Anda di halaman 1dari 42

No

Istilah

Pengertian

1.

Ginjal Buatan Suatu alat dimana terjadi proses dialisa /Dializer/Artificial Pada dialyzer terdapat dua ruangan. keduanya dipisahkan Kidney oleh membran semi permiable Selaput Permeable Semi Selaput yang sangat tipis yang mempunyai pori pori yang sangat halus.

2. 3.

Blood Lines

Selang selang yang mengalirkan darah dari tubuh ke dialyzer dan sebaliknya. Terdiri dari: - Artei Blood Line/Inlet/ABL/Warna Merah - Venous Blood Line/Outlet/VBL/Warna Biru
Cairan yang digunakan pada proses hemodialisa terdiri dari campuran air dan elektrolit dengan konsentrasi tertentu, menyerupai serum normal Suatu alat yang menyebabkan darah mengalir dalam sirkulasi darah

4.

Dialisat

5.

Blood Pump

No 6.
7. 8.

Istilah Segment Pump


Blood Flow Rate Priming

Pengertian Bagian dari inlet yang ditempatkan dalam blood pump


Kecepatan aliran darah tiap menit Pengisian cairan fisiologi yang pertama kali dalam sirkulasi darah ( ABL + Dialyzer + VBL ) jumlahnya disebut priming volume Suatu ruangan pada inlet / outlet yang berfungsi untuk menahan gelembung udara dalam sirkulasi darah

9.

Bubble Trap

10.

Conductivity

kemampuan suatu larutan untuk menghantarkan aliran listrik.

No 11. 12.

Istilah

Pengertian

Pressure Fistula Pressure

Tekanan Tekanan yang diukur pada inlet sebelum Blood pump, Fistula Pressure ini menjadi negatif bila aliran darah sebelum blood pump terhambat Tekanan yang diukur pada Bubble trap pada inlet sesudah blood pump, terjadi positif pressure bila ada tekanan dari dialyzer. Tekanan yang diukur pada bubble tarp pada outlet, terjadi tekanan positif bila ada hambatan jalan masuk darah.

13.

Arterial Pressure

14.

Venous Pressure

15.

QB (Quick Blood) Kecepatan aliran darah yang dialirkan kedalam Blood Flow Dialyzer (200 300 cc/mnt)

No 16.

Istilah

Pengertian

QD (Quick Dialysate) Besarnya aliran dialysat kedalam dialyzer (300 Dialysat Flow 500 cc/mnt)

17.

UFR ( Ultrafiltration Banyaknya cairan yang direncanakan ditarik dari Rate) tubuh pasien setiap jam.

Hemodialisa berasal dari kata : Hemo : darah Dialisa : Proses pemisahan Hemodialisa : Proses pemisahan/pengeluaran sampah metabolisme atau zat toksik dari dalam tubuh dengan menggunakan selaput membrane semipermable oleh suatu artificial kidney. (Calolyn M. Hudak, Kep.Kritis) Manajemen Hemodialisa : suatu manajemen yang kompleks, yaitu mulai dari Pre HD on HD dan Post HD.

Pasien

Mesin

Fase Pre HD On HD Tujuan Akhir Post HD

Pasien nyaman selama dialysis Dialysis benar benar di rasakan bermanfaat Dialysis bukan bertambah beban terhadap penyakitnya.

1. Persiapan Mesin
2. Persiapan Peralatan dan

obat-obatan 3. Persiapan Pasien

1.

Persiapan Mesin Listrik Air Saluran pembuangan Dialisat : a. Proportioning sistem b. Batch sistem

Dializer / (Soaking, Ringsing, Priming) Persiapan alat penunjang lain, seperti : O2, monitoring ECG, Suction. AV. Blood line AV Fistula / Abocatch Infuse set Spuit 20 cc, 5 cc dan 1 cc Heparin NaCl Xylocain / anastesi lokal Kassa steril Duk steril

Sarung tangan steril Bak kecil steril Mangkuk kecil steril Klem dan plester Desinfektan (alkohol dan bethadine) Mat kan (gelas ukur) Timbang berat badan Formulir Hemodialisa.

