Anda di halaman 1dari 35

ASUHAN KEPERAWATAN PASIEN DENGAN SINDROMA PASCA TRAUMA

A. Tujuan Memahami konsep sindroma pasca trauma Mengkaji pasien dengan sindroma pasca trauma Merumuskan diagnosa keperawatan Melaksanakan tindakan keperawatan Mengevaluasi tindakan keperawatan

B. PENGERTIAN:

Sindroma pasca trauma adalah keadaan di mana seorang individu mengalami penderitaan terusmenerus akibat mengalami satu atau lebih kejadian traumatis berat yang tidak bisa ditoleransi.

PENDAHULUAN
Bencana,ketidakstabil an politik, masalah ekonomi

Gangguan keseimbangan hidup

TSUNAMI

Paska tsunami 26 Desember 2004 di Srilanka mengakibatkan kehilangan nyawa, harta, tempat tinggal dan pekerjaan yang mempengaruhi status kesehatan jiwa individu (http://www.psychological) Tsunami Aceh korban jiwa 230.000 orang meninggal/hilang, 85% penduduk kehilangan properti dan 1.000.000 orang terkena dampak psikososial (Hamid, 2006). Tsunami Ciamis korban jiwa meninggal 413 orang, luka-luka 379 orang, hilang 15 orang dan mengungsi 4.190 orang (http://www.bakornaspbp.go.id) Pada anak-anak, dampak yang sering dirasakan adalah ketakutan, kecemasan, kepanikan, dan rasa trauma yang berlebihan. Reaksi yang terjadi pada korban bencana alam semacam ini disebut dengan post traumatic stres disorder (PTSD) Terjadi peningkatan gangguan mental berat dari 2-3% sebelum bencana menjadi 3-4% setelah terjadi bencana. Gangguan mental ringan atau sedang (depresi, ansietas dan Post Traumatic stress Disorder/PTSD) meningkat 20% (World Mental Health Survey, 2006)

Wawancara

PENGKAJIAN

Observasi
Agresi Mengasingkan diri Keadaan mood terganggu Ansietas Menghindar Perilaku kompulsif Denial (mengingkari) Depresi

Merasa marah atau gusar Menyatakan takut Teringat kembali peristiwa traumatis yang pernah dialaminya (flashback) Merasa bersalah sehingga peristiwa traumatis terjadi kembali Merasakan sakit kepala Merasakan pikiran terganggu Menyatakan tidak lagi punya rasa (perasaan tidak peka) Merasa berdebar-debar (palpitasi)Mersakan malu

Data Obyektif ( Observasi)


Tak bisa dipengaruhi siapapun Sulit berkonsentrasi Mengompol (pada anak) Sindroma terkejut yang berlebihan Keadaan lambung yang sensitive Berduka, Putus asa Horor, Waspada berlebihan Mimpi yang mengganggu Mudah tersinggung Neurosensori mudah terangsang Mimpi buruk, Amnesia psikogenik Represi, Serangan panik, Penyalahguna obat

D. Diagnosa keperawatan Sindroma pasca trauma. Risiko pasca trauma

E.Tindakan Keperawatan untuk Pasien Tujuan: Pasien mampu 1. membina hubungan saling percaya dengan perawat 2. mengenali peristiwa traumatis yang dialaminya 3. memahami hubungan antara peristiwa traumatis yang dialaminya dengan keadaan dirinya saat ini. 4. mengidentifikasi cara-cara mengatasi Sindroma pasca trauma yang dialami 5. mengidentifikasi factor pendukung yang bisa dijangkau 6. memanfaatkan factor pendukung 7. menggunakan obat-obatan yang diperlukan sesuai dengan aturan.

Tindakan keperawatan: 1. Bina hubungan saling percaya dengan pasien:


Perkenalkan diri Buat kontrak asuhan dengan pasien Jelaskan bahwa perawat akan membantu pasien Jelaskan bahwa perawat akan menjaga kerahasiaan informasi tentang pasien Dengarkan dengan penuh empati ungkapan perasaan pasien

2. Diskusikan dengan pasien kejadian traumatis yang dialaminya:


Jika mewawancarai pasien, ruangan harus tenang, bebas dari gangguan, tetapi mudah berhubungan dengan staf yang lain dalam mengatasi masalah yang mungkin timbul Perawat harus menyadari bahwa menceritakan pengalaman traumatis dapat menyebabakan ketidaknyamanan yang bermakna kepada pasien Jika pasien menjadi terlalu cemas, diskusi seharusnya ditunda dan bantu pasien mengembalikan kontrol diri terhadap rasa menderita (distress) atau memberikan tindakan yang sesuai.

