P. 1
2012 - Kadarisman, HP dan E. Susilo. Kajian Spasial Data Respon Balik Penangkapan Ikan Pelagis Besar dari Pelabuhan Perikanan Nusantara Ternate Menggunakan Satelit AQUA MODIS

2012 - Kadarisman, HP dan E. Susilo. Kajian Spasial Data Respon Balik Penangkapan Ikan Pelagis Besar dari Pelabuhan Perikanan Nusantara Ternate Menggunakan Satelit AQUA MODIS

|Views: 189|Likes:
Dipublikasikan oleh Eko Susilo

Prosiding Seminar Nasional Tahunan IX Hasil Penelitian Perikanan dan Kelautan (Jilid II - Manajemen Sumberdaya Perikanan)

Universitas Gajah Mada, 14 Juli 2012

Prosiding Seminar Nasional Tahunan IX Hasil Penelitian Perikanan dan Kelautan (Jilid II - Manajemen Sumberdaya Perikanan)

Universitas Gajah Mada, 14 Juli 2012

More info:

Categories:Types, Research, Science
Published by: Eko Susilo on Dec 18, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/30/2015

pdf

text

original

Seminar Nasional Tahunan IX Hasil Penelitian Perikanan dan Kelautan, 14 Juli 2012

KAJIAN SPASIAL DATA RESPON BALIK PENANGKAPAN IKAN PELAGIS BESAR DARI PELABUHAN PERIKANAN NUSANTARA TERNATE MENGGUNAKAN SATELIT AQUA MODIS
Hanggar P. Kadarisman* dan Eko Susilo Balai Penelitian dan Observasi Kelautan – Kementerian Kelautan dan Perikanan, Jalan Baru Perancak Negara – Jembrana – Bali *Penulis untuk korespondensi, E-mail: hanggarprasetio@gmail.com Abstrak Analisis data respon balik dari Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Ternate pada tahun 2011 memberikan 19 Informasi wilayah penangkapan ikan pelagis besar. Persentase hasil tangkapan terbesar berada pada perairan Bacan untuk ikan cakalang (Katsuwonus pelamis), Obi untuk mandidihang (Thunnus albacares), Gane Barat untuk tongkol (Euthynnus sp.), dan Ternate untuk tuna (Thunnus sp.). Kajian spasial yang dilakukan adalah memantau lingkungan perairan untuk parameter Suhu Permukaan Laut (SPL) dan klorofil –a di lokasi penangkapan tersebut melalui data satelit Aqua MODIS, dengan jangka waktu kajian berulang pada tahun 2002 hingga 2011. Hasil O pemantauan dari ke empat lokasi kajian, didapatkan bahwa fluktuasi SPL mencapai 1,5 C dengan O nilai maksimal 2,88 C dari kondisi rata-rata. Pada semua lokasi perairan, suhu terendah dapat dijumpai pada musim timur sekitar bulan Juli dan Agustus, yang diikuti dengan naiknya konsentrasi klorofil -a pada masing-masing perairan. Anomali positif lebih dari 1 derajat untuk SPL mulai terlihat tinggi pada tahun 2008 dan memiliki tren terus naik pada tahun berikutnya dengan hasil nilai terbesar berada pada perairan Bacan. Hasil kajian ini memberikan informasi kondisi lingkungan wilayah penangkapan ikan pelagis besar yang secara langsung dapat dipantau dengan penginderaan jauh. Sehingga akan dihasilkan data time series yang secara berkelanjutan merujuk kepada prediksi karakteristik wilayah penangkapan untuk jenis ikan yang spesifik. Kata kunci: klorofil –a, pelagis besar, respon balik, SPL Pengantar Ikan pelagis merupakan kelompok ikan yang hidup dan mencari makanan pada daerah pelagis (perairan terbuka dan bebas dari dasar laut) dengan kedalaman perairan mencapai 200 m (Dahuri et al., 2008). Ikan pelagis besar memiliki kemampuan ruaya yang tinggi diantara laut lepas dan wilayah pesisir (Beamish et al., 2005) dan menjadi primadona penangkapan ikan ekonomis penting utama nelayan di wilayah perairan Indonesia, seperti cakalang (Abdulah, 2011), tuna (Habibi et al., 2011), dan tenggiri (Sudariastuti, 2011). Menurut DJPT (2011) dalam publikasinya, memperlihatkan selama kurun waktu 5 tahun (2005-2010) ikan ini masih merupakan salah satu dari tiga hasil tangkapan terbesar di Indonesia dengan jumlah total tangkapan mencapai 1.156 juta ton pada tahun 2010. Produksi tangkapan ikan pelagis besar sebagian besar tersebar di seluruh perairan Indonesia, namum secara keseluruhan dari sebelas Wilayah Pengelolaan Perikanan Republik Indonesia (WPP-RI) terdapat beberapa wilayah yang memiliki dominasi produksi tertinggi, diataranya adalah WPP-RI 573 (Perairan Samudera Hindia sebelah selatan Jawa hingga sebelah selatan Nusa Tenggara, Laut Sawu, dan Laut Timor bagian barat), WPP-RI 711 (Perairan Selat Karimata, Laut Natuna, dan Laut Cina Selatan), WPP-RI 715 (Perairan Teluk Tomini, Laut Maluku, Laut Halmahera, Laut Seram, dan Teluk Berau), WPP-RI 716 (Perairan Laut Sulawesi dan sebelah utara Pulau Halmahera), dan WPP-RI 717 (Perairan Teluk Cendrawasih dan Samudera Pasifik) (DJPT, 2011). Jenis-jenis ikan pelagis besar yang terdapat di perairan Indonesia antara lain: ikan tuna besar meliputi: madidihang (Thunnus albacares), tuna mata besar (Thunnus obesus), albakora (Thunnus alalunga), tuna sirip biru selatan (Thunnus maccoyii), tuna ekor panjang (Thunnus tonggol), jenis ikan pedang/ setuhuk yang meliputi: ikan pedang (Xipian gladius), setuhuk biru (Makaira mazara), setuhuk hitam (Makaira indica), setuhuk loreng (Teptapturus audax), ikan layaran (Istiophorus platypterus), jenis tuna kecil meliputi: ikan cakalang (Katsuwonus pelamis), dan jenis ikan tongkol yang terdiri dari Euthynnus affinis, Auxis thazard, dan Auxis rochei. Jenis PK-17

