu Utama PSB User 11: Cek Status peneri m aan dan Kelengkapan Dokum en 5: Masukkan No Pendaftaran 6: Pi li h T ombol Cari 12: Pi lih T om bol Batal 3: Load Form Registrasi Ul ang 9: Data CSB DB CSB Form Registrasi Ulang 7: Koneksi DB CSB 4: Menampil kan Form Registrasi Ulang 10: Menampilkan Data CSB 14: M engosongkan kem bal i textfiel d input data

8: Pencarian Data CSB

13: Koneksi DB CSB REG

Gambar 3.58 Collaboration Diagram Registrasi Ulang Status Tidak Diterima dan Dokumen Pendaftaran Tidak Lengkap dan atau Tidak Benar) 3.1.4.2.4 Collaboration Diagram Registrasi (Petugas Pendaftaran)

128

2: Mem ilih Subm enu Registrasi 1: Mem ili h Menu PSB 10: Menyimpan Data Pendaftaran Menu Utama SIAS SMP N 5 Purworejo 5: Mem iih Tombol Daftar 6: Input Data Pendaftaran 7: Cheklist Dokumen Kel engkapan 8: Pili h Tom bol Simpan 13: Pi lih Textl ink cetak bukti User

3: Load Form Pendaftaran Si swa Baru

DB CSB 11: Data Tersim pan

9: Koneksi DB CSB Form Pendaftaran Siswa Baru

4: Menampilkan Form Pendaftaran Siswa Baru

12: Pesan Pendaftataran telah berhasil

14: Menonaktifkan textlink cetak bukti dan bencetak bukti pendaftaran

Gambar 3.59 Collaboration Diagram Registrasi (Petugas Pendaftaran) 3.1.4.2.5 Collaboration Diagram Registrasi (Edit Data CSB)
13: Pi lih Tombol Simpan 12: Menginput perubahan data 10: Pi lih Tombol Ubah 5: Pi li h Tombol Cari 4: Menginput Data User 15: M enyimpan perubahan data CSB 7: Mecari data CSB

1: Pi ih m enu pendaftaran dan submenu registrasi

3: Menampil kan Form Registrasi 9: Menampil kan Data CSB 16: Perubahan Data CSB tersimpan 11: Mengaktifkan textfield 17: Pesan data CSB Tersi mpan 8: Data CSB DB CSB 6: Koneksi DB CSB 14: Koneksi DB CSB Form Regi strasi Menu Utama PSB 2: Load Form Registrasi

Gambar 3.60 Collaboration Diagram PSB (Edit Data CSB) 3.1.4.2.6 Collaboration Diagram Registrasi (Hapus Data CSB)
User

1: Pili h Textlink Hapus Pada Data CSB 3: Pili h Tombol OK 5: Menghapus Data CSB 7: Pesan Data CSB T el ah Di hapus 2: Pesan Konformasi Penghapusan 6: Data Terhapus DB CSB 4: Koneksi DB CSB Form Registrasi

Gambar 3.61 Collaboration Diagram PSB (Hapus Data CSB) 3.1.4.2.7 Collaboration Diagram Laporan Pendaftaran

129

11: LAporan Tercetak 3: Menampilkan Form Laporan 9: Print Priview Laporan Pendaftaran 7: Pencarian Data Pendaftaran

USer 1: Memili h Menu Laporan

10: Klik Tombol Cetak 5: Pi lih Tombol View 4: Masukkan Parameter Laporan

8: Data Pendaftaran DB CSB Form Laporan 6: Koneksi Database 2: Load Form Laporan Menu Utama PSB

Gambar 3.62 Collaboration Diagram Laporan Pendaftaran 3.1.4.2.8 Collaboration Diagram Kelola User a. Collaboration Diagram Kelola User (Tambah)
2: Memilih Submenu Kelola Otoritas 1: Memilih Menu Setting User 5: Input Data Otoritas 6: Pilih Type User 7: Pilih Tombol Simpan Menu Utama PSB 9: Menyimpan DataUser 3: Load Form Kelola Otoritas 8: Koneksi DB USer Form Kelola User 4: Menampilkan Form Kelola User 11: Pesan Data Tersimpan 10: Data Tersimpan DB User

Gambar 3.63 Collaboration Diagram Kelola User (Tambah) b. Collaboration Diagram Kelola User (Hapus User)
2: Memilih Submenu Kelola Otoritas 1: Memilih Menu Setting User 5: Pilih Textlink Hapus 3: Load Form Kelola Otoritas 6: Koneksi DB USer Form Kelola User 4: Menampilkan Form Kelola User 9: Pesan Data Terhapus 8: Data Terhapus DB User Menu Utama PSB 7: Menghapus Data User

Gambar 3.64 Collaboration Diagram User Kelola (Hapus User) c. Collaboration Diagram Kelola User (Nonaktifkan User)

130

2: Memilih Submenu Kelola Otoritas 1: Memilih Menu Setting User 5: Pilih Textlink Nonaktif 3: Load Form Kelola Otoritas 6: Koneksi DB USer Form Kelola User 4: Menampilkan Form Kelola User 8: User Non Aktif DB User Menu Utama Baru

7: Menonaktifkan User

Gambar 3.65 Collaboration Diagram Kelola User (Nonaktifkan User) 3.1.4.2.9 Collaboration Diagram Ubah Password
1: M em ili h M enu Setting 2: M em ili h SubMenu Ubah Password User 5: M asukkan Passwod Lam a 6: Masukkan Password Baru 7: Masukkan Konfi rm asi Password Baru 8: Pi lih T om bol Sim pan 14: M enyim pan Password Baru 12: M em eriksa Konfirmasi Password Baru 10: Pem eri ksaan Password Lama

4: Tam pil an Hal aman Ubah password 16: Pesan Password T ersim pan

3: Load Halam an Ubah Password M enu Utam a PSB Form Ubah Password

13: Koneksi DB User 9: Koneksi DB User DB User 11: Password Lama Valid 15: Password Baru T ersim pan

Gambar 3.66 Collaboration Diagram Ubah Password 3.1.4.2.10 Collaboration Diagram Kelola Tahun Ajaran a. Collaboration Diagram Kelola Tahun Ajaran (Input Tahun Ajaran)
2: Memilih Submenu Kelola Tahun Ajaran 1: Memillih Menu Setting User 5: Input Data Tahun Ajaran 6: Pilih Tombol Simpan 8: Menyimpan Data Tahun Ajaran 3: Menampilkan Form Kelola Tahun Ajaran 9: Data Tahun Ajaran Tersimpan DB Tahun Ajaran Form Kelola Tahun Ajaran Menu Utama PSB 4: Load Form Kelola Tahun Ajaran

7: Koneksi DB Tahun Ajaran

Gambar 3.67 Collaboration Diagram Kelola Tahun Ajaran (Input Tahun Ajaran)

131

b.

Collaboration Diagram Kelola Tahun Ajaran (Edit Tahun

Ajaran)
2: Memilih Submenu Kelola Tahun Ajaran 1: Memillih Menu Setting User 5: Pilih Tahun jaran 6: Pilih Tombol Edit 8: Input Data Perubahan Tahun Ajaran 11: Menyimpan Data Perubahan 9: Pilih Tombol Simpan Menu Utama PSB

3: Load Form Kelola Tahun Ajaran

7: Menampilkan Data Tahun Ajaran dan Mengaktifkan Textfield Input Data 4: Menampilkan Form Kelola Tahun Ajaran 12: Data Tersimpan DB Tahun Form Kelola Tahun Ajaran Ajaran 10: Koneksi DB Tahun Ajaran

Gambar 3.68 Collaboration Diagram Kelola Tahun Ajaran (Edit Tahun Ajaran) c. Collaboration Diagram Kelola Tahun Ajaran (Nonaktifkan Tahun Ajaran)
2: Memilih Submenu Kelola Tahun Ajaran 1: Memilih Menu Setting User 5: Pilih Textlink Nonaktif Menu Utama PSB 7: Menonaktifkan Tahun Ajaran 3: Load Form Kelola Tahun Ajaran

6: Koneksi DB USer Form Kelola Tahun Ajaran 4: Menampilkan Form Kelola Tahun Ajaran DB Tahun Ajaran

8: Tahun Ajaran Non Aktif

Gambar 3.69 Collaboration Diagram Kelola Tahun Ajaran (Nonaktifkan Tahun Ajaran) 3.1.4.2.11 Collaboration Diagram Logout
User 3: Kl ik T ombol Logout 5: Halaman Awal PSB

4: Load Halaman Awal PSB Menu Utama PSB Halaman Awal PSB

Gambar 3.70 Collaboration Diagram Logout

132

3.1.4.2.12 Collaboration Diagram Keluar
User

1: Pili h Tombol Kel uar 2: Mengeluarkan Apli kasi

Halaman Awal PSB

Gambar 3.71 Collaboration Diagram Keluar 3.1.4.2.13 Collaboration Diagram Daftar
1: Mem ili h Menu PSB Halaman Awal Web SMP N 5 Purworejo 7: Mem eriksa dan Menyi mpan Data Pendaftaran (jika data benar) 2: Load Form Pendaftaran Siswa Baru 4: Input Data Pendaftaran 5: Pi li h T ombol Simpan 10: Pi lih T extli nk cetak bukti DB CSB 8: Data T ersi mpan CSB

3: M enampil kan Form Pendaftaran Siswa Baru 6: Koneksi DB CSB Form PSB 9: Pesan Pendaftataran telah berhasil 11: Menonaktifkan textl ink cetak bukti dan mencetak bukti pendaftaran

Gambar 3.72 Collaboration Diagram Daftar 3.1.5 Pengembangan Class Diagram Menurut Bahrami (1999) dalam proses identifikasi kelas ada beberapa pendekatan yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi kelas-kelas pada sistem yang dirancang. Salah satu pendekatannya adalah dengan noun phrases approach, yaitu pendekatan dengan cara mendaftar sejumlah objek kata benda pada Use case diagram sistem yang dirancang dan dianggap akan menjadi kandidat kelas. Objek yang telah teridentifikasi menjadi kandidat kelas tersebut kemudian didaftar dan dianalisis kemudian dikelompokkan menjadi tiga kategori, yaitu relevant classes, Fuzzy classes, dan irrelevant classes.

