Anda di halaman 1dari 23

FISIOLOGI TUMBUHAN

Absisi Daun Pada Tanaman Coleus sp.

Semester Gasal Tahun 2012/2013

Oleh :

IMAM GHOZALI NIM: 103204050

PENDIDIKAN BIOLOGI A 2010

JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA 2012
Laporan Fisiologi Tumbuhan Page 1

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pemisahan bagian atau organ tanaman, seperti daun, bunga, buah atau batang yang terjadi secara alami disebut dengan Absisi. Faktor alami yang terjadi dalam proses absisi yaitu panas, dingin, kekeringan dimana faktor-faktor tersebut akan berpengaruh terhadap absisi. Proses penurunan kondisi yang menyertai pertambahan umur yang mengarah kepada kematian organ atau organisme disebut penuaan (senensensi). Gugurnya daun dipacu juga oleh faktor lingkungan, termasuk panjang hari yang pendek pada musim gugur dan suhu yang rendah. Rangsangan dari faktor lingkungan ini menyebabkan perubahan keseimbangan antara etilen dan auksin. Auksin mencegah absisi dan tetap mempertahankan proses metabolisme daun, tetapi dengan bertambahnya umur daun, jumlah etilen yang dihasilkan juga akan meningkat. Sementara itu, sel-sel yang mulai menghasilkan etilen akan mendorong pembentukan lapisan absisi. Selanjutnya etilen merangsang lapisan absisi terpisah dengan memacu sintesis enzim yang merusak dinding-dinding sel pada lapisan absisi. Gugur daun pada musim gugur merupakan adaptasi tumbuhan untuk mencegah kehilangan air melalui penguapan pada musim salju karena pada saat itu akar tidak mampu menyerap air pada tanah yang membeku. Pengguguran daun pada setiap musim gugur yang diawali dengan terjadinya perubahan warna, kemudian daun mengering dan gugur adalah juga merupakan proses penuaan. Warna pada daun yang akan gugur merupakan kombinasi pigmen-pigmen baruyang dibentuk pada musim gugur, kemudian pigmen-pigmen yang telah terbentuk tersebut tertutup oleh klorofil. Daun kehilangan warna hijaunya pada musim gugur karena daun-daun tersebut berhenti mensintesis pigmen klorofil. Peranan etilen dalam memacu gugurnya daun lebih banyak diketahui dari pada peranannya dalam hal perubahan warna daun yang rontok dan pengeringan daun. Pada saat daun rontok, bagian pangkal tangkai daunnya terlepas dari batang. Daerah yang terpisah ini disebut lapisan absisi yang merupakan areal sempit yang tersusun dari sel-sel parenkim berukuran kecil dengan dinding sel yang tipis dan lemah. Setelah daun rontok, daerah absisi membentuk parut atau luka pada batang. Sel-sel yang mati menutupi parut untuk membantu melindungi tumbuhan terhadap patogen.

Laporan Fisiologi Tumbuhan

Page 2

Pertumbuhan tanaman tidak terjadi terus menerus atau pertumbuhannya terbatas, terutama pada daun yang telah tua sering mengalami absisi (pengguguran daun). Pada daun Gymnospermae dan Dycotyledoneae umumnya sebelum mati gugur dulu sebagai akibat adanya perubahan pada pangkal tangkai daun atau helaian daun bagian tangkai tersebut dinamakan daerah pengguguran yang mempunyai srtuktur berbeda dengan sekitarnya. Daerah pengguguran merupakan bagian paling lemah dari tangkai daun. Di tempat tersebut diameter berkas pengangkut lebih kecil dari bagian yang lain, tidak mengandung kolenkim maupun sklerenkim. Sebelum mengalami absisi maka terjadi lapisan pemisah pada daerah pengguguran tersebut. Sel-sel parenkim tempat tersebut membelah membelah menjadi sel yang lebih kecil, pipih mengandung tepung dan plasmanya kental. Sel-sel penyusun lapisan ini dindingnya larut atau bahkan seluruh selnya hancur sehingga daun gugur akibat tenaga mekanis atau gaya gravitasi. Lapisan yang tersisa pada batang akan membentuk lapisan pelindung, dapat berupa pelindung jaringan primer atau berupa pelindung sekunder berupa periderm. Di bawah lapisan pelindung primer kemudian diendapkan suberin dan lignin sebagai penghalang keluarnya air dan masuknya infeksi penyakit. Lapisan periderm ini bersambung dengan periderm batang. Untuk mengetahui bagaimanakah pengaruh hormon terhadap absisi daun, maka dialakukanlah penelitian ini.

B. Rumusan Masalah Adapun rumusan masalah yang dapat diambil dari latar belakang diatas adalah : Bagaimanakah pengaruh pemberian AIA terhadap proses absisi pada daun Coleus sp.?

C. Tujuan Adapun tujuan dari percobaan ini adalah : Untuk mengetahui pengaruh pemberian AIA terhadap proses absisi pada daun Coleus sp..