Semnaskan _UGM / Penangkapan & Kelautan (PK-17) - 1

Seminar Nasional Tahunan IX Hasil Penelitian Perikanan dan Kelautan, 14 Juli 2012
ikan cucut yang meliputi: Sphyrna sp., Carcharhinus longimanus, C. Brachyurus dan lain-lain (Mallawa, 2006). Penginderaan jauh (inderaja) memiliki peranan penting dalam pemantauan kondisi lingkungan di Indonesia. Lillesand & Kiefer (1994) menunjukkan gambaran yang luas dalam bukunya mengenai “Remote Sensing and Image Interpretation”, dan memberikan kontribusi yang besar di bidang inderaja hingga perkembangannya saat ini. Pada bidang kelautan dan perikanan, inderaja dapat memberikan solusi dalam banyak hal mengenai pengamatan lingkungan, mengingat Indonesia merupakan negara maritim dengan potensi baharinya yang tinggi. Inderaja dapat digunakan sebagai kajian spasial maupun temporal untuk beberapa pemantauan kondisi lingkungan perairan, seperti; SPL, klorofil –a, mangrove, garis pantai, maupun sebaran terumbu karang, dan merupakan suatu implementasi yang dapat membantu mengumpulkan informasi secara geografis sehingga dapat dianalisis. Salah satu satelit yang dapat melakukan pemantauan berkala dengan resolusi temporal tinggi adalah satelit Aqua Moderate Resolution Imaging Spectroradiometer (Aqua-MODIS)/ EOS PM1 yang diluncurkan oleh NASA (National Aeronautics and Space Administration) pada tanggal 4 Mei 2002 (Savtchenko et al., 2004). Satelit ini berfungsi untuk memberikan informasi global tentang permukaan bumi, atmosfer, atau fenomena laut dengan orbit ketinggian adalah 705 km yang dapat dimanfaatkan oleh berbagai pihak di seluruh dunia (free). Penelitian terkait dengan kajian informasi inderaja dan penangkapan ikan di Indonesia; Hendiarti et al., (2004) memberikan gambaran melalui pergerakan air di musim timur (Juni hingga September) di Selat Sunda yang ditunjukkan dengan suhu yang lebih hangat (SPL lebih tinggi dari 29,5O dan konsentrasi klorofil –a lebih dari 0,5 mg/m , 3kondisi ini berpengaruh pada kelimpahan C) ikan di perairan tersebut, dimana penangkapan ikan bertepatan dengan masuknya air dari Laut Jawa yang mengantarkan ikan-ikan pelagis untuk beruaya menuju kesana. Selain itu, kajian yang terkait dengan hal tersebut juga ditunjukkan oleh Sartimbul et al. (2010) mengenai pengaruh klorofil –a terhadap hasil tangkapan (CpUE) ikan lemuru di Selat Bali. Faktor sumber makanan dan kesesuaian lingkungan habitat untuk hidup di perairan menjadikan hal utama dalam mempelajari sumberdaya hayati ikan. Merujuk pada ikan pelagis besar dengan habitatnya, beberapa tulisan telah dibuat, diantaranya oleh Zainuddin (2011) untuk ikan cakalang, tuna mata besar oleh Wibawa (2011); Brill et al. (2005), dan ikan pedang oleh Boyce et al. (2008), dimana semuanya memiliki kesamaan yang terletak pada parameter lingkungan seperti SPL dan klorofil -a (yang diteliti) dengan spesies ikan, sebagai kajian habitat organisme. Data respon balik merupakan informasi log book lokasi penangkapan dan informasi jumlah hasil tangkapan ikan-ikan yang didaratkan ke pelabuhan perikanan. Analisis data respon balik bisa menggambarkan pola penangkapan dan kecenderungan hasil tangkapan pada musim-musim tertentu. Pemanfaatan terhadap data respon balik ini, memberikan beberapa masukan dalam melakukan kajian perikanan khususnya pada bidang observasi lingkungan perairan, diantaranya adalah informasi mengenai kondisi fisik dan biologi lingkungannya melalui pemantauan satelit inderaja. Kajian data spasial yang diambil dari data respon balik dengan melihat lokasi tangkapan ikan pelagis besar merupakan suatu studi awal untuk memperlihatkan kondisi lingkungan secara time series terkait dengan pola habitat ikan menggunakan satelit inderaja. Hasil yang diharapkan kedepannya adalah untuk mencapai suatu prediksi habitat suatu jenis ikan melalui pendekatan informasi lingkungan dari penginderaan jauh yang dikaji dari validasi data insitu. Bahan dan Metode Data Respon Balik Pengumpulan data respon balik difokuskan pada Pelabuhan Perikanan Nusantara Ternate pada tahun 2011 dengan informasi data bulanan, mengambil potensi ikan pelagis besar sebagai kajian spasial dominasi lokasi penangkapannya melalui informasi jumlah hasil tangkapan bulanan (Januari hingga November). Data Satelit SPL sangat berperan penting dalam perubahan kondisi lingkungan dan merupakan faktor pembatas dalam kehidupan organisme (Laivastu & Hela (1970); Rounsefell & Everhart (1962)).

