Anda di halaman 1dari 18

OTITIS MEDIA SUPURATIF KRONIS Otitis media supuratif kronik (OMSK) ialah infeksi kronis di telinga tengah dengan

perforasi membran timpani dan sekret yang keluar dari telinga tengah terus-menerus atau hilang timbul, sekret dapat encer atau kental, bening atau berupa nanah. Otitis media supuratif kronis merusak jaringan lunak pada telinga tengah dapat juga merusak tulang dikarenakan terbentuknya jaringan patologik sehingga sedikit sekali / tidak pernah terjadi resolusi spontan. Otitis media supuratif kronis terbagi antara benigna dan maligna, maligna karena terbentuknya kolesteatom yaitu epitel skuamosa yang bersifat osteolitik. Penyakit OMSK ini biasanya terjadi perlahan-lahan dan penderita datang dengan gejala-gejala penyakit yang sudah lengkap dan morbiditas penyakit telinga tengah kronis ini dapat berganda, gangguan pertama berhubungan dengan infeksi telinga tengah yang terus menerus ( hilang timbul ) dan gangguan kedua adalah kehilangan fungsi pendengaran yang disebabkan kerusakan mekanisme hantaran suara dan kerusakan konka karena toksisitas atau perluasan infeksi langsung. ETIOLOGI DAN PATOGENESIS Penyebab terbesar otitis media supuratif kronis adalah infeksi campuran bakteri dari meatus auditoris eksternal , kadang berasal dari nasofaring melalui tuba eustachius saat infeksi saluran nafas atas. Organisme-organisme dari meatus auditoris eksternal termasuk Staphylococcus, A Pseudomonas aeruginosa, B B.proteus, B.coli dan Aspergillus. Organisme dari nasofaring diantaranya Streptococcus viridans (Streptococcus hemolitikus, Streptococcus hemolitikus) dan Pneumococcus. Suatu teori patogenesis mengatakan terjadinya otititis media nekrotikans akut menjadi awal penyebab OMSK yang merupakan hasil invasi mukoperiosteum organisme yang virulen, terutama berasal dari nasofaring terbesar pada masa kanak-kanak, atau karena rendahnya daya tahan tubuh penderita sehingga terjadinya nekrosis jaringan akibat toksin nekrotik yang

dikeluarkan oleh bakteri kemudian terjadi perforasi pada membran timpani setelah penyakit akut berlalu membran timpani tetap berlubang atau sembuh dengan membran atrofi. Pada saat ini kemungkinan besar proses primer untuk terjadinya OMSK adalah tuba eustachius, telinga tengah dan sel-sel mastoid. Faktor yang menyebabkan penyakit infeksi telinga tengah supuratif menjadi kronis sangat majemuk, antara lain adalah gangguan fungsi tuba eustachius yang kronis akibat infeksi hidung dan tenggorok yang kronis atau berulang obstruksi anatomik tuba eustachius parsial atau total, perforasi membran timpani yang menetap, terjadinya metaplasia skuamosa/perubahan patologik menetap lainnya pada telinga tengah, obstruksi terhadap aerasi telinga tengah atau rongga mastoid, terdapat daerah dengan skuester atau otitis persisten di mastoid, faktor konstitusi dasar seperti alergi kelemahan umum atau perubahan mekanisme pertahanan tubuh. PATOLOGI OMSK lebih merupakan penyakit kekambuhan daripada menetap, keadaan ini lebih berdasarkan waktu dan stadium daripada keseragaman gambaran patologi, ketidakseragaman ini disebabkan oleh proses peradangan yang menetap atau kekambuhan disertai dengan efek kerusakan jaringan, penyembuhan dan pembentukan jaringan parut secara umum gambaran yang ditemukan adalah terdapat perforasi membran timpani dibagian sentral, ukuran bervariasi dari 20 % luas membran timpani sampai seluruh membrane dan terkena dibagian-bagian dari annulus. Mukosa bervariasi sesuai stadium penyakit. Dalam periode tenang akan nampak normal kecuali infeksi telah menyebabkan penebalan atau metaplasia mukosa menjadi epitel transisional. Jaringan tulang-tulang pendengaran dapat rusak/tidak tergantung pada berat infeksi sebelumnya. Mastoiditis pada OMSK paling sering berawal pada masa kanak-kanak, pneumatisasi mastoid paling aktif antara umur 5-14 tahun. Proses ini saling terhenti oleh otitis media yang sering. Bila infeksi kronis terus berlanjut mastoid mengalami proses sklerotik, sehingga ukuran mastoid berkurang. Antrum menjadi lebih kecil dan penumatisasi terbatas hanya ada sedikit sel udara saja sekitar antrum.

