Anda di halaman 1dari 46

Laporan ANALISIS DAMPAK KESEHATAN LINGKUNGAN KEBERADAAN INDUSTRI BATIK PLENTONG DANUNEGARAN KECAMATAN MANTRIJERON KOTA MADYA YOGYAKARTA

Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Analisis Dampak Kesehatan Lingkungan

Disusun Oleh : Dyka Nugrahaningsih Irma Rita Gusmaranti Mufiroh NIM: P07133110011 NIM: P07133110017 NIM: P07133110026

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN YOGYAKARTA JURUSAN KESEHATAN LINGKUNGAN 2012

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Kota Yogyakarta merupakan kota yang kaya budaya. Batik merupakan salah satu budaya warisan daerah yang menjadi ciri khas Yogyakarta. Pelestarian batik dilakukan sebagian warga Yogyakarta yaitu dengan mendirikan industri batik. Industri batik merupakan salah satu usaha industri yang terdapat dalam kehidupan masyarakat Yogyakarta, adapun proses industri batik meliputi proses persiapan, proses pembatikan, proses pelepasan lilin dan finishing. Namun di lain sisi industri juga pasti menimbulkan dampak bagi lingkungan. Untuk industri batik sendiri dapat dilihat bahwa banyak sekali dampak yang ditimbulkan baik dari proses industrinya maupun pembuangan limbahnya. Dampak dari indusri batik bermacam-macam terutama

pembuangan limbah batik yang mengandung bahan kimia dari malam (gelatin) yang digunakan dalan proses pembatikan. Limbah cair yang umumnya dibuang, tanpa pengolahan dan dahulu sehingga, pencemaran terhadap

memungkinkan lingkungan.

mengganggu

menimbulkan dampak

Untuk

menanggulangi

negatif

lingkungan, perlu diupayakan suatu proses pengolahan limbah cair industri batik sehingga diperoleh limbah cair yang memenuhi persyaratan/baku mutu. Indusri Batik Plentong yang berlokasi di desa Danunegaran Kecamatan Mantrijeron, Kabupaten Yogyakarta, merupakan salah satu industri dengan skala yang cukup besar namun belum pernah dilakukan analisis terhadap dampak lingkungan dari industri tersebut. Industri batik ini merupakan salah satu industri yang baru melakukan

pengolahan secara fisik (sedimentasi) dan kimia (koagulasi) pada limbah cair industrinya dan belum pernah dilakukan analisis terhadap kandungan dan dampak terhadap lingkungan. Berdasarkan Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta No.281/KPTS/1998 tentang Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan Industri di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, baku mutu limbah cair untuk industri batik ialah sebagai berikut : Tabel 1. Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan Industri Parameter BOD COD TSS Ph Baku Mutu 50 100 200 6-9

Oleh

karena

itu,

perlulah

dilakukan

analisis

terhadap

lingkungan dari kegiatan produksi batik tersebut agar nantinya tidak menimbulkan dampak yang serius bagi kesehatan masyarakat. Selain itu lingkungan kerja yang nyaman sangat dibutuhkan oleh pekerja untuk dapat bekerja secara optimal dan produktif, oleh karena itu lingkungan kerja harus ditangani dan atau di desain sedemikian sehingga menjadi kondusif terhadap pekerja untuk melaksanakan kegiatan dalam suasana yang aman dan nyaman. Evaluasi lingkungan dilakukan dengan cara pengukuran kondisi tempat kerja dan mengetahui respon pekerja terhadap paparan lingkungan kerja. Di dalam perencanaan dan perancangan sistem kerja perlu diperhatikan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kondisi

lingkungan kerja, dan salah satunya adalah

pencahayaan. Menurut

Keputusan Menteri Kesehatan No.1405 tahun 2002, pencahayaan adalah jumlah penyinaran pada suatu bidang kerja yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan secara efektif. Pencahayaan minimal yang dibutuhkan untuk industri batik termasuk dalam kelompok pekerjaan halus, sehingga besar tingkat pencahayaan minimalnya adalah 1000 lux. Suatu kondisi lingkungan kerja dikatakan baik apabila dalam kondisi tertentu manusia dapat melaksanakan kegiatannya dengan optimal. Ketidaksesuaian lingkungan kerja dengan manusia yang bekerja pada lingkungan tersebut dapat terlihat dampaknya dalam jangka waktu tertentu.

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang, maka dapat dirumuskan masalah yaitu belum dilakukannya analisis tentang dampak lingkungan di Industri Batik Plentong desa Danunegaran kecamatan Mantrijeron kabupaten Yogyakarta terutama pada pembuangan limbahnya.

Sehingga dapat diambil rumusan masalah sebagai berikut : 1. Apakah parameter COD dari limbah cair industri batik Plentong memenuhi nilai ambang batas (NAB) menurut Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta No.281/KPTS/1998 tentang Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan Industri ? 2. Apakah parameter TSS dari limbah cair industri batik Plentong memenuhi nilai ambang batas (NAB) menurut Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta No.281/KPTS/1998 tentang Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan Industri ? 3. Apakah parameter pH dari limbah cair industri batik Plentong memenuhi nilai ambang batas (NAB) menurut Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta No.281/KPTS/1998 tentang Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan Industri ?

4. Apakah

pencahayaan/penerangan

di

industri

batik

Plentong

memenuhi syarat sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan RI No.1405/MENKES/SK/XI/02 ?

C. Tujuan Penelitian 1. Tujuan Umum Diketahuinya dampak lingkungan secara terperinci dan bagaimana pengelolaannya agar tidak menimbulkan dampak bagi kesehatan masyarakat. 2. Tujuan Khusus a. Mengetahui pembuangan limbah cair industri batik tersebut. b. Mengetahui kualitas air limbah setelah dilakukan pengolahan pada batik tersebut (COD, TSS, pH). c. Mengetahui intensitas cahaya/penerangan di tempat kerja industri batik tersebut. d. Mengetahui dampak potensial pada industi batik dan

pengelolaannya.

D. Ruang Lingkup Penelitian 1. Lingkup Materi Materi penelitian ini adalah analisis dampak kesehatan lingkungan pada industri batik. 2. Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Industri Batik Plentong desa Danunegaran kecamatan Mantrijeron kabupaten Yogyakarta. 3. Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juni 2012.

E. Manfaat Penelitian 1. Bagi Ilmu Pengetahuan Menambah khasanah keilmuan terutama pada sanitasi industri dan pengelolaan dampak lingkungannya. 2. Bagi Pemilik dan Pengelola Industri Dapat mengetahui dampak dari industri yang mereka kelola dan merumuskan bagaimana metode terbaik dalam pengelolaan dampaknya sehingga persepsi masyarakat terhadap industri batik tersebut menjadi bagus. 3. Bagi Dinas Terkait Dapat mengetahui bagaimana perkembangan industri batik di Yogyakarta dan dampaknya bagi kesehatan lingkungan. 4. Bagi Masyarakat Dapat mengetahui dampak dan bahaya bagi kesehatan dari proses industri sehingga dapat mencegah dan menghindarinya.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Landasan Teori 1. Industri Batik Industri batik saat ini merupakan industri kecil dan

menengah, terkadang dikombinasi dengan industri rumah tangga. Tenaga kerja langsung yang terlibat proses pembatikan itulah yang sering disebut dengan pengrajin. Produktivitas produksi batik ini terutama batik tulis sangat rendah, kadang-kadang untuk

