Anda di halaman 1dari 19

Pengukuran pH dengan Menggunakan pH Meter

A. Tujuan 1. Mempelajari sifat keasaman/kebasaan suatu larutan. 2. Mempelajari kerja indikator asam/basa. 3. Mempelajari jalannya titrasi alkalimetri dengan menggunakan pH meter untuk menentukan titik ekivalennya.

B. Dasar Teori 1. Pengionan Air[1] Berdasarkan pengukuran daya hantar listrik menunjukkan bahwa air mengion secara terbatas sesuai persaman berikut: 2H2O H2O ionnya adalah: [H3O+] = 1,0 x 10-7 mol/L [OH-] = 1,0 x 10-7 mol/L Sehingga tetapan kesetimbangan pengionan air adalah: [ [ ][ ] ] H3O+ + OH- atau H+ + OH-

Pengukuran daya hantar murni pada 25oC menunjuikkan bahwa susunan

Untuk air murni atau larutan yang encer (dengan pelarut air) dianggap bahwa konsentrasi molekul air adalah 55M sehingga: [ Kc x (55)2 = [H3O+][OH-] Karena Kc x (55)2 adalah sama dengan Kw, dan dengan mensubtitusikan konsentrasi ion hidrogen dan hidroksida, maka dapat dihitung harga Kw sebagai berikut: Kw = [H3O+][OH-] = (1,0 x 10-7)( 1,0 x 10-7) = 1,0 x 10-14 Tetapan Kw ini disebut kasil kali ion untuk air. Ini menunjukkan dalam air murni atau larutan dalam air apa saja, baik ion hidrogen dan hidroksida harus ada dan
011100301 Page 1

][ [ ]

hasil kali konsentrasinya harus konstan. Jika konsentrasi salah satu ion diketahui, maka konsentrasi ion yang lain mudah dihitung, karena hasil kali keduanya adalah sama dengan 1,0 x 10-14 (Kw pada 25oC). Dalam larutan air, sifat asam yang biasa dikaitkan dengan ion hidrogen dan sifat basa yang biasa dikaitkan dengan ion hidroksida. Karena hasil kali konsentrasi molar ion-ion ini konstan, yaitu sebesar 1,0 x 10-14 maka perlu untuk menyatakan konsentrasi dari satu ion saja untuk manentukan sifat asam atau basa suatu larutaan: Jika [H+] lebih besar dari 1,0 x 10-7 M, larutan bersifat asam Jika [H+] lebih kecil dari 1,0 x 10-7 M, larutan bersifat basa Jika [H+] sama dengan 1,0 x 10-7 M, larutan bersifat netral

2. Konsentrasi Ion Hidrogen Konsentrasi ion hidrogen dalam suatu larutan biasa dinyatakan dengan pH. pH suatu larutan didefinisikan sebagai:
[ ]

atau pH = -log [H+]

Diketahui bahwa : Kw = [H+][OH-] Maka: -log Kw = -log [H+] log [OH-] pKw = pH +pOH = 14 Pengukuran pH merupakan salah satu prosedur analitis yang sangat penting dan sering digunakan dalam ilmu kimia. Penentuan pH suatu larutan digunakan alat pH-meter.

3. pH-meter pH-meter dikelompokkan dalam: a. Pembacaan langsung, emf sel yang berisi elektroda kaca dikenakan tahanan tinggi dan arus yang mengalir dalam tahanan itu kemudian digandakan dan diterapkan pada pengukur peka berupa kumparan yang bergerak. Pengukur ini dikalibrasi dalam mV sehingga emf sel terekam langsung. Karena kuantitas yang diukur adalah pH, maka skala itu dikalibrasi dalam satuan pH. b. Pengukuran potensiometer, digunakan rangkaian potensiometer bersama dengan suatu pengganda elektronik dan suatu miliammeter sebagai detektor
011100301 Page 2

