MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -27

-

4.3.

Muatan tak langsung untuk pelengkung 3 sendi Seperti pada balok menerus, pada pelengkung 3 sendi ini pun terdapat muatan yang tak langsung. Pada kenyataannya tidak pernah ada muatan yang langsung berjalan diatas gelagar pelengkung 3 sendi, yang melewati diatas pelengkung 3 sendi harus melalui gelagar perantara. Gelagar perantara Kolom perantara S Pelengkungan

4.3.1. Pendahuluan

Gambar 4.23. Gelagar perantara pada pelengkung 3 sendi 4.3.2. Prinsip dasar Prinsip dasar penyelesaiannya sama dengan muatan tak langsung pada balok. Muatan akan ditransfer ke struktur utama, dalam hal ini pelengkung 3 sendi, melewati gelagar perantara dan kemudian ke kolom perantara.

q = kg/m’

a

b

q kg/m’

R1

R2 R2

R3 R3

R4 R4

R5 R5

R6 R6

P

R1

S

λ

λ

λ L =5λ

λ

λ

MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -28P

.

.

.

.

.

.

(a). Kondisi pembebanan lewat kolom

(b).

transfer

beban

perantara
P
q = kg/m’

R1

λ R2

λ R3

a

λ R4
b

λ R5

λ6 R

(c) Perhitungan nilai R (beban yang ditransfer) R1 = q . ½ λ R2 = q . λ a P λ = qλ = ½ qλ

R3 = q . ½ λ + (b/λ ). P = ½ qλ + (L/λ )P R4 = 1t 1t

q=1 R5 = R6 = 0 t/m’ 2

3 6 4 a a5 Gambar 4.24. Distribusi beban pada pelengkung 3 sendi S C yc f

L=6A xc µ

5 ton Vc = Av – R1 Hc = H HB VB Mc = VA. Beban dipindahkan ke pelengkungan melalui gelagar.Yc Vc = VA. . R3.25.MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -29- Contoh.e-HA. Cos α .Hc sin α Vc Vc cos α Hc cos α C Hc sin α H c . .e-HA. Menjadi (R1. Suatu konstruksi pelengkung 3 sendi dengan muatan tak langsung seperti pada gambar. a R1 R2 C R3 S . b R4 e Yc HA VA Vc sin α αc C Gambar 4.Yc Nc = -(Vc . R4 dan R5) R5 R6 R2 = R3 = ½ λ.qton R4 = 0. . Prinsip penyelesaian sama dengan muatan tak langsung pada balok sederhana diatas 2(dua) perletakan. . Distribusi beban pada pelengkung 3 sendi .5 ton R5 = 1.Xc-R2. . Muatan Tak Langsung Pada Pelengkung 3 Sendi. R2. . sinα + Hcos α) Dc = Vc.Xc-R2.

Prinsip Dasar Sama seperti pada balok diatas gelagar tak langsung 2 tumpuan.26. karena potongan I tersebut terletak diantara gelagar lintang C dan D.4.5 λ .5λ. . λ A λ λ λ B Seperti garis pengaruh pada gelagar tak langsung diatasatas 2 tumpuan. Beban standart yang dipakai adalah muatan berjalan sebesar satu satuan. Garis pengaruh gelagar tak langsung pada pelengkung 3 sendi 4.MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -30- 4. . (1 ton. Bagaimana garis pengaruh momen dipotongan I pada gambar dengan gelagar tak langsung (gambar a).4.25λ 15 = λ adalah 4λ 8  Kalua gelagarnya tak langsung. E ½ λ½ λ + 1. Garis pengaruh momen di potongan I untuk gelagar langsung C P1 I D P2 C I D . . atau 1 kg atau Newton).D) disuatu ttitik pada gelagar tersebut.N.2. maka kalau diperhatikan beban tak pernah lewat diatas potongan I. dengan ordinat puncak 1.5 λ 15 = λ λ 8 GP MI untuk gelagar langsung Gambar 4.  Gambar b adalah gambar garis pengaruh momen dipotong I (GP MI) untuk gelagar langsung dengan puncak dibawah potongan I.1. untuk itu garis pengaruh selalu diperlukan untuk mencari reaksi atau gaya-gaya dalam (M. Kalau muatan berada diatas gelagar C – D  beban tak penuh melewati tepat pada potongan I P C I D . transfer beban hanya disalurkan lewat kolom perantara. 4. Pendahuluan Seperti biasanya pada sutau jembatan tentu selalu dilewati muatan yang berjalan diatasnya. 2.4.

