Anda di halaman 1dari 11

PERCOBAAN PENGUAT EMITOR DITANAHKAN (COMMON EMITOR) I.

Tujuan Percobaan Adapun tujuan percobaan ini adalah sebagai berikut: 1. Menentukan penguatan tegangan (Kv) pada frekuensi tertentu.
2.

Menentukan hubungan frekuensi dengan penguatan (Kv).

II. Landasan teori Transistor adalah komponen yang sangat penting dalam dunia elektronik modern. Dalam rangkaian analog, transistor digunakan dalam amplifier (penguat). Rangkaian analog melingkupi pengeras suara, sumber listrik stabil, dan penguat sinyal radio. Dalam rangkaian-rangkaian digital, transistor digunakan sebagai saklar berkecepatan tinggi. Beberapa transistor juga dapat dirangkai sedemikian rupa sehingga berfungsi sebagai logic gate, memori, dan komponen komponen lainnya. Pada masa kini, transistor ada dalam setiap peralatan elektronika. Jika memahami dasar kerja transistor, maka akan lebih mudah mempelajari cara kerja bebagai peralatan elektronika. Transistor merupakan suatu komponen aktif yang dibuat dari bahan semikonduktor yang berfungsi sebagai penguat, misalnya penguat emiter ditanahkan. Penguat Emiter ditanahkan adalah penguat yang kaki emitor transistor di groundkan, lalu input di masukkan ke basis dan output diambil pada kaki kolektor. Penguat Emiter ditanahkan juga mempunyai karakter sebagai penguat tegangan. Rangkaian penguat common-emitter adalah yang paling banyak digunakan karena memiliki sifat menguatkan tegangan puncak amplitudo dari sinyal masukan. Penguat emitor bersama (Common Emitor (CE)) adalah penguat yang menganggap emitor sebagai acuan, basis-emitor merupakan masukan penguat sedangkan kolektoremitor sebagai keluaran. Emitor biasanya terhubung ke ground secara langsung ataupun melalui kopling kapasitor, walaupun nanti pada analisi ac kapasitor ini dapat dipandang terhubung singkat. Rangkaian penguat dalam bentuk emitor bersama seperti gambar di bawah ini:

Praktikum Elektronika 1

Perbandingan antara kuat arus keluaran terhadap kuat arus masukannya disebut penguatan arus ( ). Perbandingan antara keluaran tegangan (Vo) terhadap tegangan masukannya (Vi) disebut penguatan tegangan ( AV ). Tegangan masukan (input) terbesar pada saat penguat menghasilkan tegangan keluaran tepat akan terpotong/clip disebut kepekaan tegangan penguat (kepekaan penguat). Rumus Untuk penguat emitter ditanahkan adalah sebagai berikut:
I c I b

Keterangan

: Penguatan arus

I c : Perubahan arus kolektor I b : Perubahan arus basis.


AV = Vo Vi

Keterangan

AV : Penguatan tegangan Vo adalah tegangan keluaran (output) Vi adalah tegangan masukan (input).
III. Alat dan bahan Adapun alat dan bahan yang digunakan dalam melakukan percobaan ini adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Osiloskop (1 buah) Multimeter (1 buah) Generator isyarat (1 buah) Papan rangkaian (1 buah) Kabel-kabel penghubung Potensiometer 100 V (1 buah) Resistor 22 k (1 buah) Resistor 3 (1 buah)

Praktikum Elektronika 1

9. 10. 11. 12. 13.

Resistor 3 k7 (1 buah) Resistor 1 k (1 buah) Kapasitor 4,7 F (2 buah) Kapasitor 220 F (1 buah) Power supply

IV. Langkah-langkah Percobaan 1. Menyediakan alat dan bahan yang diperlukan


2.

Mengukur transistor dengan meter atau hFE meter yang terdapat pada Menyusun alat-alat/komponen sesuai dengan gambar dibawah ini.

multimeter digital.
3.

Gambar. Rangkaian percobaan 4. Tanpa ada isyarat masukan atur pot. R1 agar VCE = 6V. Pada keadaan ini arus IC dihitung dengan mengukur beda tegangan kedua ujung RC dan mengukur VBE dan IB.
5.

Selanjutnya mengatur audiogenerator agar terdapat masukan isyarat sinusoida Mengamati bentuk isyarat yang dihasilkan, kemudian mengukur tegangan Mengulangi langkah 5 untuk masukan isyarat sinusoida yang berbeda, sampai

1,0 kHz dan atur tegangan isyarat keluaran tidak cacat bentuknya.
6.

isyarat masukan Vi dan tegangan isyarat Vo dengan osiloskop.