2 - Semnaskan _UGM / Penangkapan & Kelautan (PK-17)

Seminar Nasional Tahunan IX Hasil Penelitian Perikanan dan Kelautan, 14 Juli 2012
Fitoplankton merupakan mata rantai dasar dari rantai kehidupan di perairan, terutama di laut (Adnam, 1998). Pengambilan data fitoplankton melalui citra satelit dapat dilakukan dengan melihat konsentrasi klorofil –a (Khalil, 2007). Data SPL dan klorofil –a diambil melalui satelit Aqua MODIS daytime level 3 SMI (Standard Mapped Image) bulanan dengan tahun perekaman Juli 2002 hingga Desember 2011, resolusi pixel 4,6 km (OBPG, 2007) dari oceancolor.gsfc.nasa. gov. Proses Pengolahan menitikberatkan pada analisis kondisi SPL dan klorofil –a melalui kajian berulang (2002 – 2011) di lokasi penangkapan ikan dominan, dari informasi respon balik untuk mengetahui garis waktu fluktuasi, rentan dan variasi nilai SPL dengan klorofil –a sehingga memberikan gambaran umum tentang lingkungan penangkapan ikan di daerah tersebut. Nilai rata-rata SPL dan klorofil –a digunakan sebagai analisis untuk mengetahui fenomena yang terjadi di perairan tersebut, dengan menggunakan nilai anomali (Sartimbul et al., 2010) sebagai indikator penyimpangannya. Nilai anomali diperoleh dengan membuat komposit bulanan selama 2002 hingga 2011 per satuan bulan. Hasil dan Pembahasan Respon Balik Pengumpulan data respon balik dari PPN Ternate tahun 2011 memberikan ulasan menarik mengenai lokasi penangkapan ikan di WPP-RI 715 dan WPP-RI 716 (selanjutnya kita akan sebut perairan Halmahera dan Ternate). Meskipun informasi yang didapatkan tidak secara keseluruhan dari Tempat Pendaratan Ikan di wilayah itu, dan hanya terpantau setiap bulannnya mulai tahun 2011, bisa dikatakan informasi ini membantu menunjukkan gambaran penangkapan ikan di Indonesia dalam skala wilayah kecil, yang memiliki kekuatan pada informasi lokasi dan hasil tangkapan ikannya. Hasil analisis yang didapat, lokasi penangkapan ikan (fishing ground) di sekitar perairan Halmahera dan Ternate berjumlah 19, disebutkan dalam nama lokal, yaitu Bacan, Batang Dua, Gane Barat, Haltim, Jailolo, Kayoa, Loloda, Makian, Morotai, Moti, Oba, Obi, Patani, Sanana, Sofifi, Ternate, Tidore, Tobelo, dan Weda. Hasil tangkapan khusus ikan pelagis besar, sebagian besar didominasi oleh ikan cakalang (Katsuwonus pelamis) dengan total volume penangkapan 1.962,7 ton, yang merupakan penyumbang nilai produksi terbesar di Ternate (Abdullah, 2011), kemudian ikan tongkol (Euthynnus sp.) sebesar 1.068,9 ton, tuna (Thunnus sp.) 391,2 ton, dan satu persennya adalah ikan madidihang (Thunnus albacares) atau Yellowfin Tuna. Lokasi penangkapan dari keempat ikan tersebut ditunjukkan pada Gambar 2.

Gambar 1. Persentase dominasi lokasi penangkapan untuk ikan cakalang, madidihang, tongkol dan tuna (persentase tangkapan tertinggi ditunjukkan dengan tanda panah).

