Anda di halaman 1dari 32

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Maksud Mengetahui dan mendeskripsikan litologi, struktur geologi, keadaan geomorfologi pada suatu stasiun pengamatan. Membuat profil sayatan dari peta daerah pengamatan. 1.2. Tujuan Mampu mengetahui dan mendeskripsikan litologi, struktur geologi, keadaan geomorfologi pada suatu stasiun pengamatan. Mampu membuat profil sayatan dari peta daerah pengamatan. 1.3. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Hari : Sabtu

Tanggal : 17 November 2012 Waktu Tempat : 07.00-12.00 : Sungai Banyumeneng, Kelurahan Girikusumo, Kecamatan Mranggen.

1.4. Kesampaian Daerah Persiapan di Gedung Pertamina Sukowati Universitas Diponegoro pada pukul 07.00 WIB. Keberangkatan menggunakan sepeda motor menuju

Sungai Banyumeneng, Girikusumo, Kecamatan Mranggen pada pukul 07.30 WIB. Perjalanan ditempuh selama sekitar 30 menit ke arah timur dengan jarak 13 Km. Sepanjang perjalanan menuju Sungai Banyumeneng, Girikusumo, Kecamatan Mranggen melewati daerah persawahan dengan kelerengan yang landai. Tiba di Sungai Banyumeneng, Girikusumo, Kecamatan Mranggen pada pukul 08.00 WIB.

BAB II DASAR TEORI


2.1 Pengertian Geologi Struktur Geologi struktur adalah studi mengenai distribusi tiga dimensi tubuh batuan dan permukaannya yang datar ataupun terlipat, beserta susunan internalnya. Pengertian geologi berdasarkan kajian ilmiah yaitu ilmu geologi yang mempelajari tentang bentuk arsitektur batuan sebagai hasil dari proses deformasi. Proses deformasi adalah perubahan bentuk dan ukuran pada batuan akibat dari gaya yang terjadi di dalam bumi. Gaya tersebut pada dasarnya merupakan proses tektonik yang terjadi di dalam bumi. Di dalam pengertian umum, geologi struktur adalah ilmu yang mempelajari tentang bentuk batuan sebagai bagian dari kerak bumi serta menjelaskan proses pembentukannya.

2.2 Klasifikasi Geologi Struktur Pada dasarnya ada dua jenis struktur geologi yaitu struktur batuan yang terbentuk pada saat pembentukan batuan, atau syngenetik seperti lapisan silang siur, flute and cast, intrusi batuan, slumping structure, ripple mark dan graded bedding. Sedang yang bersifat postgenetic adalah struktur geologi karenaa proses pembentukan pegunungan, seperti perlipatan (antiklin dan sinklin), sesar (normal, reverse, geser) dan struktur minor seperti kekar, boudinage, dan drag fold. Geologi struktur lebih ditekankan pada studi mengenai unsurunsur struktur geologi, misalnya perlipatan (fold), rekahan (fracture), sesar (fault), dan sebagainya, sebagai bagian dari satuan tektonik (tectonic unit), sedangkan tektonik dan geotektonik dianggap sebagai suatu studi dengan skala yang lebih besar, yang mempelajari obyek-obyek geologi seperti cekungan sedimentasi, rangkaian pegunungan, lantai samudera, dan sebagainya.

2.3 Faktor Pembentuk Pembentukan struktur kulit bumi dipengaruhi oleh tekanan dan temperatur pada saat pembentukannya dengan gaya distribusi yang menyebabkan bentuk akhir (akan mempengaruhi hasilnya). Gaya adalah suatu aksi yang mempunyai kecenderungan untuk menyebabkan terjadinya perubahan pada gerak atau bentuk dari suatu bahan. Bilamana suatu benda mengalami gangguan yang disebabkan oleh suatu sistem gaya yang bekerja terhadapnya, maka benda tersebut akan mengalami gerak translasi atau transport relatif terhadap suatu sistem koordinat, gerak rotasi, distorsi atau perubahan bentuk, dan dilatasi atau perubahan volume. Suatu kenyataan bahwa tidak setiap gaya yang sifat dan besarnya sama akan menghasilkan suatu bentuk deformasi yang sama, atau dengan perkataan lain akan menghasilkan suatu gejala struktur geologi yang sama. Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi pada pembentukan daripada struktur yang dihasilkan, antara lain yang terpenting adalah sifat daripada bahan (batuan) yang mengalami derormasi itu sendiri, umpamanya: elastisitas daripada batuan, keplastikan (plasticitet), kerapuhan (brittloness), ketegaran (rigidity), viscocity, kekuatan dan sebagainya. Sifat-sifat batuan tersebut ditentukan setelah diadakan percobaan-percobaan yang dilakukan di laboratorium. Gaya dapat dianggap sebagai suatu besaran vektor sehingga mempunyai besar dan arah. Dengan analisa vektor kita dapat mencari resultan dari dua atau lebih gaya yang bekerja pada satu titik. Arah daripada gaya yang bekerja pada atau dalam kulit bumi dapat bersifat: 1. Gaya yang arahnya berlawanan tetapi bekerja dalam satu garis, dan gaya demikian dapat bersifat: Tarikan (tension), yaitu gaya yang cenderung untuk menarik pada suatu benda. Tekanan (compression), yaitu gaya yang sifatnya menekan pada suatu benda. 2. Gaya yang arahnya berlawanan, sama dengan gaya di atas, tetapi bekerja dalam satu bidang sehingga sering disebut sebagai kopel.

