Anda di halaman 1dari 92

ANALISIS SISTEM INFORMASI PENGAJUAN KREDIT DI BANK PERKREDITAN RAKYAT KARYAJATNIKA SADAYA (BPR KS) CABANG GARUT

LAPORAN KERJA PRAKTEK Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Mata kuliah Kerja Praktek

Oleh Hendra Firmansyah 0406020

JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI GARUT 2009

ABSTRAK Bank Perkreditan Rakyat Karyajatnika Sadaya (BPR KS) Cab.Garut memiliki misi untuk memberikan layanan terbaik melalui sistem manajemen mutu service quality, sumberdaya yang berkompeten dan infrastruktur yang sesuai untuk menciptakan loyalitas nasabah dalam rangka tumbuh kembangnya perusahaan. Dalam upaya memberikan layanan terbaik termasuk dalam pelayanan pengajuan kredit perlu adanya evaluasi serta analisis terhadap system yang sedang berjalan demi terciptanya kenyamanan nasabah sebagai pemakai jasa sekaligus konsumen utama perusahaan. Dalam hal pengajuan kredit Bank BPR KS menerapkan suatu system mekanisme yang harus dilalui oleh pengaju kredit sampai akhirnya pihak perusahaan memberikan pinjaman kredit. Namun dalam pelaksanaannya beberapa masalah sering terjadi seperti adanya penumpukan berkas disalah satu bagian yang menyebabkan proses kredit menjadi lama, sehingga mengganggu kenyamanan nasabah dalam bertransaksi. Sistem Informasi Pengajuan Kredit di Bank.BPR KS Cab Garut pada dasarnya berada dalam kondisi normal dan berjalan dengan baik. Permasalahan yang terjadi dalam proses pengajuan kredit adalah kurangnya sumberdaya manusia sehingga proses pengerjaan pengajuan kredit membutuhkan waktu cukup lama.Mekanisme kerja yang profesional dengan penambahan sumber daya yang kompeten dapat menjadi solusi bagi masalah yang ada dalam rangka lebih meningkatkan pelayanan yang lebih baik dan menciptakan loyalitas nasabah terhadap BPR KS Cab.Garut. Kata Kunci : Sistem Informasi, Pengajuan Kredit, Bank BPR KS.

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Masalah Kemajuan kegiatan perekonomian masyarakat tidak terlepas dari kekuatan

modal yang harus dimiliki oleh pelaku ekonomi tersebut. Modal yang kuat memungkinkan setiap jenis kegiatan perekonomian dapat berkembang dengan baik. Hal tersebut dapat berdampak pula pada peningkatan kesejahteraan masyarakat sebagai salah satu program pemerintah dalam penuntasan kemiskinan. Berbagai cara ditempuh masyarakat dalam upaya penambahan modal sebagai pendukung peningkatan jalannya kegiatan usaha perekonomian, salah satunya melalui proses pengajuan kredit ke berbagai lembaga pembiayaan keuangan. BPR KS Cab.Garut merupakan salah satu bank swasta yang cukup konsisten memprioritaskan pemberian kredit khususnya pada masyarakat menengah kebawah, dengan berbagai ketentuan dan persyaratan yang berlaku untuk memudahkan para nasabahnya. Program pengajuan kredit di BPR KS memiliki persyaratan adanya kelengkapan data-data yang harus di penuhi oleh Nasabah, dalam hal ini pengajuan kredit bisa dilakukan sepanjang memenuhi syarat-syarat yang telah ditentukan, diantaranya : Data pribadi 1. Surat Keterangan Identitas (KTP Suami-Istri) 2. Pas Foto (Suami-Istri) 3. Kartu Keluarga 4. Rekening Listrik 5. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) Data Agunan (di prioritaskan pada kendaraan bermotor) 1. Surat Nomor Kendaraan Bermotor (STNK) 2. Bukti Pemilikan Kendaraan Bermotor (BPKB) 3. Faktur 4. Kwitansi Blangko/Kwitansi Jual-Beli

Persyaratan diatas di berlakukan sebagai upaya jaminan keamanan kredit baik terhadap validitas data nasabah maupun terhadap permasalahan yang mungkin terjadi dalam proses kredit seperti adanya kredit macet dan sebagainya. Berdasarkan latar belakang diatas, untuk laporan kerja praktek ini penyusun mengambil judul ANALISIS SISTEM INFORMASI PENGAJUAN KREDIT DI BANK PERKREDITAN RAKYAT KARYA JATNIKA SADAYA (BPR KS) . 1.2 Identifikasi Masalah Masalah yang timbul pada sistem informasi pengajuan kredit di BPR KS yaitu banyaknya file pengajuan kredit yang tertimbun di salah satu bagian kredit sehingga menyebabkan terhambatnya proses pengajuan kredit sebagian nasabah. Hal tersebut terjadi karena proses pemeriksaan terhadap dokumen pengajuan kredit tidak berdasarkan pada dokumen yang lebih awal masuk tetapi pada pengajuan kredit yang memiliki agunan dengan data yang lebih mudah diperiksa (jaminan atas nama sendiri/ pengaju kredit). 1.3 Tujuan Penelitian Tujuan dari kerja praktek yang dilakukan di BPR KS Cab.Garut adalah untuk mempelajari dan menganalisis Sistem Informasi pengajuan kredit yang meliputi : 1. 2. Menganalisis Sistem Informasi Pengajuan kredit di Bank Perkreditan Rakyat Karyajatnika Sadaya Cab.Garut yang sedang berjalan. Menganalisis proses pengolahan data pada Sistem Informasi Pengajuan Kredit Bank Perkreditan Rakyat Karyajatnika Sadaya Cab.Garut. 1.4 Batasan Masalah Ruang lingkup untuk menyelesaikan masalah ini dibatasi pada hal-hal sebagai berikut: 1. 2. 3. Sistem Informasi yang diteliti adalah Sistem Informasi Pengajuan Mendeskripsikan sistem dalam hal ini menyangkut entry data nasabah Dokumen yang di analisis yaitu dokumen yang merupakan output dari Kredit Bank Perkreditan Rakyat Karyajatnika Sadaya Cab.Garut. ke komputer. proses entry data ke komputer.

1.5

Kerangka Pemikiran Krisis ekonomi yang terjadi beberapa tahun terakhir di negara kita menyebabkan

kesulitan ekonomi hampir di seluruh lapisan masyarakat, terlebih bagi pelaku dunia usaha yang memerlukan banyak modal sebagai pendukung berjalannya usaha. Hal ini tentu sangat berpengaruh bagi usaha pengembangan kegiatan ekonomi masyarakat dan membawa masyarakat pada tingkat garis kemiskinan yang lebih dalam. Program pengajuan kredit di BPR KS Cab.Garut diharapkan menjadi solusi bagi masalah diatas yang memungkinkan masyarakat dapat mengembangkan kegiatan ekonominya dan membawa kepada tingkat kesejahteraan yang lebih baik. Selama ini sistem yang sudah berjalan sebagian dikerjakan secara manual, dan sebagaian sudah terkomputerisasi. Melihat dari sistem yang berjalan realisasinya, tidak terlepas dari kelebihan dan kekurangan. Oleh karena itu, menganalisis sistem yang berjalan merupakan suatu bentuk alternatif yang efektif dan efisien untuk mengetahui hambatan-hambatan yang terjadi selama ini serta memberikan solusinya guna mencapai tujuan yang dicapai oleh BPR KS Cab.Garut. Untuk lebih jelasnya analisis sistem informasi pengajuan kredit yang sedang berjalan di BPR KS Cab.Garut digambarkan dalam bagan sebagai berikut :

Kegiatan Analisis

Current System : Pengajuan Kredit

Kesimpulan

Gambar 1.1 Kerangka Pemikiran Analisis Sistem Informasi Pengajuan Kredit BPR KS Cab.Garut. 1.6 Metodologi Penelitian Adapun metodologi pengumpulan data yang digunakan pada penelitian kerja praktek adalah sebagai berikut : 1.6.1 Metode Pengumpulan Data

1.

Teknik Wawancara, yaitu suatu teknik pengumpulan data yang

dilakukan dengan cara mengajukan pertanyaan secara langsung kepada staf pekerja yang ada sesuai dengan penelitian yang dilakukan. 2. Studi Kepustakaan, yaitu suatu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara mempelajari dan menganalisa beberapa referensi buku yang berkaitan dengan masalah-masalah yang ada dalam ruang lingkup penelitian ini. 3. Studi Dokumentasi, yaitu teknik pengumpulan data dengan cara beberapa dokumen, literatur, atau file-file yang mempelajari 4.

berhubungan dengan penelitian yang dilakukan. Observasi, yakni suatu teknik pengumpulan data yang bersifat langsung, dimana peneliti langsung mengamati kinerja yang ada pada perusahaan, bagaimana proses sistem informasi data yang sedang berjalan, sehingga peneliti bisa mengetahui sejauh mana kelancaran kinerja yang ada dan dapat mengetahui informasi-informasi apa saja yang akan diidentifikasi. 1.6.2 Metode Analisis Sistem Proses menganalisis sistem yang sedang berjalan bertujuan untuk mengetahui metode apa yang digunakan dalam proses sistem informasi pengajuan Kredit BPR KS Cab.Garut. Metode yang digunakan untuk menganalisis sistem berjalan adalah dengan menggunakan metode Sistem Development Life Circle (SDLC), adapun tahapantahapan yang dilakukan adalah sebagai berikut : Mengidentifikasi masalah peluang dan tujuan Menentukan syarat-syarat informasi Menganalisis kebutuhan sistem informasi Gambar 1.2 Metode SDLC 1. Mengidentifikasi masalah peluang dan tujuan

Pada tahap ini proses analisis diawali dengan mengidentifikasi masalah, peluang dan tujuan-tujuan yang ingin dicapai.Yang terlibat di dalam tahap ini adalah pemakai dan penganalisis sistem. 2. Menentukan syarat-syarat informasi Pada tahap ini, penganalisis memasukan apa saja yang menentukan syaratsyarat informasi untuk para pemakai yang terlibat. Diantara perangkatperangkat yang dipergunakan untuk menetapkan syarat-syarat informasi diantaranya adalah menentukan sampel, memeriksa data mentah, wawancara, mengamati prilaku pembuat keputusan dan lingkungan kantor. Yang terlibat dalam tahap ini penganalisis, pemakai, dan manajer operasional. Penganalisis memerlukan data mengenai fungsi-fungsi sistem yang ada secara detail seperti Siapa (orang-orang yang terlibat), Apa (kegiatan bisnis), Dimana (lingkungan dimana pekerjaan itu dilakukan), Kapan (waktu yang tepat), dan Bagaimana (bagaimana prosedur yang harus dijalankan) dari bisnis yang sedang dipelajari. 3. Menganalisis kebutuhan sistem informasi Perangkat dan teknik-teknik tertentu akan membantu penganalisis didalam menentukan kebutuhan. Perangkat yang dimaksud dapat berupa penggunaan diagram aliran data untuk menyusun daftar input, proses, dan output dalam bentuk grafik terstruktur. Dari diagram aliran data, dikembangkan suatu kamus data yang berisikan daftar seluruh item data yang digunakan dalam sistem. Dalam tahap ini, penganalisis menyiapkan suatu proposal sistem yang berisikan ringkasan apa saja yang ditemukan, analisis biaya/ keuntungan alternatif yang tersedia, serta merekomendasikan apa saja yang harus dilakukan agar sistem yang ada menjadi lebih baik sehingga tujuan dari suatu instansi atau organisasi dapat tercapai. 1.7 Sistematika Penulisan Untuk memahami laporan kerja praktek maka diperlukan suatu sistematika penulisan yang baik. Sistematika yang akan digunakan adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN

Menjelaskan tentang latar belakang masalah dari sistem yang dipakai dalam pengajuan kredit BPR KS Cab.Garut, identifikasi masalah yang selama ini muncul di BPR KS Cab.Garut, maksud dan tujuan penelitian di BPR KS Cab.Garut, batasan masalah yang akan di analisis, metodologi penelitian, metode analisis sistem dan sistematika penulisan yang digunakan dalam penyusunan laporan kerja praktek. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Menerangkan tentang teori-teori yang digunakan dalam hal pemecahan masalah yang ada dari kerja praktek. BAB III ANALISIS SISTEM Menjelaskan tentang sejarah singkat perusahaan, visi, misi, tugas pokok & fungsi BPR KS Cab.Garut, struktur organisasi, batasan sistem dan deskripsi proses yang terjadi antar elemen dalam unit kerja yang ada di BPR KS Cab.Garut. Menganalisis sistem informasi pengajuan kredit BPR KS Cab.Garut. BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN Pada bab ini berisikan tentang kesimpulan hasil dari penelitian yang telah dilakukan dan saran-saran yang mungkin ada manfaatnya bagi perusahaan yang bersangkutan. LAMPIRAN-LAMPIRAN DAFTAR PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Data Data adalah representasi dari suatu fakta,yang dimodelkan dalam bentuk gambar, kata, dan angka. Manfaat data adalah sebagai satuan representasi yang dapat diingat, direkam, dan dapat diolah menjadi informasi karakteristiknya, data adalah catatan tentang fakta,namun representasi dari fakta. Kata sederhananya, data adalah catatan tentang fakta, atau data merupan rekaman catatan tentang fakta. Data yang baik, adalah yang sesuai dengan faktanya. [witarto] Data adalah catatan atas kumpulan fakta. Data merupakan bentuk jamak dari datum, berasal dari bahasa Latin yang berarti "sesuatu yang diberikan". Dalam penggunaan sehari-hari data berarti suatu pernyataan yang diterima secara apa adanya. Pernyataan ini adalah hasil pengukuran atau pengamatan suatu variabel yang bentuknya dapat berupa angka, kata-kata, atau citra. Dalam keilmuan (ilmiah), fakta dikumpulkan untuk menjadi data. Data kemudian diolah sehingga dapat diutarakan secara jelas dan tepat sehingga dapat dimengerti oleh orang lain yang tidak langsung mengalaminya sendiri, hal ini dinamakan deskripsi. Pemilahan banyak data sesuai dengan persamaan atau perbedaan yang dikandungnya dinamakan klasifikasi Data adalah fakta yang sudah ditulis dalam bentuk catatan atau direkam dalam berbagai bentuk media.Jelasnya data itu dapat berupa apa saja dan dapat ditemui di mana saja. Kemudian kegunaan dari data adalah sebagai bahan dasar yang obyektif (relatif) di dalam proses penyusunan kebijaksanaan dan keputusan oleh Pimpinan Organisasi.

Contoh: a. Ada fakta seorang nasabah menabung di bank

b. Datanya ada pada slip tabungan atau rekaman computer c. Bila semua data uang tabungan yang ada dalam periode tertentu dijumlahkan(diolah),maka jumlah hasilnya disebut informasi. Pemasukan data ke computer dan kegiatan transaksi melalui komputer merupakan pekerjaan penting dalam Manajemen Sistem Informasi. Kesalahan pemasukan data atau pendataan akan menimbulkan kesalahan data,dan bila data tersebut diolah menjadi informasi maka kesalahan tersebut akan terjadi pula pada informasinya. Informasi yang salah akan menyebabkan kesalahan pada pekerjaan manajemen dan selanjutnya kesalahan manajemen akan merugikan organisasi dalam pencapaian tujuan. Pengawasan terhadap ketelitian data atau integritas pengelolaannya dilakukan perangkat lunak yang menerima data tersebut. 2.2 Definisi Informasi Informasi dapat didefinisikan sebagai berikut : Informasi adalah data yang sudah diolah, dibentuk, atau dimanipulasi sesuai dengan keperluan tertentu.[Amsyah, Zulkifli, 2000:2]. Informasi adalah data yang telah diolah menjadi suatu bentuk yang lebih berguna dan lebih berarti bagi yang menerimanya.[Jogiyanto HM, 1999] Informasi adalah rangkaian data yang mempunyai sifat sementara, tergantung dengan waktu,mampu memberi kejutanatau surprise pada yang menerimanya.[Wirtato]

2.2.1

Bentuk Informasi Informasi merupakan proses lebih lanjut dari data yang sudah memiliki nilai

tambah. Berdasarkan pada bentuknya, informasi dapat dibedakan menjadi :

1. Informasi Uraian Informasi Uraian adalah informasi yang disajikan dalam bentuk uraian cerita yang panjang atau singkat yang berisikan kalimat-kalimat yang singkat dan jelas. Informasi ini bias dalam bentuk laporan, notulen, surat atau memo. 2. Informasi rekapitulasi Informasi rekapitulasi adalah informasi ringkas dengan hasil akhir dari suatu perhitungan (kalkulasi) atau gabungan perhitungan yang berisikan angka-angka yang disajikan dalam bentuk kolom-kolom. Contohnya neraca, kuitansi, rekening, daftar pembelian. 3. Informasi Gambar (Bagan) Informasi Gambar (Bagan) adalah informasi yang di buat dalam bentuk gambar atau bagan, misalnya gambar konstruksi dan bagan organisasi. 4. Informasi Model Informasi Model adalah informasi dalam bentuk formulir dengan modelmodel yang dapat memberikan nilai ramalan atau prediksi dan nilai-nilai lain seperti nilai hasil pemecahan persoalan yang optimal sebagai alternatif bagi pembuatan keputusan. 5. Informasi Statistik Informasi statistik adalah informasi yang disajikan dalam bentuk angka yang ditunjukkan dalam bentuk grafik atau table. 6. Informasi Formulir Informasi formulir adalah informasi yang di buat dalam bentuk formulir dengan format (kolom) isian yang sudah ditentukan dan yang disesuaikan dengan keperluan kegiatan masing-masing. 7. Informasi Animasi Informasi animasi adalah informasi dalam bentuk gambar animasi dengan suara dan video. Informasi ini dapat juga disebut informasi multimedia. 8. Informasi Simulasi Informasi simulasi adalah informasi mengenai suatu kegiatan nyata pada suatu situasi atau peralatan yang di buat dalam bentuk serupa tetapi dengan ukuran kecil atau dengan layar komputer menjadi mirip seperti ukuran sebenarnya. Misalnya simulasi untuk pendidikan pilot pesawat terbang dengan perangkat lunak khusus.

2.2.2

Siklus Informasi Data yang masih merupakan bahan mentah apabila tidak diolah maka data

tersebut tidak akan berguna. Data tersebut akan berguna dan menghasilkan suatu informasi apabila diolah melalui suatu model. Model yang digunakan untuk mengolah data tersebut disebut dengan model pengolahan data atau lebih dikenal dengan nama siklus pengolahan data.