titik berimbang. Potensiometer itu distandardisasi dengan suatu sel standar yang terdapat pada alat tersebut, dan kemudian emf sel yang berisi elektrode kaca dikenakan pada potensiometer dan keseimbangan dapat dicapai. Cara operasi pH-meter untuk tiap-tiap tipe dan merk pH-meter akan berbedabeda, namun demikian secara umum cara operasional pH-meter adalah sebagai berikut: a. Nyalakan alat dan biarkan sehingga alat melakukan pemanasan. b. Set temperaturnya sesuai dengan temperatur larutan. c. Celupkan elektrode ke dalam larutan standar, dan set skala pembacaan alat sesuai dengan pH larutan standar. d. Ambil elektrode tersebut kemudian bilas dengan aquades dan dilap, kemudian celupkan kembali kepada larutan standar yang lain, dan lakukan set kembali. e. Ambil elektrode, bilas dengan aquades dan dilap. Untuk memastikan pembacaan pH oleh alat telah baik,ulangi standardisasi alat lagi. f. Setelah pembacaan baik, baru kemudian lakukan pengukuran untuk larutan yang akan diukur pH-nya. g. Setelah selesai, ambil elektrode yang telah terpasang, bilas dengan aquades, dan biarkan tercelup dalam aquades yang baru. 4. Penentuan titik ekuivalen pada kurva titrasi[2] Bila suatu kurva titrasi telah diperoleh (yakni suatu alur pembacaan e.m.f. lawan volume titran yang ditambahkan) akan didapatkan bentuk kurva penetralan (asam-basa) seperti pada gambar di bawah: Titik ekivalen terletak pada bagian yang menanjak dengan curam. Meskipun dalam hal kurva terlihat jelas memiliki bagian yang sangat curam, orang dapat memperkirakan nilai titik ekivalen sebagai titik tengah bagian yang curam tersebut, maupun pada umumnya perlu untuk melakukan suatu konstruksi geometris agar dapat dengan eksak menentukan titik ekivalen. Prosedur yang biasa digunakan adalah: Metode garis bagi, diterapkan apabila kurva menunjukkan garis yang cukup lurus sebelum dan sesudah bagian curam. Masing-masing garis lurus ini diperpanjang dan kemudian ditarik dua garis pada titik-titik yang cocok, satu di kiri dan yang lain di kanan bagian curam itu. Potong garis vertikal ini kemudian dibagi dua sama besar dan kedua titik tengahnya dihubungkan di mana garis hubung ini memotong kurva titrasi, di situlah titik akhir titrasi.
011100301 Page 3

5. Beberapa contoh indikator dan rentang pH-nya adalah sebagai berikut: No 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Indikator Metil kuning Dinitrofenol Metil jingga Metil merah (MM) Lakmus Fenolftalein (PP) Timolftalein (TP) Trinitrobenzena Trayek pH 23 2,4 4,0 3 4,5 4,4 6,6 68 8 10 10 12 12 - 13 Perubahan Warna Asam Merah Tak berwarna Merah Merah Merah Tak berwarna Kuning Tak berwarna Basa Kuning Kuning Kuning Kuning Biru Merah Ungu Jingga

Dan di bawah ini adalah contoh kurva hasil titrasi dari beberapa asam dan basa:

011100301

Page 4

C. Alat dan Bahan. Alat: 1. pH meter 2. Statif 3. Penggaris 4. Neraca Analitik 5. Sendok sungu 6. Kaca arloji 7. Pipet ukur 0,5 mL 8. Pipet tetes 9. Pipet volume 4 mL, 50 mL 10. Buret 50 mL 11. Gelas beaker 100 mL, 250 mL 12. Labu ukur 100ml, 250 mL 13. Corong 14. Labu semprot 15. Pengaduk

Bahan: 1. Larutan buffer pH 7 2. HCl 3. NaOH 4. CH3COONa 5. Aquades 6. Indikator PP 7. Indikator MM 8. Indikator TP

