Anda di halaman 1dari 43

Mesin Anestesi Modern

Fungsi

Menyalurkan gas atau campuran gas anestetik yang aman kerangkaian sirkuit anestetik yang kemudian dihisap oleh pasien dan membuang sisa campuran gas dari pasien.

Syarat mesin yang ideal


Dapat menyalurkan gas anestetik dengan dosis tepat Ruang (dead space) minimal Mengeluarkan CO2 dengan efisien Bertekanan rendah Kelembaban terjaga dengan baik Penggunaannya sangat mudah dan aman

Komponen dasar mesin anestetik terdiri dari:

Sumber O2, N2O, dan udara tekan Alat pantau tekanan gas (pressure gauge) Katup penurun tekanan gas (pressure reducing valve) Meter aliran gas (flowmeter) Satu atau lebih penguap cairan anestetik (vaporizer) Lubang keluar campuran gas (common gas outlet) Kendali O2 darurat (oxygen flush control)

Mesin anestesi yang populer digunakan:


Komponen Sumber Gas Komponen Sirkuit Napas Komponen penghubung mesin anestesi Pasien

Komponen Sumber Gas

Komponen ini terdiri dari :


Dalam tabung bertekanan tinggi
Bentuk gas (O2), cair (N2O, CO2) Susunan perpipaan mulai dari tempat

masukan gas (inlet), dilengkapi dengan petunjuk aliran gas (Flowmeter) dan satu atau dua buah alat penguap (vaporizer), diakhiri dengan tempat keluaran (outlet)

Jenis gas, warna tabung, bentuk dan tekanan


Jenis Warna
Tabung

Bentu k
Gas Cair Gas Cair

Tekanan PSI

Tekanan atm

O2 N 2O

Putih/ Hijau Biru

18002400 745 1800 838

120-160 50 120 56

Udara Hitam / Putih CO2


Abu-abu

Alat Penunjuk Aliran Gas (FLOWMETER)


Berbentuk tabung gelas yang berskala dalam satuan liter atau ml/menit dan didalamnya terdapat indicator pengukuran yang umumnya berbentuk bola atau rotameter. Dapat dibuka dengan cara memutar tombol pemutar kearah berlawanan arah jarum jam Gas anestesia dan oksigen yang telah keluar melewati aliran, selanjutnya akan bercampur pada satu pipa aliran menuju alat penguap zat anestesi cair.

Flowmeter

Alat Penguap (Vaporizer)


Adalah salah satu komponen mesin anestesi yang berfungsi untuk menguapkan zat enestesi cair yang mudah menguap. Dilengkapi dengan angka petunjuk (dial) yang berfungsi untuk mengatur besar kecilnya zat anestesi yang keluar.

Sistem atau sirkuit anestesia

sistem anesthesia atau sirkuit anesthesia ialah alat yang bukan saja menghantarkan gas atau uap anestetik dan oksigen dari mesin kejalan napas atas pasien, tetapi juga harus sanggup membuang CO2 dengan mendorongnya dengan aliran gas segar atau mengisapnya dengan kapur soda.

Sirkuit anesthesia umumnya terdiri dari:


Sungkup muka, sungkup laring atau pipa trakea. Katup ekspirasi dengan per atau pegas Pipa ombak, pipa cadang (corrugated tube, reservoir tube). Kantong cadang (reservoir bag) Tempat masuk campuran gas anestetik dan O2 (fresh gas inlet). Untuk mencegah terjadinya barotrauma akibat naiknya tekanan gas yang mendadak tinggi, katup membatasi tekanan sampai 50 cm H2O.

Sirkuit anestesi yang dikenal


Sirkuit Lingkar Sirkuit Magill Sirkuit Brain Sistem pipa T atau pipa Y Ayre

Sistem tetes terbuka (Open drop system)

Dengan meneteskan cairan anestetik (eter, kloroform) dari botol khusus kewajah pasien dengan bantuan sungkup muka (face mask) Kelemahan: boros, udara ekspirasi mencemari udara sekitar

Sistem Influsi

Penghembusan gas anestetik dengan sungkup muka melalui salah satu sistem ke wajah pasien tanpa menyentuhnya.
Pada bayi, anak kecil yang takut disuntik,

steal induction Aliran gas harus cukup tinggi 8-10L/mnt untuk menghindari penumpukan CO2 Mencemari udara sekitar

Sistem Mepleson
Sistem aliran napas terkendali , sistem semi tertutup Terdiri dari:

Sungkup muka (SM)

Katup ekspirasi (KE)


Pipa ombak Kantong cadang (KC)

Lubang masuk aliran gas segar (AGS)

Dibagi beberapa kelas: ABCDEF

Sistem Mapleson A
Disebut juga sistem Magill (Magill attachment) Cocok digunakan pada anestesi dengan napas

spontan Merupakan sistem aliran udara satu arah yang terdiri dari 1 pipa karet dilengkapi dengan 1 katup ekspirasi dan kantong penampung udara. Memerlukan aliran gas segar lebih banyak dari volume semenit pasien, untuk mencegah aliran balik udara ekspirasi kedalam udara inspirasi. Akibatnya sebagian gas/uap anestesi terbuang keudara kamar, menyebabkan pencemaran kamar operasi.

