Anda di halaman 1dari 182

ANALISIS SISTEM INFORMASI SURAT IZIN PENGUSAHAAN ANGKUTAN (SIPA) MENGGUNAKAN METODE ANALISIS BERORIENTASI OBJEK DENGAN UNIFIED

APPROACH
(STUDI KASUS DI DINAS PERHUBUNGAN KABUPATEN GARUT)

LAPORAN KERJA PRAKTEK Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Kelulusan Mata Kuliah Kerja Praktek

Oleh: ANWAR NUGRAHA NRP. 0606009

JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI GARUT 2010

ANWAR NUGRAHA, 0606009 Analisis Sistem Informasi Surat Izin Pengusahaan Angkutan (SIPA) Menggunakan Metode Analisis Berorientasi Objek Dengan Unified Approach (Studi Kasus Di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut) Di bawah bimbingan Lutfi Nurwandi, Ir., MT.,M.Si. Sebagai Pembimbing Akademik dan Hari Winarno SE.,M.Si. Sebagai Pembimbing Lapangan. 192 Halaman + xix / 124 Gambar / 64 Tabel / 12 Daftar Pustaka (1999, 2010) / 28 Lampiran ABSTRAK
Perkembangan teknologi informasi kini semakin cepat memasuki berbagai bidang, sehingga banyak instansi dan organisasi yang berusaha meningkatkan dan mengefisienkan pekerjaannya dengan menggunakan aplikasi teknologi informasi. Salah satu instansi pemerintahan Kabupaten Garut yang berusaha meningkatkan pekerjaannya dengan menggunakan aplikasi teknologi informasi adalah Dinas Perhubungan (DISHUB). Dalam kegiatannya, DISHUB telah menerapkan sistem informasi yang berbasis komputer untuk pelayanan pembuatan kartu izin usaha angkutan yang dikenal dengan Sistem Informasi Perizinan Angkutan. Aplikasi ini dibuat untuk memudahkan petugas dalam memberikan layanan kepada masyarakat/pemilik kendaraan yang bergerak dibidang usaha angkutan. Analisis Perangkat Lunak Aplikasi Sistem Informasi Surat Izin Pengusahaan Angkutan (SIPA) ini menggunakan beberapa pemodelan grafis dengan standar Unified Modelling Language yaitu Activity Diagram yang secara umum menunjukkan keseluruhan aliran aktifitas current system, Use Case Diagram yang menggambarkan cara kerja software dengan aktor, Sequence Diagram yang merepresentasikan suatu kejadian dan bagaimana objek dalam sistem mengirim pesan untuk objek lain, dan Class Diagram untuk memahami proses kerja dari sistem. Computer Aided Software Engineering yang digunakan dalam kegiatan analisis ini adalah Enterprise Architect 7.5. Dengan adanya Sistem Informasi Perizinan ini pelayanan petugas terhadap konsumen/pemilik kendaraan yang membutuhkan kartu izin usaha dapat dilakukan lebih cepat. Sehingga, dapat mengurangi waktu antrian yang dibutuhkan. Selain itu, Sistem Informasi Perizinan juga memfasilitasi pembuatan laporan yang akan memenuhi kebutuhan informasi untuk menunjang keputusan / kebijakan-kebijakan yang akan dibuat oleh masing-masing tingkat manajemen di Dinas Perhubungan.

Kata Kunci : Sistem Informasi, Unified Approach, Unified Modelling Language.

DAFTAR ISI
Halaman ABSTRAK.......................................................................................................i KATA PENGANTAR....................................................................................ii DAFTAR ISI.................................................................................................iv DAFTAR GAMBAR................................................................................. viii DAFTAR TABEL..........................................................................................x BAB I PENDAHULUAN..............................................................................1 1.1..............................................Latar Belakang Kerja Praktek 1.2.........................................Identifikasi Objek Kerja Praktek 1.3...........................................................Tujuan Kerja Praktek 1.4..................................................................Batasan Masalah 1.5............................................................Kerangka Pemikiran 1.6..........................................................Metodologi Penelitian 1.6.1Metode Pengumpulan Data.............................................6 1.6.2Metode Analisis..............................................................6 1.7..........................................................Sistematika Penulisan BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................9 2.1 Konsep Dasar Sistem Informasi.............................................9 2.1.1 Pengertian Sistem..........................................................9 2.1.2 Karakteristik Sistem.....................................................10 2.1.3.............................................................Klasifikasi Sistem 2.1.4 Pengertian Informasi....................................................13 2.1.5 Siklus Informasi...........................................................15 2.1.6 Kualitas Informasi.......................................................16 2.1.7 Pengertian Sistem Informasi........................................17 2.1.8 Komponen Sistem Informasi.......................................17 2.2 Konsep Dasar Manajemen Sistem Informasi.......................18 2.2.1 Pengertian Manajemen................................................18 Halaman 2.2.2 Fungsi-Fungsi Manajemen.........................................18 12 7 1 3 4 4 5 6

2.2.3 Pengertian Manajemen Sistem Informasi...................20 2.2.4 Ruang Lingkup Pekerjaan Manajemen Sistem Informasi 21 2.3 Konsep Dasar Data..............................................................24 2.3.1 Pengertian Data............................................................24 2.3.2 Jenis Data ....................................................................24 2.3.3 Sumber Data................................................................25 2.4 Hubungan Informasi Dengan Manajemen...........................27 2.5 Metode Analisis Sistem Informasi .......................................28 2.6 Unified Modelling Language................................................29 2.6.1 Sejarah UML...............................................................29 2.6.2 Definisi Unified Modelling Language.........................29 2.6.3 Diagram Diagram Unified Modelling Language.........30 2.6.4 Diagram UML.............................................................35 2.6.4.1 Use Case Diagram...........................................36 2.6.4.2 Activity Diagram (Diagram Aktifita)..............38 2.6.4.3 Sequence Diagram...........................................39 2.6.4.4 Class Diagram.................................................41 2.7 Unified Approach (UA)........................................................45 2.7.1 Object Oriented Analysis (OOA)................................46 2.8 Software Pendukung.............................................................47 2.8.1 Microsoft Visio Versi 2003.........................................47 2.8.2 Enterprise Architect 7.5..............................................47 BAB III ANALISIS SISTEM ......................................................................50 3.1 Data Umum Perusahaan.......................................................50 3.1.1 Sejarah Singkat Dinas Perhubungan............................50 3.1.2 Visi Dinas Perhubungan Kabupaten Garut..................53 3.1.3 Misi Dinas Perhubungan Kabupaten Garut.................53 Halaman 3.1.4 Struktur Organisasi Dinas Perhubungan Kabupaten 3.1.6 Layanan-Layanan Jasa yang ada di Dinas Garut 53 54 3.1.5 Tugas Pokok dan Fungsi Dinas Perhubungan Kabupaten Garut Perhubungan Kabupaten Garut..........................................................60 3.1.7 Batasan Sistem Secara Fungsional .............................61

3.1.7.1 Fungsi Substantif.............................................61 3.1.7.2 Fungsi Fasilitatif..............................................61 3.1.8 Komponen Komponen Pendukung Sistem ..............62 3.1.8.1 Hardware.........................................................62 3.1.8.2 Software..........................................................63 3.1.8.3 Kebijakan Organisasi......................................63 3.1.8.4 User (Pengguna).............................................64 3.2 Analisis Kebutuhan Sistem...................................................64 3.2.1 Identifikasi Aktor......................................................65 3.2.2 Pengembangan Use Case..........................................69 3.2.2.1 3.2.2.2 3.2.2.3 3.2.2.4 3.2.2.5 3.2.2.6 3.2.2.7 3.2.2.8 Use Case Login.............................................71 Use Case Input Data Referensi Rekening....72 Use Case Input Data Referensi Penandatanganan 74 78 Use Case Input Data Referensi Biaya..........77 Use Case Input dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik Use Case Pembuatan Kartu Izin Usaha .......82 Use Case Pencetakan Daftar Penerbitan Izin ......................................................................85 Use Case Pencetakan Daftar Penerbitan Izin ......................................................................86 Halaman 3.2.2.9 Use Case Pencetakan Daftar Penerbitan Izin ......................................................................88 3.2.2.10 Use Case Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha 90 3.2.2.11 Use Case Pencetakan Rekap Setoran ..........92 3.2.2.12 Use Case Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan 3.2.2.13 Use Case Edit Data Pemilik Kendaraan ......96 3.2.2.14 Use Case Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan 3.2.2.15 Use Case Keluar dari SI Perizinan.............101 3.2.3 Pengembangan Activity Diagram............................. 102 3.2.3.1 3.2.3.2 Deskripsi Activity Diagram Sistem Informasi Perizinan Angkutan.....................................................102 Activity Diagram Login..............................104 98 94 Usaha Periodik Usaha Bulanan Usaha Harian

3.2.3.3 3.2.3.4 3.2.3.5 3.2.3.6 3.2.3.7 3.2.3.8 3.2.3.9

Activity Diagram Input Data Referensi Activity Diagram Input Data Referensi

Rekening Biaya

106 108 110

Activity Diagram Input Data Referensi Penandatanganan Activity Diagram Input dan Pencarian Data Pemilik Kendaraan, Data Kendaraan ......................112 Activity Diagram Pembuatan Kartu Izin Activity Diagram Pencetakan Daftar Activity Diagram Pencetakan Daftar Usaha Bulanan............................................120 Usaha Penerbitan Izin

114

Usaha Harian..............................................118 Penerbitan Izin

Halaman 3.2.3.10 Activity Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik............................................122 3.2.3.11 Activity Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha .........................................................124 3.2.3.12 Activity Diagram Pencetakan Rekap Setoran 126 3.2.3.13 Activity Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan.....................................................128 3.2.3.14 Activity Diagram Edit Data Pemilik 3.2.3.15 Activity Diagram Perpanjangan Kartu Izin Angkutan.....................................................132 3.2.3.16 Activity Diagram Keluar.............................134 3.2.3.17 Activity Diagram Sistem Informasi Perizinan Angkutan 3.2.4. Pengembangan Interaction Diagram.........................137 3.2.4.1 3.2.4.2 3.2.4.3 3.2.4.4 3.2.4.5 3.2.4.6 3.2.4.7 Sequence Diagram Login ..........................137 Sequence Diagram Input Data Referensi Sequence Diagram Input Data Referensi Pemilik........................................................140 Sequence Diagram Pembuatan Kartu Izin Sequence Diagram Pencetakan Daftar Usaha Penerbitan Izin 141 Rekening Biaya 138 139 Sequence Diagram Input Data Referensi Penandatanganan 138 Sequence Diagram Input dan Pencarian Data Kendaraan 135 Kendaraan Usaha 130

Usaha Harian..............................................142

Halaman 3.2.4.8 3.2.4.9 Sequence Diagram Pencetakan Daftar Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Penerbitan Izin Usaha Bulanan............................................143 Usaha Periodik............................................144 3.2.4.10 Sequence Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha..........................................................145 3.2.4.11 Sequence Diagram Pencetakan Rekap 3.2.4.12 Sequence Diagram Pengecekan Data Surat Angkutan.....................................................147 3.2.4.13 Sequence Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan 148 3.2.4.14 Sequence Diagram Perpanjangan Kartu Izin 3.2.4.15 Sequence Diagram Keluar dari SI 3.2.5 Identifikasi Class pada Sistem Informasi Perizinan Usaha Angkutan 150 150 Setoran Izin Usaha 146

....................................................................149 Perizinan Angkutan

3.2.5.1 Identifikasi Class.........................................150 3.2.5.2 Identifikasi Relationship..............................189 BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN..................................................191 4.1 Kesimpulan..........................................................................191 4.2 Saran.....................................................................................192 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR
Halaman Gambar 1.1 Gambar 1.2 Flowchart Kerangka Pemikiran.................................................5 Tahap Analisis UA....................................................................7

Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 2.3 Gambar 2.4 Gambar 2.5 Gambar 2.6 Gambar 2.7 Gambar 2.8 Gambar 2.9

Elemen-elemen Sistem, (Zulkifli Amsyah, 2005).....................10 Karakteristik Suatu Sistem, (Jogiyanto, 1999). ........................12 Siklus Informasi, (Jogiyanto, 1999)..........................................15 Pilar Kualitas Informasi, (Jogiyanto, 1999)..............................16 Diagram Fungsi Manajemen, (Zulkifli Amsyah, 2005)...........19 Diagram Perbandingan Fungsi Manajemen Pada Tingkat Manajemen, (Zulkifli Amsyah, 2005)..........................................................................19 Informasi dan MSI untuk Semua Tingkat Manajemen, (Jogiyanto, 1999). ...................................................................................................21 Visi dan Misi Pekerjaan MSI, (Zulkifli Amsyah, 2005)...........22 Pengelompokkan Data, (Zulkifli Amsyah, 2005).....................26 28

Gambar 2.10 Kebutuhan Informasi Sesuai Tingkatan Manajemen (Jogiyanto,1999). Gambar 2.11 Model 4+1 View (Munawar, 2005)...........................................30 Gambar 2.12 Simbol Aktor, (Jeffrey Whitten, 2004).....................................32 Gambar 2.13 Simbol Kelas (Munawar, 2005)................................................33 Gambar 2.14 Kategori Kelas (Ali Bahrami, 1999).........................................34 Gambar 2.15 Asosiasi Antara Pegawai dengan Perusahaan (Munawar, 2005).........................................................................................34 Gambar 2.16 Contoh Agregasi (Munawar, 2005)...........................................35 Gambar 2.17 Klasifikasi Jenis Diagram UML (Martin Flowler, 2005)..........36 Gambar 2.18 Notasi Use Case Diagram, (Munawar, 2005)...........................36 Gambar 2.19 Contoh Use Case Diagram, (Adi Nugroho, 2005)...................37 Gambar 2.20 Contoh Activity Diagram, (Ali Bahrami, 1999)........................39 Gambar 2.21 Contoh Sequence Diagram, (Ali Bahrami, 1999).....................40 Gambar 2.22 Contoh Class Diagram (Ali Bahrami, 1999)............................43

Halaman Gambar 2.23 Association Class, (Ali Bahrami, 1999)....................................44 Gambar 2.24 Asosiasi dengan Multiplisitas (Adi Nugroho, 2005).................45 Gambar 2.25 Tahap Analisis Unified Approach Bahrami, 1999)..........................................................................46 Gambar 2.26 Tampilan Utama Enterprise Architect 7.5................................48 Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 3.3 Struktur Organisasi Dinas Perhubungan Kabupaten Garut 54 Context Diagram Sistem Informasi Perizinan..........................62 Tahap Analisis UA....................................................................64 (Ali

Gambar 3.4 Gambar 3.5 Gambar 3.6 Gambar 3.7 Gambar 3.8 Gambar 3.9

Perbedaan Antara User dan Actor ............................................69 Use Case Diagram untuk SI Perizinan Usaha Angkutan..........70 Use Case Diagram Login..........................................................71 Use Case Diagram Input Data Referensi Rekening.................73 Use Case Diagram Input Data Referensi Penandatanganan Pemilik 75 79 85 87 89 91 94 Halaman Use Case Diagram Input Data Referensi Biaya.......................77

Gambar 3.10 Use Case Diagram Input dan Pencarian Data Kendaraan

Gambar 3.11 Use Case Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha.....................82 Gambar 3.12 Use Case Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian Gambar 3.13 Use Case Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan Gambar 3.14 Use Case Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik Gambar 3.15 Use Case Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha Gambar 3.16 Use Case Diagram Pencetakan Rekap Setoran........................93 Gambar 3.17 Use Case Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan

Gambar 3.18 Use Case Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan....................96 Gambar 3.19 Use Case Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan 98 Gambar 3.20 Use Case Diagram Keluar........................................................101 Gambar 3.21 Activity Diagram Login.............................................................104 Gambar 3.22 Form Login SI Perizinan Usaha Angkutan...............................104 Gambar 3.23 Tampilan Pesan Kesalahan......................................................104 Gambar 3.24 Tampilan Utama SI Perizinan Usaha Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan.................................................................................105 Gambar 3.25 Activity Diagram Input Data Referensi Rekening....................106 Gambar 3.26 Tampilan Menu untuk menginput Data Referensi Rekening 106 Gambar 3.27 Form Input Data Referensi Rekening.......................................107 Gambar 3.28 Activity Diagram Input Data Referensi Penandatanganan........108 Gambar 3.29 Tampilan Menu Untuk Input Data Referensi Penandatanganan 109 Gambar 3.30 Form Input Data Referensi Penandatanganan...........................109 Gambar 3.31 Activity Diagram Input Data Referensi Biaya.........................110 Gambar 3.32 Tampilan Menu untuk menginput Data Referensi Biaya..........111 Gambar 3.33 Form Input Data Referensi Biaya JBB < 4500.........................111 Gambar 3.34 Form Input Data Referensi Biaya JBB > 4500.........................111 Gambar 3.35 Activity Diagram Input dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik 112

Gambar 3.36 Tampilan Menu untuk mencari Data Pemilik, Data Gambar 3.37 Tampilan Form untuk mencari Data Pemilik, Data

Kendaraan Kendaraan

113 113

Gambar 3.38 Activity Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha........................114 Gambar 3.39 Tampilan Menu untuk membuat Kartu Izin Usaha...................114 Gambar 3.40 Form Pembuatan Kartu Izin Usaha...........................................115 Gambar 3.41 Tampilan Pesan Kesalahan ......................................................115 Gambar 3.42 Tampilan Form untuk mencari Data Pemilik, Data Gambar 3.44 Print Preview Tanda Bukti Pembayaran Izin Usaha Kendaraan Angkutan 116 117 Gambar 3.43 Print Preview Kartu Izin Usaha Angkutan...............................116 Gambar 3.45 Print Preview Surat Keputusan Bupati Garut...........................117 Gambar 3.46 Activity Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Gambar 3.47 Tampilan Menu Untuk Mencetak Daftar Penerbitan Izin ...................................................................................................119 Gambar 3.48 Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian.....................119 Gambar 3.49 Print Preview Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Gambar 3.51 Tampilan Menu Untuk Mencetak Daftar Penerbitan Izin Harian 119 120 Gambar 3.50 Activity Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan ...................................................................................................121 Gambar 3.52 Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan...................121 Gambar 3.53 Print Preview Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Gambar 3.55 Tampilan Menu Untuk Mencetak Daftar Penerbitan Izin Bulanan 121 122 Gambar 3.54 Activity Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik ...................................................................................................123 Gambar 3.56 Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Per-Periodik............123 Gambar 3.57 Print Preview Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Gambar 3.58 Activity Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Periodik Usaha 123 124 Harian 118 Usaha Harian

Usaha Bulanan

Usaha Periodik

Halaman Gambar 3.59 Tampilan Menu untuk mencetak Rekap Total Pendaftaran 125 Gambar 3.60 Form Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha ..............................125 Gambar 3.61 Tampilan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha........................125 Gambar 3.62 Activity Diagram Pencetakan Rekap Setoran...........................126 Gambar 3.63 Tampilan Menu Untuk Mencetak Rekap Setoran.....................127 Gambar 3.64 Form Rekap Setoran ................................................................127

Gambar 3.65 Tampilan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha........................127 Gambar 3.66 Activity Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan 128 Gambar 3.67 Tampilan Menu Utility Cek Kendaraan....................................129 Gambar 3.68 Form Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan.................129 Gambar 3.69 Form Tampilan Pesan Kesalahan..............................................129 Gambar 3.70 Activity Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan.......................130 Gambar 3.71 Tampilan Menu Utility Edit Data Pemilik................................131 Gambar 3.72 Form Edit Data Pemilik ...........................................................131 Gambar 3.73 Activity Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan 132 Gambar 3.74 Form Pencarian Status Kendaraan............................................133 Gambar 3.75 Form Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan......................133 Gambar 3.76 Activity Diagram Keluar...........................................................134 Gambar 3.77 Menu Keluar .............................................................................134 Gambar 3.78 Activity Diagram Sistem Informasi Perizinan Angkutan..........135 Gambar 3.79 Menu Utama Sistem Informasi Perizinan Angkutan................136 Gambar 3.80 Sequence Diagram Login..........................................................137 Gambar 3.81 Sequence Diagram Input Data Referensi Rekening..................138 Gambar 3.82 Sequence Diagram Input Data Referensi Penandatanganan 138 Gambar 3.83 Sequence Diagram Input Data Referensi Biaya.......................139 Halaman Gambar 3.84 Sequence Diagram Input dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik 140 142 143 144 145 147 149 Gambar 3.85 Sequence Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha.....................141 Gambar 3.86 Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian Gambar 3.87 Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan Gambar 3.88 Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik Gambar 3.89 Sequence Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha Gambar 3.90 Sequence Diagram Pencetakan Rekap Setoran.........................146 Gambar 3.91 Sequence Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Gambar 3.93 Sequence Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan Angkutan Gambar 3.92 Sequence Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan....................148 Gambar 3.94 Sequence Diagram Keluar dari SI Perizinan............................150 Gambar 3.95 Class Pada Sistem Informasi Perizinan Angkutan....................188 Gambar 3.96 Relasi Class Diagram Sistem Informasi Perizinan Angkutan 190

DAFTAR TABEL
Halaman Tabel 2.1 Tabel 2.2 Tabel 2.3 Tabel 2.4 Tabel 2.5 Tabel 3.1 Tabel 3.2 Tabel 3.3 Tabel 3.4 Tabel 3.5 Tabel 3.6 Tabel 3.7 Tabel 3.8 Tabel 3.9 Notasi Use Case Diagram...........................................................37 Notasi Activity Diagram..............................................................38 Notasi Sequence Diagram............................................................40 Notasi pada Class Diagram.........................................................42 Notasi Multiplisitas......................................................................45 Identifikasi Aktor.........................................................................66 Use Case Narative Login.............................................................71 Use Case Narative Input Data Referensi Rekening.....................73 Use Case Narative Input Data Referensi Penandatanganan........75 Use Case Narative Input Data Referensi Biaya...........................77 Use Case Narative Input dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik.........................................................................................79 Use Case Narative Pembuatan Kartu Izin Usaha........................82 Use Case Narative Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian...........................................................................................85 Use Case Narative Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan........................................................................................87 Tabel 3.10 Use Case Narative Pembuatan Kartu Izin Usaha Periodik..........89 Tabel 3.11 Use Case Narative Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha............................................................................................91 Tabel 3.12 Use Case Narative Pencetakan Rekap Setoran............................93 Tabel 3.13 Use Case Narative Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan......................................................................................95 Tabel 3.14 Use Case Narative Edit Data Pemilik Kendaraan.......................96 Tabel 3.15 Use Case Narrative Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan......................................................................................99 Tabel 3.16 Use Case Narative Keluar dari SI Perizinan................................101 Tabel 3.17 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Halaman

Login........................................................................................... 151 Tabel 3.18 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Login............................................................................................151 Tabel 3.19 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Login............................................................................................152 Tabel 3.20 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Rekening......................................................................153 Tabel 3.21 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Rekening ......................................................................................................153 Tabel 3.22 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Rekening.....................................................................154 Tabel 3.23 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Tandatangan.................................................................155 Tabel 3.24 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Tandatangan.................................................................................156 Tabel 3.25 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Tandatangan.................................................................156 Tabel 3.26 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Biaya............................................................................157 Tabel 3.27 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Biaya158 Tabel 3.28 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Biaya............................................................................158 Tabel 3.29 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Input dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik.............................159 Tabel 3.30 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Input dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik.............................161 Tabel 3.31 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Input dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik.............................162 Halaman Tabel 3.32 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha.................................................................................... 163 Tabel 3.33 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha....................................................................................165

Tabel 3.34 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha............................................................................................165 Tabel 3.35 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian......................................................166 Tabel 3.36 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian......................................................167 Tabel 3.37 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian......................................................168 Tabel 3.38 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan....................................................169 Tabel 3.39 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan....................................................170 Tabel 3.40 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan....................................................170 Tabel 3.41 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik....................................................171 Tabel 3.42 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik....................................................172 Tabel 3.43 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik....................................................173 Tabel 3.44 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha.......................................................174 Tabel 3.45 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Rekap ......................................................................................................174 Tabel 3.46 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha.......................................................175 Halaman Tabel 3.47 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Rekap Setoran.........................................................................................176 Tabel 3.48 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Rekap Setoran.........................................................................................177 Tabel 3.49 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Rekap Setoran.........................................................................................177

Tabel 3.50 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan..........................................................178 Tabel 3.51 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan..........................................................179 Tabel 3.52 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan..........................................................180 Tabel 3.53 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan.......................................................181 Tabel 3.54 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan......................................................181 Tabel 3.55 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan......................................................182 Tabel 3.56 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan....................................................................183 Tabel 3.57 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan....................................................................184 Tabel 3.58 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan....................................................................185 Tabel 3.59 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Keluar dari SI...............................................................................186 Tabel 3.60 Relationship Class Sistem Informasi Perizinan...........................189

BAB I PENDAHULUAN

1.8 Latar Belakang Kerja Praktek Perkembangan teknologi informasi kini semakin cepat memasuki berbagai bidang, sehingga banyak instansi dan organisasi yang berusaha meningkatkan pekerjaannya dengan menggunakan aplikasi teknologi informasi yaitu sistem informasi berbasis komputer. Dalam sebuah instansi atau organisasi pasti memiliki sistem informasi, namun dalam pengelolaan dan pengolahannya ada yang masih berbasis manual atau yang sudah terkomputerisasi. Mulai dari alat pengolah manual, mesin manual, mesin elektrik, dan terakhir dengan alat pengolah komputer, maka sistem informasi berkembang pesat di seluruh unit kerja dalam semua jenis organisasi, (Zulkifli Amsyah, 2005). Sistem informasi terkomputerisasi merupakan sistem yang pengolahan datanya (perhitungan, penyimpulan, pengumpulan dan proses lain) sudah terotomatisasi oleh sistem basisdata yang kompleks. Sehingga aktifitas manusia dalam sistem informasi tersebut biasanya hanya melakukan input data dengan menggunakan bantuan alat pengolah data elektronik yaitu komputer dan hanya melakukan kegiatan pencetakan informasi atau output informasi melalui perantara seperti kertas. Komputer adalah alat pengolah data elektronik, tidak bersifat mekanis (mesin). Semua jenis pengolahan (klasifikasi, kalkulasi, sortir, dan penyimpulan data angka) dapat dikerjakan oleh komputer (Zulkifli Amsyah, 2005). Salah satu instansi yang pengolahan datanya sudah menerapkan sistem informasi berbasis komputer yaitu Dinas Perhubungan Kabupaten Garut. Dinas Perhubungan ini diselenggarakan oleh Pemerintah Daerah dan mempunyai peran sebagai penunjang pembangunan untuk mendekatkan pelayanan dasar kepada masyarakat. Dengan adanya sistem informasi berbasis komputer ini, kinerja di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut meningkat, yang ditunjukan dengan pelayanan informasi dan proses transaksi terhadap masyarakat yang lebih baik serta dalam pengolahan laporan menjadi lebih mudah. Sistem Informasi adalah suatu sistem di dalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi, bersifat manajerial dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan-laporan yang diperlukan, (Jogiyanto, 1999).

Pelayanan di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut yang proses pengolahan datanya menggunakan sistem informasi berbasis komputer adalah pelayanan pembuatan Surat Izin Pengusahaan Angkutan (SIPA). SIPA merupakan surat izin yang wajib dimiliki oleh badan hukum / perorangan yang melakukan usaha pada bidang angkutan orang dan angkutan barang. Setiap Badan Hukum dan / atau Perorangan yang akan berusaha di bidang angkutan orang maupun barang wajib memiliki Izin Usaha Angkutan yang diterbitkan Dinas. (Peraturan Daerah Kabupaten Garut Nomor 8 Tahun 2005 Pasal 58 Ayat 1). SIPA ini berbentuk kartu dan berlaku untuk 1 tahun penggunaan. Penggunaan Sistem Informasi SIPA di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut ini adalah untuk memberikan pelayanan lebih mudah dan cepat terhadap pemilik kendaraan, sehingga dapat mengurangi lama antrian pemilik kendaraan yang akan melakukan pembuatan kartu SIPA baru ataupun perpanjangan kartu SIPA. Selain memberi kemudahan terhadap pihak yang dilayani, peran Sistem Informasi SIPA ini juga untuk memudahkan petugas (user) melakukan pemasukan data, pencarian data, pencetakan kartu SIPA serta pembuatan laporan yang akurat dengan waktu yang lebih cepat jika dibandingkan dengan menggunakan sistem informasi secara manual. Berdasarkan penjelasan di atas, maka pada penyusunan laporan kerja praktek ini penulis mengambil topik analisis sistem informasi dengan judul: ANALISIS SISTEM INFORMASI SURAT IZIN PENGUSAHAAN ANGKUTAN (SIPA) BERBASIS OBJECT ORIENTED DENGAN UNIFIED APPROACH (STUDI KASUS DI DINAS PERHUBUNGAN KABUPATEN GARUT).

1.9 Identifikasi Objek Kerja Praktek Dalam kerja praktek ini penulis akan melakukan analisis terhadap Sistem Informasi Surat Izin Pengusahaan Angkutan (SIPA) atau Sistem Informasi Perizinan yang terdapat di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut. Pada tahap analisis sistem ini diperlukan sebuah pendekatan analisis, diantaranya yaitu pendekatan konvensional dan pendekatan berorientasi objek.Untuk melakukan tahapan analisis ini penulis menggunakan pendekatan berorientasi objek. Pada pendekatan berorientasi objek, data dan fungsi disetarakan dan disatukan pada yang dinamakan objek sehingga dapat menghasilkan sistem yang lebih fleksibel dan mudah dipelihara. Analisis berorientasi objek adalah tahapan perangkat lunak dengan menentukan spesifikasi sistem dan mengidentifikasi kelas-kelas serta hubungannya satu terhadap yang lain (Adi Nugroho, 2005)

Pendekatan ini merupakan suatu teknik yang memusatkan rancangan pada objek dan antar muka yang dihasilkan. Objek adalah entity yang berisi data atau variabel dan tingkah laku. Data atau variabel yang menggambarkan sifat atau keadaan obyek dalam dunia nyata (real world) didefinisikan sebagai attribute, sedangkan tingkah laku yang menggambarkan aksi-aksi yang dimiliki objek didefinisikan sebagai method. Analisis berorientasi objek sama seperti pendekatan lainnya yang memerlukan suatu pemodelan untuk menggambarkan sistem yang sedang ditinjau secara keseluruhan. Oleh karena itu dalam analisis sistem, salah satu faktor yang sangat penting adalah pemakaian bahasa pemodelan yang tepat. Adapun salah satu metodologi analisis berorientasi objek adalah Unified Approach (UA) dari Ali Bahrami (1999). Karena proses dan tahapan yang ada dalam Unified Approach merupakan proses-proses terbaik yang diambil dari metode objek sebelumnya yang telah diperkenalkan oleh Booch, Rumbaugh, dan Jacobson. Tahap Analisis dalam Unified Approach (UA) ditujukan untuk mengidentifikasi kelas-kelas yang terdapat dalam sistem. Untuk standar pemodelan grafisnya, UA ini menggunakan Unified Modelling Languge (UML). Unified Modeling Language (UML) adalah suatu bahasa untuk menetapkan, membangun, memvisualisasikan, dan mendokumentasikan sistem perangkat lunak dan komponen-komponennya, (Ali Bahrami, 1999). 1.10 Tujuan Kerja Praktek Tujuan dari kerja praktek dengan menggunakan langkah-langkah analisis Unified Approach ini adalah: a. Mengetahui siapa saja yang terlibat dalam Sistem Informasi Surat Izin Pengusahaan Angkutan (SIPA) / Sistem Informasi Perizinan di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut. b. Mengetahui aktifitas petugas terhadap Sistem Informasi Surat Izin Pengusahaan Angkutan (SIPA) / Sistem Informasi Perizinan di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut. c. Mengetahui apakah Sistem Informasi Surat Izin Pengusahaan Angkutan (SIPA) / Sistem Informasi Perizinan dapat memenuhi kebutuhan manajemen di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut serta kebutuhan pemilik kendaraan. d. Mengetahui kelemahan dari Sistem Informasi Surat Izin Pengusahaan Angkutan (SIPA) / Sistem Informasi Perizinan.

