Anda di halaman 1dari 25

KESEIMBANGAN ASAM BASA

HCO3 H2CO3 HCO3H2CO3 HCO3H2CO3

20

Normal

pH darah 7,40

<

20

Asidosis

< 7,40

>

20

Alkalosis

> 7,40

Respiratorik Asidosis Metabolik Respiratorik Alkalosis Metabolik

Gangguan Keseimbangan Asam Basa

Kapan disebut metabolik? bila yang berubah bikarbonat (HCO3-) Kapan disebut respiratorik? bila yang berubah asam karbonat (H2CO3) H2O + CO2 Kapan terjadi asidosis? Bila HCO3< H2CO3 a) HCO3= H2CO3 b) HCO3= H2CO3 Kapan terjadi alkalosis? Bila HCO3> H2CO3 a) HCO3= H2CO3 b) HCO3= H2CO3

20 1 N N

, ini bisa terjadi bila : asidosis metabolik asidosis respiratorik

20 1 N N

, ini bisa terjadi bila : alkalosis metabolik alkalosis respiratorik

HCO3H2CO3

Alkalosis metabolik Asidosis metabolik Asidosis respiratorik Alkalosis respiratorik

Rumus : pH = pKa + log HCO3H2CO3 Jadi, bila HCO3- diimbangi H2CO3 HCO3H2CO3 Cara Kompensasi : 1) HCO3= H2CO3 (hipoventilasi) 2) HCO3= H2CO3 (hiperventilasi) 3) HCO3H2CO3 = = 20 pH = 7,40 (terkompensasi) 1

20

Peninggian H2CO3 terjadi melalui hipopnoe

20

Penurunan H2CO3 terjadi melalui hiperpnoe

20

Penurunan HCO3- terjadi melalui reabsorbsi bikarbonat dalam tubuli ginjal yang menurun Peninggian HCO3- terjadi melalui reabsorbsi bikarbonat dalam tubuli ginjal yang meningkat

4) HCO3H2CO3

20

Bila setelah kompensasi : HCO3 H2CO3 =

20 20

tidak terkompensasi terkompensasi

Gangguan Keseimbangan Asam Basa Asidosis Metabolik HCO3- = = H2CO3 N

Penyebab 1. DM yang tidak terkontrol dengan ketosis (ketoasidosis) 2. Muntah-muntah yang asam 3. Penyakit ginjal 4. Keracunan garam asam 5. Banyak kehilangan cairan usus halus / colon, misalnya pada diare atau colitis 6. Kehilangan banyak elektrolit 1. Penyakit dengan gangguan pernapasan : a. Pneumonia b. Emphysema c. Decomp cordis d. Asthma bronchiale 2. Depresi pusat pernapasan, misalnya : keracunan morfin 3. Alat respirator tidak / kurang berfungsi 1. Pengobatan dengan antasid berlebihan pada penderita ulcus pepticum 2. Obstruksi pylorus dengan muntah-muntah yang asam (muntah-muntah yang asam >> HCl hilang tubuh kekurangan Cl gangguan keseimbangan asam basa (Hypochloremic alkalosis) 3. Gastric suction yang berlebihan 4. Penyakit Cushing / sindroma Cushing 5. Pengobatan dengan kortison yang berlebihan 6. Keadaan post operatif dimana diberikan infus tanpa kalium dalam waktu yang lama

Kompensasi Hiperpnoe (pernapasan dalam dan cepat) Bila masih hiperpnoe berarti masih belum terkompensasi

Asidosis Respiratorik HCO3- = N = H2CO3

Reabsorbsi bikarbonat ditingkatkan hingga perbandingan HCO3- = 20 H2CO3

Alkalosis Metabolik HCO3- = = H2CO3 N

1. Hipopnoe (pernapasan dangkal dan lambat) 2. Reabsorbsi bikarbonat dalam tubuli ginjal diturunkan sehingga banyak bikarbonat dalam urin dan juga kationkation (Na+, K+) Bila belum terkompensasi (pH 7,40) Kation defisit!! Defisiensi K+ cardiac arrest fatal!! Pencegahan Tubuh hemat K+ keluarkan urine asam (paradoxic aciduria) yaitu : keadaan alkalosis dimana urin yang seharusnya alkalis ternyata asam.

