Anda di halaman 1dari 11

Dasar-Dasar Permukiman dan Perkotaan

Modul 4 ELEMEN-ELEMEN PERMUKIMAN


Sumber : Ekistics : An introduction to the science of Human Settlements, 1967 Constantinus A. Doxiadis

4.1 Pendahuluan Istilah permukiman dalam buku Ekistics diartikan sebagai Human Settlements yaitu hunian untuk manusia. Sehingga permukiman bertujuan untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia sebagai tempat manusia hidup dan berkehidupan. Secara etimologis, ekistics mempunyai arti yang lebih luas dari sekedar permukiman. Di dalamnya termasuk pengertian mengenai hubungan manusia dengan manusia, manusia dengan masyarakat dan manusia dengan alam.

Permukiman Pemikiran awal ekistics telah dimulai sejak tahun 1940-an. Namun, sebagai ilmu, ekistics baru ditulis lebih sistimastis oleh Constantinos A. Doxiadis pada tahun 1967. C.A Doxiadis adalah orang Yunani yang lahir pada tahun 1913 dari keluarga yang berperan besar dalam memukimkan kembali pengungsi di Yunani di antara dua perang dunia. Ayah Doxiadis adalah seorang dokter anak yang menduduki jabatan menteri yang bertanggung jawab pada pemukiman kembali para pengungsi, kesejahteraan sosial dan kesehatan masyarakat. Doxiadis mendapat pendidikan formal di Yunani dan menyelesaikan sarjana Arsitektur di Technical University of Athens pada tahun 1935. Ia kemudian bekerja dan meneruskan sekolah di Berlin-Charlottenburg University. Mendapatkan gelar Dr. Ing. Dengan judisium penghargaan pada tahun 1936. Doxiadis meninggal pada tanggal 28 Juni 1978. Doxiadis tertarik untuk menulis ilmu permukiman karena perhatiannya yang besar pada masyarakat yang kurang beruntung dan tinggal di permukiman kumuh.

Etty R Kridarso Jurusan Arsitektur FTSP Usakti

Dasar-Dasar Permukiman dan Perkotaan

4.2 Teori Elemen Ekistics Permukiman adalah tempat manusia hidup dan berkehidupan. Oleh karenanya, suatu permukiman terdiri atas the content (isi) yaitu manusia dan the container (tempat fisik manusia tinggal yang meliputi elemen alam dan buatan manusia). Permukiman terdiri dari 2 unsur yaitu : a. Manusia yang bermukim (the content) adalah manusia sebagai individu maupun sebagai kelompok sosial

Individu

kelompok sosial

b. Wadah tempat manusia bermukim (the container) baik yang bersifat alami maupun buatan manusia

Alami

Buatan Manusia

Agar menjadi suatu wujud permukiman, maka kedua unsur tersebut (manusia dan wadah) harus ada walaupun untuk sementara. Manusia atau kelompok manusia bila tidak bermukim disuatu tempat, tidak dapat dikatakan sebagai permukiman. Untuk dapat disebut permukiman apabila ada hubungan antara manusia dan wadah kehidupannya.