TANDA DAN GEJALA OMSK TIPE BENIGNA Gejalanya berupa discharge mukoid yang tidak terlalu berbau busuk, ketika pertama kali ditemukan bau busuk mungkin ada tetapi dengan pembersihan dan penggunaan antibiotic lokal biasanya cepat menghilang, discharge mukoid dapat konstan atau intermitten. Gangguan pendengaran konduktif selalu didapat pada pasien dengan derajat ketulian tergantung beratnya kerusakan tulang-tulang pendengaran dan koklea selama infeksi nekrotik akut pada awal penyakit. Perforasi membran timpani sentral sering berbentuk seperti ginjal tapi selalu meninggalkan sisa pada bagian tepinya . Proses peradangan pada daerah timpani terbatas pada mukosa sehingga membran mukosa menjadi berbentuk garis dan tergantung derajat infeksi membran mukosa dapat tipis dan pucat atau merah dan tebal, kadang suatu polip didapat tapi mukoperiosteum yang tebal dan mengarah pada meatus menghalangi pandangan membran timpani dan telinga tengah sampai polip tersebut diangkat . Discharge terlihat berasal dari rongga timpani dan orifisium tuba eustachius yang mukoid dan setelah satu atau dua kali pengobatan lokal bau busuk berkurang. Cairan mukus yang tidak terlalu bau datang dari perforasi besar tipe sentral dengan membran mukosa yang berbentuk garis pada rongga timpani merupakan diagnosa khas pada OMSK tipe benigna. OMSK TIPE MALIGNA DENGAN KOLESTEATOM Sekret pada infeksi dengan kolesteatom beraroma khas, sekret yang sangat bau dan berwarna kuning abu-abu, kotor, purulen dapat juga terlihat kepingkeping kecil, berwarna putih mengkilat. Gangguan pendengaran tipe konduktif timbul akibat terbentuknya kolesteatom bersamaan juga karena hilangnya alat penghantar udara pada otitis media nekrotikans akut. Selain tipe konduktif dapat pula tipe campuran karena kerusakan pada koklea yaitu karena erosi pada tulang-tulang kanalis semisirkularis akibat osteolitik kolesteatom.

PENATALAKSANAAN Prinsip terapi OMSK tipe benigna ialah konservatif atau dengan medika mentosa. Bila sekret yang keluar terus-menerus, maka diberikan obat pencuci telinga, berupa larutan H2O2 3 % selama 3 5 hari. Setelah sekret berkurang terapi dilanjutkan dengan obat tetes telinga yang mengandung antibiotik dan kortikosteroid, kultur dan tes resistensi penting untuk perencanaan terapi karena dapat terjadi strain-strain baru seperti pseudomonas atau pyocyaneous. Infeksi pada kolesteatom sukar diobati sebab kadar antibiotic dalam kantung yang terinfeksi tidak bisa tinggi. Pengangkatan krusta yang menyumbat drainage sangat membantu. Granulasi pada mukosa dapat diobati dengan larutan AgNo3 encer ( 5 -100 %) kemudian dilanjutkan dengan pengolesan gentian violet 2 %. Untuk mengeringkan sebagai bakterisid juga berguna untuk otitis eksterna dengan otorhea kronik. Cara terbaik mengangkat polip atau massa granulasi yang besar, menggunakan cunam pengait dengan permukaan yang kasar diolesi AgNo3 25-50 % beberapa kali, selang 1 -2 minggu. BIla tidak dapat diatasi , perlu dilakukan pembedahan untuk mencapai jaringan patologik yang irreversible. Konsep dasar pembedahan adalah eradikasi penyakit yang irreversible dan drainase adekwat, rekontruksi dan operasi konservasi yang memungkinkan rehabilitasi pendengaran sempurna pada penyakit telinga kronis. KOMPLIKASI DAN PROGNOSIS OMSK tipe benigna : Omsk tipe benigna tidak menyerang tulang sehingga jarang menimbulkan komplikasi, tetapi jika tidak mencegah invasi organisme baru dari nasofaring dapat menjadi superimpose otitis media supuratif akut eksaserbasi akut dapat menimbulkan komplikasi dengan terjadinya tromboflebitis vaskuler. Prognosis dengan pengobatan lokal, otorea dapat mengering. Tetapi sisa perforasi sentral yang berkepanjangan memudahkan infeksi dari nasofaring atau

