Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN BENGKEL LISTRIK JOB PUSAT MILLING

DISUSUN OLEH NAMA : DHANI WAHYU PRATAMA ( 10612018 ) MOKHAMAD RUDYANTO ( 10612020 )

KELAS

:5A

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA 2012

2. Tujuan 2.1 Tujuan Umum Dari pelaksanaan praktek bengkel JOB PUSAT MILLING terdapat beberapa tujuan khusus yang ingin dicapai antara lain: 1. Mengetahui cara kerja / prinsip kerja dari peralatan listrik maupun komponen yang digunakan dalam praktek. 2. Mampu membuat gambar rangkaian , sesuai dengan deskripsi kerjanya. 3. Mampu membuat rangkaian kerja sesuai gambar rangkaian. 4. Terampil dalam memasang bahan yang digunakan. 5. Mampu membaca gambar rangkaian dengan baik dan juga mengetahui macam macam symbol sesuai dengan standar IEC. 6. Mampu memasang rangkaian instalasi listrik sesuai dengan PUIL yang telah diberikan sebelumnya. 7. Terampil dalam mencek kebenaran rangkaian tersebut. 8. Dapat membedakan bagaimana rangkaian kontrol saat posisi repair dan normal.

10

2.2 Tujuan Khusus 1. Memberi kesempatan bagi mahasiswa tentang pemahaman dan menguasai prinsip kerja rangkaian yang diperlukan dengan baik. 2. Memiliki teknik teknik dalam merangkai kontrol panel pusat milling, 3. Membandingkan hasil praktek dengan teori dasar yang telah dipelajari sebelumnya.

11

3. DESKRIPSI ALAT DAN BAHAN JOB PUSAT MILLING


NO KODE DISKRIPSI SPESIFIKASI SATUAN JUMLAH KETERANGAN

1 2 3 4 5 6 7 F09 F09 8 ,F02,F013,F0 15 9 F16 K23,K25, K27,K17, 10 K19,K21, K31,K32, K33,K35,K36 11 K22,K24,K26 K27,K17,K19 12 , K21,K31, K33,K35,K36 13 14 K19,K31,K36 K33

Kotak panel Profil G Profil E Profil C Mur Geser Mur Baut MCB 3 Phasa

100x60x25

Buah Meter Meter Meter Buah Buah

Panel Kontrol Dalam Panel Dalam Panel Dalam Panel Dalam Panel Dalam Panel

16 Ampere

Buah

Dalam Panel

MCB 3 Phasa

10 Ampere

Buah

Dalam Panel

MCB 1 phasa

10 Ampere

Buah

Dalam Panel

Kontaktor

CA 2 D173

Buah

11

Dalam Panel

Kontaktor

CA 2 DN 1319

Buah

Dalam Panel

Kontak bantu

LA 1 D111

Buah

Dalam Panel

Overload Overload

LR.D09.307 LR.D09.309

Buah Buah

3 1

Dalam Panel Dalam Panel

12

15 16 17 18 19 20

K21 K22T,K24T, K26T M53

Overload Timer On Delay Kipas angin Diode Kabel NYAF Line Up Terminal Line Up Terminal Line Up Terminal End Plate End Peace

LR.D09.312 LA2 D22 220 Volt IN.4001-4006 1,5 s/d 2,5 mm2 8 mm2 4 mm2 4 mm2 (Kunin/PE)

Buah Buah Buah Buah Meter Buah

1 3 1 1

Dalam Panel Dalam Panel Dalam Panel Dalam Panel Dalam Panel

Dalam Panel

21

Buah

48

Dalam Panel

22 23 24 S36A,S31A, 25 S34A,S21A,S 19 S16,S19A,S2 26 1, S31,S36,S34 H51,H44,H45 27 H48,H49,H47 H50 28 29 30 31 H38,H39,H41 H37,H42,H40 S17