menyelesaikan satu lembar kain batik halus memerlukan waktu 46 bulan. Tetapi untuk menyelesaikan batik tulis kasar dengan motif sederhana, diperlukan waktu hanya satu minggu. Dengan adanya persaingan dari proses sablon dan printing, maka jumlah pengrajin batik ini semakin berkurang, dan yang berkembang adalah para pendesain batik halus disisi high-end product. Kombinasi tenun halus bermotif dengan batik tulis, merupakan inovasi yang memukau. Pasar batik yang semakin melebar, serta dinamika selera masyarakat maka, perubahan dan perkembangan motif harus dilakukan secara cepat dan dalam waktu yang singkat. Industri batik sudah berkembang lama di Indonesia dan merupakan salah satu lapangan kerja bagi sejumlah tenaga kerja di kota maupun di desa. Industri ini mempunyai kaitan dengan kebudayaan Jawa. Oleh karena itu keberadaan industri batik harus tetap dilestarikan, bahkan perlu dilakukan upaya

peningkatan. Kebanyakan batik diperdagangkan seperti barang biasa, mungkin sebagai tekstil biasa. Kita tidak pernah mengetahui sebuah motif (corak/desain) tertentu telah dibuat dalam berapa helai batik. Para penggemar dan pencinta batik mungkin dapat mengidentifikasikan sebuah batik dengan desainernya, atau dengan asal daerah batik tersebut. Dengan perkembangan material dan teknologi, perkembangan batikpun menjadi sangat beragam, seperti batik tulis halus dan kasar, batik cap, sablon (screening) dan printing. Atau kombinasi dari proses-proses tersebut. Bahan dasarnya selain katun (mori), juga juga ada sutera, rayon, dan polyester yang berupa tekstil, ada juga hasil tenun ATBM dengan memasukan motif tertentu.

Batik adalah suatu cara penerapan corak diatas kain melalui proses celup, rintang warna, dengan malam sebagai medium perintangnya (Indonesia Indah Batik, 2006). Tahap-tahap pembuatan batik: a. Persiapan b. Pemolaan c. Pemalaman d. Pewarnaan celup e. Pelorotan (penghilangan lilin batik) f. Pekerjaan akhir (finishing) 2. Proses Pembuatan Batik Secara Umum Teknik membuat batik adalah proses pekerjaan dari mori batik sampai menjadi kain batik. Proses pengolahan batik secara umum meliputi: a. Proses persiapan bahan baku 1) Persiapan bahan baku mori Proses persiapan bahan baku mori terdiri dari proses-proses penyediaan mori, perendaman, pengetelan, penganjian tipis, penghalusan permukaan mori dan pemolaan. Adapun maksud dari tahapan di atas dapat dijelaskan sebagai berikut: perendaman dan pengetelan, dimaksudkan untuk menstabilkan dimensi, terhilangkan kanji dan zat finish lain, penganjian tipis dilakukan untuk mendapatkan permukaan yang rata, sehingga

memudahkan proses pembatikan dan penghilangan lilin

batik, penghalusan permukaan mori dilakukan agar pemolaan dapat lebih mudah dilaksanakan. 2) Persiapan bahan baku lilin Proses persiapan bahan baku lilin batik, lilin batik dibuat dari bermacam-macam bahan yang dicampur menjadi satu dengan perbandingan tertentu sesuai dengan sifat lilin yang di kehendaki. Bahan-bahan yang digunakan dalam pembuatan lilin batik terdiri dari gondorukem, damar mata kucing, parafin, lilin tawon, gajih atau lemak binatang, minyak kelapa, dan lilin batik bekas lorodan, tetapi tidak semua bahan tersebut di atas ada dalam pembuatan lilin batik. b. Proses pembatikan Proses pembatikan adalah proses pelekatan lilin batik pada mori batik sesuai dengan pola yang diinginkan. Ada beberapa cara, antara lain: 1) Pelekatan lilin secara tulis dengan alat canting tulis, urutan pengerjaannya sebagai berikut: (a) Pembatikan Klowong (b) Pembatikan Isen-isen 2) Pembatikan Tembokan, pengerjaannya sebagai berikut: (a) Pembatikan Klowong (b) Pembatikan Isen-isen (c) Pembatikan Tembokan

Ketiga tahapan pembatikan dengan alat canting tulis dikerjakan pada dua permukaan. 3) Pelekatan lilin dengan alat cap, urutan pengerjaannya adalah sebagai berikut: (a) Pencapan Klowong dan Isen-isen (b) Pencapan Tembokan Untuk bahan mori yang tebal dan rapat kedua urutan pengecapan dilakukan pada kedua permukaan bahan, sedangkan untuk bahan mori yang tipis pengecapan dilakukan hanya pada satu permukaan saja. c. Proses pewarnaan Proses pewarnaan batik dilakukan pada suhu kamar dan secara garis besar dilakukan dengan dua cara, yaitu: 1) Pewarnaan secara coletan, jenis warna yang digunakan antara lain zat warna rapid, zat warna indigosol dan zat warna reaktif. 2) Pewarnaan secara celupan, zat warna yang digunakan dalam pewarnaan batik secara celupan antara lain zat warna napthol, zat warna indanthrene, zat warna reaktif dan zat warna soga alam. d. Proses pelepasan lilin batik Terdiri dari 2 cara pelepasan, yaitu: 1) Proses kerokan (proses pelepasan sebagian lilin) adalah proses pelepasan sebagian batik cengan cara dikerok dan untuk penyempurnaan proses ini

diperlukan

adanya

penyikatan

dimana

terlebih

dahulu dalam larutan kostik soda. 2) Proses lorotan (proses pelepasan seluruh lilin) adalah proses pelepasan lilin batik dengan cara direbus dalam air mendidih yang diberi kanji atau soda atau natrium silikat tergantung jenis bahan zat warna yang digunakan supaya proses pelepasan lilin secara keseluruhan dapat sempurna. e. Proses penyelesaian Maksud dari proses penyelesaian adalah memperbaiki penampilan produk batik yang dihasilkan, termasuk

meningkatkan ketahanan warna dan pengemasan.

3. Industri Batik Plentong Industri Batik Plentong didirikan pada tahun 1950 oleh keluarga bapak H. Djaelani. Plentong mempunyai arti yaitu Cahaya/Pijar dimana perusahaan mempunyai maksud agar dalam usahanya selalu bercahaya dan berkembang terus. Industri Batik Plentong terletak di Jalan Tirtodipuran No. 48 Kotamadya Yogyakarta, dengan tanah yang digunakan seluas 640 m 2. Motivasi yang menyebabkan berdirinya industri batik ini adalah

untuk meneruskan warisan secara turun temurun, juga untuk melestarikan berwiraswasta. Industri Batik Plentong sudah melakukan pengolahan secara sederhana pada limbah cair yang dihasilkan, yaitu pengolahan secara fisik (sedimentasi) dan secara kimia (koagulasi). Limbah cair dihasilkan dari 2 proses, yaitu proses pewarnaan/pencelupan dan proses pelorotan/pelepasan lilin. Pada masing-masing proses tersebut disediakan 5 bak sedimentasi yang nantinya air limbah tersebut akan disatukan dalam satu bak koagulasi yang telah berisi tawas (koagulan) sebayak 2,5 kg dan kaporit (untuk menaikkan pH) sebanyak 5 kg. Namun pada proses pelorotan, lilin yang terlepas tidak langsung dibuang ke bak sedimentasi bersama dengan air limbah yang dihasilkan, namun lilin-lilin tersebut disaring terlebih dahulu. Selain nantinya lilin-lilin itu dapat digunakan kembali, hal tersebut dilakukan untuk memperkecil risiko terjadinya penyumbatan saluran pembuangan, akibat lilinlilin yang ada pada air limbah proses pelorotan. 4. Karakteristik Air Limbah Batik Karakteristik air limbah dapat digolongkan dalam sifat fisika, kimia dan biologi. Dengan mengetahui jenis polutan yang terdapat dalam air limbah, dapat ditentukan unit proses yang dibutuhkan. a. Karakter fisika Karakter fisika air limbah meliputi temperatur, bau, warna, dan padatan. Temperatur menunjukkan derajat atau tingkat panas air limbah yang diterakan kedalam skala. Bau merupakan parameter yang subyektif. Pengukuran bau tergantung pada sensitivitas indera penciuman seseorang. Adanya bau yang lain pada air limbah, menunjukkan adanya komponen-komponen lain di dalam air tersebut. Misalnya, bau seni batik tulis dan batik cap sekaligus