3. Persiapan Pasien
a. b. c.

Persiapan Mental Persiapan Fisik Persiapan Administrasi

a.Persiapan Mental, Meliputi :


Memberikan dorongan mental agar pasien pasrah dan tabah dalam menghadapi penyakitnya. Memberikan penjelasan tentang manfaat dan tujuan HD Memberikan penjelasan mengenai prosedur HD, komplikasi yang dapat terjadi serta upaya mengatasinya. Menciptakan suasana yang aman dan nyaman.

b.Persiapan Fisik, Meliputi :


Menimbang berat badan ( bila memungkinkan ) Mengatur posisi pasien senyaman mungkin

Pemeriksaan terhadap k/u pasien, tanda-tanda vital (TD,N, P, S) Pemeriksaan diagnostik (k/p) Mengecek hasil laboratorium terakhir (baru) ureum, creatinin, hemoglobin, elektrolit, HbsAg, Anti HCV dan HIV.

Mempersiapkan catatan perawatan Mencatat keluhan pasien dan obat obatan sebelum HD Mencukur daerah lipatan paha dikedua sisi, kanan dan kiri.

C. Persiapan Administrasi, Meliputi :


Memperoleh data pasien sebelum dilakukan dialysis Menentukan program dialysis Informed consent / penandatanganan surat persetujuan tindakan Hemodialisa. Informasi mengenai biaya HD (bagi pasien dengan jaminan askes / perusahaan lain harus membawa tiket kredit untuk jaminan HD)

Persiapan Alat

Jarum metal, Arterio venous fistula (AVF), 16 G x 1 dan 16 G x 1 Spuit 20 cc, 5 cc dan 1 cc Heparine injeksi untuk dosis awal ( 50 - 100 iu/kg BB) dan dosis pemeliharaan ( 1000 2000 iu/jam) NaCl 0,9 % Bak kecil steril berisi : 1. 2 kom kecil (steril) 2. Duk 3.Kain kassa 5 7 lembar 4. Klem desinfektan (steril) Plester, matkan yang transparan dan punya ukuran. Betadine solution, alkhohol 70 % Pengalas karet / Perlak kecil Masker, sarung tangan steril, Apron. Tempat sampah / kantong plastik.

Prosedur
Anjurkan pasien mencuci tangan dengan menggunakan cairan desinfektan sebelum tindakan dialisis Beritahukan pasien bahwa inisiasi akan dimulai dan ditentukan tempat yang akan di insersi. Bawa peralatan kedekat pasien dan letakkan pengalas karet / plastik dibawah area yang di insersi. Pakai masker dan apron, cuci tangan, pakai sarung tangan

Desinfektan daerah vena /outlet dan lipatan paha / inlet (sama seperti pada insersi / funksi fistula) Letakkan duk steril sebagai pengalas dan penutup pada daerah outlet dan inlet. Lakukan insersi / punksi outlet dan fiksasi, tutup dengan kain kassa, bila diperlukan ambil darah untuk sample lab, lalu bolus dengan heparin dosis awal yang sudah diaplus dengan NaCl 0,9 % + 5 cc. Lakukan funksi inlet sambil diaspirasi (usahakan dapat vena), fiksasi dan tutup dengan kain kassa.

Persiapan Alat :

Sama seperti persiapan pada insersi /punksi/cimino ditambah 1 kom kecil steril untuk merendam/ menyimpan tutup kanula kateter.

Prosedur :

Bawa peralatan kedekat pasien dan beritahu pasien bahwa inisiasi akan dimulai Letakkan pengalas karet/ plastik dibawah kateter dan buka balutan kateter. Pakai masker dan apron, cuci tangan dan pakai sarung tangan Desinfektan kedua kanula dengan betadine sol (tanpa memakai klem desinfektan), biarkan selama 5 menit lalu bersihkan dengan alkohol.