Etty R Kridarso Jurusan Arsitektur FTSP Usakti

Dasar-Dasar Permukiman dan Perkotaan

Kedua unsur permukiman bila digabungkan menjadi satu kesatuan, akan membentuk suatu permukiman manusia dalam skala besar yang memiliki keterbatasan geografis dari permukaan bumi. Karena permukaan bumi ini pada umumnya ada yang dapat digunakan sebagai tempat bermukim yaitu Daratan dan ada yang tidak dapat digunakan sebagai tempat bermukim yaitu Lautan. Doxiadis mengatakan bahwa permukiman tidak hanya digambarkan dalam tiga demensi saja, tetapi harus empat dimensi. Karena ada unsur manusia yang hidup dan selalu berubah karakter dan budayanya dari waktu ke waktu. 2 Unsur Permukiman yaitu Isi (manusia) dan Tempat (wadah) dapat dibagi menjadi lima elemen utama yang disebut lima elemen Ekistics : 1. Alam (Nature) 2. Manusia (Human) 3. Masyarakat (Society) 4. Lindungan (Shells) 5. Jejaring (Network) Ke lima elemen ini bekerja bersama dalam suatu permukiman. Ekistics adalah ilmu mengenai permukiman, bukan mengenai manusia, alam, jejaring, lindungan ataupun masyarakat. Kekuatan pembentuk suatu permukiman antara lain oleh adanya kekuatan sosial, kekuatan ekonomi, kekuatan politik, ideology dan lainnya. 4.3 HUMAN SETTLEMENT (Permukiman) Doxiadis seorang arsitek perencana Yunani dengan Teori Ekistik-nya (1960) memberikan pemikiran baru tentang bagaimana cara memandang masalah hunian untuk manusia. Teorinya berdasarkan Ekologis yang disebutnya sebagai Teori Permukiman. Menurut Doxiadis, pemukiman mempunyai 5 elemen yang saling terkait dan menentukan yaitu - Alam (Nature)

Manusia (Man)

Etty R Kridarso Jurusan Arsitektur FTSP Usakti

Dasar-Dasar Permukiman dan Perkotaan

Masyarakat (Society)

Lindungan (Shells)

Jejaring (Networks)

Elemen-elemen Ekistics adalah

Alam Manu sia Masya rakat

Lindu ngan

Jeja ring

Etty R Kridarso Jurusan Arsitektur FTSP Usakti

Dasar-Dasar Permukiman dan Perkotaan

Tujuan Ekistik adalah adanya keseimbangan antara elemen-elemen permukiman, agar terpenuhinya kenyamanan dan keamanan bagi manusia. Kaitan ekistik dengan ilmu lain adalah sebagai berikut :
Ekono mi Sosial EKISTIK Buda ya

Teknik

Politik

4.4 SISTEM DALAM PERMUKIMAN Istilah system digunakan untuk menunjukkan sebuah fenomena yang strukturnya sudah jelas atau sudah diketahui. Sedangkan suatu masalah akan tetap menjadi fenomena walaupun strukturnya sudah jelas. Maka system didefinisikan sebagai kumpulan elemenelemen yang saling berinteraksi dan bekerja bersama-sama untuk mencapai tujuan tertentu dalam lingkungan yang kompleks. Sistem terdiri dari subsistem yang disebut dengan elemen-elemen. Secara konseptual (teori ekistics) bahwa elemen permukiman adalah alam, manusia, masyarakat, lindungan dan jejaring. Masing-masing elemen ini juga merupakan system, karena terdiri dari sub elemen yang saling terkait. Sistem bersifat menyeluruh, bukan sebuah kumpulan bagian-bagian. Bagian dari permukiman yang merupakan unsur buatan adalah Lindungan dan Jejaring sebagai wadah. Sedangkan isinya adalah Manusia dan Masyarakat. Alam merupakan unsur dasar. Karena di alam itulah diciptakan Lindungan (rumah tinggal, gedung-gedung sebagai fasilitas penunjang) sebagai tempat manusia tinggal dan menjalankan fungsinya. Jejaring (jalan, jaringan utilitas) merupakan unsur yang memfasilitasi hubungan antar sesama manusia maupun antar unsur yang satu dengan lainnya. Doxiadis menjelaskan teorinya mengenai permukiman berpendapat bahwa permukiman dibuat untuk memuaskan manusia termasuk kepuasan dalam hal ekonomi, sosial, politik teknologi dan budaya. Suatu permukiman dinilai baik jika dapat memberikan kebahagiaan dan keselamatan. Permukiman adalah sesuatu yang dinamis, sepanjang waktu berubah, memerlukan invstasi baru agar tetap hidup. Permukiman atau bagian dari permukiman akan mati jika tidak dapat lagi memuaskan kebutuhan manusia. Kekuatan dari tiap permukiman tergantung pada lokasinya dalam sistim ekistics secara keseluruhan. Biaya per kapita akan naik secara proporsional terhadap pelayanan yang diberikan dan jumlah penduduknya. Lokasi permukiman secara geografis adalah fungsi
Etty R Kridarso Jurusan Arsitektur FTSP Usakti