seperti telur busuk menunjukkan adanya hidrogen sulfida. Pada air limbah, warna biasanya disebabkan oleh adanya materi disolved, suspended, dan senyawa-senyawa koloidal, yang dapat dilihat dari spektrum warna yang terjadi. Padatan yang terdapat di dalam air limbah dapat diklasifikasikan menjadi floating, settleable, suspended atau dissolved. b. Karakter kimia Karakter kimia air limbah meliputi senyawa organik dan senyawa anorganik. Senyawa organik adalah karbon yang dikombinasi dengan satu atau lebih elemen-elemen lain (O, N, P, H). Saat ini terdapat lebih dari dua juta senyawa organik yang telah diketahui. Senyawa anorganik terdiri atas semua kombinasi elemen yang bukan tersusun dari karbon organik. Karbon anorganik dalam air limbah pada umumnya terdiri atas sand, grit, dan mineral-mineral, baik suspended maupun dissolved. Misalnya: klorida, ion hidrogen, nitrogen, fosfor, logam berat dan asam. c. Karakter biologis Mikroorganisme ditemukan dalam jenis yang sangat bervariasi hampir dalam semua bentuk air limbah, biasanya dengan konsentrasi 105-108 organisme/ml. Kebanyakan merupakan sel tunggal yang bebas ataupun berkelompok dan mampu melakukan proses kehidupan (tumbuh, metabolisme, dan reproduksi). menjadi Secara binatang tradisional, dan mikroorganisme Namun,

dibedakan

tumbuhan.

keduanya sulit dibedakan. Oleh karena itu, mikroorganisme kemudian dimasukkan kedalam kategori protista, status yang sama dengan binatang ataupun tumbuhan. Virus

diklasifikasikan secara terpisah. Keberadaan bakteri dalam

unit pengolahan air limbah merupakan kunci efisiensi proses biologis. Bakteri juga berperan penting untuk mengevaluasi kualitas air 5. Dampak Industri Batik Pada dasarnya perindustrian mengakibatkan dua dampak, yaitu dampak positif yang berupa timbulnya mata pencaharian dan lapangan kerja serta pengembangan wilayah, dampak negatif berupa pencemaran lingkungan kerja yang dapat menimbulkan penyakit/kecelakaan akibat kerja. a. Dampak bagi tenaga kerja Industri batik menggunakan beberapa bahan yaitu parafin, gondorukem (colophony, rosin), damar, microwax dan lemak hewan. Bahan-bahan tersebut diproses menjadi satu disebut "malam batik". Untuk membuat motif batik pada kain, malam batik dipanaskan sehingga keluar asap malam batik yang mengandung polutan dan menimbulkan pencemaran lingkungan kerja. Polutan tersebut terdiri dari gas-gas dan partikel. Satu hasil analisa kualitatif menun-jukkan bahwa asap malam batik mengandung NO, CO, CO, CH, C,H, H, S (Budiono, 1984; Santoso, 1986). Polutan yang terdapat di lingkungan kerja jika dihirup tenaga kerja diduga dapat menimbulkan gangguan faal paru dan jika proses ini berjalan lama mungkin menimbulkan penyakit akibat kerja (Morgan & Seaton, 1975; Lams, ChanYeung 1987). Polutan ini diperkirakan menimbulkan

kerusakan akut atau kronis pada saluran pernapasan dan jaringan paru, kerusakan ini tergantung pada konsentrasi polutan, lama terpapar dan kerentanan tubuh (Purdom, 1980; Smith, 1988).

Pemeriksaan lingkungan kerja dan kesehatan tenaga kerja merupakan upaya penting dalam menciptakan

lingkungan kerja yang aman dan sehat serta peningkatan derajat kesehatan tenaga kerja. b. Dampak pada lingkungan Industri batik merupakan salah satu penghasil limbah cair yang berasal dari proses pewarnaan. Selain kandungan zat warnanya tinggi, limbah industri batik juga mengandung bahan-bahan sintetik yang sukar larut atau sukar diuraikan. Setelah proses pewarnaan selesai, akan dihasilkan limbah cair yang berwarna keruh dan pekat. Biasanya warna air limbah tergantung pada zat warna yang digunakan. Limbah air yang berwarna menyebabkan masalah terhadap

lingkungan.(Riyanto, 2011) 6. Parameter Dominan dalam Limbah Industri Batik a. COD (chemical oxygen demand) COD (chemical oxygen demand) atau kebutuhan kimiawi akan oksigen adalah jumlah oksigen yang diperlukan agar bahan buangan yang ada di dalam air dapat teroksidasi melalui reaksi kimia.Dalam hal ini bahan buangan organik akan dioksidasi oleh kalium bichromat menjadi gas CO 2 dan H2O,Serta sejumlah ion chrom.Kalium bichromat digunakan sebagai sumber oksigen (Axidazing Agent). COD disebut juga dengan Kebutuhan Oksigen Kimia (KOK), adalah jumlah Oksigen (mg O2) yang dibutuhkan untuk mengoksidasi zat-zat organik yang ada dalam 1 L sampel air, dimana pengoksidasi K2Cr2O7 sebagai Oxidizing Agent. Angka COD merupakan ukuran bagi pencemaran air oleh zat-zat organis yang secara alamiah dapat dioksidasi

melalui

proses

mikrobiologis

dan

mengakibatkan

berkurangnya oksigen terlarut di dalam air. Metode yang dipakai adalah metode analisa titrasi titrimetri. Prinsip/metode analisa yang sebagian besar zat organis melalui tes COD dioksidasi oleh larutan

Kaliumbikromat dalam keadaan asam yang mendidih. Reaksi berlangsung 2 jam. Pemanasan dilakukan dengan pemanas COD (pemanasan yang dilakukan dengan tabung tutup/bisa juga dengan Refluks Kondensor). Sebelumnya ditambahkan perak sulfat dan merkuri sulfat menggunakan FAS dengan indikator ferroin. Perubahan warna yang terjadi adalah hijau biru menjadi coklat merah. b. TSS (Total Suspended Solid) TSS adalah partikel yang berada dalam air yang menyebabkan kekeruhan, tidak dapat terlarut dan tidak dapat mengendap langsung yang diukur dengan jumlah berat dalam mg/l kering lumpur, setelah mengalami penyaringan dan berukuran 0,45 mikron. Total padatan tersuspensi biasanya disingkat TSS. Padatan tersuspensi pada limbah cair menunjukkan tingkat kekotoran limbah cair tersebut. Sehingga makin tinggi zat tersuspensi yang terkandung pada limbah cair berarti makin besar pula tingkat kekotorannya. Pada badan air, zat tersuspensi yang sebagian besar terdiri dari senyawa organik akan mengalami proses dekomposisi yang banyak memerlukan O2. Sehingga menurunkan O2 yang terlarut dalam air. TSS sampel air ditentukan dengan menuangkan volume air yang terukur (biasanya satu liter, tetapi kurang jika partikulat kepadatan tinggi, atau sebanyak dua atau tiga liter untuk air sangat bersih) melalui pra-beratnya filter dari ukuran

pori ditentukan, kemudian menimbang filter lagi setelah pengeringan untuk menghilangkan air semua. Filter untuk

pengukuran TSS biasanya terdiri dari serat kaca. Keuntungan berat adalah ukuran berat kering partikel hadir dalam sampel air dinyatakan dalam satuan diturunkan atau dihitung dari volume air yang disaring (biasanya miligram per liter atau mg/L). Meskipun kekeruhan dimaksudkan untuk mengukur kirakira properti kualitas yang sama air sebagai TSS, yang terakhir ini lebih bermanfaat karena memberikan berat aktual dari partikulat mempresentasikan materi dalam sampel. Dalam situasi pemantauan kualitas air, serangkaian

pengukuran TSS tenaga kerja yang lebih intensif akan dipasangkan dengan pengukuran kekeruhan relatif cepat dan mudah untuk mengembangkan hubungan situs-spesifik.