7.

mendapatkan 10 data hasil pengamatan. V. Data Hasil Percobaan Hasil pengukuran : VCC = 11,79Volt Praktikum Elektronika 1

VCE = 5,69 Volt VRC = 4,92Volt = 458 IC =


IB =

V RC 4,92Volt = = 0,0016 A = 1,6mA RC 3000


I C 1,6mA = = 0,0035 mA = 3,5A 458

Tabel Data Hasi Pengamatan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Frekuensi 250 Hz 228 Hz 212 Hz 190 Hz 182 Hz 175 Hz 173 Hz 165 Hz 145 Hz 120 Hz Vi 3,57 mV 0,20 mV 0,19 mV 0,17 mV 0,16 mV 0,15 mV 0,15 mV 0,15 mV 0,13 mV 0,11 mV Vo 0,70 mV 0,64 mV 0,64 mV 0,66 mV 0,60 mV 0,64 mV 0,68 mV 0,56 mV 0,46 mV 0,60 mV

VI. Teknik Analisis Data Adapun teknik analisis data yang digunakan untuk percobaan ini adalah secara kualitatif dan secara kuantitatif. Secara Kualitatif
1.

Menggambar grafik titik kerja dan membandingkannya dengan grafik

sesuai teori. Kemudian memberikan interferensi dari hasil yang didapatkan tersebut.
2.

Menggambarkan grafik hubungan antara frekuensi dengan penguat

tegangan (Av) dan memberikan interferensi dari grafik yang dibuat tersebut. Secara Kuantitatif Menentukan penguat tegangan dengan persamaan berikut:

Av =

Vo Vi

Praktikum Elektronika 1

VII. Analisis Data Besar besar penguatan tegangan Av 1. Untuk isyarat masukan 250 kHz

Vo Vi 0,70mV AV = = 0,19 3,57mV AV =


2. Untuk isyarat masukan 228 kHz

Vo Vi 0,64mV AV = = 3,2 0,20mV AV =


3. Untuk isyarat masukan 212 kHz

Vo Vi 0,64mV AV = = 3,4 0,19mV AV =


4. Untuk isyarat masukan 190 kHz

Vo Vi 0,66mV AV = = 3,8 0,17mV AV =


5. Untuk isyarat masukan 182 MHz

Vo Vi 0,60mV AV = = 3,7 0,16mV AV =


6. Untuk isyarat masukan 175 kHz

Vo Vi 0,64mV AV = = 4,3 0,15mV AV =

Praktikum Elektronika 1

7.

Untuk isyarat masukan 173 kHz

Vo Vi 0,68mV AV = = 4,5 0,15mV AV =


8. Untuk isyarat masukan 165 kHz

Vo Vi 0,56mV AV = = 3,7 0,15mV AV =


9. Untuk isyarat masukan 145 kHz

Vo Vi 0,46mV AV = = 3,5 0,13mV AV =


10. Untuk isyarat masukan 120 kHz

Vo Vi 0,60mV AV = = 5,5 0,11mV AV =


Hasil dalam bentuk tabel No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Frekuensi 250 Hz 228 Hz 212 Hz 190 Hz 182 Hz 175 Hz 173 Hz 165 Hz 145 Hz 120 Hz Vi 3,57 mV 0,20 mV 0,19 mV 0,17 mV 0,16 mV 0,15 mV 0,15 mV 0,15 mV 0,13 mV 0,11 mV Vo 0,70 mV 0,64 mV 0,64 mV 0,66 mV 0,60 mV 0,64 mV 0,68 mV 0,56 mV 0,46 mV 0,60 mV KV 0,10 3,20 3,40 3,80 3,70 4,30 4,50 3,70 3,50 5,50

Praktikum Elektronika 1

Grafik hubunganfrekuensi (f) dengan penguatanAv


0.45 0.4 0.35 0.3 0.25 0.2 0.15 0.1 0.05 0 120 145 165 173 175 182 190 212 228 250 Frekuensi( kHz)

VIII. Hasil dan Pembahasan Nilai-nilai yang diperoleh dari hasil pengamatan, yaitu: VCC = 11,79 Volt VCE = 5,69 Volt VRC = 4,92Volt = 458 IC =
IB =

t a u g n e P

VRC 4,92Volt = = 0,0016 A = 1,6mA RC 3000


I C 1,6mA = = 0,0035 mA = 3,5A 458

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Hubungan frekuensi (frekuensi respon penguat) dengan penguatan (Av) dan Frekuensi 250 Hz 228 Hz 212 Hz 190 Hz 182 Hz 175 Hz 173 Hz 165 Hz 145 Hz 120 Hz Vi 3,57 mV 0,20 mV 0,19 mV 0,17 mV 0,16 mV 0,15 mV 0,15 mV 0,15 mV 0,13 mV 0,11 mV Vo 0,70 mV 0,64 mV 0,64 mV 0,66 mV 0,60 mV 0,64 mV 0,68 mV 0,56 mV 0,46 mV 0,60 mV KV 0,10 3,20 3,40 3,80 3,70 4,30 4,50 3,70 3,50 5,50

grafiknya.