Laporan Fisiologi Tumbuhan

Page 3

BAB II KAJIAN TEORI A. Pengertian absisi Absisi adalah suatu proses secara alami terjadinya pemisahan bagian atau organ tanaman, seperti: daun, bunga, buah atau batang. Faktor alami yang terjadi dalam proses absisi yaitu panas, dingin, kekeringan dimana faktor-faktor tersebut akan berpengaruh terhadap absisi. Proses penurunan kondisi yang menyertai pertambahan umur yang mengarah kepada kematian organ atau organisme disebut penuaan (senensensi).

B. Daerah absisi

Gambar 1. Zona absisi daun

Setelah daun rontok, daerah absisi membentuk parut luka pada batang. Sel-sel yang mati menutupi parut untuk membantu melindungi tumbuhan terhadap patogen. Gugurnya daun dipicu juga oleh faktor lingkungan, termasuk panjang hari yang pendek pada musim gugur dan suhu yang rendah. Rangsangan dari faktor lingkungan ini menyebabkan perubahan keseimbangan antara etilen dan auksin. Auksin mencegah absisi dan tetap mempertahankan proses metabolisme daun, tetapi dengan bertambahnya umur daun jumlah etilen yang dihasilkan juga akan meningkat. Sementara itu, sel-sel yang mulai menghasilkan etilen akan mendorong pembentukan lapisan absisi. Selanjutnya etilen merangsang lapisan absisi terpisah dengan memacu sintesis enzim yang merusak dinding-dinding sel pada lapisan absisi. Gugur daun pada musim gugur merupakan adaptasi tumbuhan untuk mencegah kehilangan air melalui penguapan pada musim salju karena pada saat itu akar tidak mampu menyerap air pada tanah yang membeku.
Laporan Fisiologi Tumbuhan Page 4

Daerah absisi

Gambar 2. Sayatan membujur daerah absisi

C. Sintesis dan inaktivasi Absisi disintesis melalui asam mevalonat pada jalur sintesis asopren. Kebanyakan sintesis absisi berlangsung di daun dan buah xantoksin yang berperan seperti absisi. Absisi dapat di non-aktifkan dengan cara diikatkan pada glukosa atau diubah menjadi asam faseat dan senyawa serupa. Pada dasarnya absisi berperan sebagai penghambat pertumbuhan dan gugurnya daun dan buah. Juga memicu terjadinya dormansi pada tumbuhan. Absisi mudah ditransport ke semua jaringan. Efek hambatan absisi terhadap perkecambahan merupakan antagonis giberelin. Diduga absisi berperan menghambat sintesis protein, melalui aktivitas enzim ribonuklease yang memecah RNA. Jika RNA berkurang karena diuraikan oleh rebonuklease, sintesis protein akan terhambat. Absisi berperan pada menutupnya stomata, terbukti dari fakta bahawa tumbuhan yang kurang air akan membentuk absisi dan stomata menutup. Analisis terhadap meristem dorman menunjukkan kadar absisi dan kadar giberelin rendah, sebaliknya bila kuncup yang sedang tumbuh kembali setelah dorman akan menunjukkan kenaikan kadar giberelin dan penurunan kadar absisi.

D. Peranan hormon dalam absisi daun Mengenai hubungan antara absisi dengan zat tumbuh auksin, Addicot Etall, 1955:65 mengemukakan bahwa absisi akan terjadi apabila jumlah auksin yang ada di daerah proksimal sama atau lebih dari jumlah auksin yang terdapat didaerah distal. Tetapi apabila junlah auksin berada di daerah distal lebih besar dari daerah proksimal
Laporan Fisiologi Tumbuhan Page 5