langsung y1 y2 C I D GP.27. Jadi ordinat yang bawah titik I adalah (P1. Garis pengaruh momen di potongan I untuk gelagar tak langsung y1 y2 ½ y1 + ½ y2 Jadi garis pengaruh untuk gelagar tak langsung sama dengan garis pengaruh pada gelagar langsung dengan pemotongan puncak dipapar dimana titik tersebut berada. . Pemaparan pada gelagar disebelah kiri dan kanan dimana titik berada seperti pada gambar d.3 3 λ B Beban tersebut selalu ditransfer ke gelagar lewat titik C dan D dengan nilai P1 dan P2.3 3 5 4 . MI gel.Y2).3 3 5 4. tak langsung ½ y1 + ½ y2 Gambar 4.MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -31- λ A λ 5 4 .Y1 + P2. Jika letak potongan I ditengahtengah C-D maka ordinat dibawah potongan I adalah ½ y1 + ½ y2 C I D E y1 y y2 + GP MI gel.3 3 λ 5 4 .

(Av sin α + H cos α ) pemaparan P. Untuk garis pengaruh gelagar tak langsung. Penyelesaiannya sama dengan beban langsung.P.x − H.µ.Nc = . b .b cos α lf pemaparan G.a.µ. Mc total + pemaparan Sin α P.Dc = Av cos α .a.P. Dc dan Nc Penyelesaian.a. . Cuma dipapar pada bagian gelagar yang bersangkutan.υ l I + pemaparan GPMc bagian II - II P.H sin α Cos α - P.b sin α lf pemaparan .f - (bag I + bag II) G. GPMc bagian I P.a.MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -32- Contoh Suatu struktur pelengkug 3 sendi dengan gelagar tak langsung seperti pada gambar. VB VA .υ l P. S f H ν .f pemaparan G.b yc l. C yc H . .b yc l.yc GP Mc =     II I VA µ a .P. Gambarkan Garis pengaruh Mc.

5. balok gerder.MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -33- Gambar 4.2. bisa berupa balok menerus.1.5.29. Prinsip Dasar Prinsip dasar penyelesaiannya sama dengan pelengkung 3 sendi yaitu memakai 2 pendekatan . maka bentuk lain dari struktur tersebut adalah portal 3 sendi sepeti tergambar dibawah ini S A B Gambar 4. Bentuk portal 3 sendi Portal 3 sendi adalah suatu penyederhanaan sederhana dari pelengkung 3 sendi supaya penyelesaiannya lebih sederhana dan tidak perlu memakai gelagar yang tak langsung. 4. Kalau dibagian sebelumnya ada struktur pelengkung 3 sendi. 28.5. Pendahuluan Bentuk dengan suatu struktur adalah bermacam-macam. pelengkung 3 sendi dan gelagar lainnya. 4. Judul : Portal 3 sendi 4.

S2 = 0 (dari kanan) Σ MB = 0  VA.a + HA.l + HB.h – P1 . Pendekatan I 2 cara seperti pada pelengkung 3 sendi. Σ MA = 0  VB. (h – h’) – P2 . b1 – P2 .l + HB. a2 – P1 . Arah reaksi-reaksi dari portal 3 sendi untuk penyelesaian dengan cara pendekatan I Prinsip penyelesaiannya sama dengan pada pelengkung 3 sendi yaitu memakai 2 pendekatan.MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -34- Pendekatan I P1 S a1 S2 P2 P1 b1 a2 b2 B h' HB VB h h A VA HA a L b Gambar 4.30.h’ – P1 . S1 = 0 (dari kiri) VB dan HB dapat ditentukan Pendekatan II .h’ – P2 . b2 = 0 V dan H dapat A A ditentukan Σ MS = 0  VA.l + HA. a1 = 0 Σ MS = 0  VB.