011100301

Page 5

D. Langkah Kerja I. Persiapan alat dan bahan. a. Pembuatan HCl 0,1 M 1. HCl pekat (37%) diambil dari botol induk sebanyak 4,145 mL. 2. Larutan HCl yang telah diambil diencerkan dalam 500 mL aquades.

b. Pembuatan HCl 0,05 M 1. HCl 0,1 M yang telah dibuat pada langkah a diambil sebanyak 250 mL. 2. Larutan HCl 0,1 M 250 mL diencerkan dalam 500 mL aquades.

c. Pembuatan NaOH 0,1 M 1. NaOH ditimbang sebanyak 1 gram. 2. NaOH dilarutkan dalam 250 mL aquades.

d. Pembuatan CH3COONa0,1 M 1. CH3COONa ditimbang sebanyak 2,05 gram. 2. CH3COONa dilarutkan dalam 250 mL aquades. II. Mempelajari sifat keasaman/kebasaan suatu larutan a. Pengaruh pengenceran terhadap pH pada larutan HCl 1. HCl 0,1 M diambil sebanyak 100 mL dalam gelas beaker. 2. pH HCl 0,1 M diukur dengan menggunakan pH meter dan dicatat hasilnya. 3. Ditambahkan aquades sebanyak 25 mL ke dalam HCL 0,1 M kemudian dikur pH-nya. 4. Langkah ke-3 diulangi sebanyak 4 kali.

b.

Pengaruh pengenceran terhadap pH pada larutan NaOH 1. 2. NaOH 0,1 M diambil sebanyak 100 mL dalam gelas beaker. pH NaOH 0,1 M diukur dengan menggunakan pH meter dan dicatat hasilnya. 3. Ditambahkan aquades sebanyak 25 mL ke dalam NaOH 0,1 M kemudian dikur pH-nya. 4. Langkah ke-3 diulangi sebanyak 4 kali.

011100301

Page 6

c.

Pengaruh pengenceran terhadap pH pada larutan CH3COONa 1. 2. CH3COONa 0,1 M diambil sebanyak 100 mL dalam gelas beaker. pH CH3COONa 0,1 M diukur dengan menggunakan pH meter dan dicatat hasilnya. 3. Ditambahkan aquades sebanyak 25 mL ke dalam CH3COONa 0,1 M kemudian diukur pH-nya. 4. Langkah ke-3 diulangi sebanyak 4 kali.

III. Mempelajari kerja indikator asam/basa 1. Larutan HCl 0,05 M sebanyak 100 mL dimasukkan dalam gelas beaker. 2. Diberi 3 tetes indikator PP pada HCl. 3. Larutan NaOH 0,1 M dimasukkan dalam buret. 4. Titrasi dijalankan dan dicatat volume NaOH yang dibutuhkan sampai terjadi perubahan warna. 5. Indikator PP diganti dengan MM kemudian TP dan dilanjutkan mulai langkah 3.

IV. Mempelajari jalannya titrasi alkalimetri dengan menggunakan pH meter untuk menentukan titik ekivalennya. 1. Larutan HCl 0,05 M sebanyak 100 mL dimasukkan dalam gelas beaker. 2. Larutan HCl tersebut dititrasi dengan NaOH 0,1 M tetapi disertai pengukuran pH setiap volume tertentu.

011100301

Page 7

E. Data Percobaan I. Persiapan alat dan bahan. a. Pembuatan HCl 0,1 M M = M =

10 %
Mr
1,19 g / mL 10 37% 36,5 g / mol

M = 12,06M M1.V1 V1 = M2.V2 = 4,145 mL.

