Anda di halaman 1dari 5

SPESIFIKASI TEKNIS SYSTEM AC SPLIT

1.0. LINGKUP PEKERJAAN Jenis pekerjaan yang dicakup dalam instalasi ini diantaranya adalah : 1.1 Pengadaan, pemasangan, pengaturan dan pengujian condensing unit dan evaporator blower ( In door ) unit Pengadaan, pemasangan, pengaturan dan pengujian instalasi sistem aliran refrigerant. Pengadaan dan pemasangan pipa untuk membuang air pengembungan (drainage) dari evaporator blower ( In door ) unit sampai ke tempat pembuangan yang terdekat yang diperkenankan atau sesuai gambar perencanaan. Pengadaan dan pemasangan, pengaturan instalasi listrik. Untuk sistem ini termasuk penarikan kabel dari panel utama ke AC dan semua unit peralatan. Penyediaan peralatan remote control yang meliputi pengoperasian ON/OFF dan pengaturan temperatur pada 3 (tiga) step. Pengadaan dan pemasangan pondasi peredam getaran untuk masing-masing unit yang dipasang dalam instalasi ini. Pembobokan, penutupan serta finishing kembali dinding, atap lantai dan lainlain akibat pemasangan pipa kabel, mesin-mesin AC, dll. Membuat dan menyerahkan 4 (empat) set gambar instalasi yang terpasang, data mesin-mesin yang terpasang, petunjuk cara mematikan/menyalakan mesin dan cara perawatan mesin kepada Manajemen Konstruksi /Konsultan Perencana. Melakukan pemeliharaan instalasi selama masa pemeliharaan 3 (tiga) bulan (90 hari kalender) Memberikan pendidikan praktek mengenai operasi dan perawatan sistem instalasinya kepada petugas yang ditunjuk sampai cakap menjalankan tugasnya. Memberikan garansi terhadap perawatan atau mesin yang dipasangnya atau yang dipasang untuk instalasi sistem ini.

1.2

1.3

1.4

1.5

1.6

1.7

1.8

1.9

1.10

2.0.

PEREDAM GETARAN. 2.1 Semua mesin / peralatan yang menghasilkan getaran harus diberi landasan atau penggantung peredam getaran (vibration eliminator) yang sesuai. Peralatan yang digantung harus dipasang peredam jenis kinetic glass fibre hanger merk kineties atau Sound Attenuator Limited atau setara.

2.2

130

2.3

Peralatan yang diletakan diberi landasan peredam getaran jenis kinetic neoprene isolator merk Kinetics atau Sound Attenuator Limited atau setara

3.0.

PIPA PEMBUANGAN AIR. 3.1 Pekerjaan Pemborong harus memasang pipa pembuangan air (drain) dari mesin AC sampai ke tempat pembuangan yang terdekat dalam saluran yang tersembunyi atau tidak mengganggu. Bahan Untuk pembuangan air (drain) dipergunakan pipa PVC. Peralatan Pipa kondensasi drain harus diperlengkapi dengan bak kontrol, leher angsa serta peralatan lain yang perlu. Harus diberikan lapisan isolasi sampai sepanjang kira-kira 2 meter atau sampai dengan dimana tidak terjadi pengembunan bagian luar pipa, isolasi harus dari bahan fibre glass, polyurethene atau styrofoam type D.1. atau yang sejenis dari bahan tahap api (fire resistant) setebal 1. Bagian luar hendaknya dicat sesuai dengan warna yang disetujui oleh Direksi lapangan. Penembusan Dinding Bilamana menembus dinding, lantai dan lain-lain, pipa ini harus diberi lapisan getaran dan dilindungi dengan pipa yang lebih besar ukurannya.

3.2

3.3

3.4

4.0.

