Anda di halaman 1dari 5

CAPITAL MARKET RESEARCH FILOSOFI TEORI AKUNTANSI POSITIF Tujuan filosofis teori akuntansi positif adalah untuk menjelaskan

sesuatu dan memprediksi penerapan praktik akuntansi. Hal ini juga berusaha untuk menjelaskan bagaimana dan mengapa pasar modal bereaksi terhadap laporan akuntansi. Sebaliknya, normatif atau teori inflasi sering berdebat untuk perubahan dalam metode akuntansi tanpa mengajukan bukti empiris yang mendukung dan tanpa mencoba memahami alasan untuk penggunaan saat ini dan masa lalu prinsip akuntansi dan aturan. Teori positif memiliki fokus ekonomi empiris. Ini mengasumsikan investor dan pengguna akuntansi keuangan yang preparers yang utilitymaximisers rasional. Teori positif menolak argumen yang didasarkan pada bukti anekdot, dan panggilan untuk pengujian asumsi normatif KEKUATAN TEORI POSITIF Kekuatan kebohongan teori positif pada kenyataan bahwa hipotesis yang fraud sedemikian rupa sehingga mereka mampu pemalsuan oleh penelitian empiris. Para peneliti bertujuan untuk memberikan pemahaman tentang bagaimana dunia bekerja daripada resep bagaimana dunia harus bekerja. Dalam riset pasar modal yang berarti memahami asosiasi angka akuntansi dan harga saham. Para peneliti mencoba untuk memahami hubungan antara manajer informasi akuntansi, perusahaan, dan pasar untuk menganalisis hubungan tersebut. LINGKUP TEORI AKUNTANSI POSITIF Teori positif dikembangkan dalam dua tahap. Tahap pertama terlibat penelitian mengenai dampak dari akuntansi dan kegiatan pasar modal. Literatur tahap kedua berusaha untuk menjelaskan dan memprediksi penerapan praktek akuntansi di seluruh perusahaan. PENELITIAN PASAR MODAL DAN HIPOTESIS PASAR EFISISEN Dua jenis penelitian pasar modal sangat penting untuk teori akuntansi positif: 1. yang mencoba untuk menentukan dampak dari rilis informasi akuntansi terhadap return saham, dan 2. yang menganggap efek dari perubahan dalam akuntansi kebijakan terhadap harga saham.

Para ekonomi pasar yang efisien mengacu pada teori harga ekonomi mikro, yang ditandai dengan penekanan pada permintaan dan pasokan informasi di pasar. Dalam pasar modal yang kompetitif biaya marjinal informasi sama dengan pendapatan Margina. Itu Fama dan rekan-rekannya yang pertama coine 'pasar yang efisien' frase sebagai 'pasar yang menyesuaikan dengan cepat terhadap informasi baru'. Fama kemudian diformalkan definisi pasar yang efisien sebagai salah satu 'di mana harga "sepenuhnya mencerminkan" informasi yang tersedia' berdasarkan asumsi bahwa: 1. Ada biaya transaksi tidak ada efek yang diperdagangkan 2. Informasi tersedia bebas biaya untuk semua pelaku pasar 3. Ada kesepakatan tentang implikasi dari informasi terkini untuk harga saat ini dan distribusi dari harga di masa depan Perhatikan bahwa, ketika kita berbicara tentang pasar sebagai efisien kita tidak menyarankan bahwa setiap investor, atau, memiliki pengetahuan tentang semua informasi. Efisiensi pasar tidak berarti bahwa semua informasi keuangan telah 'benar' presente oleh perusahaan atau 'benar' ditafsirkan oleh para pembuat ecision individu. Juga tidak berarti bahwa anagers membuat keputusan manajemen terbaik atau bahwa investor dapat memprediksi kejadian masa depan dengan presisi mutlak. Efisiensi pasar dalam konteks EMH hanya berarti bahwa harga sekuritas mencerminkan dampak agregat dari semua informasi yang relevan. Pasar tidak sempurna tetapi mereka mengantisipasi dan memasukkan data yang relevan. Sedangkan EMH adalah teori tentang mekanisme harga pasar keamanan, pasar modal penelitian (CMR) merupakan penelitian empiris yang menggunakan metode statistik untuk menguji hipotesis tentang perilaku pasar modal. CMR Kebanyakan menggunakan model pasar, yang berasal dari model harga aset modal (CAPM), untuk memperkirakan (atau abnormal) kembali tak terduga pada saham biasa perusahaan pada saat peristiwa terjadi. Model Pasar: Kembali mentah = rata-rata konstan + tanggal kembali kembali pada t hari setiap hari kembali ke pasar bergerak terhadap berita perusahaan