Semnaskan _UGM / Penangkapan & Kelautan (PK-17) - 3

Seminar Nasional Tahunan IX Hasil Penelitian Perikanan dan Kelautan, 14 Juli 2012

Gambar 2. Lokasi Penangkapan ikan. Ikan cakalang dan madidihang sering tertangkap disebelah tenggara Ternate dan cenderung menjauh dari pesisir dengan posisi pusat koordinat O O adalah 0O 21’ 00” LS 126O 30” BT dan 1 3’ 00” LS 126 36’ 00” BT sedangkan untuk 7’ ikan tongkol dan tuna, penangkapan masih di wilayah perairan dekat pesisir dimana ditunjukkan masih dekat dengan wilayah kepulauan Maluku dengan pusat koordinat O O adalah 0O 48’ 00” LU 127O 00” BT dan 0 18’ 00” LS 127 18’ 00“ BT. 15’ Melihat dari dominasi lokasi penangkapan, rutinitas yang dilakukan oleh nelayan setiap tripnya membentuk sebuah pola yang menunjukkan ikan-ikan ini dominan tertangkap pada lokasi berbeda (Gambar 1). Merujuk pada hasil analisis, ikan cakalang ternyata sering tertangkap di daerah Bacan dengan persentase 62,21% sebesar 1.221 ton, madidihang sebesar 55,55% (12,3 ton) di daerah Obi, kemudian tongkol 23,61% (252,4 ton) berada di Gane Barat, dan untuk ikan tuna sering tertangkap di daerah Ternate dengan persentase 29,28% (154,2 ton). Hasil ini menunjukkan bahwa kecenderungan dari perbedaan lokasi penangkapan ikan pelagis ini bisa saja memiliki habitat toleransi berbeda antara satu dengan yang lain (Boyce et al., 2008; Brill et al., 2005) sehingga jenis-jenis ikan ini lebih memilih lingkungan yang cocok untuk hidupnya.

Gambar 3. Fluktuasi SPL di lokasi penangkapan ikan pelagis besar (kotak merah menunjukkan suhu tertinggi dan kotak biru menunjukkan suhu terendah, selama periode 10 tahun terakhir).

4 - Semnaskan _UGM / Penangkapan & Kelautan (PK-17)

Seminar Nasional Tahunan IX Hasil Penelitian Perikanan dan Kelautan, 14 Juli 2012

Gambar 4. Konsentrasi klorofil –a di lokasi penangkapan ikan pelagis besar (kotak merah menunjukkan konsentrasi tertinggi dan kotak biru menunjukkan konsentrasi terendah, selama periode 10 tahun terakhir). Kondisi SPL dan Klorofil –a Hasil analisis dari citra satelit, menunjukkan SPL pada empat lokasi penangkapan ikan tersebut terlihat menurun drastis pada tahun 2004 (Gambar 3.) dengan suhu terendah terlihat pada O O bulan Agustus di perairan Bacan (26,76 C) dengan fluktuasi mencapai -1,07 C dari nilai normal O rata-rata (27,83 C) sedangkan puncak suhu tertinggi juga terjadi di perairan Bacan pada bulan O Januari tahun 2009 sebesar 32,32 C dengan fluktuasi sebesar 2,62 CO dari suhu rata-rata O (29,67 C). Kondisi ini berbalikan dengan klorofil –a pada lokasi kajian, yang menunjukkan peningkatan fluktuasi positif pada peraian. Gambar 4. Menunjukkan konsentrasi klorofil -a tertinggi muncul pada bulan-bulan Juli hingga Agustus dengan fluktuasi bisa mencapai lebih dari 0,6 mg/m3 dan termasuk kedalam katagori konsentrasi tinggi (Arsjad et al., 2004) sedangkan konsentrasi terendah terdapat pada bulan 3 Desember hingga Maret dengan tingkat konsentrasi bisa mencapai 0,06 mg/m . Nilai konsentasi 3 tertinggi terlihat di perairan Gane Barat pada bulan Juli 2004 sebesar 1,46 mg/m (kotak warna merah) sedangkan konsentrasi klorofil -a terendah berada di perairan Obi pada bulan Desember 2010 (kotak warna biru). Fluktuasi klorofil -a tertinggi terjadi pada bulan Juli hingga Agustus disaat angin muson timur datang dan mulai menurun setelah satu bulan kemudian, hingga Desember. Karakteristik ini memperlihatkan suatu hubungan korelasi negatif (Sartimbul et al., 2010; Hendiarti et al., 2004) yang dapat dideskripsikan dengan contoh penurunan SPL dapat berhubungan dengan kenaikan konsentrasi klorofil –a (Gambar 5.).

Gambar 5. Fluktuasi Tahunan SPL (kiri) dan klorofil –a (kanan) pada tahun 2002 – 2011. Pola fluktuasi musiman SPL (2002-2011) yang dimiliki keempat lokasi tangkapan menunjukkan kemiripan antara satu dengan yang lain (Gambar 5. (kiri)). Puncak suhu tertinggi terjadi pada bulan November disaat angin muson barat tiba, dengan suhu rata-rata di atas 30 C,O kemudian melemah hingga bulan Januari dan mulai naik lagi secara bertahap hingga bulan April sedangkan lembah suhu terendah didapati pada bulan Agustus saat musim timur, dengan rata-rata