Setelah memuaskan didirikan, korelasi dapat digunakan untuk memperkirakan TSS dari pengukuran kekeruhan lebih sering dibuat, menghemat waktu dan usaha. Karena pembacaan

kekeruhan agak tergantung pada ukuran partikel, bentuk, dan warna, pendekatan ini memerlukan menghitung persamaan korelasi untuk setiap lokasi. Selanjutnya, situasi atau kondisi yang cenderung untuk menunda partikel yang lebih besar melalui gerakan air (misalnya, peningkatan aliran arus gelombang tindakan atau) dapat menghasilkan nilai yang lebih tinggi dari TSS tidak harus disertai dengan peningkatan yang sesuai pada kekeruhan. Hal ini karena partikel di atas ukuran tertentu tidak diukur dengan parameter kekeruhan, tetapi memberikan kontribusi substansial dengan nilai TSS.

c. pH (Derajat Keasaman) Salah satu pengukuran yang sangat penting dalam berbagai cairan proses (industri, farmasi, manufaktur, produksi makanan dan sebagainya) adalah pH, yaitu pengukuran ion hidrogen dalam suatu larutan. Larutan dengan harga pH rendah dinamakan asam sedangkan yang harga pH-nya tinggi dinamakan basa. Skala pH terentang dari 0 (asam kuat) sampai 14 (basa kuat) dengan 7 adalah harga tengah mewakili air murni (netral). pH larutan dapat diukur dengan beberapa cara. Secara kualitatif pH dapat diperkirakan dengan kertas Lakmus (Litmus) atau suatu indikator (kertas indikator pH). Seraca kuantitatif pengukuran pH dapat digunakan elektroda

potensiometrik. Elektroda ini memonitor perubahan voltase yang disebabkan oleh perubahan aktifitas ion hidrogen (H+) dalam larutan. Elektroda pH yang paling modern terdiri dari kombinasi tunggal elektroda referensi (reference electrode) dan elektroda sensor (sensing electrode) yang lebih mudah dan lebih murah daripada elektroda tepisah. Elektroda kombinasi ini

mempunyai fungsi yang sama dengan elektroda pasangan. 7. Pengelolaan Dampak Lingkungan Industri Batik a. Limbah cair limbah batik Industri batik merupakan industri penghasil cemaran yang dapat merusak ekosistem alam. Limbah cair industri batik biasanya pengolahan limbah dengan proses aerob dan anaerob yang menggunakan koagulan tawas untuk

menurunkan kadar COD agar ramah lingkungan. Pada industri batik Plentong baru melakukan pengolahan secara fisik (sedimentasi) dan kimia (koagulasi).

Koagulan yang digunakan adalah tawas karena selain murah, mudah didapat, ternyata mampu mengendapkan zatzat organik lebih cepat dibanding dengan koagulan Poly Aluminium Clorida (PAC) dan Ferric Chloride (FeCl3.6H2O). Tawas [Al2(SO4)3] merupakan bahan koagulan yang paling banyak digunakan karena bahan ini paling ekonomis (murah), mudah didapatkan Selain itu di pasaran, bahan ini serta cukup mudah efektif

penyimpanannya.

untuk menurunkan kadar karbonat. Dengan demikian, makin banyak dosis tawas yang ditambahkan, pH makin

turun,karena dihasilkan asam sulfat sehingga perlu dicari dosis tawas optimum yang harus ditambahkan. Pemakaian tawas paling effektif antara pH 5,8-7,4. Untuk pengaturan (menaikkan) pH biasanya ditambahkan larutan kapur Ca(OH)2 atau soda abu (Na2CO3). b. Tenaga kerja Penggunaan APD secara baik dan benar dan

pemeriksaan kesehatan tenaga kerja secara berkala. 8. Pencahayaan/Penerangan Pencahayaan/penerangan didefinisikan sebagai jumlah

cahaya yang jatuh pada permukaan. Satuannya adalah lux (1 lm/m2), dimana lm adalah lumens atau lux cahaya. Salah satu faktor penting dari lingkkungan kerja yang dapat memberikan kepuasan dan produktivitas adalah adanya penerangan yang baik. Penerangan yang baik adalah penerangan yang memungkinkan pekerja dapat melihat obyek-obyek yang dikerjakan secara jelas, cepat dan tanpa upaya-upaya yang tidak perlu. Penerangan yang cukup dan diatur dengan baik juga akan membantu menciptakan lingkungan kerja yang nyaman dan

menyenangkan sehingga dapat memelihara kegairahan kerja. Telah kita ketahui hampir semua pelaksanaan pekerjaan

melibatkan fungsi mata, dimana sering kita temui jenis pekerjaan yang memerlukan tingkat penerangan tertentu agar tenaga kerja dapat dengan jelas mengamati obyek yang sedang dikerjakan. Intensitas penerangan yang sesuai dengan jenis pekerjaannnya jelas akan dapat meningkatkan produktivitas kerja. Sanders dan McCormick (1987) menyimpulkan dari hasil penelitian pada 15 perusahaan, dimana seluruh perusahaan yang diteliti

menunjukkan kenaikkan hasil kerja antara 4-35%. Selanjutnya Armstrong (1992) menyatakan bahwa intensitas penerangan yang kurang dapat menyebabkan gangguan visibilitas dan eyestrain. Sebaliknya intensitas penerangan yang berlebihan juga dapat menyebabkan glare, reflections, excessive shadows, visibility dan eyestrain. Semakin halus pekerjaan dan menyangkut inspeksi serta pengendalian kualitas, atau halus detailnya dan kurang kontras, makin tinggi illuminasi yang diperluka, yaitu antara 500 lux sampai dengan 100 lux (Sumamur, 1996). Tenaga kerja disamping harus dengan jelas dapat melihat obyek-obyek yang sedang dikerjakan juga harus dapat melihat dengan jelas pula benda atau alat dan tempat disekitarnya yang mungkin mengakibatkan kecelakaan. Maka penerangan umum harus memadai. Dalam suatu pabrik dimana terdapat banyak mesin dan proses pekerjaan yang berbahaya maka penerangan harus didesain sedemikian rupa sehingga dapat mengurangi kecelakaan kerja. Pekerjaan yang berbahaya harus dapat diamati dengan jelas dan cepat, karena banyak kecelakaan terjadi akibat penerangan kurang memadai. Secara umum jenis penerangan atau pencahayaan

dibedakan menjadi dua yaitu penerangan buatan (penerangan

artifisial) dan penerangan alamiah (dan sinar matahari). Untuk mengurangi pemborosan energi disarankan untuk mengunakan penerangan alamiah, akan tetapi setiap tempat kerja harus pula disediakan penerangan buatan yang memadai. Hal ini untuk menanggulangi jika dalam keadaan mendung atau kerja di malam hari. Perlu diingat bahwa penggunaan penerangan buatan harus selalu diadakan perawatan yang baik oleh karena lampu yang kotor akan menurunkan intensitas penerangan sampai dengan 30%. Tingkat penerangan pada-tiap tiap pekerjaan berbeda tergantung sifat dan jenis pekerjaannya. Sebagai contoh gudang memerlukan intensitas penerangan yang lebih rendah dan tempat kerja administrasi, dimana diperlukan ketelitian yang lebih tinggi. Penerangan yang tidak didesain dengan baik akan

menimbulkan gangguan atau kelelahan penglihatan selama kerja. Pengaruh dan penerangan yang kurang memenuhi syarat akan mengakibatkan dampak, yaitu: a. Kelelahan mata sehingga berkurangnya daya dan effisiensi kerja. b. Kelelahan mental. c. Keluhan pegal di daerah mata dan sakit kepala di sekitar mata. d. Kerusakan indra mata dan lain-lain. Selanjutnya pengaruh kelelahan pada mata tersebut akan bermuara kepada penurunan performansi kerja, sebagai berikut: a. Kehilangan produktivitas b. Kualitas kerja rendah c. Banyak terjadi kesalahan d. Kecelakan kerja meningkat