maka tidak akan terjadi absisi. Dengan kata lain proses absisi ini akan terlambat. Teori lain (Biggs dan Leopold 1958) menerangkan bahwa pengaruh auksin terhadap absisi ditentukan oleh konsentrasi auksin itu sendiri. Konsentrasi auksin yang tinggi akan menghambat terjadinya absisi, sedangkan auksin dengan konsentrasi rendah akan mempercepat terjadinya absisi. Teori terakhir ditentukan oleh Robinstein dan Leopold (1964) yang menerangkan bahwa respon absisi pada daun terhadap auksin dapat dibagi ke dalam dua fase jika perlakuan auksin diberikan setelah auksin terlepas. Fase pertama, auksin akan menghambat absisi dan fase kedua auksin dengan konsentrasi yang sama akan mendukung terjadinya absisi. Peranan etilen dalam memacu gugurnya daun lebih banyak diketahui daripada peranannya dalam hal perubahan warna daun yang rontok dan pengeringan daun. Pada saat daun rontok, bagian pangkal tangkai daunnya terlepas dari batang. Daerah yang terpisah ini disebut lapisan absisi yang merupakan areal sempit yang tersusun dari sel-sel parenkima berukuran kecildengan dinding sel yang tipis dan lemah. Setelah daun rontok, daerah absis imembentuk parut/luka pada batang. Sel-sel yang mati menutupi parut untuk membantu melindungi tumbuhan terhadap patogen. Dari gambaran teori di atas maka untuk dapat mengetahui pengaruh AIA terhadap proses absisi daun, dilakukan percobaan pada tanaman Coleus sp.. Gugurnya daun dipacu juga oleh faktor lingkungan, termasuk panjang hari yang pendek pada musim gugur dan suhu yang rendah. Rangsangan dari faktor lingkungan ini menyebabkan perubahan keseimbangan antara etilen dan auksin.Auksin mencegah absisi dan tetap mempertahankan proses metabolisme daun,tetapi dengan bertambahnya umur daun jumlah etilen yang dihasilkan juga akan meningkat. Sementara itu, sel-sel yang mulai menghasilkan etilen akan mendorong pembentukan lapisan absisi. Selanjutnya etilen merangsang lapisan absisi yang terpisah dengan memacu sintesis enzim yang merusak dinding-dinding sel pada lapisan absisi. Peranan etilen dalam memacu gugurnya daun lebih banyak diketahui daripada peranannya dalam hal perubahan warna daun yang rontok dan pengeringan daun. Pada saat daun rontok, bagian pangkal tangkai daunnya terlepas dari batang. Daerah yang terpisah ini disebut lapisan absisi yang merupakan areal sempit yang tersusun dari sel-sel parenkima berukuran keci dengan dinding sel yang tipis dan lemah. Proses pencernaan dinding, yang disertai dengan tekanan akibat pertumbuhan yang tidak imbang antara sel proksimal yang membesar dan sel distal yang menua di zona absisi, mengakibatkan pematahan. Selama konsentrasi auksin yang lebih tinggi dipertahankan di
Laporan Fisiologi Tumbuhan Page 6

helai daun, pengguguran dapat ditundanamun penuaan menyebabkan penurunan tingkat auksin pada organ tersebut dankonsentrasi etilen mulai meningkat. Etilen, zat pemacu pengguguran yang terkuat dan tersebar luas diberbagai organ tumbuhan dan pada banyak spesies tumbuhan menyebabkan pembesaran sel dan menginduksi sintesis serta sekresi hidrolase pengurai dinding sel. Ini akibat efeknya pada transkripsi, sebab jumlah molekul mRNA yang menjadikan hidrolase (paling tidak selulase) meningkatkan sekali setelah diberi perlakuan etilen. Gugur daun pada musim gugur merupakan adaptasi tumbuhan untuk mencegah kehilangan air melalui penguapan pada musim salju karena pada saat itu akar tidak mampu menyerap air pada tanah yang membeku. Bagi tumbuhan, gugurnya daun ini berguna untuk membuang organ yang tidak berguna yang mungkin sebagai sumber infeksi yang potensial dan pada beberapa spesies untuk memberi tempat bagi daun baru yang akan tumbuh pada musim berikutnya (Vidy, 2009:20). Percobaan pertumbuhan suatu bagian tubuh tumbuhan sangat erat kaitannya dengan pertumbuhan atau aktivitas bagian tubuh tumbuhan yang lainnya. Diduga hubungan ini terjadi karena adanya suatu senyawa kimia tertentu yang bergerak dari suatu bagian kebagian yang lainnya. Ada lima senyawa yang dinamakan hormon, berfungsi sebagai koordinator pertumbuhan dan perkembangan pada tubuh tumbuhan. Sering pengaruh faktor luar terhadap pertumbuhan disebabkan karena terjadi pertumbuhan yang disebabkan karena perubahan yang terjadi perubahan sintesis atau distribusi hormon didalam tubuh. Hormon yang dimaksud adalah auksin, sitokinin, gibelerin, absisin dan etilen. Tergantung pada system yang dipengaruhi, hormon dapat berfungsi sendiri atau lebih sering dalam keseimbangan antar hormon itu. Hormon didefinisikan sebagai senyawa organik non hara, disintesis daam suatu bagian tubuhnya, ditransport kebagian lain tempat hormon itu berfungsi. Tetapi hal itu tidak selalu berlaku, karena ada kalanya hormon disinetesis ditempat ia berfungsi. Etilen sebaagai gas sangat mungkin tidak ditransport dalam tubuh, tetapi dilepaskan keatmosfer untuk mempengaruhi bagian lain. Fungsi hormon adalah untuk mempengaruhi kerja gen dalam menentukan ekspresinya atau mempengaruhi kerja enzim tanpa langsung melibatkan RNA dalam sintesis protein.

