Anda di halaman 1dari 16

Case Study: COCA COLA IN INDIA

Oleh: SARWO EDHY

PROGRAM STUDI MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA 2012

Abstrak Artikel ini ditulis dengan harapan berusaha untuk mengetahui seberapa efektif Coca Cola telah dipasarkan di India dan bagaimana identitas budaya India dipertahankan selama proses dualitas global dan lokal. Selain itu, untuk mengetahui tantangan globalisasi bahwa untuk pemasaran di India yang bergerak secara cepat, khususnya barang barang konsumsi dengan pengamatan bagaimana pemasaran Coca cola telah di sesuaikan untuk konteks India dan komentar tentang relatif keberhasilannya. Relevansi investigasi tersebut terletak pada muncul teoritis tema 'glocalisation' yang mengeksplorasi baik ekspansi efektif transnasional perusahaan ke pasar baru dan kemampuan budaya mengerahkan identitas mereka sendiri dalam interaksi mereka dengan skenario global. keragaman India itu dapat dikaitkan dengan sejarah panjang, ukuran luas, rentang ekstrim iklim dan geografis kondisi dan penyerapan pengaruh berkepanjangan pedagang, penjajah. Pada tahun 1977 Coke dipaksa keluar dari operasi di India oleh pemerintah sosialis sebagai bagian dari sebuah usaha nasional untuk swasembada. Setelah absen 16 tahun, neo-pembebasan kebijakan di India memungkinkan untuk perusahaan kembali pada tahun 1993 tetapi pada budaya yang sangat berbeda. Sejak diluncurkan di pasar India di Agra pada tahun 1993, Coca-Cola telah menginvestasikan lebih dari US $ 840 juta untuk membangun infrastruktur baru dan memperkuat yang sudah ada. Dengan demikian Coca-Cola India telah membantu menghasilkan US $ 163 juta di valuta asing, dan memiliki inovasi dalam industri minuman di bidang produksi, distribusi dan marketing. Coca-Cola India selalu menekankan pentingnya nirlaba dengan praktek yang bertanggung jawab pada lingkungan sekitar. Perusahaan ini memiliki tradisi global melayani masyarakat dengan memberikan bantuan keuangan serta barang dan jasa, termasuk nasihat teknis selama tahap produksi. Bantuan diberikan kepada pemasok lokal memungkinkan mereka untuk memenuhi standar ketat kualitas perusahaan. Teknologi modern dan keterampilan juga telah tersedia untuk pembotolan dan pemasok. Dengan cara ini, perusahaan memberikan kontribusi tidak hanya untuk pengembangan industri minuman

ringan khususnya coca cola, tetapi juga untuk pengembangan industri terkait dan ekonomi di India secara keseluruhan. Kata kunci : Budaya, globalisasi, konsumsi, Definisi kata kunci 1. Budaya Menurut Arvind V. Pathak (2010: 111), budaya adalah konsep yang telah digunakan di beberapa disiplin ilmu sosial untuk menjelaskan variasi dalam proses berpikir manusia dalam bagian yang berbeda dari dunia. 2. Globalisasi Menurut Steve Jones, Globalisasi adalah menghilangkan hambatan perdagangan, komunikasi, dan pertukaran budaya. Teori di balik globalisasi adalah bahwa keterbukaan di seluruh dunia akan memajukan kemakmuran yang melekat pada semua bangsa. 3. Konsumsi Konsumsi adalah cara kita membeli dan menggunakan barang yang tersedia di pasar.

I.

Pendahuluan

I.1.