Intensitas penerangan yang dibutuhkan di masing-masing tempat kerja ditentukan dan jenis dan sifat pekerjaan yang dilakukan. Semakin tinggi tingkat ketelitian suatu pekerjaan, maka akan semakin besar kebutuhan intensitas penerangan yang diperlukan, demikian pula sebaliknya. Menurut Keputusan Menteri Kesehatan No.1405 tahun 2002, pencahayaan adalah jumlah penyinaran pada suatu bidang kerja yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan secara efektif. Pencahayaan minimal yang dibutuhkan menurut jenis kegiatannya seperti berikut: Tabel 2. Tingkat Pencahayaan Lingkungan Kerja
Tingkat Pencahayaan Minimal (Lux) Ruang 100

Jenis Kegiatan

Keterangan penyimpanan yang & ruang

Pekerjaan kasar dan tidak terus menerus Pekerjaan kasar dan terus menerus Pekerjaan rutin

peralatan/instalasi

memerlukan

pekerjaan yang kontinyu 200 Pekerjaan dengan mesin dan perakitan kasar Ruang administrasi, ruang kontrol,

300

pekerjaan mesin & perakitan/penyusun Pembuatan gambar atau bekerja pekerjaan

Pekerjaan agak halus 500

dengan

mesin

kantor,

pemeriksaan atau pekerjaan dengan mesin

Pekerjaan halus

1000 amat 1500 Tidak menimbulkan bayangan 3000 Tidak menimbulkan bayangan

Pemilihan warna, pemrosesan teksti, pekerjaan mesin halus & perakitan halus Mengukir dengan tangan, pemeriksaan pekerjaan mesin dan perakitan yang sangat halus Pemeriksaan sangat halus pekerjaan, perakitan

Pekerjaan halus

Pekerjaan terinci

Sumber: KEPMENKES RI. No. 1405/MENKES/SK/XI/02

B.

Hipotesis Dari rumusan masalah, maka dapat ditarik hipotesis : 1. Parameter COD dari limbah cair industri batik Plentong belum memenuhi nilai ambang batas (NAB) menurut Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta No.281/KPTS/1998 tentang Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan Industri. 2. Parameter TSS dari limbah cair industri batik plentong sudah memenuhi nilai ambang batas (NAB) menurut Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta

No.281/KPTS/1998 tentang Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan Industri. 3. Parameter pH dari limbah cair industri batik Plentong sudah memenuhi nilai ambang batas (NAB) menurut Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta

No.281/KPTS/1998 tentang Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan Industri. 4. Pencahayaan/penerangan di industri batik Plentong belum memenuhi syarat sesuai dengan Keputusan Menteri

Kesehatan RI No.1405/MENKES/SK/XI/02.

C.

Kerangka Konsep

Tanpa Limbah Cair Batik CO D,T SS, pH Pengolah an Pengolahan

Pencemaran Lingkungan

Aman bagi lingkungan

kebisingan, temperatur, Tempat Pembuatan Batik Faktor risiko lingkungan kerja Pencahayaan /penerangan getaran, dll

Keterangan : = Variabel yang diteliti = Variabel yang tidak diteliti

BAB III METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian Jenis pendekatan penelitian cross yang digunakan dimana adalah hasilnya survey akan dengan dianalisis

sectional,

menggunakan analisis deskriptif.

B. Lokasi dan Waktu Penelitian 1. Lokasi penelitian Lokasi penelitian dilaksanakan di Indusri Batik Plentong yang berlokasi di Kelurahan Danunegaran, Kecamatan

Mantrijeron, Kotamadya Yogyakarta. 2. Waktu penelitian Waktu penelitian dilaksanakan pada tanggal 3-5 Juni 2012.

C. Populasi dan Sampel 1. Populasi Populasi dalam penelitian ini adalah semua limbah cair yang ada di industri batik, yaitu pada bak air limbah yang belum melalui proses pengolahan (inlet) dan pada bak air limbah yang sudah melalui proses pengolahan (outlet). 2. Sampel Sampel dari penelitian ini adalah air limbah Industri Batik Plentong yang diambil secara grap sampling di dua titik, yaitu di tempat pembuangan air limbah yang belum melalui proses pengolahan (inlet) dan yang telah melalui proses pengolahan (outlet), dan pada masing-masing titik diambil 2 liter.

D. Instrumen Lapangan dan Laboratorium Kuesioner dipergunakan untuk mendapatkan informasi tentang dampak yang dirasakan masyarakat sekitar industri batik akibat adanya pembuangan limbah batik tanpa pengolahan. Kualitas fisik tempat kerja diketahui dengan melakukan

pengukuran pencahayaan/penerangan menggunakan lux meter. Serta sampel air limbah Industri Batik Plentong yang telah diambil kemudian di periksa di laboratorium dengan parameter COD, TSS dan pH.

E. Tahapan Penelitian 1. Persiapan a. Penentuan lokasi b. Penyusunan proposal c. Perijinan d. Penyusunan kuesioner (terlampir) 2. Pelaksanaan

a. Melakukan wawancara dengan masyarakat tentang dampak dari industri batik Plentong sesuai dengan kuesioner yang telah disusun. b. Melakukan pengukuran pencahayaan/penerangan pada

lokasi/tempat kerja. Alat : (a) Lux meter (b) Meteran (c) Tabel hasil pengukuran Bahan : baterai. Cara Kerja : (a) Menentukan titik pengambilan sampel (jarak dari dinding pemantul minimal 1 meter). (b) Meletakkan/memegang alat dengan ketinggian 1-1,2 meter. (c) Mengarahkan reseptor pada sumber cahaya. (d) Menghidupkan alat dengan menggeser tombol On/Off. (e) Mengatur range sesuai dengan kuat cahaya. (f) Mencatat hasil yang keluar dari display. (g) Perhitungan pencahayaan = c. Melakukan pemeriksaan laboratorium, meliputi : 1) Pemeriksaan COD Alat : (a) COD reaktor (b) Tabung reaksi tutup ulir (c) Pipet (d) Labu erlenmeyer 100 ml (e) Buret (f) Statif (g) Tabung ukur = 1 buah = 3 buah = 2 buah = 3 buah = 1 buah = 1 buah = 1 buah

Bahan : (a) Sampel industri batik (b) Kristal HgSO4 (c) H2SO4 pro COD (d) K2Cr2O7 0,25 N (e) Aquadest (f) Indikator Feroin = 4 ml(2ml inlet, 2ml outlet) = 2 sendok = 9 ml = 3 ml = 22 ml = 3 tetes

(g) Ferro Amonium Sulfat 0,1 N = 150 ml Cara Kerja : (a) Menyediakan 3 tabung reaksi (bertutup ulir), salah satu tabung diisi 2ml aquadest (sebagai blanko), tabung lainnya diisi 2 ml sample outlet pengolahan limbah batik dan tabung lainnya lagi 2 ml sample inlet pengolahan limbah batik. Masing-masing ditambah sepucuk sendok kristal , 3 ml pro CoD dan 1 ml