Alkalosis Respiratorik HCO3- = N = H2CO3

1. Hiperventilasi pada histeri 2. Penyakit susunan saraf pusat yang mempengaruhi sistem pernapasan sehingga hiperventilasi 3. Keracunan salisilat permulaan 4. Penderita coma hepaticum kussmaul 5. Hiperpnoe pada ketinggian yang amat tinggi (mendaki gunung)

TERAPI PADA GANGGUAN KESEIMBANGAN ASAM BASA I. Asidosis Metabolik 1. Diberikan cairan yang mengandung bikarbonat. Bila berat dengan pH < 7,10 segera diberikan bikarbonat 2-4 mEq/kgBB. 2. Bila mungkin lakukan pemeriksaan analisis gas darah dengan memakai rumus berikut : Bikarbonat yang diperlukan (mEq) = BE x BB x 0,3 Keterangan : - BE = Base excess (kelebihan basa) yang merupakan perbedaan antara konsentrasi natrium bikarbonat yang dikehendaki dan yang terukur saat itu dalam mEq/l. BE yang negative berarti defisit basa. - BB = Berat badan dalam kg - 0,3 = factor distribusi natrium bikarbonat dalam tubuh. 3. Keadaan terkompensasi (pH normal) berikan separuh cairan secara cepat dan sisanya dengan infus. Keadaan tak terkompensasi (pH < 7,10) berikan koreksi penuh secara cepat. 4. Bila terdapat gangguan fungsi ginjal pemberian natrium bikarbonat harus hatihati, karena natrium dapat meningkatkan volume cairan ekstraselular. Asidosis Respiratorik Koreksi cairan perlu disertai pemeriksaan pH dan analisis gas darah. Pengobatan yang tepat adalah memperbaiki ventilasi dengan respirator. Alkalosis Metabolik Pengobatan alkalosis metabolik adalah dengan pemberian amonium klorida dengan dosis dihitung menurut rumus: Amonium klorida yang diperlukan (mEq) = (Ki-Ku) x BB x fd atau 0,3 x BB x BE

II.

III.

Keterangan: - Ki = Konsentrasi bikarbonat natrikus yang diinginkan - Ku = Konsentrasi bikarbonat natrikus yang diukur - BB = Berat badan dalam kg - fd = Faktor distribusi dalam tubuh, untuk ammonium klorida adalah 0,2 0,3 IV. Alkalosis Respiratorik Pengobatan ditujukan terhadap etiologi, di samping usaha untuk meningkatkan pCO2 dalam darah.

PERHITUNGAN STATUS GIZI Untuk menentukan status gizi, bisa menggunakan dua cara yaitu Z score dan CDC :

Tabel Interpretasi Skor Z Z score TB/U > + 3 SD > + 2 SD > +1 SD 0 Median < -1 SD < - 2SD < -3 SD Normal Normal Normal Normal Pendek Sangat pendek Indikator pertumbuhan BB/U Normal Normal Gizi kurang Gizi buruk BB/TB Obese Gizi lebih BMI /U Obese Gizi lebih

Resiko gizi lebih Resiko gizi lebih Normal Normal Kurus Sangat kurus Normal Normal Kurus Sangat kurus

Tabel interpretasi CDC

Contoh kasus untuk menentukan status gizi :

Nama Jenis kelamin Usia BB TB

U Laki-laki 4 tahun 18 kg 98 cm

Z-score :

Menurut dari tabel BB/U (Z-score): nilai adalah 0 (median) merujuk tabel interprestasi skor Z termasuk BB normal

Menurut CDC

Status gizi menurut CDC BB/U x 100% 18/16 x 100% = 112% gizi baik (80-120%) TB/U x 100% 98/102 x 100% = 96% tinggi normal (90-110%) BB/TB x 100% 18/15 x 100% = 120% gizi baik (>90%)

2.

Nama Jenis kelamin Usia BB TB

A Laki-laki 10 tahun 26 kg 133 cm

Status gizi menurut CDC BB/U x 100% 26/32 x 100% = 81% gizi kurang (70-90% tanpa edema) TB/U x 100% 133/139 x 100% = 95% tinggi normal (90-110%) BB/TB x 100% 26/29 x 100% = 89% gizi kurang (70-90%)

Menurut CDC

MENGHITUNG PERKEMBANGAN BAYI DAN ANAK Deteksi perkembangan anak untuk tes psikomotorik dengan menggunakan Denver Developmental Screening test II (DDST II), yaitu salah satu tes metode skrening yang sering digunakan untuk menilai perkembangan anak mulai usia 1 bulan sampai 6 tahun. Perkembangan yang dinilai meliputi perkembangan personal sosial, motorik halus, motorik kasar, dan bahasa pada anak. DDST II merupakan salah satu tes psikomotorik yang sering digunakan di klinik atau rumah sakit bagi tumbuh kembang anak. Denver II adalah revisi utama dari standardisasi ulang dari Denver Development Screening Test (DDST) dan Revisied Denver Developmental Screening Test (DDST-R). Adalah salah satu dari metode skrining terhadap kelainan perkembangan anak. Tes ini bukan tes diagnostik atau tes IQ. Waktu yang dibutuhkan 15-20 menit.
a. Aspek Perkembangan yang dinilai