Latar Belakang Coca-Cola merupakan merek minuman ringan terkemuka di India hingga 1977 ketika meninggalkan India karena sebuah kasus kontaminasi pestisida pada air yang digunakan pada produknya. Sehingga menimbulkan protes dari berbagai kalangan dan pemerintah India mencabut izin usahanya. Setelah kembali ke India coca cola mengungkapkan rumus kepada pemerintah dan mengurangi kepemilikan saham sebagaimana yang disyaratkan dalam Peraturan Devisa Act (Fera) yang diatur operasi perusahaan asing di India. Setelah absen 16 tahun, Coca-Cola kembali ke India pada tahun 1993, mengukuhkan kehadirannya dengan kesepakatan yang memberi Coca-Cola kepemilikan atas bangsa minuman ringan merek dan pembotolan serta perluasan pada jaringan. Akuisisi Coke dari merek lokal India populer termasuk Thums Up (yang paling merek terpercaya di India), Limca, Maaza, Citra dan Spot Emas disediakan tidak hanya fisikmanufaktur, pembotolan, dan distribusi aset tetapi juga preferensi konsumen yang kuat. Ini kombinasi dari merek lokal dan global memungkinkan Coca-Cola untuk mengeksploitasi manfaat merek global dan global tren selera sementara juga memasuki pasar domestik tradisional. Merek yang mereka kenakan di India adalah termasuk klan merek internasional Perusahaan, termasuk Coca-Cola, Diet Coke, Sprite dan Fanta, ditambah berbagai produk Schweppes. Pada tahun 2000, perusahaan meluncurkan merek air Kinley dan pada tahun 2001, Shock minuman energi dan bubuk berkonsentrasi Sunfill menekan pasar. Dari tahun 1993 hingga 2003, Coca-Cola menginvestasikan lebih dari US $ 1 miliar di India, membuatnya menjadi salah satu investor negara di india khususnya. Tahun 2003, Coca-Cola India telah memenangkan Woodruf Piala bergengsi dari antara 22 divisi Perseroan berdasarkan tiga luas parameter volume, profitabilitas, dan kualitas. Coca-Cola India mencapai

jumlah 39% pertumbuhan pada tahun 2002 sedangkan industri tumbuh 23% secara nasional dan Perusahaan mencapai titik impas profitabilitas di wilayah tersebut untuk pertama kali. Didorong tahun 2002 kinerja. CocaCola India mengumumkan rencana untuk melipatgandakan kapasitasnya dengan investasi $ 125 juta (Rs. 750 crore) antara September 2002 dan Maret 2003, Coca-Cola India memproduksi minuman dengan 7.000 karyawan lokal di perusahaan dua puluh tujuh yang dimiliki sepenuhnya operasi pembotolan dilengkapi dengan tujuh belas waralaba milik pembotolan operasi dan jaringan dua puluh sembilan kontrak-packers untuk memproduksi berbagai produk bagi perusahaan. Proses manufaktur lengkap memiliki kontrol kualitas didokumentasikan dan program jaminan termasuk lebih dari 400 tes yang dilakukan selama proses berlangsung. Kompleksitas pasar minuman ringan konsumen menuntut proses distribusi yang mendukung 700.000 outlet ritel dilayani oleh armada yang mencakup 10 ton truk, bajaj tiga roda, dan sepeda roda tiga merek dagang dan gerobak dorong yang digunakan untuk menavigasi sempit gang-gang dikota. Selain karyawannya sendiri, Coke tidak langsung menciptakan kerja bagi 125.000 orang India lain melalui, pasokan distribusi pengadaan, dan jaringan. Periode pasca liberalisasi di India melihat comeback cola tetapi Pepsi memiliki satu cara ampuh di India, kreatif memasuki pasar di tahun 1980 sebelum liberalisasi melalui perusahaan patungan. Pada awal tahun 1985, Pepsi berusaha untuk mendapatkan masuk ke India dan akhirnya berhasil dengan Proyek Makanan Pepsi Terbatas pada tahun 1988, sebagai JV PepsiCo. Pepsi dipasarkan dan dijual sebagai Lehar Pepsi sampai tahun 1991 ketika penggunaan asing merek diizinkan di bawah kebijakan ekonomi baru dan Pepsi akhirnya dibeli nya sebagai mitra, menjadi anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki dan mengakhiri hubungan Joint Venture di 1994. Sementara perusahaan patungan itu hanya sedikit sukses dalam dirinya sendiri, ini memungkinkan untuk Pepsi mendapatkan pengalaman berharga dengan awal pasar India dan juga menjabat sebagai pengenalan merek untuk konsumen India. Meskipun Coke memberi manfaat pada Pepsi untuk menciptakan permintaan dan mengembangkan pasar, Pepsi memberi Coke