CONDENSING UNIT. 4.1 Umum Pemborong harus memasang condensing unit untuk split system dengan jenis, ukuran dan kapasitas lengkap sesuai dengan spesifikasi dan gambar. Unit ini hendaknya factory buitt dan telah diuji pabriknya berdasarkan test yang dilakukan sesuai dengan ASHRAE standar 14-67 Kompressor Kompressor hendaknya dari jenis semi/heremetic refrigerant dan motor yang dilindungi secara inherent

4.2

didinginkan

oleh

gas

4.3

Koil Kondenser Koil kondenser harus dari tembaga dengan fin dari alumunium yang direkatkan secara mekanis. Koil ini telah diuji terhadap kebocoran, telah di dehidrated dan diisi gas refrigerant secukupnya dari pabrik. Fan Kondenser Fan kondenser dari jenis propeller, pembuangan tegak ke atasl ke samping dan dihubungkan langsung dengan fan motor. Fan Motor Fan motor hendaknya dari jenis permanent split capicator yang dilindungi secara inherent serta mempunyai bantalan peluru yang dilumasi secara tetap. Dinding Dinding dan rangka hendaknya telah dicat anti karat dan sesuai untuk pemasangan di luar.

4.4

4.5

4.6

131

4.7

Peredam Getaran Hendaknya pada semua kaki mesin ini dipasang peredam getaran yang sesuai dengan persyaratan pabriknya.

5.0.

EVAPORATOR BLOWER ( FAN COIL ) UNIT. 5.1 Umum Pemborong harus memasang evaporator blower unit untuk split system dengan jenis, ukuran dan kapasitas lengkap sesuai dengan spesifikasi dan gambar. Unit ini hendaknya factory built dan telah diuji oleh pabriknya. Berdasarkan test yang dilakukan sesuai dengan AMCA Standard 210-1967,Test Code For Air Moving Devices dan ARI Standard 410-1964 Standard For Forced Circulation Air Cooling and Air Heating Coil. Fan Hendaknya dipakai fan dari jenis forward curved dan direncanakan khusus untuk unit ini. Alas motor harus dapat menyediakan variasi jarak antara sumbusumber yang dapat diatur dengan skrup-skrup. Fan hendaknya dilengkapi dengan pulley yang dapat diatur pitchnya untuk mengatur kecepatan fan. Semua unit fan hendaknya mempunyai peluru dengan bantalannya yang dapat dilumasi dari luar dengan mudah. Fan hendaknya memiliki performansi sesuai dengan ARI standard 430-1966. Sistem fan hendaknya telah ditimbang dan dibalance secara statis maupun dinamis di dalam rumah fan oleh pabriknya. Dinding Dinding unit minimal dari plat besi ukuran 20 gauge. Semua panel atau lubang berpintu harus dapat dengan mudah dan cepat dibuka. Rangka hendaknya diperlengkapi dengan titik-titik penyangga yang telah diperkuat. Dinding dan rangka hendaknya dilapisi dengan cat anti karat. Bak pengembunan air hendaknya terletak di bawah koil pendingin dan harus cukup besar untuk menampung segenap pengembunan uap air dari koil pada kondisi maksimumnya. Koil Pendingin Koil pendingin harus dari tembaga dengan fin dari alumunium yang direkatkan secara mekanis. Koil ini telah diuji terhadap kebocoran di pabriknya. Isolasi Dinding unit ini hendaknya diisolasi mulai dari masuknya sampai pada keluarnya udara pada unit. lsolasi harus cukup kuat, tebal serta berat jenisnya harus cukup untuk menghalangi terjadinya pengembungan. Isolasi harus tahan terhadap aliran udara dan tahan api sesuai dengan persyaratan NFPA Standard 90-A. Tempat penampungan air pengembunan harus diisolasi untuk menghindari terjadinya pengembunan di bagian luamya.

5.2

5.3

5.4

5.5

132

5.6

Peredam Getaran Hendaknya semua kaki mesin ini dipasang peredam getaran yang sesuai dengan persyaratan pabriknya.

6.0.

