Anda di halaman 1dari 21

TEORI PERKEMBANGAN KENDIRI-PERSONALITI

TEORI CARL JUNG

(1875 - 1961)

LATAR BELAKANG
-Nama sebenar-Carl Gustav Jung -dilahirkan pada tanggal 26 Julai 1875 di Kesswyl (Switzerland) -Meninggal dunia pada 6 Jun 1961 di Kusnacht (Switzerland) -lulusan dari fakulti kedoktoran di Universiti of Basel dlm bdg psikiatri pd thn 1900 -di masa zaman kanak-kanak beliau mudah terkesan dengan mimpi,visi supernatural dan fantasi.

-meyakini bahawa dirinya memiliki informasi rahsia tentang masa depan. -sering berfantasi bahawa dirinya merupakan dua orang yg berbeza. -mula tertarik tentang kehidupan pesakit schizophrenic (penyakit otak) setelah bekerja sbg assistant di rumah sakit jiwa Zurich

-pernah tpilih sbg presiden pertama

International Psychoanalytic Association


pd tahun 1910

Carl Gustav Jung menjelaskan keperibadian

manusia berdasarkan tujuannya dalam kehidupan yang dipengaruhi oleh masa lalu dan masa depan manusia. Menurut Jung Kepribadian itu terdiri dari 2 alam

1. Alam sadar (kesadaran ) yang berfungsi mengadakan penyesuaian terhadap dunia luar dan, 2. Alam tak sadar (ketidaksadaran ) yang berfungsi mengadakan penyesuaian terhadap dunia dalam iaitu dunia batin sendiri .

STRUKTUR KEPERIBADIAN
A. Kesadaran 1. Fungsi jiwa: suatu aktiviti kejiwaan yang secara teori tidak berubah walaupun dalam lingkungan yang berbeza 2. Sikap jiwa: arah energi psikis umum/libido yang menjelma dalam orientasi manusia terhadap dunianya B. Ketidaksadaran 1. Ketidak Sedaran Peribadi : berisikan hal-hal yang diperoleh oleh individu selama hidupnya 2. Ketidaksedaran Kolektif: mengandung isi-isi yang diperoleh selama pertumbuhan jiwa seluruhnya, Iaitu pertumbuhan jiwa seluruh jenis manusia, melalui generasi terdahulu.

Jung menjelaskan struktur keperibadian


manusia sbg:

1.0 - Psyche 2.0 - Tipologi keperibadian manusia 3.0 - Tahap perkembangan keperibadiannya

1.0-PSYCHE
merupakan kesatuan yg di dlmnya tdpt semua pemikiran, perasaan dan tingkah laku baik yang disedari mahupun tidak disedari yg saling binteraksi antara satu sama lainnya. 1.1 Struktur ini terdiri dari:
1.1.1.Ego-merupakan jiwa sedar yg tdiri dari persepsi,
ingatan, pemikiran dan perasaan-perasaan sedar. Ego seseorang adalah gugusan tingkah laku yg umumnya dimiliki dan ditampilkan secara sedar oleh seseorang individu dlm suatu masyarakat. Ego membuat individu itu sedar pada dirinya.

1.1.2.

Personal Unconscious

Terdiri dari pengalaman-pengalaman yg pernah disedari tetapi dilupakan dan diabaikan dgn cara repression (penindasan) Pengalaman-pengalaman yg kesannya lemah juga disimpan kedalam personal unconscious. Kompleks adalah kelompok yang hadir dari perasaan, pemikiran dan ingatan-ingatan yang ada dalam personal unconscious. Setiap kompleks memiliki inti yang menarik atau mengumpulkan pelbagai pengalaman yang memiliki kesamaan tematik. Keperibadian dgn kompleks tertentu akn didominasi oleh idea, perasaan dan persepsi yg dikandung oleh kompleks itu.

1.1.3. Collective Unconscious


Merupakan gudang bekas ingatan yg diwariskan dari masa lampau seseorang yang tidak hanya meliputi sejarah ras manusia sbg sebuah spesies tsendiri tetapi juga pramanusiawi atau nenek moyang keturunananya.

Collective unconscious terdiri dari beberapa Archetype,


yang merupakan ingatan ras akn suatu bentuk fikiran universal yang diturunkan dari generasi ke generasi. Beberapa archetype yg dominan seakan tpisah dari kumpulan archetype lainnya dan membentuk satu sistem sendiri.

Arkataip ini merupakan pengalaman pengalaman mengenai bangsa dan keturunan yang diwarisi zaman berzaman.

Empat archetype tsebut adlh:

Persona yang merupakan topeng yg dipakai manusia sbg respon thadap tuntutan-tuntutan kebiasaan dan tradisi masyarakat Anima & Animus merupakan elemen keperibadian yg secara psikologis bpengaruh thadap sifat bisexual manusia. Anima adlh archetype sifat kewanitaan/feminine pada lelaki, sedangkan Animus adlh archetype sifat kelelakian/maskulin pd perempuan. Shadow adlh archetype yg tdiri dari naluri binatang yg diwarisi manusia dlm evolusinya dari bentuk-bentuk kehidupan yg lebih rendah kebentuk yg lebih tinggi. Self, yg secara btahap mjadi titik pusat dari keperibadian yg secara psikologis dimana semua elemen keperibadian myerlah disekitarnya. Self mbimbing manusia kearah selfactualization, merupakan tujuan hidup yang terus-menerus diperjuangkan manusia tetapi jarang tcapai.

