Anda di halaman 1dari 26

Kelompok 4 : Adiyat Edy Wahyudi Nur Aida Febriana Rania Afifah Yasmin Reza Hafifin Sinta Octaviana Tiara

Dewi

ELIKSIR

Macam-macam Eliksir: 1. Medicated Elixirs


Eliksir yang mengandung bahan berkhasiat obat Pemilihan cairan pembawa zat aktif obat harus mempertimbangkan kelarutan & kestabilannya dalam air dan alkohol.

2. Non Medicated Elixirs Eliksir yang digunakan sebagai bahan tambahan Ditambahkan pada sediaan dengan tujuan: * Meningkatkan rasa/menghilangkan rasa. * Sebagai bahan pengencer eliksir yang mengandung bahan aktif obat

C Cara Pembuatan Eliksir


1. Mencampur zat padat dengan pelarut atau campuran pelarut (kosolven) sambil diaduk hingga larut. 2. Bahan yang larut dalam air dilarutkan terpisah dengan zat yang larut dalam pelarut alkohol. Larutan air ditambahkan kedalam larutan alkohol, agar penurunan kekuatan alkohol dalam larutan secara gradien mencegah terjadinya pemisahan atau endapan. 3. Gliserin, sirup, sorbitol, dan propilenglikol dalam eliksir memberikan peranan pada kestabilan zat terlarut dan dapat meningkatkan viskositas.

Contoh Resep Phenobarbital Elixir R/ Phenobarbitali 4 Ol. Citri 0.25 ml Propilen glycoli 100 ml Aethanolinum 200 ml Sorbitoli Solutioni USP 600 ml Corr. Coloris q. s. Aq. Dest. ad 1 ltr S 1 d d h. s. C 1 Pro Nina (15 thn)

Cara pembuatan: 1. Kalibrasi botol 2. Timbang: - Phenobarbital 4 g - Corr. Coloris q. s. 1. Larutkan Phenobarbital 4 g ke dalam etanol , masukkan ke dalam botol. 2. Larutkan Propilen Glikol ke dalam etanol, lalu masukkan larutan Sorbitol, terakhir tambahkan etanol, masukkan ke dalam botol. 3. Larutkan Corr. Coloris ke dalam air,masukkan ke dalam botol. 4. Teteskan Oleum Citri sebanyak 0,25 ml. 5. Campurkan dan tutup botol.

Kelebihan Eliksir:
Mudah ditelan dibandingkan dengan tablet atau kapsul. Rasanya enak Larutan jernih dan tidak perlu dikocok lagi

Kekurangan Eliksir:
Alkohol kurang baik untuk kesehatan anak. Mengandung bahan mudah menguap, sehingga harus disimpan dalam botol kedap dan jauh dari sumber api.

Sediaan cair berupa larutan yang mengandung sakarosa


Kecuali dinyatakan lain, kadar sakarosa tidak kurang dari 64,0% dan tidak lebih dari 66,0%

Ada 3 macam sirup yaitu: 1.Sirup Simpex Mengandung 65% gula dalam air nipagin 0,25% b/v 2.Sirup Obat Mengandung satu atau lebih jenis obat dengan atau tanpa zat tambahan. 3.Sirup Pewangi Mengandung pewangi atau zat pewangi lain, tidak mengandung obat Contoh: sir thyamin.

FUNGSI SIRUP 1.Sebagai Obat Misalnya: Chlorfeniramini maleatis sirupus 2.Sebagai Corigensia Saporis Misalnya: Sirupus simplex 3.Sebagai Corigensia Odoris Misalnya: Sirupus aurantii 4.Sebagai Corigensia Coloris Misalnya: Sirupus Rhoedos, sirupus rubi idaei 5.Pengawet Misalnya: Sediaan dengan bahan pembawa sirup karena konsentrasi gula yang tinggi mencegah pertumbuhan bakteri

KEUNTUNGAN SIRUP Sesuai untuk pasien yang susah menelan (pasien usia lanjut, Parkinson, anak-anak. Dapat meningkatkan kepatuhan minum obat terutama pada anak-anak karena rasanya lebih enak dan warnanya lebih menarik. Sesuai untuk obat yang bersifat sangat higroskopis.

