Anda di halaman 1dari 87

Laporan Praktikum ke -14 M.K.

PKIP

Tanggal Mulai Tanggal Selesai

: 19 Desember 2012 : 19 Desember 2012

ANALISIS STUDI KELAYAKAN INDUSTRI ROTI BAYAM CV VEGE GROUP


Oleh : Kelompok 3/A-P1 Dolfina Nanggiang Rico Fernando Theo Aqmila Muthi R Nia Allffiana Arsi Novia S Rendy Agus W J3E111028 J3E111044 J3E111066 J3E111113 J3E211158 J3E211164

Penanggung Jawab : Dwi Yuni Hastati, STP,DEA

PROGRAM KEAHLIAN SUPERVISOR JAMINAN MUTU PANGAN DIREKTORAT PROGRAM DIPLOMA INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2012

KATA PENGANTAR

Puji serta syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karea berkat rahmat dan karunianya lah kami dapat menyelesaikan Laporan Analisis Studi Kelayakan Industri Pangan Dalam penyusunan Laporan Analisis Studi Kelayakan industri Pangan, kami memperoleh banyak bantuan dari berbagai pihak, kepada semua pihak yang telah membantu untuk menyelesaikan Laporan ini kami ucapkan terimakasih. Laporan ini kami untuk menyelesaikan tugas mata kuliah Penyusunan Kelayakan Industri Pangan. Semoga laporan ini dapat bermanfaat dan menjadi referensi bagi pembacanya. Kami memebuat laporan ini masih banyak kekerungannya oleh sebab itu kami mengharapkan keritikan serta sarannya demi kesempurnaan laporan ini.

Bogor, 21 Desember 2012

Penyusun

EXSECUTIVE SUMMARY
Pada era globalisasi yang semakin maju dan banyaknya pesaing di dunia bisnis serta gaya hidup masyarakat yang penuh dengan kesibukan, produsen dituntut untuk menghasilkan produk pangan yang praktis namun sehat. Salah satu produk makanan yang berkembang saat ini adalah pangan Bakery atau Roti. Hampir semua warga Indonesia menyukai pangan roti. Hal ini terlihat dari permintaan konsumen akan roti yang semakin meningkat sehingga kami menciptakan Vege Bread . Vege Bread adalah salah satu inovasi produk bakery yang mengkombinasikan antara roti dengan sayur bayam. Produk vege bread ini berbahan dasar tepung terigu, gula pasir, ragi, susu bubuk, telur, dan bayam. Walaupun vege bread menciptakan roti berbahan dasar sayuran tetapi rasa dari sayurannya itu dimodifikasi sehingga rasa sayuran sendiri tidak begitu kuat dan dapat dikonsumsi oleh konsumen yang tidak begitu menyukai sayuran. Roti bayam ini cocok dikonsumsi untuk breakfast dan lunch. Segmentasi pasar yang dituju vege bread diantaranya segmen geografis dan demografis. Kedua segmen ini mempunyai pengaruh yang besar pada pemasaran vege bread di kota Bogor. Target pasar vege bread dari kalangan anak-anak sampai dewasa. Adapun cara pemasaran dari produk vege bread ini ialah dengan membuka display di daerah Bantar Jati bawah dan juga dengan berkeliling menggunakan lima armada bermotor. Positioning dari Vege Bread sendiri yaitu awali harimu dengan menu yang praktis dan sehat. Dari aspek finansial, usaha vege bread membutuhkan keseluruhan modal sebesar Rp 463.256.622 dari modal tersebut setelah satu tahun berjalan diperkirakan perusahaan akan mendapatkan keuntungan bersih sebesar Rp 294.659.243 dari penjualan yang dilakukan. Roti bayam yang diproduksi oleh CV. Vege Group adalah 600 produk perhari. Dari analisis finansial diperoleh juga BEP yaitu titik dimana perusahaan tidak mendapatkan rugi atau untung jika memproduksi produk pada titik tertentu yaitu sebanyak 365 unit produk per hari atau 109449 unit produk per tahun. Kemudian juga diperoleh PBP yang berarti periode dimana perusahaan sudah bisa mengembalikan modal yang dikeluarkan saat memulai usaha nilai PBP yang diperoleh adalah 1 tahun 4 bulan waktu yang

ii

didapat dapat dikategorikan tidak terlalu lama untuk pengembalian modal perusahaan. Dari analisis finansial juga diperoleh NPV yaitu selisih antara nilai sekarang dengan nilai sekarang penerimaan penerimaan kas bersih dimasa akan datang yaitu sebesar Rp 184.771.509, jka nilai yang diperoleh positif maka usaha mempunyai prospek yang bagus apabila dilanjutkan kemudian juga didapat nilai IRR yaitu tingkat investasi sebesar 48%. Nilai IRR yang diperoleh lebih besar dari tingkat suku bunga yang berlaku yaitu 20% yang menunjukkan bahwa usaha roti bayam ini layak untuk dijalankan.

iii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................. i EXSECUTIVE SUMMARY .................................................................................. ii DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv DAFTAR BAGAN ................................................................................................ vi I PENDAHULUAN ................................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1 1.2 Tujuan ............................................................................................................ 1 II ASPEK PRODUK ............................................................................................... 3 2.1 Analsis SWOT ............................................................................................... 3 2.2 Spesifikasi Bahan Baku ................................................................................. 8 2.3 Spesifikasi Proses ........................................................................................ 10 2.4 Spesifikasi Produk ....................................................................................... 11 III ASPEK PEMASARAN ROTI BAYAM ......................................................... 13 3.1 Aspek Pemasaran Secara Umum ................................................................. 14 3.2 Aspek Pemasaran Secara spesifik ............................................................... 15 3.2. 1. Konsep pemasaran 4P (Product, Place, Price, Promotion) ................. 15 3.2.2 Segmentasi Pemasaran ............................................................................. 16 3.2.3 Target dan Posisi Pemasaran ................................................................ 17 IV ASPEK TEKNIS DAN TEKNOLOGI ............................................................ 19 4.1 Lokasi .......................................................................................................... 19 4.2 Kapasitas Produksi ...................................................................................... 20 4.3 Layout .......................................................................................................... 21 4.4 Jenis Teknologi dan Equipment................................................................... 24 V ASPEK MANAJEMEN DAN SUMBER DAYA MANUSIA ......................... 30 5.1 Struktur Organisasi Vege Group ................................................................. 30 5.1.1 Manajer Umum ..................................................................................... 31 5.1.2 Manajer Pemasaran ............................................................................... 31 5.1.3 Manajer Produksi .................................................................................. 31 5.1.4 Manajer Keuangan ................................................................................ 31 5.1.5 Supervisor ............................................................................................. 32

iv

5.2 Sumber Daya Manusia dan Tenaga Kerja ................................................... 32 5.3 Keuangan, Administrasi, dan Pembukuan .................................................. 34 5.4 Pemasaran .................................................................................................... 36 VI ASPEK YURIDIS ............................................................................................ 38 6.1 Pelaku Bisnis Vege Bread ........................................................................... 38 6.1.1 Bentuk Usaha ........................................................................................ 38 6.1.2 Identitas pelaksana bisnis...................................................................... 39 6.1.3 Bisnis yang dilaksanakan ...................................................................... 39 6.1.4 Tempat pelaksanaan Vege Bread .......................................................... 39 6.1.5 Waktu Pelaksanaan Vege Group .......................................................... 39 6.1.6 Cara Pelaksanaan Bisnis ....................................................................... 40 6.1.7 Perizinan yang dimiliki ......................................................................... 40 VII ASPEK FINANSIAL ..................................................................................... 48 7.1 Asumsi yang digunakan CV. Vege Group .................................................. 48 7.2 Kebutuhan modal ........................................................................................ 50 7.3 Kebutuhan biaya produksi ........................................................................... 50 7.4 Analisis Kelayakan Finansial ...................................................................... 51 7.5 Analisis Sensitvitas...................................................................................... 52 VIII PENUTUP ..................................................................................................... 54 8.1 Kesimpulan .................................................................................................. 54 8.2 Saran ............................................................................................................ 54 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 55 DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... 57

DAFTAR BAGAN

Bagan 1. Diagram Alir Analisis SWOT Roti Bayam ............................................. 5 Bagan 2. Struktur Organisasi CV Vege Group ..................................................... 31 Bagan 3. Diagram Alir Pendaftaran LPPOM MUI ............................................... 43 Bagan 4. Diagram Alir Pendaftaran NPWP .......................................................... 45 Bagan 5. Diagram Alir Pendaftaran SIUP ............................................................ 46 Bagan 6. Diagram Alir Pendaftaran Surat Izin Gangguan .................................... 47

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Layout Ruang Produksi CV Vege Group ............................................ 22 Gambar 2. Layout Ruang Dispaly CV Vege Group ............................................. 23

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. SNI Tepung Terigu ........................................................................... 57 Lampiran 2. SNI Ragi Isntan ................................................................................ 58 Lampiran 3. SNI Roti ............................................................................................ 58 Lampiran 4. Formula Bahan Baku Roti Bayam .................................................... 60 Lampiran 5. Modal Keseluruhan CV Vege Group ............................................... 61 Lampiran 6. Biaya Produksi Vege Group ............................................................. 63 Lampiran 7. Hasil perhitungan Biaya Variabel Naik 10% ................................... 64 Lampiran 8. Kapasitas Produksi Turun 10% ........................................................ 65 Lampiran 9. Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% ....... 66 Lampiran 10.Biaya Variabel dan Kapasitas Produksi........................................... 67 Lampiran 11. Formulir Pengisian NPWP ............................................................. 69 Lampiran 12. Formulir SIUP ................................................................................ 71 Lampiran 13. Formulir Permohonan Izin Gangguan Tempat Usaha Perusahaan Industri .................................................................................................................. 73 Lampiran 14. Permohonan Izin Gangguan Tempat Usaha Bukan Perusahaan Industri .................................................................................................................. 74 Lampiran 15. Formulir Tanda Daftar Perusahaan................................................. 75 Lampiran 16. Formulir Pendirian Perusahaan (CV). ............................................ 78

vi

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Hasil Analisis SWOT Roti Bayam CV Vege Bread ................................. 5 Tabel 2. Spesifikasi Bahan Baku Roti Bayam ........................................................ 9 Tabel 3. Spesifikasi Proses Roti Bayam ............................................................... 10 Tabel 4. Spesifkasi Produk Roti Bayam ............................................................... 11 Tabel 5. Kebetuhan Peralatan Produksi ................................................................ 24 Tabel 6. Kebutuhan Peralatan Kantor ................................................................... 26 Tabel 7. Kebutuhan Peralatan Display .................................................................. 27 Tabel 8. Peralatan Pembantu Produksi.................................................................. 28 Tabel 9. Peralatan Sanitasi dan Kebersihan .......................................................... 29 Tabel 10. Klasifikasi, Persyaratan, dan Job Desk Staff Serta Karyawan CV Vege Group .................................................................................................................... 33 Tabel 11. Rincian gaji staff dan karyawan CV.Vege Group................................. 36 Tabel 12. Kebutuhan Investasi Awal CV Vege Group ........................................ 50 Tabel 13. Total Biaya Produksi CV Vege Group ................................................. 51 Tabel 14. Hasil Analisis Kelayakan Finansial ...................................................... 51 Tabel 15. Hasil Analisis Sensitivitas..................................................................... 53 Tabel 16. SNI Tepung Terigu ............................................................................... 57 Tabel 17. SNI Ragi Isntan ..................................................................................... 58 Tabel 18. SNI Roti ................................................................................................ 58 Tabel 19. Hasil Perhitungan Modal Tetap ............................................................ 61 Tabel 20. Hasil Perhitungan Modal Tidal Tetap ................................................... 62 Tabel 21. Hasil Perhitungan Biaya Produksi ........................................................ 63 Tabel 22. Hasil perhitungan BEP Biaya Variabel Naik 10%................................ 64 Tabel 23. Hasil Perhitungan PBP Kapasitas Biaya Variabel Naik 10% ............... 64 Tabel 24. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Biaya Variabel Naik 10% ................ 64 Tabel 25. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Biaya Variabel Naik 10% dan Suku Bunga Naik 10% ................................................................................................... 64 Tabel 26. Hasil Perhitungan BEP Kapasitas Produksi Turun 10% ....................... 65 Tabel 27. Hasil Perhitungan PBP Kapasitas Produksi Turun 10% ....................... 65 Tabel 28. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Kapasitas Produksi Turun 10%........ 65 Tabel 29.Hasil Perhitungan NPV dan IRR Kapasitas Produksi Turun 10% dan Suku Bunga Naik 10% .......................................................................................... 65 Tabel 30. Hasil Perhitungan BEP Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% ............................................................................................. 66 Tabel 31. Hasil Perhitungan PBP Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% ............................................................................................. 66

vii

Tabel 32. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% ............................................................................. 66 Tabel 33. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Kapasitas Produksi Turun 10%........ 66 Tabel 34. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Kapasitas Produksi Turun 10% dan Suku Bunga naik 10% ........................................................................................... 67 Tabel 35. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Biaya Variabel Naik 10% dan Suku Bunga Naik 10% ................................................................................................... 67 Tabel 36. Hasil Perhitungan BEP Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% ............................................................................................. 67 Tabel 37. Hasil Perhitungan PBP Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% ............................................................................................. 68 Tabel 38. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% ............................................................................. 68

viii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Selain nasi sebagai makanan pokok masyarakat Indonesia, ada pula makanan pokok yang berbahan dasar gandum, umbi-umbian ataupun jagung. Salah satu diantaranya ialah olahan dari tepung terigu, yaitu roti dan ditinjau dari nilai gizinya sendiri tidak kalah dengan nasi. Roti merupakan salah satu menu makanan yang cukup digemari oleh masyarakat, mulai dari roti tawar, roti manis dengan berbagai varian rasa, dan juga roti kering. Roti tawar banyak digemari oleh masyarakat walaupun rasanya tawar dan tampilan yang cenderung monoton. Melihat peluang tersebut, mendorong muncunlnya inovasi roti tawar yang dikombinasikan dengan sayuran, yaitu roti bayam Vege Bread. Roti bayam adalah roti tawar yang komposisi bahanya dicampur dengan sayuran, yaitu bayam. Meskipun berbahan dasar sayuran, tetapi rasa dari sayurannya itu sendiri dimodifikasi sehingga cocok untuk orang yang tidak menyukai sayuran. Selain karena hal tersebut, adanya vege bread ini ingin lebih menambah dan memenuhi kandungan gizi yang ada pada roti. Adanya penambahan sayuran maka kandungan vitamin dan juga zat besi lebih tercukupi, bukan hanya karbohidrat dan protein saja. Penambahan sayuran juga akan mengubah warna roti tawar lebih menarik karena adanya warna dari pigmen hijau (klorofil) sayuran yang bercampur dengan adonan roti, misalnya jika dibuat roti bayam maka warna roti ini akan ada warna hijau dari bayam tersebut, begitu juga jika membuat roti wortel maka akan ada warna jingga yang berasasl dari karoten dari wortel pada roti tersebut.