PIPA REFRIGERANT. 6.1 Umum Hendaknya semua pipa refrigerant dikerjakan secara hati-hati dan sebaik mungkin. Semua bagian-bagian pipa ini harus bersih, kering dan bebas dari debu dan kotoran. Hendaknya dipakai pipa tembaga jenis L atau K yang dihydrated dan sealed. Sambungan hendaknya sependek mungkin. Sambungan Pipa jenis hard drawn tubing harus disambung dengan perantaan wrought copper fitting atau nonporous brass fitting. Dianjurkan dipakai solder perak dengan dtiupkan gas mupia seperti Nitrogen kering ke dalam pipa yang sedang disambung untuk menghindarkan terbentuknya kerak oksida di dalam pipa. Solder lunak semacam 50-50 tidak boleh digunakan. Solder 95-5 dapat dipergunakan kecuali pada pipa discharge gas panas. Pipa jenis soft drawn tubing dapat disambung dengan solder, nyala api atau lainnya yang sesuai untuk pipa refrigerant. Bilamana precharged refrigerant lines disediakan oleh pabrik, hendaknya diperhatikan benar-benar instruksi pabrik. Bila terjadi kelebihan pipa precharged hendaknya dibentuk gulungan dan disangga pada bidang mendatar. Konstruksi 6.3.1 Pipa refrigerant hendaknya melentur. Harus dipasang penerusan getaran kepada peredam getaran pada pipa. disangga baik-baik untuk mencegah peredam getaran untuk mencegah bangunan. Bilamana perlu dipasang

6.2

6.3

6.3.2

Pipa refrigerant yang direncanakan dan dipasang di lapangan harus dilaksanakan sesuai dengan ASHRAE GUIDE BOOK atau rekomendasi pabrik. Suatu pengering refrigerant dengan kapasitas yang cukup serta sight glass moisture indicator hendaknya dipasang pada bagian liquid line setiap pipa yang terpasang di lapangan Perbedaan tinggi dan jarak antara condensing unit dengan evaporator blower unit hendaknya masih memenuhi persyaratan pabrik. Setelah selesai pekerjaan instalasi pipa maka seluruh rangkaian harus diuji terhadap kebocoran.

6.3.3

6.3.4

6.3.5

6.4

Pengisian Refrigerant Sistem yang dipasang dengan precharged dan sistem, yang dipasang di lapangan harus dihampakan. Sama sekali dilarang memakai kompressor dari sistem untuk mengisi refrigerant. Penghampaan haruslah dilakukan dengan suatu pompa penghampa tinggi dengan pengukur tekanan mutlak yang baik. Dianjurkan penghampaan dilakukan sampai tekanan dibawah 300 mikron. Tekanan sistem setelah pengisian freon tidak boleh lebih dari yang disyaratkan oleh pabriknya.

133

Persyaratan pabrik tentang jumlah pengisian freon hendaknya dipatuhi dan dipergunakan suatu Charging Cylinder untuk memastikan jumlah dan jenis refrigerant yang diisikan telah sesuai. 6.5 Isolasi Pipa Pipa suction line refrigerant harus diisolasi dengan isolasi panas seperti armaflex, bradflex atau yang setaraf. Diameter Pipa Tebal Isolasi 5/8 s/d 1 1 1 s/d 2 1 3 s/d 5 1

Isolasi hendaknya ditutup dengan lapisan isolasi uap air jenis metal jacket dan cat putih. Pipa harus disangga pada setiap jarak 2 meter dan pada setiap belokan dan percabangan. 6.6 Saringan udara Saringan udara hendaknya dari bahan yang dapat dibersihkan seperti alumunium, anyaman kawat atau logam. Saringan harus memiliki effisiensi penahan debu (Avarage Synthetic Duct Weight Air Resistance) minimal 65%, tahanan mula-mula maksimum 2.5 mm tekanan air, pada kecepatan aliran udara 2 mps (500 fpm). Kerangka saringan dari baja galvanis setebal 1.2 mm dan dari ukuran standard. Teball filter 25 mm (1) dan tiap-tiap filter dapat dipasang dengan rapat satu dengan yang lainnya.

134