3. Gaya yang arahnya berlawanan tetapi bekerja pada kedua ujung daripada bahan sehingga sering disebut torsion. 4. Gaya-gaya yang bekerja dari segala jurusan terhadap suatu benda umumnya berlangsung di dalam kulit bumi dan sering disebut sebagai tekanan litostatis (lithostatic pressure). Struktur batuan yang bentuk dan kedudukannnya kita lihat sekarang ini merupakan hasil daripada dua proses (berdasarkan terjadinya), yaitu: 1. Proses yang berhubungan dengan pembentukan daripada batuan tersebut, dimana pada saat itu akan dibentuk struktur-struktur primer. Struktur primer yang terbentuk pada batuan beku berupa struktur aliran (flow structure) yang sering dijumpai pada lava atau bagian tepi dari batolith. 2. Proses-proses yang bekerja kemudian, yaitu yang berupa baik deformasi mekanis akibat adanya gaya-gaya yang berasal dari dalam bumi, yang menimpa batuan, sehingga batuan menjadi retak-retak, terlipat, bergeser dari kedudukan semula ataupun pengubahan kimiawi yang mempengaruhi batuan tersebut, setelah mereka terbentuk. Struktur yang terbentuk pada proses ini disebut struktur sekunder, dimana yang termasuk didalam struktur sekunder adalah kekar, sesar, dan lipatan. 2.4 Macam Geologi Struktur Pada dasarnya ada dua jenis struktur geologi yaitu struktur batuan yang terbentuk pada saat pembentukan batuan, atau syngenetik; seperti lapisan silang siur,flute and cast, intrusi batuan, slumping structure, ripple mark dan graded bedding. Sedang yang bersifat postgenetic adalah struktur geologi karenaa proses pembentukan pegunungan, seperti perlipatan (antiklin dan sinklin), sesar (normal, reverse, geser) dan struktur minor seperti kekar, boudinage, dan drag fold. Geologi struktur lebih ditekankan pada studi mengenai unsurunsur struktur geologi, misalnya perlipatan (fold), rekahan (fracture), sesar (fault), dan ketidakselarasan.

2.4.1 Sesar (Fault) Adalah rekahanrekahan dalam kulit bumi, yang mengalami pergeseran dan arahnya sejajar dengan bidang rekahannya satu terhadap yang lainnya. Pergeserannya dapat berkisar dari antara beberapa meter hingga mencapai ratusan kilometer. Sesar merupakan jalur lemah yang lebih banyak terjadi pada lapisan keras (untuk lapangan panasbumi) dan rapuh. Bahan yang hancur pada jalur sesar akibat pergeseran, dapat berkisar dari gauge (suatu bahan yang halus/lumat akibat gesekan) sampai breksi sesar, yang mempunyai ketebalan antara beberapa sentimeter hingga ratusan meter.

Gambar 2.1 sesar

Pada umumnya gejala sesar agak sulit untuk dikenali di lapangan, sekalipun di daerah yang mempunyai singkapan yang baik. Hal ini disebabkan karenaa gejala sesar merupakan daerah yang lemah dan mudah terkena pelapukan. Di bawah ini akan diuraikan beberapa ciriciri istimewa yang dapat dipergunakan untuk membantu mengenal kemungkinan adanya suatu gejala sesar dan pensesaran, yaitu: 1. Perulangan dan hilangnya lipatan Ciri-ciri ini dapat diakibatkan baik oleh sesar biasa (turun) ataupun sesar naik. Ciri-ciri tersebut juga dapat diterapkan

terhadap data bor untuk mengenal adanya sesar di bawah permukaan. 2. Jalur kataklastis Gejala sesar yang diduga terutama pada batuan kristalin agak sukar untuk dikenal disebabkan tidak adanya lapisan-lapisan penunjuk. Di daerah yang terdiri dari lapisan batuan yang homogen, sesar biasanya dapat dikenal dengan adanya jalurjalur kataklastis. 3. Cermin sesar atau gores-garis sesar (slicken side) Adanya gores garis pada bidang sesar, biasanya dapat dipakai untuk menentukan gerak relatif dari bagian-bagian yang digeser. Di daerah di mana singkapannya sangat kurang, maka adanya pecahan-pecahan cermin sesar yang berserakan di atas tanah juga dapat memberikan indikasi adanya sesar. o

Tinjauan dari kedudukan sesar terhadap struktur batuan sekitarnya (Sukendar Asikin, 1978), yaitu:
Strike Fault; yaitu suatu sesar yang arah jurusnya sejajar

dengan jurus batuan sekitarnya.


Dip Fault; yaitu sesar dengan jurus daripada sesar searah

dengan kemiringan daripada lapisan batuan disekitarnya.


Diagonal/Oblique Fault; yaitu sesar yang memotong struktur

batuan sekitarnya.
Longitudinal

Fault;

yaitu

sesar

dengan

arah

yang

sejajar/paralele dengan arah utama dari struktur regional.


Tranverse Fault; yaitu sesar yang memotong tegak lurus atau

miring

terhadap struktur regional

(biasanya

dijumpai pada daerah yang terlipat, memotong sumbu/poros terhadap antiklin).

Tinjauan dari genesanya, yaitu:


Sesar normal/biasa/turun (Normal Fault)

Merupakan

gejala

pensesaran

dimana

hangingwall

bergeser relatif turun terhadap footwall. Hangingwall (atap sesar) adalah bongkah patahan yang berada di atas bidang sesar, sedangkan footwall (alas sesar) adalah bongkah patahan yang berada di bagian bawah bidang sesar. Susunan dari poros utama tegasannya menunjukkan arah tegasan yang terbesar adalah vertikal. Gaya geologi yang mempunyai arah demikian adalah gaya berat. Ke arah lateral sesar normal umumnya akan menghilang, dan berubah menjadi bentuk engsel.
Sesar naik (Reverse Fault)

Pada sesar naik, hangingwall bergeser relatif naik terhadap footwall. Susunan daripada poros utama tegasan adalah sama seperti pada gejala lipatan, oleh karenaa itu sesar naik mempunyai hubungan genesa yang erat dengan pelipatan. Dari susunan poros utama tegasannya, maka diharapkan kemiringan daripada bidang sesar akan mempunyai sudut kurang dari 45
0

(thrust fault).