Proses( Model )

Input ( Data ) Dasar Data Data (Ditangkap)

Output (Information)

Penerima

Hasil Tindakan

Keputusan Tindakan

[Jogiyanto HM, 1999]. Gambar 2.1 : Siklus Informasi

2.3 Definisi Sistem Untuk mencapai suatu pengendalian yang baik dibutuhkan suatu sistem, ada dua hal pendekatan dalam pendefinisian sistem, yaitu pendekatan yang menekankan pada prosedurnya dan pendekatan yang menekankan pada komponen atau elemenya. Berikut beberapa definisi pendekatan sistem yang menekankan pada prosedurnya: 1. Menurut Jerry fitz Gerald dan Warren D. Stalling. Jr : Sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama untuk melakukan kegiatan atau menyelsaikan suatu sasaran yang tertentu. [Jog-99] 2. Menurut Cole / Neuschel :

Sistem adalah suatu kerangka dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan dan disusun sesuai dengan suatu skema yang menyeluruh (terintegrasi) untuk melaksanakan suatu kegiatan atau fungsi utama dari suatu perusahaan. [Jog-99] Sedangkan prosedur ini dapat didefinisikan sebagai berikut: Menurut Richard F. Neuschel Prosedur adalah suatu urutan-urutan operasi krerikal (tulis-menulis), biasanya melibatkan beberapa orang atau di dalam satu atau lebih departemen, yang diterapkan untuk menjamin penanganan yang seragam dari transaksi-transaksi bisnis yang terjadi. [Jog-99] Pendekatan sistem yang lebih menekankan pada elemen atau komponenkomponennya mendefinisikan sistem sebagai berikut: Menurut Stephen A. Moscove dan Mark G.Simkin : Sistem adalah satu kesatuan yang terdiri dari bagian-bagian (subsistem) yang saling berhubungan dan bertujuan untuk mencapai tujuan tertentu. [Jog-99] Definisi sistem baik yang menekankan pada pendekatan prosedur-prosedur ataupun menekankan pada pendekatan elemen-elemen adalah benar dan tidak bertentangan, yang berbeda adalah cara pendekatannya. Suatu sistem dapat terdiri atas satu atau lebih input, yang kemudian di proses menghasilkan satu atau lebih output. Input yang dimasukkan berupa data dan data output yang dihasilkan berupa informasi. Secara umum model suatu sistem dapat digambarkan sebagai berikut :

INPUT

PROSES

OUTPUT

STORAGE

[Amsyah, Zulkifli, 2000] Gbr 2.2 Model Umum Suatu Sistem Secara Sederhana 2.3.1 Karakteristik Sistem Suatu sistem mempunyai karakterisitik atau sifat-sifat tertentu, yaitu :

a. Komponen Sistem (component) Suatu sistem terdiri dari sejumlah sistem yang saling berinteraksi, yang artinya saling kerjasama membentuk satu kesatuan. b. Batas Sistem (Boundary) Merupakan daerah yang membatasi antara satui sistem dengan sistem yang lainnya atau dengan lingkungan luarnya. c. Lingkungan Luar Sistem (Environments) Apapun diluar dari batas sistem yang mempengaruhi operasi. d. Penghubung (Interface) Merupakan media penghubung antara sub sistem dengan sistem lainnya. e. Masukan Sistem (Input) Adalah energi yang dimasukkan ke dalam sistem. Masukan dapat berupa masukan perawatan (maintenance input) yaitu energi yang dimasukkan suapaya sistem dapat beroperasi, dan dapat berupa masukan sinyal (signal input) yaitu energi yang diproses untuk mendapatkan keluaran. f. Keluaran Sistem (Output) Adalah hasil dari energi yang diolah dan diklasifikasikan menjadi keluaran yang berguna dari sis pembuangan. g. Pengolahan Sistem (Process) Suatu sistem dapat mempunyai bagian pengolah yang akan mengubah masukan menjadi keluaran. h. Sasaran Sistem (Objective) Suatu sistem mempunyai tujuan (goal) atau sasaran (objective). Dari beberapa definisi mengenai sistem dan informasi yang telah dijelaskan diatas maka pengertian dari sistem informasi adalah : Sistem Informasi adalah suatu sistem didalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi, bersifat manajerial dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan lapran-laporan yang diperlukan. [Jogiyanto HM, 1999:11] 2.3.2 Analisis Sistem Analisis sistem dapat didefinisikan sebagai berikut :

Analisis Sistem adalah penguraian dari suatu sistem informasi yang utuh ke dalam bagianbagian komponennya dengan maksud untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi permasalahanpermasalahan, kesempatankesempatan, hambatanhambatan yang terjadi dan kebutuhankebutuhan yang diharapkan sehingga dapat diusulkan perbaikan perbaikannya. [Jogiyanto HM, 1999]. Pada dasarnya, Analisis Sistem merupakan proses untuk memahami sistem yang ada, kemudian mengidentifikasi masalah dan mencari solusinya. Analisis sistem memiliki tujuan untuk mengetahui sistem secara detail sebagai pedoman untuk melanjutkan proses pengembangannya. Alasan yang melatarbelakangi dilakukannya analisis sistem : 1. Problem Solving, dikarenakan sistem yang lama sudah tidak bisa memenuhi kebutuhan, sehingga diperlukan pengembangan sistem yang baru. Hal ini memerlukan analisis sistem agar sistem yang baru dapat berfungsi sesuai dengan kebutuhan. 2. Adanya kebutuhan baru dalam lingkungan atau organisasi di tempat sistem berjalan yang memerlukan modifikasi untuk mendukung organisasi. 3. 4. Meningkatkan kemampuan atau performansi sistem. Meningkatkan performansi sistem secara keseluruhan.

Didalam tahap menganalisis sistem terdapat langkah-langkah dasar yang harus dilakukan oleh analis sistem sebagai berikut : 1. Aspek yang dianalisis meliputi : klasifikasi data, proses dan fungsi kebutuhan informasi seluruh bagian organisasi yang merupakan kebutuhan organisasi untuk masa yang akan datang. 2. Dokumen hasil analisis sehingga dapat dijadikan pedoman atau landasan bagi tahap pengembangan berikutnya. 3. Lakukan evaluasi dengan membandingkan sistem yang berjalan dengan sistem yang lama. Peranan analisis system dalam suatu organisasi sangat diperlukan,yaitu untuk mengamati input dan pengolahan data serta proses output informasi dalam prosesproses yang berhubungan dengan pengorganisasian atau menejemen. Proses ini akan menekankan pada analisis system yang ada dan akan meningkatkan potensial kerja dalam suatu perusahaan yang ingin diciptakannya.Proses analisis ini meliputi :

1. Desain Input a. Menentukan kebutuhan input dari kebutuhan system informasi yang baru. b. Mendefinisikan data yang akan direkam. c. Menentukan parameter dari input, meliputi : 1. Bentuk dari input, dokumen dasar atau bentuk isian di alat input (dialog layer terminal). 2. Sumber input. 3. Jumlah tembusan untuk input berupa dokumen dasar dan distribusinya. 4. Media/alat input yang digunakan. 5. Merancang antarmuka untuk proses pemasukan data yang bertujuan memperkecil kesalahan yang dilakukan pengguna (user). 2. Desain Output a. Mengidentifikasi keluaran baik yang rutin maupun yang khusus. b. Menentukan kebutuhan output dari system informasi yang baru. c. Menentukan parameter output, meliputi: a. Bentuk dari output. b. Format dari output. c. Media/alat input yang digunakan. Kualitas analisis system menurut Kendall merupakan tantangan dalam mendapatkan suatu solusi atau jalan keluar dalam memecahkan masalah yang sedang dihadapi. Dalam hal ini maka, seorang analisis harus mempunyai kemampuan dalam hal-hal sebagai berikut: 1. Harus mampu menghadapi atau mengontrol situasi yang dihadapi. 2. Harus mempunyai teknik-teknik untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi. 3. Harus mempunyai keputusan yang akurat dan dapat dipertanggungjawabkan dalam /untuk menyelesaikan suatu masalah. 2.3.3 Perancangan (Desain) System Berikut beberapa definisi perancangan atau Desain Sistem :

1. Menurut Robert J. Verzello/John Reuter III : Tahap setelah analisis dari siklus pengembangan system pedefinisian dari kebutuhan kebutuhan fungsional dan persiapan untuk rancang bangun implementasi;menggambarkan bagaimana suatu system dibentuk 2. Menurut John Burch & Grundnitski: Desain system dapat didefinisikan sebagai penggambaran, perencanaan dan pembuatan sketsa atau pengaturan dari beberapa elemen yang terpisah ke dalam satu kesatuan yang utuh dan berfungsi. 3. Menurut George M Scott: Desain system menentukan bagaimana suatu system akan menyelesaikan apa yang mesti diselesaikan, tahap ini menyangkut mengkonfigurasi dari komponen-komponen perangkat lunak dan perangkat keras dari suatu system sehingga setelah instalasi dari system akan benar-benar memuaskan rancang bangun yang telah ditetapkan pada akhir tahap analisis system, [Jogyianto, 1999]. Dengan demikian desain system dapat diartikan sebagai suatu proses untuk mendesain system yang baru yang dapat menyelesaikan masalah yang dihadapi instansi atau organisasi. Desain system mempunyai dua maksud yaitu: 1. 2. Untuk memenuhi kebutuhan kepada pemakai system Untuk memberikan gambaran yang jelas dan rancang bangun yang lengkap kepada pemogram komputer dan ahli-ahli teknik yang lainnya. Dari definisi-definisi desain system diatas dapat disimpulkan bahwa desain system adalah: 1. Tahap setelah analisis dari siklus pengembangan system. 2. Pendefinisisan dari kebutuhan-kebutuhan fungsional. 3. Persiapan untuk rancang bangun implementasi. 4. Menggambarkan bagaimana suatu system dibentuk.

5. Yang dapat berupa gambaran, perencanaan dan pembuatan sketsa atau pengaturan dari beberapa elemem yang terpisah ke dalam satu kesatuan yang utuh dan berfungsi. Agar tujuan tersebut dapat dicapai, maka seorang analis system harus mencapai sasaransasaran sebagai berikut : 1. Desain system harus berguna, mudah dipahami dan nantinya mudah digunakan. 2. Desain system harus dapat mendukung tujuan utama perusahaan sesuai dengan yang telah didefinisikan pada tahap perencanaan system yang dilanjutkan pada tahap analisis system. 3. Desain system harus efisien dan efektif untuk dapat mendukung pengolahan transaksi. 4. Desain system harus dapat mempersiapkan rancang bangun yang terinci untuk masing masing komponen dari system informasi. 2.4 Definisi Sistem Informasi Sistem Informasi adalah suatu sinergi antara data, mesin pengolah data (yang biasanya meliputi komputer, program aplikasi dan jaringan) dan manusia untuk menghasilkan informasi. Jadi sistem informasi bukan hanya aplikasi perangkat lunak. Sistem Informasi ada pada hampir setiap perusahaan atau instansi untuk mendukung kegiatan bisnis mereka sehari-hari Dari beberapa definisi mengenai sistem dan informasi yang telah dijelaskan diatas, maka Sistem Informasi dapat diartikan/ didefinisikan sebagai berikut : Sistem Informasi adalah suatu sistem di dalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi, bersifat manajerial dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan-laporan yang diperlukan [Jogiyanto HM, 1999:11]. Sistem informasi merupakan suatu sistem yang saling barkaitan dan berintegrasi satu sama lain dan bertujuan untuk menyediakan informasi untuk mendukung organisasi. operasi, manajemen dan fungsi pengambilan keputusan dalam suatu

Komponen-komponen yang terdapat dalam sistem informasi diantaranya adalah : 1. Manusia, seperti operator, pemimpin sistem informasi dan sebagainya. 2. Hardware (Perangkat Keras), yang meliputi : a. Input Hardware Input hardware digunakan untuk mentransmisikan data ke processing dan storage hardware. Peralatan yang paling populer untuk memasukkan data yaitu kombinasi antara keyboard dan layar monitor. Layar monitor dianggap sebagai bagian dari input hardware karena digunakan untuk memeriksa apakah data yang akan dimasukkan telah diketik. Di samping jenis input hardware di atas, terdapat juga input hardware lainnya yaitu mouse, scanner, voice recognition device, hardwriting recognition device, machine data input (mis : modem), light pen, dan bar code reader. Mouse digunakan sebagai interface titik dan click. Pergerakan mouse menghasilkan suatu gerakan yang berhubungan dengan pointer pada layar monitor. Pada umumnya mouse digunakan dalam aplikasi yang berorientasi grafis, misalnya Windows produksi Microsoft. Scanner digunakan untuk mentransformasikan image grafis atau text ke dalam data computer. Transformasi text dapat menghemat dari pekerjaan retyping sedangkan transformasi image grafis dipakai untuk membaca logo atau simbol grafis untuk aplikasi desktop publishing. Voice recognition device dipakai untuk memasukkan suara manusia ke dalam signal interpreter. Kebanyakan voice systems yang digunakan sekarang mempunyai vocabulary yang kecil dan harus dilatih untuk mengenal kata-kata tertentu. Caranya, seseorang membacakan sebuah daftar kata-kata yang biasa digunakan sehingga signal interpreter dapat menetapkan polanya. Misalnya pekerja menyebut box yang mereka bawa. Voice input diperlukan karena tangan pekerja sibuk dan tidak dapat mengetik atau memanipulasi peralatan ketik input device lainnya. Handwriting recognition device digunakan untuk memasukkan data dengan cara menulis pada pad elektronis yang sensitif. Karakter-karakter tersebut dikenali dan dimasukkan ke dalam sistem komputer, biasanya suatu sistem PC (personal computer).

Modem merupakan salah satu jenis alat input data untuk menghubungkan komputer dengan komputer lain melalui jaringan telepon. Jenis input hardware lainnya yaitu light pen yang digunakan untuk menunjuk itemitem pada layar monitor dan bar code reader yang biasa digunakan di supermarket untuk mengidentifikasi suatu jenis barang. b. Processing Hardware Processing hardware meliputi peralatan yang bertugas untuk menghitung, membandingkan dan melaksanakan instruksi-instruksi khusus. Dalam CPU (Central Processing Unit) terdapat control unit, ALU (Arithmetic Logic Unit), dan system memory yang kadang-kadang disebut main memory. Control unit mengambil instruksi-instruksi dari system memory dan menterjemahkannya. ALU melaksanakan instruksi yang telah diterjemahkan. System memory digunakan untuk menyimpan instruksi data dan instruksi program. Untuk menghubungkan CPU dengan peralatan komputer lainnya digunakan data bus atau processor channel. Processor channel terdapat pada mother board, mempunyai expansion slots yang berfungsi untuk menghubungkan dengan peralatan tambahan seperti floppy disks, plotters, printers, mouse, modem, multimedia, dll. Kapasitas komputer dapat diukur dari kecepatan pemrosesan dan kemampuan ALU untuk memanipulasi data dalam 1 cycle. Kecepatan pemrosesan dapat dinyatakan dalam cycle per second (biasanya dalam satuan MHz) atau dalam instruksi per second, biasanya dalam satuan millions of instructions per second (MIPS). Jumlah data yang dapat dimanipilasi oleh ALU dalam 1 cycle diukur dalam satuan bits (binary digits) dan biasa dipakai sebagai ukuran microprocessor, misalnya : microprocessor Zilog Z-80 merupakan procerssor 8 bit. Microprocessor sekarang yang lebih modern dapat memproses 16, 32, atau 64 bit data, dan bahkan ada yang mempunyai kemampuan lebar bit yang lebih besar. Ada dua jenis dasar processor memory, yaitu ROM (read only memory) yang bersifat non-volatile dan RAM (random access memory) yang bersifat volatile (isi RAM akan hilang jika power off). hardware dapat dikelompokkan dalam tiga kategori, yaitu mainframe computer, minicomputer, dan microcomputer. Tetapi sekarang pengelompokan ini sudah agak kabur karena sering terjadi overlap di

antara pengelompokan tersebut. Untuk mudahnya dapat kita lihat tabel berikut ini.
Memory Type Application Speed Size Number of Concurrent Mainframe Minicomputer Microcomputer Enterprise Informa- 10 - 100+MIPS tion Systems Workgroup & Small 4 40+ MIPS Enterprise System Personal Computing 0.5 20+MIPS 32-500 MB 24-25 MB Users Hundreds Dozens

0.5-100+MB 1 or dozen in LAN

Ada dua macam Emerging Processor Architectures yaitu complex instruction set computers (CISCs) dan reduced instruction set computers (RISCs). CISCs merupakan jenis CPU konvensional yang mengandung rangkaian untuk mengeksekusi satu range yang lebar dari instruksiinstruksi komputer, sedangkan RISCs merupakan jenis CPU yang hanya menggunakan instruksi-instruksi yang sering digunakan sehingga dapat memproses instruksi 10 kali lebih cepat atau lebih daripada CISCs processor. Beberapa vendor besar seperti IBM, Compaq, Hewlett-Packard, dan Digital Equipment Corporation (DEC) sedang mengembangkan komputer yang bekerja menggunakan RISCs processor. RAM dipakai untuk menyimpan data atau program yang sedang aktif diproses. RAM tidak dapat dipakai sebagai storage hardware karena kapasitas RAM terbatas dan RAM bersifat volatile, dimana data akan hilang jika sistem shut down. Sebagai penggantinya dipakai external magnetic media untuk menyimpan data dan program yang sedang tidak aktif diproses. Ada dua jenis magnetic storage hardware yaitu disk dan tape. Disk storage banyak digunakan sebagai medium storage dalam industri sistem informasi. Disk storage terdiri atas tracks dan sectors yang merupakan tempat menyimpan data secara magnetik. Data dibaca dan direkam dengan menggunakan read/write heads. Berikut dapat dilihat perbandingan kapasitas disk pada tabel di bawah ini :
Type Diskette Size 5-1/4 inches Capacity 1.2 MB

Diskette Stacked Disk Microcomputer Stacked Disk Minicomputer and Mainframe Computer

3-1/2 inches 5-1/4 inches 10-15 inches

1.4 MB 100-1000 MB 0.1-100+ GB

Tape storage merupakan storage yang berbentuk magnetic tape. Keuntungannya yaitu harganya relatif lebih murah, sedangkan kerugiannya yaitu data hanya dapat diakses secara berurutan. Jenis storage hardware lainnya adalah optical storage hardware. Keuntungan optical disk ialah mempunyai kapasitas yang tinggi, compact, dan durable storage. Sedangkan kerugiannya : sulit untuk merubah data, dan lebih mahal. Ada tiga macam optical storage hardware, yaitu : 1. CD-ROM (compact disk - read only memory), populer digunakan pada multimedia. Optical storage data direkam dengan menggunakan laser untuk membakar lekukan kecil pada permukaan metal master disk. Selanjutnya seperti audio CD, hanya dapat dibaca dan tidak dapat dipakai untuk merekam lagi. 2. WORM (write-once/read-many) optical disk, merupakan disk yang hanya dapat ditulisi sekali kemudian hanya dapat dibaca dan tidak dapat dipakai untuk merekam lagi. WORM device dipakai untuk memelihara satu record permanen yang penting dari seluruh data. Misalnya proses transaksi pada jaringan keuangan. 3. Erasable optical disks, dapat dibaca dan ditulisi.

c. Ouput Hardware
Jenis output hardware yang banyak digunakan yaitu printer. Printer dapat diklasifikasikan dalam beberapa cara, salah satu diantaranya character printers, line printers, dan page printers. Character printers umumnya berharga murah, mencetak per karakter, dan lambat. Line printers mencetak per baris, dipakai untuk mencetak sejumlah besar bentuk standard seperti invoice bulanan. Page printers mencetak per halaman, seperti mesin photo copy dan biasanya menggunakan laser untuk menghasilkan printed character. Klasifikasi berikutnya yaitu impact printers dan nonimpact printers. Impact printers memukul kertas saat mencetak sehingga lebih berisik, misalnya dot matrix printer memukul pita karbon untuk menghasilkan cetakan pada kertas. Sedangkan nonimpact printers menggunakan sitem photoelectric untuk mencetak karakter, misalnya laser printer.