Buah Buah Buah

7 9 2

Dalam Panel Dalam Panel Dalam Panel

Tombol Tekan NC

XB2 BA31

Buah

Pintu Panel

Tombol Tekan NC

XB2 BA42

Buah

Pintu Panel

Lampu Tanda Hijau Lampu Tanda Merah Saklar Putar Kabel NYY Kabel NYY

XB2 BV63

Buah

Pintu Panel

XB2 BV64 D 29201 C12 5 x 4 mm2 5 x 2,5 mm2

Buah Buah Meter Meter

7 1

Pintu Panel Pintu Panel Kabel power Kabel power M1 M2,M3,M4,M5

13

32 33 34 35

Tang Potong Tang Kombinasi Obeng + Obeng -

Kuning Hitam Jingga Biru Putih 380/660 Volt

Buah Buah Buah Buah

1 1 1 1

Hand tool Hand tool Hand tool Hand tool

36

M1,M3,M5

Motor Listrik

2,44/1,41 A 1,1 kW 50 Hz 220/380 Volt

Buah

Diluar Panel

37

M2

Motor Listrik

31/15,1 A 5,5 kW 50 Hz 220/380 Volt

Buah

Diluar Panel

38

M4

Motor Listrik

4,23/2,44 A 1,1 kW 50 Hz

Buah

Diluar Panel

14

4. DESKRIPSI KERJA Deskripsi kerja pada rangkaian kontrol job pusat milling 1. Posisi normal Pada saat selector switch pada posisi normal ,maka rangkaian control untuk M1 , M2, M3 , M4 , dan M5 akan bekerja secara berurutan dimulai dari pengoperasian M1. Disaat M1 belum beroperasi , maka M2,M3,M4,dan M5 tidak dapat bekerja / beroperasi . Motor 1 ( M1 ) akan beroperasi dengan menekan tombol S19a dan saat K19M bekerja. Setelah itu dilanjutkan dengan mengoperasikan Motor 2 ( M2 ) , yang mana M2 merupakan motor berdaya besar dan pada rangkaian kontrolnya menggunakan system pengasutan dengan tahanan pengasutan berdasarkan dan membutuhkan 3 tahap

waktu kerja K22T, K24T dan K26T yang telah

ditentukan agar motor 2 ( M2 ) dapat beroperasi dengan normal . Motor 2 ( M2 ) akan bekerja dengan menekan tombol S21a dan saat K21M bekerja , dan system pengasutannya dilakukan oleh kerja K23M , K25M , dan K27M. Dan saat kondisi akhir motor 2 pada kondisi normal maka K21M dan K27M yang bekerja. Disaat motor 2 ( M2 ) dalam kondisi operasi normal, maka motor 3 ( M3 ) bisa dioperasikan dengan menekan tombol S31a dan saat K31M bekerja. Apabila kondisi operasi motor 3 ( M3 ) telah normal , maka motor 4 ( M4 ) dapat dioperasikan dengan cara menekan tombol S33a dan saat K33M bekerja.

Dilanjutkan dengan mengoperasikan EPV ( Electro Pneumatic Valve ) dengan menekan tombol S35a dan saat K35M bekerja . Pada saat K35M bekerja maka motor 5 ( M5 ) dapat dioperasikan dengan menekan tombol tekan S36a dan saat K36M bekerja .

Disetiap kondisi kerja normal dari M1 , M2 , M3 , M4 , dan M5 diperlihatkan dengan menyalanya lampu tanda ( hijau ) sebagai berikut : Untuk kondisi kerja M1 maka H44 akan menyala Untuk kondisi kerja M2 maka H45 akan menyala Untuk kondisi kerja M3 maka H47 akan menyala Untuk kondisi kerja M4 maka H48 akan menyala Untuk kondisi kerja El.pneumatic valve open maka H49 akan menyala Untuk kondisi kerja M5 maka H51 akan menyala