1.2 Tujuan Penyusunan analisisn kelayakan pada CV Vege Group bertujuan mengetahui kelayakan produk roti bayam dengan menggunakan metode Break Event Point, Pay Back Period, Net Present value, Internal Rate of Return, dan analisis sentivitas.
1

BAB II ASPEK PRODUK


Roti merupakan salah satu menu makanan yang cukup digemari oleh masyarakat, mulai dari roti tawar, roti manis dengan berbagai varian rasa, dan juga roti kering. Salah satunya ialah roti tawar karena banyak masyarakat yang menggemari roti ini walaupun rasanya tawar, maka dengan alasan tersebut munculah vege bread,yakni roti tawar dengan rasa sayuran. Meskipun berbahan dasar sayuran tetapi rasa dari sayurannya itu sendiri kurang kuat sehingga cocok untuk orang yang tidak menyukai sayuran. Roti bayam merupakan salah satu inovasi dari roti tawar yang dimodifikasi dengan pemberian bayam atau sayuran lain sebagai pemberi rasa. Selain itu, bayam yang digunakan sebagai bahan tambahan memiliki kandungan gizi terutama zat besi yang lebih tinggi sehingga energi yang dihasilkan lebih tinggi dari roti pada umumnya. Kesan sehat dan praktis merupakan tampilan yang ingin ditunjukkan dalam roti bayam ini. Spesifikasi produk merupakan suatu peluang yang diambil dari ketertarikan kebutuhan konsumen berdasarkan kuisioner serta untuk melihat kondisi pesaing berdasarkan pada pengetahuan teknis. Kebutuhan merupakan sesuatu yang diinginkan dan diapresiasi oleh konsumen. Sedangkan spesifikasi merupakan sesuatu yang menjadi ciri khas dari suatu produk dan yang membuat produk Vege Bread tampak berbeda dari produk yang lain. Dalam rangka mempertahankan kualitas produk serta bertahan dalam persaingan pasar diperlukan suatu spesifikasi sebagai suatu acuan dalam memproduksi produk roti bayam , spesifikasi roti bayam adalah sebagai berikut:

2.1 Analsis SWOT Pada tanggail 19 September 2012, kami memiliki buah pemikiran tentang pencetusan produk inovasi berdasarkan persamaan bahan baku. Dari hasil pemikiran tersebut, didapat 6 hasil inovasi produk berbasiskan sayuran, yaitu Roti Bayam, Pudding jagung, Nasi Bawang, Bakso Kuah Sayur, Mie Cabe, dan Nungget Terong. Kemudian, kami melakukan brainstroming untuk memilih dua

produk yang dijadikan prioritas utama dengan sistem musyawarah atau voting. Berdasarkan hasil brainstorming, kami memutuskan untuk memilih roti bayam dan pudding jangung. Alasan kami memilih kedua produk tersebut, yaitu karena realisasi kedua produk tersebut lebih mudah dibandingkan produk lainnya. Disamping itu, kedua produk tersebut memiliki keunggulan dalam hal ketersediaan bahan baku dan pengolahannya. Kedua produk tersebut

menggunakan bahan baku pengganti beras sehingga mampu mendukung salah satu program pemerintah, yaitu diversifikasi pangan. Selain faktor eksternal, kedua produk tersebut memiliki kandungan gizi yang lebih tinggi dibanding produk sejenisnya, lebih sehat, dan praktis. Di zaman modern, pola konsumsi masyarakat bergeser dari pola makan yang bergizi menjadi pola makan yang bergizi tinggi dan praktis. Namun, kenyataannya pada saat ini produk olahan pangan praktis yang beredar belum tentu sehat. Melihat kondisi dan gaya hidup masyarakat saat ini, kita memberi inovasi yang tidak hanya menampilkan produk pangan yang praktis, tetapi juga menyehatkan yang ditinjau dari kandungan gizinya. Untuk memilih inovasi yang lebih prospektif, maka digunakan metode analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportunity, Threat). Teknik ini dibuat oleh Albert Humphrey yang memimpin proyek riset pada Universitas Stanford pada dasawarsa 1960-an dan 1970-an dengan menggunakan data dari perusahaanperusahaan Fortune 500. Analisis SWOT adalah analisis kondisi internal maupun eksternal suatu organisasi yang selanjutnya akan digunakan sebagai dasar untuk merancang strategi dan program kerja. Analisis internal meliputi peniaian terhadap faktor kekuatan (Strength) dan kelemahan (Weakness). Sementara, analisis eksternal mencakup faktor peluang (Opportunity) dan tantangan (Threath). Berdasarkan keempat aspek tersebut akan dikombinasikan antara aspek faktor internal dan aspek faktor eksternal. Hasil kombinasi tersebut memberikan informasi dan strategi dalam berwirausaha untuk mengembangkan kedua produk tersebut. Setelah dilakukannya analisis SWOT pada kedua produk tersebut, kami membandingkan kedua produk tersebut untuk dipilih satu produk yang paling

unggul. Adapun proses pemilihan roti bayam menjadi produk pilihan akan ditampilkan pada bagan berikut: Bagan 1. Diagram Alir Analisis SWOT Roti Bayam Mahasiswa membentuk kelompok kecil berdasarkan persamaan pikiran (inovasi) Dibuat 5 inovasi produk sesuai kategori kelompok Dipilih 2 inovasi produk yang paling prospektif (brainstorming) Dibuat perencanaan pada 2 inovasi produk (Kelebihan, Kekurangan, Prospek jangka pendek dan panjang) Dikenalkan metode analisis SWOT Dibuat analisis SWOT sederhana pada kedua Inovasi Produk Dilakukan perbandingan diantara kedua inovasi Dipilih satu inovasi produk yang paling prospektif untuk kedepannya

Berdasarkan hasil analisis pemilhan produk menggunakan metode analisis SWOT makan produk yang dinilai lebih prospektif menurut kelompok kami adalah roti bayam. Hasil analisis SWOT roti bayam dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 1. Hasil Analisis SWOT Roti Bayam CV Vege Bread Strengh (S) -Inovator Roti Bayam di Kota Bogor -Kandungan Gizi yang lebih dari roti lain Wekness (W) -Inovasi produk belum familiar -Jaringan disitribusi masih lemah dan terbatas

-Memiliki rasa yang berbeda -Bahan baku mudah didapat Oppurtunitiy (O) -Konsumen meminati produk yang praktis dan sehat -Penampakan (warna) roti tawar di pasaran relatif sama -Roti adalah produk yang di terima banyak kalangan -Diversifikasi pangan Strategi S-O -Membuat roti yang berkualitas -Tetap menjaga kandungan gizi -Variasi paket praktis -Memperkenalkan roti bayam di berbagai kesempatan (pameran pangan, seminar pangan, membuka stand di mall dll) Threaths (T) -Bersaing dengan kompetitor yang sudah lama di pasaran -Belum adanya perizinan Strategi S-T -Membuat produk berkualitas -Menjaga keaslian produk -Varian produk baru -Mendaftarkan dan mengurus perizinan produk Strategi W-T -menjalin kerjasama dan melakukan studi banding -Memperluas wawasan dalam membuat roti -Memberlakukan sistem jemput bola Strategi W-O -Selalu berinovasi -Menjalin kerja sama dengan produsen roti lainnya

Roti tawar merupakan roti yang terbuat dari adonan tanpa menggunakan telur dengan sedikit gula atau tidak sama sekali. Penggunaan gula pada pembuatan roti tawar hanya digunakan dalam percepatan proses fermentasi (lilik Noer Yulianti 2004:28). Roti tawar memiliki tekstur yang halus seperti kapas, ringan dan rasanya tawar. Biasanya roti tawar dikonsumsi oleh masyarakat kelas menengah keatas sebagai sarapan pagi, tetapi dengan perkembangan zaman roti

tawar dapat dikonsumsi oleh semua kalangan sebagai sarapan pagi karena lebih praktisdalam penyajiannya. Roti bayam adalah varian baru roti tawar yang memberikan tampilan yang berbeda dan kandungan gizi yang lebih tinggi. Alasan pemilihan bayam sebagai salah satu komposisi produk adalah harga dari bahan baku yang murah. Selain itu, ketersediaan bahan baku banyak dipasaran. Kandungan pigmen klorofil pada bayam juga menjadi alasan pemilihan bayam sebagai bahan campuran. Roti bayam memiliki kelebihan dari sisi internal, seperti inovator roti tawar sayuran di sekitar bogor, memiliki kandungan yang lebih dari roti lain, memiliki rasa yang berbeda, dan bahan baku yang mudah didapat. Kelebihan yang dimiliki oleh roti bayam menjadikan nilai tambah untuk dikembangkan lebih lanjut. Namun, selain memiliki kelebihan, roti bayam memilki kelemahan yang bisa menghambat penerimaan produk oleh konsumen, yaitu inovasi produk yang belum terlalu familiar atau masih asing di bogor dan jaringan distribusi yang lemah dan terbatas. Kedua hal tersebut berpengaruh terhadap strategi yang harus dilakukan dan diterapkan untuk menunjang daya jual produk sehingga jangkauan penjualan lebih luas. Selain memperhatikan kedua aspek tersebut, juga terdapat faktor eksternal yang berpengaruh dalam proses penjualan produk. Faktor eksternal tersebut adalah peluang diterimanya produk oleh masyarakat dan ancaman-ancaman yang menghambat penerimaan produk. Peluang yang dapat dimanfaatkan oleh produk tersebut adalah konsumen meminati produk yang praktis dan sehat, penampakkan roti tawar dipasaran relatif sama, produk yang diterima banyak kalangan, dan mendukung adanya diversifikasi pangan yang kini diterapkan oleh pemerintah. Pemanfaatan peluang yang ada seringkali mengalami hambatan dari luar, seperti persaingan antara kompetitor yang sudah memiliki nama di pasaran dan belum adanya perizinan dari lembaga yang terkait. Dari faktor eksternal tersebut, diperoleh strategi pemasaran yang mampu mengatasi berbagai hambatan yang ada tanpa harus meninggalkan peluang yang ada. Menanggapi keempat aspek yang dimiliki oleh produk dihasilkan strategi yang dapat mengatasi hambatan hambatan produk. Salah satu strategi yang

diterapkan melihat kekuatan dari produk dan peluang yang ada di pasaran adalah

membuat roti yang berkualitas dengan menjaga produk dalam kualitas yang prima dan tetap menjaga kandungan gizi produk yang nantinya dapat menangkap peluang yang ada di pasar, yaitu konsumen meminati produk yang praktis, tetapi juga menyehatkan. Meskipun produk memiliki kelemahan, tetapi produk juga mempunyai peluang jual di masyarakat. Oleh karena itu, kelemahan tersebut harus dapat diminimalisasi untuk memanfaatkan peluang yang ada. Strategi yang diterapkan untuk meminimalisasi kelemahan yang ada dan memanfaatkan peluang adalah selalu berinovasi dan mengembangkan kerja sama dengan produsen yang lain dengan begitu peluang pasar yang menuntut produk yang praktis, sehat, serta berkualitas dapat terpenuhi. Berdasar aspek kelebihan produk dan ancaman dari pihak luar, ditentukan strategi yang bisa mengatasi ancaman dari pihak luar yang dapat merugikan, seperti membuat varian baru dari roti bayam, membuat produk yang berkualitas, dan tetap menjaga keaslian produk yang ada serta mendaftarkan dan mengurus perizinan produk dengan begitu ancaman dari pihak luar dapat lebih ditekan. Sedangkan dari aspek kelemahan yang dimiliki produk dan ancaman pihak luar, ditentukan strategi untuk meminimalkan kelemahan produk untuk menghadapi ancaman dari pihak luar, yaitu dengan menjalin kerjasama dengan dan melakukan studi banding dengan produsen lain sehingga persaingan dengan kompetitor di produk yang sama bisa teratasi.

2.2 Spesifikasi Bahan Baku Bentuk perusahaan kami yang bernama CV. Vege Group memproduksi Vege Bread yaitu roti yang berbahan baku tepung terigu, telur, bayam, gula, yeast, air, garam, susu,dan mentega. Perusahaan kami memasok terigu dari supplier di Pasar Bogor yang sudah sepakat menjalin kerja sama dengan perusahaan kami. Begitu pula telur, gula, garam, mentega, yeast, dan susu bubuk yang dipasok dari toko kue yang sudah terpercaya di Pasar Bogor. Bayam yang menjadi bahan yang paling perlu diperhatikan mutunya yaitu bayam. Penyuplaian bayam di ambil dari beberapa supplier bayam dipasar Warung Jambu. Adapun spesifikasi bahan baku pembuatan Vege Bread, sebagai berikut :

Tabel 2. Spesifikasi Bahan Baku Roti Bayam BAHAN BAKU Tepung Terigu Telur Bayam Warna Kadar air Tekstur Mesh Protein : Putih :14% :Halus :0,2mm :12%

Ukuran: t= 4 cm, diameter= 2 - 3 cm, warna: coklat Ukuran daun) Warna daun : Hijau muda, tidak terdapat : 30 cm (dari akar sampai ujung

cacat atau bolong-bolong pada bagian daun, tidak ada kotoran,tidak layu sebagian, Gula Yeast Diambil 30 hari dari awal penanaman Bentuk Warna Mesh : kristal : putih : 0,5 mm

Tidak terdapat benda asing Kelarutan tinggi Bentuk Warna : bubuk : coklat muda

Penampakan : tidak rusak, kering

Air

Warna Kejernihan Bau Batas E.coli Warna

: tidak berwarna : 100% jernih : tidak berbau :0 : putih

Garam

Susu Mentega

Bentuk

: butiran halus

Tidak terdapat benda asing Kelarutan tinggi Bentuk Warna : bubuk : kekuningan

Penampakkan : tidak menggumpal Kadar air Warna Tekstur Bentuk : 7-8% : putih : lembek,licin : padatan

Kadar lemak : 5%

2.3 Spesifikasi Proses Proses pemebuatan roti bayam dilakukan dalam beberapa tahap pencampuran, yaitu: pencampuran bahan kering dan basah. Proses pencampuran bahan kering dilakukan terlebih dahulu kecuali garam. Setelah itu, dilakukan pencampuran pure bayam, pengembangan adonan, pembentukan, dan

pemanggangan adonan. Detail proses pengolahan roti bayam adalah sebagai berikut: Tabel 3. Spesifikasi Proses Roti Bayam PROSES - Mixer dengan kapasitas 12,5 kg dan 5 kg (10 loyang @ 1 kg) -Agitator pada mixer 1 buah , kecepatannya 80 rpm -Masukkan bahan (tepung terigu, yeast, gula, susu) dan Aduk A.Pembuatan Adonan hingga rata selama 10 menit -Tambah 200 butir kuning telur+air sedikit demi sedikit -Aduk 15 menit sampai dengan setengah kalis -Masukan mentega (Aduk/uleni + garam)

10

-Uleni sampai dengan benar-benar kalis selama 30 menit -Diamkan adonan selama 30 menit (tutup dengan plastik)

Blender dengan kecepatan pisau : 1000 rpm B.Pembuatan Puree Bayam Waktu blender : 3-5 menit Bayam dicampurkan ketika adonan setengah kalis Loyang kapasitas 1 kg Ukuran loyang : 60x20x12 cm C.Pembentukan Roti Tawar Masukkan adonan yang telah mengembang Panggang adonan pada suhu 2000C, selama 30 menit lalu kecilkan ke 1800C selama 10 menit