12,06 M.V1 = 0,1 M.500 mL

Volume pengambilan 4,2 mL HCl 12,06 M dilarutkan dalam 500 mL aquades. b. Pembuatan HCl 0,05 M M1.V1 V1 = M2.V2 = 250 mL

0,1 M.V1 = 0,05 M.500 mL c. Pembuatan NaOH 0,1 M M 0,1 Massa = =


g massa 1000 Mr mL pelarut

g massa 1000 40 250


= 1,01904 gram.

= 1 gram dalam 250 mL aquades (membuat 2 kali)

Massa penimbangan d. Pembuatan CH3COONa M 0,1 Massa = =

g massa 1000 Mr mL pelarut

g massa 1000 82 250


= 2,0517 gram

= 2,05 gram dalam 250 mL aquades.

Massa penimbangan

II. Pengaruh pengenceran terhadap pH. a. Pengaruh pengenceran terhadap pH HCl 0,1 M Volume HCl pH HCl awal
011100301

= 100 mL = 0,63
Page 8

Volume aquades (mL) 25 50 75 100 125

pH HCl 0,75 0,82 0,89 0,96 1,01

b. Pengaruh pengenceran terhadap pH NaOH 0,1 M Volume NaOH pH NaOH awal = 100 mL = 13,2 pH NaOH 13,14 13,08 13,02 12,96 12,90

Volume aquades (mL) 25 50 75 100 125

c. Pengaruh pengenceran terhadap pH CH3COONa 0,1 M Volume CH3COONa pH CH3COONa awal = 100 mL = 8,59 pH CH3COONa 8,39 8,31 8,26 8,19 8,14

Volume aquades (mL) 25 50 75 100 125

III. Mempelajari kerja indikator asam/basa a. Indikator PP pH larutan = 10,02 = tidak berwarna pink

Volume yang dibutuhkan = 36,3 mL Perubahan warna

011100301

Page 9

b. Indikator MM pH larutan = 6,73 = pink kuning

Volume yang dibutuhkan = 36,1 mL Perubahan warna c. Indikator TP pH larutan = 11,03 = hijau kekuningan ungu

Volume yang dibutuhkan = 36,9 mL Perubahan warna

IV. Mempelajari jalannya titrasi alkalimetri dengan menggunakan pH meter untuk menentukan titik ekivalennya. Volume NaOH 5 10 15 20 25 26 27 28 29 30 30,5 31 31,5 32 32,5 32,6 32,7 32,8 32,9 32,95 33 33,05
011100301

pH titran 1,06 1,27 1,35 1,50 1,75 1,83 1,9 1,99 2,11 2,25 2,34 2,46 2,61 2,84 3,26 3,43 3,84 4,31 5,88 6,02 7,14 7,36
Page 10

33,1 33,15 33,2 33,3 33,4 33,5 33,7 34,7 35,7 36,7 41,7 46,7 50

7,56 7,91 9,56 10,02 10,30 10,51 10,68 11,29 11,47 11,67 12,1 12,26 12,4

F. Perhitungan a. Pengaruh pengenceran terhadap pH. 1. Pengaruh pengenceran terhadap pH HCl 0,1 M M1.V1 0,1 M.100 mL M2 = M2 .V2 = M2 . 125 mL. = 0,08 M

Dengan cara yang sama maka diperoleh: Volume larutan (mL) 125 150 175 200 225 pH HCl 0,75 0,82 0,89 0,96 1,01 Konsentrasi HCl (M) 0,08 0,067 0,057 0,05 0,044

Apabila dibuat grafik maka akan terbentuk grafik sebagai berikut:

011100301

Page 11

Grafik Konsentrasi HCl vs pH HCl


1.2 1 0.8 pH 0.6 0.4 0.2 0 0 0.02 0.04 0.06 0.08 0.1 Konsentrasi (M)

2. Pengaruh pengenceran terhadap pH NaOH 0,1 M Volume larutan (mL) 125 150 175 200 225 pH NaOH 13,14 13,08 13,02 12,96 12,90 Konsentrasi NaoH (M) 0,08 0,067 0,057 0,05 0,044

