Anda di halaman 1dari 21

Giant Cell Tumor of the Tendon Sheath

Huseikha Velayazulfahd

Giant Cell Tumor of the Tendon Sheath


EPIDEMIOLOGI ETIOLOGI PATOGENESIS GEJALA DIAGNOSIS TERAPI PROGNOSIS KESIMPULAN

EPIDEMIOLOGI
Tumor sel raksasa dari sarung tendon adalah tumor yang paling umum kedua pada tangan dan kaki, setelah kista ganglion sederhana paling sering pada usia 30-50 tahun kejadian puncak pada usia 40-50 tahun Rasio perempuan:laki-laki adalah 3:2

<10 tahun, >60 tahun jarang

ETIOLOGI
Tidak diketahui Teori yang paling diterima secara luas, mengusulkan, bahwa dari hiperplasia reaktif atau regeneratif yang berhubungan dengan proses inflamasi. Teori pathogenetic mengungkapkan kemungkinan lain:

trauma terganggunya metabolisme lipid proliferasi osteoklastik infeksi gangguan pembuluh darah mekanisme kekebalan tubuh peradangan, neoplasia gangguan metabolic

ETIOLOGI
Temuan histokimia menunjukkan bahwa sel-sel mononuklear dan sel raksasa hadir dalam lesi ini yang menyerupai osteoklas.

Beberapa sumber menyatakan bahwa tumor ini diturunkan dari monosit / makrofag sumsum tulang

PATOGENESIS
Bukti bahwa giant cell berasal dari fusi sel mononuclear, termasuk kesamaan inti sel mereka. Di daerah tertentu, terutama setelah patah tulang atau pengobatan tidak berhasil, beberapa sel menunjukkan berkembang biak menjadi metaplasia, jenis yang mampu memproduksi kolagen atau bahkan jaringan osteoid, osteoid dan bahkan tulang yang sering terlihat di pinggiran implan jaringan lunak atau dalam bentuk deposit metastatis tumor jinak giant cell. Zona yang mengandung banyak sel-sel busa (foamcells) atau iron pigmen phagocytized merupakan hasil dari pendarahan kronis atau nekrosis. foci nekrotik mungkin hadir dan kadang-kadang luas

Gejala Klinis
Massa (pertumbuhannya lambat) tanpa rasa sakit dalam waktu yang lama (beberapa minggu-30 tahun) mati rasa di bagian distal gangguan fungsi

Symptom

Sign

Massa (batas tegas, berlobus-lobus, melekat pada struktur dibawahnya) Transilluminasi (-)

DIAGNOSIS
Gejala Klinis Pemeriksaan fisik

Diagnosis
Radiologi Temuan Histologi

Pemeriksaan fisik
Biasanya, massa ini terjadi di sepanjang aspek volar dari tangan dan jari-jari dan paling sering berdekatan dengan sendi DIP. 2/3 dari massa terletak di sepanjang aspek volar jari-jari. Sebuah dominasi sedikit untuk tangan kanan ada. Situs yang paling umum kedua adalah jari kaki. Situs yang kurang umum termasuk ekstra-artikular daerah sekitar sendi besar, seperti lutut, pergelangan tangan, dan pergelangan kaki

Radiologi

Radiologi
Radiografi polos menunjukkan gambaran tumor jinak dibatasi bayangan jaringan lunak (50% kasus).

menunjukkan erosi kortikal tulang karena efek tekanan massa yang berdekatan di korteks (pada 10-20% kasus)

Temuan Histologi

Tampilan mikroskopis khas dari tumor sel raksasa selubung tendon


Lapisan campuran sel bulat atau poligonal dengan zona kolagen hiposeluler Tampak beberapa sel raksasa

Temuan Histologi

menunjukkan sel mononuklear yang banyak sel-sel raksasa tersebar hemosiderin yang mengandung sel xanthoma.