0,25 N. Dicampur merata dan tutup tabung. Dipanaskan dalam COD reactor selama 2 jam. (b) Mendinginkan sampai suhu kamar, larutan dipindahkan ke dalam labu erlenmeyer 100 ml dan tabung dibilas dengan sedikit aquadest, lalu air bilasan dimasukkan ke dalam labu erlenmeyer. (c) Menambahkan 1 tetes indikator ferroin, selanjutnya dititrasi dengan ferro ammunium sulfat 0,1 N sampai warna cokalt kemerahan. Dicatat ml ferro ammonium sulfat 0,1 N yang dibutuhkan untuk blanko dan untuk sample. (d) Perhitungan COD COD = x ( ml titrasi blanko ml titrasi sampel ) X

0,1 X Faktor FAS X 8

2) Pemeriksaan TSS Alat : (a) Kertas saring (b) Gelas kimia 100 ml (c) Neraca analitik (d) Corong kaca (e) Desikator (f) Oven (g) Pinset (h) Petridish (i) Gelas ukur Bahan : Sampel limbah industri batik =100 ml Cara Kerja : (a) Menyediakan 2 kertas saring dalam 2 petridish yang sudah diberi label keterangan, kemudian memasukkan petridish dan kertas saring tersebut ke dalam oven pada suhu 103C-105C minimal selama 1 jam, dinginkan dalam desikator selama 30 menit, lalu timbang berat kertas dalam neraca analitik (catat hasilnya, misal B gr). (b) Air sample di gojok dan diambil 100 ml tiap sampel, kemudian saring dengan kertas saring yang sudah diketahui beratnya dengan corong dan labu erlenmeyer untuk menampung filtrat. (c) Setelah disaring semua, kertas dan pertridish = 2 lembar = 2 buah = 1 buah = 1 buah = 1 buah = 1 buah = 2 buah = 2 buah = 2 buah

dimasukkan kembali ke oven pada suhu 103C - 105C minimal selama 1 jam, dinginkan dalam desikator

selama 30 menit, lalu timbang berat kertas dalam neraca analitik ( catat hasilnya, misal B gr). (d) Perhitungan TSS TSS = 3) Pemeriksaan pH Alat Bahan : pH universal : sampel air limbah x (B-A) x 1000 = ..................

Cara Kerja : (a) Masukkan pH universal ke dalam air sampel selama 1 menit. (b) Menyesuaikan dengan warna standar. (c) Mengulangi pemeriksaan pH tersebut hingga 3 kali. (d) Kemudian catat hasilnya dan hitung rata-ratanya.

F. Teknik dan Analisis Data Data yang telah diperoleh dari hasil penelitian selanjutnya di analisis secara deskriptif dan inferensial untuk memberikan gambaran hasil penelitian dan dibandingkan dengan baku mutu. Berdasarkan Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta No.281/KPTS/1998, kadar maksimum untuk COD =100 mg/L, TSS = 200 mg/L, serta pH = 6-9. Sedangkan untuk pencahayaan menurut Kepmenkes RI No.1405/Menkes/SK/XI/2002 NAB di industri sebesar 1000 lux.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Gambaran Umum Lokasi Industri Batik Plentong ini didirikan pada tahun 1950 oleh keluarga bapak H. Djaelani. Plentong mempunyai arti yaitu

Cahaya/Pijar dimana industri mempunyai maksud agar dalam usahanya selalu bercahaya dan berkembang terus. Industri Batik Plentong terletak di Jalan Tirtodipuran No. 48 Kotamadya Yogyakarta,dengan tanah yang digunakan seluas 640 m2. Motivasi yang menyebabkan berdirinya industri adalah untuk meneruskan warisan secara turun temurun, juga untuk melestarikan seni batik tulis dan batik cap sekaligus berwiraswasta. Industri Batik Plentong ini adalah industri yang berbentuk perorangan. Pada awal berdirinya sampai sekarang, industri ini masih menggunakan peralatan tradisional. Pada mulanya tenaga kerja yang dimiliki hanya sekitar 21 orang yang terdiri dari 10 orang laki-laki dan 11 orang perempuan.. Produksi batik yang dihasilkan ada 2 macam jenis batik yaitu batik tulis dan batik cap. Kedua jenis batik ini dijual dalam bentuk potongan kain, satu potong kain panjangnya 2,5 meter sampai dengan 3 meter. Adapun tahapan proses produksi batik tulis dan batik cap adalah sebagai berikut : 1. Proses Produksi Batik Cap Pada proses ini melalui berbagai tahap diantaranya : a. Persiapan Mengadakan seleksi bahan baku terlebih dahulu,

kemudian bahan dipotong-potong dengan ukuran 2,5 - 3 m yang setiap rol menghasilkan 10-13 potong. b. Pengecapan Mori yang telah siap itu, dibentangkan di atas meja cap dengan diberi alas kasur tipis basah agar malam cepat kering. Alat cap yang digunakan yang berada digodongan malam

kemudian ditempelkan pada mori secara berulang-ulang. Sehingga memenuhi satu lembar kain mori. Pengulangan cap yang pertama disebut sebagai putihan. Setelah mori dicap dilanjutkan dengan pemberian serat pada bagian tepinya. c. Wedel Proses selanjutnya adalah pewarna biru tua dengan proses dicelup. d. Lorot Melakukan pelorotan untuk menghilangkan malam capcapan. Setelah dikanji dan dijemur, kain terlebih dahulu ditutupi mori putih hingga berwarna biru tua mendekati hijau. Kain tersebut dinamakan kelengan. e. Didrik Kain kelengan yang telah dipres kemudian didrik yaitu bagian yang bewarna hitam ditutup, sedangkan bagian tertentu ditutup dengan canting sekaligus diberi serat bagian tepinya. f. Soga Pemberian warna coklat dengan proses celup dalam bak yang tersedia. Obat yang digunakan soga 61, garam merah 80, orange GC dan ASG. Setelah disoga kain dicuci, dilorot, dikanji dan dijemur ditempat sejuk dan batik siap dijual.

2. Proses Produksi Batik Tulis Pada pembuatan batik tulis ini ada beberapa proses yang berurutan sebagai berikut : a. Persiapan

Mori dipotong-potong sesuai yang dikehendaki atau sesuai dengan pesanan, kemudian dilipat lalu diloyor (morimori dimasukan ke dalam ember yang berisi air mendidih untuk menghilangkan kanji yang masih melekat). Kain dimasukan ke dalam bak yang besar berisi air dingin dan dijemur, setelah kering kemudian dilipat. b. Pembatikan Mori yang telah halus kemudian digambari dengan blok polos, setelah itu dibatik dengan menggunakan alat canting. Umumnya setiap potong dapat selesai kurang lebih 30 hari. c. Wedel Wedel dilakukan dengan menggunakan bak rendam yang mampu menampung 60 potong selama 2 hari, setiap 4 jam sekali diangkat untuk diangin-anginkan agar obatnya meresap. Adapun obat yang digunakan adalah nila, gamping dan tetes. d. Kerok Fungsi pengerokan adalah menghilangkan malam agar kelihatan putihnya dengan alat semacam pisau tipis,

kemudian dikosok (memperhatikan kembali bagian-bagian yang rumit) dan selanjutnya dibironi yaitu menutup bagian yang terkena wedelan dengan canting sehingga kelihatan bagian putihnya. e. Soga Pemberian warna coklat pada bagian yang kelihatan putih dengan mencelupkan ke dalam air, setelah kering dilipat rapi dan dilipat. Terakhir diberi label dan batik siap dipasarkan.