KERUGIAN SIRUP

Tidak semua obat bentuk sediaan sirup ada di pasaran. Sediaan sirup jarang yang isinya zat tunggal, pada umumnya campuran atau kombinasi beberapa zat berkhasiat yang kadang-kadang sebetulnya tidak di butuhkan oleh pasien tersebut. Tidak bias untuk sediaan yang sukar larut dalam air (biasanya di buat suspensi atau eliksir) eliksir kurang di sukai oleh dokter anak karena mengandung alkohol, suspensi stabilitasnya lebih rendah tergantung formulasi dan suspending agent yang di gunakan.

Tidak bisa untuk bahan obat yang berbentuk minyak (minyak/oil biasanya di bentuk emulsi yang mana stabilitas emulsi juga lebih rendah. Tidak sesuai untuk bahan obat yang tidak stabil. Harga relaatif mahal karena memerlukan khusus dan kemasan yang khusus pula.

Cairan untuk sirup, dimana gulanya akan dilarutkan dapat dibuat dari: 1.Aqua destilata: untuk sirupus simplex. 2.Hasil-hasil penarikan dari bahan dasar: a. Maserat misalnya sirupus Rhei b. Perkolat misalnya sirupus Cinnamomi c. Colatura misalnya sirupus sanae d. Sari buah misalnya rubi idaei 3.Larutan atau campuran larutan bahan obat misalnya: methdilazina hydrochloride sirupus, sirup-sirup dengan nama paten misalnya: yang mengandung campuran vitamin.

CARA PEMBUATAN SIRUP v Buat cairan untuk sirup v Panaskan tambahkan gula, jika perlu didihkan hingga larut v Tambahkan air mendidih secukupnya hingga di peroleh bobot yang di kehendaki v Buang busa yang terjadi dan serkai.

Pada pembuaan sirup dari simplisia yang mengndung glikosida antrakinon di tambahkan sejumlah 10% bobot simplisia. Kecuali di nyatakan lain, pada pembuatan sirup simplisia untuk persediaan di tambahkan metil paraben 0,25% b/v atau pengawet lain yang cocok. Kadar gula dalam sirup pada suhu kamar maksimum 66% sakarosa, bila lebih tinggi akan terjadi pengkristalan, tetapi bila lebih rendah dari 62% sirup akan membusuk.

Pada penyimpanan dapat terjadi inverse dan sakarosa (pecah menjadi glukosa dan fruktosa) dan pada sirup yang bereaksi asam inverse dapat terjadi lebih cepat. Pemanasan sebaiknya dihindari karena pemanasan akan menyebabkan terjadinya gula invert. Gula invert adalah gula yang terjadi karena penguraian sakarosa yang memutar bidang polarisasi kekiri.

Gula invert tidak dikehendaki dalam sirup karena lebih encer sehingga mudah berjamur dan berwarna tua (berbentuk karamel), tetapi mencegah terjadinya oksidasi dari bahan obat. Kadang-kadang gula invert dikehendaki adanya misalnya dalam pembuatan sirupus iodeti ferrosi, hal ini disebabkan karena sirup merupakan media yang mereduksi, mencegah bentuk ferro menjadi bentuk ferri. Gula invert disini dipercepat pembuatannya dengan memanaskan larutan gula dengan asam sitrat. Pada sirup yang mengandung sakarosa 62% atau lebih, sirup tidak dapat ditumbuhi jamur, meskipun jamur tidak mati. Bila kadar sakarosa turun karena inversi, maka jamur akan tumbuh. Bila dalam resep, sirup di encerkan dengan air dapat pula di tumbuhi jamur. Untuk mencegah sirup tidak menjadi busuk, dapat di tambahkan bahan pengawet misalnya nipagin.

Bila cairan hasil sarian mengandung zat yang mudah menguap maka sakarosa di larutkan dengan pemanasan lemah dan dalam botol yang tertutup, seperti pada pembuatan thymin sirup dan thymin composites sirupus, aurantii corticis sirupus. Untuk cinnamomi sirupus sakarosa di larut tanpa pemanasan. Melarutkan bahan bahan dengan bantuan pemanasan. Melarutkan bahan bahan dengan pengadukan tanpa pemanasan. Penambahan sukrosa pada cairan obat yang dibuat atau pada cairan yang diberi rasa. Perkolasi dan Maserasi