3. Diskusikan dengan pasien keadaan pasien setelah mengalami peristiwa traumatis:


Perasaan (emosi) dan pikiran saat ini Kondisi fisik yang dialami saat ini Kondisi sosial (hubungan dengan orang lain baik keluarga, maupun orang lain) Kondisi spiritual

4. Diskusikan dengan pasien:


Kondisi pikiran, perasaan, fisik, sosial, dan spiritual pasien sebelum peristiwa traumatis terjadi Kondisi pikiran, perasaan, fisik, sosial, dan spiritual pasien sesudah peristiwa traumatis terjadi Hubungan antara kondisi saat ini dengan peristiwa traumatis yang terjadi

5. Diskusikan cara-cara mengatasi sindroma pasca trauma:


Cara verbal (ventilasi perasaan) Cara fisik (nafas dalam, senam, jogging) Cara social (sharing dengan rekan senasib melalui self help group) Cara spiritual (berdoa, berserah)

6. Diskusikan ttg sumber bantuan yg ada di masyarakat yg dpt dimanfaatkan o/ P Bantu mengidentifikasi kekuatan dan sumber yang dimiliki Eksplorasi system pendukung yang tersedia Bantu berhubungan dengan system pendukung atau nara sumber untuk memenuhi kebutuhan pasien Bantu membuat rangkuman aktivitas lama dan memulai aktivitas yang baru

7. Bantu pasien menggunakan obat-obatan sesuai aturan jika perlu

F. Tindakan Keperawatan Kepada


Keluarga Pasien

Tujuan: Keluarga mampu mengenal masalah Sindroma pasca trauma yang terjadi pada pasien memahami cara merawat pasien mempraktekkan cara merawat pasien memanfaatkan sumber yang tersedia di masyarakat

Tindakan keperawatan kepada keluarga:

Diskusikan dengan keluarga tentang peristiwa traumatis yang terjadi dan dampak yang terjadi pada pasien Diskusikan dengan keluarga cara-cara mengatasi Sindroma pasca trauma yang dialami oleh pasien Latih keluarga mempraktekkan cara merawat pasien Diskusikan dengan keluarga sumber-sumber bantuan yang bisa dimanfaatkan oleh keluarga untuk mengatasi Sindroma pasca trauma yang dialami oleh pasien

Tindakan keperawatan untuk Pasien Risiko Sindroma Pasca Trauma


Tujuan : Pasien mampu : 1. membina hubungan saling percaya 2. memahami adanya risiko sindroma pasca trauma 3. mencegah timbulnya sindroma pasca trauma
Meningkatkan kekuatan ego Mengekspresikan perasaan kepada orang lain Meningkatkan hubungan social Meningkatkan dukungan social Mengidentifikasi dan menggunakan strategi koping yang efektif

4. menggunakan obat sesuai aturan

Tindakan Keperawatan 1. Bina hubungan saling percaya dengan pasien:


Berkenalan dengan pasien Buat kontrak terapi Jelaskan bahwa perawat akan menjaga kerahasian infromasi tentang pasien Tunjukkan sikap empati terhadap ekspresi perasaan pasien

2. Diskusikan dengan pasien peristiwa traumatis yang telah dialami oleh pasien:
Diskusikan dengan pasien tentang sindroma psikologis terhadap trauma Diskusikan ketersediaan dan keadekuatan sistem pendukung dan sumber yang ada di masyarakat Diskusikan situasi di dalam keluarga

3. Diskusikan dan latih pasien: Meningkatkan kekuatan ego Ekspresi perasaan kepada orang lain Meningkatkan hubungan social Meningkatkan dukungan social Mengidentifikasi dan menerapkan mekanisme koping yang adaptif 4. Latih pasien menggunakan obat sesuai aturan

G. Evaluasi Pasien dengan Sindroma Pasca Trauma Pasien, Menceritakan : 1. peristiwa traumatis yang dialaminya 2. kondisi perasaan, pikiran, fisik, social, dan spiritual saat ini 3. hubungan antara pengalaman traumatis dengan kondisi pasien saat ini 4. cara-cara mengatasi masalah akibat Sindroma pasca trauma yang dialami

5. Mempraktekkan cara mengatasi masalah Sindroma pasca trauma yang dialami 6. Memanfaatkan sumber bantuan yang bisa dimanfaatkan di masyarakat