kelemahan dalam pikiran konsumen. Pepsi lebih difokuskan pada remaja dan ketika Coke memasuki India pada tahun 1993 dan mendekati pasar menjual cara hidup Amerika, gagal untuk beresonansi sebagai yang mereka harapkan. Pada tahun 2001 setelah hampir satu dekade tertinggal dari Pepsi yang merupakan kompetitor di wilayah tersebut, Coke India kembali memeriksa pendekatan dalam upaya untuk mendapatkan kepemimpinan di pasar India dan memanfaatkan potensi pertumbuhan yang signifikan, terutama di pasar pedesaan. Coca-cola masuk ke dalam pasar India bergabung dengan produsen lokal makanan ringan Britannia Industries India Ltd. Langkah awal strategi yang diterapkan oleh Coca-cola adalah melakukan aliansi dengan produsen lokal Campa-cola sehingga perusahaan tersebut ikut memproduksi botol Coca-cola, pada saat itu Campa-cola menguasai pasar minuman cola di India sebesar 10%. Dengan harapan Coca-cola dapat merebut pasar yang ditinggal oleh Campa-cola salah satu tujuan aliansi tersebut. Pasar minuman ringan di India yang terus berkembang, maka Coca-cola juga melakukan kerjasama dengan market leader pada saar itu Parle, sehingga dengan aliansi resebut maka Parle menguasai 49 % pasar minuman ringan India dan 50% botol yang beredar di pasar India. Promosi yang dilakukan oleh Coca-cola sedikit berbeda dengan yang dilakukan oleh Pepsi. Coca-cola identik dengan gaya hidup konsumen dalam kota yang merupakan target pasar yang ingin di kuasai oleh Coca-cola, sehingga Cocacola melakukan iklan-iklan yang menunjukkan gaya hidup tersebut. Tag line yang diusung pada tahun 2002 seperti cool means Coca-cola adalah salah satu bentuk perwujudan dari dasar promosi yang mengedepankan gaya hidup. Bauran pemasaran juga dilakukan guna meningkatkan pangsa pasar di India seperti menurunkan harga produk sekitar 10-15% untuk seluruh konsumsi India, dan mengeluarkan ukuran produk yang lebih kecil. Beberapa analis menyebutkan bahwa kembalinya Coca-cola ke pasar India adalah suatu kekeliruan, hal ini dapat dilihat dari kumulatif investasi yang ditanamkan pada saat Coca-cola kembali, yaitu Coca-cola mengalami kerugian hingga US$ 0,4166 milyar (2001). Walau pada tahun tersebut

Coca-cola menguasai pasar minuman ringan di India sebesar 56% dan mempunyai 30 pabrik botol yang meyebar di seluruh India. Pada tahun 2002 Coca-cola melepas saham yang dimilikinya sebesar 49% yang akan dilakukan bertahap selama 2 tahun dengan harapan Coca-cola mempunyai keuangan yang jauh lebih sehat dibandingkan sebelumnya. Langkah strategis yang dilakukan oleh Coca-cola ini mengidentifikasikan bahwa Coca-cola mengalami kemunduran selama masuk ke dalam pasar India.Dasar dari strategi baru ground positioning merek dan komunikasi pemasaran dalam wawasan konsumen, mengakui bahwa perkotaan dibandingkan di pedesaan India adalah dua pasar yang berbeda pada berbagai dimensi penting. Kategori minuman ringan peran dalam kehidupan masyarakat, tingkat diferensiasi antara segmen konsumen dan alasan mereka untuk memasuki kategori, dan sejauh mana merek di diproyeksikan persepsi yang berbeda kepada konsumen adalah antara perbedaan penting antara konsumen bagaimana perkotaan dan pedesaan mendekati pasar untuk penyegaran. Di dalam budaya India, di mana kedua kategori minuman ringan dan merek individu adalah belum dikembangkan, tugas perusahaan adalah memperluas brand positioning sementara di pasar perkotaan, dengan kategori yang lebih tinggi dan pengembangan merek, tugas ini adalah untuk mempersempit merek dagang. Menurut Jens Ostergaard, Brand positioning mengacu pada "sasaran konsumen" alasan untuk membeli merek dalam preferensi untuk orang lain. Hal ini memastikan bahwa semua aktivitas merek memiliki tujuan bersama; dipandu, terarah dan disampaikan manfaat merek / alasan untuk membeli, dan itu memfokuskan pada semua titik kontak dengan konsumen. Strategi pemasaran yang unik yang diperlukan di perkotaan dibandingkan di pedesaan India karena budaya India yang beraneka ragam.