Pemakaian air bersih untuk proses produksi batik di Industri Batik Plentong dalam sehari membutuhkan 5 m 2 yang terdiri dari 5 bak pewarnaan dan 5 bak pengelorotan malam. Limbah yang berasal dari bak pewarnaan dan pengelorotan malam dialirkan ke dalam 1 bak.

B. Hasil 1. Uji Validitas Kuesioner : Rumus : a. Uji validitas pertanyaan 1(P1) r = = = = = -1,02 r tabel, n = 7 =0,754 r hitung (-1,02) < r tabel (0,754) tidak validitas b. Uji validitas pertanyaan 2(P2) r = = =
[ ][ ] [ ][ ]

][

][

= = -1,02 r tabel, n = 7 =0,754 r hitung (-1,02) < r tabel (0,754) tidak validitas c. Uji validitas pertanyaan 3(P3) r = = = = = r tabel, n = 7 =0,754 r hitung() > r tabel (0,754) validitas d. Uji validitas pertanyaan 4(P4) r = = = = = 0,00196
[ ][ ] [ ][ ]

][

][

r tabel, n = 7 =0,754 r hitung (0,00196) < r tabel (0,754) tidak validitas e. Uji validitas pertanyaan 5(P5) r = = = = = 0,00229 r tabel, n = 7 =0,754 r hitung (0,00229) < r tabel (0,754) tidak validitas f. Uji validitas pertanyaan 6(P6) r = = = = = 0,0128 0,013 r tabel, n = 7 =0,754 r hitung (0,013) < r tabel (0,754) tidak validitas g. Uji validitas pertanyaan 7(P7)
[ ][ ] [ ][ ]

][

][

r = = = =

][

][

= -0,0024 r tabel, n = 7 =0,754 r hitung (-0,0024) < r tabel (0,754) tidak validitas 2. Pengukuran parameter pencahayaan Tabel 3. Data Pengukuran Pencahayaan
Intensitas cahaya 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 14,94 9,57 7,27 8,24 10,12 22,43 84,60 45,30 22,22 26,91 104,20 53,50 18,21 11,08 9,74 11,08 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 Intensitas cahaya 17,07 13,39 10,42 11,38 19,47 48,90 55,50 33,65 23,33 26,89 46,80 60,69 23,69 14,66 10,37 15,02 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 Intensitas cahaya 27,23 12,65 9,53 12,87 23,42 32,27 22,77 16,80 19,25 74,80 18,44 12,02 12,66 10,94 8,08

17

27,12

34 Jumlah Rata-rata

27,78 1259,27 25,69

Jadi, intensitas pencahayaan pada 49 titik sebesar 25,69 25,7 lux. 3. Pengukuran parameter pH limbah cair pH inlet pH outlet =4 =7

4. Pengukuran parameter COD Tabel 4. Data Titrasi Pada Pengukuran COD No 1 2 3 Tabung Blanko Sampel (inlet) Sampel (outlet) Awal (ml) 0 1,3 3 Akhir (ml) 1,3 3 5 Titrasi (ml) 1,3 1,7 2

Perhitungan : a) COD inlet =

= = 1600 mg/L

b) COD

outlet

= = 280 mg/L 5. Pengukuran parameter TSS Tabel 5. Data Pengukuran TSS

No 1 2 3 4

Jenis Kertas saring Inlet pre ( A ) Kertas saring Inlet post ( B ) Kertas saring Outlet pre ( A ) Kertas saring Outlet post ( B )

Massa (gram) 0,2858 0,2899 0,2967 0,2985

Perhitungan : a) TSS inlet = x (B A) x 1000

= 20 x (0,2899 0,2858) x 1000 = 20 x 0,041 x 1000 = 82 mg/L

b) TSS outlet

x (B A) x 1000

= 2 x (0,2985 0,2967) x 1000 = 20 x 0,018 x 1000 = 36 mg/L

C. Pembahasan Kegiatan pengukuran kualitas lingkungan yang dilakukan di Industri Batik Plentong Danunegaran Mantrijeron Yogyakarta yaitu pencahayaan, COD, TSS dan pH. Hasil pengukuran pencahayaan yang diperoleh sebesar 25,6 lux. Berdasarkan Kepmenkes RI No. 1405/MENKES/SK/ XI/2002 bahwa kebutuhan pencahayaan sebesar 1000 lux, sehingga dari hasil pengukuran pencahayaan jika dibandingkan dengan baku mutu tersebut tergolong pencahayaan sangat kurang. Hal tersebut dikarenakan sebagian besar sumber

penerangan berasal dari pencahayaan alami. Di industri tersebut juga terdapat penerangan menggunakan lampu yang dipasang pada tempat tertentu, dimana tempat tersebut pada proses pembatikan yang pekerjaannya terbilang rumit sehingga diperlukan ketelitian. Secara keseluruhan pencahayaan yang ada di industri tersebut tidak memenuhi kebutuhan. Pada pemeriksaan parameter COD, diperlukan pengenceran 10 kali pada sampel air limbah inlet karena air limbah terlalu pekat untuk dilakukan pemeriksaan sehingga hasilnya tidak dapat terbaca. Tetapi untuk sampel air limbah outlet tidak perlu lagi dilakukan pengenceran karena air sampel tersebut tanpa pengenceran hasilnya sudah dapat terbaca. Hasil pengukuran parameter ini diperoleh kadar sebesar 280 mg/L. Angka tersebut melebihi baku mutu menurut Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta No.281/KPTS/1998 sebesar 100 mg/L. Hal ini dikarenakan dalam proses pengolahan limbah cair hanya bertujuan untuk menurunkan kandungan warna dan endapan dalam limbah saja, sehingga kandungan COD masih memerlukan pengolahan kembali. Pada pemeriksaan parameter TSS, dilakukan pengurangan volume sampel yang seharusnya 100 ml menjadi 50 ml dikarenakan sampel air limbah bersifat pekat. Hasil pengukuran parameter ini diperoleh kadar sebesar 36 mg/L. Angka tersebut telah sesuai baku mutu menurut Keputusan Gubernur Kepala Daerah mg/L. Istimewa Hal ini

Yogyakarta

No.281/KPTS/1998

sebesar

200

dikarenakan di industri tersebut sudah melakukan pengolahan limbah cair dengan proses sedimentasi. Pengukuran pH limbah industri batik diperoleh hasil sebesar 7. Angka tersebut tergolong netral dan sudah sesuai baku mutu menurut Keputusan Gubernur Hal Kepala ini Daerah dikarenakan Istimewa sudah Yogyakarta dilakukannya

No.281/KPTS/1998.

pengolahan limbah dan pembuangan dialirkan ke saluran IPAL. Sehingga kecil kemungkinan mencemari lingkungan di sekitar industri. Uji validitas terhadap kuesioner yang digunakan untuk

wawancara kepada masyarakat sekitar industri menunjukkan tidak valid. Kuesioner terdiri dari 7 pertanyaan, hasil validitas menunjukkan 6 diantaranya tidak valid. Sehingga kuesioner tersebut tidak dapat mewakili keadaan lingkungan yang ada di sekitar industri.