Semnaskan _UGM / Penangkapan & Kelautan (PK-17) - 5

Seminar Nasional Tahunan IX Hasil Penelitian Perikanan dan Kelautan, 14 Juli 2012
O O suhu dapat mencapai di bawah 29 C (didapati pula hingga di bawah 28 C pada perairan Bacan dan Obi). Penurunan suhu saat musim timur ini direspon positif oleh konsentrasi klorofil –a, terlihat pada Gambar 5. (kanan) terjadi peningkatan yang diawali oleh perairan Gane Barat pada bulan Juli, kemudian bulan Agustus diikuti lokasi lainnya. Secara spasial kondisi tinggi rendahnya SPL dan konsentrasi klorofil –a tersebut diperlihatkan pada Gambar 6 dan 7 yang merupakan hasil konposit bulanan pada bulan Januari (mewakili musim barat) dan bulan Agustus (mewakili musim timur). Pada bulan Januari suhu rendah masih nampak di perairan Ternate yang ditun-jukkan dengan warna hijau, dibandingkan pada lokasi kajian lainnya. Penurunan suhu sangat jelas terlihat pada bulan Agustus, bersamaan itu terjadi peningkatan konsentrasi klorofil –a yang cenderung berada pada wilayah barat laut Halmahera dan Ternate, yaitu Obi, Bacan, dan Gane Barat. Peningkatan tertinggi terlihat di sekitar perairan Obi.

Gambar 6. Sebaran klorofil –a (kiri) dan SPL (kanan) komposit bulan Januari.

Gambar 7. Sebaran klorofil –a (kiri) dan SPL (kanan) komposit bulan Agustus.

6 - Semnaskan _UGM / Penangkapan & Kelautan (PK-17)

Seminar Nasional Tahunan IX Hasil Penelitian Perikanan dan Kelautan, 14 Juli 2012
Anomali SPL dan Klorofil –a

Gambar 8. Anomali SPL (bar merah) dan klorofil –a (bar hitam) pada keempat lokasi kajian. Dari kiri atas ke kanan; Ternate, Obi, Gane Barat, Bacan. Menunjukkan penyimpangan nilai yang berbeda tiap tahunnya nampak jelas pada tahun 2010 terjadi penyimpangan nilai rata - rata dari kondisi normal di semua lokasi kajian. Gambar 8. Hasil anomali dari citra Aqua-MODIS menunjukkan informasi SPL (Bar merah) memiliki korelasi negatif dengan klorofil –a (bar hitam). Nilai korelasi yang diperoleh pada masingmasing perairan adalah -0.45 untuk Bacan, -0.26 untuk Gane Barat, -0,65 Obi, dan -0.64 untuk Ternate. Melihat pada Sartimbul et al., 2010; Yapa, 2009; dan Hendiarti et al., 2004, korelasi negatif ini, terbentuk karena keterpengaruhan kondisi oseanografi salah satunya adalah upwelling, diperlihatkan dengan suhu lebih rendah dari keadaan normal dan diindikasikan terjadi pengadukan air laut sehingga perairan kaya akan nutrien dan dapat dimanfaatkan secara maksimal oleh fitoplankton untuk membantu proses metabolisme, yang diperlihatkan dengan tingginya konsentrasi klorofil –a. Tren yang ditunjukkan pada masing-masing perairan memiliki kecenderungan naik untuk SPL dari tahun 2002 hingga 2011. Kenaikan ini bisa jadi disebabkan karena pengaruh fenomena laut yang berada di sekitar perairan tersebut, salah satunya adalah ENSO. Merujuk pada Sukresno (2010) perairan Halmahera memiliki korelasi yang tinggi dengan fenomena ENSO sehingga pada musim-musim tertentu kondisi SPL bisa lebih tinggi dibandingkan dari suhu rata-ratanya. Untuk tren nilai anomali konsentrasi klorofil –a terlihat berkebalikan dengan SPL, cenderung menurun dari tahun 2002 hingga 2011. Penurunan konsentrasi klorofil -a ini apabila terjadi terus-menerus, bisa dipastikan akan memberikan efek pada siklus rantai makanan, karena fitoplankton merupakan mata rantai dasar di perairan sehingga apabila kondisi ini terganggu, maka tidak akan ada makanan untuk konsumen tingkat pertama dan akan beruntut dengan dampak terburuk adalah berkurangnya hasil tangkapan di lokasi penangkapan ikan tersebut. Variasi musiman SPL dan Klorofil –a Tingkat variasi SPL pada lokasi kajian memiliki pola keragaman yang berbeda setiap bulannya. Standar deviasi yang ditunjukkan dari hasil analisis, tingkat tertinggi dicapai pada bulan o Juli hingga Agustus diatas 0,5 C, yang berarti bahwa sebaran suhu permukaan laut pada perairan tersebut cenderung tidak mendekati kondisi rata-rata, hal ini juga diperlihatkan pada Gambar 8. dimana pada bulan-bulan tersebut anomali SPL terlihat menurun di bawah rata-rata. Peranan angin muson memberikan kontribusi terhadap variasi SPL di perairan ini. Pada saat bertiup angin muson barat, angin basah yang dibawa dari Cina selatan memberikan pengaruh terhadap kenaikan SPL di perairan Indonesia. Untuk perairan Halmahera dan Ternate, kondisi itu nampak terlihat di bulan November hingga April. Sebaliknya, pada angin muson timur, udara yang bertiup melewati perairan Indonesia bersifat kering, memberikan efek penurunan SPL yang ada di perairan Indonesia (Kunarso et al., 2011; Simbolon dan Tadjuddah, 2008), pada wilayah kajian, penurunan SPL ini dimulai bulan Mei, kemudian turun hingga Agustus. Pada musim dimana angin

Semnaskan _UGM / Penangkapan & Kelautan (PK-17) - 7

Seminar Nasional Tahunan IX Hasil Penelitian Perikanan dan Kelautan, 14 Juli 2012
muson timur bertiup. Beberapa tempat di Indonesia mengalami upwelling seperti di laut Arafura, Maluku, dan Laut Banda (Surinati,2009).