1.11 Batasan Masalah Batasan masalah dalam melakukan penelitian pada Kerja Praktek ini adalah : a. Melakukan analisis Sistem Informasi Surat Izin Pengusaha Angkutan / Sistem Informasi Perizinan yang dibatasi pada izin usaha angkutan (meliputi pendaftaran, pengolahan data pemohon SIPA, pembuatan dan perpanjangan kartu SIPA serta pembuatan laporan dengan laporan akhir yang ditujukan kepada Kepala Dinas Perhubungan). b. c. Penggunaan metode analisis menggunakan langkah-langkah Unified Approach (UA) dari Ali Bahrami (1999) yang dibatasi pada tahap analisisnya saja. Pemodelan pada tahap analisis sistem menggunakan standar Unified Modelling Language (UML) . 1.12 Kerangka Pemikiran Dari penjelasan di atas maka penulis menyusun kerangka pemikiran dari kegiatan analisis yang akan dilakukan pada Kerja Praktek di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut terhadap Sistem Informasi Perizinan. Kegiatan analisis diawali dengan melakukan studi pustaka, yaitu mempelajari dan menganalisa beberapa referensi buku pengumpulan data dengan cara mempelajari beberapa dokumen, literatur, atau file-file yang berhubungan dengan penelitian yang dilakukan yang berkaitan dengan masalah-masalah yang ada dalam ruang lingkup penelitian ini. Kemudian melakukan proses pengumpulan data dengan menganalisis secara langsung terhadap Sistem Informasi Perizinan. Sehingga data-data yang dihasilkan dari analisis tersebut akan dilakukan pengambilan kesimpulan. START

Studi Pustaka

Analisis
Object Oriented Analysis (OOA): Identifikasi Aktor Pengembangan Diagram Use Case dan Activity Diagram Pengembangan Diagram Interaksi Identifikasi Kelas-kelas, relasi, Pemeriksaan terhadap tahap sebelumnya

Kesimpulan

END

Gambar 1.1 : Flowchart Kerangka Pemikiran

1.13 Metodologi Penelitian 1.6.3 a. Metode Pengumpulan Data Untuk mengumpulkan data primer menggunakan teknik : Wawancara, yaitu suatu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara mengajukan pertanyaan secara langsung atau lisan dengan berpedoman pada instrumen penelitian dalam bentuk pedoman wawancara untuk mendapatkan jawaban langsung dari bagian-bagian yang terlibat dalam lingkup penelitian ini. b. Observasi, yaitu mengamati secara langsung bagaimana proses komunikasi data yang selama ini berjalan, sehingga dari sisi itu dapat diketahui informasi apa saja yang akan dianalisis. c. Dokumen, yaitu teknik pengumpulan data dengan cara mempelajari berbagai dokumen yang ada pada sistem yang sedang berjalan. Untuk mengumpulkan data sekunder menggunakan teknik studi kepustakaan, yaitu suatu teknik pengumpulan data yang digunakan untuk mengumpulkan data dengan cara membaca, mempelajari dan menganalisa beberapa buku yang berkaitan dengan masalah yang berhubungan dengan penelitian ini. 1.6.4 Metode Analisis Metode analisis yang akan digunakan yaitu pendekatan berorientasi objek dengan Unified Approach (UA) dari Ali Bahrami (1999). Langkah-langkah analisis yang terdapat pada metodologi UA dari Ali Bahrami (1999) adalah sebagai berikut:

Pengem bangan D ia g r a m A k tifita s dan U se C ase Id e n tifik a s i A k to r

Pengem bang a n D ia g ra m In te r a k s i

Id e n tifik a s i K e la, s r e la ,ai trib u t s & M e th o d

P e m e r ik s a a n

Gambar 1.2 Tahap Analisis Unified Approach (Ali Bahrami, 1999).

Identifikasi aktor pada Sistem Informasi Perizinan dapat diketahui dari semua pelaku yang terlibat dengan sistem tersebut. Kemudian untuk pengembangan use case diagram maka setiap kegiatan petugas terhadap Sistem Informasi Perizinan digambarkan dalam sebuah use case dan semua aktor yang terlibat diberikan asosiasi yang jelas terhadap setiap use case yang berhubungan dengannya. Use case dapat dijelaskan dengan menggunakan use case diagram dan use case narrative (Jeffrey L. Whitten, 2004). Setelah diketahui semua aktifitas petugas kemudian dijelaskan secara rinci dengan menggunakan activity diagram. Selanjutnya, pengembangan Interaction diagram dengan menggunakan sequence diagram dapat mengacu pada use case narrative. Setelah tahapan-tahapan tersebut, dilakukan identifikasi class dengan menggunakan langkah-langkah yang ada pada Unified Approach sehingga didapat semua class yang ada pada Sistem Informasi Perizinan beserta relasi antar class tersebut. 1.14 Sistematika Penulisan Sistematika penulisan laporan Kerja Praktek ini terdiri dari empat bab, agar lebih dipahami dari bab-bab tersebut, maka pada penulisan sistematika pembahasan ini dapat dijelaskan sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Bab ini berisi mengenai latar belakang, identifikasi masalah, tujuan penelitian, batasan penelitian, metodologi Kerja Praktek, metodologi penelitian dan sistematika dari penulisan Kerja Praktek ini. BAB II LANDASAN TEORI Berisikan teori yang akan digunakan untuk menyelesaikan permasalahan, diantaranya definisi dari sistem informasi dan alat-alat analisis sistem informasi.

BAB III

ANALISIS SISTEM Pada bab ini memuat gambaran umum Dinas Perhubungan Kabupaten Garut yang meliputi visi, misi, dan tujuan atas implementasi sistem yang sedang berjalan. Menerangkan analisis terhadap sistem yaitu mengenai identifikasi masalah, pemodelan dan analisis pada Sistem Informasi Surat Izin Pengusahaan Angkutan di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut.

BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN Berisikan kesimpulan yang dapat ditarik dari pembahasan masalah yang telah dilakukan sebelumnya, serta saran-saran yang mungkin dapat berguna bagi pihak Dinas Perhubungan Kabupaten Garut.

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.2 Konsep Dasar Sistem Informasi

Dalam proses analisis sistem informasi diperlukan pemahaman terhadap konsepkonsep dasar dari sistem informasi. Berikut merupakan penjelasan dari konsep-konsep dasar sistem informasi. 2.1.1 Pengertian Sistem

Terdapat dua kelompok didalam mendefinisikan sistem, yaitu yang menekankan pada prosedurnya dan yang menekankan pada komponennya atau elemennya. Pendekatan sistem yang lebih menekankan pada prosedurnya mendefinisikan sistem sebagai berikut:
Suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersamasama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu sasaran yang tertentu, (Jogiyanto, 1999).

Pendekatan sistem yang lebih menekankan pada komponen atau elemennya mendefinisikan sistem sebagai berikut:
Kumpulan dari elemen-elemen yang saling berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan tertentu, (Jogiyanto, 1999).

Menurut Zulkifli Amsyah (2005), suatu sistem dapat terdiri dari empat elemen subsistem, yang secara bersama-sama membentuk satu kesatuan yang disebut sistem. Elemen-elemen tersebut yaitu: 1. Masukan kumpulan data transaksi ke kesebuah pengolahan data medium, contohnya penyortiran data 2. Pengolahan untuk mengelola surat keluar dan surat masuk pengolahannya dilakukan dengan cara manual, seperti mengelompokkan data kedalam group berdasarkan ciri surat, no urut surat dan sebagainya. 3. 4. Keluaran menampilkan hasil yang didapat dari kegiatan sebelumnya berupa informasi yang dibutuhkan seperti menampilkan laporan (surat keluar dan surat masuk). Umpan Balik/Kontrol terdiri dari usul perbaikan yang diberikan oleh unit pengawasan mutu dari instansi yang bersangkutan.

M su n a ka

Pe g la a no hn

Ke a n lu ra

U p n Ba /Ko tro ma lik n l

Gambar 2.1 Elemen-elemen Sistem, (Zulkifli Amsyah, 2005).

2.1.2

Karakteristik Sistem

Menurut Jogiyanto (1999), sistem itu sendiri memiliki karakterisitik atau beberapa sifat tertentu, yaitu mempunyai komponen (components), batasan sistem (boundary), lingkungan luar sistem (environments), penghubung (interface), masukan (input), keluaran (output), pengolah (proses), dan sasaran suatu tujuan (goal). Adapun penjelasan dari karakteristik dari suatu system adalah sebagai berikut: a. Komponen Sistem (component) Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi, yang artinya saling kerjasama membentuk satu kesatuan. b. Batas Sistem (Boundary) Merupakan daerah yang membatasi antara satu sistem dengan sistem yang lainnya atau dengan lingkungan luarnya. c. Lingkungan Luar Sistem (Environments) Apapun diluar dari batas sistem yang mempengaruhi operasi. d. Penghubung Sistem (Interface) Merupakan media penghubung antara sub sistem dengan sistem lainnya. Dengan penghubung satu subsistem dapat berintegrasi dengan subsistem yang lainnya membentuk satu kesatuan. e. Masukan Sistem (Input) Masukan (input) adalah energi yang dimasukkan ke dalam sistem. Masukan dapat berupa masukan perawatan (maintenance input) yaitu energi yang dimasukkan supaya sistem dapat beroperasi, dan dapat berupa masukan sinyal (signal input) yaitu energi yang diproses untuk mendapatkan keluaran. f. Keluaran Sistem (Output) Keluaran (output) adalah hasil dari energi yang diolah dan diklasifikasikan menjadi keluaran yang berguna dan sisa pembuangan. Keluaran dapat merupakan masukan untuk subsistem yang lain atau kepada supra sistem. g. Pengolahan Sistem (Process) Suatu sistem dapat mempunyai bagian pengolah yang akan mengubah masukan menjadi keluaran. h. Sasaran Sistem (Objective) Suatu sistem mempunyai tujuan (goal) atau sasaran (objective). Sasaran dari sistem sangat menentukan sekali masukan yang dibutuhkan sistem dan keluaran yang akan dihasilkan sistem. Suatu sistem dikatakan berhasil bila mengenai sasaran atau tujuannya.

Interface Lingkungan Luar Boundary


Sub Sistem Sub Sistem Sub Sistem Sub Sistem

Boundary

Input

Pengolah

Output

Boundary

Gambar 2.2 Karakteristik Suatu Sistem, (Jogiyanto, 1999).

2.1.4. Klasifikasi Sistem Sistem dapat diklasifikan dari beberapa sudut pandangan, diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem abstrak (abstract system) dan sistem fisik (physical system). Sistem abstrak adalah sistem yang berupa pemikiran atau ide-ide yang tidak tampak secara fisik. Sedangkan sistem fisik merupakan sistem yang ada secara fisik. 2. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem alamiah (natural system) dan sistem buatan manusia (human made system). Sistem alamiah adalah sistem yang terjadi melalui proses alam, tidak dibuat manusia. Sistem buatan manusia adalah sistem yang dirancang manusia dengan melibatkan interaksi antara dengan mesin seperti sistem informasi. 3. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem tertentu (deterministic system) dan sistem tidak tentu (probabilistic system). Sistem tertentu beroperasi dengan tingkah laku yang sudah dapat diprediksi sehingga keluaran dari sistem dapat diramalkan. Sistem tidak tentu adalah sistem yang kondisi masa depannya tidak dapat diprediksi karena mengandung unsur probabilitas. 4. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem tertutup (closed system ) dan sistem terbuka (open system). Sistem tertutup merupakan sistem yang tidak berhubungan dan tidak terpengaruh dengan lingkungan luarnya, bekerja secara otomatis tanpa ada turut camput tangan dari pihak

luarnya. Sedangkan sistem terbuka adalah sistem yang berhubungan dan terpengaruh dengan linkungan luarnya, sistem ini menerima masukan dan menghasilkan keluaran untuk lingkungan atau subsistem yang lainnya. 2.1.4 Pengertian Informasi Informasi dalam sebuah organisasi sangat penting peranannya. Suatu sistem yang kurang mendapatkan informasi akan menjadi lemah dan akhirnya berakhir. Informasi itu sendiri dapat didefinisikan sebagai berikut:
Data yang sudah diolah, dibentuk, atau dimanipulasi sesuai dengan keperluan tertentu, (Zulkifli Amsyah, 2005). Data yang telah diolah menjadi suatu bentuk yang lebih berguna dan lebih berarti bagi yang menerimanya, (Jogiyanto, 1999).

1.

2.

3. 4.

Dari kedua pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa informasi adalah data yang setelah diolah atau diproses, menghasilkan informasi yang memiliki nilai dan lebih bermanfaat bagi penggunanya. Berdasarkan pada bentuknya, informasi dapat dibedakan menjadi (Zulkifli Amsyah, 2005): Informasi Uraian Informasi Uraian adalah informasi yang disajikan dalam bentuk uraian cerita yang panjang atau singkat yang berisikan kalimat-kalimat yang singkat dan jelas. Informasi ini bisa dalam bentuk laporan, notulen, surat atau memo. Informasi rekapitulasi Informasi rekapitulasi adalah informasi ringkas dengan hasil akhir dari suatu perhitungan (kalkulasi) atau gabungan perhitungan yang berisikan angka-angka yang disajikan dalam bentuk kolom-kolom. Contohnya neraca, kuitansi, rekening, daftar pembelian. Informasi Gambar (Bagan) Informasi Gambar (Bagan) adalah informasi yang di buat dalam bentuk gambar atau bagan, misalnya gambar konstruksi dan bagan organisasi. Informasi Model Informasi Model adalah informasi dalam bentuk formulir dengan model-model yang dapat memberikan nilai ramalan atau prediksi dan nilai-nilai lain seperti nilai hasil pemecahan persoalan yang optimal sebagai alternatif bagi pembuatan keputusan. 5. Informasi Statistik

Informasi statistik adalah informasi yang disajikan dalam bentuk angka yang ditunjukkan dalam bentuk grafik atau tabel. 6. Informasi Formulir Informasi formulir adalah informasi yang di buat dalam bentuk formulir dengan format (kolom) isian yang sudah ditentukan dan yang disesuaikan dengan keperluan kegiatan masing-masing. 7. Informasi Animasi Informasi animasi adalah informasi dalam bentuk gambar animasi dengan suara dan video. Informasi ini dapat juga disebut informasi multimedia. 8. Informasi Simulasi

Informasi simulasi adalah informasi mengenai suatu kegiatan nyata pada suatu situasi atau peralatan yang di buat dalam bentuk serupa tetapi dengan ukuran kecil atau dengan layar komputer menjadi mirip seperti ukuran sebenarnya. Misalnya simulasi untuk pendidikan pilot pesawat terbang dengan perangkat lunak khusus. 2.1.6 Siklus Informasi

Data yang masih merupakan bahan mentah apabila tidak diolah maka data tersebut tidak akan berguna. Data tersebut akan berguna dan menghasilkan suatu informasi apabila diolah melalui suatu model. Model yang digunakan untuk mengolah data tersebut disebut dengan model pengolahan data atau lebih dikenal dengan nama siklus pengolahan data.
Proses (Model)

Input (Data) Data dasar Data (Ditangkap)

Output (Information)

Penerima

Gambar 2.3 Siklus Informasi, (Jogiyanto, 1999). Hasil Keputusan Tindakan Tindakan Data yang diolah melalui suatu model menjadi informasi, penerima kemudian menerima informasi tersebut, membuat suatu keputusan dan melakukan tindakan, yang berarti menghasilkan suatu tindakan yang lain yang akan membuat sejumlah data kembali. Data tersebut akan ditangkap sebagai input, diproses kembali lewat suatu model dan seterusnya membentuk suatu siklus. 2.1.6 Kualitas Informasi Menurut Jogiyanto (1999), Kulitas dari informasi (quality of information) tergantung dari tiga hal, yaitu informasi harus akurat (accurate), tepat waktu (timeliness) dan relevan (relevance), John Burch dan Gary Grudnitski menggambarkan kualitas dari informasi dengan bentuk bangunan yang ditunjang oleh tiga buah pilar, seperti terlihat pada gambar berikut:

Gambar 2.4 Pilar Kualitas Informasi, (Jogiyanto, 1999).

Akurat, berarti informasi harus bebas dari kesalahan-kesalahan dan tidak bias atau menyesatkan. Akurat juga berarti infomrmasi harus jelas mencerminkan maksudnya. Informasi harus akurat karena dari sumber informasi sampai ke penerima informasi

kemungkinan banyak terjadi gangguan (noise) yang dapat merubah atau merusak informasi tersebut. Tepat waktu, berarti informasi yang datang pada penerima tidak boleh terlambat. Informasi yang sudah usang tidak akan mempunyai nilai lagi. Karena informasi merupakan landasan di dalam pengambilan keputusan. Bila pengambilan keputusan terlambat, maka dapat berakibat fatal. Relevan, berarti informasi tersebut mempunyai manfaat untuk pemakaiannya. Relevansi informasi untuk tiap-tiap orang satu dengan yang lainnya berbeda.

2.1.7 Pengertian Sistem Informasi Sistem informasi merupakan gabungan dari sistem dan informasi yang apabila disatukan mempunyai pengertian sebagai berikut:
Suatu sistem di dalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi, bersifat manajerial dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan-laporan yang diperlukan, (Jogiyanto, 1999).

Sistem informasi merupakan suatu sistem yang saling barkaitan dan berintegrasi satu sama lain dan bertujuan untuk menyediakan informasi untuk mendukung operasi, manajemen dan fungsi pengambilan keputusan dalam suatu organisasi.

Kegiatan di sistem informasi mencakup (Zulkifli Amsyah, 2005): 1. Input, menggambarkan suatu kegiatan untuk menyediakan data untuk diproses. 2. Proses, menggambarkan bagaimana suatu data di proses untuk menghasilkan suatu informasi yang bernilai tambah. 3. Output, suatu kegiatan untuk menghasilkan laporan dari proses diatas tersebut. 4. Penyimpanan, suatu kegiatan untuk memelihara dan menyimpan data. 5. Kontrol, ialah suatu aktifitas untuk menjamin bahwa sistem informasi tersebut berjalan sesuai dengan yang diharapkan.

2.1.8 Komponen Sistem Informasi Menurut Jogiyanto (1999), sistem informasi memiliki komponenkomponen sebagai pendukungnya, komponenkomponen tersebut diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Blok Masukan yaitu input yang mewakili data yang masuk ke dalam sistem informasi termasuk metode dan media untuk mendapatkan data yang akan dimasukan yang berupa dokumen-dokumen dasar.

2. Blok Model yaitu kombinasi prosedur, logika dan model matematik yang akan memanipulasi data input dan data yang tersimpan di basis data untuk menghasilkan keluaran yang diinginkan. 3. Blok keluaran yaitu informasi yang berkualitas dan dokumentasi yang berguna untuk semua pemakai sistem dan manajemen. 4. Blok Teknologi yaitu alat yang digunakan untuk menerima input, menyimpan dan mengakses data serta menghasilkan keluaran yang diinginkan. 5. Blok Basis Data yaitu basis data yang digunakan dan disimpan untuk keperluan penyediaan informasi lebih lanjut dimana berisi data-data yang diorganisasikan sedemikian rupa agar informasi yang dihasilkan berkualitas. 6. Blok kendali yaitu pengendalian pada perusahaan untuk mencegah hal-hal yang dapat merusak sistem atau bila ada kesalahan-kesalahan dapat langsung diatasi. 2.3 2.2.2 Konsep Dasar Manajemen Sistem Informasi Pengertian Manajemen

Secara operasional manajemen dapat didefinisikan sebagai berikut:


Proses mengkoordinasikan, mengintegrasikan, menyederhanakan, dan mensinkronisasikan sumber daya manusia, material, dan metode dengan mengaplikasikan fungsi-fungsi manajemen seperti perencanaan, pengorganisasian, penggiatan, pengawasan, dan lain-lain agar tujuan organisasi dapat tercapai secara efisien dan efektif, (Zulkifli Amsyah, 2005).

2.2.2 Fungsi-Fungsi Manajemen Untuk mencapai tujuannya, organisasi memerlukan dukungan manajemen dengan berbagai fungsinya yang disesuaikan dengan kebutuhan organisasi masing-masing. Kegiatan fungsi-fungsi tersebut memerlukan data dan informasi, dan akan menghasilkan data dan informasi pula. Beberapa fungsi manajemen pokok adalah (Zulkifli Amsyah, 2005): a. Perencanaan Berkaitan dengan penyusunan dan penjabaran tujuan serta menjabarkannya dalam bentuk perencanaan untuk mencapai tujuan. b. Pengorganisasian Berkaitan dengan pengelompokan personel serta tugasnya untuk menjalankan pekerjaan sesuai tugas dan misinya. c. Pengaturan personel Berkaitan dengan kegiatan bimbingan dan pengaturan kerja personel. d. Pengarahan Berkaitan dengan kegiatan melakukan intruksi tugas-tugas. e. Pengawasan Berkaitan dengan pemeriksaan untuk menentukan sampai sejauh mana kemajuan yang dicapai dan melakukan koreksi-koreksi.

Fungsi-fungsi manajemen sebagian bentuk operasionalnya digambarkan sebagaimana diagram di bawah ini:

Gambar 2.5 Diagram Fungsi Manajemen, (Zulkifli Amsyah, 2005).

Adapun diagram proporsi fungsi manajemen pada masing-masing tingkat manajemen adalah sebagai berikut:

Gambar 2.6 Diagram Perbandingan Fungsi Manajemen Pada Tingkat Manajemen, (Zulkifli Amsyah, 2005).

Dari diagram diatas terlihat bahwa fungsi perencanaan dan fungsi pengorganisasian sangat banyak dilakukan oleh manajemen tingkat atas, disusul oleh manajemen tingkat tengah dan manajemen tingkat bawah. Fungsi pengarahan dan fungsi pengawasan yang terbanyak adalah dilakukan oleh manajemen lini bawah, disusul manajemen lini tengah dan kemudian manajemen lini atas 2.2.3 Pengertian Manajemen Sistem Informasi Manajemen Sistem Informasi merupakan penerapan sistem informasi di dalam organisasi untuk mendukung informasi yang dibutuhkan oleh semua tingkatan manajemen. Adapun definisi dari Manajemen Sistem Informasi menurut Zulkifli Amsyah adalah sebagai berikut:
Ilmu yang mempelajari cara-cara mengelola pekerjaan informasi dengan menggunakan pendekatan sistem yang berdasarkan pada prinsip-prinsip manajemen, (Zulkifli Amsyah, 2005).

Semua sistem informasi dimaksudkan untuk memberikan informasi kepada semua tingkatan manajemen, yaitu manajemen tingkat bawah (lower level management), managemen tingkat menengah (middle level management) dan manajemen tingkat atas (top level management). Top level management dengan executive management dapat terdiri dari direktur utama (president), direktur (vise-president) dan eksekutif lainnya di fungsi-fungsi pemasaran, pembelian, teknik, produksi, keuangan dan akuntansi. Sedang middle level management dapat terdiri dari manajer-manajer divisi dan manajer-manajer cabang. Lower level management disebut degan operating management dapat meliputi mandor dan pengawas. Top level management disebut juga dengan strategic level, middle level management dengan tactical level dan lower management dengan tehcnical level.

Gambar 2.7 Informasi dan MSI untuk Semua Tingkat Manajemen, (Jogiyanto, 1999).

2.3.4

Ruang Lingkup Pekerjaan Manajemen Sistem Informasi

Pekerjaan MSI berkembang melalui empat proses sesuai dengan perkembangan alat pengolah data yaitu zaman MSI (Zulkifli Amsyah, 2005): 1. Dikerjakan secara manual 2. Dikerjakan dengan alat mesin manual

Gambar 2.8 Visi dan Misi Pekerjaan MSI, (Zulkifli Amsyah, 2005).

Pekerjaan MSI dimulai dari pengumpulan data yang dibuat atau terjadi karena adanya fakta. Fakta tersebut dicatat atau direkam pada komputer sehingga menghasilkan fakta yang disebut data. Data atau fakta tertulis otentik (asli) harus disimpan sebagai arsip (otentik) untuk keperluan pembuktian-pembuktian dan back-up baik sebagai bukti administratif ataupun sebagai bukti hukum tertulis bila terjadi kesalahan pada komputerisasi data bersangkutan untuk pengolahan menjadi informasi dalam pekerjaan sistem informasi.

Pengolahan data menjadi informasi disebut juga sebagai proses transformasi, atau manipulasi data menjadi informasi. Bentuk pengolahannya dapat terdiri dari klasifikasi, sortir, kalkulasi, dan penyimpulan. Alat pengolahnya dapat dikelompokkan menjadi alat pengolah manual, mesin manual, mesin elektrik, dan komputer. Hasil pengolahan data adalah informasi yang berbentuk laporan, model deskriptif, dan bentuk statistik. Informasi kemudian dianalisis sebagai bahan pengambilan keputusan. Keputusan pada manajemen lini bawah umumya bersifat teknis, pada manajemen lini tengah umumnya bersifat taktis, dan pada manajemen lini atas umumnya bersifat strategis. Keputusan kemudian dioperasionalkan ke dalam bentuk kegiatan perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi atau penilaian. Pada setiap kegiatan tersebut dilakukan juga kegiatan pengawasan. Kegiatan tersebut secara keseluruhan untuk mencapai tujuan organisasi secara efisien dan efektif, terutama dalam menghadapi era globalisasi yang penuh dengan persaingan, di mana setiap kegiatan memerlukan dukungan data dan informasi.

2.4

Konsep Dasar Data

2.3.1 Pengertian Data Menurut beberapa pakar data dapat didefinisikan sebagai berikut:
Fakta yang sudah ditulis dalam bentuk catatan atau direkam ke dalam berbagai bentuk media, (Zulkifli Amsyah, 2005). Kenyataan yang menggambarkan suatu kejadian-kejadian dan kesatuan nyata, (Jogiyanto, 1999).

Dalam konteks sistem informasi data di pandang sebagai keterangan yang masih mentah. Agar dapat digunakan untuk keperluan manajemen maka data harus diolah dulu ke dalam bentuk informasi yang sesuai dengan keperluan manajemen yang bersangkutan. Karena itu, sering dikatakan bahwa data adalah bahan yang masih mentah. Sedang arti data menurut isinya adalah keterangan atau bukti mengenai kenyataan yang masih mentah, masih berdiri sendiri-sendiri, belum diorganisasikan, dan belum diolah. Data yang sudah diolah sesuai keperluan disebut informasi. Semua kegiatan memang memerlukan data, serta sebaliknya setiap pekerjaan juga akan menghasilkan data baik untuk keperluan unit kerjanya sendiri maupun untuk keperluan unit kerja lain, ataupun organisasi lain. 2.6.2 Jenis Data

Dikatakan bahwa data adalah fakta-fakta kegiatan organisasi dengan unit-unitnya. Untuk keperluan penulisan data di kertas atau kartu dan pemasukan data ke komputer, maka data dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu (Zulkifli Amsyah, 2005): 1. Data statis Data statis adalah jenis data yang umumnya tidak berubah atau jarang berubah, misalnya identitas nama (orang, organisasi, atau tempat), kode-kode nomor ataupun alamat.

2. Data dinamis Data dinamis adalah jenis data yang selalu berubah baik dalam frekuensi waktu yang singkat atau agak lama dan lain-lain. Data tersebut sering dikatakan sebagai peremajaan data. Data tersebut misalnya, data tabungan, data gaji, data nilai mahasiswa, dan sebagainya. Berdasarkan sifatnya, data menurut Zulkifli Amsyah (2005) dapat dikelompokkan menjadi dua jenis, yaitu: 1. Data kuantitatif Data kuantitatif adalah data dengan hitungan bilangan. Misalnya 5 ekor, Rp.1000, satu juta, dan sebagainya. 2. Data kualitatif Data kualitatif adalah data yang tidak dihitung dengan hitungan bilangan, tetapi diukur dngan kata-kata bernilai. Misalnya banyak, sedikit, kecil, rendah, dan sebagainya. 2.3.3 Sumber Data Berdasarkan sumbernya, data menurut Zulkifli Amsyah (2005) dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu: 1. Data internal Data internal adalah data yang berasal dari dalam organisasi itu sendiri, yaitu oraganisasi pusat dan cabang-cabangnya. 2. Data eksternal Data eksternal adalah data yang berasal dari sumber-sumber yang berada di luar organisasi itu sendiri. Berdasarkan isinya maka baik data internal maupun data eksternal dapat dibagi menjadi empat kelompok, (Zulkifli Amsyah, 2005) :

Gambar 2.9 Pengelompokkan Data, (Zulkifli Amsyah, 2005).

1. Data kegiatan Setiap organisasi mempunyai kegiatan. Kegiatan-kegiatan tersebut dilaksanakan baik oleh perorangan maupun unit-unit kerja yang terdapat dalam organisasi bersangkutan. Kegiatankegiatan itu perlu direkam, untuk dipergunakan sebagai bahan pengingat, bukti, pengambil keputusan, laporan, informasi, penelitian, perencanaan, penilaian, pengawasan, dan lain-lain. 2. Data Hasil penelitian Hasil penelitian merupakan data yang penting bagi organisasi. Hasil penelitian cenderung disebut data, karena untuk dapat digunakan lebih lanjut oleh unit-unit (fungsi) organisasi secara spesifik masih harus diubah terlebih dahulu bentuknya sesuai dengan keperluan. 3. Data lingkungan

Data penting untuk keperluan pekerjaan manajer dalam membuat keputusan dan mengerjakan fungsi-fungsi manajemen lainnya seperti perencanaan, penganggaran, pengawasan, evaluasi atau lain-lainnya, adalah data lingkungan. Pengertian data lingkungan ini sangat luas, yaitu mengenai semua bidang yang berkaitan dengan kegiatan organisasi dan yang dapat mempengaruhi kegiatan organisasi. Data tersebut banyak terdapat pada media cetak seperti buku, buku referensi, majalah, koran, dan lain-lain.

4. Data peraturan Data penting lainnya yang sangat berguna sebagai alat bantu dalam pekerjaan manajemen dan pekerjaan operasional adalah bahan-bahan peraturan. 2.7 Hubungan Informasi Dengan Manajemen

Untuk mencapai tujuan, tiap organisasi memerlukan manajemen yang tepat dan dapat dilaksanakan sesuai dengan kebutuhan. Kegiatan manajemen membutuhkan informasi untuk mendukung pengambilan keputusan yang akan dilakukannya. Sumber informasi untuk pengambilan keputusan manajemen bisa didapatkan dari informasi eksternal dan informasi internal. Dengan berkembang pesatnya teknologi alat pengolah data komputer dan teknologi peralatan komunikasi, maka pekerjaan manajemen dan pelayanan masyarakat yang memerlukan dukungan data dan informasi juga mengalami kemajuan pesat, (Jogiyanto,1999). Maka dari itu, sistem informasi mempunyai peranan penting di dalam menyediakan informasi bagi manajemen semua tingkatan. Supaya informasi yang dihasilkan oleh sistem informasi dapat mengena dan berguna bagi manajemen, maka analis sistem harus mengetahui kebutuhan informasi yang diinginkan oleh manajemen. Untuk maksud ini, maka analis sistem harus mengerti terlebih dahulu apa kegiatan dari manajemen untuk masing-masing tingkatannya dan bagaimana tipe keputusan yang diambilnya. Selanjutnya bagaimana tipe informasi yang dibutuhkan oleh manajemen juga harus diketahui. Akhirnya diharapkan informasi yang dihasilkan oleh sistem informasi akan dapat mengena sesuai dengan yang dibutuhkan oleh manajemen, (Jogiyanto,1999). Adapun kebutuhan informasi berdasarkan tingkatan manajemen dapat dilihat dari gambar berikut ini:

Top management

TERSARING

Middle management

Gambar 2.10 Kebutuhan Informasi TERINCITingkatan Manajemen, Sesuai Lower (Jogiyanto,1999).