31.MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -35- P2 S1 S S 2 P 1 S P 1 h a 1 a 2 b 1 b 2 B B A B V h' B B A h A A B A V a L b P 1 S P 1 f’ A A B A V ff ’ B V a L b Av ’ A HA AB HB BA B Bv ‘ Gambar 4. pendekatan II Arah reaksi portal 3 sendi dengan cara .

b  Av = 1 1 2 2 l Σ MA = 0 Bv. a2 = 0 P .a + P1 . f ’ Av. S1  AB = Av f H Σ MS = 0 (kanan)B .a + P .a  Bv = 1 1 2 2 l Σ MS = 0 (kiri)HA . b2 = 0 P .l – P1 .a – P1 . b1 – P2 .b + P . S 2 f Nilai AB .MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -36- Cara 2 Σ MB = 0 Av. f ’ Bv. f = HA .b – P2 . b − P2 . a1 – P2 . f ‘ AB dan BA diuraikan HA = AB cos α HB = BA cos α Av ‘ = AB sin α Bv ‘ = BA sin α Maka : VA = Av + Av ‘ VB = Bv – Bv ‘ HA = AB cos α HB = BA cos α Contoh . S2 – BA . S1 – AB . f ‘ Nilai BA . f = 0 .l – P1 . f = 0  BA = Bv . f = HB .

3 .3 t P usat B 4 .5 .5 = 0 Av. 1. P = 4t Penyelesaian. tg α t Av’ = 1.5 - P. 4.5– HA.2666 t Kontrol : Σ V = 0 6 + 4 = 4. 3–2.6 – 4.3 .4333 = 4.MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -37- Suatu struktur portal 3 sendi seperti pada gambar .3 t B .4333 (↑) VA = Av – Av’ = 5 1/6 – 0. 3 . P1 1 m q = 2 t/m ' S Memakai pendekatan 2 D C Σ MB = 0 5m (f’) HA HB 3m 3m BA B Av. 1. selesaikanlah struktur tersebut.1 = 0 Av = 27 + 4 = 5 1 / 6 ton 6 2m Av Σ MA = 0 Bv Av.4333 (↓) Bv’ = 0. Skema reaksi yang terjadi dalam portal 3 sendi HA = 1. 2/6 = 0.6 – 2.l – q .4333 = 5.q .1 = 0 4m AB B Av.7334 + 5.32. 3−8 = 1.5 – 4.l – P.3 ton ( ←) 5 Gambar 4.7 3 3 4 t 1 .5 = 0 HB = 4 5/6 .3 ton 4 Av’ = HA .2666 t 1 .4333 m = 4 5/6 + 0.3 . 4. 1.5 – 2.2666 q = 2 t/m ' S C P 1 Kontrol : Σ H = 0 HA () = HB (←) D A A 5.5 = 0 20 + 9 = 4 5 / 6 ton 6 HA Av ‘ Bv = BA α Bv ‘ HB α AB MS = (dari kiri) Av .3.3 .7334 t VB = Bv + 0.

3 ton Daerah B-D  N = -VB = -5.3667 – ½ . 4 = -1.2 tm Mmax teletak di D = 0  x = 2.2666 tm Daerah B-D  D = -HB = -1.32. 4 + VA .3 t 4 B ID A N G D B ID A N G M B 1.2.2 tm .8 tm - Bidang M (momen) Mc = -HA .MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -38- 5.7334 .1 HB.3 t 1.3667 – ½ .3 t 1.2666 t 5.1 – 7.2666 t Mx = -1.2666 t Gambar 4.7334 ton Daerah C-D  N = -HA = -HB = -1.4 = 5.3667)² = -5. 2.C S D 7.40127 tm (M max) + 1.60127 + 11. 2 (2.20254 – = 0.2 5. 4 + 4.3 .7334 – 6 = -1. D portal 3 sendi .3 t Bidang N (gaya Normal) Daerah A-C  N = -VA = -4.8 tm Momen dibawah beban P MP=VB. 2.8 = .3. q (x²) A x 4.2666. 6 = 7. 6 = -1.2666 tm 1.3667 m (daerah cs) x = 2.3 t 4. Bidang M.6 = 5.7334 t + 1.5334 tm Bidang D (gaya lintang) Daerah A-C  D = -HA = -1. N.3t Daerah C-D  Dx = VA – qx Di S  x = 3 m  Ds = 4.7334 t B ID A N G N - 5.3 MD = -HB .3 .3667  Mx = -HA .