Dasar-Dasar Permukiman dan Perkotaan

dari kebutuhannya untuk suatu pelayanan dan interaksinya dengan besar-kecilnya ukuran permukiman. Elemen dari permukiman mempertahankan keseimbangan yang dinamis, yang diekspresikan berbeda dalam tiap bagian, tiap skala dan selama evolusi suatu permukiman. Sel dasar dari permukiman adalah unit ekistics yang merupakn ekspresi fisik dari dari suatu komunitas. Komunitas dan unit ekistics secara organisasi yang hierarkhis terkait satu dengan lainnya. Masih banyak postulat lain yang pada intinya menjelaskan hukum-hukum keterkaitan antarelemen permukiman. Doxiadis mengatakan, setiap usaha untuk membuat dan menjelaskan hukum yang mengatur suatu permukiman harus bukan hukum sebab-akibat yang sederhana, tetapi hukum statistic mengenai akibat dan perubahan. Perumahan adalah wadah fisik atau unsur buatan ( Lindungan dan Jejaring)

Permukiman adalah perpaduan antara unsur Manusia dengan Masyarakat, Alam dan unsur buatan (Lindungan dan Jejaring)

Etty R Kridarso Jurusan Arsitektur FTSP Usakti

Dasar-Dasar Permukiman dan Perkotaan

Contoh Permukiman
Alam Masyarakat Manusia Unsur Dasar

Unsur Isi

Lindungan

Jejaring

Unsur Buatan Manusia

Sistem Permukiman menurut Doxiadis 1. Alam (lingkungan alamiah) Sub-elemen lingkungan alamiah : - Geologi menjadi daerah bencana - Topografi merupakan kendala dalam pembangunan prasarana - Tanah / Lahan - Air - Tanaman sebagai suplai oksigen - Hewan bahaya penyakit - Iklim / cuaca angin dan matahari 2. Manusia Kebutuhan manusia harus menjadi perhatian utama dalam pembangunan. Hal-hal yang harus diperhatikan (sub-elemen Manusia) : - Kebutuhan biologis : ruang, udara, makanan dll - Peraturan indrawi : adanya rangsangan dari lingkungan melalui indera dan kebutuhan persepsi pada lingkungan - Kebutuhan emosional : kebutuhan perasaan akan berhubungan dengan orang lain (interaksi social dengan lingkungan), rasa aman, keindahan dll - Nilai-nilai moral - Termarginalkan dalam pembangunan fisik
Etty R Kridarso Jurusan Arsitektur FTSP Usakti

Dasar-Dasar Permukiman dan Perkotaan

Terdapat kaitan timbal balik antara kualitas hidup dengan kualitas lingkungan hidup

3. Masyarakat - Elemen masyarakat meliputi : - Komposisi dan kepadatan penduduk, stratifikasi social, pola budaya - Perkembangan ekonomi, pendidikan, kesehatan dan kesejahteraan - Hukum dan administrasi - Memandang masyarakat tidak monolitik, tetapi harus dilihat strukturnya - Masalah sosio-ekonomi : rendahnya pendapatan per-kapita, keterbatasan lapangan pekerjaan, kebijakan fiscal / pajak belum menjadi peraturan dalam pembangunan fisik, kesenjangan antar golongan, kriminilitas dll 4. Lindungan - Elemen lindungan meliputi : - Perumahan - Fasilitas Sosial - Fasilitas Ekonomi - Fasilitas Pemerintahan - Industri - Pusat Transportasi - Permasalahan lindungan meliputi : lokasi, distribusi, pelayanan, fungsi, konflik antar jenis lindungan, dampak negative, deintegrasi, ketimpangan kualitas fisik dll Contoh : over suplay pusat perbelanjaan, konflik antara perumahan dengan industry di pusat kota, kualitas kota lama menurun, sebagian area mengalami kemunduran, tidak terurus dll - Pelaku pembangunan lindungan melibatkan banyak pihak, yang antara lain pemerintah, swasta dan masyarakat dll. Pelaku inilah yang mengisi (pemanfaatan ruang) pembangunan fisik tata ruang 5. Jejaring - Elemen jejaring meliputi : - Sistem penyediaan air - Sistem penyediaan tenaga (listrik dsn gas) - Sistem transportasi - Sistem komunikasi - Sistem pembuangan air kotor (limbah) - Rencana dasar fisik (lay out) - Peran prasarana sebagai alat pengendali pertumbuhan wilayah, maka diperlukan adanya kerjasama antar daerah untuk menyelesaikan prioritas yang berbeda, eksternalitas yang negative, skala ekonomi dan efisien, perbedaan potensi alam, kinerja yang dinilai tidak parsial. - Masalahnya ada pada pelayanan, belum terpadunya antar daerah dan antar sector, dana investasi terbatas dll
Etty R Kridarso Jurusan Arsitektur FTSP Usakti