Untuk tiap-tiap tingkatan manajemen, tipe informasi yang dibutuhkan berbeda. Untuk manajemen tingkat bawah, tipe informasinya adalah terinci (detail), karena terutama digunakan untuk pengendalian operasi. Sedang untuk manajemen yang lebih tinggi tingkatnya, tipe informasinya adalah semakin tersaring (terfilter) atau lebih ringkas.

management

2.8 Metode Analisis Sistem Informasi Untuk melakukan analisis sistem terdapat beberapa macam pendekatan, diantaranya pendekatan konvensional dan pendekatan berorientasi objek. Pendekatan konvensional terutama mengacu kepada strategi dekomposisi yang berdasar algoritma atau fungsional. Pendekatan ini telah berkembang meliputi seluruh tahap atau aktifitas proses rekayasa perangkat lunak dari mulai pemrograman dengan iterasi perbaikan, pemrograman terstruktur, ditambah dengan perancangan terstruktur kemudian analisis terstruktur dan sebagainya. Sedangkan pendekatan berorientasi objek memusatkan pada rancangan pada objek dan antar muka yang dihasilkan. Objek adalah entiti yang berisi data atau variabel dan tingkah laku. Data atau variabel yang menggambarkan sifat atau keadaan objek dalam dunia nyata (real world) didefiniskan sebagai attribute, sedangkan tingkah laku yang menggambarkan aksiaksi yang dimiliki objek didefinisikan sebagai method. Terdapat tujuh keuntungan dari analisis berorientasi objek, yaitu (Ariesto Hadi, 2002): 1. Menangani lebih banyak problem domain. Analisis berorientasi objek memberikan kemudahan untuk memahami inti permasalahan. 2. 3. 4. metoda. 5. 6. 7. Menjaga stabilitas atas perubahan kebutuhan pada sistem yang sama. Hasil analisis dapat digunakan kembali. Penggambaran yang konsisten dari sistem, pada tahap analisis dan desain. Analisis berorientasi objek mengorganisasi analisis dan spesifikasi dengan Mengurangi jarak antara aktivitas analisis yang berbeda dengan membuat Pewarisan dapat memberikan identifikasi sesuatu yang umum pada atribut dan metode yang digunakan cara berpikir manusia. atribut dan metoda menjadi satu kesatuan.

2.9 Unified Modelling Language 2.7.1 Sejarah UML Grady Booch dan Jim Rumbaugh memulai penelitian di Rational Software Co. sekitar tahun 1994. Tujuan mereka yakni menciptakan sebuah metode baru yang dapat menciptakan metode-metode sebelumnya yang dapat digunakan pada semua kalangan. Sekitar tahun 1995 Ivar Jacobson, seorang tokoh yang menciptakan OOSE and Objectory Methode bergabung, (Adi Nugroho, 2005). Selain itu, perusahaan Rational Software Co. membeli lisensi Objectory System dari Swedish Company sebagai pengembang dan pendistribusinya. Maka lahirnya sebuah metode baru yang mereka beri nama Unified Modeling Languange yang diharapkan dapat menjadi sebuah bahasa pemodelan standar. 2.7.2 Definisi Unified Modelling Language Unified Modelling Language merupakan sebuah notasi grafis standar untuk menggambarkan sistem berorientasi objek yang merupakan hasil kerjasama dari Grady Booch, James Rumbaugh dan Ivar Jacobson. Dan didefinisikan sebagai berikut:

Unified Modelling Language (UML) adalah keluarga notasi grafis yang didukung oleh metamodel tunggal, yang membantu pendeskripsian dan desain sistem perangkat lunak, khususnya sistem yang dibangun menggunakan pemrograman berorientasi objek (OO), (Martin Flowler, 2005).

Unified Modeling Language (UML) adalah suatu bahasa untuk menetapkan, membangun,
memvisualisasikan, dan mendokumentasikan sistem perangkat lunak dan komponenkomponennya, (Ali Bahrami, 1999).

Dari definisi diatas UML merupakan sebuah bahasa pemodelan suatu sistem berdasarkan grafik atau gambar untuk menspesifikasikan, membangun, menvisualisasikan dan mendokumentasikan suatu sistem perangkat lunak berorientasi objek. UML memberikan standar penulisan sebuah sistem yang meliputi konsep bisnis proses, penulisan kelas, skema data base, dan komponen yang diperlukan dalam sistem perangkat lunak. 2.7.3 Diagram Diagram Unified Modelling Language UML dibangun atas model 4+1 view. Model ini didasarkan pada fakta bahwa struktur sebuah sistem dideskripsikan dalam 5 view dimana salah satu diantaranya use case view. Use case view ini memegang peran untuk mengintegrasikan content ke view yang lain.
Design View Use Case View Implementation View

Process View Gambar 2.11 Model 4+1 Deployment View (Munawar, 2005). View

Use case view mendefinisikan perilaku eksternal sistem. Hal ini menjadi daya tarik bagi end-user, analis dn tester. Pandangan ini mendefinisikan kebutuhan sistem karena mengandung semua view yang lain yang mendeskripsikan aspek-aspek tertentu dan rancangan sistem. Itulah sebabnya use case view menjadi pusat peran yang dan sering dikatakan yang mendrive proses pengembangan perangkat lunak. Design view mendeskripsikan struktur logika yang mendukung fungsi-fungsi yang dibutuhkan di use case. Design view berisi definisi komponen program, class-class utama bersama-sama dengan spesifikasi data, perilaku dan interaksinya. Implementation view menjelaskan komponen-komponen fisik dari sistem yang akan dibangun. Hal ini berbeda dengan komponen logic yang yang dideskripsikan pada design view. Termasuk disini diantaranya file exe, library dan database. Informasi yang ada di view ini relevan dengan aktifitas-aktifitas seperti manajemen konfigurasi dan integrasi sistem. Process view berhubungan dengan hal-hal yang berkaitan dengan concurency di dalam sistem. Sedangkan deployment view menjelaskan bagaimana komponen-komponen fisik didistribusikan ke lingkungan fisik. Kedua view ini menunjukan kebutuhan non-fungsional dari sistem. Di dalam UML terdapat sejumlah elemen grafis, diantaranya yaitu: Aktor ( Actor ) Dalam pemodelan sistem dengan UML, aktor adalah seseorang atau sesuatu yang berinteraksi dengan sistem yang sedang dikembangkan. Artinya, seorang aktor dapat

mengirim atau menerima pesan dari dan ke sistem atau mengubah informasi yang dibutuhkan sistem. Aktor dapat didefinisikan sebagai berikut:
Segala sesuatu yang perlu berinteraksi dengan sistem untuk pertukaran informasi, (Jeffrey Whitten, 2004).

Aktor akan memberikan instruksi kepada sistem untuk mengerjakan suatu pekerjaan. Aktor tidak hanya manusia, tetapi juga bisa berupa hardware atau software.

Aktor dalam use case dilambangkan dengan gambar sebagai berikut:

object Use...

Gambar 2.12 Simbol Aktor, (Jeffrey Whitten, 2004).


Actor

Actor terbagi pada empat macam tipe (Jeffrey Whitten, 2004): 1. Primary business actor (Pelaku Bisnis Utama) Stakeholder yang terutama mendapatkan keuntungan dari kegiatan transaksi dengan menerima nilai yang terukur dan terobservasi. 2. Primary system actor (Pelaku Sistem Utama) Stakeholder yang secara langsung dapat berhadapan dengan sistem untuk menginisiasi atau memicu kegiatan atau sistem. 3. External server actor (Pelaku server eksternal) Stakeholder yang melayani kebutuhan user. 4. External receiving actor (Pelaku penerima eksternal) Stakeholder yang bukan pelaku utama tetapi menerima output dari kegiatan transaksi. Objek (Object) Beberapa pakar mendefinisikan objek dalam beberapa definisi berikut:
Sesuatu yang ada atau dapat dilihat, disentuh atau dirasakan dan user menyimpan data serta mencatat perilaku mengenai sesuatu tersebut, (Jeffrey Whitten, 2004). A combination of data and logic that represent some real world entity, (Ali Bahrami, 1999).

Objek bisa berupa orang, tempat, benda, kejadian, atau konsep-konsep yang ada di dunia nyata yang penting dalam suatu aplikasi (perangkat lunak dan atau informasi). Suatu objek harus memiliki identitas dan dapat dibedakan. Contoh dari objek: 1. Objek orang : saya, anda, kita dan lain-lain 2. Objek tempat : kampus, gedung, komputer dan lain-lain 3. Objek kejadian : kuliah, survei, pendaftaran dan lain-lain. Kelas (Class)

Menurut Adi Nugroho (2005), Kelas didefinisikan sebagai berikut:


Kumpulan/himpunan objek dengan atribut/properti yang mirip, perilaku (operasi) yang mirip, serta hubungan dengan objek yang lain dengan cara yang mirip, (Adi Nugroho, 2005).

Dengan penggolongan objek-objek dalam suatu kelas kita bisa melakukan abstraksi masalah. Atribut dan nama kelas untuk beberapa objek yang sejenis dapat dituliskan sekali saja begitu juga dengan fungsi dan metode yang sama cukup dituliskan satu kali saja dan bisa digunakan ulang oleh objek yang termasuk kedalam kelas yang sama. Kelas, dalam notasi UML digambarkan dengan kotak. Nama kelas menggunakan huruf besar di awal kalimatnyadan diletakkan di atas kotak. Bila kelas mempunyai nama yang terdiri dari 2 suku kata atau lebih, maka semua suku kata digabungkan tanpa spasi dengan huruf awal tiap suku kata menggunakan huruf besar. Kelas dilambangkan dengan gambar berikut: MesinCuci
Gambar 2.13 Simbol Kelas (Munawar, 2005).

Kelas dalam kategorinya dibagi 3 baagian, yaitu: Class Irrelevant Class Fuzzy Class Relevant Relevant Class Irrelevant Class

Fuzzy Class

Gambar 2.14 Kategori Kelas (Ali Bahrami, 1999).

Untuk dapat mengidentifikasi class maka tahap-tahapnya adalah sebagai berikut: - Melakukan eliminasi irrelevant class dari list candidate class. - Melakukan eliminasi class yang merupakan redundant class. Class ini termasuk pada kategori fuzzy class - Melakukan eliminasi attributes class. Attributes class ini pun termasuk kategori fuzzy class. Asosiasi

Asosiasi adalah kelas-kelas yang terubungkan satu sama lain secara konseptual. Untuk menunjukan asosiasi ini bisa digunakan segitiga yang diarsir pada arah yang dituju. bekerja Pegawai Perusahaan
Gambar 2.15 Asosiasi Antara Pegawai dengan Perusahaan (Munawar, 2005).

Agregasi

Asosiasi bisa digunakan untuk memodelkan relasi diantara objek-objek. Nama dari asosiasi memberi informasi secara tepat tentang relasi apa yang sedang dimodelkan. Di UML, ada relasi dengan perlakuan khusus yang disebut dengan bagian dari (part of) yang menangani antar objek-objek dimana salah satunya adalah bagian dari yang lain. Dengan kata lain sebuah objek terdiri atas objek-objek yang lain. Agregasi adalah terminology yang digunakan di UML untuk menjelaskan hal tersebut. Sebuah agregasi adalah kasus khusus dari asosiasi. Hal ini disimbolkan dengan jajaran genjang yang diletakkan pada kelas yang mengandung objek.
Email 1 Header 1 1 * * Attachment

Gambar 2.16 Contoh Agregasi (Munawar, 2005).

1 Body

Kelas Objek Kelas terdiri dari beberapa objek yang memiliki atribut, operasi, semantik dan relationship yang sama. Kelas objek menggambarkan abstraksi dari suatu objek dalam implementasi. Dalam kelas objek terdapat istilah Visibility Operasi yang terdiri dari : - Protected : operasi atau atribut yang tampak hanya oleh kelas itu sendiri, subkelas atau teman kelas tersebut. Visibility merupakan default dari sebuah operasi yang kita buat. Visibility ini melindungi operasi dari penggunaan oleh kelas-kelas luar. Protected digambarkan dengan tanda (#). - Public : operasi atau atribut dapat digunakan oleh kelas lain yang berhubungan dengan kelas tersebut. Digambarkan dengan tanda (+). - Private : operasi atau atribut yang hanya bisa digunakan oleh kelas itu sendiri. Digambarkan dengan tanda (-) 2.6.4 Diagram UML Setiap sistem yang komplek memiliki pendekatan yang terbaik melalui suatu himpunan kecil dalam pandangan semua view dalam suatu model, tidak ada single view yang terpenuhi. Setiap model bisa dinyatakan pada tingkat yang berbeda dari ketepatannya. Menurut Martin Flowler (2005) diagram-diagram yang tersedia pada UML terbagi atas 2 kategori, yaitu :

Gambar 2.17 Klasifikasi Jenis Diagram UML (Martin Flowler, 2005).

2.6.4.1 Use Case Diagram Use case dalam UML didefinisikan sebagai :

A graph of actors, a set of use case enclosed by a system boundary , communication (participation), association between the actors and the use cases, and generalization among the use case, (Ali Bahrami, 1999).

Use case akan menggambarkan cara kerja suatu software dengan aktor. Use case dapat direpresentasikan dalam bentuk narative use case dan dalam beentuk use case diagram. Use case naratif akan menjelaskan tahapan-tahapan yang terjadi antara user dengan sistem. Dalam use case diagram akan digambarkan hubungan antara aktor dengan use case. Aktor adalah orang atau subsistem lain yang akan berinteraksi dengan sistem. Sementara use case menggambarkan proses yang akan dilakukan oleh aktor terhadap sistem.

Gambar 2.18 Notasi Use Case Diagram, (Munawar, 2005).

obj ect Use...

Actor

Use Case Association

Tabel 2.1 Notasi Use Case Diagram Actor adalah pengguna sistem. Actor tidak terbatas hanya manusia saja, jika sebuah sistem berkomunikasi dengan aplikasi lain dan membutuhkan input atau memberikan output, maka aplikasi tersebut juga bisa dianggap sebagai actor. Use case digambarkan sebagai lingkaran elips dengan nama use case dituliskan didalam elips tersebut. Asosiasi digunakan untuk menghubungkan actor dengan use case. Asosiasi digambarkan dengan sebuah garis yang menghubungkan antara Actor dengan Use Case.

uc NotasiActor UseCase

Use Case Name

Sumber : http://resource.visual-paradigm.com/ Berbicara mengenai use case diagram tidak akan terlepas dengan hal yang disebut stereotype. Stereotype adalah sebuah model khusus yang terbatas untuk kondisi tertentu. Untuk menunjukkan stereotype digunakan symbol << diawalnya dan ditutup dengan >> diakhirnya. Terdapat 2 stereotype paling sering digunakan dalam use case diagram yaitu <<extend>> dan <<include>>. <<extend>> digunakan untuk menunjukkan bahwa satu use case merupakan tambahan fungsional dari use case yang lain jika kondisi atau syarat tertentu dipenuhi. Sedangkan <<include>> digunakan untuk menggambarkan bahwa suatu use case seluruhnya merupakan fungsionalitas dari use case lainnya. Berikut adalah contoh use case diagram :

Gambar 2.19 Contoh Use Case Diagram, (Adi Nugroho, 2005).

2.6.4.2 Activity Diagram (Diagram Aktifitas)

Diagram aktifitas mempunyai kesamaan dengan flowchart karena dapat memodelkan alur kerja dan aktfitas dari sebuah sistem. Menurut Ali Bahrami activity diagram didefinisikan sebagai berikut:
An activity diagram is a variation or special case of the state machine, in which the states are activities representing the performance of operations and the transitions are triggered by the completion of the operations, (Ali Bahrami, 1999).

Menurut Whitten activity diagram didefinisikan sebagai berikut:


Sebuah diagram yang dapat digunakan untuk menggambarkan secara grafis aliran proses bisnis, langkah-langkah sebuah use case atau logika behaviour (metode) object, (Jeffrey Whitten, 2004).

Diagram aktifitas dapat mempermudah kita dalam memahami proses kerja suatu sistem secara keseluruhan. Activity diagram digunakan untuk mendokumentasikan alur kerja pada sebuah sistem, yang dimulai dari pandangan business level hingga ke operational level. Pada dasarnya, activity diagram merupakan variasi dari statechart diagram. Activity diagram mempunyai peran seperti halnya flowchart, akan tetapi perbedaannya dengan flowchart adalah activity diagram bisa mendukung perilaku parallel sedangkan flowchart tidak bisa. Berikut adalah notasi activity diagram :
Tabel 2.2 Notasi Activity Diagram

Simbol
obj ec...

Keterangan Titik Awal Titik Akhir Activity


Tabel 2.2 Notasi Activity Diagram (Lanjutan)

obj ec...

o ject U C b se ase A ... n

object Use C...

Pilihan Untuk mengambil Keputusan


o b je c t U s e C a s e A n g k o t

Fork; Digunakan untuk menunjukkan kegiatan yang dilakukan secara parallel / menggabungkan dua kegiatan peralel menjadi satu. Rake; Menunjukkan adanya dekomposisi Tanda Waktu Tanda pengiriman

obj ect Use Cas...

obj ec t Use Cas...

Tanda penerimaan Aliran akhir (Flow Final) Sumber : http://resource.visual-paradigm.com/


obj ec...

Berikut adalah sebuah contoh activity diagram yang menggambarkan sebuah sistem processing mortgage request :

Gambar 2.20 Contoh Activity Diagram, (Ali Bahrami, 1999).

2.6.4.3 Sequence Diagram Sequence diagram menggambarkan interaksi antar objek didalam dan disekitar sistem (termasuk pengguna, display dan sebagainya) berupa message yang digambarkan terhadap waktu. Sequence diagram biasa digunakan untuk menggambarkan skenario atau rangkaian langkah-langkah yang dilakukan sebagai respon dari sebuah event untuk menghasilkan output tertentu. Sequence diagram terdiri dari sumbu vertikal putus-putus yang merepresentasikan lifetime objek dan sumbu horizontal yang menunjukan sekumpulan objek yang saling berinteraksi dalam sistem. Diagram ini menjelaskan bagaimana objek berinteraksi dengan objek yang lainnya yaitu dengan cara mengirim dan menerima pesan. Komunikasi antar objek tersebut ditandai dengan garis horizontal yang disertai dengan nama operasinya.
Cr a le l Oo fo f k H E ae xn c g h Ri e ev c r e T a l k

Do il n a e T

Due il m a b N r RTe i gn no Oo fo f k H

Oo n k H o

Gambar 2.21 Contoh Sequence Diagram, (Ali Bahrami, 1999).

Berikut adalah notasi Sequence Diagram: Object


Tabel 2.3 Notasi Sequence Diagram Object merupakan instance dari sebuah class dan dituliskan tersusun secara horizontal. Digambarkan sebagai sebuah class (kotak) dengan nama objek didalamnya yang diawali dengan sebuah titik koma. Actor juga dapat berkomunikasi dengan objek, maka actor juga dapat diurutkan sebagai kolom. Simbol Actor sama dengan simbol pada Actor Use Case Diagram. Lifeline mengindikasikan keberadaan sebuah objek dalam basis waktu. Notasi untuk Lifeline adalah garis putusputus vertikal yang ditarik dari sebuah objek.

obj ect Use...

Actor

Actor

Lifeline

Tabel 2.3 Notasi Sequence Diagram (Lanjutan)

Activation

Activation dinotasikan sebagai sebuah kotak segi empat yang digambar pada sebuah lifeline. Activation mengindikasikan sebuah objek yang akan melakukan sebuah aksi. Message, digambarkan dengan anak panah horizontal antara Activation. Message mengindikasikan komunikasi antara objek-objek

Message

Sumber : http://resource.visual-paradigm.com/ 2.6.4.4 Class Diagram Menurut Adi Nugroho (2005) Class Diagram dapat di definisikan sebagai barikut:
Diagram yang digunakan untuk menampilkan beberapa kelas serta paket-paket yang ada dalam sistem / perangkat lunak yang sedang kita kembangkan, (Adi Nugroho, 2005).

Class menggambarkan keadaan (atribut/properti) suatu sistem, sekaligus menawarkan layanan untuk memanipulasi keadaan tersebut (metoda/fungsi). Class diagram juga menggambarkan struktur dan deskripsi class, package dan object beserta hubungan satu sama lain seperti containment, pewarisan, asosiasi, dan lain-lain. Sebuah class memiliki tiga area pokok, (Adi Nugroho, 2005): 1. Nama, merupakan nama dari sebuah kelas 2. Atribut, merupakan peroperti dari sebuah kelas. Atribut melambangkan batas nilai yang mungkin ada pada objek dari class 3. Operasi, adalah sesuatu yang bisa dilakukan oleh sebuah class atau yang dapat dilakukan oleh class lain terhadap sebuah class. Berikut adalah notasi notasi yang ada pada class diagram :
Tabel 2.4 Notasi pada Class Diagram Class adalah blok - blok pembangun pada pemrograman berorientasi objek. Sebuah class digambarkan sebagai sebuah kotak yang terbagi atas 3 bagian.Bagian atas adalah bagian nama dari class. Bagian tengah mendefinisikan property/atribut class. Bagian akhir mendefinisikan methodmethod dari sebuah class. Sebuah asosiasi merupakan sebuah relationship paling umum antara 2 class, dan dilambangkan oleh sebuah garis yang menghubungkan antara 2 class. Garis ini bisa melambangkan tipe-tipe relationship dan juga dapat menampilkan hukum-hukum multiplisitas pada sebuah relationship (Contoh: One-to-one, one-to-many, manyto-many).

Class

Assosiation

Composition

Dependency

Aggregation

Generalizatio n

Jika sebuah class tidak bisa berdiri sendiri dan harus merupakan bagian dari class yang lain, maka class tersebut memiliki relasi Composition terhadap class tempat dia bergantung tersebut. Sebuah relationship composition digambarkan sebagai garis dengan ujung berbentuk jajaran genjang berisi/solid. Kadangkala sebuah class menggunakan class yang lain. Hal ini disebut dependency. Umumnya penggunaan dependency digunakan untuk menunjukkan operasi pada suatu class yang menggunakan class yang lain. Sebuah dependency dilambangkan sebagai sebuah panah bertitik-titik. Tabel 2.4 Notasi pada Class Diagram (Lanjutan) Aggregation mengindikasikan keseluruhan bagian relationship dan biasanya disebut sebagai relasi mempunyai sebuah atau bagian dari. Sebuah aggregation digambarkan sebagai sebuah garis dengan sebuah jajaran genjang yang tidak berisi/tidak solid. Sebuah relasi generalization sepadan dengan sebuah relasi inheritance pada konsep berorientasi objek. Sebuah generalization dilambangkan dengan sebuah panah dengan kepala panah yang tidak solid yang mengarah ke kelas parent-nya/induknya.

Sumber : http://resource.visual-paradigm.com/ Diagram kelas memodelkan struktur kelas dan isinya. Kelas terdiri dari nama kelas, atribut dan operasi.
Class Name Attributes Operation
Boeing 737
length:meter fuel capacity:Gal doors:int

Gambar 2.22 Contohlift() Diagram (Ali Bahrami, 1999). Class


break()

Keterangan: 1. Class Name: bagian yang paling atas berisi nama kelas, nama kelas diambil dari domain permasalahan dan harus sejelas mungkin. Oleh karena itu, nama kelas haruslah berupa kata benda. 2. Attribut: kelas memiliki attribut yang menggambarkan karakteristik dari objek. Attribut kelas yang benar adalah yang dapat mencakup informasi yang dilukiskan dan mengenali instance tertentu dari kelas. Tipe attribut dapat berupa primitive attribut atau tipe lainnya.

3. Operations: operasi digunakan untuk memanipulasi attribut atau menjalankan aksiaksi. Associations Class Sebuah asosiasi dapat memiliki atribut dan operasi seperti halnya sebuah class. Sebuah association class sebenarnya diperlukan apabila salah satu dari kelas yang terhubung mempunyai sebuah atau beberapa atribut yang tidak layak dimiliki oleh kelas tersebut, karena secara logis atribut tersebut lebih layak dimiliki oleh asosiasi yang menghubungkan kedua kelas tersebut. Akan lebih mudah dipahami jika kita menganalogikan hal ini dengan diagram ERD, dimana sesuai dengan hukum-hukum tertentu maka jika ada sebuah relasi binary atau ternary maka harus dibuatkan sebuah entitas tambahan yang merupakan entitas transaksi untuk menampung record-record transaksi yang terjadi antar entitas murni. Entitas transaksi yang tercipta tersebut mirip sekali dengan association class. Berikut adalah contoh sebuah association class. Company
Employer Employee

Person

Gambar 2.23 Association Class, (Ali Bahrami, 1999).

WorksFor Salary

Seperti yang dilihat pada gambar 2.18 diatas, association class divisualisasikan sama halnya seperti class biasa, hanya saja untuk menghubungkan ke garis asosiasi digunakan garis putus-putus. Multiplisitas (Multiplicity) Multiplicity atau multiplisitas adalah jumlah banyaknya objek sebuah class yang berelasi dengan sebuah objek lain pada class lain yang berasosiasi dengan class tersebut. Untuk menyatakan multiplisitas anda dapat meletakkannya diatas garis asosiasi berdekatan dengan class yang sesuai. Ada banyak multiplisitas yang mungkin untuk dipakai. Tabel berikut menjabarkan multiplisitas yang dapat digunakan.
Tabel 2.5 Notasi Multiplisitas

Multiplisitas * 0 1 0..* 1..* 0..1 1..1


Sumber : (Adi Nugroho, 2005).

Arti Banyak Nol Satu Nol atau banyak Satu atau banyak Nol atau satu Hanya satu

Matakuliah

Mahasiswa

Gambar 2.24 Asosiasi dengan Multiplisitas (Adi Nugroho, 2005).

2.8 Unified Approach (UA) Unified Approach (UA) dapat di definisikan sebagai berikut:
Suatu metodologi pengembangan sistem berbasis objek yang menggabungkan proses dan metodologi yang telah ada sebelumnya dan menggunakan UML sebagai standar pemodelannya, (Ali Bahrami, 1999).

Tujuan dari penggabungan ini tidak lain untuk mencari cara terbaik dalam pengembangan sistem berorientasi objek. Tahap Analisis dalam UA ditujukan untuk mengidentifikasi kelas-kelas yang terdapat dalam sistem. 2.7.1 Object Oriented Analysis (OOA) Unified Approach (UA) adalah sebuah metode pendekatan yang mempunyai cara sistematis dalam mengerjakan proses analisis. Tujuan dari analisis adalah untuk memahami inti permasalahan dan tanggung jawab sistem dengan memahami pekerjaan apa yang dilakukan oleh sistem melalui beberapa pemodelan. Hasil akhir yang ingin dicapai dari tahap ini adalah menghasilkan kelas-kelas sesuai dengan kebutuhan. Analisis berorientasi objek dengan pendekatan UA (Unified Approach ) dari Ali Bahrami digambarkan dalam bagan berikut :
Pengembangan Diagram Aktifitas dan Use Case Identifikasi Aktor Pengembang an Diagram Interaksi Identifikasi Kelas , relasi ,atribut & Method Pemeriksaan

Gambar 2.25 Tahap Analisis Unified Approach (Ali Bahrami, 1999).

Keterangan : Identifikasi aktor Identifikasi aktor adalah tahap pertama yang penting dalam OOA. Istilah aktor merepresentasikan peran dari seorang user terhadap sistem. Kandidat aktor dapat ditemukan dengan mencari tahu siapa yang akan menggunakan sistem dan apa yang dilakukan aktor terhadap sistem. Pengembangan Diagram Aktifitas dan Diagram Use Case Pada tahap ini akan digambarkan model aktifitas bisnis menggunakan diagram aktifitas UML untuk menggambarkan kinerja sistem. Dalam diagram aktifitas akan digambarkan alur kerja

dari sistem. Dengan mengetahui alur kerja sistem yang ada, dapat dilakukan pemodelan diagram use case untuk menggambarkan interkasi user terhadap sistem. Mengembangkan diagram interaksi Salah satu dari diagram interaksi adalah sequence diagram. Sequence diagram adalah suatu model untuk menggambarkan interaksi antar objek dalam sistem. Interaksi yang dilakukan oleh objek-objek tersebut dilakukan dengan cara satu objek mengirimkan pesan (message) kepada objek lain. Dalam tahap ini akan ditentukan rangkaian diagram aktifitas sistem yang sedang berjalan. Identifikasi kelas Dari sequence diagram akan terlihat kelas-kelas apa saja yang ada dalam sistem. Pada tahap ini dilakukan proses identifikasi kelas-kelas, relationship, atribut serta metode-metode yang digunakan pada setiap kelas. Pemeriksaan terhadap tahap sebelumnya. Proses pemeriksaan terhadap hasil akhir tahap analisis. Bila terdapat kesalahan maka kembali ke tahap awal analisis bila hasilnya benar maka tahap analisis selesai. 2.8 Software Pendukung 2.8.1 Microsoft Visio Versi 2003 Microsoft Visio Versi 2003 merupakan salah satu produk Microsoft yang dikenal akan kemudahan dalam penggunaannya. Microsoft Visio Versi 2003 merupakan salah satu program yang digunakan dalam pemodelan struktur organisasi. 2.8.2 Enterprise Architect 7.5 Enterprise Architect (EA) adalah suatu tool Computer Aided Software Engineering (CASE ) untuk membuat pemodelan bisnis proses dan pemodelan lainnya. Enterprise Architect (EA) dirancang berdasarkan spesifikasi UML 2.1, yang mana menggunakan bahasa visual dalam setiap bagian pemodelannya. . Berikut adalah tampilan utama dari Enterprise Architect (EA).

Gambar 2.26 Tampilan Utama Enterprise Architect 7.5.

Kelebihan-kelebihan Enterprise Architect (EA) yaitu : Komprehensif dengan pemodelan UML Memiliki fasilitas untuk pemodelan Requirements Management Dapat meng-import dari pemrograman objek diantaranya Java, Delphi, Visual Basic, Visual Basic.Net, PHP. Mendukung proyek management termasuk sumberdaya, metrics dan testing Mendukung testing : test case, Junit dan Nunit. Pemilihan dokumentasi lebih flexibel dengan mengikuti standar HTML dan penulisan dalam format RTF Fasilitas pemodelan yang extendable dimana setiap pengguna dapat menentukan profil dan teknologi yang digunakan pada sistem Usability Scalability dimana Enterprise Architect (EA) dapat digunakan untuk memodelkan sistem skala kecil maupun besar.

