Anda di halaman 1dari 6

PEMBAHASAN PBL Modul 2 skenario 2 Nyeri dada KARDIOVASKULER (alternativ 1)

MODUL 2 NYERI DADA


Skenario 2 Seorang laki-laki berumur 35 tahun datang ke UGD dengan keluhan nyeri dada. Nyeri dirasakan di belakang dinding dada dan terasa menusuk. Nyeri ini menyebar ke punggung dan dirasakan memburuk jika bernapas dalam dan membaik jika bersandar ke depan. Di samping itu, dia mengalami flu-like illness beberapa hari terakhir yang diikuti dengan demam, beringus, dan batuk. Dia tidak memiliki riwayat penyakit sebelumnya dan tidak ada riwayat minum obat. Dia menyangkal bahwa dia merokok, minum alcohol, dan menggunakan obat terlarang. Pada pemeriksaan fisis, dia terlihat mengalami nyeri yang sedang dengan tekanan darah 125/85. Nadi 105 kali permenit, respirasi 18 kali permenit, saturasi oksigen 98%. Sekarang ini dia tidak mengalami demam. Pada pemeriksaan kepala dan leher diperoleh mucus jernih pada rongga hidung dan eritema ringan pada orofaring. Lehernya lemas dengan adanya limfadenopati anterior. Pada auskultasi dada, dalam batas normal. Vena jugular tidak melebar. Pemeriksaan jantung diperoleh takikardi dengan tiga komponen suara dengan intensitas tinggi. Pemeriksaan abdomen dan ekstremitas normal.

KATA KUNCI pria 35 tahun Nyeri dada belakang dinding dada, menusuk menyebar ke punggung Memburuk jika bernapas membaik jika menyandar ke depan Flu like illness, demam, hidung beringus, batuk Tidak ada riwayat pengobatan TD 125 / 85 mmHg Nadi 105 kali permenit Respirasi 18 kali permenit Saturasi oksigen 98% Mukus jernih pada rongga hidung Eritema ringan pada orofaring Limfadenopati anterior Takikardi Tiga komponen suara dengan intensitas tinggi

Identifikasi Kata Sulit Flu-like illness : keadaan gejala klinis mirip dengan influensa Limfadenopati : Pembesaran kelenjar limfa sebagai mekanisme sistem imunitas tubuh. Eritema : peradangan yang menyebabkan benjolan merah yang lunak Saturasi : perbandingan oksigen yang diikat aktif oleh Hb dengan oksigen yang mampu diikat oleh semua Hb Identifikasi Masalah Apa penyebab nyeri dada? Mengapa nyeri dirasakan di belakang dinding dada dan terasa menusuk? Mengapa nyeri dapat menjalar ke punggung? Mengapa nyeri memburuk jika bernapas dalam dan membaik jika bersandar ke depan? Apa penyebab flu-like illness? Mengapa timbul mukus jernih pada rongga hidung, dan eritema ringan pada orofaring? Apa yang menyebabkan sehingga terjadi limfadenopati anterior? Apa yang dimaksud 3 komponen suara dgn intensitas tinggi? Mengapa timbul takikardi? Apa penyebab nyeri dada? Diseksi aorta: tengah, berpindah ke punggung dengan cepat, berat, onset mendadak Perikarditis: tajam , tengah, sering berhubungan dengan sistem respirasi dan posisi tubuh Gastroesophagus nyeri: terbakar, tengah, berhubungan dengan makanan Cholesitis (nyeri perut kuadran kanan) mengalami demam Iskemia Miokard : dada sentral, menjalar ke lengan kiri Nyeri Pleuritik: tajam, sisi kiri-kanan, ditimbulkan oleh pernapasan, berhubungan dengan posisi tubuh Nyeri Viseral Nyeri viseral sukar dilokalisasikan karena,
1. 2. a. b.

Terjadinya rangsangan yang pertama kali sehingga otak tak tahu organ mana yang Sensasi dijalarkan melalui 2 jaras: Jaras parietal Jaras viseral murni (nyeri alih) T1-T4, saraf c3 dan T5 (maaf bagan tidak dapat dimunculkan)

menimbulkan stimulus.