Bit-mapped printer bekerja atas dasar pengalamatan pada setiap dot yang membentuk baris dan kolom halaman kertas. Setiap dot pada halaman kertas dapat diset on (printed) atau off (not printed). Keuntungannya : dapat mencetak karakter dan gambar dengan mulus, tetapi kerugiannya : komputer harus mengirim lebih banyak instruksi dan data ke printer untuk mengcover data dan alamat setiap dot. Output device lainnya adalah voice output, plotter dan layar monitor. Seperti yang telah dibahas sebelumnya, layar monitor dapat juga digolongkan sebagai input device. Plotter mempunyai fungsi yang lebih rumit sehingga dapat digunakan untuk membuat grafik, diagram, peta, microfiche, dan microfilm.

3. Software (Perangkat Lunak), merupakan kumpulan perintah/fungsi yang ditulis dengan aturan tertentu untuk memerintahkan komputer melaksanakan tugas tertentu. 4. Data, merupakan komponen dasar dari informasi yang akan diproses lebih lanjut untuk menghasilkan informasi. 5. Prosedur, seperti dokumentasi prosedur/proses 23ystem, buku penuntun operasional (aplikasi) dan teknis. Kegiatan di Sistem Informasi mencakup: 1. Input, menggambarkan suatu kegiatan untuk menyediakan data untuk diproses. 2. Proses, menggambarkan bagaimana suatu data di proses untuk menghasilkan suatu informasi yang bernilai tambah. 3. Output, suatu kegiatan untuk menghasilkan laporan dari proses diatas tersebut. 4. Penyimpanan, suatu kegiatan untuk memelihara dan menyimpan data. 5. Kontrol, ialah suatu aktivitas untuk menjamin bahwa sistem informasi tersebut berjalan sesuai dengan yang diharapkan. 2.5 Hubungan Informasi dengan Pengetahuan Pengetahuan adalah rangkaian informasi dan data, yang membentuk jaringan semantik didalam ingatan seseorang. Jaringan semantik tersebut bisa belajar. Pengetahuan juga dikatakan sebagai hasil proses psikologi yang berasal dari persepsi, ditambah oleh proses belajar dan proses pembentukan alasan.Pengetahuan merupakan

tindakan atau pernyataan tentang hal yang diketahui, dengan dukungan persepsi yang jelas terhadap suatu fakta dan kebenaran. Pengetahuan berbeda dengan data atau informasi, pengetahuan dapat dibentuk dari pengetahuan yang diperoleh sebelumnya, melalui proses pengambilan kesimpulan yang logis. Informasi merupakan data ditambah data dan penjelasannya. Sedangkan pengetahuan merupakan informasi ditambah pengolahan kesimpulan. Dengan kata lain pengetahuan adalah hasil internalisasi informasi. Pengetahuan terbentuk dari pemahaman terhadap suatu informasi yang mendukung suatu aksi atau keputusan. 2.6 Pengembangan Sistem Pengembangan suatu Sistem berarti menyusun suatu sistem yang baru untuk menggantikan Sistem yang lama secara keseluruhan atau memperbaiki sistem yang telah ada. Prinsip dari pengembangan sistem adalah: 1. Sistem yang dikembangkan adalah untuk keperluan manajemen. 2. Sistem yang dikembangkan juga merupakan investasi modal yang besar dengan mempertimbangkan semua alternatif yang ada harus diinvestigasi serta investasi yang bernilai. 3. Sistem yang dikembangkan memerlukan orang yang terdidik Pengembangan Sistem ini terdiri atas sederetan kegiatan yang dapat dikelompokkan menjadi beberapa tahapan yaitu antara lain perencanaan, analisis sistem, desain sistem, pemograman, testing, pemeliharaan dan evaluasi. 2.6.1 Perencanaan Perencanaan memiliki tujuan untuk mengetahui ruang lingkup pekerjaan. Dan pada tahap ini dilakukan identifikasi terhadap kebutuhan Sistem yang baru. Identifikasi tidak hanya didasarkan oleh kebutuhan-kebutuhan baru yang dikehendaki oleh manajemen, tetapi juga memperhatikan kebutuhan pada Sistem yang sudah ada, baik Sistem manulistik maupun komputerisasi. Proses Perencanaan Sistem dapat dikelompokkan dalam 3 proses utama yaitu sbb a. Merencanakan proyek-proyek sistem yang dilakukan oleh staf erencana sistem b. Menentukan proyek-proyek sistem yang akan dikembangkan dan dilakukan oleh komite pengarah.

c. Mendefinisikan proyek-proyek sistem dikembangkan dan dilakukan oleh analis sistem. Adapun tahapan dari proses perencanaan sistem untuk ketiga bagian ini adalah : 1. Merencanakan proyek-proyek sistem a. Mengkaji tujuan,perencanaan strategi dan taktik perusahaan b. Mengidentifikasikan proyek-proyek sistem c. Menetapkan sasaran proyek-proyek sistem d. Menetapkan kendala proyak-proyek sistem e. Menentukan proyek-proyek sistem prioritas f. Membuat laporan perencanaan sistem g. Meminta persetujuan manajemen 2. Mempersiapkan proyek-proyek sistem yang akan dikembangkan a. Menunjuk team analis b. Mengumumkan proyek pengembangan sistem 3. Mendefinisikan proyek-proyek dikembangkan a. Melakukan studi kelayakan b. Menilai kelayakan proyek sistem c. Membuat usulan proyek sistem d. Meminta persetujuan manajemen. 2.6.2 Analisis Sistem Analisis Sistem adalah penguraian dari suatu Sistem informasi yang utuh ke dalam bagian-bagian dan komponennya mengevaluasi dengan maksud untuk mengidentifikasikan permasalahan-permasalahan,

kesempatan-kesempatan, hambatan-hambatan yang terjadi dan kebutuhankebutuhan yang diharapkan sehingga dapat diusulkan per kebaikanperbaikannya [Jog, 99]. Aspek-aspek yang dianalisis meliputi data, proses dan fungsi. Jadi pada dasarnya analisis Sistem merupakan proses untuk memahami Sistem yang ada, kemudian mengidentifikasi masalah dan mencari solusinya. Didalam tahap analisis sistem terdapat langkah-langkah dasar yang harus dilakukan oleh Analis Sistem yaitu sebagai berikut:

1. Identify,yaitu mengidentifikasikan masalah yang meliputi : a. Mengindentifikasikan penyebab masalah b. Mengidentifikasikan titik keputusan c. Mengidentifikasikan personil-personil kunci 2. Understand, yaitu memahami kerja dari sistem yang ada dengan : a. Menentukan jenis penelitian b. Merencanakan jadual penelitian c. Mengatur jadual wawancara d. Mengatur jadual observasi e. Mengatur jadual pengambilan sampel f. Membuat penugasan penelitian g. Membuat agenda wawancara h. Mengumpulkan hasil penelitian 3. Analyze, yaitu menganalis Sistem yang meliputi a. Menganalisis kelemahan Sistem b. Menganalisis kebutuhan Informasi pemakai atau manajemen 4. Report, yaitu membuat laporan hasil analisis, tujuannya adalah : a. Melaporkan bahwa analisis telah selesai dilakukan serta b. Meluruskan kesalah-pengertian mengenai apa yang telah ditemukan dan dianalisis c. oleh analis sistem tetapi tidak sesuai menurut manajemen d. Meminta pendapat-pendapat dan saran-saran dari pihak manajemen e. Meminta persetujuan kepada pihak manajemen untuk melakukan tindakan selanjutnya 2.6.3 Desain Sistem Pengertian desain Sistem menurut Robert J. Verzello/John Reuter III : Tahap setelah analisis dari siklus pengembangan sistem : pendefinisian dari kebutuhan-kebutuhan fungsional dan persiapan untuk rancang bangun implementasi; [Jogyanto, 99]. Adapun pengertian menurut John Burch & Grundnitski : menggambarkan bagaimana suatu sistem dibentuk

Desain sistem dapat didefinisikan sebagai penggambaran, perencanaan dan pembuatan sketsa atau pengaturan dari beberapa elemen yang terpisah ke dalam satu kesatuan yang utuh dan berfungsi [Jogyanto, 1999]. Pengertian menurut George M. Scott : Desain sistem menentukan bagaimana suatu sistem akan menyelesaikan apa yang mesti diselesaikan; tahap ini menyangkut mengkonfigurasi dari komponen-komponen perangkat lunak dan perangkat keras dari suatu sistem sehingga setelah instalasi dari sistem akan benar-benar memuaskan rancang bangun yang telah ditetapkan pada akhir tahap analisis sistem [Jogi, 99]. Dengan demikian desain Sistem dapat diartikan sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. Tahap setelah analisis dari siklus pengembangan Sistem. Pendefinisian dari kebutuhan-kebutuhan fungsional. Persiapan untuk rancang bangun implementasi. Menggambarkan bagaimana suatu Sistem dibentuk. Desain Sistem dapat berupa gambaran, perencanaan dan pembuatan sketsa atau pengaturan dari beberapa elemen yang terpisah kedalam satu kesatuan yang utuh dan berfungsi. Desain Sistem mempunyai maksud dan tujuan yang utama yaitu sebagai berikut : 1. 2. Untuk memenuhi kebutuhan kepada pemakai Sistem. Untuk memberikan gambaran yang jelas dan rancang bangun yang lengkap kepada program komputer dan ahli-ahli teknik lainnya. 2.6.4 Pemograman Pemograman merupakan tahapan pembangunan (pembuatan) sistem yang berfungsi membangun perangkat lunak yang diperlukan untuk mendukung sistem dan melakukan testing secara akurat. Melakukan instalasi dan testing terhadap perangkat keras dan mengoperasikan perangkat lunak. 2.6.5 Testing Setelah proses selesai dan pengkodean sudah diterapkan baru pengujian bisa dimulai. Tujuannya memfokuskan pada logika internal perangkat lunak, fungsi

eksternal dan mencari segala kemungkinan kesalahan yang mungkin terjadi. Dan apakah aplikasi sistem telah sesuai dengan yang diinginkan. 2.6.6 Pemeliharaan Kemungkinan Perangkat Lunak mengalami perubahan penambahan fungsi yang dinginkan petugas dan kemungkinan ditemui error ketika dijalankan. Tujuannnya agar program dapat berjalan secara optimal. 2.6.7 Evaluasi Evaluasi senantiasa dilakukan untuk menilai apakah sistem yang dihasilkan sudah sesuai dengan sistem yang diinginkan. Jika belum, dilakukan perbaikan atau revisi ulang. Atau mungkin evaluasi menghasilkan kesimpulan bahwa perlu dilakukan pengembangan sistem untuk memenuhi kebutuhan yang bertambah. Adapun Kegiatan yang dilakukan dalam evaluasi adalah pengetesan program secara menyeluruh, dengan memasukan data sesungguhnya dalam jangka waktu tertentu. Secara teori inilah siklus hidup pengembangan sistem. Namun pada prakteknya hal ini tidaklah selalu mulus untuk dilaksanakan. Banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan pengembangan sistem informasi. Terutama adalah pada faktor manusia yang terlibat. Dari pihak pengembang, kurangnya keahlian dan pengalaman bisa menyebabkan kesalahan dalam satu tahapan sehingga menyebabkan siklus ini harus diulangi dari tahapan yang salah. Bisa terjadi bahwa siklus ini dilakukan sampai berulang-ulang. Dari pihak pengguna, idealnya perlu bersama-sama dengan pihak pengembang untuk memahami sistem informasi mulai dari awal siklus hidup pengembangan sistem. Namun yang sering terjadi pihak pengguna menyerahkan semuanya kepada pihak pengembang sehingga pada saat implementasi (testing atau training) pihak pengguna tidak menyetujui (menolak) sebagian atau seluruh rancangan dari sistem yang telah selesai dibangun oleh pihak pengembang. Apabila perlu dilakukan revisi dan pengulangan tahapan siklus hidup pengembangan sistem tentu saja akan menambah beban biaya, tenaga dan waktu dari kedua belah pihak. Hal-hal seperti inilah yang menyebabkan banyak proyek pengembangan sistem informasi gagal atau berhenti di tengah jalan. Secara umum penyebab kegagalan dari pengembangan sistem diantaranya adalah :

1. Kurangnya penyesuaian pengembangan sistem 2. Kelalaian menetapkan kebutuhan pemakai dan melibatkan pemakai 3. Kurang sempurnanya evaluasi kualitas dan analisis biaya 4. Adanya kerusakan dan kesalahan rancangan 5. Penggunaan teknologi komputer dan perangkat lunak yg tidak direncanakan dan pemasangan teknologi tidak sesuai 6. Pengembangan sistem yang tidak dapat dipelihara 7. Implementasi yang direncanakan dilaksanakan kurang baik Suatu kelompok kerja (team) dalam proyek pengembangan sistem pada umumnya terdiri dari : 1. Analis Sistem, yaitu bertugas untuk menganalisis situasi bisnis dan mengidentifikasi kebutuhan informasi untuk memecahkan masalah tertentu unutk mencapai kesempatan bisnis tertentu sesuai dengan visi, misi, serta strategi organisasi . 2. Analis Basis Data, yaitu mempunyai tugas untuk berkonsentrasi untuk menentukan kebutuhan basis data dari suatu sistem informasi. 3. Pengguna, yang mempunyai wewenang melakukan penilaian terhadap kebutuhan informasi serta melakukan pemantauan apakah sistem yang dikembangkan memenuhi kebutuhannya. 4. Pemrogram, yaitu bertugas melakukan perancangan serta menguji jalannya program. 5. Administrator Data, yaitu bertanggung jawab untuk mengelola dengan baik basis data dan memastikan konsistensi dan integritas antar basis data, serta bertindak sebagai pakar di bidang teknologi basis data yang melakukan pelatihan serta konsultasi terhadap anggota kelompok kerja yang lain. 6. Pakar lainnya, yang termasuk didalamnya adalah pakar jaringan, pakar di bidang sistem operasi, pengujian dan dokumentasi. Pemodelan data adalah bagian yang sangat penting dalam pengembangan sistem. Keyakinan ini berdasarkan alasan-alasan berikut : 1. Karakteristik data yang didapatkan selama pemodelan data adalah sangat penting dalam perancangan basis data, program-program, dan komponenkomponen sistem yang lainnya. Fakta-fakta serta aturan-aturan yang didapatkan selama proses pemodelan data sangat esensial untuk memastikan integritas data dalam sistem informasi.

2. Data adalah aspek yang paling kompleks pada sistem informasi modern (terutama pada sistem berorientasi bisnis) dan mendapatkan peran penting dalm upaya menstrukturkan kebutuhan sistem. Seringkali yang merupakan sasaran sistem adalah mendapatkan sumberdata yang kaya, yang mendukung semua tipe informasi yang dibutuhkan untuk pengambilan keputusan oleh para manajer di segala peringkat/lini. 3. Data, khususnya pada sistem berorientasi bisnis, cenderung lebih stabil dari proses bisnis yang menggunakan data itu sehingga sistem informasi yang dirancang dengan konsep berorientasi data akan berumur lebih panjang dibanding sistem informasi yang dirancang dengan konsep berorientasi proses. 2.7 System Development Life Cycle (SDLC) Metodologi dalam pengembangan perangkat sistem terdiri dari sederetan kegiatan yang dapat dikelompokan menjadi beberapa tahapan, yang membantu kita dalam pengembangan sistem. Metodologi pengembangan sistem yang digunakan disini adalah SDLC yang mempunyai beberapa tahapan. SDLC adalah proses yang direkayasa secara logik untuk mengembangkan sistem dari tahap perencanaan sampai penerapan dimana 4 (empat) tahap pertama digerakkan oleh pemakai untuk menyelidiki konsep sistem baru dan menentukan dengan tepat apa yang dibutuhkan para pemakai sebelum merancang sistem secara terinci sedangkan 2 tahap terakhir digerakkan dalam Tahapan dari SDLC adalah sebagai berikut : Mengidentifikasi masalah peluang dan tujuan oleh perancang. Adapun

Menentukan syarat-syarat informasi Menganalisis kebutuhan sistem informasi

Merancang Sistem yang direkomendasikan

Mengembangkan dan merekomendasikan perangkat lunak Menguji dan mempertahankan sistem

Menginpelementasikan sistem

[Kendal & Kendal, 2003] Gambar 2.3 Pengembangan Sistem Dengan SDLC Tahapan yang dilakukan pada metode SDLC adalah : 2.7.1 Mengidentifikasi Masalah, peluang, dan tujuan Di tahap pertama ini, penganalisis mengindentifikasi masalah, peluang, dan tujuan-tujuan yang hendak dicapai. Tahap ini sangat penting, karena tidak seorangpun yang ingin membuang waktu kalau tujuan masalah yang keliru. Orang-orang yang terlibat dalam tahap ini diantaranya adalah pemakai, penganalisis dan manajemen sistem yang bertugas sebagai koordinator. 2.7.2 Menentukan Syarat-syarat Informasi Dalam tahap berikutnya, penganalisis memasukkan apa saja yang menentukan syarat-syarat informasi untuk para pemakai yang terlibat. Diantara perangkatperangkat yang dipergunakan untuk menetapkan syarat-syarat informasi diantaranya adalah menentukan sampel, dan memeriksa data mentah, wawancara, mengamati prilaku pembuat keputusan dan lingkungan kantor, dan prototyping. Orang-orang yang terlibat tahap ini adalah penganalisis dan pemakai, biasanya manajer operasi dan pegawai operasional. Penganilisis sistem perlu tahu detail-detail fungsi-fungsi sistem yang ada : siapa (orang-orang yang terlibat), apa (kegiatan bisnis), dimana (lingkungan dimana pekerjaan itu dilakukan), kapan (waktu yang tepat), dan bagaimana (bagaimana prosedur yang harus dijalankan) dari bisnis yang sedang dipelajari. 2.7.3 Menganalisis Kebutuhan Sistem Perangkat dan teknik-teknik tertentu akan membantu penganalisis di dalam menentukan kebutuhan. Perangkat yang dimaksud adalah penggunaan diagram aliran data untuk menyusun daftar input, proses, dan output dalam bentuk grafik terstruktur. Dari diagram aliran data, dikembangkan suatu kamus data yang berisikan daftar

seluruh item data yang digunakan dalam sistem, berikut spesifikasinya, apakah berupa alphanumeric atau teks, serta berapa banyak spasi yang dibutuhkan saat dicetak. Selama tahap ini, penganalisis sitem juga menganalisis keputusan terstruktur yang dibuat. Keputusan terstruktur adalah keputusan-keputusan dimana kondisi, kondisi alternatif, tindakan serta aturan tindakan ditetapkan. 2.7.4 Merancang Sistem yang direkomendasikan Dalam tahap ini, penganalisis istem menggunakan informasi-informasi yang terkumpul sebelumnya untuk mencapai desain sistem informasi yang logik. Penganalisis merancang prosedur data entry sedemikian rupa sehingga data yang dimasukkan ke dalam sistem informasi benar-benar akurat. Selain itu, penganalisis menggunakan teknik-teknik bentuk dan perancangan layar tertentu untuk menjamin keefektifan input sistem informasi. Bagian dari perancangan sistem informasi yang logik adalah peralatan antar muka pengguna. Antar muka menghubungkan pemakai dengan sistem, jadi perannya benar-benar sangat penting. Contohnya adalah keyboard (untuk mengetik pertanyaan dan jawaban), menu-menu pada layar (untuk mendatangkan perintah pemakai), serta berbagai jenis Graphical User Interfaces (GUI) yang menggunakan mouse atau cukup dengan sentuhan pada layar. Tahap perancangan juga mencakup perancangan file-file atau basis data yang bisa menyimpan data-data yang diperlukan oleh pembuat keputusan. Basis data yang tersusun dengan baik adalah dasar bagi seluruh sistem informasi. Dalam tahap ini, penganalisis juga bekerjasama dengan pemakai untuk merancang output (baik pada layar maupun hasil cetakan). Penganalisis pun harus merancang prosedur-prosedur backup dan kontrol untuk melindungi sistem dan data serta untuk membuat paketpaket spesifikasi program bagi pemrogram. Setiap paket bisa terdiri dari layout input dan output, spesifikasi file dan detail-detail proses serta pohon keputusan atau tabel, diagram aliran data, flowchart sistem, serta nama-nama dan fungsi-fungsi sub program yang sudah tertulis. 2.7.5 Mengembangkan dan merekomendasika perangkat lunak Dalam tahap ini, penganalisis bekerjasama dengan pemrogram untuk mengembangkan suatu perangkat lunak awal yang diperlukan. Selama tahap ini penganalisis juga bekerjasama dengan pemakai untuk mengembangkan dokumentasi perangkat lunak yang efektif.