TERAPI
Eksisi Marjinal tumor sel raksasa selubung tendon adalah pengobatan pilihan.
Eksisi lengkap bisa sulit, karena massa sering melekat dengan selubung tendon atau sendi sinovial. Seringkali, eksisi parsial dari kapsul sendi atau selubung tendon diperlukan untuk penghapusan lengkap tumor. Diseksi teliti dan eksplorasi sangat penting karena lesi satelit yang umum. Hindari menusuk lesi karena pembenihan yang berdekatan jaringan lunak struktur dimungkinkan. Kadang-kadang, debridement tulang dengan kuret diperlukan jika terdapat erosi tulang.

TERAPI

TERAPI

TERAPI

Prognosis
Insiden kekambuhan lokal yang tinggi, berkisar 9-44% Variabilitas ini dapat mencerminkan eksisi yang tidak lengkap dari lesi, terutama nodul satelit. Faktor risiko untuk kekambuhan meliputi adanya penyakit sendi degeneratif yang berdekatan, cedera pada sendi DIP dari jari atau sendi interphalangeal ibu jari, dan adanya erosi tulang.

Tidak ada laporan bahwa terdapat kasus degenerasi ganas dari tumor jinak sel raksasa dari sarung tendon. Tumor ini juga tidak memiliki kecenderungan untuk bermetastasis.

KESIMPULAN
Tumor sel raksasa dari sarung tendon adalah tumor yang paling umum kedua pada tangan dan kaki, setelah kista ganglion sederhana
Etiologi dari tumor ini tidak diketahui secara pasti

Tumor ini merupakan tumor jinak yang pertumbuhannya lambat, tidak menimbulkan rasa sakit, dan tidak bermetastasis. Namun dapat secara agresif merusak jaringan sekitarnya.
Terapi pilihan adalah tindakan bedah berupa eksisi marginal Memiliki Insiden kekambuhan lokal yang tinggi, berkisar 9-44%

Daftar Pustaka
1. Murphey MD, Rhee JH, Lewis RB, Fanburg-Smith JC, Flemming DJ, Walker EA. Pigmented villonodular synovitis: radiologic-pathologic correlation. Radiographics. Sep-Oct 2008;28(5):1493-518. 2. Abdul-Karim FW, el-Naggar AK, Joyce MJ. Diffuse and localized tenosynovial giant cell tumor and pigmented villonodular synovitis: a clinicopathologic and flow cytometric DNA analysis. Hum Pathol. Jul 1992;23(7):729-35. 3. Mathews RE, Gould JS, Kashlan MB. Diffuse pigmented villonodular tenosynovitis of the ulnar bursa--a case report. J Hand Surg [Am]. Jan 1981;6(1):64-9. 4. Enzinger FM, Weiss SH. Benign tumors and tumorlike lesions of synovial tissue. In: Enzinger FM, Weiss SW, eds. Soft Tissue Tumors. St Louis, Mo: Mosby;1995:735-55. 5. Abimelec P, Cambiaghi S, Thioly D. Subungual giant cell tumor of the tendon sheath. Cutis. Oct 1996;58(4):273-5. 6. Choudhury M, Jain R, Nangia A. Localized tenosynovial giant cell tumor of tendon sheath. A case report.Acta Cytol. May-Jun 2000;44(3):463-6. 7. Ciattaglia G, Filosa G, Bugatti L. Giant cell tumor of tendon sheath. J Am Acad Dermatol. Oct 1991;25(4):728-9. 8. LaRussa LR, Labs K, Schmidt RG. Giant cell tumor of tendon sheath. J Foot Ankle Surg. Nov-Dec 1995;34(6):541-6. 9. Schleicher SM. Giant cell tumor of tendon sheath. Cutis. Mar 1997;59(3):133-4. 10. Wu NL, Hsiao PF, Chen BF, et al. Malignant giant cell tumor of the tendon sheath. Int J Dermatol. Jan 2004;43(1):54-7.