Laporan Fisiologi Tumbuhan

Page 7

E. Auksin Auksin adalah salah satu hormon tumbuh yang tidak terlepas dari proses pertumbuhan dan perkembangan (growth and development) suatu tanaman Hasil penemuan Kogl dan Konstermans (1934) dan Thymann (1935) mengemukakan bahwa Indole Acetic Acid (IAA) adalah suatu auksin. Kejadian alam, stimulasi auksin pada pertumbuhan celeoptile ataupun pucuk suatu tanaman, merupakan suatu hal yang dapat dibuktikan. Praktek yang mudah dalam pembuktian kebenaran diatas dapat dilakukan dengan Bioassay method yaitu dengan the straight growth tets dan curvature test. Indoleacetaldehyde diidentifikasikan sebagai bahan auksin yang aktif dalam tanaman, selanjutnya ia mengemukakan bahwa zat kimia tersebut aktif dalam menstimulasi pertumbuhan kemudian berubah menjadi IAA. Perubahan tersebut adalah perubahan dari Trypthopan menjadi IAA Tryptamine sebagai salah satu zat organik, merupakan salah satu zat yang terbentuk dalam biosintesis IAA. Dalam hal ini perlu dikemukakan dalam tanaman fanili Cruciferae dan merupakan zat yang dapat dikelompokan ke dalam auksin. Zat tersebut atas bantuan enzym nitrilase dapat membentuk auksin. Indoleacetonitrile yang terdapat pada tanaman, terbentuk dari Glucobrassicin atas aktivitas enzym Myrosinase. Dan zat organik lain (Indoleethanol) yang terbentuk dari Trypthopan dalam biosin. Auksin merupakan hormon yang dapat merangsang pertumbuhan. Terutama pada sel target dalam pembelahan dan pemanjangan sel. Secara kimia auksin disebut indole acetil acid (IAA). Kerja hormon auksin untuk memanjangkan sel ini dengan cara meluinakkan dinding sselny. Kemudian diikuti dengan peningkatan tekanan turgor sel sehingga dinding selnya dapat memanjang. Di dalam tubuh auksin dijumpai dalam bentuk bebas (yang dianggap beentuk aktiifnnnnnya) atau Dallam bentuk terikat dengan mmmolekul lain misalnya dengan glukosa atau mioinositol bentuk terikat ini dianggap tidak aktif). Selain itu terdapat berbagai senyawa yang sanga mudah diubah menjad auksin (kelompok ini disebut precursor auksin), yang sebelum menjadi auksin tidak mampu mempengaruhi pertumbuhan. Auksin adalah indol yang mengikat asetat, sehingga atas dasar strukturnya disebut IAA (indol acetic acid) atau asam indol acetate. Auksin sebagi hormon yang diduga hanya dalam bentuk IAA ini. Prekusor auksin yang dikenal adalh indol asetonitril, indol asetaldehid, indol piruvat, indol etanol, dan triptamin. Sebenarnya snyawa ni merupakan senyawa antara pada pembuatan auksin dari triptofan.
Laporan Fisiologi Tumbuhan Page 8

Karena hormon dalam tubuh hanya dalam pukul lah yang kecil, maka teknik dengan analisis dengan cara enimbangan, kalorimetri, atau kromatografi tidak dapat digunakan. Untuk anallisis digunakan teknik biossay, yatu dicobakan pada jaringan hidup. Untuk itu digunakan koleoptil Avena. Mula-mula koleoptil dipotong ujungnya, kemudian ditempat luka diletakkan blok agar yang menandung senyawa yang diduga hormon, tetapi tidak tengah-tengah. Akibat perbedaan kescepatan pertumbuhan antara sisi yang ditempeli blok gara dan sisi lain yang bebas akn terjadi lengkungan koleoptil. Besarnya sudut yang terjadi antara kontrol dan perlakuan setara dengan konsentrasi. Denagan membuat kurva standart, konsentrasi senyawa yang dicobakan akan diketahui. Karena teknik mempersiapkan hormon sebelum tes dengan koleoptil ini rumit, sekarang dikembangkan teknik kombiasi antara kormatografi gas dan spektrografi massa, yang lebih sederhana dengan ketelitian yang lebih besar.

F. Peran auksin Berbagai proses pertumbuhan dipengaruhi auksin. Tanpa auksin tidak akan terjadi pertumbuhan sampa saat ini belum ada yang membantahnya. Meskipun auksin dapat mempengaruhi berbagai proses pertumbuhan, bahwa dalam tubuh hormon berada dalam keseimbangan dengan hormon yang lainnya. Jadi efek penambahan auksin bukanlah semata-mata akibat auksin itu saja. Contoh pertumbuhan yang dipengaruhi auksin adalah kecepatan pertumbuhan, pembentukan dormansi, pertumbuhan, pemasakan buah, penuaan dan pengguguran, penentuan kelamin bunga, gerak tropi dan lain-lain. Kenyataan bahwa batang dan akar memberi reaksi yang berbeda pada kadar auksin berbeda, menunjukkan bahwa masing-masing mempunyai kadar efekif optimum berbeda. Pada konsentrasi sama, terhadap akar meghambat dan terhadap batang memacu pertumbuhan. Selain peran diatas auksin juga berperan dalam pembentukan akar adventifg pada tanaman dibiakkan dengan setek. Buah partenokarpi, yaitu pembentukan buah tanpa terjadi pembuahan, dapat dihasilkan secara buatan dengan cara memberi auksin pada putiknya. Buah yang dihasilka adalah buah tanpa biji.