2.4 Spesifikasi Produk Pada proses produk akhir pembuatan roti bayam ini dilakukan pemisahan per slice sesuai spesifikasi yang telah dibuat. Kemudian dilakukan pengemasan yang disesuaikan dengan jumlah roti. Spesifikasi produk sebagai berikut:

Tabel 4. Spesifkasi Produk Roti Bayam PRODUK AKHIR D.Roti Bayam Roti Bayam Warna : Ukuran = 11x11cm :

pinggiran roti = coklat sempurna bagian dalam = hijau muda Tekstur :

bagian pinggir = crust bagian dalam = empuk

11

Pori-porinya : kecil Ketebalan : 0,8 cm

Komposisi Kemasan : 20 potong = Rp 16.000 = Rp 10.000 = Rp 5000 (paket khusus untuk breakfast & lunch) : LDPE (ukuran disesuaikan dengan isi) : hijau

E.Kemasan

12 potong 4 potong Plastik

Warna (dominasi)

F. Prototype

Kemasan Ukuran kecil (isi 4 slice)

Kemasan Ukuran Besar ( isi 20 slice)

12

BAB III ASPEK PEMASARAN ROTI BAYAM


Roti adalah makanan yang terbuat dari tepung terigu, air, dan ragi yang pembuatannya melalui tahap pengulenan, fermentasi (pengembangan), dan proses pemanggangan dalam oven (Yahyono, 1999). Roti telah lama dikenal dalam peradaban manusia, sejarahwan memperkirakan roti mulai dikonsumsi sejak kebudayaan Mesopotamia atau Mesir. Di Indonesia sendiri, roti mulai diperkenalkan oleh Bangsa-Bangsa Eropa yang datang ke Indonesia (Joko, 2010). Kini roti semakin banyak diminati dan dikonsumsi oleh seluruh lapisan masyarakat Indonesia. Hal ini dapat dilihat dari mulai menjamurnya merek-merek roti yang beredar di pasaran baik yang diproduksi oleh perusahaan berskala industri rumah tangga hingga industri besar. Belum lagi ditambah dengan trend menjamurnya butik-butik roti dan kue yang menjual berbagai macam jenis produk bakeri. Salah satunya ialah roti tawar karena banyak masyarakat yang menggemari roti ini walaupun rasanya tawar, maka dengan alasan tersebut munculah vege bread, yakni roti tawar dengan rasa sayuran. Meskipun berbahan dasar sayuran tetapi rasa dari sayurannya itu sendiri kurang kuat sehingga cocok untuk orang yang tidak menyukai sayuran. Roti bayam merupakan salah satu inovasi dari roti tawar yang dimodifikasi dengan pemberian bayam atau sayuran lain sebagai pemberi rasa. Selain itu, bayam yang digunakan sebagai bahan tambahan memiliki kandungan gizi terutama zat besi yang lebih tinggi sehingga energi yang dihasilkan lebih tinggi dari roti pada umumnya. Kesan sehat dan praktis merupakan tampilan yang ingin ditunjukkan dalam roti bayam ini. Pengertian pasar (market demand) suatu produk menurut Kotler (2005), Yaitu jumlah keseluruhan yang akan dibeli oleh sekelompok konsumen tertentu dalam suatu daerah dan waktu tertentu dalam lingkungan pemasaran tertentu serta dalam suatu program pemasaran tertentu. Tujuan analisis pasar adalah mengetahui seberapa luas pasar produk yang bersangkutan, bagaimana pertumbuhan permintaannya dan berapa besar yang dapat dipenuhi oleh konsumen

13

perusahaan.Sedangkan menurut Stanton Pemasaran, meliputi keseluruhan sistem yang berhubungan dengan kegiatan usaha yang bertujuan untuk merencanakan, menentukan harga, hingga mempromosikan dan mendistribusikan barang atau jasa yang akan memuaskan kebutuhan pembeli. Perkembangan pasar yang terjadi telah mampu mendorong terciptanya persaingan yang ketat diantara industri-industri. Hal ini membuka kesempatan dan tantangan tersendiri bagi setiap industri pangan, khususnya bakeri untuk memenangkan dan menjadi pemimpin dari persaingan pasar yang terjadi. Untuk dapat bertahan dalam persaingan tersebut setiap industri harus mulai memfokuskan usahanya pada perbaikan mutu yang berkesinambungan (quality improvement). Setiap industri harus mampu melakukan setiap pekerjaan dengan lebih baik dalam suatu sistem manajemen mutu dalam rangka menghasilkan produk pangan, dalam hal ini roti, yang bermutu tinggi.

3.1 Aspek Pemasaran Secara Umum Pemasaran adalah salah satu sistem yang mempengaruhi suatu produk dapat diterima oleh masyarakat. aspek ini juga merupakan ujung tombak keberhasilan suatu produk karena mampu melihat pangsa dan target pasar yang ingin dituju. Seperti halnya pada produk roti tawar yang berbasis sayuran (Vege Bread), sistem pemasaran yang tepat juga harus diterapkan sehingga penjualan produk dapat meningkat dan sejalan dengan keuntungan yang diperoleh. Menurut data sensus penduduk kota Bogor tahun 2010, terdapat sekitar 904.000 jiwa/tahun yang mengonsumsi roti tawar. Banyaknya jumlah penduduk di kota Bogor diasumsikan sebagai pangsa pasar produk bakery. Di kota Bogor, terdapat banyak produsen roti tawar sehingga jumlahnya tidak diketahui secara pasti. Produsen yang memiliki daya jual yang tinggi salah satunya adalah Sari Roti. Menurut PT Nippon Copindo data agen Sari Roti, yang terdapat di kota Bogor adalah lebih kurang 300 agen. Dalam setiap agennya dihasilkan 2000 produk roti tawar/hari sehingga dihasilkan 600000 roti tawar/tahun. Dengan demikian, pemenuhan kebutuhan roti tawar untuk kota Bogor belum tercukupi karena sekitar 304.000 produk/tahun setara dengan 800 roti/hari, yang belum terpenuhi kebutuhan roti tawarnya sehingga membuka peluang bagi produsen roti

14

tawar lainnya, seperti Vege Group yang bergerak dalam bidang roti tawar sayuran. Untuk memenuhi kebutuhan 18.000 roti/bulan, Vege Group mampu memenuhi kebutuhan roti tawar sekitar 71% yang setara dengan 600 produk/hari. Melihat kondisi tersebut, Vege Bread memiliki peluang yang cukup besar kedepannya karena masih banyak kebutuhan masyarakat Bogor akan roti tawar yang belum terpenuhi.

3.2 Aspek Pemasaran Secara spesifik Selain membaca peluang yang ada, Vege Group juga merencanakan

pemasaran yang lebih spesifik baik dari target pasar, segmen pasar, 4P (produk, tempat, promosi, harga), positioning, pesan, dan jalur distribusinya. Perencanaan pemasaran yang spesifik dari Vege Bread adalah sebagai berikut: Nama produk : Vege Bread Profil Target pasar Positioning Placement : CV. Vege Group : anak-anak sampai dewasa : Awali harimu dengan menu yang praktis dan sehat : saat waktu breakfast dan lunch

3.2. 1. Konsep pemasaran 4P (Product, Place, Price, Promotion) Produk Vege Bread dibuat dengan memasukkan bahan kering (tepung terigu, yeast, gula, susu) dan Aduk hingga rata selama 10 menit, tambah 200 butir kuning telur dan air sedikit demi sedikit, aduk 15 menit sampai dengan setengah kalis, masukan mentega (Aduk atau uleni) kemudian ditambah dengan garam, lalu disuleni sampai dengan benar-benar kalis selama 30 menit. Setelah itu, diamkan adonan selama 30 menit (tutup dengan plastik). Selain pembuatan produk yang terkonsep, Vege Bread juga harus memiliki strategi dalam pemasarannya. Strategi pemasarannya terdiri atas kekuatan yang dimiliki produk Vege Bread baik dari kandungan gizi yang lebih dari roti tawar lainnya maupun dari kepraktisannya. Selain itu, pembentukan varian baru juga dapat menjadi salah satu strategi yang berpeluang untuk menempatkan Vege Bread di hati konsumennya. Promosi merupakan faktor utama dalam pemasaran produk. Hal ini disebabkan perlunya pengenalan awal pada produk yang tergolong baru di

15

kalangan masyarakat. Produk Vege Bread dipromosikan dengan cara membuka kedai di event-event pangan. Selain itu juga digunakan sistem jemput bola, yaitu menawarkan produk langsung ke konsumen serta memberlakukan sistem membeli paket isi 20 pcs gratis paket isi 4 pcs di setiap hari Senin. Selain itu, digunakan media promosi seperti membuat banner dan brosur. Aspek selanjutnya yang mempengaruhi pemasaran suatu produk adalah pemilihan lokasi yang tepat dan strategis. Lokasi yang strategis memiliki keunggulan tersendiri dalam menjalankan suatu usaha. Lokasi yang mudah dijangkau cenderung memudahkan konsumen untuk mendapatkan produk sehingga meningkatkan daya jual dari suatu produk. Vege Group memiliki lokasi strategis yang dipilih untuk lokasi pemasaran, diantaranya di daerah Bantar Jati Bawah. Selain menetap di lokasi tersebut, Vege Bread juga di pasarkan dengan cara berkeliling menggunakan 5 armada bermotor. Selain lokasi yang strategis, faktor lain yang mempengaruhi pemasaran dari suatu produk adalah harganya yang relatif terjangkau. Harga merupakan jumlah uang yang harus dibayar oleh pelanggan untuk setiap produk yang ditawarkan oleh perusahaan. Penentuan harga didasarkan atas perhitungan biaya produksi yang ditambah dengan profit yang disesuaikan dengan harga produk sejenis. Penentuan harga yang stabil juga merupakan salah satu strategi yang dapat menjaga konsumen tidak berpaling ke produk lainnya. Produk Vege Bread memiliki harga yang bervariasi, yakni : Paket isi 20 Paket isi 12 Paket isi 4 : Rp 16.000,00 : Rp 9.000,00 : Rp 5.000,00

2 slice dan isian seharga Rp 3.000,00 (dapat langsung dibeli di kedai), dengan pilihan isian antara lain selai kacang, strawberry, nanas, blueberry, dan coklat.

3.2.2 Segmentasi Pemasaran Segmentasi adalah cara memilah-milah kelompok konsumen berdasarkan potensial penawaran produk yang berbeda-beda. Dalam mensegmentasi pasar, perusahaan harus memperhatikan kebutuhan pelanggan, keinginan pelanggan, dan manfaat yang dicari oleh pelanggan. Menentukan segmentasi pasar merupakan

16

langkah awal yang harus dilakukan oleh unit usaha dalam memasuki pasar yang kompetitif. Pada produk Vege Bread, segmentasi pasar yang ingin dituju antara lain, segmen geografis dan segmen demografis. Segmen geografis adalah suatu segmen yang didasarkan atas suatu lokasi konsumen atau daerah penjualan yang berpotensi besar dalam penawaran ke konsumennya. Segmen demografis adalah suatu segmen yang berdasarkan karakter kependudukan seperti umur, jenis kelamin, ukuran keluarga, gaya hidup, dan pendapatan ekonomi. Kedua segmen ini memiliki pengaruh yang besar dalam pemasaran produk Vege Bread di kota Bogor. Hal ini disebabkan kota Bogor merupakan kota yang letaknya dekat dengan ibukota (Jakarta) sehingga mempengaruhi kebiasaan dan gaya hidup masyarakat kota Bogor, contohnya di Jakarta kepraktisan merupakan tantangan baru untuk produk pangan. Begitu pun dengan kota Bogor yang sudah hampir mengikuti gaya hidup yang praktis seperti halnya Jakarta. Namun, produk Vege Bread lahir dengan sebuah kepraktisan yang memberikan kesehatan pula. Hal ini seperti gebrakan baru yang menjawab semua tantangan yang ada. 3.2.3 Target dan Posisi Pemasaran Target pemasaran merupakan sasaran pasar yang ingin dituju oleh suatu produsen yang akan menawarkan produknya. Target pasar yang tepat dengan karakteristik produk yang ingin ditawarkan mampu meningkatkan penjualan suatu produk. Pada produk Vege Bread yang berbasis sayuran, umumnya mampu diterima oleh semua kalangan. Namun, dengan produk yang dapat diterima semua kalangan menjadikan hambatan baru yang terlihat yaitu, terlalu luasnya pemasaran produk Vege Bread. Luasnya pemasaran mempengaruhi banyaknya permintaan roti tawar yang harus dipenuhi. Pemenuhan semua permintaan konsumen sulit terpenuhi karena Vege Group merupakan produsen roti tawar baru sehingga produk Vege Bread hanya ditargetkan untuk usia anak-anak hingga dewasa. Pada usia tersebut, cenderung membutuhkan gizi yang cukup bagi tubuh. Hal ini membuat produk Vege Bread cocok untuk usia anak-anak samapai dewasa karena dapat memenuhi kebutuhan gizinya per hari. Tentunya bagi orang-orang yang sedang diet pun roti Vege Bread ini cocok dikonsumsi karena kandungannya yang rendah lemak tapi kaya akan vitamin dari sayur bayam tersebut.

17

Selanjutnya Vege Group dalam pemasarannya melakukan penyesuaian dengan pasaran sasaran yang dipilih seperti dimana Vege Group membuat paket hemat untuk breakfast yang sasarannya anak-anak, pelajar, mahasiswa, dan karyawan. Selain itu, Vege Group juga membuat stan di acara-acara tertentu dengan desain suasana anak muda namun tidak meninggalkan kesan kekeluargaan terutama menunjukan positioning dari Vege Bread. Untuk kedepannya, Vege Bread dapat menitikberatkan target pemasaran untuk memenuhi kebutuhan akan sayur yang kurang pada masyarakat Bogor dan menempatkan posisi bagi para vegetarian sehingga target pasar dan posisi pemasarannya akan semakin luas.

18

BAB IV ASPEK TEKNIS DAN TEKNOLOGI


Aspek teknis dan teknologi yaitu suatu aspek yang berkaitan dengan pemilihan lokasi proyek, jenis mesin, atau peralatan lainnya yang sesuai dengan kapasitas produksi, layout, dan pemilihan teknologi yang sesuai. Hal ini sangat penting di dalam aspek studi kelayakan bisnis. Aspek teknis merupakan aspek yang berkenaan dengan pengoperasian dan proses pembangunan proyek secara teknis setelah proyek atau bisnis tersebut selesai dibangun. Berdasarkan analisis ini, dapat diketahui rancangan awal penaksiran biaya investasi termasuk start up cost atau pra operasional proyek yang akan dilaksanakan. Studi aspek teknis dan teknologi akan mengungkapkan kebutuhan yang diperlukan dan bagaimana secara teknis pelaksanaan proses produksinya. Selain kebutuhan, dapat digunakan untuk mengkaji kapasitas produksi, jenis teknologi yang akan digunakan, lokasi pabrik, dan tata letak yang menguntungkan. Dari perancangan tersebut, biaya pengadaannya akan tercipta dan mempengaruhi strategi serta harga jual produk pada nantinya. Dibawah ini adalah penjabaran empat faktor yang mempengaruhi aspek teknis dan teknologi dalam studi kelayakan bisnis Vege Bread Roti Bayam.