Apabila dibuat grafik maka akan terbentuk grafik sebagai berikut: Grafik Konsentrasi NaOH vs pH NaOH
13.2 13.15 13.1 pH 13.05 13 12.95 12.9 12.85 0 0.02 0.04 0.06 0.08 0.1 Konsentrasi (M)

3. Pengaruh pengenceran terhadap pH CH3COONa 0,1 M

011100301

Page 12

Volume larutan (mL) 125 150 175 200 225

pH CH3COONa 8,39 8,31 8,26 8,19 8,14

Konsentrasi CH3COONa (M)

0,08 0,067 0,057 0,05 0,044

Apabila dibuat grafik maka akan terbentuk grafik sebagai berikut: Grafik Konsentrasi CH3COONa vs pH CH3COONa
8.45 8.4 8.35 pH 8.3 8.25 8.2 8.15 8.1 0 0.02 0.04 0.06 0.08 0.1 Konsentrasi (M)

b. Mempelajari kerja indikator asam/basa I. Indikator PP Dari hasil praktikum diketahui bahwa indikator PP bekerja pada pH 10,02, sebab pada pH tersebut terjadi perubahan warna dari tidak berwarna menjadi pink. Hal ini tidak bertentangan dengan teori, sebab pada teori indikator PP bekerja pada rentang pH 8,2 10. Hanya terjadi penyimpangan pH sebesar 0,02.

II.

Indikator MM Dari hasil praktikum diketahui bahwa indikator MM bekerja pada pH 6,73, sebab pada pH tersebut terjadi perubahan warna dari pink menjadi kuning. Hal ini sedikit bertentangan dengan teori, sebab pada teori indikator MM bekerja pada rentang pH 4,4 6,6. Disini terjadi penyimpangan cukup besar yaitu 0,13.

011100301

Page 13

III.

Indikator TP Dari hasil praktikum diketahui bahwa indikator TP bekerja pada pH 11,03, sebab pada pH tersebut terjadi perubahan warna dari hijau kekuningan menjadi ungu. Hal ini tidak bertentangan dengan teori, sebab pada teori indikator TP bekerja pada rentang pH 10 12. Disini tidak terjadi penyimpangan.

c. Mempelajari jalannya titrasi alkalimetri dengan menggunakan pH meter untuk menentukan titik ekivalennya Apabila dibuat grafik antara volume NaOH yang ditambahkan vs perubahan pH yang terjadi maka akan terbentuk kurva seperti di bawah ini:

Kurva Titrasi NaOH 0,1 M dan HCl 0,05 M


13 12 11 10 9 8 7 pH 6 5 4 3 2 1 0 0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 Volume NaOH (mL)

Dari grafik dapat dilihat bahwasanya terjadi lonjakan pH yang signifikan diantara volume NaOH 30 mL sampai dengan 35 mL. Sedangkan apabila ditarik garis lurus dari pH 7 dihubungkan ke volume NaOH maka akan diperoleh volume 33 mL sebagai titik ekivalen.
011100301 Page 14

Selain itu juga dapat dilakukan perhitungan untuk membandingkan apakah benar 33 mL sebagai titik ekivalennya. n NaOH M NaOH.V NaOH 0,1 M.V NaOH 0,1 M.V NaOH V NaOH V NaOH = n HCL = M HCL.V HCL = 0,05 M.100mL. = 5M.mL. =
5M .mL 0,1M