Keluarga: Menjelaskan masalah Sindroma pasca trauma yang terjadi pada pasien Menjelaskan cara merawat pasien Mempraktekkan cara mengatasi masalah pasien Melaporkan telah memanfaatkan sumber yang tersedia di masyarakat

Tindakan untuk Keluarga Pasien Risiko Sindroma Pasca Trauma Tujuan: Keluarga mampu, 1.memahami masalah risiko sindroma pasca trauma 2. mengetahui cara merawat pasien 3. merawat pasien dengan risiko sindroma pasca trauma 4. memanfaatkan sumber bantuan yang tersedia di masyarakat

Tindakan keperawatan: Bina hubungan saling percaya dengan keluarga Diskusikan risiko sindroma pasca trauma Diskusikan cara mencegah sindroma pasca trauma Latih keluarga merawat pasien Diskusikan dengan keluarga sumber bantuan yang bisa dimanfaatkan oleh keluarga

Evaluasi Asuhan Keperawatan Pasien dengan Risiko Sindroma Pasca Trauma


Pasien: Menunjukkan kekuatan ego yang adekuat Memiliki dukungan social yang adekuat Mendemonstrasikan afek yang sesuai dengan situasi Mendemonstrasikan interaksi social yang adekuat Mengidentifikasi dan menggunakan koping yang efektif

Evaluasi Asuhan Keperawatan Pasien dengan Risiko Sindroma Pasca Trauma Pasien: Menunjukkan kekuatan ego yang adekuat Memiliki dukungan social yang adekuat Mendemonstrasikan afek yang sesuai dengan situasi Mendemonstrasikan interaksi social yang adekuat Mengidentifikasi dan menggunakan koping yang efektif

Keluarga: Menjelaskan masalah risiko yang dialami oleh pasien Menjelaskan cara mencegah terjadinya sindroma pasca trauma Memperagakan cara merawat pasien untuk mencegah sindroma pasca trauma Memanfaatkan sumber bantuan yang tersedia di masyarakat

Latihan 1: Mendiskusikan peristiwa trauma yang dialami oleh pasien, Sindroma yang terjadi, cara mengatasi, dan belajar satu cara mengatasi Sindroma pasca trauma

Orientasi:

Assalamualaikum. Nama Saya . Saya

senang dipanggil . Nama Ibu siapa? Senang dipanggil apa? Bagaimana perasaan Ibu setelah mengalami kejadian trauma yang lalu? Bagaimana kalau kita berbincang tentang apa yang Ibu alami dan perasaan saat ini berhubungan dengan kejadian tersebut? Mau berapa lama kita berbincangbincang? Bagaimana kalau 30 menit? Mau di mana? Bagaimana kalau di ruang tamu ini saja?

Kerja: Coba Ibu ceritakan peristiwa yang Ibu alami! Apa yang Ibu rasakan? Apa yang Ibu pikirkan saat ini dengan adanya peristiwa itu? Bagaimana kondisi fisik setelah peristiwa itu? Bagaimana kehidupan beribadah Ibu setelah peristiwa itu terjadi? Bagaimana hubungan Ibu dengan orang lain? Apakah ada perubahan? Bagus. Ibu sudah mau menceritakan peristiwa yang Ibu alami dan apa yang Ibu alami saat ini.

Apa yang Ibu lakukan untuk mengatasi rasa


tidak nyaman selama ini? Apakah cara itu bisa mengatasi masalah Ibu? Ada satu cara yang bisa Ibu lakukan untuk mengatasi ketidaknyamanan yang Ibu alami akibat peristiwa trauma tersebut yaitu dengan bercerita dengan orang lain. Silakan Ibu ceritakan apa pikiran dan perasaan yang Ibu alami kepada orang yang Ibu percayai. Seperti saat ini yang kita lakukan. Bagaimana Bu? Mau dicoba? Ya, bagus.

Terminasi: Bagaimana perasaan Ibu setelah bercerita panjang lebar tadi? Apakah merasa lebih lega? Jadi peristiwa yang Ibu alami adalah . Persitiwa itu menimbulkan perasaan , kondisi fisikIbu menjdi ., sementara itu hubungan dengan orang lain menjadi ., kehidupan spiritual menjadi sampai sekarang. Saya anjurkan Ibu mau bercerita hal-hal yang Ibu rasakan kepada saya atau keluarga sehingga beban perasaan menjadi berkurang. Kita akan ketemu lagi 2 hari lagi ya Bu? Saya akan dating jam 10 pagi. Apakah Ibu bersedia? Tempatnya di sini saja ya Bu?