I.2.

Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas, maka artikel ini akan menjawab beberapa studi kasus sebagai berikut : 1. Apa aspek budaya AS dan India mungkin telah menjadi penyebab kesulitan Coke di India? 2. Bagaimana Coca-Cola telah merespon berbeda ketika situasi ini pertama terjadi, terutama dalam hal bereaksi terhadap persepsi negatif di kalangan orang India Coke dan perusahaan multinasional lainnya? 3. Jika Coca-Cola ingin memperoleh lebih dari pasar minuman ringan India, perubahan apa yang perlu dibuat? 4. Bagaimana mungkin perusahaan-perusahaan seperti Coca-Cola dan PepsiCo menunjukkan komitmen mereka untuk bekerja dengan berbagai budaya dan menghormati lingkungan alam dan budaya dari masyarakat?

II. Bagian Utama

1.

Aspek aspek budaya Amerika dan budaya India yang menyebabkan Coke sulit di India Sesuatu yang bisa menjadi masalah sejak awal adalah komunikasi. Menurut Michelle LeBaron(2003), Semua komunikasi adalah budaya - itu mengacu pada cara kita telah belajar untuk berbicara dan memberikan pesan nonverbal. Kita tidak selalu berkomunikasi dengan cara yang sama dari hari ke hari, karena faktor-faktor seperti konteks, kepribadian individu, dan suasana hati berinteraksi dengan berbagai pengaruh budaya kita telah diinternalisasi yang mempengaruhi pilihan kita. Sedangkan Helen Deresky (2011:139) menuturkan, istilah komunikasi menjelaskan proses berbagi makna dengan mengirimkan pesan melalui media seperti kata-kata, perilaku, atau artefak bahan. Negara-negara memiliki cara yang berbeda dalam hal komunikasi, dan sesuatu yang dapat diterjemahkan sepenuhnya berlawanan dari apa yang dimaksud. Masalah komunikasi bisa menjadi penyebab masalah di India. Juga, gaya komunikasi yang berbeda bisa menjadi masalah karena Amerika Serikat dan India tidak menggunakan gaya yang sama. Masalah lain yang besar adalah bahwa sesuatu bisa diterima di India dan benar-benar salah di Amerika Serikat. Tujuh Dimensi model Budaya diciptakan oleh Fons Trompenaars dan Charles Hampden-Turner, dan diumumkan dalam buku mereka, " Riding the Waves of Culture." Model ini mengatakan bahwa yang membedakan orang dari satu budaya dibandingkan dengan yang lain adalah di mana preferensi mereka jatuh pada masing-masing dari tujuh dimensi berikut: Universalisme vs partikularisme. Individualisme vs komunitarianisme. Spesifik vs menyebar. Netral dibandingkan emosional. Prestasi dibandingkan anggapan. Sequential waktu terhadap waktu sinkron. Internal arah lawan arah luar.

