Anda di halaman 1dari 5

Nama : Ratna Dwi Ramadani NIM : 100342400924

OFFERING: G 2010

LAPORAN PRAKTIKUM PERKEMBANGAN HEWAN Sistem Reproduksi dan Sel Kelamin Burung Merpati (Columba livia) Analisa Data dan Pembahasan a. Sistem Reproduksi Merpati Betina

Sistem reproduksi pada Burung Merpati Betina berdasarkan hasil pengamatan yang dibandingkan dengan literature yang diperoleh, tersusun atas ovarium berwarna orange kemerahan yang di dalamnya tersusun atas sel-sel telur Merpati dalam bentukan seperti buah anggur. Di dalam ovarium terdapat berbagai macam tahap perkembangan ovum, perkembangan ovum dapat dilihat dari ukuran ovum di dalam ovarium. Didalam sistem reproduksi Burung Merpati betina terdapat uterus yang tidak berkembang, uterus pada burung merpati dan pada sebagian besar kelas aves berfungsi mensekresikan zat kapur yang kemudian melindungi telur dengan dalam bentuk cangkang. Ovarium dan uterus dihubungkan dengan suatu saluran panjang yang disebut oviduct. Ovum bergerak menuju uterus dan kloaka melalui saluran ini. Keseluruhan sistem ini berakhir pada kloaka yang berhubungan dengan sistem ekskresi dan digesti. Yang membedakan sistem reproduksi pada Merpati dan kelas Aves pada umumnya dengan sistem reproduksi pada ikan gatul, katak dan mencit adalah bahwa dalam sistem reproduksi Merpati yang berkembang hanya sistem di sebelah kiri, sehingga pada praktikum hanya ditemukan ovarium pada sisi kiri tubuh Burung Merpati, sedangkan pada kelompok hewan lainnya yang disebutkan diatas ditemukan sepasang ovarium.

b. Sel Kelamin Betina Burung Merpati

Di dalam pengamatan sel kelamin Burung Merpati dari sel telur yang ditekan dengan menggunakan kaca benda dan kaca penutup, diperoleh gambar seperti diatas dimana terdapat bentukan hitam yang merupakan folikel-folikel sel telur (oosit). c. Sistem Reproduksi dan Sel Kelamin Burung Merpati Jantan

Hampir sama dengan sistem reproduksi jantan pada Ikan Gatul, Katak dan Mencit, Sistem reproduksi pada Burung Merpati jantan tersusun atas sepasang testis yang berwarna putih, epididimis, vas deferens, kloaka dan berakhir pada penis. Pada gambar yng diperoleh dari praktikum hanya diperolah gambaran yang testis dan vas deferens yang jelas sedangkan organ lain tidak terlihat dengan jelas. Sedangkan mengenai organ-organ yang lain dapat diamati dalam skema sistem reproduksi Merpati jantan gambar literature yang diatas.

d. Sel Kelamin Jantan Burung Merpati

Perkembangan Embrio A www.google.com Pada pengamatan terhadap sel kelamin pada Burung Merpati jantan diperoleh gambaran spermatozoa seperti gambar diatas. Spermatozoa pada Burung Merpati memiliki kepala yang berbentuk seperti bulan sabit berujung lancip dengan ekor yang panjang dan tipis. Dalam pengamatan sperma tampak transparan karena tidak diberi pewarna, sehingga menemukan sperma dalam pengamatan sangat tidak mudah. Seperti pada percobaan pengamatan sel kelamin pada hewan-hewan sebelumnya, spermatozoa Merpati terletak didalam lobulus-lobulus yang menyusun testis. pembentukan sperma dibantu oleh enzim testosteron yang dibentuk oleh sel-sel leydig. e. Telur Ayam dan Perkembangan Embrio Ayam

Telur pada ayam yang di gunting kulit luarnya sehingga kita dalat melihat bagian-bagian dari telur ayam tersebut. Telur ayam dilindungi oleh cangkang kapur yang keras di bagian luar yang juga memiliki fungsi untuk menjaga agar telur tidak terkontaminasi dengan lingkungan eksternal. Selanjutnya terdapat selaput tipis transparan yang disebut membran dalam. Telur memiliki bagian yang berwarna putih / bening (albumin) dan bagian yang berwarna kuning (yolk) yang dipisahkan oleh suatu membran yang sangat tipis. Albumin yang mengental sehingga tampak berwarna lebih pekat disebut bagian albumin tebal, sedangkan yang terlihat seperti cairan bening disebut albumin tipis. Pada bagian tengah yolk terdapat bakal embrio (blastodisc), perkembangan embrio terjadi pada kuning telur karena pada bagian tersebut terdapat lemak yang digunakan sebagai cadangan makanan. Dari bagian ujung telur yang tumpul terdapat kalaza.

Gambar Perkembangan Embrio Ayam

Kesimpulan a. Sistem reproduksi Merpati betina hanya berkembang pada satu sisi saja, yakni sisi kiri yang tersusun atas ovarium, oviduct, uterus, infundibulum, kloaka, dan vagina dengan sel kelamin yang berupa folikel-folikel telur. b. Sistem reproduksi hampir sama dengan sistem reproduksi pada ikan gatul, katak dan mencit Merpati jantan tersusun atas testis, epididimis, vas deferens, kloaka dan penis. Sel kelamin jantan Merpati memiliki kepala lancip berbentuk blan sabit dengan ekor yang panjang dan tipis. c. Telur ayam memiliki struktur yang tersusun atas bagian berwarna putih (albumin) dan berwarna kuning (yolk), dimana di dalam yolk terdapat blastodisc (calon embrio) yang berkembang di dalam yolk.

Daftar Rujukan Rugh,R. 1972. A Gide to Vertebrate Development. Ed.6. Minneapolis: Burgess Publishing. www.google.com - images