G. Auksin Sintetik Dengan memperhatikan bentuk molekul asam indol asetart yang dapat berfungsi aktif sebagai hormon maka molekul lain yang serupa benuknya akan dapat pula
Laporan Fisiologi Tumbuhan Page 9

berfungsi aktif. Namun persyaratan utuk serupa aaasam indol asetat itu tidak terlalu kakku, sehingga dijumpai pula senyawa yang agak jauh kemiripannya secara structural tetapi mempunyai aktivitas auksin juga. Atas dasar itu diuatlah berbagoai senyawa sintetik yang murah dan cepat membuatnya, dengan efektivitas auksin yang sama dengan IAA. Contoh senyawa sintetik itu adalah asam indol butirat, asam naftalenasetat, dan yang popular yaitu 2,4 D (2,4 dichlorophenoxyacetic acid) digunakan untuk berbagai herbisida. Selain senyawa yang berfungsi seperti auksin, adapula senyawa yang mengganggu kerja auksin, sehingga disebut anti auksin. Auksin dalam konsentrasi yang tinggi dapat menghambat pertumbuhan. Fenomena ini dapat digunakan untuk membasmi gulma. Senyawa herbisida sejenis auksin antara lain 2,4 D digunakan untuk membasmi gulma disawah atau dipertanian monokultur tumbuhan monokotil lain.

Laporan Fisiologi Tumbuhan

Page 10

BAB III METODE PERCOBAAN

A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada hari Senin tanggal 12 November 2012 pukul 13.00 sampai hari rabu 14 November 2012 di laboratorium fisiologi tumbuhan C10 FMIPA UNESA.

B. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah eksperimental, karena dilakukan percobaan untuk menjawab rumusan masalah, dan terdapat variabel-variabel dalam penelitian yang dilakukan yaitu variabel manipulasi, variabel respon, dan variabel kontrol.

C. Variabel percobaan Variabel yang digunakan dalam melekukan percobaan ini antara lain : Variabel kontrol : Jenis tanaman (tanaman Coleus sp../iler) Lokasi penanaman Jumlah daun Intensitas penyiraman air Variabel manipulasi : Jenis hormon yang diberikan (diolesi lanolin dan diolesi 1 ppm AIA dalam lanolin) Lokasi pemberian hormon Variabel respon : Waktu gugurnya daun tanaman Coleus sp..

D. Alat dan Bahan Alat 1. Pisau 2. Kertas label 3. Alat tulis 4. Camera
Laporan Fisiologi Tumbuhan Page 11

Bahan 1. Tanaman Coleus sp.. 2. Lanolin 3. AIA 1 ppm dalam lanolin (4 ml AIA 1 ppm dicampur dengan 00 gram lanolin)

E. Prosedur Kerja 1. Mengambil dua buah pot tanaman Coleus sp. kemudian melakukan kegiatan sebagai berikut : - Pot 1 : memotong satu pasang lamina yang terletak paling bawah. - Pot 2 : memotong satu pasang lamina yang terletak tepat diatas lamina yang paling bawah. 2. Mengolesi bagian potongan tersebut, yang satu dengan lanolin, sedang yang lain dengan 1 ppm AIA dalam lanolin. 3. Memberi tanda masing-masing bagian agar tidak tertukar. 4. Mengamati setiap hari dan mencatat waktu gugurnya tangkai-tangkai daun tanaman Coleus sp.. 5. Membandingkan perbedaan waktu gugurnya daun tanaman Coleus sp..

Laporan Fisiologi Tumbuhan

Page 12

F. Desain Penelitian Menyiapkan 2 pot dengan tanaman Coleus sp.

Pot 1 : potong satu pasang lamina paling bawah


Pot 2 : potong satu pasang lamina nomor 2 dari bawah

Mengolesi bekas potongan dnegan lanolin dan AIA i ppm dalam lanolin. Kemudian menandainya

Lanolin

Lanolin + AIA

Lanolin

Lanolin + AIA

Laporan Fisiologi Tumbuhan

Mengamati tiap hari dan mencatat waktu gugurnya tangkai-tangkai daun tersebut.

Page 13

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Tabel 1. Pengaruh AIA terhadap proses absisi pada daun Coleus sp.

No.

Letak daun

Perlakuan

Absisi Hari ke-

keterangan Tangkai yang diolesi lanolin luruh pada pukul 14.00 Tangkai yang diolesi lanolin + AIA luruh pada pukul 14.30 Tangkai yang diolesi lanolin luruh pada pukul 15.10 Tangkai yang diolesi lanolin +AIA luruh pada pukul 14.30

1.

Tangkai lamina paling bawah

Lanolin Lanolin + AIA Lanolin Lanolin + AIA

2.