3.1.5.1 Identifikasi Class

133

Adapun langkah-langkah jelasnya dalam mengidentifikasi kelas dari kandidat kelas yang dianalisis adalah sebagai berikut: a. Identifikasi Class pada Use case Diagram Login, Use case Diagram Kelola User dan Use case Diagram Ubah Password. Kandidat class yang dapat diidentifikasi adalah adalah: Form Login Menu Utama PSB Data User DB User Halaman Awal PSB Username, Password, Nama Lengkap, Alamat Email, Type User, Keterangan Pesan Kesalahan Tombol Login Tombol batal Tombol simpan Tombol hapus Tombol keluar Textlink nonaktif Textlink Hapus Textlink View Textlink Edit Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya. Tabel 3.13 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Use case Diagram Login, Use case Diagram Kelola User dan Use case Diagram Ubah Password
Kandidat Class Kategori Class Alasan

Form Login

Irrelevant Class

Menu Utama PSB SMP N 5 Irrelevant Purworejo Class Data User Relevant Class DB User Username, Password, Nama Relevant Class Fuzzy Class

Karena merupakan tampilan saja yang merupakan sarana untuk mengakses web. Karena merupakan User interface. Karena mempunyai atribut serta method. Karena mempunyai atribut serta method. Karena merupakan attributes

134

Tabel 3.13 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Use case Diagram Login, Use case Diagram Kelola User dan Use case Diagram Ubah Password (Lanjutan)
Kandidat Class Kategori Class Alasan

Lengkap, Alamat Email, Type User, Keterangan Pesan Kesalahan Tombol Login Tombol batal Tombol simpan Tombol hapus Tombol keluar Textlink nonaktif Textlink Hapus Textlink View Textlink Edit

class dari DB User. Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Karena hanya tampilan informasi kesalahan. Merupakan tombol sebagai method dari Form Login. Merupakan tombol sebagai method dari Form Login dan Form Kelola User . Merupakan tombol sebagai method dari Form Kelola User . Merupakan tombol sebagai method dari Form Kelola User . Merupakan tombol sebagai method dari Form Kelola User. Merupakan tombol sebagai method dari Form Kelola User. Merupakan tombol sebagai method dari Form Kelola User. Merupakan tombol sebagai method dari Form Kelola User. Merupakan tombol sebagai method dari Form Kelola User.

Setelah irrelevant class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class untuk yang berupa redundant class. Data User, DB User = DB User Tabel 3.14 Hasil Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Berdasarkan Use case Diagram Login, Use case Diagram Kelola User dan Use case Diagram Ubah Password
Kandidat Class Kategori Class Alasan

DB User Username, Password, Nama Lengkap, Alamat Email, Type User, Keterangan

Relevant Class Fuzzy Class

Karena mempunyai atribut serta method. Karena merupakan attributes class dari DB User

135

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap Fuzzy class yang berupa attribute class. Tabel 3.15 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Berdasarkan Use case Diagram Login, Use case Diagram Kelola User dan Use case Diagram Ubah Password
Kandidat Class Kategori Class Alasan

DB User Username, Password, Nama Lengkap, Alamat Email, Type User, Keterangan

Relevant Class Fuzzy Class

Karena mempunyai atribut serta method. Karena merupakan attributes class dari DB User.

Class yang dapat diidentifikasi pada Use case Login adalah: DB User : Class DB User ini memuat data User untuk melakukan Login dan ubah Password yang memiliki atribut Username, Password, Type User, Nama Lengkap, Alamat Email dan Keterangan. b. Identifikasi Class Pada Use case Laporan Kandidat class yang dapat diidentifikasi adalah: Form Laporan Tanggal Tombol Cetak Tombol View Tahun Ajaran Tombol Keluar DB CSB DB CSB REG Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.

136

Tabel 3.16 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Use case Laporan
Kandidat Class Kategori Class Alasan

Form Laporan Tanggal, Tahun Ajaran Tombol Cetak Tombol View Tombol Keluar DB CSB DB CSB REG

Irrelevant Class Fuzzy Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Relevant Class Relevant Class

Karena merupakan User interface. Karena merupakan attributes class dari Class Form Laporan. Merupakan tombol sebagai method dari Form Laporan. Merupakan tombol sebagai method dari Form Laporan. Merupakan tombol sebagai method dari Form Laporan. Karena mempunyai atribut serta method. Karena mempunyai atribut serta method.

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap Fuzzy class untuk yang berupa redundant class. Tidak ada kandidat class yang termasuk pada class redundant. Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap Fuzzy class yang berupa attribute class. Tabel 3.17 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Use case Laporan
Kandidat Class Kategori Class Alasan

Tanggal, Tahun Ajaran DB CSB DB CSB REG

Fuzzy Class Relevant Class Relevant Class

Karena merupakan attributes class dari Class Form Laporan. Karena mempunyai atribut serta method. Karena mempunyai atribut serta method.

DB CSB DB CSB REG c.

: Class ini memuat data CSB. : Class ini memuat data CSB yang telah melakukan Registrasi. Identifikasi Class Pada Use case Diagram Kelola Tahun Ajaran

137

Kandidat class yang dapat diidentifikasi adalah: Form Kelola Tahun Ajaran ID Tahun ajaran, nama, tgl mulai, tgl selesai DB Tahun Ajaran Tombol edit Tombol simpan Tombol batal Tombol keluar Tombol cari Tombol hapus Textlink aktif Textlink nonaktif Pesan kesalahan Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya. Tabel 3.18 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Use case Diagram Kelola Tahun Ajaran
Kandidat Class Kategori Class Alasan

Form Kelola Tahun Ajaran ID Tahun ajaran, nama, tgl mulai, tgl selesai DB Tahun Ajaran

Irrelevant Class Fuzzy Class Relevant Class Irrelevant Class

Karena merupakan User interface. Karena merupakan attributes class dari DB Tahun Ajaran.

Karena mempunyai atribut serta method. Tombol edit Merupakan tombol sebagai method dari Form Kelola Tahun Ajaran. Tombol simpan Irrelevant Merupakan tombol sebagai Class method dari Form Kelola Tahun Ajaran. Tombol batal Irrelevant Merupakan tombol sebagai Class method dari Form Kelola Tahun Ajaran. Tabel 3.18 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Use case Diagram Kelola Tahun Ajaran (Lanjutan)
Kandidat Class Kategori Class Alasan

138

Tombol keluar Tombol cari Tombol hapus Textlink aktif Textlink nonaktif Pesan kesalahan

Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class

Merupakan tombol sebagai method dari Form Kelola Tahun Ajaran. Merupakan tombol sebagai method dari Form Kelola Tahun Ajaran. Merupakan tombol sebagai method dari Form Kelola Tahun Ajaran. Merupakan tombol sebagai method dari Form Kelola Tahun Ajaran. Merupakan tombol sebagai method dari Form Kelola Tahun Ajaran. Karena hanya tampilan informasi kesalahan.

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap Fuzzy class untuk yang berupa redundant class. Tidak ada kandidat class yang termasuk pada class redundant Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap Fuzzy class yang berupa attribute class. Tabel 3.19 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Use case Diagram Kelola Tahun Ajaran
Kandidat Class Kategori Class Alasan

ID Tahun ajaran, nama, tal mulai, tgl selesai DB Tahun Ajaran

Fuzzy Class Relevant Class

Karena merupakan attributes class dari DB Tahun Ajaran. Karena mempunyai atribut serta method.

Class yang dapat diidentifikasi pada Use case Laporan adalah: DB Tahun Ajaran d. : Class ini memuat data Tahun Ajaran yang memiliki atribut ID Tahun ajaran, nama, tal mulai, tgl selesai. Identifikasi Class Pada Use case Diagram Logout Kandidat class yang dapat diidentifikasi adalah: Menu Utama PSB

139

Tombol Logout Halaman awal PSB Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya. Tabel 3.20 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Use case Diagram Logout
Kandidat Class Kategori Class Alasan

Menu Utama PSB Tombol Logout Halaman awal PSB

Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class

Karena merupakan User interface. Merupakan tombol sebagai method dari Form Menu Utama PSB. Karena merupakan User interface.

