Anda di halaman 1dari 42

PEROSES PEMBUATAN TEPUNG TAPIOKA DARI SINGKONG (UBI KAYU) DI PT. SINAR KARYA USAHA. KEC. PALOH, KAB.

SAMBAS

Di Susun Oleh :

Amsar Isbani

( 2009510001 ) ( 2009510010 )

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS TRIBHUWANA TUNGGADEWI MALANG 2012

LEMBAR PENGESAHAN Lokasi Kerja Lapangan Nama/Nim Priode Kerja Praktek : Kec. Paloh, Kab. Sambas : Amsar/ 2009510001 : Isbani/2009510010 : 16 Februari-16 Maret 2012 Laporan praktek Kerja Lapangan PT. Sinar Karya Usaha Pabrik Tepung Tapioka

Telah diperiksa dan disetujui oleh:

Pembimbing Akademik

Manager Plant PT. Sinar Karya Usaha

Wahyu Diah Proborini, Ssi., MP

Munziri, A. Ma., Pd., S.sos

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN DI PT. SINAR KARYA USAHA UNIT PRODUKSI TEPUNG-PALOH (16 FEBRUARI-16 MARET)

Disetujui dan disahkan oleh:

Manajer Plant PT. Sinar Karya Usaha

Pembimbing Lapangan

Munziri, A. Ma., Pd., S.sos

Munziri, A. Ma., Pd., S.sos

KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan Praktek Kerja Lapangan (PKL) di PT. Sinar Karya Usaha pada periode Februari 2012. Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini merupakan salah satu program akademis Fakultas Teknik, Program Studi Teknik Kimia, Universitas Tribhuwana Tunggadewi Malang dengan bobot 3 (tiga) SKS. Penyusunan laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini bertujuan untuk mengevaluasi pemahaman yang diperoleh selama orientasi lapangan di PT. Sinar Karya Usaha. Data dan informasi yang terdapat dalam laporan ini diperoleh melalui pengamatan langsung, analisa, studi literatur, serta diskusi dengan supervisor dan operator PT. Sinar Karya Usaha. Dalam pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini penyusun mendapatkan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penyusun ingin mengucapkan terima kasih kepada: 1. Ibu Susy Yuniningsih, ST., MT, selaku Ketua Program Studi Teknik Kimia, 2. Ibu Wahyu Diah Proborini, ssi. mp selaku Dosen Pembimbing Praktek Kerja Lapangan (PKL), 3. Bapak Munziri.A.Ma.Pd.,S.Sos selaku Pembimbing Lapangan Praktek Kerja Lapangan (PKL) di PT. Sinar Karya Usaha 4. Bapak Munziri.A.Ma.Pd.,S.Sos, selaku Personalia & umum PT. Sinar Karya Usaha, kec. Paloh. 5. Bapak Jaiz, selaku bagian mesin injection molding di PT. Sinar Karya Usaha, kec. Paloh. 6. Bapak Parni, selaku bagian mesin injection molding di PT. Sinar Karya Usaha, kec. Paloh. 7. Bapak Basuni, selaku bagian kepala Quality Control PT. Sinar Karya Usaha, kec. Paloh. 8. Bapak Asim, selaku kepala Decoration PT. Sinar Karya Usaha, kec. Paloh 9. Dan seluruh karyawan-karyawan PT. Sinar Karya Usaha, kec. Paloh. Khusunya bagian Material Development dan semua pihak yang telah membantu dalam kesuksesan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini yang tidak bisa disebutkan satu-persatu. Segala upaya telah dilakukan dalam penyusunan laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini, penyusun menyadari bahwa masih terdapat kekurangan yang perlu disempurnakan. Oleh karena itu, saran dan kritik dari pembaca yang bersifat konstruktif, sangat penyusun harapkan. Semoga penyusunan laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini dapat bermanfaat dan berguna bagi semua pihak.

Malang,Maret 2012 DAFTAR ISI LEMBAR PENGESAHAN. ................................................................................... i LEMBAR PENGESAHAN. ................................................................................... ii LEMBAR PERSETUJUAN. .................................................................................. iii KATA PENGANTAR .......................................................................................... iv DAFTAR ISI ........................................................................................................ vi DAFTAR GAMBAR. ............................................................................................ ix BAB I. PENDAHULUAN . .................................................................................. 1 1.1.Sejarah Pabrik .......................................................................................... 1 1.2.Lokasi Perusahaan .................................................................................... 3 1.3. Struktur Organisasi Perusahaan . .............................................................. 4 1.4. Ketenaga Kerjaan. .................................................................................... 7

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. ......................................................................... 10 2.1. Tepung Tapioka ....................................................................................... 10 2.1.1. SNI Tepung Tapioka. ............................................................................ 11 2.2. Singkong ................................................................................................. 11 2.2.1. Jenis-jenis Singkong ............................................................................. 12 2.4. Bahan Penolong . .................................................................................... 13 BAB III. PRODUKSI . ......................................................................................... 16 3.1. Pembuatan Tepung Tapioka ..................................................................... 16

3.2. Proses Produksi........................................................................................ 16 3.3. Kualitas Tepung ...................................................................................... 18 3.4. Diagram Alir . .......................................................................................... 19 BAB IV.SFPESIFIKASI ALAT. ......................................................................... 20 4.1. Alat Pengupas. ....................................................................................... 20 4.2. Alat Pencuci. .......................................................................................... 20 4.3. Alat pemarut. ......................................................................................... 21 4.4. Sintrik (Saringan Goyang). ..................................................................... 22 4.5. Alat Pengering(oven). ............................................................................ 23 BAB V. LABORATORIUM dan QUALITY CONTROL.................................. 24 5.1. Peran Laboratorium. ............................................................................... 24 5.2. Laboratorium Quality Control. ............................................................... 24 5.2.1. Bahan Baku(singkong). ....................................................................... 24 5.2.2. Air Utilitas. ......................................................................................... 25 5.2.3. Produk(Tepung Tapioka)..................................................................... 26 BAB VI. UTILITS. ............................................................................................... 31 6.1. Unit Penyediaan Air. .............................................................................. 31 6.2. Unit pembangkit Tenaga Listrik. ............................................................ 35 6.3. Unit Penyediaan Bahan Bakar. ............................................................... 36 BAB VII. PENGOLAHAN LIMBAH. ................................................................ 37 7.1. Pengolahan Limbah. ............................................................................... 37 7.2. Proses Pengolahan Ampas (Onggok untuk makanan ternak). .................. 37 7.3. Proses Pengolahan Ampas (tepung onggok). .......................................... 38

7.4. Proses pengolahan limbah dari kulit singkong.. ...................................... 39 7.5. Pengolahan Air Limbah.......................................................................... 40 7.6. Proses Pengolahan Air Limbah............................................................... 41 BAB VIII. KESELAMATAN dan KESEHATAN KERJA(K3). ....................... 45 8.1. Kesejahteraan Karyawan. ....................................................................... 47 8.2. Jam Kerja. .............................................................................................. 48 8.3. Keselamatan Kerja. ................................................................................ 49 8.4. Kesepakatan Kerja Sama. ....................................................................... 50 BAB IX. KESIMPULAN dan SARAN. ............................................................... 50 9.1. Kesimpulan . .......................................................................................... 50 9.2. Saran. ..................................................................................................... 51 DAFTAR PUSTAKA. .......................................................................................... 52 LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR
Gambar 4.1 Alat Pengupas Singkong ............................................................. 20 Gambar 4.2. Alat Pencuci Ubi Kayu. ............................................................. 21 Gambar 4.3. Alat Pemarut. ............................................................................. 22 Gambar 4.4 Alat Sintrik ................................................................................. 22 Gambar 5.1 Pemasangan Fresh Woter Filer. ................................................... 35 Gambar 6.1 Proses Pengolahan limbah cair .................................................... 44

