Anda di halaman 1dari 26

POLITEKNIK KESEHATAN YOGYAKARTA JURUSAN KESEHATAN LINGKUNGAN Jalan Tata Bumi No.

3 Banyuraden, Gamping, Sleman

STANDAR PROFESI SANITARIAN


KELOMPOK 10 EVI LISTRIANTI P07133111011 MUFTI AFRIZAL PO7133111023 YOLA AYU MEDIKAWATI PO7133111036

Apa itu Sanitarian??


Dalam Keputusan Meneg PAN No.19 Tahun 2000, dinyatakan bahwa sanitarian adalah pejabat fungsional yang melakukan kegiatan pengamantan, pengawasan dan pemberdayaan masyarakat dalam rangka perbaikan kualitas lingkungan.

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, melalui Keputusan nomor: 373/ Menkes/ SK / III /2007 Tentang Standar Profesi Sanitarian bahwa Standar Profesi Sanitarian adalah suatu standar bagi profesi kesehatan lingkungan dalam menjalankan tugas profesinya untuk berperan secara aktif, terarah dan terpadu dalam pembangunan kesehatan nasional.

Standar Profesi Sanitarian??

Tujuan Standar Profesi Sanitarian


1. Tujuan Umum Sebagai acuan bagi para ahli kesehatan lingkungan dalam berperan aktif dan terarah dan terpadu dalam pembangunan kesehatan nasional.

LANJUTAN.
2. Tujuan Khusus Sebagai pedoman bagi para ahli kesehatan lingkungan dalam melaksanakan pekerjaannya sebagai tenaga kesehatan dibidang kesehatan lingkungan sesuai dengan tugas, fungsi dan kewenangannya.

Peran dan Fungsi Kompetensi Sanitarian

1. Peran Sanitarian
Peran sanitarian adalah sebagai pelaksana pengamatan kesehatan lingkungan, pengawasan kesehatan lingkungan dan pemberdayaan masyarakat dalam rangka perbaikan kualitas kesehatan lingkungan untuk dapat memelihara, melindungi, dan meningkatkan cara-cara hidup bersih dan sehat.

2. Fungsi Sanitarian
1. Mempersiapkan pelaksanaan kegiatan kesehatan lingkungan. 2. Melakukan pengamatan dan pengawasan kesehatan lingkungan. 3. Melakukan pemberdayaan masyarakat dalam meningkatkan kualitas kesehatan lingkungan.

Standar Kompetensi Sanitarian


Standar Kompetensi Sanitarian disusun berdasarkan Peran, fungsi dan Kompetensi yang harus dimiliki sanitarian

1. Peran Sebagai Pelaksana Kegiatan Kesehatan Lingkungan

Sanitarian mempunyai 4 fungsi : a. Menentukan komponen lingkungan yang mempengaruhi kesehatan manusia. b. Melaksanakan pemeriksaan dan pengukuran komponen lingkungan secara tepat berdasarkan prosedur yang telah ditetapkan.

Lanjutan..
c. Menginformasikan hasil

pemeriksaan/pengukuran.
d. Menetapkan penyimpangan hasil

pemeriksaan terhadap standar baku

2. Peran Sebagai Pengelola Kesehatan Lingkungan


Sanitarian mempunyai 5 fungsi : a. Menganalisis hasil pengukuran komponen lingkungan yang memenuhi kesehatan manusia. b. Menginterpretasikan hasil pengukuran komponen lingkungan yang mempengaruhi kesehatan manusia.

Lanjutan.
c. Merancang dan merekayasa

penanggulangan masalah lingkungan yang mempengaruhi kesehatan

manusia. d. Mengorganisir penanggulangan

masalah kesehatan lingkungan.