Ditinjau dari kejadiannya kita dapat memisahkan sesar naik yang terjadi sebelum gejala lipatan dan sesar naik yang tejadi bersama-sama atau sedikit setelah perlipatan. Yang disebut pertama tidak ada hubungannya dengan gejala perlipatan. Sesar naik dengan kemiringan yang kecil (< 100) disebut over thrust fault. Disini pergeseran lateral lebih menonjol.
Sesar mendatar (Strike Fault)

Sesar mendatar merupakan suatu jenis pergeseran dimana gerak-geraknya yang dominan adalah gerak horizontal. Hal ini berarti bahwa yang disebut sebagai sesar mendatar

dalam jumlah terbatas juga masih mempunyai komponen pergerakan yang vertikal. Sesar-sesar jenis ini umumnya dijumpai di daerah-daerah yang mengalami perlipatan dan pensesaran naik, dengan arahnya dapat memotong poros lipatan secara diagonal atau kadang-kadang hampir tegak lurus.

2.4.2 Lipatan Bentuk ombak atau gelombang pada suatu lapisan kulit bumi, yang ditunjukkan oleh perlapisan batuan sedimen, batuan vulkanik, maupun batuan metamorf. Bentuk lengkung suatu benda yang pipih/lempeng, dapat disebabkan oleh dua macam mekanisme, yaitu buckling dan bending (Sukendar Asikin, 1978). Pada gejala buckling atau melipat, gaya penyebab adalah gaya tekan yang arahnya sejajar dengan permukaan lempeng, sedangkan bending atau pelengkungan gaya utamanya mempunyai arah yang tegak lurus pada permukaan lempeng. Menurut kejadiannya lipatan sering diklasifikasikan sebagai hasil gejala tektonik maupun non-tektonik. Sebagai hasil gejala tektonik, lipatan yang dihasilkan karenaa ada gaya langsung pada kulit bumi seperti horizontal compression dan tension. Sedangkan sebagai hasil gejala non-tektonik biasanya lipatan dihasilkan karenaa gerakan akibat beda gravitasi. Didalam mempelajari struktur lipatan kita harus mengenal unsur serta istilah dalam lipatan, yaitu: 1. Antiklin, yaitu unsur struktur lipatan dengan bentuk cembung ke bawah. 2. Sinklin, yaitu unsur struktur lipatan dengan bentuk cembung ke atas. 3. Limb (sayap), yaitu bagian dari lipatan yang terletak downdip dimulai dari lengkungan maksimum suatu antiklin atau updip bila dari lengkungan maksimum sinklin. Ada dua jenis limb,

sayap yang curam pada bentuk lipatan yang tidak simetri (fore limb), dan sayap yang landai (back limb). 4. Axial line (garis poros), yaitu garis khayal yang

menghubungkan titik-titik dari lengkungan maksimum pada setiap permukaan lapisan dari struktur lipatan. 5. Axial surface; yaitu permukaan khayal dimana terdapat semua axial line dari suatu lipatan. Pada beberapa lipatan permukaan ini dapat merupakan suatu bidang planar, dan kemudian disebut sebagai axial plane. 6. Crestal line (garis puncak), yaitu garis khayal yang menghubungkan puncak tertinggi pada setiap puncak lapisan antiklin. 7. Crestal surface, yaitu suatu permukaan khayal yang didalamnya terletak semua garis puncak dari lipatan. 8. Trough surface, yaitu permukaan khayal yang didalamnya terletak semua garis terendah dari sinklin. 9. Pith atau rake, yaitu sudut antara garis poros dan horizontal yang diukur pada bidang poros (axial plane) 10. Plunge, yaitu sudut yang dibuat oleh poros dengan horizontal pada bidang vertikal. 11. Amplitudo suatu struktur, yaitu jarak vertikal antar garis poros antiklin dan garis poros dari sinklin pada bidang perlapisan yang bersamaan.

Gambar 2.2 lipatan

Secara morfologis yang didasarkan atas perubahan bentuk daripada lipatan pada kedalaman dan susunan atau pola daripada struktur lipatan, maka jenis-jenis lipatan adalah: 1. Concentric Fold (lipatan konsentris/lipatan paralel), adalah sebutan untuk perlipatan dimana jarak-jarak (tebal) tiap lapisan yang terlipat tetap sama. 2. Similar Fold, adalah sebutan untuk perlipatan dimana lapisan-lapisan yang terlipat/dilipat dengan bentuk-bentuk yang sama sampai kedalam. Antiklin maupun sinklin ukurannya tidak banyak berubah ke dalam maupun ke atas. Pada setiap perlipatan, beban di atas lapisan sangat besar pengaruhnya terhadap perlapisan itu sendiri, dan umumnya lapisan batuan akan lebih mudah melengkung ke atas daripada ke bawah, sehingga gejala perlipatan juga mengakibatkan pengangkatan. Menurut kejadiannya struktur lipatan terjadi akibat adanya suatu gaya, baik yang berasal dari luar maupun dari dalam kerak bumi.

2.4.3 Kekar (joint) Rekahan-rekahan dalam batuan yang terjadi karenaa tekanan atau tarikan yang disebabkan oleh gaya yang bekerja dalam kerak bumi atau pengurangan/hilangnya tekanan, dimana pergeseran dianggap sama sekali tidak ada. Kekar merupakan struktur batuan yang paling umum dijumpai terutama pada lapangan panasbumi dan pembentukannya tidak mengenal waktu, dan justru karenaanya dipelajari secara luas. Kekar merupakan struktur yang sulit untuk dianalisa. Kesulitan yang dihadapi dalam membuat analisa terletak pada banyaknya sifat-sifat dasar yang dimilikinya artinya terdapat bukti-bukti bahwa kekar dapat terbentuk setiap waktu, umpamanya kekar dapat terjadi pada saat mendekati akhir proses deformasi, atau bersama-sama dengan pembentukan strukturstruktur lainnya seperti lipatan atau sesar.