Pemrogram adalah pelaku utama dalam tahap ini, karena mereka merancang, membuat kode, dan mengatasi kesalahan-kesalahan dari program komputer. Untuk memastikan kualitasnya, pemrogram bisa membuat perancangan dan kode program yang akan dijalankan, menjelaskan bagian-bagian kompleks dari program kepada tim pemrogram lainnya.

2.7.6

Menguji dan mempertahankan sistem Sebelum sistem informasi dapat digunakan, maka harus dilakukan pengujian

terlebih dulu. Akan bisa menghemat biaya apabila dapat menangkap adanya masalah sebelum sistem tersebut ditetapkan. Sebagian pengujian dilakukan oleh pemrogram sendiri, dan lainnya dilakukan oleh penganalisis sistem. Rangkaian pengujian ini pertama-tama dijalankan bersama-sama dengan data contoh serta dengan data akurat dari sistem yang telah ada. Memepertahankan sistem dan dokementasinya dimulai di tahap ini dan dilakukan secara rutin selama sistem informasi dijalankan. Sebagian besar prosedur sistematis yang dijalankan penganalisis lama siklus hidup pengem-bangan sistem membantu memastikan bahwa pemeliharaan bisa dijaga sampai tingkat minimum. Biasanya tahapan ini dilakukan untuk memastikan bahwa software yang dibangun telah berjalan sesuai dengan yang diharapkan. Salah satu metodenya bisa dengan menginput sejumlah data pada sistem baru dan membandingkan hasilnya dengan sistem lama. Pengujian juga bertujuan untuk memastikan bahwa sistem yang digunakan oleh pihak pengguna benar-benar telah stabil dan terbebas dari error dan bug. Pemeliharaan ini biasanya berkaitan dengan masa garansi yang diberikan oleh pihak pengembang sesuai dengan perjanjian dengan pihak pengguna. Lamanya waktu pemeliharaan sangat bervariasi. Namun pada umumnya sistem informasi yang kompleks membutuhkan masa pemeliharaan 2.7.7 dari enam bulan hingga seumur hidup program aplikasi.

Mengimplementasikan sistem Di tahap terakhir dari pengembangan sistem, penganalisis membantu untuk

mengimplementasikan sistem informasi. Tahap ini melibatkan pelatihan bagi pemakai

untuk mengendalikan sistem. Sebagian pelatihan tersebut dilakukan oleh vendor, namin kesalahan pelatihan merupakan tanggung jawab penganalisis sistem. Selain itu, penganalis perlu merencanakan konversi perlahan dari sistem lama ke sistem baru. Proses ini mencakup pengubahan file-file format lama ke format baru atau membangun basis data, menginstal peralatan, dan membawa sistem baru untuk diproduksi. Evaluasi yang ditunjukkan sebagai bagian dari tahap terakhir dari siklus hidup pengembangan sistem biasanya dimaksudkan untuk pembahasan. Ketika penganalisis menyelesaikan satu tahap pengembangan sistem akan berlanjut ke tahap berikutnya, penemuan suatu masalah bisa memaksa penganalisis kembali ke tahap sebelumnya dan memodifikasi pekerjaan di tahap tersebut. Sebagai contoh selama tahap pengujian, pemrogram menemukan bahwa program tidak dapat berjalan sebagaimana mestinya, apakah karena disebabkan kodenya tidak tertulis secara benar untuk mendukung bagian perancangan sistem tertentu atau desainnya tidak lengkap. Di dua peristiwa yang membuat program harus dimodifikasi itu penganalisis bisa mengubah beberapa materi rancangan sistem. Sebaliknya, ia juga bisa bertemu dengan pemakai untuk melakukan penyelidikan ulang bagaimana agar aktivitas bisnis bisa berfungsi. Pada pengembangan aplikasi Client-Server, umumnya terdapat server untuk development, testing dan production. Server development berada di tempat pengembang dan dipergunakan selama pengembangan dan bisa juga setelahnya untuk perbaikan aplikasi secara terus menerus (continuous improvements). Server testing berada di tempat pengembang dan bisa juga di tempat pengguna apabila diperlukan beta testing. Setelah aplikasi dirasa siap untuk dipergunakan maka digunakanlah server production yang berada di tempat pengguna. Pada prakteknya di tempat pengembang juga bisa terdapat server production yaitu server yang memiliki spesifikasi hardware dan software yang sama dengan server di tempat pengguna. Hal ini dimaksudkan agar apabila ditemukan error atau bug pada aplikasi di tempat pengguna maka pengembang dapat mudah mencari penyebabnya pada server production mereka. Secara teori inilah siklus hidup pengembangan sistem. Namun pada prakteknya hal ini tidaklah selalu mulus untuk dilaksanakan. Banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan pengembangan sistem informasi. Terutama adalah pada faktor manusia yang terlibat. Dari pihak pengembang, kurangnya keahlian dan pengalaman bisa menyebabkan kesalahan

dalam satu tahapan sehingga menyebabkan siklus ini harus diulangi dari tahapan yang salah. Bisa terjadi bahwa siklus ini dilakukan sampai berulang-ulang. Dari pihak pengguna, idealnya perlu bersama-sama dengan pihak pengembang untuk memahami sistem informasi mulai dari awal siklus hidup pengembangan sistem. Namun yang sering terjadi pihak pengguna menyerahkan semuanya kepada pihak pengembang sehingga pada saat implementasi (testing atau training) pihak pengguna tidak menyetujui (menolak) sebagian atau seluruh rancangan dari sistem yang telah selesai dibangun oleh pihak pengembang. Apabila perlu dilakukan revisi dan pengulangan tahapan siklus hidup pengembangan sistem tentu saja akan menambah beban biaya, tenaga dan waktu dari kedua belah pihak. Hal-hal seperti inilah yang menyebabkan banyak proyek pengembangan sistem informasi gagal atau berhenti di tengah jalan. 2.8 Flowmap Flowmap atau bagan alir adalah bagan yang menunjukkan aliran di dalam program atau prosedur sistem secara logika. Flowmap ini berfungsi untuk memodelkan masukan, keluaran, proses maupun transaksi dengan menggunakan simbol-simbol tertentu. Pembuatan flowmap ini harus dapat memudahkan bagi pemakai dalam memahami alur dari sistem atau transaksi. Adapun pedoman-pedoman dalam pembuatan flowmap adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Flowmap sebaiknya digambarkan dari atas ke bawah dan mulai dari bagian kiri dari suatu halaman. Kegiatan di dalam flowmap harus ditunjukkan dengan jelas. Harus ditunjukkan darimana kegiatan akan dimulai dan dimana akan berakhir. Masing-masing kegiatan didalam flowmap sebaiknya digunakan suatu kata yang mewakili suatu pekerjaan. Masing-masing kegiatan didalam flowmap harus didalam urutan yang semestinya. Kegiatan yang terpotong dan akan disambung ditempat lain harus ditunjukkan dengan jelas menggunakan simbol penghubung. Gunakan simbol-simbol flowmap yang standar.

Adapun simbol-simbol yang sering digunakan dalam flowmap dapat dilihat pada tabel berikut ini : Tabel 2.1 : Simbol dan keterangan flowmap Simbol Simbol Keterangan yang digunakan untuk

menunjukkan awal atau akhir dari suatu proses Menunjukkan dokumen input dan output baik untuk proses manual mekanik atau komputer

Menunjukkan pekerjaan manual

Menunjukkan multi dokumen

Pengarsipan Data

Menunjukkan Proses

*Diambil dari Perancangan SI dan Aplikasinya, Andri K. 2003.

2.9 Data Flow Diagram (DFD) 2.9.1 Definisi Data Flow Diagram Data Flow Diagram (DFD) dapat didefinisikan sebagai berikut :

Data Flow Diagram (DFD) atau diagram alir data adalah suatu model logika data atau proses yang dibuat untuk menggambarkan darimana asal data dan kemana tujuan data yang keluar daru sistem, dimana data disimpan, proses apa yang menghasilkan data tersebut dan interaksi antara data yang tersimpan dan proses yang dikenakan pada data tersebut. [Andri K, 2003]. Data Flow Daigram (DFD) adalah alat pembuatan model yang memungkinkan profesional sistem untuk menggambarkan sistem sebagai suatu jaringan proses fungsional yang dihubungkan satu sama lain dengan alur data atau dengan kata lain merupakan suatu diagram yang digunakan untuk menggambarkan suatu sistem yang telah ada atau sistem yang baru yang dikembangkan secara fisik, dimana data mengalir atau disimpan. Adapun simbol-simbol yang sering digunakan dalam Data Flow Diagram (DFD) dapat dilihat pada tabel berikut ini : Tabel 2.2 : Simbol-Simbol pada DFD (Data Flow Diagram) Simbol Keterangan Menggambarkan dilakukan oleh sistem Proses Menunjukkan Entitas External Menunjukkan arah aliran data Objek Data Menunjukkan tempat penyimpanan Penyimpanan Data data entitas yang proses yang

berhubungan dengan sistem

*Diambil dari Perancangan SI dan Aplikasinya, Andri K. 2003.

Keterangan :

1.

Terminator atau serting disebut kesatuan luar merupakan kesatuan di lingkungan luar Sistem yang dapat berupa orang, organisasi atau Sistem lain yang berada di lingkungan luarnya yang akan memberikan input serta menerima output dari Sistem.

2.

Data flow atau aliran data ini mengalir diantara proses, penyimpanan data dan terminator. Aliran data ini menunjukkan arus atau aliran data yang dapat berupa masukan untuk Sistem atau hasil dari proses Sistem dan dapat berbentuk sebagai berikut : a. Formulir atau dokumen yang digunakan. b. Laporan tercetak yang dihasilkan oleh Sistem. c. Tampilan di layar komputer yang dihasilkan oleh Sistem. d. Masukan oleh computer. e. Komunikasi ucapan. f. Surat-surat atau memo. g. Transmisi data dari satu computer ke computer yang lain.

3.

Proses adalah kegiatan atau kerja yang dilakukan orang, mesin atau komputer dari hasil suatu aliran data yang masuk ke dalam proses untuk dihasilkan suatu aliran data yang akan keluar dari proses. Proses dapat dikategorikan menjadi dua bagian yaitu : 1) Identifikasi Proses. Identifikasi ini umumnya berupa angka yang menunjukkan nomor acuan dari proses dan ditulis pada bagian atas symbol proses. 2) Nama Proses. Nama proses menunjukkan apa yang dikerjakan oleh proses tersebut. Nama proses harus jelas dan lengkap mengggambarkan kegiatan proses. Nama proses biasanya berbentuk suatu kalimat yang diawali dengan kata kerja dan letaknya berada di bawah identifikasi proses. 4. Data store (penyimpanan data), dimana nama dari data store menunjukkan nama dari file. Penjelasan ini dapat digunakan untuk identifikasi dari simpanan data yang berguna sebagai acuan dalam merancang basis data.

2.9.2

Keunggulan Menggunakan Data Flow Diagram (DFD)

2.9.3 2.9.4

Dapat menggambarkan sistem secara terstruktur dengan memecah-mecah menjadi level yang lebih rendah. Dapat menunjukkan aliran data di sistem Dapat menunjukkan simpanan data (basis data) Dapat menunjukan kesatuan luar (terminator). DFD memberikan konsep yang jelas dalam memahami sauatu masalah. Kelemahan menggunakan Data Flow Diagram (DFD) DFD tidak menunjukkan proses pengulangan DFD tidak memperlihatkan aliran kontrol. Pengembangan (levelisasi) Data Flow Diagram (DFD) Untuk memulai suatu diagram aliran data, diperlukan suatu rangkuman narasi

sistem organisasi yang telah dibuat dalam bentuk sebuah daftar dengan empat kategori yang terdiri dari entitas eksternal, aliran data, proses, dan penyimpanan data. Daftar ini digunakan untuk membantu menentukan batas-batas sistem yang akan digambarkan. Tingkatan-tingkatan yang terdapat pada DFDadalah : 1. Diagram Konteks Diagram konteks adalah tingkatan tertinggi dalam diagram aliran data dan hanya memuat satu proses, menunjukkan sistem secara keseluruhan. Proses tersebut diberi nomor nol. Semua entitas eksternal yang ditunjukkan pada diagram konteks berikut aliran data aliran data utama menuju dan dari sistem. Diagram tersebut tidak memuat penyimpanan data dan tampak sederhana untuk diciptakan, begitu entitas-entitas eksternal serta aliran data aliran data menuju dan dari sistem diketahui penganalisis dari wawancara dengan pengguna dan sebagai hasil analisis dokumen. 2. Diagram zero (Diagram 0) Diagram 0 adalah pengembangan diagram konteks dan bisa mencakup sampai sembilan proses. Memasukkan lebih banyak proses pada level ini akan terjadi dalam suatu diagram yang kacau yang sulit dipahami. Setiap

proses diberi nomor bilangan bulat, umumnya dimulai dari sudut sebelah kiri atas diagram dan mengarah ke sudut sebelah kanan bawah. Penyimpanan data penyimpanan data utama dari sistem dan semua entitas eksternal dimasukkan kedalam diagram 0. 3. Diagram Level n Diagram level n adalah hasil dekomposisi dari diagram zero. Diagram level n menjelaskan proses secara lebih terperinci. Diagram level 1 merupakan turunan langsung dari diagram zero, artinya diagram level 1 berada satu tingkat lebih rendah dari diagram zero. Apabila diagram level 1 ini diuraikan lagi, maka akan terbentuk diagram level 2, dan seterusnya. 2.10 Kamus Data Kamus Data adalah aplikasi khusus dari jenis kamus-kamus yang digunakan sebagai referensi kehidupan setiap hari.Kamus data Merupakan hasil referensi data mengenai data (mete data), suatu data yang disusun oleh penganalisis sis tem untuk membimbing mereka selama melakukan analisis dan desain. Sebagai suatu dokumen, kamus data mengumpulkan dan mengkoordinasikan istilah-istilah data tertentu dan memperjelas apa arti setiap istilah yang ada.Kamus data telah diusulkan sebagai sebuah tata bahasa quasi-formal untuk menggambarkan kandungan dari objek yang didefinisikan selama analisis terstruktur. Adapun kegunaan dari perlunya memahami kamus data adalah sebagai berikut : 1. Sebagian besar sistem manajemen basis data saat ini telah dilengkapi dengan suatu kamus data otomatis. 2. Kamus-kamus ini bisa berupa kamus data sederhana atau kamus data yang rumit. 3. Beberapa kamus data yang terkomputerisasi secara otomatis mengkatalogkan item-item data saat pemrograman dilakukan 4. Memahami proses penyusunan kamus data bisa membantu penganalisis sistem mengkonseptualisasikan sistem serta bagaimana cara kerjanya Kamus data mempunyai fungsi untuk dokumentasi dan mengurangi redudansi. Selain fungsi tersebut, kamus data juga mempunyai fungsi untuk : 1. Memvalidasi DAD dalam hal kelengkapan dan keakuratan

2. Menyediakan suatu titik awal untuk mengembangkan layar dan laporanlaporan 3. Menentukan muatan data yang disimpan dalam file-file 4. Mengembangkan logika untuk proses-proses DAD Meskipun kamus data juga memuat informasi mengenai data dan prosedurprosedur,kumpulan informasi mengenai proyek dalam jumlah besar disebut gudang data. Konsep gudang adalah salah satu dari berbagai pengaruh perangkat Case. yang meliputi : 1. Informasi mengenai data yang dipertahankan oleh sistem,meliputi :aliran data,simpanan data,struktur record dan elemen-elemen data 2. Logika prosedural 3. Desain layar dan laporan 4. Keterkaitan data,misalnya bagaimana suatu struktur data dijalurkan ke struktur data lainnya 5. Penyampaian syarat-syarat proyek dan sistem final 6. Informasi manajemen proyek,misalnya jadwal pengiriman,pencapaian keberhasilan,hal-hal yang membutuhkan penyelesaian,serta pengguna proyek Informasi yang ditangkap untuk setiap aliran data bisa diringkas dengan menggunakan sebuah formulir yang memuat informasi-informasi : 1. Identitas,Nomor Identifikasi yang bersifat pilihan 2. Nama diskriptif unik untuk aliran data. 3. Diskripsi Umum aliran data 4. Sumber aliran data 5. Tujuan aliran data 6. Indikasi mengenai aliran data merupakan record yang memasuki atau meninggalkan file atau record yang memuat laporan,formulir,atau layar.Bila aliran data memuat data yang digunakan di antara proses-proses,maka ditandai sebagai internal 7. Nama struktur data,menggambarkan elemen-elemen yang ditemukan dalam aliran data ini. 8. Ukuran per satuan waktu,dapat berupa record per hari atau satuan-satuan waktu lainnya.