Arkataip lain
The great Mother

Ia mencerminkan pengalaman nenek moyang yang dibangkitkan oleh ibu.

The Spiritual father Ia melihat kepada sifat sifat rohani bapa

The Hero

Wira rakyat akan menakluki dan memenangi pertempuran yang besar

2.0-TIPOLOGI KEPERIBADIAN MANUSIA

Menurut teori psikoanalisa dari Jung, ada dua aspek penting dalam keperibadian iaitu sikap dan fungsi. Sikap terdiri dari introvert dan

ekstrovert.

Fungsi terdiri dari thinking, feeling, sensing dan intuiting. Dari gabungan hal ini maka terbentuklah tipologi Jung, iaitu :

Introversion-Thinking

Individu dgn sikap yg introvert dan fungsi thinking yang dominan biasanya tidak memiliki
emosi dan tidak ramah serta kurang bergaul. Hal ini tjadi kerana mereka memiliki kecenderungan utk mperhatikan nilai abstrak dibandingkan dgn individu lain dan sekitarnya. Mereka lebih mengejar dan mperhatikan pemikirannya tanpa memperdulikan apakah idea mereka diterima oleh orang lain atau tidak. Mereka biasanya keras kepala, sombong dan berpendirian.

Extraversion-Thinking Contoh individu dgn sikap extrovert dan fungsi thinking yg dominan adlh ilmuwan
dan peneliti. Mereka memiliki kecenderungan untuk hidup seorang diri, dingin dan sombong. Kenyataan yg objektif merupakan aturan utk mereka dan mereka menginginkan orang lain juga bfikir hal yang sama.

Introversion-Feeling Individu dgn introversion-feeling

bpengalaman dlm emosi yang kuat, tapi mereka menutupinya. Contoh Individu dgn sikap introvert dan fungsi feeling yg dominan adalah seniman dan penulis, dimana mereka mengekspresikan perasaannya hanya dalam bentuk seni. Mereka mungkin menampilkan keselarasan didlm dirinya, namun perasaan mereka dapat meledak dgn tiba-tiba.

Extraversion-Feeling Individu dgn sikap extraversion dan fungsi feeling yg dominan dapat berubah perasaan

dlm pelbagai situasi. Kebanyakan dari mereka adalah aktor. Mereka cenderung utk emosional dan moody.

Introversion-Sensation Individu ini cenderung tenggelam dlm

khayalan mereka dan utk mencari hal yg tidak menarik dari dunia sbg pbandingan. Biasanya mereka adalah individu yg tenang, selfcontrolled, tapi mereka juga membosankan dan kurang bijak berkomunikasi.

Extraversion-Sensation Individu jenis ini biasanya adlh businessman. Mereka biasanya realistik,

praktis, dan bekerja keras. Mereka menikmati apa dapat mereka kecapi dari dunia ini, menikmati cinta dan mencari keghairahan. Mereka mudah dipengaruhi oleh peraturan dan mudah ketagihan pd pelbagai hal.

Introversion-Intiuting Pemimipi, peramal, dan orang pelik biasanya adalah orang dgn sikap introvert dan fungsi intuitif yg dominan. Mereka

bfikir dlm gambaran-gambaran yg ertinya tidak selalu mereka ketahui namun selalu muncul dlm fikiran mereka. Mereka memiliki kesulitan dlm bkomunikasi dgn orang lain, tidak praktis namun memiliki pemikiran yang sangat tajam dibandingkan orang lain.

Extraversion-Intuiting Penemu dan pengusaha biasanya memiliki sikap extravert dan fungsi intuitif yg dominan,
mereka adalah individu yg selalu mencari sesuatu yang baru. Mereka sgt baik dlm mempromosikan hal-hal yg baru. Namun mereka tidak dapat bertahan pada satu idea, pekerjaan mahupun lingkungan kerana sesuatu yang baru merupakan tujuan hidup mereka.

3.0- TAHAP PERKEMBANGAN KEPERIBADIAN.


terdiri dari 4 tahap iaitu:

childhood youth dan young adulthood, (menekankan

terhadap kehidupan sosial dan ekonomi) middle age (tdapat proses yang penting di mana individu mula bubah terhadap material kpd spiritual.)

old age.

MIMPI
Mimpi muncul diakibatkan oleh kompleks. Mimpi mempunyai hukum dan bahasa sendiri; dalam mimpi hukum sebab-akibat, ruang dan waktu tidak berlaku;. Jung menganggap mimpi sebagai kompensasi dari ketidakseimbangan konflik. Mimpi juga merupakan manifestasi dari ketidaksadaran kolektif. Selain mimpi, khayalan dan fantasi juga merupakan manifestasi dari ketidaksadaran. Khayalan dan fantasi muncul saat taraf kesadaran rendah.