4.1 Lokasi Dalam mendirikan tempat usaha, salah satu faktor yang mempunyai pengaruh yang besar adalah pemilihan lokasi yang tepat. Dimana lokasi yang strategis atau berada di lingkungan keramaian dapat meningkatkan hasil penjualan menjadi lebih oiptimal. Berbanding lurus dengan pemasukan yang tinggi, lokasi yang strategis juga memerlukan biaya yang tinggi pula misalnya untuk menyewa sebuah ruko atau membeli tanah dan bangunannya. Adapun Vege Group yang merupakan perusahaan yang memproduksi produk Vege Bread Roti Bayam juga menaruh perhatian lebih pada lokasi penjualannya. Berdasarkan survei di daerah bogor, Vege Group memutuskan untuk menggunakan lokasi yang berbeda untuk ruang produksi dan pemasaran atau display. Hal ini dilakukan dengan alasan biaya, karena untuk perusahaan

19

yang terbilang baru merintis hal ini juga seing dilakukan untuk mengatur keuangan dengan baik. Kedua Lokasi tersebut (produksi dan pemasaran) berada di daerah Bantarjati hanya berbeda daerah saja. Untuk lokasi produksi sendiri akan dilakukan di sebuah rumah kontrakan dengan biaya sewa 15 juta per tahun. Sedangkan untuk lokasi pemasaran atau display dengan sewa sebesar 50 juta per tahun. Pemilihan Bantarjati dikarenakan lokasinya yang cukup strategis di Bogor dengan biaya yang masih relatif miring juga. Selain itu, Bantarjati juga merupakan salah satu daerah tujuan kuliner di Bogor karena keaneka ragaman makanannya. Faktor-faktor tersebut yang nantinya akan dimanfaatkan Vege Group untuk menghasilkan pendapatan yang optimal. Selain keuntungannya, faktor dekatnya jarak antara pemasaran dan pangsa pasar yang dituju membuat produk Vege Bread Roti Bayam tidak harus melalui perjalanan yang panjang untuk sampai ke tangan konsumen. Dilihat dari karakter produknya yang memiliki umur simpan yang relatif pendek. Bantarjati juga terbilang cukup strategis karena jaraknya yang dekat dengan sumber bahan baku yaitu Pasar Jambu Dua, Pasar Bogor, dan Pasar Anyar. Alasan inilah yang membuat Bantarjati dipilih sebagai lokasi Vege Bread. Selain itu, jumlah tenaga kerja juga mudah diserap di daerah Bantarjati karena merupakan lokasi pemukiman yang ramai. Vege Group sendiri memiliki konsep tersendiri di lokasi pemasarannya yaitu Vege Group ingin membuat sebuah tempat yang terkesan elegan untuk usia dewasa dan hang out place untuk remaja. berada di Bantarjati bawah

4.2 Kapasitas Produksi Kapasitas produksi merupakan jumlah produksi yang seharusnya diproduksi untuk mencapai keuntungan yang optimal. Berdasarkan survei, permintaan roti di Jawa Barat per tahunnya adalah 904.000. namun, telah dipenuhi oleh PT. Sari Roti sebesar 600.000 produk/tahun. Dari data tersebut, peluang yang masih terbuka lebar adalah sebesar 304.000 produk/tahun. Sebagai perusahaan baru, Vege Group langsung memanfaatkan peluang yang ada dengan memenuhi 70% dari peluang yang ada atau sekitar 600 produk/harinya atau 216.000 produk/tahun.

20

Bahan baku merupakan bahan dasar yang digunakan dalam memproduksi roti bayam. Bahan baku yang digunakan diperoleh dari beberapa supplyeryang ada di Pasar Jambu Dua, Pasar Anyar dan Pasar Bogor. Bahan utama dari produk roti bayam antara lain tepung terigu, bayam, telur, dan lain-lain. Dibawah ini adalah rincian kebutuhan bahan yang digunakan untuk produksi dalam perharinya. Jumlah bahan baku yang dibutuhkan untuk memenuhi 1000 roti dalam satu hari, yaitu 30.000 g tepung, 450 g ragi instant, 2.000 g gula pasir, 22.458 ml air, 750 g garam, 200 butir telur, 2.500 g susu bubuk, dan 1000 g ekstrak bayam yang terlampir di lampiran 5.Langkah berani ini juga harus ditunjang oleh alat dan peralatan yang tepat. Alat dan peralatan yang digunakan dikelompokkan menjadi peralatan produksi, kantor, display, kebersihan, dan transportasi. Selain alat dan peralatan yang memadai, kapasitas produksi juga harus ditunjang dengan tenaga kerja yang terampil, cekatan, ulet, dan disiplin. Perpaduan yang tepat antara tenaga kerja dan perlatan merupakan salah satu konsep yang dipilih oleh Vege Group untuk mengambil hati konsumennya. Faktor lainnya yang diperhatikan Vege Group adalah diperhatikannya kemampuan finansial dan manajemen serta menerima adanya perubahan teknologi yang terjadi dewasa kini.

4.3 Layout Penentuan layout merupakan keseluruhan proses penentuan bentuk dan penempatan fasilitas-fasilitas yang dimiliki suatu perusahaan. Penentuan layout meliputu layou site (layout lahan lokasi), layout pabrik, dan layout bangunan bukan pabrik dan fasilitas-fasilitasnya. Dalam hali ini, Vege Group memilih tipe layout produk (layout garis) yaitu, dimana mesin dan peralatannya disusun berdasarkan urutan (memutar) dalam proses pembuatan produknya. Tipe layout juga harus memperhatikan aspek ergonomis yaitu, kesesuaian antara ruang kerja dengan lingkungan kerja sehingga kecelakaan akibat kerja dapat dicegah. Dibawah ini adalah model layout untuk ruang produksi dan ruang pemasaran atau display.

21

10

Gambar 1. Layout Ruang Produksi CV Vege Group Keterangan : 1. Pintu masuk 2. Pintu masuk ruang produksi 3. Lemari pendingin 4. Meja persiapan bahan 5. Wastafel 6. Timbangan 7. Mixing (tempat pengadukan) 8. Proofer 9. Oven 10. Meja tempat mengemas produk

22

Gambar 2. Layout Ruang Dispaly CV Vege Group Keterangan : 1. Pintu masuk 2. Pot bunga 3. lampu 4. Kursi dan meja pelanggan 5. Etalase roti 6. Meja kasir

23

4.4 Jenis Teknologi dan Equipment Alat dan peralatan juga terbilang aspek penting selain pemilihan lokasi karena mampu menunjang produksi produk Vege Bread sendiri. Produksi roti bayam terbilang tidak mudah sehingga diperlukan teknologi dan peralatan yang mampu menunjang dan meminimalisir kegagalan dari pengolahannya. Hal ini membuat pemilihan jenis teknologi dan peralatan harus memiliki kriteria tertentu yang meliputi ketepatan jenis teknologi yang dipilih dengan bahan mentah yang digunakan dan kesesuaian teknologi dan peralatan dengan SDM. Adapun pemilihan alat tersebut dikelompokkan antara lain, peralatan produksi seperti Oven, Mixer, Bread slicer, timbangan, loyang, lemari pendingin, dan blender. Peralatan kantor seperti meja produksi, meja bulat, kursi, lampu, dan terminal listrik. Sedangkan peralatan display yaitu, spanduk, AC, dan rak display roti yang terlampir. Peralatan pembantu produksi, antara lain wadah, sekop, sendok, pisau, spatula, panci, dll yang terlampir di lampiran 3. Dan peralatan yang tak kalah penting adalah perlatan sanitasi yang meliputi sarung tangan plastikdan tahan panas, sepatu dan topi khusus, hand sanitizer, dll yang terlihat di lampiran 4. Selain peralatan diatas, ada juga saran atransportasi yang digunakan dalam produksinya, yaitu 3 buah sepeda bermotor milik anggota Vege Group sendiri. Dibawah ini adalah tabel alat dan peralatan yang digunakan untuk produksi Vege Bread Roti Bayam.

Tabel 5. Kebetuhan Peralatan Produksi Jumlah unit Nama alat dan gambar Kapasitas yang dibeli (buah) Harga Kegunaan (Rp)

20 Loyang Oven gas

12.000.000

Untuk memanggang roti

24

12,5 kg mixer

10.000.000

Mencampurka bahan agar menjadi adonan

Memotong roti 31 pcs Bread slicer 4 5.000.000 menjadi beberapa slice

5 kg mixer

7.300.000

Mencampurka bahan agar menjadi adonan

150 kg Timbangan steel Stanless

1.000.000

Menimbang bahan baku yang digunakan

20x11x12 cm loyang

40

@20.000, jadi 800.000

Sebagai wadah dan pencetak adonan roti

Tempat untuk 3 1.300.000 menyimpan bahan baku

25

Lemari pendingin Menghaluskan bahan makanan

3
blender

250.000

Tabel 6. Kebutuhan Peralatan Kantor Jumlah unit yang dibeli Harga Kegunaan (Rp)

Nama dan gambar alat

Kapasitas

@100.000 3 Jadi 300.000 Meja triplek

Tempat menyimpan bahan-bahan dan alas produksi

@100.000 4 kursi Meja bulat 3 Jadi 300.000

Tempat bersantai untuk konsumen

@125.000 1 orang 12 Jadi 1.500.000 kursi

Untuk tempat duduk konsumen

@50.000 2 Jadi 100.000 lampu

Untuk penerangan ruang display

26

@30.000 2 pot bunga Bon kertas Jadi 60.000

Untuk menghias dan mengindahkan ruangan Untuk bukti pembayaran

2 buku

50.000

Tabel 7. Kebutuhan Peralatan Display Nama dan gambar alat kapasitas Jumlah Harga (Rp) Kegunaan

2mx50 cm

25.000

Buruan SEHATkan harimu dengan VEGEBREAD


Rak display 70-90 produk @400.000 3 Jadi 1.200.000

Untuk kegiatan ppromosi

Untuk menyimpan produk roti tawar yang sudah jadi

Untuk menjaga kondisi 1 AC 2.400.000 ruangan tetap sejuk, mengatur sirkulasi udara

27

450.000

Untuk meja kasir

Tabel 8. Peralatan Pembantu Produksi Jumlah unit yang dibeli Harga Kegunaan (Rp) @10.000 dan @12.0000 -Sedang -besar Wadah Stanless steel 2 lusin, 2 Pisau, garpu, sekop, pisau, gunting, spatula plastik lusin, 4 buah, 4 buah, 4 buah 12 12 120.000 dan 144.000 Jadi Digunakna sebagai wadah bahan

Nama dan gambar alat

Kapasitas

15.000, 15.000 , 10.000, 10.000, 10.000

Mengecilkan ukuran bahan, membantu mengambil bahan

Talenan plastik

4 buah

20.000

Untuk alas memotong bayam Untuk wadah perebusan bahan Untuk

Panci

Besar

40.000

Kain Lap

10.000

membersihkan meja produksi

Kain saring dan saringan

10.000

Untuk membantu menyaring bayam

28

halus

Tabel 9. Peralatan Sanitasi dan Kebersihan Nama dan gambar alat Jumlah unit Harga (Rp) @ 5.000 Masker kain 10 buah Kegunaan Untuk menutup hidung dan mulut saat produksi Untuk menjaga tangan tidak Sarung tangan plastik 1 box 7.500 kontak langsung dengan bahan Untuk melindungi tangan saat di oven Untuk menjaga agar rambut rapi saat produksi Untuk melindungi kaki saat produksi Untuk mencuci alat Untuk mencuci alat Untuk mencuci tangan Untuk membersihkan keras di alat Untuk membersihkan lantai produksi Untuk tempat mencuci peralatan

Sarung tangan anti panas

2 pasang

@10.000

Topi khusus

10 buah

@ 3000

Sepatu tertutup khusus

6 pasang

30.000

Spons, sabun, handsanitizer, sikat

3 buah 850 ml/2bln 1 liter 2 buah

5.000 20.000 35.000 10.000

Karbol

700 ml/bln

55.000

Wastafel

1 buah

75.000

29

BAB V ASPEK MANAJEMEN DAN SUMBER DAYA MANUSIA


Manajemen dan sumber daya manusia adalah salah satu faktor essensial yang harus diperhatikan dalam mendirikan sebuah industri. Suatu industri atau perusahaan yang sukses berarti telah mampu mengatur segala aspek dengan baik. Terkadang, manajemen yang baik dilakukan dengan berbagai cara yang aneh dan irasional. Tetapi, dalam dunia bisnis hasil manajemenlah yang terpenting. Aspek manajemen dan SDM merupakan faktor pembeda industri menengah-besar dengan industri kecil. Berdasarkan survei, industri menengah dan besar harus memperhatikan penyusunan pengorganisasian yang tepat, keuangan, administrasi, pembukuan, dan pemasaran yang baik. Dibawah ini adalah uraian dari aspek manajemen dan sumber daya manusia.

5.1 Struktur Organisasi Vege Group Struktur organisasi merupakan salah satu atribut yang timbul jika ada suatu organisasi. Begitu pun dengan Vege Group, yaitu sebuah industri yang berada dibawah suatu pimpinan atau kepala usaha. Struktur organisasi yang jelas mampu membuat para pekerja mengetahui dengan jelas letak keberadaannya. Selain itu, pimpinan atau manajer umum dapat mengetahui pekerja yang bertanggung jawab di setiap divisinya atau disebut dengan manajer.Berikut adalah struktur organisasi Vege Group:
Pendiri

Manajer Umum

Manajer Pemasaran

Manajer Keuangan

Manajer Produksi

Karyawan

Karyawan

30

Bagan 2. Struktur Organisasi CV Vege Group Dari Grafik diatas, jelas terlihat bagian-bagian dari struktur organisasinya yang dapat dipertanggung jawabkan untuk kedepannya. Adapun penjelasan dan tugas umum dari staff dan karyawan atau tenaga kerja dalam organisasi Vege Group, yaitu sebagai berikut: 5.1.1 Manajer Umum Manajer umum adalah manajer yang memiliki tanggung jawab seluruh bagian atau fungsional pada suatu perusahaan atau organisasi. Pada Vege Group, posisi manajer umum diduduki oleh Ir. Aqmila STP, M.Si. Manajer umum memimpin beberapa unit bidang fungsi pekerjaan yang mengepalai beberapa atau seluruh manajer fungsional pada perusahaan Vege Group, yaitu Manajer Pemasaran, Produksi, dan Keuangan. 5.1.2 Manajer Pemasaran Manajer pemasaran merupakan bagian yang bertanggungjawab terhadap proses pemasaran produk, jabatan ini di tempati oleh orang yang ahli dalam hal konsep dan sterategi bagaimana menawarkan dan menjual produk Vege Group. posisi ini selalu ditempati oleh orang yang sudah banyak pengalaman dan sudah lama berkerja di perusahaan tersebut dalam bidang pemasaran. Pada Vege Group, posisi manajer pemasaran diduduki oleh Arsi Novia, S.Kom. 5.1.3 Manajer Produksi Manajemen produksi adalah bagian manajemen yang berkepentingan dengan aktivitas produksi, distribusi,dan manajemen proyek yang dilakukan dalam Vege Group. Pada Vege Group, posisi manajer produksi diduduki oleh Nia Aliffiana, STP. Tugas dan tanggung jawab manajer produksi adalah menjamin tercapainya hasil produksi dalam hal jumlah, kualitas dan waktu yang sesuai dengan rencana perusahaan Vege Group dengan memanfaatkan sumber daya secara optimal sehingga tercapai keunggulan bersaing yang berkesinambungan dengan pemuasan keinginan konsumen atas produk Vege Group. 5.1.4 Manajer Keuangan Manajemen keuangan merupakan menajemen terhadap fungsi-fungsi keuangan. Fungsi-fungsi keuangan tersebut meliputi begaimana memperoleh dana (raising of fund) dan bagaimana menggunakan dana tersebut (allocation of fund).