bakteri dari meatus eksterna khususnya terbawa oleh air, sehingga penutupan membran timpani disarankan. OMSK tipe maligna : Komplikasi dimana terbentuknya kolesteatom berupa erosi canalis semisirkularis, erosi canalis tulang,erosi tegmen timpani dan abses ekstradural, erosi pada permukaan lateral mastoid dengan timbulnya abses subperiosteal serta erosi pada sinus sigmoid. Prognosis kolesteatom yang tidak diobati akan berkembang menjadi meningitis, abes otak, prasis fasialis atau labirintis supuratif yang semuanya fatal. Sehingga OMSK type maligna harus diobati secara aktif sampai proses erosi tulang berhenti.

ILUSTRASI KASUS

IDENTITAS PASIEN Nama Umur Jenis Kelamin Suku Bangsa Alamat ANAMNESIS Seorang pasien perempuan berumur 20 tahun datang berobat ke Poliklinik THT RS. Dr. Achmad Mochtar Bukittingi pada tanggal 21 Oktober 2009 dengan : : Nn. S : 20 tahun : Perempuan : Minang : Lapau Batu Guguak Panjang

Keluhan Utama : Pendengaran terasa semakin berkurang sejak 6 bulan yang lalu. Riwayat Penyakit Sekarang : Pendengaran terasa semakin berkurang sejak 6 bulan yang lalu, terutama dirasakan pada telinga kanan. Awalnya telinga kanan dirasakan berdenging sejak 1 tahun yang lalu, terus menerus. Sebelumnya pasien pernah mencongkel telinga kanan dengan tutup pena, telinga dirasakan nyeri dan berdenging setelah dicongkel namun menghilang setelah beberapa hari kemudian, tidak ada keluar darah, dan tidak ada keluar cairan lain dari telinga. Pasien merasakan adanya benjolan yang menutupi liang telinga kanan sejak 9 bulan yang lalu. Benjolan terasa lunak, panas, nyeri berdenyut-denyut, dan telinga kiri terasa penuh. Pasien berobat ke poli THT RS. Dr. Achmad Mochtar, diberi obat minum untuk 3 hari. Setelah 3 hari benjolan tiba-tiba pecah dan keluar darah beserta nanah dari telinga, lalu pasien membersihkannya sendiri tanpa berobat lagi ke dokter. 6

Pasien merasakan cairan di dalam telinga kanan sejak 4 bulan yang

lalu , jernih, encer, tidak berbau, tidak berdarah, tidak mengalir keluar dan terasa gatal di dalam telinga. Pasien berobat ke puskesmas ,keluhan tidak berkurang dan pasien dirujuk ke poli THT RS. Dr. Achmad Mochtar, diberi obat makan 5 macam dan 1 macam obat tetes telinga. Keluhan berkurang, tetapi apabila obat habis keluhan muncul kembali. Sejak saat itu pasien berobat rutin 1 kali seminggu ke poli THT RS. Dr. Achmad Mochtar. Pasien telah dirontgen dan dianjurkan unutuk operasi 3 bulan yang lalu tetapi pasien menolak dengan alasan belum siap. Sekarang pasien tidak merasa nyeri di dalam telinga. Riwayat pemakaian obat lama sebelumnya tidak ada. Riwayat menderita sakit campak, gondongan disangkal. Rasa pusing berputar dengan perubahan posisi tidak ada. Gigi berlobang sejak usia 12 tahun. Sudah ada yang dicabut, tetapi Hidung tersumbat dan perdarahan dari hidung serta rasa nyeri di Tenggorok tidak terasa nyeri, tidak dirasakan nyeri dan kesulitan Suara serak tidak ada. Riwayat batuk dan demam disangkal.