Tangkai lamina nomor 2 dari bawah

3 3

4.5 4 3.5 3 2.5 2 1.5 1 0.5 0

Pengaruh AIA Terhadap Proses Absisi Daun Pada Lamina Paling Bawah (Batang ke-1)
Gugurnya daun

Lanolin : daun luruh pada hari ke-3 pkl 14.00 Lanolin : daun luruh pada hari ke-3 pkl 14.30

Lanolin

Lanolin + AIA

perlakuan

Histogram 1. Pengaruh AIA terhadap proses absisi daun pada lamina paling bawah (batang ke-1)
Laporan Fisiologi Tumbuhan Page 14

4.5 4 3.5 3 2.5 2 1.5 1 0.5 0

Pengaruh AIA Terhadap Proses Absisi Daun Pada Lamina no.2 dari Bawah (Batang ke-2)
Gugurnya daun

Lanolin : daun luruh pada hari ke-3 pkl 15.10 Lanolin : daun luruh pada hari ke-3 pkl 15.25

Lanolin

Lanolin + AIA perlakuan

Histogram 2. Pengaruh AIA terhadap proses absisi daun pada lamina no.2 dari bawah (batang ke-2)

B. Analisis Data 1. Analisis tabel Dari tabel percobaan yang diperoleh yaitu pada percobaan pengaruh hormon AIA terhadap proses absisi pada daun dari tumbuhan Coleus sp. dapat dianalisis bahwa pada dasarnya hormon auksin (AIA) sangat berperan dalam proses absisi daun. Dalam percobaaan tersebut kami menggunakan dua pot tanaman Coleus sp. dalam kondisi sama, tetapi dengan dua perlakuan yang berbeda tiap tangkai. Berdasarkan tabel diatas ditemukan adanya perbedaan waktu gugurya tangkai daun pada masingmasing cabang Coleus sp. Pada pot tanaman 1 yaitu pada lamina paling bawah tangkai yang diolesi dengan lanolin mengalami luruh lebih cepat yakni hari ke 3 pukul 14.00 WIB. Sedangkan pada lamina yang diolesi lanolin+AIA mengalami luruh lebih lambat jika dibandingkan dengan tangkai yang diolesi lanolin saja yakni pada hari ke 3 pukul 14.30 WIB. Untuk pot tanaman 2 yaitu pada lamina nomor 2 dari bawah, tangkai yang diolesi dengan lanolin mengalami luruh lebih cepat yakni hari ke 3 pukul 15.10 WIB. Sedangkan pada lamina yang diolesi lanolin+AIA mengalami luruh lebih lambat jika
Laporan Fisiologi Tumbuhan Page 15

dibandingkan dengan tangkai yang diolesi lanolin saja yakni pada hari ke 3 pukul 15.25 WIB. Pada tabel pengamatan menunjukkan bahwa lamina paling bawah (pot tanaman 1) mengalami luruh daun lebih cepat jika dibandingkan dengan lamina nom 2 dari bawah (pot tanaman 2).

2. Analisis histogram Berdasarkan histogram 1 dan 2 diatas yakni pada percobaan pengaruh hormon AIA terhadap proses absisi pada daun dari tumbuhan Coleus sp. dapat dianalisis bahwa pada histogram 1 (pot tanaman 1 yaitu pada lamina paling bawah) menunjukkan bahwa tangkai yang diolesi dengan lanolin mengalami luruh lebih cepat sedangkan pada lamina yang diolesi lanolin+AIA mengalami luruh lebih lambat jika dibandingkan dengan tangkai yang diolesi lanolin saja. Sedangkan pada histogram 2 (pot tanaman 2 yaitu lamina nomor 2 dari bawah) menunjukkan bahwa bahwa tangkai yang diolesi dengan lanolin mengalami luruh lebih cepat sedangkan pada lamina yang diolesi lanolin+AIA mengalami luruh lebih lambat jika dibandingkan dengan tangkai yang diolesi lanolin saja. Jika kedua histogram dianalisis dan dibandingkan maka lamina paling bawah (pot tanaman 1) mengalami luruh daun lebih cepat jika dibandingkan dengan lamina nomor 2 dari bawah (pot tanaman 2).

C. Pembahasan Hormon dapat mengendalikan arah dan kecepatan pertumbuhan, seperti kapan tumbuhan menghasilkan bunga dan kapan daunnya gugur. Sel tumbuhan yang bereaksi terhadap hormon hanya yang mengandung reseptor hormon. Berdasarkan analisis data diatas, maka dari penelitian absisi daun iler (Coleus sp.) terdapat perbedaan waktu terjadinya pengguguran tangkai daun iler atau peristiwa absisi. Pada tangkai daun yang diolesi dengan lanolin akan lebih cepat gugur daripada tangkai daun iler yang diolesi lanolin dan hormon AIA. Letak tangkai daun juga mempengaruhi proses absisi (penguguran) daun ini, hal ini dibuktikan dengan letak tangkai daun pada nodus terakhir jauh lebih cepat gugur dari pada letak tangkai daun iler pada nodus diatas terakhir. Hal itu dikarenakan AIA yang memiliki struktur sama dengan auksin berperan untuk mencegah absisi dan tetap mempertahankan proses metabolisme daun, sehingga sel-sel terus melakukan pertumbuhan walaupun dalam tubuh tumbuhannya tidak
Laporan Fisiologi Tumbuhan Page 16