Praktikum Elektronika 1

Dari data hasil percobaan yang diperoleh, terlihat bahwa Vi besarnya adalah berubah ubah. Hal ini berarti Vi dipengaruhi oleh isyarat masukan (frekuensi masukan). Hal ini juga dapat dilihat pada layar CRO, dimana bentuk grafik input sedikit mengalami perubahan bentuknya pada saat frekuensi diubah-ubah. Grafik hubungan frekuensi dan penguat (Kv). Di mana grafik Grafik hubungan yang didapatkan antara frekuensi dan penguat tegangan adalah sebanding, artinya semakin besar frekuensi masukan dari isyarat gelombang, maka semakin besar pula penguatnya. Dapat dilihat pada grafik dibawah ini.

Grafik hubunganfrekuensi (f) dengan penguatanAv


0.45 0.4 0.35 0.3 0.25 0.2 0.15 0.1 0.05 0 100 150 200 250 300 400 500 1000 2000 5000 Frekuensi( kHz)

t a u g n e P

Adapun Kedala-kendala dan kesalahan-kesalahan tersebut antara lain: A. 1. 2. 3. 4. Kendala-Kendala yang Dialami Saat Praktikum Mengalami kesulitan dalam menset up alat percobaan sehingga waktu Banyaknya alat yang rusak pada saat melakukan praktikum terutama Kurangnya pengetahuan praktikan untk melakukan praktikum maupun Kurang telitinya praktikan dalam pengambilan data dan anaisis data. yang diperlukan waktu yang lebih untuk menset up alat. rangkaian yang akan digunakan. merangkai alat. Sehingga kemungkinan hasil yang di dapat agak sedikit berbeda. Misalnya dalam pembulatan angka.

Praktikum Elektronika 1

B. 1.

Kesalahan-Kesalahan yang Terjadi Saat Praktikum Kesalahan umum, yaitu kesalahan yang terjadi karena kekeliruan manusia, misalnya kesalahan dalam pembacaan skala (paralaks) dalam menentukan panjang gelombang isyarat karena isyarat tersebut bergerak sehingga kesalahan dalam mengukurnya menjadi lebih besar. 2. Kesalahan sistematis (ketidakpastian bersistem), yaitu kesalahan yang

disebabkan oleh alat ukur dan pengaruh lingkungan saat melakukan percobaan. Misalnya multimeter digital yang dipergunakan sangat sensitif sehingga nilai yang ditampilkan berubah-ubah meskipun dalam rentang yang kecil. 3. Kesalahan acak, yaitu kesalahan yang tidak diketahui penyebabnya

yang dapat mempengaruhi hasil percobaan. IX. Kesimpulan 1. No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 2. Penguat tegangan (Av) pada frekuensi tertentu yang didapatkan adalah: Frekuensi 250 Hz 228 Hz 212 Hz 190 Hz 182 Hz 175 Hz 173 Hz 165 Hz 145 Hz 120 Hz Vi 3,57 mV 0,20 mV 0,19 mV 0,17 mV 0,16 mV 0,15 mV 0,15 mV 0,15 mV 0,13 mV 0,11 mV Vo 0,70 mV 0,64 mV 0,64 mV 0,66 mV 0,60 mV 0,64 mV 0,68 mV 0,56 mV 0,46 mV 0,60 mV KV 0,10 3,20 3,40 3,80 3,70 4,30 4,50 3,70 3,50 5,50

Hubungan antara frekuensi masukan dengan penguat tegangan yang

didapatkan adalah sebanding, yaitu semakin besar frekuensi masukan maka akan semakin besar penguatnya dan begitu juga sebaliknya.

DAFTAR PUSTAKA Hendro. 1990. Petunjuk Praktikum Elektronika. Bandung: Institut Teknologi Bandung

Praktikum Elektronika 1

Storr, Wayne. 2012. Basic Electronic Tutorials. Available at [http://www.electronics tutorials.ws/filter/filter_3.html]. accesed on October 12th 2012 Sutrisno. 1986. Elektronika:teori dasar dan penerapannya jilid I. Bandung : ITB

Praktikum Elektronika 1

DOKUMENTASI

Praktikum Elektronika 1