1. Pengukuran Jalur Pemajanan a. Simpul 1 Simpul 1 adalah pengamatan pada sumber kegiatan. Limbah yang dihasilkan dari proses produksi batik

mengandung berbagai macam bahan kimia yaitu rapid, indigosol, zat warna reaktif dari proses pewarnaan secara coretan, serta zat warna napthol, zat warna indanthrene, zat warna reaktif dan zat warna soga alam dari proses pewarnaan secara celupan. Pada proses pelepasan lilin atau lorotan dihasilkan limbah cair yang mengandung bahan kimia soda (natrium silikat). Di industri ini sudah dilakukan pengolahan limbah tetapi setelah dilakukan pengukuran parameter COD belum sesuai baku mutu, sehingga perlu dilakukan pengolahan khusus dari

parameter ini. Sedangkan kadar TSS dan pH limbah sudah memenuhi baku mutu. Pencahayaan yang kurang di ruang produksi dapat mengganggu keselamatan dan kesehatan kerja karyawan di Industri Batik Plentong Danunegaran Mantrijeron

Yogyakarta. b. Simpul 2 Simpul 2 adalah pengamatan pada komponen

lingkungan. Limbah cair pada industri batik berhubungan

dengan media air dan tanah. Pencahayaan yang kurang berhubungan dengan ketidaknyamanan dan kelelahan kerja bagi karyawan. c. Simpul 3 Simpul 3 adalah pengamatan dan pengukuran

specimen pada tubuh manusia. Orang yang terpajan oleh adanya limbah industri batik yang mengandung bahan kimia berupa adalah masyarakat di sekitar industri dimana pembuangan limbah di alirkan ke IPAL setelah dilakukan pengolahan terlebih dahulu. Orang yang terkena efek dari kurangnya pencahayaan adalah para karyawan yang bekerja di Industri Batik Plentong. d. Simpul 4 Simpul 4 adalah pengamatan dampak penyakit pada masyarakat. Dampak dari adanya limbah cair yang mengandung berbagai zat kimia yaitu rapid, indigosol, zat warna reaktif, zat warna napthol, zat warna indanthrene, zat warna soga alam dan soda (natrium silikat) adalah penurunan kualitas tanah dan air sumur bagi masyarakat di sekitar industri yang dapat mengakibatkan penyakit pada gangguan kulit dan gangguan pada saluran pencernaan jika air yang tercemar air limbah tersebut dikonsumsi oleh masyarakat. Sedangkan dampak yang timbul karena adanya Industri Batik Plentong adalah keselamatan, kenyamanan dan kelelahan kerja bagi karyawan industri. 2. Pencemar Sasaran Pencemar yang menjadi sasaran pengkajian ini adalah limbah cair yang berpotensi mencemari lingkungan di sekitar industri, serta pencahayaan di ruang produksi. 3. Identifikasi dan Evaluasi Jalur Pemajanan

a. Sumber Pencemar Sumber pencemar dari adanya Industri Batik Plentong Danunegaran Mantrijeron Yogyakarta adalah limbah cair dan pencahayaan yang kurang. b. Media Lingkungan Limbah cair yang dihasilkan dari proses produksi batik dapat menimbulkan gangguan pada media tanah dan air berupa penurunan kualitas tanah dan air sumur masyarakat di sekitar industri. Pencahayaan yang kurang dapat berupa bagi

menimbulkan gangguan pada media manusia keselamatan, karyawan. c. Titik Pemajanan kenyamanan dan kelelahan

kerja

Titik pemajanan limbah cair industri batik berada di tanah dan air sumur masyarakat disekitar industri tersebut. Titik pemajanan pencahayaan berada di ruang produksi batik. d. Lintas Pemajanan Lintas pemajanan limbah cair yaitu dengan kontak ataupun adsorbsi air ke organ manusia yang tercemar limbah cair. Lintas pemanajan pada pencahayaan manusia lewat dapat indra

menyebabkan

gangguan

penglihatan (mata) para karyawan berupa ketidaknyamanan dan kelelehan mata. e. Populasi Penerima (Terpajan) Penerima dampak dari limbah cair industri batik ini adalah warga sekitar industri dan penerima dampak dari kurangnya pencahayaan di ruang produksi adalah karyawan

Industri

Batik

Plentong

Danunegaran

Mantrijeron

Yogyakarta. 4. Perkiraan Dampak Kesehatan Limbah cair Industri Batik Plentong mengandung berbagai zat kimia yaitu rapid, indigosol, zat warna reaktif dari proses pewarnaan secara coretan, serta zat warna napthol, zat warna indanthrene, zat warna reaktif dan zat warna soga alam dari proses pewarnaan secara celupan. Pada proses pelepasan lilin atau lorotan dihasilkan limbah cair yang mengandung bahan kimia soda (natrium silikat). Dampak kesehatan yang

ditimbulkan dari limbah cair tersebut apabila manusia kontak langsung dengan air limbah adalah gangguan pada kulit tubuh serta penurunan kualitas air dan tanah. Apabila air yang tercemar limbah cair dari industri batik dikonsumsi oleh masyarakat sekitar maka dapat mengakibatkan gangguan pada saluran pencernaan. Tetapi hal ini kecil kemungkinan terjadi karena limbah cair sudah dilakukan pengolahan dan

pembuangan dialirkan ke IPAL secara langsung. Penerangan yang kurang di ruang produksi Industri Batik Plentong akan menimbulkan dampak kesehatan bagi karyawan berupa mempercepat kelelahan kerja pada mata yang secara langsung kontak dengan pencahayaan dalam proses produksi. 5. Pengelolaan Risiko Pengelolaan yang harus dilakukan oleh Industri Batik Plentong untuk mencegah timbulnya dampak kesehatan bagi masyarakat di sekitar industri adalah dengan melakukan pengolahan limbah cair untuk menurunkan kadar COD, TSS dan pH yang sesuai dengan baku mutu menurut Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta

No.281/KPTS/1998 tentang Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan Industri. Pengolahan limbah cair yang telah dilakukan

oleh industri ini pada pengukuran parameter TSS dan pH sudah sesuai dengan baku mutu, namun pada pengukuran parameter COD masih melebihi baku mutu. Sehingga untuk menurunkan kadar COD limbah cair masih perlu dilakukan pengolahan kembali yaitu dengan penambahan dosis tawas dalam proses koagulasi. Pencahayaan yang kurang di ruang produksi harus dilakukan penambahan intensitas cahaya sesuai kebutuhan menurut sehingga Kepmenkes perlu RI No. 1405/MENKES/SK/XI/2002 pemasangan lampu dan

menambah

penggunaan genteng kaca.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan 1. Industri Batik Plentong di Danunegaran Mantrijeron Yogyakarta sudah melakukan pengolahan limbah cair secara fisik

(sedimentasi) dan kimia (koagulasi) dengan penambahan air kapur dan tawas. 2. Pada limbah cair, kandungan TSS dan pH sudah memenuhi baku mutu dan kandungan COD masih melebihi baku mutu. 3. Intensitas pencahayaan di Industri Batik Plentong masih dibawah baku mutu.

B. Saran 1. Bagi Pemilik dan Pengelola Industri

a. Melakukan pengolahan limbah cair kembali untuk menurunkan kadar COD agar memenuhi baku mutu yaitu dengan penambahan dosis tawas dalam proses koagulasi. b. Memperbaiki pencahayaan di ruang produksi dengan

menambahkan lampu dan menggunakan genteng kaca, sehingga dapat memenuhi kebutuhan pencahayaan yang sesuai dalam proses produksi. c. Melakukan kerja sama dengan pemerintah untuk pemeriksaan limbah cair dan kesehatan kerja bagi karyawan. 2. Bagi Dinas Terkait a. Memberikan penyuluhan kepada para karyawan dan

masyarakat sekitar tentang pencemaran lingkungan yang ditimbulkan dari limbah cair dan pencahayaan yang kurang. b. Melakukan kerjasama dengan pemilik pabrik dalam

pengelolaan dampak lingkungan yang ditimbulkan karena adanya industri tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

http://lina-kp.awardspace.com/?hal=profile. Diunduh tanggal 15 Juni 2012 http://batikplentong.com/. Diunduh tanggal 15 Juni 2012 Pedoman Penanganan Zat-Zat Kimia - Clean Batik Initiative www.cleanbatik.com/assets/files/Pedoman%20(Bahasa).pdf