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class, pada Use case diagram Logout ini tidak ada kandidat class yang diidentifikasi.

e.

Identifikasi Class Pada Use case Diagram Seleksi Penerimaan Kandidat class yang dapat diidentifikasi adalah:

Form seleksi penerimaan Tombol Cari Tombol OK Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya. Tabel 3.21 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Use case Diagram Seleksi Penerimaan
Kandidat Class Kategori Class Alasan

140

Form seleksi penerimaan Tombol Cari Tombol OK Tombol Batal

Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class

Karena merupakan interface. Merupakan tombol method dari Form penerimaan. Merupakan tombol method dari Form penerimaan. Merupakan tombol method dari Form penerimaan.

User sebagai seleksi sebagai seleksi sebagai seleksi

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class, pada use case diagram Seleksi penerimaan ini tidak ada kandidat class yang diidentifikasi. f. Identifikasi Class Pada Use case Diagram Registrasi, Use case Diagram Registrasi ulang dan Use case Diagram Daftar Kandidat class yang dapat diidentifikasi adalah: Form Registrasi Form Registrasi Ulang Tahun Ajaran, Tanggal, NoPendaftaran, Nama, TempatLahir, TanggalLahir, Jenis Kelamin, Agama, Alamat, No Telp, Nilai Bahasa, Nilai Matematika, Nilai IPA, Copy Ijazah, Copy NEM Sekolah Asal, No STL, NUN IDFoto, NamaFoto IDPrestasi, NamaPrestasi, LevelJuara, Juara Nama Ayah, Nama Ibu, Tempat Lahir, Tanggal Lahir, Kewarganegaraan, Pendidikan Tertinggi, Pekerjaan, Penghasilan, Alamat No Registrasi Ulang, Satus ID Dokumen, Nama Dokumen Tombol Cari Tombol Cetak Formulir Pendaftaran Tombol Simpan Tombol Batal Tombol Keluar Textlink Cetak Bukti Textlink View Textlink Edit Textlink Hapus Data CSB DB CSB DB SiswaBaru DB SD

141

Data SD DB Foto Data Foto Data CSB Registrasi DB Dokumen DB OrangTua Data Orang Tua DB Prestasi Data Prestasi Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya. Tabel 3.22 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Use case Diagram Registrasi, Use case Diagram Registrasi ulang dan Use case Diagram Daftar
Kandidat Class Kategori Class Alasan

Form Registrasi Form Registrasi Ulang Tahun Ajaran, Tanggal, NoPendaftaran, Nama, Tempat Lahir, TanggalLahir, Jenis Kelamin, Agama, Alamat, No Telp Sekolah Asal, No STL, NUN, Nilai Bahasa, Nilai Matematika, Nilai IPA, Copy Ijazah, Copy NEM IDFoto, NamaFoto

Irrelevant Class Irrelevant Class Fuzzy Class

Karena merupakan User interface. Karena merupakan User interface. Karena merupakan attributes class dari DB CSB Karena merupakan attributes class dari DB SD Karena merupakan attributes class dari DB Foto Karena merupakan attributes class dari DB Prestasi Karena merupakan attributes class dari DB OrangTua

Fuzzy Class

Fuzzy Class

IDPrestasi, Nama Prestasi, Fuzzy Class LevelJuara, Juara Nama Ayah, Nama Ibu, Tempat Fuzzy Class Lahir, Tanggal Lahir, Kewarganegaraan, Pendidikan Tertinggi, Pekerjaan, Penghasilan, Alamat Tabel 3.22 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Use case Diagram Registrasi, Use case Diagram Registrasi ulang dan Use case Diagram Daftar (Lanjutan)
Kandidat Class Kategori Class Alasan

142

No Registrasi Ulang, Satus, Tahun Ajaran, Tanggal, NoPendaftaran, Nama, Tempat Lahir, TanggalLahir, Jenis Kelamin, Agama, Alamat, No Telp ID Dokumen, Nama Dokumen

Fuzzy Class

Karena merupakan attributes class dari DB SiswaBaru

Karena merupakan attributes class dari DB Dokumen Tombol Cari Irrelevant Merupakan tombol sebagai Class method dari Form Registrasi dan Form Registrasi Ulang. Tombol Cetak Formulir Irrelevant Merupakan tombol sebagai Pendaftaran Class method dari Form Registrasi Tombol Simpan Irrelevant Merupakan tombol sebagai Class method dari Form Registrasi Tombol Daftar Irrelevant Merupakan tombol sebagai Class method dari Form Registrasi Ulang. Tombol Batal Irrelevant Merupakan tombol sebagai Class method dari Form Registrasi Tombol Keluar Irrelevant Merupakan tombol sebagai Class method dari Form Registrasi dan Form Registrasi Ulang. Textlink Cetak Bukti Irrelevant Merupakan tombol sebagai Class method dari Registrasi dan Form Registrasi Ulang. Textlink View Irrelevant Merupakan tombol sebagai Class method dari Form Registrasi dan Form Registrasi Ulang. Textlink Edit Irrelevant Merupakan tombol sebagai Class method dari Form Registrasi dan Form Registrasi Ulang. Textlink Hapus Irrelevant Merupakan tombol sebagai Class method dari Form Registrasi dan Form Registrasi Ulang. Data CSB Relevant Karena mempunyai atribut Class serta method. DB CSB Relevant Karena mempunyai atribut Class serta method. DB SiswaBaru Relevant Karena mempunyai atribut Class serta method. Tabel 3.22 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Use case Diagram Registrasi, Use case Diagram Registrasi ulang dan Use case Diagram Daftar (Lanjutan)
Kandidat Class Kategori Class Alasan

Fuzzy Class

143

Data CSB Registrasi

Relevant Karena mempunyai Class serta method. DB SD Relevant Karena mempunyai Class serta method. Data SD Relevant Karena mempunyai Class serta method. DB Foto Relevant Karena mempunyai Class serta method. Data Foto Relevant Karena mempunyai Class serta method. DB Dokumen Relevant Karena mempunyai Class serta method. DB OrangTua Relevant Karena mempunyai Class serta method. Data Orang Tua Relevant Karena mempunyai Class serta method. DB Prestasi Relevant Karena mempunyai Class serta method. Data Prestasi Relevant Karena mempunyai Class serta method. Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class redundant class.

atribut atribut atribut atribut atribut atribut atribut atribut atribut atribut maka

selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap Fuzzy class untuk yang berupa Data CSB, DB CSB = DB CSB DB SiswaBaru, Data CSB Registrasi = DB SiswaBaru DB SD, Data SD = DB SD DB Foto, Data Foto = DB Foto DB OrangTua, Data Orang Tua = DB Orang Tua DB Prestasi, Data Prestasi = DB Prestasi Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap Fuzzy class yang berupa attribute class.

Tabel 3.23 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Use case Diagram Registrasi, Use case Diagram Registrasi ulang dan Use case Diagram Daftar
Kandidat Class Kategori Class Alasan

Tahun Ajaran, Tanggal, NoPendaftaran, Nama, Tempat Lahir,

Fuzzy Class

Karena merupakan attributes class dari DB CSB

144

TanggalLahir, Jenis Kelamin, Agama, Alamat, No Telp Sekolah Asal, No STL, NUN, Nilai Bahasa, Nilai Matematika, Nilai IPA, Copy Ijazah, Copy NEM IDFoto, NamaFoto IDPrestasi, Nama Prestasi, LevelJuara, Juara Nama Ayah, Nama Ibu, Tempat Lahir, Tanggal Lahir, Kewarganegaraan, Pendidikan Tertinggi, Pekerjaan, Penghasilan, Alamat No Registrasi Ulang, Satus, Tahun Ajaran, Tanggal, NoPendaftaran, Nama, Tempat Lahir, TanggalLahir, Jenis Kelamin, Agama, Alamat, No Telp ID Dokumen, Nama Dokumen DB CSB DB SiswaBaru DB SD DB Foto DB Dokumen DB OrangTua DB Prestasi

Fuzzy Class

Karena merupakan attributes class dari DB SD Karena merupakan attributes class dari DB Foto Karena merupakan attributes class dari DB Prestasi Karena merupakan attributes class dari DB OrangTua Karena merupakan attributes class dari DB SiswaBaru

Fuzzy Class Fuzzy Class Fuzzy Class

Fuzzy Class

Fuzzy Class Relevant Class Relevant Class Relevant Class Relevant Class Relevant Class Relevant Class Relevant Class

Karena merupakan attributes class dari DB Dokumen Karena mempunyai atribut serta method. Karena mempunyai atribut serta method. Karena mempunyai atribut serta method. Karena mempunyai atribut serta method. Karena mempunyai atribut serta method. Karena mempunyai atribut serta method. Karena mempunyai atribut serta method.