3. Peran Sebagai Pengajar, Pelatih, dan Pemberdayaan Masyarakat


Sanitarian mempunyai 5 fungsi : a. Menginventerisasi pengetahuan, sikap, dan perilaku masyarakat tentang kesehatan manusia. b. Menentukan pengetahuan, sikap dan perilaku tentang kesehatan lingkungan yang perlu diintervensi. c. Merencanakan bentuk intervensi pengetahuan, sikap dan perilaku masyarakat yang tidak sesuai dengan kaidah kesehatan. d. Melaksanakan intervensi terhadap pengetahuan, sikap, dan perilaku masyarakat

4. Peran Sebagai Peneliti Kesehatan Lingkungan


Sanitarian mempunyai 2 fungsi : a. Menentukan masalah kesehatan lingkungan. b. Melaksanakan kegiatan penelitian teknologi yang tepat.

Kompetensi Sanitarian
1. Melakukan pemeriksaan kualitas fisik, kimia dan mikrobiologi air dan limbah cair. 2. Melakukan pemeriksaan kualitas fisik, kimia dan mikrobiologi udara. 3. Melakukan pemeriksaan kualitas fisik, kimia, mikrobiologi dan parasitologi tanah dan limbah padat. 4. Melakuakan pemeriksaan kualitas fisik,

Lanjutan..
5. Melakukan pengganggu. 6. Melakukan lingkungan. 7. Mengoperasikan alat pengeboran air tanah. 8. Melakukan pengelolaan pembuangan tinja. 9. Mengawasi sanitasi pengelolaan limbah B3. analisis dampak kesehatan survei vektor dan binatang

HAKLI

HAKLI
HAKLI ( Himpunan Ahli Kesehatan
organisasi

Lingkungan)

merupakan

profesi yang berdiri tanggal 12 April


1980 di Bandung dari hasil

Musyawarah Nasional Ikatan Kontrolir


Kesehatan Indonesia (IKKI) terakhir.

Lanjutan.
Pengurus pusat HAKLI berkedudukan di Ibu
kota Negara Republik Indonesia.

ANGGARAN DASAR HAKLI


BAB II BAB III BAB IV BAB V Asas, Tujuan, dan Sifat Usaha Keanggotaan Susunan dan Tata Kerja

Organisasi

ANGGARAN RUMAH TANGGA HAKLI


BAB I BAB II BAB III Keanggotaan Kepengurusan Ketentuan Umum Musyawarah Nasional, Sidang Istimewa, Sidang Luar Biasa dan Musyawarah Luar Biasa Pembentukan dan Pengangkatan Penasehat dan Dewan Pertimbangan Organisasi Pengelolaan Iuran Anggota Ketentuan Peralihan

BAB IV

BAB V BAB VI

SEASON TANYA JAWAB


1. Sri Pangesti Dewi (Kelompok 6) a. Sebutkan contoh sanitarian sebagai pengawas, pelaksana, peneliti, dan pemberdayaan masyarakat! b. Apakah Kelompok mempunyai AD/ART Hakli? Jika mempunyai mohon tunjukkan. 2. Leo Muhammad (Kelompok 8) a. Apakah maksud dari Menentukan pengetahuan, sikap dan perilaku tentang kesehatan lingkungan yang

Lanjutan
3. Danan Rizki Pranata (Kelompok 4) a. Pada Anggaran Dasar HAKLI Bab III adalah usaha. Usaha yang bagaimana? Tujuannya untuk apa? Berikan contohnya! 4. Fajar Purnomo (Kelompok 11) a. Bagaimana keanggotan HAKLI? Bagaimana cara masuk kedalam organisasi profesi HAKLI? Apakah jika lulus menjadi seorang sanitarian bisa langsung masuk menjadi anggota HAKLI? b. Bagaimanakah musyawarah nasional itu? Siapakah yang menghadiri musyawarah nasional, semua anggota atau bagaimana?

Lanjutan
5. Dendy hadi Saputra (Kelompok 6) a. Adakah legalitas yang mengatur profesi sanitarian? b. Apakah ketika kita melakukan inspeksi sudah dipayungi oleh hukum? 6. Desi Ririn Novita (Kelompok 7) a. Apakah benar kalau sebagai mahasiswa JKL hanya bisa memberika konsultasi kesehatan atau konseling kesehatan?