BAB III ANALISIS SISTEM

3.2 Data Umum Perusahaan 3.2.1 Sejarah Singkat Dinas Perhubungan Sejarah singkat Dinas Perhubungan dibagi menjadi beberapa periode yaitu : a. Periode Pemerintahan Penjajah Hindia Belanda (s/d Thn. 1942) Pengaturan Perundang-undangan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan pada Zaman Penjajahan Hindia Belanda telah diatur dengan menggunakan Reglement Of Gebroik Van Automobilien ( STBL 1889 No. 4550 ) dan Mater Reglement ( TBL 1910 No. 73 ) kemudian diubah dengan ditetapkannya Wegverkeers Ordonantie (STBL 1933 No. 86 ) pada tanggal 1 September 1933. b. Periode Penjajahan Jepang ( 1942 s/d 1945 ) Pada periode ini tidak ada perubahan Perundang - undangan dalam lingkup LLAJ, namun dari sisi pemerintahan telah berganti dari Pemerintah Penjajah Belanda menjadi Pemerintah Penjajah Jepang. Sejak penggantian kekuasaan tersebut maka pola pembinaan LLAJ masih sama yaitu untuk kepentingan penjajah, dengan membentuk sebuah Jawatan Mobil (Zidosha Sotyho) dan Jawatan Pengangkutan (Kuanso) yang dikoordinasikan oleh Gunsai Kanbu. c. Periode Kemerdekaan ( 1945 s/d 1949 ) Setelah diproklamasikan kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945, maka terjadi peralihan kekuasaan pemerintah dari Pemrintah Penjajah Jepang kepada Pemerintah Republik Indonesia, sehingga konsep pembinaan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (Perhubungan), sudah beralih dari kepentingan penjajah menjadi kepentingan Bangsa dan Negara, meskipun Perundang- undangan yang berlaku masih Perundang- undangan pada jaman Pemerintahan Belanda. Mengingat pada masa itu masih dalam perang maka konsep pembinaan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan ( Perhubungan ) masih diutamakan untuk memobilisasi Kendaran Bermotor untuk kepentingan perang mempertahankan kemerdekaan. Untuk keperluan tersebut dibentuk suatu Institusi yaitu Djawatan Angkutan Darat Bermotor ( DADB ) dibawah lingkup Kementrian Pekerjaan Umum dan Tenaga.

d. Periode Republik Indonesia Serikat ( 1949 1950 ) Sejak pengakuan kedaulatan Republik Indonesia oleh Belanda pada tanggal 27 Desember 1949, maka bentuk Negara Republik Indonesia yang semula menjadi Negara Kesatuan berubah menjadi Negara Serikat ( RIS ). Pada masa itu meskipun tidak terjadi perubahan Perundang-undangan dalam bidang LLAJ / Perhubungan, namun terjadi perubahan Sistem Pemerintahan dalam pembinaan Transportasi/Perhubungan dengan dibentuknya Kementerian Perhubungan, sehingga DADB juga ternaung dalam Kementrian Perhubungan. Pada masa itu terdapat penambahan tugas DADB untuk membina Lalu Lintas dan Angkutan Sungai, sehingga namanya menjadi Djawatan Angkutan Darat Bermotor dan Sungai. e. Periode Berlakunya Undang undang No. 7 Tahun 1951 ( 1951 1965 ). Pada tanggal 1 Juni 1951, telah dilakukan perubahan perubahan beberapa Materi Muatan atau Wegver Keersordonantie ( STBL 1933 No. 86 ) dengan ditetapkannya undang undang Nomor 7 Tahun 1951 ( Lembaran Negara Tahun 1951 Nomor 42 ). Dengan berubahnya ketentuan Undang- undang, Instistusi Kementrian Perhubungan dilakukan perubahan momenklatur dan DADBS menjadi Bagian Lalu Lintas Angkutan Darat dan Sungai ( LLADS). Selanjutnya pada tahun 1953 dari Bagian LLADS menjadi Jawatan Lalu Lintas Jalan. Sedangkan didaerah dibentuk Instansi Vertikal dinamakan Inspeksi LLAJR. f. Periode Berlakunya PP. NO. 22 Tahun 1990 Tentang Penyerahan Sebagian Urusan Pemerintah Dalam Bidang LLAJ Kepada Daerah Tingkat I dan Tingkat II. Sejak Tahun 1980 telah diupayakan untuk menyempurnakan PP. NO. 16 Tahun 1958 karena sudah tidak sesuai dengan prinsip prinsip otonomi yaitu : a. Prinsip Otonomi yang dianut oleh PP. 16 Tahun 1958 adalah Otonomi yang Riil dan seluas luasnya berdasarkan UU. NO.7 Tahun 1951 Tentang Peranan Pemerintah di Daerah sudah tidak sesuai lagi dengan Prinsip Otonomi Nyata dan bertanggung jawab berdasarkan UU. No. 5 Tahun 1974 Tentang Pemerintah Daerah. b. Penyerahan urusan dalam Bidang LLAJ sesuai dengan PP. NO. 16 Tahun 1958 hanya untuk Daerah Tingkat I sudah tidak sesuai dengan titik berat otonomi yang dianut dalam UU. NO. 5 Tahun 1974 yaitu Daerah Tingkat II.

Berdasarkan prinsip prinsip otonomi tersebut diatas, maka Daerah Tingkat II diberikan sebagian kewenangan LLAJ dari Tingkat Pusat maupun dari Tingkat I. Untuk itu Daerah Tingkat II diberikan kewenangan untuk mengelola Kewenangan Pemerintah dalam Bidang LLAJ dengan membentuk Dinas Lalu Lintas dan Angkutan Jalan atau dengan momenklatur Dinas Perhubungan. g. Periode Berlakunya UU No. 22 Tahun 1999 Tentang Pemerintahan Daerah. Sejak digulirkannya Undangundang No.22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah yang terakhir diubah dengan Undang-undang No. 32 tahun 2004, Daerah diberikan kewenangan yang luas untuk mengelola rumah tangganya sendiri. Seiring dengan hal tersebut, daerah membentuk Dinas, Badan, Lembaga dan Kantor (Dibaleka) sesuai dengan potensi Daerah masing-masing. Menyikapi hal tersebut, Pemerintah Kabupaten Garut membentuk Dinas Perhubungan sebagai instansi yang menangani sektor perhubungan melalui Peraturan Daerah Terakhir telah diubah dan disempurnakan dengan Nomor 8 tahun 2004 tentang pembentukan Unit Pelaksana Teknis pada Dinas dan Lembaga Teknis Daerah. 3.2.2 Visi Dinas Perhubungan Kabupaten Garut Visi Dinas Perhubungan Kabupaten Garut adalah terwujudnya sistem perhubungan yang lancar dan tertib sehingga dapat memberikan keamanan, kenyamanan dan keselamatan dalam sistem perhubungan. 3.2.3 a. Profesional. b. dalam Perhubungan. c. d. e. f. sektor Perhubungan. Menyediakan prasarana perhubungan yang memadai. Mengupayakan adanya sarana Perhubungan yang baik, efisiensi, Mengupayakan adanya fasilitas/peralatan dan biaya atau dana yang Meningkatkan keselamatan, keamanan dan kenyamanan di Sub Mengupayakan terbitnya Perundang-undangan (Peraturan Daerah) Misi Dinas Perhubungan Kabupaten Garut Misi dari Dinas Perhubungan Kabupaten Garut diantaranya: Meningkatkan Sumber Daya Manusia yang handal, dan

efektif dan dengan biaya yang terjangkau oleh masyarakat pengguna jasa Perhubungan. memadai untuk kegiatan operasional Dinas.

3.2.4

Struktur Organisasi Dinas Perhubungan Kabupaten Garut Struktur Organisasi Dinas Perhubungan meliputi:

1. Kepala Dinas; 2. Bagian Tata Usaha, membawahi : a. Sub Bagian Keuangan; b. Sub Bagian Umum dan Kepegawaian. 3. Bidang Bina Teknis, membawahi : a. Seksi Survey dan Pengolahan Data; b. Seksi Perencanaan. 4. Bidang Lalu Lintas, membawahi : a. Seksi Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas; b. Seksi Pengawasan dan Bimbingan Keselamatan. 5. Bidang Teknis Sarana Pos dan Telekomunikasi, membawahi : a. Seksi Perbengkelan; b. Perizinan Pos dan Telekomunikasi. 6. Bidang Angkutan, membawahi : a. Angkutan Dalam Kabupaten; b. Angkutan Antar Kota dan Barang. 7. Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD), antara lain : a. UPTD Pengujian Kendaraan Bermotor b. UPTD Terminal c. UPTD Parkir 8. Jabatan Fungsional

Gambar 3.1 Struktur Organisasi Dinas Perhubungan Kabupaten Garut

3.2.5

Tugas Pokok dan Fungsi Dinas Perhubungan Kabupaten Garut Berdasarkan Surat Keputusan Bupati Nomor 310 Tahun 2004 tentang Tugas Pokok,

Fungsi dan Tata Kerja Dinas Perhubungan Kabupaten Garut serta Keputusan Bupati Nomor 330 Tahun 2004, tentang Tugas Pokok dan Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis Daerah pada Dinas dan Lembaga Teknis Daerah Kabupaten Garut, Tugas pokok, Fungsi dan Tata Kerja Dinas Perhubungan adalah: 1. Kepala Dinas Kepala Dinas mempunyai tugas pokok yakni memimpin, merumuskan, mengkoordinasikan dan mengendalikan Dinas untuk menyelenggarakan kewenangan otonomi daerah di bidang perhubungan yang ditugaskan kepada Pemerintah Daerah. Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Dinas mempunyai beberapa fungsi yaitu : perumusan pengaturan dan pelaksanaan kebijakan teknis operasional; pengendalian dan fasilitasi pelaksanaan koordinasi tugas di bidang perhubungan yang meliputi bidang Bina Teknis, Lalu Lintas, Teknis Sarana Pos dan Telekomunikasi, serta

Angkutan; pengelolaan Sumber Daya Aparatur, keuangan, prasarana dan sarana Dinas; penyelenggaraan koordinasi dan kerjasama dalam rangka pelaksanaan tugas pokok dan fungsi Dinas. 2. Bagian Tata Usaha Bagian Tata Usaha di Pimpin oleh Seorang Kepala Bagian yang mempunyai tugas pokok menyusun, menyelenggarakan pengelolaan kepegawaian, administrasi umum dan keuangan. Selain itu Kepala Bagian Tata Usaha juga memiliki beberapa fungsi yaitu : penyusun program kerja bidang Tata Usaha, penyusun program kerja urusan kepegawaian, umum dan keuangan, menyelenggarakan koordinasi dan kerjasama dalam rangka pelaksanaan tugas pokok dan fungsinya. Kepala Bagian Tata Usaha membawahkan : a. Sub Bagian Umum, di pimpin oleh seorang Kepala Sub Bagian yang mempunyai tugas pokok melaksanakan penyiapan bahan rencana kebutuhan pegawai, pembinaan dan pengembangan pegawai administrasi kepegawaian, pengelolaan, surat menyurat, kearsipan, kepustakaan, humas dan protokol, perlengkapan dan rumah tangga Dinas. Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Sub Bagian Umum mempunyai fungsi : pengumpulan, pelaksanaan dan pengelolaan rencana kebutuhan pegawai, serta pembinaan dan pengembangan pegawai dan administrasi kepegawaian, data, urusan surat menyurat, kerasipan, kepustakaan, humas, protokol serta perlengkapan dan rumah tangga Dinas. b. Sub Bagian Keuangan, di pimpin oleh seorang Kepala Sub Bagian yang mempunyai tugas pokok melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan. untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Sub Bagian Keuangan mempunyai fungsi : penyiapan bahan dan penyusunan rencana anggaran pendapatan belanja rutin, belanja publik serta sebagai pelaksana teknis administrasi keuangan. 3. Bidang Bina Teknis Bidang Bina Teknis, di pimpin oleh Seorang Kepala Bidang yang mempunyai tugas pokok menyelenggarakan kebijakan operasional di bidang Bina Teknis. Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Bidang Bina Teknis mempunyai fungsi : sebagai penyusun kebijakan teknis yang berhubungan dengan Bidang Bina Teknis dan sebagai penyelenggara kebijakan teknis operasional bidang Bina Teknis.

Kepala Bidang Bina Teknis membawahkan : a. Seksi Survey dan Pengolahan Data, di pimpin oleh seorang Kepala Seksi yang mempunyai tugas pokok melaksanakan perencanaan teknik operasional di bidang Survey dan Pengolahan Data. Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Seksi Survey dan Pengolahan Data mempunyai fungsi : penyusunan kebijakan teknis Survey dan Pengolahan Data dan penyelenggaraan kebijakan teknis operasional di bidang Survey dan Pengolahan Data. b. Seksi Perencanaan, di pimpin oleh seorang Kepala Seksi yang mempunyai tugas pokok melaksanakan perencanaan teknik operasional di bidang Perencanaan. Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Seksi Perencanaan mempunyai fungsi : pengumpulan dan pengolahan data bidang perencanaan serta pelaksanaan, penyiapan bahan pedoman teknis operasioanal bidang Perencanaan. 4. Bidang Lalu Lintas Bidang Lalu lintas, di pimpin oleh seorang Kepala Bidang yang mempunyai tugas pokok menyelenggarakan kebijakan teknis operasional di bidang Lalu Lintas. Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Bidang Lalu Lintas mempunyai fungsi : sebagai penyusun kebijakan teknis operasional bidang Lalu Lintas dan sebagai penyelenggaraan kebijakan teknis operasional bidang Lalu lintas. Kepala Bidang Lalu lintas membawahkan : a. Seksi Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas, di pimpin oleh seorang Kepala Seksi yang mempunyai tugas pokok melaksanakan perencanaan teknis operasional di bidang Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas. untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Seksi Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas mempunyai fungsi : pengumpulan dan pengolahan data manajemen dan rekayasa lalu lintas, serta pelaksanaan dan penyiapan bahan pedoman teknis operasional bidang Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas , b. Seksi Pengawasan dan bimbingan Keselamatan, di pimpin oleh seorang Kepala Seksi yang mempunyai tugas pokok melaksanakan perencanaan teknis operasional di bidang pengawasan dan bimbingan keselamatan. untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Seksi Pengawasan dan Bimbingan Keselamatan, mempunyai fungsi : pengumpulan dan pengolahan data pengawasan dan bimbingan keselamatan serta pelaksanaan, penyiapan bahan pedoman teknis operasional bidang Pengawasan dan Bimbingan Keselamatan.

5. Bidang Teknis Sarana Pos dan Telekomunikasi Bidang Teknis Sarana Pos dan Telekomunikasi, di pimpin oleh seorang Kepala Bidang yang mempunyai tugas pokok menyelenggarakan kebijakan teknis operasional di bidang Teknis Sarana Pos dan Telekomunikasi. untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Bidang Teknis Sarana Pos dan Telekomunikasi mempunyai fungsi : sebagai penyusun kebijakan teknis di bidang Teknis Sarana Pos dan Telekomunikasi, serta sebagai penyelenggara kebijakan teknis operasional bidang Teknis Sarana Pos dan Telekomunikasi. Kepala Bidang Teknis Sarana Pos dan Telekomunikasi membawahkan : a. Seksi Perbengkelan, di pimpin oleh seorang Kepala Seksi yang mempunyai tugas pokok melaksanakan perencanaan teknis operasional di bidang Perbengkelan. untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Seksi Perbengkelan mempunyai fungsi : penyusunan kebijakan teknis operasional perbengkelan , serta penyelenggaraan kebijakan teknis operasional bidang Perbengkelan. b. Seksi Perizinan Pos dan Telekomunikasi, di pimpin oleh seorang Kepala Seksi yang mempunyai tugas pokok melaksanakan perencanaan teknis operasional di bidang Perizinan Pos dan Telekomunikasi. untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Seksi Perizinan Pos dan Telekomunikasi, mempunyai fungsi : pengumpulan dan pengolahan data perizinan pos dan telekomunikasi, serta pelaksanaan, penyiapan bahan pedoman teknis operasional bidang Perizinan Pos dan Telekomunikasi. 6. Bidang Angkutan Bidang Angkutan, di pimpin oleh seorang Kepala Bidang yang mempunyai tugas pokok menyelenggarakan kebijakan teknis operasional di bidang Angkutan, untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Bidang Angkutan mempunyai fungsi : sebagai penyusun kebijakan teknis di bidang Angkutan, serta sebagai penyelenggara kebijakan teknis operasional bidang Angkutan. Kepala Bidang Angkutan membawahkan : a. Seksi Angkutan Dalam Kabupaten, di pimpin oleh seorang Kepala Seksi yang mempunyai tugas pokok melaksanakan perencanaan teknis operasional di bidang Angkutan Dalam Kabupaten. Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Seksi Angkutan Dalam Kabupaten mempunyai fungsi : pengumpulan dan pengolahan

data Angkutan Dalam Kabupaten, serta pelaksanaan dan penyiapan bahan pedoman teknis operasional Angkutan Dalam Kabupaten. b. Seksi Angkutan Antar Kota Dan Barang, di pimpin oleh seorang Kepala Seksi yang mempunyai tugas pokok melaksanakan perencanaan teknis bidang Angkutan Antar Kota dan Barang. Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang, mempunyai fungsi : pengumpulan dan pengolahan data angkutan antar kota dan barang, serta pelaksanaan, penyiapan bahan pedoman teknis operasional angkutan antar kota dan barang. 7. Unit Pelaksana Teknis Dinas Unit Pelaksana Teknis Dinas, di pimipin oleh seorang Kepala UPTD yang berada dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas, seorang Kepala UPTD mempuyai tugas pokok dan fungsi : penyusunan bahan perumusan kebijakan teknis sesuai dengan lingkup tugasnya dan pelaksanaan pelayanan umum. Unit Pelaksana Teknis Dinas antara lain : a. UPTD Pengujian Kendaraan Bermotor, di pimpin oleh seorang Kepala yang mempunyai tugas pokok memimpin, mengkoordinasikan dan mengendalikan pengelolaan dan pelayanan Pengujian Kendaraan Bermotor. Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala UPTD Pengujian Kendaraan Bermotor mempunyai fungsi: Pengumpulan dan pengolahan data pengujian kendaraan bermotor, penyusunan dan penyiapan bahan pedoman teknis pelaksanaan pengelolaan dan pelayanan pengujian kendaraan bermotor, penyelenggaran koordinasi dan kerjasama dalam rangka pelaksanaan tugas pokok dan fungsinya. b. UPTD Terminal, di pimpin oleh seorang Kepala yang mempunyai tugas pokok memimpin, mengkoordinasikan dan mengendalikan pengelolaan dan pelayanan Terminal. Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala UPTD Terminal mempunyai fungsi : pengumpulan dan pengolahan data terminal, penyusunan dan penyiapan bahan pedoman teknis pelaksanaan pengelolaan dan pelayanan terminal, penyelenggaran koordinasi dan kerjasama dalam rangka pelaksanaan tugas pokok dan fungsinya. c. UPTD Parkir, di pimpin oleh seorang Kepala yang mempunyai tugas pokok memimpin, mengkoordinasikan dan mengendalikan pengelolaan dan pelayanan parkir. Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Kepala UPTD Parkir

mempunyai fungsi : pengumpulan dan pengolahan data parkir, penyusunan dan penyiapan bahan pedoman teknis pelaksanaan pengelolaan dan pelayanan parkir, penyelenggaran koordinasi dan kerjasama dalam rangka pelaksanaan tugas pokok dan fungsinya. 3.2.6 Layanan-Layanan Jasa yang ada di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut Layanan jasa yang terdapat di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut, diantaranya yaitu: a. Perizinan angkutan penumpang umum. 1. Izin Usaha Angkutan : Kode usaha dan data spesifikasi kendaraan Penerbitan SK Ijin Usaha Angkutan Pepanjangan masa berlaku Kartu Ijin Usaha Peremajaan/Penggantian kendaraan Mutasi antar usaha/Lintas Balik nama Pengolahan data untuk laporan berkala Kartu Induk Kendaraan Data spesifikasi kendaraan Penerbitan kartu bongkar muat Perpajangan masa berlaku Kartu bongkar muat (Heregistrasi) Peremajaan/Penggantian kendaraan Balik nama Pengolahan data untuk laporan berkala Kartu Induk Kendaraan

2. Izin bongkar Muat

b. Pengujian Kendaraan Bermotor. Surat pendaftaran Objek Retribusi Daerah (SPDORD) Berita Acara Pengujian Berkala Kendaraan Bermotor Kartu Induk/Daftar Uji Mobil Barang Rekapitulasi Penerimaan Tanda Setoran Dario Bank Jabar Rekapitulasi Penerimaan dan Penyetoran Uang Tanda Bukti Pembayaran

3.1.7 Batasan Sistem Secara Fungsional 3.1.7.1 Fungsi Substantif Dinas Perhubungan Kabupaten Garut merupakan penunjang pembangunan yang diselenggarakan oleh pemerintah pusat kepada pemerintah daerah untuk mendekatkan pelayanan dasar kepada masyarakat, diantaranya yaitu pelayanan pengujian kendaraan, penerbitan izin usaha parkir/ izin usaha angkutan / izin bongkar muat barang, dll. Dengan kata lain bahwa Dinas Perhubungan Kabupaten Garut mempunyai peran atau sumbangan yang sangat penting bagi upaya-upaya peningkatan aktivitas dan kualitas proses perhubungan dan perekonomian daerah. 3.1.7.2 Fungsi Fasilitatif Fungsi fasilitatif menggambarkan kelompok pendukung dari sistem informasi perizinan. Adapun kelompok pendukung SI Perizinan dapat digambarkan dalam suatu contex diagram berikut.
Bupati SK Trayek

Data Kendaraan, Permohonan

Pengusaha Angkutan

Dinas Perhungan

SIPA

Gambar 3.2 Context Diagram Sistem Informasi Perizinan

Dari diagram di atas, terlihat bahwa pengusaha angkutan memberikan data kendaraan dan mengajukan permohonan untuk izin operasional. Kemudian Pemerintah Kabupaten mengeluarkan Surat Keputusan Izin Trayek dengan mengingat pada (UU, PP, Kep. Menteri, Kep. Dirjen, dan Perda), dimana bupati berkoordinasi dengan Kepala Perhubungan untuk pengaturan pelaksanaan SK Izin Trayek tersebut. Kemudian setelah Izin Trayek diterbitkan

selanjutnya Dinas Perhubungan menerbitkan SIPA dan KP untuk Pengusaha Angkutan yang bersangkutan. Aktivitas rutin berikutnya adalah berupa Perpanjangan SK Trayek, SIPA, dan KP, Peremajaan Kendaraan, Mutasi Antar Trayek, dan Balik Nama Trayek. 3.1.8 Komponen Komponen Pendukung Sistem Untuk membentuk suatu sistem informasi, diperlukan komponen-komponen yang dapat mendukung kerja sistem. Seperti halnya sistem perizinan angkutan yang dibangun oleh beberapa komponen sebagai berikut : 3.2.8.1 Hardware Hardware adalah salah satu komponen utama pendukung dimana sistem perizinan dijalankan. Tanpa adanya hardware maka suatu sistem informasi tidak dapat bekerja. Komponen hardware yang diperlukan dalam sistem sistem ini adalah : - 1 unit PC (Personal Computer) dengan processor Pentium III atau yang sekelas, memory 128 MB, space Hard disk 250 MB. - Printer, untuk proses pencetakan resi (bukti transaksi) . - HUB, alat untuk menghubungkan PC server dan PC client. - Kabel UTP dengan konektor RJ-45 - NIC (Network Interface Card) 3.2.8.2 Software Perangkat lunak merupakan komponen dimana data-data dan informasi diolah. Perangkat lunak yang diperlukan dalam sistem antara lain : - Sistem Operasi Windows 98 dan Windows XP - Perangkat Lunak Sistem Informasi Perizinan - Internet Protocol 3.2.8.3 Kebijakan Organisasi Berdasarkan peraturan daerah kabupaten Garut nomor 8 Tahun 2005 Pasal 58 Ayat 1 bahwa setiap Badan Hukum dan /atau Perorangan yang akan berusaha di bidang angkutan orang maupun barang wajib memiliki Izin Usaha Angkutan yag diterbitkan Dinas. Pembuatan kartu izin usaha angkutan merupakan salah satu layanan yang disediakan oleh dinas perhubungan yang ditujukan untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat yang berusaha di bidang angkutan dan barang. Sedangkan petugas yang berhak mengakses

sistem informasi perizinan angkutan di Dinas Perhubungan adalah Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang yang telah diberi wewenang oleh Kepala Dinas dan Kepala Bidang Angkutan melalui Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang. Dengan wewenang tersebut setiap petugas diberikan username dan password untuk menjaga keamanan data.

3.2.8.4 User (Pengguna) Sistem perizinan angkutan ini pengelolaannya dipegang oleh Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang. Dalam implementasinya layanan ini dilakukan oleh bagian petugas loket (Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang). Petugas loket ini adalah user yang telah diberi wewenang untuk dapat mengakses dan mengoperasikan layanan angkutan di Dinas Perhubungan. Dari keterangan diatas, diperoleh informasi bahwa Dinas Perhubungan merupakan salah satu instansi yang senantiasa berusaha untuk bisa membantu masyarakat Indonesia. Dengan berkembangnya teknologi informasi yang semakin pesat maka kebutuhan masyarakat pun meningkat. Oleh karena itu, sesuai dengan tujuannya serta untuk meningkatkan eksistensinya, Dinas Perhubungan berusaha untuk mengimbangi kebutuhan masyarakat salah satunya dengan membangun Sistem Informasi Perizinan Perhubungan di Kabupaten Garut berbasis digital sebagai sarana percepatan proses serta akurasi data dan informasi. Adapun komponen-komponen yang menjadi pendukung yang harus ada pada sistem perizinan angkutan antara lain hardware, software, kebijakan organisasi serta user (pengguna / petugas). Komponen-komponen tersebut sangat penting dan saling terintegrasi. Jika ada salah satu komponen tidak ada maka sistem perizinan angkutan tidak dapat diaplikasikan 3.3 Analisis Kebutuhan Sistem Pada tahap analisis ini dilakukan beberapa langkah identifikasi dengan pemodelan object oriented menggunakan Unified Approach dari Ali Bahrami (1999) dengan tujuan untuk mengetahui kinerja sistem perizinan angkutan. Tahapan dari analisis tersebut terdiri dari:
Pengembangan Diagram Aktifitas dan Use Case Identifikasi Aktor Pengembang an Diagram Interaksi Identifikasi Kelas, relasi,atribut & Method Pemeriksaan

perizinan

Gambar 3.3 Tahap Analisis UA

3.2.6

Identifikasi Aktor Melalui kegiatan interview dan observasi dalam melihat bisnis proses yang sedang

berjalan maka proses identifikasi aktor didapatkan berdasarkan siapa saja yang akan menggunakan dan mempengaruhi sistem. Dalam mengidentifikasi aktor, penulis membagi aktor menjadi empat tipe (Jeffrey Whitten, 2004): 1. Primary Business Actor / Pelaku Bisnis Utama (PBA), adalah aktor yang menerima nilai terukur dan berupaya memberi informasi terukur kepada PSA. Pada SI Perizinan ini yang menjadi PBA adalah pemilik kendaraan yang mendapatkan keuntungan dari Sistem Informasi Perizinan Angkutan, berupa kartu izin yang dibutuhkan oleh pemilik kendaraan dari aktivitas yang dilakukan. 2. Primary System Actor / Pelaku Sistem Utama (PSA), adalah petugas yang mengelola sistem secara langsung, dan dapat berinteraksi dengan pelaku bisnis utama untuk menggunakan sistem. 3. External Server Actor / Pelaku Server Eksternal (ESA), adalah Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang, Kepala Bidang Angkutan, Sub Bagian Keuangan (Bagian Tata Usaha) yang melakukan pengawasan terhadap sistem informasi perizinan yang sedang berjalan sedangkan Bupati Garut yang mempunyai wewenang diterbitkannya kartu izin usaha. Pelaku server eksternal memberikan wewenang kepada petugas sebagai pengelola sistem tersebut dan melayani kebutuhan petugas dalam mengelola SI Perizinan. 4. External receiving actor / Pelaku Penerima Eksternal (ERA), adalah Kepala Dinas Perhubungan. Dimana pelaku penerima eksternal bukan pelaku utama tetapi menerima hasil atau laporan dari sistem yang sedang berjalan. Dalam sistem perizinan angkutan, aktor yang dapat teridentifikasi adalah:

Tabel 3.1 Identifikasi Aktor

object Use...

No.
obj ect Use...

Tipe Aktor Primary Business Actor / Pemilik Kendaraan Pelaku Bisnis Utama (PBA) Aktor

Aktivitas Aktor Mengajukan permohonan pembuatan kartu angkutan menyerahkan persyaratan petugas. Melakukan pembayaran Melakukan perpanjangan izin usaha angkutan usaha sebelumnya. dengan angkutan memberikan kartu izin kepada izin usaha dengan

Output Menerima informasi persyaratan atau tidak dari petugas Menerima informasi ditolak diterimanya penerbitan kartu izin Menerima tagihan usaha angkutan Menerima pembayaran Menerima kartu izin usaha dari petugas Menerima data pemilik kendaraan Menerima kartu izin usaha sebelumnya Surat untuk Keputusan diberikan dan data bukti besar biaya atau lengkap lengkap

1.

pembuatan kartu izin

obj ect Use...

2.

Primary System Actor / Pelaku Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) Sistem Utama (PSA)

Melayani kartu angkutan

pembuatan izin usaha

Melayani perpanjangan kartu angkutan izin usaha Surat

Membuat

Keputusan berdasarkan data pengajuan pemilik


object Use...

kepada Bupati Garut

Tabel 3.1 Identifikasi Aktor (Lanjutan)

No. Aktor

Tipe Aktor

Aktivitas Aktor Menerbitkan Kartu Izin

Output Kartu Izin Usaha

Usaha Membuat mengenai informasi


obj ect Use...

Angkutan laporan sistem perizinan Laporan-laporan yang akan ditujukan kepada Kepala Seksi, Kepala Bidang dan validasi Keputusan kartu izin Kepala Dinas. Surat Keputusan Penerbitan Kartu Izin Usaha yang telah sejauh Perizinan laporan daftar divalidasi Mengetahui mana SI berjalan. Menerima mengenai

angkutan. External Server Actor / Pelaku Server eksternal (ESA) External Server Actor / Pelaku Server eksternal (ESA) Melakukan Surat penerbitan usaha. Memberi

3.

obj ect Use... Bupati Garut

wewenang

serta mengawasi kinerja petugas yang mengelola SI Perizinan angkutan Memeriksa memberikan Angkutan dan laporan

Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang

penerbitan izin usaha angkutan per hari, per bulan atau per laporan total dari laporan periodik dari petugas Menerima rekap pendaftaran Menerima rekap setoran.

kepada Kepala Bidang

petugas dari petugas

object Use...

Tabel 3.1 Identifikasi Aktor (Lanjutan)

No.
obj ect Use...

Tipe Aktor External Server Actor / Pelaku Bendahara Penerima / Penyetor Server eksternal (ESA) Aktor

Aktivitas Aktor Melakukan penandatanganan buktibukti angkutan pembayaran

Output Menerima bukti-bukti hasil SIPA pembayaran kartu penerbitan

5.

obj ect Use...

External Server Actor / Pelaku Kepala Bidang obj ect Use... Angkutan Server eksternal (ESA) External Receiving Actor Kepala Dinas Perhubungan / Pelaku Penerima Eksternal (ERA)

Melakukan Memeriksa mengenai

peninjauan laporan penerbitan

Menerima dari Kepala

laporan Seksi

pengelolaan izin usaha

Angkutan Antar Kota dan Barang. Kartu Izin yang telah divalidasi Perizinan Angkutan Menerima angkutan

7.

kartu izin usaha. Melakukan validasi penerbitan usaha kartu izin

Memeriksa akhir informasi usaha angkutan dari

laporan sistem perizinan

laporan akhir dari SI dari Kepala Bidang

Dari tabel identifikasi aktor diatas, maka dapat dilihat aktor yang terlibat pada sistem informasi perizinan angkutan, tabel tersebut juga menjelaskan aktifitas yang dilakukan oleh masing-masing aktor beserta output yang diperoleh dari setiap aktifitas yang dilakukan aktor. Serta dapat diketahui perbedaan antara User dan Aktor serta aktivitasnya seperti pada gambar berikut.