1.Larutan yang dibuat dengan pemanasan Sirup yang dibuat dengan cara ini apabila: a. dibutuhkan pembuatan sirup secepat mungkin. b. komponen sirup tidak rusak atau menguap oleh panas. Pada cara ini umumnya gula ditambahkan ke air yang dimurnikan, dan panas digunakan sampai larutan terbentuk. Contoh : Sirup akasia, Sirup cokelat 2. Larutan yang diaduk tanpa bantuan panas. Menghindari panas yang meransang inverse sukrosa . Proses ini memakan waktu lebih lama mempunyai kestabilan yang maksimal. Bila bahan padat akan ditambahkan ke sirup, yang paling baik adalah melarutkannya dalam sejumlah air murni dan kemudian larutan tersebut digabungkan ke dalam sirup. Contoh: Sirup ferro Sulfat. 3. Penambahan sukrosa ke dalam cairan obat/cairan pemberi rasa

Adakalanya cairan obat seperti tinktur atau ekstrak cair digunakan sebagai sumber obat dalam pembuatan sirup. Banyak tingtur dan ekstrak seperti itu mengandung bahan bahan yang larut dalam alcohol dan dibuat dengan pembawa beralkohol atau hidroalkohol. Jika komponen yang larut dalam alcohol dibutuhkan sebagai bahan obat dalam suatu sirup, beberapa cara kimia umum dapat dilakukan agar bahan bahan tersebut larut di dalam air. Akan tetapi apabila komponen yang larut dalam alcohol tidak dibutuhkan, komponen komponen tersebut umumnya dihilangkan dengan mencampur tinktur atau ekstrak tersebut dengan air, campuran dibiarkan sampai zat zat yang tidak larut dalam air terpisah sempurna, dan menyaringnya dari campuran. Filtratnya adalah cairan obat yang kepadanya kemudian ditambahkan sukrosa dalam sediaan sirup. Pada kondisi lain, apabila tingtur dan ekstrak kental dapat bercampur dengan sediaan berair, ini dapat ditambahkan langsung ke sirup biasa atu sirup pemberi rasa sebagai obat. Contoh sirup yang dibuat dengan cara ini adalah : Sirup Senna.

CARA MEMASUKKAN SIRUP KE DALAM BOTOL


Penting untuk kestabilan sirup dalam penyimpanan, supaya awet (tidak berjamur) sebaiknya sirup di simpan dengan cara: Sirup yang sudah dingin di simpan dalam wadah yang kering. Tetapi pada pendinginan ada kemungkinan terjadinya cemaran sehingga terjadi juga penjamuran. Mengisikan sirup panas-panas kedalam botol panas (karena sterilisasi) sampai penuh sekali sehingga ketika disumbat dengan gabus terjadi sterilisasi sebagian gabusnya, lalu sumbat gabus dicelup dalam lelehan paraffin solidum yang menyebabkan sirup terlindung dari pengotoran udara luar. Sterilisasi sirup, di sini harus di perhitungkan pemanasan 30 menit apakah tidak berakibat terjadinya gula invert. Maka untuk kestabilan sirup, FI III juga menulis tentang penambahan metil paraben 0,25% atau pengawet lain yang cocok.

PENETAPAN KADAR SAKAROSA v Timbang seksama 25 gram sirup dalam labu terukur 100 ml, tambahkan 50 ml air dan sedikit larutan alumunium hidroksida p. Tambahkan larutan timbale (II) sub asetat p tetes demi tetes hingga tetes terakhir tidak menimbulkan kekeruhan. v Tambahkan air secukupnya hingga 100,0 ml saring, buang 10 ml filtrat pertama. Masukkan 45,0 ml filtrate kedalam labu terukur 50 ml, tambahkan campuran 79 bagian volume asam klorida p dan 21 bagian vol, air secukup hingga 50,0 ml. Panaskan labu dalam penangas air pada suhu antara 68 dan 70C selama 10 menit, dinginkan dengan cepat sehingga suhu lebih kurang 20C. v Jika perlu hilangkan warna dengan menggunakan tidak lebih dari 100 mg arang penyerap. v Ukur rotasi optic larutan yang belum di inverse dan sesudah inverse menggunakan tabung 22,0 cm pada suhu pengukur yamg sama antara 10 dan 25C. Hitung kadar dalam % dengan rumus: C = Kadar sacharosa dalam % = Rotasi optic larutan yang belum di inversi = Rotasi optic larutan yang sudah di inverse