31

Pada Vege Group, posisi manajer keuangan diduduki oleh Rocky Hernandez, SE. Tugas utama manajer keuangan adalah merencanakan untuk memaksimumkan nilai perusahaan Vege Group. 5.1.5 Supervisor Seorang supervisor adalah seseorang yang menangani karyawan memproduksi dan atau melakukan kinerja pelayanan. Pada Vege Group, posisi supervisor diduduki oleh Jaim Agum, A.Md Supervisor Vege Group bertanggung jawab untuk hasil atas karyawan produksi yang diawasi terutama mutu dan jumlah dari produk dan pelayanan kepada manajer produksi.

5.2 Sumber Daya Manusia dan Tenaga Kerja Tenaga kerja merupakan penduduk yang berada dalam usia kerja. Menurut UU No. 13 tahun 2003 Bab I pasal 1 ayat 2 disebutkan bahwa tenaga kerja adalah setiap orang yang mampu melakukan pekerjaan guna menghasilkan barang dan atau jasa baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri maupun untuk masyarakat (Wikipedia, 2012). Secara garis besar penduduk suatu negara dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu tenaga kerja dan bukan tenaga kerja. Tenaga kerja juga dibedakan berdasarkan kualitasnya adalah tenaga kerja terdidik, terampil, dan tidak terdidik. Vege Group sendiri memiliki kriteria dalam memilih sumber daya manusia yang ingin dipekerjakan. Hal ini dilakukan karena tiap bagian atau divisi memiliki klasifikasi kesulitan yang berbeda-beda. Pemberian persyaratan yang tepat dengan tipe pekerjaan merupakan cara yang mampu mendukung peningkatan reputasi suatu industri. Misalnya, dengan lebih banyak

memperkerjakan pekerja yang terdidik lebih baik daripada pekerja tidak terdidik. Selain reputasi, adanya inovasi di setiap divisi mampu membuat Vege Group atau industri menjadi lebih berkembang. Dibawah ini adalah tabel klasifikasi dan persyaratan sumber daya manusia yang diserap oleh Vege Group:

32

Tabel 10. Klasifikasi, Persyaratan, dan Job Desk Staff Serta Karyawan CV Vege Group
Posisi Pendidikan Jumlah karyawan Job Desk Manajer Umum Sarjana Manajemen 1 Manajer Pemasaran Sarjana Komunikasi 1 Msnajer Produksi Sarjana Teknologi Pangan, Sarjana Gizi 1 Manajer Keuangan Sarjana Ekonomi, Manajemen 1 Supervisor Ahli Madya Teknologi Pangan 1 Tanggung jawab seluruh bagian fungsional pada suatu perusahaan atau organisasi, memajukan perusahaan pengambilan keputusan Melakukan kerjasama dengan pihak lain memasarkan produk membentuk tim pemasaran memperluas daerah penjualan. mengatur kegiatan produksi meliputi kapasitas produksi dari bahan baku sampai produk akhir menjamin kualitas dan kuantiti produk Perolehan dana dengan biaya murah. Penggunaan dana efektif dan efisien analisis laporan keuangan Merencanakan kegiatan (planning) Mengorganisasikan kegiatan (organizing) Menyiapkan orang yang akan melaksanakan kegiatan produksi (staffing). Spesifikasi Memiliki Skill manajemen yang baik kemampuan berkomunikasi bertanggung jawab, bijaksana kemampuan berbahasa sabar tidak buta teknologi, pantang menyerah ulet penampilan menarik Kreatif Inovatif Sabar Ulet Disiplin Terampil

Soft skill pembukuan, pandai mengatur waku, sabar, disiplin, menguasai excel, sistematis

Disiplin, komunikatif, aktif, terampil, bertanggung jawab

Display : 2 orang perempuan dan 1 orang laki-laki, syarat: 8 orang (5 orang berkeliling dan 3 orang di lokasi display) Melakukan transaksi jual beli baik di lokasi display maupun di lapangan. Rapi Disiplin Jujur Terampil

Pemasaran

Lulusan SMA

Ramah Berkeliling : 5 orang lakilaki, dengan syarat : Disiplin Tangguh Ulet Rajin Jujur

33

Lulusan SMK pertanian dan atau SMK Tata Boga Melakukan persiapan bahan baku hingga pengemasan produk jadi

Terampil Cekatan Berpengalaman

Produksi

8 orang

Disiplin Lulus tes membuat roti dari Vege Group

Persyaratan diatas dilakukan dengan tujuan untuk menyerap tenaga kerja yang siap kerja di bidangnya masing-masing. Hal ini diharapkan untuk mengoptimalkan cara kerja setiap tenaga kerja yang nantinya aka berpengaruh terhadap optimalnya keuntungan yang diperoleh CV.Vege Group. Hal ini menunjukkan pemilihan tenaga kerja yang selektif memiliki dampak positif yang besar untuk perkembangan suatu bisnis.

5.3 Keuangan, Administrasi, dan Pembukuan Selain kedua aspek diatas, aspek lainnya yang mendukung perkembangan suatu bisnis adalah aspek keuangan, administrasi, dan pembukuan. Ketiga hal tersebut berada dalam satu ruang lingkup yaitu finansial. Dimana aspek ini sangat berperan penting dalam pendirian dan perkembangan suatu industri atau bisnis. Keuangan adalah sebuah lingkup yang mempelajari cara seseorang, bisnis, dan organisasi mengatur, mengalokasikan, dan menggunakan sumber daya keuangan dari waktu ke waktu dengan memperhatikan resiko-resiko dalam proyek mereka. Manajemen keuangan adalah keseluruhan aktivitas yang bersangkutan dengan usaha untuk mendapatkan dana dan menggunakan dana tersebut. Fungsi manajemen keuangan dapat dibagi menjadi 2 yaitu untuk mengatur panggunaan dana ( investasi ) dan untuk mengatur pemenuhan kebutuhan dana ( pendanaan ). Untuk mengetahui kemana saja dana yang dikeluarkan maka harus juga dibuat laporan keuangan. Laporan keuangan adalah catatan informasi keuangan suatu perusahaan pada suatu periode akuntansi yang dapat digunakan untuk menggambarkan kinerja perusahaan tersebut. Pembukuan adalah pencatatan transaksi keuangan yang meliputi

penjualan, pembelian, pendapatan, dan pengeluaran oleh perseorangan maupun

34

organisasi. Pembukuan biasanya dilakukan oleh seorang ahli pembukuan. Pembukuan sendiri berbeda dengan akuntansi. Proses akuntansi biasanya dilakukan oleh seorang akuntan. Akuntan membuat laporan dari transaksi keuangan tercatat yang ditulis oleh ahli pembukuan. Mendirikan sebuah usaha tanpa dukungan sistem pembukuan yang rapi dan terstruktur bagaikan prajurit maju perang tanpa membawa senjata. Aspek ini juga berisikan sistem upah yang digunakan oleh Vege Group. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (1995), upah adalah sejumlah uang yg dibayarkan sebagai pembalas jasa atau sebagai pembayar tenaga yang sudah dikeluarkan untuk mengerjakan sesuatu. Upah juga berkaitan erat dengan tingkat pendidikan dan cara kerja yang dilakukan oleh pekerja. Semakin tinggi tingkat pendidikan pekerja maka semakin tinggi pula upah yang harus dibayarkan. Sehingga pemilihan tenaga kerja berdasarkan tingkat pendidikan haruslah tepat sesuai dengan kebutuhan. Hal ini dimaksudkan agar pengeluaran akibat upah pekerja tidak melebihi keuntungan yang diperoleh (rugi). Pada dasarnya, setiap pekerja ingin memperoleh upah yang tinggi dan berbanding terbalik dengan keinginan pemilik usaha. CV.Vege Group merupakan industri roti berbasis sayuran yang berada di daerah Bogor, Jawa Barat. Lokasi ini juga memiliki pengaruh dengan upah yang harus dibayarkan terhadap pekerja. Hal ini didasarkan, karena setiap daerah atau kota memiliki taraf kebutuhan hidup layak yang berbeda sehingga upah minimum kotanya pun berbeda. Dalam Surat Keputusan Gubernur No 561/kep.1405 bangsos/2012 terdapat 17 kabupaten/kota yang memiliki UMK diatas dan sama dengan Kebutuhan Hidup Layak (KHL), salah satunya adalah Kota Bogor. Untuk kenaikan UMK tertinggi ditetapkan untuk Kota Bogor sebesar Rp 827.800. Tahun 2012 UMK Kota Bogor sebesar Rp 1.174.200 naik menjadi Rp 2.002.000 pada tahun 2013 mendatang (Republika, 2012). Manajer keuangan mempunyai kewajiban dalam memberikan upah dan besarnya upah kerja terhadap staff yang berada dalam struktur organisasi CV.Vege Group. Manajer keuangan CV.Vege Group menggunakan sistem upah gabungan antara sistem kesatuan hasil dan premi. Sistem gabungan ini dilakukan dengan alasan ingin memberikan kenyamanan untuk pekerja agar meningkatnya

35

produktivitas dari pekerja. Manajer keuangan bertugas menentukan dan mengatur jumlah uang per bulan yang harus dikeluarkan untuk menggaji para staff dan karyawan CV.Vege Group. Berdasarkan jumlah staff dan karyawan atau tenaga kerja yang ada dalam CV.Vege Group, minimal jumlah biaya yang harus dikeluarkan atau diberikan untuk menggaji para staff dan karyawan adalah sebesar Rp 28.587.200,00. Adapun pembagian dan rincian upah untuk pekerja adalah sebagai berikut :

Tabel 11. Rincian gaji staff dan karyawan CV.Vege Group Posisi Manajer Umum Manajer Pemasaran Manajer Produksi Manajer Keuangan Supervisor Karyawan Produksi Karyawan Pemasaran Jumlah Total (Rp) Gaji (Rp) Rp3.000.000 Rp2.500.000 Rp2.500.000 Rp2.500.000 Rp1.800.000 Rp1.174.200 Rp1.174.200 Jumlah 1 1 1 1 1 8 8 Total (Rp) Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

3.000.000,00 2.500.000,00 2.500.000,00 2.500.000,00 1.800.000,00 9.393.600,00 9.393.600,00 31.087.200,00

5.4 Pemasaran Pemasaran merupakan suatu cara yang dilakukan untuk memasarkan produk ke konsumen yang dalam hal ini masyarakat luas agar dapat diterima. Pemasaran merupakan aspek penting yang harus diperhatikan dalam suatu pembuatan produk karena tujuan akhir suatu pembuatan produk adalah dipasarkanya produk tersebut ke pasar untuk selanjutnya konsumenlah yang membelinya. Agar suatu produk dapat meraih pangsa pasar yang banyak diperlukan strategi pemasaran yang matang agar konsumen mempunyai daya ketertarikan untuk membeli produk yang akan dijual. Dalam praktiknya strategi pemasaran tidaklah mudah apalagi dengan adanya pesaing-pesaing pada produk yang sejenis sehingga menimbulkan daya saing yang ketat dalam penjualan produk. Strategi pemasaran yang efektif untuk industri yang baru berdiri adalah produsenlah yang sebaiknya mendatangi konsumen terlebih dahulu sehingga konsumen yang sebelumnya belum mengenal produk yang ingin dipasarkan menjadi tahu strategi ini bisa dikatakan pendekatan

36

ke konsumen secara aktif. Hal ini berbeda dengan strategi pemasaran pasif yang dalam hal ini konsumenlah yang dituntut tahu tentang produk yang dipasarkan dengan kata lain konsumen yang harus mencari tahu identitas produk. Strategi ini dinilai kurang efektif apabila diaplikasikan pada industri yang masih baru buka atau mulai berkembang kecuali untuk industri yang sudah dikenal masyarakat umum dengan demikian produk tidak perlu memperkenalkan diri ke masyarakat tetapi produk sudah dikenal oleh masyarakat. Pada produk roti Vege Bread strategi pemasaran yang dilakukan adalah strategi pemasaran aktif yaitu produsenlah yang mendatangi konsumen untuk memperkenalkan produk yang akan dijual nantinya. Praktik konkret pemasaran aktif roti Vege Bread adalah dengan berkeliling menawarkan produk roti Vege Bread dengan menggunakan sepeda motor dan penempatan produk di lokasi Bantarjati bawah (lokasi display). Digunakan 5 sepeda motor dengan area penjualan yang berbeda setiap sepedanya. Strategi pemasaran lain yang dilakukan untuk menunjang daya jual produk adalah dengan promosi produk yang gencar agar masyarakat lebih mengenal produk yang ditawarkan.

37

BAB VI ASPEK YURIDIS


Suatu bisnis atau usaha tidak hanya memerlukan manajemen yang baik, dan yang juga penting dalam memulai usaha adalah status administrasi dalam hukumnya. Dengan adanya kejelasan dari hukum, suatu bisnis lebih memberikan kenyamanan baik bagi penjual, pembeli maupun bagi mitra kerjanya. Aspek yuridis merupakan aspek yang memberi jaminan keamanan dalam segi hukum sehingga kepercayaan terjalin dengan baik antara pemberi saham dan pelaksana usaha. Contoh legalitas hukum di industri adalah pendaftaran pendirian PT, CV, Firma, Depkes, BPOM, LPOM, MUI, IMB, SIUP, dan sebagainya. Pentingnya kelegalan hukum atas suatu bisnis disadari secara pasti dengan Vege Group. Hal ini mendorong Vege Group untuk membuat kejelasan bentuk usaha dan mengurus perizinan kelegalan lainnya. Dibawah ini adalah beberapa kejelasan usaha Vege Group.