Gambar 3.4 Perbedaan Antara User dan Actor

3.2.7

Pengembangan Use Case Untuk dapat melihat proses yang dilakukan petugas terhadap sistem, maka dilakukan

tahapan pengembangan dalam bentuk use case. Adapun use case Sistem Informasi Perizinan adalah sebagai berikut :

uc Use Case Sistem Informasi Perizinan

login

Input Data Referensi Rekening

Input Data Referensi Penandatanganan

Input Data Referensi Biaya

Input dan Pencarian Data Kendaraan, Data Pemilik Pemilik Kendaraan

Edit Data Pemilik Kendaraan

Bupati Garut

Pembuatan Kartu Izin Usaha Angkutan Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) Bendahara Penerima/Penyetor

Perpanj angan Izin Usaha Angkutan

Laporan Daftar Penerbitan Kartu Izin Usaha Per-Hari

Laporan Daftar Penerbitan Kartu Izin Usaha Per-Bulan Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Laporan Daftar Penerbitan Kartu Izin Usaha Per-Periodik

Laporan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha Kepala Bidang Angkutan Laporan Rekap Setoran

Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan

Kepala Dinas Perhubungan Kab.Garut

Keluar dari SI Perizinan

Gambar 3.5 Use Case Diagram untuk SI Perizinan Usaha Angkutan

Pada tahap selanjutnya setiap use case akan dijelaskan lebih rinci melalui naratif use case. 3.2.2.16 Use Case Login Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Login adalah sebagai berikut:

uc login

login Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang

Gambar 3.6 Use Case Diagram Login

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narative Login.
Tabel 3.2 Use Case Narative Login
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Pelaku Partisipan Lain: Sasaran : Login SIP-001 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Use-case ini akan berfungsi bila user membuka aplikasi SI Perizinan kemudian sistem akan menampilkan form login yang akan diisi oleh user. (Membatasi hak akses aktor / user untuk menjaga keamanan data). User / Petugas mendapat wewenang untuk melakukan login dari Deskripsi/Uraian : atasannya yaitu Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang. Use-case ini memungkinkan user untuk mengidentifikasikan dirinya untuk dapat masuk ke sistem.. Syarat utama untuk mengakses sistem ini yaitu setiap user (Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) harus memasukan user name dan password. Sistem akan memeriksa user name dan password yang dimasukkan user ke dalam basis data untuk melakukan pencocokan agar bisa melakukan login. Proses login merupakan reaksi sistem kepada setiap user (Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) untuk melindungi data.

Tabel 3.2 Use Case Narative Login (Lanjutan)


Prakondisi : User (Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) telah mengetahui username dan password yang telah diberikan oleh Kepala Seksi Bidang Khas Suatu Event : Angkutan Antar Kota dan Barang. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User membuka aplikasi Step 2 : Sistem menampilkan form SIP Step 3 : User mengisi form login dengan username dan password Step 4 : Klik button Login Step 5 : Validasi password. username dan login

Step 6 : Sistem menampilkan dialog box pesan kesalahan bila username dan password yang dimasukan salah. Step 7 : Sistem menampilkan tampilan utama SI Perizinan bila username Bidang Alternatif dan password yang dimasukan benar Atl-Step 5 : Jika validasi data username dan password tidak valid atau gagal maka user bisa memasukkan kembali username dan password yang benar. Tetapi jika user tidak memasukkan Kesimpulan : Postkondisi : lagi klik button Batal. Use case ini selesai bila konfirmasi proses login dan tampilan utama telah ditampilkan. Sistem menampilkan tampilan utama SI Perizinan jika username dan password benar dan jika salah akan tampil dialog box kesalahan

3.2.2.17

Use Case Pemasukan Data Referensi Rekening

Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Pemasukan Data Referensi Rekening adalah sebagai berikut: P
uc Input Data Referensi Rekening

Input Data Referensi Rekening Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) Kepala Dinas Perhubungan Kab.Garut

Gambar 3.7 Use Case Diagram Pemasukan Data Referensi Rekening

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narative Pemasukan Data Referensi Rekening.
Tabel 3.3 Use Case Narative Pemasukan Data Referensi Rekening
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Pelaku Partisipan Lain: Sasaran : Pemasukan Data Referensi Rekening SIP-002 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Kepala Dinas Perhubungan Kab. Garut Use case ini berfungsi jika user akan memasukkan data referensi

rekening retribusi dan rekening cetak tulis. Rekening ini untuk menyimpan data keuangan yang masuk berdasarkan retribusi dan cetak tulis. Penentuan nomor rekening ini ditentukan oleh Kepala Dinas Deskripsi/Uraian : Perhubungan Kab. Garut. Use case ini untuk melakukan penyimpanan data referensi rekening retribusi dan rekening cetak tulis. Untuk dapat masuk kedalam form referensi rekening ini maka user harus memilih menu master data kemudian memilih sub-menu tabel referensi kemudian memilih sub-sub menu rekening. Setelah tampil form master tabel referensi rekening ini maka user memasukkan data sesuai dengan textbox yang ada pada form tersebut. User dapat melakukan penyimpanan data dan mentup form Prakondisi : sehingga kembali pada tampilan utama SI Perizinan. User telah melakukan use case Login

Tabel 3.3 Use Case Narative Pemasukan Data Referensi Rekening (Lanjutan)
Bidang Khas Suatu Event : Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan Step 3 : User memilih menu master data Step 4 : User memilih sub-menu tabel referensi Step 5 : User memilih sub-sub menu rekening Step 7 : User memasukkan kode rekening retribusi, kode rekening cetak tulis Step 8 : User menyimpan data yang telah dimasukkan dengan memilih button Simpan Step 10 : User mengeluarkan form referensi rekening dengan Kesimpulan : Postkondisi : Step 11 : Sistem menampilkan kembali tampilan utama SI Step 9 : Sistem merekam data yang dimasukan user Step 6 : Sistem menampilkan form Referensi Rekening. tampilan utama

memilih button Tutup Perizinan. Use case ini selesai bila data referensi rekening telah dimasukkan dan kembali pada tampilan utama SI Perizinan Sistem merekam data referensi rekening yang telah dimasukkan.

3.2.2.18

Use Case Pemasukan Data Referensi Penandatanganan

Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Pemasukan Data Referensi Penandatanganan adalah sebagai berikut:

uc Input Data Referensi Penandatanganan

Input Data Referensi Penandatanganan Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) Kepala Dinas Perhubungan Kab.Garut

Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang

Bendahara Penerima/Penyetor

Gambar 3.8 Use Case Diagram Pemasukan Data Referensi Penandatanganan

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narrative Pemasukan Data Referensi Penandatanganan.
Tabel 3.4 Use Case Narative Pemasukan Data Referensi Penandatanganan
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Pelaku Partisipan Lain: Sasaran : Pemasukan Data Referensi Penandatanganan SIP-003 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Bendahara Penerima / Penyetor Kepala Seksi Angkutan Antar Kota Dan Barang Kepala Dinas Perhubngan Kab. Garut Use case ini berfungsi jika user akan memasukkan data referensi penandatanganan Kadis, Kasi, Bendahara. Tandatangan ini dimasukkan agar dapat digunakan pada kartu SIPA dan juga untuk disertakan pada laporan atau dokumen yang memerlukan penandatanganan. Untuk pengisian data Nama dan NIP diterima dari pelaku partisipan lain (Kadis, Kasi, Bendahara)

Tabel 3.4 Use Case Narative Pemasukan Data Referensi Penandatanganan (Lanjutan)
Deskripsi/Uraian : Use case ini untuk Untuk melakukan dapat penyimpanan kedalam data form referensi referensi penandatanganan. masuk

penandatanganan ini maka user harus memilih menu master data kemudian memilih sub-menu tabel referensi kemudian memilih sub-sub

menu penandatanganan. Setelah tampil form master tabel referensi penandatanganan ini maka user memasukkan data sesuai dengan textbox yang ada pada form tersebut. User dapat melakukan penyimpanan data Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : dan mentup form sehingga kembali pada tampilan utama SI Perizinan. User telah melakukan use case Login dan telah mengetahui nama serta NIP dari Kadis , Kasi dan Bendahara. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan Step 3 : User memilih menu master data Step 4 : User memilih sub-menu tabel referensi Step 5 : User memilih sub-sub menu penandatanganan Step 7 : User memasukkan NIP dan Nama Kepala Dinas, NIP dan Nama Kepala Seksi, NIP dan Nama Bendahara Penyetor Step 8 : User menyimpan data yang telah dimasukkan dengan memilih button Simpan Step 10 : User mengeluarkan form referensi penandatanganan Kesimpulan : Postkondisi : Step 11 : Sistem menampilkan kembali tampilan utama SI Step 9 : Sistem merekam data yang dimasukkan user Step 6 : Sistem menampilkan form referensi penandatanganan. tampilan utama

dengan memilih button Tutup Perizinan. Use case ini selesai bila data referensi penandatanganan telah dimasukkan dan kembali pada tampilan utama SI Perizinan Sistem merekam data referensi penandatanganan yang telah dimasukkan.

3.2.2.19

Use Case Pemasukan Data Referensi Biaya

Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Pemasukan Data Referensi Biaya adalah sebagai berikut: P
uc Input Data Referensi Biaya

Input Data Referensi Biaya Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) Bupati Garut

Gambar 3.9 Use Case Diagram Pemasukan Data Referensi Biaya

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narrative Pemasukan Data Referensi Biaya.
Tabel 3.5 Use Case Narative Pemasukan Data Referensi Biaya
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Pelaku Partisipan Lain: Sasaran : Pemasukan Data Referensi Biaya SIP-004 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Bupati Garut Use case ini berfungsi jika user akan memasukkan data referensi biaya retribusi izin usaha dan biaya cetak tulis. Besar masing-masing biaya ditentukan oleh JBB kendaraannya. Penentuan penarikan biaya ini terdapat pada Perda 6 Tahun 2001 Tentang Retribusi Pelayanan Izin Usaha Angkutan ( Lembaran Daerah Kab.Garut Tahun 2001 Nomor:58) dan Perda No 17 Tahun 2001 Tentang Retribusi Cetak Tulis (Lembaran Deskripsi/Uraian : Daerah Tahun 2001 No.51 ) yang telah disahkan Bupati Garut. Use case ini untuk melakukan penyimpanan data referensi biaya retribusi izin usaha dan biaya cetak tulis. Untuk dapat masuk kedalam form referensi biaya ini maka user harus memilih menu master data kemudian memilih sub-menu tabel referensi kemudian memilih sub-sub menu biaya. Setelah tampil form master tabel referensi biaya ini maka user

Tabel 3.5 Use Case Narative Pemasukan Data Referensi Biaya (Lanjutan)
Deskripsi/Uraian : memasukkan data sesuai dengan textbox yang ada pada form tersebut. User dapat melakukan penyimpanan data dan mentup form sehingga Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : kembali pada tampilan utama SI Perizinan. User telah melakukan use case Login dan mengetahui penentuan penarikan biaya yang disahkan oleh Bupati Garut. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan Step 3 : User memilih menu master data Step 4 : User memilih sub-menu tabel referensi Step 5 : User memilih sub-sub menu biaya Step 7 : User memasukkan JBB Kendaraan, Biaya Retribusi Izin Usaha dan Cetak Tulis, Biaya Step 6 : Sistem menampilkan form Referensi Rekening. tampilan utama

Retribusi Daftar Ulang Izin Usaha dan Cetak Tulis. Step 8 : User menyimpan data yang telah dimasukkan dengan memilih button Simpan Step 10 : User mengeluarkan form referensi rekening dengan Kesimpulan : Postkondisi : Step 11 : Sistem menampilkan kembali tampilan utama SI Step 9 : Sistem merekam data yang dimasukkan user

memilih button Tutup Perizinan. Use case ini selesai bila data referensi biaya telah dimasukkan dan kembali pada tampilan utama SI Perizinan Sistem merekam data referensi biaya yang telah dimasukkan.

3.2.2.20

Use Case Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik

Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik adalah sebagai berikut: P

uc Input dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik

Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang)

Input dan Pencarian Data Kendaraan, Data Pemilik Pemilik Kendaraan

Gambar 3.10 Use Case Diagram Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narative Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik.
Tabel 3.6 Use Case Narative Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Pelaku Partisipan Lain: Sasaran : Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik SIP-005 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Pemilik Kendaraan Use case ini berfungsi jika user akan memasukkan dan melakukan pencarian data kendaraan dan data pemilik. Data yang dimasukkan merupakan data yang diberikan oleh pemilik kendaraan.

Deskripsi/Uraian :

Use case ini untuk melakukan pencarian serta penyimpanan data kendaraan dan data pemilik. Untuk dapat masuk kedalam form data pemilik, data kendaraan ini, maka user harus memilih menu master data kemudian memilih sub-menu data kendaraan pemilik. Setelah tampil form data kendaraan pemilik maka user dapat melakukan pemasukan data pemilik dan data kendaraan sesuai dengan textbox yang ada pada form tersebut. Selain pemasukkan data, user pun dapat melakukan pencarian data pemilik kendaraan dengan memasukan parameter pencariannya. User dapat melakukan penyimpanan data dan menutup form sehingga kembali pada tampilan utama SI Perizinan. User telah melakukan use case Login dan menerima data untuk dimasukkan dari pemilik kendaraan.

Prakondisi :

Tabel 3.6 Use Case Narative Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik (Lanjutan)
Bidang Khas Suatu Event : Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan Step 3 : master data Step 4 : User memilih sub-menu data kendaraan pemilik Step 5 : User memilih aktivitas yang akan dilakukan. Step 6 : Jika akan menyimpan data baru maka user memilih checkbox Tambah Data baru untuk memasukkan data pemilik dan data kendaraan. Step 7 : User memasukkan data pemilik / perusahaan. Step 8 : User menyimpan data yang telah dimasukkan dengan memilih button Simpan Step 10 : User memasukkan data kendaraan. Step 11 : User menyimpan data yang telah dimasukkan dengan memilih button Simpan Step 12 kendaraan. Step 13 : Sistem menampilkan data pemilik / perusahaan dan data kendaraan yang telah dimasukkan user. Step 14 : Jika akan dilakukan : Sistem merekam data Step 9 : Sistem merekam data pemilik / perusahaan. User memilih menu tampilan utama

pencarian maka user memilih checkbox Pencarian Data Step 15 : User memasukkan parameter pencarian Step 16 : User memasukkan nilai filter / data yang akan dicari Step 17 : Sistem data melakukan berdasarkan pencarian

parameter pencarian

Tabel 3.6 Use Case Narative Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik (Lanjutan)
Bidang Khas Suatu Event : Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 18 : Jika data yang dicari tidak tersedia pada database maka nilai filter yang telah dimasukkan oleh user dikosongkan kembali. Step 19 : Jika data yang dicari terdapat pada database maka data tersebut ditampilkan Step 20 : Setelah data yang dicari tersedia, jika user akan menambah data kendaraan maka user memilih checkbox Tambah Data Kendaraan Step 21 : Jika tidak akan Step 22 : Sistem menampilkan kembali Perizinan. tampilan utama SI melakukan penambahan data lagi, user mengeluarkan form data pemilik kendaraan, data kendaraan dengan memilih button Bidang Alternatif Tutup Atl-Step 5 : User dapat memilih aktivitas yang akan dilakukannya dengan pilihan pencarian dan pemasukkan data. Jika user akan memasukkan data maka dilakukan langkahlangkah pada step 6 sampai step 11. Akan tetapi jika user akan mencari data maka dimulai dengan langkah pada step 14. Atl-Step 20 : Setelah melakukan pencarian data maka user dapat menambahkan data kendaraan dengan proses kembali pada step 10, jika tidak dilakukan penambahan data Kesimpulan : maka dilanjutkan pada step 21. Use case ini selesai bila pemasukkan data pemilik, kendaraan serta proses pencarian telah selesai sehingga sistem kembali pada tampilan Postkondisi : utama SI Perizinan. Sistem menampilkan data yang dicari dan merekam data pemilik, data

kendaraan yang telah dimasukkan user.

3.2.2.21

Use Case Pembuatan Kartu Izin Usaha

Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Pembuatan Kartu Izin Usaha adalah sebagai berikut: P
uc Pembuatan Kartu Izin Usaha

Pembuatan Kartu Izin Usaha Angkutan Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang)

Pemilik Kendaraan

Bupati Garut

Kepala Dinas Perhubungan Kab.Garut

Bendahara Penerima/Penyetor

Gambar 3.11 Use Case Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narrative Pembuatan Kartu Izin Usaha.
Tabel 3.7 Use Case Narative Pembuatan Kartu Izin Usaha
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Pelaku Partisipan Lain: Pembuatan Kartu Izin Usaha SIP-006 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Pemilik Kendaraan Bendahara Penerima / Penyetor Kepala Dinas Perhubungan Kab. Garut Bupati Garut

Tabel 3.7 Use Case Narative Pembuatan Kartu Izin Usaha (Lanjutan)
Sasaran : Use case ini berfungsi jika user akan membuat kartu izin usaha baru untuk pemilik kendaraan yang melakukan permohonan pembuatan kartu

izin. Surat Keputusan untuk pembuatan kartu izin akan divalidasi terlebih dahulu oleh Bupati Garut, setelah divalidasi maka dapat diterbitkan kartu izin tersebut dengan validasi kartu oleh Kepala Dinas Perhubungan Kab. Garut dan Tanda Bukti Pembayaran harus divalidasi oleh Bendahara Deskripsi/Uraian : Penerima / Penyetor. Use case ini untuk membuat kartu izin usaha baru. Untuk dapat masuk kedalam form izin usaha baru, maka user harus memilih menu izin usaha kemudian memilih sub-menu baru. Setelah tampil form kartu izin usaha baru maka user dapat melakukan pemasukan data sesuai dengan textbox yang ada pada form tersebut. User dapat melakukan penyimpanan data Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : dan menutup form sehingga kembali pada tampilan utama SI Perizinan. User telah melakukan pemasukan data pemilik dan data kendaraan (use case Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik). Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan Step 3 : User memilih menu izin usaha Step 4 : User memilih sub-menu baru Step 5 : User memasukkan nomor kendaraan Step 6 : User melakukan proses pencarian data kendaraan dan pemilik dengan memilih button Proses. Step 7 : Jika data tidak ada, maka tampil pesan kesalahan yang menunjukkan harus mengisi form data pemilik dan data kendaraan telrlebih dahulu. Step 8 : Jika data ditemukan maka sistem menampilkan data yang sesuai dengan nomor kendaraan. Step 9 : Sistem memberikan nomor ID dan nomor register secara otomatis. tampilan utama

Tabel 3.7 Use Case Narative Pembuatan Kartu Izin Usaha (Lanjutan)
Bidang Khas Kegiatan Pelaku Respons Sistem

Suatu Event :

Step 10 : User menyimpan data dengan memilih button Simpan Step 12 : User memilih button Cetak SK untuk mencetak surat keputusan Bupati Garut Step 14 : User memilih icon untuk melakukan pencetakan Step 16 : User memilih button Cetak Kartu untuk mencetak Kartu SIPA Step 18 : User memilih icon untuk melakukan pencetakan Step 20 : User memilih button Cetak Tanda Bukti Pembayaran untuk mencetak tanda bukti pembayaran Step 22 : User memilih icon untuk melakukan pencetakan Step 24 baru : User mengeluarkan memilih button form pembuatan kartu izin usaha dengan

Step 11 : Sistem merekam data pemilik / perusahaan. Step 13 : Sistem menampilkan print preview dari surat keputusan.

Step 15 : Sistem melakukan proses pencetakan SK Step 17 : Sistem menampilkan print preview dari kartu SIPA.

Step 19 : Sistem melakukan proses pencetakan Kartu SIPA. Step 21 : Sistem menampilkan print preview dari tanda bukti pembayaran

Step 23 : Sistem melakukan proses pencetakan tanda bukti pembayaran Step 25 : Sistem menampilkan kembali Perizinan. tampilan utama SI

Bidang Alternatif

Tutup Atl-Step 6 : Jika data yang diproses tidak terdapat dalam database maka user dapat mengisikan data pemilik dan data kendaraan setelah tampil pesan kesalahan. Jika tidak akan melakukan pengisian maka pilih button Tutup. Use case ini selesai bila pembuatan/ pencetakan keseluruhan yang ada pada pembuatan kartu izin telah selesai. Sistem merekam data pembuatan kartu dan melakukan proses pencetakan SK yang akan ditujukan kepada Bupati Garut untuk divalidasi, setelah divalidasi maka dilakukan pencetakan kartu izin usaha dan tanda bukti pembayaran yang akan diberikan kepada pemilik kendaraan.

Kesimpulan : Postkondisi :

3.2.2.22

Use Case Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian

Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian adalah sebagai berikut:

uc Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian

Laporan Daftar Penerbitan Kartu Izin Usaha Per-Hari Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang

Gambar 3.12 Use Case Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narrative Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian .
Tabel 3.8 Use Case Narative Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Pelaku Partisipan Lain: Sasaran : Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian SIP-007 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Use case ini berfungsi jika user akan membuat laporan harian penerbitan katu SIPA. Laporan akan ditujukan kepada Kepala Seksi Angkutan Antar Deskripsi/Uraian : Kota dan Barang. Untuk dapat membuat laporan harian maka user harus memilih menu cetak kemudian memilih sub-menu daftar penerbitan izin usaha harian. Setelah tampil form daftar penerbitan izin usaha harian maka user dapat melakukan pemasukan nama pencatat dan jenis penerbitan kemudian user dapat mencetak laporan yang dimaksud. Setelah dilakukan pencetakan maka user menutup form sehingga kembali pada tampilan Prakondisi : utama SI Perizinan. User telah melakukan use case Pembuatan Kartu Izin Usaha pada hari yang sama.

Tabel 3.8 Use Case Narative Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian (Lanjutan)
Bidang Khas Suatu Event : Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan Step 3 : User memilih menu cetak Step 4 : User memilih sub-menu daftar harian Step 6 : User memasukkan nama pencatat dan jenis penerbitan penerbitan izin usaha Step 5 : Sistem menampilkan form cetak daftar izin usaha harian tampilan utama

Step

User dengan

melakukan memilih

Step 8

: Sistem menampilkan

pencetakan button Cetak.

print preview dari daftar penerbitan izin usaha harian. Step 10 : Sistem melakukan proses pencetakan SK Step 12 : Sistem menampilkan kembali tampilan utama SI

Step 9 : User memilih icon untuk melakukan pencetakan Step 11 form Kesimpulan : Postkondisi : : User mengeluarkan memilih button dengan

Perizinan. Tutup Use case ini selesai bila proses pencetakan daftar penerbitan izin usaha harian telah dilakukan. Sistem menampilkan data yang akan dicetak dan sistem melakukan proses pencetakannya setelah ada perintah dari user.

3.2.2.23 Use Case Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan adalah sebagai berikut:

uc Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan

Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang)

Laporan Daftar Penerbitan Kartu Izin Usaha Per-Bulan Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang

Gambar 3.13 Use Case Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narrative Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan.
Tabel 3.9 Use Case Narative Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Pelaku Partisipan Lain: Sasaran : Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan SIP-008 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Use case ini berfungsi jika user akan membuat laporan bulanan

penerbitan katu SIPA. Laporan akan ditujukan kepada Kepala Seksi Deskripsi/Uraian : Angkutan Antar Kota dan Barang. Untuk dapat membuat laporan bulanan maka user harus memilih menu cetak kemudian memilih sub-menu daftar penerbitan izin usaha bulanan. Setelah tampil form daftar penerbitan izin usaha bulanan maka user dapat melakukan pemasukan bulan, tahun, nama pencatat dan jenis penerbitan kemudian user dapat mencetak laporan yang dimaksud. Setelah dilakukan pencetakan maka user menutup form sehingga kembali pada Prakondisi : tampilan utama SI Perizinan. User telah melakukan use case Pembuatan Kartu Izin Usaha dalam jangka waktu 1 bulan.

Tabel 3.9 Use Case Narative Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan (Lanjutan)
Bidang Khas Suatu Event : Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan Step 3 : User memilih menu cetak Step 4 : User memilih sub-menu daftar bulanan Step 6 : User memasukkan bulan, tahun, nama pencatat dan jenis penerbitan Step 7: User dengan melakukan memilih Step 8 : Sistem menampilkan print preview dari daftar penerbitan izin usaha bulanan. Step 10 : Sistem melakukan proses pencetakan SK Step 12 : Sistem menampilkan kembali tampilan utama SI pencetakan button Cetak. Step 9 : User memilih icon untuk melakukan pencetakan Step 11 form Kesimpulan : Postkondisi : : User mengeluarkan memilih button dengan penerbitan izin usaha Step 5 : Sistem menampilkan form cetak daftar izin usaha bulanan tampilan utama

Perizinan. Tutup Use case ini selesai bila proses pencetakan daftar penerbitan izin usaha bulanan telah dilakukan. Sistem menampilkan data yang akan dicetak dan sistem melakukan proses pencetakannya setelah ada perintah dari user.

3.2.2.24 Use Case Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik

Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Pembuatan Kartu Izin Usaha Periodik adalah sebagai berikut:
uc Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik

Laporan Daftar Penerbitan Kartu Izin Usaha Per-Periodik Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang

Gambar 3.14 Use Case Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha Periodik

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narrative Pembuatan Kartu Izin Usaha Periodik.
Tabel 3.10 Use Case Narative Pembuatan Kartu Izin Usaha Periodik
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Pelaku Partisipan Lain: Sasaran : Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik SIP-009 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Use case ini berfungsi jika user akan membuat laporan periodik penerbitan katu SIPA. Laporan akan ditujukan kepada Kepala Seksi Deskripsi/Uraian : Angkutan Antar Kota dan Barang. Untuk dapat membuat laporan periodik maka user harus memilih menu cetak kemudian memilih sub-menu daftar penerbitan izin usaha periodik. Setelah tampil form daftar penerbitan izin usaha periodik maka user dapat melakukan pemasukkan tanggal awal, tanggal akhir, nama pencatat dan jenis penerbitan kemudian user dapat mencetak laporan yang dimaksud. Setelah dilakukan pencetakan maka user Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : menutup form sehingga kembali pada tampilan utama SI Perizinan. User telah melakukan use case Pembuatan Kartu Izin Usaha. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan Step 3 : User memilih menu cetak tampilan utama

Tabel 3.10 Use Case Narative Pembuatan Kartu Izin Usaha Periodik (Lanjutan)
Bidang Khas Kegiatan Pelaku Respons Sistem

Suatu Event :

Step 4 : User memilih sub-menu daftar periodik Step 6 : User memasukkan tanggal awal, tanggal akhir, nama pencatat dan jenis penerbitan Step 7: User dengan melakukan memilih penerbitan izin usaha

Step 5 : Sistem menampilkan form cetak daftar izin usaha periodik

Step 8 : Sistem menampilkan print preview dari daftar penerbitan izin usaha periodik. Step 10 : Sistem melakukan proses pencetakan SK Step 12 : Sistem menampilkan kembali Perizinan. tampilan utama SI

pencetakan button Cetak.

Step 9 : User memilih icon untuk melakukan pencetakan Step 11 form Kesimpulan : Postkondisi : Tutup : User mengeluarkan memilih button dengan

Use case ini selesai bila proses pencetakan daftar penerbitan izin usaha periodik telah dilakukan. Sistem menampilkan data yang akan dicetak dan sistem melakukan proses pencetakannya setelah ada perintah dari user.

3.2.2.25 Use Case Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha adalah sebagai berikut: P
uc Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha

Kepala Bidang Angkutan

Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang)

Laporan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang

Kepala Dinas Perhubungan Kab.Garut

Gambar 3.15 Use Case Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narrative Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha.

Tabel 3.11 Use Case Narative Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Pelaku Partisipan Lain: Sasaran : Deskripsi/Uraian : Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha SIP-010 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Kepala Bidang Angkutan Kepala Dinas Perhubungan Kab. Garut Use case ini berfungsi jika user akan membuat laporan rekap total pendaftaran izin usaha yang akan ditujukan kepada Kasi, Kabid dan Kadis. Untuk dapat membuat rekap total pendaftaran izin usaha, maka user harus memilih menu cetak kemudian memilih sub-menu cetak total rekap pendaftaran. Setelah tampil form total pendaftaran izin usaha maka user dapat melakukan pemasukan periode dan tahun kemudian user dapat mencetak laporan yang dimaksud. Setelah dilakukan pencetakan maka user menutup form sehingga kembali pada tampilan utama SI Perizinan.

Tabel 3.11 Use Case Narative Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha (Lanjutan)
Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : User telah melakukan use case Pembuatan Kartu Izin Usaha. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan Step 3 : User memilih menu cetak Step 4 : User memilih sub-menu rekap total pendaftaran Step 6 : User memasukkan periode dan tahun. Step 7: User dengan melakukan memilih Step 8 izin usaha. Step 10 : Sistem melakukan proses pencetakan total pendaftaran izin usaha. Step 11 : User mengeluarkan Step 12 : Sistem menampilkan kembali tampilan utama SI form total pendaftaran izin usaha Kesimpulan : Postkondisi : : Sistem menampilkan pencetakan button Cetak. Step 9 : User memilih icon untuk melakukan pencetakan print preview dari total pendaftaran Step 5 : Sistem menampilkan form total pendaftaran izin usaha. tampilan utama

Perizinan. dengan memilih button Tutup Use case ini selesai bila pembuatan/ pencetakan rekap total pendaftaran izin usaha telah selesai. Sistem menampilkan data yang akan dicetak (print preview) dan sistem melakukan proses pencetakannya setelah ada perintah dari user.

3.2.2.26 Use Case Pencetakan Rekap Setoran Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Pencetakan Rekap Setoran adalah sebagai berikut:
uc Pencetakan Rekap Setoran

Laporan Rekap Setoran Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang

Gambar 3.16 Use Case Diagram Pencetakan Rekap Setoran

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narrative Pencetakan Rekap Setoran.
Tabel 3.12 Use Case Narative Pencetakan Rekap Setoran
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Pelaku Partisipan Lain: Sasaran : Deskripsi/Uraian : Pencetakan Rekap Setoran SIP-011 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Kepala Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Use case ini berfungsi jika user akan membuat laporan rekap setoran yang akan ditujukan kepada Kasi. Untuk dapat melakukan pencetakan rekap setoran, maka user harus memilih menu cetak kemudian memilih sub-menu cetak total rekap setoran. Setelah tampil form total rekap setoran maka user dapat melakukan pemasukan nama pencatat kemudian user dapat mencetak laporan yang dimaksud. Setelah dilakukan pencetakan maka user Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : menutup form sehingga kembali pada tampilan utama SI Perizinan. User telah melakukan use case Pembuatan Kartu Izin Usaha. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan Step 3 : User memilih menu cetak Step 4 : User memilih sub-menu rekap setoran Step 5 : Sistem menampilkan form rekap setoran tampilan utama

Tabel 3.12 Use Case Narative Pencetakan Rekap Setoran (Lanjutan)

Bidang Khas Suatu Event :

Kegiatan Pelaku Step 6 : User memasukkan nama pencatat Step 7: User dengan melakukan memilih

Respons Sistem

Step 8

: Sistem menampilkan

pencetakan button Cetak.

print preview dari rekap setoran

Step 9 : User memilih icon untuk melakukan pencetakan Step 11 form Kesimpulan : Postkondisi : : User mengeluarkan setoran dengan rekap

Step 10 : Sistem melakukan proses pencetakan rekap setoran Step 12 : Sistem menampilkan kembali tampilan utama SI

Perizinan. memilih button Tutup Use case ini selesai bila pembuatan/ pencetakan rekap setoran telah selesai. Sistem menampilkan data yang akan dicetak (print preview) dan sistem melakukan proses pencetakannya setelah ada perintah dari user.

3.2.2.27 Use Case Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan adalah sebagai berikut: P
uc Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan

Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang)

Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan Pemilik Kendaraan

Gambar 3.17 Use Case Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narrative Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan.