Coca cola dapat menggunakan model untuk memahami orang-orang dari latar belakang budaya yang berbeda lebih baik, sehingga coca cola dapat bekerja dengan lebih efektif, dan mencegah kesalahpahaman. Coca cola seharusnya bijaksana dalam cara menerapkan model. Memperlakukan orang sebagai individu, dan ingat bahwa ada banyak faktor yang akan mempengaruhi pada bagaimana Anda berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang lain. Beberapa orang tidak mengerti adalah bahwa setiap kebudayaan memiliki cara mereka sendiri dalam melakukan sesuatu, dan mereka sendiri "benar dan salah". Menurut kutipan kwintessential Komunikasi lintas budaya adalah tentang berhubungan dengan orang dari budaya lain dengan cara yang meminimalkan kesalahpahaman dan memaksimalkan potensi Anda untuk menciptakan hubungan yang kuat lintas budaya.Di sinilah bisnis perlu memutuskan apakah mereka akan menjaga aturan dan peraturan mereka dan membawa mereka ke negara asing (etnosentris). Atau, mereka perlu mempertimbangkan fakta bahwa setiap kebudayaan berbeda dan mereka membutuhkan praktek mereka sendiri (polisentris). Apapun cara bisnisnya memutuskan bisa memunculkan masalah karena jika mereka lakukan kita pendekatan polisentris, maka konsumen yang tinggal di negara asal akan melihat praktekpraktek mereka sebagai salah, bila memang perusahaan ini memungkinkan cara budaya mereka terjadi. Ada empat daerah yang perbedaan budaya dapat menyebabkan kesulitan Coke di India. Pertama-tama, adalah bahasa lisan dan tulisan. Selama kontak dengan pemerintah India, mungkin keluar beberapa salah paham dengan bahasa ekspresi. Kedua adalah layanan dan pemberdayaan. Budaya Asia lebih konservatif dan Amerika Serikat memberikan perhatian lebih pada isu-isu pemberdayaan. Ketiga, adalah hukum, hukum di AS jauh lebih sehat dari India. Keempat, adalah preferensi rasa perbedaan antara kedua negara, itu sebabnya coca cola tidak begitu populer di India sebagai produk Amerika. Perbedaan budaya dapat menyebabkan kesulitan Coke di India termasuk nilai Karya diakui di India yang di bawah dihargai di India. Kemudian, orang India sangat curiga terhadap investor asing yang juga dapat menyebabkan kesulitan untuk Coca

Cola di India. Akhir kata, hukum di AS dan India mungkin berbeda dalam situasi tertentu. 2. Bagaimana Coca-Cola merespon berbeda ketika situasi pertama terjadi, terutama dalam hal bereaksi terhadap persepsi negatif di kalangan orang India Coke dan perusahaan multinasional lainnya Coca-Cola seharusnya menjawab dengan mengatakan bagaimana perusahaan lain seharusnya diuji juga jika pestisida berada di tanah air. Daripada mengatakan bahwa perusahaan lain juga harus diuji dan pada dasarnya terlalu menyalahkan air tanah di India, mereka bisa mengatakan bahwa mereka akan segera memeriksa air yang mereka gunakan untuk produk mereka. Dan, jika mereka menemukan pestisida di dalamnya, maka mereka akan melakukan apapun yang mereka bisa untuk membuat air aman dan bebas pestisida. Selain itu, Coca cola juga harus meminta maaf untuk menghancurkan sumber daya air di India, dan kemudian melakukan beberapa kompensasi pembayaran untuk penduduk desa Plachimada, seperti uang atau mata air, atau strategi pemasaran lain di daerah itu. Temukan cara untuk menyelesaikan masalah karena masih perlu untuk menanam saham di sana. Berikan jaminan melalui publik untuk memastikan tidak merusak lingkungan lagi. Hal ini sangat penting untuk perusahaan multinasional untuk membangun reputasi yang baik dan loyalitas konsumen di pasar internasional. Coca-Cola dapat merespon dengan mengumumkan mereka akan segera memeriksa air yang mereka gunakan untuk produk mereka. Jika mereka menemukan pestisida di dalamnya, maka mereka akan melakukan apapun yang mereka bisa untuk membuat air aman dan bebas pestisida. Dengan cara yang sama, mereka juga dapat merespon bagaimana perusahaan lain seharusnya diuji juga jika pestisida berada di tanah air. Demikian pula, Coca-Cola perlu menemukan cara untuk tumbuh tanaman di tanah itu atau sebuah konsep yang dikenal sebagai green place.

3.