Gambar

9.

Volume tangkapan (ton) menunjukkan pada bulan Juli-Agustus-September terkonsentrasi penangkapan tertinggi ikan madidihang, tongkol, dan cakalang yang berlangsung pada saat musim timur sedangkan penangkapan ikan tuna banyak terkonsentrasi pada bulan Maret.

Gambar 10. Variasi rata –rata kondisi (kiri) konsentrasi klorofil -a dalam mg/m 3 (kanan) SPL dalam , derajat celsius, dari tahun 2002-2011. Bar hitam pada setiap histogram menunjukkan nilai disaat penangkapan tertinggi pada ikan tuna (Maret), madidihang (Juli), tongkol (Agustus), cakalang (September). Variasi SPL dan Klorofil –a terhadap volume tangkapan Hasil tangkapan menunjukkan ikan cakalang, madidihang, dan tongkol tertangkap dengan volume tangkapan tertinggi pada saat terjadi penurunan SPL (Gambar 9. dan 10.). Kondisi SPL dan klorofil –a yang terekam saat penangkapan ikan cakalang tertinggi (200,3 O 3 ton) adalah pada bulan September dikisaran 28,50 C dan 0,23 mg/m . Terkait dengan Zainuddin (2011), hasil SPL dan klorofil –a berada pada kisaran 28,5 hingga 32,5 O dan 0,1 hingga 0,7 C mg/m3 memang merupakan habitat ikan cakalang. Ikan ini senang berkumpul pada zona konvergensi dengan batasan antara masa air hangat dan dingin seperti upwelling FAO (1983). Penangkapan tertinggi ikan madidihang berada pada bulan Juli dengan volume tangkapan 5,9 ton. Perekaman citra satelit menunjukkan pada bulan tersebut rata-rata SPL dan klorofil –a O 3 menunjukkan nilai 28,33 C dan 0,41 mg/m . Ikan ini pada keadaan tertentu dapat berenang mendekati permukaan (0 – 20 m) dan cenderung menyukai tempat yang tidak memiliki gradien suhu dan bersifat homogen (Cayré, 1991; FAO, 1983). 3 Pada jenis ikan tongkol didapatkan kisaran nilai SPL 28,67 C O dan klorofil –a 0,28 mg/m , volume tangkapan tertinggi sebesar 62,3 ton di bulan Agustus. Ikan yang termasuk dalam famili O O Scombridae ini termasuk ikan yang menyukai habitat temperatur antara 18 -29 C dan bersifat neritik. Ikan ini cenderung bertelur ketika suhu perairan menjadi hangat (FAO, 1983). Berbeda dengan ikan tuna, dimana penangkapan ikan ini terlihat tinggi pada bulan Maret O 3 (29,96 C dan 0,19 mg/m ) yang secara normal kondisi ini merupakan peralihan musim barat O menuju musim timur dan indikasi suhu di atas rata-rata (29,64 C) masih nampak pada bulan ini

8 - Semnaskan _UGM / Penangkapan & Kelautan (PK-17)

