Anda di halaman 1dari 9

Penetapan Lemak dengan Metode Ekstraksi Soxhlet

I. Tujuan Percobaan 1. Dapat melakukan analisis kadar lemak dalam suatu bahan pangan 2. Dapat mengetahui kadar lemak dalam bahan II. Alat dan Bahan yang digunakan 1. Alat yang digunakan : Alat ekstraksi soxhlet lengkap dengan kondenser dan labu bundar Alat Destilasi Alat pemanas listrik atau penangas uap Oven Spatula Neraca analitik

2. Bahan yang digunakan : Susu bubuk full cream Ethanol Es

III. Dasar Teori Lemak terdiri dari campuran berbagai macam trigliserida yang merupakan persenyawaan antara asam lemak dan gliserol. Asam lemak (R1,R2,R3) dalam asuatu molekul trigliserida dapat sama akan tetapi dapat pula berbeda. Fraksi lemak dari suatu hasil pertanian dapat kita pisahkan dari bagian-bagian lainnya dengan jalan mengestraksi dengan dengan suatu zat pelarut lemak seperti petroleum eter, etil eter, kloroform, benzen, heksan dan lain-lain. Hasil ekstraksi ini dikenal dengan nama ether soluble fraction atau crude fat atau kadar lemak total. Setelah pelarutnya diuapkan lemaknya dapat ditimbang dan dihitung persentasenya.

Laporan Praktikum Teknik Pengolahan Pangan

Faktor faktor yang mempengaruhi laju ekstraksi adalah Tipe persiapan sampel Waktu ekstraksi Kuantitas pelarut Suhu pelarut Tipe pelarut

Dibandingkan dengan cara maserasi, ekstraksi dengan soxhlet memberikan hasil ekstrak yang lebih tinggi karena pada ini digunakan pemanasan yang diduga memperbaiki kelarutan ekstrak. Makin polar pelarut bahan terekstrak yang dihasilkan tidak berbeda untuk kedua macam cara ekstraksi. Fenolat total yang tertinggi didapatkan pada proses ekstraksi menggunakan etil asetat. Lemak secara kimiawi tersusun oleh sekelompok senyawabyang berbeda. Dalam bahan makanan lemak dapt terdiri dua bentuk yaitu yang tampak dan yang tidak tampak ( invisible). Lemak yang tampak misalnya mentega, margarin, minyak goreng dan sebagainya. Lemak yang tidak tampak misalnya yang terdapat dalam berbagai bahn makanan seperti daging, kacang tanah, susu, telur dan sebagainya. Fungsi dan Manfaat Lemak Sehubungan dengan fungsi lemak sebagai bahan makanan lemak mempunyai peranan yng penting Karena mengemukakan bahwa : Kandungan kalorinya sangat tinggi.Oleh karena itu sangat penting untuk dikonsumsi oleh orang yang sedang mengerjakan tugas / pekerjaan fisik yang berat. Selain itu adanya lemak dalam bahan makanan dapat memberikan citarasa kelezatan yang telah menarik. Kandungan asam lemak sangat penting yang disebut asam lemak esensial karena dapat merupakan prekursor pembentukan hormon tertentu seperti progtaglan dan selain itu juga sebagai penyusun membran yang sangat penting untuk dapat Lemak juga dapat melarutkan berbagai vitamin yaitu vitamin A, D, E, K, Oleh karena itu mengkonsumsi bahan makanan yang mengandung lemak atau menjamin

penyediaan vitamin-vitamin tersebut untuk tubuh. Lemak dalam tubuh mempunyai peranan yang penting karena lemak cadangan yang ada dalam tubuh dapat melindungi berbagai organ yang penting seperti ginjal, hati ,
Laporan Praktikum Teknik Pengolahan Pangan

dan sebagai isolator tetapi juga kerusakan fisik yang mungkin terjadi pada waktu kecelakaan.