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Sejarah Pabrik Supply produk tepung tapioka di Indonesia masih kurang sehingga dengan adanya perussahaan tepung tapioka ini maka dapat membantu untuk pemenuhan kebutuhan tepung tapioka. Ada tujuan yang akan dicapai dengan berdirinya perusahaan tepung tapioka yaitu: 1. Mencari keuntungan dengan cara menjual hasil produksi kepada konsumen potensial 2. Membantu pemerintah dalam memenuhi kebutuhan bahan pangan. 3. Membantu pemerintah dalam mengatsi pengangguran yang terus meningkat dengan jalan membuka lapangan pekerjaan. Dalam melaksanakan perusahaan maka perlu dilengkapi dengan suratsurat izin resmi dari pemerintah dan pihak-pihak yang berwenang lainnya Adapun surat-surat tersebut yaitu: 1. Surat dari Menteri Kehakiman Republik Indonesia: Nomer : C2/88866. HT. 01/09 Tanggal : 01 Januari 2009. 2. Surat Akte Pendirian Perusahaan dari notaries Nomer : 003/12/08 Tanggal : 07 Desember 2008 1 1.2 Lokasi Perusahaan Perusahaan Tepung Tapioka PT Sinar Karya Usaha Berlokasi di desa Matang Danau Kec. Paloh Kabupaten Sambas, dengan melihat lokasi perusahaan Tepung Tapioka PT Sinar Karya Usaha ini sangat cocok untuk industri dan kegiatan perusahaan. Keuntungan dari lokasi tersebut antara lain :

1. Mudah mengolah bahan baku karena letak perusahaan di daerah pedesaan yang penduduknya pada musim tertentu menanam ubi kayu atau singkong sebagai bahan baku Tepung Tapioka 2. Dapat menghemat biaya bahan baku karena bahan baku didapat dari daerah sekitar perusahaan sehingga dapat mengurangi biaya transportasi 3. Memberikan kesempatan kerja bagi penduduk di daerah sekitarnya, sehingga secara tidak langsung dapat menaikan taraf hidupnya.

DENAH LOKASI PERUSAHAAN TEPUNG TAPIOKA PT. SINAR KARYA USAHA 14 3 4 5 15 13 12 11 10 9 8 7 6

2
Sumber Data : PT Sinar Karya Usaha

Ket: 1. Satpam 2. Musolla 3. Kantor 4. Mess Karyawan 5. Bengkel 6. Tempat Penimbangan 7. Pengupasan 8. Pencucian dan Pemarutan 9. Bak Penampung 10. Oven 11. Gudang dan Pecking 12. Bak Air/Tandon 13. Gudang 14. Tempat Pengeringan Ampas 15. Limbah Perusahan ini didirikan di tanah berpasir pinggiran pantai dengan luas kurang lebih 2 hektar, adapun batas-batasnya sebagai berikut: Sebelah Timur Sebelah Barat Sebleah Selatan : Jalan Raya : Pantai : Kebun Kelapa

Sebelah Utara

: Kebun Kelapa

1.3 Struktur Organisasi Perusahaan Struktur organisasi adalah merupakan suatu susunan yang sistematik untuk mempermudah seluruh perintah dari atasan sampai bawahan, sehingga dapat di capai tujuan organisasi tersebut, dengan cara yang dapat dipertanggungjawabkan secara baik. Bagi perusahaan struktur organisasi merupakan hal yang sangat penting. Bagaimanapun juga struktur organisasi tersebut memang di bentuk memungkinkan tercapainya tujuan perusahaan melalui pengelompokan aktivitas yang saling berhubungan satu sama lain. Sebagai realisasi di perusahaan PT. Sinar Karya Usaha maka diperlukan struktur organisasi untuk mengatur pembagian kerja menurut fungsi, wewenang dan tugas masing-masing struktur organisasi pada Perusahaan Tepung Tapioka PT. Sinar Karya Usaha barbentuk Line Organitation(bentuk organisasi lurus/garis) di mana kerangka organisasi mewujudkan saluran hubungan fungsional secara lurus dari atas kebawah dan seterusnya. Apabila kita tinjau lebih lanjut maka akan kita ketahui tugas dan tanggung jawab karyawan. Untuk lebih jelasnya penulis ketengahkan Struktur Organisasi Perusahaan Tepung Tapioka PT. Sinar Karya Usaha. Pembagian tugas di dalam Organisasi Perusahaan Tepung Tapioka PT. Sinar Karya Usaha sebagai berikut: 1 Production Department Departmen ini dipimpin oleh seorang Production Manager yang membawahi beberapa Supervisor serta Operator yang bertujuan untuk melaksanakan produksi sesuai dengan metode dan perencanaan standar PT. Sinar Karya Usaha. 2 Quality Assurance (QA) Department Sama halnya dengan Departemen Produksi, departemen ini juga dipimpin oleh seorang QA manager yang membawahi beberapa Supervisor dan Operator (Inspector). Departemen ini mempunyai peranan yang sangat penting terhadap keberlangsungan proses produksi serta produk yang akan disalurkan atau didistribusikan kepada konsumen. 3 Maintenance and Engineering (ME) Department Departemen ini dipimpin oleh seorang ME manager yang membawahi beberapa Supervisor serta operator yang bertujuan untuk menyusun perencanaan, pemeliharaan, dan perbaikan yang berhubungan dengan bidang elektronika, mesin, workshop, dan maintenance management system. 4 Quality Management System (QMS) Department Departemen ini dipimpin oleh seorang Quality System Manager yang membawahi Environtment Management System (EMS) dan Occupation

Health and Safety (OHS) Supervisor dan QMS Staff. Departemen ini bertanggung jawab mengenai terpeliharanya sistem kualitas, managemen lingkungan, serta kesehatan dan keselamatan kerja (K3) di lingkungan perusahaan. 5 Demand and Operation Planning (DOP) Department Departemen ini dipimpin oleh DOP Manager. Departemen ini bertanggung jawab terhadap perencanaan produk baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. 6 Warehousing and Transportation (W&T) Department Departemen ini dipimpin oleh W&T Manager. Departemen ini bertanggung jawab pada pendistribusian hasil produksi ke berbagai Sales Centre (SC) di seluruh wilayah Kal-Bar. 7 Shift Manager Bertugas sebagai pengganti Technical Operation Manager pada jam kerja di luar jam kerja TOM. 8 Plant Reporting and Budgeting Control Bertugas menyusun laporan-laporan dari seluruh departemen untuk disampaikan ke TOM. Berikut ini adalah bagan struktur organisasi perusahaan dari PT. Sinar Karya Usaha

Technical Operation Manager Shift Manager Plant Reporting

QA ME PHR DOP L&D QMS W&T Productio n Struktur Organisasi Perusahaan (Human and Research Department, 2011).

1.4 Ketenagakerjaan Tenaga kerja di PT. Sinar Karya Usaha merupakan tenaga kerja pribumi dimana semua tenaga kerja berasal dari Indonesia. Berdasarkan status karyawannya, tenaga kerja di PT. Sinar Karya Usaha dibagi dua yaitu, karyawan tetap dan karyawan kontrak. 1.4.1 Karyawan Tetap Karyawan tetap ini bekerja di bagian-bagian yang langsung berhubungan dengan produksi. Jabatan yang diduduki oleh masing-masing karyawan disesuaikan dengan tingkat pendidikannya, yaitu: a. Manager : Sarjana Strata 1 atau Sarjana Strata 2

b. Supervisor : Ahli Madya Diploma 3 atau Sarjana Strata 1 c. Operator : Sekolah Menengah Kejuruan sampai Ahli Madya Diploma 3 d. Inspector : Sekolah Menengah Umum e. Cassing : Sekolah Menengah Umum 1.4.2 Karyawan Kontrak Karyawan kontrak merupakan karyawan yang terikat kontrak dengan perusahaan pengelola tenaga kerja yang bekerja sama dengan PT. Sinar Karya Usaha. Perusahaan pengelola tenaga kerja yang bekerja sama dengan PT. Sinar Karya Usaha adalah PT. ATK. Karyawan tersebut dikontrak dengan tugas khusus yang tidak terlalu berhubungan dengan produksi, misalnya untuk sopir forklift, bagian cassing dan house keeping. Sistem pembayarannya adalah melalui perusahaan yang mengelola tenaga kerja tersebut. Jam kerja yang ditetapkan di PT. Sinar Karya Usaha ada dua macam yaitu jam kerja shift dan non shift. Jam kerja non shift ditetapkan untuk karyawan kantor yang jam kerjanya adalah jam 07.30 15.30 WIB dengan hari libur Sabtu dan Minggu. Sedangkan untuk jam kerja shift, hari liburnya hanya hari minggu. Jam kerja ini ditetapkan untuk karyawan yang bekerja di lapangan dan berhubungan langsung dengan proses produksi. Pembagian jam kerjanya yaitu untuk shift I jam 06.00-14.00 WIB, untuk shift II jam 14.00-22.00 WIB, untuk shift III jam 22.00-06.00 WIB. Kesejahteraan karyawan tetap PT. Sinar Karya Usaha diwujudkan dengan pemberian hak-hak karyawan meliputi: a. Pemberian upah rokok, b. Memberikan kesempatan cuti pada karyawan, c. Pemberian tunjangan kesehatan, d. Memberikan uang makan, e. Memberikan uang transport, f. Memberikan bonus jika target tercapai, g. Memberikan tunjangan hari raya, h. Memberikan tunjangan jabatan misalnya transportasi dan perumahan, i. Memberikan asuransi dana pensiunan lembaga keuangan. Sedangkan kebijaksanaan yang ditetapkan perusahaan PT. Sinar Karya Usaha Kal-Bar yang berkaitan dengan menajemen Sumber Daya Manusia adalah: a. Penghargaan yang disesuaikan dengan prestasi kerja, b. Pemindahan untuk evaluasi disesuaikan dengan prestasi kerja, c. Tingkat penggantian (turn over) karyawan < 5%. Artinya dalam setiap tahun, penggantian karyawan baik dalam bentuk pensiun, promosi, maupun pengalihan tugas tidak lebih dari 5% jumlah karyawan pada seksi tersebut, d. Setiap tahun dilakukan penilaian keseluruhan jalannya produksi termasuk karyawan oleh tim audit,

e. f.

