Anda di halaman 1dari 5

PENGENALAN ORGAN TIKUS PERCOBAAN

Oleh : Golongan P2; Kelompok 1 Nurul Agustina Chandradewi Mila Kharisma Jian Septian Ayu Cahyaning Wulan Didiet Rayadi F24090042 F24090043 F24090046 F24090130 F24061503

Dosen Asisten Praktikum

: Puspo Edi Giriwono PhD : Dede Saputra, S.Pi, M.Si Umi Kulsum, S.TP

DEPARTEMEN ILMU DAN TEKNOLOGI PANGAN FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2012

I. PEMBAHASAN

2 3 1

10 5 6 9 12 11 7

Gambar 1 Organ organ abdominal tikus.

Fungsi organ :

1. Hati Hati merupakan organ homeostasis yang memainkan peranan penting dalam proses metabolisme dalam manusia dan hewan. Hati berwarna coklat kemerahan dan terletak di bawah diafragma yaitu di dalam rongga abdomen. Hati menerima makanan terlarut dalam darah apabila makanan ini tercerna dan diserap di usus. Fungsi hati antara lain mengubah zat makanan yang diabsorpsi dari usus dan yang disimpan di suatu tempat dalam tubuh, mengubah zat buangan dan bahan racun untuk di ekskresi dalam empedu dan urin, memproduksi garam empedu untuk pencernaan lemak, menghasilkan enzim glikogenik glukosa menjadi glikogen (Satsix 2009).

2. Pankreas Pankreas merupakan kelenjar datar yang ditemukan dalam jaringan antara lambung dan usus kecil dengan warna kecoklatan. Pankreas memproduksi enzim-

enzim pencernaan yang dikirim ke usus kecil melalui saluran pancreas. Pankreas juga menghasilkan hormon insulin yang berfungsi mengatur konsentrasi glukosa dalam darah (Satsix 2009).

3. Limfa Limfa terletak dibawah lambung. Organ ini berfungsi sebagai tempat pembentukan sel darah putih untuk pertahanan tubuh, limpa termasuk salah satu organ sistem imun yang terbesar, memproteksi tubuh dari benda asing yang masuk ke dalam darah (misalnya bakteri). Limfa juga tempat menghancurkan sel darah merah dan bisa menjadi tempat cadangan darah, kalau tubuh butuh lebih banyak darah, limpa akan memberi tambahan darah (Satsix 2009).

4. Lambung Lambung merupakan organ otot berongga yang besar dan berbentuk seperti kacang keledai. Terdiri dari 3 bagian yaitu kardia, fundus, antrum. Makanan masuk ke dalam lambung dari kerongkongan melalui otot berbentuk cincin (sfinter) yang bisa membuka dan menutup, dalam keadaan normal sfinter menghalangi masuknya kembali isi lambung ke dalam kerongkongan. Lambung berfungsi menampung makanan, menghancurkan dan menghaluskan makanan oleh peristaltic lambung dan getah lambung (Satsix 2009).

5. Ginjal Ginjal terletak pada dinding posterior abdomen di belakang peritoneum pada kedua sisi vertebra thorakalis. Ginjal kanan sedikit lebih rendah dari ginjal kiri, hal ini karena adanya lobus hepatis dexter yang besar. Setiap ginjal terbungkus oleh selaput tipis yang disebut kapsula fibrosa terdapat cortex renalis di bagian luar yang berwarna cokelat gelap dan medulla renalis di bagian dalam yang berwarna cokelat lebih terang dibandingkan korteks. Ginjal memegang peranan penting dalam pengeluaran zat-zat toksis atau racun, mempertahankan suasana keseimbangan cairan, mempertahankan keseimbangan kadar asam dan basa dari cairan tubuh, mempertahankan keseimbangan garam-garam dan zat-zat lain dalam tubuh (Wati 2009).

6. Kelenjar timus Timus menghasilkan timosin yang berfungsi untuk merangsang limfosit, sebagai tempat produksi sel T yang dibutuhkan di dalam sistem kekebalan tubuh (Wati 2009).