9. Area untuk komentar dan catatan-catatan lainnya mengenai aliran data Menggambarkan Struktur Data Kamus data biasanya digambarkan menggunakan notasi aljabar, yaitu menggunakan simbol-simbol berikut : 1. Tanda = artinya terdiri atas 2. Tanda + artinya dan 3. Tanda { } menunjukan elemen-elemen repetitif,juga disebut kelompok berulang atau tabel-tabel 4. Tanda [ ] mununjukkan salah satu dari dua situasi tertentu,satu elemen bisa ada sedangkan yang lainnya juga ada,tetapi tidak bisa ke dua-duanya ada secara bersamaan. 5. Tanda ( ) menunjukkan suatu elemen yang bersifat pilihan 2.11 Basis Data

2.11.1 Definisi Basis Data Bambang Hariyanto mendefinisikan Basis Data sebagai berikut : Kumpulan data yang saling berhubungan yang merefleksikan fakta-fakta yang terdapat di organisasi [Bambang Hariyanto, 2004]. Fatansyah mendefinisikan Basis Data sebagai berikut : Kumpulan file/tabel/arsip yang saling berhubungan yang disimpan dalam media penyimpanan elektronis [Fatansyah, 2002]. Dari kedua pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa Basis Data merupakan kumpulan data (arsip) yang saling berhubungan yang merefleksikan fakta-fakta yang terdapat di organisasi dan disimpan dalam bentuk penyimpanan elektronis. Kegunaan basis data adalah mengatasi masalah-masalah penyusunan data, diantaranya sebagai berikut : a. Redudansi (ulang-ulang) inkonsistensi b. Dibuat oleh programer waktu yang berbeda dan ada penggantian c. Konsultasi pengaksesan data d. Kode dicetak/data yang mudah digunakan e. Instalasi data untuk standarisasi

f. Data tersebar dibuat dalam format yang sama g. Multiple user h. Basis data dibuat banyak orang dengan waktu berbeda i. Masalah keamanan Tidak semua orang bisa mengakses data Keamanan program Keamanan operating system

j. Kesatuan k. Database file-file saling berkaitan dengan adanya file kunci l. Data independen (kebebasan) Data dibuat bebasa dengan database yang lain Melihat data => utility list Menambah => append Asal dibuat pada DBMS

Dalam membangun suatu sistem database, sangat perlu diperhatikan beberapa hal sebagai berikut : 1. Flexibilitas Data (Data Flexibility) Fleksibilitas data dimaksudkan untuk memberikan kemudahan dalam menampilkan kembali data-data yang dipilih dan diperlukan dalam basis data dan mempresentasikannya dalam format-format yang berbeda-beda. 2. Integritas Data (Data Integrity) Integritas data dimaksudkan adalah sebagai sarana untuk selalu meyakinkan bahwa nilai-nilai data dalam sistem basis data adalah benar, konsisten dan selalu tersedia. 3. Keamanan Data (Data Security) Keamanan data diperlukan untuk melindungi data terhadap akses yang tidak legal oleh pihak-pihak yang tidak berwenang yang dimaksud merugikan atau bahkan merusak data dalam sistem basis data, atau dari kerusakan. 4. Independensi Data (Data Independence)

Independensi data (Data Independence) dimaksudkan ketidak ketergantungan data, yang dalam hal ini mempunyai dua dimensi, yaitu : a. Dimensi fisik (Physical Data Independence). Independensi data secara fisik pada dasarnya adalah bahwa deskripsi logik data, atau lebih dikenal sebagai schema, tidak mengalami ketergantungan pada perubahan-perubahan yang terjadi dalam teknik penyimpanan secara fisik. Artinya, bahwa cara-cara penyimpanan dari pengaksesan data dalam sistem basis data dapat diubah tanpa membutuhkan perubahan secara schema logik. b. Dimensi Logik (Logical Data Independence). Sedangkan yang dimaksudkan dengan independensi data secara logik adalah perubahan-perubahan kebutuhan user terhadap data dapat berubah, tetapi hal ini tidak terdapat perubahan atau dampak pada pandangan user terhadap basis data atau schema logiknya.

5. Mengurangi/Minimalisasi Kerangkapan Data (Reduced Data Redundancy) Sasaran lain dari sistem manajemen basis data meminimalisasikan kerangkapan data. Hal ini diperlukan karena kerangkapan data menyebabkan tlmbulnya beberapa masalah didalam proses pengaksesan data. Kerangkapan data akan mengakibatkan penggunaan media penyimpanan (storage) secara sia-sia, waktu akses yang lebih lama dan akan menimbulkan masalah dalam integrates data. Namun demikian, dalam beberapa kasus, kerangkapan data tidak dapat dihindarkan lagi. Jika demikian yang dapat dilakukan adalah meminimalisasikan kerangkapan data tersebut. 6. Shareabilitas Data (Data Shareability) Yang dimaksud dengan Shareabilitas Data adalah bahwa sistem basis data yang dikembangkan harus dapat digunakan oleh pemakai-pemakai yang berbeda atau grup-grup pemakai yang berbeda dapat menggunakan data yang sama dalam basis data. 7. Relatabilitas Data (Data Relatability)

Yang dimaksud dengan relatabilitas data adalah kemampuan untuk menetapkan hubungan logik antara tipe-tipe record yang berbeda (yang biasanya berbeda) dalam file-file yang berbeda. Relatabilitas data merupakan hal yang penting, karena sebagian besar informani yang diperlukan akan disusun dari berbagai file dalam sistem basis data yang masing-masing file mempunyai tipe record yang berbeda-beda. 8. Standarisasi Data (Data Standardization) Yang dimaksud dengan standarisasi data adalah pendefinisian rinci data dalam batas presisi yang digunakan untuk menetapkan definisi Domain Data diantaranya definisi nama rinci data dan format penyimpanan data. 9. Produktivitas Personal (Personnel Productivity) Yang dimaksud produktivitas personal adalah bahwa sistem manajemen basis data diharapkan mampu meningkatkan produktivitas kerja setiap personal dalam beberapa hal. Kebutuhan data yang sederhana dapat segera dipenuhi dengan menggunakan suatu bahasa query yang dapat dioperasikan secara interaktif. Dalam beberapa kasus, pemakai dapat memenuhi sendiri kebutuhan datanya dengan menggunakan fasilitas query yang disediakan. Bahkan jika diperlukan maka laporan-laporan yang lebih akuratpun dapat diprogram dengan menggunakan suatu report generator. Hal ini akan dapat mengakibatkan penggunaan waktu yang jauh lebih sedikit daripada pembuatan laporan dengan menggunakan suatu bahasa pemrograman konvensional. Atau, pemakai juga akan mampu menciptakan sendiri lapoaran yang diperlukannya. Seandainya aplikasi-aplikasi baru ditambahkan pada sistem, data yang dibutuhkan aplikasi-aplikasi itu telah tersedia dalam basis data, sehingga dapat dipenuhi dengan cepat. Basis Data sendiri dapat didefinisikan dalam sejumlah sudut pandang seperti : 1. Himpunan kelompok data (arsip) yang saling berhubungan yang diorganisasi sedemikian rupa agar kelak dapat dimamfaatkan kembali dengan cepat dan mudah. 2. Kumpulan data yang saling berhubungan yang disimpan secara bersama sedemikian rupa dan tanpa pengulangan (redudansi) yang tidak perlu, untuk memenuhi berbagai kebutuhan.

3. Kumpulan file/table/arsip yang saling berhubungan yang disimpan dalam media penyimpanan elektronis. Tujuan utama basis data adalah untuk kemudahan dan kecepatan dalam pengambilan kembali data atau arsip. Bahasa Basis Data yaitu bahasa yang terdiri atas sejumlah perintah (statement) yang diformulasikan dan dapat diberikan user dan dikenali atau diproses oleh DBMS (Data Base Management Sistem) untuk melakukan suatu aksi atau pekerjaan tertentu. Contoh-contoh bahasa basis data adalah SQL, dBase dan sebagainya. Sebuah Bahasa Basis Data biasanya dapat dipilah ke dalam 2 bentuk : a. Data Definition Language (DDL). b. Data Manipulation Language (DML). Data Definition Language (DDL) adalah struktur atau skema basis data yang menggambarkan desain basis data secara keseluruhan. Misalnya membuat table baru, mengubah table dan sebagainya. Hasil dari kompilasi perintah DDL adalah kumpulan table yang disimpan dalam file khusus yaitu Kamus Data (Data Dictionary). Kamus Data merupakan suatu metadata (superdata) yaitu data yang mendeskripsikan data sesungguhnya. Kamus data ini akan selalu diakses dalam suatu operasi basis data sebelum suatu file data yang sesungguhnya diakses. Data Manipulation Language (DML) merupakan bentuk bahasa basis data yang berguna untuk melakukan manipulasi dan pengambilan data pada suatu basis data. Manipulasi data dapat berupa : a. Penyisipan atau Penambahan data baru ke suatu basis data. b. Penghapusan data dari suatu basis data. c. Pengubahan data di suatu basis data. Data Manipulation Language (DML) merupakan bahasa basis data yang bertujuan memudahkan pemakai atau user untuk mengakses data sebagaimana direpresentasikan oleh model data. Ada 2 jenis DML yaitu :
a.

Prosedural, yang mengisyaratkan agar pemakai menentukan data apa yang diinginkan serta bagaimana cara mendapatkannya.

b. Nonprosedural, membuat pemakai dapat menentukan data apa yang diinginkan tanpa menyebutkan bagaimana cara mendapatkannya. 2.11.2 Normalisasi

Istilah normalisasi berasal dari E. F. Codd, salah seorang perintis teknologi basis data. Selain dipakai sebagai metodologi tersendiri untuk menciptakan struktur tabel ( relasi ) dalam basis data ( dengan tujuan mengurangi redudansi/ kemubaziran data ), normalisasi terkadang hanya dipakai sebagai perangkat verifikasi terhadap tabel-tabel yang dihasilkan oleh metodologi lain. Normalisasi memberikan panduan yang sangat membantu bagi pengembang untuk mencegah penciptaan struktur table yang kurang fleksibel atau mengurangi ketidakefisienan. Normalisasi dapat didefinisikan sebagai : proses untuk mengubah suatu relasi yang memiliki masalah tertentu ke dalam dua buah relasi atau lebih yang tak memiliki masalah tersebut [Kroenke]. Masalah yang dimaksud oleh Kroenke ini sering disebut dengan istilah anomali. Dalam normalisasi, sebuah basis data dikatakan baik apabila setiap tabel yang menjadi unsur pembentuk basis data juga telah berada dalam keadan baik atau normal. Tabel dapat dikategorikan baik ataupun normal, jika telah memenuhi kriteria sebagai berikut : 1. Jika ada penguraian (dekomposisi) tabel, maka dekomposisinya harus dijamin aman. 2. Terpelihanya ketergantungan fungsional pada saat perubahan data. 3. Tidak melanggar BoyceCode Normal Form (BCNF). Kriteriakriteria di atas merupakan kriteria minimal untuk mendapatkan prediksi efisien/normal bagi sebuah tabel. Aturan-aturan normalisasi dinyatakan dalam istilah bentuk normal. Bentuk normal adalah suatu aturan yang dikenakan pada tabel dalam basis data dan harsu dipenuhi oleh tabel tersebut pada level-level normalisasi. Suatu tabel dikatakan berada dalam bentuk normal tertentu jika memenuhi kondisi-kondisi tertentu. Adapun bentukbentuk normal pada database adalah sebagai berikut : 1. Bentuk Normal Tahap Pertama (1NF) Bentuk 1NF terpenuhi jika, sebuah table tidak memiliki atribut bernilai banyak atau lebih dari satu atribut dengan domain nilai yang sama. 2. Bentuk Normal Tahap Kedua (2NF)

Bentuk 2NF terpenuhi jika pada sebuah table, semua atribut yang tidak termasuk key primer memiliki ketergantungan fungsional pada key primer secara utuh. 3. Bentuk Normal Tahap Ketiga (3NF) Bentuk 3NF terpenuhi jika, untuk setiap KF dengan notasi X A, dimana A mewakili semua atribut tunggal didalam table yang tidak ada dalam dalam X. Maka X haruslah superkey pada table tersebut atau A merupakan bagian dari key primer dari table tersebut. 4. Boyce-Code Normal Form (BCNF) Sebuah table dikatakan berada dalam BCNF jika untuk semua KF dengan notasi X Y, maka X harus merupakan superkey pada tabel tersebut. Jika tidak demikian, maka table tersebut harus didekomposisi berdasarkan KF yang ada, hingga X menjadi superkey dari tabel-tabel hasil dekomposisi. Sebenarnya tidak ada patokan dasar atau standar baku untuk menentukan sejauhmana normalisasi perlu dilakukan. Pada dasarnya langkah- langkah normalisasi harus terus dilakukan sehingga tidak ditemukan anomali-anomali lagi, baik anomali penyisipan, penghapusan maupun pembaharuan. 2.11.3 Field/ Atribut Key ( Kunci ) a. Candidate Key (Kunci Kandidat/Kunci Calon) Kunci kandidat adalah satu atribut atau satu set minimal atribut yang mengidentifikasikan secara unik suatu kejadian spesifik dari entity. Satu minimal set dari atribut menyatakan secara tak langsung dimana anda tidak dapat membuang beberapa atribut dalam set tanpa merusak kepemilikan yang unik. Jika satu kunci kandidat berisi lebih dari satu atribut, maka biasanya disebut sebagai composite key . Contoh : File pegawai berisis atribut : No Induk No KTP Nama Tempat lahir Tanggal lahir

Alamat Kota No Induk, karena unik tidak mungkin ganda No KTP, karena unik tidak mungkin ganda Nama, sering dipakai sebagai kunci pencarian namun tidak dapat dikatakan kunci karena sering seseorang punya nama yang sama Nama + Tanggal yang sama lahir, mungkin dapat dipakai sebagai kunci karena kemungkinan sangat kecil seseorang punya nama sama yang lahir pada hari

Kunci kandidat disini adalah :

Nama + tempat lahir + tanggal lahir, dapat dipakai sebagai kunci Alamat, kota (bukan kunci)

b. Primary key (kunci primer) Primary key adalah satu atribut atau satu set minimal atribut yang tidak hanya mengidentifikasi secara unik suatu kejadian spesifik, tapi juga dapat mewakili setiap kejadian dari suatu entity. Setiap kunci kandidat punya peluang menjadi primery key, tetapi sebaiknya dipilih satu saja yang dapat mewakili secara menyeluruh terhadap entity yang ada. Contoh :

No induk, karena unik tidak mungkin ganda dan mewakili secara

menyeluruh terhadap entity pegawai, dan setiap pegawai selalu punya nomor induk

NO KTP, ini hanya dipakai bila sampai dengan pembayaran gaji pegawai

ternyata nomor induk belum keluar. c. Foreign Key (Kunci tamu) Foreigen key adalah satu atribut (atau satu set atribut) yang melengkapi satu relationship (hubungan) yang menunjukan keinduknya. Kunci tamu ditempatkan pada entity anak dan sama dengan kunci primary induk direlasikan. Hubungan antara entity induk dengan anak adalah hubungan satu lawan banyak (one to many relationship). Contoh : File transaksi gaji bulanan

No Induk

Nomor Bukti Tanggal Jumlah Gaji Kotor Jumlah Potongan Jumlah Gaji Bersih Jumlah pajak

Kunci tamu (Foreigen Key)

No Induk, karena gaji ini berhubungan dengan file pegawai.

2.11.4 Model Entity-Relationship Model Entity Relationship merupakan suatu bentuk model yang didasarkan pada persepsi dunia nyata dengan menggambarkan sekumpulan objek. Adapun objek yang dimaksud adalah : Kumpulan (Himpunan) relationship dan relasi Atribut Entitas adalah individu yang mewakili sesuatu yang nyata yang dapat dibedakan satu dengan lainnya dengan sifat-sifatnya. Himpunan Entitas adalah kumpulan entitas yang mempunyai sifat atau karakteristik yang sama. Relasi adalah asosiasi atau keterhubungan yang menunjukkan adanya suatu hubungan antara sejumlah entitas yang berasal dari himpunan entitas yang berbeda. Himpunan Relasi merupakan kumpulan semua relasi yang terbentuk. Atribut merupakan deskripsi atau properti dari suatu entitas. 2.11.5 Diagram Entity-Relationship (Diagram E-R) Diagram Entity Relationship merupakan suatu bentuk diagram yang menggambarkan model Entity-Relationship yang berisi komponen-komponen himpunan entitas atau himpunan relasi yang masing-masing dilengkapi dengan atribut-atribut yang mempresentasikan seluruh fakta dari dunia nyata yang dicermati. Notasi atau simbol yang digunakan dalam Diagram E-R : Notasi-notasi dalam E-Rdiagram yang dapat digambarkan pada tabel 2.3 Tabel 2.3 : Notasi yang digunakan pada E-R diagram. Simbol Deskripsi

Menunjukkan Entitas Menunjukkan Atribut

entitas

yang

berhubungan dengan sistem

atribut

yang

dimiliki oleh entitas Menunjukkan relasi antar

Relasi

entitas Menunjukkan link

Link
*Diambil dari Perancangan SI dan Aplikasinya, Andri K. 2003

2.11.6 Pemetaan antara Set Entitas dengan Entitas lainnya Berikut penggambaran relasi antar himpunan entitas, serta relasi itu sendiri digunakan untuk menjelaskan batasan-batasan pada jumlah entitas yang dihubungkan dengan melalui suatu relationship. Ada tiga derajat relasi, yaitu : 1. One to One (Satu ke Satu) Dalam relasi satu ke satu, setiap record dalam tabel A berhubungan paling banyak dengan satu record pada tabel B, dan begitujuga sebaliknya. Jenis relasi ini tidak umum, karena sebenarnya tabel A dan tabel B dapat digabungkan menjadi satu tabel. Contoh: Setiap karyawan mempunyai satu no induk.
Karyawan

Mempuny ai

No Induk

Gambar 2.4 Contoh relasi satu ke satu 2. One to Many (Satu ke Banyak) Relasi One to Many atau relasi satu ke banyak adalah bentuk relasi yang paling umum. Dalam relasi satu ke banyak , sebuah record dari tabel A berhubungan dengan banyak record pada tabel B,. Namun sebuah record dalam tabel B berhubungan dengan paling banyak dengan satu record pada tabelA. Contoh: Setiap karyawan dapat mengerjakan satu atau lebih pekerjaan

Karyawan

Mengerjaka n

Pekerjaan

Gambar 2.5 Contoh relasi satu ke banyak 3. Many to Many (Banyak ke Banyak) Dalam relasi banyak ke banyak, sebuah record dalam tabel Adapat berhubungan dengan banyak record pada tabel B dan sebaliknya. Jenis relasi ini hanya dimungkinkan jika kita mendefinisikan tabel baru sebagai perantara. Contoh: setiap dosen dapat mengajar mata kuliah lebih dari satu dan setiap mata kuliah dapat diajarkan oleh lebih dari satu dosen. N
Mengajar

Dosen

Mata Kuliah

Gambar 2.6 Contoh relasi banyak ke banyak 2.12 CASE Tools (Computer-aided Software Engineering) Dalam melakukan pemodelan sistem, diperlukan tools pendukung yang dapat membantu menggambarkan sebuah sistem. Mulai dari sistem yang berskala kecil sampai sistem yang berskala besar. Adapun tools yang digunakan untuk melakukan pemodelan terhadap sistem yang sedang diteliti adalah : 1. CASE Studio. Case Studio merupakan tools digunakan untuk membantu dalam melakukan pemodelan, seperti perancangan ERD (Entity Relationship Diagram) dan DFD (Data Flow Diagram). 2. Microsoft Office Visio Microsoft Office Visio atau biasa disebut Visio saja merupakan alat untuk melakukan pemodelan terutama dalam perancangan Flowmap atau bagan alir data untuk menunjukan aliran di dalam program atau prosedur sistem secara logika.