Tiga jenis penyelesaian kesalahan dengan diskusi, memberi peringatan dan pemutusan hubungan kerja (PHK), Penghargaan berupa bintang emas serta bonus gaji karyawan yang telah bekerja selama lima tahun dan kelipatannya. Penghargaan bintang emas ini diberikan setiap tanggal 17 Agustus. BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tepung Tapioka Tepung Tapioka (cassava-root flour) atau sering di sebut tepung kanji adalah tepung yang di peroleh dari ketela pohon atau singkong. Tapioka memiliki sifat-sifat fisik yang serupa dengan tepung sagu, sehingga penggunaan keduanya dapat saling menggantikan (GursharanSinghKainth, 2010). Pada umumnya masyarakat kita mengenal dua jenis tapioka, yaitu tapioka kasar dan tapioka halus. Tapioka kasar masih mengandung gumpalan dan butiran ubi kayu yang masih kasar, sedangkan tapioka halus merupakan hasil pengolahan lebih lanjut dan tidak mengandung gumpalan lagi. Dari kedua tapioka ini, tapioka halus memiliki kualitas yang lebih baik (Tunje, T. dan Nzioki, S. 2002). Tepung singkong yang diolah menjadi sirup glukosa dan destrin sangat diperlukan oleh berbagai industri, antara lain industri kembang gula, penggalengan buah-buahan, pengolahan es krim, minuman dan industri peragian. Tapioka juga banyak digunakan sebagai bahan pengental, bahan pengisi dan bahan pengikat dalam industri makanan, seperti dalam pembuatan puding, Sop, makanan bayi, Es Krim, pengolahan sosis daging, Industri Farmasi, dan lain-lain (Purba, 1997). 2.1.1 SNI Tepung Tapioka Departemen Perindustrian secara resmi memberlakukan kembali ketentuan wajib Standar Nasional Indonesia (SNI) untuk komoditas Tepung Tapioka/Singkong mulai Agustus 2008. Pemberlakuan wajib SNI untuk Tepung 10 Tapioka/singkong ini diatur dalam Peraturan Menteri Perindustrian (Permenperin) No. 49/M-IND/PER/7/2008 yang diterbitkan pada 14 Juli 2008. Karakteristik Tepung Tapioca/Singkong yang baik adalah sebagai berikut : 1. Kadar Protein 1,5 % 6. Kadar Lemak 0,1 % 2. Serat Kasar 2,3 % 7. Kalsium 45,6 % 3. Besi 45,6 mg/100 g 8. Fosfor 58,9mg/100 g 4. HCN 10 ppm 9. Kadar Abu 1,4 % 5. Kadar Air 15-19 % 10. Kadar Pati 81,8 %

http://www.iptek.net.id/ind/terapan/images 2.2 Singkong Singkong, Manihot esculenta Crantz, adalah semak berkayu yang selalu hijau dengan akar dapat dimakan, yang tumbuh di daerah tropis dan subtropis wilayah di dunia. Hal ini juga disebut yuca, singkong, dan mandioca. Singkong juga disebut Manihot utillisima Pohl (Huriana, 2006). Singkong memiliki kemampuan untuk tumbuh di lahan marjinal di mana sereal dan tanaman lain tidak tumbuh dengan baik, yang dapat mentolerir kekeringan dan dapat tumbuh di tanah rendah gizi. Karena akar singkong dapat disimpan dalam tanah sampai 24 bulan, dan beberapa varietas hingga 36 bulan, panen mungkin tertunda sampai pasar, pengolahan, atau kondisi lain yang menguntungkan (Tri Margono, Detty Suryati, Sri Hartinah, 1993). Singkong merupakan dasar dari banyak produk, termasuk makanan. Di Afrika dan Amerika Latin, singkong banyak digunakan untuk konsumsi manusia, sementara di Asia dan sebagian Amerika Latin juga digunakan secara komersial untuk produksi pakan ternak dan produk-produk berbasis pati. Di Afrika, singkong menyediakan sumber energi pokok sehari-hari diet. Akar diproses menjadi berbagai macam butiran, pasta, tepung, dll, atau dikonsumsi segar direbus atau mentah. Di sebagian besar negara singkong yang tumbuh di Afrika, daunnya juga dikonsumsi sebagai sayuran hijau, yang menyediakan protein dan vitamin A dan B. Di Asia Tenggara dan Amerika Latin, singkong telah diambil pada peran ekonomi. Pati singkong yang digunakan sebagai agen mengikat, dalam produksi kertas dan tekstil, dan sebagai monosodium glutamat, agen bumbu penting dalam masakan Asia. Di Afrika, singkong mulai digunakan dalam substitusi parsial untuk tepung terigu (Tunje, T. dan Nzioki, S. 2002) 2.2.1 Jenis Jenis Singkong Varietas-varietas singkong unggul yang biasa ditanam penduduk Indonesia, antara lain: Valenca, Mangi, Betawi, Basiorao, Bogor, SPP, Muara, Mentega, Andira 1, Gading, Andira 2, Malang 1, Malang 2, dan Andira 4. Sedangkan berdasarkan informasi petani didaerah Tapal Kuda, varietas yang sering ditanam di daerah itu adalah Aspro dan Faroka (untuk diambil patinya), Randu, Kidang, Karet dan Kuning (untuk kebutuhan dikonsumsi). Di Lampung varietas UJ sangat terkenal dan banyak dimanfaatkan sebagai bahan baku pati singkong. Namun demikian saat ini bermunculan varietas lokal yang telah dikembangkan dengan baik menjadi varietas unggul, seperti Darul Hidayah dan Mangu dari Sukabumi, Gajah dari Kalimantan, dan Menado dari Lampung (KARI 2004). Tabel 1. Komposisi Ubi Kayu (per 100 gram bahan) KOMPONEN KADAR Kalori 146,00 Kal

Air Phosphor Karbohidrat Kalsium Vitamin C Protein Besi Lemak Vitamin B1 Berat dapat dimakan Sumber: Anna Poedjiadi,1994

62,50 Gram 40,00 Mg 34,00 Gram 33,00 Mg 30,00 Mg 1,20 Gram 0,70 Mg 0,30 Gram 0,06 Mg 75,00

2.3 Bahan Baku Penolong 2.3.1 Air Air merupakan zat yang sangat penting bagi kehidupan umat manusia dan fungsinya tidak pernah tergantikan oleh senyawa lain. Air juga merupakan komponen penting dalam bahan makanan, karena air dapat mempengaruhi penampakan, tekstur, serta cita rasa makanan (Winarno,1991). Air merupakan zat kehidupan, dimana tidak satupun makhluk hidup di planet bumi ini yang tidak membutuhkan air. Secara kimiawi, molekul air tersusun atas dua atom hidrogen dan satu atom oksigen, dengan rumus kimia H 2O. Dalam keadaan cair, molekul-molekul air saling berikatan membentuk polimer melalui ikatan hidrogen. Air merupakan pelarut kuat dan bersifat sangat polar (Suripin, 2001). Air yang baik untuk pembotolan harus jernih, tidak berwarna, tidak berbau, bebas dari mikroorganisme, dan memenuhi syarat-syarat tertentu. Disamping itu, air yang diperlukan juga tidak memiliki alkalinitas 50-60 ppm CaCO3 (Winarno, 1986). 2.3.2 Zat Aditif 2.3.2.1 Tawas atau Sulfat Al2(SO4)3 Kekeruhan dalam air dapat dihilangkan melalui penambahan sejenis bahan kimia yang disebut Aluminium sulfat [Al2(SO4)3.18H2O]. Pada umumnya bahan seperti Aluminium sulfat [Al2(SO4)3.18H2O] atau sering disebut alum atau tawas, fero sulfat, Poly Aluminium Chlorida (PAC) dan poli elektrolit organik dapat digunakan sebagai koagulan. Untuk menentukan dosis yang optimal, koagulan yang sesuai dan pH yang akan digunakan dalam proses penjernihan air, secara sederhana dapat dilakukan dalam laboratorium dengan menggunakan tes yang sederhana (Alearts &Santika,1984).