Letakkan duk steril sebagai pengalas dan penutup. Keluarkan heparin dari kedua kanula + 3 cc sekaligus untuk mengeluarkan bekuan darah (bila ada) Periksa kelancaran aliran kateter, bila diperlukan ambil darah untuk sample lab, lalu bolus dengan heparin dosis awal yang sudah diaplus dengan NaCl 0,9% + 5 cc melalui outlet (tergantung tehnik di instansi masing masing). Bersihkan tutup kanula kateter dengan NaCl 0,9% dan rendam dalam kom steril berisi bethadine dan simpan dalam bak steril

Matikan Blood pump, klem selang NaCl 0,9 % dan AVBL lalu sambungkan ABL dengan kanula inlet akses vaskuler Tempatkan ujung VBL (masih pakai konektor) ke dalam wadah pembuangan cairan (matkan), pastikan tidak terkontaminasi. Buka klem AVBL dan kanula inlet, hidupkan blood pump Alirkan darah kedalam sirkuit darah dengan kecepatan aliran (QB) 100 ml/mnt, biarkan cairan priming terdorong keluar dan di tampung di dalam matkan Biarkan darah mengalir sampai cairan di bubble trap out berwarna merah muda, lalu matikan blood pump, klem VBL

Lepaskan konektor VBL lalu sambungkan ujung VBL dengan kanula outlet, buka klem VBL dan kanula outlet Hidupkan blood pump dengan kecepatan aliran darah (QB) antara 100 150 ml/mnt Atur dan fiksasi kanula inlet / outlet dan AVBL agar tidak menganggu pergerakan pasien Buka klem selang monitor tekanan arteri dan vena, aktifkan semua detector (udara, kebocoran)

Siapkan heparine dosis selanjutnya, program dan hidupkan pompa heparin Cek kembali sistem alarm limit pada mesin, antara lain : 1. Arteri /Venous pressure 2. Temperature 3. Conductivity dialisat 4. Sirkulasi darah dan dialisat Kencangkan semua sambungan, bubble trap terisi 2/3 bagian, dialiser dalam posisi tegak dengan inlet diatas (pastikan sudah bebas udara)

Naikkan QB sampai 200 ml / mnt atau lebih Program HD sesuai kebutuhan (penurunan BB, lamanya HD), ada peranan kolaborasi Ukur Vital Sign dan lakukan pendokumentasian dengan lengkap di dalam list HD Rapikan pasien, alat alat dan area sekitarnya Beritahukan pasien bahwa inisiasi sudah selesai dan HD mulai berlangsung Jelaskan kepada pasien hal hal apa saja yang boleh dilakukan selama HD berlangsung, dan pasien boleh ditunggu oleh satu orang keluarga.

Catatan :

Pada saat inisiasi HD, dializer pada posisi outlet diatas, untuk membebaskan udara dan saat HD mulai berjalan posisi inlet berada diatas Sebelum VBL dihubungkan dengan kanula vena (outlet), udara dikeluarkan terlebih dahulu dari kedua ujungnya. Jumlah cairan priming yang keluar dihitung untuk mengetahusisa priming yang masuk / yang keluar sesuai kebutuhan pasien Jaga keseterilan selama prosedur Evaluasi / nilai respon pasien terhadap proses inisiasi.

Tujuan

Proses dialysis berjalan lancar Masalah pasien segera teratasi Mencegah komplikasi berlanjut Pasien merasa aman dan nyaman

Pengamatan
1. Pasien 2. Mesin, sirkulasi darah , sirkulasi dialisat

1. Pasien :
Observasi Tanda tanda Vital

(T,N,S,Pernapasan,Kesadaran) Fisik Perdarahan Sarana hubungan sirkulasi Posisi dan aktifitas Keluhan dan komplikasi HD Berat Badan

2. Mesin HD

Qb Qd Temperature Konduktiviti Monitoring tekanan/pressure Fistula Pressure Arterial Pressure Venous Pressure Dialysat Pressure Heparinisasi Detektor (air/foam detector, blood leak detector)