10

Kekar dapat juga terbentuk jauh sesudah gaya-gaya deformasi tersebut mulai menghilang. Juga ternyata bahwa bukan saja gaya tektonik yang selalu menyebabkan terjadinya kekar, sebab banyak batuan yang kompeten yang tidak menunjukkan adanya pengaruh tektonik juga diselangi oleh sejumlah struktur kekar. Kesulitan lainnya adalah karenaa tidak adanya pergeseran sehingga sulit sekali untuk menentukan usia relatifnya dari suatu kumpulan kekar yang mempunyai arah tertentu terhadap sekumpulan kekar lainnya yang mempunyai arah lain.Kekar dapat dikelompokkan berdasarkan salah satu atau beberapa dari sifat-sifatnya seperti di bawah ini: 1. Berdasarkan bentuknya kekar dapat dibedakan menjadi dua (menurut Hodgson), yaitu: Kekar sistematik Kekar sistematik selalu dijumpai dalam pasangan (set). Tiap pasangan ditandai oleh arahnya yang serba sejajar bila dilihat dari kenampakan di atas permukaan (belum tentu demikian pada kenampakan vertikalnya). Kekar sistematik umumnya mempunyai bidang-bidang kekar yang rata atau melengkung lemah, dan biasanya hampir tegak lurus pada batas litologi (bidang perlapisan) Kekar tidak sistematik Kekar yang tak sistematik dapat saling bertemu, tetapi tidak memotong kekar lainnya. Permukaannya selalu lengkung dan umumnya berakhir pada bidang-bidang perlapisan. 2. Berdasarkan cara terjadinya/cara pembentukannya, yaitu: Shear joint compression joint atau Tension joint yaitu kekar pada batuan yang terjadi akibat pengurangan/ hilangnya tekanan. Berbeda sekali dengan shear joint, 11 kekar gerus adalah kekar pada

batuan yang terbentuk akibat tekanan.

tension joint sangat tidak teratur dan bidang-bidangnya tidak rata. Release joint yaitu kekar pada batuan yang terjadi akibat pengurangan atau hilangnya tekanan. 3. Berdasarkan ukurannya kekar dapat digolongkan menjadi tiga kelompok, yaitu: o Micro joint, ukurannya kurang dari 1-inch dan hanya dapat dilihat melalui mikroskop. o Major joint, dapat dilihat pada contoh singkapan dengan ukuran kurang dari 10 ft. o Master joint, 100 ft, dan dapat dilihat melalui foto udara.

12

BAB III GEOLOGI REGIONAL

3.1 Kondisi Geologi Daerah Demak Kabupaten Demak terletak di dataran rendah dengan ketinggian berkisar 0100 m dpl dengan luas kemiringan lahan meliputi; datar (0-2%) seluas 88,765 Ha, bergelombang (2-15%) seluas 834 Ha, curam (15-40%) seluas 408 Ha serata sangat curam (>40%) seluas 136 Ha. Kabupaten Demak ini dilintasi beberapa sungai besar yaitu Sungai Sayung, Tuntang, Serang dan Buyaran. Kabupaten Demak memiliki dua musim yaitu musim kemarau dan penghujan. Pada tahun 2008 di wilayah Kabupaten Demak curah hujan yang terjadi sekitar 458 mm sampai 1661 mm dengan kisaran 1.0722.547mm/tahun dan suhu udara relatif konstan sekitar 250-330 C.

3.2. Stratigrafi Daerah Demak Jenis Tanah di Kabupaten Demak adalah mediteran coklat tua, komplek regosol dan gromosol kelabu tua, asosiasi aluvial kelabu dan kekelabuan, gromosol kelabu tua dan aluvial hidromorf. Persebaranya sebagai berikut:

Aluvial Hidromorf terdapat di sepanjang pantai Regosol terdapat di sebagian besar Kecamatan Mranggen dan Karangawen. Grumosol Kelabu Tua terdapat di daerah Bonang, Wedung Mijen,Karanganyar, Gajah, Demak, Wonosalam, Dempet dan Sayung.

Mediteran terdapat di sebagian besar di daerah Kecamatan Mranggen dan Karangawen.

13

BAB IV DATA LAPANGAN


4.1. STA 1 Daerah Kali Banyumeneng Waktu Lokasi Cuaca : 08.00 WIB : Sungai Banyumeneng, Mranggen : Cerah

Bidang sesar geser Sinistral

Foto 4.1 STA 1

Bentang alam Morfologi Bentuk lahan Proses geomorfik Dimensi singkapan Litologi

: Fluvial struktural : Sungai stadia dewasa : Meander : Sesar yang terbentuk karena tenaga endogen : 15 x 7 meter : Batu lanau Warna Struktur Kemas Sortasi : abu-abu kecoklatan : perlapisan : tertutup : baik

Ukuran butir : pasir kasar : N 144oE / 54o 14

Jenis singkapan

: Lapisan batuan sedimen (primer) Strike/dip

Sesar geser, sinistral (sekunder) Strike/dip : N 54oE / 58o

Tingkat pelapukan Tataguna lahan Potensi positif Potensi negatif Vegetasi Morfogenesa

: Sedang - tinggi : Jalur pengaliran air / sungai : Studi geologi : Banjir dan longsor : Rumput, alang-alang, pohon bambu : Sungai stadia dewasa yang terdapat dalam stasiun pengamatan 1 merupakan sungai yang telah mengering sebagian, sehingga batuan-batuan

endapan sedimen yang tadinya berada di bawah permukaan air tersingkap. Litologi yang terdapat pada daerah ini adalah batu lanau. Pada stasiun pengamatan yang pertama terdapat struktur primer berupa perlapisan batuan sedimen. Perlapisan tersebut terbentuk akibat proses sedimentasi. Selain itu terdapat struktur sekunder berupa sesar geser sinestral. Sesar ini terbentuk akibat gaya yang menyebabkan salah satu lapisan batuan yang retak mengalami pergeseran yang berlawanan arah dengan jarum jam.