Disetiap kondisi overload dari M1, M2 , M3 , M4 , dan M5 diperlihatkan dengan menyalanya lampu tanda ( merah ) sebagai berikut : Untuk kondisi overload M1 maka H43 akan menyala Untuk kondisi overload M2 maka H42 akan menyala Untuk kondisi overload M3 maka H41 akan menyala Untuk kondisi overload M4 maka H40 akan menyala Untuk kondisi overload M5 maka H39 akan menyala Untuk kondisi OFF M5 maka H38 akan menyala

16

Untuk kondisi valve closed maka H37 akan menyala Sedangkan untuk menghentikan system kontrol M1 hingga M5 yang telah beroperasi maka proses menghentikan / mematikannya dapat dilakukan secara berurutan dimulai dari mematikan M5 , M4 , M3 , M2 dan M1 . Apabila tombol tekan OFF pada M1 ditekan , maka seluruh system control akan mati secara

serentak/bersamaan. Apabila dalam situasi darurat maka dapat menekan tombol Emergency Stop untuk mematikan system control yang beroperasi normal sebelumnya.

2. Posisi repair Pada saat selector switch pada posisi repair , maka peralatan atau motor motor tidak bekerja saling mengunci , yang mana untuk tiap tiap motor . peralatan dapat dioperasikan secara tersendiri tanpa mempengaruhi pada peralatan yang lain.

17

Analisa kerja
Pada job pusat milling pada saat posisi selector switch di posisi normal maka kerja dari control M1,M2,M3,M4,dan M5 akan berurutan dan tidak dapat dioperasikan apabila pengoperasiannya tidak berurutan . Adapun yang menyebabkan kerja berurutan pada control job pusat milling pada posisi normal ialah , adanya anak kontak NO pada rangkaian control motor yang sebelumnya yang diletakan di sisi Input / sisi atas sumber setelah output dari kontak NC Overload dan sebelum input tombol tekan NO dan kontak pengunci pada rangkaian control tersebut . Sedangkan disaat selector switch pada posisi repair , maka K17 akan bekerja dan disetiap anak kontak NO pada K17 yang diletakan di setiap rangkaian control M2,M3,M4,dan M5 pada sisi atas sumber setelah output dari kontak NC Overload dan sebelum input tombol tekan NO dan kontak pengunci pada rangkaian control tersebut anak kontak NO K17 yang dipasang tersebut, pada posisi repair akan berubah menjadi kontak NC dan membuat semua control dapat dioperasikan secara masing masing tanpa mempengaruhi kerja control motor yang lain . Fungsi pemasangan diode pada control untuk motor 2 adalah sebagai penanda pada lampu tanda hijau bahwa motor 2 belom beroperasi secara normal jika K21M saja yang bekerja , Ini disebabkan anak kontak NO K21M yang menuju ke lampu tanda hijau melalui diode , sehingga gelombang AC sinusaoidal di searahkan sehingga lampu tanda tidak akan menyala karena lampu tanda akan menyala jika mendapat sumber AC dengan gelombang sinusoidal penuh . Apabila pengasutan dengan tahanan telah selesai dan K27M bekerja , maka lampu tanda hijau akan menyala , disebabkan anak kontak NO K27M yang menuju lampu tanda hijau tidak melalui diode , sehingga tidak ada penyearah gelombang yang menyebabkan lampu menyala.

18

KATA PENGANTAR
Puji syukur saya panjatkan kehadirat ALLAH S.W.T yang telah memberikan limpahan rahmat dan karunia-Nya sehingga saya dapat menyelesaikan laporan Job Bengkel PUSAT MILLING ini sebagai syarat untuk mendapatkan nilai semester. Dalam penulisan laporan Job Bengkel PUSAT MILLING ini saya tidak lupa

mengucapkan terima kasih yang tulus kepada orang tua saya, para dosen yang sudah membimbing saya dalam melakukan praktek di BENGKEL, serta teman-teman yang sudah memberikan dukungan dan kerja samanya. Saya sangat mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun sebagai masukan bagi saya agar kelak saya mampu berbuat lebih baik dari apa yang saya lakukan saat ini. Dengan ini saya mengharapkan semoga hasil laporan Job Bengkel PUSAT MILLING ini dapat bermanfaat bagi saya pribadi khususnya dan semua orang pada umumnya.