Ekstraksi Soxhlet Ekstraksi adalah salah satu metode pemisahan yang didasarkan pada distribusi zat terlarut diantara dua pelarut yang tidak saling bercamur. Berdasarkan fasanya, estraksi dikelompokkan menjadi ekstraksi cair-cair dan padat cair. Prinsip Soxhlet Prinsip soxhlet adalah ekstraksi menggunakan pelarut yang selalu baru yang umumnya sehingga terjadi ekstraksi kontinyu dengan jumlah pelarut konstan dengan adanya pendingin balik. Soxhlet terdiri dari : Pengaduk / granul anti bumping Still pot (wadah penyuling) Bypass sidearm Thimble selulosa Extraction liquid Syphon arm inlet Syphon arm outlet Expansion adapter Condensor (pendingin) Cooling water in Cooling water out

Dasar pemilihan metode,Keuntungan dan Kerugian Metode Soxhlet Metode ini dipilih karena pelarut yang digunakan lebih sedikit (efisiensi bahan) dan larutan sari yang dialirkan melalui sifon tetap tinggal dalam labu sehingga pelarut yang digunakan untuk mengestrak selalu baru dan meningkatkan laju ekstraksi.

Laporan Praktikum Teknik Pengolahan Pangan

Keuntungan penggunaan ekstraksi soxhlet : 1. Proses ekstraksi dapat berlangsung secara berulang-ulang secara otomatis sampai ekstraksi sempurna. 2. Waktu yang digunakan lebih cepat.

Kerugian penggunaan ekstraksi soxhlet : Suhu campuran pada tabung ekstraksi tidak sama dengan titik didih pelarutnya sehingga proses ekstraksi membutuhkan waktu lama. Pelarut yang digunakan harus mudah menguap dan hanya digunakan untuk ekstraksi senyawa yang tahan panas.

Laporan Praktikum Teknik Pengolahan Pangan

IV. Prosedur Percobaan 1) Mengambil labu bundar 500 ml sesuai dengan alat ekstraksi soxhlet yang digunakan 2) Menimbang 5 gr sampel ( susu ) lalu dimasukkan kedalam saringan timbel yang sesuai ukurannya, kemudian tutup dengan kapas wool yang bebas lemak. 3) Meletakkan timbel yang berisi sampel tersebut dalam alat ekstraksi soxhlet, kemudian memasang alat kondenser diatasnya dan labu bundar dibawahnya 4) Menuangkan pelarut ethanol sebanyak 250 ml kedalam labu bundar 5) Melakukan refluks selama 3jam dengan suhu 110oC sampai pelarut yang turun kembali ke labu bundar bewarna jernih ( 8x ) 6) Mendistilasi pelarut yang ada didalam labu bbundr, penampung pelarutnya. Selanjutnya lemak hasil ekstraksi didalam labu bundar dipindahkan didalam crusible kemudian dikeringkan di dalam oven pada suhu 105oC. 7) Setelah dikeringkan sampai berat tetap dan didinginkan didalam desikator, menimbang crusible beserta lemaknya tersebut.

Laporan Praktikum Teknik Pengolahan Pangan

V. Data Pengamatan No 1 2 3 4 5 Berat sampel : 5 gram

Volume pelarut ( ethanol ) : 250 ml Berat crusible + tutup : 37, 8938 gram Massa ( gr ) 34, 2566 34, 2260 34, 2075 34, 2002 34, 1987 34, 2178

Pengeringan I II III IV V Massa rata - rata

Perlakuan Pada saat ekstraksi

Pengamatan Lemak didalam susu akan terekstraksi. Warna larutan bening dan terdapat

gumpalan lemak Didiamkan selama 1 minggu Gumpalan lemak semakin bertambah dan bewarna putih Pada saat Destilasi Pada suhu sekitar 70-80oC pelarut

( ethanol ) akan terpisah terlebih dahulu dan lemaknya tetap tinggal didalam labu bundar Dimasukkan kedalam crusible, di oven dan Massa konstannya 34, 1987 gr ditimbang sampai beratnya konstan

Laporan Praktikum Teknik Pengolahan Pangan

VI. Perhitungan Berat lemak =( Berat rata-rata lemak setelah pengeringan ) ( Berat crusible + tutup ) = 34, 2178 gr 33, 8958 gr = 0, 322 gram

% Lemak

= = = 6, 44 % x 100 %

x 100 %

% Kesalahan = = = 45, 2287 %

x 100% x 100%

Laporan Praktikum Teknik Pengolahan Pangan

VII. Analisa Percobaan Pada percobaan penetapan lemak dengan metode ekstraksi soxhlet ini bertujuan untuk melakukan analisis kadar lemak dalam suatu bahan pangan dan mengetahui kadar lemak didalam suatu bahan pangan. Bahan yang digunakan atau dianalisis kadar lemaknya ialah kadar lemak dari susu bubuk full cream dengan menggunakan ethanol 96% sebagai pelarutnya. Langkah awal yang dilakukan ialah 5gram sampel yang telah ditimbang, dimasukkan kedalam saringan timbel yang kemudian ditutup dengan kapas wool yang bebas lemak. Kertas timbel yang berisi sampel tersebut dimasukkan kedalam alat ekstraksi soxhlet. Kemudian menuangkan pelarut ( ethanol 96% ) sebanyak 250 ml dan batu didih kedalam labu buundar leher dua. Tujuan dari dimasukkan batu didih kedalam labu bundar agar dapat menurunkan tekanan suhu larutan agar tidak terlalu tinggi. Kemudian direfluks sampai pelarut yang turun kembali ke labu bundar lagi ( 8x ) dan bewarna jernih. Pada percobaan kali ini proses terjadi ketika pelarut didihkan, uapnya naik melewati soxhlet menuju kepipa pendingin. Air dingin yang dialirkan melalui bagian luar kondenser mengembunkan uap pelarut sehingga kembali ke fase cair. Kemudian menetes ketimbel. Pelarut melarutkan lemak didalam timbel, larutan sari ini terkumpul dalam timbel dan bila volume nya telah mencukupi, sari akan dialirkan menuju labu. Volume hasil dari ekstraksi didapat sebanyak 153 ml. Hasil ekstraksi didiamkan selama 1minggu untuk mendapatkan jumlah lemak yg lebih banyak. Setelah satu minggu, larutan yang telah banyak gumpalan lemaknya didestilasi dan ditampung pelarutnya. Kemudian lemak yang telah didapat dipindahkan kedalam crusible untuk diovenkan dengan suhu 105oC. Lalu lemak yang telah kering, di dinginkan kedalam desikator dan kemudian ditimbang. Berat lemak yang dihasilkan seberat 0, 322 gram.

Laporan Praktikum Teknik Pengolahan Pangan

VIII. Kesimpulan Dari percobaan yang telah dilakukan dan data yang telah didapat, dapat disimpulkan bahwa : Proses ini dilakukan untuk mendapatkan kadar lemak dari suatu bahan pangan ( susu ) dengan metode ekstraksii dan destilasi Kadar lemak dapat dianalisa dengan menggunakan metode ekstraksi dengan alat soxhlet Lemak bebas diekstraksi dengan pelarut nonpolar salah satu contoh nya ethanol melalui metode ekstraksi Faktor faktor yang mempengaruhi laju ekstraksi pada proses penetapan kadar lemak dengan metode soxhlet adalah persiapan dan jenis sampel, wwaktu ekstraksi, kuantitas pelarut, suhu pelarut dan tipe pelarut. Berat lemak yang didapat : 0, 322 gram % Lemak yang didapat : 6, 44 %

XI. Daftar Pustaka Yuniar. 2012. Penuntun Pratikum Teknik Pengolahan Pangan. POLSRI : Palembang http:// www.scribd.com/doc/54751003/Ekstraksi-Soxhlet http://www.eskariachandra.wordpress.com/2010/03/04/soklet

Laporan Praktikum Teknik Pengolahan Pangan