15

4.2. STA 2 Kali Banyumeneng

Foot wall

Hanging wall

Foto 4.2 STA 2

Bentang alam Morfologi Bentuk lahan Dimensi singkapan Litologi

: Struktural : Tebing sesar : Perbukitan : 8 x 10 meter : Batu Gamping Warna Struktur Kemas Sortasi : abu-abu kecoklatan : non struktural : tertutup : baik

Ukuran butir : pasir kasar Semen : karbonat : N 323oE / 36o

Jenis singkapan

: Sesar turun (sekunder) Strike/dip

Tingkat pelapukan Tataguna lahan Potensi positif Potensi negatif

: Sedang : Persawahan dan akses jalan : Objek studi geologi : Banjir dan longsor

16

Vegetasi Morfogenesa

: Pohon pisang, semak, tanaman liar : Sesar yang terdapat pada stasiun pengamatan

yang kedua merupakan jenis sesar turun. Disebut sesar turun karena posisi hanging wall mengalami pergerakan kebawah. Stasiun pengamatan yang berada di pinggiran kali banyumeneng juga terdapat kekar pada singkapan. Terdapat litologi batu gamping akibat erosi dan transportasi materi fosil sehingga terdapat kerang-kerangan di lokasi pengamatan.

17

4.3. STA 3 LP 1

Antiklin

Foto 4.3 STA 3 LP 1

Bentang alam Morfologi Bentuk lahan Proses geomorfik Dimensi singkapan Litologi

: Fluvial Struktural : Daerah meander sungai : Sungai : Sesar yang terbentuk akibat proses geomorfik : 3 x 2 meter : Batu lanau Warna Struktur Kemas Sortasi : abu-abu kecoklatan : perlapisan : tertutup : baik

Ukuran butir : pasir kasar

Batu Gamping Warna Struktur Kemas Sortasi : abu-abu : non struktural : tertutup : baik 18

Struktur geologi Tingkat Pelapukan Tataguna lahan Potensi positif Potensi negatif Vegetasi Morfogenesa

Ukuran butir : pasir kasar Semen : karbonat

: Antiklin N 2900 E/470 (sayap kiri) N 1450 E/300 (sayap kanan)

: Sedang : Pengaliran air dan sungai : Objek studi geologi : Rawan banjir dan erosi : Lumut dan tanaman liar : Pada lokasi pengamatan ketiga LP 1 terdapat struktur sekunder berupa lipatan. Lipatan yang terdapat pada STA 3 LP 1 adalah bagian lipatan antiklin yang mempunyai bentuk cekung ke bawah, yang semakin menuju pusat batuannya aka batuan tersebut semakin tua. Antiklin terbentuk akibat dari proses deformasi dan suatu gaya endogen pada permukaan batuan yang relatif datar. Gaya

penyebab terbentuknya lipatan adalah gaya tekan yang arahnya sejajar dengan permukaan lempeng, sedangkan bending atau pelengkungan gaya

utamanya mempunyai arah yang tegak lurus pada permukaan lempeng.

19

4.4. STA 3 LP 2

Bidang Sesar

Foto 4.4 STA 3 LP 2

Bentang alam Morfologi Bentuk lahan Proses Geomorfik Dimensi singkapan Litologi

: Fluvial struktural : Sungai bermeander : Sungai : Sesar yang terbentuk akibat proses geomorfik : 8 x 6 meter : Batu Lempung Warna Struktur Kemas Sortasi : putih kecoklatan : perlapisan : tertutup : baik

Ukuran butir : pasir kasar

Struktur Primer Struktur Sekunder

: Perlapisan : Sesar Geser (dekstral) Strike/Dip N 342oE / 78o N 328oE / 67o N 334o E / 78o N 334oE / 79o

20

N 330oE / 78o Tingkat pelapukan Tataguna lahan Potensi positif Potensi negatif Vegetasi Morfogenesa : Sedang : Pengaliran air dan sungai : Studi geologi, pengaliran air : Banjir, erosi : Rumput, alang-alang, pohon bambu : Sesar yang terdapat di stasiun pengamatan ini merupakan sesar geser yang bersifat dekstral yaitu pergeserannya searah dengan arah jarum jam. Hal ini dikarenakan gaya yang bekerja datang dari samping sehingga terbentuk sesar geser.

21

BAB V PEMBAHASAN
Keberangkatan menuju lokasi lapangan dimulai dari gedung Pertamina Sukowati Teknik Geologi Universitas Diponegoro Semarang pada pukul 07.30 WIB. Berjalan 13 km ke arah timur laut selama 30 menit menuju lokasi pengamatan di sungai Banyumeneng, Kelurahan Girikusumo Kecamatan Mranggen Kabupaten Semarang. Penelitian geologi struktur dilakukan di Kali Banyumeneng karena pada sungai tersebut terdapat beberapa struktur yang mencolok. Pada sungai tersebut terdapat beberapa struktur diantaranya struktur primer yang berupa bidang perlapisan sedimen dan struktur sekunder berupa sesar, kekar maupun lipatan. Peta yang digunakan dalam praktikum geologi dasar acara geologi struktur berjenis peta topografi. Skala peta yang digunakan adalah 1:25.000. Pada peta topografi tersebut dibuat sayatan sepanjang 16 cm. Jenis profil sayatan yang digunakan adalah profil eksagrasi dengan skala vertikal peta 1:12.500 dan skala horizontal 1.25.000. Sayatan menyilang berawal dari titik A pada daerah Kedungdolok menuju arah tenggara. Sayatan tersebut melewati daerah Kedungpawon kemudian ke sekitar kaki bukit daerah Gunung Pertapan. Setelah melewati bukit pada Gunung Pertapan, daerahnya cenderung landai dan kemudian berpotongan dengan kali Banyumeneng sebelum akhirnya sampai pada titik B yang terletak pada daerah sekitar Kali Temetri. Daerah sekitar titik A menuju ke Gunung Pertapan cenderung agak curam. Kecuraman tersebut ditunjukkan dengan kerapatan konturnya yang cenderung merapat. Kemudian setelah melewati Gunung Pertapan, daerah cenderung melandai sebelum akhirnya berpotongan dengan beberapa jalur Kali Banyumeneng hingga sampai pada titik B. Berdasarkan sayatan pada peta topografi dan profil eksagrasi antara Kedungdolok dan Kali Temetri, daerah sekitar Gunung Pertapan memiliki kelerengan yang curam kemudian melandai hingga Kali Temetri. Dapat diketahui bahwa Kali Banyumeneng terletak antara kaki Gg. Pertapan dan Gg. Girikusumo.