Sirkulasi darah Jarum punksi / kanula AVBL : Bubble trap, sambungan- sambungan, klem Dialiser : Bocor, Beku (clot), udara, posisi Set infus & kolf NaCl 0,9 % Fiksasi Posisi Sirkulasi dialysat Wadah / tempat dialisat, jumlah dan isi Selang dialisat (inlet & outlet) Konektor

a. Perlengkapan

Kassa & alkhohol Antibiotik lokal (Salep, Powder, Jelly, Cream) Band aid / Fixomull (sejenisnya) Verband Gulung Sarung tangan Gunting Plastik tempat alat kotor / tempat sampah Alat penekan / bantal pasir

b. Persiapan

Sebelum pengakhiran HD (+ 5 mnt) Qb diturunkan 100 cc/mnt, TMP/UFR = 0 Sediakan 1 kolf Nacl (sebagai pembilas) Posisi dializer tegak Dekatkan peralatan yang diperlukan Perawa memakai masker dan apron Mencuci tangan Ukur tekanan darah, nadi Jelaskan prosedur Atur posisi, buka penutup, plester dan pembalut

c. Prosedur
1. Mengakhiri dialisis Hentikan pompa heparin dan lepaskan spuit heparin dari tempatnya. Pompa darah dimatikan (stop) Klem pada AV fistula dan selang arterial Lepaskan sambungan AV fistula dan selang arterial dengan kassa steril. 2. Membilas AV Fistula Gunakan spuit 5 cc berisi NaCl, bilas AV fistula sampai bersih, lalu klem kembali dan tutup ujung AV fistula.

3. Membilas selang darah dan dializer

Bilas selang darah dan dializer dengan NaCl sampai darah tidak ada lagi Jika ada obat obatan injeksi yang akan diberikan, berikan melalui selang vena. Selama pembilasan, gunakan pump dengan kecepatan 100 ml/mnt Lakukan penekanan secara intermittent pada VBL dengan menggunakan klem ( hal ini akan membantu mengurangi jumlah darah yang tertinggal pada dializer ) Setelah cairan NaCl pada bubble trap VBL berwarna merah muda matikan pompa darah Klem VBL, fistula vena dan set infus Lepaskan VBL dari fistula vena Lepaskan dializer, AVBL dan set infus dari mesin, buang ketempat yang sudah disediakan.

4. Melepaskan jarum AV Fistula

Cabut AV fistula pada cimino dan AV fistula pada vena lainnya, masukkan AV fistula ke dalam tempat yang sudah disediakan (jerigen khusus). Lakukan penekanan dengan kassa betadine pada bekas punksi + 10 mnt. Tutup masing masing bekas punksi dengan band aid lalu fiksasi dengan micropore. (k/p pasang pembalut verban gulung sebagai penekan sementara jangan terlalu kencang) Pada Femoralis : 1. Bekas punksi femoralis ditekan lebih lama + 15 mnt. 2. Setelah perdarahan berhenti ditekan kembali dengan bantal pasir (+ 1 Kg) 3. Tidur terlentang ( + 15 mnt)

5. Observasi sesudah dialysis, meliputi :

Observasi kesadaran dan K.U pasien Observasi tanda tanda vital Kaji keluhan pasien Berikan tindakan perawatan sesuai kebutuhan dan beritahu dokter sehubungan dengan pemberian therapi Semua tindakan yang telah diberikan ke pasien, catat dalam catatan dialisis

Anjurkan pasien timbang berat badan jika memungkinkan Untuk pasien rutin dialisis, jika akan pulang ingatkan jadwal kembali dialisis berikutnya Jika ada perubahan jadwal, agar segera memberitahukan suster ruang dialisis Untuk pasien rawat (in patient), agar mengingatkan kembali jadwal dialisis berikutnya kepada suster ruangan atau pasiennya Pesanan dicatat dalam catatan keperawatan

6. Mengembalikan alat alat

Alat instrumen yang telah digunakan dipisahkan dibawa ke disposal room dan dipisahkan dengan alat yang terkontaminasi Perawat melepas sarung tangan, masker dan apron Perawat mencuci tangan.

Catatan :

Cairan pembilas dan pendorong (NaCl) dimasukkan sesuai dengan kebutuhan, jumlah cairan NaCl yang masuk dihitung (wash Out) Penekanan bekas punksi dengan menggunakan tiga jari Bekas punksi arteri ditekan lebih lama. K/p pembalut elastis.