= 50 mL
hasil teori hasil praktek 100% hasil teori 50 33 100% 50

Persen kesalahan = =

= 34 %

011100301

Page 15

G. Pembahasan. Pada praktikum ini bertujuan untuk mempelajari sifat keasaman/kebasaan suatu larutan, mempelajari kerja indikator asam/basa, mempelajari jalannya titrasi alkalimetri dengan menggunakan pH meter untuk menentukan titik ekivalennya. Untuk mempelajari sifat keasaman/kebasaan suatu larutan dengan melakukan suatu pengenceran. Sehingga yang diamati adalah bagaimana pH suatu asam/basa apabila dilakukan pengenceran kepadanya. Dalam hal ini ada 3 jenis larutan yang akan diamati yaitu asam kuat yang berupa HCl, basa kuat yang berupa NaOH, dan garam dari basa kuat yang berupa CH3COONa. Dari hasil pengamatan HCl, apabila HCl diencerkan tentu konsentrasinya akan turun. Turunnya konsentrasi ini akan menyebabkan pH naik. Naiknya pH ini menandakan bahwa sifat keasaman HCl turun. Besar kecilnya pH dipengaruhi oleh konsentrasinya. Jika konsentrasinya turun, maka jumlah ion H+ akan berkurang pula yang menyebabkan pH naik dan sifat keasaman berkurang. Atau dapat dilihat dengan hubungan rumus sebagai berikut: pH Apabila konsentrasi awal 0,1 M, maka: pH pH pH = - log [0,1] = -(-1) = 1 (tetapi dalam praktek pH-nya 0,63) = - log [H+]

Sedangkan apabila diencerkan kemudian konsentrasinya menjadi 0,08, maka: pH pH pH = - log [0,08] = -(-1,0969) = 1,0969 (tetapi dalam praktek pH-nya 0,75)

Begitu pula seterusnya apabila terus dilakukan pengenceran. Perbedaan pH antara praktek dan teori ini disebabkan oleh berbagai faktor seperti : 1. Penimbangan zat atau pengambilan larutan dari induk kurang tepat. Dalam hal ini dapat dicontohkan oleh HCl yang seharusnya diambil untuk memperoleh HCl 0,1 M adalah dengan mengambil sebanyak 4,125 mL HCl dari induk dilarutkan dalam 500 mL aquadest. Tetapi karena tidak mungkin mengambil 4,125 mL karena alatnya tidak tersedia maka praktikan mengambil 4,2 mL. 2. Ketika melakukan pengenceran kurang teliti misalnya kelebihan atau kurang dalam menandabataskan. Yang berikutnya adalah pengamatan NaOH. Dari hasil pengamatan NaOH, apabila NaOH diencerkan tentu konsentrasinya akan turun. Turunnya konsentrasi ini akan
011100301 Page 16

menyebabkan pH turun. Turunnya pH ini menandakan bahwa sifat kebasaan NaOH turun. Sama halnya dengan HCl, yang mempengaruhi pH disini juga konsentrasinya. Hanya saja jika larutan asam yang mempengaruhi adalah konsentrasi ion H+ sedangkan jika larutan basa yang mempengaruhi adalah konsentrasi ion OH-. Atau dapat dilihat dengan hubungan rumus sebagai berikut: pOH pOH pOH pOH dan pH pH pH = 14 pOH = 14 1 = 13(tetapi dalam praktek pH-nya 13,2) = - log [OH-] = - log [0,1] = -(-1) =1

Apabila NaOH diencerkan sehingga konsentrasi menjadi 0,08, maka: pOH pOH pOH pH pH = - log [0,08] = -(-1,0969) = 1,0969 = 14 1,0969 = 12,9031 (tetapi dalam praktek pH-nya 13,4)