Prinsip penjernihan air adalah dengan menggunakan stabilitas partikelpartikel bahan pencemar dalam bentuk koloid. Menurut Reynold (1982), Stabilitas partikel-partikel bahan pencemar ini disebabkan: a. Partikel-partikel kecil ini terlalu ringan untuk mengendap dalam waktu yang pendek (beberapa jam). b. Partikel-partikel tersebut tidak dapat menyatu, bergabung dan menjadi partikel yang lebih besar dan berat, karena muatan elektris pada permukaan, elektrostatis antara muatan partikel satu dan yang lainnya. 2.3.2.2 Natrium Metabisulfit (Na2 SO4) Pengaruh penambahan natrium metabisulfit dalam meningkatkan derajat putih tepung tapioka sesuai yang dipersyaratkan SNI 01-3451-1994. Pada dasarnya dilakukan pembuatan tapioka tanpa treatment dan beberapa perlakuan penambahan natrium metabisulfit pada konsentrasi berbeda dalam proses produksinya. Hasil analisis derajat putih dari sampel treatment tapioka tanpa penambahan natrium metabisulfit adalah 90,30% sedangkan tapioka dengan penambahan natrium metabisulfit berturut-turut 0,1%, 0,2%, 0,5% dan 1,0% adalah 91,8%, 94,9%, 95,7% dan 96,2%. Berdasarkan persyaratan SNI untuk derajat putih tapioka maka penambahan natrium metabisulfit mulai dari 0,2% memenuhi persyaratan tersebut (Sepanjang, 2009). Dari pengamatan amilografi menunjukkan bahwa penambahan natrium metabisulfit tidak memberikan pengaruh signifikan untuk sifat fungsionalnya pada konsentrasi 0,2% jika dibandingkan terhadap sampel treatment. Melalui hasil analisis fisikokimia diperoleh pengaruh penambahan natrium metabisulfit 0,1% dan 0,2% dapat menurunkan kandungan pati hingga 2-4%. Natrium metabisulfit merupakan inhibitor untuk mencegah terjadinya reaksi browning pada tepung tapioka dan tidak memberikan pengaruh sifat fungsi sebagai pati alami hingga 0,2% natrium metabisulfit (Sepanjang, 2009).

BAB III PROSES PRODUKSI

3.1 Pembuatan Tepung Tapioka Tepung adalah salah satu bahan baku untuk pembuatan berbagai jenis makanan, dan tepung sangat diperlukan pada industri-industri dalam negeri maupun luar negeri. Pada pembuatan tepung tapioka ini tidaklah seberapa sulit, bahkan untuk kalangan masyarakat pun bisa memproduksi tepung tapioka. Untuk pembuatan tepung tapioka ini ada secara manual yang banyak menggunakan tenaga manusia dan ada juga yang menggunakan mesin. Oleh Karena itu, untuk mencapai hasil tepung tapioka yang maksimal selain dari bahan baku yang baik diperlukan pemprosesan yang baik pula. Proses produksi pembuatan tapioka dimulai dari proses penyiapan bahan hingga proses pengeringan tapioka kasar. Hal yang paling utama dilakukan dalam proses pembuatan tapioca adalah proses pengekstraksian pati singkong (tapioka) secara optimal dan proses pengeringan yang sempurna, sehingga dihasilkan tapioka dengan mutu yang baik dan dengan rendemen yang tinggi. 3.2 Proses Produksi 1. Pengupasan Pengupasan dilakukan dengan cara manual yang bertujuan untuk memisahkan daging singkong dari kulitnya. Selama pengupasan sortasi juga dilakukan untuk memilih singkong berkualitas tinggi dari singkong lainnya. 2. Pencucian Pencucian dilakukan dengan bantuan mesin yaitu dengan memasukkan singkong yang sudah dikupas ke dalam bak pencuci yang berisi air, dimana didalam bak tersebut terdapat kipas yang diputar oleh mesin diesel. Pencucian bertujuan menggilangkan kotoran dan 16 kulit yang belum terkupas yang sisa melekat pada singkong. 3. Pemarutan Pada tahap pemarutan ini dilakukan cara semi mekanis. Maksudnya adalah pemarutan dilakukan dengan digerakkan oleh mesin disel. Pada tahap ini tidak sepenuhnya menggunakan tenaga maksimal manusia. 4. Pemerasan/Ekstraksi Pemerasan bubur singkong dengan saringan goyang ( sintrik ). Bubur singkong diletakkan diatas saringan yang digerakan dengan mesin. Pada saat

saringan tersebut bergoyang kemudian ditambahkan air melalui pipa dan diberi lubang-lubang kecil. Pati yang dihasilkan ditampung dalam bak pengendap. 5. Pengendapan Dari hasil pemerasan pati diendapkan dalam bak pengendap selama 12 jam. Setelah mencapai waktu yang ditentukan air di bagian atas endapan (tepung tapioca basah) dialirkan dan ditampung dalam bak lanjutan untuk diperoses lanjutan, sedangkan endapan (tepung tapioca diambil dan dikeringkan. Untuk mempercepat pengendapan, dapat ditambahkan tawas atau aluminium sulfat A1 2 (SO4)3 sebanyak 1 g/lt, sedangkan untuk memperbaiki warna dapat ditambahkan natrium bisulfit ( Na2 SO4) sebanyak 0,1 %. 6. Pengeringan Selain menggunakan panas matahari PT. Sinar Karya Usaha juga menggunakan sistem pengeringan oven. Tepung tapioka yang dihasilkan sebaiknya mengandung kadar air 15 19 %. Untuk mendapatkan kualitas tepung tapioka yang baik, maka setelah kadar air mencapai batas yang ditentukan yaitu 15-19% dan perlu dilakukan pengayakan. 3.3 Kualitas tapioka Kualitas tepung tapioka sangat ditentukan oleh beberapa faktor, yaitu: 1. Warna Tepung: tepung tapioka yang baik berwarna putih. 2. Kandungan Air: tepung harus dijemur sampai kering benar sehingga kandungan airnya rendah. 3. Banyaknya serat dan kotoran: usahakan agar banyaknya serat dan kayu yang digunakan harus yang umurnya kurang dari 1 tahun karena serat dan zat kayunya masih sedikit dan zat patinya masih banyak. 4. Tingkat kekentalan: usahakan daya rekat tapioka tetap tinggi. Untuk ini hindari penggunaan air yang berlebih dalam proses produksi.

3.4 Diagram Alir Diagram alir Pembuatan Tepung Singkong Singkong Dikupas Dicuci dengan air bersih Diparut dengan mesin pemarut Diperas dengan saringan goyang ( sintrik ).

Diendapkan dalam bak pengendap selama 12 jam dan ditambahkan Tawas 1 g/lt dan ( Na2 SO4) 0,1 %. Dikeringkan dalam oven suhu 50 0C

Pengayakan

Tepung Tapioka BAB IV SPESIFIKASI ALAT

4.1 Alat Pengupas Alat pengupas ubi kayu yang digunakan sangat manual sekali yaitu dengan pisau khusus yang didesain guna mempermudah dalam pengupasan dan tidak mangurangi persentasi dari daging ubi kayu. Pisau ini menggunakan tenaga manusia untuk mengoperasikannya.

Gambar 4.1 Alat pengupas kulit ubi kayu 4.2 Alat Pencucian Mesin yang digunakan untuk mencuci ubi kayu yang sudah dikupas adalah menggunakan tenaga diesel. Mesin diesel digunakan untuk memutar kayu yang ada di dalam bak pencucian sehingga menghasilkan putaran pada air dan ubi kayu, air yang digunakan harus mengalir agar di dapat hasil pencucian yang maksimal. Mesin diesel yang digunakan untuk proses pencucian bertenaga 2 Hp bisa mencuci ubi kayu sebanyak kapasitas bak yaitu 1 ton selama 15 menit. Supply air dalam bak untuk proses pencucian bersumber dari tandon yang telah diberi perlakuan khusus. Air dari proses pencucian ubi kayu langsung disalurkan ke pantai karena tidak ada perlakuan kimia dan sangat aman. 20

Gambar 4.2 Alat pencuci ubi kayu 4.3 Alat Pemarut Mesin pemarut yang digunakan di PT. Sinar Karya Usaha yaitu menggunakan tenaga diesel, sedangkan parutan yang digunakan berasal dari baja yang dirancang khusus berbentuk selinder berdiamer 30 cm dengan panjang 45

cm, pada permukaannya dibuat berduri-duri dengan ketajaman terntentu guna menghaluskan ubi kayu. Alat pamarut yang digunakan PT. Sinar Karya Usaha berkapasitas 15 Ton/hari.