BAB III ANALISIS SISTEM

3.1 3.1.1

Menentukan Masalah Dan Tujuan Deskripsi Sistem

3.1.1.1 Kondisi Objektif BPR KS Cabang Garut BPR KS Cabang Garut adalah unit usaha BPR KS dibawah supervisi kantor pusat BPR KS dengan sistem operasional dan pembukuan yang relatif terpisah, sehingga merupakan suatu profit center tersendiri yang accountable bagi BPR KS. Keberadaan Bank Perkreditan Rakyat diharapkan bisa menjadi penggerak roda perekonomian masyarakat Indonesia menuju masyarakat ekonomi yang lebih baik. Sejalan dengan harapan tersebut, BPR cabang Garut melakukan pengembangan dalam upaya memberikan pelayanan terbaik kepada nasabah serta dapat memberikan kontribusi bagi perkembangan BPR secara keseluruhan. VISI: Menjadi Bank Perkreditan Rakyat yang sehat dan kuat dengan aset terbesar melalui jaringan terluas didukung layanan terbaik. MISI: Memberikan layanan terbaik melalui Sistem Manajemen Mutu, Service Quality, Sumber Daya Manusia Berkompeten dan Infrastruktur yang sesuai untuk menciptakan Loyalitas Nasabah dalam rangka tumbuh berkembangnya perusahaan. VALUE: 1. Bersikap mental positif 2. Selalu meningkatkan profesionalisme 3. Memiliki integritas tinggi 4. Menciptakan lingkuangan yang positif 5. Pemberdayaan (ENPOWERMENT)

6. Mampu bekerja dalam TEAM WORK dengan bagian terkait

3.1.1.2 Struktur Organisasi STRUKTUR ORGANISASI BPR KS Cab.Garut


KEPALA CABANG

KEPALA O P E R A S IO N A L

T E L L E R A C C O U N T I N GA D M A D M I N T A B U N G A N C A R D D E P O S I T O A R K E/ T I NKGO L E K T O R M P E N D E B E T A K R E D IT N C EN TER CS

Gambar 3.1 Struktur Organisasi BPR KS Cab.Garut 3.1.1.3 Tugas Pokok Dan Fungsi BPR KS Cab. Garut Tugas pokok dan fungsi BPR KS adalah menjalankan kegiatan usaha diantaranya menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa deposito berjangka, tabungan, dan atau bentuk lain yang dipersamakan dengan itu, selain itu BPR KS juga memberikan kredit kepada masyarakat menengah kebawah untuk membantu masyarakat kekurangan dana serta memberikan fasilitas berupa kemudahan transaksi antar yang bank dan menuntun nasabah mencoba menggunakan teknologi yang sudah tersedia seperti ATM bersama,setoran non tunai, phass book printer dan lain sebagainya. Sedangkan bagi nasabah yang mempunyai dana lebih BPR menyediakan fasilitas untuk menabung atau deposito. Perangkat organisasi BPR KS Cab.Garut terdiri atas Kepala cabang yang bertanggung jawab secara keseluruhan terhadap perusahaan, dan dalam pelaksanaan tugasnya Kepala Cabang di bantu oleh Kepala Operasional yang mengawasi setiap kegiatan yang berjalan. Adapun tugas pokok dan tanggung jawab dari masing-masing bagian dalam struktur organisasi BPR KS adalah sebagai berikut : 3.1.1.3.1 Tugas Pokok Dan Fungsi Dari Kepala Cabang

1. Tugas pokok dan fungsi secara umum, diantaranya sebagai berikut: a. Melakukan pemeriksaan terhadap mekanisme kontrol BPR KS Cabang Garut yang meliputi : 1. Pengurusan kas. 2. Administrasi pembukuan. 3. Register-register, berkas-berkas dan surat-surat berharga. b. Memutuskan permintaan pinjaman, dan menandatangani surat-surat sesuai dengan kewenangan yang dimiliki. c. Melakukan pembinaan terhadap seluruh karyawan. d. Menyampaikan laporan dan informasi kepada Pimpinan Pusat. 2. Tugas pokok dan fungsi pada modul aplikasi user, diantaranya sebagai berikut: a. Melakukan validasi transaksi tambahan dan setoran kas ke Kanca (Kantor Cabang). b. Melakukan aktivasi rekening. c. Melakukan penutupan rekening bersaldo nihil. d. Melakukan pemeliharaan saldo blokir. e. Melakukan pemeliharaan suku bunga deposit. f. Melakukan penghapusan buku pinjaman. g. Request informasi data nasabah yang terdiri : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Data statis nasabah. Data rekening per-nasabah Data statis rekening nasabah non pinjaman. Data statis rekening pinjaman. Transaksi yang belum divalidasi. Informasi transaksi rekening pinjaman.

h. Backup/rewind database. 3.1.1.3.2 Tugas Pokok Dan Fungsi Dari Kepala Operasional Tugas pokok dan fungsi secara umum, diantaranya sebagai berikut: 1. Melakukan pemeliharaan terhadap berkas-berkas jaminan kredit 2. Melakukan pengawasan terhadap karyawan 3. Mengawasi pemiliharaan inventaris perusahaan

4. Mengambil keputusan pengajuan kredit 5. Menandatangani berkas perjanjian kredit 3.1.1.3.3 Tugas Pokok Dan Fungsi Dari Teller

Tugas pokok dan fungsi secara umum, diantaranya sebagai berikut: a. Menyelenggarakan pengurusan kas. b. Menerima uang setoran untuk rekening nasabah. c. Menyimpan bukti kas persediaan surat-surat berharga. d. Menyediakan administrasi logistik. e. Membuat rekapitulasi mutasi Buku Besar berdasarkan bukti-bukti kas serta membuat Neraca Harian. f. Membuat daftar gaji pegawai. g. Melakukan validasi transaksi tunai pada saat pelayanan. h. Melakukan validasi non tunai 3.1.1.3.4 Tugas Pokok dan Fungsi Dari Accounting

Tugas pokok dan fungsi secara umum, diantaranya sebagai berikut: a. Membuat laporan penilaian kegiatan perbankan. b. Menyusun berkas laporan kegiatan setiap bagian. c. Membuat surat tagihan tunggakan pembayaran nasabah. d. Membuat jurnal penyesuaian.

3.1.1.3.5

Tugas Pokok Dan Fungsi Dari Admin.Pendebetan

Tugas pokok dan fungsi secara umum, diantaranya sebagai berikut: a. Memberikan informasi tentang data tunggakan,pelunasan,pembayaran. b. Memberikan pelayanan pengambilan jaminan kreditur c. Membuat laporan transaksi pengambilan jaminan. 3.1.1.3.6 Tugas Pokok Dan Fungsi Dari Admin.Kredit

Tugas pokok dan fungsi secara umum, diantaranya sebagai berikut: a. Menerima dokumen persyaratan kredit yang asli b. Memeriksa kelengkapan dan keaslian dokumen jaminan kredit c. Memberikan pejelasan ringkas kepada debitur mengenai persetujuan kredit ( Plafond,tenor,bunga dan cicilan) d. Mencetak berkas perjanjian kredit e. Memberikan penjelasan lebih detail terhadap isi perjanjian kredit f. Penandatanganan berkas perjanjian kredit kepada nasabah 3.1.1.3.7 Tugas Pokok Dan Fungsi Dari Admin.Tabungan

Tugas pokok dan fungsi secara umum, diantaranya sebagai berikut: a. Membuat buku tabungan bagi rekening baru b. Memvalidasi tandatangan pemegang tabungan 3.1.1.3.8 Tugas Pokok Dan Fungsi Dari Card Center

Tugas pokok dan fungsi secara umum, diantaranya sebagai berikut: a. Melayani pembuatan kartu ATM b. Membuat laporan pengeluaran kartu ATM

3.1.1.3.9

Tugas Pokok Dan Fungsi Dari Admin.Deposito

Tugas pokok dan fungsi secara umum, diantaranya sebagai berikut: a. Melayani pembukaan rekening deposito b. Menyimpan dan memelihara dokumen deposito (bilyet) c. Mencairkan dana deposisto yang sudah jatuh tempo d. Memperpanjang kontrak deposito e. Membuat laporan transaksi deposito 3.1.1.3.10 Tugas Pokok Dan Fungsi Dari Marketing/Counter Sales Tugas pokok dan fungsi secara umum, diantaranya sebagai berikut: a. Melayani nasabah dalam proses pengajuan kredit b. Membuat laporan kunjungan c. Membantu Mengumpulkan data nasabah

d. Mengisi formulir data nasabah e. Melakukan pengecekan kendaraan 3.1.1.3.11 Tugas Pokok Dan Fungsi Dari Kolektor Tugas pokok dan fungsi secara umum, diantaranya sebagai berikut: a. Melakukan penagihan kredit yang macet. b. Menarik Kendaraan yang sudah jatuh tempo (maximal dua bulan tidak melakukan pembayaran angsuran kredit). c. Membuat laporan kunjungan penagihan. d. Memberikan potongan atas biaya denda. Dari paparan diatas dapat disimpulkan bahwa struktur organisasi BPR KS Cab.Garut sudah tersusun cukup baik, dimana setiap bagian mempunyai tugas dan tanggung jawab yang jelas dalam upaya memberikan pelayanan terbaiknya kepada nasabah. 3.1.1.4 Kebijakan Bisnis BPR KS BPR Karyajatnika Sadaya berkomitmen untuk menjadi perusahaan yang sehat dan kuat serta memberikan solusi yang terbaik bagi nasabah Kebijakan bisnis yang menjadi salah satu faktor kunci keberhasilan BPR KS dalam menjalankan fungsinya yang murni sebagai Lembaga Perantara Keuangan (Micro Finance Institution). BPR KS mengimplementasikan konsep-konsep pemasaran dalam operasionalnya, melalui tiga prinsip dasar utama yaitu : 1. 2. Adanya pasar sasaran (target market) yang jelas Berorientasi kepada kebutuhan pelanggan, dimana setiap nasabah

secara individual memiliki kebutuhan yang berbeda dalam jumlah, kemampuan membayar kembali, tujuan penggunaan kredit dan kapan kredit tersebut dibutuhkan. 3. Adanya sistem pemasaran yang terkoordinasi dalam produk-produk

yang ditawarkan oleh BPR KS. Pengajuan kredit pada setiap individu pemohon adalah hasil aktivitas pemasaran yang secara proaktif dilakukan oleh petugas BPR KS. Dari paparan di atas penulis dapat menyimpulkan bahwa BPR KS dapat dijadikan sebagai model dalam pengembangan Lembaga Keuangan Makro, dengan

melihat aksesibilitas masyarakat terhadap layanan perbankan yang dapat lebih cepat tercapai, sehingga dapat memberikan dampak lanjutan terhadap pertumbuhan ekonomi di setiap lapisan masyarakat yang mungkin selama ini belum terjangkau. 3.1.1.5 Layanan-layanan Jasa Yang Ada Di BPR KS Cabang Garut Layanan-layanan jasa yang ada di BPR KS Cab.Garut adalah sebagai berikut: 1. Layanan kredit yang terdiri dari : a. Kredit Flexibel b. Kredit Angsuran Berjangka Mini c. Kredit Angsuran Berjangka 2. Layanan simpanan, diantaranya : a. Tabungan Sadaya Praktis b. Tabungan Sadaya Klasik c. Tabungan Sadaya Fleksibel d. Deposito Berjangka e. Sadaya Mapan 3. Layanan jasa-jasa lainnya, diantaranya : a. Penerimaan setoran PLN b. Penerimaan setoran TELKOM c. Pembelian Vouhcer Pulsa Elektrik d. Peluang Usaha Untuk Usaha Mikro,Kecil,dan Menengah (UMKM) Setelah melihat paparan mengenai BPR KS Cab. Garut, maka dalam tahap ini dapat diambil kesimpulan yang berkaitan dengan sistem yang dianalisis, yaitu visi, misi dan value merupakan suatu landasan dari sebuah organisasi untuk mencapai tujuan dengan mengimplementasikan berbagai layanan baik untuk kepentingan internal maupun eksternal. Current system yang dianalisis adalah sistem informasi pengajuan sampai pengajuan kredit, dimana sistem ini menyediakan layanan kredit untuk calon nasabah.

Visi BPR KS

Misi BPR KS

Value BPR KS

Sistem Pelayanan Sistem Informasi Pengajuan Kreddit di BPR KS Cab .Garut Analisis

Kesimpulan

Gambar 3.2 Hubungan antara Visi dan Misi,Value dengan Sistem Pelayanan Bagi Nasabah Dari Gambar 3.2 terlihat bahwa setelah dilakukan analisis penulis dapat menyimpulkan bahwasanya sistem sudah berjalan dengan baik, karena sudah dapat mengakomodasi kebutuhan yang diperlukan oleh sistem, diantaranya : 1. Dapat mengontrol akses user, dengan tujuan untuk melindungi sistem aplikasi beserta sumber daya yang ada di dalamnya dari user yang tidak berwenang. Dalam hal ini autorisasi diberikan setelah prosedur identifikasi dan autentikasi berhasil dilaksanakan. Keterangan : a. Identifikasi yang digunakan oleh pegawai BPR KS adalah login id yang dibuat oleh administrator jaringan, dimana pengisian dari login id tersebut disesuaikan dengan nama jabatan dari setiap pegawai. b. Autentikasi yang dipakai oleh pegawai BPR KS adalah menggunakan password (sesuatu yang pengguna ketahui dan dirahasiakan). 2. Menyimpan data-data yang diinputkan oleh user ke dalam sistem basis data, seperti data nasabah dan data rekening pinjaman. 3. Melakukan pencarian data rekening pinjaman nasabah baru dari sistem basis data secara cepat dan tepat, dimana setelah proses tersebut user

dapat melakukan aktivasi rekening pinjaman yang merupakan awal dari proses pengajuan kredit. 4. Membuat laporan data rekening pinjaman, dimana informasi yang terdapat pada laporan tersebut dapat mengakomodasi semua informasi pokok yang dibutuhkan oleh user yaitu informasi mengenai data nasabah yang melakukan pinjaman kredit. 5. Membuat dokumen perjanjian kredit, yang terdiri dari kwitansi jual beli jaminan, surat kuasa menjual jaminan, surat kuasa pembebanan jaminan fidusia, surat persetujuan dan kuasa, jadwal dan perhitungan angsuran. Dimana informasi yang terdapat pada dokumen tersebut dapat mengakomodasi semua informasi pokok yang dibutuhkan oleh user yaitu informasi mengenai bukti pembayaran pinjaman kredit yang disimpan oleh user sebagai bukti kas dan arsip sebagai bukti telah menerima pinjaman kredit. 3.2 Menentukan Syarat-Syarat Informasi (Batasan Sistem) Setelah melihat kesimpulan dari tahap menentukan masalah dan tujuan, maka tahap berikutnya dari metode pengembangan sistem dengan SDLC adalah tahap menentukan syarat-syarat sistem informasi. Pada tahap ini dijelaskan Siapa (orangorang yang terlibat), Apa(kegiatan bisnis), Dimana (lingkungan dimana pekerjaan itu dilakukan), Kapan (waktu yang tepat), dan Bagaimana (bagaimana prosedur yang harus dijalankan) dari bisnis yang sedang dipelajari. Hal-hal tersebut dapat dilihat dari batasan sisem yang akan dianalisis, yakni penjelasan batasan sistem secara fungsional terhadap sistem pengajuan kredit BPR KS cab. Garut. 3.2.1 Fungsi Substantif Fungsi sistem pengajuan kredit masing. Adapun entitas yang berhubungan dengan sistem meliputi : 1. Nasabah yang menerima kredit. 2. Counter sales atau marketing yang bertugas melakukan pengolahan data nasabah. BPR KS cab. Garut adalah memberikan

pinjaman dana kepada nasabah sesuai dengan kepentingan atau keperluannya masing-

3. Admin.kredit yang bertugas melakukan pengolahan transaksi pinjaman kredit. 4. Admin.tabungan bertugas mengaktifkan rekening pinjaman. 5. Teller memberikan uang pinjaman. 3.2.2 Fungsi Fasilitatif Fungsi fasilitatif menggambarkan kelompok kegiatan pendukung dari sistem pengajuan kredit. Adapun perangkat kegiatan pendukung tersebut meliputi : 1. Kepala Cabang yang bertanggung jawab secara keseluruhan terhadap kegiatan perusahaan yang ditangani. 2. Bagian Operasional yang bertugas menjalankan kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan bidang operasional. 3. Operator Sistem informasi yang menangani bagian sistem informasi terkomputerisasi. 4. Bagian Keuangan yang bertugas menjalankan kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan manajemen uang perusahaan. 5. Seluruh karyawan BPR KS Cab.Garut. Setelah melihat paparan diatas, maka dari tahap menentukan syarat-syarat sistem informasi dapat diambil kesimpulan berdasarkan metode pengembangan sistem dengan SDLC, maka proses penganalisisan sistem yang berjalan ini ditujukan kepada syarat-syarat informasi. Berdasarkan penjelasan Kendal&Kendal, maka yang dibutuhkan dalam menentukan syarat-syarat informasi adalah Siapa (orang-orang yang terlibat), Apa(kegiatan bisnis), Dimana (lingkungan dimana pekerjaan itu dilakukan), Kapan (waktu yang tepat), dan Bagaimana (bagaimana prosedur yang harus dijalankan) dari bisnis yang sedang dipelajari. Oleh karena itu, penulis memfokuskan perhatian terhadap 2 (dua) fungsi yang selama ini menjalankan sistem, yakni fungsi substantif dan fungsi fasilitatif. a. Secara Substantif, Entitas yang berhubungan dengan sistem ini adalah : 1. Nasabah yang menerima kredit. 2. Counter sales atau marketing, berperan dalam melakukan pengumpulan data nasabah. 3. Data Entry berperan sebagai input data nasabah ke sistem yang berhubungan dengan proses pengajuan kredit.