Sistem Mepleson B dan C


Pada mepleson B, KE tetap didekat

sungkup muka, tetapi lubang masuk aliran gas segar juga dekat sungkup Pipa ombak dan KC berfungsi sebagai ruang tertutup (blind limb), tempat berkumpulnya gas segar, gas ruang mati (dead space gas) dan gas alveolar Kadang digunakan di ruang pulih.

Mapleson C seperti Mapleson B, tetapi tidak

menggunakan pipa ombak Mapleson C dengan menambah kanister kapur soda, disebut juga sebagai sistem Waters to and fro.

Sistem Mapleson D
Katup ekspirasi diletakkan didekat kantong

cadangan dan lubang masuk aliran gas segar didekat sungkup muka Modifikasi sistem ini disebut Bain; pipa kecil yang mengalirkan gas segar diletakkan didalam pipa ombak dengan lubang masuk kedalam masih didalam pipa ombak Keuntungan sistem Brain
Lebih ringkas, lebih ringan dari pipa tunggal Dapat digunakan kembali untuk semua usia Dapat digunakan untuk napas spontan atau napas

kendali Dapat digunakan dengan ventilator Mudah disterilkan.

Sistem Melson E dan F


Melson E hanya terdiri dari sungkup muka,

lubang masuk untuk aliran gas segar dan pipa ombak sebagai pipa cadang tanpa kantong cadang. Dikenal juga dengan Ayres T-piece atau Y-piece. Melson F (sistem Jackson-Rees): bila pada Tpiece atau Y-piece ditambahkan kantong cadangan.
Tambahan kantong cadangan ini mempermudah

memonitor napas spontan dan melakukan napas kendali.


Cocok untuk bayi dan anak kecil

Sistem lingkar
Menggunakan dua katup ekspirasi Aliran gas cukup 2-3L/mnt asalkan kadar O2 >25% Umumnya terdapat komponen

Tempat masuk campuran gas segar Katup inspirasi dan ekspirasi searah Pipa ombak inspirasi dan ekspirasi Konektor Y Katup pop-off Kantong cadang Kanister kapur soda

Penyerapan CO2 yang mengisi canister adalah kapur soda atau barium yang berbentuk kerikilkerikil kecil yang besarnya hampir sama.

Tanda kapur soda tidak bekerja


Warna berubah
Kapnograf CO2 meningkat TD mula-mula meningkat lalu menurun

Nadi menurun
Napas spontan dan dalam Darah dari luka operasi merembes

Untuk mencegah hirupan CO2, perhatikan


Dua katup harus diletakkan antara pasien dengan

kantong cadang pada ujung distal pipa ombak Gas segar jangan dimasukkan ke sirkuit antara pasien dan katup ekspirasi Katup pop-off tidak dapat ditempatkan antara pasien dan katup inspirasi

Sistem ini dapat digunakan untuk:


Semi open (aliran gas tinggi, hirupan kembali minimal) Semi closed (sering digunakan, disertai hirupan

kembali) Closed (hirupan kembali komplit)

Keuntungan

Ekonomis (aliran gas rendah) Konsentrasi gas ekspirasi lebih stabil Jalan napas lembab dan hangat Tingkat polusi rendah dan risiko kebakaran rendah

Kerugian
Resistensi tinggi Tidak ideal untuk anak Pengenceran oleh udara ekspirasi

Komponen Penghubung Mesin Anestesi-Pasien

Konektor
Alat ini menghubungkan mesin anestesi

dengan sungkup muka atau pipa endotrakheal yang dipasang kedalam trachea pasien.

Sungkup Muka
Alat yang menyungkup muka pasien khusus

pada daerah mulut dan hidung Ukuran sesuai kelompok usia pasien Khusus untuk bayi dan anak yang berbentuk bulat dan transparan dengan ukuran tersendiri disesuaikan dengan besarnya area mulut hidung

Pipa Endotrakhea
Pipa yang dipasang kedalam trachea

melalui mulut atau hidung Pemasangannya dibantu dengan laringoskop

Mesin anestesi sebelum digunakan harus diperiksa apakah berfungsi baik atau tidak.
Periksa mesin dan peralatan kaitannya

secara visual apakah ada kerusakan atau tidak, apakah rangkaian sambungannya sudah benar.

Periksa alat penguap (vaporizer) apakah

sudah terisi obat dan penutupnya tidak longgar atau bocor Periksa apakah sambungan silinder gas atau pipa gas kemesin sudah benar Periksa meter aliran gas (flowmeter) apakah berfungsi baik Periksa aliran gas O2 dan N2O

RESIKO ANESTESIA

Statistik menunjukkan, bahwa makin kurang baik keadaan pasien, maka risiko yang akan diterima pasien akan makin tinggi, baik berupa morbiditas atau mortalitas

Faktor Penyebab Kematian


Pengetahuan anestesis kurang Salah pilih jenis dan teknik anestesia Salah pilih obat Kelebihan dosis obat Persiapan kurang sempurna baik alat atau obat

Risiko yang bukan kematian


Gangguan pada sistem respirasi Hipoksia, hiperkarbia, hipokarbia, asidosis, alkalosis Gangguan jantung pumbuluh darah Mual-muntah, hiperperistaltik usus, trauma pemasangan laringoskop, pipa trakhea, kateter, dll

Risiko terhadap Anestetis


Anestetis berisiko menghadapi masalah medikolegal (hukum) dan masalah non medikolegal seperti tertular penyakit pasien, terkena polusi gas bius dan sebagainya.

Terima Kasih