Dasar-Dasar Permukiman dan Perkotaan

Kesimpulan : - Sebuah system harus memiliki unsur-unsur yang saling berkaitan - Pendekatan system harus memahami keterkaitan antar elemen untuk dapat memecahkan masalah masa kini dan masa yang akan datang - Memahami permukiman perkotaan harus mulai dari perspektif system 4.5 MORFOLOGI DAN RUANG EKISTICS Kebutuhan manusia terhadap ruang merupakan hal yang paling diperhatikan dalam ekistics. Kebutuhan ruang termasuk ruang individual untuk berbagai aktivitas dan fungsi hingga ruang yang lebih kompleks untuk kegiatan sosial-ekonomi. Doxiadis mengatakan ruang diperlukan untuk memberi kemungkinan terjadinya interaksi diantara mereka dan memberikan pilihan untuk berinteraksi dengan orang lain dan daerah. (Doxiadis, 1967). Perhatian pada kebutuhan manusia terhadap ruang mengantarkan pada penekanan aspek keruangan yang dibentuk oleh aktifitas manusia yang terkait dengan permukiman. Aspek keruangan dilihat sebagai kekuatan yang mempengaruhi bentuk fisik permukiman. Kekuatan ini bisa berupa kekuatan centripetal (memusat) atau kekuatan centrifugal (menyebar) atau kekuatan mendorong dan menarik, menjauhi atau mendekati. Saling pengaruh di antara kekuatan-kekuatan ini menyebabkan suatu kekuatan dinamis akan mencapai keseimbangan ketika kemudian permukiman terbentuk. Analisa Doxiadis menunjukkan, bahwa untuk mengerti tentang permukiman harus dilihat pada morfologi keruangannya, pola-pola dasar yang terkait dengan aktifitas sosial dan tingkah laku manusia, juga fungsi dan struktur organisasinya. 4.6 UKURAN SEBUAH KOTA Kota adalah keseluruhan unsur-unsur bangunan, jalan dan sejumlah manusia di suatu tempat tertentu. Unsur-unsur ini merupakan suatu kesatuan, dan saling terkait antara satu dengan lain. Keterkaitan ini memberikan corak dalam kehidupan manusianya, yaitu dalam cara hidupnya dan sikap mentalnya. Kota sendiri merupakan suatu proses pertumbuhan. Jadi sebelum unsur-unsur bangunan, jalan dan sejumlah manusia di atas mencapai tingkat tertentu maka wilayah tersebut belum bisa disebut kota. Batasan jumlah penduduk bermacam-macam yang digunakan. Parameter jumlah penduduk menurut C. Doxiadis sebagai berikut :