Jika Coca-Cola ingin memperoleh lebih dari pasar minuman ringan India, perubahan apa yang perlu dibuat? Pertama, harus mengubah gaya iklan agar sesuai dengan rasa orang India dan kebudayaan India. Paket yang ditawarkan dapat menambahkan beberapa faktor budaya India untuk menunjukkan Coca-Cola perusahaan memberikan perhatian lebih pada pasar India. Ambil tanggung jawab sosial yang lebih dalam perusahaan sebagai Pepsi,Co lakukan. Berbagai upaya perusahaan Pepsi tanggung jawab sosial telah melibatkan menggali sumur desa, dimulai upaya untuk mengurangi limbah di fasilitas India karena India merupakan negara yang kekurangan sumber daya air. Perubahan gaya iklan agar sesuai dengan rasa orang India dan Budaya India perlu misalnya, menggunakan selebriti bertabur kampanye iklan seperti PepsiCo lakukan. Coca-Cola juga harus berlatih lebih perusahaan kegiatan sosial tanggung jawab termasuk menggali sumur desa, upaya dimulai untuk mengurangi limbah air di fasilitas India tersebut.

4.

Bagaimana mungkin perusahaan-perusahaan seperti Coca-Cola dan PepsiCo menunjukkan komitmen mereka untuk bekerja dengan berbagai budaya dan menghormati lingkungan alam dan budaya dari masyarakat? Coca-Cola percaya bahwa sukses tidaknya suatu bisnis tergantung dari
kemampuan perusahaan dalam berhubungan dengan konsumennya, baik itu dalam hal produk maupun dalam hal lainnya, misalnya lingkungan maupun social. Sehubungan dengan hal tersebut maka Coca-Cola melaksanakan beberapa program sebagai wujud tanggung jawab dan kepeduliannya, serta unutk membina hubungan baik dengan lingkungan dan masyarakat sekitar. Coca-Cola

memiliki malpraktek yang terkena dampak serius hubungannya dengan konsumen India. Masalahnya adalah Coca-Cola di India mengkonsumsi air saat ini adalah sumber yang langka, mencemari sumber air bawah tanah dan membuang bahan berbahaya seperti timbal dan kadmium sementara pembotolan minuman yang mengandung pestisida. Negara bagian di India melarang penjualan Coca-Cola di lembaga pemerintah dan Dewan

Pengendalian pencemaran dari Kerala menutup pabrik pembotolan setelah protes panjang oleh penduduk desa. Coca-Cola mengakui pelanggaran standar keselamatan mereka karena gagal mengikuti tes toksisitas di salah satu situs pembuangan mereka. Seperti dikutip dari www.cocacola.com. Beberapa program CSR (Corporate Social Responsibility) yang harus dilakukan oleh Coca-Cola sebagai komitmen dalam menjaga budaya dan lingkungan adalah sebagai berikut :
1. Workplace and Human right Menerbitkan Workplace Rights Policy dan Human Rights Statement pada January 2007, kemudian melakukan training atau pelatihan kepada para karyawan diberbagai departemen dalam hubungannya dengan hal tersebut. Salah satu isi dariWorkplace Rights Policy dan Human Rights Statement tersebut adalah Employment Non discrimination. 2. Ethics and Compliance Coca-cola telah melakukan lebih dari 63000 training/pelatihan mengenai Ethics and Compliance ini mulai dari January 2006 sampai July 2007. Training tersebut diantaranya berisi mengenai European Union competition law, Latin American competition law, financial integrity, intellectual property dan competitive intelligence, drug free workplace dan preventing workplace violence. Selain itu Coca-cola juga menggalakkan anti bribery compliance program pada tahun 2006 yang terdiri dari kebijakan dan aturan, training and audits.

3. Health and Safety Coca-cola menjamin kesehatan dan keselamatan kerja seluruh karyawannya. 4. HIV/AIDS Coca-cola telah mempunyai AIDS health care programs di Afrika sejak tahun 2002, dan sampai saat ini Coca-cola telah mengembangkan program tersebut hingga ke China, India and Russia 5. Sustainable Packaging Coca-cola melakukan desain ulang kemasannya agar sesedikit mungkin menggunakan bahan baku dan juga dapat di daur ulang. Pada tahun 2006 jumlah kemasan yang ramah lingkunagn tersebut telah mencapai 97% dari keseluruhan unit produksinya.