belum semua. Sakit gigi dirasakan hilang timbul. daerah muka tidak ada. saat menelan.

Riwayat Penyakit Dahulu : Riwayat diabetes melitus dan hipertensi disangkal. Tidak pernah menjalani operasi di daerah telinga, hidung dan tenggorokan. Riwayat Penyakit Keluarga : Tidak ada anggota keluarga yang menderita penyakit seperti ini. Riwayat Pekerjaan, Sosial, Ekonomi, dan Kebiasaan. Pasien adalah seorang karyawan rumah makan.

Pasien tidak biasa berenang/menyelam, tidak merokok dan tidak minum alkohol.

PEMERIKSAAN FISIK
Status Generalis Keadaan Umum Kesadaran Tekanan darah Frekuensi nadi Frekuensi nafas Suhu Kepala Mata Leher Paru Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi Jantung Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi Abdomen Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi Extremitas : tak tampak membuncit : hepar dan lien tidak teraba : tympani : bising usus + normal : edem -/: ictus tidak terlihat : ictus terba 2 jari medial LMCS RIC V, tidak kuat angkat : batas jantung normal : bunyi jantung murni, irama teratur, bising () : simetris kiri, kanan statis dan dinamis : fremitus kiri = kanan : sonor kiri = kanan : suara nafas vesikuler normal, rhonki -/-, wheezing -/: Sakit ringan : CMC : 110/70 mmHg : 88 x/menit : 20 x/menit : 370C : tidak ada kelainan : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik : tidak ditemukan pembesaran KGB

Pemeriksaan Sistemik

Status Lokalis THT Telinga Pemeriksaan Daun telinga Kelainan Kel kongenital Trauma Radang Kel. Metabolik Nyeri tarik Nyeri tekan tragus Cukup lapang (N) Sempit Hiperemi Edema Massa Ada / Tidak Bau Warna Jumlah Jenis Warna Reflek cahaya Bulging Retraksi Atrofi Jumlah perforasi Jenis Kwadran pinggir Dekstra Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Cukup lapang (N) Tidak Tidak ada Tidak ada Ada Tidak berbau Putih Sedikit Purulen 1 Sentral Rata Sinistra Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Cukup lapang(N) Tidak Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Putih mengkilat + (jam 7) Tidak ada Tidak ada Tidak ada -

Diding liang telinga

Sekret/serumen

Membran timpani

Utuh

Perforasi

Gambar

Mastoid

Tes garpu tala Audiometri Hidung Pemeriksaan

Tanda radang Fistel Sikatrik Nyeri tekan Nyeri ketok Rinne Schwabach Weber kesimpulan

Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

Tidak dilakukan

Tidak dilakukan

Hidung luar

Kelainan Deformitas Kelainan kongenital Trauma Radang massa

Dektra Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

Sinistra Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

Sinus paranasal Pemeriksaan Nyeri tekan Nyeri ketok Rinoskopi Anterior Pemeriksaan Vestibulum Kelainan Vibrise Radang Cukup lapang (N) Sempit Lapang Lokasi Jenis Jumlah Bau Ukuran Warna Permukaan Edema Ukuran Warna Permukaan Edema Cukup 10 Dekstra Ada Tidak ada Cukup lapang (N) Tidak ada Sinistra Ada Tidak ada Cukup lapang(N) Tidak ada Dekstra Tidak ada Tidak ada Sinistra Tidak ada Tidak ada

Cavum nasi Sekret Konka inferior

Konka media

Eutrofi Merah muda Licin Tidak ada Eutrofi Merah muda Licin Tidak ada Cukup lurus