Penulis

DAFTAR ISI Halaman 1. KATA PENGANTAR 1

2. DAFTAR ISI 2 3. GAMBAR RANGKAIAN 3 4. TUJUAN 10 5. DESKRIPSI ALAT DAN BAHAN . 12 6. DESKRIPSI KERJA .. 15 7. ANALISIS KERJA 18 8. CONTOH APLIKASI . 19 9. KENDALA PENGERJAAN 19 10. SARAN 20

5.

Contoh aplikasi sistem milling pada industri

Penerapan sistem millling pada suatu industri telah banyak dan hampir rata rata digunakan dalam melakukan kegiatan produksi. Dalam penerapanya sistem ini biasanya dikombinasi dengan ban berjalan atau dengan roda berputar, hal ini dilakukan dengan tujuan agar lebih mudah untuk melakukan proses pemindahan suatu material ataupun barang hasil produksi dari suatu tempat ke tempat yang lainya. Sebagai contoh adalah penerapan sistem milling pada proses produksi suatu perusahaahn minuman kemasan dimana sistem ini dikombinasi dengan ban berjalan yang digunakan untuk memindahkan minuman minuman kemasan ke proses produksi selanjutnya. Selain pada industri minuman kemasan sistem milling juga diterapkan pada proses produksi batu bara khususnya pada saat proses loding ( pemindahan batu bara dari tempat penampungan ke dalam ponton) Selain itu sistem milling juga diterapkan pada industri produksi semen.dan juga diterapkan pada pengolahan biji kopi

6. Kesulitan kesulitan yang dihadapi pada saat mengerjakan job milling

Pada saat melakukan praktek job milling banyak kesulitan yang kami hadapi antara lain adalah dalam hal pemasangan selektor swich untuk menentukan rangkaian dalam posisi normal atau repair. Hal ini terjadi karena kami mendapat selector swich yang mempunyai tiga posisi sedangkan dalam rangkaian dibutuhkan hanya 2 posisi.

19

Selain itu kami juga mendapat kesulitan dalam memasang rankaian kontrol pada motor M4 dan motor M5. Kesulitan yang kami dapat adalah ketika selector swich berada pada posisi repair rangkaian kontrol motor M4 dan M5 tidak bekerja sebelum motor M3 dalam keadaan berkerja. Dalam diskripsi kerja seharusnya pada saat selector swich berada pada posisi repair maka semua motor yang terdapat pada rangkaian job milling dapat berkerja sendiri sendiri tanpa terikat satu sama lain. Dan kami juga mendapat kesulitan dalam hal penempatan kabel karena kabel yang digunakan pada rangkaian kontrol ukuranya terlalu besar sehingga memakan banyak tempat.

7. Saran Saran yang dapat kami berikan demi kemajuan dalam pengajaran job milling adalah tentang bahan yang digunakan khususnya pada kabel yang digunakan. Karena kabel yang kami gunakan ukuranya terlalu besar pada rangkaian kontrol. Sehingga kami kesulitan dalam hal penempatan kabel maka rankaian yang kami rangkai kesannya kurang rapi. Selain itu juga kami harap bahwa kedepanya dalam hal pengadaan kabel mohon dilengkapai karena pada saat melakukan praktek job milling untuk kabel fasa S kami menggunakan kabel berwarna kuning strip hijau dimana seharusnya kabel tersebut digunakan untuk pentanahan atau grounding padahal untuk fasa S seharusnya kami menggunakan kabel berwana kuning sesuai dengan standar yang telah ditentukan. Demikianlah saran yang dapat kami berikan demi kemajuan pengajaran job milling kami berharap saran kami dapat berguna demi tercapainya tujuan untuk menciptakan peserta didik yang berkompeten.

20

Anda mungkin juga menyukai