Etty R Kridarso Jurusan Arsitektur FTSP Usakti

Dasar-Dasar Permukiman dan Perkotaan

Tabel 1. Perkotaan Menurut Jumlah Penduduk Oleh Doxiadis Kelompok Jumlah Penduduk 1. Dwelling group 40 2. Small neighborhood 250 3. Neighborhood 1.500 4. Small town 9.000 5. Town 50.000 6. Large city 300.000 7. Metropolis 2.000.000 8. Conurbation 14.000.000 9. Megalopolis 100.000.000 10. Urban region 700.000.000 11. Urban continent 5.000.000.000 12. Ecumenepolis 30.000.000.000 Doxiadis melakukan pembagian jenis kota dari perkalian jumlah penduduknya. Sebagian perkembangan pemukiman didasarkan dari pertambahan jumlah penduduk sekitar enam kali jumlah penduduk jenis sebelumnya. Contoh dari Neigborhood ke Small Town, dari Small Town ke Town dan selanjutnya ke Large City. Ada juga pertambahan penduduk sampai tujuh kali untuk mencapai tingkatan agromerasi. Contoh dari Metropolis ke Conurbation, dan dari Megalopolis ke Urban Region. Kenaikan jumlah penduduk dari batas bawah berarti jenis pemukimannya meningkat, misalnya pemukiman dengan jumlah penduduk 100 akan masuk dwelling group tetapi belum masuk dalam small neighborhood. Pembagian jenis pemukiman dari jumlah penduduk menurut N.R. Saxena dibagi dalam empat kelompok besar. Dari Infant town ke kelompok Adolescent township pertambahannya empat kali lipat. Sedangkan ke kelompok Adolescent town, pertambahannya 16 kali dan ke kelompok terakhir yaitu kelompok Metropolis hanya sepuluh kali. Berikut ini table perkotaan menurut jumlah penduduk oleh Saxena. Tabel 2. Perkotaan Menurut Jumlah Penduduk oleh Saxena Kelompok 1. Infant town 2. - Adolescent township - Mature township - Specialized township 3. - Adolescent town - Mature town
Etty R Kridarso Jurusan Arsitektur FTSP Usakti

Jumlah Penduduk 5.000 - 10.000 10.000 - 50.000

100.000 - 1.000.000
10

Dasar-Dasar Permukiman dan Perkotaan

- Specialized town - Adolescent city 4. Metropolis

Lebih dari 10.000.000

Pembagian kota dari jumlah penduduk bukan saja terbatas pada kedua pendapat di atas ini. Pembagian kota juga dilakukan oleh beberapa negara untuk menentukan jenis kota. - Di Jepang batasan kota adalah jumlah penduduk di atas 30.000 jiwa - Di Belanda 20.000 jiwa - Di India, Belgia dan Yunani angka 5.000 jiwa menjadi batasan kota. - Di Meksiko dan Amerika Serikat menggunakan angka 2.500 jiwa. - Di Islandia sebesar 300 jiwa dan lebih. Penggunaan jumlah penduduk lebih bertujuan untuk membedakan antara apa yang disebut kota dengan apa yang disebut desa. Pembagian ini tidak menunjukan kepadatan, perbedaan budaya, perbedaan pemanfaatan teknologi. Pembagian selain dari angka ini disebut pembagian non-numerik. Jadi selain pembagian kota secara numerik juga bisa dilakukan dari segi lainnya seperti bangunan dan jalanan. Bangunan dan jalan juga dapat menjadi suatu tolok ukur dalam pembatasan daerah kota atau urban. Pembatasan ini menghasilkan kawasan terbangun, jenis penggunaan tanah perkotaan (sebagai lawan dari pedesaan). Model perkotaan berdasarkan antara lain jaringan jalan dan kawasan terbangun, baik yang teratur maupun yang tidak teratur (terencana). Kajian kawasan terbangun dengan jaringan jalan menghasilkan persebaran perkotaan atau urban sprawl. Jadi dilihat dari berbagai ukuran perkotaan merupakan suatu proses dengan perubahan yang terus menerus terjadi. Perubahan inilah satu-satunya yang konsisten dalam perkotaan. Perubahan kota, sejak terbentuknya, jika diukur dari jumlah penduduk, selalu mengalami perubahan yang bertingkat, dalam ukuran kecil melalui proses pelebaran, penambahan atau pembongkaran. Perubahan seperti ini bisa dilihat sebagai suatu cerminan proses urbanisasi dimana struktur kota secara menyeluruh tidak terpengaruhi. Tugas 5 : Kumpulkan masalah-masalah permukiman di Kota Jabodetabek, berdasarkan 5 elemen permukiman dari Doxiadis (alam, manusia, masyarakat, lindungan dan jejaring)

Etty R Kridarso Jurusan Arsitektur FTSP Usakti

11