Skema pemisahan struktur gerber portal 3 sendi Struktur yang ditumpu diselesaikan dulu dan reaksinya merupakan beban pada struktur yang menumpu.6. gerber tersebut menjadi 2 bagian. S S1 C S = sendi dari portal 3 sendi A B S1 = sendi gerber (a ) RS1 RS1 C Rc Gambar 4. maka untuk memperpanjang bentang. JUDUL : BALOK GERBER PADA PORTAL 3 SENDI 4.33. Skema pemisahan struktur gerber portal 3 sendi menjadi 2 bagian S (b ) - Prinsip penyelesaian dasar Dipisahkan dulu struktur seperti pada Balok gerber biasa.6. S1 C Dasar Prinsip Penyelesaian dimana kedua-duanya harus RS1 RS1 merupakan tertentu. dibuat balok gerber dari portal 3 sendi dengan skema struktur seperti pada Gambar (a). konstruksi statis 4.34.2.6. Harus pula diketahui mana struktur yang ditumpu dan mana pula struktur yang menumpu.1. Pendahuluan Seperti pada balok menerus diatas 2 perletakan. S .MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -39- 4. Gambar 4.

Reaksi RS1 pada struktur S1-C merupakan beban pada struktur portal sendi A B S1. merupakan struktur yang menumpu. Garis Pengaruh Gerber Pada Portal 3 Sendi HA HB . Contoh Penyelesaian GERBER PADA PORTAL 3 SENDI q t/m’ S S1 P1 C S = sendi portal S1 = sendi gerber A B P1 Penyelesaian sama dengan prinsip pada balok gerber Balok S1-C merupakan RC struktur yang ditumpu dari portal 3 sendi RS1 q t/m’ S RS1 A B S. baik S1-C maupun A B S1 A B diselesaikan seperti biasanya.MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -40- 4. VB VA Baik struktur S1-C ataupun struktur A B S1 kedua-duanya Gambar 4.3. 4.7.35. termasuk penyelesaian gaya-gaya dalamnya. Pemisahan struktur gerber portalmerupakan struktur sta3 sendi tis tertentu Penyelesaian kedua struktur tersebut.6.

C adalah yang ditumpu sedang struktur ABS1 adalah menumpu struktur yang GP. (a) S + - c 1t S1 C GP.x E 4.36. besarnya H momen serta H gaya lintang disuatu titik memerlukan suatu garis pengaruh.DD jjika GP.ND=GP.M Gambar 4. Contoh Penyelesaian GARIS PENGARUH GERBER PORTAL 3 SENDI D l +d l c l d l µ .RA Seperti pada gambar (a) dan (b) struktur S. + GP.3. a b d e Prinsip Dasar l Untuk menghitung garis pengaruh tersebut perlu diketahui mana struktur yang ditumpu dan mana yang menumpu. maka RS dan Rc di struktur S C tidak ada. B A 4.RA muatan berada diats S1C maka reaksi-reaksi di struktur ABS1 ada.H C GP.RB S + - GP. P v B’ S1 C u MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -41- S A’ D Pendahuluan Seperti biasanya.RB - 1t + A + B S1 + C d struktur ABS .7.7.7. Jadi untuk menghitung besarnya reaksi.1.2.l Kalau muatan berada diatas 1 1 1 l +c l (b) namun sebaliknya GP. bahwa jembatan gerber pelengkung 3 sendi selalu dimuati oleh f suatu kendaraan yang berjalan. Pemisahan struktur pada gerber portal 3 sendi B l A V l 4.

b.v l a.c  RA = .RA RA = l −x ton l l −c ton l P di E  x = .f MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -42- a.37.a l c b l c b l Gambar 4.f l.f u.b a. Garis pengaruh pada gerber portal 3 sendi GP.b l .c l .f l d.f = l.b .