Class yang dapat diidentifikasi pada Use case Registrasi ulang adalah: DB CSB : Class DBCSB ini memuat data CSB yang mempunyai atribut Tahun Ajaran, Tanggal, NoPendaftaran, Nama, Tempat Lahir, DB SiswaBaru : TanggalLahir, Jenis Kelamin, Agama, Alamat, No Telp. Class DB SiswaBaru ini memuat data Registrasi CSB yang mempunyai atribut No Registrasi Ulang, Satus, Tahun Ajaran,

145

Tanggal, NoPen-daftaran, Nama, Tempat Lahir, TanggalLahir, DB SD : Jenis Kelamin, Agama, Alamat, No Telp. Class DB SD ini memuat data Sekolah asal yang mempunyai atribut Sekolah Asal, No STL, NUN, Nilai Bahasa, Nilai DB Foto DB Dokumen : : Matematika, Nilai IPA, Copy Ijazah, Copy NEM Class DBFoto ini memuat data Foto yang mempunyai atribut IDFoto, NamaFoto, No Pendaftaran. Class DB Dokumen ini memuat data dokumen pendaftaran yang mempunyai atribut ID Dokumen, Nama Dokumen, No Pendaftaran. Class DB Orang Tua ini memuat data Orang Tua yang mempunyai atribut Nama Ayah, Nama Ibu, Tempat Lahir, Tanggal Lahir, Kewarganegaraan, Pendidikan Tertinggi, Pekerjaan, Penghasilan, DB Prestasi : Alamat Class DB Prestasi ini memuat data Prestasi yang mempunyai atribut Nama Prestasi, LevelJuara, Juara, No Pendaftaran. g. Identifikasi pendaftar Kandidat class yang dapat diidentifikasi adalah: Form Data Pendaftar Tombol Cari Form Jadwal Pelaksanaan Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya. Tabel 3.24 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Use case Lihat Data Pendaftar
Kandidat Class Kategori Class Alasan

DB : OrangTua

Class Pada Use case Diagram Lihat Data

Form Data Pendaftar

Irrelevant Class

Karena merupakan interface

User

146

Form Jadwal Pelaksanaan Tombol Cari

Irrelevant Class Irrelevant Class

Karena merupakan User interface Merupakan tombol sebagai method dari Form Data Pendaftar

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class, pada Use case diagram Seleksi Penerimaan ini tidak ada kandidat class yang diidentifikasi. Dari class-class yang telah teridentifikasi tersebut di atas, kemudian dibuat daftar class yang merupakan kumpulan dari semua class yang telah teridentifikasi, kemudian untuk class-class yang bermakna sama dieliminasi menjadi satu class yang mewakili class-class yang sama tersebut, sehingga tidak ada lagi class yang redundant. Berikut adalah daftar class hasil eliminasi dari class-class yang redundant : Class DB CSB Class DB SiswaBaru Class DB Tahun Ajaran Class DB User Class DB SD Class DB Foto : memuat data CSB : memuat data CSB yang telah melakukan registrasi ulang : memuat data tahun ajaran : memuat data user : memuat data Sekolah asal : memuat data Foto

Class DB Dokumen : memuat data dokumen pendaftaran Class DB OrangTua : memuat data Orang Tua CSB Class DB Prestasi : memuat data Prestasi Adapun gambar dari masing-masing class berdasarkan daftar class tersebut di atas antara lain sebagai berikut :
CSB SiswaBaru User SD

OrangTua TahunAjaran

Ayah Dokumen

Foto Ibu

Prestasi

Gambar 3.73 Class Pada Sistem Informasi Pendaftaran Siswa Baru

147

3.1.5.2

Identifikasi Relationship Setelah semua kelas teridentifikasi, maka langkah selanjutnya yaitu

3.1.5.2.1 Identifikasi Association Relationship menentukan relationships antar kelas. Class relationship adalah asosiasi bisnis yang ada diantara satu atau lebih objek kelas. Dan setiap hubungan memiliki multiplicity/kenaekaragaman yaitu jumlah kejadian minimum dan maksimum dari satu objek.kelas yang terkait. Adapun relationships dari tiap kelas dapat dilihat pada tabel berikut ini. Tabel 3.25 Hubungan Kelas/ Class Relationship Hubungan Kelas Keterangan
CSB 1 Tercatat 1 SiswaBaru

Satu CSB hanya dapat tercatat satu kali menjadi siswabaru. Satu CSB hanya dapat mendaftar satu kali pada satu tahun ajaran. Satu Foto hanya dimiliki oleh satu CSB. Satu Dokumen hanya dimiliki oleh satu CSB.

CS B Foto

1 M endafatar 1 1 Mempunyai 1 1 Memiliki 1

TahunA jaran CSB CSB

Dokumen

3.1.5.2.2 Identifikasi Super-Sub Class Relationship Tahap selanjutnya setelah mengidentifikasi association relationship adalah mengidentifikasi super-sub class relationship.
OrangTua

Ayah

Ibu

Gambar 3.74 Super-Sub Class Relationship Data Orang Tua

148

3.1.5.2.3 Identifikasi Aggregation/ a-part-of Relationship Tahap selanjutnya setelah mengidentifikasi super-sub relationship adalah mengidentifikasi aggregation/ a-part-of relationship. Agregasi adalah sebuah hubungan dimana satu kelas “whole”yang lebih besar berisi satu atau lebih kelas ”part” yang lebih kecil. Atau kelas ”part” yang lebih kecil adalah bagian dari kelas ”whole” yang lebih besar.
CSB

SD

OrangTua

Prestasi

Gambar 3.75 A-Part-Of Relationship Pada Sistem Informasi Pendaftaran Siswa Baru 3.1.5.3 Identifikasi Atribut dan Method Setelah semua class teridentifikasi, selanjutnya dilakukan identifikasi terhadap atribut dan method yang dimiliki tiap kelas. Adapaun atribut dan method tersebut dapat kita peroleh dari sequence diagram yang tergambar pada message antar objek. Atribut dan method yang teridentifikasi dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 3.26 Identifikasi Atribut dan Method Class NoPendaftaran TahunAjaran Tanggal Nama TempatLahir TanggalLahir JenisKelamin Agama Alamat NoTelp Atribut Sub Class OrangTua Method Atribut Sub Class Daftar Batal No Pendaftaran Keluar Nama Simpan TempatLahir Ubah TanggalLahir Cetak Kewarganegaraan Hapus PendidikanTertinggi Checklist Pekerjaan Penghasilan Alamat

CSB

149

SD

Foto

Nilai Bahasa Prestasi NilaiMatematika NilaiIPA CopyIjazah IDFoto NoPendaftaran NamaFoto Keterangan IDDokumen NoPendaftaran NamaDokumen

Dokumen

No Pendaftaran SekolahAsal NoSTL NUN No Pendaftaran Nama Prestasi LevelJuara Juara Upload Simpan Batal Hapus Upload Simpan Batal Hapus

SiswaBaru

User

NoRegistrasi NoPendaftaran Daftar NoSTL Batal Nama Keluar Tempatlahir Cetak Tanggallahir Hapus Sekolahasal NEM Status ID User Tambah Username Simpan Password Ubah NamaLengkap Hapus TypeUser Aktif AlamatEmail Nonaktif Keterangan Tabel 3.26 Identifikasi Atribut dan Method (Lanjutan) Atribut IDTahunAjaran Nama TglMulai TglSelesai Quota NEMMin BatasTahunLahir Method Ubah Hapus Batal Keluar Simpan Aktif NonAktif

Class Tahun Ajaran

3.1.5.4 Enkapsulasi

150

Prinsip lainnya dari orientasi objek adalah enkapsulasi. Enkapsulasi merupakan pengemasan item kedalam satu unit, hal ini dapat dilihat dimana sebuah objek semata-mata bertanggungjawab terhadap fungsi-fungsi atau behaviour yang bertindak berdasarkan datanya sendiri (atribut). Konsep ini diterapkan pada suatu objek, atribut dan behavior/method dipaketkan bersama dan dipertimbangkan sebagai bagian dari objek itu. Satusatunya cara untuk mengakses atau merubah atribut objek adalah melalui behaviour objek spesifik tersebut.

User ID User Username Password Nama Lengkap Type User Alamat Email Keterangan

Attributes :U0001 : Diana : ****** : Diana Sari :1 : www.diana@yahoo.com : Kepala TU

Methods Tambah Simpan Ubah Hapus Keluar Aktif Nonaktif

Pengemasan dalam satu objek "user" User ID User Username Password Nama Lengkap Type User Alamat Email Keterangan :U0001 : Diana : ****** : Diana Sari :1 : www.diana@yahoo.com : Kepala TU Tambah Simpan Ubah Hapus Keluar

Gambar 3.76 Enkapsulasi Objek User

151

CSB

Attributes No_Registrasi : No_Pendaftaran : No_STL : Nama : Tempat_lahir : Tanggal_lahir : Sekolah_asal : NEM : Status : Nilai Bahasa : NilaiMatematika : NilaiIPA : CopyIjazah : CopyNEM : RU11011001 R11011001 DN-03Dd 0985303 Aslinda Purworejo 4 desember 1996 N Wirun 1 27.40 Lulus 7.5 8.9 9.4 ok ok Pengemasan dalam satu objek "CSB"

Methods Daftar Batal Keluar Cetak Hapus Checklist

CSB
No_Registrasi : No_Pendaftaran : No_STL : Nama : Tempat_lahir : Tanggal_lahir : Sekolah_asal : NEM : Status : Nilai Bahasa : NilaiMatematika : NilaiIPA : CopyIjazah : CopyNEM : RU11011001 R11011001 DN-03Dd 0985303 Aslinda Purworejo 4 desember 1996 N Wirun 1 27.40 Lulus 7.5 8.9 9.4 ok ok Proses Batal Keluar Cari Ubah Hapus

Gambar 3.177 Enkapsulasi Objek CSB
OrangTua
Attributes Nama : Bin Slamet TempatLahir : Purworejo TanggalLahir : 4 Desember 1960 Kewarganegaraan : Indonesia PendidikanTertinggi : SMP Pekerjaan : Wiraswasta Penghasilan : 2000000 Alamat : Kutoarjo Pengemasan dalam satu objek "OrangTua" Methods Daftar Batal Keluar Cetak Hapus

OrangTua
Nama : Bin Slamet TempatLahir : Purworejo TanggalLahir : 4 Desember 1960 Kewarganegaraan : Indonesia PendidikanTertinggi : SMP Pekerjaan : Wiraswasta Penghasilan : 2000000 Alamat : Kutoarjo Daftar Batal Keluar Cetak Hapus

Gambar 3.178 Enkapsulasi Objek Orang Tua

152

Prestasi No Pendaftaran Nama Prestasi LevelJuara Juara

Attributes : : : : 01588 Catur Kabupaten 1

Methods Ubah Hapus Batal Keluar Simpan

Pengemasan dalam satu objek "Prestasi" Prestasi No Pendaftaran Nama Prestasi LevelJuara Juara : : : : 01588 Catur Kabupaten 1

Ubah Hapus Batal Keluar Simpan Aktif NonAktif

Gambar 3.179 Enkapsulasi Objek Prestasi
SD No_Pendaftaran SekolahAsal NoSTL NUN Attributes : R11011001 : N Wirun 1 : DN- 012568689 : ND- 245778 Methods Upload Simpan Batal Hapus

Pengemasan dalam satu objek "SD" SD No_Pendaftaran SekolahAsal NoSTL NUN : R11011001 : N Wirun 1 : DN- 012568689 : ND- 245778 load Simpan Batal Hapus
U p

Gambar 3.80 Enkapsulasi Objek SD
Dokumen Attributes IDDokumen : 001 NamaDokumen : STTBAs NoPendaftaran : 09011010 Methods Upload Simpan Batal Hapus

Pengemasan dalam satu objek "Foto" Dokumen Dokumen : 001 NamaDokumen : STTBAs NoPendaftaran : 09011010
ID

load Simpan Batal Hapus
U p

Gambar 3.81 Enkapsulasi Objek Dokumen

153

Foto

Attributes IDFoto : F11001 NamaFoto : Aslinda1 NoPendaftaran : 09011010

Methods Browse Simpan

Pengemasan dalam satu objek "Foto" Foto IDFoto : F11001 NamaFoto : Aslinda1 NoPendaftaran : 09011010 Browse Simpan

Gambar 3.182 Enkapsulasi Objek Foto
SiswaBaru
Attributes No_Registrasi : No_Pendaftaran : No_STL : Nama : Tempat_lahir : Tanggal_lahir : Sekolah_asal : NEM : Status : RU11011001 R11011001 DN-03Dd 0985303 Aslinda Purworejo 4 desember 1996 N Wirun 1 27.40 Lulus Pengemasan dalam satu objek "SiswaBaru" Methods Daftar Batal Keluar Cetak Hapus Checklist

SiswaBaru
No_Registrasi : RU11011001 No_Pendaftaran :R11011001 No_STL : DN-03Dd 0985303 Nama : Aslinda Tempat_lahir : Purworejo Tanggal_lahir : 4 desember 1996 Sekolah_asal : N Wirun 1 NEM : 27.40 Status : Lulus Proses Batal Keluar Cari Ubah Hapus

Gambar 3.83 Enkapsulasi Objek CSBREG
TahunAjaran Attributes ID_Tahun_ajaran: 220102011 Nama : 2010/2011 Tgl_mulai : 12 Juni 2010 Tgl_selesai : 11 Juni 2011 Quota : 200 NEMMin : 21 BatasanTahunKelahiran : 1993 Pengemasan dalam satu objek "TahunAjaran" TahunAjaran ID_Tahun_ajaran: 220102011 Nama : 2010/2011 Tgl_mulai : 12 Juni 2010 Tgl_selesai : 11 Juni 2011 Quota : 200 NEMMin : 21 BatasanTahunKelahiran : 1993 Ubah Hapus Batal Keluar Simpan Aktif NonAktif Methods Ubah Hapus Batal Keluar Simpan Aktif NonAktif

Gambar 3.84 Enkapsulasi Objek Tahun Ajaran

BAB IV

154

DESAIN SISTEM

Perancangan sistem dirancang berdasarkan hasil dari tahap analisis sebelumnya. Pada tahap perancangan lebih terfokus pada bagaimana cara untuk menyajikan informasi kepada aktor serta merancang interface sehingga aktor dapat berinteraksi dengan sistem. Perancangan sistem dalam UA lebih menekankan pada perancangan User interface yang di dalam tahapannya akan dijelaskan bagaimana User berinteraksi dengan sistem. Tahapan yang harus dilakukan dalam perancangan digambarkan dalam gambar berikut :

Obj105

Gambar 4.1 Tahap Perancangan Unified Approach, (Bahrami, 1999).

Keterangan : • Perancangan kelas, asosiasi, metode dan atribut Pada tahap ini dilakukan perancangan dan pemeriksaan atribut, method dan visibilitasnya terhadap kelas-kelas yang telah teridentifikasi. • Menyaring (Memeriksa) UML Class Diagram Proses menyaring diagram kelas mulai dari nama kelas, asosiasi, atribut serta method-nya. Tahap ini difokuskan pada penggambaran method yang ada dengan activity diagram. • Perancangan Layer Akses dan Layer Antarmuka Proses merancang Layer akses dan Graphic User Interface (GUI) berdasarkan pada class diagram yang telah dirancang sebelumnya.

• Pengujian

155

Proses terakhir dari perancangan sistem dalam UA dengan melakukan pengujian terhadap sistem. Namun pada bab ini pembahasan tidak sampai pada tahap pengujian. 1. Perancangan Kelas, Asosiasi, Metode dan Atribut Pada tahap ini dilakukan pemeriksaan kembali terhadap kelas-kelas yang diperoleh dari tahap analisis. Dalam perancangan tahap ini, penambahan atribut serta visibilitas pada setiap atribut dan operasi dilakukan untuk melengkapi class diagram. Berikut merupakan gambar class diagram pada tahap pertama dalam perancangan UA.
Dokumen IDDokumen NoPendaftaran NamaDokumen name2 Upload() Simpan() Batal() Hapus() 1 Memiliki 1 CSB SiswaBaru NoRegistrasi NoPendaftaran NoSTL Nama TempatLahir TanggalLahir SekolahAsal NEM Status Daftar() Batal() Hapus() Keluar() Cetak() Mendaftar TahunAjaran IDTahunAjaran Nama T glMulai T glSelesai Quota NEMMin BatasT ahunLahir Ubah() Hapus() Batal() Keluar() Simpan() Aktif() NonAktif() NoPendaftaran TahunAjaran Tanggal nama TempatLahir TanggalLahir JenisKelamin Agama Alamat NoTelp Daftar() Batal() Keluar() Ubah() Cetak() Hapus() 1 Ayah 1 Mempunyai Foto IDFoto NoPendaftaran NamaFoto Keterangan Upload() Simpan() Batal() Hapus() Nama TempatLahir TanggalLahir Kewarganegaraan PendidikanTertinggi Pekerjaan Penghasilan Alamat Daftar() Batal() Keluar() Ubah() Hapus() Ibu Nama TempatLahir TanggalLahir Kewarganegaraan PendidikannT ertinggi Pekerjaan Penghasilan Alamat Daftar() Batal() Keluar() Ubah() Hapus() Prestasi NamaPrestasi LevelJuara Juara Daftar() Batal() Keluar() Ubah() Hapus() SD SekolahAsal NoSTL NUN NilaiBahasa NilaiMatematika NilaiIPA NEM Daftar() Batal() Keluar() Ubah() Hapus() OrangT ua Nama TempatLahir TanggalLahir Kewarganegaraan PendidikanTertinggi Pekerjaan Penghasilan Alamat Daftar() Batal() Keluar() Ubah() Hapus()

Tercatat 1

1

1..*

1

2.

Gambar 4.2 Class Diagram Tahap Perancangan (Kelas Bisnis) Perancangan Layer Akses dan Layer Antarmuka

156

2.1.

Perancangan Layer Akses

Tujuan utama dari perancangan layer akses adalah menyediakan layer yang dapat mengkomunikasikan sebuah kelas dengan data source. Layer akses harus dapat menterjemahkan permintaan yang ada pada kelas bisnis yang di inputkan melalui kelas interface. 1. Menterjemahkan permintaan Layer akses harus dapat menterjemahkan permintaan data dari layer bisnis melalui interface terhadap tempat penyimpanan data (database). 2. Menterjemahkan hasil Layer akses harus dapat menampilkan data yang diminta ke dalam bisnis layer melalui View layer. Pada tahap ini akan diidentifikasi kelas yang akan dijadikan kelas penyimpanan (database). Kelas tersebut akan digabungkan ke dalam class diagram yang telah ada. Dalam perancangan sistem informasi pendaftaran siswa baru berbasis web ini dapat teridentifikasi 1 kelas penyimpanan dengan nama database PSB (PSBDB) yang menyimpan semua data Calon Siswa Baru. Berikut merupakan class diagram untuk kelas bisnis yang telah digabungkan dengan kelas akses yang telah teridentifikasi :

157

Kelas Bisnis
Dokumen IDDokumen NoPendaftaran NamaDokumen name2 Upload() Simpan() Batal() Hapus() 1 Prestasi NamaPrestasi LevelJuara Juara Daftar() Batal() Keluar() Ubah() Hapus() 1 CSB NoPendaftaran TahunAjaran Tanggal nama TempatLahir TanggalLahir JenisKelamin Agama Alamat NoTelp Daftar() Batal() Keluar() Ubah() Cetak() Hapus() 1 Mempunyai Foto IDFoto NoPendaftaran NamaFoto Keterangan Upload() Simpan() Batal() Hapus() 1 Ayah Nama TempatLahir TanggalLahir Kewarganegaraan PendidikanTertinggi Pekerjaan Penghasilan Alamat Daftar() Batal() Keluar() Ubah() Hapus() SD SekolahAsal NoSTL NUN NilaiBahasa NilaiMatematika NilaiIPA NEM Daftar() Batal() Keluar() Ubah() Hapus() OrangTua Nama TempatLahir TanggalLahir Kewarganegaraan PendidikanTertinggi Pekerjaan Penghasilan Alamat Daftar() Batal() Keluar() Ubah() Hapus()

Kelas Akses
PSBDB Open connection() Close connection()

User IDUser Username Password NamaLengkap TypeUser AlamatEmail Keterangan Tambah() Simpan() Ubah() Aktif() Nonaktif() Hapus()

SiswaBaru NoRegistrasi NoPendaftaran NoSTL Nama TempatLahir TanggalLahir SekolahAsal NEM Status Daftar() Batal() Hapus() Keluar() Cetak()

1 Memiliki

1 Tercatat 1

1..* Mendaftar

1 TahunAjaran IDTahunAjaran Nama TglMulai TglSelesai Quota NEMMin BatasTahunLahir Ubah() Hapus() Batal() Keluar() Simpan() Aktif() NonAktif()

Ibu Nama TempatLahir TanggalLahir Kewarganegaraan PendidikannTertinggi Pekerjaan Penghasilan Alamat Daftar() Batal() Keluar() Ubah() Hapus()

Gambar 4.3 Class Diagram Tahap Perancangan (Kelas Bisnis dan Kelas Akses)

2.2.

Perancangan Layer Antarmuka

Pada tahap ini akan diidentifikasi kelas-kelas yang akan dijadikan media komunikasi antara User dengan sistem. Kelas interface yang diidentifikasi disesuaikan dengan kebutuhan User terhadap sistem. Berikut adalah kelas-kelas interface yang teridentifikasi pada tahap analisis : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Kelas Login UI Kelas Menu Utama UI Kelas Registrasi UI Kelas Registrasi Ulang UI Kelas Daftar UI Kelas Kelola User UI Kelas Kelola Tahun Ajaran UI

158

8. 9. 10. 11. 12.

Kelas Data Pendaftar UI Kelas Laporan UI Kelas Ubah Pasword UI Kelas Seleksi Penerimaan UI

Berikut adalah rancangan class diagram untuk kelas bisnis yang telah digabungkan dengan kelas akses, dan kelas antarmuka yang telah teridentifikasi :

155

Kelas Bisnis

Kelas Antarmuka

LoginUI Dokumen IDDokumen NoPendaftaran NamaDokumen name2 Upload() Simpan() Batal() Hapus() 1 Memiliki 1 Prestasi NamaPrestasi LevelJuara Juara Daftar() Batal() Keluar() Ubah() Hapus() ShowFormLogin() SD SekolahAsal NoSTL NUN NilaiBahasa NilaiMatematika NilaiIPA NEM Daftar() Batal() Keluar() ... UbahPasswordUI ShowFormUbahPassword() RegistrasiUI CSB NoPendaftaran TahunAjaran Tanggal nama TempatLahir TanggalLahir JenisKelamin Agama Alamat NoTelp Daftar() Batal() Keluar() Ubah() ... ShowFormRegistrasi() OrangTua Nama TempatLahir TanggalLahir Kewarganegaraan PendidikanTertinggi Pekerjaan Penghasilan Alamat Daftar() Batal() Keluar() ... MenuUtamaUI ShowFormmenuUtama()

Kelas Akses
PSBDB Open connection() Close connection() SiswaBaru NoRegistrasi NoPendaftaran NoSTL Nama TempatLahir TanggalLahir SekolahAsal NEM Status Daftar() Batal() Hapus() ... Mendaftar

RegistrasiUlangUI ShowFormRegistrasiUlang() DaftarUI ShowFormDaftar()

Tercatat 1

1

User IDUser Username Password NamaLengkap TypeUser AlamatEmail Keterangan Tambah() Simpan() Ubah() Aktif() ...

1..*

KelolaUserUI ShowFormKelolaUser()

1 TahunAjaran IDTahunAjaran Nama TglMulai TglSelesai Quota NEMMin BatasTahunLahir Ubah() Hapus() Batal() Keluar() Simpan() ...

1

KelolaTahunAjaranUI ShowFormKelolaTahunAjaran()

Mempunyai

Foto IDFoto NoPendaftaran NamaFoto Keterangan Upload() Simpan() Batal() Hapus()

1

Ayah Nama TempatLahir TanggalLahir Kewarganegaraan PendidikanTertinggi Pekerjaan Penghasilan Alamat Daftar() Batal() Keluar() ...

Ibu Nama TempatLahir TanggalLahir Kewarganegaraan PendidikannTertinggi Pekerjaan Penghasilan Alamat Daftar() Batal() Keluar() ...

DataPendaftarUI ShowFormDataPendaftar() SeleksiPenerimaanUI ShowFormSeleksiPenerimaan()

LaporanUI ShowFormLaporan()

Gambar 4.4 Class Diagram Tahap Perancangan (Business Class, Access Class dan View Class)

2.3.

Perancangan Antarmuka 2.3.1. Struktur Menu

Pada Sistem Informasi Pendaftaran Siswa Baru, terdapat Tiga type user yaitu admin, Petugas Pendaftaran dan CSB. Berikut adalah gambar struktur menu dari masing-masing type user :
Login Admin Menu Utama PSB Admin Site

PSB

Laporan

Setting

Registrasi Registrasi Ulang Seleksi Penerimaan

Kelola User Ubah password Kelola Tahun Ajaran

Gambar 4.5 Struktur Menu Admin (WK Bidang Kesiswaan)

Login Petugas Pendaftaran

Menu Utama PSB Petugas Pendaftaran Site

PSB

Laporan

Setting

Registrasi Registrasi Ulang Seleksi Penerimaan

Ubah Password

Gambar 4.6 Struktur Menu Petugas Pendaftaran

2.3.2. Desain Antarmuka 1. Login
Username Password Type User Login Batal

Gambar 4.7 Form Login 2. Form Menu Utama Pendaftaran Siswa Baru SMP N 5 Purworejo Admin Site
Sistem informasi Pendaftaran Sisw a Baru Admin Site

0 1ý
Logout

PSB
+ Registrasi + Registrasi Ulang + Seleksi Penerimaan

Laporan

Setting + Kelola User + Ubah Passw ord

Gambar 4.8 Form Menu Utama Pendaftaran Siswa Baru SMP N 5 Purworejo Admin Site 3. Form Menu Utama Pendaftaran Siswa Baru SMP N 5 Purworejo Petugas Pendaftaran Site
Sistem informasi Pendaftarn Sisw a Baru Petugas Pendaftaran Site

0 1ý
Logout

PSB
+ Registrasi + Registrasi Ulang + Seleksi Penerimaan

Laporan PSB

Laporan Setting + Ubah Passw ord

Gambar 4.9 Form Menu Utama Pendaftaran Siswa Baru SMP N 5 Purworejo Petugas Pendaftaran Site

4. Form Registrasi
Sistem informasi Pendaf taran SIsw a Baru Panitia Pendaftaran Site

0 1ý
Tanggal Kelengkapan Copy Ijazah Copy NEM Foto 2x3 Foto 3x4 Foto 4x6

Form Pendaftaran Siswa Baru
Tahun Ajaran No Pendaftaran Nama Tempat Lahir Tanggal Lahir Jenis Kelamin Agama Alamat Simpan

Nilai UAN Bahasa Indonesia Matematika Ilmu Pengetahuan Alam Data Pribadi Data SD Asal Data Prestasi
No Pendaf taran 0110001 0110002 0110003 0110004 Nama Tempat Lahir Tanggal Lahir 25-01-1998 05-01-1998 05-10-1998 14-11-1997 JK L P P P

Batal

Keluar

Cetak Formulir Pendaftaran No Pendaftaran Cari

Keterangan Cetak Bukti View Edit Edit Edit Edit Hapus Hapus Hapus Hapus

Andri Oktaviana Surabaya Aslinda Dea Aninda Dea Aninda Magelang Purw orejo Purw orejo

Cetak Bukti View Cetak Bukti Cetak Bukti View View

Ø

Gambar 4.10 Form Registrasi 5.Form Menu PSB (Data Pribadi CSB)
Sistem informasi Pendaftaran SIsw a Baru

0 1ý

Tahun Ajaran Nama Tempat Lahir Tanggal Lahir Jenis Kelamin Agama Alamat No Telp Nilai UAN Bahasa Indonesia Matematika Ilmu Pengetahuan Alam NEM Login Petugas
Username Password Type User Login

Batal

Data Pribadi Data Orang Tua Data SD As al Data Prestasi Dokumen Foto

No Pendaftar Data Pendaftar

Cari

Daftar

Batal

Keluar

Cetak Formulir Pendaftaran

Gambar 4.11 Form Menu PSB (Data Pribadi CSB) 6.Form Menu PSB (Data Orang Tua)
Sistem informasi Pendaftaran SIsw a Baru

0 1ý

Orang Tua Kandung Nama Ayah Tempat Tanggal Lahir Kewarganegaraan Pendidikan Tertinggi Pekerjaan Penghasilan Alamat Nama Ibu Tempat Tanggal Lahir Kewarganegaraan Pendidikan Tertinggi Pekerjaan Penghasilan Alamat Data Pribadi Data Orang Tua Data SD Asal Data Prestasi Dokumen Foto No Pendaftar Data Pendaftar Cari Daftar Batal Keluar / /

Cetak Formulir Pendaftaran

Gambar 4.12 Form Menu PSB (Data Orang Tua) 7.Form Menu PSB (Data SD)
Sistem inf ormasi Pendaftaran SIsw a Baru

0 1ý

Pendidikan Sebelumnya Asal Sekolah Dasar Alamat No STL

NUN
Data Pribadi Data Orang Tua Data SD Asal Data Prestasi Dokumen Foto No Pendaftar Data Pendaftar Cari Daftar Batal Keluar

Cetak Formulir Pendaftaran

Gambar 4.13 Form Menu PSB (Data SD) 8.Form Menu PSB (Data Prestasi)
Sistem informasi Pendaftaran SIsw a Baru

0 1ý

Data Prestasi Nama Prestasi Level Juara Juara

Data Pribadi Data Orang Tua Data SD Asal Data Prestasi Dokumen Foto No Pendaftar Data Pendaftar Cari Daftar Batal Keluar

Cetak Formulir Pendaftaran

Gambar 4.14 Form Menu PSB (Data Prestasi) 9.Form Menu PSB (Data Prestasi) 0 1ý Sistem informasi Pendaftaran SIsw a Baru
Ijazah SKHUN Akta Kelahiran Piagam Simpan Data Pribadi Data Orang Tua Data SD Asal Data Prestasi Dokumen Foto No Pendaftar Data Pendaftar Cari Daftar Batal Keluar Browse Browse Browse Browse

Cetak Formulir Pendaftaran

Gambar 4.15 Form Menu PSB (Data Prestasi) 10.Form Menu PSB (Upload Foto)
Sistem informasi Pendaftaran SIsw a Baru

0 1ý
Browse

Keterangan Simpan

Data Pribadi Data Orang Tua Data SD Asal Data Prestasi Dokumen Foto No Pendaftar Data Pendaftar Cari Daftar Batal Keluar

Cetak Formulir Pendaftaran

Gambar 4.16 Form Menu PSB (Upload Foto) 11.Form Seleksi Penerimaan
Seleksi Pendaftaran
Tahun Ajaran Cari Urut No No Pend Nama Ind Mat IPA NEM Keterangan Keluar Status

Jumlah Data

Gambar 4.17 Form Seleksi Penerimaan 12.Form Registrasi Ulang
Registrasi Ulang
No Pendaftaran No Registrasi Ulang Nama Jenis Kelamin Alamat No Telp Sekolah Asal Tahun Ajaran Nilai UAN No STL NUN Status Lusi Idirawati Perermpuan Wirun Kutoarjo 085723816006 SD N Wirun 1 20112012 28 DN-03 Dd 0113267 UN-03 ND 0113267 OK Daftar Cari Set Kelengkapan Tanggal

ü Copy Ijazah ü Copy NEM ü Foto 2x3 ü Foto3x4
Foto 4x6 Batal Keluar

No Registrasi Ulang 0110001 0110002 0110003 0110004

Nama

Tempat Lahir

Tanggal Lahir 25-01-1998 05-01-1998 05-10-1998 14-11-1997

JK L P P

Alamat Wirun Wirun

Keterangan Cetak Bukti Hapus Cetak Bukti Hapus Cetak Bukti Hapus Cetak Bukti Hapus

Andri Oktaviana Surabaya Aslinda Dea Aninda Dea Aninda Magelang Purw orejo Purw orejo

P Senepo Timur Katerban

Ø

Gambar 4.18 Form Registrasi Ulang 13. Form Menu Kelola User
Kelola User
ID User Nama User Password Nama Lengkap Jenis Pengguna Alamat Email Keterangan Username Nama Lengkap Adi Laksana Adi Dwi Dwi Aryani Group Admin TU Panitia Pendaftaran Keterangan Nonaktif Hapus Nonaktif Hapus Simpan Batal Keluar

Gambar 4.19 Form Menu Kelola User 14. Form Menu Tahun Ajaran
Tahun Ajaran
ID Tahun Ajaran Nama Tahun Ajaran Tanggal Mulai Tanggal Selesai Quota NEM Min Batas Tahun Kelahiran ID Tahun Ajaran 20082009 Nama 2008/2009 Tanggal Mulai Tanggal Selesai 18 Jun 2008 18 Jun 2009 Simpan Batal Edit Keluar Tahun Ajaran Cari Ket Aktif Non Aktif

Gambar 4.20 Form Tahun Ajaran 15.Form Data Pendaftar
Cari Hasil Seleksi Dengan No Pendaftaran Cari

Halaman 1 2 3 4 5 6
No 1 2 3 4 No Pendaftaran 0110001 0110002 0110003 0110004 Nama Andri Oktaviana Aslinda Dea Aninda Dea Aninda Asal Sekolah SD N 1 Wirun SD N 1 Kutoarjo SD N 1 Wirun SD N 2 Purw orejo NEM 27.5 26 27.3 28

Gambar 4.21 Form Data Pendaftaran 2.3.3. Penciptaan Tabel dengan SQL SQL memiliki perintah-perintah yang mencakup perintah untuk menciptakan tabel dalam konteks basis data relasional, yaitu perintah-perintah yang bertipe DDL (Data Definition Language). Sintak utama SQL untuk menciptakan tabel adalah CREATE TABLE ditambah definisi-definisi atribut-atribut serta batasan-batasan (constrains). Atribut didefinisikan menurut namanya, tipe-tipe data, ranah nilai yang mungkin (domain), serta batasan-batasannya (misalnya NOT NULL). Kunci-kunci serta integritas referensial juga dapat didefinisikan secara serentak. Berikut SQL untuk membuat beberapa tabel dalam database PSB:
CREATE TABLE [dbo].[TCSB] (

[NoPendaftaran] [varchar] (15) COLLATE SQL_Latin1_General_ CP1_CI_AS NOT NULL, [IDTAhun_Ajaran] [char] (10) COLLATE SQL_Latin1_ General_CP1_ CI_AS NOT NULL, [Tanggal] [datetime] NOT NULL, [Nama] [varchar] (30) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL, [JenisKelamin][varchar](9)COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL, [Agama] [varchar] (15) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL,

[AlamatPeserta_Didik] [varchar] (50) COLLATE SQL_Latin1 _General_ CP1_ CI_AS NULL , [NoTelp] [varchar] (50) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL , [NoSTL] [varchar] (15) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL, [TempatLahir] [varchar] (15) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1 _CI_AS NOT NULL, [TanggalLahir] [datetime] NOT NULL, [Sekolahasal] [varchar] (25) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1 _CI_AS NOT NULL, [NUN] [int](5) NOT NULL, [NEM] [numeric] (18, 0) NOT NULL, [NilaiMatematika] [numeric] (18, 0) NOT NULL, [NilaiBahasa] [numeric] (18, 0) NOT NULL, [NilaiIPA] [numeric] (18, 0) NOT NULL, [Status] [varchar] (2) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NULL, ) ON [PRIMARY] GO CREATE TABLE [dbo].[TSiswaBaru] ( [NoRegistrasi] [varchar] (15) COLLATE SQL_Latin1_General_ CP1_CI_AS NOT NULL, [NoPendaftaran] [varchar] (15) COLLATE SQL_Latin1_General_ CP1_CI_AS NOT NULL, [NoSTL] [varchar] (15) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL, [Nama] [varchar] (30) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL, [TempatLahir] [varchar] (15) COLLATE SQL_Latin1_General_ CP1_CI_AS NOT NULL, [TanggalLahir] [datetime] NOT NULL, [Sekolahasal] [varchar] (25) COLLATE SQL_Latin1_General_ CP1_CI_AS NOT NULL, [NUN] [int](5) NOT NULL, [NEM] [numeric] (18, 0) NOT NULL, [Status] [varchar] (25) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL, ) ON [PRIMARY] GO CREATE TABLE [dbo].[TFoto] ( [IDFoto] [varchar] (15) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL

[NoPendaftaran] [varchar] (15) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL, [NamaFoto] [varchar] (30) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL, [Foto] [image] NOT NULL, [Keterangan] [varchar] (30) COLLATE SQL_Latin1_General_ CP1_CI_AS NOT NULL, ) ON [PRIMARY] GO CREATE TABLE [dbo].[TDokumen] ( [NoPendaftaran] [varchar] (15) COLLATE CP1_CI_AS NOT NULL, [IDDokumen] [varchar] (15) COLLATE CP1_CI_AS NOT NULL, [NamaDokumen] [varchar] (30) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL, ) ON [PRIMARY] GO SQL_Latin1_General_ SQL_Latin1_General_

CREATE TABLE [dbo].[TTahun_Ajaran] ( [IDTAhun_Ajaran] [char] (10) COLLATE SQL_Latin1_General_ CP1_CI_AS NOT NULL, [Nama] [varchar] (50) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL, [TglMulai] [datetime] NOT NULL, [Tgl_Selesai] [datetime] NOT NULL, [Quota] [varchar] (3) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL, [NEMMin] [numeric] (18, 0) NOT NULL, [BatasTahunLahir] [datetime] NOT NULL, ) ON [PRIMARY] GO CREATE TABLE [dbo].[TbUser] ( [ID_Group] [int] NOT NULL, [ID_User] [int] NOT NULL, [Username] [varchar] (50) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL, [Password] [varchar] (32) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL, [TypeUser] [varchar] (30) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL , [Nama_Lengkap] [varchar] (50) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1 _CI _AS NOT NULL ,

[Alamat_Email] [varchar] (50) COLLATE SQL_Latin1_General_ CP1_CI_AS NOT NULL , [Keterangan][varchar] (50) COLLATE SQL_Latin1_General_CP1_CI_AS NOT NULL , ) ON [PRIMARY] TEXTIMAGE_ON [PRIMARY] GO 2.3.4. Perancangan Layer Akses untuk Operasi Dalam Sistem • Perancangan Layer Akses untuk Operasi Login Pernyataan SQL pada layer akses dibawah ini digunakan untuk Login. "select * from admin where Username='$User' and Password=md5('$pass')" • Perancangan Layer Akses untuk Operasi Simpan Data TahunAjaran "insert into TahunAjaran(IDTahunAjaran,Nama,TglMulai,TglSelesai ,Quota,NEMMin,BatasTahunLahir) values(‘$IDTahunAjaran’,‘$Nama’,‘$TglMulai’,‘$Tgl Selesai’,’$Quota’,’$NEMMin’,’$BatasTahunLahir)" • Perancangan Layer Akses untuk Operasi Simpan Data "insert into CSB(NoPendaftaran,IDTahunAjaran,Tanggal,Nama,Tempa tLahir,TanggalLahir,JenisKelamin,Agama,Alamat,NoTe lp,NilaiBahasa,NilaiMatematika,NilaiIPA,NEM) values(‘No_Pendaftaran’,’$IDTahunAjaran’,’$Tangga l’,‘$Nama’,‘$TempatLahir’,‘$TanggalLahir’,’ $JenisKelamin’,’$Agama’,’$Alamat’,’$NoTelp’,’$Nil aiBahasa‘$NUN’,‘$NilaiMatematika’,‘$NilaiIPA’,’$N EM’)" CSB

• Perancangan Layer Akses untuk Operasi Simpan Data "insert into

OrangTua

OrangTua(NoPendaftaran,Nama,TempatLahir,TanggalLah ir,Kewarganegaraan,PendidikanTertinggi,Alamat,Peke rjaan, Penghasilan) values(‘NoPendaftaran’,’$Nama’,‘$TempatLahir’,‘$T anggalLahir’,’$Kewarganegaraan’,’$PendidikanTerti nggi’,’$Alamat’,’$Pekerjaan’,’$Penghasilan’)" • Perancangan Layer Akses untuk Operasi Simpan Data "insert into SD(NoPendaftaran,NamaPrestasi,LevelJuara,Juara) values(‘$NoPendaftaran’,‘$NamaPrestasi’,‘$LevelJu ara’,’$Juara’)" • Perancangan Layer Akses untuk Operasi Simpan Data "insert into Prestasi(IDFoto,NoPendaftaran,NamaPrestasi, Keterangan) values(‘$IDFoto’‘$NoPendaftaran’,‘$NamaPrestasi’, ‘$Keterangan’)" • Perancangan Layer Akses untuk Operasi Simpan Data "insert into Prestasi(IDDokumen,NoPendaftaran,NamaDokumen) values(‘$IDDokumen’‘$NoPendaftaran’,‘$NamaDokumen )” Prestasi Prestasi SD

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil kajian dan tinjauan teori dan yang ada, dan hasil analisis kelayakan system maka dapat diambil kesimpulan pada perancangan Sistem Informasi Akademik Sekolah Berbasis Web adalah: 1. Sistem yang dirancang dapat mengakomodasi kebutuhan dalam mempermudah dan mempercepat kinerja Petugas Pendaftaran Siswa Baru dalam mengelola data pendaftaran. Dengan demikian waktu antri pendaftaran pada current system dapat diminimalkan. 2. Sistem informasi pendaftaran siswa baru berbasis web telah mengakomodasi calon siswa baru untuk dapat melakukan pendaftaran secara mandiri selama dapat mengakses system informasi pendaftaran siswa baru melalui internet. 3. Sistem menyediakan informasi yang cepat, tepat dan real time. Cepat karena pada halaman data pendaftar memilki fasilitas refresh halaman secara otomatis sehingga setiap data yang masuk akan langsung dapat diketahui. 4. Unified Approach (UA) dapat digunakan sebagai metodologi untuk menganalisis dan merancang Sistem Informasi Pendaftaran Siswa Baru di SMP N 5 Purworejo. 5.2 Saran

Sistem Informasi Pendaftaran SIswa Baru Berbasis Web yang dirancang masih jauh dari sempurna, sebagaimana yang dijelaskan sebelumnya, bahwa penelitian ini hanya sampai pada tahapan prototype, maka berdasarkan hal itu penulis menyarankan : 1. Mengaharapkan kritik dan saran yang dapat membangun demi kesempurnaan penyusunan laporan Tugas Akhir ini. 2. Diharapkan pada nantinya di rancang Sistem Informasi Pendaftaran Siswa Baru secara utuh sampai pada tahap implementasi. 3. DAFTAR PUSTAKA 4. 5. 6. Amsyah, Zulkifli, “Manajemen Sistem Informasi”, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2005. 7. 8. Bahrami, Ali, “Object Oriented Systems Development”, Irwin McGrawHill, Singapore, 1999. 9.

10.Fowler, Martin, “UML Distilled”, Edisi 3 Bahasa Indonesia, Andi Offset, Yogyakarta, 2004. 11. 12.Farid, M Azis, ” Object Oriented Programming dengan PHP5 “, Elex Media Komputindo, Jakarta, 2005. 13. 14.Jogianto, HM., MBA., Akt., Ph.D. “Analisis & Desain Sistem Informasi: Pendekatan terstruktur teori dan praktek aplikasi bisnis”. ANDI, Yogyakarta, 2005
15.

16.Kadir., Abdul, Triwahyuni., TCH, “Pengenalan Teknologi Informasi”, Andi, Yogyakarta, 2005. 17.
18. Munawar, “Pemodelan Visual dengan UML”, Graha Ilmu, Yogyakarta, 2005. 19. 20. Nugroho, Adi, “Analisis dan Perancangan Sistem Informasi dengan Metodologi Berorientasi Objek”, Informatika, Bandung, 2005a.
21.

22. Nugroho, Adi, “Rational Rose untuk Pemodelan Berorientasi Objek”, Informatika, Bandung, 2005b. 23.

24. Santosa, Insap, ”Interaksi Manusia dan Komputer Teori dan Praktek”, Andi, Yogyakarta, 2004. 25. 26. Tim Dosen Jurusan Administrasi Pendidikan, ”Pengelolaan Pendidikan”, Jurusan Administrasi Pendidikan, Universitas Pendidikan, Bandung, 2005. 27. 28. Whitten, Jeffrey. Bentley, Lonnie D. Dittman, Kevin C, “Metode dan Analisis Sistem”, Edisi Bahasa Indonesia, Irwin McGraw-Hill, Singapore, 2004. 29. 30. Notasi UML. Diperoleh dari http://resource.visual-paradigm.com/; Internet; diakses tanggal 5 Januari 2010.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->