Tabel 3.13 Use Case Narative Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Pelaku Partisipan Lain: Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan SIP-012 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Pemilik Kendaraan

Sasaran :

Use case ini berfungsi jika user akan melakukan pengecekan dari surat keputusan pembuatan kartu SIPA yang telah dikeluarkan oleh petugas. Data pengecekan berdasarkan data pemilik kendaraan. Untuk dapat melakukan pengecekan data surat maka user harus memilih menu utility kemudian memilih sub-menu cek kendaraan. Setelah tampil form cek kendaraan maka user melakukan pemasukan / menentukan filter pencarian dan objek pencariannya. Kemudian akan tampil informasi data surat tersebut. Setelah dilakukan pengecekan maka user menutup form sehingga kembali pada tampilan utama SI Perizinan. User telah melakukan use case Pembuatan Kartu Izin Usaha. Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan Step 3 : User memilih menu utility Step 4 : User memilih sub-menu cek kendaraan Step 6 : User memasukkan filter pencarian dan objek pencarian Step 7: User dengan melakukan memilih Step 8 : Jika data yang dicari tidak ada, maka sistem menampilkan pesan kesalahan dan mengosongkan kembali textbox filter pencarian dan objek pencarian. Step 9 : Jika data yang dicari ada, maka sistem menampilkan data pemilik, data kendaraan, Informasi pengecekan button Cari. Step 5 : Sistem menampilkan form cek data kendaraan tampilan utama

Deskripsi/Uraian :

Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event :

Tabel 3.13 Use Case Narative Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan (Lanjutan)
Bidang Khas Suatu Event : Kegiatan Pelaku Respons Sistem tanggal pembuatan dan No ID surat. Step 10 : User mengeluarkan Step 11 : Sistem menampilkan kembali tampilan utama SI form cek data kendaraan dengan Kesimpulan : Postkondisi : surat izin

terakhir, tanggal habis masa berlaku

memilih button Tutup Perizinan. Use case ini selesai bila informasi dari data surat yang keluar telah ditampilkan. Sistem menampilkan data surat yang dicari oleh user.

3.2.2.28 Use Case Edit Data Pemilik Kendaraan

Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Edit Data Pemilik Kendaraan adalah sebagai berikut: a
uc Edit Data Pemilik Kendaraan

Edit Data Pemilik Kendaraan Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) Pemilik Kendaraan

Gambar 3.18 Use Case Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narrative Edit Data Pemilik Kendaraan.
Tabel 3.14 Use Case Narative Edit Data Pemilik Kendaraan
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Edit Data Pemilik Kendaraan SIP-013 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang

Tabel 3.14 Use Case Narative Edit Data Pemilik Kendaraan (Lanjutan)
Pelaku Partisipan Lain: Sasaran : Pemilik Kendaraan Use case ini berfungsi jika user akan melakukan pengubahan data pemilik kendaraan dengan data yang didapat dari pemilik kendaraan. Deskripsi/Uraian : Untuk dapat melakukan pengubahan data pemilik kendaraan maka user harus memilih menu utility kemudian memilih sub-menu edit data pemilik kendaraan. Setelah tampil form edit data pemilik maka user melakukan pemasukan ID Pemilik. Kemudian akan tampil data pemilik kendaraan dan user dapat melakukan pengubahan. Setelah dilakukan pengubahan maka user menutup form sehingga kembali pada tampilan Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : utama SI Perizinan. User telah melakukan pemasukkan data pemilik dan data kendaraan (use case Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik). Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan Step 3 : User memilih menu utility Step 4 : User memilih sub-menu edit data pemilik kendaraan Step 5 : Sistem menampilkan form cek data kendaraan tampilan utama

Step 6 : User memasukkan ID Pemilik Step Cari. 7: User melakukan Step 8 : Jika data yang dicari tidak ada, maka sistem kembali akan textbox mengosongkan pencarian. Step 9 : Jika data yang dicari ada, maka sistem menampilkan nama & alamat perusahaan, nama & alamat pemilik serta NPWP. Step Step 10: 11: User User melakukan melakukan Step 12: Sistem merekam / pengubahan data pemilik penyimpanan data yang telah diubah dengan memilik button menyimpan data yang diubah. pencarian dengan memilih button

Tabel 3.14 Use Case Narative Edit Data Pemilik Kendaraan (Lanjutan)
Bidang Khas Suatu Event : Kegiatan Pelaku Simpan Step 13 : User mengeluarkan form edit data kendaraan pemilik Kesimpulan : Postkondisi : Respons Sistem Step 14 : Sistem menampilkan kembali tampilan utama SI

dengan memilih button Tutup Perizinan. Use case ini selesai bila user telah melakukan pengubahan data dan menyimpannya. Sistem merekam data pemilik kendaraan yang telah diubah oleh user.

3.2.2.29 Use Case Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan adalah sebagai berikut: P
uc Perpanj angan Kartu Izin Usaha Angkutan

Pemilik Kendaraan

Perpanj angan Izin Usaha Angkutan Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) Bendahara Penerima/Penyetor

Kepala Dinas Perhubungan Kab.Garut

Gambar 3.19 Use Case Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narrative Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan.

Tabel 3.15 Use Case Narrative Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Pelaku Partisipan Lain: Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan SIP-014 Petugas Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang Pemilik Kendaraan Bendahara Penerima / Penyetor Kepala Dinas Perhubungan Kab. Garut Sasaran : Use case ini berfungsi jika user akan melakukan pencarian informasi keterlambatan dan untuk pembuatan kartu izin ulang (perpanjangan kartu SIPA). Data yang diterima dari pemilik kendaraan dan jika melakukan perpanjangan kartu maka bendahara penyetor menandatangani tanda bukti pembayaran dan Kepala Dinas akan menandatangani kartu izin Deskripsi/Uraian : yang diperpanjang. Untuk dapat melakukan pencarian informasi keterlambatan dan untuk pembuatan kartu izin ulang maka userdapat mengisi form yang menyatu tampilannya dengan menu utama. User memasukkan nomor ID. Kemudian akan tampil data izin usaha, informasi keterlambatan dan jumlah denda. Setelah dilakukan pencarian kemudian dapat dilakukan Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : perpanjangan kartu SIPA. User telah melakukan use case Login Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan Step 3 : User memasukkan ID Pemilik Step Cari. 4: User melakukan Step 5 : Jika data yang dicari tidak ada, maka sistem kembali akan textbox mengosongkan pencarian. Step 6 : Jika data yang dicari ada, pencarian dengan memilih button tampilan utama

maka sistem menampilkan data izin usaha, informasi keterlambatan dan jumlah denda.

Tabel 3.15 Use Case Narrative Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan (Lanjutan)
Bidang Khas Suatu Event : Kegiatan Pelaku Step 7: User akan melakukan perpanjangan kartu SIPA dengan memilih button Perpanjangan. Respons Sistem Step 8: Sistem menampilkan form perpanjangan Step 9: Sistem memberikan nomor ID dan nomor register secara otomatis dan menampilkan data pemilik, Step 10: User data User melakukan dengan melakukan data kendaraan, masa berlaku kartu dan total pembayaran. penyimpanan Step 11:

memilih button Simpan penyimpanan data yang telah diubah dengan memilik button Simpan Step 11: User melakukan penyimpanan data yang telah diubah dengan memilik button Simpan Step 12 : User memilih button Cetak Kartu untuk mencetak Kartu SIPA Step 14 : User memilih icon untuk melakukan pencetakan Step 16 : User memilih button Cetak Tanda Bukti Pembayaran untuk mencetak tanda bukti pembayaran Step 18 : User memilih icon untuk melakukan pencetakan Step 13 : User mengeluarkan form perpajangan dengan memilih button Tutup Step 19 : Sistem melakukan proses pencetakan tanda bukti pembayaran Step 14 : Sistem menampilkan kembali Kendaraan. tampilan utama SI Perizinan & Form Pencarian Status Step 15 : Sistem melakukan proses pencetakan Kartu SIPA. Step 17 : Sistem menampilkan print preview dari tanda bukti pembayaran Step 13 : Sistem menampilkan print preview dari kartu SIPA.

Tabel 3.15 Use Case Narrative Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan (Lanjutan)

Kesimpulan : Postkondisi :

Use case ini selesai bila user telah melakukan perpanjangan kartu SIPA dan mencetaknya. Sistem merekam data perpanjangan dan melakukan proses pencetakan kartu SIPA.

3.2.2.30 Use Case Keluar dari SI Perizinan Use case dimodelkan secara grafis dengan menggunakan use case diagram. Adapun diagram use case Keluar dari SI Perizinan adalah sebagai berikut: K
uc Keluar dari SI Perizinan

Keluar dari SI Perizinan Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang)

Gambar 3.20 Use Case Diagram Keluar

Selain use case diagram, use case pun dapat dijelaskan dengan menggunakan use case narative yang merupakan deskripsi tekstual tentang kejadian bisnis dan bagaimana user akan berinteraksi dengan sistem. Berikut ini adalah use case narrative Keluar dari SI Perizinan.
Tabel 3.16 Use Case Narative Keluar dari SI Perizinan
Nama Use Case : ID Use Case : Pelaku Sistem Utama: Sasaran : Deskripsi/Uraian : Prakondisi : Bidang Khas Suatu Event : Keluar dari SI Perizinan SIP-015 Petugas (Seksi Angkutan Antar Kota dan Barang) Use case ini berfungsi jika user selesai menggunakan SI Perizinan. Untuk dapat keluar dari sistem maka user memilih menu keluar yang terdapat pada tampilan utama/ menu utama SI Perizinan. User telah mengakses SI Perizinan Kegiatan Pelaku Respons Sistem Step 1 : User mengakses SI Step 2 : Sistem menampilkan Perizinan keluar tampilan utama Step 3 : User memilih menu Step 4 : Sistem keluar.

Tabel 3.16 Use Case Narative Keluar dari SI Perizinan (Lanjutan)


Kesimpulan : Postkondisi : Use case ini selesai bila user telah keluar dari sistem. Sistem menerima perintah untuk keluar.

Dari setiap use case yang digambarkan diatas, pada tahap selanjutnya setiap use case akan dijelaskan lebih rinci melalui pengembangan Activity Diagram. 3.2.8 Pengembangan Activity Diagram

Pada tahap pengembangan activity diagram ini akan menjelaskan mengenai alur kerja antara user dalam menggunakan Sistem Informasi Perizinan Angkutan di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut. 3.2.3.18 Deskripsi Activity Diagram Sistem Informasi Perizinan Angkutan Petugas mengakses SI Perizinan untuk masuk kedalam program, petugas harus melakukan login terlebih dahulu dengan mengisikan user name dan password. Setelah proses pengisian user name dan passsword selesai, kemudian klik button login untuk masuk kedalam program, apabila terjadi kesalahan dalam pengisian, maka akan muncul pesan kesalahan. Apabila proses login berhasil, maka akan mucul tampilan utama dari program. Sebelum menggunakan program lebih lanjut, terlebih dahulu petugas harus melakukan pengisian untuk master data referensi rekening, referensi penandatanganan dan referensi biaya dengan cara memilih menu master data yang ada pada tampilan utama. Referensi rekening merupakan rekening yang akan menyimpan rekap setoran berdasarkan jenis transaksi. Referensi penandatanganan berisi penandatanganan Kepala Dinas, Kepala Seksi dan Bendahara Penyetor. Sedangkan referensi biaya berisi besarnya biaya berdasarkan jenis transaksi yang telah ditetapkan pada peraturan daerah. Pada menu master data juga terdapat sub-menu data kendaraan pemilik, pengisian data kendaraan dan data pemilik ini dilakukan jika ada pemohon/pemilik kendaraan yang akan membuat kartu izin usaha yang baru (bukan perpanjangan). Selanjutnya untuk membuat kartu izin usaha angkutan maka memilih menu izin usaha baru dengan memasukan data-data yang berkaitan dengan pembuatan kartu tersebut. Dan setelah dilakukan pengisian data, dilakukan pencetakan SK terlebih dahulu untuk ditujukan kepada Bupati. Setelah Surat Keputusan disetujui maka dilakukan pencetakan kartu izin usaha dengan masa berlaku 1 tahun penggunaan. Kemudian dilakukan pencetakan tanda bukti pembayaran yang akan diberikan kepada pemilik kendaraan / pemohon. Jika petugas akan melakukan pencetakan laporan-laporan mengenai pembuatan kartu izin usaha maka petugas memilih menu cetak. Pilihan yang terdapat pada menu cetak adalah pencetakan laporan daftar penerbitan per hari, per bulan dan per periodik. Selain itu juga ada laporan rekap total pendaftaran dan laporan rekap setoran. Laporan-laporan tersebut akan ditujukan kepada Kepala Seksi, Kepala Bidang, Bagian Keuangan (Tata Usaha) dan Kepala Dinas Perhubungan Garut.

Jika akan melakukan pengeditan data pemilik kendaraan maka pilih menu utility. Pada menu ini juga dapat dilakukan pengecekan data surat izin usaha dengan mengisi parameter pencariannya. Dari deskripsi aktivitas diatas dapat dikembangkan activity diagram. Berikut gambaran diagram aktivitas yang dilakukan petugas pada SI Perizinan Usaha Angkutan.

3.2.3.19

Activity Diagram Login


act A ctivity D iagram Login Start

A kses A plikasi SI Perizinan

Form Login

Input U ser N e, am Password

Valid? [yes ] T pilan U am tam SI Perizinan a A ngkutan, Form Pencarian Status K endaraan

[no] T pilan Pesan am K esalahan

End

Gambar 3.21 Activity Diagram Login

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan tampilan login yang ada pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.22 Form Login SI Perizinan Usaha Angkutan

Gambar 3.23 Tampilan Pesan Kesalahan

Gambar 3.24 Tampilan Utama SI Perizinan Usaha Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan

3.2.3.20

Activity Diagram Pemasukan Data Referensi Rekening


act Activity Diagram Input Data Referensi Rekening Start

Login

valid? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan

Input Data Master?

[Yes]

Menu Data Master

[no] Menu Tabel Referensi Menu Keluar Menu Rekening

Form Referensi Rekening End Input Kode Rekening Retribusi

Input Kode Rekening Cetak Tulis

Simpan Data

Tutup Form Referensi Rekening

Gambar 3.25 Activity Diagram Pemasukan Data Referensi Rekening

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan tampilan data referensi rekening yang ada pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.26 Tampilan Menu untuk Pemasukan Data Referensi Rekening

Gambar 3.27 Form Pemasukan Data Referensi Rekening

3.2.3.21

Activity Diagram Pemasukan Data Referensi Penandatanganan


act Activity Diagram Input Data Referensi Penandatanganan Start

Login

valid? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan

Input Data Master? [no]

[Yes]

Menu Data Master

Menu Keluar

Menu Tabel Referensi

Menu Tandatangan End Form ReferensiTandatangan

Input NIP dan Nama Kepala Dinas

Input NIP dan Nama Kepala Seksi

Input NIP dan Nama Bendahara Penyetor

Simpan Data

Tutup Form Referensi Tandatangan

Gambar 3.28 Activity Diagram Pemasukan Data Referensi Penandatanganan

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan tampilan data referensi penandatanganan yang ada pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.29 Tampilan Menu Untuk Pemasukan Data Referensi Penandatanganan

Gambar 3.30 Form Pemasukan Data Referensi Penandatanganan

3.2.3.22

Activity Diagram Pemasukan Data Referensi Biaya


act Activity Diagram Input Data Refrensi Biaya Start

Login

valid? [yes]

[no]

T ampilan Pesan Kesalahan

T ampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan

Input Data Master? [no]

[Yes]

Menu Data Master

Menu T abel Referensi Menu Keluar Menu Biaya

Form Referensi Biaya End Input JBB Kendaraan

Input Biaya Retribusi Izin Usaha dan Cetak T ulis

Input Biaya Retribusi Daftar Ulang Izin Usaha dan Cetak T ulis

Simpan Data

T utup Form Referensi Biaya

Gambar 3.31 Activity Diagram Pemasukan Data Referensi Biaya

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan tampilan data referensi biaya yang ada pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.32 Tampilan Menu untuk Pemasukkan Data Referensi Biaya

Gambar 3.33 Form Pemasukan Data Referensi Biaya JBB < 4500

Gambar 3.34 Form Pemasukan Data Referensi Biaya JBB > 4500

3.2.3.23

Activity Diagram Pemasukan dan Pencarian Data Pemilik Kendaraan, Data

Kendaraan

act Activ ity Diagram Data Pemilik Kendaraan, Data Kendaraan Start

Login

valid? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan

[Yes] Input Data Master?

Menu Data Master

[no] Menu Data Kendaraan Pemilik

Menu Keluar

Form Data Kendaraan Pemilik

End

Cari Data? [no]

[yes]

Pilih Check Box Pencarian Data

Pilih Tambah Data Baru

Input Parameter Pencarian

Input Data Perusahaan, Data Pemilik

Input Nilai Filter

Simpan Data Perusahaan, Data Pemilik

Klik Tombol Pencarian

[no] Ada? [yes] Tampilan Data Yang Dicari

Input Data Kendaraan

Simpan Data Kendaraan Tambah Data Kendaraan?

Pilih Check Box Tambah Data Kendaraan

[yes]

[no] [no] Keluar? [yes] Keluar Form Data Kendaraan Pemilik

Gambar 3.35 Activity Diagram Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan form pemasukan dan pencarian data kendaraan pemilik yang tersedia pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.36 Tampilan Menu untuk mencari Data Pemilik, Data Kendaraan

Gambar 3.37 Tampilan Form untuk mencari Data Pemilik, Data Kendaraan

3.2.3.24

Activity Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha

act Activ ity Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha Start

Login

valid? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan

Kartu Izin Baru? [No] Menu Keluar

[Yes]

Menu Izin Usaha

Menu Baru

Form Kartu Izin Usaha Baru End Input Nomor Kendaraan

Klik Button Proses

Tampilan Pesan Kesalahan

[No] Ada?

[Yes]

Tampilan Data Pemilik, Data Kendaraan, Masa Berlaku Kartu dan Total Biaya Pembayaran [Yes] Simpan Data? [no] Cetak Kartu? [no] Cetak SK? [no] Cetak T anda Bukti Pembayaran? [No] Klik Button Tutup, Keluar Dari Form Pembuatan Kartu Izin Usaha [yes] Klik Button Cetak Tanda bukti Pembayaran Print Prev iew Tanda Bukti Pembayaran Klik Icon Printer, Tanda Bukti Pembayaran Di Print [Yes] Klik Button Cetak SK Print Prev iew Cetak SK Klik Icon Printer, SK Di Print Klik Button Cetak Kartu Klik Icon Printer, Kartu Izin Usaha Di Print

Klik Button Simpan, Data Disimpan

Print Prev iew Cetak Kartu

Gambar 3.38 Activity Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan form pembuatan kartu izin yang tersedia pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.39 Tampilan Menu untuk membuat Kartu Izin Usaha

Gambar 3.40 Form Pembuatan Kartu Izin Usaha

Gambar 3.41 Tampilan Pesan Kesalahan

Gambar 3.42 Tampilan Form untuk mencari Data Pemilik, Data Kendaraan

Gambar 3.43 Print Preview Kartu Izin Usaha Angkutan

Gambar 3.44 Print Preview Tanda Bukti Pembayaran Izin Usaha Angkutan

Gambar 3.45 Print Preview Surat Keputusan Bupati Garut

3.2.3.25

Activity Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian

act Activ ity Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Per-Hari Start

Login

valid? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan

Cetak Daftar Penerbitan Per-Periodik? [no] Menu Keluar

[Yes]

Menu Cetak

Sub-Menu Daftar Penerbitan Izin Usaha

Sub-Sub Menu Harian End Form Daftar Penerbitan Harian

Input Nama Pencatat dan Jenis Penerbitan

Klik Button Cetak

Print Prev iew Daftar Penerbitan Harian

Klik Icon Printer, Daftar Penerbitan Harian Di Print

Keluar dari Print Prev iew

Mencetak lagi? [No]

[Yes]

Keluar Dari Form Daftar Penerbitan Harian

Gambar 3.46 Activity Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan form pencetakan daftar penerbitan izin usaha harian yang tersedia pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.47 Tampilan Menu Untuk Mencetak Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian

Gambar 3.48 Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian

Gambar 3.49 Print Preview Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian

3.2.3.26

Activity Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan

act Activ ity Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Per -Bulan Start

Login

valid? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan

Cetak Daftar Penerbitan Per-Bulan? [No] Menu Keluar

[yes]

Menu Cetak

Sub-Menu Daftar Penerbitan Izin Usaha

Sub-Sub Menu Bulanan End Form Daftar Penerbitan Bulanan

Input Bulan, Tahun, Nama Pencatat dan Jenis Penerbitan

Klik Button Cetak

Print Prev iew Daftar Penerbitan

Klik Icon Printer, Daftar Penerbitan Di Print

Keluar dari Print Prev iew

[Yes] Mencetak lagi? [No] Keluar Dari Form Daftar Penerbitan Bulanan

Gambar 3.50 Activity Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan form pencetakan daftar penerbitan izin usaha bulanan yang tersedia pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.51 Tampilan Menu Untuk Mencetak Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan

Gambar 3.52 Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan

Gambar 3.53 Print Preview Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan

3.2.3.27

Activity Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik

act Activ ity Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Per-Periodik Start

Login

valid? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan

Cetak Daftar Penerbitan Per-Periodik? [no] Menu Keluar

[Yes]

Menu Cetak

Sub-Menu Daftar Penerbitan Izin Usaha

Sub-Sub Menu Periodik End

Form Daftar Penerbitan Periodik

Input Tanggal Aw al, Tanggal Akhir, Nama Pencatat dan Jenis Penerbitan

Klik Button Cetak

Print Prev iew Daftar Penerbitan

Klik Icon Printer, Daftar Penerbitan Di Print

Keluar dari Print Prev iew

[Yes] Mencetak lagi? [No] Keluar Dari Form Daftar Penerbitan Periodik

Gambar 3.54 Activity Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan form pencetakan daftar penerbitan izin usaha periodik yang tersedia pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.55 Tampilan Menu Untuk Mencetak Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik

Gambar 3.56 Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Per-Periodik

Gambar 3.57 Print Preview Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik

3.2.3.28

Activity Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha

act Activ ity Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha Start

Login

vali d? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan [yes] Cetak Rekap T otal Pendaftaran [no] Menu Keluar Menu Cetak

Menu Cetak

End

Menu Rekap Total Pendaftaran

Form Cetak Rekap Total Pendaftaran

Input Periode dan Tahun

Klik Button Cetak

Print Prev iew Rekap Total Pendaftaran

Klik Icon Printer, Rekap Total Pendaftaran Di Print

Keluar dari Print Prev iew

[yes] Mencetak lagi? [no] Keluar Dari Form Rekap Total Pendaftaran

Gambar 3.58 Activity Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan form pencetakan rekap total pendaftaran izin usaha yang tersedia pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.59 Tampilan Menu untuk mencetak Rekap Total Pendaftaran

Gambar 3.60 Form Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha

Gambar 3.61 Tampilan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha

3.2.3.29

Activity Diagram Pencetakan Rekap Setoran

act Activ ity Diagram Pencetakan Rekap Setoran Start

Login

valid? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan

Cetak Rekap Setoran? [no] Menu Keluar

[Yes]

Menu Cetak

Menu Cetak

Menu Rekap Setoran End

Form Cetak Rekap Setoran

Input Nama Pencatat

Klik Button Cetak

Print Prev iew Rekap Setoran

Klik Icon Printer, Daftar Penerbitan Harian Di Print

Keluar dari Print Prev iew

Mencetak lagi? [No]

[Yes]

Keluar Dari Form Daftar Penerbitan Harian

Gambar 3.62 Activity Diagram Pencetakan Rekap Setoran

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan form pencetakan rekap setoran yang tersedia pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.63 Tampilan Menu Untuk Mencetak Rekap Setoran

Gambar 3.64 Form Rekap Setoran

Gambar 3.65 Tampilan Rekap Setoran

3.2.3.30

Activity Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan

act Activ ity Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan Start

Login

valid? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan Pengecekan Data Surat Kendaraan? [yes] [no] Menu Cek Kendaraan

Menu Utility

Menu Keluar

Form Cek Data Kendaraan End Menentukan Filter Pencarian

Menginput Obj ek Pencarian

Klik Button Cari

Ada? [Yes]

[No]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Tanggal Pembuatan Surat Izin Terakhir, Tanggal Habis Masa Berlaku dan No ID Surat

Klik Button Tutup, Keluar dari Form Cek Data Kendaraan

Gambar 3.66 Activity Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan form pengecekan data surat izin usaha angkutan yang tersedia pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.67 Tampilan Menu Utility Cek Kendaraan

Gambar 3.68 Form Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan

Gambar 3.69 Form Tampilan Pesan Kesalahan

3.2.3.31

Activity Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan

act Activ ity Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan Start

Login

valid? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan Edit Data Pemilik? [No] Menu Edit Data Pemilik Kendaraan

[Yes]

Menu Utility

Menu Keluar

Form Edit Data Pemilik End Input ID Pemilik

Klik Button Cari

Ada?

[No] [Yes]

Tampil Nama & Alamat Perusahaan, Nama & Alamat Pemilik serta NPWP

Pengubahan Data Pemilik

Klik Button Simpan, Data Pemilik Di Simpan

Klik Button Tutup

Gambar 3.70 Activity Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan form edit data pemilik kendaraan yang tersedia pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.71 Tampilan Menu Utility Edit Data Pemilik

Gambar 3.72 Form Edit Data Pemilik

3.2.3.32

Activity Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan

act Activ ity Diagram Perpanj angan Kartu Izin Usaha Angkutan Start

Login

valid? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan [no] [yes] Input Nomor ID Klik M enu Keluar

Cek Status Kendaraan?

Keluar Klik Button Cari End [no] [yes] Tampil Data Izin Usaha, Informasi Keterlambatan dan Jumlah Denda

Ada?

Tampilan Pesan Kesalahan

Perpanjang Izin? [Yes]

[No]

Klik Button Perpanj angan

Form Perpanj angan Izin Usaha

Mengganti Nomor ID dan No. Reg

Tampilan Data Pemilik, Data Kendaraan, Masa Berlaku Kartu dan Total Biaya Pembayaran

Simpan Data?

[Yes]

Klik Button Simpan, Data Disimpan

[no] Cetak Kartu?

[Yes] [no]

Klik Button Cetak Kartu

Print Prev iew Cetak Kartu

Klik Icon Printer, Kartu Izin Usaha Di Print

Cetak T anda Bukti Pembayaran?

[Yes]

Klik Button Cetak Tanda Bukti Pembayaran

Print Prev iew Tanda Bukti Pembayaran

Klik Icon Printer, Tanda Bukti Pembayaran Di Print

[no] Klik Button Tutup, Keluar Dari Form Perpanj angan Kartu Izin Usaha

Gambar 3.73 Activity Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan

Diagram aktifitas tersebut berdasarkan form perpanjangan yang tersedia pada SI Perizinan Usaha Angkutan berikut ini.

Gambar 3.74 Form Pencarian Status Kendaraan

Gambar 3.75 Form Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan

3.2.3.33

Activity Diagram Keluar

act Activ ity Diagram Keluar Start

Login

valid? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan

Menu Keluar

Gambar 3.76 Activity Diagram Keluar

Gambar 3.77 Menu Keluar

3.2.3.34

Activity Diagram Sistem Informasi Perizinan Angkutan

act Activ ity Diagram SIPA Start

Login

vali d? [yes]

[no]

Tampilan Pesan Kesalahan

Tampilan Utama SI Perizinan Angkutan, Form Pencarian Status Kendaraan Tabel Referensi? [yes] [no] [no] Pengisian Data Kendaraan Pemilik Rekening? Pengisian Tabel Referensi [no] Tandatangan? [no] [yes] [yes] Pengisian Referensi Rekening Pengisian ReferensiTandatangan Pengisian Referensi Biaya Pembuatan Kartu Izin Usaha? [yes] Menu Izin Usaha Form Izin Usaha Baru

Pengisian Data Master?

[yes]

Menu Data Master

[no] Daftar Penerbitan? [yes] Harian? [yes] [no] Bulanan? [no] [no] Rekap Total Pendaftaran? [no] Cek Data Surat? [yes] Menu Ulitilty [no] [no] Edit Data Pemilik Kendaraan [yes] Pencetakan Daftar Penerbitan Periodik [yes]

Pencetakan?

[yes]

Menu Cetak

Pencetakan Daftar Penerbitan

Pencetakan Daftar Penerbitan Harian

[no]

Pencetakan Daftar Penerbitan Bulanan

Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Pencetakan Rekap Setoran

Utili ty?