MENGAPA NYERI MENJALAR KE PUNGGUNG? Nyeri dada

NYERI BERTAMBAH KETIKA BERNAPAS Bernapas --> paru-paru terisi udara --> volume paru meningkat --> paru2 mengembang --> ruang antar paru dan jantung menyempit --> pleura dan pericard yg meradang saling bergesekan --> NYERI DADA

Penyebab flu-like illness

Flu-like illness gejala atau tanda klinis yang menyerupai penyakit flu, yang disebabkan oleh adanya mekanisme respon imun tubuh terhadap infeksi virus, namun bukan virus influenza. Timbulnya mukus jernih pada rongga hidung, dan eritema ringan pada orofaring Timbulnya Mucus jernih dan eritema ringan pada orofaring disebabkan oleh proses infeksi. Pada mucus jernih sendiri menandakan bahwa infeksi tersebut disebabkan oleh virus, bukan bakteri. Apa yang menyebabkan sehingga timbul limfadenopati anterior? (gambar tidak bisa dimunculkan, harap cari di google) FRICTION RUB Gesekan antara pericardium parietalis dan pericardium viceralis yang meradang. Bunyi seperti garukan 3 komponen suara: 1. sistolik ventricular antara bunyi S1 dan S2 2. Prediastolis setelah S2 3. Atrial sistolik sebelum S1 Apa yang menyebabkan takikardi? Penurunan tekanan ventrikel --> penurunan cardiac output--> kompensasi tubuh --> takikardi (ada bagan perbandingan diagnosis yg tidak bisa dimunculkan ) Pericarditis Peradangan pada selaput Jantung (pericardium) Variasi klinis Perikarditis:
1. 2. 3. 4.

Efusi Perikard tanpa Tamponade Tamponade Jantung Perikarditis Akut Perikarditis Konstriktif

ETIOLOGI Idiopatik Infeksi Virus, Bakteri


A.

Viral (coxsackievirus A and B, echovirus, mumps,

adenovirus, hepatitis, HIV)

B. Pyogenic (pneumococcus, streptococcus, staphylococcus, Neisseria, Legionella)

C.

Tuberculous

D. Fungal (histoplasmosis, coccidioidomycosis, Candida, blastomycosis)


E.

Infeksi lain (syphilitic, protozoal, parasitic).

Riwayat Infark Miokard Uremia Autoimmune Neoplasia

Gambaran Klinis
Nyeri prekordial kiri Dyspneu Peradangan Sistemik Tanda Fisik Asimptomatik Auskultasi terdengar gesekan perikard (Friction Rub) Pemeriksaan Penunjang Elektrokardiografi Menunjukkan adanya elevasi segmen ST. Gelombang T umumnya ke atas, tetapi bila ada miokarditis akan ke bawah. Ekokardiografi Menunjukkan efusi perikard, perkiraan dan lokasinya juga menilai kontraktilitas ventrikel kiri. Foto Thoraks Melihat adanya efusi perikard Pemeriksaan lab Leukosit, ureum, kreatinin, enzim jantung. Penatalaksanaan Perikarditis akut diberi OAINS Mengurangi rasa sakit dan anti-inflamasi Kortikosteroid (prednisolon 60mg/hr)

Bila sakitnya tidak teratasi dengan OAINS Bila timbul tamponade dilakukan tindakan terapi Perikardiosintesis REFERENSI Buku ILMU PENYAKIT DALAM FKUI Andreoli, dkk. Cecil Essentials of Medicine. Ed. 6. Pericardial Disease. 2006. Saunders; 142 2.Ellen, dkk. Infectious Diseases. Pericarditis. 2007. McGraw; 1393.Mark Swarzt. Buku Ajar Diagnostik Fisik. Jantung. 1995. EGC; 2054.Andreoli, dkk. Cecil Essentials of Medicine. Ed. 6. Structure and Function of The Normal Heart and Blood Vessel. 2006. Saunders; 23, 27