6.1 Pelaku Bisnis Vege Bread 6.1.1 Bentuk Usaha CV Vege Bread adalah suatu produk makanan yang dihasilkan dari 3 orang pendiri CV.Vege Group. Ketiga pelaku bisnis Vege Bread tersebut adalah Dolfina Nanggiang STP, Rendy Agus Widyatmoko STP, dan Rico Fernando Theo,SE. Ketiga orang tersebut ikut bekerja aktif dalam melakukan pendanaan dan melakukan manajemen dalam Vege Group. Dengan tiga pendiri, maka Vege Group memutuskan untuk memilih badan usaha berbentuk CV atau Comanditeer Venootschap atau perusahaan komanditer. Hal ini disebabkan Vege Goup didirikan lebih dari 1 orang dan memerlukan pendanaan baik dari dalam maupun dari luar (pekerja pasif). Dengan memiliki bentuk CV, Vege Group akan lebih mudah untuk melakukan aktivitas yang berhubungan dengan instansi lainnya, seperti peminjaman ke Bank ataupun bekerja sama dengna instansi lainnya. Untuk memiliki bentuk CV, Vege Group harus melakukan pendaftaran CV dengan mengikuti alur sebagai berikut :

38

6.1.2 Identitas pelaksana bisnis Dalam melaksanakan usaha di CV. Vege Group perlu dijelaskannya identitas dari ketiga pendirinya. Ketiga pendirinya, memiliki latar belakang yang sama yaitu sarjana di bidang teknologi pangan. ketiganya bertemu saat masih berkuliah di Diploma IPB program keahlian SJMP yang berbasis pangan. ketiganya memiliki inovasi dalam mengembangkan Vege Group. Dengan berbasis ilmu bidang pangan, ketiga pendirinya memiliki tekad yang kuat untuk mengembangkan usaha Vege Bread. 6.1.3 Bisnis yang dilaksanakan Dalam CV. Vege Group, dilaksanakan bisnis Vege Bread yang dimulai dengan produksi Roti Sayur dengan skala 1000 produk/hari. Bisnis ini menghasilkan roti dengan berbagai varian sayuran yang memiliki nilai gizi yang tinggi. Bisnis ini dilakukan untuk mewadahi keinginan masyarakat mengonsumsi pangan yang praktis dan tetap bergizi. 6.1.4 Tempat pelaksanaan Vege Bread Produksi Vege bread dilkukan di dua lokasi yang berbeda. Hal ini disebabkan produk roti sayur memiliki umur simpan yang pendek sehingga lokasi penjualannya harus dekat dengan pasar. Hal tersebut membuat CV. Vege Group memilih lokasi penjualan yang terdiri dari lokasi diam dan bergerak. Lokasi diam atau lokasi pemasaran yang tetap berada di daerah Bantarjati bawah yang termasuk strategis karena menjadi salah satu pusat kuliner di Kota Bogor. Sedangkan lokasi bergeraknya terdiri atas 5 armada yang memasarkan dengan kendaraan bermotor yang menggunkaan sistem jemput bola. Untuk lokasi produksi Vege Bread, bertempat di Bantarjati atas yang disewa seharga Rp 15.000.000/tahun. 6.1.5 Waktu Pelaksanaan Vege Group Waktu produksi CV. Vege Group dimulai dari pukul 03.00 sampai 17.00 WIB. Waktu produksi yang panjang membuat CV. Vege Group membentuk 2 shift kerja yang terdiri atas grup Vege dan grup Bread. Grup Vege mulai berproduksi dari pukul 03.00 sampai 10.00 WIB dengan target produksi 300 produk/hari. Sedangkan untuk grup Vege dimulai dari pukul 10.00 sampai 17.00 dengan target yang sama, sehingga memenuhi kebutuhan yaitu 600 produk/hari.

39

6.1.6 Cara Pelaksanaan Bisnis Produk Roti Vege Bread ini dipasarkan dengan menggunakan 5 armada kendaraan bermotor yang berkeliling dan 1 lokasi display di daerah Bantarjati bawah dengan 3 orang karyawan. Pemasaran dengan berkeliling ini dilakukan dari mulai pukul 07.00 pagi sampai 17.00 sore sedangkan lokasi display dibuka dari jam 08.00 sampai 19.00 sore hari. Satu buah motor membawa sekitar 50 bungkus roti dengan berbagai macam varian. Sedangkan di lokasi display, kami menyediakan sekitar 350 bungkus roti dan disediakan tambahan selai untuk berbagai rasa seperti kacang, strawberry, blue berry, cokelat, dan lain-lain. 6.1.7 Perizinan yang dimiliki Perizinan yang tepat dan jelas mampu memperkuat identitas suatu bisnis baru. Begitu pun dengan CV. Vege Group, memperhatikan beberapa perizinan yang terkait. Dibawah ini adalah beberapa alur perizinan yang harus dimiliki oleh bisnis di bidang industri makanan: a. BPOM Badan Pengawas Obat dan Makanan atau disingkat Badan

POM adalah sebuah lembaga di Indonesia yang bertugas mengawasi peredaran obat-obatan dan makanan di Indonesia. Badan ini bertujuan melindungi keamanan, keselamatan dan kesehatan konsumennya baik di dalam maupun di luar negeriMenurut Peraturan kepala badan pengawas obat dan makanan RI Nomor HK.00.05.1.23.3516 tentang izin edar produk obat, obat tradisional, kosmetik, suplemen makanan dan makanan yang bersumber, mengandung, dari bahan tertentu dan atau mengandung alkohol. Dibawah ini adalah alur pendaftaran makanan dalam negeri dalam BPOM: 1. Permohonan Pendaftaran Terdiri dari Formulir A, B, C, D yang diisi dengan benar dan lengkap sesuai dengan pedoman dan dilengkapi dengan lampirannya pada masing-masing formulir. 2. Formulir A Sertifikat merek dari Departemen Kehakiman RI bila ada.

40

Rancangan/desain label dengan warna sesuai dengan rencana yang akan digunakan pada produk yang bersangkutan. Fotokopi surat izin dari Departemen Perindustrian RI/BKPM (Badan Koordinasi Penanaman Modal). Surat pemeriksaan BPOM setempat (bila sudah pernah diperiksa). Untuk produk suplemen makanan melampirkan fotokopi izin produksi farmasi dan sertifikat CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik).

Untuk produk air minum dalam kemasan dan garam dilengkapi sertifikat SNI dari Deperindag. Untuk produk yang dikemas kembali harus melampirkan surat keterangan dari pabrik asal. Untuk produk lisensi melampirkan surat keterangan lisensi dari pabrik asal dengan menunjukkan aslinya. 3. Formulir B (diklip di form B)

Spesifikasi bahan baku dan BTM (Bahan Tambahan Makanan). Asal pembelian bahan baku dan BTM. Standar yang digunakan pabrik. Sertifikat wadah dan tutup Uji kemasan dan pemerian bahan baku untuk suplemen makanan. 4. Fomulir C (diklip di form C)

Proses proses produksi dari bahan baku sampai produk jadi Higiene dan sanitasi pabrik dan karyawan Denah dan peta lokasi pabrik 5. Formulir D (diklip di form D)

Struktur organisasi Sistem pengawasan mutu, sarana dan peralatan pengawasan mutu Hasil analisa produk akhir lengkap dan asli meliputi pemeriksaan fisika, kimia, BTM (sesuai dengan masing-masing jenis

makanan), cemaran mikroba dan cemaran logam.

41

Apabila diperiksa oleh laboratorium sendiri, harus dilengkapi dengan metoda dan prosedur analisa yang digunakan dengan melampirkan daftar peralatan laboratorium yang dimiliki.

Apabila dilakukan pemeriksaan di laboratorium pemerintah atau laboratorium yang sudah diakreditasi, agar menyebutkan metoda yang digunakan.

in process control pengawasan mutu selama proses produksi.

b. Sertifikat halal oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sertifikat halal oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) merupakan perizinan yang utama bagi produk pangan yang beredar di Indonesia. Hal ini dipengaruhi oleh suku, budaya, dan kemayoritasan masyarakat muslim di Indonesia. Dengan adanya sertifikat halal oleh MUI, konsumen menjadi lebih percaya dan loyal terhadap produk Vege Bread. Untuk memperoleh sertifikat halal LPPOM MUI sebuah perusahaan harus memenuhi aturan sebagai berikut: Siapkan sistem jaminan halal (buku panduan penyusunan sistem jaminan halal). Angkat tim Auditor Halal Internal yang bertanggungjawab dalam menjamin pelaksanaan produksi halal. Berkewajiban menandatangani kesediaan untuk diinspeksi secara mendadak tanpa pemberitahuan sebelumnya oleh LPPOM MUI. Membuat laporan berkala setiap 6 bulan tentang pelaksanaan Sistem Jaminan Halal.

Untuk CV. Vege Group yang menginginkan sertifikat halal dilakukan prosedur pendaftaran sebagai berikut yang diberikan ke sekretariat LPPOM MUI: Isi borang (data perusahaan, jenis, nama produk, dan bahan-bahan)

42

Borang dikembalikan ke sekretariat LP POM MUI untuk diperiksa kelengkapannya LPPOM MUI akan memberitahukan perusahaan mengenai jadwal audit. Timm Auditor LPPOM MUI akan melakukan pemeriksaan/audit ke lokasi produsen Hasil pemeriksaan/audit dan hasil laboratorium (bila diperlukan) dievaluasi dalam Rapat Auditor LPPOM MUI. Hasil audit yang belum memenuhi persyaratan diberitahukan kepada perusahaan melalui audit memorandum. Jika telah memenuhi persyaratan, auditor akan membuat laporan hasil audit guna diajukan pada Sidang Komisi Fatwa MUI untuk diputuskan status kehalalannya. Laporan hasil audit disampaikan oleh Pengurus LPPOM MUI dalam Sidang Komisi Fatwa Mui pada waktu yang telah ditentukan. Sertifikat Halal dikeluarkan oleh Majelis Ulama Indonesia setelah ditetapkan status kehalalannya oleh Komisi Fatwa MUI. Sertifikat Halal berlaku selama 2 (dua) tahun sejak tanggal penetapan fatwa. Bagan 3. Diagram Alir Pendaftaran LPPOM MUI

c. NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak) NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak) adalah nomor yang diberikan kepada WP sebagai sarana dalam administrasi perpajakan yang dipergunakan sebagai tanda pengenal diri atau identitas Wajib Pajak dalam melaksanakan hak dan kewajiban Wajib Pajak. Setiap wajib pajak akan memilik NPWP yang unik dan berbeda dengan wajib pajak yang lain. NPWP terdiri dari 15 digit. 8 digit pertama merupakan kode administrasi pajak, 1 check digit, 3 kode KPP, dan 3 kode cabang. NPWP wajib dimiliki oleh pribadi yang menjalankan usaha atau pekerjaan bebas (contoh: akuntan, dokter, notaris, pengacara) dan orang

43

pribadi yang memperoleh penghasilan diatas PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) selama satu tahun dan semua badan usaha. Oleh karena itu, CV Vege Group wajib memiliki NPWP sebagai salah satu persyaratan dalam menjalankan bisnis. Manfaat NPWP bagi orang CV Vege Group dapat membantu kelancaran usahanya (mempermudah pembayaran ke rekan bisnis karena dapat memiliki rekening giro di Bank), dan mengembangkan bisnisnya karena dapat mengajukan kredit ke bank. Adapun prosedur pendaftar Dasar Hukum Persyaratan untuk memperoleh NPWP diatur dalam Peraturan Direktur Jenderal Pajak PER-160/PJ./2007 Tentang Jangka Waktu Pendaftaran dan Pelaporan Kegiatan Usaha, Tata Cara Pendaftaran dan Penghapusan Nomor Pokok Wajib Pajak, serta Pengukuhan dan Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak. Persyaratan Usahawan) 1. Fotokopi KTP bagi penduduk Indonesia atau paspor ditambah surat pernyataan tempat tinggal atau domisili dari yang bersangkutan bagi orang asing 2. Surat pernyataan tempat kegiatan usaha atau usaha pekerjaan bebas dari wajib pajak Biaya Administrasi Memperoleh NPWP (Untuk WP Orang Pribadi

NPWP tidak memiliki biaya (pembuatan NPWP gratis) Prosedur Pembuatan NPWP

Mendaftarkan diri datang langsung ke Kantor Pajak tempat domisili atau lokasi usaha kita Mengisi Formulir Pendaftaran Wajib Pajak. Pengisian dan penandatanganan formulir dapat dilakukan oleh Wajib Pajak sendiri atau oleh orang lain yang diberi kuasa Khusus.

44

Formulir dan Lampiran yang diperlukan diserahkan kepada petugas dan akan segera diproses Sertifikat Halal berlaku selama 2 (dua) tahun sejak tanggal penetapan fatwa. Bagan 4. Diagram Alir Pendaftaran NPWP

d. SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan) SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan) adalah Izin Usaha yang dikeluarkan Instansi Pemerintah melalui Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota atau Wilayah sesuai domisili perusahaan. SIUP digunakan untuk menjalankan kegiatan usaha dibidang Perdagangan Barang atau Jasa di Indonesia sesuai dengan KLUI Klasifikasi Lapangan Usaha Indonesia. CV Vege Group wajib memperoleh SIUP karena merupakan salah satu persyaratan wajib bagi badan usaha yang melakukan kegiatan usaha perdagangan (dalam hal ini adalah objek perdagangan adalah roti). Adapun prosedur atau langkah-langkah dalam memperoleh SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan) di wilayah kota Bogor adalah sebagai berikut: Dasar Hukum

1. Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 36/M- DAG/PER/9/2007 tentang Penerbitan Surat Ijin Usaha Perdagangan 2. Peraturan Menteri Perdagangan Republik Indonesia Nomor 46/MDAG/ PER/9/2009 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 36/M-DAG/PER/ 9/2007; 3. Peraturan daerah Kota Bogor No. 10 Tahun 2004 4. Peraturan daerah Kota Bogor No. 11 tahun 2004 5. Peraturan daerah Kota Bogor No. 7 Tahun 2008

Persyaratan Pengajuan SIUP:

1. Mengisi formulir permohonan yang ditandatangani oleh pemohon diatas materai Rp.6000,- dengan stempel/cap perusahaan. 2. Fotocopy KTP berlaku 3. Pas photo ukuran 3x4 2 lembar pemilik/pengurus/penanggungjawab yang masih

45

4. Fotocopy NPWP perusahaan 5. Surat Keterangan Domisili Usaha yang diketahui oleh Kecamatan 6. Surat Kuasa bila pengurusan di kuasakan (bermaterai Ro. 6000 ) dan fotocopy KTP yang diberi kuasa. 7. Fotocopy Surat Izin Gangguan/HO 8. Fotocopy Akta Notaris (PT,CV) 9. Fotocopy kartu kuning (pedagang dalam pasar) Biaya Pendaftaran:

1. Pemohon Baru Rp. 0,2. Daftar Ulang SIUP Kecil Rp. 100.000,3. Daftar Ulang SIUP Menengah Rp. 150.000,4. Daftar Ulang SIUP Besar Rp. 300.000, Prosedur Pembuatan SIUP Pemohon menyerahkan formulir ke loket UPT yang sudah diisi dan disertai atau dilampiri syarat teknik dan administrasi secara lengkap dan benar. Petugas loket UPT meneliti kelengkapan berkas, apabila belum lengkap dikembalikan kepadapemohon untuk dilengkapi. Apabila berkas sudah lengkap dilanjutkan proses penerbitan ijin, tetapi sebelumnya dilakukan penelitian lapangan terlebih dahulu (BAP). Pemberitahuan kepada pemohon bahwa ijin sudah jadi atau ditolak. Pemohon mengambil SIUP di loket UPTJangka Waktu Penyelesaian (Maksimal 3 (tiga) hari kerja terhitung setelah persyaratan dipenuhi Bagan 5. Diagram Alir Pendaftaran SIUP

Pemohon datang ke loket UPT mengambil dan mengisi formulir.