Seminar Nasional Tahunan IX Hasil Penelitian Perikanan dan Kelautan, 14 Juli 2012
(Gambar 5.). Hal ini menunjukkan kemungkinan pada bulan dimana upwelling dan konsentrasi klorofil -a tinggi tidak sepenuhnya direspon oleh ikan ini, akan tetapi kecenderungan memilih habitat yang cocok karena karakteristik lingkungan ikan sendiri sebagai faktor pembatas itulah yang sebenarnya mendukung keberadaan ikan itu baik secara horizontal maupun vertikal (Laivastu & Hela, 1970; Rounsefell & Everhart,1962; Masrikat,2002). Kesimpulan Hasil analisis kajian pada lokasi dominan penangkapan ikan pelagis besar didapatkan informasi SPL dan klorofil –a sebagai berikut:  Perairan Bacan untuk penangkapan ikan cakalang (Katsuwonus pelamis) Nilai rata-rata O SPL yang didapatkan dari lokasi penangkapannya adalah 29,44 C dengan rentan nilai O O minimum mencapai 26,76 C dan nilai maksimumnya adalah 32,32 C sedangkan untuk 3 konsentrasi nilai klorofil –a rata-rata didapatkan adalah 0,19 mg/m dengan rentan nilai minimum mencapai 0,08 mg/m 3 dan nilai maksimumnya sebesar 0,95 mg/m 3 Rata-rata . suhu dan klorofil –a 2002-2011 yang didapatkan bertepatan dengan tingginya hasil O 3 tangkapan pada bulan September adalah 28,50 C dan 0,23 mg/m .  Perairan Obi untuk penangkapan ikan madidihang (Thunnus albacares). Nilai rata-rata SPL yang didapatkan dari lokasi penangkapan adalah 29,48 C O dengan nilai maksimum O 31,54O dan nilai minimum 26,82 C sedangkan konsentrasi klorofil –a rata-rata yang C 3 3 didapatkan adalah 0,23 mg/m dengan nilai minimum maksimumnya adalah 0,06 mg/m 3 dan 0,77 mg/m . Nilai rata-rata suhu dan klorofil –a 2002 – 2011 yang didapatkan O bertepatan dengan tingginya penangkapan pada bulan Juli adalah 28,33 C dan 0,41 3 mg/m .  Perairan Gane Barat untuk penangkapan ikan tongkol (Euthynnus sp.) didapatkan nilai O O suhu rata-rata sebesar 29,76 C dengan rentan nilai minimum 27,61 C dan maksimal O 31,35 C. untuk nilai konsentrasi klorofil –a rata-rata sebesar 0,25 mg/m 3 dengan nilai 3 rentan minimal maksimal adalah 0,11 dan 1,46 mg/m sedangkan rata-rata nilai klorofil –a dan SPL 2002 – 20011 bertepatan dengan tingginya hasil tangkapan pada bulan Agustus O adalah 0,28 mg/m3dan 28,67 C.  Perairan Ternate untuk penangkapan ikan tuna (Thunnus sp.). Nilai rata-rata SPL yang didapatkan dari lokasi penangkapan ikan tuna adalah 29,63 C Odengan rentan nilai O O minimum mencapai 27,34 C dan nilai maksimumnya adalah 31,11 C sedangkan untuk 3 konsentrasi nilai klorofil -a rata-rata didapatkan adalah 0,19 mg/m dengan rentan nilai minimum mencapai 0,10 mg/m 3 dan nilai maksimumnya sebesar 0,47 mg/m 3 Rata-rata . suhu dan klorofil –a 2002-2011 yang didapatkan bertepatan dengan tingginya hasil tangkapan pada bulan Maret adalah 29,96O dan 0,19 mg/m 3 C .

Daftar Pustaka Abdullah, R.M. 2011. Keberlanjutan perikanan pelagis di Ternate dan strategi pengembangannya. Sekolah Pasca Sarjana. Institut Pertanian Bogor. Bogor. Adnam, Q. 1998. Potensi aplikasi fitoplankton bagi bioteknologi kelautan: Studi kasus Teluk Jakarta, Teluk Banten dan perairan Surabaya. Seminar Bioteknologi Kelautan Indonesia 329 – 227. Arsjad, A.B.S.M., Y. Siswantoro & R.S. Dewi. 2004. Inventarisasi sumberdaya alam dan lingkungan hidup: Sebaran chlorophyll – a di perairan Indonesia. Pusat Survei Sumberdaya Alam Laut – BAKOSURTANAL. Jakarta. Beamish, R.J., G.A. McFarlane & J.R. King. 2005. Migratory patterns of pelagic fishes and possible linkages between open ocean and coastal ecosystems off the Pacific Coast of North America. Deep-Sea Res. II. 52: 739 – 755. Boyce, D.G., D.P. Tittensor & B. Worm. 2008. Effects of temperature on global patterns of Tuna and Billfish richness. Mar. Ecol. Prog. Ser. 355: 267-276.

Semnaskan _UGM / Penangkapan & Kelautan (PK-17) - 9

Seminar Nasional Tahunan IX Hasil Penelitian Perikanan dan Kelautan, 14 Juli 2012
Brill, R.W., K.A. Bigelow, M.K. Musyl, K.A. Fritsches & E.J. Warrant. 2005. Bigeye Tuna (Thunnus obesus) behavior and physiology and their relevance to stock assessments and fishery biology. Col. Vol. Sci. Pap. ICCAT, 57(2): 142-161. Cayré. P. 1991. Behaviour of Yellowfin Tuna (Thunnus albacares) and Skipjack Tuna (Katsuwonus pelamis) around Fish Aggregating Devices (FADs) in the Comoros Islands as determined by ultrasonic tagging. Aquat. Lining Resour. 4, 1-12. Dahuri, R., J. Rais, S. P. Ginting & M.J. Sitepu. 2008. Pengelolaan sumberdaya wilayah pesisir dan lautan secara terpadu. PT Pradnya Paramitha. Jakarta. 328 hal. Direktorat Jendral Perikanan Tangkap. 2011. Peta keragaan perikanan tangkap di Wilayah Pengelolaan Perikanan Republik Indonesia (WPP-RI). Direktorat Sumberdaya Ikan. Direktorat Jenderal Perikanan Tangkap, Kementerian Kelautan dan Perikanan. Jakarta. FAO. 1983. FAO species catalogue vol. 2 Scombrids of the world. FAO Fisheries Synopsis No. 125. FIR/S125 Vol. 2. Rome. Habibi, A., D. Ariyogagautama & Sugiyanta. 2011. Seri panduan perikanan skala kecil: Perikanan Tuna – panduan penangkapan dan penanganan Ver.1. WWF.Indonesia. ISBN 978-9791461-10-8. Hendiarti, N., H. Siegel & T. Ohde. 2004. Investigation of different coastal processes in Indonesian waters using SeaWiFS data. Deep-Sea Res. II. 51: 85-97. Khalil, I.B. 2007. Seasonal and spatial variability of Sea Surface Temperature (SST) and Chlorophyll -a concentration using MODIS data in East Kalimantan waters, Indonesia. Thesis Master of Science. International Institute for Geo-Information Science and Earth Observation, Enschede, The Netherlands. Netherland. Kunarso, S. Hadi, N.S. Ningsih & M.S. Baskoro. 2011. Variabilitas suhu dan klorofil –a di daerah upwelling pada variasi kejadian ENSO dan IOD di perairan Selatan Jawa sampai Timor. Ilmu kelautan Vol. 16 (3): 171-180. Laivastu, T & I. Hela. 1970. Fisheries oceanography: New ocean environmental services. Coward and Gerrish Ltd. Inggris. 238 hal. Lillesand, T.M. & R.W. Kiefer. 1994. Remote sensing and image interpretation - 3th. John Wiley & Sons, Inc. United States of America. Mallawa, A. 2006. Pengelolaan sumberdaya ikan berkelanjutan dan berbasis masyarakat. Lokakarya Agenda Penelitian Program COREMAP II. Selayar. Masrikat, J.A.N. 2002. Karakteristik oseanografi fisik dan distribus ikan di perairan Laut Cina Selatan. Sekolah Pasca Sarjana. Institut Pertanian Bogor. Bogor. Ocean Biology Processing Group. www.oceancolor.gsfc.nasa.gov. 2007. SeaDAS training manual. Access from