Gambar 4.3 Alat Pemarut 4.4 Sintrik (saringan goyang) Alat ini berfungsi untuk mengekstraksi ubi kayu yang sudah diparut, untuk menghasilkan pati ubi kayu harus melewati alat ini. Sintrik merupakan ayakan yang berbentuk persegi panjang dengan pinggir baja dan bahan penyaring kawat kasa. Sintrik bekerja atas gerakan yang dihubungkan ke mesin diesel sehingga menghasilkan gerakan maju mundur dan bergetar. Selama proses produksi mulai dari pemarutan sampai proses ektraksi diperlukan air yang cukup banyak yaitu 1:9.

Gambar 4.4 Alat Sintrik 4.5 Oven Pengering 21 Rak Selain menggunakan sinar matahari dalam proses pengeringan Tepung Tapioka PT. Sinar Karya Usaha juga menggukan oven. Dengan Mesin Oven ini kita bisa mengeringkan berbagai produk makanan atau hasil pertanian. Namun pada PT. sinar karya usaha oven ini diperuntukkan mengeringkan tepung tapioka.

Fungsi umumnya Mesin Oven pengering ini adalah mengeringkan produk, bisa juga sebagai pengganti sinar matahari dalam pengeringan produk. Sistem kerja Mesin Oven pengering ini adalah mengeringkan produk pada suhu yang dikehendaki (suhu bisa diatur secara konstant). Dibawah ini adalah spesifikasi alat mesin pengering: Tipe : OVG-21 Kapasitas : 21 Rak / Loyang Dimensi : 370x60x110 Cm Bahan : Stainless Stell Listrik Blower : 150-250 Watt Sumber Panas : Gas LPG Fasilitas : Gratis Kompor LPG.

BAB V LABORATORIUM DAN QUALITY CONTROL

5.1 Peran Laboratorium Peranan analisa laboratorium bagi sebuah pabrik sangatlah penting, sebab analisa digunakan untuk mengetahui dan mengawasi kualitas produk yang dihasilkan sehingga akan sesuai dengan standar yang diinginkan PT. Sinar Karya Usaha melakukan beberapa uji laboratorium untuk keberhasilan proses produksi serta menjaga kualitas produk yang akan didistribusikan ke konsumen. Kepuasan pelanggan merupakan sebuah hal yang banyak dibicarakan, karena hal ini akan menjadi sebuah indikasi produk yang dibuat diterima atau tidak di pasaran. Apabila seorang pelanggan menyatakan puas akan produk yang dibuat, maka dengan sendirinya kan menjadi sebuah promosi dan secara otomatis akan mempengaruhi konsumen lain untuk beralih keproduk yang dibuat oleh perusahaan tersebut dan semakin lama produk yang dibuat akan menjadi sebuah brand image. Salah satu cara untuk mendapatkan atau menjaga kepuasan pelanggan adalah dengan melakukan continuous improvement untuk tetap menjaga agar produk yang dikeluarkan selalu memiliki kualitas yang baik. 5.2 Laboratorium Quality Control 5.2.1 Bahan Baku (Singkong)

Uji Singkong a. Prinsip Untuk menguji apakah singkong itu layak proses atau tidaknya diperlukan sortasi dengan tujuan untuk memilih singkong berkualitas tinggi. 24 perlakuan itu juga untuk melihat apakah singkong tidak busuk dan berbau b. Peralatan Pisau. c. Cara Kerja Ambil satu potong singkong, Kupas singkong dengan pisau, Kemudian singkong dipotong-potong dengan ukuran panjang 2 cm. 5.2.2 Air Utilitas Uji Air a. Prinsip Untuk menguji kualitas air, seperti logam. Namun air yang terlihat jernih dan tidak berbau belum tentu aman digunakan untuk konsumsi, karenanya perlu diuji kualitasnya apakah memenuhi syarat kesehatan ataukah tidak. b. Peralatan Kabel, Bola Lampu (Bohlamp) 5 Watt, Pemotong Kabel, Saklar, Gelas. c. Bahan Air 1 Gelas. d. Cara Kerja Ambil segelas air yang akan kita anlisa, Buatlah (kabel) arus listrik untuk menyalakan bola lampu (bohlamp) 5 watt, Potong salah satu kabel arus (seperti ketika memtong untuk dialirkan ke saklar), misalnya kabel arus plusnya atau minusnya saja, Kemudian alirkan listrik ke lampu tersebut supaya menyala, tetapi kedua ujung kabel yang terpotong di salah satu arusnya kita masukkan ke air dalam gelas (Catatan: Hati-hati, jangan sampai tersengat/tersetrum), Anda lihat, bola lampu 5 watt tersebut menyala atau tidak, jika menyala itu pertanda air tersebut mengandung logam. Ingat, logam

yang ada di dalam air itulah yang menghantarkan arus listrik. Semakin tinggi kandungan logamnya, nyala lampu akan semakin terang. 5.2.3 Produk (Tepung Tapioka) Uji Kadar Pati a. Prinsip. Untuk pemeriksaan kandungan pati dalam tepung. b. Peralatan Spektrofotometer, Cuvette (+ 10 ml). c. Bahan Akuades, 5 sampel unit masing-masing 100 gram. d. Cara kerja Diambil 5 sampel unit masing-masing 100 gram, Masing masing sampel dilarutkan dalam aquadesh dalam cuvette (+ 10 ml), Diukur dengan spectrometer untuk melihat absorbansinya yang menunjukkan konsentrasi larutan Nilai absorbansi tersebut kemudian dibandingkan dengan table standar serapan optimum pati pada panjang gelombang maksimum untuk mengetahui persentase kandungan pati tiap sampel, Kandungan pati yang diinginkan minimal 86% menurut standart, Dari kelima sampel, paling tidak 4 dari sampel memiliki kandungan pati lebih dari 86% dimana sisa sampel mengandung pati kurang dari 86%. Uji Kadar Air a. Prinsip Pemeriksaan kadar air dilakukan menggunakan metode pendidihan sampel. b. Peralatan tabung bertingkat-tingkat (graduated tube). c. Bahan Sampel tepung tapioka, Xylena. d. Cara Kerja Diambil sampel sebanyak 100 gram,

Kemudian dimasukkan ke dalam tabung bertingkat-tingkat (graduated tube), Lalu dipanaskan dengan xylena sampai mendidih dengan titik didih 135oC, dan mengumpulkan air yang terusir dalam bentuk uap air yang terpisah dari xylena setelah kondensasi dalam tabung bertingkat-tingkat (Graduated Tube). Uji Warna a. Prinsip Untuk mengukur kecerahan atau keputihan tepung. b. Peralatan Spektrofotometrik. c. Bahan Sampel (tepung tapioka 100 gram), Barium sulfat. d. Cara Kerja Ambil sampel lalu diukur nilai reflektivitas (pemantulan) relatifnya dengan alat spektrometrik, Kemudian nilai tersebut dibandingkan terhadap nilai reflektivitas dari suatu standar keputihan yang cukup tahan lama (Barium Sulfat). Uji Kadar Serat a. Prinsip Menentukakan kadar serat dalam tepung tapioka. b. Peralatan Timbangan, Pipet Tetes, Crucible Filter, Kompor, Enlenmeyer, Jam, Beaker Glass, Kertas Saring, Oven. c. Bahan Sampel (Tepung Tapioka 2-3 Gram), Asam Lemah, Asam Hidroklorat, Air Panas.

d. Cara Kerja Jumlah nyata dari serat selulosik di dalam tepung dan bahan tidak larut asing dapat ditentukan dengan menimbang berat residu setelah titrasi sampel dengan asam lemah, Dua sampai tiga gram tepung dididihkan dengan 100 mililiter asam Hidroklorat 0,04% selama 1 jam, Cairan tersebut kemudian di saring melewati crucible filter yang sudah ditimbang dan sudah dipasangi kertas saring, Setelah pencucian dengan air panas, crucible dikeringakan pada suhu 105-110oC sampai beratnya konstan, Berat crucible yang diperoleh dikali 100 dibagi dengan berat sampel (test portion) merupakanpersentase dari serat dan impurities.