46

e. Izin gangguan Izin gangguan merupakan perizinan yang perlu diperhatikan oleh sebuah industri baru. Sebuah industri rentan menimbulkan gangguan dan bahaya untuk lingkungan sekitar lokasi industri. Dengan mengurus perizinan terhadap gangguan yang ditimbulkan mampu menjalin hubungan yang baik antara industri dengan warga sekitar. Syarat-syarat Pengajuan Permohonan Izin Gangguan adalah sebagai berikut. Isi formulir yang tersedia dan bawa sebagai data lampiran Membawa Foto copy Surat izin Lokasi Foto copy KTP Pemohon Membawa NPWP Perusahaan Foto copy akte Pendirian Perusahaan yang berstatus badan hukum Foto copy Pajak Bumi dan Bangunan terakhir Rencana Tata Letak Instalasi, Mesin dan Perlengkapan Bangunan Industri Melengkapi Surat Persetujuan dari Tetangga atau masyarakat sekitar yang diketahui oleh RT, RW, Bagan Alir Proses Produksi, Badan Pengolahan Limbah Surat Izin mendirikan bangunan atau ketetapan rencana kota (KRT) Bagan 6. Diagram Alir Pendaftaran Surat Izin Gangguan

47

BAB VII ASPEK FINANSIAL


Finansial adalah salah satu aspek utama yang harus diperhatikan dalam merencanakan suatu bisnis dianggap layak bersaing. Dalam aspek ini digunakan cara menganalisa usaha dari segi keuangan melalui keputusan pengalokasian sumber daya yang terbatas dalam peluang yang ada sehingga mampu menghasilkan keuntungan yang maksimal (Anonim,2010). Aspek finansial ini juga mengkaji beberapa perkiraan jumlah dana yang diperlukan untuk modal tetap dan modal kerja dalam tiga bulan sebelum produksi. Selain itu, pembiayaan yang terstruktur, dan perhitungan biaya, harga jual, laba atau keuntungan, BEP, keuntungan bersih serta jangka waktu balik modal. Berdasarkan faktor-faktor diatas, CV. Vege Group juga melakukan analisis pada segi finansial untuk mengetahui kelayakan dari bisnisnya sendiri. Dibawah ini adalah beberapa rincian yang diperoleh utuk menganalisis kelayakan bisnis CV. Vege Group.

7.1 Asumsi yang digunakan CV. Vege Group Asumsi adalah perkiraan yang digunakan untuk memulai menganalisa suatu usaha atau bisnis. Sedangkan, finansial sendiri merupakan langkah menganalisis kelayakan suatu usaha untuk masa yang akan datang atau yang belum tentu terjadi atau tidaknya. Hal ini disebabkan suatu usaha atau bisnis tidak memiliki kondisi yang konstan atau bersifat berubah-ubah. Perkiraan ini dilakukan untuk menjaga kestabilan usaha dan mampu mengambil langkah pengendalian apabila kondisi buruk terjadi di suatu usaha. Dibawah ini adalah beberapa perkiraan atau asumsi yang ditentukan dalam produksi Vege Bread.

a) Suku bunga b) Harga bahan baku

: 20% : Tepung terigu 1 kg Gula pasir 1 kg Susu bubuk 1 kg Rp 20.000 Rp 18.000 Rp 34.000

48

Bayam 3 ikat Ragi instant 22 gram Garam 250 gram Telur 1 kg c) Harga jual : Roti tawar isi 20 pcs Roti tawar isi 12 pcs Roti tawar isi 4 pcs Roti tawar isi 2 pcs d) Kapasitas produksi

Rp 1.500 Rp 1.700 Rp 700 Rp 18.000 Rp 16.000 Rp 9.000 Rp 5.000 Rp 3.000

CV. Vege Group menetapkan kapasitas produksi per harinya adalah 600 produk/hari. Namun, pada tahun pertama kapasitas produksinya adalah 500 produk/harinya. Hal ini dilakukan untuk melihat seberapa tinggi tingkat penerimaan produk dan permintaan produknya dalam masa promosi atau peluncurannya. Selanjutnya, pada tahun ke-2 dilakukan peningkatan produksi sebesar 10% menjadi 550 produk/harinya. Pada tahun ke-3, dilakukan pemenuhan produksi menjadi 600 produk/hari sampai meningkatnya kapasitas produksi sesuai permintaan produknya oleh konsumen. e) Tingkat pajak Pajak merupakan biaya yang dikeluarkan sebelum dan sesudah berproduksinya suatu usaha. Pajak juga mempengaruhi keuntungan bersih yang diperoleh oleh suatu usaha. Semakin tinggi keuntungan kotor yang diperoleh maka semakin tinggi pula pajak yang akan dikenakan. Tingginya pajak mempengaruhi besarnya keuntungan bersih yang diterima oleh suatu perusahaan. Pada CV. Vege Group yang memiliki keuntungan kotor 450 juta 1 milyar rupiah dikenakan pajak sebesar 30%. f) Lama hari kerja Hari kerja merupakan sejumlah hari yang ditentukan waktunya untuk melakukan produksi dalam suatu perusahaan. Lamanya hari kerja sangat berpengaruh terhadap biaya yang dikeluarkan perusahaan seperti gaji karyawan dan biaya bahan bakunya. CV. Vege Group sendiri menetapkan lamanya hari kerja untuk produksi Vege Bread dalam sebulan

49

adalah 25 hari atau 300 hari dalam satu tahunnya. Penetapan hari kerja ini didasarkan oleh produk yang dihasilkan merupakan produk pangan yang dibutuhkan sehingga harus terus berproduksi dalam memenuhi kebutuhan konsumen. g) Besar premi untuk karyawan Premi atau bonus merupakan sejumlah uang tambahan yang diberikan untuk karyawan yang mampu melewati target produksi. Besar premi yang diberikan CV. Vege Group untuk karyawannya adalah Rp 500,00/produk tambahannya untuk penambahan 50 produk di setiap shiftnya.

7.2 Kebutuhan modal Modal adalah sejumlah dana yang dibutuhkan sebelum dan sesudah masa pembangunan untuk memulai berproduksi. Dalam menetapkan modal, CV. Vege group menetapkan modal tetap dan modal kerja untuk 3 bulan masa kerja atau produksi. Dibawah ini adalah tabel rincian kebutuhan modal untuk produksi Vege Bread. Tabel 12. Kebutuhan Investasi Awal CV Vege Group Perkiraan Modal Tetap Modal Tidak Tetap Jumlah Total Total Rp 255.614.000 Rp 207.642.622 Rp 463.256.622

Berdasarkan tabel diatas, investasi awal yang dikeluarkan oleh CV. Vege Group sebesar Rp 463.256.622 yang diperoleh dari penjumlahan modal tetap dan modal kerjanya. Untuk rincian modal, dapat dilihat pada lampiran 5.

7.3 Kebutuhan biaya produksi Biaya adalah sejumlah uang yang dikeluarkan selama memproduksi barang atau jasa. Biaya sendiri dikelompokkan menjadi biaya tetap dan biaya tidak tetap. Biaya tetap merupakan sejumlah uang yang tidak berubah meskipun terjadi perubahan kapasitas produksinya. Sedangkan, biaya tidak tetap atau

50

variabel adalah biaya yang berubah karena mengikuti perubahan kapasitas produksinya. Dibawah ini adalah tabel kebutuhan biaya yang dikeluarkan oleh CV. Vege group dalam memproduksi Vege Bread.

Tabel 13. Total Biaya Produksi CV Vege Group Perkiraan Biaya Tetap Biaya Tidak Tetap Jumlah Total Rp Rp Total 427.097.706 593.460.519

Rp 1.020.558.225

Berdasarkan tabel diatas, biaya produksi yang dikeluarkan oleh CV. Vege Group dalam satu tahun sebesar Rp 1.020.558.225. Total biaya produksi tersebut diperoleh dari penjumlahan biaya tetap dan biaya tidak tetap. Adapun rincian biaya tetap dan tidak tetap dapat dilihat pada lampiran 6.

7.4 Analisis Kelayakan Finansial Analisis kelayakan finansial merupakan puncak dari analisis kelayakan CV.Vege Group. Didalamnya dapat diketahui layak atau tidaknya bisnis Vege Bread. Analisis kelayakan finansial yang digunakan antara lain BEP, PBP, NPV, IRR, dan analisis sensitivitas. Dibawah ini adalah tabel rincian hasil analisis kelayakan finansialnya. Tabel 14. Hasil Analisis Kelayakan Finansial Metode BEP (Break Event Point) PBP (Pay Back Period) NPV (Net Present Value) IRR (Internal Rate of Return) Hasil 365 unit/hari atau 109449 unit/tahun 1 tahun 4 bulan 184771509 48%

Analisis kelayakan finansial digunakan untuk menentukan nilai BEP, PBP, NPV, dan IRR dengan memperoleh nilai tersebut dapat diketahui kelayakan perusahaan yang akan dijalankan. BEP merupakan titik impas untuk banyaknya produksi bagi suatu perusahaan, dimana bila perusahaan memproduksi produk sejumlah BEP yang telah ditetapkan maka perusahaan tersebut tidak mengalami kerugian dan keuntungan. Jadi untuk memperoleh keuntungan CV Vege group
51

harus memproduksi lebih dari BEP yang diperoleh setelah dianlisis finansial diperoleh nilai BEP sebanyak 365 unit/hari sedangkan produksi roti bayam Vege Group adalah 600 produk/hari sehingga dapat dikatakan perusahaan masih mendapat keuntungan dengan jumlah produksi demikian. Kemdian dari analisis kelayakan finansial juga didapatkan nilai PBP (Pay Back Period). Payback

Period (PBP) merupakan perhitungan untuk mencari jangka waktu pengembalian investasinya. Berdasarkan hasil perhitungan, lamanya waktu pengembalian modal dari CV Vege Group yaitu selama 1,3 tahun atau 1 tahun 4 bulan waktu tersebut masih dapat dikategorikan normal untuk jangka pengembalian modal pada industri yang bergerak di bidang pangan. Analisis kelayakan finansial selanjutnya yaitu dengan menghitung nilai NPV atau Net Present Value. Metode ini menghitung selisih antara nilai sekarang investasi dengan nilai sekarang penerimaan-penerimaan kas bersih di masa yang akan datang. Jika nilai NPV positif, maka investasi dianggap layak dan diterima, bila nilai NPV negatif, maka investasi dianggap tidak layak dan ditolak, dan jika nilai NPV = 0 kemungkinan dapat diterima. Setelah dilakukan analisis, diperoleh nilai NPV nya sebesar Rp 184.771.509 dengan dmikian dapat dikatakan bahwa CV Vege Group masih mendapatkan untung karena nilai yang didapatkan positif. Kemudian juga dihitung IRR (Internal Rate of Return) yaitu sebesar 48% dari nilai tersebut dapat dikatakan usaha akan layak untuk dikembangkan karena nilai IRR yang didapatkan melebihi dari suku bunga yang berlaku yaitu 20%. 7.5 Analisis Sensitvitas Analisis sensitivitas digunakan untuk memprediksi keadaan perusahaan jika terjadi perubahan perubahan biaya yang mempengaruhi keuntungan dan keberlangsungan perusahaan itu sendiri. Analisis sensitivitas mencakup tentang kenaikan biaya variabel, penurunan kapasitas produksi perusahaan, dan kenaikan suku bunga di Indonesia. Kenaikan biaya variabel, penurunan kapasitas produksi, dan kenaikan suku bunga tidak dapat diprediksi persen perubahan yang terjadi diasumsikan yaitu 10% yang artinya jika perusahaan mengasumsikan terjadi kenaikan biaya variabel 10%, penurunan kapasitas produksi 10%, dan kenaikan suku bunga 10% apakah berdampak pada BEP (Break Event Point), PBP (Pay

52

Back Period), NPV (Net Presentt Value), dan IRR (Interal Rate of Return) pada CV Vege Group.

Tabel 15. Hasil Analisis Sensitivitas Kategori Biaya variabel naik 10% Kapasitas Produksi Turun 10% Suku Bunga naik 10% Kombinasi Biaya variabel naik 10% Kapasitas Produksi Turun 10% Biaya variabel naik 10% Suku Bunga naik 10% Kapasitas Produksi Turun 10% Suku Bunga naik 10% BEP/hari BEP/tahun 421 126249 452 135544 365 109500 PBP 1 tahun 8 bulan 2 tahun 1 tahun 4 bulan NPV IRR 31632594 25% 2674286 20% 164047332 48%

519 421 452

155565 2 tahun 10 bulan 126249 1 tahun 8 bulan 135544 2 tahun

-150464629

-5%

18012513 25% -9537838 20%

Setelah dilakukan analisis sensitivitas pada tingkat 10% dengan kategori biaya variabel naik maka diperoleh hasil perubahan BEP sebesar 478 produk, PBP 1,7 tahun, NPV 31632594 dan IRR 25% dari hasil yang diperoleh masih dapat dikatakan jika terjadi kenaikan biaya variabel sebesar 10% perusahaan masih dalam keadaan menguntungkan. Kemudian pada kategori penurunan kapasitas produksi turun 10% dari produksi awal terjadi perubahan BEP sebesar 436 produk, PBP 1,8 tahun, NPV 2674286 dan IRR 20% dari hasil yang diperoleh masih dapat dikatakan jika terjadi penurunan produksi sebesar 10% maka perusahaan tidak mendapatkan untung karena IRR yang diperoleh sama dengan suku bunga yang berlaku. Pada kategori kenaikan suku bunga 10% dari suku bunga awal tidak terjadi perubahan BEP, PBP,NPV, dan IRR yang signifikan yang berarti jika terjadi kenaikan suku bunga tidak terlalu mengakibatkan perubahan pada perusahaan. Pada kategori kenaikan biaya variabel dan penurunan kapsitas produksi sebesar 10% terjadi perubahan BEP sebesar 519, PBP 2,8 tahun,NPV -150464629 dan IRR -5%. Hal ini menunjukan bahwa jika terjadi kondisi tersebbut maka perusahaan akan mengalami kerugian yang signifikan.

53

BAB VIII PENUTUP

8.1 Kesimpulan Berdasarkan analisis yang telah dilakukan selama kurang lebih 6 bulan, dapat disimpulkan CV Vege Group membuat usaha dibidang bakery berbasis sayuran yaitu Vege Bread dan berbagai varian sayuran lainnya. CV Vege Group ingin memberikan tampilan baru pada produk bakery sehingga konsumen dapat menikmati roti yang tidak hanya praktis, tetapi sehat dan bergizi. Dimulai dengan investi awal sebesar Rp 463.256.622 dan mampu memproduksi roti tawar

sebanyak 600 produk/hari atau 109449 produk/tahun dengan memperoleh keuntungan bersih sebesar Rp 356.609.243/tahun dalam jangka waktu pengembalian modal selama 16 bulan atau 1 tahun 4 bulan. Nilai BEP yang diperoleh sebesar 365 unit/hari, NPV 184.771.509, dan nilai IRR sebesar 48% sehingga dapat disimpulkan bahwa CV Vege Group dinyatakan layak dan memiliki prospek ke depan yang menjanjikan untuk dijalankan.