22

Berikut adalah gambar profil eksagrasi Temetri:

sayatan Kedungdolok hingga Kali

Gambar 5.1 Profil Eksagrasi Sayatan Kedungdolok Kali Temetri

23

Daerah STA 1 memiliki keadaan geografis bentang alam berupa fluvial struktural. Dapat dikatakan bentang alam fluvial karena daerah pengamatan terletak pada lingkungan sekitar sungai yang merupakan salah satu dari bentang alam fluvial. Jadi, daerah tersebut termasuk dalam bentang alam fluvial struktural karena terdapat struktur geologi yang terletak pada lingkungan sungai. Morfologi daerah berupa sungai stadia dewasa. Sungai ini termasuk dalam stadia dewasa karena memiliki aliran air yang tidak terlalu deras, erosi lateral lebih dominan dan transport rendah. Dimensi singkapan yang diamati pada pengamatan yang pertama sebesar 15 x 7 meter. Pada pengamatan ini ditemukan struktur primer yaitu berupa lapisan pada batuan sedimen, terbentuknya lapisan ini disebabkan karena proses pengendapan (sedimentasi). Strike dip perlapisan tersebut sebesar N 144oE / 54o. Pada lokasi pengamatan yang pertama juga ditemukan sebuah struktur sekunder berupa sesar. Sesar yang ditemukan termasuk dalam golongan sesar geser minor. Dinamakan sesar geser minor karena terdapat struktur kekar (batuan yang retak) dan mengalami pergeseran dengan dimensi kecil. Besarnya

pergeseran dari sesar tersebut sekitar 8 cm. Sesar ini dinamakan sesar geser sinistral karena arah pergeserannya ke kiri atau berlawanan dengan arah perputaran jarum jam. Strike dip sesar tersebut N 54oE / 58o. Daerah sekitar lokasi pengamatan berupa daerah dengan dataran banjir. Daerah ini mempunyai litologi berupa batu sedimen. Batuan yang

terbentuk berupa batuan sedimen yang memiliki ciri-ciri warna abu-abu, struktur yang terdapat pada batuan termasuk perlapisan. Sortasi atau pemilahan dari batuan ini termasuk baik, karena sortasi baik maka kemasnya tertutup. Matriks yang terdapat pada batuan berupa pasir kasar dengan ukuran antara 0,5-1mm menurut skala wentworth. Tingkat kebundaran dari matriksnya termasuk subrounded. Ditinjau dari vegetasinya, pada daerah ini terdapat vegetasi berupa pohon jati, rumput, alang-alang, pohon bambu dan tanaman liar lainnya. Daerah stasiun pengamatan yang pertama memiliki potensi positif dan juga memiliki potensi negatif. Potensi positif lokasi pengamatan yang pertama

24

adalah sebagai tempat penelitian dan penambangan pasir. Potensi negatif lokasi pengamatan yang pertama adalah longsor dan banjir. Daerah ini terbentuk akibat adanya proses tektonik yang merupakan salah satu gaya endogen yang menyebabkan pergerakan pada lapisan batuannya. Selain itu, material yang ada di sekitar daerah ini terjadi karena adanya proses pengangkatan dari daerah laut / uplift. Pengangkatan tersebut disebabkan karena proses tektonik yang saling bertumbukan sehingga mendesak batuannya untuk naik ke permukaan yang lebih tinggi sehingga membentuk daratan tersebut. Kemudian karena sifat air permukaan yang mencari celah, titik lemah pada batuan tersebut tererosi sedikit demi sedikit sehingga membentuk pola pengaliran sungai. STA 2 berada di tepi sungai Banyumeneng dan selatan lokasi pengamtan yang pertama. Perjalanan ditempuh selama 10 menit dengan menyisir sungai Banyumeneng. Stasiun pengamatan yang kedua ini memilkiki keadaan geografis bentang alam berupa fluvial struktural dan morfologi berupa tebing yang teradpat sesar. Dapat dikatakan fluvial struktural karena terdapat sebuah struktur geologi disekitar lingkungan sungai. Dimensi singkapan pada STA yang kedua sebesar 8 x 10 meter. Pada stasiun pengamatan yang kedua ini ditemukan sebuah struktur primer berupa bidang perlapisan batuan sedimen. Struktur tersebut diindikasi sebagai hasil dari proses pada saat pembentukan batuan. Selain struktur primer, pada daerah ini juga ditemukan sebuah struktur sekunder berupa sesar turun yang berada di dinding singkapan. Dikatakan sesar turun karena posisi hanging wall lebih rendah daripada posisi foot wall. Sesar turun disebabkan oleh pengaruh gaya gravitasi sehingga hanging wall mengalami pergerakan kebawah. Strike dan dip pada sesar tersebut adalah N 323oE / 36o. Selain sesar, pada lokasi pengamatan yang kedua ini juga ditemukan struktur sekunder lainnya berupa kekar. Kekar tersebut berada diantara singkapan dan sesar turun. Kekar yang terdapat pada singkapan tersebut termasuk dalam jenis kekar tarik karena bentuk rekahannya cenderung merenggang. Kekar tersebut terbentuk karena proses tektonik pada saat perenggangan lapisan batuan yang