BAB VI UTILITAS

Utilitas adalah sangat penting dan diperlukan untuk menunjang jalannya proses produksi dalam suatu industri. Unit utilitas yang diperlukan di PT. Sinar Karya Usaha ini yaitu: Air yang berfungsi sebagai air pencuci, air pemarutan dan air untuk pemadam kebakaran. Listrik juga berfungsi untuk menjalankan alat-alat produksi, utilitas dan penerangan. Bahan bakar untuk mengoperasikan mesin diesel. Dari kebutuhan unit utilitas yang diperlukan, maka utilitas tersebut dibagi menjadi 3 yaitu : 1. Unit penyediaan air, 2. Unit pembangkit tenaga listrik, 3. Unit penyediaan bahan bakar.

6.1 Unit Penyediaan Air Unit penyediaan air bertugas untuk memenuhi kebutuhan air baik ditinjau dari segi kuantitas maupun kualitas. Segi kuantitas air merupakan jumlah kebutuhan air yang harus dipenuhi sedangkan kualitas air menyangkut syarat air yang harus dipenuhi. Didalam PT. Sinar Karya Usaha keperluan air digunakan untuk : 6.1.1 Air Sanitasi 31 Air sanitasi digunakan untuk keperluan para karyawan di lingkungan pabrik untuk konsumsi, cuci, mandi, masak, laboratorium, perkantoran dan lainlain. Syarat-syarat yang perlu dipenuhi : 1. Syarat fisik menetapkan batasan tentang sifat fisik seperti : - Suhu : Di bawah suhu kamar. Air yang baik mempunyai temperatur normal, 80 C dari suhu kamar (270 C). - Warna : Tidak berwarna/jernih PERMENKES RI 416 Tahun 1990 menyatakan bahwa batas maksimal warna air yang layak di minum adalah 15 skala TCU. - Rasa : Tidak berasa - Bau : Tidak berbau - Kekeruhan : <1 mg SiO2 / liter Batas maksimal kekeruhan air layak minum menurut PERMENKES RI Nomor 416 Tahun 1990 adalah skala NTU - pH : Netral (pH = 7) Padatan terapung : < 1000 mg/l. 2. Syarat kimia menetapkan tentang batasan kandungan sifat dan bahan kimia yang terkandung didalam air yang masih diperbolehkan dan tidak berbahaya untuk dikonsumsi. - Tidak mengandung logam berat atau bahan kimia anorganik antara lain garam dan ion logam, seperti: Pb, As, Cr, Cd, Hg, Fe, Al, Mg, Ca, Cl, Zn dan K. - Tidak mengandung zat-zat kimia beracun, seperti : NH4, H2S, SO4-2, dan NO3. 3. Syarat mikrobiologis menetapkan ada atau tidaknya mikroorganisme pathogen dan nonpatogen yang terkandung di dalam air. Kebutuhan air sanitasi di PT. Sinar Karya Usaha ini adalah: Untuk kebutuhan karyawan Menurut Standar WHO kebutuhan air untuk tiap karyawan = 120 kg/hari.

Untuk laboratorium dan taman direncanakam kebutuhan air untuk taman dan laboratorium adalah sebesar 30 % dari kebutuhan karyawan. Untuk pemadaman kebakaran dan cadangan air Air sanitasi untuk pemadam kebakaran dan air cadangan direncanakan sebesar 40 % dari kebutuhan air sanitasi. 6.1.2 Air Proses Produksi Proses pengolahan air di PT. Sinar Karya Usaha ini dilakukan sbb : Air dalam sumur bor dipompa dengan mesin pompa ke dalam bak saringan air. Dimana pada bak saringan air diisi dengan media ijuk, kerikil, pasir dan arang. Media tersebut berfungsi untuk untuk mengendapkan partikel lumpur, pasir dan kotoran lainnya. Pada bak saringan air sedikit demi sedikit akan turun ke bak penampung air bersih. 1. Pengolahan Air Sanitasi Sumber air diperusahaan PT Sinar Karya Usaha yaitu sumur bor, namun kualitas air masih sangat jelek sekali berwarna kuning dan rasanya payau, jadi sangat tidak memungkinkan untuk dikonsumsi, untuk itu PT Sinar Karya Usaha mengolah air sumur bor menjadi air siap minum dengan cara menggunakan alat yang medorn yaitu yang disebut dengan Fresh Woter Filter. Alat ini sangat efektif sekali dalam proses pengaringan dan penjernihan air. Adapun media pendukung yang digunakan alat ini adalah sbb: 1. Zeolite Zeolite ini berfungsi untuk menjerniihkan air dan menghilangkan bau. 2. Ferrolite / Manganese ferrolite / manganese berfungsi untuk menghilangkan kandungan besi (Fe) pada air dengan kadar tinggi dan bau besi yang menyengat, juga menghilangkan mangan (Mn) dan warna kuning pada air. 3. Karbon Aktif Karbon aktif sangat effektif menjernihkan dan menyerap bau, rasa serta racun pada air. 4. Silica Silica berfungsi untuk menjernihkan air. Media-media ini akan bekerja menyaring dan menjernihkan air sampai pada tahap aman untuk dipakai. Proses pemasangan Alat Penyaring Air ini sangat sederhana, bisa diletakkan pada penampungan air ataupun pada pompa airnya, seperti gambar dibawah ini.

Gambar 6.1 Pemasangan fresh woter filer

6.2 Unit Pembangkit Tenaga Listrik Kebutuhan listrik di PT. Sinar Karya Usaha ini disediakan oleh PLN dan mesin diesel. Tenaga listrik yang disediakan dipergunakan untuk penerangan instrumentasi dan lainnya. Berdasarkan peraturan menteri kesehatan No 7 Tahun 1964 tentang syarat-syarat kesehatan dan kebersihan serta penerangan dalam tempat kerja, dimana untuk area kerja yang dituntut tingkat ketelitian tinggi dalam waktu lama, syarat intensif penerangan tiap m2 area kerja 500 1000 Lux atau sama dengan 500 1000 Lumen/m2. Untuk memenuhi kebutuhan listrik direncnakan listrik dipenuhi dari PLN sebesar 94,9533 kW dan dari generator sebesar 379,8131 KW. Pada mesin diesel berfungsi untuk menggerakan kipas yang ada di tempat bak pencucian singkong selain itu juga digunakan untuk memutar generator pemarutan dan saringan goyang (sintrik). Untuk memenuhi kebutuhan listrik menggunakan mesin diesel diperlukan 4 buah mesin diesel. 6.3 Unit Penyediaan Bahan Bakar Bahan bakar di PT. Sinar Karya Usaha yang digunakan untuk mesin Diesel : 3055,2000 liter/hari. Bahan bakar yang digunakan PT. Sinar Karya Usaha adalah solar (diesel solar). Pemilihan bahan bakar tersebut berdasarkan pertimbangan sebagai berikut : Solar memang oil khusus untuk mesin diesel, Harga relative murah, Mudah didapat, Viskositas relatif rendah, Tidak menyebabkan kerudakan pada alat.

BAB VI UTILITAS

Utilitas adalah sangat penting dan diperlukan untuk menunjang jalannya proses produksi dalam suatu industri. Unit utilitas yang diperlukan di PT. Sinar Karya Usaha ini yaitu: Air yang berfungsi sebagai air pencuci, air pemarutan dan air untuk pemadam kebakaran. Listrik juga berfungsi untuk menjalankan alat-alat produksi, utilitas dan penerangan. Bahan bakar untuk mengoperasikan mesin diesel. Dari kebutuhan unit utilitas yang diperlukan, maka utilitas tersebut dibagi menjadi 3 yaitu : 4. Unit penyediaan air, 5. Unit pembangkit tenaga listrik, 6. Unit penyediaan bahan bakar. 6.1 Unit Penyediaan Air Unit penyediaan air bertugas untuk memenuhi kebutuhan air baik ditinjau dari segi kuantitas maupun kualitas. Segi kuantitas air merupakan jumlah kebutuhan air yang harus dipenuhi sedangkan kualitas air menyangkut syarat air yang harus dipenuhi. Didalam PT. Sinar Karya Usaha keperluan air digunakan untuk : 6.1.3 Air Sanitasi 31 Air sanitasi digunakan untuk keperluan para karyawan di lingkungan pabrik untuk konsumsi, cuci, mandi, masak, laboratorium, perkantoran dan lainlain. Syarat-syarat yang perlu dipenuhi : 4. Syarat fisik menetapkan batasan tentang sifat fisik seperti : - Suhu : Di bawah suhu kamar.