4. Admin kredit yang melakukan input data pinjaman ke sistem serta bertanggung jawab secara keseluruhan terhadap kegiatan perusahaan yang ditangani. b. Secara fasilitatif, yang mendukung sistem ini adalah sebagai berikut: 1. Kepala Cabang 2. Kepala Operasional 3. Operator Sistem Informasi 4. Bagian Keuangan 5. Seluruh karyawan BPR KS Cab.Garut Dari paparan diatas penulis dapat menyimpulkan pula bahwasanya fungsi substantif dan fasilitatif sudah dapat mengakomodasi kebutuhan sistem, dengan melihat bahwa setiap entitas yang tidak lain merupakan perangkat kegiatan pendukung sistem sudah dapat memenuhi syarat sistem informasi, dalam hal ini dapat mewakili setiap prosedur pelaksanaan dari kegiatan bisnis sistem yang dianalisis. 3.2.3 Kemudahan Akses Dengan adanya sistem pengajuan kredit BPR KS Cabang Garut dapat memberikan kemudahan akses khususnya kepada pengguna sistem, diantaranya sebagai berikut: 1. Bagi nasabah, aksesibilitas terhadap layanan kredit perbankan yang dapat lebih cepat tercapai. 2. Bagi pengguna sistem aplikasi yakni user yang merupakan staf pegawai BPR KS Cabang Garut, dapat memberikan kemudahan akses untuk mendapatkan informasi mengenai data-data nasabah yang melakukan pinjaman kredit, seperti : a. Input Data Administrasi Kredit, yang merupakan output dari hasil generate dokumen yang dilakukan oleh Data Entry, memberikan informasi mengenai data-data nasabah diantaranya : nomor nasabah, nomor rekening, tanggal pengajuan dan lain-lain. Untuk melengkapi keterangan diatas dapat dilihat pada Gambar 3.5 Laporan Input Data Administrasi Kredit. b. Dokumen skala angsuran, yang merupakan output dari hasil generate dokumen yang dilakukan oleh Admin kredit, memberikan

informasi mengenai data-data nasabah diantaranya : besar pinjaman, total angsuran, jangka waktu dan lain-lain. Untuk melengkapi keterangan diatas dapat dilihat pada Gambar 3.12 Laporan Dokumen skala angsuran. c. Data rekening pinjaman nasabah baru, yaitu dalam bentuk pembukaan rekening tabungan dan ATM oleh Admin tabungan. Dari paparan diatas penulis dapat menyimpulkan bahwa sistem sudah dapat mengakomodasi kemudahan akses bagi pengguna sistem, yakni kemudahan terhadap akses layanan informasi. 3.2.4 Kontrol Akses Dalam hal ini merupakan fitur keamanan yang mengontrol bagaimana pengguna dan sistem aplikasi berkomunikasi serta berinteraksi, dengan tujuan untuk melindungi sistem aplikasi dari akses yang tidak berwenang. Pada sistem pengajuan kredit, user dalam hal ini staf pegawai BPR KS Cabang Garut akan mendapatkan autorisasi dari sistem setelah prosedur identifikasi dan autentikasi berhasil dilaksanakan. Berikut penjelasan dari setiap prosedur : 1. Identifikasi, dalam hal ini menggambarkan suatu metode untuk memastikan bahwa user merupakan entity yang bersangkutan. Identifikasi yang digunakan pegawai BPR KS Cabang Garut dalam penggunaan komputer adalah login id, yang dibuat oleh administrator jaringan. Pengisian dari login id tersebut disesuaikan dengan nama jabatan dari setiap pegawai. 2. Autentikasi, dalam hal ini merupakan sebuah tindakan dalam memverifikasi identitas. Teknik yang dipakai di BPR KS Cabang Garut adalah dengan menggunakan password (sesuatu yang user ketahui dan dirahasiakan).

Dari paparan diatas penulis dapat menyimpulkan bahwa sistem sudah dapat memberikan kontrol terhadap akses sumber daya yang ada di dalamnya, dimana setiap user dapat memiliki login id dan password yang berbeda-beda, sehingga dengan adanya kontrol akses tersebut sistem aplikasi dapat terlindung dari akses user yang tidak berwenang. Selengkapnya dapat dilihat pada gambar 3.4 Antarmuka Login User.

3.3

Menganalisis Kebutuhan Sistem Informasi Setelah melihat kesimpulan dari tahap menentukan syarat-syarat sistem

informasi, maka penulis dapat melakukan tahap analisis terhadap sistem yang penulis teliti. Adapun tahap-tahap analisis dapat dipaparkan sebagai berikut : 3.3.1 Analisa Prosedur Sistem Informasi pengajuan kredit di BPR KS Cabang Garut memiliki beberapa proses, yakni : 1. Proses Input Data Proses input data dilakukan untuk menginputkan data-data yang diperlukan sebagai syarat dari proses pengajuan kredit, dimana proses input data tersebut diperlukan untuk memperoleh data-data dokumen. 2. Proses Pembuatan Laporan Proses pembuatan laporan dilakukan setelah proses input data, dimana laporan tersebut dapat digunakan sebagai bukti bahwa nasabah yang bersangkutan telah melakukan pinjaman kredit. Laporan-laporan tersebut adalah sebagai berikut : a. Laporan Input Data Administrasi Kredit Pembuatan laporan ini dilakukan oleh Data Entry guna mendapatkan informasi mengenai nasabah yang telah mengajukan permohonan kredit. b. Laporan Skala Angsuran Pembuatan laporan ini dilakukan secara otomatis oleh sistem setelah Admin Kredit meng-inputkan data transaksi nasabah berdasarkan pencarian di Data Base nasabah yang dimiliki oleh BPR KS Cabang Garut. Setelah dilakukan analisis, penulis dapat menyimpulkan bahwa prosedur nasabah beserta data rekening pinjaman nasabah, proses input data juga dilakukan dalam proses pembuatan

diatas sudah dapat mengakomodasi kegiatan bisnis sistem yang dianalisis. Sistem pengajuan kredit kredit di BPR KS Cabang Garut merupakan sistem yang sudah terkomputerisasi.

Deskripsi sistem yang sedang berjalan akan dijelaskan dengan pemodelan flowmap. Flowmap pengajuan kredit tersebut adalah sebagai berikut :

FLOW MAP SISTEM INFORMASI PENG AJUAN KREDIT DI BPR KS CABANG G ARIT
NASABAH MAR KETIN G /CS R IVIEW ER
PEMERI KSAAN DAN VALIDA SI

AN ALIS KR ED / IT AD MIN KRED IT


DATA LENGKAP

TELLER

START

KONSU LTASI

LOGIN

LOGIN

LOGIN DATA NASABAH MEN GANA LISA

INPUT DATA

ISI FORM

DOKUMENT NASABAH VERI VIKA SI

PENCAI RAN DANA KREDIT

INPUT DATA BERMINAT


KEPUTUSA KREDIT

YA

DATA LENGKAP TIDAK

YA

MENERIMA DOKUMEN

BASIS DATA

MENERIMA DOKUMEN

TIDAK SURVEY PRINT PK YA

DATA NASABAH TTD PK

END

Gbr 3.3 Flowmap Pengajuan Kredit Yang Sedang Berjalan

Adapun deskripsi proses pengajuan kredit di BPR KS Cabang Garut yang saat ini sedang berjalan adalah : 1. Nasabah mendatangi marketing atau counter sales untuk melakukan konsultasi tentang pengajuan kredit. Dari hasil konsultasi terjadilah kesepakatan yang diinginkan. 2. Nasabah mulai mengumpulkan data dan marketing atau counter sales melakukan wawancara untuk mengisi formulir pengajuan kredit,dan melakukan cek fisik kendaraan dan di foto kendaraan untuk bukti bahwa jaminan itu sesuai aslinya. 3. 4. Marketing membawa data nasabah ke bagian reviewer untuk di Setelah data nasabah diperiksa kembali oleh bagian reviewer dan memenuhi persyaratan,maka proses selajutnya dilakukan validasi sesuai dengan aslinya. dinyatakan 5. 6.

penginputan data nasabah kebagian data entry. Setelah selesai penginputan data nasabah bagian data entry Seorang analisis scoring menganalisa kembali data nasabah dan memberikan data nasabah ke bagian analisis scoring. menginput pinjaman nasabah dan meminta penambahan informasi atau melakukan verifikasi melalui telpon jika diperlukan dan memberikan keputusan hasil scoring kepada nasabah. 7. Dan hasil scoring di berikan lagi kepada supervisor marketing kredit untuk di cairkan dibagian admin kredit. 8. Bagian admin kredit menerima kelengkapan dokumen kredit dan memeriksa kelengkapan dan keaslian dokumen jaminan kredit,dan memberikan pejelasan ringkas kepada debitur mengenai persetujuan kredit ( Plafond,tenor,bunga dan cicilan) Mencetak berkas perjanjian kredit Memberikan penjelasan lebih detail terhadap isi perjanjian kredit Penandatanganan berkas perjanjian kredit kepada nasabah 9. 10. Admin tabungan memberikan buku tabungan dan kartu ATM untuk Teller melayani transaksi pencairan dana kredit dan melakukan print melakukan pengambilan uang. out dalam tabungan nasabah. Dari analisa deskripsi yang sedang berjalan terdapat suatu masalah yang menghambat proses pengajuan kredit yaitu :

1. 2.

Adanya penumpukan dokumen pengjuan kredit di bagian riviewer, Pencatatan rekap file pengajuan kredit masih di kerjakan secara

yang menyebabkan terjadinya keterlambatan proses pengajuan kredit. manual sehingga laporan masukan dokumen pengajuan kredit tidak dapat diperoleh dengan cepat. 3. Adanya beberapa proses pengajuan kredit yang dikerjakan oleh salah satu bagian staff sehingga proses kredit menjadi lama yaitu pemeriksaan dokumen pengajuan kredit dan penginputan data nasabah. 3.3.2 Analisa Dokumen Didalam sistem pengajuan kredit dokumen yaitu : 1. Laporan Input Data Administrasi Kredit yang berisi nomor nasabah, nomor aplikasi kredit (FPK), type fasilitas, jumlah yang diajukan, jumlah waktu (dalam bulan), nama pejabat kredit-1, nama pejabat kredit-2, % rate effektif, in-advance/ in-arrear,jenis asuransi TLO/TLR, tanggal angsuran tiap bulan, tanggal angsuran pertama, % denda keterlambatan, % penalty pelunasan dipercepat, biaya penagihan (jika nilai tetap) . Untuk melengkapi paparan diatas dapat dilihat pada Gambar 3.5 Laporan Input Data Administrasi Kredit. 2. Laporan skala angsuran yang berisi nama debitur, nomor pinjaman,nilai plafon, bunga flat, bunga efektif, angsuran, jangka waktu, denda dan jadwal pembayaran angsuran (tanggal, angsuran, pokok, bunga, outstanding). Untuk melengkapi paparan diatas dapat dilihat pada Gambar 3.12 Laporan Skala Angsuran. di BPR KS Cabang Garut dihasilkan

Dokumen yang dianalisis yaitu : 1. Input Merupakan proses pemasukan data kedalam sistem yang diperlukan oleh aplikasi sebagai data masukan yang kemudian akan di proses. Dalam hal ini

antarmuka yang digunakan sebagai input adalah antarmuka Login user, antarmuka input data administrasi kredit, antarmuka pembukaan rekening kredit. Berikut ini antarmuka yang disajikan dalam bentuk simulasi dari current system. Antarmuka Login User

Gambar 3.4 Antarmuka Login User Antarmuka dari Login ini adalah untuk masuk ke Aplikasi User, baik untuk aplikasi Data Entry, Admin Kredit, Analis Scoring yang terdiri dari beberapa user interface seperti komponen textbox untuk input Login Id, Password dan input button untuk masuk ke dalam aplikasi. Fungsi utama dari jendela ini adalah sebagai pengaman agar tidak semua orang bisa men-generate ataupun mengisi data-data yang ada di dalamnya. Pemakai harus memasukkan Login Id serta Passwordnya. Jika Login Id dan Password yang dimasukkan salah maka program akan memberi pesan kesalahan. Jika Login Id dan Password yang dimasukkan benar maka Aplikasi user akan segera diaktifkan setelah jendela Login hilang dan item menu yang terdapat di dalamnya bisa digunakan. Antarmuka Input Data Nasabah

Gambar 3.5 Antarmuka Input Data Nasabah 3. Gambar di atas menunjukkan proses input data nasabah yang terdiri dari beberapa komponen user interface, seperti tampilan untuk nomor nasabah, nomor aplikasi kredit (FPK), type fasilitas, jumlah yang diajuakan, jumlah waktu (dalam bulan), nama pejabat kredit-1, nama pejabat kredit-2, % rate effektif, in-advance/ in-arrear,jenis asuransi TLO/TLR, tanggal angsuran tiap bulan, tanggal angsuran pertama, % denda keterlambatan, % penalty pelunasan dipercepat, biaya penagihan (jika nilai tetap) . Form Aplikasi Pembukaan Tabungan

Gambar 3.6 Form Aplikasi Pembukaan Tabungan

Gambar di atas menunjukkan proses input data nasabah yang terdiri dari data rekening tabungan, pembukaan rekening tabungan, fasilitas, tujuan pembukaan rekening, dan sumber dana. Setiap nasabah yang mengajukan kredit diharuskan

memiliki rekening tabungan BPR KS karena pencairan dana kredit nantinya melalui rekening tersebut. 2. Output Yang dijadikan sebagai output dalam pengajuan kredit adalah dokumen perjanjian kredit, yang terdiri dari kwitansi jual beli jaminan, surat kuasa menjual jaminan, surat kuasa pembebanan jaminan fidusia, surat persetujuan dan kuasa, jadwal dan perhitungan angsuran. Gambar dokumen output terlihat sebagai berikut

Gambar 3.7 Laporan Bukti Pembayaran Jual beli Jaminan Gambar diatas merupakan dokumen output yang menyatakan bukti jual beli jaminan dari nasabah kepada pihak Bank, dalam hal ini BPR KS Cab.Garut. Dokumen ini sebagai kekuatan hukum jika terdapat masalah dikemudian hari antara nasabah dengan pihak Bank seperti kemacetan pembayaran dan lainlain.

Gambar 3.8 Laporan Perjanjian Kredit Gambar diatas merupakan dokumen output yang menyatakan bukti pernyataan telah menerima kredit dari pihak Bank.

Gambar 3.9 Laporan Surat Kuasa Pembebanan Jaminan Fidusia Gambar diatas merupakan dokumen output yang menyatakan bukti pernyataan telah menyerahkan segala sesuatu kepada pihak Bank.

Gambar 3.10 Laporan Surat Kuasa Menjual Gambar diatas menjelaskan pemberian surat kuasa dari nasabah kepada pihak Bank untuk menjual jaminan pada saat lelang di muka umum.

Gambar 3.11 Laporan Surat Persetujuan dan Kuasa Gambar diatas menjelaskan pemberian persetujuan dan surat kuasa dari nasabah kepada pihak Bank atas tindakan yang akan dilakukan terhadap jaminan jika nasabah mempunyai tunggakan selama dua bulan secara berturut-turut dan akan menyerahkan secara sukarelawan.

Gambar 3.12 Laporan Skala Angsuran Gambar diatas merupakan dokumen yang menjadi output setelah proses input data dan eksekusi yang dilakukan oleh Admin kredit yaitu input data nasabah, pembukaan rekening kredit. Berdasarkan hasil analisis, penulis dapat menyimpulkan bahwa dokumen yang dihasilkan dapat mengakomodasi kebutuhan dari sistem, seperti antarmuka input data nasabah yang dapat digunakan untuk membuat data nasabah baru yang di simpan ke dalam sistem basis data, antarmuka pembukaan rekening pinjaman yang dapat digunakan untuk membuat rekening pinjaman nasabah baru dan di simpan ke dalam sistem basis data, antarmuka input data transaksi dimana setelah proses input data maka sistem secara otomatis men-generate laporan berupa perajanjian kredit yang dapat menghasilkan informasi mengenai bukti pembayaran kredit, laporan input data administrasi kredit yang dapat menghasilkan informasi mengenai data-data nasabah yang melakukan pinjaman kredit. Akan tetapi dokumen bukti pembayaran kredit hanya dibuat satu rangkap yang dijadikan sebagai arsip di pihak bank dan nasabah tidak memiliki dokumen bukti penerimaan kredit dari pihak bank. Sehingga nasabah kurang memahami informasi pengembalian kredit seperti yang tetera di bukti penerimaan kredit ( perjanjian kredit dan skala angsuran). Untuk melengkapi deskripsi dari Current System yang terjadi penulis melampirkan data pokok nasabah (data pokok yang diperlukan untuk proses

pengajuan kredit yang diperoleh dari nasabah pada saat pengajuan) dalam bentuk formulir yang dicantumkan pada Lampiran. 3.3.3 Desain Entity Set Relational Set Diagram (ER-D) Untuk memperjelas keterhubungan antar entitas yang ada pada Sistem Informasi Pengajuan Kredit BPR KS Cab.Garut, maka perlu dilakukan desain Entity Relational Diagram, sehingga nantinya diperoleh gambaran setiap fungsi yang ada pada sistem.

No.Rekening

Nama

No.Rekening

No.Seri

Besar Pinjaman

Nasabah

Menerima

Kredit

No.Seri

Gambar 3.13 Entity Set Relational Set Diagram (ERD) Sistem Informasi Pengajuan Kredit BPR KS Cab.Garut Keterangan : 1. Nasabah Nasabah adalah subjek/ orang yang menerima kredit. 2. Kredit Kredit merupakan entitas berupa objek yang menyediakan pinjaman kredit. Keterangan Relasi : Menerima, berarti melakukan kegiatan penerimaan kredit,kegiatan ini dilakukan oleh nasabah. 3.3.4 Analisa Diagram Arus Data Dari hasil analisis terhadap sistem informasi yang sedang berjalan, penulis menggunakan sebuah model yang dinamakan Data Flow Diagram (DFD) atau juga disebut dengan nama Diagram Arus Data (DAD) untuk memperlihatkan hubungan fungsional dari data yang diproses oleh sistem, termasuk data masukan, data keluaran,

serta

tempat

penyimpanan

internal.

