Anda di halaman 1dari 5

Sejarah Motor Bakar

Entienne Lenoir yang lahir pada tahun 1822 dan meniggal dunia pada tahun 1900 adalah seorang berkebangsaan Perancis yang pertama kali menemukan motor bakar 2tak.

Sedangkan August Otto yang hidup antara 1832 sampai 1891 adalah seorang berkebangsaan Jerman yang membuat cikal bakal ramainya industri Mobil sipenemu mesin 4tak. Pada tahun 1860, Otto mendengar kabar ada ilmuwan jenius yang bernama Leonir, yang mampu membuat mesin pembakar dengan dua dorongan putaran alias 2tak. Sayangnya mesin 2tak ini memakai bahan bakar gas. Otto menilai ini kurang praktis.?kalau saja memakai bahan cair, pasti berdaya guna, karena ngga perlu musingin pembuatan gas?pikir Otto waktu itu. Otto kemudian menciptakan karburator, sayangnya ditolak lembaga paten, karena ada yang mendahului. Namun doski menyempurnakan mesin 2tak dengan 4 dorongan alias 4 langkah. Hasil ini dipatekan di Jerman pada tahun 1863. Mendapat formula jitu. Lalu ia membuat mesin yang dibiayai oleh Eugene Langen. Konstruksi buatannya mendapatkan medali World Fair di Paris 1867. Dengan mengendus kesuksesan besar mereka berdua menggaet ilmuwan brilian Gottlieb Daimler untuk terus mengembangkan formulanya, hingga kini lahirlah beribu-ribu macam jenis kendaraan yang kita gunakan.

2.2 Jenis-jenis motor bakar menurut langkahnya


Jenis-jenis motor menurut jumlah langkah per siklus, untuk motor pembakaran dalam (Internal Combustion Engine) dapat digolongkan menjadi dua golongan, yaitu : 1) Motor Bakar Dua Langkah (2 Tak) Motor Bakar dua langkah (2 Tak) adalah motor yang menyelesaikan satu siklus dalam dua langkah torak,atau satu putaran poros engkol.Gerakan torak ke TMA adalah untuk mengadakan proses ekspansi. Pengisian muatan segar ke dalam silinder dilaksanakan ketika tekanan muatan itu melebihi tekana gas di dalam silinder. Pada keadaantersebut, saluran pengisi ada dalam keadaan terbuka. Untuk itu, muatan segar harus memiliki tekanan yang lebih tinggi dari tekanan atmosfir. Gambar Penampang Motor Bakar 2 Tak

Cara Kerja Motor Dua Langkah Pengisian, dalam hal ini torak bergerak menuju TMA (gambar a), tetapi sebelum torak mencapai kedudukan tersebut (masih dalam perjalanan menuju TMA),dimana lubang isap,lubang buang masih dalam keadaan tertutp. Keadaan ini dalam ruang engkol terjadi vakum karena volumenya membesar. Gerak torak selanjutnya akan mencapai kedudukan seperti (gambar b) pada suatu saat lubang isap terbuka bertepatan dengan keadaan vakum dalam ruang engkol. Sebab itu udara luar mengalir masuk ke dalam ruang engkol. Proses pengisian ini berlangsung selama lubang isap dalam keadaan terbuka. Bila torak bergerak dari TMA menuju TMB maka pada suatu saat lubang isap tertutup. Gerakan torak ini memperkecil volume ruang engkol,sehingga tekanan udara yang ada di dalamnya bertambah (gambar b). Pada kesempatan ini muatan yang terdapat dalam ruang engkol tadi mengalir masuk ke dalam silinder melalui saluran pemindah . Muatan yang masuk ke dalam silinder itu membentuk gerak melengkung ke atas, karena puncak torak dibuat berbentuk sudut pengarah. Pemasukan muatan ke dalam silinder itu selain mengisi silinder dengan muatan segar juga membersihkan silinder dari gas sisa pembakaran . Proses ini dinamakan Pembilasan. Kompresi, dalam hal ini lubang buang dan lubang pemindah ditutup oleh torak yang bergerak menuju TMA (gambar c). Sementara itu dalam ruang engkol terjadi vakum beberapa saat sebelum torak mencapai TMA muatan dinyalakan sehingga terbakar . Ekspansi, dalam hal ini torak didorong gas pembakaran sehingga bergerak ke TMB. Ini adalah langkah usaha atau proses ekspansi. Proses ini terakhir sebelum torak mencapai TMB, yakni ketika lubang buang mulai terbuka. Pembuangan dan Pembilasan,(gambar d) pada waktu torak hampir mencapai TMB luang buang terbuka gas hasil pembakaran keluar lewat lubang buang dan kemudian disusul oleh lubang