25

melebihi batas elastisitasnya sehingga mengalami retakan / rekahan pada batuannya. Daerah ini mempunyai litologi berupa batuan sedimen. Batuan yang

terbentuk berupa batuan sedimen yang memiliki ciri-ciri warna abu-abu, struktur yang terdapat pada batuan termasuk non struktural. Hubungan antar fragmennya tergolong seragam. Sehingga sortasi atau pemilahan dari batuan ini termasuk baik, karena sortasi termasuk baik maka kemasnya tertutup. Matriks yang terdapat pada batuan berupa pasir kasar menurut skala wentworth. Tingkat kebundaran dari matriksnya termasuk subrounded. Fragmen yang terdapat pada batu tersebut adalah fosil cangkang. Setelah uji semen karbonat menggunakan HCl, batu tersebut dapat bereaksi dengan larutan HCl sehingga hasilnya positif dan termasuk dalam semen karbonat. Berdasarkan ciri ciri tersebut, batuan sedimen tersebut adalah batu gamping. Batu gamping tersebut diindikasi terbentuk pada daerah laut dengan proses sedimentasi kemudian mengalami proses pengangkatan dari laut menuju stasiun pengamatan / uplift yang terjadi karena pergerakan tektonik. Sehingga batu gamping yang awalnya terdapat pada daerah laut mengalami perpindahan ke daerah yang permukaannya lebih tinggi yang terdapat pada stasiun pengamatan. Ditinjau dari vegetasi, pada daerah pengamatan yang kedua terdapat

pohon-pohon pisang, rumput dan tanaman-tanaman liar lainnya. Tataguna lahan pada daerah ini adalah sebagai persawahan / perkebunan oleh masyarakat setempat serta sebagai akses jalan menuju suatu daerah. Daerah pengamatan yang kedua memiliki potensi positif dan juga memiliki potensi negatif. Potensi positif lokasi pengamatan yang kedua adalah sebagai objek studi geologi. Potensi negatif lokasi pengamatan yang kedua adalah longsor dan banjir. Daerah ini terbentuk akibat adanya proses tektonik yang merupakan salah satu gaya endogen yang menyebabkan pergerakan pada lapisan batuannya. Selain itu, material yang ada di sekitar daerah ini terjadi karena adanya proses pengangkatan dari daerah laut / uplift. Pengangkatan tersebut disebabkan karena proses tektonik yang saling bertumbukan sehingga mendesak batuannya untuk

26

naik ke permukaan yang lebih tinggi sehingga membentuk daratan tersebut. Kemudian karena pengaruh tekanan dari atas serta gaya gravitasi, maka menyebabkan sesar turun yang ditandai dengan posisi hanging wall yang berada lebih rendah daripada foot wall pada singkapan tersebut. Karena adanya gaya tektonik susulan, maka terjadi proses deformasi dan peregengan yang melebihi batas elastisitas batuannya sehingga membentuk rekahan atau kekar namun belum mengalami pergeseran. STA 3 LP 1 berada di sebelah timur lokasi pengamatan yang kedua. Jarak antara STA 3 dan STA 2 sekitar 300 meter. Stasiun pengamatan yang ketiga LP 1 ini memilkiki keadaan geografis bentang alam berupa fluvial struktural. Dapat dikatakan bentang alam fluvial struktural karena pada daerah ini terdapat sebuah struktur geologi yang terletak pada lingkungan sekitar sungai / fluvial. Morfologi berupa sungai yang bermeander dengan aliran air yang tidak terlalu deras. Dimensi singkapan yang diamati pada LP 1 sebesar 8 x 6 meter Litologi pada lokasi pengamatan yang ketiga LP 1 berupa batu sedimen yang memiliki sortasi yang baik. Batu ini memiliki ukuran butir lanau berdasarkan skala wentworth. Selain itu batu ini memiliki kemas yang tertutu. Selain batu sedimen, pada lokasi pengamatan yang ketiga ini juga terdapat batu gamping. Batu gamping tersebut diindikasi terbentuk pada daerah laut dengan proses sedimentasi kemudian mengalami proses pengangkatan dari laut menuju stasiun pengamatan / uplift yang terjadi karena pergerakan tektonik. Sehingga batu gamping yang awalnya terdapat pada daerah laut mengalami perpindahan ke daerah yang permukaannya lebih tinggi yang terdapat pada stasiun pengamatan. Pada lokasi pengamatan yang ketiga ini ditemukan sebuah struktur sekunder berupa antiklin. Antiklin adalah bagian dari lipatan yang cekung ke bawah. Jenis lipatannya adalah asimetris karena bentuk kedua sayapnya tidak sama / simetris. Strike dan dip pada antiklin tersebut adalah N 2900 E/470 (sayap kiri) dan N 1450 E/300 (sayap kanan). Proses terbentuknya antiklin tersebut akibat dari proses deformasi suatu permukaan batuan yang relatif datar. Gaya penyebab terbentuknya lipatan adalah gaya tekan yang arahnya sejajar dengan permukaan