Air yang baik mempunyai temperatur normal, 80 C dari suhu kamar (270 C). - Warna : Tidak berwarna/jernih PERMENKES RI 416 Tahun 1990 menyatakan bahwa batas maksimal warna air yang layak di minum adalah 15 skala TCU. - Rasa : Tidak berasa - Bau : Tidak berbau - Kekeruhan : <1 mg SiO2 / liter Batas maksimal kekeruhan air layak minum menurut PERMENKES RI Nomor 416 Tahun 1990 adalah skala NTU - pH : Netral (pH = 7) Padatan terapung : < 1000 mg/l. 5. Syarat kimia menetapkan tentang batasan kandungan sifat dan bahan kimia yang terkandung didalam air yang masih diperbolehkan dan tidak berbahaya untuk dikonsumsi. - Tidak mengandung logam berat atau bahan kimia anorganik antara lain garam dan ion logam, seperti: Pb, As, Cr, Cd, Hg, Fe, Al, Mg, Ca, Cl, Zn dan K. - Tidak mengandung zat-zat kimia beracun, seperti : NH4, H2S, SO4-2, dan NO3. 6. Syarat mikrobiologis menetapkan ada atau tidaknya mikroorganisme pathogen dan nonpatogen yang terkandung di dalam air. Kebutuhan air sanitasi di PT. Sinar Karya Usaha ini adalah: Untuk kebutuhan karyawan Menurut Standar WHO kebutuhan air untuk tiap karyawan = 120 kg/hari. Untuk laboratorium dan taman direncanakam kebutuhan air untuk taman dan laboratorium adalah sebesar 30 % dari kebutuhan karyawan. Untuk pemadaman kebakaran dan cadangan air Air sanitasi untuk pemadam kebakaran dan air cadangan direncanakan sebesar 40 % dari kebutuhan air sanitasi. 6.1.4 Air Proses Produksi Proses pengolahan air di PT. Sinar Karya Usaha ini dilakukan sbb : Air dalam sumur bor dipompa dengan mesin pompa ke dalam bak saringan air. Dimana pada bak saringan air diisi dengan media ijuk, kerikil, pasir dan arang. Media tersebut berfungsi untuk untuk mengendapkan partikel lumpur, pasir dan kotoran lainnya. Pada bak saringan air sedikit demi sedikit akan turun ke bak penampung air bersih. 2. Pengolahan Air Sanitasi

Sumber air diperusahaan PT Sinar Karya Usaha yaitu sumur bor, namun kualitas air masih sangat jelek sekali berwarna kuning dan rasanya payau, jadi sangat tidak memungkinkan untuk dikonsumsi, untuk itu PT Sinar Karya Usaha mengolah air sumur bor menjadi air siap minum dengan cara menggunakan alat yang medorn yaitu yang disebut dengan Fresh Woter Filter. Alat ini sangat efektif sekali dalam proses pengaringan dan penjernihan air. Adapun media pendukung yang digunakan alat ini adalah sbb: 5. Zeolite Zeolite ini berfungsi untuk menjerniihkan air dan menghilangkan bau. 6. Ferrolite / Manganese ferrolite / manganese berfungsi untuk menghilangkan kandungan besi (Fe) pada air dengan kadar tinggi dan bau besi yang menyengat, juga menghilangkan mangan (Mn) dan warna kuning pada air. 7. Karbon Aktif Karbon aktif sangat effektif menjernihkan dan menyerap bau, rasa serta racun pada air. 8. Silica Silica berfungsi untuk menjernihkan air. Media-media ini akan bekerja menyaring dan menjernihkan air sampai pada tahap aman untuk dipakai. Proses pemasangan Alat Penyaring Air ini sangat sederhana, bisa diletakkan pada penampungan air ataupun pada pompa airnya, seperti gambar dibawah ini.

Gambar 6.1 Pemasangan fresh woter filer

6.2 Unit Pembangkit Tenaga Listrik Kebutuhan listrik di PT. Sinar Karya Usaha ini disediakan oleh PLN dan mesin diesel. Tenaga listrik yang disediakan dipergunakan untuk penerangan

instrumentasi dan lainnya. Berdasarkan peraturan menteri kesehatan No 7 Tahun 1964 tentang syarat-syarat kesehatan dan kebersihan serta penerangan dalam tempat kerja, dimana untuk area kerja yang dituntut tingkat ketelitian tinggi dalam waktu lama, syarat intensif penerangan tiap m2 area kerja 500 1000 Lux atau sama dengan 500 1000 Lumen/m2. Untuk memenuhi kebutuhan listrik direncnakan listrik dipenuhi dari PLN sebesar 94,9533 kW dan dari generator sebesar 379,8131 KW. Pada mesin diesel berfungsi untuk menggerakan kipas yang ada di tempat bak pencucian singkong selain itu juga digunakan untuk memutar generator pemarutan dan saringan goyang (sintrik). Untuk memenuhi kebutuhan listrik menggunakan mesin diesel diperlukan 4 buah mesin diesel. 6.3 Unit Penyediaan Bahan Bakar Bahan bakar di PT. Sinar Karya Usaha yang digunakan untuk mesin Diesel : 3055,2000 liter/hari. Bahan bakar yang digunakan PT. Sinar Karya Usaha adalah solar (diesel solar). Pemilihan bahan bakar tersebut berdasarkan pertimbangan sebagai berikut : Solar memang oil khusus untuk mesin diesel, Harga relative murah, Mudah didapat, Viskositas relatif rendah, Tidak menyebabkan kerudakan pada alat.

BAB VIII KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3)

PT. Sinar Karya Usaha merupakan sebuah perusahaan yang memiliki sejumlah karyawan. Sehingga untuk mendapatkan suasana kerja yang baik dan menyenangkan, keselamatan dan kesejahteraan karyawan perlu mendapat perhatian.

8.1 Kesejahteraan Karyawan Fasilitas yang diberikan oleh PT. Sinar Karya Usaha untuk para karyawannya yang berjumlah total + 458 orang adalah sebagai berikut: a. Gaji Perusahaan memberikan gaji pokok kepada karyawan sesuai dengan jabatannya. Disamping gaji pokok, diberikan pula upah lembur kepada karyawan yang bekerja di luar jam kerja b. Tunjangan Karyawan mendapatkan tunjangan transportasi, kesehatan, dan THR c. Askes Dan Astek Seluruh karyawan PT. Sinar Karya Usaha diikutsertakan dalam program ASKES dan ASTEK yang memberikan jaminan asuransi untuk kecelakaan kerja dan jaminan hari tua. d. Dana Pensiun Dana pensiun diadakan berkat kerjasama antara lembaga keuangan perusahaan dengan bank yang ditunjuk. 45 e. Cuti Setiap karyawan memiliki hak cuti selama 2 minggu dalam 1 tahun, tetapi tidak boleh diambil selama 2 minggu berturut-turut. Lama cuti maksimum yang diberikan adalah selama 6 hari berturut-turut f. Izin Karyawan dapat meninggalkan lokasi pabrik sebelum jam pulang atau tidak masuk kerja bila memiliki alasan yang jelas, seperti sakit atau mendapat tugas dari perusahaan. g. Kantin Setiap karyawan diberi makan siang di kantin pada jam istirahat yaitu pukul 12.00-13.00 WIB. h. Pakaian Seragam Seragam yang digunakan untuk karyawan adalah: Manajer : Atas putih dan bawah hitam Supervisor & staff : Atas bitu muda dan bawah biru tua Operator : Seragam abu-abu i. Training Kesempatan training ini dimiliki oleh semua karyawan untuk meningkatkan wawasan dan kemampuan yang dimilikinya untuk kemajuan bersama.

j.