pemindah. Sementara itu muatan yang terdapat dalam ruang engkol mengalami pemampatan sampai tekan 20 % lebih tinggi dari tekanan atmosfir. 2 Motor Bakar Empat Langkah (4 Tak) Motor Bakar empat langkah (4 Tak) adalah motor yang menyelesaikan satu siklus dalam empat langkah torak atau dua kali putaran poros engkol. Jadi dalam empat langkah itu telah mengadakan proses pengisian, kompresi dan penyalaan, ekspansi serta pembuangan. Dibandingkan motor 2 tak, motor 4 tak ini lebih sulit dalam pemeliharaannya mengingat lebih banyaknya onderdil atau bagian mesinnya. Gambar Penampang Motor Bakar 4 Tak Cara Kerja Motor Bakar Empat Langkah Titik paling atas dapat dicapai oleh gerakan torak pada silinder disebut TMA. Sedangkan titik terendah yang dapat dicapai oleh ujung atas torak pada silinder disebut TMB. Bila torak bergerak dari TMA sampai ke TMB atau sebaliknya, dikatakan bahwa torak melakukan satu langkah. Untuk setiap siklus, pada motor empat langkah terdapat empat langkah torak, yaitu dua langkah naik dan dua langkah turun. Akibatnya selama siklus itu berlangsung, poros engkol akan berputar dua kali. a) Langkah Isap Torak bergerak ke bawah, dimulai dari TMA sampai ke TMB. Katup isap terbuka dan katup buang tertutup, sehingga campuran bahan bakar dan udara terhisap masuk ke dalam silinder melalui katup isap. Ketika torak telah mencapai TMB, katup isap ini akan tertutup. b) Langkah Kompresi

Torak bergerak ke atas, dari TMB menuju ke TMA katup isap dan katup buang kedua-duanya dalam keadaan tertutup, sehingga campuran udara dan bahan bakar dimampatkan, tekanan dan temperaturnya naik c) Langkah Kerja Ketika torak akan mencapai TMA, pada saat tersebut busi memberikan loncatan bunga api, kemudian terjadilah permulaan pembakaran campuran udara dan bahan bakar, pada saat ini katup isap dan buang masih tertutup. Dengan terbakarnya campuran ini, gas mengembang mendorong torak ke bawah. Gerakan torak ini menyebabkan torsi pada poros engkol dan menimbulkan tenaga. d) Langkah Buang Ketika torak berada di dekat TMB, katup buang terbuka dan katup masuk tertutup. Torak bergerak ke atas dan mendorong gas sisa pembakaran keluar silinder melalui katup buang dan saluran pembuang. Setelah langkah buang selesai (yaitu torak berada di TMA), katup isap dibuka dan katup buang ditutup. Siklus berikutnya dimulai lagi mengikuti langkah yang sama seperti yang ditempuh pada siklus yang pertama tadi.

Jenis-jenis motor bakar


Jenis-jenis Motor Bakar Motor adalah mesin yang menjadi tenaga penggerak atau bagian kendaraan yang membangkitkan tenaga. Pada umumnya motor bakar terbagi menjadi dua golongan utama, yaitu : Motor Pembakaran Luar (External Combustion Engine) Adalah suatu proses dimana energi gerak atau mekanis dibangkitkan atau ditimbulkan di luar ruang bakar. Dalam proses pembakaran tersebut, energi dalam bahan bakar diubah menjadi

energi panas yang terjadi di luar silinder motor. Sebagai contoh adalah proses pembakaran yang terjadi pada turbin uap, ketel uap, mesin-mesin torak uap, dimana proses pembakarannya berlangsung di dalam ruang bakar ketel uap. Energi panas kemudian mengubah air menjadi uap. Uap dari ketel tersebut kemudian disalurkan ke dalam silinder, dan di dalam silinder inilah uap tersebut lalu menggerakkan torak atau piston, sehingga timbul tenaga gerak atau mekanis. Motor Pembakaran Dalam (Internal Combustion Engine) Adalah suatu proses dimana energi gerak atau mekanis dibangkitkan atau ditimbulkan di dalam ruang bakar. Proses pembakaran terjadi di dalam silinder motor. Sebagai contoh adalah motor bensin atau motor diesel. Di dalam silinder itu juga energi mekanis dibangkitkan atau ditimbulkan oleh gerakan piston. secara umum, kendaraan bermotor menggunakan motor pembakaran dalam (Internal Combustion Engine), mengingat motor pembakaran jenis dalam ini mempunyai kelebihan yang banyak dibandingkan dengan motor pembakaran luar. Beberapa kelebihan tersebut antara lain : Lebih hemat atau irit dalam pemakaian bahan bakar, Kontruksi mesinnya lebih sederhana dan lebih kecil, Berat tiap satu satuan tenaga mekanisnya lebih kecil.