[yes]

Pengecekan Data Surat

Perpanjang Izin? [No]

[Yes]

Menginput Pencarian

Memperpanj ang Izin

Menu Keluar

End

Gambar 3.78 Activity Diagram Sistem Informasi Perizinan Angkutan

Gambar 3.79 Menu Utama Sistem Informasi Perizinan Angkutan

3.2.9

Pengembangan Interaction Diagram

Setiap urutan interaksi antara aktor dan sistem beserta aktivitas yang telah dijelaskan dalam narrative use case maka dapat diimplementasikan ke dalam Interaction Diagram. Salah satu jenis dari Interaction diagram adalah sequence diagram. Berikut adalah sequence diagram dari masing-masing use case SI Perizinan Angkuan. 3.2.4.16 Sequence Diagram Login
sd Sequence Diagram Login Sis tem Informasi Perizinan (SIP) Petugas Mengaks es Aplik i SIP() as Load Form Login() Form Login Data Petugas Menu Utama

Tampilkan Form Login() Meminta Us ername dan Pas sword()

Input us ername dan Pas word() s Buka Data Petugas () Validasi Data Petugas ()

Validasi gagal()

Tampilk Pes Kes an an alahan() Validas berhas i il()

Load Menu Utama SIP() Tampilkan Menu Utama()

Gambar 3.80 Sequence Diagram Login

3.2.4.17

Sequence Diagram Pemasukan Data Referensi Rekening

sd Sequence Diagram Input Data Referensi Rekening Menu Utama Petugas Masuk Menu Utama() Memilih Menu Data Master() Memi lih Sub Menu T abel Referensi() Memilih Sub Sub Menu Rekening() Load Form Daftar Referensi Rekening() Menu Data Master Sub Menu Tabel Referensi Sub Sub Menu Rekening Form Referensi Rekening Data Referensi Rekening

T ampilkan Form Daftar Referensi Rekening() Input kode rekening retribusi dan cetak tulis()

Buka Data Referensi Rekening() Simpan Data Referensi Rekening()

T ampilkan Referensi Rekening()

Output Simpan Data Referensi Rekening()

Gambar 3.81 Sequence Diagram Pemasukan Data Referensi Rekening

3.2.4.18

Sequence Diagram Pemasukan Data Referensi Penandatanganan


Menu Utama Petugas Masuk ke menu utama() Memilih Menu Data Master() Menu Data Master Sub Menu Tabel Referensi Sub Sub Menu Biaya Form Referensi Biaya Data Referensi Biaya

sd Sequence Diagram Input Data Referensi Biaya

Memilih Sub Menu Tabel Referensi() Memilih Sub Sub Menu Biaya() Load Form Daftar Referensi Biaya()

Tampilkan Form Daftar Referensi Biaya() Input JBB kendaraan, Biaya retribusi izin usaha dan cetak tulis() Buka Data Referensi Biaya() Simpan Data() Output Simpan Data Referensi Biaya()

Tampilkan Referensi Biaya()

Gambar 3.82 Sequence Diagram Pemasukan Data Referensi Penandatanganan

3.2.4.19

Sequence Diagram Pemasukan Data Referensi Biaya

sd Sequence Diagram Input Data Referensi Biaya Menu Utama Petugas Masuk ke menu utama() Memilih Menu Data Master() Menu Data Master Sub Menu Tabel Referensi Sub Sub Menu Biaya Form Referensi Biaya Data Referensi Biaya

Memilih Sub Menu Tabel Referensi() Memilih Sub Sub Menu Biaya() Load Form Daftar Referensi Biaya()

Tampilkan Form Daftar Referensi Biaya() Input JBB kendaraan, Biaya retribusi izin usaha dan cetak tulis() Klik Button Simpan() Buka Data Referensi Biaya() Simpan Data Referensi Biaya() Tampilkan Referensi Biaya() Output Simpan Data Referensi Biaya()

Gambar 3.83 Sequence Diagram Pemasukan Data Referensi Biaya

3.2.4.20

Sequence Diagram Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik

sd Sequence Diagram Input dan Pencarian Data Pemilik Kendaraan, Data Kendaraan Menu Utama Petugas Masuk Ke Menu Utama() Memilih Menu Data Master() Memilih Sub Menu Data Kendaraan Pemilik() Load Form Data Kendaraan Pemilik() Tampilkan Form Data Kendaraan Pemilik() Tekan Button Tambah Baru() Input Data Pemilik/ Perusahaan, kemudian klik button simpan() Buka Data Pemilik() validasi data berhasil, Data Pemilik disimpan() Tampilkan Data Pemilik Kendaraan() Output penyimpanan data pemilik() Menu Data Master Sub Menu Data Kendaraan Pemilik Form Data Kendaraan Pemilik Data Pemilik Data Kendaraan

load pesan kesalahan() Tampilkan pesan kesalahan() check box Pencarian Data() Pilih parameter pencarian () Input data pemilik kendaraan yang dicari kemudian klik button Cari() Buka Data Pemilik()

validasi data gagal, data pemilik gagal disimpan()

Pencarian Gagal Data Tidak Ditemukan() Pencarian berhasil, Data ditemukan()

output pencarian() Tampilkan Data Pemilik yang dicari() Pilih check box tambah data kendaraan() Input Data kendaraan kemudian klik button simpan()

Buka Data Kendaraan()

Validasi Data Berhasil, Data Kendaraan disimpan()

Output Data Kendaraan() Tampilkan Data Kendaraan() Validasi Data gagal()

Load pesan kesalahan() Tampilkan pesan kesalahan()

Gambar 3.84 Sequence Diagram Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik

3.2.4.21

Sequence Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha

sd Sequence Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha Menu Utama Petugas Menu Izin Usaha Sub Menu Baru Form Kartu Izin Usaha Angkutan Data Izin Usaha

Masuk ke Menu Utama() Memilih Menu Izin Usaha() Memilih Sub Menu Izin Usaha Baru() Load Form Kartu Izin Usaha Angkutan Baru() Tampilkan Form Kartu Izin Usaha Angkutan Baru() Input Nomor Kendaraan() Klik Button Proses() Buka Data Izin Usaha() load pesan kesalahan() Tampilkan pesan kesalahan() Proses Pencarian gagal Nomor Kendaraan tidak ditemukan()

Output Pencarian() Tampilkan Hasil Pencarian() Input Nomor Id dan Nomor Register() klik button simpan() Buka Data Izin Usaha()

Proses Pencarian berhasil Nomor Kendaraan ditemukan()

Output Data Izin Usaha Baru()

Data Izin Usaha Baru disimpan()

klik button cetak SK() Tampilkan Print Preview Cetak SK() Klik Icon Print () Mencetak SK() Lembar SK()

Klik Button Cetak Kartu() Tampilkan Print Preview Cetak Kartu() klik icon Print() Mencetak Kartu() Kartu Izin Usaha Angkutan() Klik Button Cetak Bukti Pembayaran() Tampilkan Print Preview Cetak Bukti Pembayaran () klik icon Print() Mencetak Bukti Pembayaran() Bukti Pembayaran()

Gambar 3.85 Sequence Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha

3.2.4.22

Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian

sd Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian Menu Utama Petugas Masuk ke Menu Utama() Memilih Menu Cetak() Memilih Sub Menu Daftar Penerbitan() Memilih Sub Sub Menu Harian() Load Form Daftar Penerbitan Harian() Tampilkan Form Daftar Penerbitan Harian() Input Nama Pencatat dan Jenis Penerbitan() klik button cetak() Buka Data Izin Usaha() Data Izin Output hasil penyari ngan() Usaha disaring() T ampilkan Print Preview() kli k icon print untuk mencetak() Mencetak Laporan Rekap T otal Penerbitan Izin Usaha Harian() Menu Cetak Sub Menu Daftar Penerbitan Izin Usaha Sub Sub Menu Harian Form Daftar Penerbitan Harian Data Izin Usaha

Laporan Rekap Total Penerbitan Izin Usaha Harian()

Gambar 3.86 Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian

3.2.4.23 Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan

sd Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan Menu Utama Petugas Menu Cetak Sub Menu Daftar Penerbitan Izin Usaha Sub Sub Menu Bulanan Form Daftar Penerbitan Bulanan Data Izin Usaha

Masuk ke Menu Utama() Memilih Menu Cetak() Memilih Sub Menu Daftar Penerbitan Izin Usaha() Memilih Sub Sub Menu Bulanan() Load Form Daftar Penerbitan Bulanan() Tampilkan Form Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan() Input Bulan, Tahun, Nama Petugas dan jenis penerbitan() klik button cetak() Buka data Izin Usaha()

output hasil penyaringan()

data Izin usaha disaring()

Tampilkan Print Preview() klik icon print untuk mencetak()

Laporan Rekap Penerbitan Izin Usaha Bulanan()

Mencetak Laporan Rekap Penerbitan Izin Usaha Bulanan()

Gambar 3.87 Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan

3.2.4.24 Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik

sd Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik Menu Utama Petugas Menu Cetak Sub Menu Daftar Penerbitan Izin Usaha Sub Sub Menu Periodik Form Daftar Penerbitan Periodik Data Izin Usaha

Masuk ke Menu Utama() Memilih Menu Cetak() Memilih Sub Menu daftar Penerbitan Izin() Memilih Su Sub Menu Periodik() Load Form Daftar Penerbitan() Tampilkan Form Daftar Penerbitan Periodik() Input Tanggal Awal, Tanggal Akhir, Nama Petugas dan Jenis Penerbitan() Klik Button Cetak() Buka Data Izin Usaha() Data Izin Usaha disaring()

Output hasil penyaringan() Tampilkan Print Preview () Klik icon Print() Mencetak Laporan Rekap Penerbitan Izin Usaha Periodik()

Laporan Rekap Penerbitan Izin Usaha Periodik()

Gambar 3.88 Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik

3.2.4.25 Sequence Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha

sd Sequence Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha Menu Utama Petugas Masuk ke Menu Utama() Memilih Menu Cetak() Memilih Sub Menu Cetak Pendaftaran() Load Form Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha() Menu Cetak Sub Menu Rekap Total Pendaftaran Form Total Pendaftaran Izin Usaha Data Izin Usaha

Tampilkan Form Total Pendaftaran Izin Usaha() Input Periode dan Tahun() klik button cetak() Buka Data Izin Usaha()

output saring dan kalkulasi()

saring dan kalkulasi data()

T ampilkan print preview() klik icon print() Mencetak Laporan Rekap T otal Pendaftaran Izin Usaha()

Laporan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha ()

Gambar 3.89 Sequence Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha

3.2.4.26 Sequence Diagram Pencetakan Rekap Setoran

sd Sequence Diagram Pencetakan Rekap Setoran Menu Utama Petugas Masuk ke Menu Utama() Memilih Menu Cetak() Memilih Sub Menu Rekap Setoran() Load Form Rekapitulasi Setoran() Tampilkan Form Rekapitulasi setoran() Input Tanggal dan Nama Pencatat() klik button cetak() Buka Data Izin Usaha() rekap setoran Izin usaha dikalkulasi() Menu Cetak Sub Menu Rekap Setoran Form Rekapiulasi Setoran Data Izin Usaha

output kalkulasi() tampilkan print preview () klik icon print()

Laporan Rekapitulasi Setoran()

Mencetak Laporan Rekapitulasi Setoran()

Gambar 3.90 Sequence Diagram Pencetakan Rekap Setoran

3.2.4.27 Sequence Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan

sd Sequence Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan Menu Utama Petugas Masuk Ke Menu Utama() Memilih Menu Utility() Memilih Sub Menu Cek Kendaraan() Load Form Cek Data Kendaraan() Tampilkan Form Cek Data Kendaraan() Menentukan Filter Pencarian() Menginput Objek Pencarian() Klik Button cari() Buka Data Izin Usaha() Pencarian Data() Data ditemukan() Tampilkan hasil pencarian() Data Tidak ditemukan() Tampilkan pesan kesalahan() Menu Utility Sub Menu Cek Kendaraan Form Cek Data Kendaraan Data Izi n Usaha

Gambar 3.91 Sequence Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan

3.2.4.28 Sequence Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan

sd Sequence Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan Menu Utama Petugas Masuk Ke Menu Utama() Memilih Menu Util ity() Memi lih Sub Menu Edit data Pemil ik Kendaraan() Load Form Edit Data Pemilik Kendaraan() Menu Utility Sub Menu Edit Data Pemilik Kendaraan Form Edit Data Pemilik Kendaraan Data Pemilik Kendaraan

Tampil kan Form Edit data Pemili k Kendaraan() Input ID Pemilik() klik button cari()

Buka Data Pemilik Kendaraan() Pencarian Data, data ditemukan()

Output Pencarian() Tampilkan Data Pemilik() Edi t Data Pemilik () Klik Button Simpan()

Buka Data Pemilik Kendaraan() Penyimpanan Data() Output Penyimpanan()

Tampilkan Data Pemilik Kendaraan()

Gambar 3.92 Sequence Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan

3.2.4.29 Sequence Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan

sd Sequence Diagram Perpanj angan Kartu Izin Usaha Angkutan Menu Utama Petugas Masuk Ke Menu Utama() Form Pencarian Status kendaraan Data Izin Usaha Form Perpanjangan

Input nomor ID, klik button cari() Buka Data Izin Usaha()

Load Pesan Kesalahan() Tampilkan pesan kesalahan()

Pencarian Data, data tidak ditemukan()

Output Hasil Pencarian() Tampilkan Data Izin Usaha hasil pencarian()

Pencarian data, data ditemukan()

klik button perpanjang() Load form Perpanjangan() Tampilkan Form Perpanjangan Izin usaha() Tampilkan Data Izin Usaha () Mengganti No Reg, kemudian klik button simpan() Buka Data Izin Usaha() Penyimpanan Data Izin usaha Perpanjangan() Output penyimpanan() T ampilkan Data Izin Usaha Perpanjangan() klik button Cetak Kartu()

Tampilkan Print preview Cetak Kartu() klik icon print() Mencetak Kartu Izin Usaha Perpanjangan()

Kartu Izin Usaha Angkutan() Klik Button Cetak Tanda Bukti Pembayaran() Tampilkan Print Preview Tanda Bukti Pembayaran() klik icon print()

Tanda Bukti Pembayaran()

Mencetak Tanda Bukti Pembayaran()

Gambar 3.93 Sequence Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan

3.2.4.30 Sequence Diagram Keluar dari SI Perizinan

sd Sequence Diagram Keluar Dari SI Perij inan Menu Utama Petugas Masuk ke Menu Utama() Memilih Menu Keluar() Unload Menu Utama() Menu Keluar

Gambar 3.94 Sequence Diagram Keluar dari SI Perizinan

3.2.10 Identifikasi Class pada Sistem Informasi Perizinan Angkutan 3.2.5.3 Identifikasi Class
Hal yang pertama dilakukan dalam pengklasifikasian adalah dengan mendaftar sejumlah objek menjadi kandidat kelas. Adapun kandidat kelas yang dapat diidentifikasi dari diagram sebelumnya adalah sebagai berikut:

Sistem Informasi Perizinan Form Login Data Petugas Menu Utama Mengakses Aplikasi S.I.P Tampilan Form Login

Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Login Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah:

Pemasukan Username dan Password Klik Button Login Tampilan Pesan Kesalahan Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.
Tabel 3.17 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Login Kandidat Class Kategori Class Alasan

Sistem Perizinan Form Login Data Petugas

Informasi Irrelevant Class Relevant Class Relevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Fuzzy Class Irrelevant Class Pesan Irrelevant Class

Karena merupakan nama dari sebuah aplikasi. Karena mempunyai atribut (Username, Password) serta method (Login, Batal) Karena merupakan kumpulan objek mempunyai atribut (Nama, Password) Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena merupakan aktivitas sistem Karena merupakan nama saja Karena merupakan attributes class dari Form login Karena merupakan aktivitas, dan Button Login sebagai method dari Form login Karena hanya informasi kesalahan

Menu Utama Mengakses Aplikasi S.I.P Tampilan Form Login Memasukkan Username dan Password Klik Button Login Tampilan Kesalahan

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class untuk yang berupa redundant class. Tidak ada kandidat class yang termasuk pada class redundant
Tabel 3.18 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Login Kandidat Class Form Login Data Petugas Kategori Class Relevant Class Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (Username, Password) serta method (Login, Batal) Karena merupakan kumpulan objek mempunyai atribut (Nama, Password) Karena merupakan attributes class dari Form login

Memasukkan Username Fuzzy Class dan Password

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.
Tabel 3.19 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Login Kandidat Class Form Login Data Petugas Kategori Class Relevant Class Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (Username, Password) serta method (Login, Batal) Karena merupakan kumpulan objek mempunyai atribut (Nama, Password) Karena merupakan attributes class dari Form login

Memasukkan Username Fuzzy Class dan Password

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence Login adalah: Form Login : Class Login yang mempunyai stereotype form. Class ini memuat data Login petugas

Data Petugas : Class Petugas ini memuat data petugas untuk dapat melakukan validasi Login Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Pemasukan Data Referensi Rekening Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Menu Data Master Sub Menu Tabel Referensi Sub-Sub Menu Rekening Form Referensi Rekening Tampilan Form Referensi Rekening Data Referensi Rekening Memasukkan Kode Rekening Retribusi dan Cetak Tulis Klik Button Simpan Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.

Tabel 3.20 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Rekening Kandidat Class Kategori Class Menu Utama Irrelevant Class Menu Data Master Irrelevant Class Sub Menu Tabel Irrelevant Class Referensi Sub-Sub Menu Rekening Form Referensi Rekening Irrelevant Class Relevant Class Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena mempunyai atribut (Kode Rekening Retribusi,Kode Rekening Cetak Tulis) dan method (Simpan, Tutup) Karena merupakan nama saja Karena termasuk pada redundant class Karena merupakan attributes class dari Form Referensi Rekening

Tampilan Form Referensi Irrelevant Class Rekening Data Referensi Rekening Fuzzy Class Memasukkan Kode Fuzzy Class Rekening Retribusi dan Cetak Tulis

Klik Button Simpan

Irrelevant Class

Karena merupakan aktivitas, dan Button Login sebagai method dari Form Referensi Rekening

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class untuk yang berupa redundant class. Form Referensi Rekening = Data Referensi Rekening. Yang diambil menjadi kandidat class adalah Form Referensi Rekening.
Tabel 3.21 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Rekening Kandidat Class Form Referensi Rekening Kategori Class Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (Kode Rekening Retribusi,Kode Rekening Cetak Tulis) dan method (Simpan, Tutup) Karena termasuk pada redundant class Karena merupakan attributes class dari Form Referensi Rekening

Data Referensi Rekening

Fuzzy Class

Memasukkan Kode Fuzzy Class Rekening Retribusi dan Cetak Tulis

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.
Tabel 3.22 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Rekening Kandidat Class Form Referensi Rekening Kategori Class Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (Kode Rekening Retribusi,Kode Rekening Cetak Tulis) dan method (Simpan, Tutup)
Karena termasuk pada redundant class

Data Referensi Rekening

Fuzzy Class

Memasukkan Kode Fuzzy Class Rekening Retribusi dan Cetak Tulis

Karena merupakan attributes class dari Form Referensi Rekening

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence Pemasukan Data Referensi Rekening adalah: Form Referensi Rekening : Class Referensi Rekening yang mempunyai stereotype form. Class ini memuat data referensi rekening. Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Pemasukan Data Referensi Penandatanganan Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Menu Data Master

Sub Menu Tabel Referensi Sub-Sub Menu Tandatangan Form Referensi Tandatangan Tampilan Form Daftar Referensi Tandatangan Data Referensi Tandatangan Memasukkan NIP & Nama Kadis, Kasi, Bendahara Penyetor Klik Button Simpan Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.
Tabel 3.23 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Tandatangan Kandidat Class Kategori Class Menu Utama Irrelevant Class Menu Data Master Irrelevant Class Sub Menu Tabel Irrelevant Class Referensi Sub-Sub Tandatangan Form Tandatangan Menu Irrelevant Class Referensi Relevant Class Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena mempunyai atribut (NIP dan Nama Kadis, Kasi, Bendahara Penyetor) dan method (Simpan,Tutup) Karena merupakan nama saja Karena termasuk pada redundant class Karena merupakan attributes class dari Form Referensi Tandatangan Karena merupakan aktivitas, dan Button Simpan sebagai method dari Form Referensi Tandatangan

Tampilan Form Daftar Irrelevant Class Referensi Tandatangan Data Referensi Fuzzy Class Tandatangan Memasukkan NIP & Fuzzy Class Nama Kadis, Kasi, Bendahara Penyetor Klik Button Simpan Irrelevant Class

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class untuk yang berupa redundant class. Form Referensi Tandatangan = Data Referensi Tandatangan. Yang diambil menjadi kandidat class adalah Form Referensi Tandatangan.

Tabel 3.24 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Tandatangan Kandidat Class Kategori Class Form Referensi Relevant Class Tandatangan Data Tandatangan Referensi Fuzzy Class Alasan Karena mempunyai atribut (NIP dan Nama Kadis, Kasi, Bendahara Penyetor) dan method (Simpan,Tutup)
Karena termasuk pada redundant class

Memasukkan NIP & Fuzzy Class Nama Kadis, Kasi, Bendahara Penyetor

Karena merupakan attributes class dari Form Referensi Tandatangan

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.
Tabel 3.25 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Tandatangan Kandidat Class Kategori Class Form Referensi Relevant Class Tandatangan Memasukkan NIP & Fuzzy Class Nama Kadis, Kasi, Bendahara Penyetor Alasan Karena mempunyai atribut (NIP dan Nama Kadis, Kasi, Bendahara Penyetor) dan method (Simpan,Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Referensi Tandatangan

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence tersebut adalah: Form Referensi Tandatangan : Class Referensi Tandatangan yang mempunyai stereotype form. Class ini memuat data referensi tandatangan NIP & Nama dari Kepala Dinas, Kepala Seksi dan Bendahara Penyetor. Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Pemasukan Data Referensi Biaya Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Menu Data Master Sub Menu Tabel Referensi Sub-Sub Menu Biaya Form Referensi Biaya Tampilan Form Daftar Referensi Biaya

Data Referensi Biaya Memasukkan JBB Kendaraan, Biaya Retribusi dan Cetak Tulis Klik Button Simpan Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.
Tabel 3.26 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Biaya Kandidat Class Kategori Class Menu Utama Irrelevant Class Menu Data Master Irrelevant Class Sub Menu Tabel Irrelevant Class Referensi Sub-Sub Menu Biaya Form Referensi Biaya Irrelevant Class Relevant Class Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena mempunyai atribut (JBB Kendaraan, Biaya Retribusi, Biaya Cetak Tulis) dan method (Simpan, Batal) Karena merupakan nama saja Karena termasuk pada redundant class Karena merupakan attributes class dari Form Referensi Biaya Karena merupakan aktivitas, dan Button Simpan sebagai method dari Form Referensi Biaya

Tampilan Form Daftar Irrelevant Class Referensi Biaya Data Referensi Biaya Fuzzy Class Memasukkan JBB Fuzzy Class Kendaraan, Biaya Retribusi dan Cetak Tulis Klik Button Simpan Irrelevant Class

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa redundant class. Form Referensi Biaya = Data Referensi Biaya. Yang diambil menjadi kandidat class adalah Form Referensi Biaya.
Tabel 3.27 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Biaya Kandidat Class Form Referensi Biaya Kategori Class Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (JBB Kendaraan, Biaya Retribusi, Biaya Cetak Tulis) dan method (Simpan, Batal)
Karena termasuk pada redundant class

Data Referensi Biaya

Fuzzy Class

Memasukkan JBB Fuzzy Class Kendaraan, Biaya Retribusi dan Cetak Tulis

Karena merupakan attributes class dari Form Referensi Biaya

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.
Tabel 3.28 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Referensi Biaya Kandidat Class Form Referensi Biaya Kategori Class Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (JBB Kendaraan, Biaya Retribusi, Biaya Cetak Tulis) dan method (Simpan, Batal) Karena merupakan attributes class dari Form Referensi Biaya

Memasukkan JBB Fuzzy Class Kendaraan, Biaya Retribusi dan Cetak Tulis

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence tersebut adalah: Form Referensi Biaya : Class Referensi Rekening yang mempunyai stereotype form. Class ini memuat data referensi biaya retribusi dan cetak tulis. Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Menu Data Master Sub Menu Data Kendaraan Pemilik Form Data Kendaraan Pemilik Data Pemilik Data Kendaraan Tampilan Form Data Kendaraan Pemilik Tekan Button Tambah Baru Memasukkan Data Pemilik /Perusahaan Klik Button Simpan Data Pemilik Memasukkan Data Kendaraan Klik Button Simpan Data Kendaraan Tampilan Data Pemilik Check Box Pencarian Data Pilih Parameter Pencarian Memasukkan Data Pemilik Kendaraan yang Dicari

Pilih Check Box Data Kendaraan Tampilan Data Kendaraan Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.
Tabel 3.29 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik Kandidat Class Kategori Class Menu Utama Irrelevant Class Menu Data Master Irrelevant Class Sub Menu Data Irrelevant Class Kendaraan Pemilik Form Data Pemilik Kendaraan Relevant Class Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi

Karena mempunyai atribut (ID_Pemilik, Nomor_Kendaraan, Parameter_Pencarian,Cari_Data _Pemilik) dan method (Tambah Data Baru, Cari, Tutup) Data Pemilik Relevant Class Karena mempunyai atribut (ID, Nama, Alamat, Nama_Perusahaan, Alamat_Perusahaan, NPWP) dan method (Simpan, Batal) Data Kendaraan Relevant Class Karena mempunyai atribut (Nomor_Kendaraan, Nomor_Kontrol, Ket_JBB, Nomor_Mesin, Tabel 3.29 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik (Lanjutan) Kandidat Class Kategori Class Alasan Nomor_Rangka, Merk, Tahun, Jenis_Kendaraan, JBB) dan method (Simpan, Batal) Karena merupakan nama saja Karena merupakan aktivitas, dan Button Tambah Baru sebagai method dari form Data Kendaraan Pemilik Karena merupakan attributes class dari Data Pemilik Karena merupakan aktivitas, dan Button Simpan Data Pemilik sebagai method dari form Pemilik Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Karena merupakan aktivitas, dan Button Simpan Data Kendaraan

Tampilan Form Data Irrelevant Class Kendaraan Pemilik Tekan Button Tambah Irrelevant Class Baru Memasukkan Data Fuzzy Class Pemilik /Perusahaan Klik Button Simpan Data Irrelevant Class Pemilik Memasukkan Kendaraan Data Fuzzy Class

Klik Button Simpan Data Irrelevant Class Kendaraan

sebagai method dari form Kendaraan Tampilan Data Pemilik Check Data Box Irrelevant Class Karena merupakan nama saja Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Pemilik Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Pemilik Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Pemilik Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Pemilik Karena merupakan nama saja

Pencarian Fuzzy Class Fuzzy Class

Pilih Parameter Pencarian

Memasukkan Data Fuzzy Class Pemilik Kendaraan yang Dicari Pilih Check Box Tambah Fuzzy Class Data Kendaraan Tampilan Data Kendaraan Irrelevant Class

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa redundant class. Tidak ada kandidat class yang termasuk pada class redundant

Tabel 3.30 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik Kandidat Class Kategori Class Form Data Kendaraan Relevant Class Pemilik Alasan Karena mempunyai atribut (ID_Pemilik, Nomor_Kendaraan, Parameter_Pencarian,Cari_Data _Pemilik) dan method (Tambah Data Baru, Cari, Tutup) Karena mempunyai atribut (ID, Nama, Alamat, Nama_Perusahaan, Alamat_Perusahaan, NPWP) dan method (Simpan, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_Kendaraan, Nomor_Kontrol, Ket_JBB, Nomor_Mesin, Nomor_Rangka, Merk, Tahun, Jenis_Kendaraan, JBB) dan method (Simpan, Batal) Karena merupakan attributes class dari Data Pemilik Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan

Data Pemilik

Relevant Class

Data Kendaraan

Relevant Class

Memasukkan Data Fuzzy Class Pemilik /Perusahaan Memasukkan Kendaraan Data Fuzzy Class

Check Data

Box

Pencarian Fuzzy Class Fuzzy Class

Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Pemilik Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Pemilik Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Pemilik Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Pemilik

Pilih Parameter Pencarian

Memasukkan Data Fuzzy Class Pemilik Kendaraan yang Dicari Pilih Check Box Tambah Fuzzy Class Data Kendaraan

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.

Tabel 3.31 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pemasukan dan Pencarian Data Kendaraan Pemilik Kandidat Class Kategori Class Form Data Kendaraan Relevant Class Pemilik Alasan Karena mempunyai atribut (ID_Pemilik, Nomor_Kendaraan, Parameter_Pencarian,Cari_Data _Pemilik) dan method (Tambah Data Baru, Cari, Tutup) Karena mempunyai atribut (ID, Nama, Alamat, Nama_Perusahaan, Alamat_Perusahaan, NPWP) dan method (Simpan, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_Kendaraan, Nomor_Kontrol, Ket_JBB, Nomor_Mesin, Nomor_Rangka, Merk, Tahun, Jenis_Kendaraan, JBB) dan method (Simpan, Batal) Karena merupakan attributes class dari Data Pemilik Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Pemilik Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Pemilik

Data Pemilik

Relevant Class

Data Kendaraan

Relevant Class

Memasukkan Data Fuzzy Class Pemilik /Perusahaan Memasukkan Kendaraan Check Data Box Data Fuzzy Class Pencarian Fuzzy Class Fuzzy Class

Pilih Parameter Pencarian

Memasukkan Data Fuzzy Class Pemilik Kendaraan yang Dicari Pilih Check Box Tambah Fuzzy Class Data Kendaraan

Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Pemilik Karena merupakan attributes class dari Data Kendaraan Pemilik

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence tersebut adalah: Form Data Kendaraan Pemilik : Class Data Kendaraan Pemilik yang mempunyai stereotype form. Class ini memuat data kendaraan dan pemiliknya. Data Pemilik Data Kendaraan : Class ini memuat data pemilik. : Class ini memuat data kendaraan.

Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Menu Izin Usaha Sub Menu Baru Form Kartu Izin Usaha Angkutan Data Izin Usaha Tampilan Form Kartu Izin Usaha Angkutan Memasukkan Nomor Kendaraan Klik Button Proses Memasukkan Nomor ID dan Nomor Register Klik Button Simpan Klik Button Cetak SK Klik Button Cetak Kartu Klik Button Cetak Bukti Pembayaran Klik Icon Print Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.

Tabel 3.32 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha Kandidat Class Menu Utama Menu Izin Usaha Sub Menu Baru Kategori Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena termasuk pada redundant class

Form Kartu Izin Usaha Relevant Class Angkutan

Data Izin Usaha Fuzzy Class Tampilan Form Kartu Irrelevant Class Karena merupakan nama saja Izin Usaha Angkutan Tabel 3.32 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha (Lanjutan) Kandidat Class Kategori Class Memasukkan Nomor Fuzzy Class Kendaraan Klik Button Proses Irrelevant Class Memasukkan Nomor ID Fuzzy Class dan Nomor Register Klik Button Simpan Irrelevant Class Klik Button Cetak SK Klik Button Cetak Kartu Irrelevant Class Irrelevant Class Alasan Karena merupakan attributes class dari Form Kartu Izin Usaha Angkutan Karena merupakan aktivitas, dan Button Proses sebagai method dari Form Kartu Izin Usaha Angkutan Karena merupakan attributes class dari Form Kartu Izin Usaha Angkutan Karena merupakan aktivitas, dan Button Simpan sebagai method dari Form Kartu Izin Usaha Angkutan Karena merupakan aktivitas, dan Button Cetak SK sebagai method dari Form Kartu Izin Usaha Angkutan Karena merupakan aktivitas, dan Button Cetak Kartu sebagai method dari Form Kartu Izin Usaha Angkutan Karena merupakan aktivitas, dan Button Cetak Bukti Pembayaran sebagai method dari Form Kartu Izin Usaha Angkutan Karena merupakan aktivitas, dan Icon Print sebagai method dari Form Kartu Izin Usaha Angkutan

Klik Button Cetak Bukti Irrelevant Class Pembayaran Klik Icon Print Irrelevant Class

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa redundant class. Form Kartu Izin Usaha Angkutan = Data Izin Usaha. Yang diambil menjadi kandidat class adalah Form Kartu Izin Usaha Angkutan.

Tabel 3.33 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha Kategori Class Form Kartu Izin Usaha Relevant Class Kandidat Class Alasan Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena termasuk pada redundant class Karena merupakan attributes class dari Form Kartu Izin Usaha Angkutan Karena merupakan attributes class dari Form Kartu Izin Usaha Angkutan

Angkutan Data Izin Usaha


Memasukkan Kendaraan Fuzzy Class Nomor Fuzzy Class

Memasukkan Nomor ID Fuzzy Class dan Nomor Register

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.
Tabel 3.34 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pembuatan Kartu Izin Usaha Kandidat Class Kategori Class Form Kartu Izin Usaha Relevant Class Angkutan Alasan Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Kartu Izin Usaha Angkutan Karena merupakan attributes class dari Form Kartu Izin Usaha Angkutan

Memasukkan Kendaraan

Nomor Fuzzy Class

Memasukkan Nomor ID Fuzzy Class dan Nomor Register

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence tersebut adalah: Form Kartu Izin Usaha Angkutan: Class Kartu Izin Usaha Angkutan yang mempunyai stereotype form. Class ini memuat data kartu izin usaha angkutan.

Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Menu Cetak Sub Menu Daftar Penerbitan Izin Usaha Sub-sub menu Harian Form Daftar Penerbitan Harian Data Izin Usaha Tampilan Form Daftar Penerbitan Izin Usaha Memasukkan Nama Pencatat dan Jenis Penerbitan Klik Button Cetak Klik Icon Print Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.
Tabel 3.35 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian Kandidat Class Kategori Class Menu Utama Irrelevant Class Menu Cetak Irrelevant Class Sub Menu Daftar Irrelevant Class Penerbitan Izin Usaha Sub-sub menu Harian Irrelevant Class Form Daftar Penerbitan Relevant Class Harian Data Izin Usaha Relevant Class Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena mempunyai atribut (Tanggal, Tanggal_Cetak, Nama_Pencatat, Jenis_Penerbitan) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK,

Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Tabel 3.35 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian (Lanjutan) Tampilan Form Daftar Irrelevant Class Penerbitan Izin Usaha Memasukkan Nama Fuzzy Class Pencatat dan Jenis Penerbitan Klik Button Cetak Irrelevant Class Klik Icon Print Irrelevant Class Karena merupakan nama saja Karena merupakan attributes class dari Form Daftar Penerbitan Harian Karena merupakan aktivitas, dan Button Cetak sebagai method dari Form Daftar Penerbitan Harian Karena merupakan aktivitas, dan Button Simpan sebagai method dari Form Daftar Penerbitan Harian

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa redundant class. Tidak ada kandidat class yang termasuk pada class redundant
Tabel 3.36 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian Kandidat Class Kategori Class Form Daftar Penerbitan Relevant Class Harian Data Izin Usaha Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (Tanggal, Tanggal_Cetak, Nama_Pencatat, Jenis_Penerbitan) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Daftar Penerbitan Harian

Memasukkan Pencatat dan Penerbitan

Nama Fuzzy Class Jenis

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.