DAD

adalah

gambaran

grafis

yang

memperlihatkan aliran data dari sumbernya dalam objek kemudian melewati suatu proses yang mentransformasikannya ke tujuan yang lain yang ada pada objek lain. DAD memuat proses yang mentransformasi data, aliran data yang menggerakkan data, objek yang memproduksi serta mengkonsumsi data, serta data store yang menjadi tempat penyimpanan data. DAD sering digunakan untuk menggambarkan sistem yang sudah ada maupun yang akan dikembangkan secara logika tanpa mempertimbangkan lingkungan fisik dimana data tersebut mengalir (misalnya lewat telepon, surat dan sebagainya) atau lingkungan fisik dimana data tersebut akan disimpan (misalnya file kartu,hard disk, tape, disket, dan lain sebagainya). DFD merupakan alat yang digunakan pada metodologi pengembangan terstruktur (Structured Analysis and Design).
DATA FLOW DIAGRAM SISTEM INFORMASI PENGAJUAN KREDIT

Data Nasabah Nasabah

Data Pengajuan Kredit

Reviewer

Lap Hasil Pengajuan

Data Pengajuan / verifikasi

Analis Scoring

Lap SID Sistem Informasi Kredit

Lap Hasil Pengajuan

Input Data Jaminan

Marketing Data Nasabah

Print PK

Admin Kredit

Gbr 3.14 Diagram Konteks Sistem Informasi Pengajuan Kredit BPR KS Cabang Garut Berdasarkan diagram konteks pada gambar 3.14 diatas, diperoleh keterangan bahwa dalam sistem informasi pengajuan kredit BPR KS Cabang Garut

terdapat lima entitas yang terlibat, yakni entitas Nasabah, Reviewer, Analis scoring, Admin kredit, dan Marketing. Dimana entitas Marketing mengumpulkan data-data pokok nasabah yang di dapat dari persyaratan kredit yang diserahkan oleh nasabah pada saat proses pengajuan, dimana data-data tersebut digunakan untuk membuat data nasabah dan data rekening pinjaman yang diserahkan ke sistem dan disimpan ke dalam sistem basis data menerima data input administrasi kredit dari sistem. Riviewer bertugas menginput data nasabah setelah mendapatkan data yang telah disimpan oleh Marketing, yang kemudian diserahkan kembali ke sistem dan disimpan ke dalam sistem basis data. Setelah data nasabah di input oleh Riviewer, Analis scoring kemudian memverifikasi data dan mendapatkan laporan SID (Sistem Informasi Debet) dari sistem. Admin kredit menginput data jaminan kedalam sistem dan melakukan keputusan kredit dan mencetak perjanjian kredit. Nasabah menerima perjanjian kredit dari sistem sebagai bukti telah menerima kredit.
Tabungan Nasabah Data Entry Data Input Administrasi Kredit Data Nasabah Data Pinjaman Perjanjian Kredit Admin Kredit 1.1 Data Pinjaman Kredit Data Rekening Tabungan No Rekening Tabingan Data Nasabah Data Rekening Pinjaman Data Transaksi Tunai Data Jaminan Data Pinjaman Kredit Admin Tabungan D_Nasabah Nasabah Print Out Tabungan Pembuatan Dokumen 1.2 Transaksi Data Transaksi Tunai Bukti Penarikan Teller

Gbr 3.15 DFD Level 0 Sistem Informasi Pengajuan Kredit di BPR KS Cabang Garut Pada diagram level 0 diatas, entitas yang terlibat adalah Data Entry, Admin Kredit, Admin tabunagan dan Teller. Proses yang terjadi yaitu proses Pembuatan Dokumen dan Proses Transaksi. Pada proses pembuatan dokumen ini pertama-tama Data Entry memasukkan data nasabah dan data jaminan ke dalam sistem basis data.

Admin Kredit meminta data pinjaman nasabah yang sudah tersimpan dalam sistem basis data untuk dibuatkan perjanjian kredit ,setelah perjanjian kredit ditandatangani , bagian tabungan kemudian menyerahkan data tabungan dan kartu ATM ke bagian Teller. Pada proses transaksi, nasabah menyerahkan bukti penarikan untuk pencairan dana dan Teller menyerahkan print out tabungan yang selanjutnya akan diterima oleh Nasabah sebagai bukti pembayaran kredit.
Login Id & Password Data Rekening pinjaman 1.1.1 1.1.3 Login Login Id & Password User Info D_User Data Nasabah Data Jaminan Login Id & Password Data Entry

Admin Kredit

Data Rekening pinjaman yang diminta

Request Informasi Data Pinjaman Nasabah Data pinjaman yang diminta Data pinjaman Login Id & Password Data Transaksi Tunai Data Input Data Nasabah

1.1.2 Input Data Data Nasabah Data Jaminan

Data Transaksi Tunai Teller D_Nasabah Data Nasabah Data Rekening Pinjaman Login Id & Password Admin Tabungan Print out Tabungan Buku Tabungan 1.1.4 Cetak Dokumen Data Transaksi Tunai Validasi Pengesah Dokumen Data Input Administrasi kredit

Gbr 3.16 DFD Level 1 Sistem Informasi Pengajuan Kredit di BPR KS Cab.Garut Pada diagram level 1 subproses pembuatan dokumen diatas, didekomposisi lagi menjadi empat proses, yaitu Login, Request Informasi Nasabah, Input Data dan Cetak Dokumen. Pada proses Login yaitu proses dimana sebelum akses aplikasi pembuatan dokumen, entitas yang terlibat seperti : Data Entry, Admin Kredit dan Teller harus melalui proses ini sebagai pengamanan akses sistem yang dibatasi dengan memasukan login id dan password. Proses Request Informasi Data Rekening Pinjaman Nasabah melibatkan entitas Admin kredit guna mengakses informasi tentang data pinjaman nasabah. Sedangkan pada proses Input Data melibatkan tiga entitas yaitu Data Entry, Admin Kredit dan Teller, pada proses ini pertama-tama Data

entry meng-inputkan data nasabah dan data pinjaman nasabah yang disimpan ke dalam sistem basis data, setelah itu Admin kredit mengaktifkan atau menyetujui pinjaman baru nasabah yang secara otomatis tersimpan dalam sistem basis data dalam bentuk rekening tabungan yang diaktifkan oleh admin tabungan.Proses Cetak Dokumen melibatkan dua entitas yaitu Admin Tabungan dan Teller, dimana Admin Tabungan mencetak buku tabungan dan Teller mencetak print out penarikan dana kredit di tabungan. Deskripsi Proses DAD TABEL 3.1 PROSES PEMBUATAN DOKUMEN No. Proses 1.1 Nama Proses Pembuatan Dokumen Deskripsi Proses Proses yang dimulai dengan urutan pengolahan data nasabah dan pembukaan rekening pinjaman yang di dapat berdasarkan keterangan yang terdapat pada data pokok nasabah yang di dapat pada persyaratan kredit yang diserahkan oleh nasabah pada saat proses pengaktifan pengajuan, rekening

pinjaman dan pengolahan data transaksi tunai guna pembuatan dokumen data administrasi kredit dan perjanjian kredit.

TABEL 3.2 PROSES TRANSAKSI No. Proses Nama Proses Deskripsi Proses

1.2

Transaksi

Proses

dimana

Teller buku

menyerahkan print out

tabungan yang telah di penarikan dananya kepada nasabah sebagai bukti pembayaran kredit. TABEL 3.3 PROSES LOGIN No. Proses 1.1.1 Nama Proses Login Deskripsi Proses Dalam proses ini semua entitas diwajibkan Login untuk akses pemberian terhadap hak sistem

dengan cara memasukan Login Id dan Password. TABEL 3.4 PROSES INPUT DATA No. Proses 1.1.2 Nama Proses Input Data Deskripsi Proses Dalam proses ini entitas seperti Data entry, Admin kredit, Teller diwajibkan melakukan input-an data. Pertama-tama Data entry meng-inputkan nasabah, data baru, Admin mengaktifkan pinjaman pinjaman diproses dapat ke lalu data pinjaman kemudian kredit data sehingga segera tahap

pencairan, baru setelah itu Teller meng-inputkan data transaksi tunai.

TABEL 3.5 REQUEST INFORMASI NASABAH No. Proses 1.1.3 Nama Proses Deskripsi Proses Request Informasi Data Dalam proses ini Admin Pinjaman Nasabah Kredit rekening nasabah baru. TABEL 3.6 PROSES CETAK DOKUMEN No. Proses 1.1.4 Nama Proses Cetak dokumen Deskripsi Proses Dalam proses ini, entitas yang Admin tabungan dimana dokumen terlibat kredit, dan proses ke adalah Admin Teller cetak dalam me-request pinjaman informasi mengenai data

format hardcopy.

Setelah dilakukan analisis diagram arus data, penulis dapat menyimpulkan bahwa aliran data yang ada pada setiap proses, yakni : Pembuatan Dokumen, Transaksi, Login, Request Informasi Data Pinjaman Nasabah, Input Data dan Cetak Dokumen sudah dapat mengakomodasi kebutuhan dari sistem yang di analisis. 3.3.5 Kamus Data

Tabel 3.7 : Deskripsi Diagram Aliran Data Pada Penyimpanan Data Nasabah Deskripsi Aliran Data Nama : Input Data Nasabah Deskripsi : Berisi data-data nasabah seperti nomor nasabah, nama, alamat, kota, jenis pengenal, dan lain-lain yang di simpan dalam sistem basis data. Sumber : Data Entry Jenis Aliran Data : File Layar Laporan Tujuan : Proses 1.1.2 Formulir Internal

Perjalanan Struktur Data dengan Aliran : Data-data nasabah seperti nomor nasabah, nama, alamat. Komentar : Data-data nasabah seperti

Periode :

nomor nasabah diperlukan dalam

pembuatan dokumen data administrasi kredit sedangkan nama, alamat, jumlah pinjaman diperlukan dalam pembuatan perjanjian kredit. Tabel 3.8 Deskripsi Diagram Aliran Data Pada Penyimpanan Data Administrasi Kredit Deskripsi Aliran Data Nama : Input Data Administrasi Kredit Deskripsi : Berisi Data-data rekening pinjaman baru nasabah seperti sistem basis data. Sumber : Admin Kredit Jenis Aliran Data : File Layar Laporan Tujuan : Proses 1.1.2 Formulir Periode : Internal nomor rekening, nomor nasabah, besar pinjaman dan lain-lain yang di simpan dalam

Perjalanan Struktur Data dengan Aliran : Data-data nasabah seperti nomor rekening, nomor nasabah, besar pinjaman, jangka waktu

dan lain-lain. Komentar : Data-data rekening pinjaman nasabah seperti nomor rekening, nomor nasabah, besar pinjaman, jangka waktu dan lain-lain diperlukan dalam pembuatan dokumen data administrasi kredit dan perjanjian kredit. Tabel 3.9 Deskripsi Diagram Aliran Data Pada Data Rekening Pinjaman Yang Diminta Deskripsi Aliran Data Nama : Data Rekening Pinjaman Yang Diminta Deskripsi : Admin Kredit meminta informasi data rekening pinjaman nasabah baru. Sumber : Proses 1.1.3 Tujuan : Admin Kredit

Jenis Aliran Data : File Layar Laporan Perjalanan Struktur Data dengan Aliran : Formulir Internal Periode :

Data-data nasabah seperti nomor rekening, nama dan status rekening pinjaman baru. Komentar : Informasi record data rekening pinjaman nasabah baru berdasarkan inputan data rekening pinjaman dari Data Entry.

Tabel 3.10 Deskripsi Diagram Aliran Data Pada Cetak Dokumen Data Administrasi Kredit Deskripsi Aliran Data Nama : Cetak Dokumen Data Administrasi Kredit Deskripsi : Berisi Data-data nasabah seperti nomor rekening, nomor nasabah, besar pinjaman dan lain-lain dari sistem basis data yang akan di tampilkan dalam dokumen. Sumber : Proses 1.1.4 Jenis Aliran Data : File Layar Laporan Perjalanan Struktur Data dengan Aliran : rekening, nomor nasabah, besar pinjaman, Tujuan : Data Entry Formulir Internal Periode : jangka pencairan kredit

Informasi mengenai data-data nasabah seperti nomor Setiap dilakukan waktu dan lain-lain. Komentar : Data-data nasabah seperti nomor rekening, nomor nasabah, sektor ekonomi, besar pinjaman, jangka waktu dan lain-lain akan ditampilkan pada dokumen data Administrasi kredit. Tabel 3.11 Deskripsi Diagram Aliran Data Pada Pengolahan Data Transaksi Tunai Deskripsi Aliran Data Nama : Input Data Transaksi Tunai Deskripsi : Berisi data-data nasabah seperti nama, jumlah penarikan dan keterangan. Sumber : Tujuan : jenis transaksi, nomor rekening,

Teller Jenis Aliran Data : File Layar Laporan

Proses 1.1.2 Formulir Periode : Internal

Perjalanan Struktur Data dengan Aliran :

Data-data jenis transaksi, nomor rekening, Setiap akan dilakukan nama, jumlah penarikan dan keterangan. pencairan kredit Komentar : Data-data transaksi seperti nomor rekening, keterangan diperlukan dalam pembuatan dokumen data administrasi kredit dan nomor rekening, nama, jumlah penarikan diperlukan untuk pembuatan print out di buku tabungan. Tabel 3.12 Deskripsi Diagram Aliran Data Pada Cetak Perjanjian kredit Deskripsi Aliran Data Nama : Cetak Perjanjian kredit Deskripsi : Berisi Data-data transaksi nasabah seperti nomor rekening, nama, alamat, jangka waktu, angsuran pokok, angsuran bunga, total angsuran dan lainlain dari sistem basis data yang akan di tampilkan dalam dokumen. Sumber : Proses 1.1.4 Jenis Aliran Data : File Layar Laporan Tujuan : Admin Kredit Formulir Periode : Internal

Perjalanan Struktur Data dengan Aliran :

Informasi yang berisikan data-data transaksi nasabah Setiap dilakukan seperti nomor rekening, nama, alamat, jangka waktu, pencairan kredit angsuran pokok, angsuran bunga, total angsuran dan lain-lain. Komentar : Data-data transaksi seperti nomor rekening, nama, alamat, jangka waktu, angsuran pokok, angsuran bunga, total angsuran dan lain-lain akan ditampilkan pada perjanjian kredit dan skala angsuran.

Tabel 3.13 Deskripsi Diagram Aliran Data Pada Login Id dan Password Deskripsi Aliran Data

Nama : Login Id dan Password Deskripsi : Berisi Informasi Login Id dan Password, sebagai kunci masuk ke dalam sistem. Sumber : User Jenis Aliran Data : File Layar Laporan Perjalanan Struktur Data dengan Aliran : Tujuan : Proses 1.1.1 Formulir Periode : Internal

Informasi User yang telah divalidasi Komentar : Informasi User apakah berhak mengakses sistem atau tidak. Informasi ini didapatkan dari input Login Id dan Password yang telah divalidasi. Tabel 3.14 Deskripsi Diagram Aliran Data Pada Info Pengesah Dokumen Deskripsi Aliran Data Nama : Info Pengesahan Dokumen Deskripsi : Berisi Informasi Pengesahan Dokumen, informasi tersebut adalah Nama Pengesah, dan pejabat kredit. Sumber : D_User (Database User) Jenis Aliran Data : File Layar Laporan Perjalanan Struktur Data dengan Aliran : Tujuan : Proses 1.1.4 Formulir Internal Periode :

Informasi lebih lanjut Pengesah Dokumen Komentar : Output berupa informasi Nama Pengesah, pejabat kredit-1 dan 2.

Tabel 3.15 Deskripsi Diagram Aliran Data Pada User Info Deskripsi Aliran Data Nama : User Info Deskripsi : Berisi Informasi User yang telah divalidasi dan siap untuk masuk ke sistem. Sumber : D_User (Database User) Jenis Aliran Data : Tujuan : Proses 1.1.1

File Layar Laporan Perjalanan Struktur Data dengan Aliran :

Formulir Periode :

Internal

Informasi User yang telah divalidasi Komentar : Informasi User apakah berhak mengakses sistem atau tidak. Informasi ini didapatkan dari input Login Id dan Password yang telah divalidasi. 3.3.6 Struktur Data Struktur data di bawah ini didapat berdasarkan dokumen yang dihasilkan oleh sistem yang dianalisis, diantaranya sebagai berikut : 3.3.6.1 Data Nasabah, yaitu data-data yang diperlukan sebagai tahapan dari proses realisasi kredit, yakni pembentukan nasabah baru dan pembukaan rekening pinjaman nasabah.

Nasabah =

Status_Nasabah + Nomor_Nasabah + Nama Alamat Tempat_Lahir Tanggal_Lahir Jenis_Kelamin Nama_Rekening

Gelar =

ID + Gelar

Hubungan_Dengan_Bank= ID + Hubungan_Dengan_Bank

Data_Pekerjaan =

ID + Bidang Usaha

Kredit =

Nomor_Aplikasi_Kredit Type_Fasilitas Jumlah_Diajukan Jumlah_Waktu Nama_Pejabat_Kredit-1 Nama_Pejabat_Kredit-2 Jenis_Asuransi Denda_Keterlambatan Penalty_Pelunasan Biaya_Penagihan

Gambar 3.17 Struktur Data untuk Data Nasabah 3.3.6.2 Data User, yaitu data-data pengakses sistem.

Pengesah =

NIK + Nama Jabatan

Login =

Login Id + Password Gambar 3.18 Struktur Data untuk Data User

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN 4.1 Kesimpulan Berdasarkan kajian serta tinjauan teori yang dimiliki serta dari hasil analisis terhadap Sistem Informasi Pengajuan Kredit di BPR KS Cab.Garut, penulis dapat mengambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Berdasarkan hasil analisis terhadap current system, Sistem Informasi Pengajuan Kredit di BPR KS Cab.Garut sudah berjalan cukup baik, karena sudah dapat mengakomodasi kebutuhan sistem. 2. Permasalahan yang terjadi dalam proses pengajuan kredit adalah kurangnya sumberdaya manusia sehingga proses pengerjaan pengajuan kredit membutuhkan waktu cukup lama. 3. 4.2 Saran Laporan dari kerja praktek ini disusun ketika sistem berada dalam kondisi normal dan sudah berjalan dengan baik, oleh karena itu masih banyak hal yang belum dikemukakan secara mendetail, sehingga alangkah baiknya jika hasil analisis ini bisa dikembangkan lagi guna mendapatkan masalah-masalah yang terdapat di sistem. Dengan harapan kedepannya tentu saja Sistem Informasi Pengajuan Kredit di BPR KS Cab.Garut akan jauh lebih baik lagi sesuai dengan harapan pemakai sistem. Beberapa saran yang dapat penulis berikan adalah sebagai berikut : 1. Selain Hardware dan Software yang sesuai, juga perlu disiapkan sumber daya manusia dengan kualifikasi yang tepat, agar sistem informasi pengajuan kredit melalui layanan SOPP ini dapat di implementasikan dengan tepat. 2. Perlu adanya peningkatan mutu pelayanan terhadap nasabah melalui peningkatan profesionalisme kerja sumber daya manusia yang terlibat dalam system. Penetapan angka kredit tergantung besar pinjaman yang diajukan nasabah.

DAFTAR PUSTAKA

Amsyah, Zulkifli, Manajemen Sistem Informasi, Jakarta, 2000. Data-Data BPR KS Cabang Garut.

Gramedia Pustaka Utama.

Jogianto, Hartono, Analisis dan Desain , Yogyakarta: Andi Offset,1999. Kendal & Kendal, Analisis Dan Perancangan Sistem, Jilid 1, Edisi Bahasa Indonesia, PT.Prenhallindo, Jakarta, 2003. Nugroho, Adi, ST.,MMSI. Konsep Pengembangan Sistem Basis data, Informatika, Bandung,2004. Pressman, Roger S. Rekayasa Perangkat Lunak,Yogyakarta: Andi offset 2002. Witarto, Memahami Sistem Informasi, Informatika, Bandung, 2004.

Anda mungkin juga menyukai