Rounseffel, G.A. & W.H. Everhart. 1962. Fishery science: Its methods and aplications. John Wiley & Sons, Inc. United States of America. Sartimbul, A., H. Nakata, E. Rohadi, B. Yusuf & H.P. Kadarisman. 2010. Variations in chlorophyll – a concentration and the impact on Sardinella lemuru catches in Bali Strait, Indonesia. Oceanography 87: 168-174. Savtchenko, A., D. Ouzounov, S. Ahmad, J. Acker, G. Leptoukh, J. Koziana & D. Nickless. 2004. Terra and Aqua MODIS product available from NASA GES DAAC. Adv. In Space Res. 34: 710-714.

10 - Semnaskan _UGM / Penangkapan & Kelautan (PK-17)

Seminar Nasional Tahunan IX Hasil Penelitian Perikanan dan Kelautan, 14 Juli 2012
Simbolon, D. & M. Tadjuddah. 2008. Pendugaan front dan upwelling melalui interpretasi citra suhu permukaan laut dan clorofil –a di Perairan Wakatobi sulawesi Tenggara. Buletin PSP Vol. XVII. No. 3. Sudariastuti, E. 2011. Pengolahan hasil perikanan: Pengolahan ikan Tenggiri. Pusat Penyuluh Perikanan. Badan Pengembangan SDM Kelautan dan Perikanan. Kementerian Kelautan dan Perikanan. Jakarta. 49 hal. Sukresno, B. 2010. Empirical Orthogonal Functions (EOF) analysis of sst variability in Indonesian water concerning with ENSO and IOD. International Archives of the Photogrammetry, Remote Sensing and Spatial Information Science, Volume XXXVIII, Part 8. Kyoto, Japan. Surinati, D. 2009. Upwelling dan efeknya terhadap perairan laut. Oseana. Vol. XXXIV. No. 4: 3542. Wibawa, T.A. 2011. Pemanfaatan data satelit oseanografi untuk prediksi daerah potensial penangkapan Tuna Mata Besar (Thunnus obesus) di Samudra Hindia Selatan Jawa-Bali. Jurnal Segara. Vol. 7(1): 29-41. Yapa, K.K.A.S. 2009. Upwelling phenomena in the southern coastal waters of Sri Lanka during southwest monsoon period as seen from MODIS. Sri Lanka Journal of Physics, Vol. 10: 715. Zainuddin, M. 2011. Skipjack Tuna in relation to sea surface temperature and chlorophyll -a concentration of Bone Bay using remotely sensed satellite data. Jurnal Ilmu dan Teknologi Kelautan Tropis, Vol. 3, No. 1, Hal. 82-90. Tanya Jawab Penanya Pertanyaan Jawaban : Nita : Apa kelebihan satelit ini? Apa keakuratannya bisa langsung dijadikan pedoman? : Untuk saat ini salah satu yang digunakan adalah aqua modis yang diharapkan bisa dijadikan sebagai informasi tentang perairan berdasarkan klorofil. : Diniah : Apakah pada data (misal: ikan jenis A jumlahnya XX) logbook sudah bisa dijadikan sebagai acuan untuk musim-musim penangakapan ikan? : Untuk musim-musim ikan belum bisa dikatakan karena masih banyak perlu kajian untuk beberapa tahun ke depan (missal 10 tahun) dan mengkombinasikan kondisi dari oseanografis ikan, baru bisa dikatakan bagaimana pola penagkapan ikan secara valid.

Penanya Pertanyaan Jawaban

Semnaskan _UGM / Penangkapan & Kelautan (PK-17) - 11

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->