Antar Jemput

Fasilitas antar jemput ini disediakan setiap hari untuk karyawan non-shitf, karyawan yang domisilinya dilewati rute antar jemput, serta bagi karyawan yang wajib lembur. k. Koperasi Karyawan Kegiatan dari koperasi ini simpan-pinjam dan penjualan barang kebutuhan sehari-hari. l. Fasilitas Olahraga Bagi karyawan, fasilitas olahraga yang disediakan berupa lapangan tenis, lapangan basket, lapangan sepak bola, serta ruangan tenis meja. m. Fasilitas Ibadah Bagi karyawan yang beragama Islam, tersedia mushola dan diberikan ijin untuk mengikuti sholat jumat. 8.2 Jam Kerja Pabrik beroperasi secara kontinyu yaitu 24 jam per hari dan 7 hari per minggu. Jam kerja untuk karyawan dibedakan menjadi 2 yaitu daily untuk staff yang terlibat langsung dalam proses produksi dan shift untuk karyawan yang terlibat langsung dalam proses produksi. Jam kerja untuk karyawan dengan systemdaily adalah: Senin-Jumat : 08.00-16.00 WIB Sabtu : 08.00-13.00 WIB Istirahat : 12.00-13.00 WIB Khusus untuk hari sabtu tidak ada jam istirahat untuk karyawan dengan system daily. Sedangkan kerja untuk karyawan dengan sistem shift adalah: Shift I : 07.00-15.00 WIB Shift II : 15.00-23.00 WIB Shift III : 23.00-07.00 WIB Untuk sistem shift, karyawan dikelompokkan menjadi 4 grup, dan setiap grup memiliki jam kerja denga rotasi 2 hari shift pagi, 2 hari shift sore, 2 hari shift malam, kemudian 2 hari libur. 8.3 Keselamatan Kerja Keselamatan kerja adalah hal yang mutlak harus diberikan kepada karyawan agar dapat melaksanakan tugasnya dengan aman dan terlindung. PT. Sinar Karya Usaha memberikan keselamatan kerja dalam hal: a. Alat pengaman atau pelindung, mengingat perusahaan ini bukan perusahaan yang berbahaya dan menimbulkan polusi. Alat pelindung yang digunakan hanya berupa alat pelindung telinga dan tangan, karena yang biasanya adalah suara bising mesin. b. Helm standar dan sepatu safety, perlengkapan ini digunakan untuk melindungi karyawan apabila sedang melakukan tugasnya. Helm standard dan sepatu safety wajib digunakan selama berada di area produksi.

c.

Askes dan Astek, seluruh karyawan PT. Sinar Karya Usaha telah diikutkan dalam askes dan astek yang memberikan jaminan asuransi kepada karyawan yang sakit atau mengalami kecelakaan kerja serta jaminin untuk masa depan dan hari tua. d. Alat pemadam kebakaran, tersedia pada masing-masing unit dan diperiksa setiap tahun. 8.4 Kesepakatan Kerja Bersama Dalam melaksanakan tugas, dibuat kesepakatan kerja bersama yang meliputi hak dan kewajiban karyawan sebagai berikut : a. Pengakuan dan jaminan serikat kerja b. Peraturan dan tata tertib kerja c. Sistem penggajian d. Peraturan pengobatan, perawatan dan pembayaran gaji sewaktu sakit e. Jaminan social f. Cuti, hari libur resmi dan ijin meninggalkan pekerjaan g. Keselamatan kerja h. Produktivitas kerja i. Tunjangan hari tua j. Ketidakmampuan bekerja karena kesehatan k. Penyelesaian keluhan dan pengudaan karyawan l. Penilaian prestasi tahunan m. Penghargaan dan sanksi.

BAB IX KESIMPULAN DAN SARAN

9.1 Kesimpulan 1. Peluang pasar komoditi tepung tapioka baik untuk ekspor maupun pemenuhan dalam negeri masih terbuka dan berpotensi memberikan peluang bagi pengembangan dan peningkatan produksi tapioka di Indonesia. Dilihat dari potensinya, sumber daya lahan dan sumber daya manusia untuk pengembangan produksi tapioka di Indonesia masih banyak tersedia di berbagai daerah. 2. Dilihat dari aspek ekonomi dan sosial, usaha pengolahan tapioka memiliki dampak yang positif. Banyak pihak yang memperoleh manfaat dari usaha ini, diantaranya adalah petani singkong, masyarakat, dan pengusaha itu sendiri. Pihak-

pihak yang terkait tersebut dapat memperoleh kenaikan penghasilan dari usaha tersebut. Dampak lain selain kenaikan pendapatan adalah bahwa usaha pengolahan tapioka mampu menyerap tenaga kerja. 3. Kendala yang dihadapi oleh pengusaha dalam pengembangan usaha tapioka antara lain masalah bahan baku dan pemasaran tapioka. Masalah bahan baku disebabkan oleh harga jual singkong dari petani yang rendah sehingga petani tidak dapat membiayai usaha penanaman singkong, sedangkan masalah pemasaran tapioka disebabkan oleh minimnya informasi yang diperoleh pengusaha mengenai harga dan jumlah permintaan pasar. 9.2 Saran 1. Untuk menjaga kestabilan harga baik harga bahan baku dan harga tapioca pengusaha harus mengoptimalkan fungsi asosiasi atau perkumpulan pengusaha Tepung Tapioka. 2. Untuk menjaga ketersediaan bahan baku dan keberlangsungan usaha, setiap 50 pengusaha diharapkan bermitra dengan petani, dengan memberikan perhatian terhadap masalah penanaman ubi yang menentukan kualitas tapioka dengan menyertakan pemberian pupuk organik di samping pupuk anorganik (seperti urea) dan mengembalikan sisa-sisa tanaman ke dalam tanah serta memperhatikan umur tanam ubi kayu (singkong). 3. Meskipun usaha ini layak dibiayai oleh bank, namun bank perlu untuk melakukan analisis kredit yang lebih komprehensif berdasarkan prinsip kehati-hatian bank. 4. Agar tidak menghasilkan limbah gas, setiap selesai produksi onggok yang belum dikeringkan harus dipindahkan terlebih dahulu ke tempat yang aman tujuannya untuk menghidari terjadinya pengurain yang menyebabkan bau tidah sedap. 5. Hal yang harus diperhatikan dalam proses pengolahan air limbah ialah kandungan dari air limbah tersebut, guna mempermudah dalam proses penguraian. Jika memunkinkan harus menggukan proses fermentasi maka harus menentukan bakteri pengurai yang sesuai dengan kandungan limbah tersebut.

DAFTAR PUSTAKA Anonim. 2004. Pengolahan Tepung Tapioka. http://www.bi.go.id/web/id/ Anonim. 2007. biologi. http://free.vlsm.org/Biologi.htm Anonim. 2007. Bio-Ethanol. Sentra Teknologi Polimer. http://www.sentrapolimer.com Anonim. 2007. Pengantar Alkohol. http://www.chem-is-try.org

Anonim. 2008. Fermentasi. http://id.wikipedia.org/wiki/Fermentasi Anonim. 2008. Alkohol. http://id.wikipedia.org/wiki/Alkohol Artikel Pertamina. 2008. Biogasholine. http://www.pertamina.com Dirjen Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian. 2005. Pengembangan Usaha Pengolahan TepungTapioka. Fessenden & Fessenden. 1982. Kimia Organik. Erlangga. Jakarta Groggins, P.H.1958Unit Process Inorganic Sytesis 5th edition, Mc. Graw Hill Kogakusa, Ltd: Japan GursharanSinghKainth. Food security and sustainability in India , 2010. Available online: http://www.merinews.com/article/food-security-andsustainability-in india/15787915.shtml accessed on 12 July 2010) Harold,Hart. 2003. Kimia Organik. Elangga. Jakarta Jakarta Tri Radiyati dan Agusto, W.M. Tepung tapioka (perbaikan). Subang : BPTTG Puslitbang Fisika Terapan LIPI, 1990 Hal. 10-13. Kenya.Purba, 1997. Analisis Biaya dan Manfaat (Cost and Benefit Analysis) Rineka Cipta. Lehninger, A. 1982. Dasar-Dasar Biokimia jilid 2. Erlangga: Jakarta Nuzulis, A. 2007. Produksi Bioethanol. http://wordpress.com/tag/bioethanol/ Poedjiadi,Anna.1994.Dasar-dasar Biokimia.Universitas Indonesia.Jakarta Purba, 1997. Analisis Biaya dan Manfaat (Cost and Benefit Analysis) Rineka Cipta. Jakarta Purwanto. 2007. Peningkatan Produktivitas Singkong dengan Teknologi Mukibat sebagai Sumber Bahan Baku Bioethanol. Tunje, T. dan Nzioki, S. (2002). Sebuah laporan tentang singking sub-sektor analisis. Tri Radiyati dan Agusto, W.M. Tepung tapioka (perbaikan). Subang : BPTTG Puslitbang Fisika Terapan LIPI, 1990 Hal. 10-13. .

LAMPIRAN

Gambar proses pengupasan

Gambar proses pengendapan

Gambar proses pencucian

Gambar proses pemisahan kotoran

Gambar proses pemarutan

Gambar proses pengangkatan tapioka basah

Gambar proses pemerasan dengan sintrik

Gambar tapioka sebelum dikeringkan