Eutrofi Merah muda Licin Tidak ada Eutrofi Merah muda Licin Tidak ada Cukup lurus

Septum

Massa

lurus/deviasi Permukaan Warna Spina Krista Abses Perforasi Lokasi Bentuk Ukuran Permukaan Warna Konsistensi Mudah digoyang Pengaruh vasokonstriktor

licin Merah muda Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

licin Merah muda Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

Gambar

Rinoskopi Posterior Pemeriksaan Koana Kelainan Cukup lapang (N) Sempit Lapang Warna Edem Jaringan granulasi Ukuran Warna Permukaan Edem Ada/tidak Tertutup sekret Edem mukosa 11 Dekstra Cukup lapang Merah muda Eutrofi Merah muda Licin Tidak Sinistra Cukup lapang Merah muda Eutrofi Merah muda Licin Tidak -

Mukosa

Konka inferior Adenoid Muara tuba eustachius

Massa Post Nasal Drip

Lokasi Ukuran Bentuk Permukaan Ada/tidak Jenis

Gambar

Orofaring dan mulut Pemeriksaan Palatum mole + Arkus Faring Dinding faring Kelainan Simetris/tidak Warna Edem Bercak/eksudat Warna Permukaan Ukuran Warna Permukaan Muara kripti Detritus Eksudat Perlengketan dengan pilar Warna Edema Abses Lokasi Bentuk Ukuran Permukaan Konsistensi Karies/Radiks Kesan Warna Bentuk 12 Dekstra Simetris Merah muda Merah muda Licin T1 Hiperemis (-) Licin Tidak melebar Sinistra Simetris Merah muda Merah muda Licin T1 Hiperemis (-) Licin Tidak melebar -

Tonsil

Peritonsil

Tumor Gigi

Merah muda Merah muda M2 atas M2,PM1 atas Hiegene gigi dan mulut kurang baik Merah muda Merah muda Normal Normal

Lidah

Deviasi Massa

Gambar

Laringiskopi Indirek Pemeriksaan Kelainan Bentuk Warna Edema Pinggir rata/tidak Massa Warna Edema Massa Gerakan Warna Edema Massa Warna Gerakan Pingir medial Massa Massa Sekret Massa Sekret Massa Sekret ( jenisnya ) Dekstra N Merah muda rata Merah muda Baik Merah muda Merah muda Simetris Rata Tidak Sinistra N Merah muda Rata Merah muda Baik Merah muda Merah muda Simetris Rata Tidak -

Epiglotis

Ariteniod

Ventrikular band Plica vokalis Subglotis/trakea Sinus piriformis Valekula

Gambar

13

Pemeriksaan Kelenjar getah bening leher Inspeksi Palpasi : tidak tampak adanya tanda-tanda pembesaran kelenjar getah bening leher : tidak teraba adanya pembesaran kelenjar getah bening leher

Pemeriksaan laboratorium: -

RESUME

1. Anamnesis Ditemukan pada seorang pasien perempuan usia 20 tahun, riwayat gangguan pendengaran terutama telinga kanan, dan riwayat mencongkel telinga dengan tutup pena. Juga terdapat riwayat benjolan yang menutupi liang telinga kanan, riwayat telinga kanan terasa penuh, berdenging, disertai sakit kepala. Sewaktu benjolan pecah keluar darah beserta nanah dari telinga kanan. Sekarang telinga tidak nyeri. 2. Pemeriksaan fisik Telinga Pemeriksaan Sekret/serumen Membran timpani Warna Reflek cahaya Bulging 14 Putih mengkilap + Tidak ada Kelainan Bau Warna Jumlah Jenis Dekstra Tidak berbau Putih sedikit Purulen Sinistra -

Utuh

Perforasi Audiometri

Retraksi Atrofi Jumlah perforasi Jenis Kwadran Pinggir

1 Sentral Rata -

Tidak ada Tidak ada -

3. Diagnosis Kerja Otitis Media Supurativa Kronik Aurikula Dekstra Suspek tipe Benigna 4 5 6 Diagnosis Tambahan: Karies Dentis Diagnosis Banding: Otitis Media Supuratif Kronik AD Suspek tipe Maligna Pemeriksaan Anjuran 7 Audiometri CT Scan mastoid posisi aksial koronal Kultur dan sensitivity test Konservatif: H2O2 3% Antibiotik spektrum luas (Eritromisin 3 x 500 mg)