Terdiri dari 125 tugas perkembangan. Tugas yang diperiksa setiap kali skrining hanya berkisar 25-30 tugas. Ada 4 sektor perkembangan yang dinilai: a. Personal Social (perilaku sosial) b. Fine Motor Adaptive (gerakan motorik halus) c. Language (bahasa) d. Gross motor (gerakan motorik kasar) b. Alat yang digunakan Alat peraga: benang wol merah, kismis/ manik-manik, Peralatan makan, peralatan gosok gigi, kartu/ permainan ular tangga, pakaian, buku gambar/ kertas, pensil, kubus warna merah-kuning-hijau-biru, kertas warna (tergantung usia kronologis anak saat diperiksa). Lembar formulir DDST II Buku petunjuk sebagai referensi yang menjelaskan cara-cara melakukan tes dan cara penilaiannya. c. Prosedur DDST terdiri dari 2 tahap, yaitu: Tahap pertama: secara periodik dilakukan pada semua anak yang berusia: 3-6 bulan, 9-12 bulan, 3-24 bln, 3 tahun, 4 tahun, 5 tahun Tahap kedua: dilakukan pada mereka yang dicurigai adanya hambatan perkembangan pada tahap pertama. Kemudian dilanjutkan dengan evaluasi diagnostik yang lengkap.

d. Penilaian Jika Lulus (Passed = P), gagal (Fail = F), ataukah anak tidak mendapat kesempatan melakukan tugas (No Opportunity = NO).

CARA PEMERIKSAAN DDST II 1. Tetapkan umur kronologis anak, tanyakan tanggal lahir anak yang akan diperiksa. Gunakan patokan 30 hari untuk satu bulan dan 12 bulan untuk satu tahun. 2. Jika dalam perhitungan umur kurang dari 15 hari dibulatkan ke bawah, jika sama dengan atau lebih dari 15 hari dibulatkan ke atas. 3. Tarik garis berdasarkan umur kronologis yang memotong garis horisontal tugas perkembangan pada formulir DDST. 4. Setelah itu dihitung pada masing-masing sektor, berapa yang P dan berapa yang F. Berdasarkan pedoman, hasil tes diklasifikasikan dalam: Normal, Abnormal, Meragukan dan tidak dapat dites. 1) Abnormal a) Bila didapatkan 2 atau lebih keterlambatan, pada 2 sektor atau lebih b) Bila dalam 1 sektor atau lebih didapatkan 2 atau lebih keterlambatan Plus 1 sektor atau lebih dengan 1 keterlambatan dan pada sektor yang sama tersebut tidak ada yang lulus pada kotak yang berpotongan dengan garis vertikal usia . 2) Meragukan a) Bila pada 1 sektor didapatkan 2 keterlambatan atau lebih b) Bila pada 1 sektor atau lebih didapatkan 1 keterlambatan dan pada sektor yang sama tidak ada yang lulus pada kotak yang berpotongan dengan garis vertikal usia. 3) Tidak dapat dites Apabila terjadi penolakan yang menyebabkan hasil tes menjadi abnormal atau meragukan. 4) Normal

Semua yang tidak tercantum dalam kriteria di atas. Pada anak-anak yang lahir prematur, usia disesuaikan hanya sampai anak usia 2 tahun.

Contoh perhitungan anak lahir sesuai usia kehamilan: Budi lahir pada tanggal 23 Mei 2010 kehamilan cukup bulan dan tes dilakukan pada tanggal 5 Oktober 2012. Maka perhitungannya adalah seperti berikut. Tes dilakukan 2012 10 5 Tanggal lahir 2010 5 - 23 Umur Budi adalah 2 tahun 4 bulan 12 hari. Karena 12 hari adalah lebih kecil dari 15 hari, maka dibulatkan ke bawah dan umur Budi 2 tahun 4 bulan. Kemudian garis umur ditarik vertikal pada DDST yang memotong tugas-tugas perkembangan pada 4 sektor. Tugas yang terpotong disebelah kiri, umunya dapat dilakukan oleh anakseusia Budi. Apabila Budi gagal melakukan tugas-tugas tersebut, F, maka berarti terjadi satu keterlambatan. Apabila tugas yang gagal dilakukan berada pada kotak yang terpotong pada garis umur, maka ini bukan satu keterlambatan. Karena pada kontrol lebih lanjut masih mungkin terdapat perkembangan. Begitu pula pada kotak sebelah kanan. Pada hujung kotak yang terdapat kode R cukup perkembangan ditanyakan ke orang tua. Jika nomer, tes dilakukan sesuai petunjuk disebalik formulir.