6. Solid Waste Recycling Daur ulang limbah padat selama tahun 2006 adalah sebesar 1.20 million metric tons, hal ini bearrti meningkat 1% dari tahun 2005. 7. Corporate Social Investment (CSI) Pada tahun 2006, Coca-cola telah mengeluarkan dana sebesar $70 million, yang diantaranya disalurkan untuk community and economic development, $25 million; higher education, $20 million; culture and arts, $13 million; other, $7 million; health and social services, $3 million; environment, $2 million Dengan jumlah penduduk yang cukup besar di India dengan berbagai macam kebudayaan didalamnya, Coca-cola seharusnya mempunyai komitmen untuk membantu meningkatkan akses serta kesediaan terhadap air bersih. Selain itu Coca-cola juga mengintensifkan untuk membuat kemasan yang ramah lingkungan dan dapat didaur ulang. Beberapa program yang telah dilaksanakan Coca-Cola diantaranya adalah : Penyediaan air bersih (Water Stewardship) Youth Development Sustainable Packaging meluncurkanRecycling Reserve, yaitu dengan membuat reserve vending machine untuk me-recycle PET bottle. Energy and Climate Meluncurkan program Bottling Plant Efficiencies. Well-being Bekerjasama dengan Chinese Foundation unutk meningkatkan kepedulian terhadap HIV/AIDS, kesehatan, dan pendidikan di India Disaster Recovery Ikut dalam program Post-Tsunami Recovery Program in Asia.Beberapa kegiatan yang dilaksanakan Coca-cola diantaranya adalah pembangunan dam, penyediaan air bersih, sistem sanitasi dan lain sebagainya.

KESIMPULAN Lingkungan internasional dipengaruhui oleh dua faktor yang sangat menentukan keberhasilan suatu perusahaan masuk ke dalam pasar global. Faktor internal seperti global industri, firm, marketing, marketer, marketing mix dan customer. Faktor eksternal yang tidak dapat dikontrol oleh suatu perusahaan atau negara, yaitu : political, economical, sosiocultural, dan technological. Kedua faktor tersebut yang menentukan keberhasilan suatu perusahaan berkembang dalam industri internasional. Budaya dan kebijakan politik salah satu hal yang dibahas pada kasus Coke dan Pepsi masuk dalam pasar India. Keberhasilan Pepsi adalah mengenal budaya dan lebih memperhatikan faktor eksternal dibandingkan dengan Coke, sehingga dari kedua perusahaan tersebut yang mempunyai peluang lebih baik untuk sukses dalam jangka panjang adalah Pepsi. Karena Pepsi dapat menyesuaikan dengan budaya lokal dan memanfaatkan hal tersebut untuk dapat berhasil dalam industri minuman ringan India. Apabila Coke tidak secara radikal memperbaiki strategi pemasaran maka jangka panjang Coke akan mengalami kebangkrutan. Budaya yang sangat kuat di dalam hidup masyarakat India sehingga menuntut produk global yang bersifat lokal atau glocalization. Beberapa komitmen untuk menjaga budaya dan lingkungan sekitar hendaknya dilaksanakan secara berkesinambungan di era globalisasi ini, dimana persaingan marketshare softdrink yang semakin ketat.

DAFTAR PUSTAKA

Arvind, V. Pathak. International Management. Second Edition. 2010: Mc Graw Hill. Deresky, Helen. International Management Managing Across Borders and Cultures. Seventh Edition.2011: Pearson. Fons, Trampenaars. Dkk. The seven dimensions of culture understanding and managing cultural differences. http://www.mindtools.com/pages/article/sevendimensions.htm Jones, Steve. What is Globalization? U.S has Supported Globalization For Decades. www.usabout.com. Kwintessential.http://www.kwintessential.co.uk/cultural-services/articles/ten-tipscross-cultural-communication.html Lebaron, Michelle. Cross-Cultural communication.2003. http://www.beyondintractability.org/bi-essay/cross-cultural-communication Ostergaard, Jen. Brand Positioning-Definition and Concept. http://www.managementstudyguide.com/brand-positioning.htm http://www.cocacola.com