Terapi

Operatif: Tympanomastoidectomy 8 Prognosis - quo ad vitam - quo ad sanam 9. Nasehat Tidak boleh mencongkel congkel telinga Hindari kemasukan air kedalam telinga Tidak boleh berenang Jika menderita demam, batuk, pilek, gigi berlubang segera obati : bonam : dubia ad malam

15

BAB IV DISKUSI Telah dilaporkan seorang pasien perempuan, 20 tahun dengan diagnosis OMSK AD suspek tipe benigna. Diagnosis ini ditegakkan berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik. Dari anamnesis riwayat gangguan pendengaran terutama telinga kanan, dan riwayat mencongkel telinga dengan tutup pena. Juga terdapat riwayat benjolan yang menutupi liang telinga kanan, riwayat telinga kanan terasa penuh, berdenging, disertai sakit kepala. Sewaktu benjolan pecah keluar darah beserta nanah dari telinga kanan. Sekarang telinga tidak nyeri. Dari pemeriksaan fisik ditemukan perforasi pada membran timpani AD 1 buah, sentral, pinggir rata. Selain itu ditemukan pula sekret putih kental, sedikit,mukos dan tidak berbau. Pasien ini dicurigai sebagai OMSK tipe benigna karena pada OMSK tipe benigna tidak ditemukan kolesteatom dan perforasi biasanya terletak sentral serta jarang menimbulkan komplikasi yang berbahaya. Prinsip penatalaksanaan OMSK tipe benigna adalah konservatif dan bila sekret tetap ada atau telinga tidak bisa kering atau perforasi persisten/menetap perlu dipikirkan tindakan operasi untuk menghentikan proses infeksi, mencegah terjadinya gangguan pendengaran yang lebih berat dan komplikasi. Terapi yang dianjurkan pada pasien ini adalah Tympanomastoidectomy. Tindakan ini dipilih dikarenakan karena pengobatan

16

medikamentosa pada pasien ini tidak berhasil. Tujuan dilakukannya Tympanomastoidectomy adalah menghilangkan jaringan infeksi, menciptakan telinga yang kering dan aman, menyelamatkan dan memulihkan pendengaran dengan cangkok membran timpani bila mana mungkin. Pada pasien ini operasi sudah dianjurkan 3 bulan yang lalu, namun pasien menolak saat itu dikarenakan belum siap. Sejak saat itu pasien selalu minum obat dari dokter, namun gejala selalu muncul bila pasien tidak minum obat. Permasalahan pada pasien ini adalah membran timpani yang terbuka, sehingga memudahkan terjadinya reinfeksi,baik dari telinga luar maupun dari saluran pernafasan atas (waktu meniup atau batuk udara nasofaring menjadi lebih mudah ke telinga tengah). Prognosis untuk kehidupan pada pasien ini baik, sedangkan untuk kesembuhannya ragu ragu ke arah buruk. Hal ini disebabkan operasi Tympanomastoidektomy ini terkadang tidak memberikan kemajuan pendengaran tergantung derajat ketulian pada pasien.

17

DAFTAR PUSTAKA Iskandar N, sopeardi EA, Buku Ajar Ilmu Penyakit Telinga, Hidung dan Tenggorok, edisi ketiga FKUI Jakarta 1997 Adam GL, Boies LC, Hilger PA. Bois Fundamentals of otolaryngology. A textbook of Ear, Nose and Throat Disease. 6 th edition WB Saunders Co, 1989. P.D. Bull : Disease of the Ear, Nose and throat, edisi 6, Blackwell science ; 1995 www. Klinikumsolingen : chronic suppurative otitits media www. Bcm.edu/oto/otologyprimer : otitis media complications www.utmb.edu/otoref : otitis media complications.

18