8.2 Saran Dalam menjalankan usaha sebaiknya memulai usaha dengan investasi yang tidak terlalu besar, sehingga pengembalian modal usaha juga tidak dalam jangka waktu yang panjang. Penyertaan asumsi-asumsi dalam memulai usahapun dibutuhkan untuk mengatasi permasalahan ekonomi pada prospek kedepannya. Hal ini dilakukan agar dapat membuat perencanaan jika ternyata usaha yang akan dijalankan tidak prospektif atau tidak layak. Pada saat ingin memulai usaha haruslah memperhatikan hal-hal kecil yang juga dibutuhkan dalam mendirikan usaha tersebut. Dan sebaiknya tidak mencampurkan harta pribadi dengan harta usaha.

54

DAFTAR PUSTAKA
Amelia, N. 2010. Tugas dan tanggungjawab http://www.scribd.com [27 November 2012] manajer produksi.

Andi. 2010. Manajemen keuangan. http://www.scribd.com [24 November 2012] Anonim. 2010. Jual beli alat roti. www.triasindo.com. [14 November 2012]. Anonim. 2011. Resep dasar roti tawar. www.sajiansedap.com [14 November 2012]. Anonim. 2011. Jual beli AC. www.anugerah-ac.com. [15 November]. Anonim. 2012. Tenaga kerja. http://id.wikipedia.org [27 November 2012] Anonim. 2012. Jual beli peralatan rumah tangga. www.bhineka.com. [14 November 2012]. Anonim. 2012. Aspek Finansial. www.slideshare.net [20 Desember 2012]. BPPT Bogor. 2012. Surat izin usaha http://www.bppt.kotabogor.go.id [3 November 2012] perdagangan

BPPT Bogor. 2012. Surat izin gangguan. http://www.bppt.kotabogor.go.id [3 November 2012] Dapur Aa.2011. Jual mixer murah. www.dapurrotiaaindonesia.wordpress.com. [18 November 2012]. Dewanti. 2012. Tata cara pendaftaran makanan dan minuman di BPOM republik indonesia. http://tridewanti.lecture.ub.ac.id [3 November 2012] Devita. 2007. Prosedur, cara, dan syarat pendirian cv. http://www.irmadevita.com [3 November 2012] Direktorat Jenderal Pajak. 2012. Tata cara pendaftaran npwp http://www.pajak.net [3 November 2012] Fabrina. 2011. Fungsi dan Tujuan Manajemen Keuangan. http://www.scribd.com [24 November 2012] Kamarudin. 2012. Tugas manajer pemasaran . http://bikinsop.blogspot.com [27 November 2012] Kamus Besar Bahasa Indonesia. 1995. Arti kata upah. www.artikata.com [27 November 2012].

55

Komunitas & Perpustakaan Online Indonesia. 2006. Fungsi manajer umum. http://organisasi.org [27 November 2012] MUI. 2012. Prosedur Sertifikasi halal mui http://www.halalmui.org [3 November 2012] Prawitasari, S. 2010. Analisis swot sebagai dasar perumusan strategi pemasaran berdaya saing [Skripsi]. Semarang: Fakultas Ekonomi, Universitas Diponegoro. Rakhmonia. 2009. Definisi roti tawar http://www.scribd.com [2 Oktober 2012] sayur ubi jalar ungu.

Republika. 2012. Umk kota Bogor. www.republika.co.id. [27 November 2012] Rizal 2008. Persyaratan memperoleh npwp. http://hitungpajak.wordpress.com [3 November 2012] Yudha, W. 2012. Pengertian dan peranan http://wirayudha69.blogspot.com [27 November 2012] supervisor.

56

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. SNI Tepung Terigu Tabel 16. SNI Tepung Terigu

57

Lampiran 2. SNI Ragi Isntan Tabel 17. SNI Ragi Isntan

Lampiran 3. SNI Roti Tabel 18. SNI Roti No Keadaan 1.1 Penampakan 1. Normal tidak berjamur 1.2 Bau 1.3 Rasa Normal Normal Kriteria Uji Satuan Persyaratan

58

2.

Air Abu (tidak termasuk garam

% b/b

maks 40,0 maks 3,0

3.

dihitung atas bahan dasar kering)

% b/b

4. 5. 6. 7. 8.

Abu yang tidak larut dalam asam NaCl Gula jumlah Lemak Serangga/belatung Bahan Tambahan Pangan 9.1 Pengawet

% b/b % b/b % b/b % b/b Tidak boleh ada

maks 3,0

maks 2,5 maks 8,0 maks 3,0 Tidak boleh ada

sesuai dengan sni 01-0222-1995 negatif

sesuai dengan SNI 01-0222-1995 negatif

9.

9.2 Pewarna 9.3 Pemanis buatan 9.4 Sakarin siklamat Cemaran logam 8.1 Rakasa (Hg)

mg/kg mg/kg mg/kg mg/kg mg/kg

maks 0,05 maks 1,0 maks 10,0 maks 40,0 maks 0,5

10.

8.2 Timbal (Pb) 8.3 Tembaga (Cu) 8.3 Seng (Zn)

11. Cemaran Arsen (As) Cemaran Mikroba 10.1 Angka lempeng total 12. 10.2 Escherichia coli 10.3 Kapang

Koloni/g APM/g koloni/g

maks 1 x 106 <3 maks 104

59

Lampiran 4. Formula Bahan Baku Roti Bayam

Tepung Terigu

= 30 kg. = Rp 54.000.000 = 450 gram = Rp 7.425.000

30 kg x Rp 20.000 x90 Hari Ragi Instant 82.500 x 90 hari Gula Pasir 1.666 x 90 hari Susu Bubuk 50.000 x 90 hari Air Garam 1.200 x 90 hari Telur 319.125 x 90 hari Ekstrak Bayam 7936 x 90 hari Keterangan: : : : : : : :

= 2 kg = Rp 14.999.400 = 2,500 kg = R p4.500.000 = 29166,67 ml = 750 gram = Rp 108.000 = 200 butir = Rp 28.721.250 = 1000 gram = Rp 714.287

Resep standar yang digunakan adalah 600 gram tepung terigu, 9 gram ragi, 40 gram gula pasir, 30 gram susu bubuk, 350 ml air, dan 9 gram garam untuk 12 potong roti.

60

Lampiran 5. Modal Keseluruhan CV Vege Group Tabel 19. Hasil Perhitungan Modal Tetap A. Perkiraan modal tetap 1. Prainvestasi a. Perizinan 2. Gedung dan Bangunan a. Kontrak R. produksi b. ruang display 3. Mesin dan peralatan Oven Mixer bread slicer timbangan lemari pendingin loyang blender a. Peralatan kantor meja triplek meja bulat kursi lampu pot bunga bon kertas b. peralatan display spanduk rak display AC meja kasir c. Peralatan pembantu produksi wadah stainless besar wadah stainless sedang Pisau, garpu, sekop, pisau, gunting, spatula plastik talenan plastik panci kain lap kain saring dan saringan d. Peralatan sanitasi dan kebersihan masker kain Biaya

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

20.000.000 15.000.000 50.000.000 60.000.000 42.000.000 20.000.000 5.000.000 3.900.000 800.000 750.000 300.000 300.000 1.500.000 100.000 60.000 50.000 25.000 1.200.000 2.400.000 450.000 144.000 120.000 60.000 20.000 40.000 10.000 10.000 50.000

61

sarung tangan plastik sarung tangan antipanas topi khusus sepatu tertutup Spons, sabun, handsanitizer, sikat, karbol 4. transportasi a. Bahan bakar motor (bensin) b. Motor Second 5. Produksi percobaan 6. cadangan kenaikan harga JUMLAH MODAL TETAP

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

7.500 20.000 30.000 180.000 200.000 337.500 30.000.000 250.000 300.000 255.614.000

Tabel 20. Hasil Perhitungan Modal Tidal Tetap B. Perkiraan Modal Kerja 1. Harta Lancar (upah) a. Manajer umum Rp 2.300.000/bln b. Manajer Divisi c. Karyawan Rp 1.174.200/bln d. Supervisor 2. Sediaan a. Bahan baku terigu ragi gula susu garam telur bayam b. bahan bakar bensin listrik PAM c. Bahan pengemas plastik LDPE print desain label Jumlah Kerja Jumlah Modal Keseluruhan Biaya Rp Rp Rp Rp 9.000.000 22.500.000 56.361.600 5.400.000

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

54.000.000 7.425.000 1.499.985 4.500.000 108.000 28.721.250 714.287 1.012.500 2.900.000 1.500.000 3.000.000 9.000.000 207.642.622 463.256.622

62

Lampiran 6. Biaya Produksi Vege Group Tabel 21. Hasil Perhitungan Biaya Produksi A. Biaya Tetap / tahun 1. Gaji 2. Biaya pemeliharaan a. Mesin b. kendaraaan bermotor 3. Penyusutan a. Mesin oven mixer bread slicer timbangan lemari pendingin loyang blender b.peralatan kantor meja triplek meja bulat kursi lampu c. peralatan display rak display AC meja kasir d, Biaya Umum jumlah biaya tetap B. Biaya Tidak Tetap 1. Premi Upah tenaga kerja /50 2. Bahan Baku 3. Bahan bakar a. Bensin b. Listrik c. PAM Jumlah Biaya Tidak Tetap Jumlah Biaya Produksi Biaya Rp 373.046.400 Rp Rp 10.000.000 1.000.000

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

2.166.666 1.433.333 996.667 200.000 50.000 100.000 105.000 40.000 50.000 50.000 100.000

Rp 60.000 Rp 350.000 Rp 45.000 Rp 37.304.640 Rp 427.097.706 Biaya Rp 164.796.431 Rp 407.014.088 Rp 4.050.000 Rp 11.600.000 Rp 6.000.000 Rp 593.460.519 Rp 1.020.558.225

63

Lampiran 7. Hasil perhitungan Biaya Variabel Naik 10% Tabel 22. Hasil perhitungan BEP Biaya Variabel Naik 10% Tahun Rp 427.097.706 Rp 718.087.228 Rp 1.530.000.000 Produksi/hari 600 600 600 Masa Kerja 300 300 300 Hari Rp 2.373 Rp 3.989 Rp 8.500 421 126249

Biaya Tetap Biaya Variabel HasilPenjualan BEP/hari BEP/tahun

Tabel 23. Hasil Perhitungan PBP Kapasitas Biaya Variabel Naik 10% Perincian Investasi Keuntungan Bersih/tahun Penyusutan PBP Total Rp Rp Rp 1,7

463.256.622 269.370.546 5.746.666

Tabel 24. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Biaya Variabel Naik 10% Bunga Tahun 0 1 2 3 NPV IRR 20% Arus kas -463256622 207420546 248370546 269370546 31632594 25%

Tabel 25. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Biaya Variabel Naik 10% dan Suku Bunga Naik 10% Bunga Tahun 0 1 2 3 NPV IRR 22% Arus kas -463256622 207420546 248370546 269370546 18012513 25%

64

Lampiran 8. Kapasitas Produksi Turun 10% Tabel 26. Hasil Perhitungan BEP Kapasitas Produksi Turun 10% Biaya Tetap Biaya Variabel HasilPenjualan BEP/hari BEP/Tahun Tahun Rp 427.097.706 Rp 593.460.519 Rp 1.349.700.000 Produksi/hari 495 495 495 Masa Kerja 300 300 300 Hari Rp 2.876 Rp 3.996 Rp 9.089 452 135544

Tabel 27. Hasil Perhitungan PBP Kapasitas Produksi Turun 10% Perincian Investasi Keuntungan Bersih/tahun Penyusutan PBP Total Rp 463.256.622 Rp 230.399.243 Rp 5.746.666 2,0

Tabel 28. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Kapasitas Produksi Turun 10% Bunga Tahun 0 1 2 3 NPV IRR 20% Arus kas -463256622 194489243 230399243 249509243 2674286 20%

Tabel 29.Hasil Perhitungan NPV dan IRR Kapasitas Produksi Turun 10% dan Suku Bunga Naik 10% Bunga Tahun 0 1 2 3 NPV IRR 22% Arus kas -463256622 194489243 230399243 249509243 -9537838 20%

65

Lampiran 9. Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% Tabel 30. Hasil Perhitungan BEP Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% Tahun Produksi/hari 540 540 540 Masa kerja 300 300 300 Hari

Biaya Tetap Rp 427.097.706 Rp 2.636 Biaya Variabel Rp 718.087.228 Rp 4.433 HasilPenjualan Rp 1.377.000.000 Rp 8.500 519 BEP/Hari 155565 BEP/Tahun Tabel 31. Hasil Perhitungan PBP Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% Total Rp 463.256.622 Rp 162.270.546 Rp 5.746.666 2,8

Investasi Keuntungan Bersih/tahun Penyusutan PBP

Tabel 32. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% Bunga Tahun 0 1 2 3 NPV IRR 20% Arus kas -463256622 107250546 143160546 162270546 -150464629 -5%

Tabel 33. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Kapasitas Produksi Turun 10% Bunga Tahun 0 1 2 3 NPV 20% Arus kas -463256622 194489243 230399243 249509243 2674286

66

IRR

20%

Tabel 34. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Kapasitas Produksi Turun 10% dan Suku Bunga naik 10% Bunga Tahun 0 1 2 3 NPV IRR 22% Arus kas -463256622 194489243 230399243 249509243 -9537838 20%

Tabel 35. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Biaya Variabel Naik 10% dan Suku Bunga Naik 10% Bunga Tahun 0 1 2 3 NPV IRR 22% Arus kas -463256622 207420546 248370546 269370546 18012513 25%

Lampiran 10.Biaya Variabel dan Kapasitas Produksi Tabel 36. Hasil Perhitungan BEP Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% Tahun Biaya Tetap Biaya Variabel HasilPenjualan BEP/Hari BEP/Tahun Rp 427.097.706 Rp 718.087.228 Rp 1.377.000.000 Produksi/hari 540 540 540 Masa kerja 300 300 300 Hari Rp 2.636 Rp 4.433 Rp 8.500 519 155565

67

Tabel 37. Hasil Perhitungan PBP Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% Total Rp 463.256.622 Rp 162.270.546 Rp 5.746.666 2,8

Investasi Keuntungan Bersih/tahun Penyusutan PBP

Tabel 38. Hasil Perhitungan NPV dan IRR Biaya Variabel Naik 10% dan Kapasitas Produksi Turun 10% Bunga Tahun 0 1 2 3 NPV IRR 20% Arus kas -463256622 107250546 143160546 162270546 -150464629 -5%

68

Lampiran 11. Formulir Pengisian NPWP

69

70

Lampiran 12. Formulir SIUP

71

72

Lampiran 13. Formulir Permohonan Izin Gangguan Tempat Usaha Perusahaan Industri

73

Lampiran

14.

Permohonan

Izin

Gangguan

Tempat

Usaha

Bukan

Perusahaan Industri

74

Lampiran 15. Formulir Tanda Daftar Perusahaan

75

76

77

Lampiran 16. Formulir Pendirian Perusahaan (CV).

78