Contoh perhitungan anak dengan prematur: An. Lula lahir prematur pada kehamilan 32 minggu, lahir pada tanggal 5 Februari 2012. Sehingga sekarang, kedua tangan masih menggenggam dan tidak bisa menggulingkan badan. Diperiksa perkembangannya dengan DDST II pada tanggal 1 September 2012. Hitung usia kronologis An. Lula. Diketahui: Tanggal lahir An. Lula : 5-2-2012 Tanggal periksa : 1-9-2012 Prematur : 32 minggu Ditanyakan: Berapa usia kronologis An. Lula? Jawab: 2012 9 1 An. Lula prematur 32 minggu 2012 2 5 Aterm = 37 minggu Maka 37 32 = 5 minggu 6 bulan 25 hari = 7 bulan Jadi usia An. Lula jika aterm (tidak prematur) adalah 7 bulan. Usia tersebut dikurangi usia keprematurannya yaitu 5 minggu X 7 hari = 35 hari, sehingga usia kronologis An. Lula untuk pemeriksaan DDST II adalah: 7 bulan dikurangi 35 hari = 175 hari = 5 bulan 25 hari Atau 6 bulan

Interpretasi dari nilai Denver II Advanced Melewati pokok secara lengkap ke kanan dari garis usia kronologis (dilewati pada kurang dari 25% anak pada usia lebih besar dari anak tersebut) OK Melewati, gagal, atau menolak pokok yang dipotong berdasarkan garis usia antara persentil ke-25 dan ke-75 Caution Gagal atau menolak pokok yang dipotong berdasarkan garis usia kronologis di atas atau diantara persentil ke-75 dan ke-90 Delay Gagal pada suatu pokok secara menyeluruh ke arah kiri garis usia kronologis; penolakan ke kiri garis usia juga dapat dianggap sebagai kelambatan, karena alasan untuk menolak mungkin adalah ketidakmampuan untuk melakukan tugas tertentu

Interpretasi tes Normal - Tidak ada kelambatan dan maksimum dari satu kewaspadaan Suspect - Satu atau lebih kelambatan dan/ atau dua atau lebih banyak kewaspadaan Untestable - Penolakan pada satu atau lebih pokok dengan lengkap ke kiri garis usia atau pada lebih dari satu pokok titik potong berdasarkan garis usia pada area 75% sampai 90% Rekomendasi untuk rujukan tes Suspect dan Untestable: Skrining ulang pada 1 sampai 2 minggu untuk mengesampingkan faktor temporer.

LAMPIRAN

A. GERAKAN MOTOR HALUS

Gerakan Motor Halus Unfisted Bats at objects Objects to midline Transfers objects Raking grasp Finger feeds Primitive pincer Neat pincer Voluntary release Helps with dressing Spoon feeds Uses cup open/sippy Imitates housework Handedness Helps with undressing Undresses self Toilet training

Mean 3 months 3 months 4 months 5 months 7 months 7 months 8 months 9 months 12 months 12 months 15 months 15 months 18 months 24 months 24 months 36 months

Range normal 0 to 4 months 2 to 5 months 3 to 6 months 4 to 7 months 5 to 10 months 5 to 10 months 6 to 10 months 7 to 10 months 10 to 15 months 10 to 16 months 12 to 18 months 10 to 18 months 14 to 24 months 18 to 30 months 22 to 30 months 30 to 40 months 24 to 36 months

B. BAHASA Bahasa Cooing Laugh Turns to voice Babbling Dada/mama non-specifically Gesture games Understands no, Mama/dada specifically One step command with a gesture Immature jargoning One step command w/out a gesture Points to body parts Mature jargoning Puts two words together Pronouns inappropriately Two step command States first name Pronouns appropriately Mean 3 months 4 months 4 months 6 months 8 months 9 months 10 months 10 months 12 months 13 months 15 months 18 months 18 months 24 months 24 months 24 months 34 months 36 months Range Normal 1 to 4 months 3 to 6 months 3 to 6 months 5 to 9 months 6 to 10 months 7 to 12 months 9 to 18 months 9 to 14 month 10 to 16 months 10 to 18 months 12 to 20 months 12 to 24 months 16 to 24 months 20 to 30 months 22 to 30 months 22 to 30 months 30 to 40 months 30 to 42 months

C. KEPERIBADIAN DAN TINGKAH LAKU SOSIAL

Social / Emosional Social smile Object permanence Stranger anxiety Affective sharing Uses mother as secure base Separation distress Independence Parallel play Associative play Cooperative play

Mean 5-6 weeks 9 months 9 months 10 months 12 months 12 months 18 months 24 months 30 months 36 months

Range Normal 1 to 3 months 6 to 12 months 6 to 12 months 9 to 18 months 9 to 18 months 9 to 24 months 12 to 36 months 12 to 30 months 24 to 48 months