Nyeri dada pada Perikarditis


Seorang laki-laki berumur 35 tahun datang ke UGD dengan keluhan nyeri dada. Nyeri dirasakan dibelakang dinding dada dan terasa menusuk. Nyeri ini menyebar ke punggung dan dirasakan memburuk jika bernapas dalam dan membaik jika bersandar kedepan. Disamping itu dia mengalami flu-like illness beberapa hari terakhir yang diikuti dengan demam, hidung beringus dan batuk. Dia tidak memiliki riwayat penyakit sebelumnya dan tidak ada riwayat minum obat. Dia menyangkal bahwa dia merokok, minum alkohol dan menggunakan obat terlarang. Pada pemeriksaan fisis dia terlihat mengalami nyeri yang sedang dengan tekanan darah 125/85, nadi 105 kali permenit, respirasi 18 kali permenit, saturasi oksigen 98 %. Ssekarang ini dia tidak mengalami demam. Pada pemeriksaan kepala dan leher diperoleh mukus jernih pada rongga hidung dan eritema ringan pada orofaring. Lehernya lemas dengan ada limfadenopati anterior. Pada auskultasi dada, dalam batas normal. Vena jugular tidak melebar. Pemeriksaan jantung diperoleh takikardi dengan tiga komponen suara dengan intensitas tinggi. Pemeriksaan abdomen dan ekstremitas normal.

Mengapa nyeri dada menyebar kepunggung dan dirasakaan memburuk jika bernapas dalam dan membaik jika bersandar kedepan ?

Rasa nyeri pada penyakit jantung biasanya dirasakan dari Th 1 4 yang dinamakan serabut sensorik aatau visceral aferen. Badan sel berada di dalam ganglion posterior, serabut saraf akan mengikuti nervus cardiaticus ( Sympatucus ), ujung cabang-cabang parasympatucus dan nervus vagus membentuk plexus cardiacus. Sensasi nyeri yang berasal dari toraks akan menjalar melalui dua jaras menuju sistem saraf pusat, yaitu: Pertama jaras parietal. Sensasi parietal yang dijalarkan langsung kedalam saraf spinal setempat berasal dari peritoneum parietalis, pleura, atau pericardium. Dan sensasi ini biasanya dilokalisasikan tepat diatas daerah yang menimbulkan nyeri.

Karena pada kasus nyeri dada yang dirasakan menyalar ke punggung maka penjalarannya melalui jaras yang kedua yaitu jaras visceral bukan jaras parietal. Kedua jaras visceral. Sensasi visceral dijalarkan melalui serabut-serabut sensorik otonom (simpatis dan parasimpatis) dan sensasi nyeri akan dialihkan kedaerah permukaan tubuh. Bila nyeri yang dijalarkan melaui jaras viceral ini dialihkan kepermukaan tubuh, biasanya nyeri itu akan dilokalisasikan sesuai segmen dermatom dari mana organ yang rusak itu berasal pada waktu embrio. Seperti pada kasus ini organ yang rusak adalah jantung maka pada jaras viceral akan dilokalisasikan pada ddaerah leher, bahu,retrosternal dan lengan bawah, karena daerahdaerah dermatom pada bagian ini berasal dari satu sel dermatom yang sama dengan jantung pada waktu embrio. Sehingga saraf simpatis pada jaras viceral akan menghantarkan nyeri kedaerah-daerah tersebut. Rasa nyeri yang berasal dari jantung dialihkan kebagian leher dengan melewati bahu, lalu melalui otot pectoralis turun kelengan dan kedalam daerah substernal dada. Ini semua adalah daerah permukaan tubuh yang mengirimkan serabut saraf sensoriknya ke segmen C3 sampai T5 medulla spinalis, sehingga nyeri yang dirasakan lebih terasa pada daerah punggung. Nyeri memburuk saat napas dalam ?

Pada kasus ini terjadi peradangan pericardium jadi saat kita bernafas, batas antara pleura dan pericardium semakin sempit akibatnya terjadi gesekan pleura dan pericardium yang menyebabkan Nyeri membaik dada saat terasa bersandar semakin ke depan nyeri. ?

Saat bersendar ke depan torak dan costa dapat lebih meluas, sehingga saat bernafas ruangan antar pleura dan pericardium lebih lebar, akibanya saat bernafas tidak terjadi gesekan pleura dan pericardium yang mengurangi rasa nyeri.