DAMPAK PENGUMUMAN AKUNTANSI LABA PADA HARGA SAHAM Ball dan Brown mencatat: Nilai upaya analitis untuk mengembangkan pengukuran mampu interpretasi yang definitif tidak pada masalah. Apa yang menjadi masalah adalah kenyataan bahwa model analitik sendiri tidak menilai pentingnya penyimpangan dari pengukuran yang tersirat. Oleh karena itu berbahaya untuk menyimpulkan, dengan tidak adanya pengujian empiris lebih lanjut, bahwa kurangnya makna substantif tersirat kurangnya utilitas. Ball dan Brown menguji kegunaan angka laba biaya historis untuk keputusan investasi. Mereka berpendapat bahwa jika informasi containe pada gambar laba yang berguna dan informatif dalam membuat keputusan investasi, maka harga saham akan menyesuaikan untuk mencerminkan informasi tersebut. Ball dan Brown berpendapat bahwa kenaikan tak terduga dalam keuntungan merupakan informasi baru di pasar. Dalam pasar modal yang efisien, setiap perubahan dalam ekspektasi arus kas suatu perusahaan akan mengakibatkan perubahan harga saham dan ini akan terjadi sebelum, atau sangat cepat setelah, keuntungan dilepaskan. Selanjutnya, keuntungan ekonomi yang signifikan positif dapat diharapkan untuk berhenti setelah tanggal pengumuman, karena dalam pasar semi kuat-bentuk efisien pasar akan bergerak cepat untuk menyita informasi tersebut. Teori yang mendasari tes ini adalah bahwa jika sebuah rilis laba akuntansi memiliki kandungan informasi, besarnya abnormal return akan berhubungan dengan besarnya keuntungan yang tak terduga. Karya publishe pertama untuk menyelidiki pertanyaan ini adalah dengan Beaver, Clarke dan Wright. Perusahaan liste di New York Stock Exchange dibagi menjadi 25 portofolio, didasarkan pada besarnya keuntungan yang tak terduga masingmasing perusahaan (sebagai persentase dari keuntungan tak terduga). Tingkat normal ratarata tahunan pengembalian selama 12 bulan yang berakhir 3 bulan setelah tahun buku perusahaan dihitung untuk masing-masing portofolio. Langkah-langkah ini, bersama dengan keuntungan tak terduga, kemudian peringkat dari positif tertinggi yang paling negatif dan hubungan yang kuat ditemukan dengan besarnya. Informasi asymetry dan ukuran perusahaan. Kandungan informasi dari pengumuman keuntungan tak terduga akan berbanding terbalik untuk ukuran perusahaan, yaitu, semakin kecil perusahaan, semakin banyak informasi yang terkandung dalam repports akuntansi. Ini proposisi Informasi diferensial bergantung pada kenyataan bahwa jumlah informasi yang tersedia dari sumber-sumber lain selain laporan akuntansi adalah fungsi peningkatan ukuran

perusahaan, dan dikembangkan dari teori biaya transaksi dan insentif yang berbeda untuk pencarian informasi. Jika biaya pencarian informasi yang tetap dan konstan di seluruh perusahaan, maka insentif untuk melakukan penelitian untuk mispricing lebih besar untuk perusahaan besar daripada perusahaan kecil. Ada sejumlah besar saham di largefirms dan pasar yang lebih cair yang membuatnya lebih mudah untuk menjual dan untuk menyembunyikan aktivitas atasan Anda perdagangan. Dengan demikian, berbekal pengetahuan mispricing, total keuntungan yang lebih besar dilakukan dibandingkan dengan pengetahuan mispricing di sebuah perusahaan kecil. PERDAGANGAN DAN STRATEGI EFEK PERILAKU Semakin banyak bukti bahwa pasar dapat tertipu oleh angka akuntansi, dibuktikan dengan pasca-pengumuman melayang, aturan perdagangan dari informasi laporan keuangan, perubahan teknik akuntansi, tingkat akrual, pemenang-pecundang strategi dan optimisme analis keuangan. Hubungan antara metode akuntansi dan dampak dari perilaku di pasar saham merupakan wilayah penelitian yang sedang berlangsung di bidang akuntansi yang akan memainkan peran penting dalam literatur penelitian di tahun-tahun mendatang. ISU AUDITOR Penelitian empiris memberikan bukti manfaat kepada perusahaan melalui biaya yang lebih rendah dari modal ekuitas dan utang ketika mereka secara sukarela membeli audit atau membeli audit berkualitas tinggi. Investor menghargai perlindungan asuransi yang disediakan oleh kemungkinan mengambil tindakan hukum terhadap auditor besar yang memiliki sumber daya yang mendalam. Selain itu, investor nilai jaminan yang diberikan oleh auditor tentang kualitas informasi keuangan perusahaan. Para peneliti tidak dapat menjalankan eksperimen terkontrol pada pilihan auditor dan menghadapi tantangan metodologis dalam merancang studi menggunakan data arsip yang memungkinkan kesimpulan yang bisa ditarik dengan keyakinan.

TUGAS RANGKUMAN TEORI AKUNTANSI

CAPITAL MARKET RESEARCH

DISUSUN OLEH

YUNI MULYASARI IDRUS A311 09 109

JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI & BISNIS UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2012