7. Jantung Jantung terletak diatas rongga dada sebelah kiri, diatas diafragma. Jantung mempunyai empat ruang yang terbagai sempurna dan terletak di dalam rongga dada serta terbungkus oleh pericardia. Perikardia terdiri dari dua lapisan, yakni lamina parietalis (sebelah luar) dan lamina viseralis (menempel di dinding jantung). Jantung terdiri dari empat ruang, yakni dua serambi (atrium) dan dua bilik (ventrikel). Pada dasarnya, fungsi serambi adalah sebagai tempat lewatnya darah dari luar jantung ke bilik. Akan tetapi, serambi juga dapat berfungsi sebagai pemompa yang lemah sehingga membantu aliran darah dari serambi ke bilik. Bilik memberi tenaga yang mendorong darah ke paru-paru dan sistem sirkulasi tubuh. Jadi, fungs utama jantung adalah memompa darah keseluruh tubuh sambil membawa oksigen dan zat gizi, membawa serta memurnikan darah yang mengandung hasil metabolisme (Satsix 2009). 8. Paru paru Paru-paru terletak di dalam rongga di kanan dan kiri jantung. Paru-paru sebelah kanan terdiri atas tiga kelompok alveolus dan merupakan dua belahan paru- paru (dua lobus). Didalam paru-paru, bronkus sebelah kanan bercabang tiga, sedangkan bronkus sebelah kiri bercabang dua, cabat itu disebut bronkiolus. Fungsi utama dari paru-paru adalah menukar oksigen dari udara dengan karbon dioksidadari darah (Wati 2009).

9. Testis Testis berfungsi sebagai kelenjar endokrin yang menghasilkan hormon androgen, yaitu testoteron. Testoteron berfungsi menimbulkan dan memelihara kelangsungan tanda-tanda kelamin sekunder seperti pertumbuhan bulu (Wati 2009).

10. Usus halus Usus halus berfungsi untuk menerima zat-zat makanan yang sudah dicerna untuk diserap melalui kapiler-kapiler darah dan saluran-saluran limfa, berfungsi menyerap protein dalam bentuk asam amino, menyerap karbohidrat dalam bentuk monosakarida. Di dalam usus halus terdapat kelenjar yang menghasilkan getah usus yang menyempurnakan makanan (Wati 2009).

11. Usus besar Usus besar terdiri dari kolon asendens (kanan), kolon transversum, kolon desendens (kiri), kolon sigmoid (berhubungan dengan rektum). Usus besar menghasilkan lendir dan berfungsi menyerap air dan elektrolit dari tinja. Ketika mencapai usus besar, isi usus berbentuk cairan, tetapi ketika mencapai rektum bentuknya menjadi padat. Banyaknya bakteri yang terdapat di dalam usus besar berfungsi mencerna beberapa bahan dan membantu penyerapan zat-zat gizi. Bakteri di dalam usus besar juga berfungsi membuat zat-zat penting, seperti vitamin K. Bakteri ini penting untuk fungsi normal dari usus. Beberapa penyakit serta antibiotik bisa menyebabkan gangguan pada bakteri-bakteri di dalam usus besar (Wati 2009).

12. Sekum Sekum merupakan kantung besar dan buntu atau sering disebut apendiks pada mausia. Apendiks (usus buntu) merupakan suatu tonjolan kecil berbentuk seperti tabung, yang terletak di kolon asendens, pada perbatasan kolon asendens dengan usus halus.Sekum ini berfungsi menampung makanan yang sifatnya lebih cair, sebagai organ imunoligik dan secsra aktif berperan dalam sekresi immunoglobulin (suatu kekebalan tubuh) yang memiliki/ berisi kelenjar limfoid (Satsix 2009).

II. Daftar Pustaka

Satsix. 2009 . Rat Anatomy Dissection [terhubung berkala] http://blog.naver.com /PostView.nhn?blogId= satsix&logNo=94971644 (25 November 2012). Wati, DK. 2009. Sistem Organ Tikus Rattus Norvegicus Dan Pengamatan Sel Secara Mikroskopis. Stikes Patria Husada, Blitar.