dihasilkan auksin lagi karena tangkai daun sudah dipotong, jadi tidak akan menghasilkan hormon auksin lagi. Sedangkan pada tangkai yang hanya diolesi lanolin saja tidak akan melakukan pertumbuhan karena auksin telah habis sehingga terjadi proses absisi daun karena aktivitas hormon etilen. Karena tidak adanya penghambat bagi aktivitas kerja hormon Asam Absisat (ABA) dimana ABA yang berperan adalah ABA endogen yang menyebabkan pengguguran yang terjadi lebih maksimal, selain itu juga pengaruh ABA eksogen yang juga dapat menyebabkan pengguguran daun. Namun, ABA disini tidak bekerja secara langsung yakni diawali dengan penuaan prematur pada sel organyang akan gugur.Sebelum lamina pada daun Coleus sp. mengalami absisi maka terjadi lapisan pemisah pada daerah absisi tersebut. Auksin (Yunani, auxien : mempercepat) merupakan hormon yang dapat merangsang pertumbuhan. Terutama pada sel target dalam pembelahan dan pemanjangan sel. Secara kimia, auksin disebut indole acetic acic (IAA). Kerja auksin untuk memanjangkan sel ini dengan cara melunakkan dinding selnya, kemudian, diikuti dengan peningkatan tekanan turgor sel sehingga dinding selnya dapat memanjang. Lamina yang rontok disebut juga telah mengalami absisi. Absisi adalah suatu proses secara alami terjadinya pemisahan bagian/organ tanaman dari tanaman, seperti; daun, bunga, buah atau batang. Menurut Addicot (1964) dalam proses absisi ini faktor alami seperti ; dingin, panas, kekeringan, akan berpengaruh terhadap absisi. Dalam hubungannya dengan hormon tumbuh, maka mungkin hormon ini akan mendukung atau menghambat proses tersebut. Di dalam proses absisi, akan terjadi perubahan-perubahan metabolisme dalam dinding sel dan perubahan secara kimia dari pektin dalam midle lamella. Pembentukan lapisan absisi (absisi layer), kadang-kadang diikuti oleh susunan cell division proximal. Hormon-hormon pada tumbuhan saling mempengaruhi. Saat pengguguran daun. Jika produksi hormon auksin pada daun menurun dan produksi etilen meningkat, terbentuklah zona absisi. Akibatnya dinding sel-sel zona absisi menjadi lunak dan mengakibatkan daun gugur, namun jika diberi hormon tambahan berupa auksin (IAA) absisi (gugurnya daun) dapat dicegah. Daun Coleus umumnya sebelum mati, gugur dulu sebagai akibat adanya perubahan pada pangkal tangkai daun atau helaian daun bagian tangkai tersebut dinamakan daerah pengguguran yang mempunyai srtuktur berbeda dengan sekitarnya. Daerah pengguguran merupakan bagian paling lemah dari tangkai daun. Di tempat

Laporan Fisiologi Tumbuhan

Page 17

tersebut diameter berkas pengangkut lebih kecil dari bagian yang lain, tidak mengandung kolenkim maupun sklerenkim. Sebelum lamina pada Tangkai mengalami absisi maka terjadi lapisan pemisah pada daerah pengguguran tersebut. Sel-sel parenkim tempat tersebut membelahmembelah menjadi sel yang lebih kecil, pipih mengandung tepung dan plasmanya kental. Sel-sel penyusun lapisan ini dindingnya larut atau bahkan seluruh selnya hancur sehingga daun gugur akibat tenaga mekanis atau gaya gravitasi. Lapisan yang tersisa pada batang akan membentuk lapisan pelindung, dapat berupa pelindung jaringan primer atau berupa pelindung sekunder berupa periderm. Dibawah lapisan pelindung primer kemudian diendapkan suberin dan lignin sebagai penghalang keluarnya air dan masuknya infeksi penyakit. Lapisan periderm ini bersambung dengan periderm batang. Sehingga lamina Tangkai yang kami beri hormon IAA memiliki waktu absisi yang lebih lama dibandingkan yang diolesi lanolin saja hal ini disebabkan daerah yang akan mengalami absisi sel-selnya dapat membelah secara aktif dan sel-sel pemisah yang terbentuk oleh parenkim tidak mudah larut dan bahkan sel-selnya tidak mudah hancur sehingga absisi dapat dicegah lebih lama. Pada Tangkai yang sama-sama diolesi lanolin dan lanolin ditambah AIA dari lamina-lamina pada nodus ke-3 dan ke-4 didapatkan hasil bahwa tangkai daun yang terletak pada nodus ke-3 absisi daun yang sedikit lebih cepat bila dibandingkan dengan tangkai daun yang terletak pada nodus ke-4. Hal ini disebabkan karena pada tangkai daun yang terletak pada nodus ke-3 akan dinaungi oleh lamina-lamina yang berada di atasnya. Lamina-lamina tersebut akan berhenti membentuk auksin (AIA) sehingga akan berjatuhan. Kondisi ini merupakan adaptasi dari tumbuhan yang penting karena lamina yang terlindung memerlukan makanan tetapi tidak dapat membentuknya melalui fotosintesis. Lain halnya dengan tangkai daun yang terletak pada nodus ke-4 yang kami potong adalah sepasang lamina yang terletak paling bawah yang mengalami periode pengguguran yang lebih lama walaupun sama-sama diolesi IAA dalam lanolin. Pada tanaman jika akan mengalami gugur daun, baik daun, bunga atau buah, didahului oleh adanya pembentukan lapisan absisi. Lapisan ini terbentuk melintasi tangkai di dekat pertautannya dengan batang. Lapisan ini terdiri dari 1 lapisan atau sel parenkim berdinding tipis yang berasal dari pembelahan antiklinal melintasi tangkai. Pada dasarnya tanaman akan mengalami gugur daun. Untuk tanaman iler daun yang tua berada dibawah (nodus bawah) sedangkan yang nodus atas merupakan daun