27

lempeng, sedangkan bending atau pelengkungan gaya utamanya mempunyai arah yang cenderung tegak lurus pada permukaan lempeng. STA ini memiliki vegetasi berupa pohon jati, pohon bambu, dan semaksemak pada pinggiran sungai ini. Daerah ini memiliki tataguna lahan sebagai pengaliran air / sungai dan oleh beberapa masyarakat setempat dijadikan sumber air untuk kegiatan MCK. Stasiun pengamatan yang ketiga LP 1 memiliki potensi positif dan juga potensi negatif. Potensi positif lokasi pengamatan yang ketiga LP 1 adalah sebagai tempat penelitian geologi. Potensi negatif lokasi pengamatan yang ketiga LP 1 adalah rawan banjir. Daerah ini terbentuk akibat adanya proses tektonik yang merupakan salah satu gaya endogen yang menyebabkan pergerakan pada lapisan batuannya. Selain itu, material yang ada di sekitar daerah ini terjadi karena adanya proses pengangkatan dari daerah laut / uplift. Pengangkatan tersebut disebabkan karena proses tektonik yang saling bertumbukan sehingga mendesak batuannya untuk naik ke permukaan yang lebih tinggi sehingga membentuk daratan tersebut. Lipatan antiklin terbentuk akibat adanya gaya tektonik yang menekan suatu lapisan dari kedua sisi sehingga membentuk lengkungan dengan cekungan kebawah. Kemudian karena sifat air permukaan yang mencari celah, titik lemah pada batuan tersebut tererosi sedikit demi sedikit sehingga membentuk pola pengaliran sungai. STA 3 LP 2 berada dekat dengan STA 3 LP 1 dan berjarak sekitar 30 meter. Stasiun pengamatan yang ketiga LP 2 ini memiliki keadaan geografis bentang alam berupa fluvial dan morfologi berupa sungai, dengan aliran air yang tidak terlalu deras. Dapat dikatakan bentang alam fluvial struktural karena pada daerah ini terdapat sebuah struktur geologi yang terletak pada lingkungan sekitar sungai / fluvial. Luas lokasi yang diamati pada daerah tersebut sebesar 8 x 6 meter. Litologi pada stasiun pengamatan yang ketiga LP 2 berupa batu sedimen yang memiliki sortasi yang baik. Batu ini memiliki ukuran butir lanau berdasarkan

28

skala wentworth. Selain itu batu ini memiliki kemas yang tertutup. Selain batu sedimen, pada lokasi pengamatan yang ketiga ini juga terdapat batu gamping. Batu gamping tersebut diindikasi terbentuk pada daerah laut dengan proses sedimentasi kemudian mengalami proses pengangkatan dari laut menuju stasiun pengamatan / uplift yang terjadi karena pergerakan tektonik. Sehingga batu gamping yang awalnya terdapat pada daerah laut mengalami perpindahan ke daerah yang permukaannya lebih tinggi yang terdapat pada stasiun pengamatan. Pada stasiun pengamatan yang ketiga LP 2 ditemukan sebuah struktur primer berupa perlapisan. Strike dan dip dari perlapisan tersebut adalahSelain struktur primer, pada lokasi pengamatan yang ketiga LP 2 juga ditemukan sebuah struktur sekunder berupa sesar geser. Sesar geser pada lokasi pengamatan ketiga LP 2 termasuk ke dalam jenis sesar geser dekstral karena arah pergeserannya ke kanan atau searah dengan arah perputaran jarum jam dan sesar ini termasuk dalam sesar minor karena pergeseran tersebut masih termasuk kecil. Strike dip dari sesar geser tersebut sebesar N 3420 E / 780, N 3340 E / 790, N 3280 E / 670, N 3300 E / 780, N 3340 E / 780, dengan rata-rata strike/dipnya N 3330 E / 750 yang berarti kedudukan jurus bidang sesar membentuk sudut 3330 dari arah utara ke arah timur pada kompas geologi atau searah jarum jam dengan kemiringan bidangnya membentuk sudut 750 mengarah ke barat daya. Proses terbentuknya sesar tersebut dikarenaakan adanya tenaga endogen dari dalam perut bumi atau tenaga tektonik dan gempa yang dangkal. STA ini memiliki vegetasi berupa pohon jati, pohon bambu, dan semaksemak pada pinggiran sungai ini. Tataguna lahan daerah ini adalah sebagai jalur pengairan / sungai. Daerah ini sudah dimanfaatkan sebagai sumber air oleh masyarakat setempat. Lokasi pengamatan yang ketiga LP 2 memiliki potensi positif dan juga memiliki potensi negatif. Potensi positif lokasi pengamatan yang ketiga LP 2 adalah sebagai tempat penelitian. Potensi negatif lokasi pengamatan yang ketiga LP 2 adalah longsor dan banjir. Daerah ini terbentuk akibat adanya proses tektonik yang merupakan salah satu gaya endogen yang menyebabkan pergerakan pada lapisan batuannya. Selain

29

itu, material yang ada di sekitar daerah ini terjadi karena adanya proses pengangkatan dari daerah laut / uplift. Pengangkatan tersebut disebabkan karena proses tektonik yang saling bertumbukan sehingga mendesak batuannya untuk naik ke permukaan yang lebih tinggi sehingga membentuk daratan tersebut. Kemudian karena sifat air permukaan yang mencari celah, titik lemah pada batuan tersebut tererosi sedikit demi sedikit sehingga membentuk pola pengaliran sungai.

30

BAB VI PENUTUP
6.1 Kesimpulan STA 1 termasuk dalam bentang alam fluvial struktural serta memiliki morfologi berupa sungai yang bermeander. Litologi batu sedimen. Memiliki struktur geologi yaitu sesar geser sinistral. STA 2 termasuk dalam bentang alam struktural dan memiliki morfologi berupa tebing yang telah mengalami proses sesar. Litologi batu sedimen dan batu gamping. Terdapat struktur sekunder berupa sesar turun dan kekar. STA 3 LP 1 termasuk dalam bentang alam fluvial struktural. Memiliki morfologi berupa sungai yang memiliki meander. Litologi berupa batu sedimen. Terdapat sekunder berupa lipatan antiklin. STA 3 LP 2 termasuk dalam bentang alam fluvial struktural. Memiliki morfologi berupa sungai yang memiliki meander. Litologi berupa batu sedimen dan batu gamping. Terdapat struktur primer berupa perlapisan batuan dan struktur sekunder berupa sesar geser dextral.

6.2 Saran Melakukan pengamatan dengan teliti. Mendiskripsikan STA sesuai kemampuan. Lebih berhati-hati dalam melakukan kegiatan.

31

DAFTAR PUSTAKA
Endarto,Danang. 2005. Pengantar Geologi Dasar. Surakarta: Lembaga Pengembangan Pendidikan (LPP). Tim Asisten Geologi Dasar. 2012. Buku Panduan Praktikum Geologi Dasar. Semarang : Universitas Diponegoro.

32