Begitu pula seterusnya apabila terus dilakukan pengenceran, maka pH akan terus turun. Hal yang sama terjadi juga pada CH3COONa. Karena CH3COONa berasal dari basa kuat (NaOH) dan asal lemah (CH3COOH) maka untuk pH apabila dilakukan pengenceran akan analog dengan basa kuat yaitu terus turun. Beda halnya apabila garam dari asam kuat dan basa lemah maka apabila dilakukan pengenceran akan analog dengan asam kuat yang pH-nya terus naik (misalnya saja NH4Cl. Untuk mempelajari kerja indikator asam/basa maka percobaan dilakukan dengan melakukan titrasi yang sama tetapi dengan indikator yang berbeda-beda. Pada dasarnya indikator digunakan untuk mengetahui titik akhir titrasi dengan tanda perubahan warna apabila sudah tercapai. Titik akhir pada titrasi adalah sebagai wakil dari titik ekivalen yang pada titrasi tidak bisa diamati. Yang dapat diamati adalah titik akhir titrasi dengan tanda perubahan warna pada larutan titran. Jadi apabila ingin mengetahui titik ekivalen adalah dengan mengurangi titik akhir dengan volume 1 tetes larutan peniter (0,05 mL). Sebab titik ekivalen adalah titik sesaat sebelum 1 tetes larutan peniter mengubah warna larutan titran. Dari hasil praktikum diperoleh bahwasanya indikator PP bekerja pada pH
011100301 Page 17

10,02, indikator MM bekerja pada pH 6,73, dan Indikator TP bekerja pada pH 11,03. Indikator sendiri mempunyai trayek kerja sendiri-sendiri yang berbeda antara satu dengan yang lain. Yang mana PP mempunyai trayek pH 8 10, MM mempunyai trayek pH 4,4 6,6, dan TP mempunyai trayek pH 10 12. Dari hasil praktikum ini penyimpangan yang dilakukan indikator dari trayeknya cenderung tidak terlampau besar. Sehingga dapat disimpulkan bahwa indikator masih normal atau bekerja dengan baik. Yang terakhir adalah mempelajari jalannya titrasi alkalimetri dengan menggunakan pH meter untuk menentukan titik ekivalennya. Titik ekivalen adalah titik dimana terjadi kesetaraan reaksi secara stokiometri antara zat yang dianalisis dan larutan standar. Kesetaraan ini dapat diartikan dengan jumlah mol zat titran dan peniter yang bereaksi sama. Sedangkan titik akhir titrasi adalah titik dimana terjadi perubahan warna pada indikator yang menunjukkan titik ekivalen reaksi antara zat yang dianalisis dan larutan standar [3]. Karena titik akhir dan titik ekivalen mempunyai selisih yang sangat sedikit, sehingga pada umumnya dianggap titik akhir = titik ekivalen. Dari hasil praktek diperoleh titik ekivalen pada kisaran 33 mL. Sedangkan menurut teori (hasil perhitungan) seharusnya titik ekivalen baru diperoleh pada 50 mL. Perbedaan yang diperoleh adalah 34%. Besarnya perbedaan dikarenakan: 1. Konsentrasi zat peniter dan titran belum pasti tepat. Sebab pada proses penimbangan pun masih terdapat kesalahan. 2. Proses pengenceran kurang teliti sehingga mengubah konsentrasi yang diharapkan. H. Kesimpulan. 1. Pengaruh Pengenceran Pengenceran pada larutan asam akan menyebabkan pH naik. Pengenceran pada larutan basa akan menyebabkan pH turun. 2. Kerja larutan indikator Indikator PP bekerja pada pH 10,02 Indikator MM bekerja pada pH 6,73 Indikator TP bekerja pada pH 11,03 3. Titik ekivalen pada titrasi antara NaOH 0,1 M dengan HCl 0,05 M 100 mL adalah pada kisaran volume NaOH 33 mL.

011100301

Page 18

I. Daftar Pustaka. [1] Christina P., Maria, SST, dkk.2006. Petunjuk Praktikum Instrumentasi Kimia. Yogyakarta : STTN-BATAN.
[2]

Basset, J, dkk. 1994. Buku Ajar Vogel : Kimia Analisis Kuantitatif Anorganik. Jakarta : EGC.

[3]

http://chemistryoche.blogspot.com/2010/04/titrimetri.html

Yogyakarta, 21 November 2012. Dosen Praktikan,

Haries Handoyo, SST

Tino Umbar

011100301

Page 19