Laporan Fisiologi Tumbuhan

Page 18

muda. Ini berarti daun yang berada dibawah akan lebih dahulu gugur dari pada daun yang terletak diatas.

D. Diskusi Perbedaan waktu gugur tangkai disebabkan karena adanya pengaruh AIA yang masih terdapat dalam tubuh tumbuhan. AIA merupakan zat tumbuh yang strukturnya sama dengan auksin yang berfungsi merangsang pertumbuhan dengan cara mensintesis RNA dan protein, sehingga sel tidak langsung melakukan prosesabsisi daun tetapi masih mengalami pertumbuhan. Selain itu auksin juga bisamenghambat proses absisi daun sehingga daun tidak mudah gugur. Namun dengan bertambahnya umur daun maka jumlah etilen yang dihasilkan semakin meningkat sehingga mendorong pembentukan absisi daun yang diawali dengan proses penuaan (senesensi). Sedangkan pada tangkai daun yang diolesi lanolinsaja gugurnya lebih cepat. Hal ini disebabkan lanolin merangsang terbentuknyaetilen. Etilen dapat memacu pengguguran (absisi) pada daun yang diawali dengan proses penuaan.

Laporan Fisiologi Tumbuhan

Page 19

BAB V PENUTUP A. Simpulan Dari percobaan yang berjudul Pengaruh AIA terhadap Proses Absisi Daun Tangkai sp. diperoleh simpulan yaitu ada perbedaan waktu gugurnya tangkai daun pada cabang-cabang tersebut. Pada tangkai daun yang diolesi lanolin + AIA memiliki waktu gugur tangkai daun yang lebih lama dibandingkan pada tangkai daun yang hanya diolesi lanolin. Sedangkan pada tangkai daun yang diolesi lanolin saja, gugurnya lebih cepat hal ini disebabkan lanolin merangsang terbentuknya etilen. Etilen dapat memacu pengguguran (absisi) pada daun yang diawali dengan proses penuaan, dan proses absisi daun pada tangkai atas lebih lama dibanding dengan tangkai bawah.

B. Saran Adapun saran yang dapat diberikan yaitu sebaiknya pengamatan dilakukan perjam sehingga hasil yang diperoleh lebih akurat, karena kemungkinan tangkaidaun yang gugur pada hari yang sama tetapi waktunya yang berbeda

Laporan Fisiologi Tumbuhan

Page 20

DAFTAR PUSTAKA Rahayu, Yuni Sri; Yuliani dan Lukas. S. Budipramana. 2005. Petunjuk Praktikum Fisiologi Tumbuhan. Surabaya: Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Negeri Surabaya. Salisbury, B. Frank. 1995. Fisiologi Tumbuhan Jilid 2. Bandung : ITB Press. Biggs dan Leopold 1958. (online) dalam http://www.scribd.com/doc/49029300/ABSISIDAUN-VidY diakses pada tanggal 24 November 2012 Azhari,dkk. 2012. Penelitian Absisi Daun Pada Tanaman. (online) dalam

http://elfajr24.blogspot.com/2012/08/laporan-praktikum-fisiologi-tumbuhan_3871.html

Laporan Fisiologi Tumbuhan

Page 21

LAMPIRAN Tangkai lamina nomor 2 dari bawah (pot tanaman 2)

Tangkai lamina nomor 2 dari bawah, pada hari ke 3 pukul 13.59 tangkai yang diolesi lanolin akan luruh.

Tangkai lamina nomor 2 dari bawah, pada hari ke 3 pukul 14.00 tangkai yang diolesi lanolin luruh.

Tangkai lamina nomor 2 dari bawah, pada hari ke 3 pukul 14.30 tangkai yang diolesi lanolin+AIA luruh.

Tangkai lamina paling bawah (pot tanaman 1)

Tangkai lamina paling bawah, pada hari ke 3 pukul 15.10 tangkai yang diolesi lanolin luruh.

Tangkai lamina paling bawah, pada hari ke 3 pukul 15.25 tangkai yang diolesi lanolin+AIA luruh.

Laporan Fisiologi Tumbuhan

Page 22

Laporan Fisiologi Tumbuhan

Page 23