Tabel 3.37 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Harian

Kandidat Class Kategori Class Form Daftar Penerbitan Relevant Class Harian Data Izin Usaha Relevant Class

Memasukkan Pencatat dan Penerbitan

Nama Fuzzy Class Jenis

Alasan Karena mempunyai atribut (Tanggal, Tanggal_Cetak, Nama_Pencatat, Jenis_Penerbitan) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Daftar Penerbitan Harian

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence tersebut adalah: Form Daftar Penerbitan Harian : Class Daftar Penerbitan Harian yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk pencetakan laporan harian. Data Izin Usaha : Class ini memuat data kartu izin usaha angkutan.

Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Menu Cetak Sub Menu Daftar Penerbitan Izin Usaha Sub-sub menu Bulanan Form Daftar Penerbitan Bulanan Data Izin Usaha Tampilan Form Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan Memasukkan Bulan, Tahun, Nama Petugas dan Jenis Penerbitan Klik Button Cetak Klik Icon Print Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.
Tabel 3.38 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan

Kandidat Class Kategori Class Menu Utama Irrelevant Class Menu Cetak Irrelevant Class Sub Menu Daftar Irrelevant Class Penerbitan Izin Usaha Sub-sub menu Bulanan Irrelevant Class Form Daftar Penerbitan Relevant Class Bulanan Data Izin Usaha Relevant Class

Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena mempunyai atribut (Tanggal_Cetak, Bulan, Tahun, Jenis_Penerbitan) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan nama saja Karena merupakan attributes class dari Form Daftar Penerbitan Bulanan Karena merupakan aktivitas, dan Button Cetak sebagai method dari Form Daftar Penerbitan Bulanan Karena merupakan aktivitas, dan Button Simpan sebagai method dari Form Daftar Penerbitan Bulanan

Tampilan Form Daftar Penerbitan Izin Usaha Irrelevant Class Bulanan Memasukkan Bulan, Fuzzy Class Tahun, Nama Petugas dan Jenis Penerbitan Klik Button Cetak Irrelevant Class Klik Icon Print Irrelevant Class

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa redundant class. Tidak ada kandidat class yang termasuk pada class redundant

Tabel 3.39 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan Kandidat Class Kategori Class Form Daftar Penerbitan Relevant Class Bulanan Data Izin Usaha Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (Tanggal_Cetak, Bulan, Tahun, Jenis_Penerbitan) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method

Memasukkan Bulan, Fuzzy Class Tahun, Nama Petugas dan Jenis Penerbitan

(Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Daftar Penerbitan Bulanan

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.
Tabel 3.40 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Bulanan Kandidat Class Kategori Class Form Daftar Penerbitan Relevant Class Bulanan Data Izin Usaha Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (Tanggal_Cetak, Bulan, Tahun, Jenis_Penerbitan) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Daftar Penerbitan Bulanan

Memasukkan Bulan, Fuzzy Class Tahun, Nama Petugas dan Jenis Penerbitan

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence tersebut adalah: Form Daftar Penerbitan Bulanan : Class Daftar Penerbitan Bulanan yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk pencetakan laporan bulanan. Data Izin Usaha : Class ini memuat data kartu izin usaha angkutan.

Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Menu Cetak Sub Menu Daftar Penerbitan Izin Usaha Sub-sub Menu Periodik Form Daftar Penerbitan Periodik Data Izin Usaha Tampilan Form Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik Memasukkan Tanggal Awal, Tanggal Akhir, Nama Pencatat dan Jenis Penerbitan Klik Button Cetak

Klik Icon Print Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.
Tabel 3.41 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik Kandidat Class Kategori Class Menu Utama Irrelevant Class Menu Cetak Irrelevant Class Sub Menu Daftar Irrelevant Class Penerbitan Izin Usaha Sub-sub menu Bulanan Irrelevant Class Form Daftar Penerbitan Relevant Class Bulanan Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi

Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena mempunyai atribut (Tanggal_Awal, Tanggal_Akhir, Tanggal_Cetak, Nama_Pencatat, Jenis_Penerbitan) dan method (Cetak, Batal) Data Izin Usaha Relevant Class Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Tabel 3.41 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik (Lanjutan) Kandidat Class Kategori Class Tampilan Form Daftar Penerbitan Izin Usaha Irrelevant Class Bulanan Memasukkan Tanggal Fuzzy Class Awal, Tanggal Akhir, Nama Pencatat dan Jenis Penerbitan Klik Button Cetak Irrelevant Class Klik Icon Print Irrelevant Class Alasan Karena merupakan nama saja Karena merupakan attributes class dari Form Daftar Penerbitan Periodik Karena merupakan aktivitas, dan Button Cetak sebagai method dari Form Daftar Penerbitan Periodik Karena merupakan aktivitas, dan Button Simpan sebagai method dari Form Daftar Penerbitan Periodik

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa redundant class. Tidak ada kandidat class yang termasuk pada class redundant

Tabel 3.42 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik Kandidat Class Kategori Class Form Daftar Penerbitan Relevant Class Periodik Alasan Karena mempunyai atribut (Tanggal_Awal, Tanggal_Akhir, Tanggal_Cetak, Nama_Pencatat, Jenis_Penerbitan) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Daftar Penerbitan Periodik

Data Izin Usaha

Relevant Class

Memasukkan Tanggal Fuzzy Class Awal, Tanggal Akhir, Nama Pencatat dan Jenis Penerbitan

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.

Tabel 3.43 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Daftar Penerbitan Izin Usaha Periodik Kandidat Class Kategori Class Form Daftar Penerbitan Relevant Class Periodik Alasan Karena mempunyai atribut (Tanggal_Awal, Tanggal_Akhir, Tanggal_Cetak, Nama_Pencatat, Jenis_Penerbitan) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Daftar Penerbitan Periodik

Data Izin Usaha

Relevant Class

Memasukkan Tanggal Fuzzy Class Awal, Tanggal Akhir, Nama Pencatat dan Jenis Penerbitan

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence tersebut adalah: Form Daftar Penerbitan Periodik : Class Daftar Penerbitan Periodik yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk pencetakan laporan Periodik. Data Izin Usaha : Class ini memuat data kartu izin usaha angkutan.

Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha

Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Menu Cetak Sub Menu Rekap Total Pendaftaran Form Rekap Total Pendaftaran Data Izin Usaha Tampilan Form Rekap Total Pendaftaran Memasukkan Periode dan Tahun Klik Button Cetak Klik Icon Print Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.
Tabel 3.44 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha Kandidat Class Kategori Class Menu Utama Irrelevant Class Form Rekap Total Relevant Class Pendaftaran Data Izin Usaha Relevant Class Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena mempunyai atribut (Periode, Tahun) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan nama saja Karena merupakan attributes class dari Form Rekap Total Pendaftaran Karena merupakan aktivitas, dan Button Cetak sebagai method dari Form Rekap Total Pendaftaran Karena merupakan aktivitas, dan Button Simpan sebagai method dari Form Rekap Total Pendaftaran

Tampilan Form Rekap Irrelevant Class Total Pendaftaran Memasukkan Periode dan Fuzzy Class Tahun Klik Button Cetak Klik Icon Print Irrelevant Class Irrelevant Class

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa redundant class. Tidak ada kandidat class yang termasuk pada class redundant

Tabel 3.45 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha Alasan Karena mempunyai atribut (Periode, Tahun) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Tabel 3.45 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha (Lanjutan) Memasukkan Periode dan Fuzzy Class Tahun Karena merupakan attributes class dari Form Rekap Total Pendaftaran Kandidat Class Kategori Class Form Rekap Total Relevant Class Pendaftaran Data Izin Usaha Relevant Class

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.
Tabel 3.46 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Rekap Total Pendaftaran Izin Usaha Kandidat Class Kategori Class Form Rekap Total Relevant Class Pendaftaran Data Izin Usaha Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (Periode, Tahun) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Rekap Total Pendaftaran

Memasukkan Periode dan Fuzzy Class Tahun

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence tersebut adalah: Form Rekap Total Pendaftaran: Class Rekap Total Pendaftaran yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk pencetakan rekap total pendaftaran Data Izin Usaha : Class ini memuat data kartu izin usaha angkutan.

Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Pencetakan Rekap Setoran Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Menu Cetak Sub Menu Rekap Setoran Form Rekap Setoran

Data Izin Usaha Tampilan Form Rekap Setoran Memasukkan Tanggal dan Nama Pencatat Klik Button Cetak Klik Icon Print Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.
Tabel 3.47 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Rekap Setoran Kandidat Class Menu Utama Form Rekap Setoran Data Izin Usaha Kategori Class Irrelevant Class Relevant Class Relevant Class Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena mempunyai atribut (Tanggal, Tanggal_Cetak, Nama_Pencatat) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan nama saja Karena merupakan attributes class dari Form Rekap Setoran Karena merupakan aktivitas, dan Button Cetak sebagai method dari Form Rekap Setoran Karena merupakan aktivitas, dan Button Simpan sebagai method dari Form Rekap Setoran

Tampilan Form Rekap Irrelevant Class Setoran Memasukkan Tanggal Fuzzy Class dan Nama Pencatat Klik Button Cetak Klik Icon Print Irrelevant Class Irrelevant Class

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa redundant class. Tidak ada kandidat class yang termasuk pada class redundant

Tabel 3.48 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Rekap Setoran Kandidat Class Form Rekap Setoran Data Izin Usaha Kategori Class Relevant Class Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (Tanggal, Tanggal_Cetak, Nama_Pencatat) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Rekap Setoran

Memasukkan Tanggal Fuzzy Class dan Nama Pencatat

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.
Tabel 3.49 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pencetakan Rekap Setoran Kandidat Class Form Rekap Setoran Data Izin Usaha Kategori Class Relevant Class Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (Tanggal, Tanggal_Cetak, Nama_Pencatat) dan method (Cetak, Batal) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Rekap Setoran

Memasukkan Tanggal Fuzzy Class dan Nama Pencatat

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence tersebut adalah: Form Rekap Setoran: Class Rekap Setoran yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk pencetakan rekap Setoran Data Izin Usaha : Class ini memuat data kartu izin usaha angkutan.

Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Menu Utility

Sub Menu Cek Kendaraan Form Cek Kendaraan Data Izin Usaha Tampilan Form Cek Kendaraan Menentukan Filter Pencarian Memasukkan Objek Pencarian Klik Button Cari Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.
Tabel 3.50 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan Kandidat Class Menu Utama Menu Utility Sub Menu Cek Kendaraan Form Cek Kendaraan Data Izin Usaha Kategori Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Relevant Class Relevant Class Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena mempunyai atribut (Filter_Pencarian) dan method (Cari, Tutup) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan nama saja

Tampilan Form Kendaraan

Cek

Irrelevant Class

Tabel 3.50 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan (Lanjutan) Kandidat Class Kategori Class Menentukan Filter Fuzzy Class Pencarian Memasukkan Pencarian Klik Button Cari Objek Fuzzy Class Irrelevant Class Alasan Karena merupakan attributes class dari Form Cek Kendaraan Karena merupakan attributes class dari Form Cek Kendaraan Karena merupakan aktivitas, dan Button Cari sebagai method dari Form Cek Kendaraan

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa redundant class. Tidak ada kandidat class yang termasuk pada class redundant
Tabel 3.51 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan Kandidat Class Form Cek Kendaraan Data Izin Usaha Kategori Class Relevant Class Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (Filter_Pencarian) dan method (Cari, Tutup) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Cek Kendaraan Karena merupakan attributes class dari Form Cek Kendaraan

Menentukan Pencarian Memasukkan Pencarian

Filter Fuzzy Class Objek Fuzzy Class

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.

Tabel 3.52 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Pengecekan Data Surat Izin Usaha Angkutan Kandidat Class Form Cek Kendaraan Data Izin Usaha Kategori Class Relevant Class Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (Filter_Pencarian) dan method (Cari, Tutup) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Cek Kendaraan Karena merupakan attributes class dari Form Cek Kendaraan

Menentukan Pencarian Memasukkan Pencarian

Filter Fuzzy Class Objek Fuzzy Class

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence tersebut adalah: Form Cek Kendaraan: Class Cek Kendaraan yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk melakukan pengecekan data kendaraan. Data Izin Usaha : Class ini memuat data kartu izin usaha angkutan.

Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Menu Utility Sub Menu Edit Data Pemilik Form Edit Data Pemilik Data Pemilik Tampilan Form Edit Data Pemilik Memasukkan ID Pemilik Klik Button Cari Tampilan Data Pemilik Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.
Tabel 3.53 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan Kandidat Class Menu Utama Menu Utility Sub Menu Edit Data Pemilik Form Edit Data Pemilik Kategori Class Irrelevant Class Irrelevant Class Irrelevant Class Relevant Class Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena mempunyai atribut (ID, Nama, Alamat, Nama_Perusahaan, Alamat_Perusahaan, NPWP) dan method (Cari, Simpan, Tutup) Karena mempunyai atribut (ID, Nama, Alamat, Nama_Perusahaan, Alamat_Perusahaan, NPWP) dan method (Simpan, Batal) Karena merupakan nama saja

Data Pemilik

Relevant Class

Tampilan Form Edit Data Irrelevant Class Pemilik

Memasukkan ID Pemilik Klik Button Cari Tampilan Data Pemilik

Fuzzy Class Irrelevant Class

Karena merupakan attributes class dari Form Edit Data Pemilik Karena merupakan aktivitas, dan Button Cari sebagai method dari Form Edit Data Pemilik Karena merupakan nama saja

Irrelevant Class

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa redundant class. Tidak ada kandidat class yang termasuk pada class redundant
Tabel 3.54 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan Kandidat Class Form Edit Data Pemilik Alasan Karena mempunyai atribut (ID, Nama, Alamat, Nama_Perusahaan, Alamat_Perusahaan, NPWP) dan method (Cari, Simpan, Tutup) Data Pemilik Relevant Class Karena mempunyai atribut (ID, Nama, Alamat, Nama_Perusahaan, Alamat_Perusahaan, NPWP) dan method (Simpan, Batal) Tabel 3.54 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan (Lanjutan) Kandidat Class Memasukkan ID Pemilik Kategori Class Fuzzy Class Alasan Karena merupakan attributes class dari Form Edit Data Pemilik Kategori Class Relevant Class

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.
Tabel 3.55 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Edit Data Pemilik Kendaraan Kandidat Class Form Edit Data Pemilik Kategori Class Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (ID, Nama, Alamat, Nama_Perusahaan, Alamat_Perusahaan, NPWP) dan method (Cari, Simpan, Tutup) Karena mempunyai atribut (ID, Nama, Alamat, Nama_Perusahaan, Alamat_Perusahaan, NPWP) dan method (Simpan, Batal) Karena merupakan attributes class dari Form Edit Data Pemilik

Data Pemilik

Relevant Class

Memasukkan ID Pemilik

Fuzzy Class

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence tersebut adalah:

Form Edit Data Pemilik : Class Edit Data Pemilik yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk melakukan pengubahan data pemilik. Data Pemilik : Class ini memuat data pemilik yang mempunyai kendaraan.

Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Form Pencarian Status Kendaraan Data Izin Usaha Form Perpanjangan Memasukkan Nomor ID Klik Button Cari Klik Button Perpanjang Tampilan Form Perpanjangan Izin Usaha Mengganti Nomor Reg Klik Button Simpan Klik Button Cetak Kartu Klik Button Cetak Tanda Bukti Pembayaran Klik Icon Print Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.
Tabel 3.56 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan Kandidat Class Kategori Class Menu Utama Irrelevant Class Form Pencarian Status Relevant Class Kendaraan Data Izin Usaha Relevant Class Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena mempunyai atribut (No_ID) dan method (Cari, Perpanjangan) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register) dan

Form Perpanjangan

Relevant Class

method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Memasukkan Nomor ID Klik Button Cari Fuzzy Class Irrelevant Class Karena merupakan attributes class dari Form Pencarian Status Kendaraan

Karena merupakan aktivitas, dan Button Cari sebagai method dari Form Pencarian Status Kendaraan Klik Button Perpanjang Irrelevant Class Karena merupakan aktivitas, dan Button Perpanjang sebagai method dari Form Pencarian Status Kendaraan Tabel 3.56 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan (Lanjutan) Kandidat Class Kategori Class Tampilan Form Irrelevant Class Perpanjangan Izin Usaha Mengganti Nomor Reg Klik Button Simpan Klik Button Cetak Kartu Fuzzy Class Irrelevant Class Irrelevant Class Alasan Karena merupakan nama saja Karena merupakan attributes class dari Form Perpanjangan Karena merupakan aktivitas, dan Button Simpan sebagai method dari Form Perpanjangan Karena merupakan aktivitas, dan Button Cetak Kartu sebagai method dari Form Perpanjangan Karena merupakan aktivitas, dan Button Cetak Tanda Bukti Pembayaran sebagai method dari Form Perpanjangan Karena merupakan aktivitas, dan Button Cari sebagai method dari Form Perpanjangan

Klik Button Cetak Tanda Irrelevant Class Bukti Pembayaran Klik Icon Print Irrelevant Class

Setelah Irrelevant Class dieliminasi dari list kandidat class maka selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa redundant class. Tidak ada kandidat class yang termasuk pada class redundant.
Tabel 3.57 Eliminasi Redundant Class Berdasarkan Sequence Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan Kandidat Class Kategori Class Form Pencarian Status Relevant Class Kendaraan Data Izin Usaha Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (No_ID) dan method (Cari, Perpanjangan) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup)

Form Perpanjangan

Relevant Class

Memasukkan Nomor ID Mengganti Nomor Reg

Fuzzy Class Fuzzy Class

Karena merupakan attributes class dari Form Pencarian Status Kendaraan Karena merupakan attributes class dari Form Perpanjangan

Selanjutnya dilakukan eliminasi terhadap fuzzy class yang berupa attribute class.
Tabel 3.58 Eliminasi Attribute Class Berdasarkan Sequence Diagram Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan Kandidat Class Kategori Class Form Pencarian Status Relevant Class Kendaraan Data Izin Usaha Relevant Class Alasan Karena mempunyai atribut (No_ID) dan method (Cari, Perpanjangan) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register, Nomor_Kendaraan) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak SK, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena mempunyai atribut (Nomor_ID, Nomor_Register) dan method (Simpan, Cetak Kartu, Cetak Bukti Pembayaran, Tutup) Karena merupakan attributes class dari Form Pencarian Status Kendaraan Karena merupakan attributes class dari Form Perpanjangan

Form Perpanjangan

Relevant Class

Memasukkan Nomor ID Mengganti Nomor Reg

Fuzzy Class Fuzzy Class

Class yang dapat diidentifikasi pada sequence tersebut adalah: Form Pencarian Status Kendaraan : Class Pencarian Status Kendaraan yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk melakukan pencarian status kendaraan. Data Izin Usaha Form Perpanjangan : Class ini memuat data izin usaha angkutan :Class Perpanjangan yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk melakukan perpanjangan izin usaha.

Identifikasi Class Pada Sequence Diagram Keluar dari SI Perizinan Kandidat class yang terdapat pada sequence ini adalah: Menu Utama Menu Keluar Selanjutnya kandidat class di atas ditentukan kategori class-nya. (Relevant class, Fuzzy Class dan Irrelevant Class). Jika ada kandidat yang masuk pada kategori Irrelevant Class maka kandidat tersebut dieliminasi dari list kandidat class. Berikut ini adalah kandidat class berdasarkan kategorinya.
Tabel 3.59 Eliminasi Irrelevant Class Berdasarkan Sequence Diagram Keluar dari SI Perizinan Kandidat Class Menu Utama Menu Keluar Kategori Class Irrelevant Class Irrelevant Class Alasan Karena tidak memiliki objek dan aksi Karena tidak memiliki objek dan aksi

Pada sequence ini tidak terdapat class. Berdasarkan hasil identifikasi di atas terdapat class yang redundant, diantaranya: Data Pemilik Form Kartu Izin Usaha Angkutan : Class ini memuat data pemilik : Class Kartu Izin Usaha Angkutan yang mempunyai stereotype form. Class ini memuat data kartu izin usaha

angkutan. Data Izin Usaha : Class ini memuat data kartu izin usaha angkutan Data Izin Usaha : Class ini memuat data kartu izin usaha angkutan. Data Izin Usaha : Class ini memuat data kartu izin usaha Data Izin Usaha : Class ini memuat data kartu izin usaha angkutan Data Izin Usaha : Class ini memuat data kartu izin usaha angkutan Data Izin Usaha : Class ini memuat data kartu izin usaha angkutan. Data Pemilik : Class ini memuat data pemilik yang mempunyai kendaraan. Data Izin Usaha : Class ini memuat data izin usaha angkutan Class Data Pemilik = Class Data Pemilik diambil salah satunya yaitu Class Data Pemilik. Class Form Kartu Izin Usaha angkutan = Class Data Izin Usaha diambil salah satunya yaitu Class Form Kartu Izin Usaha angkutan. Berikut adalah class yang teridentifikasi pada SI Perizinan Angkutan. Form Login Data Petugas : Class Login yang mempunyai stereotype form. Class ini memuat data Login petugas : Class Petugas ini memuat data petugas untuk dapat

Form

melakukan validasi Login Referensi : Class Referensi Rekening yang mempunyai stereotype form. Class ini memuat data referensi rekening. : Class Referensi Tandatangan yang mempunyai stereotype form. Class ini memuat data referensi tandatangan NIP & Nama dari Kepala Dinas, Kepala Seksi dan Bendahara Penyetor. : Class Referensi Rekening yang mempunyai stereotype form. Class ini memuat data referensi biaya retribusi dan cetak tulis. : Class Data Kendaraan Pemilik yang mempunyai stereotype form. Class ini memuat data kendaraan dan pemiliknya : Class ini memuat data pemilik : Class ini memuat data kendaraan : Class Kartu Izin Usaha Angkutan yang mempunyai stereotype form. Class ini memuat data kartu izin usaha angkutan. : Class Daftar Penerbitan Harian yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk pencetakan laporan harian. : Class Daftar Penerbitan Bulanan yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk pencetakan laporan bulanan. : Class Daftar Penerbitan Periodik yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk pencetakan laporan Periodik : Class Rekap Total Pendaftaran yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk pencetakan rekap total pendaftaran : Class Rekap Setoran yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk pencetakan rekap Setoran Class Cek Kendaraan yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk melakukan pengecekan data kendaraan. : Class Edit Data Pemilik yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk melakukan pengubahan data pemilik. : Class Pencarian Status Kendaraan yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk melakukan pencarian status kendaraan :Class Perpanjangan yang mempunyai stereotype form. Class ini untuk melakukan perpanjangan izin usaha

Rekening Form Referensi Tandatangan

Form Referensi Biaya Form Data Kendaraan Pemilik Data Pemilik Data Kendaraan Form Kartu Izin Usaha Angkutan Form Daftar Penerbitan Harian Form Daftar Penerbitan Bulanan Form Daftar Penerbitan Periodik Form Rekap Total Pendaftaran Form Rekap Setoran Form Cek Kendaraan Form Edit Data Pemilik Form Pencarian Status Kendaraan Form Perpanjangan

class Class Model SIP Login

Data Petugas

Referensi Rekening

Referensi Tandatangan

Referensi Biaya

Data Kendaraan Pemilik

Data Pemilik

Data Kendaraan

Kartu Izin Usaha Angkutan

Daftar Penerbitan Harian

Daftar Penerbitan Bulanan

Daftar Penerbitan Periodik

Rekap Total Pendaftaran

Rekap Setoran

Cek Kendaraan

Edit Data Pemilik

Pencarian Status Kendaran

Perpanj angan

Gambar 3.95 : Class Pada Sistem Informasi Perizinan Angkutan

3.2.5.4 Identifikasi Relationship


Setelah semua kelas telah teridentifikasi, maka langkah selanjutnya yaitu menentukan relationships antar kelas. Adapun relationships dari tiap kelas dapat dilihat pada tabel dibawah ini. Tabel 3.60 : Relationship Class Sistem Informasi Perizinan

Class Data Pemilik Data Kendaraan Kartu Izin Usaha Angkutan Data Kendaraan Pemilik Data Petugas Login Login Kartu Izin Usaha Angkutan Daftar Penerbitan Harian Kartu Izin Usaha Angkutan Daftar Penerbitan Bulanan Kartu Izin Usaha Angkutan Daftar Penerbitan Periodik Kartu Izin Usaha Angkutan Rekap Total Pendaftaran Kartu Izin Usaha Angkutan Rekap Setoran Kartu Izin Usaha Angkutan Kartu Izin Usaha Angkutan Referensi Biaya Kartu Izin Usaha Angkutan Referensi Rekening Kartu Izin Usaha Angkutan Referensi Tandatangan Cek Kendaraan Kartu Izin Usaha Angkutan Pencarian Status Kendaraan Kartu Izin Usaha Angkutan Perpanjangan Kartu Izin Usaha Angkutan

Related Class Data Kendaraan Data Pemilik Data Kendaraan Pemilik Kartu Izin Usaha Angkutan Login Data Petugas Kartu Izin Usaha Angkutan Login Kartu Izin Usaha Angkutan Daftar Penerbitan Harian Kartu Izin Usaha Angkutan Daftar Penerbitan Bulanan Kartu Izin Usaha Angkutan Daftar Penerbitan Periodik Kartu Izin Usaha Angkutan Rekap Total Pendaftaran Kartu Izin Usaha Angkutan Rekap Setoran Referensi Biaya Kartu Izin Usaha Angkutan Referensi Rekening Kartu Izin Usaha Angkutan Referensi Tandatangan Kartu Izin Usaha Angkutan Kartu Izin Usaha Angkutan Cek Kendaraan Kartu Izin Usaha Angkutan Pencarian Status Kendaraan Kartu Izin Usaha Angkutan Perpanjangan

Association Name Memiliki Memiliki Melakukan Membuka Membuat Laporan Membuat Laporan Membuat Laporan Membuat Laporan Membuat Laporan Menggunakan Menggunakan Menggunakan Melakukan Pengecekan Mencari Melakukan Perpanjangan

Cardinality One One or More One One One One One One or More One or More One or More One or More One or More One or More One or More One or More One or More One or More One or More One or More One One or More One One or More One One One One One One One

Adapun class diagrams yang memperlihatkan relasi antar kelas dari tabel relasi diatas adalah sebagai berikut:

class Relationship Class

Edit Data Pemilik

Data Petugas

Data Kendaraan Pemilik Data Kendaraan Data Pemilik 1..* 1 Login

1 1

Daftar Penerbitan Bulanan

Rekap Total Pendaftaran

Rekap Setoran 1..* 1

Referensi Rekening

1..* Daftar Penerbitan Periodik 1..* 1.. 1..*

1 Kartu Izin Usaha Angkutan

1..* 1..* 1..* 1 1..* 1..*

1..*

1..* Cek Kendaraan

1 1 Pencarian Status Kendaran 1 1..* 1 Referensi Tandatangan

1 Referensi Biaya

1..* Daftar Penerbitan Harian

Perpanj angan 1

Gambar 3.96 : Relasi Class Diagram Sistem Informasi Perizinan Angkutan

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN

4.1. Kesimpulan Kesimpulan yang dihasilkan dari analisis Sistem Informasi Perizinan di Dinas Perhubungan Kabupaten Garut dengan menggunakan metode Unified Approach (Ali Bahrami,1999) adalah sebagai berikut: Aktor yang terlibat dalam Sistem Informasi Perizinan Angkutan adalah Petugas, Pemilik Kendaraan, Bendahara Penyetor, Kepala Seksi, Kepala Bidang, Kepala Dinas dan Bupati. Aktor tersebut dapat diketahui dari prosedur pembuatan kartu izin usaha serta laporan-laporan kartu izin usaha. Berdasarkan hasil dari tahapan pembuatan use case dapat diketahui aktifitas petugas terhadap sistem serta aktor lain yang berpartisipasi. Adapun aktifitas petugas diantaranya yaitu login, input data referensi, input data kendaraan pemilik, pembuatan kartu izin usaha, perpanjangan kartu izin usaha dan pembuatan laporan-laporan. Dengan melakukan pengembangan activity diagram maka terlihat jelas aktifitas petugas terhadap sistem secara rincinya. Dimulai dari proses login yang harus menginputkan username serta password sehingga dapat melakukan input data kendaraan dan pemilik dan data tersebut akan digunakan pada pembuatan kartu izin usaha sampai pencetakan laporan-laporan yang diperlukan. Pada pengembangan sequence diagram, interaksi petugas dengan Sistem Informasi Perizinan lebih jelas, karena respon sistem yang berupa message disampaikan terhadap petugas. Sehingga didapatkan class diagram. Dengan adanya Sistem Informasi Perizinan yang dapat memfasilitasi pembuatan kartu izin usaha dan perpanjangannya ini dapat memberi manfaat bagi pemilik kendaraan dalam pelayanannya. Selain itu, Sistem Informasi Perizinan juga memfasilitasi pembuatan laporan yang akan memenuhi kebutuhan informasi untuk menunjang keputusan / kebijakan-kebijakan yang akan dibuat oleh masing-masing tingkat manajemen di Dinas Perhubungan. Jenis laporan yang disediakan pada Sistem Informasi Perizinan yaitu: Laporan Penerbitan Kartu Izin Harian/Bulanan/Periodik dan Laporan Rekap Setoran yang akan diserahkan kepada Kepala Seksi, Laporan Total Pendaftaran Izin Usaha yang akan diserahkan kepada Kepala Bidang dan Kepala Seksi.

Adapun kelemahan dari Sistem Informasi Perizinan yang dapat penulis amati o o o sistem, o o diubah. Belum adanya menu untuk mengecek izin usaha kendaraan yang telah Belum adanya menu edit data kendaraan jika ada data kendaraan yang harus berakhir, Belum adanya otomatisasi id_pemilik. sehingga penginputan data pemilik Pada bukti pembayaran Nama Penyetor dan Bendahara Penyetor/Penerima Belum adanya menu admin untuk mengatur user yang dapat mengakses

diantaranya adalah: sering kali terjadi kesalahan, tidak muncul sehingga harus ditulis secara manual,

4.2. Saran Kelemahan-kelemahan pada Sistem Informasi Perizinan agar diperbaiki sehingga dapat memenuhi kebutuhan user dalam menangani proses pembuatan kartu SIPA maupun pelaporannya.

DAFTAR PUSTAKA

Amsyah, Zulkifli, Manajemen Sistem Informasi, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2005. Bahrami, Ali, Object Oriented Systems Development, Irwin McGraw-Hill, Singapore, 1999. Fowler, Martin, UML Distilled, Edisi 3 Bahasa Indonesia, Andi Offset, Yogyakarta, 2004. Hadi, Ariesto, Analisis dan Desain Berorientasi Objek, J&J Learning, Yogyakarta, 2002. Hariyanto, Jogiyanto, Analisis dan Desain, Andi Offset, Yogyakarta, 1999. Munawar, Pemodelan Visual dengan UML, Graha Ilmu, Yogyakarta, 2005. Nasution, S. Thomas, M., Buku Penuntun Membuat Tesis Skripsi Disertasi Makalah, Bumi Aksara, Jakarta, 2009. Noerlina, Perancangan Sistem Informasi Berbasis Object Oriented, Mitra Wacana Media, Jakarta, 2007. Nugroho, Adi, Analisis dan Perancangan Sistem Informasi dengan Metodologi Berorientasi Objek, Informatika, Bandung, 2005. Whitten, Jeffrey L,. Bentley, Lonnie D,. dan Dittman, Kevin C, Metode Desain dan Analisis Sistem, Edisi 6 Bahasa Indonesia, Andi Offset, Yogyakarta, 2004. Enterprise Architect 7.5. Diperoleh dari http://.wwwsparxsystems.com ; Internet; diakses tanggal 10 Desember 2009. Notasi UML. Diperoleh dari http://resource.visual-paradigm.com/; Internet; diakses tanggal 5 Januari 2010.

Anda mungkin juga menyukai