p.c  RB = c ton l P di A  x = 0  RB = 0 ton P di B  x = l  RB = 1 ton P di S1  x = l + d  RA = l +d ton l GP. DD P berada antara E  D  lihat kanan potongan  DD = -RB P berada antara D  C  lihat kiri potongan  DD = RA GP. P berada antara E  lihat kanan S  RB = Σ Ms = 0 (lihat kanan s)  x l RB . a – H. R B f H = RB .RB RB = x ton l P di E  x = .MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -43- P di A  x = 0  RA = l = 1 ton l P di B  x = l  RA = 0 ton P di S1  x = l + d  RA = d ton l GP. P di E  RB = P di S  RB = c c l c. ND Garis pengaruh ND sama dengan g.b → H = x → ND = − l l f lf a a b a. ~ g. b – H.f = 0 b .b → H = x → ND = − l l f lf l −x t l P berada antara DC  lihat kiri S  RA = Σ Ms = 0 (lihat kiri s)  RA .f = 0 .p nilai H.

H .DC . P = 1 t berjalan Pelengkung 3 sendi seperti tergambar. f = Garis pengaruh H x f. G.P. G. 4.P. NC .a f P di S  P di S1  b a ab b RA = l → H = .P.MD P berada antara D  C MD = RA . VA . → N D = − l f lf GP. → N D = − l f lf b a ab b RA = l → H = . G. Latihan : Garis pengaruh pada Pelengkung dan Portal tiga sendi Untuk memacu mahasiswa belajar maka perlu diberi latihan S Soal 1.MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -44- H= R A .8. ditanyakan : G.P. µ . H. Pelengkung mengikuti yc f= 4 m B persamaan parabola: H H y H 4fx (l .x) / l² = Akibat beban P = 1t berjalan diatas pelengkung.P. G. MC 4m A H C 8m VA 8m VB . f I II I = RA µ = Garis pengaruh MD diatas 2 perletakan P di D  MD = µ.V l II = H .

.P NC kanan.P DC kanan Portal 3 sendi adalah suatu portal yang kondisinya masih statis tertentu.P NC bawah . dimana dalam penyelesaiannya merupakan gabungan dari penyelesaian masing-masing struktur statis tertentu tersebut. ditanyakanL G. G.P VA .P DC bawah.MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -45- Soal 2.PH. C S f=3 m 4m 4m H 4m VB D A B α α H 4m VA Portal 3 sendi ABCD seperti tergambar Akibat beban P = 1t berjalan diatas portal. G. G. G. Gerber portal 3 sendi adalah suatu rangkaian antara portal 3 sendi dan balok statis tertentu. G.

MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -46- 4.335t 0.5 0.894 + → P = 1t dititik A B Nilai 1t 0 Tanda / Arah + ↑ Keterangan NC P = 1t di titik A C kiri C kanan S B A C kiri C kanan S B A C S B Nilai 0 0.447t 0 0 0 1. Keterangan VA Di A = H A S B Data pendukung Yc Y' = tng α Sin α Sin α 0 1t 0 3m 0. 2 .9. perlu melihat jawaban soal-soal tersebut seperti dibawah ini.1175t 0 0 0. Rangkuman 4.447 0.782t 1.5t m 1.10. Penutup Untuk mengetahui kemampuan mahasiswa.0t m 0 Tanda / Arah - DC + MC + - Soal No.447t 0.

384t 0.336t 0 0 0. “Mekanika Teknik Statis Tertentu”. UGM Bab VI dan VII 4.333t 0 0 0.333t 0 0 0.25t 0.60t 0.11. Senarai .20t 0.084t 1. Daftar Pustaka Suwarno.75t 0 0 1t m 2t m 0 Tanda/ Arah + ↑ + → NC bawah - DC bawah A C bawah C kanan S B - NC kanan A S B A C bawah C kanan B A C S B - DC kanan + + - MC 4.MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -47- Keterangan VA Di A = H P = 1t di titik A B A S B A C bawah C kanan S B Nilai 1t 0 0 1.12.40t 0 0 1.

Gerber portal 3 sendi = gabungan antara portal 3 sendi dan balok. = struktur portal yang masih statis tertentu Gerber pelengkung 3 sendi = gabungan antara pelengkung 3 .MODUL 4 (MEKANIKA TEKNIK) -48- Pelengkung 3 sendi : struktur pelengkung yang masih statis tertentu Portal 3 sendi sendi dan balok.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful