Anda di halaman 1dari 409

KERAJAAN DINASTI AGHLABIYAH

Diposkan oleh Asep Saepul Mualim ( MoE ) Senin, 30 Mei 2011 at 07:59 0 komentar Labels : BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Perkembangan peradaban dan kebudayaan serta kemajuan besar yang dicapai Dinasti Abbasiyah pada periode pertama telah mendorong para penguasa untuk hidup mewah, bahkan cenderung ingin lebih mewah dari pendahulunya, Kehidupan mewah khalifah-khalifah ini ditiru oleh para hartawan dan anak-anak pejabat. Kecendrungan bermewah-mewah dtambah dengan kelemahan khalifah dan faktor lainnya menyebabkan roda

pemerintahan terganggu dan rakyat menadi miskin. Kondisi ini memberi peluang kepada tentara profesional untuk mengambil kendali pemerintah. Usaha mereka berhasil sehingga kekuasaan sesungguhnya berada ditangan mereka. Sementara kekuasaan bani abbasiyah didalam khalifah abbasiyah yang didirikan mulai pudar, dan ini merupakan awal dari keruntuhan dinasti ini, meskipun setelah itu usianya masih dapat bertahan lebih dari empat ratus tahun. Akibat dari kebijakan yang lebih menekankan pembinaan peradaban dan kebudayaa islam dari persoalan politk itu, provinsi-provinsi tertentu dipinggiran mulai lepas dari genggaman penguasa Bani Abbas. Ini bisa terjadi

dalam salah satu dari dua cara: pertama, seorang pemimpin lokal memimpin suatu pemberontakan dan berhasil memperoleh kemerdekaan penuh. Kedua, seorang yang ditunjuk menjadi gubernur oleh khalifah, kedudukannya semakin bertambah kuat,seperti daulah Aghlabiyah ditunisia. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang diatas dinasti Aghlabiyah merupakan salah satu dinasti yang memisahkan diri (melepaskan diri) dari kekuasaan Baghdad pada masa khilafah Abbasiyah yang berbangsa Arab. 1.3 Maksud dan tujuan Adapun maksud dan tujuan dari penulisan makalah ini adalah: a. Untuk mengetahui sejarah berdirinya Dinasti Aghlabiyah. b. Siapa saja yang termasuk penguasa Dinast Aghlabiyah. c. Untuk mengetahui apa yang hendak dicapai oleh Dinasti Aghlabiyah. d. Kapan Dinasti Aghlabiyah mengalami kemunduran. e. Sebagai penambah wawasan khususnya bagi penulis. 1.4 Sistematika Penulisan Untuk memudahkan dalam penulisan makalah ini penulis membagi kedalam 3 tiga) bab yang masing-masing babnya terdiri dari sub-sub yang mempunyai hbungan satu dengan yang lainnya yaitu :

Bab I : PENDAHULUAN Dalam bab ini penulis menguraikan tentang latar belakang,rumusan Masalah, Maksud dan tujuan dan sistematika penulisan . Bab II : DINASTI AGHLABIYAH Bab ini yang menjadi bab pembahasan dimana dalam bab ini penulis Membahas masalah berdirinya Dinasti Aghlabiyah,

prestasi / keberhsilan Yang dicapai oleh Dinasti Abbasiyah Bab III : PENUTUP Dalam bab ini terdiri atas kesimpulan,kritik dan saran. BAB II DINASTI AGHLABIYAH 2.1 Berdirnya Dinasti Aghlabiyah Dinasti Aghlabiyah didirikan di Aljazariyah dan sisilia oleh Ibrahim bin Aghlab, seorang yang dikenal mahir di bidang administrasi. Dengan kemampuan Ilmu administrasinya, ia mampu mengatur roda pemerintahannya dengan baik. Dinasti Aghlabiyah merupakan tonggak terpenting dalam sejarah konflik Berkepanjangan antara asia dan eropa.dibawah pimpinan Ziyadatullah 1,suatu Armada bajak laut dikerahkan untuk menggoyang pesisir Italia, perancis, cosica dan sardina. kemudian pada tahun 827 M, Ziyadatullah mengirim

sebuah Ekspedisi untuk merebut sisilia dari Bizantium dan berhasil dikuasai pada tahun 902 M.sisilia yang berada dipulau laut tengah tersebut dijadikan pangkalan Untuk penyerangan daratan,daratan eropa yang kristen.Konstribusi terpenting Dalam ekspedsi tersebut adalah menyebarnya peradaban islam hingga ke eropa. Bahkan ronaisans di Italia terjadi karena transmisi ilmu pengetahuan melalui Pulau ini. Secara periodik,Dinasti Aghlabiyah dikuasai oleh beberapa penguasa,yaitu : - Ibrahim bin Aghlab 800 811 M - Abdullah I bin Ibrahim 811 816 M - Ziyadatullah bin Ibrahim 816 837 M - Abu Iqbal bin Ibrahim 838 841 M - Abu Al-Abbas Muhammad 841 856 M - Abu Ibrahim Ahmad 856 863 M - Ziyadatullah II bin Ahmad 864 874 M - Ibrahim II bin Ahmad 874 902 M - Abu Al-Abbas Abdullah II 902 903 M - Abu Mudhar Ziyadatullah III 903 909 M 2.2 Prestasi / Keberhasilan Dan Kemunduran Yang Dicapai Dinasti

Aghlabiyah Dinasti aghlabiyah terkenal dengan prestasinya di bidang arsitektur, terutama dalam pembangunan masjid. Pada masa Ziyadatullah yang kemudian disempurnakan oleh Ibrahim II, berdiri dengan megahnya masjid yang besar Yaitu mesjid Qairawan, menara masjidnya yang merupakan warisan dari bentuk Bangunan Umayah merupakan bangunan tertua di afrika.Oleh karena itu lah Qairawan menjadi kota suci ke empat setelah Mekah, Madinah, dan Yerusalem Masjid tersebut disebut sebagai masjid terindah dalam islam karena ditata sedemikian indah, selain itu dibangun pula sebuah mesjid di Tunisia. Pada masa Kekuasaan Ahmad, serta dibuat pula suatu peralatan pertanian dan irigasi untuk daerah ifrikiyah yang kurang subur. Akhir abad ke-9,posisi DInasti Aghlabiyah di ifrikiyah mengalami Kemunduran,dengan masuknya propaganda syiah yang dilancarkan oleh Abdullah As-syiah atas isyarat Ubaidillah Al-Mahdi telah menanamkan Pengaruh yang kuat dikalangan orang-orang bar bar suku ketama kesenjangan sosial antar penguasa Aghlab di satu pihak dan orang-orang bar bar di pihak Lain,telah menambah kuatnya pengaruh itu dan pada akhirnya membuahkan Kekuatan militer. Pada tahun 909 M.kekuatan militer tesebut berhasil berhasil kekuasaan aghlabid yang terakhir, Ziyadatullah III sehingga Ziyadatullah diusir ke mesir setelah gagal mendapatkan bantuan dari pemerintahan pusat di Baghdad.Ada juga yang berpendapat bahwa Ziyadatullah Kalah Karena tidak mengadakan

perlawanan apapun sebelum Dinasti Fatimiyah Invlasi dan sejak itu pula, Ifrikiyah dikuasai oleh orang-orang syiah yang pada Masa selanjutnya membentuk Dinasti Fatimiyah. Salah satu faktor mundurnya Aghlabiyah adalah hilangnya hakikat kedaulatan dan ikatan-ikatan solidaritas Sosial semakin luntur. Kedaulatan pada hakikatnya dimiliki oleh mereka yang Sanggup menguasai rakyat, sanggup memungut iuran Negara, mengirimkan Angkatan bersenjata, melindungi pembatasan dan tak seorang penguasa pun berada di atasnya. Dengan semakin berkurangnya pengaruh Aghlabiyah terhadap masyarakat dikarenakan Aghlabiyah. BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Dinasti Aghlabiyah didirikan di aljaziriyah dan sisilia oleh Ibrahim bin Aghlabiyah, seorang seorang yang dikenal mahir dibidang administrasi. Dinasti Aghlabiyah merupakan tonggak terpenting dalam sejarah konflik berkepanjangan antara asia dan eropa. Dinasti ini juga terkenal dengan prestasinya dibidang arsitektur, terutama dalam pembangunan Mesjid. Pada akhir abad ke-9, posisi Dinasti Aghlabiyah di ifrikiyah mengalami kemunduran, dengan semakin berkurangnya pengaruh aghlabiyah terhadap masyarakat, dikarenakan adanya kesenjanga sosial. Berakhirlah riwayat adanya kesenjangan sosial, berakhirlah riwayat Diasti

Aghlabiyah. 3.2 Kritik dan Saran Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penulisan makalah ini,baik dari segi penulisan maupun cara penyampaiannya, karena itu penulis sangat mengharapkan sekali kritik dan Saran yang bersifat membangun, khususnya dari Dosen dan umumnya dari para pembaca. DAFTAR PUSTAKA Yatim Badri Dr, MA, Sejarah Peradaban Islam, Ed.1-20-Jakarta : PT Raja Grafindo Persada Jakarta 2008 Harun Nasution, Sejarah Kebudayaan Islam, Jakarta:UI Press, 1986 Syalabi Ahmad , Sejarah dan Kebudayaan Islam . Jakarta : Husna Dzikra

http://moegrafis.blogspot.com/2011/05/kerajaan-dinasti-aghlabiyah.html

PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Dinasti Fatimiyah atau disebut juga al-Fathimiyyun adalah satusatunyaDinasti Shiah dalam Islam yang penamaannya dinisbatkan kepada Fatimah al-Zahra, putri nabi Muhammad SAW. Kebangkitan Dinasti ini berasal dari suatutempat yang kini dikenal sebagai Tunisia ( Ifriqiyyah ) ketika Dinasti Abbasiah dibaghdad mulai melemah. Dinasti Fatimiyah ini adalah salah satu dinasti Islam yang beraliran Syiah Ismailiyah yang lahir di Afrika utara pada tahun 909 Msetelah mengalahkan Dinasti Aghlabiyah di Sijilmasa.

Dalam sejarah,

kejayaan

Dinasti

Fatimiyah

dating

s e t e l a h p u s a t kekuasaanya dipindahkan dari tunisia (al-Mahadiah) ke Mesir. KekhalifahanFatimiyah lahir sebagai manisfestasi dari idealisme orang-orang Syiah yangb e r a n g g a p a n bahwa ya n g berhak m e m a n g k u j a b a t a n i m a m a h a d a l a h keturunan dari Fatimah binti Rosulullah. Kekhalifahan ini lahir di antara duak e k u a t a n p o l i t i k k e k h a l i f a h a n , A b b a s i a h d i B a g h d a d , d a n U m a yya h I I d i Cordova. S e b e n a r n ya g o l o n g a n S yi a h s u d a h l a ma m e n c i t a - c i t a k a n b e r d i r i n ya kekholifahan sejak pudarnya kekhalifahan Ali bin Abi Tholib di Kufah. Merekaselalu mendapat tekanan-tekanan politik semasa periode Kekhalifahan Umayahmaupun Abbasiah. Dalam kegiatan politiknya, mereka melakukan gerakantaqiyah yang kelihatannya taat terhadap penguasa tetapi sebenarnya merekamenyusun kekuatan secara diamdiam. B.Rumusan Masalah 1. Bagaimanakah Proses berdirinya Dinasti Fatimiyah? 2. Siapa sajakah para penguasa Dinasti Fatimiyah? 3. Bagaimanakah kemajuan peradapan Dinasti Fatimiyah? C.Tujuan Masalah 1. Untuk mengetahui Proses berdirinya Dinasti Fatimiyah. 2. Untuk mengetahui para penguasa Dinasti Fatimiyah. 3. Untuk mengetahui kemajuan peradapan Dinasti Fatimiyah BAB II PEMBAHASAN A. PROSES BERDIRINYA DINASTI FATIMIYAH Dinasti Fatimiyah atau disebut juga al-Fathimiyyun adalah satu-satunya Dinasti Syiah dalam Islam yang penamaannya dinisbatkan kepada Fatimah alZahra, putri nabi Muhammad SAW. Kebangkitan Dinasti ini berasal darisuatu

tempat yang kini dikenal sebagai Tunisia ( Ifriqiyyah ) Kemunculan Dinasti ini seperti yang dikatakan JJ. Sounders adalah diakibatkan oleh tuntutan Imamah sebagai Khalifah atau pengganti Rasulallah setelah wafat. Lebih jauh ia mengatakan gerakan Syiah tersebut merupakan sebuah protes politik terhadap penguasa. dan sebagai tandingan bagi penguasa dunia Islam pada saat itu yang terpusat di Baghdad. Protes politik tersebut dilakukan dengan jalan konfrontasi, sehingga para penguasa (Muawiyah dan A b b a s i ya h ) tidak ragu-ragu m e m b u n u h k e l u a r g a Ahl al-Bayt dan mengintimidasi para pengikutnya. [1] Salah satu sekte Syiah yang mampu menampakkan diri pada abad X M. Tepatnya mulai 5 Januari 910 M/ 297 H h i n g g a 1 1 7 1 M / 5 6 7 H [ 2 ] , a d a l a h S h i a h I s m a i l i ya h . S e k t e S h i a h i n i menisbatkan dirinya kepada Imamiyah dan menyetujui penetapan ke enam para Imam yang pertama dari dua belas Imam. Menurut mereka, sesudah J a f a r a l - S h a d i q ( I m a m k e e n a m ) , Imamah tidaklah berpindah kepada putranya yang bernama Musa al-Kazim, akan tetapi berpindah kepada puteranya yang lain yakni Ismail. Karena itulah mereka disebut dengan sekte Syiah Ismailiyah. Namun para Imam yang mereka yakini dari garis k e t u r u n a n I s m a i l t e r s e b u t t i d a k p e r n a h mu n c u l , j u s t r u ya n g m u n c u l hanyalah juru dakwah (propagandis/ misionaris). Oleh karena itu, para Imamtersebut dinamakan al-Aimmah al-Masturun. Para Imam Ismailiyah baruakan muncul kembali setelah keadaan mereka bertambah kuat di Afrikautara pada tahun 297 H. / 909 M.[3] P a r a juru dakwah (propagandis/misionaris) tersebut terus m e l a k u k a n gerakan-gerakan revolusioner diantara mereka yang cukup terkenal adalah Abu al-Khattab yang dihukum mati pada 755 M. Oleh pemerintah Abbasiyah, Abd Allah bin Maymun al Qaddah yang mengorganisir kelompok [ [ [

berpotensi revolusioner, dan Hamdan al Qarmati yang berasal dari Qarmat, sebuah kota kecil yang ada di Shiria.[4] Dia pernah membuat kewalahan Pemerintah Abbasiyah dan namanya kemudian dipakai untuk menyebut golongannya yaitu Qaramit, mereka berhasil mempengaruhi penduduk di daerah Iraq, Suriyah, Bahrain dan Yaman.[5] Tokoh lainnya adalah Said bin Muhammad al-Habib. Dia sangat aktif melakukan gerakan yang mendukung Dinasti Fatimiyah, terutama di daerah kelahirannya, Salmiyah. Daerah inilah yang merupakanpusat awal dari gerakan Dinasti Fatimiyah, yang kemudian dilanjutkan oleh Abu Abd Allah alHusayn al-Syii yang berhasil mempengaruhi masyarakat Arab dan melakukan propaganda di berbagai daerah seperti di Yaman dengan memperoleh bantuan dari para tokoh propaganda yang lain, yakni Ali bin Fadl al-Yamani dan Ibnu Hawshab al-Kufi. Gerakan propaganda di Yaman ini berhasil dengan baik, karena didukung oleh banyaknya pengikut Syiah dan jauh dari pusat pemerintahan Abbasiyah, sehingga Yaman selain Salmiyah dapat di jadikan sebagai basis utama untuk melakukan gerakan selanjutnya.[6] Pada abad X M, Abu Abd Allah al-Husayn al Shii seorang penduduk asli Shana Yaman yang mengklaim dirinya sebagai wakil al-Mahdi menyeberang ke Afrika Utara. Berkat propagandanya yang bersemangat, ia berhasil menarik simpati suku Berber, khususnya dari kalangan suku Kitamah. Setelah berhasil menegakkan pengaruhnya di Afrika Utara, Abu Abd Allah alHusayn al Syii menulis surat kepada Imam Ismailiyah Said bin al-HusaynalSalmiyah (kemungkinan keturunan kedua pendiri sekte Ismailiyah,seorang Persia yang bernama Abdullah ibn Maymun) di Syiria, agar segeraberangkat ke Afrika Utara untuk menggantikan dirinya sebagai pemimpin tertinggi Gerakan Shiah Ismailiyah. Said mengabulkan undanganya dan memproklamirkan dirinya [ [ [

sebagai putra Muhammad al Habib, cucu dari I s m a i l , s e l a n j u t n y a gerakan ini berhasil menduduki Tunis, pusat pemerintahan Aghlabiyah pada tahun yang 297 terakhir H./909 yaitu M dan mengusirpenguasanya Ziyadatullah,

S a i d k e m u d i a n memproklamirkan dirinya sebagai Khalifah/Imam dengan gelar Ubayd Allah al-Mahdi [7] . S e j a k i t u l a h t e r b e n t u k D i n a s t i F a t i m i ya h ( d i n i s b a t k a n p a d a Fatimah al-Zahra putri Rasululllah Saw) yang disebut juga Dinasti Bani Ubaidillah / al-Ubaidiyyun (menurut kalangan Sunni atau orang yang tidak percaya bahwa mereka keturunan Fatimah al-Zahra) dengan ibu kota Qairawan (Tunisia).[8] B. PARA PENGUASA DINASTI FATIMIYAH1. 1. Al-MAHDI ( 909-934 M. / 297-322 H. ) Penguasa sekaligus pendiri Dinasti Fatimiyah ini mempunyai nama asli Said bin al Husayn al-Salmiyah dengan gelar Ubayd Allah al-Mahdi y a n g menegakkan pemerintahannya di istana Aghlabiyah yaitu Raqqadah (terletak di pinggiran kota Qairawan) setelah dapat mengusir Ziyadatullah pada tahun 909 M/297 H, penguasa Aghlabi yang terakhir.[9] AlMahdi adalah pemimpin yang sangat cakap dan berbakat, dua tahun setelah berkuasa ia membunuh pemimpin propagandanya, Abu Abd Allahal-Husayn alShii karena terbukti bersekongkol dengan saudaranya sendiri, Abu alAbbas untuk melancarkam kudeta terhadap dirinya.Setelah itu ia melakukan ekspansi ke seluruh Afrika yang terbentangdari wilayah perbatasan Mesir sampai ke wilayah Maroko dan Fes yang d i k u a s a i Idrisiyah dan pada tahun 914 M/302 H. Ia [ [ [ b e r h a s i l menaklukkan Iskandariyah dan kota-kota lain seperti

Delta (914 M./304H.), Malta, Sardinia, Corsika dan Balearic. Sekitar tahun 920 M/308 H. Ia memindahkan pusat pemerintahannya di kota baru yang diberi nama dengan namanya sendiri yaitu al-Mahdiyyah di pesisir Tunisia, sekitar27,2 km. kearah tenggara kota Qairawan. [10] 2. Al-Qaim ( 934-946 M. / 322-334 H. ) Al-Mahdi wafat pada tahun 934 M./322 H. dan digantikan oleh putra tertuanya Abu al-Qasim yang bergelar al-Qaim bi Amr Allah . Ia adalah pemimpin pemberani, hampir setiap ekspsdisi militer ia pimpin s e n d i r i , s e h i n g g a d a l a m t a h u n p e r t a m a k e k h a l i f a n n ya , i a b e r h a s i l menduduki Genoa dan wilayah sepanjang pantai Calabria dan padat a h u n ya n g s a m a i a m e n g e r a h k a n p a s u k a n k e M e s i r n a m u n d a p a t d i k a l a h k a n o l e h d i n a s t i I k h s i d i ya h s e h i n g g a m e r e k a t e r u s i r d a r i Iskandariyah. Ia meninggal dunia pada tahun 946 M. [11] 3. Al-Mansur ( 946-952 M. / 334-341 H. ) Al-Mansur berani, adalah pemuda yang lincah dan i a menggantikan ayahnya dalam usia 27 tahun.

M e s k i p u n h a n y a memerintah selama 7 tahun 6 hari, ia masih bisa menjaga kedaulatan D i n a s t i F a t i m i ya h m e s k i p u n p u t r a A b u Y a z i d M a k a d d a n s e j u m l a h pengikutnya senantiasa menimbulkan keributan. Ia juga membangun sebuah kota di wilayah perbatasan Susa pada tahun 337 H./949M yang diberi nama al-Mansuriyyah.[12] 4. Al-Muizz ( 952-975 M. /341-365 H. ) Setelah al-Mansur meninggal dunia pada hari Jumat akhir Shawal 341H/952 M. Ia digantikan putranya, Abu Tamim Maad dengan gelar al-M u i z z l i D i n A l l a h . Penobatan al-Muizz sebagai khalifah keempat m e n a n d a i e r a b a r u D i n a s t i F a t i m i y a h , k a r e n a d i s a m p i n g p u s a t pemerintahan sudah berpindah dari al-Mahdiyah ke al[ [ [

Qahirah yang dibangun oleh panglima perangnya, Jawhar al-Siqilli (alS}aqali). [13] S e t e l a h m e n g u a s a i i b u k o t a F u s t a t s e b a g a i l a m b i n g kemenangan dan dilanjutkan membangun Masjid al Azhar setelah Mesir dapat ditaklukannya pada bulan Pebruari 969 M/Rabi al-Akhir 358 H, juga keberhasilan dalam ekspansi kekuasaan yaitu ke Maroko, Sycilia,Palestina dan Suriah Damaskus serta mampu mengambil penjagaan atas tempat tempat suci di Hijaz.[14] 5. Al-Aziz ( 975-996 M. / 365-386 H. ) Abu Mansur Nizar (lahir pada tahun 344 H./954 M.) menggantikan ayahnya pada bulan Rabi al-Awwal 365 H. Memasuki tahun ke-22 dari umurnya dengan gelar al-Aziz bi Allah, ia terkenal sangat pemurah dan b i j a k s a n a b a h k a n t e r h a d a p mu s u h mu s u h n ya s e k a l i p u n . P u n c a k kekuasaan Dinasti Fatimiyah adalah pada saat pemerintahannya yang meliputi dari wilayah Euprat sampai Atlantik, melampaui kekuasaan dinasti Abbasiyah di Baghdad yang sedang memasuki masa kemunduran dibawah kekuasaan Buwaihiyah [15] Dalam pemerintahannya, kepada setiap ia sangat untuk liberal dan m e m b e r i kebebasan agama berkembang,

kerukunan antar umat beragama terjalin dengan sangat baik, bahkan seorang wazirnya, Isa ibn Nastur adalah beragama kristen dan Manasah seorang Yahudi menjadi salah seorang pejabat tinggi di istananya. Pembangunan fisik dan seni arsitektur merupakan lambang kemajuan pemerintahannya, karena ia juga ahli Syair dan pendidikan seperti The Golden Palace, TheP e a r l P a v i l l i o n d a n m a s j i d K a r a f a , ma s j i d a l - A z h a r d i j a d i k a n al- Jamiah /Universitas.[16]

[ [ [ [

6. Al-Hakim ( 996-1021 M. / 386-411 H. ) Al-Aziz digantikan oleh anaknya yang bernama Abu Ali Mansur (lahir pada bulan Rabi al-Awwal 875 H./985 M.) dengan gelar al-Hakim bi Amr Allah yang masih berumur 11 tahun. Selama tahun-tahun pertama, ia berada dibawah pengaruh Gubernurnya yang bernama Barjawan yang sedang terlibat koinflik dengan panglima militer Ibn Ammar, setelah berhasil menyingkirkan sang panglima, Barjawan menjadi pelaku utama dalam pemerintahannya meskipun pada tanggal 26 Rabi Al-Thani 390H / 1 0 0 0 M. Bajarwan ya n g dibunuh ia karena tuduhan beberapa p e n ya l a h g u n a a n orang w a z i r n ya , kekuasaan negara. Pemerintahannya ditandai dengan tindakan tindakan k e j a m me n a k u t k a n , membunuh menghancurkan beberapa gereja, orang kristen dan orang Yahudi harus memakai jubah hitam dan hanya dibolehkan menunggangi keledai, ia mengeluarkan maklumat untuk menghancurkan seluruh gereja di Mesir dan menyita tanah serta seluruh harta kekayaan mereka sehingga mereka merasa kehilangan hak-haknya sebagai warga negara. [17] Prestasi besar dalam pemerintahannya adalah pembangunan s e j u ml a h m a s j i d , p e r g u r u a n - p e r g u r u a n d a n p u s a t o b s e r v a t o r i u m astrologi, tahun 395 H/1005 M. Ia merampungkan pembangunan Dar al-Hikmah sebagai sarana penyebaran ajaran-ajaran Syiah dan pada tahun 403 H/1013 M. Ia mendirikan al-Jamiyyah al-Ilmiyyah Akademia dari berbagai disiplin ilmu seperti Fiqh, mantiq, Filsafat, matematika, kedokteran dan lainnya, setelah itu seluruh kitab yang ada di Dar al-Hikmah ia pindahkan ke masjid al-Azhar. Tetapi pada tanggal 13 Pebruari 1021 M/411 H. Ia terbunuh di Mukatam, kemungkinan konspirasi yang dipinpin oleh adik perempuannya yang bernama Sit al-Mulk yang telah diperlakukan tidak hormat oleh khalifah. [18] 7. Al-Zahir ( 1021-1035 M. / 411-427 H. ) [ [

Al-Hakim digantikan oleh putranya yang bernama Abu Hashim dengan gelar al-Zahir li Izaz din Allah (lahir 10 Ramadan 395 H./1005M . ) , i a n a i k t a h t a p a d a u s i a 1 6 t a h u n s e h i n g g a p e m e r i n t a h a n n ya dipegang oleh bibinya Sitt al-Mulk, sepeninggal bibinya (tahun 415H./1025 M.), ia menjadi raja boneka dari menteri menterinya. Peristiwa besar pada masa ini adalah penyelesaian sengketa keagamaan di manapara tokoh mazhab Malikiyah diusir dari Mesir [19] 8. Al-Mustansir ( 1035-1094 M. / 427-487 H. ) Al-Zahir diganti oleh anaknya yang bernama Abu T a m i m Muhammad dengan gelar al-Mustansir bin Allah , ia menjabat sebagai k h a l i f a h s e l a m a e n a m p u l u h t a h u n e m p a t b u l a n ya n g merupakan pemerintahan terpanjang dalam sejarah. Masa awal pemerintahannya dipegang oleh ibunya, karena ketika dinobatkan sebagai khalifah ia masih berumur tujuh tahun. Pada masa al-Mustansir, kekuasaan Dinasti Fatimiyah mengalami kemunduran secara drastis, relatif tidak ada perkembangan kecuali p e m b a n g u n a n t e r o p o n g b i n t a n g , beberapa kali terjadi perebutan perdana menteri dan terjadi pemberontakan dan peperangan seperti Marokko menyatakan bebas dari kekuasaan Dinasti Fatimiyah pada tahun 443 H. Mekkah dan Madinah memisahkan diri pada tahun 462 H. Di Yaman nama Khalifah telah tidak disebut-sebut lagi pada waktu khutbah [20] 9. Al-Mustali ( 1094-1101 M. / 487-495 H. ) Putra termuda dari al-Mustansir yaitu Abu al-Qasim Ahmad yang bergelar al-Mustali bi Allah menduduki jabatan khalifah sepeninggal ayahnya,tetapi putra al Mustansir yang tertua, Nizar menolak penobatan adiknya lalu ia bangkit di Iskandariyah setelah memecat Gubernur wilayah tersebut, disana ia memproklamirkan diri sebagai khalifah dengan gelar al-Mustafa li Din Allah . Ketika al-Mustali tahu kejadian tersebut, maka al-Malikal-Afdal [ [

sebagai orang yang mengangkat al-Mustali membawab a l a t e n t a r a u n t u k me n a n g k a p N i z a r d a n m e m e n j a r a k a n n ya sampai meninggal. Dengan kejadian ini, rakyat terpecah menjadi dua k e l o mp o k , ya i t u k e l o mp o k M u s t a l i d a n N i z a r i . K a u m N i z a r i Ismailiyah sebagian berada di Shiria dan sebagian di pegunungan Persia Barat dibawah pinpinan Hassan assabah, gerakan inilahyang kemudian dikenal dengan Asasin yang berasal dari kata Hasyasyin [21] 10. A l - A m i r ( 1101- 1 1 3 0 M . / 4 9 5 - 5 2 4 H . ) Setelah al-Mustali meninggal dunia, anaknya yang masih berumur lima tahun dinobatkan oleh al-Malik al-Afd al sebagai khalifah dengaan gelar kehormatan al-Amir li Ahkam Allah . al-Malik al-Afdal adalah perdana menteri yang berkuasa secara absolut selama 20 tahun, termasuk ketika al-Amir telah dewasadan merupakan raja Mesir yang sesungguhnya selama 50 tahun [22] 11. Al-Hafiz ( 1130-1149 M. / 524-544 H. ) Setelah kelompok menjadi korban pembunuhan Nizariyyah / batiniyyah, sepupunya yeng bernama Abu al-

Maymun A b d a l M a j i d a l - H a f i z m e m p r o k l a m i r k a n d i r i s e b a g a i k h a l i f a h . Pemerintahanmya banyak diwarnai dengan perpecahan antara unsur-unsur kemiliteran. [23] 12. Al-Zafir ( 1149-1154 M. / 544-549 H. ) S e t e l a h k e m a t i a n a l - H a f i z , P u t r a n ya ya n g b e r n a m a A b u Mansur Ismail dengan gelar al-Zafir. Ia masih berumur tujuh belas (17) t a h u n k e t i k a d i n o b a t k a n me n j a d i k h a l i f a h . I a a d a l a h s e o r a n g p e m u d a ya n g t a mp a n dan sembrono ya n g lebih memikirkan urusan p e r e mp u a n d a n mu s i k d a r i p a d a u r u s a n p o l i t i k d a n pertahanan, meskipun sebenarnya ia hanyalah seorang boneka dari seorang wazir dari [ [ [

Kurdistan, Abu al-Hasari bin al-Sallar yang menyebut dirinya al-Malik al-Adil yang kemudian terbunuh dan posisi wazir digantikan oleh Abbas. Pada tahun 1153 M/548 H. Al-Zafir dibunuh oleh Nasr ibn Abbas [24] 13. Al-Faiz ( 1154-1160 M. / 549-555 H. ) Dua hari setelah kematian al-Zafir, putranya yang masih berumur empat tahun, Abu al Qasim Isa dinobatkan sebagai khalifah olehAbbas dengan gelar alFaiz, khalifah kecil ini meninggal dunia pada usia sebelas tahun, lalu digantikan oleh sepupunya al Adid [25] 14. Al-Adid ( 1160-1171 M. / 555-567 H. ) Nama lengkapnya adalah Abu Muhammad Abd Allah al-Adid, ia masih berumur sembilan tahun ketika dinobatkan sebagai khalifah yang ke empat belas (khalifah terakhir dari Dinasti Fatimiyah), karena segera disusul penyerangan Almaric, Raja Yerusalem ke Mesir pada tahun 1167M / 5 6 2 H d a n t e r u s me n e r u s t e r j a d i p e r e b u t a n k e k u a s a a n s a m p a i datang Salah alDin al-Ayyubi yang menggantikan pamannya, Syirkuh sebagai wazir pada tahun 1169 M/564 H. Salah al-Din adalah seorang yang sangat ramah, sehingga dengan cepat mendapatkan simpati rakyat dan bahkan sampai mengalahkan pengaruh khalifah. Langkah pertamanya adalah mengirim pasukan militer melawan tentara Salib da Karak dan Subik dan ia mendapatkan k e m e n a n g a n s e h i n g g a r a k ya t M e s i r S h i a h , o r a n g T u r k i d a n S u n n i menganggapnya sebagai pelindung mereka dalam menghadapi tentara Salib di Sham, perang tersebut terus berlanjut hingga dibuat perjanjian dengan Richard de Lion Heart (raja Inggris), selanjutnya Salah al-Dinmengisi pos-pos keagamaan dengan ulamafuqaha dari golongan sunni.[26] Pada tanggal 10 Muharram 567 H./1171 M. al-Adid meninggal dunia dan posisi khalifahan dipegang oleh Salah al-Din. Makasejak saat itu, Dinasti Fatimiyah (paham sekte Shiah Ismailiyyah) yang telah eksis [ [ [

selama dua setengah abad berakhir di Mesir dan selanjutnya diteruskan oleh dinasti Ayyubiyah dengan paham ahl al-Sunnah wa al- Jamaah dijadikan dasar dalam kehidupan keagamaan di Mesir. [27] C. KEMAJUAN PERADABAN DINASTI FATIMIYAH Sejak awal pemerintahannya, Al-Mahdi sudah b e r u s a h a menaklukkan Mesir, ia melakukan ekspansi tersebut sampai tiga kali yaitu pada tahun 913 M/301 H,919 M./307 H. dan tahun 933 M./321 H yang dipinpin oleh putranya Abu al-Qasim tetapi tidak pernah berhasil. Menurut Hasan Ibrahim [28] , ekspansi tersebut didorong beberapa faktor yang antara lain adalah: 1. Faktor Ekonomi : Keadaan alam Mesir yang agraris dan subur serta kaya dengan beberapa penghasilan dan kerajinan. 2. Faktor G e o g r a f i s : Letak Mesir yang strategis, jauh dari pusat pemerintahan dawlah Abbasiyah di Baghdad, berada di tengah-tengah timur dan barat, dekat dengan Sham, Palestina dan Hijaz yang merupakan daerahdaerah yang subur dan potensial. 3. Faktor Politis: Dinasti Fatimiyah mendapat sambutan yang simpatik dari rakyat Mesir 4. Bidang Keagamaan Dalam urusan keagamaan, disusun lembaga dakwah dan dipimpin oleh kepala dakwah yang sangat tendensius untuk kepentingan politik Syiah
[

29] . Lembaga ini dalam struktur pemerintahan bertanggung jawab

l a n g s u n g k e p a d a k h a l i f a h d e n g a n t u g a s m e n ye b a r k a n f a h a m [ [ [

S yi a h Ismailiyyah [30] ke berbagai wilayah kekuasaan Dinasti Fatimiyah serta menyusun materi pelajaran pada lembaga-lembaga pendidikan melalui kurikulum kurikulum yang ditetapkan oleh dinasti tersebut. Sedangkan d i l u a r kekuasaan Dinasti F a t i m i ya h , dakwah ini d i l a k u k a n m e l a l u i h u b u n g a n d a g a n g ya n g d i b a n g u n d i d a e r a h d a e r a h b e l a h a n t i m u r , khusunya di Samudera Hindia dan daerah-daerah lain di wilayah Afrika dan Eropa. [31] Selain itu, disamping terdapat lima belas masjid, (di kota tuaFustat ada tujuh buah masjid dan di Kairo ada delapan buah masjid) s e b a g a i t e m p a t p e n y e b a r a n p a h a m S y i a h I s m a i l i y y a h y a n g di antaranya dicatat oleh Hasan Ibarahim Hasan yaitu:
[

32] oleh Jawhar al-Siqilli yang pembangunannya

M a s j i d al-Azhar , Didirikan dimulai pada tanggal 14 Ramadan 359 H. /970M. Dan selesai pada tanggal 7 Ramadan 361 H. / 972 M.b. M a s j i d al-Qarafah Dibangun pada tahun 366 H. / 977 M. Masjid al-Maqs Dibangun pada masa pemerintahan al-Hakim. Masjid Roshidah, pembangunannya dimulai pada tanggal 17 Rabial-Thani 393 H /1003 dan selesai bulan Ramadan 395 H. / 1005M.

Masjidal-Hakim Pembangunannya dimulai pada pemerintahanal-Aziz tahun 380 H /990 M. Dan diselesaikan oleh al-Hakim pada tahun 402 H./ 1012 M. Tetapi roboh pada waktu terjadi gempa pada tahun 703 H. / 1309 M. [ [ [

Masjid al-Aqmar Dibangun pada masa pemerintahan al-Amir tahun 519 H. / 1125 M.g. Masjid al-Salih Dibangun pada tahun 555 H./1160 M. Akan tetapimasjid ini roboh pada waktu terjadi gempa tahun 702 H. / 1308 M.Dinasti Fatimiyah juga membangun sejumlah makam Imam-Imam Shiah s e p e r t i M a k a m H u s a yn d i M e s i r d a n m e m i n d a h k a n k e p a l a n ya d a r i Ascalon ke Kairo, sebagai salah satu bentuk pemuliaan kepada Imam mereka yang masum sekaligus sebagai figur penyelamat ( Messianisal-Mahdi ), hal ini disamping dimaksudkan sebagai dakwah juga sebagai legitimasi keagamaan bagi Imam-Imam Dinasti Fatimiyah yang berkuasa berikutnya sebagai salah satu keturunan para Imam (al- masum dan al-Mahdi ) tersebut. [33] 5. Bidang Administrasi dan Pemerintahan Kekuasaan P e me r i n t a h a n Dinasti F a t i m i ya h mencakup wilayah yang sangat luas sekali meliputi Afrika Utara, Sisilia, pesisir Laut Merah Afrika, Palestina, Suriah, Yaman, dan Hijaz. [ 34]. Bentuk pemerintahan Dinasti Fatimiyah adalah bentuk yang dianggap pola baru dalam sejarah Mesir, karena dalam pelaksanaannya, khalifah a d a l a h k e p a l a n e g a r a ya n g b e r s i f a t t e mp o r a l d a n s p r i t u a l , p e m e c a t a n p e j a b a t t i n g g i b e r a d a d i b a w a h c o n t r o l k e k u a s a a n khalifah. Menteri-menteri dibagi dalam beberapa kelompk ataukelas yaitu: a. M e n t e r i Y a i t u K e a m a n a n N e g a r a mengurusi bidang Ketentaraan, m e n t e r i y a n g

perang, pengawal rumah tangga khalifah dan semua permasalahan yang menyangkut keamanan. b. M e n t e r i D a l a m N e g e r i . c. M e n t e r i U r u s a n R u m a h T a n g g a y a n g b e r t u g a s menyambut tamu-tamu kehormatan utusan luar negerid . [ [

d. M e n t e r i S e k r e t a r i s N e g a r a y a n g m e l i p u t i : Qadi ya n g b e r f u n g s i s e b a g a i h a k i m d a n d i r e k t u r percetakan uang Ketua Dakwah yang memimpin Dar al-Hikmah 6. Bidang keilmuan Inspektur Pasar ( muhtasib )yang membidangi bazar, j a l a n d a n p e n g a w a s a n t i mb a n g a n d a n t a k a r a n d a l a m perdagangan. Bendaharawan Negara yang membidangi bayt al-Mal .Wakil kepala urusan rumah tangga khalifah Qari yang membacakan al-Quran kepada khalifah. [35] Terdapat beberapa pejabat lokal yang diangkat olehkhalifah untuk mengelola negeri-negeri taklukan untukbertugas menarik pajak [36] Dalam bidang Kemiliteran dibagi kedalam tiga kelompok,yaitu: a. b. Amir - amir yan g terd ir i dari p ar a perw ir a t e r t i n g g i dan para pengawal khalifah P a r a p e r w i r a i s t a n a ya n g t e r d i r i a t a s p a r a a h l i ( ustadh ) dan para kasimKomando-komando resimen yang masing-masing menyandangnama berbeda sepertii hafiziyyah , Juyushiyyah dan sudaniyyah atau yang dinamai dengan nama khalifah, wazir dan suku. [37] Di luar jabatan-jabatan istana diatas, terdapat jabatan tingkatdaerah yang meliputi tiga daerah yaitu Mesir, Shiria dan daerah-daerah diAsia kecil. Khusus daerah Mesir terdiri dari empat provinsi, yaitu provinsiMesir bagian atas, provinsi Mesir wilayah timur, provinsi Mesir wilayahbarat dan wilayah Iksandariyyah, segala urusan yang berkaitan dengandaerah tersebut diserahkan kepada penguasa setempat. [38] 3. Bidang Ilmu Pengetahuan, Kebudayaan dan Filsafat [ [ [ [

Dalam bidang Ilmu Pengetahuan dan kebudayaan, Dinasti Fatimiyahdapat dikatakan darit r a d i s i mengungguli ya n g prestasi oleh bani Abbas di Baghdad dan BaniUmayyah di Spanyol pada saat yang sama,. Prestasi ini bermula dirintis khalifah al-Aziz, i s t a n a n ya d i j a d i k a n p u s a t kegiatan keilmuan, diskusi para ulama, fuqaha, qurra, nuhat dan ahlihadith. al-Aziz memberi gaji yang besar kepada para pengajar sehinggabanyak ulama yang pindah dari Baghdad ke Mesir.Di Mesir, disamping terdapat Masjid al-Azhar ( Masjid Jami Dan dijadikan Jamiah / Universitas) sebagai pusat kajian keilmuan baik aqliatau naqli, pada tahun 1005 M./395 H. (masa pemerintahan al-Hakim)didirikan perpustakaan Dar al-Hikmah yang memiliki empat ratus ruangdan terisi kurang lebih 200.000 buku dan 2.400 eksemplar al-Quran yangdihiasi ornamenornamen indah ( Illuminated ) [39] Sebagai pusat studi tingkattinggi yang didalamnya dilakukan kegiatan diskusi, penelitian, penulisandan penerjemahan bahasa asing dari bahasa Yunani, Persi, dan India kedalam Bahasa Arab serta pendidikan, meskipun pada tahun 1008 M./398H. lembaga ini ditutup dan para guru besarnya dihukum mati, [40]jauhsebelum itu sudah ada perpustakaan milik Yaqub ibn Killis (perdanamenteri pada masa pemerintahan khalifah al-Muiz dan al-Aziz wafattahun 381 H. / 991 M.) yang bernama makatabah al-Qisr ,
[

41] dan ada jugasekolah Dar al-Ilm meskipun pada tahun 1119 M./513 H.

ditutup oleh al-Malik al-Afdal karena dianggap menyebarkan ajaran bidah.[42] Adapun disiplin ilmu dalamn buku-buku tersebut adalah ilmu kodrat, Tafsir,

[ [ [ [

bahasa dan nahwu, adab, logika, sejarah, musik dan filsafat [43] . Disamping itu didirikan juga sekolah Persi yang memiliki disiplin ilmu yangdiadopsi dari ajaran-ajaran Neo-Platonisme. Sekolah ini didirikan oleh alNasafi dan diaktifkan pertama kali di Nisapur lalu di Bukhara dan kemudiantersebar di seluruh wilayah kekuasaan Dinasti Fatimiyah.[44]. Para ilmuwan yang terkenal pada masa Dinasti Fatimiyah adalah Yaqubibn Killis, seorang wazir yang sangat peduli terhadap pendidikan dankeilmuan. Pada masanya ia berhasil membesarkan ahli fisika Muhammadal-Tamimi dan seorang ahli sejarah yangbernama Muhammad ibn Yusuf al-Kindi dan ibn Salamah alQudai.Seorang ahli sastra yang muncul pada masa ini adalah khalifah al-Azizyang berhasil membangun masjid al-Azhar. Seorang astronomis yangterkenal pada masa ini adalah Ali ibn Yunus, Ali al-Hasan dan ibn Haythamsebagai peletak dasar ilmu fisika dan optic.[45] Dalam bidang kebudayaan yang bisa kita saksikan sampai saat iniadalah beberapa bangunan masjid yang memcirikan arsitektur khas Islamdengan menampilkan tiang tiang khas yang didesain dengan kaligrafib e r g a ya k u f i s e r t a t e r d a p a t p i n t u - p i n t u g e r b a n g b e s a r ya n g m a s i h bertahan sampai sekarang yaitu: bab zawillah, bab al-Nasr dan bab al-Futuh dan juga pintu-pintu oleh gerbang ya n g sangat besar di Mesir ala ya n g dibangun arsitek-arsitek Edessa dengan rancangan

Bizantium. Termasuk produk budaya masa Dinasti Fatimiyah yang masih bisa kitalihat di museum Arab di Kairo adalah papan-papan yang diukir beberapamakhluk hidup seperti rusa yang diserang monster, kelinci yang diterkame l a n g [ [ [ dan beberapa pasang burung ya n g saling

b e r h a d a p a n , k o l e k s i perunggu yang kebanyakan berupa cermin dan pedupaan serta patungperunggu grifin dengan tinggi 40 cm. yang sekarang berada Pisa. [46] Priode Fatimiyah juga dikenal dalam keindahan budaya tekstilnya,beberapa contoh ditemukan di Barat yang dibawa kesana pada masaperang salib. Sedangkan produk tenun yang berkembang saat itu adalahbergaya Koptik-Mesir dan kemudian dipengaruhi gaya Iran dan Sasaniyah,yang diberi nama dengan nama sesuai tempat asal tenunan tersebut dik o t a M e s i r s e p e r t i D a b i k i , D i m ya t } i , d a n T i n n i s i ya n g p a d a z a m a n Chaucher dikenal dengan sebutan Fustian berasal dari kata Fustat, Mesir. [47] Sedangkan dalam bidang filsafat, kelompok yang paling terkenalpada masa ini adalah ikhwan al-Safa , yang pemikirannya lebih cenderung me m b e l a k e l o mp o k Shiah I s m a i l i yya h . Beberapa filusuf t e r s e b u t diantaranya:

1. Abu

Hatim

al-Razi,

ia

adalah

sorang

dai

ismailiyyat

yang

pemikirannyalebih banyak dibidang politik, hasil karyanya al-Zayyinah setebal 1200halaman membahas tentang fiqih, filsafat dan aliranaliran dalamagama. 2. Abu Abdillah al-Nasafi, ia menulis kitab al-Mawsul membahas ushulfiqh Shiah Ismailiyyah, dan kitab Unwan al-Din, usul alShari, al-Dawatu al-Munjiyyah, Kaun al-Alam dan al-Kaun al-Mujrof 3 . A b u Y a q u b a l - S a j a s i , i a me r u p a k a n p e n u l i s ya n g p a l i n g b a ya k tulisannya, diantaranya adalah Asas al-Dawah, al-Sharai, Kashf al- Asrar, Ithbat al-Nubuwwah dan al-Nashrah 4. Abu Hanifah al-Numan, ia menulis kitab Daaim al-Islam al Yanabu,Mukhtasar al-Athar, Mukhtasar al-Idah}, Kayfiyah al-Salah, [ [

Manhaj al Faraid} dan al-Risalah al-Misriyyah, 5. Jafar ibn Mansur al-Yamani, ia menulis al-Shawahid wa al-Bayan dan al-fitrah wa al-Qirnat 6. Hamid al-Din al-Kirmani, ia menulis kitab Uyun al-Akhbar dan al-Masabih fi Ithbat al-Imamah [48] 7. Bidang Ekonomi dan Sosial Mesir pada masa ini mengalami kemakmuran ekonomi d a n kesejahteraan sosial yang mengungguli Irak dan daerah-daerah lain dalamd u n i a I s l a m m a s a i t u , d i c e r i t a k a n o l e h s e o r a n g P e r s i ya n g m e n j a d i Propagandis Ismailiyah, Nasir-i-Khusraw ketika ia berkunjung ke Mesirpada tahun 1046-1049 H. Bahwa istana khalifah mempekerjakan 30.000orang, 12.000 orang diantaranya adala pelayan dan 1.000 orang penguruskuda. Hubungan dagang dengan dunia non-muslim terbina dengan baik,termasuk dengan India dan negeri Mediterania yang beragama kristenserta melakukan hubungan kerja sama dengan republik Italia, al- Maji, Pisadan Vinice.H a l t e r s e b u t d i l a k u k a n d i s a m p i n g k a r e n a d a r i M e s i r b a n ya k d i h a s i l k a n p r o d u k i n d u s t r i t e n u n , k a i n s u t r a , w o l d a n i n d u s t r y k r i s t a l , k e r a mi k , s e n i k e r a j i n a n t a n g a n , s e n i u k i r , t a mb a n g b e s i , b a j a d a n tembaga [49] , juga didorong karena pada waktu itu Dinasti Fatimiyah sudahmempunyai fasilitas pelabuhan di Iksandariyah, Damika, Ascaton dan Tripoli, jajahan Shiria. Volume perdagangan lewat laut terbesar dilakukandengan Barat dan Spanyol, sedangkan di Timur dengan India yang telahberhasil mengubah lintasan perdagangan yang sebelumnya melalui telukPersia ke laut Merah menjadi Hindia ke laut Tengah, Pelabuhan besar yangdimiliki Dinasti Fatimiyah disana adalah pelabuhan Aida di teluk Sudan. [50] [ [ [

Diceritakan oleh Nasir-i-Khusraw pada masa ketika ia berkunjung keMesir, terdapat tujuh buah perahu berukuran 150 kubik dengan 60 tiangpancang berlabuh ditepi sungai Nil, terdapat 20.000 toko milik khalifahyang hamper semuanya dibangun dengan batu bata dengan ketinggianh i n g g a l i m a a t a u e n a m l a n t a i d a n d i p e n u h i d e n g a n b e r b a g a i p r u d u k komoditi internasional, jalan-jalan utama diberi atap dan diterangi lampuserta keamanan dan ketertiban pada masa itu sangat diperhatikan. Konon, jika ada seorang pedagang yang curang, ia akan dipertontonkan diatass e p a n j a n g j a l a n k o t a s a m b i l me m b u n yi k a n l o n c e n g d a n m e n g a k u i kesalahannya, toko-toko perhiasan atau tempat penukaran uang ( money changer ) t i d a k p e r n a h d i k u n c i s a a t d i t i n g g a l p e m i l i k n ya .
[

51] hubungannya dengan masalah keuangan, ditulis oleh

I n i s e m u a menandakan betapa makmur, aman dan damainya penduduk Mesir ketikaitu.Dalam HasanIbrahim Hasan [52] , bahwa pada masa itu sudah diatur dengan sangat rapi,seperti pajak ( kharaj )termasuk juga pajak wajib bagi ahl al-zimmah khusus orang laki-laki dansudah baligh yang disebut al-Jawali , kemudian sudah ada peraturan cukai( al-Maks ) untuk produk-produk impor serta peraturanperaturan lainnyaterhadap beberapa hasil bumi yang diterapkan dan dipatuhi dengan baiksesuai dengan peraturan fiqh. 8. Bidang Politik Keadaan politik pada masa awal pemerintahan Dinasti Fatimiyahsampai priode pemerintahan yang ketujuh, masa pemerintahan al-Zahir ,relatif stabil dan tidak ada kejadian besar, karena para khalifah tersebutmasih berkuasa penuh terhadap pemerintahan, meskipun keputusan politikyang diambil oleh mereka sering kali merugikan pihak lain yang non Shiahbahkan non muslim, seperti keputusan politik yang diambil oleh al-Hakim t e r h a d a p o r a n g - o r a n g Y a h u d i d a n K r i s t e n d e n g a n me m a k s a m e r e k a memakai jubah hitam dan [ [

hanya dibolehkan menunggangi keledai, lalu al-Hakim mengeluarkan maklumat untuk menghancurkan seluruh gereja diMesir dan menyita tanah serta seluruh harta kekayaan mereka sehinggam e r e k a merasa kehilangan hakh a k n y a s e b a g a i w a r g a N e g a r a [53] ,sedangkan kepada orang-orang muslim yang menjadi pegawai kerajaandiwajibkan mengikuti paham Shiah, Keadaan ini sangat bertolak belakangdengan kehidupan politik pada masa pemerintahan al-Aziz yang begitumoderat, kondusif terhadap perkembangan semua paham dan agama yang ada di Mesir, meskipun al-Aziz sendiri pernah melarang pelaksanaansalat tarawih disemua masjid di Mesir [54] , hal itu disebabkan agar tidakterjadi gejolak sosial antara pengikut beberapa mazhab dengan pendapatyang al-Mustansir, berbeda-beda barulah tentang terjadi pelaksanaan salat tersebut.Setelah memasuki priode pemerintahan yang kedelapan, masap e m e r i n t a h a n gejolak politik dalampemerintahan dinasti ini, kekacauan politik t e r j a d i d i ma n a - m a n a , pertikaian antara orang Turki, suku Berber, bani Hamdan dan pasukanSudan, lalu dilanjutkan dengan munculnya perseteruan para pejabat tinggiistana dalam memperebutkan posisi wazir yang didukung oleh kelompoktentara masing-masing. Hal ini disebabkan karena khalifah yang diangkatm a s i h d i b a w a h u mu r s e h i n g g a t i d a k b i s a b e r k u a s a p e n u h t e r h a d a p p e m e r i n t a h a n d a n h a n ya d i j a d i k a n s e b a g a i b o n e k a o l e h p a r a w a z i r tersebu BAB III KESIMPULAN Dinasti Fatimiyah adalah dinasti yang dibangun atas dasarp r o t e s p o l i t i k t e r h a d a p k e k u a s a a n p a d a s a a t i t u d e n g a n legitimasi agama yaitu tuntutan Imamah sebagai penggantiRasulallah SAW. Karena sebuah hadith al-aimmah min quraysh dengan keyakinan bahwa Ali ibn Abi Talib (suami Fatimah al-Zahro putri Rasulallah) dan keturunannya sebagai [ [

pewariskekhalifahan / Nabi D i n a s t i F a t i m i ya h a d a l a h s a t u - s a t u n ya d i n a s t i S h i a h d a l a m Islam yang eksis selama kurang lebih dua setengah abad danbisa bejaya melampaui capaian wilayah kekuasaan kerajaan-k e r a j a a n I s l a m t e r d a h u l u , d a n t e l a h m e m b e r i b a n y a k sumbangan peradaban terhadap dunia Islam, khususnya Mesir,k a r e n a p a d a ma s a D i n a s t i F a t i mi ya h i n i , M e s i r m e n g a l a m i tingkat kemakmuran dan vitalitas kultural yang mengungguliIrak dan Baghdad sebagai pusat kekuasaan Islam kala itu. Dalam segala aspek kehidupan secara umum, Dinasti Fatimiyahm e m b e r i k a n kelonggaran kepada semua o r a n g u n t u k melakukan kegiatan sosial, keagamaan dan bahkan politik,meskipun disisi lain dinasti ini mempunyai misi menanamkanpaham keagamaan, yaitu Shiah sekte Ismailiyah Sumbangan terbesar Dinasti Fatimiyah yang cukup signifikanadalah menyatukan Dunia Barat dan Timur, karena letak Mesir(Iskandariyah) yang sangat strategis untuk tercapainya haltersebut. KEPUSTAKAAN 1. Amin, Ahmad, Dunia al-Islam , jld.2, Kairo: Lajnah al-Tarif wa al-Nashr, tt.Ali, K. 2. Sejarah Islam,Tarikh Pramodern , terj. Jakarta: PT.Raja Grafindo Persada, 2003. 3. Abdullah, Taufik, Ensiklopedi Tematis Dunia Islam . Yogyakarta: LIPI, 2002.G.E. Von Grunebaum, Classical Islam A History 600-1258. Chicago: Aldine Publishingcompany, 1970. 4. Hasan, Ibrahim Hasan, Tarikh al-Islami al-Siyasi wa al-Din wa alThaqaf wa al-Ijtima Misriyah,1996. __________, 5. Tarikh al-Dawlah al-Fatimiyyah. Kairo: al-Nashr, 1958. Halm, Heinz, Shiism , Edinburg: University Press,1991. , jld.3 . Kairo: Maktab al-Nahd}ah al-

6. Nur Hakim, Moh. Sejarah dan Peradaban Islam. Malang, UMM Press, 2004. 7. http://id.wikipedia.org/ wiki / Bani Fatimiyah.K. Hitti, Philip, 8. Hisrtory of The Arabs , terj. Jakarta: PT. Serambi Ilmu Semesta.2006. 9. Lapidus, Ira, S e j a r a h S o s i a l U ma t I s l a m , j l d . 1 - 2 . J a k a r t a : P T . R a j a G r a f i n d o Persada,1999. 10. Mortimer, Edward, Islam dan Kejayaan. Bandung: Mizan,1984. 11. Montgomery Watt, W. Kejayaan Islam:Kajian Kritis dari Tokoh Orientalis . Yogyakarta: PT. Tiara WacanaYogya,1990. 12. Mufrodi, Ali, Islam di Kawasan Kebudayaan Arab, (Jakarta: Logos Wacana Ilmu,1997) 13. Sounders, J A History of Medival Islam. London: Redwood Book,1981. 14. Salabi, Ahmad, Mawsuah al-Ta>rikh al-isla>m wa al-Had}a>roh alIsla>miyyah jld 5.Kairo: Maktbah al-Nahdah al-Misriyah,1979. 15. Stepan and Nandy Ronart, Concise Encyclopedia of Arabic Ciuvilication , Amsterdam:Djambatan,1966. 16. Tim Penyusun, Ensiklopedi Islam, 2. Jakarta: PT. Ikhtiar Baru Van Hoove,1994. 17. Thohir, Ajid,Perkembangan Peradaban di Dunia Islam.Jakarta: PT. Raja GrafindoPersada,2004. http://www.rumpunilmu.com/2012/02/bab-i-pendahuluan.html

DINASTI AGHLABIYAH
Dinasti Aghlabiyah adalah salah satu Dinasti Islam di Afrika Utara yang berkuasa selama kurang lebih l00 tahun (800-909 M). Wilayah kekuasaannya meliputi Ifriqiyah, Algeria dan Sisilia. Dinasti ini didirikan oleh Ibnu Aghlab (Mufradi, 1997:116). Para

penguasa Dinasti Aghlabiyah yang pernah memerintah adalah sebagai berikut : 1. Ibrahim I ibn al-Aghlab (800-812 M) 2. Abdullah I (8l2-817 M) 3. Ziyadatullah (817-838 M) 4. Abu Iqal al-Aghlab (838-841 M) 5. Muhammad I(841-856 M) 6. Ahmad (856-863 M) 7. Ziyadatullah (863- M) 8. Abu Ghasaniq Muhammad II (863-875 M) 9. Ibrahim II (875-902 M) 10. Abdullah II (902-903 M) 11. Ziyadatullah III (903-909 M) Aghlabiyah memang merupakan Dinasti kecil pada masa Abbasiyah, yang para penguasanya adalah berasal dari keluarga Bani al-Aghlab, sehingga Dinasti tersebut dinamakan Aghlabiyah. Awal mula terbentuknya Dinasti tersebut yaitu ketika Baghdad di bawah pemerintahan Harun ar-Rasyid. Di bagian Barat Afrika Utara, terdapat dua bahaya besar yang mengancam kewibawaannya. Pertama dari Dinasti Idris yang beraliran Syiah dan yang kedua dari golongan Khawarij. Dengan adanya dua ancaman tersebut terdoronglah Harun ar-Rasyid untuk menempatkan balatentaranya di Ifrikiah di bawah pimpinan Ibrahim bin Al-Aghlab. Setelah berhasil mengamankan wilayah tersebut, Ibrahim bin al-Aghlab mengusulkan kepada Harun ar-Rasyid supaya wilayah tersebut dihadiahkan kepadanya dan anak keturunannya secara permanen. Karena jika hal itu terjadi, maka ia tidak hanya mengamankan dan memerintah wilayah tersebut, akan tetapi juga mengirim upeti ke Baghdad setiap tahunnya sebesar 40.000 dinar. Harun ar-Rasyid menyetujui usulannya, sehingga berdirilah Dinasti kecil (Aghlabiyah) yang berpusat di Ifrikiah yang mempunyai hak otonomi penuh. Meskipun demikian masih tetap mengakui akan kekhalifahan Baghdad (Hoeve,1994: 65). Pendiri Dinasti ini adalah Ibrahim ibn al-Aghlab pada tahun 800 M. Pada tahun itu Ibrahim diberi provinsi Ifriqiyah (Tunisia Modern) oleh Harun al-Rasyid sebagai imbalan atas pajak tahunan yang besarnya 40.000 dinar dan meliputi hak-hak

otonom yang besar (Bosworth,1980:.46). Untuk menaklukkan wilayah baru dibutuhkan suatu proses yang panjang dan perjuangan yang besar, namun tidak seperti Ifriqiyyah yang sifatnya adalah pemberian. Dinasti Aglabiyah berkuasa kurang lebih dari satu abad, mulai dari tahun 800-909 M. Nama Dinasti Aglabiyah ini diambil dari nama ayah Amir yang pertama, yaitu Ibrahim bin al-Aglab. Ia adalah seorang pejabat Khurasan dalam militer Abbasiyah. Pada tahun 800 M. Ibrahim I diangkat sebagai Gubernur (Amir) di Tunisia oleh Khalifah Harun ar-Rasyid. Karena ia sangat pandai menjaga hubungan dengan Khalifah Abbasiyah seperti membayar pajak tahunan yang besar, maka Ibrahimi I diberi kekuasaan oleh Khalifah, meliputi hakhak otonomi yang besar seperti kebijaksanaan politik, termasuk menentukan penggantinya tanpa campur tangan dari penguasa Abbasiyah. Hal ini dikarenakan jarak yang cukup jauh antara Afrika Utara dengan Bagdad. Sehingga Aglabiyah tidak terusik oleh pemerintahan Abbasiyah. Pemerintahan Aghlabiyah pertama berhasil memadamkan gejolak yang muncul dari Kharijiyah Barbar di wilayah mereka. Kemudian di bawah Ziyadatullah I, Aglabiyah dapat merebut pulau yang terdekat dari Tunisia, yaitu Sisilia dari tangan Byzantium 827 M, dipimpin oleh panglima Asad bin Furat, dengan mengerahkan panglima laut yang terdiri dari 900 tentara berkuda dan 10.000 orang pasukan jalan kaki. Inilah ekspedisi laut terbesar. Ini juga peperangan akhir yang dipimpin panglima Asad bin Furad karena itu, ia meninggal dalam pertempuran. Selain untuk memperluas wilayah penaklukan terhadap Sicilia juga bertujuan untuk berjihad melawan orang-orang kafir. Wilayah tersebut menjadi pusat penting bagi penyebaran peradaban Islam ke Eropa Kristen. Aspek yang menarik pada Dinasti Aghlabiyah adalah ekspedisi lautnya yang menjelajahi pulau-pulau di Laut Tengah dan pantai-pantai Eropa seperti pantai Italia Selatan, Sardinia, Corsica, dan Alpen. Selain itu juga berhasil menaklukan

kota-kota pantai Itali, Brindisi, Napoli, Calabria, Totonto, Bari, dan Benevento. Dan pada tahun 868 M, mampu menduduki Malpa. Dengan berhasilnya penaklukan-penaklukan di atas Dinasti Aghlabiyah menjadi Dinasti yang kaya, sehingga para penguasa Aghlabiyah antusias dalam bidang pembangunan. Keberhasilan penguasaan seluruh pulau Sisilia inilah yang membuat Aglabiyah unggul di Mediterania Tengah. Kemudian Aglabiyah melanjutkan seranganserangannya ke pulau lainnya dan pantai-pantai di Eropa, termasuk berhasil menaklukan kota-kota pantai Italia Brindisi (836/221 H.) Napoli (837M), Calabria (838 M), Toronto (840 M ), Bari (840 M), dan Benevento (840 M). Karena tidak tahan terhadap serangan berkepanjangan dari pasukan Aghlabiyah pada Bandar-bandar Itali, termasuk kota Roma, maka Paus Yonanes VIII (872 840 M) terpaksa minta perdamaian dan bersedia membayar upeti sebanyak 25.000 uang perak pertahun kepada Aglabiyah. Pasukan Aglabiyah juga berhasil menguasai kota Regusa di pantai Yugoslavia (890 M), Pulau Malta (869 M), menyerang pulau Corsika dan Mayorka, bahkan mengusai kota Portofino di pantai Barat Italia (890), kota Athena di Yunani-pun berada dalam jangkauan penyerangan mereka. Dengan keberhasilan penaklukan-penaklukan tersebut, menjadikan Dinasti Aglabiyah kaya raya, para penguasa bersemangat membagun Tunisia dan Sisilia. Ziyadatullah I membangun masjid Agung Qairuan, sedangkan Amir Ahmad membangun masjid Agung Tunis dan juga membangun hampir 10.000 benteng pertahanan di Afrika Utara. Tidak cukup itu, jalan-jalan, pos-pos, armada angkutan, irigasi untuk pertanian (khususnya di Tunisia Selatan, yang tanahnya kurang subur), demikian pula perkembangan arsitektur, ilmu, seni dan kehidupan keberagamaan. Selain sebagai ibu kota Dinasti Aghlabiyah, Qoiruan juga sebagai pusat penting munculnya mazhab Maliki, tempat berkumpulnya ulama-ulama terkemuka,

seperti Sahnun yang wafat (854 M) pengarang mudawwanat, kitab fiqih Maliki, Yusuf bin Yahya, yang wafat (901 M), Abu Zakariah al-Kinani, yang wafat (902 M), dan Isa bin Muslim, wafat (908 M). Karya-karya para ulama-ulama pada masa Dinasti Aghlabiyah ini tersimpan baik di Masjid Agung Qairuan. 1. Langkah-langkah Pemimpin Aghlabiyah a. Penguasa Aghlabiyah pertama berhasil memadamkan gejolak Kharijiyah Berber di wilayah mereka. b. Dilanjutkan dengan dimulainya proyek besar merebut Sisilia dari tangan Bizantium pada tahun 827 M, dibawah Ziadatullah I yang amat cakap dan energik, dengan meredakan oposisi internal di Ifriqiyyah yang dilakukan Fuqaha (pemimpinpemimpin religius) Maliki di Qayrawan (Cairovan). Disamping itu, suatu armada bajak laut dikerahkan, sehingga membuat Aghlabiyah unggul di Mediterania Tengah dan membuat mereka mampu mengusik pantai Italia Selatan, Sardinia, Corsica, dan Meriteran Alp. Kemudian Aghlabiah juga berhasil merebut Malta pada tahun 868 M. Daerah-daerah tersebut yang menjadi wilayah kekuasaan Dinasti Aghlabiyah.Dengan demikian, pada tahun 878 M sempurnalah penguasaan atas Sisilia, kemudian pulau itu dibawah pemerintahan Muslim. Pertama di bawah kekuasaan Aghlabiyah dan kedua di bawah Gubernur-Gubernur Fathimiyah, sampai penaklukan oleh Norman pada abad XI. Pulau itu menjadi pusat bagi penyebaran kultur Islam ke Eropa KRISTEN. 2. Peninggalan-peninggalan Bersejarah Dinasti Aghlabiah Aghlabiyah adalah pembangun yang penuh semangat. Diantara bangunanbangunan peninggalan Aghlabiah adalah: a. Pembangunan kembali Masjid Agung Qayrawan oleh ZiyadatullahI b. Pembangunan Masjid Agung Tunis oleh Ahmad. c. Pembangunan karya-karya pertanian dan irigasi yang bermanfaat, khususnya di Ifriqiyah selatan yang kurang subur. 3. Kemunduran Dinasti Aghlabiyah

Menjelang akhir abad IX, posisi Aghlabiah di Ifqriqiyah menjadi merosot. Hal ini disebabkan karena amir terakhirnya yaitu Ziyadatullah III tenggelam dalam kemewahan (berfoya-foya), dan seluruh pembesarnya tertarik pada Syiah, juga propaganda Syiiah, Abu Abdullah. Perintis Fatimiyah, Mahdi Ubaidillah mempunyai pengaruh yang cukup besar di Barbar, yang akhirnya menimbulkan pemberontakan militer, dan Dinasti Aghlabiyah dikalahkan oleh Fatimiyah (909 M), Ziyadatullah III di usir ke Mesir setelah melakukan upaya-upaya yang sia-sia demi untuk mendapatkan bantuan dari Abbasiah untuk menyelamatkan Aghlabiah http://citrus-ilmu.blogspot.com/2010/05/dinasti-aghlabiyah-dinastiaghlabiyah.html

mardhatillah ila jannah


islam itu indah

Kamis, 01 Maret 2012

dinasti-dinasti kecil_SPI
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sejarah merupakan peristiwa yang terjadi pada masa lampau yang harus dijadikan sebagai bahan pelajaran untuk kemajuan umat manusia. Islam merupakan agama ynag universal dari segi penyebarannya, sejak berabad-abad

yang lalu Islam telah mengalami pasang surut di bidang peradabannya. Islam mengalami puncak keemasannya pada saat pemerintahan Abasiyyah yang berada di Baghdag, namun catatan sejarah pula yang memberikan penjelasan bahwa Islam tidak dinamis berada pada puncak kejayaan. Namun itulah realita kehidupan. Untuk lebih mengetahuai historis dan kronologisnya maka diperlukan pembahasan yang lebih mendalam, namun yang akan dibahas pada penulisan kali ini yaitu seputar dinasti-dinasti kecil, tetapi memiliki pengaruh yang besar pada kemajuan umat Islam, baik dari segi ilmu pengetahuan, dan yang lainnya. B. Perumusan Masalah Permasalahan yang harus dijelaskan secara mendalam mengenai dinastidinasti kecil yaitu Dinasti Aghlabiyah, Fatimiyah, Ayyubiyah dan Dinasti Mamalik, dapat dirumuskan di antaranya: 1. Bagaimana proses pembentukan, kemajuan-kemajuan, serta pengaruhnya bagi dunia Islam; 2. Apa yang menyebabkan kemunduran atau kehancurannya; 3. Apa dampak atau hikamh dari adanya dinasti-dinasti tersebut bagi umat manusia, terutama bagi dunia Islam.

BAB II PEMBAHASAN DINASTI-DINASTI KECIL A. Dinasti Aghlabiyah

Dinasti Aghlabiyah adalah salah satu Dinasti Islam di Afrika Utara yang berkuasa selama kurang lebih l00 tahun (800-909 M). Wilayah kekuasaannya meliputi Ifriqiyah (Tunisia), Algeria dan Sisilia. Dinasti ini didirikan oleh Ibn Aghlab Ibn Salim, seorang pejabat Khurasan dalam militer Abbasiyah, (Mufradi, 1997:116). Para penguasa Dinasti Aghlabiyah yang pernah memerintah adalah sebagai berikut: 1. Ibrahim I Ibn al-Aghlab (800-812 M) 2. Abdullah I (8l2-817 M) 3. Ziyadatullah (817-838 M) 4. Abu Iqal al-Aghlab (838-841 M) 5. Muhammad I(841-856 M) 6. Ahmad (856-863 M) 7. Ziyadatullah (863- M) 8. Abu Ghasaniq Muhammad II (863-875 M) 9. Ibrahim II (875-902 M) 10. Abdullah II (902-903 M) 11. 11. Ziyadatullah III (903-909 M) a. Sejarah Berdirinya Dinasti Aghlabiyah Aghlabiyah merupakan dinasti kecil pada masa Abbasiyah, yang para penguasanya adalah berasal dari keluarga Bani al-Aghlab, sehingga dinasti tersebut dinamakan Aghlabiyah. Awal mula terbentuknya yaitu ketika Baghdad di bawah pemerintahan Harun ar-Rasyid dan memberikan kewenangan kepada Ibrahim ibn Aghlab atas Provinsi Ifriqiyah dalam rangka menghadapi Dinasti Idrisiyah. Karena di bagian Barat Afrika Utara, terdapat dinasti Idrisiyah (berpaham syiah yang memberontak pada Abbasiyah) yang semakin kuat, dan kedua dari golongan Khawarij. Dengan adanya dua ancaman tersebut mendorong Harun ar-Rasyid untuk menempatkan bala tentaranya di Ifriqiyah di bawah pimpinan Ibrahim bin Al-Aghlab. Setelah berhasil mengamankan wilayah tersebut, Ibrahim bin al-Aghlab mengusulkan kepada Harun ar-Rasyid supaya

wilayah tersebut dihadiahkan kepadanya dan anak keturunannya secara permanen. Karena jika hal itu terjadi, maka ia tidak hanya mengamankan dan memerintah wilayah tersebut, tetapi juga mengirim upeti ke Baghdad setiap tahunnya sebesar 40.000 dinar dan meliputi hak-hak otonom yang besar (Bosworth,1980:46). Untuk menaklukkan wilayah baru dibutuhkan suatu proses yang panjang dan perjuangan yang besar, namun tidak seperti Ifriqiyyah yang sifatnya adalah pemberian. Harun ar-Rasyid menyetujui usulannya, sehingga berdirilah dinasti kecil (Aghlabiyah) yang berpusat di Ifriqiyah yang mempunyai hak otonomi penuh. Meskipun demikian masih tetap mengakui pada kekhalifahan Baghdad (Hoeve, 1994: 65). Dinasti Aglabiyah berkuasa kurang lebih satu abad, mulai dari tahun 800-909 M. Pada tahun 800 M Ibrahim I diangkat sebagai gubernur (amir) di Tunisia oleh Khalifah Harun ar-Rasyid, karena ia sangat pandai menjaga hubungan dengan Khalifah Abbasiyah seperti membayar pajak tahunan yang besar, maka Ibrahimi I diberi kekuasaan oleh Khalifah, meliputi hak-hak otonomi yang besar seperti kebijaksanaan politik, termasuk menentukan penggantinya tanpa campur tangan dari penguasa Abbasiyah. Hal ini dikarenakan jarak yang cukup jauh antara Afrika Utara dengan Baghdad. Sehingga Aghlabiyah tidak terusik oleh pemerintahan Abbasiyah. Pemerintahan Aghlabiyah pertama berhasil memadamkan gejolak yang muncul dari Kharijiyah Barbar di wilayah mereka. Kemudian di bawah Ziyadatullah I, Aglabiyah dapat merebut pulau yang terdekat dari Tunisia, yaitu Sisilia dari tangan Byzantium 827 M, yang dipimpin oleh panglima Asad bin Furat, dengan mengerahkan panglima laut yang terdiri dari 900 tentara berkuda dan 10.000 orang pasukan jalan kaki. Inilah ekspedisi laut terbesar, ini juga peperangan akhir yang dipimpin panglima Asad bin Furad karena, ia meninggal dalam pertempuran. Selain untuk memperluas wilayah penaklukan terhadap Sisilia juga bertujuan untuk berjihad melawan orang-orang kafir, wilayah tersebut menjadi pusat penting bagi penyebaran peradaban Islam ke Eropa. Aspek yang menarik pada Dinasti Aghlabiyah adalah ekspedisi lautnya yang menjelajahi pulau-pulau di Laut Tengah dan pantai-pantai Eropa seperti pantai Italia Selatan, Sardinia, Corsica, dan Alpen. Selain itu juga berhasil menaklukan kota-kota pantai Itali, Brindisi, Napoli, Calabria, Totonto, Bari, dan

Benevento. Pada tahun 868 M mampu menduduki Malpa. Dengan berhasilnya penaklukan-penaklukan seperti di atas Dinasti Aghlabiyah menjadi dinasti yang kaya, sehingga para penguasa Aghlabiyah antusias dalam bidang pembangunan. Keberhasilan penguasaan seluruh pulau Sisilia inilah yang membuat Aglabiyah unggul di Mediterania Tengah. Kemudian Aglabiyah melanjutkan seranganserangannya ke pulau lainnya dan pantai-pantai di Eropa, termasuk berhasil menaklukan kota-kota pantai Italia Brindisi (836/221 H.) Napoli (837M), Calabria (838 M), Toronto (840 M ), Bari (840 M), dan Benevento (840 M). Karena tidak tahan terhadap serangan berkepanjangan dari pasukan Aghlabiyah pada bandarbandar Itali, termasuk kota Roma, maka Paus Yonanes VIII (872 840 M) terpaksa minta perdamaian dan bersedia membayar upeti sebanyak 25.000 uang perak pertahun kepada Aglabiyah. Pasukan Aglabiyah juga berhasil menguasai kota Regusa di pantai Yugoslavia (890 M), Pulau Malta (869 M), menyerang pulau Corsika dan Mayorka, bahkan mengusai kota Portofino di pantai Barat Italia (890), kota Athena di Yunani pun berada dalam jangkauan penyerangan mereka. Dengan keberhasilan penaklukan-penaklukan tersebut, menjadikan Dinasti Aglabiyah kaya raya, para penguasa bersemangat membagun Tunisia dan Sisilia. Ziyadatullah I membangun masjid Agung Qairuan, sedangkan Amir Ahmad membangun masjid Agung Tunis dan juga membangun hampir 10.000 benteng pertahanan di Afrika Utara. Tidak cukup itu, jalan-jalan, pos-pos, armada angkutan, irigasi untuk pertanian (khususnya di Tunisia Selatan yang tanahnya kurang subur), demikian pula perkembangan arsitektur, ilmu pengetahuan, seni dan kehidupan keberagamaan. Selain sebagai ibu kota Dinasti Aghlabiyah, Qoiruan juga sebagai pusat penting munculnya mazhab Maliki, tempat berkumpulnya ulama-ulama terkemuka, seperti Sahnun yang wafat (854 M) pengarang mudawwanat, kitab Fiqih Maliki, Yusuf bin Yahya, yang wafat 901 M, Abu Zakariah al-Kinani, yang wafat 902 M, dan Isa bin Muslim, wafat 908M. Karya-karya para ulama pada masa Dinasti Aghlabiyah ini tersimpan baik di Masjid Agung Qairuan. b. Langkah-langkah Pemimpin Aghlabiyah

1. 2.

Penguasa Aghlabiyah pertama berhasil memadamkan gejolak Kharijiyah Berber di wilayah mereka. Dilanjutkan dengan dimulainya proyek besar merebut Sisilia dari tangan Bizantium pada tahun 827 M di bawah Ziadatullah I yang amat cakap dan energik, dengan meredakan oposisi internal di Ifriqiyyah yang dilakukan Fuqaha (pemimpinpemimpin religius) Maliki di Qayrawan (Cairovan). Disamping itu, suatu armada bajak laut dikerahkan, sehingga membuat Aghlabiyah unggul di Mediterania Tengah dan membuat mereka mampu mengusik pantai Italia Selatan, Sardinia, Corsica, dan Meriteran Alp. Kemudian Aghlabiah juga berhasil merebut Malta pada tahun 868 M. Daerah-daerah tersebut yang menjadi wilayah kekuasaan Dinasti Aghlabiyah. Dengan demikian, pada tahun 878 M sempurnalah penguasaan atas Sisilia, yang kemudian pulau itu di bawah pemerintahan Muslim. Pertama di bawah kekuasaan Aghlabiyah dan kedua di bawah Gubernur-Gubernur Fathimiyah, sampai penaklukan oleh Norman pada abad XI. Pulau itu menjadi pusat bagi penyebaran kultur Islam ke Eropa. c. Peninggalan-peninggalan Bersejarah Dinasti Aghlabiyah Aghlabiyah adalah pembangun yang penuh semangat, dan bangunanbangunan peninggalan Aghlabiyah di antaranya: 1. 2. Pembangunan kembali Masjid Agung Qayrawan oleh Ziyadatullah I; Pembangunan Masjid Agung Tunis oleh Ahmad; Pembangunan karya-karya pertanian dan irigasi yang bermanfaat, khususnya di Ifriqiyah selatan yang kurang subur. d. Kemunduran Dinasti Aghlabiyah Menjelang akhir abad IX, posisi Aghlabiyah di Ifriqiyah merosot. Hal ini disebabkan karena amir terakhirnya yaitu Ziyadatullah III tenggelam dalam kemewahan (berfoya-foya), dan seluruh pembesarnya tertarik pada Syiah, juga propaganda Syiiah, yaitu Abu Abdullah. Perintis Fatimiyah, Mahdi Ubaidillah mempunyai

3.

pengaruh Aghlabiyah

yang

cukup

besar

di

Barbar, yang akhirnya menimbulkan pemberontakan militer, dan Dinasti dikalahkan oleh Fatimiyah (909 M), Ziyadatullah III diusir ke Mesir setelah melakukan upaya-upaya yang sia-sia demi untuk mendapatkan bantuan dari Abbasiyah untuk menyelamatkan Aghlabiyah (Bosworth,1993:47). B. Dinasti Fatimiyah a. Sejarah Berdirinya Dinasti Fatimiyah Dinasti Fatimiyah merupakan salah satu dinasti yang didirikan di benua Afrika pada penghujung tahun 200 Hijriah atau sekira tahun 910 Masehi, dinasti ini merupakan dinasti terlembaga yang berpahaman Syiah Ismailiyah, dalam realitas sejarah Dinasti Fatimiyah diambil dari nama Fatimah az-Zahra, putri nabi saw. dan isteri Ali bin Abu Thalib melalui garis keturunan Ismail putra Jafar ashShidiq. Peletak dasar dan pendiri dinasti ini adalah Ubaidillah al-Mahdi putra Husein Ibn Ahmad Ibn Abdallah Ibn Muhammad Ibn Ismail Ibn Jafar ash-Shidiq. Ubaidillah al-Mahdi datang dari Suriah ke Afrika. Tujuan dinasti ini yaitu untuk menjalankan ideologi Syiah dan ingin melepaskan diri dari kekuasaan Daulah Abasiyah di Baghdad yang berideologi Sunni. Di daerah ini mendapat sambutan baik, terutama dari suku Berber Ketama. Dari permulaan pembentukannya hal ini bisa di lihat dengan munculnya banyak dinasti-dinasti kecil di berbagai belahan dunia baik di timur dan barat kota Baghdad. Ia mulai merintis kegiatan dakwahnya tahun 893 M dengan mengetengahkan konsep akan datangnya al-Mahdi dari keturunan Nabi Muhammad saw. Dengan dukungan suku Berber Ketama, ia berhasil menumbangkan Gubernur Aghlabiyah di Ifriqiyah dan menjadikan Idrisiyah Fez sebagai penguasa bawahannya. Pada tahun 909 M ia dilantik menjadi khalifah yang sejajar dengan khalifah di Baghdad. Pada tahun 920 M ia mendirikan ibu kota baru bernama Al-Mahdiyah. Berbeda dengan dinasti-dinasti kecil lainnya, Dinasti Fatimiyah sepenuhnya melepaskan diri dari baghdad.

Sisilia berhasil diduduki, dan melakukan operasi laut terhadap Istanbul. Sebagaimana kota Al-Mahdiyah di Ifriqiyah, Fatimiyah membangun ibukota baru di Mesir yaitu Kairo Baru (al-Qahirah yang berjaya ). Dari Mesir, kekuasaannya meluas hingga ke Palestina dan Suriah, dan mengambil alih penjagaan atas tempat-tempat suci di Hijaz. b. Kemajuan/Perkembangan Dinasti Fatimiyah Kemajuan yang dicapai oleh Dinasti Fatimiyah sangat banyak terutama di bidang kebudayaan dan bidang ilmu pengetahuan. a. Bidang kebudayaan Ditandai dengan dirikannya Masjid al-Azhar yang berfungsi sebagai pusat pengkajian Islam dan pusat pengembangan ilmu pengetahuan, yang dimanfaatkan oleh kelompok Syiah atau pun Sunni. b. Bidang ilmu pengetahuan Untuk memajukan ilmu pengetahuan, khalifah mengundang para ahli di antaranya ahli matematika, seperti Ibn haytam al-Basri untuk mengunjungi Kairo. Selain itu, muncul ahli sejarah seperti Ibn Zulak, al-Musabbihi, al-Kudai, dan penulis kitab al-Dirayat, al-Shabushi, pustakawan al-Muhallabi, dan ahli geografi-Ibn alMakmun al-Bataihi. Khalifah Dinasti Fatimiyah beraliran Syiah Ismailiyah, namun mayoritas rakyatnya tetap menganut aliran Sunni dan menikmati sebagian besar kebebasan dalam menjalankan keagamaan. Selama berkuasa, dinasti ini dipimpin oleh 14 orang khalifah, yaitu: 1. Ubaidillah al-Mahdi (297-322 H/909-924 M) 2. Al-Qaim (322-334 H/953-975 M) 3. Al-Mansur ( 334-341 H/946-953 M) 4. Al-Muizz (341-365 H/953-975 M) 5. Al-Aziz (365-386 H/975-996 M) 6. Al-Hakim (386-411 H/996-1021 M) 7. Az-Zahir (411-427 H/1021-1036 M) 8. Al-Mustansir427-487 H/1036-1094 M)

9. Al-Mustali (487-495 H/1094-1101 M) 10. Al-Amir (495-525 H/1101-1130 M) 11. Al-Hafizh (525-544 H/1130-1149 M) 12. Az-Zafir (544-549 H/1149-1154 M) 13. Al-Faiz (549-555 H/1154-1160 M) 14. Al-Adid 555-567 H/1160-1171 M). c. Kemunduran Dinasti Fatimiyah Pemerintahan Dinasti Fatimiyah yang berlangsung 262 tahun, antara 297 H/909 M sampai 567 H/1171 M, akhirnya tidak dapat dipertahankan lagi karena faktor-faktror intern. sebagai penyebab dominan kemunduran Khalifah Fatimiyah yaitu, kehancurannya diakibatkan adanya serangan yang dilakukan Naruddin alZangki, (penguasa Syiria) di bawah panglima Syirkuh yang dibantu oleh keponakannya (Shalahudin al-Ayyubi) mengalahkan tentara Salib tahun 564 H/1169 M. Syirkuh menjadi Wazir selama 2 bulan kerena meninggal dunia, dan jabatannya digantikan oleh Shalahudin al-Ayyubi. Pada tahun 567 H/1171 M. Shalahuddin al-Ayyubi menghapuskan Dinasti Fatimiyah atas desakan dari pemerintahan di Baghdad dan menggantikannya dengan nama Dinasti Ayyubiyah yang berorientasi di Baghdad.

C. Dinasti Ayyubiyah a. Sejarah Berdirinya Dinasti Ayyubiyah Ayyubiyah adalah sebuah Dinasti Sunni yang berkuasa di Dyar Bakir hingga tahun 1429 M. Dinasti ini didirikan oleh Shalahuddin al Ayyubi, wafat tahun 1193 M (Glasse, 1996:143). Ia berasal dari suku Kurdi Hadzbani, putra Najawddin Ayyub, yang menjadi dari putra Zangi bernama Nuruddin. Keberhasilannya dalam perang Salib, membuat para tentara mengakuinya sebagai pengganti dari pamannya, Syirkuh yang telah meninggal setelah menguasai Mesir tahun 1169 M. Ia tetap mempertahankan lembagalembaga ilmiah yang didirikan oleh Dinasti Fathimiyah, tetapi mengubah orientasi keagamaannya dari Syiah

menjadi Sunni (Bandri Yatim, 2003:283). Penaklukan atas Mesir oleh Shalahuddin pada 1171 M membuka jalan bagi pembentukan madzhab-madzhab hukum Sunni di Mesir. Madzhab Syafii tetap bertahan di bawah pemerintahan Fathimiyah, sebaliknya Shalahuddin memberlakukan madzhab-madzhab Hanafi (Lapidus, 1999:545). Keberhasilannya di Mesir tersebut mendorongnya untuk menjadi penguasa otonom di Mesir. Najmudin Ayub adalah seseorang yang berasal dari suku Kurdi Hadzbani dan menjadi panglima Turki 1138 M, di Mosul dan Aleppo, di bawa pemerintahan Zangi Ibnu Aq-Songur. Demikian juga adiknya Syirkuh, mengabdi pada Nuruddin, putra Zangi 1169 M. Syirkuh berhasil mengusir raja Almaric beserta pasukan salibnya dari Mesir. Kedatangan Syirkuh ke Mesir karena undangan Khalifah Fatimiyah untuk mengusir Almaric yang menduduki Kairo. Setelah Syirkuh meninggal (1169 M) digantikan oleh Shalahuddin (keponakannya) sebagai pemimpin pasukan. Pertama-tama ia masih menghormati simbol-simbol Syiah pada pemerintahan Al-Adil Lidinillah, setelah ia diangkat menjadi Wazir (Gubernur). Tetapi setelah al-Adil meninggal 1171 M, Shalahuddin menyatakan loyalitasnya kepada Khalifah Abbasiyah (al-Mustadi) di Bagdad dan secara formal menandai berakhirnya rezim Fatimiyah di Kairo. Keberhasilan Shalahuddin di Mesir mendorongnya menjadi penguasa otonom. Dalam mengkosolidasikan kekuatannya, ia banyak memanfaatkan keluarganya untuk ekspansi ke wilayah lain, seperti Turansyah. Saudaranya dikirim untuk menguasai Yaman 1173 M. Taqiyuddin, (keponakannya) ditugasi untuk melawan tentara Salib yang menduduki Dimyat. Sedangkan Syihabuddin (pamannya) untuk menduduki Mesir Hulu (Nubia). Kematian Nuruddin (1174 M) menjadikan posisi Shalahudin semakin kuat, yang akhirnya memudahkan untuk menaklukan Syiria, termasuk Damaskus, Aleppo dan Mosul. Akhirnya pada 1175 M, ia diakui sebagai sultan atas Mesir, Yaman dan Syiria oleh Khalifah Abbasiyah. Di masa pemerintahan Shalahuddin, ia membina kekuatan militer yang tangguh dan perekonomian yang bekerja sama dengan penguasa muslim di kawasan lain. Ia juga mambangun tembok kota sebagai benteng pertahanan di Kairo dan bukit Muqattam. Pasukannya juga diperkuat oleh pasukan Barbar, Turki dan Afrika.

Disamping digalakkan perdagangan dengan kota-kota di Laut Tengah, Lautan Hindia dan menyempurnakan sistem perpajakan. Atas dasar inilah, ia melancarkan gerakan ofensif guna merebut al-Quds (Jerusalem) dari tangan tentara Salib yang dipimpin oleh Guy de Lusignan di Hittin, akhirnya Jerusalem dikuasai pada tahun 1187 M, hal tersebut tetap tidak mengubah kedudukan Shalahuddin, sampai akhirnya raja Inggris (Richard) membuat perjanjian genjatan senjata yang dimanfaatkannya untuk menguasai kota Acre. Sampai ia meninggal (1193 M), Shalahuddin mewariskan pemerintahan yang stabil dan kokoh, kepada keturunanketurunannya dan saudaranya yang memerintah di berbagai kota. Yang paling menonjol ialah al-Malik al-Adil (saudaranya), dan keponakannya al-Kamil, mereka berhasil menyatukan para penguasa Ayyubi lokal dengan memusatkan pemerintahan mereka di Mesir. Namun pada masa pemerintahan al-Kamil, ketika Dinasti Ayyubiyah bertempat di Diyarbakr dan al-Jazirah, mereka mendapat tekanan dari Dinasti Saljuk Rum dan Dinasti Khiwarazim Syah, kemudian alKamil mengembalikan Jerusalem kepada Kaisar Frederick II yang membawa damai dan keberuntungan ekonomi yang cukup besar bagi Mesir dan Syiria. Hiduplah kembali perdagangan dengan kekuatan Kristen Mediterrania. Setelah alKamil meninggal (1238 M) Dinasti Ayyubiyah terkoyak oleh pertentanganpertentangan intern. Pada pemerintahan Ash-Shalih serangan Salib 6 dapat diatasi, yang pemimpinya raja Prencis St. Louis dan akhirnya ditangkap, tetapi kemudian pasukan budak (Mamluk) dari Turki merebut kekuasaan di Mesir. Ini secara otomatis mengakhiri pemerintahan Ayyubiyah secara keseluruhan. Upaya-upaya yang dilakukan Shalahuddin al-Ayyubi di antaranya: a. Melancarkan jihad terhadap tentara-tentara Salib di Palestina; b. Mempersatukan tentara Turki, Kurdi, dan Arab di jalan yang sama. Dari Mesir, Shalahuddin juga dapat menyatukan Syiria dan Mesopotamia menjadi sebuah kesatuan negara Muslim. Pada tahun 1174 ia merebut Damaskus, kemudian Alippo tahun 1185, dan merebut Mosul pada 1186. Setelah kekuasaannya kokoh, Shalahuddin melancarkan gerakan ofensif guna mengambil alih al-Quds

(Jerussalem) dari tangan tentara tanpa banyak kesulitan. Ini berarti Jerussalem menjadi komunitas muslim setelah delapan puluh tahun, dan orang-orang Frank tersingkirkan, meskipun hanya untuk sementara. Usaha besar-besaran telah dilakukan pasukan Salib dari Inggris, Perancis, dan Jerman antara tahun 1189 1192 M, namun tidak berhasil mengubah kedudukan Shalahuddin. Setelah perang berakhir, Shalahuddin memindahkan pusat pemerintahan ke Damaskus. b. Perjuangan Setelah Shalahuddin al-Ayyubi Perjuangan Shalahuddin dalam merealisasikan tujuan-tujuan utamanya yaitu mengeluarkan kaum Salib dari Baitul Maqdis dan mengembalikan pada persatuan umat Islam, sehingga menghabiskan kekuatannya dan mengganggu kesehatannya. Ia meninggal dan dimakamkan di Damaskus pada tahun 1193 M, setelah 25 tahun memerintah. Sebelum meninggal, ia membagikan kekaisaran Ayyubiyah kepada para anggota keluarga. Karena itu pengendalian dari pusat tetap berada di bawah kekuasaan Al-Adl dan Al-kamil, sampai Al-Kamil meninggal. Di bawah kedua sultan ini, kebijaksanaan aktivis Shalahuddin memberikan tempat sebagai hubungan detente dan damai dengan oran-orang Frank. Setelah kematian Shalahuddin, Ayyubiyah melanjutkan pemerintahan Mesir dan pemerintahan Syiria (sampai tahun 1260 M). Keluarga Ayyubiyah membagi imperiumnya menjadi sejumlah kerajaan kecil Mesir, Damaskus, Alleppo, dan kerajaan Mosul sesuai dengan gagasan Saljuk bahwa negara merupakan warisan keluarga raja. Meskipun demikian, Ayyubiyah tidak mengalami perpecahan, karena dengan loyalitas kekeluargaan, Mesir diintegrasikan berbagai imperium. Mereka menata pemerintahan dengan sistem birokrasi masa lampau yang telah berkembang di negara-negara Mesir dan Syiria melalui distribusi iqta kepada pejabat-pejabat militer yang berpengaruh. Ayyubiyah secara khusus enggan melanjutkan pertempuran melawan kekuatan pasukan Salib. Mereka lebih memprioritaskan untuk mempertahankan Mesir karena kesatuan mulai melemah. Pada tahun 1229

M Ayyubiyah menegosiasikan sebuah perjanjian dengan Fedrick II. Ini adalah puncak kebijaksanaan baru, dan pada periode damai inilah membawa keuntungan ekonomi yang besar bagi Mesir dan Syiria, termasuk hidupnya kembali perdagangan dengan kekuatan-kekuatan Kristen Mediterania (Bosworth,1993:87). c. Kemajuan-kemajuan Dinasti Ayyubiyah dan Peninggalannya Sebagaimana dinasti-dinasti sebelumnya, Dinasti Ayyubiyah pun mencapai kemajuan yang gemilang dan mempunyai beberapa peninggalan bersejarah. Kemajuan-kemajuan itu mencakup berbagai bidang, di antaranya: 1. Bidang Arsitektur dan Pendidikan Penguasa Ayyubiyah telah berhasil menjadikan Damaskus sebagai kota pendidikan. Ini ditandai dengan dibangunnya Madrasah alShauhiyyah tahun 1239 M yang dijadikan sebagai pusat pengajaran empat madzhab hukum dalam sebuah lembaga Madrasah. Dibangunnya Dar al- Hadist al-Kamillah juga dibangun (1222 M) untuk mengajarkan pokok-pokok hukum yang secara umum terdapat diberbagai madzhab hukum Sunni. Sedangkan dalam bidang arsitek dapat dilihat pada monumen Bangsa Arab, bangunan masjid di Beirut yang mirip gereja, serta istana-istana yang dibangun menyerupai gereja. 2. Bidang Filsafat dan Keilmuan Bukti konkritnya adalah Adelasd of Bath yang telah diterjemahkan, karyakarya orang Arab tentang astronomi dan geometri, penerjemahan bidang kedokteran. Di bidang kedokteran ini telah didirikan sebuah rumah sakit bagi orang yang cacat pikiran. 3. Bidang Industri Kemajuan di bidang ini dibuktikan dengan dibuatnya kincir oleh seorang ilmuwan Syiria yang lebih canggih dibanding buatan orang Barat. Terdapat pabrik karpet, pabrik kain dan pabrik gelas. 4. Bidang Perdagangan

Bidang ini membawa pengaruh bagi negara-nrgara di Eropa dan negara negara yang dikuasai Ayyubiyah. Di Eropa terdapat perdagangan agriculture dan industri. Hal ini menjadi sebab adanya perdagangan internasional melalui jalur laut, sejak saat itu dunia ekonomi dan perdagangan sudah menggunakan sistem kredit, bank, termasuk Letter of Credit (LC), bahkan ketika itu sudah ada uang yang terbuat dari emas. 5. Bidang Militer Selain memiliki alat-alat perang seperti kuda, pedang, panah, dan sebagainya, juga memiliki burung elang sebagai kepala burung-burung dalam peperangan. Di samping itu, adanya perang Salib telah membawa dampak positif, keuntungan dibidang industri, perdagangan, dan intelektual, misalnya dengan adanya irigasi. d. Kemunduran Dinasti Ayyubiyah Sepeninggal Al-Kamil tahu 1238 M, Dinasti Ayyubiyah terkoyak oleh pertentangan-pertentangan intern. Serangan Salib keenam dapat diatasi, dan pimpinannya, Raja Perancis St. Louis ditangkap. Namun pada tahun 1250 M keluarga Ayyubiyah diruntuhkan oleh sebuah pemberontakan oleh salah satu resimen budak (Mamluk)nya, yang membunuh penguasa terakhir Ayyubiyah, dan mengangkat salah seorang pejabat (Aybak) menjadi sultan baru. Keruntuhan ini terjadi di dua tempat, di wilayah Barat Ayyubiyah, berakhir oleh serangan Mamluk, sedangkan di Syiria dihancurkan oleh pasukan Mongol (Glasse, 1996:552). Dengan demikian berakhirlah riwayat Ayyubiyah oleh Dinasti Mamalik. Dinasti yang mampu mempertahankan pusat kekuasaan dari serangan bangsa Mongol. D. Dinasti Mamalik a. Sejarah Berdirinya Dinasti Mamalik Apabila ada negeri Islam yang selamat dari serangan bangsa Mongol, baik karena serangan Hulagu Khan atau pun Timur Lenk, maka negara tersebut adalah

Mesir yang kekeuasaannya di bawah Dinasti Mamalik. Sehingga beberapa prestasi atau kemajuan pada masa klasik, bertahan di Mesir. Walaupun masih di bawah kemajuan pada masa klasik yang sesungguhnya, karena dinasti Mamalik setelah adanya puncak keemasan Islam di Bhagdad. Mamalik merupakan bentuk jamak dari Mamluk yang berarti budak. Karena Dinasati Mamakik dibentuk oleh para budak dari berbagai macam suku bangsa dan ras, dan mendiami suatu bangsa yang bukan tumpah darah mereka yang pemerintahannya berbentuk oligarki. Dalam oligarki militer, budak-budak tersebut adalah orang-orang yang ditawan oleh dinasti Ayyubiyah, yang dididik dan dijadikan tentaranya. Dan oleh penguasa Ayubiyah yang terakhir (Al-Malik Al-Salih), mereka dijadikan pengawal untuk menjamin kekuasaannya. Sehingga mereka diberikan hak-hak yang istimewa seperti dalam karier atau pun imbalan berupa harta. Kebanyakannya mereka berasal dari daerah Kaukasus dan laut Kaspia. Di Mesir, mereka ditempatkan di Pulau Raudhah di Sungai Nil untuk menjalani latihan militer dan keagamaan. Sehingga mereka dijuluki Mamluk Bahri (laut). Sebetulnya mereka memiliki saingan yaitu tentara yang berasal dari suku Kurdi. Ketika penguasa Ayubiyyah yang terakhir (Al-Malik Al-Salih) meninggal dunia (1249), maka digantikan oleh anaknya yaitu Turansyah menjadi sultan. Sehingga golongan Mamalik merasa terancam keberadaannya, karena Sultan Turansyah lebih dekat pada golongan bangsa Kurdi. Ahkirnya pada tahun 1250 golongan Mamalik melakukan kudeta yang dipimpin oleh Aybak dan Baybars, yang berhasil membunuh Sultan Turansyah. Istri Al-Malik Al-Salih yaitu Syajarah al-Durr (yang juga berasal dari golongan Mamalik), berhasil mengambil alih kembali kekuasaan (selama tiga bulan) dengan terlebih dahulu mengadakan kesepakatan dengan golongan Mamalik. Kemudia ia menikah dengan seorang tokoh dari Mamalik yang juga sebagai peminpin kudeta pada sultan dinasti Ayyubiyah yang bernama Aybak, sehingga kekuasaannya diserahkan kepadanya, tetapi ia (Syajarah Al-Durr) sambil berharap ada pada kekuasaannya di belakang. Namun kenyataannya Aybak malah membunuhnya, sehingga kekuasaanya penuh berada di tangan Aybak. Pada mulanya Aybak mengangkat Sultan (Musa) dari keturunan Ayyubiyah, namun akhirnya dibunuh

juga. Itulah sejarah berdirinya Dinasti Mamalik yang berkuasa di daerah Mesir. b. Proses Kejayaan Dinasti Mamalik Selama tujuh tahun (1250-1257) Aybak berkuasa, setelah ia meninggal maka digantikan oleh anaknya yang bernama Ali, namun usianya masih muda, sehingga ia digantiakn oleh wakilnya yaitu Qutuz. Setelah Qutuz naik tahta, maka Baybars yang sedang mengasingkan diri di Syiria (karena waktu pemerintahan Aybak ia tidak menyukainya) kembali ke Mesir. Di awal tahun 1260 M, Mesir terancam oleh serangan Mongol yang sudah menguasai hmpir seluruh kawasan Islam. Sehingga pada tanggal 13 September 1260, terjadilah peperangan antara Mongol dengan dinasti Mamalik di Ayn Jalut. Dan di bawah pimpinan Qutuz dan Baybars perang dimenangkan oleh dinasti Mamalik. Sehingga dinasti Mamalik menjadi terkenal, dan menjadi tumpuan masyarakat Mesir. Penguasa-penguasa yang berada di kawasan Syiria pun tunduk dan menyatakan kesetiaannya berada di bawah penguasaan Dinasti Mamalik. Tidak lama setelah terjadi peristiwa tersebut, Qutuz meninggal dunia. Dan Baybars diangkat menjadi sultan oleh pasukannya (1260-1277 M). Karena Baybars seorang yang cerdas dan tangguh dalam kepemimpinannya, sehingga ia dianggap sebagai sultan yang terbesar dan tetkenal bila dibandingkan dengan 47 sultan yang pernah berkuasa pada Dinasti Mamalik. Dan ia pula yang dianggaap sebagai pembantu yang haliki pada Dinasti Mamalik. Perlu diketahui juga bahwa Dinasti Mamalik dibagi menjadi dua periode, yaitu periode Mamluk Bahri sampai masa pemerintahan Hajji II, dan periode Mamluk Burji sejak kekuasaanya Burquq (untuk yang kedua kalinya) sampai dikalahkan oleh kerajaan Utsmani tahun 1517 M. Pada bidang politik, Dinasti Mamalik membawa warna dan perubahan baru dalam sejarah Islam. Sebagaimana di atas disebutkan bahwa Dinasti Mamalik memiliki sistem pemerintahan yang oliharki militer, namun pada saat Qalawun berkuasa (1280-1290) berbeda dengan masa pemerintahan yang lain, ia menggunakan pergantian peminpin kekuasaan secara tutun-temurun. Namun aturan seperti itu tidak banyak disukai. Sehingga anak Qawalun hanya mampu memimpin selama empat tahun saja, karena kekuasaannya direbut oleh Kitbugha

(1295-1297M). Ternyata sitem oligarki inilah yang sesuai bagi mereka, ini ditandai dengan banyaknya kemajuan yang dialami oleh Mesir pada masa itu. Karena dalam pemerintahannya ada amir (semacam gubernur), maka para amir berusaha untuk berkompetisi dalam bidang prestasi, karena mereka merupakan kandidat dari sultan. Sehingga banyak kemajuan-kemajuan yang dicapai, seperti dibidang ekonomi, atau pun dibidang ilmu pengetahuan lainnya. Berikut merupakan kemajuan-kemajuan yang dicapai oleh Dinasti Mamalik, di antaranya: 1. Bidang pemerintahan Kemenangan Dinasti Mamalik melawan tentara Mongol di Ayn Jalut menjadi sebuah peluang dan modal yang cukup berarti untuk menaklukan daerah di sekitaarnya. Sehingga banyak penguasa dinasti kecil yang menyatakan kesetiaanya pada Dinasti Mamalik. Pada masa kekuasaan Baybars, ia mengangkat kelompok militer sebagai pembantu dalam menjalankan pemerintahannya. Selain itu, untuk memeroleh simpatisan dari dinasti-dinasti kecil, Baybars membuat aturan untuk membuat baiat pada keturunan Bani Abbas yang selamat meloloskan diri dari serangan Mongol. Dengan demikian, Dinasti Abasiyyah yang khalifahnya Al-Mustanshir dapat dipertahankan oleh Dinasti Mamalik, yang pusatnya di Kairo. Sementara yang pusatnya di Baghdad telah hancur oleh pasukan tentara Hulagu bangsa Mongol. Tidak lepas dari itu semua, sebetulnya pada masa kekuasaan Baybars banyak kekuatan-kekuatan dari pihak luar yang berusaha untuk menghancurkannya, namun ia dapat mengatasinya. Seperti Perang Salib, di sepanjang Laut Tengah, Assasin, di Pegunungan Syiria., Cyrenia (tempat berkuasanya orang-orang Armenia), dan kapal-kapal Mongol di Anatolia. 2. Bidang Ekonomi Pada bidang ekonomi, dinasti Mamalik membuka hubungan dagang dengan bangsa Perancis dan Italia melalui perluasan jalur perdagangan yang sudah dirintis oleh Dinasti Fathimiyah sebelumnya. Hancurnya kekuasaan Abasiyyah di Baghdad mengakibatkan daerah Kairo sebagai tempat yang

setrategis untuk jalur perdagangan, karena dapat menghubungkan jalur perdagangan Laut Merah dan Laut Tengah antara benua Asia dan Eropa. Keberhasilan di bidang ekonomi ini, didukung juga dengan jarinagn transportasi dan komunikasi antarkota di darat atau pun di laut, secara baik. Hal ini tidak terlepas dari dukungan tentara angkatan lautnya yang siap siaga untuk membantu. 3. Bidang Ilmu Pengetahuan Mesir, merupakan salah satu daerah yang menjadi tempat pelarian ilmuwan-ilmuwan dari Baghdad yang telah hancur oleh tentara Mongol. Oleh karena itu, sehingga banyak ilmu-ilmu yang berkembang di Mesir. Seperti sejarah, kedokteran, matematiak, astronomi, terutama ilmu-ilamu agama. Ilmuwan-ilmuwan dan bidangnya yang terkenal pada masa itu, di antaranya: 1) Bidang Sejarah : Ibn Khalikan, Ibn Thaghribardi, dan Ibn Kholdun. 2) Bidang Matematika: Abu Al-Faraj AlIbry. 3) Bidang Astronomi: Nasir al-Din al-Tusi. 4) Bidang Kedokteran: Abu al-HasanAli al-Nafis (yang menemukan susunan dan peredaran darah dalam paru-paru manusia), Abd. Al-Munim al-Dimyahti (dokter hewan), dan al-Razi (perintis pesikoterapi). 5) Bidang Opthalmologi (ilmu pengobatan mata): Salah al-Din Ibn Yusuf. 6) Bidang Agama: Ibn Taimiyah (pemikir reformis dalam Islam), Al-Sayuthi, Ibn Hajar al-Asqalani, dll. 4. Bidang Arsitektur Masa Dinasti Mamalik pada bidang arsitektur mengalami kemajuaan, hal ini ditandai dengan adanya bangunan-bangunan yang didirikan. Seperti sekolah, masjid, rumah sakit, museum, vila-vila, perpustakaan, kubah, dan menara masjid, dengan pola arsitektur yang indah. Semua kemajuan-kemajuan yang dicapai oleh Dinasti Mamalik, itu tidak terlepas dari usaha-usaha yang mereka lakukan. Dan berkat kepribadian, wibawa pemimpin yang baik. Sikap solidaritas dari setiap kalangan, baik sesama militer, penguasa atasan, dan yang lainnya. Sehingga menjadikan stabilisasi pemerintahan yang berhasil.

c. Kemunduran dinasti Mamalik Penyebab kemunduran Dinasti Mamalik sebetulnya ada dua factor, yaitu faktor ekstern dan intern. 1) Faktor Intern Sebagai faktor intern yaitu berawal dari dalam kerajaan. Seperti sejak masuknya para budak dari Sirkasia, yang dikenal dengan nama Mamalik Burji, yang pertamakalinya dibawa oleh Sultan Qawalun, sehingga menyebabkan solidaritas antar sesama militer menurun terutama ketika Mamluk Burji berkuasa. Banyak penguasa Mamluk Burji yang bermoral negatif, mereka tidak menyukai ilmu pengetahuan, malah suka melakukan foya-foya, yang menyebabkan pajak dinaikan. Sehingga mengakibatkan ketidaksenangan rakyat, dan sistem perekonian pun menurun. Ditambah lagi dengan ditemukannya Tanjung Harapan oleh bangsa Eropa tahun 1498 M, yang menyebabkan jalur perdagangan AsiaEropa melalui jalur Mesir menurun. Kondisi tersebut diperparah lagi dengan adanya wabah penyakit dan musim kemarau panjang. 2) Faktor Ekstern Faktor ekstern yang menyebabkan Dinasti Mamalik hancur yaitu adanya kekuatan kekuasaan politik pada kerajaan Utsmani. Sehingga terjadilah peperangan di luar kota Kairo pada tahun 1517 yang mengakibatkan Dinasti Mamalik kalah dan berakhir dengan kehancuran. Maka sejak itulah wilayah Mesir (juga sebagai salah satu propinsinya) dikuasai oleh kerajaan Turki Utsmani. E. Hikmah Sejarah Peradaban Islam Bagi Umat Islam Sebetulnya banyak hikmah yang dapat kita ambil dari sejarah Islam yang terjadi pada masa lalu, berikut di antanranya: 1. Sejarah pada masa lampau bisa dijadikan sebagai cermin untuk kemajuan pada zaman sekarang dan yang akan datang; 2. Kemajuan-kemajuan yang diraih oleh umat muslim pada masa lampau, dapat dijadikan sebagai motivasi untuk melakukan revolusi keagamaan ke arah yang

lebih baik; 3. Sejarah bisa dijadikan sebagai objek kajian penelitian untuk mengungkap hal-hal yang diangkap penting; 4. Peninggalan-peninggalan sejarah baik yang berbentuk fisik atau nonfisik dapat dijadikan sebagai bahan acuan dan contoh untuk sebuah pembangunan yang bersifat fisik pula atau nonfisik; 5. Hasil temuan para ilmuwan (ulama) dapat dimanfaatkan oleh umat muslim dan umat yang lainnya demi kemajuan peradaban Islam pada zaman sekarang dan yang akan datang, dll.

BAB III PENUTUP A. Simpulan Dinasti Aghlabiyah, Fatimiyah, Ayyubiyah dan Dinasti Mamalik merupakan dinasti-dinasti kecil yang berdiri sekira abad 8-12 Masehi. Walaupun termasuk dinasti-dinasti kecil, tetepi pengaruhnya cukup besar bagi kemajuan umat muslim di dunia. Dengan berbagai aspek yang telah diraihnya, maka dapat dijadikan tolak ukura sebagai bahan untuk menuju proses peradaban Islam pada masa sekarang dan yang akan datang supaya lebih baik. B. Saran Penulisan karya ilmiah atau makalah dan yang sejenisnya, pasti

tidak sempurna baik dari segi isi atau cara penulisan. Oleh karena itu saran dari pembaca kami harapkan, demi kesempurnaan keilmuan kami.

DAFTAR PUSTAKA Amin, Muhammad Mansyur. 2004. Sejarah Peradaban Islam. Bandung: Indonesia Spirit Foundation. C. E., Boshwort, 1993. Dinasti-dinasti Islam Terjemahan Ilyas Hasan dari The Islamic Dinastiec. Bandung: Mizan. Suntiah, Ratu dan Maslani. 2010. Sejarah Peradaban Islam. Bandung: CV. Insan Mandiri. Tim Dosen. 2006. Menelusuri Jejak Sejarah Peradaban Islam. Yogyakarta: PT. Pustaka Insan Madani. Yatim, Badri. 2008. Sejarah Peradaban Islam. Jakarta: PT. Raja Grafindo. www.blog-indonesia.com/blog-archive-13590-44.htm. 2011.

http://hikmatunnailah.blogspot.com/2012/03/dinasti-dinasti-kecilspi.html

Berdirinya dinasti dinasti kecilpada masa Abbasiyah di barat Bagdad (Idrisiyah, Aghlabiyah, Thuluniyah, Ikhsidisiyah, Hamdaniyah dan Qaramitah.)

PENDAHULUAN Kekuasaan dinasti Bani Abbas atau khalifah Abbasiyah, sebagaimana kita ketahui adalah melanjutkan kekuasaan dinasti Bani Umayyah. Dinasti Abbasiyah didirikan oleh Abdullah Al Saffah ibn Muhammad ibn Ali ibn Abdullahibn al-Abbas. Masa pemerintahan Abu al Abbas, pendiri dinasti ini, sangat singkat, yaitu dari tahun 750 M sampai 754 M. karena itu Pembina sebenarnya dari daulat Abbasiah adalah Abu Jafar al Mansur (754 775). Ia banyak berjasa dalam membangun pemerintahan dinasti bani Abbas. Pada tahun 762 M, Abu jafar al-Manshur memindahkan ibukota dari Damaskus ke Hasyimiyah, kemudian dipindahkan lagi ke Baghdad dekat dengan Ctesiphon, bekas ibukota Persia. Oleh karena itu, ibukota pemerintahan Dinasti Bani Abbas berada di tengah-tengah bangsa Persia. Abu jafar al-Manshur juga digambarkan sebagai orang yang kuat dan tegas, di tangannyalah Abbasiyah mempunyai pengaruh yang kuat. Pada masa pemerintahannya Baghdad sangatlah disegani oleh kekuasaan Byzantium. Dalam periode pertama, sebenarnya banyak tantangan dan gangguan yang dihadapai dinasti Abassiyah. Beberapa gerakan politik yang merongrong pemerintah dan mengganggu stabilitas muncul dimana mana, baik gerakan dari kalangan intern bani Abbas sendiri maupundari luar. Namun , semuanya dapat diatasi dengan baik. Keberhasilan ini semakin memantapkan posisi dan kedudukan mereka sebagai pemimpin yang tangguh. Kekuasaan betul betul ditangan khalifah. Keadaan ini sangat berbeda dengan periode sesudahnya, dimana para khalifah sangat lemah. Perkembangan peradaban dan kebudayaan serta kemajuan besar yang dicapai dinasti Abbasiyah pada periode pertama telah mendorong para penguasa untuk hidup mewah. Setiap khalifah cenderung ingin lebih mewah dari pendahulunya. Kehidupan mewah khalifah khalifah ini ditiru oleh para hartawan dan anak anak pejabat. Kecenderungan bermewah mewah, ditambah dengan kelemahan khalifah dan faktor lainnya menyebabkan roda pemerintahan tergannggu dan rakyat menjadi miskin. Kondisi ini memberi peluang kepada tentara profesional asal Turki yang semula diangkat oleh khallifah al Mutashim untuk mengambil kendali pemerintahan. Usaha mereka berhasil sehingga kekuasaan sesungguhnya berada ditangan mereka, sementara kekuasaan bani Abbas di dalam khilafah Abbasiyah

yang didirikannya mulai pudar, dan ini merupakan awal dari keruntuhan dinasti ini yang menyebabkan terjadinya disintegrasi. Kata disintegrasi bisa diartikan dengan, keadaan tidak bersatu padu; keadaan terpecah belah. Ada kemungkinan bahwa para khalifah Abbasiyah sudah cukkup puas dengan pengakuan nominal dari propinsi propinsi tertentu dengan pembayaran upeti. Alasannya, pertama, mungkin para khalifah tidak cukup kuat untuk membuat mereka tunduk kepadanya, kedua, penguasaBani Abbas lebih menitik beratkan pada pembinaan peradaban dan kebudayaan dari pada politik dan ekspansi. Akibat dari kebijakan yang demikian maka propinsi propinsi tertentu dipinggiran mulai melepaskan diri dari genggaman penguasa Bani Abbas. Ini bisa terjadi dalam salah satu dari dua cara: pertama, seorang pemimpin lokal memimpin suatu pemberontakan dan berhasil memperoleh kemerdekaan penuh. Kedua, seseorang yang ditunjuk menjadi gubernur oleh khalifah, kedudukannya semakin bertambah kuat, seperti daulat Aghlabiyah di Tunisia dan Thahiriyyah di Khurasan. Disamping itu masih banyak dinasti dinasti kecil pada masa Abbasiyah di barat Baghdad yang berdiri, di antaranya : Idrisiyah, Aghlabiyah, Thuluniyah, Ikhsidisiyah, Hamdaniyah dan Qaramitah.

PEMBAHASAN Disintegrasi dalam bidang politik sebenarnya sudah mulai terjadi di akhir zaman Bani Umayyah. Akan tetapi berbicara tentang politik Islam dalam lintasan sejarah, akan terlihat perbedaan antara pemerintahan Bani Umayyah dengan pemerintahan Bani Abbas. Wilayah kekuasaan Bani Umayyah, mulai dari awal berdirinya sampai masa keruntuhannya, sejajar dengan batasbatas wilayah kekuasaan Islam. Hal ini tidak seluruhnya benar untuk diterapkan pada pemerintahan Bani Abbas. Kekuasaan dinasti ini tidak pernah diakui di Spanyol dan seluruh Afrika Utara, kecuali Mesir yang bersifat sebentar-sebentar dan kebanyakan bersifat nominal. Bahkan dalam kenyataanya banyak daerah tidak dikuasai oleh khalifah.Secara riil, daerahdaerah itu berada di bawah kekuasaan gubernur-gubernur propinsi bersangkutan.

Akibatnya banyak propinsi-propinsi tertentu di pinggiran mulai lepas dari genggaman penguasa Bani Abbas, diantaranya : A. Dinasti Idrisi di Maroko (172 H-375 H / 788 M-985 M) Kerajaan ini didirikan oleh Indris bin Abdullah, cucu Hasan putra Ali. Dia adalah salah seorang tokoh bani Alawiyyin (nisyah Ali bin Abu Thalib). Pada tahun 172 H/788 M, Idris dilantik sebagai imam, dan terbentuklah kerajaan Idrisi dengan ibu kota Walila. Namun masa pemerintahannya hanya bertahan selama 5 tahun. Selanjutnya Idris bin Idris bin Abdullah (Idris II) menggantikan ayahnya sebagai pemerintah (177 H/793 M). Dengan pusat pemerintahannya dipindahkan ke Fes sebagai Ibu kota yang baru pada tahun 192 H.Ketika Idris II wafat, Pemerintahannya diganti oleh Muhammad Al-Muntashir (213 H / 828 M). Pada masa ini, kerajaan Idrisi berpecah-pecah. Akibatnya kerajaan menjadi lemah, terutama selepas Muhammad Al-Muntashir meninggal, pemerintahannya semakin rapuh.Kerajaan indrisi adalah kerajaan Syiah pertama dalam sejarah. Zaman kerajaan Indrisi (172-314 H/789-926 M) adalah suatu jangka waktu yang cukup lama dibandingkan dengan kerajaan-kerajaan yang lain. Dalam aspek dakwahnya, Idrisi yang membawa Islam dan mampu meyakinkan penduduk Maroko dan sekitarnya. B. Dinasti Aghlabi (184 H-296 H / 800 M-908 M). Dinasti Aghlabiyah adalah salah satu Dinasti Islam di Afrika Utara yang berkuasa selama kurang lebih l00 tahun (800-909 M). Wilayah kekuasaannya meliputi Ifriqiyah, Algeria dan Sisilia. Dinasti ini didirikan oleh Ibnu Aghlab. Aghlabiyah memang merupakan Dinasti kecil pada masa Abbasiyah, yang para penguasanya adalah berasal dari keluarga Bani al-Aghlab, sehingga Dinasti tersebut dinamakan Aghlabiyah. Awal mula terbentuknya Dinasti tersebut yaitu ketika Baghdad di bawah pemerintahan Harun ar-Rasyid. Di bagian Barat Afrika Utara, terdapat dua bahaya besar yang mengancam kewibawaannya. Pertama dari Dinasti Idris yang beraliran Syiah dan yang kedua dari golongan Khawarij.Dengan adanya dua ancaman tersebut terdoronglah Harun ar-Rasyid untuk menempatkan bala tentaranya di Ifrikiah di bawah pimpinan Ibrahim bin Al-Aghlab. Setelah berhasil mengamankan wilayah tersebut, Ibrahim bin al-Aghlab mengusulkan kepadaHarun arRasyid supaya wilayah tersebut dihadiahkan kepadanya dan anak keturunannyasecara permanen. Karena jika hal itu terjadi, maka ia tidak hanya mengamankan dan memerintah wilayah

tersebut, akan tetapi juga mengirim upeti ke Baghdad setiap tahunnya sebesar 40.000 dinar. Harun ar-Rasyid menyetujui usulannya, sehingga berdirilah Dinastikecil (Aghlabiyah) yang berpusat di Ifrikiah yang mempunyai hak otonomi penuh. Meskipundemikian masih tetap mengakui akan kekhalifahan Baghdad .Pendiri Dinasti ini adalah Ibrahim ibn alAghlab pada tahun 800 M. Pada tahun itu Ibrahim diberi provinsi Ifriqiyah (Tunisia Modern) oleh Harun al-Rasyid sebagai imbalan atas pajak tahunan yang besarnya 40.000 dinar dan meliputi hak-hak otonom yang besar. Untuk menaklukkan wilayah baru dibutuhkan suatu proses yang panjang dan perjuangan yang besar, namun tidak seperti Ifriqiyyah yang sifatnya adalah pemberian.Dinasti Aglabiyah berkuasa kurang lebih dari satu abad, mulai dari tahun 800-909 M. Nama Dinasti Aglabiyah ini diambil dari nama ayah Amir yang pertama, yaitu Ibrahim bin al-Aglab. Ia adalah seorang pejabat Khurasan dalam militer Abbasiyah. Pada tahun 800 M. Ibrahim I diangkat sebagai Gubernur (Amir) di Tunisia oleh Khalifah Harun ar-Rasyid. Karena ia sangat pandai menjaga hubungan dengan Khalifah Abbasiyah seperti membayarpajak tahunan yang besar, maka Ibrahimi I diberi kekuasaan oleh Khalifah, meliputi hakhakotonomi yang besar seperti kebijaksanaan politik, termasuk menentukan penggantinyatanpa campur tangan dari penguasa Abbasiyah. Hal ini dikarenakan jarak yang cukup jauhantara Afrika Utara dengan Bagdad. Sehingga Aglabiyah tidak terusik oleh pemerintahanAbbasiyah. Para penguasa Dinasti Aghlabiyah yang pernah memerintah adalah sebagai berikut : 1. Ibrahim (179 H/795 M) 2. Abdullah I (197 H/812 M) 3. Ziyaadatullah (210 H/817 M) 4. Abu Ilqal Al-Aghlab (223 H/838 M) 5. Muhammad I (226 H/841 M) 6. Ahmad (242 H/856 M) 7. Ziyaadatullah II (248 H/863 M) 8. Abu Al-gharaniq Muhammad II (250 H/863 M) 9. Ibrahim II (261 H/875 M) 10. Abdullah II (289 H/902 M) 11. Ziyaadatullah III (290-296 H/903-909 M) Aghlabiyah adalah pembangun yang penuh semangat. Di antara bangunan-bangunan

peninggalan Aghlabiah adalah: a. Pembangunan kembali Masjid Agung Qayrawan oleh Ziyadatullah I b. Pembangunan Masjid Agung Tunis oleh Ahmad. c. Pembangunan karya-karya pertanian dan irigasi yang bermanfaat, khususnya di Ifriqiyah selatan yang kurang subur. Menjelang akhir abad IX, posisi Aghlabiah di Ifqriqiyah menjadi merosot. Hal ini disebabkan karena amir terakhirnya yaitu Ziyadatullah III tenggelam dalam kemewahan (berfoya-foya), dan seluruh pembesarnya tertarik pada Syiah, juga propaganda Syiiah, Abu Abdullah. Perintis Fatimiyah, Mahdi Ubaidillah mempunyai pengaruh yang cukup besar di Barbar, yang akhirnya menimbulkan pemberontakan militer, dan Dinasti Aghlabiyah dikalahkan oleh Fatimiyah (909 M), Ziyadatullah III diusir ke Mesir setelah melakukan upaya-upaya yang sia-sia demi untuk mendapatkan bantuan dari Abbasiah untuk menyelamatkan Aghlabiah. C. Dinasti Thulun di Mesir (254 H-292 H / 868 M-967 M) Tuluniyah adalah sebuah dinasti yang muncul dan berkuasa di Mesir dan Suriah, independent dari khalifah-khalifah Abbasiyah. Ia merupakan sebuah kerajaan yang mendapat kuasa otonomi dari kerajaan pusat di Bagdad. Kerajaan ini memerintah Mesir dan Suria di antara tahun 254 292 H / 868 905 M dan pendirinya ialah Ahmad bin Tulun, seorang panglima Turki. Pendiri Dinasti Thulun yang berumur pendek (Daulah 868-905) di Mesir dan Suriah adalah Ahmad Ibn Thulun. Ahmad bin Thulun Lahir 23 Ramadhan 220 abad ke-3 Hijriah. Dinasti Thulun adalah dinasti kesultanan Mesir pertama dan berhasil memasukkan Syria ke dalam wilayah kekuasaannya. Awal garis keturunan Thulun adalah seorang budak yang dihadiahkan kepada Khalifah Mamun dari Dinasti Abbasiah oleh seorang penguasa dari Bukhara. Putra Thulun, yaitu Ahmad bin Thulun mendirikan dinasti rajaraja yang berkuasadiMesir danSyria dari tahun 254 hingga 292 H. Kemampuan militernya yang menonjol menjadikanThulun terpilih sebagai anggota pasukan khusus pengawal Khalifah. Meski termasuk dalam jajaran pembesar militer, literatur sejarah tak pernah mencatat keterlibatanThulun dalam peristiwa revolusi yang dilakukan oleh budak-budak berkebangsaan Turki (Mamalik) pasca meninggalnya al-Mutashim tahun 842 M.

Ayahnya adalah seorang turki dari Farghanah, Pada 817 dipersembahkan oleh penguasa Samaniyah di Bukhara sebagai hadiah untuk al-Mamun. Pada 868, Ahmad berangkat ke Mesir sebagai pimpinan tentara untk gubernur mesir. Di sini ia segera berusaha mendapatkan kemerdekaan dirinya. Ketika menghadapi tekanan keuangan karena adanya pembrontakan wangsa zanj, Khalifah al-Mutamid (870-892) meminta bantuan finansial kepada komandan pasukannya yang orang mesir itu, tetapi permintaan itu tidak dipenuhi. Peristiwa ini menjadi titik balik yang mengubah sejarah kehidpan Mesir selanjutnya. Peristiwa ini juga menandai bangkitmya sebuah Negara merdeka dilembah sungai Nil yang kedaulatannya bertahan selama abad pertengahan. Pada tahun 254 H/868 M, Ibn Tulun dihantar ke Mesir sebagai wakil pemerintahan. Semasa Baghdad mengalami krisis, Ibn Tulun memanfaatkan situasi ini dan kemudian melepaskan Baghdad.Dalam membangun negeri, beliau menciptakan stabilitas keamanan dalam negeri. Selepas itu ia memperhatikan juga, di bidang ekonomi. Dalam bidang keamanan, ia membangun angkatan perang, dengan kekuatan tentaranya, memperluas wilayahnya hingga ke Syam.Selepas Ibn Tulun (279 H/884 M), kepemimpinan diteruskan oleh Khumarawaih (270 H/884 M), Jaisy (282 H /896 M), Harun (283 H/896 M) dan Syaiban (292 H/905 M). Kematian Khumarawih pada 895 (282H) merupakan awal kemunduran dinasti itu. Persaingan yang hebat antara unsureunsur pembesar dinasti telah memecah persatuan dalam dinasti. Amir yang ketiga, Abu al-Asakir bin khumarawih, dilawan oleh sebagian pasukannya dan dapat disingkirkan (896/283 H) Adiknya yang baru berusia 14 tahun, Harun bin Khumarawih, diangkat sebagai amir yang keempat. Akan tetapi kelemahan sudah sedemikian rupa, sehingga wilayah syam dapat direbut oleh pasukan Qaramitah. Amirnya yang kelima , Syaiban bin Ahmad bin thulun, hanya 12 hari saja memerintah, karena ia menyerah ke tangan pasukan Bani Abbas yang menyerang Mesirpada 905 (292H), dan demikian berakhirlah riwayat dinasti Thuluniyah.

D. Dinasti Ikhsyidiyah (323 H- 357 H / 934 M-967 M) Dinasti Ikhsyidiyah berdiri pada tahun 323-358M.yang didirikan oleh Muhammad Ibn Tugj yang berasal dari Turki,berkuasa di

Mesir setelah Tuluniyah.Ibn Tugj menjadi gubernur Mesir sebagai hadiah dari Abbasiyah setelah dapat mempertahankan wilayah Nil itu dari serangan kaum Fatimiyah yang berpusat diAfrika Utara.Ia diberi gelar Ikhsyid yang berarti pangeran atau penguasa menurut istilah yang biasa dipakai di Sogdia dan Fargana,oleh khalifah ar-Radi yang Abbasi itu.Ia mempertahankan gelar Amir al-Umara,panglima tertinggi bagi khalifah.Serangan bertubi-tubi dari Fatimiyah sepanjang pemerintahan Ikhsyidiyah menyebabkan dinasti ini tidak lama memegang tampuk kekuasaan di Mesir,dan pada akhirnya Ikhsyidiyah menyerah kalah terhadap Fatimiyah yang telah menguat di Afrika Utara,di bawah panglimanya,Jauhar as-Siqili. Pada tahun 358 H/969 M, kerajaan Ikhsidi berakhir .Sejarah sumbangan kerajaan ini , ilmu pengetahuan dan budaya, lahirlah ilmuan seperti abu Ishaq al-Mawazi, Hasan ibn Rasyid al-Mishri dll. Ikhsidi juga mewariskan bangunan megah seperti Istana alMukhtar di Raudah dan Taman Bustan al-Kafuri. E. Dinasti Hamdaniah (317 H 399 H / 929 M 1009 M) Ketika kerajaan Ikhsidi berkuasa di Utara Mesir, muncul kerajaan lain yaitu kerajaan Hamdani yang berpaham Syiah. Nama kerajaan berasal dari nama pendirinya yaitu, Hamdan ibn Hamdun, yang berasal dari suku Arab Taghlib. Kerajaan ini terbagi menjadi dua pihak, Mosul dan Aleppo. Pihak Mosul dengan para pemerintahannya : 1. Abu al-Hayja Abdullah (293 H/905 M) 2. Nashir al-Daulah al-Hasan (17 H/929 M) 3. Uddad al-daulah Abu taghlib (358 H/ 969 M) 4. Ibrahim dan Al-Husein (379-389 H/981-991 M) Pihak Alleppo dengan pemerintahannya seperti : 1. Saif al-daulah Ali (33 H/945) 2. Sad al-daulah syarif I (356 H/967 M) 3. Said al-daulah said (381 H/991 M) 4. Ali II (392 H /1002 M) 5. Syarif II (394 H/1004 M) Kerajaan Hamdani terkenal sebagai pelindung sastera Arab terutama Saif al-Daulah. Beberapa tokoh ternama seperti alFarabi, Al-Isfahani dan Abu al-Firus. Kerajaan Hamdani adalah benteng kekuatan dari pada serangan Rom ke wilayah kekuasaan islam. Selepas tahun 356 H dan 358 H, kerajaan Hamdani merosot dari tangan-tangan penggantinya. Pada umumnya mereka saling

berebut kekuasaan antara keluarga sendiri. Akibatnya mereka jatuh ke tangan Kerajaan Fatamiah. F. Dinasti Qaramitah Qirmit bermakna melangkah pendek apabila berjalan. Ini kerana Hamdan dilihat pada zahirnya sebagai seorang yang bersifat zuhud dan fakir. Dia menetap di kampung daerah Teluk Parsi dengan mendirikan sebuah kawasan dan menamakannya dengan Darul Hijrah kononnya mengikut contoh nabi. Selepas berjaya mendapat pengaruh, dia menyebarkan ajarannya di daerah sekitarnya. Dinasti Qaramitah dimulai di tahun 874 M olah Hamdan Qirmit. Ia seorang penganut fahamSyi'ah Ismailiah di Irak.Di tahun 899 M kaum Qaramitah ini dapat membentuk negara merdeka di Teluk Persia, yang kemudian menjadi pusat kegiatan merekadalam menentang kekuasaan Bani Abbas. Di tahun 930 M, serangan serangan mereka meluas sampai sejauh Mekkah. Sewaktu pulang mereka bawa lari al-Hajr al-Aswad yang dikembalikan baru dua puluh tahun kemudian. KESIMPULAN 1. Faktor faktor yang menyebabkan terjadinya disintegrasi antara lain: a. Kecenderungan hidup bermewah mewah dari para khalifah yang ditiru oleh para hartawan dan anak anak pejabat. b. Para penguasa Abbaisyah mempekerjakan orang orang professional di bidang kemiliteran,khususnya tentara Turki,sehingga member peluang untuk mengambil kendali pemerintahan. 2. Untuk memisahkan diri dari penguasa bani Abbas ada dua cara: a. Seorang pemimpin lokal memimpin suatu pemberontakan dan berhasil memperoleh kemerdekaan penuh. b. Seseorang yang ditunjuk menjadi gubernur oleh khalifah, kedudukannya semakin bertambah kuat. 3. Dinasti dinasti yang lahir dan melepaskan diri dari kekuasaan Bagdad pada masa khaifah Abbasiyah, antara lain : a. Aghlabiyah b. Thuluniyah c. Ikhsidisiyah d. Hamdaniyah 4. Dinasti dinasti yang lahir dan berdiri sendiri tanpa harus melepaskan diri dari kekuasaan Bagdad,

a. Idrisiyah b. Qaramitah http://ruwakjawiazhar.blogspot.com/2011/02/berdirinya-dinasti-dinastikecilpada.html MENGANALISIS MUNCULNYA DINASTI KECIL BANI ABASIAH, BAGAIMANAKEMUNCULAN DAN KEMUNDURANNYA. Dari hasil beberapa bacaan yang sudah saya pahami bahwa ada banyak sekali dinasti-dinasti yang bermunculan pada masa Bani Abasiah,baik itu di daerah Baghdad timur maupun barat. Pertama saya menganalisis Dinasti kecil Abbasiyah yang di darah Timur Baghdad sesuai urutan pertama kali muncul dan seterusnya, kemudian pembahasannya tentang bagaimana kemunculan serta kemundurannnya : 1.) Dinasti Tahiri (200-259 H./820-872 M.) Dinasti yang pertama kali muncul pada Timur Baghdad Kemunculannya Dinasti ini dibuat sesuai dengan nama pendirinya yaitu Thahir Ibn Al-Husain dari Khurasan, ia seorang pejabat di kekuasaan Bani Abbas dan juga orang kepercayaan Al-mamun khalifah bani Abbas pada saat itu, karena keberhasilannya dalam mempimpin peperangan melawan saudara Al-Mamun yaitu Al-Amin, maka sebagai tanda jasa kepada Thahir khalifah Al-Mamun memberikan jabatan / mengangkat Thahir sebagai gubernur atas semua kawasan di sebelah timur Baghdad dengan pusat kekuasaannya adalah Khurasan dan Dinasti Tahiriyah. Kemundurannya Di karenakan Khalifah Bani Abbasiyah tida lagi mendukung kekuasaan Tahiriyah, ia malah berbalik mendukung dinasti Safari, Thahir merasa kecewa dangan khalifah Bani Abbas karena tida lagi mempercaya dirinya, padahal Thahir banyak berjasa kepada Kekuasaan bani Abbas,ia juga tida pernah kontra pada Khalifah pada saat itu, dan ia malah mendukung sepenuhnya pada Khalifah. Tapi sekali lagi terjadi penghianatan pada kubu Tahiriyah. 2.) Dinasti Saffariah (254-289 H./867-903 M.) Dinasti yang kedua setelah merebut kekuasaan Tahiriyah.. Kemunculannya Dinasti ini didirikan oleh Yaqub Ibn Laits al-Shafar, ia adalah perwira militer yang kemudian diangkat menjadi amir wilayah Sijistan pada zaman khalifah ke 14 Al-Muhtadi (869-870M) Yaqub adalah seorang yang pandai tembaga dan merampok adalah kegemarannya, Perilaku yang sopan dan efisien sebagai seorang kepala gerombolan perampok telah menarik perhatian gubernur Sijistan, yang kelak memberinya kepercayaan untuk memimpin bala tentaranya. Yaqub

akhirnya menggantikan tuannya itu dan berhasil memperluas wilayah kekuasaannya hampir seluruh Persia dan kawasan pinggiran India, bahkan ia mengancam kekuasaan Baghdad di bawah khalifah ke 15 Al-Mutamid, ia pula yang menghancurkan kekuasaan Thahir. Kemundurannya. Karena Khalifah Al-Mutamid merasa kekuasaan Yaqub semakin meluas dan khawatir akan merobohkan kekuasaan Dinasti Bani Abbas, maka ia memberantas /menaklukkan Dinasti Safari, karena dinastinya di taklukkan khalifah, Yaqub menantang khalifah dan meminta kekuasaannya kembali, Setelah meninggal, Yaqub digantikan oleh saudaranya, Amr Ibn al-Laits (878903 M.). Dengan bantuan dari Ismail Ibn Ahmad Al-Samani (saudaranya Nashr,figur yang menegakkan kekuasaan dinasti Samaniyah), khalifah Baghdad berhasil menangkap Amr Ibn al-Laits, kemudian ia dipenjara di Baghdad hingga meninggal pada zaman khalifah al-Mutahdid (870-892 M.) 3.) Dinasti Samaniyah (261-389 H./874-999 M) Kemunculannya. Dinasti Ini Didirikan oleh Nashr ibn Ahmad (874-982 M), munculnya Karena Dinasti sebelumnya yaitu Dinasti safari hancur, maka Dinasti Samaniyahlah sebagai pewaris kekuasaan yang ekspansinya sudah luas itu, berkat bantuan saudaranya Nashr yaitu Ismail dalam memberantas Dinasti safari maka Khalifah memberikan kekuasaan kepada Dinasti samaniyah. Kemundurannya. Dinasti ini banyak sekali menaklukan dinasti lain, dan muncul ancaman baru dari pengembara Turki,dan mereka adalah orang2 yang sering di adili oleh Dinasti Samaniyah maka secara berangsur2 kekuasaan di ambil alih oleh budak turki. Pada awalnya ada salah satu budak turki yang di sukai dan di hargai oleh dinasti samaniyah yaitu Alpatigin sebagai pengawal yang banyak berjasa. Namun lama kelamaan ada sesuatu hal yang membuat Penguasa samaniyah yang baru tidak menyukai lagi dan Alpatigin dan pergi ke daerah perbatasan dan merebut dinasti Ghaznawi, dan berkat kepiawannya dalam membuat pertahanan serta kemiliteran, maka Dinasti Samaniyah takluk/di hancurkan oleh Dinasti Ghaznawi. 4.) Dinasti Ghaznawi (976-997M) Kemunculannya. Pendiri Dinasti ini sebenarnya adalah Subuktigin seorang budak sekaligus menantu Alpatigin. Dinasti ini memang sudah lama muncul namun kekuasaannya tida sekuat Dinasti Samaniyah. Mereka selalu mencontek bagaimana kekuasaan Samaniyah, dan berkat kemampuan mereka merebut sedikit demi sedikit kekuasaan Samaniyah maka setelah mereka menaklukkan Samaniyah maka di saat itulah awal kekuasaan besar Dinasti Ghaznawi. Kemundurannya. Sama seperti dinasti-dinasti sebelumnya Samaniyah dan Safariyah.karena tida ada gading yang tak retak dinasti ini semakin lama mulai lemah karena tida di topang oleh angkatan bersenjata, dan para prajurit berpedang mulai mundur. Maka semua menemui kehancuran dan setelah kematian Mahmud (penguasa terakhir

Ghaznawi) wilayah2 di sebelah timur mulai berpisah Itulah 4 Dinasti2 kecil yang pada masa Dinasti Abbasiyah berkuasa di darah timur Baghdad, kemudian saya akan menganlisis Dinasti2 di Barat Baghdad bagaimana kemunculan serta keruntuhannya. 1.) Dinasti Idrisiyah (789 - 926M) Kemunculannya. Idris bin abdullah di angkat oleh suku Barbar dan membuat dinasti baru di maroko yaitu dinasti idrisiyah yang makin lama semakin kuat dinasti ini. Setelah idris meninggal kekuasaan berlanjut ke generasi berikutnya. Kemundurannya. Karena terjadi perebutan dan pembagian kekuasaan oleh khalifah Muhammad Muntasir keturunan idris juga kepada sodara-sodaranya yang saking banyaknya, sehingga mengakibatkan perpecahan,dan perang sodara, dan ini menjadi celah bagi dinasti fatimiyah untuk menghancurkannya. 2.) Dinasti Aghlabiyah (800-909) Kemunculannya. Khalifah Baghdad menyerahkan kawasan Tunisia kepada Ibrahim bin Aghlab sebagai upah untuk penjagaannya supaya menahan ekspansi Mesir dan syam oleh idrisiyah. Kemundurannya. Karena kesenjangan social yang di pengaruhi oleh kaum syiah,dan pengaruh dari dinasti dengan masyarakat kaum barbar berkurang. 3.) Dinasti Thuluniyah (868 901) Kemunculannya Didirikan oleh Ahmad Ibnu Thulun yang sudah memiliki kekuasaan sebagai wakil gubernur Abbasiyah,dan karena ada kekacauan politik di pemerintahan abbasiyah sehingga memberikan peluang bagi Thulun untuk memproklamasikan indepedensi wilayahnya dan membentuk dinasti. Kemunduran Terjadinya komplik internal setelah meninggalnya putra tertua Thulun yaitu Khumarwaihi, dan pengganti kekuasaannya adalah putranya yaitu Syaiban, banyknya sekte2 keagamaan yang muncul dan Syaiban tida mampu mengendalikan sekte itu,dan bersamaan itu khalifah Abbasiyah mengirim pasukan untuk menaklukan Dinasti Thuluniyah. 4.) Dinasti Ikhsidiyah (935 969) Kemunculannya Didirikan oleh Muhammad Ibnu Tughi yang sama awal mulanya seperti dinasti Thulun, ia menjabat sebagai mentri di Dinasti Abbasiyah dan di berikan wilayah sendiri sebagai tanda terima kasih atas kemampuannya menjaga wilayah mesir yang hendak di kuasai oleh dinasti Fatimiyah karena kehancuran dinasti Thuluniyah. Kemundurannya Karena penyerangan terus menerus baik oleh Dinasti Fatimiyah,

Qarmatian(syiah),dan serbuan orang2 Nubia yang berhasil merampas wilayah selatan. 5.) Dinasti Hamdaniyah Kemunculannya Didirikan oleh Hamdan Ibnu Hamdun yang seorang panglima pemerintahan Abbasiyah dan banyak jasa2 yang sudah di perjuangkannya, sehingga ia di angkat sebagai gubernur dan mesir salah satu bagian yang harus di jaga sehingga khalifah Abbasiyah memberikan kesempatan bagi Hamdan membuat dinastinya. Kemundurannya. Karena sifat keras dari Dinasti Hamdaniyah yang tida lain orang badui yang keras wataknya sehingga masyarakat kurang simpati dan wibawanya jatuh, barsamaan itu pula memberikan kesempatan bagi Dinasti Fatamiyah untuk menaklukan Dinasti Hamdaniyah. MENGANALISIS SEJARAH MASUKNYA ISLAM KE INDONESIA A. Sejarah masuknya Islam di Indonesia. Sejarah masuknya islam di Indonesia memang sudah ada pada abad 1 H/7 M, dan daerah yang menjadi awal masuknya islam adalah di Aceh yang langsung di sebarkan dari Arab ke indonesia, dan tumbuhnya kerajaan islam pertama adalah di perlak. Kemudian di lanjutkan ke daerah lain seperti ke pulau jawa pada abad ke 12/13 M, ke Maluku abad ke 14 M, ke Kalimantan abad ke 15 M, dan Sulawesi abad ke 16 M. Kedatangan islam di Indonesia tidak luput juga karena ekspansi di barat dan timur dari Dinasti Umayyah. Jalur yang di pakai bangsa arab untuk menyebarkan islam pada saat itu yaitu lewat perdagangan, perkawinan, ajaran tasawuf, pendidikan, kesenian dan politik. Refrensi : 1. Didi,supriadi,M.ag sejarah peradaban islam, pustaska setia, bandung: 2008 2. Internet. http://blografsanjani.blogspot.com/2012/06/analisis-sejarah-peradabandinasti.html

DINASTI-DINASTI DI TIMUR DAN DI BARAT


13 12 2009

DINASTI-DINASTI DI TIMUR DAN DI BARAT

1. PENDAHULUAN Akibat dari kebijaksanaan yang lebih menekankan pembinaan peradaban dan kebudayaan Islam dari pada persoalan politik itu, propinsi-propinsi tertentu di pinggiran mulai lepas dari genggaman penguasa Bani Abbas, dengan berbagai cara diantaranya pemberontakan yang dilakukan oleh pemimpin lokal dan mereka berhasil memperoleh kemerdekaan penuh. Disintegrasi dalam bidang politik sebenarnya sudah mulai terjadi di akhir zaman Bani Umayyah. Akan tetapi berbicara tentang politik Islam dalam lintasan sejarah, akan terlihat perbedaan antara pemerintahan Bani Umayyah dengan pemerintahan Bani Abbas. Wilayah kekuasaan Bani Umayyah, mulai dari awal berdirinya sampai masa keruntuhannya, sejajar dengan batas-batas wilayah kekuasaan Islam. Hal ini tidak seluruhnya benar untuk diterapkan pada pemerintahan Bani Abbas. Kekuasaan dinasti ini tidak pernah diakui di Spanyol dan seluruh Afrika Utara, kecuali Mesir yang bersifat sebentar-sebentar dan kebanyakan bersifat nominal. Bahkan dalam kenyataannya, banyak daerah tidak dikuasai khalifah. Secara riil, daerah-daerah itu berada di bawah kekuasaan gubernur-gubernur propinsi bersangkutan. Hubungannyadengan khilafah ditandai dengan pembayaran upeti. Ada kemungkinan bahwa para khalifah Abbasiyah sudah cukup puas dengan pengakuan nominal dari propinsi-propinsi tertentu, dengan pembayaran upeti itu. Alasannya, pertama, mungkin para khalifah tidak cukup kuat untuk membuat mereka tunduk kepadanya, kedua, penguasa Bani Abbas lebih menitikberatkan pembinaan peradaban dan kebudayaan daripada politik dan ekspansi. Akibat dari kebijaksanaan yang lebih menekankan pembinaan peradaban dan kebudayaan Islam daripada persoalan politik itu, propinsi-propinsi tertentu di pinggiran mulai lepas dari genggaman penguasa Bani Abbas. Ini bisa terjadi dalam salah satu dari dua cara: Pertama, seorang pemimpin lokal memimpin suatu pemberontakan dan berhasil memperoleh kemerdekaan penuh, seperti daulat Umayyah di Spanyol dan Idrisiyyah di Marokko. Kedua, seseorang yang ditunjuk menjadi gubernur oleh khalifah, kedudukannya semakin bertambah kuat, seperti daulat Aghlabiyah di Tunisia dan Thahiriyyah di Khurasan. Kecuali Bani Umayyah di Spanyol dan Idrisiyyah di Marokko, propinsi-propinsi itu pada mulanya tetap patuh membayar upeti selama mereka menyaksikan Baghdad stabil dan khalifah mampu mengatasi pergolakan-pergolakan yang muncul. Namun pada saat wibawa khalifah sudah memudar mereka melepaskan diri dari kekuasaan Baghdad. Mereka bukan saja menggerogoti kekuasaan khalifah, tetapi beberapa diantaranya bahkan berusaha menguasai khalifah itu sendiri. Menurut Watt, sebenarnya keruntuhan kekuasaan Bani Abbas mulai terlihat sejak awal abad kesembilan. Fenomena ini mungkin bersamaan dengan datangnya pemimpinpemimpin yang memiliki kekuatan militer di propinsi-propinsi tertentu yang membuat mereka benar-benar independen. Kekuatan militer Abbasiyah waktu itu mulai mengalami kemunduran. Sebagai gantinya, para penguasa Abbasiyah mempekerjakan orang-orang profesional di bidang kemiliteran, khususnya tentara Turki dengan system perbudakan baru seperti diuraikan di atas. Pengangkatan anggota militer Turki ini, dalam perkembangan selanjutnya teryata menjadi ancaman besar terhadap kekuasaan khalifah. Apalagi pada periode pertama

pemerintahan dinasti Abbasiyah, sudah muncul fanatisme kebangsaan berupa gerakan syuu arabiyah (kebangsaan/anti Arab). Gerakan inilah yang banyak memberikan inspirasi terhadap gerakan politik, disamping persoalan-persoalan keagamaan. Nampaknya, para khalifah tidak sadar akan bahaya politik dari fanatisme kebangsaan dan aliran keagamaan itu, sehingga meskipun dirasakan dalam hampir semua segi kehidupan, seperti dalam kesusasteraan dan karya-karya ilmiah, mereka tidak bersungguh-sungguh menghapuskan fanatisme tersebut, bahkan ada diantara mereka yang justru melibatkan diri dalam konflik kebangsaan dan keagamaan itu. Dinasti-dinasti yang lahir dan melepaskan diri dari kekuasaan Baghdad pada masa khilafah Abbasiyah, diantaranya adalah: 1.Yang berbangsa Persia :a.Thahiriyyah di Khurasan, (205-259 H/820-872 M). b.Shafariyah di Fars, (254-290 H/868-901 M). c.Samaniyah di Transoxania, (261-389 H/873-998 M). d.Sajiyyah di Azerbaijan, (266-318 H/878-930 M). e.Buwaihiyyah, bahkan menguasai Baghdad, (320-447 H/ 932-1055 M). 2.Yang berbangsa Turki: a.Thuluniyah di Mesir, (254-292 H/837-903 M). b.Ikhsyidiyah di Turkistan, (320-560 H/932-1163 M). c.Ghaznawiyah di Afghanistan, (351-585 H/962-1189 M). d.Dinasti Seljuk dan cabang-cabangnya: 1.Seljuk besar, atau seljuk Agung, didirikan oleh Rukn al-Din Abu Thalib Tuqhrul Bek ibn Mikail ibn Seljuk ibn Tuqaq. Seljuk ini menguasai Baghdad dan memerintah selama sekitar 93 tahun (429-522H/1037-1127 M). 2.Seljuk Kinnan di Kirman, (433-583 H/1040-1187 M). 3.Seljuk Syriaatau Syam di Syria,(487-511 H/1094-1117 M). 4.Seljuk Irak di Irak dan Kurdistan, (511-590 H/1117-1194 M). 5.Seljuk Rum atau Asia kecil di Asia Kecil, (470-700 H/1077-1299 M). 3.Yang berbangsa Kurdi: a.al-Barzuqani, (348- 406 H/959-1015 M). b.Abu Ali, (380-489 H/990-1095 M). c.Ayubiyah, (564-648 H/1167-1250 M). 4.Yang berbangsa Arab: a.Idrisiyyah di Marokko, (172-375 H/788-985 M). b.Aghlabiyyah di Tunisia (184-289 H/800-900 M). c.Dulafiyah di Kurdistan, (210-285 H/825-898 M). d.Alawiyah di Tabaristan, (250-316 H/864-928 M). e.Hamdaniyah di Aleppo dan Maushil, (317-394 H/929- 1002 M). f.Mazyadiyyah di Hillah, (403-545 H/1011-1150 M). g.Ukailiyyah di Maushil, (386-489 H/996-1 095 M). h.Mirdasiyyah di Aleppo, (414-472 H/1023-1079 M). 5.Yang mengaku dirinya sebagai khilafah: a.Umawiyah di Spanyol b.Fathimiyah di Mesir.

Dari latar belakang dinasti-dinasti itu, nampak jelas adanya persaingan antarbangsa, terutama antara Arab, Persia dan Turki. Disamping latar belakang kebangsaan, dinasti-dinasti itu juga dilatarbelakangi paham keagamaan, ada yang berlatar belakang Syiah, ada yang Sunni. Faktor-faktor penting yang menyebabkan kemunduran Bani Abbas pada periode ini, sehingga banyak daerah memerdekakan diri, adalah: 1.Luasnya wilayah kekuasaan daulat Abbasiyah sementara komunikasi pusat dengan daerah sulit dilakukan. Bersamaan dengan itu, tingkat saling percaya di kalangan para penguasa dan pelaksana pemerintahan sangat rendah. 2.Dengan profesionalisasi angkatan bersenjata, ketergantungan khalifah kepada mereka sangat tinggi. 3.Keuangan negara sangat sulit karena biaya yang dikeluarkan untuk tentara bayaran sangat besar. Pada saat kekuatan militer menurun, khalifah tidak sanggup memaksa pengiriman pajak ke Baghdad. BAGIAN 2 DINASTI DINASTI SAMAN (874-1005M) 1. Pendahuluan Pada tahun 874 M, wilayah Persia (Iran Selatan) dan Transoksania (Usbekistan) mulai dikendalikan oleh orang-orang keturunan Saman Khuda (Dinasti Saman). Dinasti ini merupakan episode terpenting dalam sejarah peradaban Persia pasca kedatangan Islam. Lewat kekuasaan Dinasti Saman, orang-orang Persia hendak mengulang kembali sejarah mereka yang pernah berjaya pada masa Dinasti Achameneids (600-333 SM) dan Dinasti Sassanids (228-651 M). Sejarawan Richard N. Frye (1963) menyebut kekuasaan Dinasti Saman sebagai Zaman kebangkitan kembali kebudayaan Irano-Islam. 2. Peradaban Persia di Masa Lampau Siapakah sesungguhnya bangsa Persia? Dr. Zayar, dalam Iranian Revolution: Past, Present, and Future (2000), menjelaskan bahwa sekelompok manusia dengan sistem sosial dan kebudayaan tertentu telah mendiami kawasan Barat Daya Iran sejak 3000 tahun Sebelum Masehi (SM). Mereka inilah yang disebut sebagai nenek moyang bangsa Persia. Bangsa ini, menurut Karen Amstrong (2007), merupakan orang-orang yang memiliki silsilah keturunan bangsa terhormat. Mereka yang mendiami kawasan stepa di Kaukasia ini menyebut diri sebagai Orang-orang Arya. Secara perlahan-lahan, orang-orang Arya yang pada mulanya mendiami kawasan stepa di Kaukasia terpisah secara kultural menjadi dua kelompok. Sebagian memisahkan diri dan memilih menetap di kawasan Iran Selatan. Orang-orang Yunani menyebut mereka Persis-vang. Inilah asal mula penyebutan nama Suku Persia. Adapun mereka yang tetap menetap di kawasan Barat Daya Iran dikenal sebagai Suku Media. Memasuki Zaman Aksial (800-200 SM), orang-orang dari Suku Persia berhasil merebut dominasi kekuasaan Suku Media. Kaisar Cyrus The Great (590-529 SM), seorang keturunan Suku Persia, berhasil membangun kekuasaan Dinasti Achameneids. Di tangan Kaisar Cyrus, kekuasaan dinasti ini meliputi: dari Libya

ke arah Timur hingga Pakistan; dari Teluk Oman di Selatan hingga Laut Aral di Utara. Bahkan, Kaisar Cyrus berhasil menaklukkan wilayah Mesopotamia (Irak) yang merupakan pusat peradaban dunia tertua. Pada masa kekuasaan Dinasti Sassanids, kerajaan Persia mencapai puncak kejayaannya ketika Kusraw Nushirvan (531-579 M) berkuasa. Bangsa Persia, sebelum kedatangan Islam, sudah memiliki falsafah dan kebudayaan yang mapan. Falsafah hidup mereka berasal dari ajaran-ajaran Zaratustra (650-550 SM) yang telah menjadi kepercayaan resmi negara (Dinasti Achameneids). Pada awal kekuasaan Dinasti Sassanids, ajaran Zoroastrianisme mengalami pembaruan secara besar-besaran yang dilakukan oleh Mazdak (485531 M). Hasil reformasi spiritual yang dilakukan Mazdak melahirkan ajaran Mazdeisme-Zoroastrian. Oleh sejarawan Ahmad Amin, gagasan-gagasan Mazdak dinilai sebagai ajaran Komunisme tertua di muka bumi ini (A. Hasjmy, 1995). Bahasa yang dipakai oleh bangsa Persia dalam berkomunikasi adalah bahasa Pahlevi (bahasa Persia Tengah). Karen Amstrong (2007) menyebutnya bahasa Avesta, karena memang bahasa inilah dipakai untuk menulis kitab suci yang berisi ajaran-ajaran Zaratustra. Sebagian memakai bahasa dialek awal Sansekerta. Kemudian sebagian lagi menggunakan bahasa Turki dan Urdu. Setelah kedatangan Islam, bahasa yang dipakai secara resmi oleh bangsa Persia adalah bahasa Arab. Sastra berkembang cukup pesat di Persia. Tradisi mitos memang banyak mempengaruhi suatu bangsa dalam mengembangkan seni sastra. Kemampuan bertutur serta daya imajinasi yang tinggi untuk menciptakan figur-figur fiktif sangat mendukung perkembangan seni sastra. Selain seni sastra, bangsa Persia mengkultuskan tokoh-tokoh tertentu dan mengabadikannya dalam bentuk monumen. Umumnya, monumen-monumen persembahan untuk para tokoh tertentu dalam bentuk patung atau relief. Salah satu hasil kebudayaan Persia pra-Islam ialah patung-patung dan relief-relief yang bernilai seni tinggi. Selain dituangkan dalam bentuk seni pahat, mitologi Persia juga banyak dituangkan dalam bentuk-bentuk kerajinan tangan seperti permadani, keramik, dan lain-lain. 3. Dinasti Saman Orang-orang Alawiy yang tersingkir dari struktur pemerintahan Abbasiyah pasca pemberontakan Abu As-Saraya (814-815 M) membangun kembali masa kejayaan Islam di kawasan Transoksania. Nashr bin Ahmad Samani (874-892 M), gubernur Transoksania, adalah orang yang pertama kali merintis kekuasaan Dinasti Saman. Wilayah kekuasaannya, pertama kali, meliputi Khurasan dan Transoksania. Dia putra Ahmad bin Asad, gubernur di Farghanah. Ahmad bin Asad adalah putra Asad bin Abdullah, gubernur di Khurasan. Adapun Asad bin Abdullah adalah putra Saman Khuda, seorang tuan tanah dari keluarga bangsawan Zoroastrian di Balkh (Afganistan Utara). Seluruh keluarganya memeluk Agama Magi (Zoroastrianisme). Setelah Saman Khuda memeluk agama Islam, seluruh keluarganya mengikuti jejaknya. Dan, dia berperan cukup besar di dalam struktur pemerintahan Dinasti Abbasiyah pada masa Khalifah Al-Mamun (813-833 M). Nashr bin Ahmad Samani berhasil merebut kekuasaan dari Dinasti Safar di Persia

dan Transoksania. Sekalipun pada masa kekuasaan Nashr bin Ahmad Samani, dinasti ini tidak memiliki catatan prestasi yang membanggakan, tetapi pada masa kekuasaan Ismail bin Ahmad Samani (892-907 M) berhasil merebut Khurasan (900 M). Puncak kejayaan Dinasti Saman pada masa kekuasaan Nashr bin Ahmad bin Ismail Samani (914-943 M). Dia berhasil menguasai wilayah Sijistan, Isfahan, Karman, Jurjan, Ray, Tabaristan, dan Transoksania. Kekuasaannya kemudian membentang luas sampai di belahan timur pusat Dinasti Abbasiyah. Rezim Saman berasal dari keturunan Suku Persia dan Suku Media. Mereka bercita-cita mengembalikan kejayaan bangsa Persia dengan menaklukkan kembali kawasan-kawasan yang pernah menjadi kekuasaan Dinasti Achameneids dan Sassanids. Di samping itu, tradisi orang-orang Persia sangat kental dengan etos keilmuan. Bahkan raja-raja dinasti ini memiliki kecenderungan yang besar terhadap perkembangan ilmu pengetahuan. Pada masa kekuasaan Nashr bin Ahmad bin Ismail Samani, istana Dinasti Saman menjadi pusat kekuasaan sekaligus pengembangan ilmu pengetahuan. Salah seorang pejabat istana Dinasti Saman, Muhammad Yusuf Al-Khawarizmi (wafat 997 M), yang dikenal sebagai pakar matematika dan astronomi, menyumbangkan gagasannya lewat karya ensiklopedi Mafatih Al-Ilm. Selain mendukung pengembangan ilmu pengetahuan, rezim Saman juga membangun perpustakaan-perpustakaan di beberapa kota. Dampaknya cukup signifikan. Salah seorang Ilmuwan Muslim lahir pada masa dinasti ini. Fakhruddin Al-Razi, ilmuwan muslim terkemuka menulis karya Al-Manshuri, yang didedikasikan secara khusus kepada Abu Shaleh Al-Manshur, seorang kemenakan penguasa Dinasti Saman. Di samping pengembangan ilmu pengetahuan, sastra dan kebudayaan Persia bercorak Islam mencapai puncak kejayaannya. Ahmad Ad-Daqiqi salah seorang pujangga besar Persia menulis karya Shah Namah (Kitab Para Raja) berisi 60.000 bait kisah moral dan teladan, yang didedikasikan kepada Nuh bin Manshur (976997 M), salah seorang penguasa dinasti ini. Karya Ahmad Daqiqi ini kemudian disempurnakan oleh Ahmad Al-Firdausi. Jajat Burhanuddin (2002) menilai bahwa kekuasaan Dinasti Saman merupakan puncak peradaban Islam kedua setelah Dinasti Abbasiyah di Baghdad. Karakteristik peradaban Saman bercorak lokal, yakni mengangkat tradisi nenek moyang Persia dengan sentuhan nilai-nilai Islami. Lewat kebijakan rezim yang mendukung pengembangan ilmu pengetahuan dan kebudayaan, dinasti ini memiliki peranan penting dalam sejarah peradaban Islam pasca tenggelamnya kekuasaan Dinasti Abbasiyah. Sayang, Dinasti Saman terlalu lemah untuk meredam pemberontakan pada masa Ismail bin Nuh II (1001-1005 M). Dinasti ini menghadapi pemberontakan orangorang Suku Dailam (Dinasti Buwaihi). Rezim Saman kemudian berkoalisi dengan para penguasa di Mosul (Dinasti Hamdan), tetapi justru malah memicu konflik internal yang berakhir damai. Secara berangsur-angsur, Dinasti Saman terus melemah. Kekuasaannya harus berhadapan dengan Dinasti Buwaihi yang menguasai Persia, Ray, dan Irak. Ismail bin Nuh II terbunuh pada tahun 1005 M.

Inilah akhir episode kekuasaan orang-orang Alawiy di wilayah Transoksania. Kota-kota Penting Syiraz. Adalah ibukota propinsi Persia (Fars). Jaraknya 919 km dari kota Teheran. Kota ini menjadi saksi sejarah Imperium Persia pada masa Dinasti Achameneids dan Sassanids. Wilayah ini masuk dalam kekuasaan Islam pada masa Khalifah Umar bin Khattab (634-644 M). Syiraz termasuk kota penting dalam sejarah Dinasti Saman. Di kota ini banyak ditemui situs bersejarah seperti: Istana Persipolis (peninggalan Darius I), Istana Sassanids (peninggalan Kusraw Nushirvan), Mausoleum Cyrus The Great, Masjid Jami Atiq (peninggalan pasukan Umar bin Khattab), dan lain-lain. Di kota ini juga pernah lahir pujangga besar Hafidzuddin Asy-Syirazi dan Mushlihuddin Sadi Asy-Syirazi pada abad ke-13 M. Pada sekitar abad ke-12, di kota ini lahir aliran Filsafat Illuminasi (Hikmah Al-Isyraqiyah) Mazhab Syiraz. Tokoh utamanya Syihabuddin Suhrawardi dan Sadruddin Syirazi atau yang dikenal dengan nama Mulla Sadra. Samarkand. Kota ini merupakan ibukota propinsi Transoksania (sekarang Usbekistan). Kota Samarkand menjadi saksi sejarah kekuasaan Alexander The Great (Iskandar Dzu Al-Qarnain), putra Philip dari Makedonia, ketika berhasil menaklukan Dinasti Achameneids. Kota ini telah melahirkan para Ilmuwan Muslim pada masa Dinasti Saman, seperti: Muhammad Addi As-Samarkandi, Abu Manshur Al-Maturidi, Abu Al-Hasan Maidani, Ahmad ibn Umar, Abu Bakr As-Samarkandi, Muhammad ibn Masud As-Samarkandi, Alauddin AsSamarkandi, Najibuddin As-Samarkandi, dan Abu Al-Qasim Al-Laitsi AsSamarkandi. Bukhara. Menjadi ibukota pemerintahan pada puncak kejayaan Dinasti Saman. Di kota ini banyak dibangun perpustakaan yang sangat mendukung perkembangan ilmu pengetahuan. Bukhara merupakan kota kelahiran ulama besar penghimpun Hadits-hadits Nabi yang amat masyhur, Abu Abdullah Muhammad bin Abi AlHasan Al-Bukhari. Beliau wafat tahun 870 M dan dimakamkan di kota Samarkand. BAGIAN III PERADABAN ISLAM DI SISILIA DAN DINASTI GHAZNAWIYAH Mukaddimah Sisilia merupakan pulau terbesar di Laut Tengah.Ketika Islam datang penguasa Sisilia melawan dengan gigih dan pantang menyerah, berbeda ketika Islam datang ke Andalusia, tidak sulit ditaklukkan dan memilih damai. Seluruh Sisilia dikuasai oleh kaum muslimin di bawah pimpinan Bani Aghlab dan sejak itu berdiri dinasti Bani Aghlab selama 6 tahun ( 903 909 M ) dan Palermo sebagai ibu kota . kemudian dinasti Fathimiyah selama setengah abad ( 909 965 M ) , dinasti Kalbiyah selama 80 tahun ( 965 1044 M ) dan dinasti Normandia . Peradaban Islam pada masa dinasti Bani Aghlab dan Fathimiyah kurang berkembang karena sering terjadi pemberontakan dan mulai berkembang pesat pada masa dinasti Kalbiyah. Di bidang Fisik, Pertanian, Perindustrian, Perdagangan , pemerintahan dan bidang ilmu sudah maju diantaranya ilmu kalam, sastra, sejarah, fisika , geografi dan kedokteran dan ilmuwan yang terkenal adalah

Al-Idrisi yang hidup pada masa dinasti Normandia. Dinasti Ghaznawiyah wilayahnya meliputi Iran bagian timur, Afganistan, Pakistan dan beberapa wilayah bagian India dengan pusat pemerintahannya di kota Ghazna. Pendiri dinasti Ghaznawiyah adalah Sabaktakin keturunan alptakin bangsa Turki. Dinasti Ghaznawiyah berjaya kurang lebih 220 tahun. Peradaban Islam pada masa dinasti Ghaznawiyah mengalami kemajuan pesat pada saat penguasa Mahmud Ghaznawi. Kota Ghaznah dijadikan sebagai pusat pertahanan dan tempat berkumpulnya para ahli dari berbagai ilmu. Pembangunan di berbagai sektor cepat didirikan seperti Istana, kantor, masjid sekolah dan perpustakaan. Para sarjana dan pujangga ditempatkan di istananya, dibiayai untuk mengembangkan ilmu. diantaranya adalah Al-Biruni A. Islam di Sisilia 1. Geografis Sisilia adalah sebuah pulau di laut tengan , letaknya berada di sebelah selatan semenanjung Italia, dipisahkan oleh selat Messina. Pulau ini bentuknya menyerupai segitiga dengan luas 25.708 km persegi. Sebelah utara terdapat teluk Palermo dan sebelah timur terdapat teluk Catania. Pulau ini di sebelah barat dan selatannya adalah kawasan laut Mediterranian, sebelah utara berbatasan dengan laut Tyrrhenian dan sebelah timurnya berbatasan dengan laut Ionian. Pulau sisilia bergunung gunung dan sangat indah, iklimnya yang baik, tanahnya subur, dan penuh dengan kekayaan alamnya. Pulau ini di bagi menjadi tiga bagian : Val di Mazara di sebelah barat, Val di Noto di sebelah tenggara dan Val Demone di bagian timur laut . Islam hanya menjadi agama resmi di Val di Mazara sedangkan di bagian yang lainnya mayoritas beragama kristen. 2. Sejarah Masuk Islam Sebelum dikuasai Islam , Penguasaan pulau ini berpindah-pindah dalam beberapa abad mulai dari Yunani, Cartage, Romawi, Vandals, dan Byzantium, kemudian dikuasai oleh kaum Muslimin. Usaha untuk menjadi wilayah Islam telah dimulai sejak Khalifah Usman bin Affan dengan mengirim gubernur Muawiyah bin Abi Sufyan pada tahun 652 M. Pada waktu Muawiyah menjadi khalifah, ia juga menyerang pulau Sisilia pada tahun 667 M. Pada zaman Abd Malik dan Al-Walid bin Abd Malik juga dilakukan serangan . Gubernur Afrika Utara Musa bin Nuhair setelah berhasil menguasai Andalusia juga menyerang Sisilia di bawah pimpinan anaknya Abdullah. Pada tahun 830 M Asbagh bin Wakil seorang barbar Andalus, menundukkan Palermo dan sejak itu Palermo menjadi ibu kota pemerintahan Islam Sisilia, dengan wali pertamanya Abu Fihr Muhammad bin Abdullah. Penaklukkan terus dilanjutkan oleh Ibrahim bin Abdullah yang berhasil menguasai Pantellaria, Eulian, Tindano dan wilayah Val di Mazarra. Fadl bin Ja`far menguasai Messina, Rogusa dan Lentini. Pada tahun 902 M seluruh Sisilia dikuasai oleh kaum muslimin di bawah pimpinan Bani Aghlab yang setelah menghabiskan waktu dari tahun 827 902 M . [8] kemudian berdirilah pemerintahan di bawah tiga dinasti yaitu Bani Aghlab, Fathimiyah dan Kalbiyah 3. Penguasa Sisilia a. Dinasti Bani Aghlab ( 903 909 M )

Dinasti Bani Aghlab yang berpusat di Tunisia mengangkat lima orang gubernur dengan gelar amir, wali atau shahib di Sisilia dengan ibu kota Palermo. Para gubernur mempunyai kekuasaan penuh dalam hal perang atau damai , pembagian harta rampasan, mencetak uang, menentukan pajak, mengangkat kadi, badan kota praja, pengaturan tentang tanah. Penduduk Sisilia saat itu berbagai ras dan agama; Islam, Kristen, Yahudi, Bangsa Sisilia, Yunani, Lombard, Arab, Barbar, Persia, Negro. Bangsa Arab menjadi penguasa, mayoritas penduduk muslim adalah keturunan bangsa barbar, Sisilia dan Arab. Ketika dikuasai dinasti Muslim itu, populasi penduduk Sicilia bertambah seiring datangnya imigran Muslim dari Afrika, Asia, Spanyol dan barbar.Di setiap kota di Sicila dilengkapi dengan sebuah dewan kota.Pada zaman ini mulai diperkenalkan reformasi agraria. Hal itu dilakukan agar tanah tak cuma dikuasai orang-orang kaya saja. Irigiasi juga mulai diperkenalkan, sehingga sektor pertanian berkembang pesat. Pada abad ke-10 M, Sicila menjadi provinsi di Italia yang paling padat dengan jumlah penduduk mencapai 300 ribu jiwa. b. Dinasti Fathimiyah ( 909 965 M ) Pada tahun 909 M Ali bin Ahmad bin Abi al-Fawaris salah satu gubernur daulah Fathimiyah yang berpusat di Mesir , menggulingkan Ahmad bin Husen gubernur Dinasti Aghlabid yang terakhir . Dalam masa transisi dari Aghlab ke Fatimiyah di Sisilia juga terjadi pergolakan namun pergolakan di sini bukan karena masalah politik tetapi masalah yang sifatnya agamis yaitu pertentangan antara Syiah dan Suni. Tetapi dalam jangka waktu yang tidak lama Fathimiyah bisa mengatasinya. Gubernur-gubernur dinasti Fathimiyah di Sisilia antara lain Ziyadatullah bin Qurthub, Abu Musa al-Dayf , Salim Rasyid dan Khalil bin Ishaq. Di bawah para Gubernur ini dinasti Fatimiyah membangun peradaban Islam dengan berbagai kemajuan . Gubernur dinasti Fatimiyah yang terkuat adalah Hasan bin Ali alKalby keturunan arab suku kalb yang kemudian mendirikan dinasti Kalbiyah di Sisilia, namun ia tetap setia kepada Fathimiyah. c. Dinasti Kalbiyah ( 965 1044 M ) Dinasti kalbiyah berkuasa selama 80 tahun. Hasan dapat menaklukkan daerah kristen di sebelah utara Sisilia , Tormina kemudian merubah nama kota itu menjadi Mu`izziyah sebagai penghormatan terhadap khalifah Fathimiyah Muiz . Sejak tahun 948 M, Khalifah Fatimiyah, Ismail Al-Mansur mengangkat Hassan Al-Kalbi sebagai emir Sicilia. Secara defakto, Emirat Sicilia terlepas dari pemerintahan Faimiyah di Mesir. Lalu digantikan Emir yang baru bernama Abu Al-Qasim (964 M 982 M). pada masa kedua emir itu berkuasa, Muslim Sicilia bertempur dengan Bizantium. Setelah itu, kekuasaan Islam meredup seiring perebutan kekuasaan di tubuh umat Islam. Pada 1061 M, Sicilia lepas dari tangan umat Islam. 4. Perkembangan Ilmu Pengetahuan di Sisilia a. Dinasti Bani Aghlab, Peradaban Islam pada masa dinasti Bani Aghlab kurang berkembang karena sering terjadi pemberontakan . b. Dinasti Fathimiyah, Peradaban Islam pada masa dinasti Fatimiyah juga kurang

berkembang karena sering terjadi pemberontakan dan baru merintis kesejahteraan secara fisik c. Dinasti Kalbiyah, Peradaban Islam berkembang pada masa dinasti Kalbiyah yang berkuasa selama 80 tahun. 1) Di bidang Fisik, Kota Palermo dihiasi dengan 150 tempat pemotongan hewan, 300 masjid, 7000 jamaah shalat jumat dan 300 sekolah guru . 2) Di bidang Pertanian sudah menggunakan sistem pengairan , bibit unggul didatangkan dari negara timur, dan sistem penanaman bibit meniru bangsa Arab. 3) Di bidang Perindustrian sudah mampu mengembangkan industri tambang emas, belerang, sulfur, tawas, industri perikanan, penenunan kain sutra. 4) Di bidang Perdagangan sudah maju dan saat itu masih dikuasai orang Arab dan pelabuhan Messina menjadi kota perdagangan. Dan sudah mengadakan kharaj dan jizyah . 5) Di bidang ilmu, perkembangan ilmu agama islam lebih menonjol dibanding dengan yang lain. o Ilmu Fiqih sudah membicarakan hukum positif o Para ahli hukum menyesuaikan penafsiran al-Qur`an sesuai dengan perkembangan zaman o Umat Islam tidak menjalankan hukum Romawi, Yunani dan Kristen o Al-Qur`an dan Hadits dijadikan sumber pokok hukum islam, dengan demikian ilmu bantupun berkembang seperti tafsir, ulumul hadits, bahasa arab, dan lain lain. o Di bidang Ilmu Kalam yang terkenal adalah Abdul Haq bin Muhammad dan bin Zafar ( yang mengkritik al-Juwaini). o Di bidang Sastra ada Ali Hamzah al-Basri ( pengagum al-Mutanabbi) o Di bidang Sejarah ada Abu Zaid al-Gumari dan bin Qotta o Di bidang Fisika muncul Abu Said Ibrahim dan Abu Bakar Siqli. o Di bidang kedokteran yang terkenal adalah Abul Abbas Ahmad bin Abdul Salam 6) Di bidang Sosial dan Ekonomi mereka berhasil membangun irigasi dengan sistem Hydraulic yang didatangkan dari Persia dan sistem Siphon dari Roma. 7) Dengan irigasi yang baik maka perkebunan dan pertanian semakin maju. Sehingga tanaman kapas, rami di Giattini , berbagai macam jeruk di ekspor d. Dinasti Normandia Pada masa dinasti Normandia ini kekuasaan dinasti Islam telah berakhir namun kebudayaan Islam masih berkembang 1) Rogger I dan II ( 1091 M) Walaupun Rogger I dan II beragama kristen tetapi ia memperlakukan umat islam dengan baik. Bahkan Rogger II yang beragama kristen mendapat gelar Mu`taz Billah . Palermo tetap sebagai ibu Kota negara, pejabat negara dan tentara tetap menggunakan orang orang islam. Rogger I dan II masih mengagumi kehebatan kebudayaan dan Intelektual Islam , mahir bahasa Arab, memakai baju kebesaran raja raja Islam. Kehidupan istana menyerupai kehidupan raja raja Islam. Menggunakan bahasa Arab sebagai salah satu bahasa resmi. Mahkamah menyerupai Mahkamah Agung Bezantium tetapi upacara upacaranya menyerupai Mahkamah Arab. Perkembangan ilmu pengetahuan berkembang dengan pesat pada zaman Normandia, karena Roger II sangat tertarik dengan matematika,

administrasi dan ilmu Bumi , karena pada masa ini muncul intelektual muslim yang terkenal al-Idrisi Al-Idris Nama lengkapnya Abu Abdullah Muhammad Ibn Muhammad Ibn Abdullah Ibn Idris Ash-Sharif , Ia dilahirkan di Ceuta, Spanyol ( 1099-1166), dan belajar di Cordova . Orang barat mengakuinya sebagai seorang ahli geografi, yang telah membuat bola dunia dalam bentuk globe dari bahan perak seberat 400 kilogram yang dilengkapi dengan Kitab Al-Rujari (Rogers Book).untuk Raja Roger II dari Sicilia. Ia ahli geografi dan kartografi terbesar di abad pertengahan. Saat itu Idris menjadi sangat dikenal dan mulai dilirik oleh kalangan navigator laut Eropa serta kalangan militer. Kemudian Idris membuat kitab Nuzhat alMushtaq fi Ikhtiraq al-Afaq (Kesenangan untuk Orang-orang yang Ingin Mengadakan Perjalanan Menembus Berbagai Iklim) sebuah ensiklopedi yang berisi peta secara detil dan informasi lengkap negara-negara Eropa. Idris membuat kembali sebuah kompilasi ensiklopedi yang lebih komperhensif berjudul RawdUnnas wa-Nuzhat al-Nafs (Kenikmatan Lelaki dan Kesenangan Jiwa). . Idris juga ahli di bidang ilmu kedokteran, Ia menyusun sebuah buku berjudul al-Jami-liSifat Ashtat al-Nabatat , menjelaskan nama-nama obat dalam beberapa bahasa, termasuk Berber (Arab), Suriah, Persia, Hindi, Yunani dan bahasa latin.. Beberapa karyanya telah dialih bahasakan kedalam bahasa latin , bukunya sangat popular di daratan Eropa dan telah diterbitkan di Roma pada tahun 1619. Christopher Columbus, juga menggunakan peta asli yang dibuat oleh Idris sebelumnya . 2) William I dan II Pada masa Penguasa Dinati Normandia di tangan William I dan II (beragama kristen) umat islam diperlakukan dengan tidak baik, namun Wiliam mengagumi kehebatan kebudayaan dan Intelektual Islam. Palermo tetap sebagai ibu Kota negara, dan ia menggelari dirinya dengan al-Musta`iz Billah. B. Dinasti Ghaznawiyah (977 M ) 1. Wilayah dinasti Ghaznawiyah Wilayah dinasti Ghaznawiyah meliputi Iran bagian timur, Afganistan, Pakistan dan beberapa wilayah bagian India. Pusat pemerintahannya di kota GhaznaAfganistan. Dinasti inilah yang mampu menembus sampai ke India menyebarkan agama Islam , menghancurkan berhala menggantikan kuil dengan masjid dan mampu berjaya sampai kurang lebih 220 tahun. 2. Pendiri Dinasti Ghaznawiyah Pendiri dinasti Ghaznawiyah adalah Sabaktakin keturunan alptakin bangsa Turki, salah seorang pendiri kerajaan kecil di bawah naungan kerajaan bani Saman yang sedang berjaya. Pada tahun 961 M Raja bani Saman Abd Malik bin Nuh, mengangkat Alptakin menjadi Gubernur di Hirrah, Barat Laut Afganistan. Jabatan ini berakhir ketika rajanya meninggal dunia dan digantikan oleh Mansur bin Nuh. Oleh karena itu Alptakin bersama anak buahnya pergi menuju Ghazna dan menguasai wilayah itu pada tahun 962 M, dan menjadikan Ghazna sebagai basis perlawanan menghadapi Mansur bin Nuh. 3. Penguasa Dinasti Ghaznawiyah Setelah Alptakin wafat digantikan oleh salah satu keturunanya yaitu Sabaktakin. Ia menjadi penguasa dinasti Ghaznawiyah pada tahun 977 M. Pada awalnya ia

memiliki Khurasan sebagai hadiah dari raja Samani Nuh bin Mansur atas jasanya berhasil memadamkan pemberontakan di Transoxiana. Setelah menguasai Persi, Sabaktakin menguasai Pesyawar, kemudian Kabul dan wilayah India. Setelah berjuang selama 20 tahun Sabaktakin meninggal pada tahun 997 M. Walaupun berasal dari bangsa Turki namun ia dapat menyatukan kedua bangsa Turki dan Afganistan karena sama sama satu madhab yaitu ahlu sunnah wal jamaah. Sabaktakin digantikan oleh putranya, Mahmud yang bergelar Mahmud Ghaznawi pada tahun 999 M, tetapi masih mengatasnamakan dinasti Samani sehingga ketika di Balkan terjadi pemberontakan terhadap dinasti Samani, Mahmud membantu Abd Malik bin Mansur raja Samani. Pada tahun 1004 M, Muntasir dinasti Samani terakhir mati terbunuh, kemudian Mahmud Ghaznawi secara resmi memperoleh pengakuan dari Khalifah Abasiyah Al-Qadir dan digelari Yamin al-Daulah . Pemerintahan Mahmud Ghaznawi banyak diwarnai denga peperangan sebagai upaya memperluas wilayah kekuasannya terutama ke India. Pada tahun 1001 M Mahmud menaklukkan Kabul, Multan dan Kasmir. Di setiap daerah penaklukkan, ajaran Brahmanisme dikikis dan diganti dengan ajaran Islam. Tahun 1006 menguasai Punjab, Kangra, Balujistan, Delhi, Mathura, Kalijar, Sind, Makran, Kirman, Surat dan terakhir Gujarat. Untuk menmgendalikan kekuasaannya di India Mahmud mengangkat seorang gubernur yang berkedudukan di Lahore. Penaklukan India memerlukan waktu 24 tahun. 4. Peradaban Islam di dinasti Ghaznawiyah a. Mahmud Ghaznawi adalah orang yang ahli dalam ilmu peperangan, pembangunan dan pengembangan ilmu.pecinta ilmu dan sangat menghormati sarjana b. Kota Ghaznah bukan saja sebagai tempat pertahanan tetapi juga tempat berkumpulnya para ahli hukum, ulama, fuqaha, para ahli bahasa, tasawuf dan falsafah. c. Mahmud membangun istana di Afghan, Shal, membangun taman Sad Hasan, Istana Fazuri, membangun masjid yang megah dan indah di Ghazna yang terkenal dengan nama Arus al-Falaq, membangun sekolah yang dilengkapi dengan perpustakaan. d. Mahmud membangun kandang besar berkapasitas 1000 ekor binatang e. Mas`ud bin Mahmud membangun masjid yang megah dirancang sendiri pada tahun 1035 1036 M, f. Dalam pengembangan ilmu, ia menghimpun para sarjana dan pujangga mereka ditempatkan di istananya, dibiayai dan didukung untuk mengembangkan ilmu dan penyelidikan ilmu, diantaranya adalah Al-Biruni dan Al-Firdausi. g. Al-Biruni nama lengkapnya Abu al-Rayhan Muhammad bin Ahmad al-Biruni, keturunan Iran. Lahir tahun 973 M di kota Kath , ibu kota Khawarizm, daerah Amu Darya sebelah selatan pantai laut Aral. Usia 24 tahun di kampung halamannya belajar kepada Abu Nasr Mansur bin Ali bin Irak Jilani(ahli matematika). Pernah tinggal di istana bani Saman pada masa Mansur II bin Nuh pada tahun 997 999 M, kemudian menetap di Jurja, ke Rayy dekar Teheran dan sejak itu al-Biruni mengeluarkan karya karyanya. Dialah sarjana pertama yang menemukan teori Perputaran bumi pada porosnya yang mengelilingi matahari, 600 tahun sebelum Galileo lahir.

Al-Biruni lah yang menetapkan bahwa ketiga sudut dari segitiga besarnya 180 drajat. Al-biruni juga yang menetapkan dasar dasar ilmu ukur sudut. Di bidang astronomi ia dapat menemukan arah kiblat shalat secara cepat. Pada masa Mahmud Ghaznawi , al-Biruni ikut serta dalam ekspedisi militer ke India yang kemudian menghasilkan kitab Tarikh al-hind Al-Biruni mempersembahkan kitab karya utamanya al-Qanun al-Mas`udi fi alhaya wa an-Nujum kitab, ensiklopedi astronomi terlengkap yang mencakup antronomi, geografi, astrologi, dan beberapa matematika bangsa Greek, India, Babilonia, dan Persia. Kitab al-Jamahir fi Ma`rifat al-Jawahir (pengetahuan tentang batu permata) adalah Risalah mengenai mineralogi yang ditulis semasa Sultan Maudud bin Mas`ud Al-Biruni juga menulis abstraksi mengenai geometri, astronomi, aritmatika, dan astrologi pada kitab Tafhim li Awa`il sina`at at-Tanjim. Al-Biruni juga sangat ahli di bidang kedokteran farmasi, fisika, sejarah, geografi, kronologi, bahasa, pengamat adat istiadat dan seorang ulama besar pada zamannya. h. Al-Firdausi (w 1020 M) adalah tokoh kebangkitan sastra Persia, ia penyair dari Tus atas dorongan bani Samani dan Mahmud Ghaznawi menyusun suatu epik Persia terkenal yang disebut Shah Nameh yang telah mulai digarap oleh penyair lain bernama Daqiqi yang mati terbunuh.Shah nemeh memuat kisah para raja dari legenda awal termasuk kerajaan Sasania. Dia juga mendorong perkembangan seni arsitektur dan seni seni lainnya. i. Pada masa Mahmud dan Mas`ud tercatat ada beberapa ilmuwan seperti Bin alArraqi , bin al-Khammar, al-Marasyi (w 420 H), al-Utby ( w 427 H), dan alBaihaqi, ketiganya penulis sejarah al-Furrakhi, al-Asyadi (penyair dalam bahasa Persi), dan penyair Arab terkenal Badi` al-Zaman al-Hamdani. Sayang setelah Mas`ud bin Mahmud, sultan sultan Ghaznawiyah tidak ada yang kuat sehingga dinasti Ghaznawiyah mengalami kemunduran, melemah dan hancur. Penutup Berdasakan gambaran di atas masyarakat muslim di Sisilia dan pada masa dinasti Ghaznawiyah mempunyai peradaban tinggi tidak berbeda dengan zaman pemerintahan Abbasiyah dan Andalusia dalam memperkaya Khazanah Peradaban umat Islam Kisah di Sisilia memberikan banyak pelajaran bagi kita. Kaum muslimin menaklukkan pulau tersebut setelah terjadinya konflik internal di kalangan orangorang Kristen Celakanya, kesalahan yang sama juga dilakukan oleh pihak muslim di Sisilia. Mereka berpecah belah karena panasnya politik maupun karena konflik madhab dan aliran akibatnya Sisilia dikuasai oleh orang Kristen dan celakanya orang kristen menguasai peninggalan buku buku ilmu pengetahuan yang dihasilkan dari ilmuwan muslim. Sepertinya raja-raja Kristen di Sisilia memahami betul bahwa ilmu pengetahuan merupakan kekuatan yang luar biasa bagi sebuah peradaban. Siapa yang menguasai ilmu pengetahuan, maka peradabannya akan mampu bertahan lebih lama dan langgeng.

Kisah dinasti Ghaznawiyah tidak jauh berbeda dengan Islam di Sisilia. Konflik internal sangat berpengaruh terhadap kekuatan sebuah pemerintahan. Patut disayangkan karena kehancurannya akibat dari kaumnya sendiri dan terlalu lama bangun dari keterpurukannya. http: //alwialatas.multiply.com/journal/item/29/sisilia-dua-abad-keemasan-dibawah-islam-bagian-1 Republika.co.id http://en.wikipedia.org/wiki/Muhammad_al-Idrisi BAGIAN IV DINASTI TULUNIYAH Tuluniyah adalah sebuah dinasti yang muncul dan berkuasa di mesir dan suriah, independent dari khalifah-khalifah Abbasiyah. pada abad ke-9 (3H), yakni dari 868-254H) sampai 905 (292H). sejak 977 (263H) dinasti ini melepaskan drinya dari khalifah Bani Abbas, dan dengan demkian Mesir untuk pertama kalinya setelah berlalu 9 abad, menjadi Negara merdeka (tidak menjadi provinsi atau dari bagian daulat yang berpusat di tempat lain). Sejarah mencatat bahwa sebelumnya mesir-mesir adalah provnsi atu bagian dari Imperium romawi (30 SM-642/21 H), khilafat khulafa Rasyidin (642/21H-665/4H), Khilafat bani Umayyah (665/40H750/123H) sampai Dinasti Thuluniyah melepaskan diri dari Khalifat bani Abbas (877/263 H). Pendiri Dinasti Thulun yang berumur pendek (Daulah 868-905) di Mesir dan Suriah adalah Ahmad Ibn Thulun. Ahmad bin Thulun Lahir 23 Ramadhan 220 abad ke-3 Hijriah. Dinasti Thulun adalah dinasti kesultanan Mesir pertama dan berhasil memasukkan Syria ke dalam wilayah kekuasaannya. Awal garis keturunan Thulun adalah seorang budak yang dihadiahkan kepada Khalifah Mamun dari Dinasti Abbasiah oleh seorang penguasa dari Bukhara. Putra Thulun, yaitu Ahmad bin Thulun mendirikan dinasti raja-raja yang berkuasa di Mesir dan Syria dari tahun 254 hingga 292 Hijriah. Ahmad ibn Thulun adalah anak dari seorang budak berkebangsaan Turki bernama Thulun yang masih berdarah Mongol. Nama Thulun sendiri dalam bahasa Turki bermakna kemunculan yang sempurna. Mulanya, Thulun menjadi budak bagi Nuh ibn Asad dan lantas dihadiahkan kepada Khalifah al-Mamun. Atau ada satu kisah yang menyatakan, jika Thulun tercatat pertama kali masuk ke Baghdad pada tahun 816 M. Kemampuan militernya yang menonjol menjadikan Thulun terpilih sebagai anggota pasukan khusus pengawal Khalifah. Meski termasuk dalam jajaran pembesar militer, literatur sejarah tak pernah mencatat keterlibatan Thulun dalam peristiwa revolusi yang dilakukan oleh budak-budak berkebangsaan Turki (Mamalik) pasca meninggalnya al-Mutashim tahun 842 M. Ayahnya adalah seorang turki dari Farghanah, Pada 817 dipersembahkan oleh penguasa samaniyah di bukhara sebagai hadiah untuk al-Mamun. Pada 868, Ahmad berangkat ke Mesir sebagai pimpinan tentara untk gubernur mesir. Disini ia segera berusaha mendapatkan kemerdekaan dirinya. Ketika menghadapi tekanan keuangan karena adanya pembrontakan wangsa zanj, Khalifah al-

Mutamid (870-892) meminta bantuan financial kepada komandan pasukannya yang orang mesir itu, tetapi permintaan itu tida dipenuhi. Peristiwa ini menjadi titik balik yang mengubah sejarah kehidpan Mesir selanjutnya. Peristiwa ini juga menandai bangkitmya sebuah Negara merdeka dilembah sungai Nil yang kedaulatannya bertahan selama abad pertengahan. Higga saat itu sebagian dari kekayaan mesir diberikan kepada Baghdad dan sebagian yang lainnya masuk kesuku para gubernur yang dating silih berganti, Pada awalnya merupakan para penarik oajak dari petani, kini uang terus berputar di negri itu dan dihabiskan untuk memuliakan para penguasa. Tak lama selepas kelahiran Ahmad, Thulun meninggal dunia. Beberapa saat kemudian, ibunya yang menjanda disunting oleh Bagha al-Ashghar, salah satu panglima militer dinasti Abbasiyyah yang berasal dari daerah Turki. Pasca kematian Bagha al-Ashghar, ibunya menikah untuk yang ketiga kalinya dengan Bakbak (Bayik Bey), seorang pembesar militer yang menggantikan posisi Bagha al-Ashghar. Boleh dikatakan, Ahmad ibn Thulun tumbuh besar dalam tradisi Turki dan didikan militer. Selain aktif dalam dunia militer, Ahmad ibn Thulun juga menaruh keinginan untuk belajar ilmu-ilmu agama. Tercatat, dia mempelajari fikih mazhab Hanafiyyah, hadits dan disiplin ilmu lainnya hingga akhirnya dia menikah dengan Khatun, puteri pamannya yang bernama Yarjukh. Meski sudah berkeluarga, hasrat menuntut ilmu Ahmad ibn Thulun tak surut. Berkat bantuan salah satu menteri, dia memutuskan pindah dari Samarra ke Tharsus untuk menimba ilmu tentang fikih, tafsir dan yang lainnya. Kunjungan perdana Ahmad ibn Thulun ke Mesir terjadi pada tahun 868 M untuk menggantikan Bakbak (Bayik Bey) sebagai pejabat pemerintahan (gubernur) dinasti Abbasiyyah. Masa awalnya sebagai gubernur ditandai adanya konflik dengan Ahmad ibn alMudabbir, pengumpul pajak resmi dinasti Abasiyyah. Ibn al-Mudabbir enggan melaporkan hasil pajak kepada Ahmad ibn Thulun. Melainkan lebih suka melapor langsung pada Khalifah di Baghdad. Kharisma Ahmad ibn Thulun sontak meningkat pasca keberhasilannya menundukkan Ibn al-Mudabbir. Bahkan selepas mertuanya menjadi pembesar militer Abasiyyah di Baghdad, Ahmad ibn Thulun memiliki kekuasaan yang lebih besar. Ahmad ibn Thulun tak hanya mengontrol Cairo semata, namun juga punya kewenangan untuk mengontrol penuh kawasan Alexandria dan sekitarnya. Tak hanya itu, Ahmad ibn Thulun juga diberi kekuasaan untuk mempersiapkan tentara sebanyak 100.000 prajurit. Pamornya kian meninggi setelah mampu memenangi konfrontasi dengan Gubernur Syam. Perlahan, dia tak lagi menyebut dirinya sebagai gubernur. Namun mendakunya sebagai pemegang kebijakan independen yang tak lagi memiliki kaitan hierarkis terhadap Abasiyyah. Dia mulai memasang gambar wajahnya di mata uang, mengangkat pembantu (menteri), kepolisian, bea dan cukai, istana, perdagangan, dan dinas intelijen. Atas keberaniannya ini, Ahmad ibn Thulun tercatat sebagai pendiri negara Islam pertama bernama dinasti Thuluniyyin di Cairo-Mesir. Selepas melakukan pengepungan terhadap Tarsus tahun 883 M., Ahmad ibn Thulun kembali ke Mesir. Tahun 884 M., dia meninggal dan mewariskan jabatan

kepemimpinan dinasti Thulun kepada anaknya yang bernama Khumarraweh. Sayangnya, gaya kepemimpinan Ahmad ibn Thulun yang kharismatik tak dijumpai pada kepribadian anaknya. Akibatnya, 904-905 M., dinasti Abasiyyah berhasil menjadikan kembali kawasan kepunyaan dinasti Thuluniyyah sebagai daerah jajahannya. Peninggalan Dinasti Thulun Ketika menginjakkan kakinya pertama kali di Cairo, Ahmad ibn Thulun merasa Fusthath sebagai ibu kota Mesir dan kawasan al-Askar sudah tak memadai lagi. Dia berinisiatif membuka dan mengembangkan satu kota baru sebagai ibu kota. Mengambil lokasi di arah timur laut dari ibu kota yang lama, Ahmad Ibn Thulun memilih kawasan bukit Gabal Yashkur sebagai lokasi ibu kota dinasti Thuluniyyin. Masyarakat saat itu menyebutnya sebagai daerah al-Qathai. Dinamakan al-Qathai karena Ahmad ibn Thulun membagi daerah itu ke dalam beberapa bagian (qathiat) sesuai dengan kelas sosialnya. Di kawasan ini, Ahmad Ibn Thulun mendirikan kompleks istana yang menyatu dengan bangunan masjid. Masjid inilah yang kelak masyhur dengan nama masjid Ahmad ibn Thulun. Mesjid ini dibangun oleh Ahmad bin Thulun tahun 262 H hingga tahun 265 H diatas sebuah gunung yang bernama Jabal Yasykur. di perempatan Sayidah Zainab di Kairo Selatan, di daerah Qata`i. Tipe bangunan mesjid ini sama dengan tipe mesjid Samarra yang mempunyai menara berbentuk spiral. Di bagian luar menara dibuat tangga yang mengitari badan menara sampai ke puncak. Mesjid ini terhitung sebagai mesjid tertua ketiga di Mesir setelah Mesjid Amru bin Ash dibangun tahun 21 H dan Mesjid Askar dibangun tahun 169 H. Mesjid ini memiliki keistimewaan dan keunikan tersendiri dibanding mesjid-mesjid lainnya yaitu berupa hiasan, arsitektur dan bentuk bangunannya. Mesjid ini menjadi kebanggan penduduk Mesir hingga menjadikannya banyak yang mengunjunginya. Mesjid ini dinamakan Mesjid Ahmad bin Thulun, nisbah kepada pendirinya yaitu Ahmad bin Thulun. (Al Atsar al Islamiyyah: 47-50) AlJamiyatul Washliyah Cairo 2009 Dimulai tahun 876 M., pembangunan masjid Ahmad ibn Thulun baru selesai pada tahun 879 M. Terletak di kaki bukit bernama Gabal Yashkur; sebuah bukit yang diyakini masyarakat Mesir penuh berkah, masjid ini didesain dengan gaya arsitektur model Samarra dengan pola konstruksi yang lazim dipakai oleh dinasti Abbasiyyah. Nuansa Samarra akan kian terlihat bila kita menengok satu fakta bahwa arsitek masjid Ahmad ibn Thulun adalah orang Kristen dari Irak. Tercatat, masjid dan kompleks sekitarnya ini beberapa kali mengalami renovasi. Renovasi pertama kali yang tercatat dalam sejarah adalah renovasi yang dilakukan oleh pihak dinasti Fathimiyyah tahun 1117. Bahkan renovasi terasa dahsyatnya karena sampai menggusur dan menghilangkan bentuk bangunan istana dinasti Thuluniyyah. Al-Maqrizi memberikan kesaksian, bangunan istana Ahmad ibn Thulun terdiri atas beberapa gerbang yang mempunyai nama tertentu dan memiliki fungsi yang tak sama. Misal, gerbang yang bernama Bab al-Maydan menjadi pintu masuk bagi para tentara, Bab al-Haram adalah pintu gerbang bagi kaum wanita, Bab al-Shalat menjadi akses penghubung ke masjid Ahmad Ibn Thulun, Bab al-Jabal sebagai gerbang ketika hendak menikmati suasana bukit

Muqaththam. Ada juga Bab al-Saj, Bab al-Darmun dan Bab al-Sibagh. Tahun 1296, area ini mengalami perombakan. Salah satu berkah dari perombakan kali ini, dalam sebuah versi, adalah dibangunnya menara yang menjulang tinggi yang terletak di ruwaq luar sisi Barat masjid. Menara masjid Ahmad ibn Thulun yang mengerucut dengan tangga memutari menara (spiral), dalam klaim sejarawan, membuktikan pengaruh kuat seni arsitektur Samarra. Sebab menara dengan model itu hanya terdapat di masjid Jami Samarra. Di tahun berikutnya, beberapa perbaikan terus berlanjut hingga tahun 2004 yang dilakukan oleh The Egyptian Supreme Council of Antiquities. Masjid Jami Ibn Thulun yang berada tepat di pusat kawasan al-Qathai berbentuk segi empat dengan halaman terbuka yang sangat luas tepat di tengah. Di bagian halaman, terdapat bangunan berkubah yang menjadi tempat wudhu sekaligus penyedia air minum publik (sabil). Tiang masjid ini ketinggiannya mencapai 92 m, memiliki luas sekitar 8487 m2 dengan dikelilingi oleh ruwaq-ruwaq di keempat sisinya. Di antara tembok masjid dengan pagar kelilingnya, terdapat tiga ruwaq luar yang bernama al-ziydt. Alasan pembangunan al-ziydt adalah untuk mengantisipasi membludaknya jamaah. Boleh dibilang, masjid Ahmad ibn Thulun ini adalah salah satu peninggalan orisinil terpenting peradaban Arab Islam di Mesir. Sebab bila dibandingkan dengan masjid Jami Amr ibn Ash yang sudah banyak kehilangan identitasnya, masjid Ahmad ibn Thulun masih mempertahan bentuk awalnya sebagaimana dibangun dulu di bawah pengawasan langsung Ahmad ibn Thulun. Sebagaimana paparan Sayyidah Ismail Kasyif, selain masjid Ahmad ibn Thulun, setidaknya masih terdapat beberapa peninggalan dinasti Thuluniyyah. Meski relatif banyak, namun dapat dipastikan bahwa model dan karakter peninggalan dinasti Thuluniyyah tidak begitu mengalami perbedaan yang signifikan dengan peninggalan dinasti Abasiyyah. Peninggalan dinasti Thuluniyyah yang lain adalah situs arkeologis berupa saluran air (al-qanthir) Ahmad ibn Thulun. Al-Qanathir Ahmad ibn Thulun ini terletak di arah tenggara kawasan al-Qathai. Secara fisik, konstruksi saluran air Ahmad ibn Thulun menyerupai saluran air yang yang ada di masa kerajaan Romawi. Para sejarawan Muslim menyebut saluran air tersebut dengan al-Siqyah. Warisan lain dari dinasti Thuluniyyah adalah al-Bimaristan atau al-Maristan. AlMaristan merupakan nama bagi sebuah bangunan yang berfungsi sebagai klinik atau balai pengobatan umum bagi masyarakat (non militer dan budak) yang sakit. Dalam klinik ini, semua warga boleh memanfaatkan fasilitasnya tanpa melakukan pembedaan latar belakang suku dan agama. Selain memberikan pelayanan kesehatan cuma-cuma, al-Maristan juga memberikan kenyamanan layaknya rumah sakit modern. Pasien yang hendak dirawat di al-Maristan, disediakan seragam khusus dan mendapat perawatan intensif dari dokter tanpa dipungut biaya. Hanya sayang, bentuk fisik al-Maristan tak bisa dijumpai lagi. Peninggalan dinasti Thuluniyyah lain yang tak kalah penting adalah masjid alTannur yang terletak di puncak bukit Muqaththam. Dengan membangun masjid ini, Ahmad ibn Thulun bermaksud mengantisipasi kepadatan jamaah di masjid Jami al-Askar. Masjid Jami al-Askar tak lagi mampu menampung jamaah yang

mayoritas adalah prajurit dan sebagaian masyarakat umum. Kiprah mulia Ahmad ibn Thulun tak hanya terhenti di situ. Beberapa proyek perbaikan dan renovasi terhadap peninggalan masa sebelumnya juga dia lakukan. Sejarah mencatat, dia menginstruksikan preservasi terhadap beberapa fasilitas publik. Seperti perawatan saluran air dan perbaikan menara di Alexandria. Dan sejarah juga akan mencatat, salah satu daya pikat Mesir dalam bentuk wisata religiusnya adalah karena jasa Ahmad ibn Thulun dengan dinasti Thuluniyyah-nya. Selain itu masjid yang agung yang menyandang nama Ahmad Ibn Thulun, juga menjadi salah satu monument keagamaan yang penting dalam Islam. Masjid ini terutama menaranya yang tertua dimesir menunjukan pengaruh arsitektur bergaya samara, tempat ahmad menghabiskan masa mudanya. Pembangunan masjid itu menelan biyaya sekitar 120.000 dinar. Kemegahan dan kemewahan masjid ini diantaranya karena penggunaan batu bata,juga karena merupakan bangunan pertama yang menggunakan teknik lingkungan. Sekitar sepertujuh belas bagian Al-Quran dituliskan dengan gaya tulisan kufi yang indah diatas hiasan kayu yang memenuhi bagian dalam masjid, tepat dibawah langit-langit yang kayu datar. Salah satu bangunan Islam yang lainnya yang terhitung istimewa adalah istana khumarawih (844-895), bangunan yang ditinggali anak sekaligus penerus ahma. Bangunan ini memiliki aula emas, yang dindingnya dilapisi emas dan dihiasi lapisan bergambar dirinya para istri, dan para pengiringnya. Gambar-gambar khumarawih beserta para istrinya yang mengenakan mahkota emas, berukuran sebesar manusia aslinya, dipahat diatas kay. Pengamatan manusia hidup seperti ini sangat jarang ditemukan dalam tradisi kesenian islam. Istana itu berdiri di sebuah taman yang dipenuhi bunga-bunga indah dan wangi-ditaman di pelataran dan diatur sedemikian rupa sehingga membentuk kata-kata dalam bahasa arab. Ahmad bin Thulun Lahir 23 Ramadhan 220 Hijriah, Ahmad bin Thulun, pendiri dinasti Thulun yang berkuasa di Mesir dan Syria pada abad ke-3 Hijriah, terlahir ke dunia. Dinasti Thulun adalah dinasti kesultanan Mesir pertama dan berhasil memasukkan Syria ke dalam wilayah kekuasaannya. Awal garis keturunan Thulun adalah seorang budak yang dihadiahkan kepada Khalifah Mamun dari Dinasti Abbasiah oleh seorang penguasa dari Bukhara. Putra Thulun, yaitu Ahmad bin Thulun mendirikan dinasti raja-raja yang berkuasa di Mesir dan Syria dari tahun 254 hingga 292 Hijriah. Ahmad bin Thulun Lahir 23 Ramadhan 220 Hijriah, Ahmad bin Thulun, pendiri dinasti Thulun yang berkuasa di Mesir dan Syria pada abad ke-3 Hijriah, terlahir ke dunia. Dinasti Thulun adalah dinasti kesultanan Mesir pertama dan berhasil memasukkan Syria ke dalam wilayah kekuasaannya. Awal garis keturunan Thulun adalah seorang budak yang dihadiahkan kepada Khalifah Mamun dari Dinasti Abbasiah oleh seorang penguasa dari Bukhara. Putra Thulun, yaitu Ahmad bin Thulun mendirikan dinasti raja-raja yang berkuasa di Mesir dan Syria dari tahun 254 hingga 292 Hijriah. Masjid ini berbentuk segi empat yang panjangnya kurang lebih 162,5 x 161,5 meter atau sekitar 26143 meter persegi. Di tengah-tengah masjid terdapat bangunan kecil yang luasnya kurang lebih 92,5 x 91,80 meter. Masjid ini terdiri dari 42 pintu, di antaranya 21 pintu masih asli seperti dahulu kala, belum direnovasi. Diinding-dindingnya dilengkapi dengan jendela-jendela yang jumlahnya 129 buah yang dilapisi dengan kapur yang diukir indah dan

menarik. Di dalam masjid juga terdapat lima buah mihrab. Mihrab yang paling besar dan paling punya nilai sejarah adalah mihrab yang paling tengah yang dibangun pada masa Sultan Mamalik yaitu Sultan Saifuddin Lagin. Menaranya yang melingkar menjadi daya tarik tersendiri sekaligus ciri khas dari masjid Ibnu Thulun ini. Cairo, 08 September 2006, Gotak kecil Masjid Indonesia Cairo. Oleh Fatkhur Rohman. Kematian Khumarawih pada 895 (282H) Merupakan awal kemunduran dinasti itu. Persaingan yang hebat antara unsure-unsur pembesar dinasti telah memecah persatuan dalam dinasti. Amir yang ketiga, Abu al-Asakir bin khumarawih, dilawan oleh sebagian pasukannya dan dapat disingkirkan (896/283 H) Adiknya yang baru berusia 14 tahun, Harun bin Khumarawih, diangkat sebagai amir yang keempat. Akan tetapi kelemahan sudah sedemikian rupa, sehingga wilayah syam dapat direbut oleh pasukan Qaramitah. Amirnya yang kelima , Syaiban bin Ahmad bin thulun, hanya 12 hari saja memerintah, Karna ia menyerah ketangan pasukan Bani Abbas yang menyerang Mesirpada 905 (292H), dan demikian berakhirlah riwayat dinasti thuluniyah. Sumber : Harun Nasution, Ensiklopedi Islam Indonesia, Jakarta:UIN Syarif Hidayatullah, 1992, h.952-953 Diposkan oleh _Mahabbatullah_ d (http://dkmfahutan.wordpress.com/2006/10/17/pemerintahan-islam-1/) BAGIAN V KEKAISARAN SELJUK RAYA DAN CABANG-CABANGNYA Seljuk (juga disebut Seljuq) atau Turki Seljuk (dalam Bahasa Turki:Seluklular; dalam bahasa Persia: aljqyn; dalam Bahasa Arab , Saljq, atau al-Saljiqa) adalah sebuah dinasti Islam yang pernah menguasai Asia Tengah dan Timur Tengah dari abad ke 11 hingga abad ke 14. Mereka mendirikan kekaisaran Islam yang dikenali sebagai Kekaisaran Seljuk Agung. Kekaisaran ini terbentang dari Anatolia hingga ke Rantau Punjab di Asia Selatan. Kekaisaran ini juga adalah sasaran utama Tentara Salib Pertama. Dinasti ini diasaskan oleh suku Oghuz Turki yang berasal dari Asia Tengah. Dinasti Seljuk juga menandakan penguasaan Bangsa Turki di Timur Tengah. Pada hari ini, mereka dianggap sebagai pengasas kebudayaan Turki Barat yang ketara di Azerbaijan, Turki dan Turkmenistan dan Seljuk juga dianggap sebagai penaung Kebudayaan Persia.(1),(2),(3). Kekaisaran Seljuk Raya adalah imperium Islam Sunni abad pertengahan yang pernah menguasai wilayah dari Hindu Kush sampai Anatolia timur dan dari Asia Tengah sampai Teluk Persia. Dari tempat awal mereka di Laut Aral, Seljuk bergerak pertama ke Khorasan dan lalu ke Persia daratan sebelum menguasai Anatolia timur. Dinasti Seljuk Inilah kekaisaran Islam pertama Turki yang memerintah dunia Islam. Kekuasaan yang digenggamnya begitu luas meliputi Asia Tengah dan Timur Tengah terbentang dari Anatolia hingga ke Punjab di belahan selatan Asia. Kekaisaran Seljuk Agung yang mulai menancapkan kekuasaan pada abad ke-11 M hingga 14 M itu didirikan suku Oghuz Turki yang memeluk Islam mulai abad ke-10 M.Sejatinya, Kekaisaran Seljuk dirintis oleh Seljuk Bek. Namun, Kerajaan Seljuk yang berdiri pada 1037 M itu baru terwujud pada era

kepemimpinan Thugril Bek yang berkuasa hingga 1063 M. Sejarah mencatat Dinasti Seljuk sebagai kerajaan yang mampu menghidupkan kembali kekhalifahan Islam yang ketika itu nyaris tenggelam. Dalam waktu yang singkat, wilayah kekuasaan Kerajaan Seljuk pun kian bertambah luas. Dinasti Seljuk mencapai puncak kejayaannya ketika menguasai negeri-negeri di kawasan Timur Tengah seperti Irak, Persia, Suriah serta Kirman. Sebagai negara yang sangat kuat, Dinasti Seljuk amat disegani. Pada tahun 1055 M, Kerajaan Seljuk sudah mampu menembus kekuasaan Dinasti Abbasiyah, Dinasti Fathimiyyah. Dua dasawarsa berikutnya, ketangguhan militer Seljuk mampu memukul mundur Bizantium yang bercokol di Palestina kota suci ketiga bagi umat Islam dalam peristiwa Manzikert 1071 M. Pemerintahan Dinasti Seljuk yang berpusat di Anatolia itu amat toleran. Kehadirannya seakan menjadi penerang bagi rakyatnya. Meski berasal dari salah satu suku di Turki, para penguasa Seljuk sangat menghargai perbedaan ras, agama, dan jender. Di bawah bendera Seljuk, umat Islam dapat hidup dalam kedamaian, keadilan serta kemakmuran. Pada era dinasti ini aktivitas keagamaan berkembang dengan pesat. Hal itu ditandai munculnya kegiatan sufisme. Tak cuma itu, ilmu pengetahuan pun turut berkembang. Sederet ilmuwan dan ulama muncul dari Dinasti Seljuk seperti, Al-Ghazali (1038 M 1111 M) serta Umar AlKhayam seorang penyair terkemuka.Kekaisaran Seljuk juga sangat mendukung dan mendorong perkembangan kebudayaan, salah satunya seni bina bangun atau arsitektur. Tak heran, bila pada era kekuasaan Dinasti Seljuk banyak berdiri karya-karya arsitektur yang mengagumkan. Dinasti ini mampu menghidupkan kembali pencapaian Kekhalifahan Umayyah dan Abbasiyah dalam bidang bina bangunan. Variasi dan kualitas ornamen-ornemen serta bentuk dan teknik arstitektur peninggalan Dinasti Seljuk mampu menjadi inspirasi bagi para arsitek Muslim dan para ahli batu di seluruh dunia. Keunggulan dan kehebatan arsitektur warisan Dinasti Seljuk dapat disaksikan dari bangunan-bangunan peninggalan bersejarah di Iran, Anatolia serta wilayah Asia Minor Muslim.Para arsitek dunia mencatat ada dua karya seni arsitektur yang paling unik warisan Dinasti Seljuk, yakni caravanserai (tempat singgah bagi para pendatang) serta madrasah. Caravanserai banyak berdiri di wilayah kekuasaan Seljuk lantaran dinasti itu amat mendorong perdagangan dan bisnis. Sedangkan gedung madrasah yang menyebar di daerah kekuasaan Kerajaan Seljuk mencerminkan geliat aktivitas pembelajaran. Kontribusi Dinasti Seljuk dalam bidang arsitektur begitu besar. Sejarah mencatat beberapa kontribusi Dinasti Seljuk dalam bidang arsitektur antara lain; pertama, memperkenalkan konsep baru empat iwan masjid. Kedua, mengembangkan dan memperbanyak madrasah untuk sarana pendidikan. Ketiga, memperkenalkan caravanserai. Keempat, mengembangkan dan mengelaborasi arsitektur makam. Kelima, keberhasilan membangun kubah berbentuk kerucut. Keenam, mempromosikan penggunaan motif-motif muqarnas. Ketujuh, memperkenalkan elemen pertama seni baroque yang menyebar ke seluruh Eropa di abad ke-16 M. Kehebatan dan keunikan gaya arsitektur Seljuk telah diakui dunia, termasuk arsitektur modern. Para arsitek Barat pun banyak

belajar dari arsitektur Seljuk. Masa Berkuasanya Daulah Bani Seljuk Jatuhnya kekuasaan Bani Buwaih ke tangan Seljuk Ibn Tuqaq bermula dari perebutan kekuasaan di dalam negeri. Ketika al-Malik al- Rahim memegang jabatan Amir al-Umara, kekuasaan itu dirampas oleh panglimanya sendiri, Arselan al-Basasiri. Dengan kekuasaan yang ada di tangannya, al-Basasiri berbuat sewenang-wenang terhadapap Al-Malik al-Rahim dan Khalifah al-Qaimdari Bani Abbas; bahkan dia mengundang Khalifah Fathimiyah, (al-Mustanshir), untuk menguasai Baghdad. Hal ini mendorong khalifah meminta bantuan kepada Alp Arselan Rahimahullah dari daulah Bani Seljuk yang berpangkalan di negeri Jabal. Pada tanggal 18 Desember 1055 M/447 H pimpinan Seljuk itu memasuki Baghdad. Al-Malik al-Rahim, Amir al-Umara Bani Buwaih yang terakhir, dipenjarakan. Dengan demikian berakhirlah kekuasaan Bani Buwaih dan bermulalah kekuasaan Daulah Seljuk. Pergantian kekuasaan ini juga menandakan awal periode keempat khilafah Abbasiyah. Bani Seljuk berasal dari beberapa kabilah kecil rumpun suku Ghuz di wilayah Turkistan. Pada abad kedua, ketiga, dan keempat Hijrah mereka pergi ke arah barat menuju Transoxiana dan Khurasan. Ketika itu mereka belum bersatu. Mereka dipersatukan oleh Seljuk ibn Tuqaq. Karena itu, mereka disebut orang-orang Seljuk. Pada mulanya Seljuk ibn Tuqaq Rahimahullah mengabdi kepada Bequ, raja daerah Turkoman yang meliputi wilayah sekitar laut Arab dan laut Kaspia. Seljuk Rahimahullah diangkat sebagai pemimpin tentara. Pengaruh Seljuk Rahimahullah sangat besar sehingga Raja Bequ khawatir kedudukannya terancam. Raja Bequ bermaksud menyingkirkan Seljuk. Namun sebelum rencana itu terlaksana, Seljuk Rahimahullah mengetahuinya. Ia tidak mengambil sikap melawan atau memberontak, tetapi bersama pengikutnya ia bermigrasi ke daerah land, atau disebut juga Wama Waraa al-Nahar, sebuah daerah muslim di wilayah Transoxiana (antara sungai Ummu Driya dan Syrdarya atau Sihun). Mereka mendiami daerah ini atas izin penguasa daulah Samaniyah yang menguasai daerah tersebut. Mereka masuk Islam dengan manhaj Sunni Salafy. Ketika daulah Samaniyah dikalahkan oleh daulah Ghaznawiyah, Seljuk Rahimahullah menyatakan memerdekakan diri. Ia berhasil menguasai wilayah yang sebelumnya dikuasai oleh daulah Samaniyah. Setelah Seljuk Rahimahullah meninggal, kepemimpinan dilanjutkan oleh anaknya, Israil Ibn Seljuk dan kemudian penggantinya Mikail Ibn Israil Ibn Seljuk, namun sayang saudaranya dapat ditangkap oleh penguasa Ghaznawiyah. Kepemimpinan selanjutnya dipegang oleh Thugril Bek Rahimahullah. Pemimpin Seljuk terakhir ini berhasil mengalahkan Masud al-Ghaznawi, penguasa dinasti Ghaznawiyah, pada tahun 429 H/1036 M, dan memaksanya meninggalkan daerah Khurasan. Setelah keberhasilan tersebut, Thugril memproklamasikan berdirinya daulah Seljuk. Pada tahun 432 H/1040 M daulah ini mendapat pengakuan dari khalifah Abbasiyah di Baghdad. Di saat kepemimpinan Alp Arselan inilah, dinasti Seljuk memasuki Baghdad menggantikan posisi Bani Buwaih. Sebelumnya, Thugril Rahimahullah berhasil merebut daerah-daerah Marwadan Naisabur dari kekuasaan Ghaznawiyah, Balkh, urjan, Tabaristan, Khawarizm, Rayy, dan Isfahan.

Posisi dan kedudukan khalifah lebih baik setelah dinasti Seljuk berkuasa; paling tidak kewibawaannya dalam bidang agama dikembalikan setelah beberapa lama dirampas orang-orang Syiah. Meskipun Baghdad dapat dikuasai, namun ia tidak dijadikan sebagai pusat pemerintahan. Thugril Bek Rahimahullah memilih kota Naisabur dan kemudian kota Rayy sebagai pusat pemerintahannya. Daulahdaulah kecil yang sebelumnya memisahkan diri, setelah ditaklukkan daulah Seljuk ini, kembali mengakui kedudukan Baghdad, bahkan mereka terus menjaga keutuhan dan keamanan Abbasiyah untuk membendung faham Syiah dan mengembangkan manhaj Sunni Salafy yang dianut mereka. Sepeninggal Thugril Bek Rahimahullah (455 H/1063 M), daulah Seljuk berturutturut diperintah oleh: 1. Alp Arselan Rahimahullah (455-465 H/1063-1072), 2. Maliksyah (465-485 H/1072-1092), 3. Mahmud Al-Ghazi (485-487 H/1092-1094 M), 4. Barkiyaruq (487 -498 H/1 094-1103), 5. Maliksyah 498 H/ 1103 M) 6. Abu Syuja Muhammad (498-511 H/11 03-1117 M), 7. dan Abu Harits Sanjar (511-522H/1117-1128 M). Pemerintahan Seljuk ini dikenal dengan nama al-Salajiqah al-Kubra (Seljuk Besar atau Seljuk Agung). Disamping itu, ada beberapa pemerintahan Seljuk lainnya di beberapa daerah sebagaimana disebutkan terdahulu. Pada masa Alp Arselan Rahimahullah perluasan daerah yang sudah dimulai oleh Thugril Bek Rahimahullah dilanjutkan ke arah barat sampai pusat kebudayaan Romawi di Asia Kecil, yaitu Bizantium. Peristiwa penting dalam gerakan ekspansi ini adalah apa yang dikenal dengan peristiwa Manzikert. Tentara Alp Arselan Rahimahullah berhasil mengalahkan tentara Romawi yang besar yang terdiri dari tentara Romawi, Ghuz, al-Akraj, alHajr, Perancis, dan Armenia. Dengan dikuasainya Manzikert tahun 1071 M itu, terbukalah peluang baginya untuk melakukan gerakan penturkian (turkification) di Asia Kecil. Gerakan ini dimulai dengan mengangkat Sulaiman ibn Qutlumish, keponakan Alp Arselan, sebagai gubernur di daerah ini. Pada tahun 1077 M (470 H), didirikanlah kesultanan Seljuk Ruum dengan ibu kotanya Iconim. Sementara itu putera Arselan, Tutush Rahimahullah, berhasil mendirikan dinasti Seljuk di Syria pada tahun 1094 M/487 H. Pada masa Sulthan Maliksyah wilayah kekuasaan Daulah Seljuk ini sangat luas, membentang dari Kashgor, sebuah daerah di ujung daerah Turki, sampai ke Yerussalem. Wilayah yang luas itu dibagi menjadi lima bagian: 1.Seljuk Besar yang menguasai Khurasan, Rayy, Jabal, Irak, Persia, dan Ahwaz. Ia merupakan induk dari yang lain. Jumlah Syekh yang memerintah seluruhnya delapan orang. 2.Seljuk Kirman berada di bawah kekuasaan keluarga Qawurt Bek ibn Dawud ibn Mikail ibn Seljuk. Jumlah syekh yang memerintah dua belas orang. 3.Seljuk Iraq dan Kurdistan, pemimpin pertamanya adalah Mughirs al-Din Mahmud. Seljuk ini secara berturut-turut diperintah oleh sembilan syekh. 4.Seljuk Syria, diperintah oleh keluarga Tutush ibn Alp Arselan ibn Daud ibn Mikail ibn Seljuk, jumlah syekh yang memerintah lima orang.

5.Seljuk Ruum, diperintah oleh keluarga Qutlumish ibn Israil ibn Seljuk dengan jumlah syeikh yang memerintah seluruhnya 17 orang. Disamping membagi wilayah menjadi lima, dipimpin oleh gubernur yang bergelar Syeikh atau Malik itu, penguasa Bani Seljuk juga mengembalikan jabatan perdana menteri yang sebelumnya dihapus oleh penguasa Bani Buwaih. Jabatan ini membawahi beberapa departemen.Pada masa Alp Arselan Rahimahullah, ilmu pengetahuan dan agama mulai berkembang dan mengalami kemajuan pada zaman Sultan Maliksyah yang dibantu oleh perdana menterinya Nizham al-Mulk. Perdana menteri ini memprakarsai berdirinya Universitas Nizhamiyah (1065 M) dan Madrasah Hanafiyah di Baghdad. Hampir di setiap kota di Irak dan Khurasan didirikan cabang Nizhamiyah. Menurut Philip K. Hitti, Universitas Nizhamiyah inilah yang menjadi model bagi segala perguruan tinggi di kemudian hari. Perhatian pemerintah terhadap perkembangan ilmu pengetahuan melahirkan banyak ilmuwan muslim pada masanya. Diantara mereka adalah az-Zamakhsyari dalam bidang tafsir, bahasa, dan teologi; al-Qusyairy dalam bidang tafsir; Abu Hamid al-Ghazali Rahimahullah dalam bidang teologi; dan Farid al-Din al-Aththar dan Umar Khayam dalam bidang sastra.Bukan hanya pembangunan mental spiritual, dalam pembangunan fisik pun dinasti Seljuk banyak meninggalkan jasa. Maliksyah terkenal dengan usaha pembangunan di bidang yang terakhir ini. Banyak masjid, jembatan, irigasi dan jalan raya dibangunnya. Setelah Sultan Maliksyah dan perdana menteri Nizham al-Mulk wafat Seljuk Besar mulai mengalami masa kemunduran di bidang politik. Perebutan kekuasaan diantara anggota keluarga timbul. Setiap propinsi berusaha melepaskan diri dari pusat. Konflik-konflik dan peperangan antar anggota keluarga melemahkan mereka sendiri. Sementara itu, beberapa dinasti kecil memerdekakan diri, seperti Syahat Khawarizm, Ghuz, dan al-Ghuriyah. Pada sisi yang lain, sedikit demi sedikit kekuasaan politik khalifah juga kembali, terutama untuk negeri Irak. Kekuasaan dinasti Seljuk di Irak berakhir di tangan Khawarizm Syah pada tahun 590 H/l199 M. ( Wallahul Mustaan ).(4),(5),(6). Arsitektur Menakjubkan dari Dinasti Seljuk 1. Caravanserai Seljuk (Khan) Penguasa Dinasti Seljuk begitu banyak membangun caravanserai atau tempat singgah bagi para pendatang atau pelancong. caravanserai dibangun untuk menopang aktivitas perdagangan dan bisnis. Para pelancong dan pedagang dari berbagai negeri akan dijamu di caravanserai selama tiga hari secara cuma-cuma alias gratis. Di caravanserai itulah, para pendatang akan dijamu dengan makanan serta hiburan. Secara fisik, bangunan caravanserai terdiri dari halaman, gedungnya dipercantik dengan lengkungan iwan. Dalam caravanserai terdapat kamar menginap, depo, kamar pengawal serta tersedia juga kandang untuk alat transportasi seperti kuda. Caravanserai dikelola oleh sebuah lembaga donor. Organisasi itu pertama kali didirikan di Rabat-i-Malik. Caravanserai di wilayah Iran itu menjadi cikal bakal berdirinya tempat singgah khas Dinasti Seljuk. Caravanserai pertama itu dibangun pada tahun 1078 M oleh Sultan Nasr di antara rute Bukhara-Samarkand. Struktur bangunan caravanserai Seljuk meniru istana padang pasir Dinasti Abbasiyah. Bentuknya segi empat dan ditopang dengan

dinding yang kuat. 2. Madrasah Seljuk Menurut Van Berchem, para arsitektur di era Dinasti Seljuk mulai mengembangkan bentuk, fungsi dan karakter masjid. Bangunan masjid diperluas menjadi madrasah. Bangunan madrasah pertama muncul di Khurasan pada awal abad ke-10 M sebagai sebuah adaptasi dari rumah para guru untuk menerima murid.Pada pertengahan abad ke-11 M, bangunan madrasah diadopsi oleh penguasa Seljuk Emir Nizham Al-Mulk menjadi bangunan publik. Sang emir terispirasi oleh penguasa Ghaznawiyyah dari Persia. Di Persia, madrasah dijadikan tempat pembelajaran teknologi. Madrasah tertua yang dibangun Nizham Al-Mulk terdapat di Baghdad pada tahun 1067 M. Fakta menunjukkan, madrasah yang dibangun antara tahun 1080 M hingga 1092 M di Kharghird, Khurasan sudah menggunakan empat iwan. Secara fisik, bangunan madrasah Seljuk terdiri dari halaman gedung yang dikelilingi tembok dan dilengkapi empat iwan. Selain itu juga ada asrama dan ruang belajar.Salah satu madrasah terbaik yang bisa dijadikan contoh berada di Anatolia. Bangunan madrasah itu menerapkan karakter khas Iran termasuk penggunaan iwan dan menara ganda yang membingkai pintu gerbang. 3. Menara Seljuk Bentuk menara masjid-masjid di Iran yang dibanguan Dinasti Seljuk secara subtansial berbeda dengan menara di Afrika Utara. Bentuk menara masjid Seljuk mengadopsi menara silinder seagai ganti menara berbentuk segi empat. 4. Makam Seljuk Pada era kejayaan Dinasti Seljuk pembangunan makam mulai dikembangkan. Model bangunan makam Seljuk merupakan pengembangan dari tugu yang dibangun untuk menghormati penguasa Umayyah pada abad ke-8 M. Namun, bangunan makam yang dikembangkan para arsitek Seljuk mengambil dimensi baru. Bangunan makam yang megah dibangun pada era Seljuk tak haya ditujukan untuk menghormati para penguasa yang sudah meninggal. Namun, para ulama dan sarjana atau ilmuwan terkemuka pun mendapatkan tempat yang sama. Tak heran, bila makam penguasa dan ilmwuwan terkemuka di era Seljuk hingga kini masih berdiri kokoh. Bangunan makam Seljuk menampilkan beragam bentuk termasuk oktagonal (persegi delapan), berbentuk silinder dan bentuk-bentuk segi empat ditutupi dengan kubah (terutama di Iran). Selain itu ada pula yang atapnya berbentuk kerucut (terutama di Anatolia). Bangunan makam biasanya dibangun di sekitar tempat tinggal tokoh atau bisa pula letaknya dekat masjid atau madrasah. 5. Masjid Seljuk Inovasi para arsitektur Dinasti Seljuk yang lainnya tampak pada bangunan masjidnya. Masjid Seljuk sering disebut Masjid Kiosque. Bangunan masjid ini biasanya lebih kecil yang terdiri dari sebuah kubah, berdiri melengkung dengan tiga sisi yang terbuka. Itulah ciri khas masjid Kiosque. Model masjid khas Seljuk ini seringkali dihubungkan dengan kompleks bangunan yang luas seperti caravanserai dan madrasah. Sumber: CyberMQ.com | Komunitas Muslim Terbesar di Indonesia

BAGIAN VI DINASTI FATIMIAH A. PENDAHULUAN Dinasti Fatimiah merupakan sebuah dinasti yang didirikan di benua Afrika pada penghujung tahung 200 san Hijriah atau sekitar tahun 910 Masehi, dinasti ini berpahaman syiah, dari permulaan pembentukannya dinasti ini bertujuan untuk menjalankan ideologi syiah dan ingin melepaskan diri dari kekuasaan Daulah Abbasiah di Baghdad yang berideologi Sunnah. B. PEMBAHASAN 1. Pembentukan Daulah Fatimiah2 (297 H 322 H / 910 M 934 M) Dinasti Fatimiah didirikan oleh Ubaidillah Al Mahdi Abu Muhammad, beliau di lantik pada tahun 297 di Qairawan3 Maroko. Nama lengkapnya Ubaidillah, beliau bermazhab Syiah Ismailiyah4 berasal dari Irak, dilahirkan di Kuffah tahun 260 H / 874 M. Pribadinya agak bermasalah dan tidak konsisten dalam pengamalan agama5, namun ada juga yang memujinya6. Daulah Fatimiah ini pada mulanya berpusat di Maroko kemudian berpindah ke Mesir. Sebelum pembentukan daulah, orang-orang syiah melakukan seruan secara rahasia dan mengajak masyarakat untuk mengangkat seorang khalifah yang mereka beritakan berasal dari keturunan Jafar Shadiq cucu Ali bin Abi Thalib tetapi kebanyakan golongan sunni meragui garis keturunan Ubaidillah Al Mahdi berasal dari keturunan Ali bin Abi Tahlib7, mereka mengatakan bahwa khalifah yang sebenarnya dan yang berhak memerintah Daulah Islamiayh adalah Ubaidillah Al Mahdi dari keturunan Ali bin Abi Tahlib, seruan ini akhirnya meraih kemenangan, oleh sebab itu mereka menamakan pemerintahan tersebut sebagai Daulah Fatimiah sebagai sandaran kepada fatimah binti Muhammad Saw . 2. Daulah Fatimiah Di Maroko Ketika Ubaidillah Al Mahdi sampai di Maroko kelompok syiah Idrisiah langsung menyambutnya dan membaiat sebagai khalifah dengan ibu kotanya Al Manshuriah. Pada tanggal 4 rabiul Akhir tahun 298 H / 911 M pengumuman pendirian Daulah Fatimiah dibuat diatas mimbar sebagai bertanda berakhirnya Daulah Aghlabiah8 (184 H-296 H / 800 M-908 M), di Negara tersebut dan Ubaidillah Al Mahdi digelar Amirul Mukminin. Daulah Fatimiah bertahan di Maroko selam 24 tahun yang di pimpin oleh 4 orang khalifah yaitu : 1.Al Mahdi Ubaidillah di Maroko pada tahun 297 H 322 H. 2.Al Qaim bi Amrillah Muhammad pada tahun 322 H 323 H 3.Al Manshur Ismail pada tahun 233 H 341 H. 4.Al Muiz linillah pada tahun 341 H 362 H. Namun Al Muiz linillah tidak menetap lama di negara tesebut kerena berpindah ke Mesir atas alasan keamanan 3. Daulah Fatimiah Di Mesir Semenjak permulaan Islam orang-orang Mesir sangat menyukai Ali bin Abi

Thalib. Ini dibuktikan dengan sikap mereka yang berada di pihak Ali ketika peristiwa pembunuhan Khalifah Usman bin Affan. Maka tidak heran sebahagian penduduknya agak condong kearah pemikiran syiah. Hal ini mengikut irama perkembangan zaman, jika pemerintah mereka dipimpin oleh orang syiah maka kekuatan syiah di masyarakat semakin kuat dan begitulah sebaliknya. Kaum syiah berada di Mesir sebelum berdirinya daulah Fatimiah9. Ketika Daulah Abbasiah di Baghdad di kuasai oleh bani Buwaih yang agak loyal ke pemahaman syiah, maka pemahaman syiah di mesir mulai mendapat angin segar di kalangan masyarakat. Keadaan seperti ini menjadi modal dasar bagi Al Muiz Lidinillah membentuk daulah Fatimiah yang saat itu masih dikuasaai oleh Bani Thulun10. 4. Penaklukan Mesir Upaya untuk menakluki Mesir sudah dimulai semenjak tahun 301 H / 913 M namun masih gagal tetapi pada tahun 358 H / 969 M Al Muiz Lidinillah menyiapkan 100.000 pasukan bahkan lebih, termasuk pasukan berkuda dan kapal laut, pasukan yang dikomandoi oleh Jauhar Siqli langsung menuju Iskandariah tanpa perlawanan penduduk tempatan. Ketika hal ini diketahui oleh orang-orang Fusthath, mereka mengirim utusan untuk diadakan negosiasi damai dengan panglima Jauhar Siqli, akhirnya panglima berjanji bahwa setiap orang Mesir bebas mengamalkan keyakinan agama dan mazhab mereka masing-masing dan berjanji akan memberikan keadilan dan perbaikan melalui kutipan pajak. Sesudah itu panglima Jauhar Siqli membuat persiapan untuk mendirikan Daulah Fatimiah dengan membuat penempatan tentara dan keperluan lainnya termasuk mendirikan Masjid yang kemudiannya dikembangkan menjadi universitas Al Azhar. Setelah keadaan agak tenang panglima Jauhar Siqli meminta pada khalifah Al Muiz Lidinillah untuk segera datang ke Mesir11 dengan ibu kotanya Kairo12 pada tahun 361 H13. Seiring dengan itu diaturlah strategi pemerintahan yang lebih loyal ke arah syiah serta memperbaiki ekonomi Mesir yang saat itu agak bermasalah, lalu Al Muiz Lidinillah membuat peraturan tentang perpajakan dengan tujuan untuk meningkatkan ekonomi masyarakat, keadaan ini membuat rakyat agak senang walau dalam kebijakan keagamaan terdapat banyak kontroversi. Maka mulailah aliran syiah di taburkan dengan leluasa dan dihilangkannya pengaruh Abbasiah yang sunni. Daulah Fatimiah di Mesir bertahan hingga 11 khalifah dari pembentukannya tahun 297 H hingga masa keruntuhannya pada tahun 567 H. sebagai mana kutipan berikut: 1.Al Muiz linillah Maad mulai tahun 362 H 365 H. 2.Al Aziz Nazzar hingga 365 H 386 H. 3.Al Hakim bi Amrillah Manshur hingga 386 H 411 H. 4.Azh zhahir li Izaz dinillah hingga 411 H 428 H 5.Al Mustanshir Maad hingga 428 H 487 H 6.Al Mustali Billah Ahmad hingga 487 H 495 H 7.Al Amir Bi Ahkamillah Manshur 495 H 524 H 8.Al hafizh lidinillah Abdullah 524 H 544 H

9.Azh Zhafir billah Ismail 544 H 549 H 10.Al Faiz Billah Ismail 549 H 555 H 11.Al adhid lidinillah Abdullah Yusuf 555 H 567 H14 5. Daerah Kekuasaan Daulah Fatimiah Daerah Kekuasaannya di Afrika meliputi Maroko, Tunisia, Mesir, di Asia meliputi Syiria, Yordania, Hijaj15. Ada pendapat yang mengatakan kekuasaannya juga meliputi Mekah, Madinah namun penulis belum menemukan data sejarah tentang hal tersebut. Untuk lebih jelasnya silakan lihat peta di bawah ini yang penulis download dari web: www.islamonline.net. 6. Keruntuhan Daulah Fatimiah Pada tahun 558 H/1163 M, panglima Asasuddin Shirkuh16 membawa Shalahuddin Al-Ayyubi untuk menundukkan Daulat Fatimiyah di Mesir. Usahanya berhasil. Khalifah Daulat Fatimiyah terakhir Adhid Lidinillah dipaksa oleh Asasuddin Syirkuh untuk menandatangani perjanjian. Akan tetapi, Wazir besarnya Shawar merasa iri melihat kekuasan Syirkuh semakin besar. Dengan sembunyi-sembunyi Shawar pergi ke Baitul Maqdis, meminta bantuan pasukan Salib untuk menghalau Syirkuh dari Mesir. Pasukan Salib yang dipimpin oleh Raja Almeric dari Jerussalem menerima permintaan tersebut. Maka terjadilah pertempuran antara pasukan Asasuddin Shirkuh dengan Raja Almeric yang berakhir dengan kekalahan Asasuddin Shirkuh. Setelah menerima syarat damai dari kaum Salib, panglima Asasuddin Shirkuh dan Shalahuddin diperbolehkan pulang ke Damsyik. Kerjasama Wazir besar Shawar dengan orang kafir itu telah menimbulkan kemarahan raja Nuruddin Zanki17 dan para pemimpin Islam lainnya termasuk raja Baghdad. Lalu dipersiapkannya tentara besar yang tetap dipimpin oleh panglima Asasuddin Shirkuh dan Shalahuddin Al-Ayyubi untuk menghukum si pengkhianat Shawar. Panglima Asasuddin Shirkuh dan Shalahuddin mulai maju ke ibu kota Kairo dan mendapat tentangan dari pasukan Wazir Shawar. Akan tetapi pasukan Shawar hanya dapat bertahan sebentar, dia sendiri melarikan diri dan bersembunyi. Suatu hari panglima Shalahuddin Al-Ayyubi berziarah ke makam orang shaleh di Mesir, ternyata Wazir Besar Shawar dijumpai bersembunyi di situ. Shalahuddin segera menangkap dan dibawanya ke istana untuk dihukum mati. 7. Sebab-Sebab Kehancuran Daulah Fatimiyah Banyak sekali sebab-sebab yang membawa hancurnya Daulah fatimiah di Mesir, namun penulis hanya menyebutnya beberapa sebab penting saja, seperti berikut: a)Penyerangan yang dilakukan oleh Salahuddin Al Ayubi telah membawa Daulah fatimiah tutup buku, sebagaimana yang telah penulis jelaskan diatas. b)Munculnya ulama-ulama besar seperti Abu Ishaq Asy Syairazi, Ibnu Jauzi dan lain-lain dalam memberi peringatan tentang bahaya ideologi Syiah18 c)Kembali Khilafah Abbasiah berpegang pada Al Quran dan Sunnah dimana sebelumnya yang berkuasa adalah Dinasti Buwaih berfaham Syiah (320 H 447 H).19 d)Perlawanan masyarakat Mesir yang semakin meluas terhadap ajaran Syiah yang

di bawa oleh Daulah Fatimiah20 e)Khilafah Abbasiah Al Qadir billah Amirul Mukminin pada tahun 480 H meminta Fuaqaha Mukatazilah bertaubat dan melarang mereka mempelajari halhal yang bertentangan dengan Islam, termasuk juga melarang masyarakat berideologi seperti Syiah serta menjauhkan diri dari perbuatan bidah21 f)Penangkapan pengikut Syiah, Qaramithah dan di umumkan diatas mimbar tentang kesesatan pahaman tersebut22 g)Seruan dan taktik yang di buat oleh khalifah semakin membuat bani Buwaih tertekan dan lemah, sehingga membuat kekuatan Syiah berada pada taraf yang sangat lemah23 8. Politik Daulah Fatimiah Pemahaman syiah pada masa Daulah Fatimiah sangatlah kental terlihat dalam kebijakan politik kenegaraannya, mereka menguatkan pendapat yang sesuia dengan mazhab syiah dan mendahulukan pengamalan agama dengan mengikut pendapat para imamnya dari pendapat para imam sunni, walaupun kebanyakan penduduk Mesir Saat itu bermazhab sunnah. Yaqub bin Kalas seorang wazir24 pada pemerintahan Fatimiah menyusun sebuah kitab fiqh25 yang disusun berdasarkan mazhab Syiah Ismailiyah26 dengan arahan langsung khalifah Al Muiz Lidinillah yang berkuasa saat itu. Kitab ini dijadikan sebagai pedoman dalam memustuskan perkara di pengadilan dan fatwa lainnya. Sehingga siapa saja yang menjadi qadhi mesti berpodoman pada kitab ini. Al Muiz Lidinillah memerintahkan bawahannya agar di buat rumah khusus disamping universitas Al Azhar untuk pelatihan dalam rangka memahami kitab tersebut. Wazirnya di perintahkan untuk mendatangkan para fuqaha yang saat itu berjumlah 35 orang kemudian di beri fasilitas dan gaji yang mencukupi27, bukan hanya itu para fuqaha juga di sediakan tunjangan hari raya dan fasilitas di istana untuk tujuan mengajarkan kitab tersebut kepada masyarakat. Semua itu sebagai motivasi kepada para duah yang memberikan pemahaman pada masyarakat mengenai kitab tersebut dan seluruh biaya tersebut di tanggung oleh khalifah. Sebab khalifah tau bahwa pemerintahannya akan bertahan lama jika ilmu tersebut disebarkan pada masyarakat28. 9. Kemajuan Pada Masa Daulah Fatimiah Diantara kemajuan yang dicapai Daulah Fatimiah seperti berikut: a) Bidang kebudayaan dan Keagamaan Menjadikan mesjid sebagai tempat pendidikan agama walaupun yang dimaksud untuk mengembangkan ideology mereka. Ada sebuah mesjid yang yang kemudiannya menjadi universitas Al Azhar. Khalifah juga membiayai para fuqaha dan duah yang menyebarkan ilmu pengetahuan. Hai ini membuktikan bahwa khalifah mencintai ilmu dan suka pada kemajuan. b) Universitas Islam Al Azhar Kairo Jami Al Azhar didirikan bersamaan dengan masuknya kekuasaan Fatimiyin di Kairo, tepatnya setelah beberapa bulan kekuatan fatimiyin memasuki Kairo, pembangunan jami Al Azhar memakan waktu kurang lebih dua tahun, yang kemudian dibuka secara resmi oleh Jauhar al Shaqali29 dengan shalat jumat pada

tanggal 7 Ramadhan 361 H / 21 Juni 972 M. Sedang Al Muiz Lidinillah baru datang dari Maroko masuk Kairo setahun kemudian. Jami Al Azhar mempunyai penghargaan tersendiri dari para khalifah fatimiyin, dibalik itu mereka ingin menjadikannya markas penyebaran faham syiah. Di sekitarnya dibangun rumah bagi mereka yang mengajar pada Al azhar, dari sinilah dimulainya pengajaran di jami Al Azhar. Dalam blantika dunia keilmuan, Al Azhar merupakan universitas tertua, tidak hanya di dunia Islam, namun di seluruh dunia. Karena universitas-universitas di Amerika dan Eropa baru didirikan dua abad setelah berdirinya Al Azhar, seperti Universitas Paris didirikan pada abad ke-12 Masehi, Universitas Oxford di Inggris pada abad ke-13, demikian juga universitas-universitas Eropa lainnya. Universitas yang mengimbangi Al Azhar dari segi sejarahnya adalah Universitas Qarawain di Kota Fas Maroko, bahkan ada yang mengatakan bahwa Jami Al Qarawain adalah Universitas tertua di dunia, karena pengajarannya sudah bermula sejak didirikannya yaitu sejak tahun 245 H/ 859 M. dan sampai sekarang masih eksis. Al Azhar merupakan Univesitas pertama yang para pengajarnya didanai oleh negara, serta posisi Mesir yang strategis di tengah dunia Islam, menjadikan Al Azhar tempat tujuan menimba ilmu agama dari para masyayikhnya, hanya saja besarnya kedudukan Al Azhar bukan karena tertua atau tidaknya, namun karena mutunya yang unggul. Dalam kekuasaan daulah Fatimiah Jami Al Azhar mengalami beberapa kali renovasi, seperti pada masa al Hakim Biamrillah, al Mustanshir Billah, dan Al Hafidz Lidinillah. Terlihat hingga sekarang hasil renovasi yang dilakukan oleh Al Hafidz Lidinillah dengan peninggalannya qubah yang dihiasi dengan tulisan ayatayat Al Quran dengan khath kufi dan bermacam-macam hiasan yang indah. Kekuasaan khilafah fathimiyah berakhir dengan khalifahnya Al Adhid Lidinillah, setelah meniggalnya khalifah Al Adhid Lidinillah tahun 567 H/ 12 September 1171 M, Shalahuddin Al Ayyubi ( wazirnya ) memegang tampuk kekuasaan Mesir, dari sinilah berakhirnya kekuasaan fathimiyin di Mesir dan mulai berkuasanya Keluarga Ayyubiyyin. Pada masa Shalahuddin, dihapuslah madzhab syiah dari Mesir dan diganti dengan madzhab sunni. c) Bidang Syair Melahirkan beberapa orang yang pakar dalam syair seperti Ibnu Hani, Abu Abdullah Muhammad bin Abi Jarah, Abdul Wahab bin Nashir Al Maliki, Abu Abbas Ahmad bin Mufrij, Imarah Yamani d) Bidang Prosa Melahirkan beberapa kitab terkenal seperti Al Akdul Farid oleh Ibnu Abdi Rabbihi w. 328H, kitab Al Aghani oleh Abi Al Faraj Al Ashfihani w. 356H, Rasail oleh badiuzzaman Al Hamzani w. 398H. e) Bidang Sastra Kitab Yatimah Ad Dahri oleh Abu Manshur As Saalabi w.429H, kitab Saqthu Azh Zhand, Al Luzumiyat oleh Abu Ula Al Makri w.449. Ibnu Sina30 Filosof terkenal diantara kitab dalam ilmu kedoktoran, logika, filsafat31 Beliau pengikut setia syiah yang memerintah f) Bidang Filsafah

Melahirkan beberapa filosof terkenal sperti Abu Al Hatim Ar Razi,Abu Abdullah An Nusfi, Abu Yakqub As sajazi, Abu Hanifah Nukman Al Maghribi, Jakfar bin Manshur Al Yamani, hamiduddin al Karmani, Al Muayyid fi dinillah Asy Syairazi. g) Bidang Kedoktoran Abu Hasan Ali bin Ridwan h) Bidang Matematika Abu Ali Muhammad bin Hasan bin Haisam i) Bidang Sejarah Abu Hasan Ali Syabasyti, Abu Shaleh Armani, Muhammad bin Abu Qasim Al Masbaji, Usamah bin Munqiz. 10. Lembaran hitam Daulah Fatimiah a)Pada permulaan ketadangan ke Maroko Khalifah Ubaidillah Al Mahdi di gambar sebagai Imam mahdi yang di tunggu-tunggu, hal ini banyak sekali memberi pengaruh positif dari masyarakat terhadap dirinya, namun klaimnya sebagai imam mahdi tidak terbukti. b)Tahun 372 Daulah Fatimiah meniadakan shalat terawih semua daerah di Mesir. Namun kemudiannya di izinkan lagi setelah terjadi perselisihan32. c)Tahun 381 Daulah Fatimiah menghukum orang yang kedapatan kitab Muatha Imam Malik d)Tahun 391 Daulah Fatimiah menangkap dan di kurung orang yang ketika di tanya tentang Ali bin Abi Thalib tetapi ia menjawab tidak tahu. e)Tahun 393 Daulah Fatimiah memukul dan mengurung selama 3 hari karena mereka shalat dhuha. f)Tahun 400 san banyak sekali pembunuhan para ulama dan orang shaleh33. g)Tahun 564 Daulah Fatimiah mengubah kebijakan dengan mendirikan madrasah untuk mazhab Syafii dan Maliki serta mengalihkan dari syiah kepada sunnah yang saat itu kebanyakannya bermazhab Syafii dan Maliki, sedangkan mazhab syiah masih berjalan namun secara sembunyi-sembunyi34. C. PENUTUP Jika kita menelusuri sejarah tentang Daulah Fatimiah maka kita akan menemukan 2 pendapat yang berbeda dalam cara melihatnya, yang pertama di wakili oleh Syiah dan yang kedua oleh Sunnah, orang syii yakin daulah ini membawa keadilan dan kemakmuran sedangkan orang Sunni melihat daulah ini membawa petaka dan keburukan. Hal ini terlihat dengan dalam kedua kitab kelompok tersebut yang saling memuji dan mencaci, sebagai contoh penamaan daulah ini dimana kelompok syiah menyebut dengan nama Daulah Fatimiah sedangkan kelompok sunnah menamakan Daulah Ubaidiah sebab orang Sunni menganggap tidak saheh silsilah keturunan Ubaidillah Al Mahdi sebagi pendiri daulah tersebut. Setelah kita menelusuri sejarah Dinasti Fatimiah mulai dari masa pendirinya Ubaidillah Al Mahdi sehingga masa Al Adhidh, maka kita dapat menyimpulkan bahwa Ninasti Fatimiah ini merupakan dinasti pertama dalam Islam yang mengembangkan hal-hal yang baru dalam Islam35 seperti perayaan maulid Nabi Muhammad Saw, Maulid Ali, Hasan, Husen, juga perayaan nisfu syaban, israk mikraj, tahun baru, akhir tahun, perayaan Karbala dan sebagainya.

Masa ketika Dinasti Fatimiah berkuasa merupakan masa ditengah pesatnya berkembang berbagai aliran Kebathinan, Syiah dan Muktazilah, maka tidak heran jika saat itu umat Islam terpecah belah dan dengan beraninya membuat daulah sendiri menurut pemikiran yang mereka yakini. Oleh itu lahirlah berbagai dinastidinasti kecil di timur dan di barat Baghdad sebagai mana penulis sebutkan pada pendahuluan dan yang paling merugikan umat Islam ketika itu adalah direbutnya Baitul Maqdis Kiblat pertama umat Islam oleh tentara Salib. Setelah khilafah Abbasiah kembali berpegang pada Al Quran dan Sunnah serta mengikuti jejak Salafus Shaleh maka umat Islam kembali bangkit dan dapat menyatukan negeri-negeri yang sebelumnya memisahkan diri sekalipun tidak semuanya dapat disatukan sebagaimana sebelumnya berada di bawah satu khilafah. Hal ini membuktikan bahwa sejarah umat Islam akan jaya jika mereka berpegang teguh pada Al Quran dan As Sunnah, sejauh mana umat Islam berpegang pada keduanya sejauh itulah kejayaan akan mereka peroleh. Sumber: CyberMQ.com | Komunitas Muslim Terbesar di Indonesia BAGIAN VII DINASTI IDRISIYAH 172-314 M Di Maroko berdiri dinasti Idrisiyah,pada tahun 172-314 M,yang didirikan oleh Muhammad ibn Idris yang beraliran Syiah.Sebelum dikuasai dinasti idrisiyah wilayah tersebut didominasi oleh kaum Khawarij.Idris adalah cicit Hasan ibn Ali ibn Abi Talib yang ikut memberontak terhadap Abbasiyah di Hijaz tahun 169 M,dan melarikan diri ke Mesir sebelum mencapai Maroko.Ia diangkat sebagai pemimpin kaum Berber zenata,dan menjadikan Fez sebagai ibu kotanya,diatas reruntuhan kota Romawi kuno,Volabulis.Kota baru itu berkembang dengan pesat,padat penduduknya dengan berbondong-bondongnya para emigran Muslim baik dari afrika maupun dari Andalusia ke pusat pemerintahan Idrisiyah tersebut. Fez menjadi pusat kaum Syorfa atau Syurafa (bentuk jamak dari syarif,orang mulia),yakni para keturunan cucu Nabi SAW,Hasan dan Husain ibn Ali ibn Abi Thalib,yang menjadi factor penting dalam sejarah perkembangan Maroko. Kekuasaan Idrisiyah yang ada dikota-kota,tanpa menguasai desa-desa akhirnya terpecah-pecah dimasa pemimpin mereka,Muhammad al-Muntasir pada tahun 213-221.Kekuaaan mereka dibagi-bagikan kepada saudara-saudara al-muntasir yang banyak jumlahnya.Musuh-musuh mereka yang terdiri dari suku Berber,dengan mudah dapat memukulnya.Disamping itu muncul pula ancaman musuh yang lebih besar,yakni Daulah Fatimiyah yang dipimpin oleh Mahdi Ubaidillah.Yahya IV (292-310) terpaksa mengakui kekuasaan Fatimiyah, dan Fez dapat diduduki oleh dinasti baru yang bercorak Syiah tersebut pada tahun 309.Baru menjelang akhir pemerintahannya,Idrisiyah dapat menguasai pelosok Maroko.Tetapi bani umaiyah yang berkuasa diSpanyol memukul Idrisiyah tahun 363 dan keluarga terakhir dinasti yang kalah itu dibawa ke Cordova.Tiga atau empat dasawarsa setelah jatuhnya bangsa yang beraliran Syiah itu berdiri lagi keluarga jauh dari Idrisiyah,yakni Hammudiyah yang berkuasa di Algeciras dan Malaga sebagai salah satu penguasa dari Muluk at-Tawaif.

Sumber: CyberMQ.com | Komunitas Muslim Terbesar di Indonesia BAGIAN VIII DINASTI RUSTAMIYAH 160-296 Dinasti Rustamiyah berdiri pada tahun 160-296.di Aljazair Barat yang dipelopori oleh Abdurrahman ibn Rustam yang beraliran Khawarij Ibadiyah.Keberadaan dinasti tersebut sebenarnya merupakan protes terhadap dominasi Arab yang Sunni.Ibu kotanya ialah Tahart yang berhubungan dengan kota Aures,Tripolitani dan Tunisia Selatan.Dinasti ini bersekutu dengan bani umaiyah diSpanyol karena terjepit oleh Idrisiyah yang Syiah di Barat dan Aglabiyah yang Sunni diTimur mereka.Dinasti ini berakhir dengan jatuhnya Tahart ke tangan para penyebar dakwah fatimiyah tahun 296.Abu Abdullah dari suku Berber Ketama,dan keluarga rustamiyah banyak dibunuh oleh penakluknya itu,sedang yang lain meloloskan diri ke selatan,Wargla.Walaupun secara politis masih berkembang dan berpengaruh dibeberapa wilayah Magrib seperti oase Mazb Aljazair,Pulau jerba di Tunisia,dan jabal Nefusa hingga kini.Tahart,dimasa Rustamiyah mengalami kemakmuran yang menakjubkan dan sebagai persinggahan diutara diantara salah satu rute-rute kafilah trans-sahara,juga merupakan pusat ilmu pengetahuan agama yang tinggi khususnya aliran khawarij untuk seluruh Afrika Utara dan bahkan diluar wilayah tersebut,seperti Oman,Zanzibar dan Afrika timur. Sumber: CyberMQ.com | Komunitas Muslim Terbesar di Indonesia BAGIAN IX DINASTI AGLABIYAH TAHUN 184-296 Dinasti Aghlabiyah adalah salah satu Dinasti Islam di Afrika Utara yang berkuasa selama kurang lebih l00 tahun (800-909 M). Wilayah kekuasaannya meliputi Ifriqiyah, Algeria dan Sisilia. Dinasti ini didirikan oleh Ibnu Aghlab (Mufradi, 1997:116). Para penguasa Dinasti Aghlabiyah yang pernah memerintah adalah sebagai berikut : 1. Ibrahim I ibn al-Aghlab (800-812 M) 2. Abdullah I (8l2-817 M) 3. Ziyadatullah (817-838 M) 4. Abu Iqal al-Aghlab (838-841 M) 5. Muhammad I(841-856 M) 6. Ahmad (856-863 M) 7. Ziyadatullah (863- M) 8. Abu Ghasaniq Muhammad II (863-875 M) 9. Ibrahim II (875-902 M) 10. Abdullah II (902-903 M) 11. Ziyadatullah III (903-909 M) Aghlabiyah memang merupakan Dinasti kecil pada masa Abbasiyah, yang para penguasanya adalah berasal dari keluarga Bani al-Aghlab, sehingga Dinasti tersebut dinamakan Aghlabiyah. Awal mula terbentuknya Dinasti tersebut yaitu ketika

Baghdad di bawah pemerintahan Harun ar-Rasyid. Di bagian Barat Afrika Utara, terdapat dua bahaya besar yang mengancam kewibawaannya. Pertama dari Dinasti Idris yang beraliran Syiah dan yang kedua dari golongan Khawarij. Dengan adanya dua ancaman tersebut terdoronglah Harun ar-Rasyid untuk menempatkan balatentaranya di Ifrikiah di bawah pimpinan Ibrahim bin AlAghlab. Setelah berhasil mengamankan wilayah tersebut, Ibrahim bin al-Aghlab mengusulkan kepada Harun ar-Rasyid supaya wilayah tersebut dihadiahkan kepadanya dan anak keturunannya secara permanen. Karena jika hal itu terjadi, maka ia tidak hanya mengamankan dan memerintah wilayah tersebut, akan tetapi juga mengirim upeti ke Baghdad setiap tahunnya sebesar 40.000 dinar. Harun ar-Rasyid menyetujui usulannya, sehingga berdirilah Dinasti kecil (Aghlabiyah) yang berpusat di Ifrikiah yang mempunyai hak otonomi penuh. Meskipun demikian masih tetap mengakui akan kekhalifahan Baghdad (Hoeve,1994: 65). Pendiri Dinasti ini adalah Ibrahim ibn al-Aghlab pada tahun 800 M. Pada tahun itu Ibrahim diberi provinsi Ifriqiyah (Tunisia Modern) oleh Harun al-Rasyid sebagai imbalan atas pajak tahunan yang besarnya 40.000 dinar dan meliputi hak-hak otonom yang besar (Bosworth,1980:.46). Untuk menaklukkan wilayah baru dibutuhkan suatu proses yang panjang dan perjuangan yang besar, namun tidak seperti Ifriqiyyah yang sifatnya adalah pemberian. Dinasti Aglabiyah berkuasa kurang lebih dari satu abad, mulai dari tahun 800-909 M. Nama Dinasti Aglabiyah ini diambil dari nama ayah Amir yang pertama, yaitu Ibrahim bin al-Aglab. Ia adalah seorang pejabat Khurasan dalam militer Abbasiyah. Pada tahun 800 M. Ibrahim I diangkat sebagai Gubernur (Amir) di Tunisia oleh Khalifah Harun ar-Rasyid. Karena ia sangat pandai menjaga hubungan dengan Khalifah Abbasiyah seperti membayar pajak tahunan yang besar, maka Ibrahimi I diberi kekuasaan oleh Khalifah, meliputi hakhak otonomi yang besar seperti kebijaksanaan politik, termasuk menentukan penggantinya tanpa campur tangan dari penguasa Abbasiyah. Hal ini dikarenakan jarak yang cukup jauh antara Afrika Utara dengan Bagdad. Sehingga Aglabiyah tidak terusik oleh pemerintahan Abbasiyah. Pemerintahan Aghlabiyah pertama berhasil memadamkan gejolak yang muncul dari Kharijiyah Barbar di wilayah mereka. Kemudian di bawah Ziyadatullah I, Aglabiyah dapat merebut pulau yang terdekat dari Tunisia, yaitu Sisilia dari tangan Byzantium 827 M, dipimpin oleh panglima Asad bin Furat, dengan mengerahkan panglima laut yang terdiri dari 900 tentara berkuda dan 10.000 orang pasukan jalan kaki. Inilah ekspedisi laut terbesar. Ini juga peperangan akhir yang dipimpin panglima Asad bin Furad karena itu, ia meninggal dalam pertempuran. Selain untuk memperluas wilayah penaklukan terhadap Sicilia juga bertujuan untuk berjihad melawan orang-orang kafir. Wilayah tersebut menjadi pusat penting bagi penyebaran peradaban Islam ke Eropa Kristen. Aspek yang menarik pada Dinasti Aghlabiyah adalah ekspedisi lautnya yang menjelajahi pulau-pulau di Laut Tengah dan pantai-pantai Eropa

seperti pantai Italia Selatan, Sardinia, Corsica, dan Alpen. Selain itu juga berhasil menaklukan kota-kota pantai Itali, Brindisi, Napoli, Calabria, Totonto, Bari, dan Benevento. Dan pada tahun 868 M, mampu menduduki Malpa. Dengan berhasilnya penaklukan-penaklukan di atas Dinasti Aghlabiyah menjadi Dinasti yang kaya, sehingga para penguasa Aghlabiyah antusias dalam bidang pembangunan . Keberhasilan penguasaan seluruh pulau Sisilia inilah yang membuat Aglabiyah unggul di Mediterania Tengah. Kemudian Aglabiyah melanjutkan serangan-serangannya ke pulau lainnya dan pantai-pantai di Eropa, termasuk berhasil menaklukan kota-kota pantai Italia Brindisi (836/221 H.) Napoli (837M), Calabria (838 M), Toronto (840 M ), Bari (840 M), dan Benevento (840 M). Karena tidak tahan terhadap serangan berkepanjangan dari pasukan Aghlabiyah pada Bandar-bandar Itali, termasuk kota Roma, maka Paus Yonanes VIII (872 840 M) terpaksa minta perdamaian dan bersedia membayar upeti sebanyak 25.000 uang perak pertahun kepada Aglabiyah. Pasukan Aglabiyah juga berhasil menguasai kota Regusa di pantai Yugoslavia (890 M), Pulau Malta (869 M), menyerang pulau Corsika dan Mayorka, bahkan mengusai kota Portofino di pantai Barat Italia (890), kota Athena di Yunani-pun berada dalam jangkauan penyerangan mereka. Dengan keberhasilan penaklukan-penaklukan tersebut, menjadikan Dinasti Aglabiyah kaya raya, para penguasa bersemangat membagun Tunisia dan Sisilia. Ziyadatullah I membangun masjid Agung Qairuan, sedangkan Amir Ahmad membangun masjid Agung Tunis dan juga membangun hampir 10.000 benteng pertahanan di Afrika Utara. Tidak cukup itu, jalan-jalan, pos-pos, armada angkutan, irigasi untuk pertanian (khususnya di Tunisia Selatan, yang tanahnya kurang subur), demikian pula perkembangan arsitektur, ilmu, seni dan kehidupan keberagamaan. Selain sebagai ibu kota Dinasti Aghlabiyah, Qoiruan juga sebagai pusat penting munculnya mazhab Maliki, tempat berkumpulnya ulama-ulama terkemuka, seperti Sahnun yang wafat (854 M) pengarang mudawwanat, kitab fiqih Maliki, Yusuf bin Yahya, yang wafat (901 M), Abu Zakariah al-Kinani, yang wafat (902 M), dan Isa bin Muslim, wafat (908 M). Karya-karya para ulama-ulama pada masa Dinasti Aghlabiyah ini tersimpan baik di Masjid Agung Qairuan. 1. Langkah-langkah Pemimpin Aghlabiyah a. Penguasa Aghlabiyah pertama berhasil memadamkan gejolak Kharijiyah Berber di wilayah mereka. b. Dilanjutkan dengan dimulainya proyek besar merebut Sisilia dari tangan Bizantium

pada tahun 827 M, dibawah Ziadatullah I yang amat cakap dan energik, dengan meredakan oposisi internal di Ifriqiyyah yang dilakukan Fuqaha (pemimpin pemimpin religius) Maliki di Qayrawan (Cairovan). Disamping itu, suatu armada bajak laut dikerahkan, sehingga membuat Aghlabiyah unggul di Mediterania Tengah dan membuat mereka mampu mengusik pantai Italia Selatan, Sardinia, Corsica, dan Meriteran Alp. Kemudian Aghlabiah juga berhasil merebut Malta pada tahun 868 M. Daerah-daerah tersebut yang menjadi wilayah kekuasaan Dinasti Aghlabiyah.Dengan demikian, pada tahun 878 M sempurnalah penguasaan atas Sisilia, kemudian pulau itu dibawah pemerintahan Muslim. Pertama di bawah kekuasaan Aghlabiyah dan kedua di bawah Gubernur-Gubernur Fathimiyah, sampai penaklukan oleh Norman pada abad XI. Pulau itu menjadi pusat bagi penyebaran kultur Islam ke Eropa KRISTEN. 2. Peninggalan-peninggalan Bersejarah Dinasti Aghlabiah Aghlabiyah adalah pembangun yang penuh semangat. Diantara bangunanbangunan peninggalan Aghlabiah adalah: a. Pembangunan kembali Masjid Agung Qayrawan oleh ZiyadatullahI b. Pembangunan Masjid Agung Tunis oleh Ahmad. c. Pembangunan karya-karya pertanian dan irigasi yang bermanfaat, khususnya di Ifriqiyah selatan yang kurang subur. 3. Kemunduran Dinasti Aghlabiyah Menjelang akhir abad IX, posisi Aghlabiah di Ifqriqiyah menjadi merosot. Hal ini disebabkan karena amir terakhirnya yaitu Ziyadatullah III tenggelam dalam kemewahan (berfoya-foya), dan seluruh pembesarnya tertarik pada Syiah, juga propaganda Syiiah, Abu Abdullah. Perintis Fatimiyah, Mahdi Ubaidillah mempunyai pengaruh yang cukup besar di Barbar, yang akhirnya menimbulkan pemberontakan militer, dan Dinasti Aghlabiyah dikalahkan oleh Fatimiyah (909 M), Ziyadatullah III di usir ke Mesir setelah melakukan upaya-upaya yang sia-sia demi untuk mendapatkan bantuan dari Abbasiah untuk menyelamatkan Aghlabiah (Bosworth,1993:47). Sumber: CyberMQ.com | Komunitas Muslim Terbesar di Indonesia BAGIAN X DINASTI ZIRIYAH DAN HAMMADIYAH Dinasti Ziriyah dan Hammadiyah berdiri pada tahun 361-547 M.Di Afrika Utara sebelah Tengah (Aljazair Timur) dengan ibu kota Qairawan.Ziriyah merupakan kaum ber-ber Sanhajah,yang memberikan bantuan militer kepada ibu kota Fatimiyah al-Mahdiyah,334M.Ketika diserbu oleh pemberontak Khawarij.Khalifah Muizli Dinillah dari Fatimiyah memindahkan ibu kotanya ke Mesir sehingga wilayah barat banyak dikuasai oleh Ziriyah.Oleh karena luas wilayahnya itu maka dibagilah menjadi dua,yakni bagian barat diberikan kepada

Hammadiyah,cabang dari Ziriyah,yang berpusat di Qalat Bani Hammad,sedangkan ditimur tetap ada pada Ziriyah.Dinasti ini berorentasi kepada Abbasiyah,tetapi Hammadiyah loyal kepada Fatimiyah.Oleh karena itu Fatimiyah memerangi Ziriyah dan memaksanya keluar dari daratan Afrika utara,yang akhirnya jatuh ke tangan dinasti Muwahhidun. Sumber: CyberMQ.com | Komunitas Muslim Terbesar di Indonesia BAGIAN XI DINASTI AL-MURABITUN ATAU AL-MURAWIYAH Dinasti Murabbitun berdiri pada tahun 479-540H.Dinasti ini adalah salah satu dinasti Islam yang berkuasa di Maghribi.Nama Murabbitun berkaitan erat dengan nama tempat tinngal mereka (ribat,semacam madrasah).Mereka biasa juga diberi sebutan al-mulassimun (pemakai kerudung sampai menutupi wajah). Sekitar abad V H/XI M salah seorang pemimpin mereka,yahya bin Umar,melaksanakan ibadah haji.Di tanah suci ia menyadari bahwa pengikutnya masih awam terhadap ilmu pengetahuan agama.Untuk meningkatkan kemampuan pengetahuan keagamaan mereka dicarilah seorang yang sanggup melaksanakan tugas tersebut.Yahya bertemu dengan Abdullah bin Yasin,guru mazhab Maliki,yang bersedia mengemban tugas tersebut. Dibawah pimpinan spiritualnya,Abdullah bin Yasin dan seorang komandan militer,yahya bin umar,mereka berhasil memperluas wilayah kekuasaannya sampai ke Wadi Dara.Kemudian mereka berhasil menaklukkan kerajaan Sijilmasat yang dikuasai oleh Masud bin Wanuddin al-Maqrawi tahun 447 H.Ketika Yahya bin umar meninggal,jabatannya digantikan oleh saudarannya Abu baker bin umar. Setelah Abu baker memegang pimpinan,ia meneruskan gerakan penaklukkan ke sahara Maroko.Tahun 450H. ia menyeberang ke Atlas Tinggi.setelah itu diadakan penyerangan ke Maroko Tengah dan Selatan.Selanjutnya memerangi suku Barghawata yang dianggap menganut paham bidah.Pada penyerangan ini Abdullah bin Yasin tewas tahun 451 H.Sejak saat itu Abu bakar memegang kekuasaan penuh dan lambat laun mengembangkan system kesultanan. Sepeninggal Abu bakar digantikan oleh Abu Yakub Yusuf bin Tasyfin.Pada masa Ibn Tasyfin dibangunlah kota Marakesy untuk dijadikan ibu kota pemerintahan.Ekspansi wilayah masih terus dilanjutkan dan bahkan sampai ke Aljiers (Aljazair). Ia mengangkat pejabat dari kalangan Murabitun untuk menduduki jabatan gubernur pada wilayah taklukan,sementara ia memerintah di Maroko.Pada masa Yusuf Tasyfin ini Murabbitun mengalami kejayaan. Sumber: CyberMQ.com | Komunitas Muslim Terbesar di Indonesia BAGIAN XII DINASTI AL-MUWAHHIDUN PENDAHULUAN A. Latar belakang Dinasti Murabithun pada mulanya adalah sebuah gerakan agama yang didirikan oleh Yusuf ibn Tasyfin di Afrika Utara. Pada tahun 1062 M ia berhasil mendirikan sebuah kerajaan yang berpusat di Marakesy. Ia masuk ke Spanyol atas undangan penguasa-penguasa Islam di sana yang tengah memikul beban berat

perjuangan mempertahankan negeri-negerinya dari serangan-serangan orangorang Kristen. Ia dan tentaranya memasuki Spanyol pada tahun 1086 M dan berhasil mengalahkan pasukan Castilia. Karena perpecahan di kalangan raja-raja muslim, Yusuf melangkah lebih jauh untuk menguasai Spanyol dan ia berhasil untuk itu. Akan tetapi, penguasa-penguasa sesudah ibn Tasyfin adalah raja-raja yang lemah. Pada tahun 1143 M, kekuasaan dinasti ini berakhir, baik di Afrika Utara maupun di Spanyol dan digantikan oleh dinasti Muwahhidun. Pada masa dinasti Murabithun, Saragossa jatuh ke tangan Kristen, tepatnya tahun 1118 M. Di Spanyol sendiri, sepeninggal dinasti ini, pada mulanya muncul kembali dinastidinasti kecil, tapi hanya berlangsung tiga tahun. Pada tahun 1146 M penguasa dinasti Muwahhidun yang berpusat di Afrika Utara merebut daerah ini. Muwahhidun didirikan oleh Muhammad ibn Tumart (w. 1128). Dinasti ini datang ke Spanyol di bawah pimpinan Abd al-Munim. Antara tahun 1114 dan 1154 M, kota-kota muslim penting, Cordova, Almeria, dan Granada, jatuh ke bawah kekuasaannya. Untuk jangka beberapa dekade, dinasti ini mengalami banyak kemajuan. Kekuatan-kekuatan Kristen dapat dipukul mundur. Akan tetapi tidak lama setelah itu, Muwahhidun mengalami keambrukan. Pada tahun 1212 M, tentara Kristen memperoleh kemenangan besar di Las Navas de Tolesa. Kekalahan-kekalahan yang dialami Muwahhidun menyebabkan penguasanya memilih untuk meninggalkan Spanyol dan kembali ke Afrika Utara tahun 1235 M. Keadaan Spanyol kembali runyam, berada di bawah penguasa-penguasa kecil. Dalam kondisi demikian, umat Islam tidak mampu bertahan dari seranganserangan Kristen yang semakin besar. Tahun 1238 M Cordova jatuh ke tangan penguasa Kristen dan Seville jatuh tahun 1248 M. Seluruh Spanyol kecuali Granada lepas dari kekuatan Islam. BAB II PEMBAHASAN A. Murabithun atau Al Murawiyah di Afrika Utara dan Spanyol (1056-1147 M) Murabithun atau AlMurawiyah merupakan salah satu Dinasti Islam yang berkuasa di Maghrib. Nama Al- Murabithun berkaitan dengan nama tempat tinggal mereka yang pada awalnya mereka menempati Ribat (sejenis surau). Asalusul dinasi ini dari Lemtuna, salahsatu dari suku Sanhaja, Mereka juga disebut alMulassimun (orang-orang bercadar). Pada abad kesebelas pemimpin Sanhaja, Yahya bin Ibrahim, melaksanakan ibadah haji ke Makkah. Dan sekembalinya dari Arabia, ia mengundang Abdullah bin Yasin seorang alim terkenal di Maroko, untuk membina kaumnya dengan keagamaan yang baik, kemudian beliau dibantu oleh Yahya bin Umar dan saudaranya Abu Bakar bin Umar. Perkumpulan ini berkembang dengan cepat , sehingga dapat menghimpun sekitar 1000 orang pengikut. Di bawah pimpinan Abdullah bin Yasin dan komando militer Yahya bin Umar mereka berhasil memperluas wilayah kekuasaannya sampai ke Wadi Dara, dan kerajaan Sijil Mast yang dikuasai oleh Masud bin Wanuddin. Ketika Yahya bin Umar meninggal Dunia, jabatannya diganti oleh saudaranya, Abu Bakar bin Umar, kemudian ia menaklukkan daerah Sahara Maroko. Setelah diadakan penyerangan ke Maroko tengah dan selatan selanjutnya menyerang suku Barghawata yang menganut paham bidah. Dalam penyerangan ini Abdullah bin

Yasin wafat (1059 M). Sejak saat itu Abu Bakar memegang kekuasaan secara penuh dan ia berhasil mengembangkannya. Abu Bakar berhasil menaklukkan daerah Utara Atlas Tinggi dan akhirnya pada tahun 1070 M, ia dapat menaklukkan daerah Marrakech (Maroko). Kemudian ia mendapat beritabahwa Buluguan, Raja Kala dari Bani Hammad mengadakan penyerangan ke Maghrib dengan melibatkan kaum Sanhaja. Mendengar berita itu ia kembali ke Sanhaja untuk menegakkan perdamaian. Setelah berhasil memadamkan, ia menyerahkan kekuasaanya kepada Yusuf bin Tasyfin (2 September 1107), kemudian ia mengatakan bahwa Maroko di bawah kekuasaannya. Pada tahun 1062 M, Yusuf bin tasyfin mendirikan ibu kota di Maroko. Dia berhasil menaklukkan Fez (1070 M) dan Tangier (1078 M). Pada tahun 10801082 M, ia berhasil meluaskan wilayah sampai ke Al Jazair. Dia mengangkat para pejabat Al-Murabithun untuk menduduki jabatan Gubernur pada wilayah taklukannya, sementara ia memerintah di Maroko. Yusuf bin Tasfin meninggalkan Afrika pada tahun 1086 M dan memperoleh kemenangan besar atas Alfonso VI (Raja Castile Leon) dan Yusuf bin Tasfin mendapat dukungan dari Muluk AtThawaif dalam pertempuran di Zallaqah. Ketika Yusuf bin Tasfin meninggal Dunia, ia mewariskan kepada anaknya, Abu Yusuf bin Tasyfin. Warisan itu berupa kerajaan yang luas dan besar terdiri dari negeri-negeri Maghrib, bagian Afrika dan Spanyol. Ali ibn Yusuf melanjutkan politik pendahulunya dan berhasil mengalahkan anak Alfonso VI (1108 M). Kemudian ia ke Andalusia merampas Talavera Dela Rein. Lambat laun Dinasti Al- Murabithun mengalami kemunduran dalam memperluas wilayah. Kemudian Ali mengalami kekalahan pertempuran di Cuhera (1129 M). kemudain ia mengangkat anaknya Tasyfin bin Ali menjadi Gubernur Granada dan Almeria. Hal ini dilakukan sebagai upaya untuk menguatkan moral kaum Murabithun untuk mempertahankan serangan dari raja Alfonso VII. Dinasti Al- Murabithun memegang kekuasan selama 90 tahun, dengan enam orang penguasa yaitu : 1. Abu Bakar bin Umar (1056-1061 M) 2. Yusuf bin Tasyfin (1061-1107 M) 3. Ali bin Yusuf (1107-1143 M) 4. Tasyfin bin Ali (1143-1145 M) 5. Ibrahim bin Tasfin 6. Ishak bin Ali. Masa terahir Dinasti Al-Murabithun tatkala dikalahkan oleh Dinasti Muwahiddun yang dipimpin oleh Abdul Munim. Dinasti Muwahiddun menaklukkan Maroko pada tahun 1146-1147 M yang ditandai dengan terbunuhnya penguasa AlMurabithun yang terakhir, Ishak bin Ali. Ketika kekuasaan Bani Umayah Spanyol pecah, ada suatu kekuatan yang baru muncul di Afrika Barat. Para ketua Muslim di Spanyol melupakan perbedaan mereka. Pada saat yang kritis itu dan meminta bantuan kepada Yusuf ibn Tasyfin, Raja al-Murabithun di Afrika Barat. Yusuf menanggapi permintaan mereka dan menyebrang ke Spanyol pada tahun 1086 M. Pasukan Gabungan itu bertemu dengan pasukan Alfanso di Zalaqah.

Dalam pertempuran itu Alfanso dikalahkan. Kemenangan ini membuat Yusuf menjadi Raja. Akan tetapi tidak lama memerintah beliau wafat, dan di ganti oleh anaknya Abul Hasan. Abul Hasan mempunyai kekuatan yang luar biasa, Dia mengalahkan orang KRISTEN dalam beberapa pertempuran selama pemerintahannya. Kekuatan lainnya bernama al-Muahhidun di Afrika B. Muwahhidun atau AlMuhad di Afrika Utara dan Spanyol (1128-1269 M) Muwahhiddun merupakan Dinasti Islam yang pernah berjaya di Afrika Utara selama lebih satu abad. Didirikan oleh Muhammad bin Tummart. Ibn Tumart menamakan gerakannya dengan Muwahhiddun, karena gerakan ini bertujuan untuk menegakkan tauhid (Keesaan Allah), menolak segala bentuk pemahaman anthropormofisme (Tajsim) yang dianut oleh Murabithun. Karena itu semangat perjuangan Ibn Tumart adalah menghancurkan kekuatan Murabhitun. Pada tahun 1129 M, di bawah komando Abu Muhammad Al Basyir, kaum Muwahiddun menyerang ibu kota Murabithun. Peristiwa itu terkenal dengan nama perang Buhairah. Dalam perang itu Muwahhidun kalah dan mengakibatkan meninggalnya Ibn Tumart. Pada tahun 1163 M, Abdul Munim bin Ali diangkat sebagai pemimpin menggantikan Ibn Tumart. Di bawah kepemimpinannya AlMuwahiddun Meraih kemenangan. Pada tahun 1131 M Muwahiddun menguasai Nadla , Dirah Taigar, Fazar dan Giyasah. Pada tahun 1139 M, Muwahiddun melancarkan serangan ke pertahanan Murabithun sehingga jatuh ketangan kaum Muwahiddun. Fez kota terbesar kedua setelah Marrakech, direbut al-Muwahhidun pada tahun 1145 M. Setahun kemudian berhasil menguasai Marrakech dan menjatuhkan Murabithun. Setelah berhasil menjatuhkan Murabithun Abdul Munim memperluas wilayah kekuasaannya, pada tahun 1152 M Al-Jazair direbutnya. 6 tahun berikutnya wilayah Tunisia dikuasai dan 2 tahun setelah itu Tripoli jatuh ketangannya. Kekuasaannya dari Tripoli hingga ke Samudera Atlantik sebelah Barat, suatu prestasi gemilang dan belum pernah dicapai oleh Dinasti manapun di Afrika Utara. Pada tahun 1162 M, Abdul Munim memperluas wilayahnya ke daerah yang dikuasai orang Kristen, tetapi pada tahun itu Abdul Munim wafat. Ia diganti puteranya Abu Yakup Yusuf Abdul Munim (1184 M). Ia memperluas wilayah di utara dari timur pada tahun 1169 M dibawah Abu Hafs al Muwahhidun, dia berhasil merebut Toledo. Dalam beberapa generasi ini Muwahhidun mengalami masa kemajuan. Akan tetapi setelah kematian Yakub Muwahhidun memasuki masa kemunduran. Bersamaan dengan kemunduran ini, pasukan Salib yang telah dikalahkan oleh Salahuddin di Palestina kembali ke Eropa dan mulai menggalang kekuatan baru dibawah pimpinan Alfonso IX. Kekuatan KRISTEN ini mengulangi serangan ke Andalusia dan kali ini mereka berhasil mengalahkan kekuatan Muslim Muwahhidun. Setelah beberapa kali mengalami kekalahan dan akhirnya penguasa muwahhidun meninggalkan Spanyol dan kembali ke Afrika Utara (Maroko) pada tahun 1235 M. Adapun urutan-urutan penguasa Al Muwahhidun sebagai berikut : 1. Muhammad bin Tumart Al Mahdi (1121-1130 M) 2. Abdul Munim bin Ali (1130-1163 M)

3. Abu Yakub Yusuf (1163-1184 M) 4. Abu Yusuf Yakub al Mansur (1184-1198 M) 5. Muhammad An Nasir (1198-1214 M) 6. Abu Yusuf Yakub Al Mustansir (1214-1224 M) Muhammad ibnu Tumart, seorang penduduk asli dari suku di Afrika Barat, mengangkat Abdul Mikmin sebagai wakilnya, setelah Abdul Mukmin wafat di ganti oleh saudaranya Abu Yakub Yusuf. Dia seorang yang dermawan. Beliau digantikan oleh anaknya yang terkenal yaitu Yakub yang di bawah pemerintahannya, kekuasaan Muwahhidun mencapai puncaknya. Setelah beliau wafat kekuatan Kristen mulai muncul. Orang Islam di bawah pemerintahan Muwahhidun melawan orang Kristen di al-Ukab, akhirnya orang Muahhidun dikalahkan orang Kristen dengan pasukan yang besar (Ali, Afandi,1995:353-301) PENUTUP A. Kesimpulan Murabithun atau AlMurawiyah merupakan salah satu Dinasti Islam yang berkuasa di Maghrib. Nama Al-Murabithun berkaitan dengan nama tempat tinggal mereka yang pada awalnya mereka menempati Ribat (sejenis surau). Asal-usul dinasi ini dari Lemtuna, salahsatu dari suku Sanhaja, Mereka juga disebut alMulassimun (orang-orang bercadar). Di bawah pimpinan Abdullah bin Yasin dan komando militer Yahya bin Umar mereka berhasil memperluas wilayah kekuasaannya sampai ke Wadi Dara, dan kerajaan Sijil Mast yang dikuasai oleh Masud bin Wanuddin. Ketika Yahya bin Umar meninggal Dunia, jabatannya diganti oleh saudaranya, Abu Bakar bin Umar, kemudian ia menaklukkan daerah Sahara Maroko. Setelah diadakan penyerangan ke Maroko tengah dan selatan Muwahhiddun merupakan Dinasti Islam yang pernah berjaya di Afrika Utara selama lebih satu abad. Didirikan oleh Muhammad bin Tummart. Ibn Tumart menamakan gerakannya dengan Muwahhiddun, karena gerakan ini bertujuan untuk menegakkan tauhid (Keesaan Allah), menolak segala bentuk pemahaman anthropormofisme (Tajsim) yang dianut oleh Murabithun. Karena itu semangat perjuangan Ibn Tumart adalah menghancurkan kekuatan Murabhitun. Pada tahun 1129 M, di bawah komando Abu Muhammad Al Basyir, kaum Muwahiddun menyerang ibu kota Murabithun. Peristiwa itu terkenal dengan nama perang Buhairah. Dalam perang itu Muwahhidun kalah dan mengakibatkan meninggalnya Ibn Tumart. Pada tahun 1163 M, Abdul Munim bin Ali diangkat sebagai pemimpin menggantikan Ibn Tumart Sumber: CyberMQ.com | Komunitas Muslim Terbesar di Indonesia BAGIAN XII DINASTI MARINIYAH Dinasti Mariniyah berdiri pada tahun 592-956M.Berasal dari Bani Marin.adalah suku berber Zenata yang nomad yang menggantikan kekuasaan al-Muwahhidun di Maroko dan beribu kota di Fez.Setelah mereka kuat diMagrib ingin menundukkan Spanyol.Abu yusuf.seorang pemimpinnya turun sendiri memimpin perang,dan menang atas pasukan Kristen di Ecija,674 M,tetapi kemudian Abul Hasan Ali kalah di Rio Salado tahun 741M,maka dinasti Mariniyah tidak pernah lagi muncul didaerah subur itu.Penyerangan Portugis terhadap wilayah Mariniyah dan dapat

merebut Ceuta di Afrika Utara memperlemah kekuasaannya.Ketika itu secara de facto kekuasaan berpindah ke Banu Wattas,cabang dari Mariniyah.Akhirnya kekuasaan mereka pun dapat dihancurkan pula oleh Sadi Syarif yang lagi naik turun dan berhasil menduduki Fez tahun 956 M. Sumber: CyberMQ.com | Komunitas Muslim Terbesar di Indonesia BAGIAN XIII DINASTI HAFSIYAH Dinasti Hafsiyah berdiri diTunisia dan Aljazair Timur pada tahun 625982M.Dinasti itu diambil dari nama Syaikh Abu Hafs Umar,murid Ibn Tumart,dan salah seorang jendral Abdul Mumin dari AlMuwahhidun yang merebut kota-kota di Spanyol.Anak turun Syaikh Abu Hafs banyak menduduki jabatan penting pada masa al Muwahhidun,dan yang mendirikan dinasti ini ialah Gubernur Afrika,Abu zakaria Yahya yang menentang kekuasaan Khalifah al Muwahhidun,Abdul Wahid.Ia mengembangkan kekuasaannya ke barat,memaksa dinasti Abdul Wadiyah dari Telemsani(Tlemcen) untuk membayar pajak yang tinggi.Al Muntasir menjadikan dinasti itu besar,dapat menolak serangan Louis IX dari Perancis dan Charles dari Anjaou,ia bergelar Khalifah dan Amirul Mukminin yang diperolehnya dari Syarif Makkah.Ia juga mengaku sebagai pewaris dinasti Abbasiyah yang telah hancur.Namun,sepeninggal Al-Muntasir dinasti Hafsiyahmengalami kemunduran dan kemerosotan hingga wilayah kekuasaannya tinggal Tunisia saja.Akhirnya dinasti itu ditaklukkan oleh Turki Utsmani dibawah pimpinan perangnya,Sinan pasya.Islam yang ada diAfrika Utara itu. Sumber: CyberMQ.com | Komunitas Muslim Terbesar di Indonesia BAGIAN XIV DINASTI IKHSYIDIYAH Dinasti Ikhsyidiyah berdiri pada tahun 323-358M.yang didirikan oleh Muhammad Ibn Tugj yang berasal dari Turki,berkuasa di Mesir setelah Tuluniyah.Ibn Tugj menjadi gubernur Mesir sebagai hadiah dari Abbasiyah setelah dapat mempertahankan wilayah Nil itu dari serangan kaum Fatimiyah yang berpusat diAfrika Utara.Ia diberi gelar Ikhsyid yang berarti pangeran atau penguasa menurut istilah yang biasa dipakai di Sogdia dan Fargana,oleh khalifah ar-Radi yang Abbasi itu.Ia mempertahankan gelar Amir al-Umara,panglima tertinggi bagi khalifah.Serangan bertubi-tubi dari Fatimiyah sepanjang pemerintahan Ikhsyidiyah menyebabkan dinasti ini tidak lama memegang tampuk kekuasaan di Mesir,dan pada akhirnya Ikhsyidiyah menyerah kalah terhadap Fatimiyah yang telah menguat di Afrika Utara,dibawah panglimanya,Jauhar as-Siqili. moizlili.blogspot.com/ BAGIAN XV DINASTI AYYUBIYAH Ayyubiyah adalah sebuah Dinasti Sunni yang berkuasa di Dyar Bakir hingga tahun

1429 M. Dinasti ini didirikan oleh Salahuddin al Ayyubi, wafat tahun 1193 M (Glasse, 1996:143). Ia berasal dari suku Kurdi Hadzbani, putra Najawddin Ayyub, yang menjadi abdi dari putra Zangi bernama Nuruddin. Keberhasilannya dalam perang Salib, membuat para tentara mengakuinya sebagai pengganti dari pamannya, Syirkuh yang telah meninggal setelah menguasai Mesir tahun 1169 M. Ia tetap mempertahankan lembagalembaga ilmiah yang didirikan oleh Dinasti Fathimiyah tetapi mengubah orientasi keagamaannya dari Syiah menjadi Sunni (Yatim, 2003:283). Penaklukan atas Mesir oleh Salahuddin pada 1171 M, membuka jalan bagi pembentukan madzhab-madzhab hukum sunni di Mesir. Madzhab Syafii tetap bertahan di bawah pemerintahan Fathimiyah, sebaliknya Salahuddin memberlakukan madzhabmadzhab Hanafi (Lapidus, 1999:545). Keberhasilannya di Mesir tersebut mendorongnya untuk menjadi penguasa otonom di Mesir. Najmudin Ayub adalah seorang yang berasal dari suku Kurdi Hadzbani dan menjadi panglima Turki 1138 M, di Mosul dan Aleppo, dibawa pemerintahan Zangi Ibnu Aq-Songur. Demikian juga adiknya Syirkuh, mengabdi pada Nuruddin, putra Zangi 1169 M. Syirkuh berhasil mengusir raja Almaric beserta pasukan salibnya dari Mesir. Kedatangan Syirkuh ke Mesir karena undangan Khalifah Fatimiyah untuk menggusir Almaric yang menduduki Kairo. Setelah Syirkuh meninggal 1169 M digantikan Shalahuddin (kaponakannya) sebagai pemimpin pasukan. Pertama-tama ia masih menghormati simbol-simbol Syiah pada pemerintahan Al-Adil Lidinillah, setelah ia diangkat menjadi Wazir (Gubernur). Tetapi setelah al-Adil meninggal 1171 M, Shalahuddin menyatakan loyalitasnya kepada Khalifah Abbasiyah (al-Mustadi) di Bagdad dan secara formal menandai berakhirnya rezim Fatimiyah di Kairo. Keberhasilan Shalahuddin di Mesir mendorongnya menjadi penguasa otonom. Dalam mengkosolidasikan kekuatannya, ia banyak memanfaatkan keluarganya untuk ekspansi ke wilayah lain, seperti Turansyah. Saudaranya dikirim untuk menguasai Yaman 1173 M. Taqiyuddin, keponakannya disetting untuk melawan tentara Salib yang menduduki Dimyat. Sedang Syihabuddin, pamannya, untuk menduduki Mesir Hulu (Nubia). Kematian Nuruddin 1174 M menjadikan posisi Shalahuddin semakin kuat, yang akhirnya memudahkan penaklukan Siria, termasuk Damaskus, Aleppo dan Mosul. Akhirnya pada 1175 M, ia diakui sebagai sultan atas Mesir, Yaman dan Siria oleh Khalifah Abbasiyah. Di masa pemerintahan Shalahuddin, ia membina kekuatan militer yang tangguh dan perekonomian yang bekerja sama dengan penguasa Muslim di kawasan lain. Ia juga mambangun tembok kota sebagai benteng pertahanan di Kairo dan bukit Muqattam.

Pasukannya juga diperkuat oleh pasukan barbar, Turqi dan Afrika. Disamping digalakkan perdagangan dengan kota-kota dilaut tengah, lautan Hindia dan menyempurnakan sistem perpajakan. Atas dasar inilah, ia melancarkan gerakan ofensif guna merebut al-Quds (Jerusalem) dari tangan tentara Salib yang dipimpin oleh Guy de Lusignan di Hittin, dan menguasai Jerusalem tahun 1187 M. Inipun tetap tak merubah kedudukan Shalahuddin, sampai akhirnya raja inggris Richard membuat perjanjian genjatan senjata yang dimanfaatkannya untuk menguasai kota Acre. Sampai ia meninggal (1193 M), Shalahuddin mewariskan pemerintahan yang stabil dan kokoh, kepada keturunan-keturunannya dan saudaranya yang memerintah diberbagai kota. Yang paling menonjol ialah al-Malik al-Adil (saudaranya), dan keponakannya al-Kamil, mereka berhasil menyatukan para penguasa Ayubi lokal dengan memusatkan pemerintahan mereka di Mesir. Namun pada masa pemerintahan al-Kamil Dinasti Ayubiyah bertempat di Diyarbakr dan al-Jazirah, mendapat tekanan dari Dinasti Seljuk Rum dan Dinasti Khiwarazim Syah, kemudian al-Kamil mengembalikan Jerusalem kepada kaisar Frederick II yang membawa damai dan keberuntungan ekonomi besar bagi Mesir dan Siria. Hiduplah kembali perdagangan dengan kekuatan KRISTEN Mediterrania. Setelah al-Kamil meninggal (1238 M) Dinasti Ayubiyah terkoyak oleh pertentangan-pertentangan intern. Pada pemerintahan Ash-Shalih serangan Salib 6 dapat diatasi, yang pemimpinya raja Prencis St. Louis ditangkap, tetapi kemudian pasukan budak (Mamluk) dari Turki merebut kekuasaan di Mesir. Ini secara otomatis mengakhiri pemerintahan Ayubiyah keseluruhan. 1. Langkah-Langkah Yang Dilakukan Salahuddin a. Melancarkan jihad terhadap tentara-tentara Salib di Palestina b. Mempersatukan tentara Turki, Kurdi, dan Arab di jalan yang sama. Dari Mesir, Shalahuddin juga dapat menyatukan Syiria dan Mesopotamia menjadi sebuah kesatuan negara Muslim. Pada tahun 1174 ia merebut Damascus, kemudian Alippo tahun 1185, dan merebut Mosul pada 1186. Setelah kukuh kekuasaannya Shalahuddin melancarkan gerakan ofensif guna mengambil alih alQuds (Jerussalem) dari tangan tentara tanpa banyak kesulitan. Ini berarti Jerussalem sekali lagi menjadi Muslim setelah delapan puluh tahun, dan orangorang Frank tersingkirkan, meskipun hanya untuk sementara. Usaha besarbesaran telah dilakukan pasukan Salib dari Inggris, Perancis, dan Jerman antara tahun 1189 1192 M, namun tidak berhasil mengubah kedudukan Salahuddin. Setelah perang berakhir, Salahuddin memindahkan pusat pemerintahan ke Damascus. 2. Perjuangan Setelah Salahuddin Perjuangan Shalahuddin dalam merealisasikan tujuan-tujuan utamanya yaitu mengeluarkan kaum Salib dari Baitul Maqdis dan mengembalikan pada persatuan umat Islam, telah menghabiskan kekuatannya dan mengganggu kesehatannya. Ia meninggal dan dimakamkan di Damaskus pada tahun 1193 M, setelah 25 tahun memerintah. Sebelum meninggal, ia membagikan kekaisaran Ayyubiyah kepada para anggota

keluarga. Karena itu pengendalian dari pusat tetap berada di bawah kekuasaan Al-Adl dan Al-kamil, sampai Al-Kamil meninggal. Di bawah kedua sultan ini, kebijaksanaan aktivis Shalahuddin memberikan tempat sebagai hubungan detente dan damai dengan orangorang Frank. Setelah kematian Shalahuddin, Ayyubiyah melanjutkan pemerintahan Mesir dan pemerintahan Syiria (sampai tahun 1260 M). Keluarga Ayyubiyah membagi imperiumnya menjadi sejumlah kerajaan kecil Mesir, Damaskus, Alleppo, dan kerajaan Mosul sesuai dengan gagasan Saljuk bahwa negara merupakan warisan keluarga raja. Meskipun demikian, Ayyubiyah tidak mengalami perpecahan, karena dengan loyalitas kekeluargaan Mesir diintegrasikan berbagai imperium. Mereka menata pemerintahan dengan system birokrasi masa lampau yang telah berkembang di negara-negara Mesir dan Syiria melalui distribusi iqta kepada pejabat-pejabat militer yang berpengaruh. Ayyubiyah secara khusus enggan melanjutkan pertempuran melawan sisa-sisa kekuatan pasukan Salib. Mereka lebih memprioritaskan untuk mempertahankan Mesir karena kesatuan mulai melemah. Pada tahun 1229 M Ayyubiyah menegosiasikan sebuah perjanjian dengan Fedrick II. Ini adalah puncak kebijaksanaan baru, dan pada periode damai inilah membawa keuntungan ekonomi yang besar bagi Mesir dan Syiria, termasuk hidupnya kembali perdagangan dengan kekuatan-kekuatan KRISTEN Mediterania (Bosworth, 1993:87) . 3. Kemunduran Dinasti Ayyubiyah Sepeninggal Al-Kamil tahu 1238 M, Dinasti Ayyubiyah terkoyak oleh pertentanganpertentangan intern. Serangan Salib keenam dapat diatasi, dan pimpinannya, Raja Perancis St. Louis ditangkap. Namun pada tahun 1250 M keluarga Ayyubiyah diruntuhkan oleh sebuah pemberontakan oleh salah satu resimen budak (Mamluk)nya, yang membunuh penguasa terakhir Ayyubiyah, dan mengangkat salah seorang pejabat Aybeng menjadi sultan baru. Keruntuhan ini terjadi di dua tempat, di wilayah Barat Ayyubiyah berakhir oleh serangan Mamluk, sedangkan di Syiria dihancurkan oleh pasukan Mongol (Glasse, 1996:552). Dengan demikian berakhirlah riwayat Ayyubiyah oleh Dinasti Mamluk. Dinasti yang mampu mempertahankan pusat kekuasaan dari serangan bangsa Mongol. 4. Kemajuan-Kemajuan Yang dan Peninggalan Dinasti Ayyubiyah Sebagaimana Dinasti-Dinasti sebelumnya, Dinasti Ayyubiyah pun mencapai kemajuan yang gemilang dan mempunyai beberapa peninggalan bersejarah. Kemajuankemajuan itu mencakup berbagai bidang, diantaranya adalah : a. Bidang Arsitektur dan Pendidikan Penguasa Ayyubiyah telah berhasil menjadikan Damaskus sebagai kota pendidikan.

Ini ditandai dengan dibangunnya Madrasah alShauhiyyah tahun 1239 M sebagai pusat pengajaran empat madzhab hukum dalam sebuah lembaga Madrasah. Dibangunnya Dar al Hadist al-Kamillah juga dibangun (1222 M) untuk mengajarkan pokok-pokok hukum yang secara umum terdapat diberbagai madzhab hukum sunni. Sedangkan dalam bidang arsitek dapat dilihat pada monumen Bangsa Arab, bangunan masjid di Beirut yang mirip gereja, serta istana-istana yang dibangun menyerupai gereja. b. Bidang Filsafat dan Keilmuan Bukti konkritnya adalah Adelasd of Bath yang telah diterjemahkan, karya-karya orang Arab tentang astronomi dan geometri, penerjemahan bidang kedokteran. Di bidang kedokteran ini telah didirikan sebuah rumah sakit bagi orang yang cacat pikiran. c. Bidang Industri Kemajuan di bidang ini dibuktikan dengan dibuatnya kincir oleh seorang Syiria yang lebih canggih dibanding buatan orang Barat. Terdapat pabrik karpet, pabrik kain dan pabrik gelas. d. Bidang Perdagangan Bidang ini membawa pengaruh bagi Eropa dan negaranegara yang dikuasai Ayyubiyah. Di Eropa terdapat perdagangan agriculture dan industri. Hal ini menimbulkan perdagangan internasional melalui jalur laut, sejak saat itu Dunia ekonomi dan perdagangan sudah menggunakan sistem kredit, bank, termasuk Letter of Credit (LC), bahkan ketika itu sudah ada uang yang terbuat dari emas. e. Bidang Militer Selain memiliki alat-alat perang seperti kuda, pedang, panah, dan sebagainya, ia juga memiliki burung elang sebagai kepala burung-burung dalam peperangan. Disamping itu, adanya perang Salib telah membawa dampak positif, keuntungan dibidang industri, perdagangan, dan intelektual, misalnya dengan adanya irigasi. Sumber: CyberMQ.com | Komunitas Muslim Terbesar di Indonesia http://manhijismd.wordpress.com/2009/12/13/dinasti-dinasti-di-timur-dan-dibarat/

Islam di Afrika

oleh : Gunawan, Paskasius Fajar. S, Maman Suherman Sejarah Pada awalnya wilayah Afrika telah dihuni oleh bangsa Barbar jauh-jauh abad sebelum datangnya Islam di Afrika. Di dalam sejarah Barbar diartikan sebagai nama bangsa yag bertebaran di dataran Eropa sejak abad ke-3 M. namun sebenrnya asal mula bangsa ini adalah berasal dari asia bagian tengah khususnya Kaukasus. Pada masa itu juga kekuasaan Byzantium di Afrika yaitu Kartago berhasil dikalahkan oleh orang-orang Vandal dengan pimpinan Geiserik. Pada masa Nabi Muhammad S.A.W, kontak Islam dengan wilayah Afrika pertama kali adalah ketika para sahabat hijrah ke Abisinia. Di sana mereka mendapat perlakuan yang baik dan hangat dari penguasa Abisinia yaitu Raja Najasy (Negrus). Pada masa khalifah Umar bin Khattab, panglima Amr bin Ash berhasil menguasai Mesir dan mengalahkan tentara Byzantium dan kota Fustat pun menjadi ibu kota Islam pertama di Afrika. Pada masa khalifah Usman bin Affan, ia mengirimkan Abdullah bin Saad bin Abi Sarah yang kemudian bisa mengalahkan tentara Byzantium dalam peperangan di Laut Tengah. Akhirnya atas permintaan dari penguasa daerah Byzantium maka diadakanlah gencatan senjata. Hal ini dimaksudkan agar semua wilayah yang telah jatuh ke tangan kaum Muslim bisa direbut kembali. Kemudian pada masa Muawiyah bin Abu Sofyan pendiri dinasti Umayyah mengutus Uqbah bin Nafi untuk menjadi gubernur di Afrika pada tahun 666 M, dengan beribu kota di Fustat. Pasukandari Uqbah ini telah memulihkan keadaan di daerah itu menjadi aman dan terkendali sepenuhnya. Namun setelah semuanya berjalan lancar tanpa disangka Uqbah dipecat dan digantikan oleh Abdul Muhajir maka Uqbah pun menghadap kepada Muawiyah dan memprotes pemberhentian dirinya karena ia merasa bahwa ia telah memberikan kemajuan pada kaum Muslim saat itu. Saat Abdul Muhajir berkuasa di Ifriqiyah ia malah menghancurkan Kairawan yang dibentuk oleh Uqbah berikut dengan masjid yang tersohornya pula sealah itu kemudian Ia membangunnya kembali. Dia melakukan hal ini adalah

bertujuan agar sejarah mencatat namanya sebagai pendiri kota dan masjid Kairawan. Di Afrika sendiri ada beberapa dinasti kecil yang memiliki andil yang cukup besar dalam perkembangan Islam kala itu. Awal perkembangan Islam di Afrika dapat dilacak sejak abad ke-7 M ketika Nabi Muhammad SAW menyarankan sejumlah sahabat untuk menghindari penindasan kaum kafir Mekkah dengan hijrah menyebrangi Laut Merah ke Kerajaan Kristen Abisinia (saat ini Ethiopia) yang diperintah oleh al-Najashi. Dalam tradisi Islam, peristiwa ini disebut hijrah pertama. Wilayah Afrika merupakan wilayah pertama yang digunakan oleh kaum Muslimin sebagai tempat berlindung dan wilayah Afrika juga merupakan wilayah pertama penyebaran Islam di luar semenanjung Arab. Perkembangan Awal Afrika Utara Tujuh tahun setelah Nabi Muhammad SAW wafat (639 M), bangsa Arab bergerak menuju Afrika. Dalam dua generasi, Islam telah menyebar di Afrika Utara dan seluruh wilayah Maghribi Tengah. Pada abad berikutnya, konsolidasi jaringan perdagangan muslim yang berkaitan dengan garis keturunan, perniagaan, dan persaudaraan sufi, telah sedemikian kuat di Afrika Barat sehingga pengaruh politik dan kekuasaan kaum muslimin begitu besar. Pada masa pemerintahan Umar II, Gubernur Afrika saat itu, Ismail ibnu Abdullah, bisa menarik orang Berber ke dalam Islam dengan pemerintahannya yang adil. Sebelumnya, Abdallah ibnu Yasin telah merintis dakwah Islam yang bisa merangkul ribuan orang Berber ke dalam Islam. Afrika Utara merupakan pintu gerbang penyebaran Islam ke Eropa. Dari Afrika Utara lalu ke Spanyol yang termasuk benua Eropa. Penyebaran Islam ke Afrika Utara sudah dimulai sejak khulafaurrasyidin, yaitu pada masa Umar bin Khattab. Pada tahun 640 M Panglima Amr bin Ash berhasil memasuki Mesir. Kemudian pada khalifah Uthman bin Affan penyebaran Islam meluas ke Barqah dan Tripoli. Tapi penaklukan atas kedua kota tersebut tidak berlangsung lama karena Gubernur Romawi berhasil merebut ke dua itu kembali. Karena Gubernur

Romawi ini kejam dan memeras rakyat sehingga rakyat ( penduduk ) meminta bantuan kepada orang orang Islam. Permintaan itu disanggupi oleh khlalifah Uthman bin Affan. Namun bantuan itu baru bisa terealisasi pada pemerintahan Bani Umayyah yaitu pada masa Muawiyah bin Abi Sufyan.Muawiyah bin Abi Sufyan mempercayakan tugas itu pada panglimanya yang bernama Uqbah ibn Nafi al Fihri . Dan Uqbah ibn Nafi al Fihri berhasil menekan suku barbar dan menghalau pasukan Romawi dari daerah tersebut. Mulai sejak itu Afrika Utara dikuasia oleh Bani Umayyah lalu Bani Abbas, Rustamiyah, Idrisiyah, Aglabiyah, Ziridiyah, Hammadiyah kemudian Murabithun dan Muwahhidun. Pada pembahasan kali ini kami akan membahas dinasti Murabithun dan Muwahhidun serta Bani Ahmar. Dinasti tersebut mempunyai wilayah yang luas dan memberikan sumbangan yang tak sedikit bagi pengetahuan dan perkembangan Islam dan kelak mampu menguasai Spanyol dimana saat itu Spanyol sedang dalam perpecahan dan dikuasai oleh raja raja kecil ( Muluk Al Tawaif ) yang beragama Islam tapi membayar upeti kepada kerajaan Kristen yang didukung oleh Romawi. Meskipun nanti pada akhirnya Spanyol lepas dari kekuasaan pemerintahan Islam dan diporak porandakan oleh pasukan Kristen Muluk Al Tawaif ( Raja Raja Kecil ) Setelah kekhalifahan Umayyah berkhir di Spanyol, muncullah negaranegera kecil yang terus menerus betikai dalam perang saudara, kemudian mereka dikalahkan oleh dua dinasti Barbar dari Maroko, dan sebagian lagi negara-negara kecil menyerah pada kekuasaan Kristen yang tengah bangkit di utara. Sebelum riwayat dinasti Umayyah hilang dari Spanyol muncullah penguasapenguasa baru diantaranya : 1. Bani Hamudiyyah yang memproklamirkan sebagai penguasa yang berkuasa di Malaga dan Algeciras antara tahun 1010 1057. Pendirinya adalah Ali ibn Hammid tahun 1016 1018, yang dari namanya ia menghubungkan garis keturunannya kepada menantu Rasulullah ( Ali bin Abi Tholib ), tetapi ia

sendiri sebenarnya keturunan Barbar. Sebelumnya Ali ibn Hamid menjabat sebagai gubernur Ceuta dan Tangier sampai akhirnya ia memproklamirkan sebagai khlaifah di Kordoba. Ia juga menaklukan Malaga dan Algeciras. Dinasti ini bertahan sampai delapan keturunan sampai tahun 1057. Sebelum akhirnya direbut kembali oleh Hisyam III alias al-Mutamad dari dinasti Umayyah. Tapi dinasti ini tidak bertahan lama dalam situasi yang kacau, pada akhirnya dibentuklah dewan yang diketuai oleh Abu Hazm ibn Jahwar yang menghapus kekhalifahan Umayyah di Spanyol. 2. Dinasti Abbadiyyah, dinasti ini didirikan oleh Muhammad ibn Abbad 1023 1042, yang berkuasa di Seville, kemudian kekuasaannya meluas sampai ke Toledo. Pada masa raja Mutamid dinasti Abbadiyyah meminta bantuan kepada penguasa Murabithun di Maroko untuk menghadapi pasukan Kristen ( pasukan Al Fonso VI ) di Spanyol. Tapi sayang setelah pasukan Murabithun berhasil mengalahkan pasukan AlFonso VI, tak lama kemudian malah menyerang dan menguasai dinasti Abbadiyyah, maka berakhirlah dinasti Abadiyyah di tangan sekutunya sendiri pada tahun 1091. 3. Afthasiyyah atau Banu Maslama, dinasti ini didirikan oleh Abdullah AlMansyur tahun 1022 1045 yang berkuasa di Badajos. Pada pemerintahan yang ke 3 yaitu masa Umar Al-Mutawakkil 1068 1094 bersedia bekerja sama dengan orang Kristen ( pasukan Al Fonso IV ) dengan menyerahkan daerahnya yaitu Leon dan Castile untuk menyerang dan menaklukan kerajaan Islam lainnya yaitu Al-Murawiyyah. Sungguh menyedihkan sesama dinasti Islam tidak bersatu malah bekerja sama dengan Kristen untuk menguasai dinasti Islam lainnya. 4. Jahwariyyah, dinasti ini didirikan oleh Jahwar tahun 1031 1041 yang berkuasa di Cordoba, dinasti ini bertahan sampai 1069 dengan penguasanya yang terakhir Abdul Malik. 5. Dzun Nuniyyah, didirikan oleh Abdur Rahman ibn Dzin Nun dengan wilayah kekuasaan di Toledo tahun 1028 , dinasti ini bertahan sampai tahun 1085 dengan raja terakhir Yahya Al-Qadir 1085 setelah ditalukkan oleh pasukan

AlFonso VI. 6. Amiriyyah di Valencia 1021 1096, didirikan oleh Abdul Aziz Al-Mansyur 1021- 1061. Dinasti dipimpin sampai enam generasi sampai akhirnya ditaklukan pada masa Al Qadhi Jafar tahun 1096 oleh Al Murawiyyah. Itulah sebagian di antara kerajaan kerajaan kecil di Spanyol yang saling berperang sesama kerajaan Islam yang akhirnya mereka ditumpas oleh pasukan Kristen atau oleh pasukan lain dari luar Spanyol, seperti Murabithun yang datang ke Spanyol atas undangan raja Abadiyyah, yang akhirnya menguasai sebagian besar wilayah Spanyol.

Al Murabithun 1056 1147 Dinasti Murabithun pada awalnya adalah sebuah kegiatan militer keagamaan yang didirikan pada abad 11. Murabithun ( ribath ) sejenis benteng pertahanan Islam yang berada di sekitar masjid. Masjid mempunyai doble fungsi sebagai tempat ibadah, penyebaran dawah sekaligus sebagai benteng pertahanan. Anggota pertamnya berasal Lumtunah bagian dari suku Sanhaji yang suka mengembara di padang Sahara. Salah satu kebiasaan mereka menggunakan cadar yang menutupi wajah di bawah mata, kebiasaan ini dinamakan Mulatstsamun ( para pemakai cadar ) yang kadang kadang menjadi sebutan lain bagi kaum Murabithun. Kaum Murabithun berasal dari sebuah pulau di Senegal, sebagai mana kebiasaan orang Barbar yang hidupnya nomaden, mereka memperluaskan kekuasaannya dengan menaklukan suku satu persatu dan memaksanya untuk mengikuti atau memeluk agama Islam. Pada awalnya gerakan Murabithun adalah untuk dawah Islam yaitu meningkatkan pengetahuan mereka tentang agama Islam yang dipimpin Abdullah bin Yasin ulama besar yang diminta oleh Yahya ibn Ibrahim seorang tokoh suku Sanhaji untuk berdawah di suku mereka. Setelah Abdullah bin Yasin meninggal dawahnya dilanjutkan oleh Abu Bakar, kemudian Yusuf ibn Tasfin. Dibawah pimpinan Yusuf ibn Tasfin gerakan Murbithun

menjadi besar dan menjadi sebuah dinasti. Pada 1061 Yusuf ibn Tasfin menguasai Maroko, pada tahun 1062 Yusuf ibn Tasfin mendirikan Marakesh sebagai ibu kota kerajaan. Meskipun Murabithun telah menjadi sebuah dinasti yang memakai gelar amirul muslimin, tetapi dalam urusan spiritual mereka tetap mengakui otoritas Khalifah Abasiyah di Bagdad. Koin dinar yang dipakai didepan mencantumkan gelar amirul muslimin dan di belakang mencantumkan amirul muminin. Dinasti Murabithun yang berkuasa di Afrika Utara ( Maroko, Aljazair sampai Senegal ) mendapat undangan dari raja al Mutamid dari Bani Abbad yang berada di Spanyol untuk membantunya menghadapi pasukan AlFonso VI. Sebenarnya tindakam al Mutamid mengundang Yusuf ibn Tasfin banyak mengundang kritikan dari pembesar lainnya. Tapi al Mutamid menjawab bahwa lebih bik ia menjadi seorang penunggang onta di Afrika daripada menjadi seekor babi di Castile. Yusuf ibn Tasfin menyambut baik undangan raja al Mutamid. Ia bergerak melalui Spanyol Selatan berhadapan dengan pasukan Alfonso VI di Zallakh dekat Badajos dan dengan kekuatan pasukan yang berjumlah 20.000 orang, ia berhasil mengalahkan pasukan Alfonso VI, tapi raja Alfonso VI dapat melarikan diri dan selamat dari pasukan Yusuf ibn Tasfin.Dengan kemenangannya ini ia mendapat sambutan yang hangat / antusias dari rakyat muslim Spanyol dan mendapat pujian dari para penyair Seville, tapi sayang ia tak dapat memahami sair sair tersebut, dan kembali ke Afrika. Yusuf ibn Tasfin merasakan bahwa daerah Spanyol lebih subur , nyaman dan beradap ketimbang di Afrika yang tandus dengan gurun sahara yang tidak menarik, maka timbul di hatinya untuk kembali ke Spanyol, tapi bukan sebagai sekutu melainkan sebagai penakluk. Ia ingin merebutnya dari kekuasaan al Mutamid yang dulu dibantunya ketika menghadapi pasukan Alfonso VI. Pada bulan November 1090, ia memasuki kota Granada, kemudian Seville, dan kota kota utama lainnya. Seluruh wilayah Spanyol muslim direbutnya kecuali kota

Toledo dan Saragosa yang diizin untuk ditempati orang Kristen dan Banu Hud. Raja Al Mutamid ditangkap dan dibuang ke Maroko.Berakhirlah kekuasaan Bani Abbadiyah di tangan yang semula sekutu kemudian berubah menjadi lawan. Madzhab yang dianut oleh dinasti Murabithun adalah Maliki. Bahasa yang dipakai adalah bahasa Arab dan bahasa Spanyol. Kemudian memilih kota Seville menjadi ibu kota kedua setelah Maroko di Afrika Utara. Pada tahun 1106 Yusuf ibn Tasfin meninggal dunia dalam usia 100 tahun dengan mewarisi wilayah yang luas meliputi Afrika Utara (Maroko, Aljazair sampai Senegal) , Spanyol , Leberia Selatan dan kepulauan Atlantik. Kekuasaan Dinasti Murabithun kemudian diganti oleh anaknya yaitu Ali ibn Yusuf wafat tahun 1143 dan penguasa yang terakhir yaitu Ishaq ibn Tasyfin sampai 1147. Yang akhirnya dinasti ini takluk pada dinasti Muwahhidin setelah ibu kota Marrakesh direbut oleh rivalnya dari suku Barbar yang lain. Al Muwahhidun 1147 1269 Sama halnya dengan dinasti Murabithun yang memulai propagandanya dibidang keagamaan. Atau setidak tidaknya menjadikan agama sebagai dasar gerakan tersebut. Pelopor dan sekaligus sebagai pendiri adalah Muhammad ibn Tumart yang lahir di Atlas tahun 1082 M. Dia berasal dari suku Masmudah pegunungan Atlas Maroko. Dia merupakan seorang pengelana yang haus ilmu pengetahuan. Dia belajar dari satu tempat ke tempat lain, mulai dari Cordoba, Alexandaria, Mekkah dan akhirnya di Bagdad. Setelah kembali dari perantauannya di Maroko, Ibn Tumart mulai mengadakan propaganda pembaruan terhadap tradisi Islam yang dogmatis kepada Pentauhidan yang murni dan tegas. Sebutan yang diberikan kepada pengikutnya adalah al Muwahhidin yang berarti Penegak Keesaan Tuhan. Dalam bidang teologi ia berpaham al Asyariyah sedangkan bidang tasauf ia memilih paham yang dikembangkan oleh imam al Ghazali dan bidang Fiqh dia menganut madzhab Maliki . Ibn Tumart sangat keras dan terkadang kasar dalam menanamkan moral dan kepercayaan agama, ia pernah memukul saudara perempuan dari gubernur dinasti Murabithun di kota Fez karena tidak

mengenakan kerudung. Gerakan Muwahhidin semakin lama semakin banyak pengikutnya di Aghmat Ibn Tumart berhasil memikat suku Berbers Atlas.Suku itu sebelumya sudah memeluk agama Islam tapi sangat minim pengetahuan mereka terhadap Islam. Dari gerakan keagamaan kemudian berubah menjadi gerakan politik, dan para pengikutnya menyebutnya sebagai Imam Mahdi. Gerakan ini semakin sukses karena dibantu oleh Abdul Muin, orang yang ahli dalam hal strategi dan militer. Di kota Tin Malal (Tinmal ) mendirikan masjid sebagai pusat pengajaran dan propagannya, dan di kota ini pada tahun 1121 M dijadikan sebagai ibu kota pertama al Muwahhidin. Setelah Ibn Tumart meninggal dunia tahun 1130 gerakan ini dipimpin oleh Abdul Mumin yang kemudian menggunakan gelar khalifah bagi dirinya. Dia berhasil menaklukan , mengusai kerajaan Hammiyah di Bejaya, Ziridiyah di Ifriqiyah, Teluk Sidra , dinasti Murabihtun dan ibu kotanya Marrakesh ( Maroko ) Afrika Utara 1145 , Padang Pasir Libya 1149. Pada tahun 1170 dia melakukan ekspansi ke Spanyol dan berhasil menguasainya, maka berakhirlah dinasti Murabithun di Afrika Utara dan Spanyol. Kemudian dia menjadikan Sevillle sebagai ibu kota Dinasti Muwahhidin, tapi sang penguasa ini sering mondar mandir antara Marrakesh ( Maroko ) dan Seville di Spanyol. Dinasti Muwahhidun mencapai kemenangan gemilang atas Spanyol dalam pertempuran di Alarcos tahun 1195 yang menandai puncak kekuatan politik. Tapi tak lama kemudian ummat Islam mendapat serangan dari pasukan Kristen dalam peperangan di Las Navas de Tolosa tahun 1212. Ini merupakan satu kekalahan dalam sejarah ummat Islam di Spanyol dan sekaligus mengawali terjadinya gerakan pemusnahan terhadap orang Islam. Pada Dinasti Muwahhidun lahir sejumlah tokoh tokoh filsafat dan ilmu pengetahuan Muslim yang sangat dihargai dikalangan Barat diantaranya : Ibn Tufayl wafat tahun 1185 karyanya antara lain Hayy ibn Yaqzhan , Ibn Rusyd ( Averoes ) wafat tahun 1198, karyanya antra lain :al Kulliyat fi al Thibb, Tahafut

al Tahafut, Jami, Matan Zubad , Ibn Zuhr ( Avenzoer ) wafat tahun 1162 karyanya at Taisir fi al Mudawah wal al Tadbir , Ibn Arabi wafat tahun 1240 karyanya antara lain Fushush al Hikam, Kimiyya al Saadah,Wahdah al wujud. Pada masa ini juga tumbuh ilmu arsitektur yang bercorak Musllim Spanyol.Sejumlah peninggalan seni arsitektur antara lain Masjid Giralda yang sekarang menjadi Kathedral Agung di Seville, Masjid Kutubiyyah di Marakesh, Masjid Hasan di Rabat dan di Maroko dia membangun rumah sakit yang merupakan bangunan yang tiada tandingannya pada zamannya. Daulat Bani Ahmar 1232-1492 M Kita pasti mengenal salah satu bangunan monumental dengan histori yang cukup panjang, yakni Istana Alhambra. Alhambra dalam bahasa Arabnya hamra bentuk jamak dari kata ahmar yang berarti merah. Karena bangunannya banyak dihiasi dengan ubin-ubin, bata-bata berwarna merah, serta penghias dinding yang agak kemerah-merahan dengan keramik yang bernuansa seni Islami, disamping marmer-marmer yang putih dan indah. Ada pula yang berpendapat bahwa Alhambra dinamakan demikian karena diambil dari seorang pendirinya yakni AlAhmar. Hingga saat ini bangunan bernilai tinggi akan seni arsitektur ini memperlihatkan peradaban tinggi orang-orang Islam tempo dulu. Istana ini berada di bukit La Sabica, masih tetap berdiri sebagai bukti kejayaan Islam di Granada Spanyol. Istana Alhambra didirikan oleh kerajaan Bani Ahmar atau bangsa Moor (Moria) (bangsa yang berasal dari daerah Afrika Utara), satu kerajaan Islam terakhir yang berkuasa di Andalusia sekarang Spanyol. Kerajaan-Kerajaan Islam Pada pertengahan abad ke-11, Kerajaan Kanem yang pengaruhnya menyebar hingga Sudan beralih ke Islam. Sementara di Afrika Barat, penguasa Kerajaan Bornu juga memeluk Islam. Selanjutnya, penduduk kerajaan-kerajaan tersebut dengan patuh mengikuti para penguasanya.

Ibnu Batutah, penjelajah termasyhur dari abad ke-14, memuji kesalehan umat Islam Afrika dengan mengatakan bahwa masjid-masjid penuh dengan jamaah pada hari Jumat sehingga orang yang tidak datang lebih awal tidak akan kebagian tempat duduk. Pada abad ke-16, penguasa Kerajaan Quaddai dan Kerajaan Kano memeluk Islam. Pada abad ke-18, Kekhalifahan Sokoto di Nigeria, yang dipimpin Usman dan Fodio, berperan besar dalam menyebarkan Islam. Saat ini, Islam merupakan agama mayoritas di Afrika, terutama di Afrika Utara dan Timur Laut, juga di daerah Sahel. Islam menjadi bagian dari keragaman budaya, adat, dan hukum di berbagai bagian Benua Afrika. Keragaman

Islam di Afrika tidak statis dan terus terbentuk kembali oleh perubahan kondisi sosial, ekonomi, dan politik. Islam Afrika memiliki dimensi lokal dan global. Di tingkat lokal, kaum muslimin (termasuk muslimin Afrika) menjalankan agamanya secara otonom dan tidak memiliki organisasi internasional yang mengatur praktik keagamaan mereka. Kenyataan ini menyebabkan perbedaan dan keragaman praktik keagamaan Islam di Benua Afrika. Bagaimanapun, di tingkat global, kaum muslimin Afrika merupakan bagian dari umat, komunitas Islam dunia, dan dengan antusias mengikuti perkembangan isu-isu serta peristiwa terbaru yang mempengaruhi dunia Islam. Dengan adanya globalisasi dan penemuan-penemuan baru di bidang teknologi informasi, kaum muslimin Afrika kian berkembang dan menjaga kedekatan mereka dengan dunia Islam yang lebih luas. Kaum muslimin Afrika, seperti kaum muslimin lain di Asia, Timur Tengah, dan di seluruh dunia, tampaknya sedang berjuang menentukan arah Islam di masa depan. Inti perjuangan tersebut berkaitan dengan masalah jalan yang harus ditempuh umat Islam dalam menjalankan agamanya. Mayoritas umat Islam tampaknya memilih berada di jalur moderat yang toleran. Namun, sebagian lagi,

yang jumlahnya relatif kecil tetapi terus bertambah, menginginkan bentuk keagamaan yang lebih ketat, yang mendikte dan mengontrol semua aspek dalam masyarakat. Sufisme Sufime memiliki banyak pengikut di Afrika Barat dan Sudan. Di wilayah ini, terdapat berbagai aliran sufi. Tarekat Muridiyah memiliki jutaan pengikut di Senegal dan Gambia. Aliran ini didirikan oleh Amadou Bamba. Tarekat Tijaniyah memiliki banyak pengikut di Afrika Barat, yakni di Mauritania, Mali, Niger, Senegal, dan Gambia. Aliran tarekat ini sebenarnya berasal dari Afrika Utara. Sidi Ahmad al-Tijani (17371815 M), yang lahir di Aljazair dan wafat di Maroko mendirikan Tarekat Tijaniyah pada 1781 M. Syariah Sebagian besar negara Afrika membatasi penerapan syariah hanya untuk masalah-masalah hukum status pribadi, seperti pernikahan, perceraian, warisan, dan hak asuh anak. Kecuali di Nigeria dan Somalia, sekularisme tidak mendapat tentangan serius di Afrika. Di sebagian besar wilayah, Muslim dan nonmuslim hidup berdampingan secara damai. Populasi umat Islam terbesar di Afrika Sub-Sahara tinggal di Nigeria. Pada 1999, negara-negara bagian di Nigeria bagian utara menerapkan syariah. Sementara Mesir, salah satu negara yang populasi umat Islamnya paling besar di Afrika, menyatakan syariah sebagai sumber utama hukum di negara tersebut. Namun, hukum pidana dan perdata di Mesir sebagian besar berasal dari hukum Prancis. Dinasti-dinasti di Afrika Dinasti Idrisiyah Idris bin Abdullah yaitu cucu dari Hasan bin Ali, melakukan pemberontakan terhadap dinasti Abbasiyah pada tahun 786 M. karena kalah, ia

melarikan diri ke Maroko dan di sana lah ia mendirikan dinasti Idrisiyah (788-974 M) dengan Fez sebagai ibu kotanya. Dinasti ini merupakan dinasti Syiah pertama dalam sejarah Islam. Pada waktu itu, dinasti ini berada di antara dua kekuatan besar Islam yaitu Umayyah di Andalusia dan Fatimiyah di Afrika Utara. Dinasti ini kemudian mengalami kemunduran dan berakhir setelah Ghalib Billah, panglima dari tentara dnasti Umayyah di baawah kekhalifahan Hakam II, berhasil menaklukan dan mengalahkan dinasti Idrisiyah. Dinasti Aghlabiyah Semasa kepemimpinan khalifah Harun al-Rasyid mengutus Ibrahim bin alAghlab sebagai penguasa Ifriqiyah pada tahun 800 M untuk membendung kekuatan-kekuatan luar khususnya dinasti bergelar Amir. Kawasan Laut Tengah berhasil ia pengaruhi dan armada lautnya menjadi semacam polisi di Italia, Prancis, pulau Korsika, dan Pulau Sardinia. Dan mereka pun berhasil menguasai Pulau Sisilia, Malta, Kreta, dan sampai ke Laut Aegea. Selama berdiri, dinasti Aghlabiyah (800-909 M) harus menghadapi dinasti Rustamiyah dan Idrisiyah yang sama-sama berekspansi ke Maghribi untuk melemahkan kekuasaan Abbasiyah di Afrika dan sekitarnya. Dinasti yang berpusat di Sijilmasa ini membawa Afrika utara dan Kawasan pesisir Laut Tengah dalam banyak kemajuan. Ziadatullah al-Aghlabi III sebagai penguasa terakhir dari dinasti ini akhirnya menutup kejayaan dinasti ini pada tahun 909 M. Dinasti Thulun Dinasti Thulun berdiri di Suriah dan Mesir pada tahu 828 M. Pendirinya adalah Ahmad bin Thulun. Pada awalnya Ia ditugaskan oleh penguasa Abbasiyah sebagai penguasa Mesir. Pada periode ini ternyata Ia membawa perkembangan yang pesat yaitu dalam bidang kegiatan intelektual, dan dunia arsitekturnya pun berkembang dengan pesat. Pada masa pemerinahan dari Ahmad bin Thulun ini juga banyak dibangun rumah sakit, masjid, dan menara-menara. Salah satu masjid yang ada pada masa pemerintahan dinasti ini adalah Masjid Ibnu Thulun di Mesir yang sangat popular karena gaya arsitekurnya. Kemudian pemerintahan Thulun

digantikan oleh anaknya Syaibhan (904-905 M), yang gagal meneruskan kejayaan dinasti ini ketika dipimpin oleh ayahnya dan akibatnya ia harus merelakan kekuasaan Mesir kembali jatuh ke tangan Abbasiyah. Dinasti Iksidiyah Muhammad bin Tughuz yang adalah keturunan Turki mendirikan dinasti Iksidiyah ini yag Berjaya selama kurun waktu 935-969 M. ia mendapatkan restu dan nama untuk dinasti ini dari khalifah ar-Razi. Dengan menggunakan nama Iksid yang merupakan gelar kehormatan raja-raja Sasaniyah sebelum Islam, Muhammad bisa menguasai kawasan Syam, Palestina, dan edua kota suci Islam , Makkah dan Madinah. Selama kekuasaan dinasti ini, Wazir Abdul Misk Kufur bisaberkuasa dengan leluasa dan sukses sehingga bisa menjadikan anak keturunan Muhammad sebagai boneka. Penguasa terakhir dari dinasti ini adalah Abdul Fawaris Ahmad, yang keudian dikalahkan oleh Jawhar, seorang panglima dari dinasti Fatimiyah. Perkembangan Islam di Afrika Selatan Sejarawan Afrika Selatan ada yang berpendapat bahwa orang Islam pertama di Afrika Selatan ini adalah kaum Mardyker yang datang dari Kepulauan Maluku tahun 1658. Mereka didatangkan oleh VOC sebagai pasukan pengaman dari serbuan penduduk asli setempat Juga dimanfaatkan pula sebagai buruh kerja paksa (penelitian Dr. A. Davids). Kemudian pada tahun 1667 tiba pula sekelompok buangan politik dari Sumatera, yang merupakan penganut faham tarekat Syekh Qadiriyyah Dua di antara mereka kemudian malah mengembangkan komunitas sosial tersendiri di daerah Constantia, distrik di pinggiran kota Cape Town sekarang yang saat itu masih berupa hutan. Karenanya tak heran jika di Groot Constantia dan Klein Constantia sekarang didapati makam-makam Islam yang disebut Karamat. Dan banyak masyarakat yang juga menziarahinya sebagaimana mereka menziarahi makam-makam keramat lainnya semisal Keramat Luar Batang di Jakarta Utara atau Karamat Tuang Guru Macassar Faure tempat disemayamkannya jasad Syekh Yusuf pada jaman dahulu.

Naskah Keturunan Masyarakat Indonesia di Afrika Selatan

Oleh Dick van der Meij Naskah Indonesia merupakan suatu gejala global. Di seantero dunia terdapat koleksi naskah-naskah yang berasal dari Indonesia baik di perpustakaan universitas, museum, dan di perpustakaan nasional. Tentu saja koleksi naskah penting dilestarikan baik di perpustakaan maupun menjadi koleksi pribadi di Indonesia, tetapi keberadaan koleksi naskah Indonesia di luar negeri juga tidak kalah penting. Keberadaan naskah di luar Indonesia sangat bermanfaat agar khazanah kesusastraan Indonesia dan terutama isinya dapat dipelajari oleh orang Indonesia maupun orang asing. Kalau keberadaan naskah terbatas pada negara asalnya dan jika terjadi suatu musibah-seperti tsunami di Aceh yang banyak memusnahkan manusia, tetapi juga khazanah naskah yang tersimpan di Beranda Mekah itusehingga kebudayaan tertulis terancam musnah. Akibatnya, tidak ada lagi yang dapat dilakukan untuk menyelamatkan naskah-naskah tersebut. Kalau khazanah naskah tersebar di mana-mana tidak mungkin kekayaan karya leluhur ini akan rusak semuanya. Misalnya, contoh yang paling hebat dalam sejarah manusia adalah koleksi naskah terbesar di dunia yang ada di kota Aleksandria, Mesir, yang terbakar habis sehingga semua isi naskah itu hilang untuk selamanya. Naskah Indonesia tidak hanya dibawa ke luar negeri oleh orang asing, tetapi juga oleh orang Indonesia sendiri. Itu yang terjadi dengan naskah-naskah, ataupun salinannya yang masih tersimpan di Afrika Selatan. Akhir- akhir ini

memang semakin banyak diketahui pentingnya peran kelompok orang Melayu di Afrika Selatan asal Indonesia dalam menyebarkan kebudayaan Melayu, dan tentu saja juga kebudayaan Islam di negeri tersebut. Untuk waktu cukup panjang, keberadaan naskah di Afrika Selatan tersebut sudah banyak diketahui, tetapi katalog naskahnya tidak tersedia. Hingga akhirnya Departemen Kebudayaan dan Pariwisata (Budpar) menerbitkan Katalog Naskah: Koleksi Masyarakat Keturunan Indonesia di Afrika Selatan, yang disunting Mukhlis PaEni dan disusun oleh Drs Ahmad Rahman, M.Ag. dan Syahriah, M.Hum. Kita perlu sangat berterima kasih kepada Departemen Kebudayaan dan Pariwisata atas kepeduliannya terhadap kebudayaan leluhur ini. Katalog ini merupakan usaha terbaru tentang keberadaan naskah di Afrika Selatan. Katalog ini bagus, formatnya kecil, dan dihiasi foto naskah yang dibicarakan. Deskripsi naskah singkat, tepat dan menyebutkan judul, nomor, bahasa, jenis huruf (rata-rata Arab dan Jawi), nama pemilik, jumlah halaman, ukuran dan jenis kertas serta informasi lain seperti isi. Katalog ini merupakan alat yang baik untuk mendapatkan gambaran awal tentang masing-masing naskah dengan informasi yang paling dasar. Apakah naskah ini juga dapat dirisetkan di kemudian hari tidak menjadi jelas, sayangnya. Tentu saja katalog ini merupakan langkah awal dalam usaha berkelanjutan untuk menggali, memetakan, dan mempelajari naskah masyarakat keturunan Indonesia di Afrika Selatan. Koleksi pribadi Sebagaimana terjadi juga dengan katalog-katalog lain yang baru-baru ini terbit tentang naskah Aceh, Minangkabau, dan Palembang, keberadaan naskahnaskah tersebut banyak sekali yang tersimpan sebagai koleksi pribadi. Mukhlis PaEni memang paling berpengalaman berkaitan dengan keberadaan naskah koleksi pribadi di Sulawesi Selatan. Hal ini ia lakukan sewaktu menyusun katalog tentang naskah- naskah di daerah tersebut yang jumlahnya lebih dari 4.000 buah. Naskah pribadi biasanya tidak banyak diketahui keberadaannya sehingga peta kita

tentang dunia naskah Indonesia, walaupun sudah mulai makin baik, masih tetap bersifat sementara. Katalog ini berisi 114 naskah dari koleksi pribadi 12 keluarga Melayu keturunan Indonesia di Cape Town, SimonsTown, dan Port Elisabeth. Semua naskah membicarakan aspek-aspek agama Islam sehingga klasifikasi yang dibuat dalam katalog ini terdiri atas pengelompokan Al Quran, Doa, Tasawuf, Fikih, dan Tauhid, serta ilmu-ilmu Islam yang lain. Menarik untuk melihat bahwa jumlah naskah Doa dan Tauhid jauh lebih besar daripada naskah tema lain. Hal ini mungkin merujuk ke tradisi agama yang praktis dan lebih banyak dianut masyarakat diaspora. Naskah berisikan kesusastraan Melayu Islam sama sekali tidak ada dalam katalog ini. Keberadaan naskah berisikan topik selain topik Islam ini belum dicatat dalam katalog lain, tetapi mungkin saja juga ada di Afrika Selatan. Naskah seperti Isra Miraj dan Nabi Bercukur pasti juga ada di Afrika Selatan karena merupakan teks yang penting dalam kehidupan orang Muslim dahulu maupun sekarang. Di Indonesia naskah ini banyak sekali ditemukan dan terutama Isra Miraj merupakan topik yang sering dibahas. Secara politik Isra Miraj juga penting karena topik ini sering digunakan sebagai bahan pidato pejabat atau tokoh-tokoh di Indonesia untuk menyampaikan pesan bagi masyarakat Indonesia yang biasanya dibawakan pada 26 Rajab. Mungkin saja hal ini juga terjadi di Afrika Selatan. Sejarah keberadaan naskah- naskah Nusantara di Afrika Selatan tersebut masih gelap, tetapi diperkirakan bahwa naskah tersebut dibawa ke Afrika Selatan oleh tokoh-tokoh Indonesia yang masih belum banyak diketahui peranannya dalam penyebaran agama Islam ke Afrika Selatan, yaitu Syekh Yusuf alMakassari, Imam Abdullah bin Kadi Abdussalam, alias Tuan Guru dari Kesultanan Tidore, Imam Abdul Karim bin Imam Jalil bin Imam Ismail, alias Tuan Ismail Dea Malela dari Kesultanan Sumbawa, dan Syekh Abdurrahman Matibisa dari Sumatera Barat. Mungkin saja dalam perjalanan sejarah masih banyak orang Nusantara lain yang juga membawa naskah-naskah Nusantara ke sana.

Kebudayaan Melayu Lintasan sejarah tokoh yang paling terkenal di antara mereka adalah Syekh Yusuf al-Makassari, dipaparkan oleh editor buku ini. Syekh Yusuf al-Makassari, tokoh bangsawan Sulawesi Selatan ini, lahir pada tanggal 3 Juli 1626. Ibunya seorang wanita Makassar, sedangkan ayahnya seorang pedagang Arab yang bernama Abdul Khaidir. Asal usul Syekh Yusuf masih agak gelap dan perlu diteliti kembali secara lebih terperinci. Pentingnya, Syekh Yusuf berkelana di seantero dunia Islam pada zamannya, khususnya ke Mekkah untuk memperdalam pengetahuannya tentang Islam. Ia pulang ke Nusantara tahun 1672, tetapi tidak ke Sulawesi Selatan, melainkan ke Banten di mana ia menjadi mufti di bawah sultan Banten, Sultan Ageng Tirtayasa. Waktu Banten mengalami konflik dengan VOC (Belanda). Syekh Yusuf sangat giat berperang melawan VOC sehingga tahun 1683 ia dibuang ke Seilon (Sri Lanka) yang waktu itu masih dikuasai orang Belanda juga. Belanda kurang puas dengan pembuangannya ke sana karena banyak orang Nusantara singgah di Seilon waktu pergi atau pulang dari Mekkah. Ia kemudian dibuang ke Afrika Selatan dan berpulang di sana, dan dikuburkan di Zandvliet, distrik Stellenbosch yang sekarang diketahui dengan nama Macassar Duinen (Bukit Makassar). Hasil katalog sederhana ini diperoleh dari proyek singkat (AgustusSeptember 2006). Saya harap ada dana dan kemungkinan untuk menelusuri lebih mendalam keberadaan naskah Melayu/Nusantara di Afrika Selatan. Hal ini dilakukan dalam rangka revitalisasi kebudayaan Melayu sebagai kebudayaan dunia, usaha ini akan sangat berharga untuk meningkatkan perhatian, penghargaan, dan pengetahuan dunia terhadap naskah Nusantara yang hebat ini. (Dick van der Meij, Center for the Study of Religion and Culture, UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta). Islam di Negara-Negara Afrika Negara Sudan Ahli-ahli penyelidik keturunan bangsa-bangsa di dunia sampai sekarang

selalu menjadikan bangsa ini sebagai objek penyelidikan, tetapi yang jelas bahwa di sebelah utara kebanyakan dari mereka adalah keturunan dari Kaukasus, dan di sebelah selatan adalah keturunan Negro. Sesungguhnya pun demikian, tapi ada juga keturunan Al-Baqqarah yang hidup di sebelah selatan berbaur dengan keturunan Negro. Masuknya Islam Sejarah Negara Sudan sangat erat kaitannya dengan sejarah Negara Mesir. Ketika Mesir diperintah oleh Islam pimpinan Umar bin Ash, maka untuk mengamankan daerah perbatasan selatan, diutuslah Abdullah bin Said bin Abis Sarah mengepalai satu angkatan bersenjata ke Noubah tahun 20 H. pada saat itu juga kawasan ini menjadi kawasan kekuasaan dinasti Umayyah, namun di akhirakhir pemerintahannya Sudan menjadi tempat pelarian orang-orang yang tidak senang kepada pemerintahan Umayyah. Mula-mulanya Sudan tidak merasakan propaganda Syiah Fatimiyah karena mereka adalah pengikut mazhab Sunni, menyebabkan berturut-turut Fatimiyah memasuki daerah itu, tetapi lama-lama mereka merasakan juga sehingga golongan Fatimiyah lari ke daerah Nouba khususnya pada masuknya golongan Ajjubiyah. Lepas dari semua persoalan itu, ternyata pada abad ke Sembilan sesudah adanya saling pengertian diantara golongan Islam dan golongan Noubah, sehingga raja Noubah yang bernama Zakharia bin Bahnis mengutus anaknya yang beragama Masehi yang bernama George kepada khalifah di Baghdad untuk menyusun suatu perjanjian damai. Pada abad kesepuluh yaitu setelah George naik tahta dilakukanlah usaha-usaha yang dilakukan untuk menjadikan Negara Islam, namun usaha itu gagal. Awalnya agama masehi berjalan dengan baik di Noubah dan mereka terus memperkuat kedudukan mereka dengan tidak mengacuhkan serangan-serangan yang dilakukan oleh Mesir. Namun kira-kira abad ke-13 akhir maka arab berhasil menyelundup masuk ke daerah Noubah dengan cara imigran dan melakukan perkawinan dengan gadis-gadis di Noubah dan akhirnya menguasaai kerajaan-

kerajaan di Noubah. Dengan demikian maka mulailah bertumbuhan kerajaankerajaan Islam dibeberapa daerah diseluruh Sudan yang terpenting diantaranya adalah Kerajaan Alfunji (1505-1820), Kesultanan Darafura (1638-1875), Kerajaan Taqli (1570-akhir abad ke-19). Pada masa pemerintahan Umayyah dating pula keturunan Arab dari sebelah danau Tsaad melalui Padang Pasir Barat mendirikan Kerajaan Fung di Sannar (1505-1821) sampai akhir perang Turki. Berkat dari berkembangnya Dinasti Fung ini maka perkembangan Islam pun ikut berkembang sampai pada daerah perbatasan Ethiopia. Penyebaran Islam tidak disebarkan dengan kekerasan, dan sampai saat ini agama Islam di Sudan terus berkembang dan memiliki Jemaah yang besarterutama di Sudan utara. Cara penyebaran Islam di Negara ini juga yang paling penting adalah dengan aliran tasawuf dan gerakan filsafat Islam pada umumnya. Sehingga di Sudan sendiri terkenal beberapa tarekat yaitu diantaranya Tarekat Marghaniyah, Tarekat Ismailiyah, Tarekat Samaniyah, Tarekat Majzubiyah, Tarekat Idrisiyah, Tarekat Tijaniyah, Tarekat Kadariyah, Tarekat Sjazaliyah. Negara Ethiopia Perkembangan Islam Pada abad keempat agama Masehi telah mempunyai hubungan dengan Gereja Qithbi di Iskandariyah. Gereja mempunyai tanah yang luas didaerah ini yang dapat mebelanjai sejumah pendeta-pendetanya, sehingga sebagian penduduk menganut agama Masehi. Kaum muslimin di kota Adisabeba hanya sedkit sekali, kebanyakan mereka erada di daerah timur dan selatan. Umat Islam di Negara ini menganut Aliran SyafiI dan berpusat dikota Harar. Islam masuk ke Negara ini dari Sudan dan mereka mendirikan Masjid-masjid, sedangkan sekolah-sekolah Islam juga didirikan oleh pemerintah untuk keperluan anak-anak mereka. Kemudian perkembangan Islam mulai mengalami kemajuan yang besar adalah pada masa kekuasaan dan pemerintahan Umar bin Khatab dengan cara diam-diam mengirim rombongan kaum muslimin yang dikepalai oleh Alqamah

bin Mujazzil Madlaji menyebrangi Laut Merah menuju Habsyah, tetapi rombongan ini tidak mendapatkan simpati, sehingga mereka ini tidak berapa lama terusir kembali dari Negara itu. .(belum selesai) Negara Eritheria Perkembangan Islam Perkembangan Islam pertama kali di Negara ini terjadi ditangan penduduk kepulauan diabad ke-12, kemudian berangsur-angsur masuk kedaratan pada abad ke-16 khususnya oleh raja-raja Islam yang berdiam di tepi pantai dengan pertolongan Pemerintah Turkia, kemudian oleh pemerintah Mesir, hingga pada Abad ke-19 hampir seluruh Negara ini menganut agama Islam. Selain daripada itu juga pada suku-suku Bajah yang telah menganut Islam banyak juga mempunyai jasa atas perkembangan Islam di sini, terutaama mereka dating dari dari sebelah barat sekitar tahun 1556 M. Adapun urutan suku-suku yang telah menganut Islam dari Timur ke Barat adalah sebagai berikut: 1. 140.000 suku Ubilit dan Banu Amir (Bajah) dari permualaan Islam. 2. 60.000 suku Mariya, turunan Takil, turunan Abraha dan turunan Syahajin. 3. 15.000 suku Bijun, Bughuts, dan Mansa (masuk Islam antara tahun 1830-1850 M) 4. 20.000 suku Baraja dan Kanamah. 5. 16.000 suku Sahu atau Uz Muhammad. 6. 10.000 suku Danakah (Affar) Adapun beberapa tarekat diantaranya yaitu Shufiyah seperti Tijaniyah, Kadariyah, Samaniyah, Chulutiyah, Syajaliyah, dan Marganiyah dan mereka semua ini adalah orang yang pemberani, ahli taqwa dan kaum yang saleh.

Negara Uganda Perkembangan Islam Islam mulai masuk ke Uganda pada tahun 1852 dikala pemerintahan raja Suna (1833-1860 M), yaitu dibawa oleh khalifah yangdatang dari Zanzibar berbondong-bondong tiap tahun. Pada tahun 1860-1884 raja Mitisiya memerintah dan iapun memeluk agama Islam atas bantuan Maulaya bin Salim, sehingga sejak tahun 1880 dijadikannya Islamsebagai agama resmi kemudian dikala digantikan oleh cucunya Muwanaya (1884-1897 M) dari golongan Protestan dan Katholik tantangan yang amat hebat dengan bantuan Raja Karima yang memerintah daerah Unwah. Daftar pustaka

Drs Ahmad Rahman, M.Ag., dan Syahrial, M.Hum, Katalog Naskah: Koleksi Masyarakat Keturunan Indonesia di Afrika Selatan, Jakarta: Departemen Kebudayaan dan Pariwisata Republik Indoensia, 2008. Tebal: xxxviii +166 halaman.

http://www.csrc.or.id/resensi/index.php?detail=20081117005743

http://suhermanmaman.wordpress.com/2012/01/10/islam-di-afrika/

"DINASTI DI BARAT BAGHDAD I DINASTI IDRISIYAH DAN DINASTI AGHLABIYAH"

DINASTI DI BARAT BAGHDAD I DINASTI IDRISIYAH DAN DINASTI AGHLABIYAH

PENDAHULUAN Islam telah mencapai puncak kejayaannya pada masa Dinasti Abasiyah, yang berlangsung kurang lebih selama 500 tahun. Mulai dari tahun 132 H s/d 656 H. Atau dari tahun 750 M s/d 1258 M. Pada masa ini Islam menjadi pusat dunia dalam berbagai aspek peradaban. Kemajuan itu hampir mencakup semua aspek kehidupan; mulai dari bidang ekonomi, politik, sosial, hukum, budaya, ilmu pengetahuan dll. Tetapi tidak dipungkiri dibalik itu semua tersimpan persoalan politik yang pada akhirnya bermuara pada persoalan disintegrasi bangsa tersebut. Masalahnya ada pada kebijakan pemerintahan Dinasti Abasiyah yang lebih menitikberatkan terhadap pembinan peradaban dan kebudayaan. Sedangkan masalah politik yang sebenarnya tak boleh diabaikan karena ini menyangkut integritas sebuah bangsa. Masalah politik yang didalamnya ada ekpansi, kebijakan politis, dsb. tidak disentuh sehingga mempercepat pelepasan wilayah-wilayah tertentu yang berada jauh dari pantauan pemerintah pusat Dinasti Abbasiyah. Dalam sejarah Politik Islam, disintegrasi politik tersebut sebenarnya sudah terjadi sejak berakhirnya pemerintahan Bani Ummayah. Ada perbedaan mendasar diantara dua pemerintahan tersebut. Pada Masa Bani Ummayah, wilayah kekuasaan sejajar dengan batas-batas wilayah kekuasaan Islam (mulai dari awal berdirinya sampai akhir kehancurannya). Sedangkan pada masa Pemerintahan Abbasiyah wilayah kekuasaannya tidak pernah diakui di daerah Spanyol dan Afrika utara, kecuali Mesir yang bersifat sebentar-sebentar bahkan kenyataannya banyak daerah yang tidak dikuasai oleh khalifah.1[1] Peta kekuasaan tersebut telah banyak mengakibatkan bermunculan wilayah-wilayah yang memisahkan diri dan membentuk dinasti-dinasti kecil. Proses memerdekakan diri dari kekuasaan Abbasiyah tersebut melalui dua cara: Pertama, melalui pemberontakan lokal dan berhasil, kedua. Melalui gubernur yang ditunjuk oleh khalifah yang kedudukannya semakin lama semakin kuat. 1

PEMBAHASAN A. Dinasti Idrisiyah Dinasti ini didirikan oleh seorang penganut syiah, yaitu Idris bin Abdullah pada tahun 172 H./789 M. Idrisiyah, yang menjadikan Fez sebagai ibukota utamanya, merupakan dinasti Syiah pertama yang tercatat dalam sejarah. 2 [2] Dinasti ini berusaha memasukkan doktrin syiah ke daerah perang. Maghribi Sebelum (Maroko) masa dalam bentuk wilayah yang itu di sangat halus. 3 [3] oleh Maksudnya tidak dengan cara kekerasan seperti ekspansi penaklukan atau mereka, dominasi egalitarianisme 4 [4] radikal Kharijiyyah. 5 [5] Idris bin Abdullah merupakan salah seorang keturunan Nabi Muhammad SAW. Yaitu cucu putra khalifah Ali bin Abi Tholib, AlHasan, dan dengan demikian berhubungan dengan garis Imam-imam syiah. Sebelumnya Dia ikut ambil bagian dalam pemberontakan sengit perlawanan kelompok keturunan Ali di Hijaz 6 [6], Fakh 7 [7] (Madinah 8 [8]) terhadap Abbasiyah pada tahun 169 H./786 M. Perlawanan itu bisa diredam dan Dia terpaksa pergi menyelamatkan diri dari peperangan itu ke Mesir dan kemudian ke Afrika Utara, di mana prestise 9 [9] keturunan Ali dapat membuat beberapa tokoh Berber Zenata di Maroko utara

2 3 4 5 6 7 8 9

menerimanya sebagai pemimpin mereka. 10 [10] Di sinilah Idris bin Abdullah mendirikan kerajaan Idrisiyah, dan kaum Barbar yang gagah dan kuat telah menjadi tulang punggung pemerintahannya. 11 [11] Dinasti Idrisiyah berperan dalam menyebarkan budaya dan agama Islam ke bangsa Barbar dan penduduk asli. 12 [12] Ada dua alasan mengapa Dinasti Idrisiyah muncul dan menjadi dinasti yang sangat kuat. Pertama karena adanya dukungan penuh dan kuat dari kaum Barbar. Kedua, secara geografis posisi dinasti ini berada jauh dengan pusat pemerintahan di Baghdad sehingga sulit untuk ditaklukan. 13 [13] Alasannya karena khalifah Harun Ar-Rasyid merasa ragu-ragu untuk mengirim tentara memeranginya karena khawatir akan nasib tentaranya ketika berada di tempat yang jauh itu. Juga karena menyangka bahwa seandainya tentaranya ditewaskan, maka Idris akan berani pulauntuk menyerang pemerintahan Abbasiyah di Mesir dan Syam. 14 [14] Pada masa Kekhalifahan Bani Abbasiyah yang dipimpin oleh Harun Ar-Rasyid, (menggantikan Al-Hadi), Harun Ar-Rasyid merasa posisinya terancam dengan hadirnya Dinasti Idrisiyah tersebut, maka Harun ArRasyid merencanakan untuk mengirim pasukannya dengan tujuan memeranginya. Namun faktor geografis yang berjauhan menyebabkan batalnya pengiriman pasukan. 15 [15] Selai dari pada kekhawatirannya akan penyerangan balik kepada pemerintahan Abbasiyah di Mesir dan Syam. Diriwayatkan bahwa khalifah Harun Ar-Rasyid telah menggunakan suatu taktik dengan mengirim seorang yang pintar, bernama Sulaiman Bin 10 11 12 13 14 15

Jarir, yang menyamar diri sebagai penentang kaum Abbasiyah dan menerima perlindungan kepada Idris. Setelah Idris menerimanya dengan baik dan memberinya kepercayaan serta menjadikannya sebagai teman yang rapat, sulaiman membunuhnya dengan menggunakan racun. 16 [16] Khalifah Idris bin Abdullah pun meninggal. Taktik ini disarankan oleh Yahya Barmaki kepada khalifah Harun Ar-Rasyid. 17 [17] Tetapi pembunuhan Idris tidak pula dapat menumpas kerajaan Idrisiyah, karena kaum Barbar telah bersepakat untuk mengikrarkan kerajaan mereka sebagai kerajaan yang bebas merdeka. 18 [18] Idris meninggalkan seorang hamba yang sedang mengandung anaknya. Dan ketika seorang hamba tersebut melahirkan, kaum Barbar memberikan nama abyi tersebut dengan nama Idris dan mengikrarkannya sumpah setia kepadanya sebagaimana yang pernah diikrarkan kepada bapaknya. Idris II. 19 [19] 1. Masa kepemimpinan Idris II Idris I dan putranya Idris II telah berhasil mempersatukan sukusuku Barbar, imigran-imigran Arab yang berasal dari Spanyol dan Tripolitania dibawah satu kekuasaan politik. 20 [20] Berhasil pula merestorasi 21 [21] Volubilis, kota Romawi menjadi kota Fez 22 [22] dan mampu membangun kota Fez sebagai kota pusat perdagangan, kota suci, Dan Idris inilah yang melanjutkan jejak bapaknya yaitu Idris Bin Abullah dan disebut sebagai

16 17 18 19 20 21 22

Fez menjadi pusat kaum Syorfa 23 [23] atau Syurafa, yang menjadi faktor penting dalam sejarah perkembangan Maroko, dan pada tahun 1959 di kota ini telah didirikan sebuah masjid Fathima dan Universitas Qairawan yang terkenal. 24 [24] Pada masa kepemimpinannya Idris II, dinasti Idrisiyah mengalami perkembangan cukup pesat. Hal ini terbukti ia mampu membangun sarana dan prasarana yang dibutuhkan dalam sebuah pemerintahan, seperti pembangunan kembali kota Fez, istana, masjid, percetakan uang, dan pembangunan saluran air yang dikirim ke rumah-rumah penduduk. Keseriusannya membangun kota dan perangkat lainnya ini, menurut para ahli, ia dikategorikan sebagai pendiri sebenarnya dari dinasti Idrisiyah.25[25] 2. Masa kepemimpinan Muhammad Al Muntashir bin Idris Pada masa kekuasaan Muhammad bin Idris, Dinasti Idrisiyah telah membagi-bagi wilayahnya kepada delapan orang saudaranya, Ia sendiri tetap menguasai Fez dan memiliki semacam supremasi moral terhadap wilayah-wilayah lainnya. Setelah Ia memerintah selama masa yang cukup tenang, puteranya yang bernama Ali menggantikannya sebagai raja. Pada masa kepemimpinan ini dinasti Idrisiyah tidak mengalami banyak perubahan dan masalah. 26 [26] 3. Masa kepemimpinan Ali bin Muhammad Barulah pada masa kepemimpinan Ali bin Muhammad terjadi konflik antar keluarga dengan kasus yang klasik, yaitu terjadi penggulingan kekuasaan yang pada akhirnya kekuasaan Ali berpindah ke tangan saudaranya sendiri yaitu Yahya bin Muhammad. 27 [27] 4. Masa kepemimpinan Yahya bin Muhammad 23 24 25 26 27

Pada masa Yahya bin Muhammad ini, kota Fez banyak dikunjungi imigran dari Andalusia dan daerah Afrika lainnya. Kota ini berkembang begitu pesat, baik dari segi pertumbuhan penduduk maupun pembangunan gedung-gedung megah. Tepat pada tahun 863 M., Yahya bin Muhammad meninggal dan kekuasaannya berpindah ketangan putranya, yaitu Yahya II. 28 [28] 5. Masa kepemimpinan Yahya II Pada masa pemerintahan Yahya II ini terjadi kemerosotan yang disebabkan oleh ketidakmahiran Yahya II dalam mengatur pemerintahannya, sehingga terjadilah pembagian wilayah kekuasaan. Disamping ketidakmampuan mengatur pemerintahannya, Yahya juga pernah terlibat perbuatan yang tidak bermoral terhadap kaum wanita. Sebagai akibatnya, Ia harus melarikan diri karena diusir oleh penduduk Fez dan mencari perlindungan di Andalusia sampai akhir hayatnya tahun 866 M. 29 [29] 6. Masa kepemimpinan Ali bin Umar Dalam suasana yang mengecewakan rakyat, seorang penduduk Fez bernama Abdurahman bin Abi Sahl Al-Judami mencoba menarik keuntungan dengan jalan mengambil alih kekuasaan. Namun, isteri Yahya (anank perempuan dari saudara sepupunya), Ali bin Umar 30 [30] berhasil berhasil menguasai wilayah Kawariyyir (Qairawan) dan memulihkan ketenteraman. 31 [31] 7. Masa kepemimpinan Yahya III Pada masa Yahya III, pemerintahan yang semrawut ditertibkan kemali sehingga menjadi tenteram dan aman. Namun, setelah Yahya III memerintah dalam waktu yang cukup lama, Ia terpaksa harus menyerahkan 28 29 30 31

kekuasaan kepada kerabatnya yang diberi nama Yahya IV. 32 [32] 8. Masa kepemimpinan Yahya IV Yahya IV ini berhasil mempersaukan kembali wilayah-wilayah yang dikuasai oleh kerabat-kerabat yang lainnya, dan sejak itu Dinasti Idrisiyah terlibat dalam persaingan antara dua kekuatan besar, yaitu Bani Umayah dari Spanyol dan Dinasti Bani Fatimiyah dari Mesir dalam memperebutkan supremasi dari Afrika Utara. 33 [33]

32 33

9. Masa kepemimpinan Al Hajjam bin Muhammad Setelah masa Yahya IV, saat kota Fez dan wilayah-wilayah Idrisiyah menjadi pertikaian, seorang cucu Idris II, yang bernama Al Hajjam berhasil menguasai Fez dan daerah sekitarnya. Akan tetapi Ia kemudian [34] Jatuhnya dinasti Idrisiyah diakibatkan adanya serangan dari dinasti Fathimiyah di Mesir dan Bani Umayyah di Cordova, Andalusia. Dalam sejarah tercatat, dinasti ini tidak pernah mendapat pengakuan dari Bani Abbasiyah sebagai penguasa daerah otonom di Afrika Utara, bahkan dianggap sebagai ancaman serius bagi keutuhan wilayah Islam. Persoalan ideologis, antara penguasa Bani Abbasiyah yang Sunni dengan Bani Idrisiyah yang Syiah, berkembang menjadi persoalan-persoalan politis. Perseteruan ini terus berlangsung hingga berakhirnya kekuasaan dinasti Idrisiyah. Karena terkepung di antara Fatimiyah Mesir dan Umayyah Spanyol, dinasti Idrisiyah akhirnya hancur oleh serangan yang mematikan yang dilancarkan seorang jendral utusan Khalifah al-Hakam II (961-967) M di Kordova. 35 [35] Kekuasaan Idrisiyah yang ada dikota-kota, tanpa menguasai desadesa akhirnya terpecah-pecah dimasa pemimpin Muhammad al-Muntasir pada tahun (213-221) H. Kekuasaan mereka dibagi-bagikan kepada saudara-saudara al-Muntasir yang banyak jumlahnya. Musuh-musuh mereka yang terdiri dari suku Berber, dengan mudah dapat memukulnya. Disamping itu muncul pula ancaman musuh yang lebih besar, yakni Daulah Fatimiyah yang dipimpin oleh Mahdi Ubaidillah. Yahya IV (292310) H terpaksa mengakui kekuasaan Fatimiyah, dan Fez dapat diduduki oleh dinasti baru tersebut pada tahun 309. Baru menjelang akhir 34 35 mendapat penghianatandari seorang pemimpin setempat sehinggakekuasaannya hilang dan hidupnya berakhir pada tahun 926 M. 34

pemerintahannya, Idrisiyah dapat menguasai pelosok Maroko. Tetapi bani umaiyah yang berkuasa di Spanyol memukul Idrisiyah tahun 363 H dan keluarga terakhir dinasti yang kalah itu dibawa ke Cordova. 36 [36] Berikut ini adalah tabel daftar para penguasa Dinasti Idrisiyah: 37 [37] No. Nama 1. Idris I bin Abdullah 2. Idris II bin Idris I 3. Muhammad Al Muntashir bin Idris I 4. Ali bin Muhammad 5. Yahya I bin Muhammad 6. Yahya II bin Yahya I 7. Ali II bin Umar 8. 9. 10. 11. 12. 13. Yahya III bin Al Kasim Yahya IV bin Idris bin Umar Hasan Al Hajjam bin Muhammad bin Al Kasim Kasim Al Ghannun bin Muhammad bin Al Kasim Abu Aysh Ahmad bin Kasim Ghannun Hasan bin Kasim Ghannun Tahun 789-793 M. 793-828 M. 828-836 M. 836-849 M. 849-863 M. 863-866 M. 866-? M. ?-905 M. 905-920 M. 925-927 M. 937-948 M. 948-954 M. 954-974 M. Tidak diketahui tahun akhirnya Tidak diketahui tahun awalnya Keterangan

36 37

B. Disasti Aghlabiyah Dinasti Aghlabiyah adalah salah satu Dinasti Islam di Afrika Utara yang berkuasa selama kurang lebih l00 tahun (800-909 M). Wilayah kekuasaannya meliputi Ifriqiyah, Algeria dan Sisilia. Dinasti ini didirikan oleh Binu Aghlab. Para penguasa Dinasti Aghlabiyah yang pernah memerintah adalah sebagai berikut : No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Nama Ibrahim I bin al-Aghlab Abdullah I Ziyadatullah Abu Iqal al-Aghlab Muhammad I Ahmad Ziyadatullah Abu Ghasaniq Muhammad II Ibrahim II Abdullah II Ziyadatullah III Tahun 800-812 M 8l2-817 M 817-838 M 838-841 M 841-856 M 856-863 M 863- M 863-875 M 875-902 M 902-903 M 903-909 M

Aghlabiyah memang merupakan Dinasti kecil pada masa Abbasiyah, yang para penguasanya adalah berasal dari keluarga Bani al-Aghlab, sehingga Dinasti tersebut dinamakan Aghlabiyah. Awal mula terbentuknya Dinasti tersebut yaitu ketika Baghdad di bawah pemerintahan Harun ar-Rasyid. Di bagian Barat Afrika Utara, terdapat dua bahaya besar yang mengancam kewibawaannya. Pertama dari Dinasti Idris yang beraliran Syiah dan yang kedua dari golongan Khawarij. Dengan adanya dua ancaman tersebut terdoronglah Harun ar-Rasyid untuk menempatkan balatentaranya di Ifriqiyah di bawah pimpinan Ibrahim bin AlAghlab. Setelah berhasil mengamankan wilayah tersebut, Ibrahim bin al-Aghlab mengusulkan kepada Harun ar-Rasyid supaya wilayah tersebut dihadiahkan kepadanya dan anak keturunannya secara permanen. Karena jika hal itu terjadi, maka ia tidak hanya mengamankan dan memerintah wilayah tersebut, akan tetapi juga mengirim upeti ke Baghdad setiap tahunnya sebesar 40.000 dinar. Harun arRasyid menyetujui usulannya, sehingga berdirilah Dinasti kecil (Aghlabiyah) yang berpusat di Ifrikiah yang mempunyai hak otonomi penuh. Meskipun

demikian masih tetap mengakui akan kekhalifahan Baghdad.38[38] Pendiri Dinasti ini adalah Ibrahim bin al-Aghlab pada tahun 800 M. Pada tahun itu Ibrahim diberi provinsi Ifriqiyah (Tunisia Modern) oleh Harun al-Rasyid sebagai imbalan atas pajak tahunan yang besarnya 40.000 dinar dan meliputi hakhak otonom yang besar.39[39] Untuk menaklukkan wilayah baru dibutuhkan suatu proses yang panjang dan perjuangan yang besar, namun tidak seperti Ifriqiyyah yang sifatnya adalah pemberian Dinasti Aghlabiyah berkuasa kurang lebih dari satu abad, mulai dari tahun 800-909 M. Nama Dinasti Aghlabiyah ini diambil dari nama ayah Amir yang pertama, yaitu Ibrahim bin al-Aglab. Ia adalah seorang pejabat Khurasan dalam militer Abbasiyah. Pada tahun 800 M. Ibrahim I diangkat sebagai Gubernur (Amir) di Tunisia oleh Khalifah Harun ar-Rasyid. Karena ia sangat pandai menjaga hubungan dengan Khalifah Abbasiyah seperti membayar pajak tahunan yang besar, maka Ibrahimi I diberi kekuasaan oleh Khalifah, meliputi hak-hak otonomi yang besar seperti kebijaksanaan politik, termasuk menentukan penggantinya tanpa campur tangan dari penguasa Abbasiyah. Hal ini dikarenakan jarak yang cukup jauh antara Afrika Utara dengan Bagdad. Sehingga Aghlabiyah tidak terusik oleh pemerintahan Abbasiyah.40[40] Pemerintahan Aghlabiyah pertama berhasil memadamkan gejolak yang muncul dari Kharijiyah Barbar di wilayah mereka. Kemudian di bawah Ziyadatullah I, Aghlabiyah dapat merebut pulau yang terdekat dari Tunisia, yaitu Sisilia dari tangan Byzantium 827 M, dipimpin oleh panglima Asad bin Furat, dengan mengerahkan panglima laut yang terdiri dari 900 tentara berkuda dan 10.000 orang pasukan jalan kaki. Inilah ekspedisi laut terbesar. Ini juga peperangan akhir yang dipimpin panglima Asad bin Furad karena itu, ia meninggal dalam pertempuran. Selain untuk memperluas wilayah penaklukan terhadap Sicilia juga bertujuan untuk berjihad melawan orang-orang kafir. 38 39 40

Wilayah tersebut enjadi pusat penting bagi penyebaran peradaban Islam ke Eropa Kristen.41[41] Aspek yang menarik pada Dinasti Aghlabiyah adalah ekspedisi lautnya yang menjelajahi pulau-pulau di Laut Tengah dan pantai-pantai Eropa seperti pantai Italia Selatan, Sardinia, Corsica, dan lpen. Selain itu juga berhasil menaklukan kota-kota pantai Itali, Brindisi, Napoli, Calabria, Totonto, Bari, dan Benevento. Dan pada tahun 868 M, mampu menduduki Malpa. Dengan berhasilnya penaklukan-penaklukan di atas Dinasti Aghlabiyah menjadi Dinasti yang kaya, sehingga para penguasa Aghlabiyah antusias dalam bidang pembangunan. Keberhasilan penguasaan seluruh pulau Sisilia inilah yang membuat Aghlabiyah unggul di Mediterania Tengah. Kemudian Aghlabiyah melanjutkan serangan-serangannya ke pulau lainnya dan pantai-pantai di Eropa, termasuk berhasil menaklukan kota-kota pantai Italia Brindisi (836/221 H.) Napoli (837M), Calabria (838 M), Toronto (840 M ), Bari (840 M), dan Benevento (840 M). Karena tidak tahan terhadap serangan berkepanjangan dari pasukan Aghlabiyah pada Bandar-bandar Itali, termasuk kota Roma, maka Paus Yonanes VIII (872 840 M) terpaksa minta perdamaian dan bersedia membayar upeti sebanyak 25.000 uang perak pertahun kepada Aghlabiyah.42[42] Pasukan Aghlabiyah juga berhasil menguasai kota Regusa di pantai Yugoslavia (890 M), Pulau Malta (869 M), menyerang pulau Corsika dan Mayorka, bahkan mengusai kota Portofino di pantai Barat Italia (890), kota Athena di Yunani-pun berada dalam jangkauan penyerangan mereka. Dengan keberhasilan penaklukan-penaklukan tersebut, menjadikan Dinasti Aghlabiyah kaya raya, para penguasa bersemangat membagun Tunisia dan Sisilia. Ziyadatullah I membangun masjid Agung Qairuan, sedangkan Amir Ahmad membangun masjid Agung Tunis dan juga membangun hampir 10.000 benteng pertahanan di Afrika Utara. Tidak cukup itu, jalan-jalan, pos-pos, armada angkutan, irigasi untuk pertanian (khususnya di Tunisia Selatan, yang tanahnya kurang subur), demikian pula perkembangan arsitektur, ilmu, seni dan kehidupan 41 42

keberagamaan.43[43] Selain sebagai ibu kota Dinasti Aghlabiyah, Qairuan juga sebagai pusat penting munculnya mazhab Maliki, tempat berkumpulnya ulama-ulama terkemuka, seperti ahnun yang wafat (854 M) pengarang mudawwanat, kitab fiqih Maliki, Yusuf bin Yahya, yang wafat (901 M), Abu Zakariah al-Kinani, yang wafat (902 M), dan Isa bin Muslim, wafat (908 M). Karya-karya para ulamaulama pada masa Dinasti Aghlabiyah ini tersimpan baik di Masjid Agung Qairuan.44[44] 1. Langkah-langkah Pemimpin Aghlabiyah a. b. Penguasa Aghlabiyah pertama berhasil memadamkan gejolak Kharijiyah Berber di wilayah mereka. Dilanjutkan dengan dimulainya proyek besar merebut Sisilia dari tangan Bizantium pada tahun 827 M, dibawah Ziadatullah I yang amat cakap dan energik, dengan meredakan oposisi internal di Ifriqiyyah yang dilakukan Fuqaha (pemimpinpemimpin religius) Maliki di Qayrawan (Cairovan). Disamping itu, suatu armada bajak laut dikerahkan, sehingga membuat Aghlabiyah unggul di Mediterania Tengah dan membuat mereka mampu mengusik pantai Italia Selatan, Sardinia, Corsica, dan Meriteran Alp. Kemudian Aghlabiah juga berhasil merebut Malta pada tahun 868 M. Daerah-daerah tersebut yang menjadi wilayah kekuasaan Dinasti Aghlabiyah.Dengan demikian, pada tahun 878 M sempurnalah penguasaan atas Sisilia, kemudian pulau itu dibawah pemerintahan Muslim. Pertama di bawah kekuasaan Aghlabiyah dan kedua di bawah Gubernur-Gubernur Fathimiyah, sampai penaklukan oleh Norman pada abad XI. Pulau itu menjadi pusat bagi penyebaran kultur Islam ke Eropa KRISTEN. 2. Peninggalan-peninggalan Bersejarah Dinasti Aghlabiah Aghlabiyah adalah pembangun yang penuh semangat. Diantara bangunanbangunan peninggalan Aghlabiah adalah: a. Pembangunan kembali Masjid Agung Qayrawan oleh ZiyadatullahI b. Pembangunan Masjid Agung Tunis oleh Ahmad. 43 44

c.

Pembangunan karya-karya pertanian dan irigasi yang bermanfaat, khususnya di Ifriqiyah selatan yang kurang subur.45[45]

3. Kemunduran Dinasti Aghlabiyah Menjelang akhir abad IX, posisi Aghlabiah di Ifqriqiyah menjadi merosot. Hal ini disebabkan karena amir terakhirnya yaitu Ziyadatullah III tenggelam dalam kemewahan (berfoya-foya), dan seluruh pembesarnya tertarik pada Syiah, juga propaganda Syiiah, Abu Abdullah. Perintis Fatimiyah, Mahdi Ubaidillah mempunyai pengaruh yang cukup besar di Barbar, yang akhirnya menimbulkan pemberontakan militer, dan Dinasti Aghlabiyah dikalahkan oleh Fatimiyah (909 M), Ziyadatullah III di usir ke Mesir setelah melakukan upaya-upaya yang sia-sia demi untuk mendapatkan bantuan dari Abbasiah untuk menyelamatkan Aghlabiah.46[46]

45 46

KESIMPULAN A. Dinasti Idrisiyah 1. Dinasti Idrisiyah adalah dinasti kecil pada masa bani Abbasiyah yang terletak di tepi barat Baghdad 2. Dinasti Idrisiyah didirikan oleh penganut syi'ah, yaitu Idris bin Abdullah keturuna Nabi cicit dari Hasan pada tahun 172 H / 789 M dengan dukungan kaum Bar-bar 3. Fez adalah ibukota dari Dinasti Idrisiyah 4. Dinasti Idrisiya mencapai kejayaan pada masa Idrisiyah II 5. Keruntuhan dinasti Idrisiyah selain dari faktor internal juga dari faktor ekternal yaitu terkepung dinasti Idrisiyah di antara Fatimiyah Mesir dan Umayyah Spanyol B. Dinasti Aghlabiyah 1. Dinasti Aghlabiyah adalah salah satu Dinasti Islam di Afrika Utara yang berkuasa selama kurang lebih l00 tahun (800-909 M). 2. Dinasti ini didirikan dan Nama Dinasti Aghlabiyah ini diambil dari nama ayah Amir yang pertama, yaitu Ibrahim bin al-Aghlab 800-812 M. 3. Ifriqiyah adalah ibukota Dinasti Aghlabiyah 4. Dinasti Aghlabiyah mencapai kejayaan pada masa awal-awal pemerintahan dengan perluasan wilayahnya, termasuk pembangunan. 5. Kemunduran Dinasti ini dikarenakan nafsu keduniaan sang Ziyadatullah III yang sangat tinggi sehingga pada akhirnya dapat ditumbangkan juga oleh Dinasti Fatimiyah.

DAFTAR PUSTAKA Amin. Samsul Munir, Sejarah Peradaban Islam, Jakarta: Amzah, 2009. Boswort. C.E., Dinasti-Dinasti Islanm, Terj. Ilyas Hasan, Bandung: MIZAN, 1980. Hitti. Pilip K., History of the Arab, Terj. R. Cecep Lukman Yasin dan Dedi Slamet Riyadi, Jakarta: PT. Serambi Ilmu Semesta, 2010. Supriadi. Dedi, Sejarah Peradaban Islam, Bandung: CV. Pustaka Setia, 2008. Syalabi. Ahmad, Jilid 3, Sejarah dan Kebudayaan Islam, Terj. Muhammad Labib Ahmad, Jakarta: PT. Pustaka Al Husna Baru, 2008. http. file: ///D:/ Akademis/ semester%20IV/ SPI%20III%20%281258- 1800%29/ idrisiyah/ dinasti-aghlabiyah-dinasti-islam-kecil.html. http. file:///D:/ Akademis/ semester% 20IV/ SPI% 20III %20% 281258-1800% 29/ idrisiyah/ dinasti- idrisiyah.html.

http://ra4103gmail.blogspot.com/2011/11/dinasti-di-barat-baghdad-i-dinasti.html

Dinasti abbasiyah
FAKTOR FAKTOR MUNCULNYA DINASTI ABBASIYAH Dinasti Abbasiyah yang berkuasa selama lebih kurang enam abad ( 132 656 H/ 750-1258 M ), didirikan oleh Abul Abbas al- Saffah dibantu oleh Abu Muslim alKhurasani, seorang jendral muslim yang berasal dari Khurasan, Presia. Gerakangerakan perlawanan untuk melawan kekuasaan dinasti Bani Umayyah sebenarnya sudah dilakukan sejak masa-masa awal pemerintahan dinasti Bani Umayyah, hanya saja gerakan tersebut selalu digagalkan oleh kekuatan militer Bani Umayyah, sehingga gerakan-garakan kelompok penentang tidak dapat melancarkan serangannya secara kuat. Tapi dimasa-masa akhir pemerintahan

dinasti Bani Umayyah gerakan tersebut semakin menguat seiring banyaknya protes dari masyarakat yang merasa tidak puas atas kinerja dan berbagai kebijakan pemerinatah dinasti Bani Umayyah. Gerakan ini menemukan momentumnya ketika para tokoh dai Bani Hasyim melancarkan serangannya. Para tokoh tersebut antara lain Muhammad bin Ali, salah seorang keluarga Abbas yang menjadikan kota Khufa sebagai pusat kegiatan perlawanana. Gerakan Muhammad bin Ali mendapat dukungan dari kelompok Mawali yang selalu ditempatkan sebagai masyarakat kelas dua. Selain itu, juga dukungan kuat dari kelompok Syiah yang menuntut hak mereka atas kekuasaan yang pernah dirampas oleh dinasti Banui Umayyah. Akhirnya pada tahun 132 M H/ 750 M, Marwan bin Muhammad dapat dikalahkan dan akhrinya tewas mengenasakan di Fustat, Mesir pada 132 H / 705 M. Sejak itu, secara resmi Dinasti Abbasiyah mulai berdiri. KEMAJUAN DINASTI ABBASIYAH DALAM BIDANG SOSIAL BUDAYA Sebagai sebuah dinasti, kekhalifahan Bani Abbasiyah yang berkuasa lebih dari lima abad, telah banyak memberikan sumbangan positif bagi pengembangan ilmu pengetahuan dan peradaban Islam. Dari sekitar 37 orang khalifah yang pernah berkuasa, terdapat beberapa orang khalifah yang benar-benar memliki kepedulian untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan peradaban Islam, serta berbagai bidang lainnya, seperti bidang-bidang sosial dan budaya. Diantara kemjuan dalam bidang sosila budaya adalah terjadinya proses akulturasi dan asimilasi masyarakat. Keadaan sosial masyarakat yang majemuk itu membawa dampak positif dalam perkembangan dan kemajuan peradaban Islam pada masa ini. Karna dengan ilmu pengetahuan dan keterampilan yang mereka miliki, dapat dipergunakan untuk memajukan bidang-bidang sosial budaya lainnya yang kemudian menjadi lambang bagi kemajuan bidang sosial budaya dan ilmu pengetahuan lainnya. Diantara kemajuan ilmu pengetahuan sosial budaya yang ada pada masa Khalifah Dinasi Abbasiyah adalah seni bangunan dan arsitektur, baik untuk bangunan istana, masjid, bangunan kota dan lain sebagainya. Seni asitektur yang dipakai dalam pembanguanan istana dan kota-kota, seperti pada istana Qashrul dzahabi, dan Qashrul Khuldi, sementara banguan kota seperti pembangunan kota Baghdad, Samarra dan lain-lainnya. Kemajuan juga terjadi pada bidang sastra bahasa dan seni musik. Pada mas inilah lahir seorang sastrawan dan budayawan terkenal, seperti Abu Nawas, Abu Athahiyah, Al Mutanabby, Abdullah bin Muqaffa dan lain-lainnya. Karya buah pikiran mereka masih dapat dibaca hingga kini, seperti kitab Kalilah wa Dimna. Sementara tokoh terkenan dalam bidang musik yang kini karyanya juga masih dipakai adalah Yunus bin Sulaiman, Khalil bin Ahmad, pencipta teori musik Islam, Al farabi dan lain-lainnya. Selain bidang bidang tersebut diatas, terjadi juga kemajuan dalam bidang pendidikan. Pada masa-maa awal pemerinath Dinasti Abbasiyah, telah banyak diushakan oleh para khalifah untuk mengembangakan dan memajukan pendidikan. Karna itu mereka kemudian mendirikan lembaga-lembaga pendidikan, mulai dari tingkat dasar hingga tingakat tinggi.

KEMAJUAN DALAM BIDANG POLITIK DAN MILITER Di antara perbedaan karakteristik yang sangat mancolok anatara pemerinatah Dinasti Bani Umayyah dengan Dinasti Bani Abbasiyah, terletak pada orientasi kebijakan yang dikeluarkannya. Pemerinath Dinasti Bani Umayyah orientasi kebijakan yang dikeluarkannya selalu pada upaya perluasan wilayah kekuasaanya. Sementara pemerinath Dinasti Bani Abbasiyah, lebih menfokuskan diri pada upaya pengembangan ilmu pengetahuan dan peradaban Islam, sehingga masa pemerintahan ini dikenal sebagai masa keemasan peradaban Islam. Meskipun begitu, usaha untuk mempertahankan wilayah kekuasaan tetap merupakan hal penting yang harus dilakukan. Untuk itu, pemerintahan Dinasti Bani Abbasiyah memperbaharui sistem politik pemerintahan dan tatanan kemiliteran. Agar semua kebijakan militer terkoordinasi dan berjalan dengan baik, maka pemerintah Dinasti Abbasiyah membentuk departemen pertahanan dan keamanan, yang disebut diwanul jundi. Departemen inilah yamg mengatur semua yang berkaiatan dengan kemiliteran dan pertahanan keamanan.Pembentuka lembaga ini didasari atas kenyataan polotik militer bahwa pada masa pemertintahan Dinasti Abbasiyah, banayak terjadi pemebrontakan dan bahkan beberapa wilayah berusaha memisahkan diri dari pemerintahan Dinasyi Abbasiyah KEMAJUAN DALAM BIDANG ILMU PENGETAHUAN Keberahasilan umat Islam pada masa pemerintahan Dinasti Abbasiyah dalam pengembangan ilmu pengetahuan sains dan peradaban Islam secara menyeluruh, tidak terlepas dari berbagai faktor yang mendukung. Di anataranya adalah kebijakan politik pemerintah Bani Abbasiyah terhadap masyarakat non Arab ( Mawali ), yang memiliki tradisi intelektual dan budaya riset yang sudah lama melingkupi kehidupan mereka. Meraka diberikan fasilitas berupa materi atau finansial dan tempat untuk terus melakukan berbagai kajian ilmu pengetahuan malalui bahan-bahan rujukan yang pernah ditulis atau dikaji oleh masyarakat sebelumnya. Kebijakan tersebut ternyata membawa dampak yang sangat positif bagi perkembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan dan sains yang membawa harum dinasyi ini. Dengan demikian, banyak bermunculan banyak ahli dalam bidang ilmu pengetahaun, seperti Filsafat, filosuf yang terkenal saat itu antara lain adalah Al Kindi ( 185-260 H/ 801-873 M ). Abu Nasr al-faraby, ( 258-339 H / 870-950 M ) dan lain-lain. Kemajuan ilmu pengetahuan dan peradaban islam juga terjadi pada bidang ilmu sejarah, ilmu bumi, astronomi dan sebagainya. Dianatar sejarawan muslim yang pertama yang terkenal yang hidup pada masa ini adalah Muhammad bin Ishaq ( w. 152 H / 768 M ). KEMAJUAN DALAM ILMU AGAMA ISLAM Masa pemerintahan Dinasti Abbasiyah yang berlangsung lebih kurang lima abad ( 750-1258 M ), dicatat sebagai masa-masa kejayaan ilmu pengetahuan dan peradaban Islam. Kemajuan ilmu pengetahuan dan peradaban Islam ini, khususnya kemajuan dalam bidang ilmu agama, tidak lepas dariperan serta para ulama dan pemerintah yang memberi dukungan kuat, baik dukungan moral, material dan finansia, kepada para ulama. Perhatian yang serius dari pemeruntah

ini membuat para ulama yang ingin mengembangkan ilmu ini mendapat motivasi yang kuat, sehingga mereka berusaha keras untuk mengembangkan dan memajukan ilmu pengetahuan dan perdaban Islam. Dianata ilmu pengetahuan agama Islam yang berkembang dan maju adalah ilmu hadist, ilmu tafsir, ilmu fiqih dan tasawuf KEHANCURAN DINASTI ABBASIYAH Setelah berkuasa lebih kurang lima abad ( 750-1258 M ), akhirnya Dinasti Abbasiyah mengalami masa-masa suram. Masa suram ini terjadi ketika para pengusaha setelah Al-Makmun, Al- Mutashim dan Al-Mutawakkil, tidak lagi memiliki kekuatan yang besar, sebab para khalifah sesudahnya lebih merupakan boneka para amir dan para wajir dinasti Buwaihiyah dan Salajikah. Para khalifah Abbasiyah pada periode terakhir lebih mementingkan kepentingan peribadi, ketimbang kepentingan masyarakat umum. Mereka saling melalaikan tugas-tugas sebagai pemimpin dan kepala negara, bahkan banyak di antara mereka yang lebih memilih hidup bermewah-mewahan. Pada akhirnya mereka kehilangan semangat juan untuk menegakan kekuasaan. Kenyataan ini dipengaruhui denga situasi politik umat Islam ketika itu. Konflik antra etnis dan suku bangsa sering terjadi, terutama perseteruan antara bangsa Arab dan bangsa Persia dengan bangsa Turki. Perseteruan ini terjadi ketika bangsa Turki semakin memiliki posisi strategis dipemerintahan dan menggeser posisi bangsa Arab dan Persia, yang merupakan dua suku bangsa yang memiliki peran penting didalam proses berdirinya pemerintahan Dinasti Abbasiyah. Pada masa pemerintahan khalifah al- Mutawakkil, pengaruh bangsa Turki semakin kuat, sehingga bangsa Arab dan Persia merasa cemburu. Sikap anti Turki ini pada akhirnya menimbulkan gerakan pemberontakan di setiap daerah, yang kemudian masing-masing mendirikan kekuasaan-kekuasaan lokal. Dianatara kekuatan lokal yang sangat berpengaruh dalam proses melemahnay kekuasaan Dinasti Abbasiyah adalah dikarenakan luasnya wilayah kekuasaan sehingga tidak dapat melakukan kontrol pemerintah denga baik ke seluruh wilayahnya, sehingga peluang ini dimanfaatkan oleh penguasa daerah yang jauh dari pemerintah pusat untuk melepaskan diri menjadi kerajaan-kerajaan kecil. Dianatar kerajaan-kerajaan kecil yang dapat melepaskan diri adalah Dinasti Buwaihiyah ( 945-1055 M ), Dinasti Salajiqah ( 1037-1157 M ). Dinasyi Bani Fathimiyah yang didirikan di Tunisia pada tahun 297-323 H / 909-934 M oleh Al Mahdi. Dinasti ini berkuasa cukup lama, hingga akhirnya dihancurkan oleh Salahuddin al- Ayyubi. Dinasti Idrisiyah yang didirikan oleh Idris bin Abdullah ( 172-311 H/ 788-932 M ), Dinasti Aghlabiyah didirikan oleh Ibrahim bin Aghlab ( 184-296 H/ 800-909 M ), Dinasti Thuluniyah, didirikan oleh Ahmad bin Thulun ( 254-292 H/868-905 M ). Dinasti Ikhsyidiyah, didirikan oleh Muhammad bin Tughj ( 323-358 H/ 935-969 M ), Dinasti Hamdaniyah, didirikan oleh Hamdan bin Hamdan ( 293-394 H/ 9051004 M ), Dinasti Thahriyah, didirikan oleh Thahir bin Husein ( 205-259 H/ 821873 M ), Dinasti Samaniyah, didirikan oleh Saman Khuda ( 261-9-389 H/ 874999 M ). Kemunculan kerajaan-kerajaan ini, sedikit banyak memperlemah kekuasaan dan

wibawa kerajaan Bani Abbas. Sebab paling tidak pemasukan dan pengaruh para khalifah Bani Abbas berkurang. Lama kelamaan, akan membawa kelemahan, kemunduran dan kemudian kehancuran Dinasti Bani Abbasiyah. Persoalan lain yang juga memperlemah kekuasaan Bani Abbasiyah adalh konflik internal dikalangan Bani Abbas. Konflik ini dimanfaatkan oleh para pendatang baru, seperti bangsa Turki yang kemudian menguasai sistem pemerintahan Dinastu Abbasiyah. Bahkan bangsa Turki mendirikan mendirikan kekuasaan di wilayah pemerintahan Bani Abbasiyah dan menguasi Baghdad. Ketika para kalifah semakin lemah, baik secara militer atau ekonomi, para tentara bayaran mendominasi kekuatan, sehingga mereka menciptakan ketergantunan khalifah kepada tentara bayaran. Ketergantungan ini merupakan salah satu faktor penyebab melemahnya kekuasaan Dinasti Abbasiyah. Pada saat semua mengalami kelemahan, kekuatan baru datang dan berusaha menghancurkan Dinasti Abbasiyah, yaitu kekuatan bangsa Mongol. Dibawah pimpinan hulaghu Khan, kota Baghdad sebagai pusat pemerintahan Dinasti Abbasiyah diluluh lantakan pada tahun 1258 m. Serangan bangsa Mongol ini manandai akhir dari masa kekuasaan dinasti Abbasiyah. oleh:Fahmi Hidayati http://spik13.blogspot.com/2008/04/dinasti-abbasiyah_21.html

DINASTI ABBASIYAH A. Sejarah Berdirinya Dinasti Abbasiyah Pemerintahan dinasti Abbasiyah dinisbatkan kepada Al- Abbas, paman Rasulullah, sementara Khalifah pertama dari pemerintahan ini adalah Abdullah AshSahffah bin Muhammad bin Ali Bin Abdulah bin Abbas bin Abdul Muthalib.Pada tahun 132 H/750 M, oleh Abul abbas Ash- saffah,dan sekaligus sebagai khalifah pertama.Selama lima Abad dari tahun 132-656 H ( 750 M- 1258 M).Kemenangan pemikiran yang pernah dikumandangkan oleh Bani Hasyim ( Alawiyun ) setelah meninggalnya Rasulullah dengan mengatakan bahwa yang berhak untuk berkuasa adalah keturunana Rasulullah dan anak-anaknya. Sebelum berdirinya Dinasti Abbasiyah terdapat tiga poros utama yang merupakan pusat kegiatan, anatara satu dengan yang lain memiliki kedudukan tersendiri dalam memainkan peranya untuk menegakan kekuasaan keluarga besar paman Rasulullah, Abbas bin Abdul Muthalib.Dari nama Al- Abbas paman Rasulullah inilah nama ini di sandarkan pada tiga tempat pusat kegiatan, yaitu Humaimah, Kufah,dan khurasan. Di kota Mumaimah bermukim keluarga Abbasiyah, salah seorang pimpinannya bernama Al-imam Muhammad bin Ali yang merupakan peletak dasar-dasar bagi berdirinya dinasti Abbasiyah.Para penerang Abbasiyah berjumlah 150 orang di bawah para pimpinannya yang berjumlah 12 orang dan puncak pimpinannya adalah Muhammad bin Ali. Propaganda Abbasiyah dilaksanakan dengan strategi yang cukup matang sebagai gerakan rahasia.Akan tetapi,imam Ibrahim pemimpin Abbasiyah yang berkeinginan mendirikan kekuasaan Abbasiyah,gerakannya diketahui oleh khalifah Ummayah terakhir,Marwan bin Muhammad. Ibrahim akhirnya tertangkap oleh pasukan dinasti

Umayyah dan dipenjarakan di haran sebelum akhirnya diekskusi. Ia mewasiatka kepada adiknya Abul Abbas untuk menggantikan kedudukannya ketika tahu bahwa ia akan terbunuh,dan memerintahkan untuk pindah ke kufah.Sedangkan pemimpin propaganda dibebankan kepada Abu Salamah.Segeralah Abul Abbas pindah dari Humaimah ke kufah di iringi oleh para pembesar Abbasiyah yang lain seperti Abu Jafar,Isa bin Musa, dan Abdullah bin Ali. Penguasa Umayyah di kufah, Yazid bin Umar bin Hubairah, ditaklukan oleh Abbasiyah dan di usir ke Wasit.Abu Salamah selanjutnya berkemah di kufah yang telah di taklukan pada tahun 132 H. Abdullah bin Ali, salah seorang paman Abbul Abbas di perintahkan untuk mengejar khaliffah Umayyah terakhir, marwan bin Muhammad bersama pasukannya yang melarikan diri, dimana akhirnya dapat di pukul di dataran rendah sungai Zab. Khlifah itu melarikan diri hingga ke fustat di mesir, dan akhirnya terbunuh di Busir, wilayah Al- Fayyum, tahun 132 H/750 M. Dan beririlah Dinasti Abbasiyah yang di pimpin oleh khalifah pertamanya, yaitu Abbul Abbas Ash- Shaffah dengan pusat kekuasaan awalnya di Kufah. B. Sistem Pemerintahan Penggantian Umayyah oleh Abbasiyah ini di dalam kepimpinan masyarakat islam lebih dari sekedar penggantian dinastiIa merupakan revolusi dalam sejarah islam,revolusi prancis dan revolusi Rusia did lam sejarah barat.Seluruh anggota keluarga Abbas dan pimpinan umat islam mengatakan setia kepada Abbul Abbas Ash-shaffah sebagai khaliffah mereka. Ash- Shaffah kemudian pindah ke Ambar, sebelah barat sungai Eufrat dekat Baghdad. Kekhaliffahan Ash-Shaffah hanya bertahan selama 4 tahun,9 bulan.Ia wafat pada tahun 136 H di Abar ,Satu kota yang telah di jadikanya sebagai tempat kedudukan pemerintahan.Ia berumur tidak lebih dari 33 tahun. Bahkan ada yang mengatakan umur ash-Shaffah ketika meinggal dunia adalah 29 tahun. Selama dinasti Abbasiyah berkuasa, pola pemerintahan yang di terpkan berbedabeda sesuai dengan perubahan politik,social, dan budaya. Berdasarkan perubahan pola pemerintahan dan politik itu, para sejarahwan biasanya membagi masa pemerintahan bani Abbasiayah dalam 4 periode berikut.

1.

Masa Abbasiyah 1, yaitu semenjak lahirnya Daulah Abbasiyah tahun 132 H ( 750 M) sampai meninggalnya khaliffah Al- Wastiq 232 H ( 847 M ). 2. Masa Abbasiyah II, yaitu mulai khliffah Al- Mutawakkil pada tahun 232 H ( 847 M) sampai berdirinya Daulah buwaihiyah di Baghdad pada tahun 334 H (946 M). 3. Masa Abbasiyah III, yaitu dari berdirinya daulah Buwahiyah tahun 334 H (946 M ) sampai masuknya kaum saljuk ke Baghdad tahun 447 H (1055 M). 4. Masa Abbasiyah IV,yaitu masuknya orang-orang saljuk ke Baghdad tahun447 H (1055 M ).Sampai jatuhnya Baghdad ketangan bangsa mongol di bawah pimpinan Hulagu Khan pada tahun 656 H (1258 M ).

C.

Kemajuan kemajuan Dinasti Abbasiyah Sebagai sebuah dinasti, kekhalifahan Bani Abbasiyah yang berkuasa lebih dari lima abad, telah banyak memberikan sumbangan positif bagi pengembangan ilmu pengetahuan dan peradaban Islam. Dari sekitar 37 orang khalifah yang pernah berkuasa, terdapat beberapa orang khalifah yang benar-benar memliki kepedulian untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan peradaban Islam, serta berbagai bidang lainnya,

1.

2.

seperti bidang-bidang sosial dan budaya. Diantara kemjuan dalam bidang sosila budaya adalah terjadinya proses akulturasi dan asimilasi masyarakat. Keadaan sosial masyarakat yang majemuk itu membawa dampak positif dalam perkembangan dan kemajuan peradaban Islam pada masa ini. Karna dengan ilmu pengetahuan dan keterampilan yang mereka miliki, dapat dipergunakan untuk memajukan bidang-bidang sosial budaya lainnya yang kemudian menjadi lambang bagi kemajuan bidang sosial budaya dan ilmu pengetahuan lainnya. Diantara kemajuan ilmu pengetahuan sosial budaya yang ada pada masa Khalifah Dinasi Abbasiyah adalah seni bangunan dan arsitektur, baik untuk bangunan istana, masjid, bangunan kota dan lain sebagainya. Seni asitektur yang dipakai dalam pembanguanan istana dan kota-kota, seperti pada istana Qashrul dzahabi, dan Qashrul Khuldi, sementara banguan kota seperti pembangunan kota Baghdad, Samarra dan lain-lainnya .Kemajuan juga terjadi pada bidang sastra bahasa dan seni musik. Pada mas inilah lahir seorang sastrawan dan budayawan terkenal, seperti Abu Nawas, Abu Athahiyah, Al Mutanabby, Abdullah bin Muqaffa dan lain-lainnya. Karya buah pikiran mereka masih dapat dibaca hingga kini, seperti kitab Kalilah wa Dimna. Sementara tokoh terkenan dalam bidang musik yang kini karyanya juga masih dipakai adalah Yunus bin Sulaiman, Khalil bin Ahmad, pencipta teori musik Islam, Al farabi dan lain-lainnya. Selain bidang bidang tersebut diatas, terjadi juga kemajuan dalam bidang pendidikan. Pada masa-maa awal pemerinath Dinasti Abbasiyah, telah banyak diushakan oleh para khalifah untuk mengembangakan dan memajukan pendidikan. Karna itu mereka kemudian mendirikan lembaga-lembaga pendidikan, mulai dari tingkat dasar hingga tingakat tinggi. Kemajuan dalam bidang politik dan militer Di antara perbedaan karakteristik yang sangat mancolok anatara pemerinatah Dinasti Bani Umayyah dengan Dinasti Bani Abbasiyah, terletak pada orientasi kebijakan yang dikeluarkannya. Pemerinath Dinasti Bani Umayyah orientasi kebijakan yang dikeluarkannya selalu pada upaya perluasan wilayah kekuasaanya. Sementara pemerinath Dinasti Bani Abbasiyah, lebih menfokuskan diri pada upaya pengembangan ilmu pengetahuan dan peradaban Islam, sehingga masa pemerintahan ini dikenal sebagai masa keemasan peradaban Islam. Meskipun begitu, usaha untuk mempertahankan wilayah kekuasaan tetap merupakan hal penting yang harus dilakukan. Untuk itu, pemerintahan Dinasti Bani Abbasiyah memperbaharui sistem politik pemerintahan dan tatanan kemiliteran. Agar semua kebijakan militer terkoordinasi dan berjalan dengan baik, maka pemerintah Dinasti Abbasiyah membentuk departemen pertahanan dan keamanan, yang disebut diwanul jundi. Departemen inilah yamg mengatur semua yang berkaiatan dengan kemiliteran dan pertahanan keamanan.Pembentuka lembaga ini didasari atas kenyataan polotik militer bahwa pada masa pemertintahan Dinasti Abbasiyah, banayak terjadi pemebrontakan dan bahkan beberapa wilayah berusaha memisahkan diri dari pemerintahan Dinasyi Abbasiyah Kemajuan dalam bidang ilmu pengetahuan Keberahasilan umat Islam pada masa pemerintahan Dinasti Abbasiyah dalam pengembangan ilmu pengetahuan sains dan peradaban Islam secara menyeluruh, tidak terlepas dari berbagai faktor yang mendukung. Di anataranya adalah kebijakan politik pemerintah Bani Abbasiyah terhadap masyarakat non Arab ( Mawali ), yang memiliki tradisi intelektual dan budaya riset yang sudah lama melingkupi kehidupan mereka. Meraka diberikan fasilitas berupa materi atau finansial dan tempat untuk terus melakukan berbagai kajian ilmu pengetahuan malalui bahan-bahan rujukan yang pernah ditulis atau dikaji oleh masyarakat sebelumnya. Kebijakan tersebut ternyata membawa dampak yang

3.

sangat positif bagi perkembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan dan sains yang membawa harum dinasyi ini. Dengan demikian, banyak bermunculan banyak ahli dalam bidang ilmu pengetahaun, seperti Filsafat, filosuf yang terkenal saat itu antara lain adalah Al Kindi ( 185-260 H/ 801-873 M ). Abu Nasr al-faraby, ( 258-339 H / 870-950 M ) dan lain-lain. Kemajuan ilmu pengetahuan dan peradaban islam juga terjadi pada bidang ilmu sejarah, ilmu bumi, astronomi dan sebagainya. Dianatar sejarawan muslim yang pertama yang terkenal yang hidup pada masa ini adalah Muhammad bin Ishaq ( w. 152 H / 768 M ). Kemajuan dalam ilmu agama islam Masa pemerintahan Dinasti Abbasiyah yang berlangsung lebih kurang lima abad ( 750-1258 M ), dicatat sebagai masa-masa kejayaan ilmu pengetahuan dan peradaban Islam. Kemajuan ilmu pengetahuan dan peradaban Islam ini, khususnya kemajuan dalam bidang ilmu agama, tidak lepas dariperan serta para ulama dan pemerintah yang memberi dukungan kuat, baik dukungan moral, material dan finansia, kepada para ulama. Perhatian yang serius dari pemeruntah ini membuat para ulama yang ingin mengembangkan ilmu ini mendapat motivasi yang kuat, sehingga mereka berusaha keras untuk mengembangkan dan memajukan ilmu pengetahuan dan perdaban Islam. Dianata ilmu pengetahuan agama Islam yang berkembang dan maju adalah ilmu hadist, ilmu tafsir, ilmu fiqih dan tasawuf.

D. 1.

Faktor Eksternal dan internal kejatuhan Dinasti Abasiyah Faktor Eksternal Selain yang disebutkan diatas, yang merupakan faktor-faktor internal kemunduran dan kehancuran Khilafah bani Abbas. Ada pula faktor-faktor eksternal yang menyebabkan khilafah Abbasiyah lemah dan akhirnya hancur. 1. Perang Salib Kekalahan tentara Romawi yang berjumlah 200.000 orang dari pasukan Alp Arselan yanag hanya berkekuatan 15.000 prajurit telah menanamkan benih permusuhan dan kebencian orang-orang kristen terhadap ummat Islam. Kebencian itu bertabah setelah Dinasti Saljuk yang menguasai Baitul Maqdis menerapkan beberapa peraturan yang dirasakan sangat menyulitkan orang-orang Kristen yang ingin berziarah kesana. Oleh karena itu pada tahun 1095 M, Paus Urbanus II menyerukan kepada ummat kristen Eropa untuk melakukan perang suci, yang kemudian dikenal dengan nama Perang Salib. Perang salib yang berlangsung dalam beberapa gelombang atau peride telah banyak menelan korban dan menguasai beberapa wilaya Islam. Setelah melakukan peperangan antara tahun 1097-1124 M mereka berhasil menguasai Nicea, Edessa, Baitul Maqdis, Akka, Tripoli dan kota Tyre. Pengaruh Salib juga terlihat dalam penyerbuan tentara Mongol. Disebutkan bahwa Hulagu Khan, panglima tentara Mongol, sangat membenci Islam karena ia banyak dipengaruhi oleh orang-orang Budha danKristen Nestorian. Gereja-gereja Kristen berasosiasi dengan orang-orang Mongol yang anti Islam itu dan diperkeras di kantong-kantong ahlul-kitab. Tentara Mongol, setelah menghancur leburkan pusat-pusat Islam, ikut memperbaiki Yerussalem. 2. Serangan Mongolia Ke Negeri Muslim dan Berakhirnya Dinasti Abbasiyah Orang-orang Mongolia adalah bangsa yang berasal dari Asia Tengah. Sebuah kawasan terjauh di China. Terdiri dari kabilah-kabilah yang kemudian disatukan oleh Jenghis Khan (603-624 H). mereka adalah orang-orang Badui-sahara yang dikenal keras kepala dan suka aberlaku jahat.Sebagai awal penghancuran Bagdad dan Khilafah Islam, orang-orang Mongolia menguasai negeri-negeri Asia Tengah Khurasan dan Persia dan juga menguasai Asia Kecil. Pada bulan September 1257, Hulagu mengirimkan ultimatum keada Khalifah agar menyerah dan mendesak agar tembok kota sebelah luar diruntuhkan.

Tetapi Khalifah tetap enggan memberikan jawaban. Maka pada Januari 1258, asuakn Hulagu bergerang untuk mengahncurkan tembok ibukota. Sementara itu Khalifah al-Mutashim langsung menyerah dan berangkat ke base pasukan mongolia. Setelah itu para pemimpin dan fuqaha juga keluar, sepuluh hari kemudian mereka semua dibunuh. Hulagu mengzinkan pasukannya untuk melakukan aa saja di Baghdad. Mereka menghancurkan kota Baghdad dan membakarnya. Pembunuhan berlangsung selama 40 hari dengan jumlah korban sekitar dua juta orang.Perlu juga disebutkan disini peran busuk yang dimainkan oleh seorang Syiah Rafidhah yaitu Ibn Alqami, menteri alMutashim, yang bekerjasama dengan orang-orang Mongolia dan membantu pekerjaanpekerjaan mereka. 2. Faktor Internal Sebagaimana terlihat dalam periodisasi khilafah Abbasiyah, masa kemunduran dimulai sejak periode kedua. Namun demikian, faktor-faktor penyebab kemunduran itu tidak datang secara tiba-tiba. Benih-benihnya sudah terlihat pada periode pertama, hanya karena khalifah pada periode ini sangat kuat, benih-benih itu tidak sempat berkembang. Dalam sejarah kekuasaan Bani Abbas terlihat bahwa apabila khalifah kuat, para menteri cenderung berperan sebagai kepala pegawai sipil, tetapi jika khalifah lemah, mereka akan berkuasa mengatur roda pemerintahan. Disamping kelemahan khalifah, banyak faktor lain yang menyebabkan khilafah Abbasiyah menjadi mundur, masing-masing faktor tersebut saling berkaitan satu sama lain. Beberapa diantaranya adalah sebagai berikut : Perebutan Kekuasaan di Pusat Pemerintahan Khalifah Abbasiyah didirikan oleh Bani Abbas yang bersekutu dengan orangorang Persia. Persekutuan dilatar belakangi oleh persamaan nasib kedua golongan itu pada masa Bani Umayyah berkuasa. Keduanya sama-sama tertindas. Setelah khilafah Abbasiyah berdiri, dinasti Bani Abbas tetap mempertahankan persekutuan itu. Menurut Ibnu Khaldun, ada dua sebab dinasti Bani Abbas memilih orangorang Persia daripada orang-orang Arab. Pertama, sulit bagi orang-orang Arab untuk melupakan Bani Umayyah. Pada masa itu mereka merupakan warga kelas satu. Kedua, orang-orang Arab sendiri terpecah belah dengan adanya ashabiyah (kesukuan). Dengan demikian, khilafah Abbasiyah tidak ditegakkan di atas ashabiyah tradisional. Meskipun demikian, orang-orang Persia tidak merasa puas. Mereka menginginkan sebuah dinasti dengan raja dan pegawai dari Persia pula. Sementara itu bangsa Arab beranggapan bahwa darah yang mengalir di tubuh mereka adalah darah (ras) istimewa dan mereka menganggap rendah bangsa non-Arab ('ajam) di dunia Islam.Fanatisme kebangsaan ini nampaknya dibiarkan berkembang oleh penguasa. Sementara itu, para khalifah menjalankan sistem perbudakan baru. Budak-budak bangsa Persia atau Turki dijadikan pegawai dan tentara. Adalah Khalifah Al-Mutashim (218-227 H) yang memberi peluang besar kepada bangsa Turki untuk masuk dalam pemerintahan. Mereka di diangkat menjadi orang-orang penting di pemerintahan, diberi istana dan rumah dalam kota. Merekapun menjadi dominan dan menguasai tempat yang mereka diami, sehingga khalifah berikutnya menjadi boneka mereka. Setelah al-Mutawakkil (232-247 H), seorang Khalifah yang lemah, naik tahta, dominasi tentara Turki semakin kuat, mereka dapat menentukan siapa yang diangkat jadi Khalifah. Sejak itu kekuasaan Bani Abbas sebenarnya sudah berakhir. Kekuasaan berada di tangan orang-orang Turki. Posisi ini kemudian direbut oleh Bani Buwaih, bangsa Persia, pada periode ketiga (334-447), dan selanjutnya beralih kepada Dinasti Seljuk, bangsa Turki pada periode keempat (447-590H).

a.

b.

1. 2. 3. 4.

5. 3.

Munculnya Dinasti-Dinasti Kecil Yang Memerdekakan Diri wilayah kekuasaan Abbasiyah pada periode pertama hingga masa keruntuhan sangat luas, meliputi berbagai bangsa yang berbeda, seperti Maroko,Mesir, Syria, Irak, Persia, Turki dan India. Walaupun dalam kentaannya banyak daerah yang tidak dikuasai oleh Khalifah, secara riil, daerah-daerah itu berada di bawah kekuasaaan gubernur-gubernur bersangkutan. Hubungan dengan Khalifah hanya ditandai dengan pembayaran upeti.Ada kemungkinan penguasa Bani Abbas sudah cukup puas dengan pengakuan nominal, dengan pembayaran upeti. Alasannya, karena Khalifah tidak cukup kuat untuk membuat mereka tunduk, tingkat saling percaya di kalangan penguasa dan pelaksana pemerintahan sangat rendah dan juga para penguasa Abbasiyah lebih menitik beratkan pembinaan peradaban dan kebudayaan daripada politik dan ekspansi. Selain itu, penyebab utama mengapa banyak daerah yang memerdekakan diri adalah terjadinya kekacauan atau perebutan kekuasaan di pemerintahan pusat yang dilakukan oleh bangsa Persia dan Turki. Akibatnya propinsi-propinsi tertentu di pinggiran mulai lepas dari genggaman penguasa Bani Abbas. Ini bisa terjadi dengan dua cara, pertama, seorang peminpin lokal memimpin suatu pemberontakan dan berhasil memperoleh kemerdekaan penuh, seperti daulat Umayyah di Spanyol dan Idrisiyah di Marokko. Kedua, seorang yang ditunjk menjadi gubernur oleh Khalifah yang kedudukannya semakin kuat, seerti daulah Aghlabiyah di Tunisiyah dan Thahiriyyah di Khurasan.Dinasti yang lahir dan memisahkan diri dari kekuasaan Baghdad pada masa khilafah Abbasiyah, di antaranya adalah: Yang berkembasaan Persia: Thahiriyyah di Khurasan (205-259 H), Shafariyah di Fars (254-290 H), Samaniyah di Transoxania (261-389 H), Sajiyyah di Azerbaijan (266-318 H), Buwaihiyyah, bahkan menguasai Baghdad (320-447). Yang berbangsa Turki: Thuluniyah di Mesir (254-292 H), Ikhsyidiyah di Turkistan (320560 H), Ghaznawiyah di Afganistan (352-585 H), Dinasti Seljuk dan cabang-cabangnya. Yang berbangsa Kurdi: al-Barzukani (348-406 H), Abu Ali (380-489 H), Ayubiyah (564648 H). Yang berbangsa Arab: Idrisiyyah di Marokko (172-375 h), Aghlabiyyah di Tunisia (18289 H), Dulafiyah di Kurdistan (210-285 H), Alawiyah di Tabaristan (250-316 H), Hamdaniyah di Aleppo dan Maushil (317-394 H), Mazyadiyyah di Hillah (403-545 H), Ukailiyyah di Maushil (386-489 H), Mirdasiyyah di Aleppo 414-472 H). Yang Mengaku sebagai Khalifah : Umawiyah di Spanyol dan Fatimiyah di Mesir. Kemerosotan Perekonomian Pada periode pertama, pemerintahan Bani Abbas merupakan pemerintahan yang kaya. Dana yang masuk lebih besar dari yang keluar, sehingga Baitul-Mal penuh dengan harta. Perekonomian masyarakat sangat maju terutama dalam bidang pertanian, perdagangan dan industri. Tetapi setelah memasuki masa kemunduran politik, perekonomian pun ikut mengalami kemunduran yang drastis.Setelah khilafah memasuki periode kemunduran ini, pendapatan negara menurun sementara pengeluaran meningkat lebih besar. Menurunnya pendapatan negara itu disebabkan oleh makin menyempitnya wilayah kekuasaan, banyaknya terjadi kerusuhan yang mengganggu perekonomian rakyat. diperingannya pajak dan banyaknya dinasti-dinasti kecil yang memerdekakan diri dan tidak lagi membayar upeti. Sedangkan pengeluaran membengkak antara lain disebabkan oleh kehidupan para khalifah dan pejabat semakin mewah. jenis pengeluaran makin beragam dan para pejabat melakukan korupsi.Kondisi politik yang tidak stabil menyebabkan perekonomian negara morat-marit. Sebaliknya, kondisi ekonomi yang buruk memperlemah kekuatan politik dinasti Abbasiyah kedua, faktor ini saling berkaitan

dan tak terpisahkan. 4. Munculnya Aliran-Aliran Sesat dan Fanatisme Keagamaan Karena cita-cita orang Persia tidak sepenuhnya tercapai untuk menjadi penguasa, maka kekecewaan itu mendorong sebagian mereka mempropagandakan ajaranManuisme, Zoroasterisme dan Mazdakisme. Munculnya gerakan yang dikenal dengan gerakan Zindiq ini menggoda rasa keimanan para khalifah.Adalah khalifah AlManshuryang berusaha keras memberantasnya, beliau juga memerangi Khawarij yang mendirikan Negara Shafariyah di Sajalmasah pada tahun 140 H. setelah al Manshur wafat digantikan oleh putranya Al-Mahdi yang lebih keras dalam memerangi orangorangZindiq bahkan beliau mendirikan jawatan khusus untuk mengawasi kegiatan mereka serta melakukan mihnah dengan tujuan memberantas bid'ah. Akan tetapi, semua itu tidak menghentikan kegiatan mereka. Konflik antara kaum beriman dengan golonganZindiq berlanjut mulai dari bentuk yang sangat sederhana seperti polemik tentang ajaran, sampai kepada konflik bersenjata yang menumpahkan darah di kedua belah pihak. Gerakan al-Afsyin dan Qaramithah adalah contoh konflik bersenjata itu. Pada saat gerakan ini mulai tersudut, pendukungnya banyak berlindung di balik ajaran Syi'ah, sehingga banyak aliran Syi'ah yang dipandang ghulat (ekstrim) dan dianggap menyimpang oleh penganut Syi'ah sendiri. Aliran Syi'ah memang dikenal sebagai aliran politik dalam Islam yang berhadapan dengan paham Ahlussunnah. Antara keduanya sering terjadi konflik yang kadang-kadang juga melibatkan penguasa. AlMutawakkil, misalnya, memerintahkan agar makam Husein Ibn Ali di Karballadihancurkan. Namun anaknya, al-Muntashir (861-862 M.), kembali memperkenankan orang syi'ah "menziarahi" makam Husein tersebut. Syi'ah pernah berkuasa di dalam khilafah Abbasiyah melalui Bani Buwaih lebih dari seratus tahun. Dinasti Idrisiyah diMarokko dan khilafah Fathimiyah di Mesir adalah dua dinasti Syi'ah yang memerdekakan diri dari Baghdad yang Sunni. Selain itu terjadi juga konflik dengan aliran Islam lainnya seperti perselisihan antara Ahlusunnah dengan Mu'tazilah, yang dipertajam oleh al-Ma'mun, khalifah ketujuh dinasti Abbasiyah (813-833 M), dengan menjadikan mu'tazilah sebagai mazhab resmi negara dan melakukan mihnah. Pada masa al-Mutawakkil (847-861 M), aliran Mu'tazilahdibatalkan sebagai aliran negara dan golongan ahlusunnah kembali naik daun. AliranMu'tazilah bangkit kembali pada masa Bani Buwaih. Namun pada masa dinasti Seljukyang menganut paham Asy'ariyyah penyingkiran golongan Mu'tazilah mulai dilakukan secara sistematis. Dengan didukung penguasa, aliran Asy'ariyah tumbuh subur dan Berjaya. Kesimpulan Pemerintahan dinasti Abbasiyah dinisbatkan kepada Al- Abbas, paman Rasulullah, sementara Khalifah pertama dari pemerintahan ini adalah Abdullah AshSahffah bin Muhammad bin Ali Bin Abdulah bin Abbas bin Abdul Muthalib.Pada tahun 132 H/750 M, oleh Abul abbas Ash- saffah,dan sekaligus sebagai khalifah pertama.Selama lima Abad dari tahun 132-656 H ( 750 M- 1258 M).Kemenangan pemikiran yang pernah dikumandangkan oleh Bani Hasyim ( Alawiyun ) setelah meninggalnya Rasulullah dengan mengatakan bahwa yang berhak untuk berkuasa adalah keturunana Rasulullah dan anak-anaknya. Kekhaliffahan Ash-Shaffah hanya bertahan selama 4 tahun,9 bulan.Ia wafat pada tahun 136 H di Abar ,Satu kota yang telah di jadikanya sebagai tempat kedudukan pemerintahan.Ia berumur tidak lebih dari 33 tahun. Bahkan ada yang mengatakan umur ash-Shaffah ketika meinggal dunia adalah 29 tahun.

E.

1. 2. 3. 4.

Selama dinasti Abbasiyah berkuasa, pola pemerintahan yang di terpkan berbedabeda sesuai dengan perubahan politik,social, dan budaya. Berdasarkan perubahan pola pemerintahan dan politik itu, para sejarahwan biasanya membagi masa pemerintahan bani Abbasiayah dalam 4 periode berikut. Masa Abbasiyah 1, yaitu semenjak lahirnya Daulah Abbasiyah tahun 132 H ( 750 M) sampai meninggalnya khaliffah Al- Wastiq 232 H ( 847 M ). Masa Abbasiyah II, yaitu mulai khliffah Al- Mutawakkil pada tahun 232 H ( 847 M) sampai berdirinya Daulah buwaihiyah di Baghdad pada tahun 334 H (946 M). Masa Abbasiyah III, yaitu dari berdirinya daulah Buwahiyah tahun 334 H (946 M ) sampai masuknya kaum saljuk ke Baghdad tahun 447 H (1055 M). Masa Abbasiyah IV,yaitu masuknya orang-orang saljuk ke Baghdad tahun447 H (1055 M ).Sampai jatuhnya Baghdad ketangan bangsa mongol di bawah pimpinan Hulagu Khan pada tahun 656 H (1258 M ).

DAFTAR PUSTAKA Syalabi A, Sejarah dan Kebudayaan Islam, Pustaka Alhusna, Jakarta.1983 Yatim Badri, Sejarah Peradaban Islam , PT Raja Grafindo Persada, Jakarta.1983 Amin Samsul Munir, Sejarah Peradaban Islam, Amzah, Jakarta.2009 Wahid N. Abbas, Kazanah Sejarah Kebudayaan Islam, PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri, Solo. 2009

DINASTI AGHLABIYAH Dinasti Aghlabiyah adalah salah satu Dinasti Islam di Afrika Utara yang berkuasa selama kurang lebih l00 tahun (800-909 M). Wilayah kekuasaannya meliputi Ifriqiyah, Algeria dan Sisilia. Dinasti ini didirikan oleh Ibnu Aghlab (Mufradi, 1997:116). Para penguasa Dinasti Aghlabiyah yang pernah memerintah adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Ibrahim I ibn al-Aghlab (800-812 M) Abdullah I (8l2-817 M) Ziyadatullah (817-838 M) Abu Iqal al-Aghlab (838-841 M) Muhammad I(841-856 M) Ahmad (856-863 M) Ziyadatullah (863- M) Abu Ghasaniq Muhammad II (863-875 M) Ibrahim II (875-902 M) Abdullah II (902-903 M) Ziyadatullah III (903-909 M) Aghlabiyah memang merupakan Dinasti kecil pada masa Abbasiyah, yang para penguasanya adalah berasal dari keluarga Bani al-Aghlab, sehingga Dinasti tersebut dinamakan Aghlabiyah. Awal mula terbentuknya Dinasti tersebut yaitu ketika Baghdad di bawah pemerintahan Harun ar-Rasyid. Di bagian Barat Afrika Utara, terdapat dua bahaya besar yang mengancam kewibawaannya. Pertama dari Dinasti Idris yang beraliran Syiah dan yang kedua dari golongan Khawarij. Dengan adanya dua ancaman tersebut terdoronglah Harun ar-Rasyid untuk menempatkan balatentaranya di Ifrikiah di bawah pimpinan Ibrahim bin Al-Aghlab. Setelah berhasil mengamankan wilayah tersebut, Ibrahim bin al-Aghlab mengusulkan kepada Harun ar-Rasyid supaya wilayah tersebut dihadiahkan kepadanya dan anak keturunannya secara permanen. Karena jika hal itu terjadi, maka ia tidak hanya mengamankan dan memerintah wilayah tersebut, akan tetapi juga mengirim upeti ke Baghdad setiap tahunnya sebesar 40.000 dinar. Harun ar-Rasyid menyetujui usulannya, sehingga berdirilah Dinasti kecil (Aghlabiyah) yang berpusat di Ifrikiah yang mempunyai hak otonomi penuh. Meskipun demikian masih tetap mengakui akan kekhalifahan Baghdad (Hoeve,1994: 65). Pendiri Dinasti ini adalah Ibrahim ibn al-Aghlab pada tahun 800 M. Pada tahun itu Ibrahim diberi provinsi Ifriqiyah (Tunisia Modern) oleh Harun al-Rasyid sebagai imbalan atas pajak tahunan yang besarnya 40.000 dinar dan meliputi hak-hak otonom yang besar (Bosworth,1980:.46). Untuk menaklukkan wilayah baru dibutuhkan suatu proses yang panjang dan perjuangan yang besar, namun tidak seperti Ifriqiyyah yang sifatnya adalah pemberian. Dinasti Aglabiyah berkuasa kurang lebih dari satu abad, mulai dari tahun 800-909 M. Nama Dinasti Aglabiyah ini diambil dari nama ayah Amir yang pertama, yaitu Ibrahim bin al-Aglab. Ia adalah seorang pejabat Khurasan dalam militer Abbasiyah. Pada tahun 800 M. Ibrahim I diangkat sebagai Gubernur (Amir) di Tunisia oleh Khalifah Harun ar-Rasyid. Karena ia sangat pandai menjaga hubungan dengan Khalifah Abbasiyah seperti membayar pajak tahunan yang besar, maka Ibrahimi I diberi kekuasaan oleh Khalifah, meliputi hakhak otonomi yang besar seperti kebijaksanaan politik, termasuk menentukan penggantinya

tanpa campur tangan dari penguasa Abbasiyah. Hal ini dikarenakan jarak yang cukup jauh antara Afrika Utara dengan Bagdad. Sehingga Aglabiyah tidak terusik oleh pemerintahan Abbasiyah. Pemerintahan Aghlabiyah pertama berhasil memadamkan gejolak yang muncul dari Kharijiyah Barbar di wilayah mereka. Kemudian di bawah Ziyadatullah I, Aglabiyah dapat merebut pulau yang terdekat dari Tunisia, yaitu Sisilia dari tangan Byzantium 827 M, dipimpin oleh panglima Asad bin Furat, dengan mengerahkan panglima laut yang terdiri dari 900 tentara berkuda dan 10.000 orang pasukan jalan kaki. Inilah ekspedisi laut terbesar. Ini juga peperangan akhir yang dipimpin panglima Asad bin Furad karena itu, ia meninggal dalam pertempuran. Selain untuk memperluas wilayah penaklukan terhadap Sicilia juga bertujuan untuk berjihad melawan orang-orang kafir. Wilayah tersebut menjadi pusat penting bagi penyebaran peradaban Islam ke Eropa Kristen. Aspek yang menarik pada Dinasti Aghlabiyah adalah ekspedisi lautnya yang menjelajahi pulau-pulau di Laut Tengah dan pantai-pantai Eropa seperti pantai Italia Selatan, Sardinia, Corsica, dan Alpen. Selain itu juga berhasil menaklukan kota-kota pantai Itali, Brindisi, Napoli, Calabria, Totonto, Bari, dan Benevento. Dan pada tahun 868 M, mampu menduduki Malpa. Dengan berhasilnya penaklukan-penaklukan di atas Dinasti Aghlabiyah menjadi Dinasti yang kaya, sehingga para penguasa Aghlabiyah antusias dalam bidang pembangunan. Keberhasilan penguasaan seluruh pulau Sisilia inilah yang membuat Aglabiyah unggul di Mediterania Tengah. Kemudian Aglabiyah melanjutkan serangan-serangannya ke pulau lainnya dan pantai-pantai di Eropa, termasuk berhasil menaklukan kota-kota pantai Italia Brindisi (836/221 H.) Napoli (837M), Calabria (838 M), Toronto (840 M ), Bari (840 M), dan Benevento (840 M). Karena tidak tahan terhadap serangan berkepanjangan dari pasukan Aghlabiyah pada Bandar-bandar Itali, termasuk kota Roma, maka Paus Yonanes VIII (872 840 M) terpaksa minta perdamaian dan bersedia membayar upeti sebanyak 25.000 uang perak pertahun kepada Aglabiyah. Pasukan Aglabiyah juga berhasil menguasai kota Regusa di pantai Yugoslavia (890 M), Pulau Malta (869 M), menyerang pulau Corsika dan Mayorka, bahkan mengusai kota Portofino di pantai Barat Italia (890), kota Athena di Yunani-pun berada dalam jangkauan penyerangan mereka. Dengan keberhasilan penaklukan-penaklukan tersebut, menjadikan Dinasti Aglabiyah kaya raya, para penguasa bersemangat membagun Tunisia dan Sisilia. Ziyadatullah I membangun masjid Agung Qairuan, sedangkan Amir Ahmad membangun masjid Agung Tunis dan juga membangun hampir 10.000 benteng pertahanan di Afrika Utara. Tidak cukup itu, jalan-jalan, pos-pos, armada angkutan, irigasi untuk pertanian (khususnya di Tunisia Selatan, yang tanahnya kurang subur), demikian pula perkembangan arsitektur, ilmu, seni dan kehidupan keberagamaan. Selain sebagai ibu kota Dinasti Aghlabiyah, Qoiruan juga sebagai pusat penting munculnya mazhab Maliki, tempat berkumpulnya ulama-ulama terkemuka, seperti Sahnun yang wafat (854 M) pengarang mudawwanat, kitab fiqih Maliki, Yusuf bin Yahya, yang wafat (901 M), Abu Zakariah al-Kinani, yang wafat (902 M), dan Isa bin Muslim, wafat (908 M). Karya-karya para ulama-ulama pada masa Dinasti Aghlabiyah ini tersimpan baik di Masjid Agung Qairuan. 1. a. Langkah-langkah Pemimpin Aghlabiyah Penguasa Aghlabiyah pertama berhasil memadamkan gejolak Kharijiyah Berber di

b.

2. a. b. c. 3.

wilayah mereka. Dilanjutkan dengan dimulainya proyek besar merebut Sisilia dari tangan Bizantium pada tahun 827 M, dibawah Ziadatullah I yang amat cakap dan energik, dengan meredakan oposisi internal di Ifriqiyyah yang dilakukan Fuqaha (pemimpinpemimpin religius) Maliki di Qayrawan (Cairovan). Disamping itu, suatu armada bajak laut dikerahkan, sehingga membuat Aghlabiyah unggul di Mediterania Tengah dan membuat mereka mampu mengusik pantai Italia Selatan, Sardinia, Corsica, dan Meriteran Alp. Kemudian Aghlabiah juga berhasil merebut Malta pada tahun 868 M. Daerah-daerah tersebut yang menjadi wilayah kekuasaan Dinasti Aghlabiyah. Dengan demikian, pada tahun 878 M sempurnalah penguasaan atas Sisilia, kemudian pulau itu dibawah pemerintahan Muslim. Pertama di bawah kekuasaan Aghlabiyah dan kedua di bawah Gubernur-Gubernur Fathimiyah, sampai penaklukan oleh Norman pada abad XI. Pulau itu menjadi pusat bagi penyebaran kultur Islam ke Eropa KRISTEN. Peninggalan-peninggalan Bersejarah Dinasti Aghlabiah Aghlabiyah adalah pembangun yang penuh semangat. Diantara bangunan-bangunan peninggalan Aghlabiah adalah: Pembangunan kembali Masjid Agung Qayrawan oleh ZiyadatullahI Pembangunan Masjid Agung Tunis oleh Ahmad. Pembangunan karya-karya pertanian dan irigasi yang bermanfaat, khususnya di Ifriqiyah selatan yang kurang subur. Kemunduran Dinasti Aghlabiyah Menjelang akhir abad IX, posisi Aghlabiah di Ifqriqiyah menjadi merosot. Hal ini disebabkan karena amir terakhirnya yaitu Ziyadatullah III tenggelam dalam kemewahan (berfoya-foya), dan seluruh pembesarnya tertarik pada Syiah, juga propaganda Syiiah, Abu Abdullah. Perintis Fatimiyah, Mahdi Ubaidillah mempunyai pengaruh yang cukup besar di Barbar, yang akhirnya menimbulkan pemberontakan militer, dan Dinasti Aghlabiyah dikalahkan oleh Fatimiyah (909 M), Ziyadatullah III di usir ke Mesir setelah melakukan upaya-upaya yang sia-sia demi untuk mendapatkan bantuan dari Abbasiah untuk menyelamatkan Aghlabiah (Bosworth,1993:47).

DINASTI FATHIMIYAH A. Pendahuluan Fatimiyah merupakan Dinasti Syiah Ismailiyah yang pendirinya adalah Ubaidillah al- Mahdi yang datang dari Syiria ke Afrika Utara yang menisbahkan nasabnya sampai ke Fatimah putri Rasulullah dan isteri Khalifah keempat Ali bin Abi Thalib. Karena itu menamakan Dinasti Fatimiyah (Hoeve, 1994: 8). Namun kalangan Sunni mengatakan Ubaidiyun. Konsep yang digunakan adalah Syiah radikal Ismailiyah dengan doktrindoktrinnya yang berdimensi politik, agama, filsafat, dan sosial. Serta para pengikutnya mengharapkan kemunculan alMahdy. Ubaidillah dengan dukungan kaum Barbar, pertama dapat mengalahkan GubernurGubernur Aghlabiyah di Ifriqia, Rustinia Khoriji di Tahar dan menjadikan Idrisiyah Fez sebagai bawahannya, saat pemerintah pertama kali ialah di al-Mahdiyah sekitar Qairawan yang kemudian Fatimiyah mengembangkan sayapnya ke daerah sekitarnya serta menduduki Mesir yang kemudian mendirikan kota baru yang diberi nama Kairo (alQohirah yang berjaya) atas prakarsa jenderal Jauhar Atsaqoli (Mufrodi,1997: 116). Dalam bersaing dengan pemerintahan Abbasiyah, Fatimiyah memindahkan ibukotanya dari al-Mahdi ke Kairo. Dan Juga memberi gelar kepada Khalifah-Khalifah Fatimiyah sebagai Khalifah sejati. Begitu juga dia menyebarkan dai-dainya keluar Mesir yang mereka itu lulusan dari Universitas al-Azhar. Pada masa pemerintahan Fatimiyah timbul perang Salib dan muncul gerakan-gerakan Syiah yang ekstrim yang disebut Druze yang dipimpin oleh Darazi (Bosworth, 1993: 71). Kondisi Politik dan Pemerintahan Fathimiyyah adalah Dinasti syiah yang dipimpin oleh 14 Khalifah atau imam di Afrika dan Mesir tahun 9091171 M, selama lebih kurang 262 tahun. Para kahlifah tersebut adalah : Ubaidillah al Mahdi AlQaim (924-946 M) AlManshur (946-953 M) AlMuizz (953-975 M) AlAziz (975-996 M) AlHakim (996-1021 M) AzhZhahir (1021-1036 M) AlMusthansir (1036-1094 M) Al Mustali (1094-1101 M) (909-924 M) AlAmir (1101-1131 M) AlHafizh (1131-1149 M) AzhZhafir (1149-1154 M) AlFaiz (1154-1160 M) AlAdhid (11601171 M) Namun sejak tahun 1131 M, merupakan masa peralihan pemerintahan dari Khalifah ke wali. Hal ini terjadi ketika Dinasti Fatimiyah diperintah oleh alHafizh (sebagai wali bukan sebagai Khalifah). Pada tahun 1094 M, setelah al-Muntasir wafat, terjadi perpecahan dalam gerakan mailiyah, yaitu kelompok Nizar yang sangat ekstrim dan Mustaali yang lebih moderat. Dia mempertahankan kekhalifahan, namun basis kespiritualan lebih banyak melemah. Berdirinya Dinasti ini bermula menjelang abad ke-X, ketika kekuasaan Bani Abbasiyah di Baghdad mulai melemah dan wilayah kekuasaannya yang luas tidak

B.

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14.

terkordinir lagi. Kondisi seperti inilah yang telah membuka peluang bagi munculnya Dinasti-Dinasti kecil di daerah-daerah, terutama di daerah yang Gubernur dan sultannya memiliki tentara sendiri. Kondisi ini telah menyulut pemberontakan-pemberontakan dari kelompok-kelompok yang selama ini merasa tertindas serta memberi kesempatan bagi kelompok Syiah, Khawarij, dan kaum Mawali untuk melakukan kegiatan politik. Dinasti Fathimiyah bukan hanya sebuah wilayah gubernuran yang independen, melainkan juga merupakan sebuah rezim revolusioner yang mengklaim otoritas universal. Mereka mendeklarasikan adanya konsep imamah yakni para pemimpin dari keturunan Ali yang mengharuskan sebuah redefinisi mengenai pergantian sejarah Imam atau mengenai siklus eskatologis sejarah. Dinasti Fathimiyah berkuasa mulai (9091173 M) atau kurang lebih 3 abad lamanya. Dinasti ini mengaku keturunan Nabi Muhammad melalui jalur Fatimah az-Zahro. Kelompok Syiah berpendapat bahwa Ismail bin Jafar as-Sadiq yang wafat (765 M), bukannya Musa saudaranya Ismail, yang berperan sebagai imam ketujuh menggantikan ayah mereka (imam Jafar). Berdasarkan kepemimpinan Ismail inilah sebuah gerakan politik keagamaan Ad dawah Fatimiyah diorganisir. Gerakan ini berhasil merealisir pertama kali pembentukan pemerintahan Syii yang eksklusif. Sedangkan kebanyakan kaum sunni yang mengatakan bahwa Dinasti Fatimiyah keturunan dari Ubaidillah alMahdi, disebut Dinasti Ubaydiun (Khalifah I Dinasti Fatimiyah) dan berasal dari Yahudi. Gerakan Syiah Fatimiyah ini membuktikan pada Dunia, bahwa potensi doktrin mesianik dan sentralistik. Walaupun Syiah menganggap Ismail sebagai Imam mereka, tetapi Ismail tidak berperan secara independen, karena ia mati muda, bahkan sebelum ayahnya (Imam Jafar). Kondisi inipun tidak menghalangi perkembangan doktrin Ismaili, dengan dominasi dari bani Abbasiyah, karena dua golongan ini merasa bersaudara. Ini berangkat dari Umul Fadhl pernah menyusui Husain anak Fatimah dan Ali, ketika ia melahirkan Dotham. Jadi menurut mereka bani Abbasiyah dan Syiah Fatimiyah merupakan saudara sesusuan. Keberhasilan menancapkan doktrin Ismaili, dalam perkembangannya mampu memberi perlindungan imam-imam mereka di Salamiyah, Siria dan telah memudahkan pengorganisasian dakwah Fatimiyah. Meskipun dakwah Fatimiyah ini dimulai sejak dini, namun baru pada masa Abu Ubaidillah Husein, generasi keempat setelah Ismaili, baru mulai berkembang pesat. Doktrin dakwah populer yang disebarkan pada saat itu ialah berhaknya anak Ubaidillah atas posisi penyelamat (al-Mahdi). Doktrin ini menggunakan sistem jaringan para agen (duah jamak dari dai), sehingga sangat efektif dan terorganisir secara rapi. Ubaidillah yang memimpin dakwahnya dari Salamiyah dan Siria ke Afrika Utara, dimana propaganda Syiah telah berkembang dengan pesat. Ia memimpin dakwahnya dengan memenangkan dukungan luas dari daerah-daerah yang kurang diperhatikan oleh Kholifah Abbasiyah. Lewat dai seperti Ali bin Fadl al-Yamani dan Ibnu al-Hawsyab alKufy, Yaman, termasuk ibu kotanya, dapat direbut. Dengan dikuasainya Yaman, ia dapat menyebarkan para dai ke berbagai daerah, termasuk Afrika Utara, belahan timur antara Arabia dan India. Juga Afrika Barat dengan dai Abu Abdullah asy-Syii. Yang mengemukakan konsep akan datangnya Imam Mahdi , dari keturunan Nabi. Para dai tersebut akhirnya berhasil menjadikan kaum Barbar sebagai pendukung kepemimpinan Ubaidillah al-Mahdi. Selanjutnya, atas dukungan besar inilah, asy-Syii berhasil menduduki Roaqadah, pusat pemerintahan Dinasti Aghlabiyah. Akhirnya al-Mahdi yang baru menggantikan ayahnya, datang ke Tunis untuk dinobatkan sebagai Khalifah (909 M). Karena tidak menguasai daerah kekuasaannya, maka ia banyak menggantungkan pada dai, seperti asy-Syii. Namun karena yang disebut belakangan rupanya banyak

memberikan harapan dan konsesi terhadap penduduk lokal, maka ia dianggap kurang memenuhi program al-Mahdi yang luas. Kemudian al-Mahdi membersihkan figur-figur yang dicurigai, termasuk asy-Syii. Dalam masa pemerintahannya, untuk memperluas kekuasaannya, yang bermaksud memberikan kompensasi pada kaum Barbar, ia mengadakan ekspedisi wilayah laut tengah, seperti; Genoa, Sisilia, Mesir. Keberhasilan pemerintahan Fatimiyah ini ditandai dengan pindahnya pusat pemerintahan ke Kairo. Hampir seluruh daerah Afrika Utara bagian Barat dapat dikuasai Fatimi, terutama setelah menaklukan wilayah Maghrib yang dipimpin Jawhar asy-Siqilli (969 M) dan menaklukkan Dinasti terakhir di Fusthath Ikhsyidiyyah. Disana juga mulai membangun ibu kota baru di Mesir, yaitu al-Qohirah (970 M) serta Masjid al-Azhar sebagai pusat pendidikan para dai dan Khalifah al Muizz pindah ke ibu kota baru tahun (973 M). Dinasti Fatimiyah ini akhirnya makin berkembang dalam berbagai aspek kehidupan, karena ditopang dengan kekuasaan yang luas dan mampu membangkitkan berbagai macam aksi yang bersifat wacanis (keilmuan), perdagangan, keagamaan, walaupun peralihan kekuasaan ke wilayah timur, berlahan-lahan melenyapkan kekuasaan mereka dibagian Barat. Terbukti, wakil mereka di Tunis, Bani Ziri (1041 M) menyatakan tak terikat dengan pemerintahan Fatimiyah. Pada masa pemerintahan al-Mustanshir (1036-1094 M) Dinasti Fatimiyah mencapai puncak kekuasaannya setelah terlibat konflik dengan Yunani tentang masalah Suriah. Para Khalifah Fatimi umumnya membina hubungan damai dengan Byizantium, kemudian bersatu karena ancaman-ancaman Petualang Seljuk dan Trukmen di Suriah dan Anatholia pada abad II. Tetapi pada akhir abad 11 terjadi aksi Salib I yang mengancam penguasa-penguasa Turki Suriah. Para Khalifah Fatimiyah, pada pertengahan abad 12 bekerja sama dengan Dinasti Zangiyyah; Nuruddin dari Aleppo dan Damasqus untuk melawan tentara Salib (The Crusaders II). Setelah Ascalon jatuh ke tangan tentara Salib, Dinasti Fatimiyah mulai terpecah-belah. Para Khalifah kehilangan kekuasaan dan para Wazirnya (Gubernur) memegang kepemimpinan ekskutif dan militer. Dari sini Dinasti Fatimiyah di akhiri oleh serangan Sahadin (Shalahudin), keponakan yang cakap sebagai pengganti Syirkuh yang menguasai Mesir (1173 M) di bawah pemerintahan Nuruddin putra Zangi dari Dinasti Ayyubiyah. Sekitar tahun 1171 M, Dinasti Fatimiyah ini berakhir. Dinasti ini banyak mencapai kemajuan peradaban dan peningkatan ekonomi dan penyebab kemunduran dan kehancuran Fatimiyah disebabkan karena perpecahan di antara para khalifahnya (Glasse,1996:43). C. Kemajuan-Kemajuan Dinasti Fatimiyah Selama kurun waktu 262 tahun, Fatimiyah telah mencapai kemajuan yang pesat terutama pada masa Al-Muiz, Al-Aziz dan Al-hakim. Kemajuan-kemajuan itu mencakup berbagai bidang, yaitu : a. Kemajuan dalam hubungan perdagangan dengan Dunia non Islam, termasuk India dan negeri-negeri Mediteramia yang KRISTEN. b. Kemajuan di bidang seni, dapat dilihat pada sejumlah dekorasi dan arsitektur istana. c. Dalam bidang pengetahuan dengan dibangunnya Universitas AlAzhar. d. Di bidang ekonomi, baik sektor pertanian, perdagangan maupun industri. e. Di bidang keamanan. D. Kemunduran Dinasti Fatimiyah Sesudah berakhirnya masa pemerintahan Al-Aziz, pamor Dinasti Fatimiyyah mulai menurun. Kalaupun pada masa al-Munthasir sempat mengalami kejayaan, itu tidaklah seperti apa yang telah dicapai oleh al-Aziz.

a. b. c. d. e.

f.

Adapun faktor-faktor yang menyebabkan kemunduran Dinasti Fathimiyah adalah : Para penguasa yang selalu tenggelam dalam kehidupan yang mewah. Adanya pemaksaan ideologi Syiah kepada masyarakat yang mayoritas Sunni. Terjadinya persaingan perebutan wazir. Kondisi al-Adhid (dalam keadaan sakit) yang dimanfaatkan oleh Nur ad-Din. Dalam kondisi khilafah yang sedang lemah, konflik kepentingan yang berkepanjangan diantara pejabat dan militer. Merasa tidak sanggup, akhirnya al-Zafir meminta bantuan kepada Nur al-Din dengan pasukan yang dipimpin oleh Salah al-Din Al-Ayyubi. Mulamula ia berhasil membendung invasi tentara Salib ke Mesir. Akan tetapi kedatangan Salah al Din untuk yang kedua kalinya tidak hanya memerangi pasukan Salib, tetapi untuk menguasai Mesir. Dengan dikalahkannya tentara Salib sekaligus dikuasainya Mesir, maka berakhirlah riwayat Dinasti Fatimiyah di Mesir pada tahun 1171 M yang telah bertahan selama 262 tahun. Peninggalan Bersejarah Dinasti Fatimiyah Di antara peninggalan Dinasti Fatimiyah, ada dua bangunan yang amat bersejarah dan keberadaannya hingga kini masih bisa dirasakan, bahkan mengalami perkembangan pesat. Peninggalan-peninggalan itu adalah : Universitas AlAzhar yang semula adalah masjid sebagai pusat kajian. Masjid ini didirikan oleh al-Saqili pada tanggal 17 Ramadlan (970 M). Nama AlAzhar diambil dari al-Zahra, julukan Fatimah, putri Nabi SAW dan istri Ali bin Abi Thalib, imam pertama Syiah. Dar al-Hikmah (Hall of Science), yang terinspirasi dari lembaga yang sama yang didirikan oleh al-Mamun di Baghdad.

E.

a.

b.

DINASTI AYYUBIYAH kebijaksanaan aktivis Shalahuddin memberikan tempat sebagai hubungan detentedan damai dengan orang-orang Frank. Setelah kematian Shalahuddin, Ayyubiyah melanjutkan pemerintahan Mesir dan pemerintahan Syiria (sampai tahun 1260 M). Keluarga Ayyubiyah membagi imperiumnya menjadi sejumlah kerajaan kecil Mesir, Damaskus, Alleppo, dankerajaan Mosul sesuai dengan gagasan Saljuk bahwa negara merupakan warisan keluarga raja. Meskipun demikian, Ayyubiyah tidak mengalami perpecahan,karena dengan loyalitas kekeluargaan . Mesir diintegrasikan berbagai imperium. Mereka menata pemerintahan dengansistem birokrasi masa lampau yang telah berkembang di negara-negara Mesir danSyiria melalui distribusi iqta kepada pejabatpejabat militer yang berpengaruh.Ayyubiyah secara khusus enggan melanjutkan pertempuran melawan sisa-sisakekuatan pasukan Salib. Mereka lebih memprioritaskan untuk mempertahankan Mesir karena kesatuan mulai melemah. Pada tahun 1229 M Ayyubiyah menegosiasikan sebuah perjanjian dengan Fedrick II. Ini adalah puncak kebijaksanaan baru, dan pada periode damai inilahmembawa keuntungan ekonomi yang besar bagi Mesir dan Syiria, termasuk hidupnya kembali perdagangan dengan kekuatan-kekuatan KRISTEN Mediterania.3. Kemunduran Dinasti AyyubiyahSepeninggal Al-Kamil tahu 1238 M, Dinasti Ayyubiyah terkoyak oleh pertentanganpertentangan intern. Serangan Salib keenam dapat diatasi, dan pimpinannya, Raja Perancis St. Louis ditangkap. Namun pada tahun 1250 Mkeluarga Ayyubiyah diruntuhkan oleh sebuah pemberontakan oleh salah saturesimen budak (Mamluk)nya, yang membunuh penguasa terakhir Ayyubiyah, danmengangkat salah seorang pejabat Aybeng menjadi sultan baru. Keruntuhan ini terjadi di dua tempat, di wilayah Barat Ayyubiyah berakhir olehserangan Mamluk, sedangkan di Syiria dihancurkan oleh pasukan Mongol.Dengan demikian berakhirlah riwayat Ayyubiyah oleh Dinasti Mamluk. Dinastiyang mampu mempertahankan pusat kekuasaan dari serangan bangsa Mongol.4. Kemajuan-Kemajuan Yang dan Peninggalan Dinasti AyyubiyahSebagaimana Dinasti-Dinasti sebelumnya, Dinasti Ayyubiyah pun mencapaikemajuan yang gemilang dan mempunyai beberapa peninggalan bersejarah.Kemajuan-kemajuan itu mencakup berbagai bidang, diantaranya adalah : Bidang Arsitektur dan PendidikanPenguasa Ayyubiyah telah berhasil menjadikan Damaskus sebagai kota pendidikan. Ini ditandai dengan dibangunnya Madrasah al Shauhiyyah tahun1239 M sebagai pusat pengajaran empat madzhab hukum dalam sebuah lembagaMadrasah. Dibangunnya Dar al Hadist al-Kamillah juga dibangun (1222 M) untuk mengajarkan pokok-pokok hukum yang secara umum terdapat diberbagaimadzhab hukum sunni. Sedangkan dalam bidang arsitek dapat dilihat pada monumen Bangsa Arab, bangunan masjid di Beirut yang mirip gereja, sertaistana-istana yang dibangun menyerupai gereja. Bidang Filsafat dan KeilmuanBukti konkritnya adalah Adelasd of Bath yang telah diterjemahkan, karya-karyaorang Arab tentang astronomi dan geometri, penerjemahan bidang kedokteran. Di bidang kedokteran ini telah didirikan sebuah rumah sakit bagi orang yang cacat pikiran. Bidang IndustriKemajuan di bidang ini dibuktikan dengan dibuatnya kincir oleh seorang Syiriayang lebih canggih dibanding buatan orang Barat. Terdapat pabrik karpet, pabrik kain dan pabrik gelas. Bidang PerdaganganBidang ini membawa pengaruh bagi Eropa dan negaranegara yang dikuasai Ayyubiyah.

1.

2.

3. 4.

1. 2. 3.

Di Eropa terdapat perdagangan agriculture dan industri. Hal inimenimbulkan perdagangan internasional melalui jalur laut, sejak saat itu Duniaekonomi dan perdagangan sudah menggunakan sistem kredit, bank, termasuk Letter of Credit (LC), bahkan ketika itu sudah ada uang yang terbuat dari emas.E. Bidang Militer Selain memiliki alat-alat perang seperti kuda, pedang, panah, dan sebagainya, ia juga memiliki burung elang sebagai kepala burung-burung dalam peperangan.Disamping itu, adanya perang Salib telah membawa dampak positif, keuntungandibidang industri, perdagangan, dan intelektual, misalnya dengan adanya irigasi. Catatan Simpul Dinasti Ayyubiyah akhirnya berhasil merebut Mesir dari tangan Fathimiyyah.Dinasti ini didirikan oleh Salah Al Din Al-Ayyubi, seorang Kurdi yang beraliranSunni. Ketika Ayyubiyah dibawah kekuasaannya perkembagangan yang dialamicukup pesat. Baik dibidang industri, pertanian, perdagangan, pendidikan,arsitektur, militer, dan filsafat serta keilmuan. Sedangkan peninggalan yangterpenting adalah Dar al Hadits Al Kamiliyah yang dibangun pada tahun 1222 Muntuk mengajarkan pokok-pokok hukum yang secara umum terdapat diberbagaimadzhab hukum sunni.Keberhasilannya yang gemilang adalah dapat menumpas tentara-tentara Salib danmempersatukan kembali umat Islam di jalan yang sama. Kondisi ini tidak berlangsung lama, sepeninggal Salahuddin karena demam yang dideritanya tahun1193 M, Ayyubiyah mulai menampakkan kemunduran.Dinasti ini mulai terkoyak oleh perselisihan intern keluarga sepeninggal Al-Kamil. Pada saat itu pemberontakan yang dilakukan oleh budak (Mamaliknya).Resimen inilah yang akhirnya dapat menaklukkan Ayyubiyah di bagian Barat pada tahun 1250 M. Sedangkan Ayyubiyah di Syiria ditaklukan oleh Mongol. Salahuddin berjasa mengembangkan Universitas Al-Azhar karena beliaumenghapus paham Syiah . Saat itu paham Syiah kurang diminati maka saat ituUniversitas Al-Azhar kurang diminati karena ada paham Syiah di dalamnya .Saat Perang Salib ke-2 tentara kristen Eropa ingin mencuri mayat jenazahRasulullah SAW , namun usaha tersebut digagalkan oleh Salahuddin Al-Ayyubi bersama Sultan Nuruddin. Pelakunya ditangkap lalu dibunuh. Ada beberapa indikator kemajuan Dinasti Ayyubiyah di bidang pendidikan ,yaitu : Membentuk Departemen Khusus Pendididkan dan Penerjemahan . Mengubah Al-Azhar. Membangun lembaga-lembaga pendidikan baik formal maupun nonformal disetiap sudut kota.Pada abad ke-19 M, Al-Azhar mengalami perkembangan dan kemajuan yangsangat berarti. Saat itu muftinya adalah Muhammad Abduh. Dia mengubah Al-Azhar menjadi Universitas Islam yang dulunya perguruan tinggi yang terkesantradisional menjadi perguruan tinggi Islam yang modern . Beliau membuka fakultas :1) Filsafat2) Farmasi3) Kedokteran4) Teknologi.

DINASTI MURABITHUN DAN MUWAHIDHUN A. Latar belakang Dinasti Murabithun pada mulanya adalah sebuah gerakan agama yang didirikan oleh Yusuf ibn Tasyfin di Afrika Utara. Pada tahun 1062 M ia berhasil mendirikan sebuah kerajaan yang berpusat di Marakesy. Ia masuk ke Spanyol atas "undangan" penguasapenguasa Islam di sana yang tengah memikul beban berat perjuangan mempertahankan negeri-negerinya dari serangan-serangan orang-orang Kristen. Ia dan tentaranya memasuki Spanyol pada tahun 1086 M dan berhasil mengalahkan pasukan Castilia. Karena perpecahan di kalangan raja-raja muslim, Yusuf melangkah lebih jauh untuk menguasai Spanyol dan ia berhasil untuk itu. Akan tetapi, penguasa-penguasa sesudah ibn Tasyfin adalah raja-raja yang lemah. Pada tahun 1143 M, kekuasaan dinasti ini berakhir, baik di Afrika Utara maupun di Spanyol dan digantikan oleh dinasti Muwahhidun. Pada masa dinasti Murabithun, Saragossa jatuh ke tangan Kristen, tepatnya tahun 1118 M. Di Spanyol sendiri, sepeninggal dinasti ini, pada mulanya muncul kembali dinasti-dinasti kecil, tapi hanya berlangsung tiga tahun. Pada tahun 1146 M penguasa dinasti Muwahhidun yang berpusat di Afrika Utara merebut daerah ini. Muwahhidun didirikan oleh Muhammad ibn Tumart (w. 1128). Dinasti ini datang ke Spanyol di bawah pimpinan Abd al-Mun'im. Antara tahun 1114 dan 1154 M, kota-kota muslim penting, Cordova, Almeria, dan Granada, jatuh ke bawah kekuasaannya. Untuk jangka beberapa dekade, dinasti ini mengalami banyak kemajuan. Kekuatan-kekuatan Kristen dapat dipukul mundur. Akan tetapi tidak lama setelah itu, Muwahhidun mengalami keambrukan. Pada tahun 1212 M, tentara Kristen memperoleh kemenangan besar di Las Navas de Tolesa. Kekalahan-kekalahan yang dialami Muwahhidun menyebabkan penguasanya memilih untuk meninggalkan Spanyol dan kembali ke Afrika Utara tahun 1235 M. Keadaan Spanyol kembali runyam, berada di bawah penguasa-penguasa kecil. Dalam kondisi demikian, umat Islam tidak mampu bertahan dari serangan-serangan Kristen yang semakin besar. Tahun 1238 M Cordova jatuh ke tangan penguasa Kristen dan Seville jatuh tahun 1248 M. Seluruh Spanyol kecuali Granada lepas dari kekuatan Islam. B. Murabithun atau Al Murawiyah di Afrika Utara dan Spanyol (1056-1147 M) Murabithun atau AlMurawiyah merupakan salah satu Dinasti Islam yang berkuasa di Maghrib. Nama Al- Murabithun berkaitan dengan nama tempat tinggal mereka yang pada awalnya mereka menempati Ribat (sejenis surau). Asal-usul dinasi ini dari Lemtuna, salahsatu dari suku Sanhaja, Mereka juga disebut al-Mulassimun (orang-orang bercadar). Pada abad kesebelas pemimpin Sanhaja, Yahya bin Ibrahim, melaksanakan ibadah haji ke Makkah. Dan sekembalinya dari Arabia, ia mengundang Abdullah bin Yasin seorang alim terkenal di Maroko, untuk membina kaumnya dengan keagamaan yang baik, kemudian beliau dibantu oleh Yahya bin Umar dan saudaranya Abu Bakar bin Umar. Perkumpulan ini berkembang dengan cepat , sehingga dapat menghimpun sekitar 1000 orang pengikut. Di bawah pimpinan Abdullah bin Yasin dan komando militer Yahya bin Umar mereka berhasil memperluas wilayah kekuasaannya sampai ke Wadi Dara, dan kerajaan Sijil Mast yang dikuasai oleh Masud bin Wanuddin. Ketika Yahya bin Umar meninggal Dunia, jabatannya diganti oleh saudaranya, Abu Bakar bin Umar, kemudian ia menaklukkan daerah Sahara Maroko. Setelah diadakan penyerangan ke Maroko tengah

1. 2. 3. 4. 5. 6.

dan selatan selanjutnya menyerang suku Barghawata yang menganut paham bidah. Dalam penyerangan ini Abdullah bin Yasin wafat (1059 M). Sejak saat itu Abu Bakar memegang kekuasaan secara penuh dan ia berhasil mengembangkannya. Abu Bakar berhasil menaklukkan daerah Utara Atlas Tinggi dan akhirnya pada tahun 1070 M, ia dapat menaklukkan daerah Marrakech (Maroko). Kemudian ia mendapat beritabahwa Buluguan, Raja Kala dari Bani Hammad mengadakan penyerangan ke Maghrib dengan melibatkan kaum Sanhaja. Mendengar berita itu ia kembali ke Sanhaja untuk menegakkan perdamaian. Setelah berhasil memadamkan, ia menyerahkan kekuasaanya kepada Yusuf bin Tasyfin (2 September 1107), kemudian ia mengatakan bahwa Maroko di bawah kekuasaannya. Pada tahun 1062 M, Yusuf bin tasyfin mendirikan ibu kota di Maroko. Dia berhasil menaklukkan Fez (1070 M) dan Tangier (1078 M). Pada tahun 1080-1082 M, ia berhasil meluaskan wilayah sampai ke Al Jazair. Dia mengangkat para pejabat Al-Murabithun untuk menduduki jabatan Gubernur pada wilayah taklukannya, sementara ia memerintah di Maroko. Yusuf bin Tasfin meninggalkan Afrika pada tahun 1086 M dan memperoleh kemenangan besar atas Alfonso VI (Raja Castile Leon) dan Yusuf bin Tasfin mendapat dukungan dari Muluk At-Thawaif dalam pertempuran di Zallaqah. Ketika Yusuf bin Tasfin meninggal Dunia, ia mewariskan kepada anaknya, Abu Yusuf bin Tasyfin. Warisan itu berupa kerajaan yang luas dan besar terdiri dari negeri-negeri Maghrib, bagian Afrika dan Spanyol. Ali ibn Yusuf melanjutkan politik pendahulunya dan berhasil mengalahkan anak Alfonso VI (1108 M). Kemudian ia ke Andalusia merampas Talavera Dela Rein. Lambat laun Dinasti Al- Murabithun mengalami kemunduran dalam memperluas wilayah. Kemudian Ali mengalami kekalahan pertempuran di Cuhera (1129 M). kemudain ia mengangkat anaknya Tasyfin bin Ali menjadi Gubernur Granada dan Almeria. Hal ini dilakukan sebagai upaya untuk menguatkan moral kaum Murabithun untuk mempertahankan serangan dari raja Alfonso VII. Dinasti Al- Murabithun memegang kekuasan selama 90 tahun, dengan enam orang penguasa yaitu : Abu Bakar bin Umar (1056-1061 M) Yusuf bin Tasyfin (1061-1107 M) Ali bin Yusuf (1107-1143 M) Tasyfin bin Ali (1143-1145 M) Ibrahim bin Tasfin Ishak bin Ali. Masa terahir Dinasti Al-Murabithun tatkala dikalahkan oleh Dinasti Muwahiddun yang dipimpin oleh Abdul Munim. Dinasti Muwahiddun menaklukkan Maroko pada tahun 1146-1147 M yang ditandai dengan terbunuhnya penguasa Al-Murabithun yang terakhir, Ishak bin Ali. Ketika kekuasaan Bani Umayah Spanyol pecah, ada suatu kekuatan yang baru muncul di Afrika Barat. Para ketua Muslim di Spanyol melupakan perbedaan mereka. Pada saat yang kritis itu dan meminta bantuan kepada Yusuf ibn Tasyfin, Raja alMurabithun di Afrika Barat. Yusuf menanggapi permintaan mereka dan menyebrang ke Spanyol pada tahun 1086 M. Pasukan Gabungan itu bertemu dengan pasukan Alfanso di Zalaqah. Dalam pertempuran itu Alfanso dikalahkan. Kemenangan ini membuat Yusuf menjadi Raja. Akan tetapi tidak lama memerintah beliau wafat, dan di ganti oleh anaknya Abul Hasan. Abul Hasan mempunyai kekuatan yang luar biasa, Dia mengalahkan orang KRISTEN dalam beberapa pertempuran selama pemerintahannya. Kekuatan lainnya bernama al-Muahhidun di Afrika Muwahhidun atau AlMuhad di Afrika Utara dan Spanyol (1128-1269 M)

C.

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Muwahhiddun merupakan Dinasti Islam yang pernah berjaya di Afrika Utara selama lebih satu abad. Didirikan oleh Muhammad bin Tummart. Ibn Tumart menamakan gerakannya dengan Muwahhiddun, karena gerakan ini bertujuan untuk menegakkan tauhid (Keesaan Allah), menolak segala bentuk pemahaman anthropormofisme (Tajsim) yang dianut oleh Murabithun. Karena itu semangat perjuangan Ibn Tumart adalah menghancurkan kekuatan Murabhitun. Pada tahun 1129 M, di bawah komando Abu Muhammad Al Basyir, kaum Muwahiddun menyerang ibu kota Murabithun. Peristiwa itu terkenal dengan nama perang Buhairah. Dalam perang itu Muwahhidun kalah dan mengakibatkan meninggalnya Ibn Tumart. Pada tahun 1163 M, Abdul Munim bin Ali diangkat sebagai pemimpin menggantikan Ibn Tumart. Di bawah kepemimpinannya AlMuwahiddun Meraih kemenangan. Pada tahun 1131 M Muwahiddun menguasai Nadla , Dirah Taigar, Fazar dan Giyasah. Pada tahun 1139 M, Muwahiddun melancarkan serangan ke pertahanan Murabithun sehingga jatuh ketangan kaum Muwahiddun. Fez kota terbesar kedua setelah Marrakech, direbut al-Muwahhidun pada tahun 1145 M. Setahun kemudian berhasil menguasai Marrakech dan menjatuhkan Murabithun. Setelah berhasil menjatuhkan Murabithun Abdul Munim memperluas wilayah kekuasaannya, pada tahun 1152 M Al-Jazair direbutnya. 6 tahun berikutnya wilayah Tunisia dikuasai dan 2 tahun setelah itu Tripoli jatuh ketangannya. Kekuasaannya dari Tripoli hingga ke Samudera Atlantik sebelah Barat, suatu prestasi gemilang dan belum pernah dicapai oleh Dinasti manapun di Afrika Utara. Pada tahun 1162 M, Abdul Munim memperluas wilayahnya ke daerah yang dikuasai orang Kristen, tetapi pada tahun itu Abdul Munim wafat. Ia diganti puteranya Abu Yakup Yusuf Abdul Munim (1184 M). Ia memperluas wilayah di utara dari timur pada tahun 1169 M dibawah Abu Hafs al Muwahhidun, dia berhasil merebut Toledo. Dalam beberapa generasi ini Muwahhidun mengalami masa kemajuan. Akan tetapi setelah kematian Yakub Muwahhidun memasuki masa kemunduran. Bersamaan dengan kemunduran ini, pasukan Salib yang telah dikalahkan oleh Salahuddin di Palestina kembali ke Eropa dan mulai menggalang kekuatan baru dibawah pimpinan Alfonso IX. Kekuatan KRISTEN ini mengulangi serangan ke Andalusia dan kali ini mereka berhasil mengalahkan kekuatan Muslim Muwahhidun. Setelah beberapa kali mengalami kekalahan dan akhirnya penguasa muwahhidun meninggalkan Spanyol dan kembali ke Afrika Utara (Maroko) pada tahun 1235 M. Adapun urutan-urutan penguasa Al Muwahhidun sebagai berikut : Muhammad bin Tumart Al Mahdi (1121-1130 M) Abdul Munim bin Ali (1130-1163 M) Abu Yakub Yusuf (1163-1184 M) Abu Yusuf Yakub al Mansur (1184-1198 M) Muhammad An Nasir (1198-1214 M) Abu Yusuf Yakub Al Mustansir (1214-1224 M) Dsb. Muhammad ibnu Tumart, seorang penduduk asli dari suku di Afrika Barat, mengangkat Abdul Mikmin sebagai wakilnya, setelah Abdul Mukmin wafat di ganti oleh saudaranya Abu Yakub Yusuf. Dia seorang yang dermawan. Beliau digantikan oleh anaknya yang terkenal yaitu Yakub yang di bawah pemerintahannya, kekuasaan Muwahhidun mencapai puncaknya. Setelah beliau wafat kekuatan Kristen mulai muncul. Orang Islam di bawah pemerintahan Muwahhidun melawan orang Kristen di al-Ukab, akhirnya orang Muahhidun dikalahkan orang Kristen dengan pasukan yang besar (Ali, Afandi,1995:353-301)

D.

Kesimpulan Murabithun atau AlMurawiyah merupakan salah satu Dinasti Islam yang berkuasa di Maghrib. Nama Al-Murabithun berkaitan dengan nama tempat tinggal mereka yang pada awalnya mereka menempati Ribat (sejenis surau). Asal-usul dinasi ini dari Lemtuna, salahsatu dari suku Sanhaja, Mereka juga disebut al-Mulassimun (orang-orang bercadar). Di bawah pimpinan Abdullah bin Yasin dan komando militer Yahya bin Umar mereka berhasil memperluas wilayah kekuasaannya sampai ke Wadi Dara, dan kerajaan Sijil Mast yang dikuasai oleh Masud bin Wanuddin. Ketika Yahya bin Umar meninggal Dunia, jabatannya diganti oleh saudaranya, Abu Bakar bin Umar, kemudian ia menaklukkan daerah Sahara Maroko. Setelah diadakan penyerangan ke Maroko tengah dan selatan. Muwahhiddun merupakan Dinasti Islam yang pernah berjaya di Afrika Utara selama lebih satu abad. Didirikan oleh Muhammad bin Tummart. Ibn Tumart menamakan gerakannya dengan Muwahhiddun, karena gerakan ini bertujuan untuk menegakkan tauhid (Keesaan Allah), menolak segala bentuk pemahaman anthropormofisme (Tajsim) yang dianut oleh Murabithun. Karena itu semangat perjuangan Ibn Tumart adalah menghancurkan kekuatan Murabhitun. Pada tahun 1129 M, di bawah komando Abu Muhammad Al Basyir, kaum Muwahiddun menyerang ibu kota Murabithun. Peristiwa itu terkenal dengan nama perang Buhairah. Dalam perang itu Muwahhidun kalah dan mengakibatkan meninggalnya Ibn Tumart. Pada tahun 1163 M, Abdul Munim bin Ali diangkat sebagai pemimpin menggantikan Ibn Tumart.

DAFTAR PUSTAKA http://bumiayuq.blogspot.com/2007/06/perkembangan-islam-di-spanyol.html http://muhlis.files.wordpress.com/2007/08/islam-di-spanyol.pdf.

PERANG SALIB DAN INVASI MONGOL PERANG SALIB Peristiwa penting yang dalam gerakan ekspansi yang dilakukan oleh Arp Arselan adalah peristiwa Manzikart tahun 1071 M). Tentara Arp Arselan dapat mengalahkan tentara Romawi. Peristiwa ini menamakan benih kebencian dan permusuhan orang-orang KRISTEN terhadap ummat Islam, yang kemudian mencetuskan Perang Salib. Kebencian tersebut bertambah setelah Dinasti Seljuk dapat merebut Baitul Maqdis tahun 471 H. Orang KRISTEN merasa kesulitan dalam melakukan ziarah ke tanah sucinya. Untuk memperoleh kembali keleluasaannya, tahun 1095 M, Paus Urbanus menyeru ummat KRISTEN di Eropa untuk melakukan perang suci (Nasution, 1985:78). Perang ini di kenal dengan Perang Salib. A. Pengertian Perang Salib Kata Salib berasal dari bahasa Arab (salibun) yang berarti kayu palang/silang (Heuken, 1994:231). Peperangan tersebut disebut dengan Perang Salib karena didada seragam merah yang dipakai serdadu tergantung/terjahit tanda Salib, sehingga umat Islam yang diperangi menyebutnya dengan nama perang Salib (Arsyad, 1993:132). Perang Salib merupakan sebuah perang super-maraton yang berlangsung sepanjang 200 tahun, dimana bangsa-bangsa KRISTEN Eropa bangkit memerangi pusat-pusat negeri Islam yang selama kurang lebih 90 tahun kerajaan latin tegak di Yerussalem sebelum pada akhirnya terusir dari sana. Dalam perspektif KRISTEN, perang ini merupakan serangkaian operasi militer terhadap musuh-musuh gereja yang bertujuan membebaskan tanah suci dari cengkraman kaum Muslim. Dalam Perang Salib lebih mengangkat motif agama sebagai masalah utama. Hal tersebut dimaksudkan tidak lain hanyalah untuk memberi suasana dahsyat pada peperangan itu, yang sulit diperoleh dan dibangkitkan dengan motif-motif lain. Di kawasan Timur Tengah jauh sebelum masa masehi orang yang melakukan kejahatan besar dihukum mati dengan diikat atau dipaku pada Salib. Hukuman kejam itu berasal dari Babilonia melalui Persia dan Fenisia diterima oleh hukum Romawi. Menurut Dr. Said Abdul Fattah Syukur, Perang Salib; Adalah merupakan gerakan spectakuler dari pihak Eropa Barat dengan misi imperialisme murni, yang ditujukan kepada beberapa negeri di belahan Dunia bagian Timur (khususnya negara-negara Islam) pada abad pertengahan, gerakan dengan bentuknya yang khas ini, pada akhirnya berhasil pula mempengaruhi dan memporak-porandakan segala aspek kehidupan bangsa dari negeri-negeri yang menjadi sasarannya, baik sosial, ekonomi, intelektual, budaya maupun religius (Syukur, 1993:57). Perang Salib menurut beberapa pakar sejarah dinilai merupakan kelanjutan misi keagamaan dari para peziarah KRISTEN ke tempat-tempat suci mereka (Yerussalem), yang dahulunya dibawah bendera perdamaian, pada perkembangannya berubah niat membawa misi perang. Hal ini ditunjukkan dengan adanya rombongan peziarah dibawah pimpinan Mitaz tahun 1064 M yang memimpin 7.000 peziarah bersenjata lengkap, lantaran termakan isu bahwa penguasa Yerussalem (waktu itu Bani Saljuk) telah melakukan penganiayaan terhadap para peziarah yang beragama KRISTEN. Sementara akibat penyerbuan Bani Saljuk ke Antioch telah mengakibatkan orang-orang Byzantium terusir dari wilayah itu. Hal inilah yang membuat para peziarah menjadi cemas sehingga mereka wajib mempersenjatai diri ketika berziarah. Dari pemahaman diatas, maka dapat disimpulkan bahwa Perang Salib adalah merupakan gerakan kaum KRISTEN untuk menguasai tempat-tempat suci, yang A.

kemudian mereka pergi memerangi kaum muslimin di Palestina secara berulang-ulang dengan tujuan membersihkan tanah suci mereka (Yerussalem) dari kaum muslimin. 1. Latar Timbulnya Perang Salib Penyebab atau latar belakang paling utama dari dicetuskannya perang salib oleh paus Urbanus II adalah adanya permintaan kerajaan Romawi timur (Bizantium) untuk membantu mereka mengatasi serangan dari dinasti Turki Seljuk. Dalam postingan kali ini saya membagi latar belakang perang salib kepada 3 sudut pandang, yaitu : agama, ekonomi dan politik. Pada kenyataannya Perang Salib itu terjadi tidak hanya didorong oleh motivasi keagamaan saja, akan tetapi juga ada beberapa kepentingan yang turut mewarnai dalam Perang Salib tersebut, diantaranya : Perang Salib merupakan puncak dari sejumlah konflik antara negeri Barat (pihak KRISTEN) dan negeri Timur (pihak Muslim) yang mana pada akhir-akhir itu perkembangan dan kemajuan umat Islam sangat pesat, sehingga menimbulkan kecemasan bagi para tokoh Barat KRISTEN dan didorong oleh rasa kecemasan itulah mereka melancarkan serangan terhadap kekuatan Muslim. Munculnya kekuatan Bani Seljuk yang berhasil merebut Asia kecil dan Baitul Maqdis setelah mengalahkan pasukan Bizantium di Manzikart tahun 1071 M dan Dinasti Fathimiah tahun 1078 M. Kekuatan Seljuk di Asia kecil dan Yersussalem tersebut dianggap sebagai halangan bagi pihak KRISTEN untuk melaksanakan Haji ke Baitul Maqdis. Padahal pada pemerintahan Bani Seljuk, umat KRISTEN diberi kebebasan untuk melakukan haji. Namun dipihak KRISTEN ada yang menyebarkan fitnah bahwa Turki Seljuk telah melakukan kekejaman terhadap jamaah KRISTEN sehingga hal tersebut menimbulkan amarah umat KRISTEN-Eropa. Pasukan Muslim menjadi penguasa jalur perdagangan di lautan tengah semenjak abad ke-10. Hal tersebut menyebabkan para pedagang Pisa, Vinesia dan Genoa merasa terganggu sehingga satu-satunya jalan yang ditempuh untuk memperluas perdagangan mereka adalah dengan mendesak kekuatan Muslim dari laut tersebut. Propaganda Alexius Comnesius kepada Paus Urbanus II untuk membalas kekalahannya dalam peperangan melawan Pasukan Seljuk. Paus Urbanus II segera meniupkan taufan fanatisme keagamaan untuk menyalakan Perang Salib besar sehingga seruannya tersebut disambut oleh ribuan massa Prancis dan Normandia. Hal ini terjadi karena Paus merupakan sumber otoritas tertinggi di Barat yang didengar dan ditaati propagandanya. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa Perang Salib terjadi karena disebabka oleh beberapa faktor, diantaranya sebagai berikut: Faktor Agama Menguasai kembali Yerusalem dan Tanah Suci dari kekuasaan Muslim yang telah mendominasi sejak zaman khalifah Umar ibnu Khattab, Direbutnya Baitul Maqdis (471 H) oleh Dinasti Seljuk dari kekuasaan Fathimiyah yang berkedudukan di Mesir menyebabkan kaum KRISTEN merasa tidak bebas dalam menunaikan ibadah di tempat sucinya. Ketika idealisme keagamaan mulai menguap, para pemimpin politik KRISTEN tetap saja masih berfikir keuntungan yang dapat diambil dari konsepsi mengenai Perang Salib, dan untuk memperoleh kembali keleluasaannya berziarah ke tanah suci Yerussalem. Pada tahun 1095 M, Paus Urbanus II berseru kepada umat Kristiani di Eropa supaya melakukan perang suci. Seruan Paus Urbanus II berhasil memikat banyak orangorang KRISTEN karena dia menjanjikan sekaligus menjamin, barang siapa yang melibatkan diri dalam perang suci tersebut akan terbebas dari hukuman dosa. Banyak laporan yang beredar di Barat tentang kekejaman kaum Muslim terhadap para peziarah Kristen. Laporan yang didapat dari para peziarah yang pulang ini kemudian memainkan

1.

2.

3.

4.

a.

b.

peranan penting dalam perkembangan Perang Salib pada akhir abad itu. Padahal yang melakukan serangan itu adalah suku-suku Seljuk dari Turki bukan khalifah resmi yang berada di Mesir. Doktrin bahwa salah satu syarat agar Yesus Kristus kembali ke dunia adalah kembali berdirinya Negara Israel raya. Faktor Politik Respon atas permohonan dari Kekaisaran Byzantium yang beragama Kristen Ortodox Timur untuk melawan ekspansi dari dinasti Turki Seljuk yang beragama Islam ke Anatolia Pecahnya Kekaisaran Carolingian pada akhir Abad Ke-9, dikombinasikan dengan stabilnya perbatasan Eropa sesudah peng-Kristen-an bangsa-bangsa Viking, Slav dan Magyar, telah membuat kelas petarung bersenjata yang energinya digunakan secara salah untuk bertengkar satu sama lain dan meneror penduduk setempat. Gereja berusaha untuk menekan kekerasan yang terjadi melalui gerakan-gerakan Pax Dei dan Treuga Dei. Usaha ini dinilai berhasil, akan tetapi para ksatria yang berpengalaman selalu mencari tempat untuk menyalurkan kekuatan mereka dan kesempatan untuk memperluas daerah kekuasaan pun menjadi semakin tidak menarik. bangsa-bangsa di Eropa Barat tidak terlalu perduli atas dikuasainya Yerusalem yang berada jauh di Timur sampai ketika mereka sendiri mulai menghadapi invasi dari orang-orang Islam dan bangsa-bangsa nonKristen lainnya seperti bangsa Viking dan Magyar. Akan tetapi, kekuatan bersenjata kaum Muslimlah yang berhasil memberikan tekanan yang kuat kepada kekuasaan Kekaisaran Byzantium yang beragama Kristen Orthodox Timur. Ketika Kaisar Alexis dari Konstantinopel meminta bantuan Paus melawan orangorang Muslim Turki, Urbanus melihat bahwa adanya musuh bersama ini akan membantu mencapai tujuannya.Tidak masalah meskipun Paus telah mengucilkan patriark Konstantinopel, serta Katolik dan Kristen Ortodoks Timor tidak lagi merupakan satu gereja. Urbanus mencari jalan untuk menguasai Timur, sementara ia menemukan cara pengalihan bagi para pangeran Barat yang bertengkar terus. Para ahli sejarah percaya bahwa upaya Urban II didorong oleh keinginannya untuk merintangi pencalonan seorang pesaingnya dalam kepausan. Di balik sambutan penuh semangat dari para raja, pangeran, dan bangsawan Eropa atas seruan Paus, tujuan mereka pada dasarnya bersifat keduniaan. Ksatria-ksatria Prancis menginginkan lebih banyak tanah. Pedagang-pedagang Italia berharap untuk mengembangkan perdagangan di pelabuhan-pelabuhan Timur Tengah. Sejumlah besar orang miskin bergabung dengan ekspedisi sekadar untuk melarikan diri dari kerasnya kehidupan sehari-hari. Sepanjang jalan, massa yang serakah ini membantai banyak orang Muslim, dan bahkan Yahudi, dengan harapan untuk menemukan emas dan permata. Pejuang-pejuang salib bahkan membelah perut korban-korban mereka untuk menemukan emas dan batu-batu berharga yang mungkin telah mereka telan sebelum mati. Begitu besarnya keserakahan para pejuang salib akan harta, sehingga tanpa sesal mereka merampok kota Kristen Konstantinopel (Istanbul) pada Perang Salib IV, dan melucuti daun-daun emas dari lukisan-lukisan dinding Kristiani di Hagia SophiaKekalahan Byzantium(Constantinople/Istambul) di Manzikart pada tahun 1071 M, dan jatuhnya Asia kecil dibawah kekuasaan Saljuk telah mendorong Kaisar Alexius I Comneus (kaisar Constantinople) untuk meminta bantuan Paus Urbanus II, dalam usahanya untuk mengembalikan kekuasaannya di daerah-daerah pendudukan Dinasti Saljuk. Dilain pihak Perang Salib merupakan puncak sejumlah konflik antara negara-negara Barat dan negaranegara Timur, maksudnya antara umat Islam dan umat KRISTEN. Dengan perkembagan dan kemajuan yang pesat menimbulkan kecemasan pada tokoh-tokoh Barat, sehingga mereka melancarkan serangan terhadap umat Islam. Situasi yang demikian mendorong penguasa-penguasa KRISTEN di Eropa untuk merebut satu-persatu daerah-daerah kekuasaan Islam, seperti Mesir, Yerussalem, Damascus, Edessca dan lain-lainnya.

c.

Faktor Sosial Ekonomi Semenjak abad ke X, kaum muslimin telah menguasai jalur perdagangan di laut tengah, dan para pedagang Eropa yang mayoritas KRISTEN merasa terganggu atas kehadiran pasukan muslimin, sehingga mereka mempunyai rencana untuk mendesak kekuatan kaum muslimin dari laut itu. Hal ini didukung dengan adanya ambisi yang luar biasa dari para pedagang-pedagang besar yang berada di pantai Timur laut tengah (Venezia, Genoa dan Piza) untuk menguasai sejumlah kota-kota dagang di sepanjang pantai Timur dan selatan laut tengah, sehingga dapat memperluas jaringan dagang mereka, Untuk itu mereka rela menanggung sebagian dana Perang Salib dengan maksud menjadikan kawasan itu sebagai pusat perdagangan mereka, karena jalur Eropa akan bersambung dengan rute-rute perdagangan di Timur melalui jalur strategis tersebut. Disamping itu stratifikasi sosial masyarakat Eropa ketika itu terdiri dari tiga kelompok, yaitu kaum gereja, kaum bangsawan dan ksatria. Meskipun kelompok yang terakhir ini merupakan mayoritas di dalam masyarakat tetapi mereka sangat tertindas dan terhina. Oleh karena itu ketika mereka dimobilisasi oleh pihak gereja untuk turut mengambil bagian dalam Perang Salib dengan janji akan diberikan kebebasan dan kesejahteraan yang lebih baik, mereka menyambut seruan itu secara spontan dan berduyun-duyun melibatkan diri dalam peperangan tersebut, sehingga rakyat jelata beramai-ramai pula mengikuti mobilisasi umum itu dengan harapan yakni untuk mendapatkan perbaikan ekonomi. 1. Periodenisasi Perang Salib a. Perang Salib I (1094-1144 M) Periode pertama Perang Salib disebut sebagai periode penaklukan. Jalinan kerja sama antara Kaisar Alexius I dan Paus Urbanus II, berhasil membangkitkan semangat umat KRISTEN, terutama akibat pidato Paus Urbanus II, pada consili clermont pada tanggal 26 November 1095, yang intinya mewajibkan untuk melakukan Perang Salib bagi umat Kristiani sehingga terbentuk kaum Salibin. Gerakan ini merupakan gerakan spontanitas yang diikuti oleh berbagai kalangan masyarakat Kristiani. Hasan Ibrahim (sejarawan penulis buku Tarikh Al-Islam) menggambarkan gerakan ini sebagai gerombolan rakyat jelata yang tidak mempunyai pengalaman berperang, gerakan ini dipimpin oleh Pierre Iermite. Di sepanjang jalan menuju Constantinople mereka membuat keonaran bahkan terjadi bentrok dengan penduduk Hongaria dan Byzantium. Dengan adanya fenomena ini Dinasti Salju menyatakan perang terhadap gerombolan tersebut, sehingga akhirnya gerakan pasukan Salib dapat mudah dikalahkan. Berawal dari kekalahan pihak kristiani Godfrey of Buillon mengambil alih kepemimpinan pasukan Salibin, sehingga mengubah kaum Salibin menjadi ekpedisi militer yang terorganisasi rapi. Dalam peperangan menghadapi pasukan Godfrey, pihak Islam mengalami kekalahan, sehingga mereka berhasil menduduki Palestina (Yerussalem) pada tanggal 07 Juni 1099. Pasukan Godfrey ini melakukan pembantaian besar-besaran selama satu minggu terhadap umat Islam disamping itu mereka membumi hanguskan bangunan-bangunan umat Islam, sebelum pasukan ini menduduki Baitul Maqdis, mereka terlebih dahulu menaklukkan Anatolia, Tartur, Aleppo, Tripoli, Syam, dan Acre (Ahmad, 1999:124). Kemenangan pasukan Salib dalam periode ini telah mengubah peta situasi Dunia Islam kawasan itu. Sebagai akibat dari kemenangan itu, berdirilah beberapa kerajaan Latin-Kristen di Timur, yaitu kerajaan Baitul Maqdis (1099 M) di bawah pemerintahan Raja Godfrey, Edessa (1098 M) diperintah oleh Raja Baldwin, dan Tripoli (1109 M) dibawah kekuasaan Raja Raymond. Perang Salib I ditandai oleh bangkitnya kerajaan Seljuk (Turki) yang memasuki Armenia, Asia kecil dan Syria, kemudian menyapu daerah kawasan Byzantium (Romawi) memporakporandakan angkatan perangnya di pertempuran Mazikert dan sepanjang laut tengah yang pada masa Alip Arselan dan Malik Syah, Yerussalempun dicaplok. Maka dari itu, Konstantinopel dibawah kepala gereja Hildeband yang menaiki tahta sebagai Pau

Gregorius VII memohon bantuan dari para raja ksatria dan penduduk umumnya, sebab penakluk-penakluk dari Bani Seljuk itu dianggap berlaku kejam dan menindas orangorang KRISTEN yang datang beribadah ke Baitul Maqdis.(Arsyad, 1993:77). Akan tetapi pada tahun 1095 M baru bisa menghimpun kekuatan sebesar 300.000 orang, atas usaha dari penggantinya yaitu Paus Urbanus II yang dibantu oleh guru bahasanya yaitu Peter, Sang Pertapa atau Peter Amiens. Peterlah yang menyerukan kepada seluruh raja dan pembesar raja Eropa-KRISTEN bersatu untuk memerangi Islam atas nama agamanya yang suci. Peter terus berkelana sambil terus berkampanye untuk itu. Pada akhir tahun 1096 M dan awal tahun 1097 M, sekitar 150.000 tentara Salib sampai di Konstantinopel dibawah pimpinan Gadefroy, Bohemond dan Raymond. Pada awal tahun 1097 M tentara Salib mulai menyebrangi selat Bosporus lalu mengepung kota Niceae dan setelah dikepung selama sebulan, akhirnya kota jatuh ke tangan mereka pada tanggal 18 Juni 1097 M serta mereka dapat mengalahkan tentara Kalij Arsalan dari Bani Saljuk di Asia kecil. Pada tanggal 15 Juli 1099 tentara Salib mengepung Yerussalem selama tujuh hari dengan menyembelih tak kurang dari 70.000 umat Islam, dan pada saat itu pula Yerusalem dan kota-kota sekitarnya takluk. Kemudian tentara Salib mendirikan empat kerajaan KRISTEN yaitu di tanah suci Baitul Maqdis, Enthiokhie, Raha dan Tripolisyam, sedangkan Nicola dikembalikan pada Kaisar Byzantium. b. Perang Salib II (1144-1193 M) Perang Salib II juga terjadi sebab bangkitnya Bani Seljuk dan jatuhnya Halab (Aleppo), Edessa, dan sebagian negeri Syam ke tangan Imaddudin Zanky (1144 M). Setelah Imaduddin meninggal, ia digantikan oleh puteranya yang bernama Nuruddin dan dibantu oleh Shalahuddin hingga tahun 1147 M. Perang Salib II ini dipimpin oleh Lode wiyk VII atau Louis VII (Raja Perancis), Bernard de Clairvaux dan Concrad III dari Jerman. Laskar Islam yang terdiri dari bangsa Turki, Kurdi dan Arab dipimpin oleh Nuruddin Sidi Saefuddin Gazi dan Mousul dan dipanglimai oleh Shalahuddin Yusuf ibn Ayyub. Pada tanggal 4 Juli 1187 terjadi pertempuran antara pasukan Shalahuddin dengan tentara Salib di Hittin dekat Baitul Maqdis. Dalam pertempuran ini kaum muslimin dapat menghancurkan pasukan Salib, sehingga raja Baitul Maqdis dan Ray Mond tertawan dan dijatuhi hukuman mati. Kemenangan Shalahuddin dalam peperangan ini memberikan peluang yang besar untuk merebut kota-kota lainnya.Termasuk Baitul Maqdis, Yerussalem, Al Qudus. Pada saat kota Yerussalem direbut tentara Salib, mereka melakukan pembunuhan besar-besaran terhadap orang Islam, tetapi ketika kota itu direbut kembali oleh Shalahuddin, kaum muslimin tidak melakukan pembalasan terhadap mereka, bahkan memperlakukan mereka dengan baik dan lemah lembut. Pada saat Baitul Maqdis kembal ke tangan Umat Islam kembalilah suara adzan berkumandang dan lonceng gereja berhent berbunyi serta Salib emas diturunkan dari kubah sakrah(Abyan dan Nurhuzaina, 1987:152). Dalam periode ini disebut sebagai periode reaksi umat Islam atas jatuhnya beberapa wilayah kekuasaan Islam ke tangan kaum Salib telah membangkitkan kesadaran kaum muslimin untuk menghimpun kekuatan guna menghadapi kaum Salibin. Di bawah komando Imaduddin Zangi, Gubernur Mousul, kaum muslimin bergerak maju membendung serangan pasukan Salib bahkan mereka berhasil merebut kembali Aleppo, Adessa (Ar-Ruha) pada tahun 1144 M. Setelah Imaduddin Zangi wafat, posisinya digantikan putranya Nuruddin Zangi, dia meneruskan perjuangan ayahnya untuk membebaskan negara-negara Timur dari cengkraman kaum Salib. Kota-kota yang berhasil dibebaskan antara lain Damascus (1147 M), Antiok (1149 M) dan Mesir (1169 M). Keberhasilan kaum muslimin meraih berbagai kemenangan, terutama setelah munculnnya Salahuddin Yusuf Al-Ayyubi (Salahuddin) di Mesir, yang berhasil membebaskan Baitul Maqdis pada tanggal 2 Oktober 1187. Hal ini membuat kaum Salibin untuk membangkitkan kembali basic kekuatan mereka sehingga mereka

menyusun kekuatan dan mengirim ekspedisi militer yang lebih kuat. Dalam ekspedisi ini dikomando oleh raja-raja Eropa yang besar, Frederick I (The Lion Hearted, Raja Inggris) dan Philip II (Augustus, Raja Prancis). Ekpedisi militer Salib kali ini dibagi dalam beberapa devisi, sebagian menempuh jalan darat dan yang lainnya menempuh jalur laut. Frederick yang memimpin devisi darat tewas tenggelam dalam penyebrangannya di sungai Armenia, dekat kota Ar-Ruha, sebagian tentaranya kembali kecuali beberapa orang yang terus melanjutkan perjalanannya di bawah pimpinan putra Frederick. Adapun devisi yang menempuh jalur laut menuju Sicilia yang dipimpin Richard dan Philip II, disana mereka bertemu dengan pasukan Salahuddin, terjadilah peperangan sengit, karena kekuatan tidak berimbang, maka pasukan Salahuddin mundur, dan Kota Acre ditinggalkan oleh Pasukan Salahuddin dan menuju ke Mesir untuk mempertahankan daerah itu. Dalam keadaan demikian kedua belah pihak melakukan gencatan senjata dan membuat suatu perjanjian damai, inti perjanjian damai tersebut adalah: Daerah pedalaman akan menjadi milik kaum muslimin dan umat KRISTEN, yang akan berziarah ke Baitul Maqdis akan terjamin keamanannya, sedangkan daerah pesisir utara, Acre dan Jaffa berada di daerah kekuasaan tentara Salib. Tidak lama kemudian setelah perjanjian disepakati, Salahuddin wafat pada bulan Safar 589 H atau Februari 1193 M. c. Perang Salib III (1193-1291 M) Perang Salib III ini timbul sebab bangkitnya Mesir dibawah pimpinan Shalahuddin, berkat kesuksesannya menaklukkan Baitul Maqdis dan kemampuannya mengatasi angkatan-angkatan perang Prancis, Inggris, Jerman dan negara-negara Eropa lainnya. Kejadian tersebut dapat membangunkan Eropa-Barat untuk menyusun angkatan Perang Salib selanjutnya atas saran Guillaume. Perang Salib III ini dipimpin oleh Kaisar Fredrick I Barbarosa dari Jerman Philip II August (Raja Prancis dan Inggris), Richard The Lion Heart. Ketika itu pasukan Jerman sebanyak 100.000 orang dibawah pimpinan Frederick Barbarosa, tetapi nasibnya sangat malang, ketika ia menyeberang, sebuah sungai yang jeram di Sisilia-Armenia ia mati tenggelam sehingga pasukannya kehilangan pemimpin dan pasukannya patah semangat, akhirnya pasukan tersebut ada yang memilih kembali ke negerinya dan ada pula yang terus untuk bergabung dengan pasukan lainnya. Tentara Inggris dan Prancis bertemu di Saqliah dan disini juga terjadi perselisihan antara Philiph dengan Richard yang akhirnya mereka kembali sendiri-sendiri. Richard mengambil jalan melalui Cyprus dan Philiph langsung menuju Palestina dan mengepung Akka. Akhirnya Akka dan Yaffa jatuh ditangan tentara Salib tetapi tidak bisa menduduki Baitul Maqdis dan dibuatlah perjanjian damai antara kedua belah pihak di Ramlah atau dapat disebut perjanjian Ar-Romlah (Hasan, 1967:99). Tidak lama setelah perdamaian tersebut Shalahuddin wafat, dan digantikan oleh saudaranya Sultan Adil. Shalahuddin wafat setelah berhasil mempersatukan umat Islam dan mengembalikan Baitul Maqdis ke tangan umat Islam. Periode ini lebih dikenal dengan periode perang saudara kecil-kecilan atau periode kehancuran di dalam pasukan Salib sendiri. Hal ini disebabkan karena periode ini lebih disemangati oleh ambisi politik untuk memperoleh kekuasaan dan sesuatu yang bersifat material, dari motivasi agama. Tujuan mereka untuk membebaskan Baitul Maqdis seolah-olah mereka lupakan, hal ini dapat dilihat ketika pasukan Salib yang disiapkan menyerang Mesir (1202-1204 M) ternyata mengubah haluan menuju Constantinople, kota ini direbut dan diduduki lalu dikuasai oleh Baldwin sebagai rajanya yang pertama. Dalam periode ini telah terukir dalam sejarah yaitu munculnya pahlawan wanita yang terkenal dan gagah berani yaitu Syajar Ad-Durr, dia berhasil menghancurkan pasukan Raja Lois IX, dari Prancis dan sekaligus menangkap raja tersebut. Dalam periode ini pasukan Salib selalu menderita kekalahan. Meskipun demikian mereka telah mendapatkan hikmah yang sangat besar, mereka dapat mengetahui kebudayaan dan peradaban Islam yang sudah sedemikian

majunya, bahkan kebudayaan dari Timur-Islam menyebabkan lahirnya renaisansce di Barat. d. Perang Salib IV (1202-1206 M) Tentara Salib berpendapat bahwa jalan untuk merebut kembali Baitul Maqdis adalah harus dikuasai terlebih dahulu keluarga Bani Ayyub di Mesir yang menjadi pusat persatuan Islam ketika itu. Oleh karena itu kaum Salib memusatkan perhatian dan kekuatannya untuk menguasai Mesir.(Souyb, 1978:98). Akan tetapi Perang Salib IV ini dilakukan atas kerja sama dengan Venesia dan bekas kaisar Yunani. Tentara Salib menguasai Konstatinopel (1204 M) dan mengganti kekuasaan Bizantium dengan kekuasaan latin disana. Pada waktu itu Mesir diperintah oleh Sultan Salib, maka dikuatkanlah perjanjian dengan orang-orang Kristen pada tahun 1203-1204 M dan 12101211 M. Isi perjanjian itu adalah mempermudah orang Kristen ziarah ke Baitul Maqdis dan menghilangkan permusuhan antara kedua belah pihak. e. Perang Salib V (12171221 M) Perang Salib V tetap berada di Konstantinopel dan tidak henti-hentinya terjadi konflik dengan pihak Kaisar. Perang Salib V dipimpin oleh Jeande Brunne Kardinal Pelagius serta raja Hongaria, meskipun pada tanggal 5 November 1219 kota pelabuhan Damietta mereka rebut, namun dalam perjalanan ke Kairo pada tanggal 24 Juli 1221 mereka membuat kekacauan di Al Masyura ( tepi sungai Nil) kemudian mereka pulang kampong f. Perang Salib VI (12281229 M) Perang Salib VI dipimpin oleh Frederick II dari Hobiens Taufen, Kaisar Jerman dan raja Itali dan kemudian menjadi Raja muda Yerussalem lantaran berhasil menguasai Yerussalem tidak dengan perang tapi dengan perjanjian damai selama 10 tahun dengan Sultan Al-Malikul Kamil, keponakan Shalahuddin al-Ayyubi, namun 14 tahun kemudian yakni pada tahun 1244 kekuasaan diambil alih Sultan Al Malikul Shaleh Najamuddin Ayyub beserta Kallam dan Damsyik. g. Perang Salib VII (12481254 M) Peperangan ini dipimpin oleh Raja Louis IX dari Perancis pada tahun 1248, namun pada tahun 1249 tentara Salib berhasil menguasai Damietta (Damyat). Dimasa inilah pemimpin angkatan perang Islam, Malikul Shaleh mangkat kemudian digantikan putranya Malikul Asraff Muzafaruddin Musa. Ketika Louis IX gagal merebut Antiock yang dikuasai Sultan Malik Zahir Bay Bars pada tahun 1267/1268, lalu hendak merebut Tunis, ia beserta pembesar-pembesar pengiringnya ditawan oleh pasukan Islam pada 6 April 1250 dalam satu pertempuran di Perairan Mesir, setelah mereka memberi uang tebusan, maka mereka dibebaskan oleh Tentara Islam dan mereka balik ke negerinya. h. Perang Salib VIII (1270-1272 M) Dalam Perang Salib VIII yaitu pada tanggal 25 Agustus 1270 ini Louis IX telah binasa ditimpa penyakit (riwayat lain menyebutkan ia terbunuh). Akhirnya pada tahun 1492 Raja Ferdinad dan Ratu Isabella sukses menendang habis umat Islam dari Granada, Andalusia. Riwayat lain juga menjelaskan bahwa Perang Salib VIII ini tidak sempat terbentuk karena kota terakhir yakni Aere yang diduduki oleh tentara Salib malahan berhasil dikuasai oleh Malikul Asyraf (putra Malikul Shaleh). Dengan demikian terkuburlah Perang Salib oleh Perang Sabil. Tetapi meskipun Perang Konvensional dan Frontal itu sudah berakhir secara formal, namun sesungguhnya perang jenis lain yang kwalitasnya lebih canggih terus saja berlangsung seiring dengan kemajuan zaman. i. Perang Salib Lanjutan (1291-1344 M) Dalam Perang Salib lanjutan ini ada beberapa faktor yang melatar belakanginya yaitu ketika kaum muslimin mundur dari Cordova atau Granada oleh Ferdinand, Leon dan Castelin. Pada saat degradasi politik seperti itu Islam sedikit demi sedikit basic kekuatannya menurun. Adapun faktor lain yaitu; adanya perjanjian Tordessilas, yang

menjadi semangat agama-agama katolik. Perjanjian itu ditetapkan pada 4 Mei 1493, yang menyatakan antara lain; Bahwa kepercayaan agama Katolik dan agama KRISTEN, teristimewa pada zaman kita ini, harus dimulyakan dan disempurnakan, serta disebarkan dimana-mana dan harus mengambil alih Kerajaan Granada dari kelaliman para sara (muslimin). Dengan adanya perjanjian tersebut, Perang Salib dikobarkan lagi dan dilancarkan oleh orang-orang Portugis dengan tujuan bukan lagi mencari keuntungan, tetapi melakukan ekspansi politik dan ekspansi keagamaan dan musuh pertama yang dihadapi adalah negara Islam. Para pendeta dan lembaga-lembaga missionaris oleh orangorang Dunia Islam dianggap sebagai imperialisme. Dan merupakan satu aspek usaha penyingkiran lembaga-lembaga pribumi atau Islam dengan menggantikan sejarah setempat dengan kurikulum Barat. Dalam peperangan lanjutan ini pihak KRISTEN juga mengalami kekalahan, akan tetapi orang-orang KRISTEN dengan segala bentuk dan cara berusaha menghancurkan Islam baik melalui politik, ekonomi dan pendidikan. 2. Dampak Perang Salib Dalam penyebaran pasukan Salibin terhadap umat Islam, menjadi fenomena yang disertai timbulnya sentimen keagamaan yang kuat. Dengan adanya motif ini, maka membawa pengaruh besar terhadap hubungan antar pemeluk agama Islam dan KRISTEN dalam waktu yang panjang (Al-Ghozali, 1987:59). Melihat dari beberapa gambaran yang ada maka dapat disimpulkan bahwa, meskipun Perang Salib sudah berakhir namun pada hakekatnya belum berakhir, hal ini karena adanya perkembangan-perkembangan selanjutnya, yang walaupun tidak dalam bentuk yang lain, yang sekaligus merupakan suatu hubungan yang sulit untuk dipisahkan. Adapun hubungan Perang Salib dengan gerakan-gerakan yang dimaksud antara lain: 3. Hubungan Perang Salib dengan Orientalisme Sebagaimana penulis berpendapat bahwa Orientalisme lahir akibat Perang Salib atau ketika dimulainya pergeseran politik dan agama antara Islam dan KRISTEN Barat di Palestina. Argumentasi mereka mengatakan bahwa permusuhan politik berkecamuk berawal pada masa pemerintahan Salahuddin dan Nuruddin Zhang dan berlanjut pada anaknya yaitu Al-Adil, sebagai akibat kekalahan beruntun yang dilimpahkan pasukan Islam ke pasukan Salib, semua itu memaksa orang-orang Barat membalas kekalahan. Bertitik tolak dari keterangan diatas, maka dapat digambarkan bahwa Orientalis (pengetahuan orang Barat tentang agama, kebudayaan, peradaban, sastra dan bahasa Timur) sudah lama berkembang di Barat. Hal ini disebabkan karena perhatian orangorang Barat terhadap Islam atau soal keTimuran sudah sejak Perang Salib. Kemudian mengenai kegiatan-kegiatan Orientalisme dalam studinya terhadap Dunia Timur atau Islam, sebenarnya telah didorong oleh beberapa motivasi, yaitu; motivasi religius, motivasi imperial, motivasi politis, dan motivasi ilmiyah. 4. Hubungan Perang Salib dengan Kolonialisme Kolonialisme Eropa merupakan tantangan politis dan religius, dan gerakan ini telah menyingkirkan kaum muslimin memerintah di Dunia Islam yang telah berlangsung sejak jaman Nabi Muhammad. Bagi banyak orang di Barat, dugaan mengenai kemenangan KRISTEN didasarkan pada sejarah yang diromantisiskan untuk merayakan kepahlawanan pejuang Salib dan kecenderungan untuk menginterpretasikan sejarah kekuasaan Amerika selama dua abad lebih, masing-masing agama melihat satu sama lain sebagai militan agar berbaris dan fanatik. Dengan demikian kolonialisme adalah merupakan suatu kelanjutan dari Perang Salib, dimana gerakan-gerakan tersebut sudah merupakan warisan dari kejadian Perang Salib, dalam artian masih mempunyai hubungan yang sulit untuk dipisahkan karena Perang Salib itu sendiri merupakan jembatan bagi kolonialisme untuk menjajah Dunia Islam (Syukur, 1993:152). 5. Hubungan Perang Salib dengan Kristenisasi

Jika dicermati, semangat salibisme ini sebenarnya telah ada sebelum terjadinya Perang Salib yang berkepanjangan. Semangat untuk menyiarkan agama KRISTEN diantara bangsa-bangsa yang belum mengenalnya dipandang sebagai satu kewajiban bagi umat Kristiani. Memang tidak bisa dipungkiri bahwa keberhasilan dalam menjalankan misi memang tidak lepas dari Perang Salib, karena Perang Salib merupakann awal bangsa Barat dalam menjalankan misinnya. 6. Pengaruh Perang Salib Terhadap Dunia Barat Perang Salib yang berlangsung lebih kurang dua abad membawa akibat yang sangat berarti bagi perjalanan sejarah Dunia. Akibat tersebut antara lain : 1. Perang Salib menjadi penghubung bagi bangsa Eropa, mengenali Dunia Islam secara lebih dekat, sehingga kontak hubungan antara Barat dan Timur semakin dekat. 2. Kemajuan ilmu pengetahuan dan tata kehidupan masyarakat Timur yang maju menjadi daya dorong pertumbuhan intelektual bangsa Barat yakni Eropa sehingga hal tersebut mempunyai andil yang sangat besar dalam melahirkan era Renaisans di Eropa 3. Bangsa Barat yang selama itu tidak mengenal kemajuan pemikiran bangsa Timur maka Perang Salib itu juga membawa akibat timbulnya kegiatan penyelidikan bangsa Eropa mengenai seni dan pengetahuan penting serta berbagai penemuan yang telah dikenal di Timur seperti kincir angin, kompas kelautan, dan lain-lain. 4. Bangsa Barat dapat mengenali sistem industri Timur yang telah maju sehingga setelah kembali ke Eropa mereka lantas mendirikan sistem pemasaran barangbarang produk Timur (Ali, 1997:211). Perang Salib yang pada awalnya hanya merupakan suatu reaksi dari KRISTEN Eropa Barat, namun lama-kelamaan timbul suatu keinginan untuk menguasai Dunia Islam. Hal ini dapat dibuktikan dengan adanya cita-cita dari umat KRISTEN Eropa mendirikan kerajaankerajaan mereka di seluruh daerah Timur. Untuk merealisasikan cita-cita diatas, maka jalan satu-satunya yang ditempuh yaitu menyapu bersih umat Islam.Dengan cita-cita yang telah dicanangkan tersebut. B. INVASI MONGOL A. Latar belakang bangsa mongol Asal mula bangsa mongol adalah dari masyatakat hutan yang mendiami Siberia dan mongol luar di sekitar danau pegunungan altani tepatnya dibagian barat laut cina. Sebenarnya merka itu bukanlah suku nomad yang berpindah-pindah dari satu stepa yang lain, walaupun menaklukkan banyak stepa dengan ketangkasannya menunggang kuda. Pemimpin bangsa mongol di sebut khan. Khan bangsa mongol yang pertama yang diketahui dalam sejarah adalah yesugei (w. 1175). Ia adalah ayah jengis. Jengis aslinya bernama temujin, seorang pandai besi yang mencuat namanya karena perselisihan yang dimenangkannya melawan ong khan atau togril, seorang kepala suku kereyt. Jengis adalah gelar bagi temujin yang diberikan kepadanya oleh sidang kepala-kepala suku mongol yang mengangkatnya sebagai pemimpin tertinggi bangsa itu pada tahun 1206, yang artinya penguasa alam semesta. Perlu diketahui juga bahwa bangsa mongol adalah bangsa pemberani dan tegar dalam berperang. B. Agama bangsa mongol Bangsa mongol tidak memeluk salah satu agama samawi dari ketiga agama samawi. Padahal mereka hidup dan berinteraksi dengan pengikut agama yahudi, Kristen dan islam. 1 Jengis khan juga menyempurnakan moral masyarakatnya dengan undang-undang yang dibatnya, yaitu Ilyasa atau Yasaq. 2 Disamping itu juga, jengis khan juga mengatur kehidupan beragama dengan tidak boleh merugikan antara satu pemeluk agama dengan yang lainnya. Sebagai konswekwensinya, rakyat mongol harus menghormati rajanya, ia juga mendirikan pos untuk mengetahui berita tentang kerajaannya, ia melarang penyerbuan terhadap agama.

C. Perkembangan bangsa mongol Bangsa yang dipimpinnya itu meluaskan wilayahnya ke Tibet (cina barat laut), dan cina, 1213, serta dapat menaklukkan Beijing tahun 1215. ia menundukkan Turkistan tahun 1218 yang berbatasan dengan wilayah islam, yakni Khawarazam syah. Ivasi gubernur khawarazam membunuh utusan jengis yang disertai oleh saudagar islam. Perristiwa tersebut menyebabkan mongol menyerbu wilayah islam, dan dapat menaklukkan transoxania yang merupakan wilayah khawarazam 1219-1220, padahal sebelumnya mereka hidup berdampingan secara damai satu sama lain. Kota bukhara di samarkand yang didalamnya terdapat makam imam bukhari, salah seorang perawi hadis yang termasyur, dihancurkan, balk, dan kota-kota lain yang memiliki peradaban islam yang tinggi, di asia tengah juga tidak luput dari penghancuran. Jalaluddin, penguasa khawarazam yang berusaha meminta bantuan pada khalifah abbasiyah di bagdad, menghindarkan diri dari serbuan mongol, ia diburu oleh musuhnya hingga ke India 1221, yang akhirnya ia lari ke barat. Toluy, salah seorang anak jengis, di utus ke khurasan sementara anaknya yang lain, yaitu jochi dan chaghatay bergerak untuk merebut wilayah sungai sir darya bawah dan khawarazam. Wilayah kekuasaan jengis khan yang luas dibagi untuk empat orang putranya sebelum ia meninggal dunia tahun 624/1227. 3 pertama ialah jochi, anak yang sulung mendapat wilayah Siberia bagian barat dan stepa qipchaq yang membentang hingga rusia selatan, didalamnya terdapat khawarazam. Namun ia meninggal dunia sebelum ayahnya wafat, dan wilayah warisannya itu diberikan kepada anak jochi yang bernama batu atau orda. Batu mendirikan orde (kelompok) biru di rusia selatan sebagai dasar berkembangnya orde putih di Siberia barat. Kedua kelompok itu bergabung dalam abad ke 14 yang kemudian muncul sebagai khanan yang bermacam ragamnya di rusia, tiumen, bukhara , dan khiva. Syaibaniyah atau ozbeg, salah satu cabang keturunan jochi berkuasa di khawarazam dan transoxania dalam abad ke 15 dan 16. Kedua adalah chaghatay, mendapat wilayah berbentang ke timur, sejak dari transoxania hingga Turkistan timur atau Turkistan cina. Cabang barat dari keturunan chagutai yang bermukim di transoxania segera masuk ke dalam lingkungan pengaruh islam, namun akhirnya dikalahkan oleh kekuasaan timur lenk. Sedangkan cabang timur dari keturunan chagutai berkembang di semerechye, ili, t'ien syan di tamrin. Mereka lebih tahan dari pengaruh islam, tetapi akhirnya mereka ikut membantu menyebarkan islam di wilayah Turkistan cina dan bertahan disana hingga abad ke XVII. Ketiga bernama agudai, adalah putra jengis khan yang terpilih oleh dewan pimpinan mongol untuk menggantikan ayahnya sebagai khan agung yang mempunyai wilayah di pamirs dan tien syan. Keempat ialah tuli, si bungsu mendapat bagian wilayah Mongolia sendiri. Anak-anaknya, yakni mongke dan qubulay menggantikan oguday sebagai khan yang agung. Qobulay menaklukkan cina dan berkuasa disana yang dikenal sebagi dinasti yuan yang memerintah hingga abad ke-XIV, yang kemudian digantikan dengan dinasti Ming. Adalah hulako khan, 4 saudara Mongke khan dan Qobulay khan, yang menyerang wilayah-wilayah islam sampai ke bagdad. D. Serangan-Serangan Mongol Sesungguhnya invasi pasukan mongol terhadap wilayah-wilayah islam adalah tragedy besar yang tidak ada tandinggannya sebelum ini dan sesudahnya. Kendati sebelumnya didahului perang dunia, sesungguhnya perang salib tidak ada apa-apanya jika

dibandingkan dengan invasi pasukan mongol. Betapapun banyaknya jumlah korban perang dari kaum muslimin pada keseluruhan perang salib, sesungguhnya itu masih relative kecil jika dibandingkan dengan jumlah korban perang dari kalangan kaum muslimin pada satu perang diantara sekian banyaknya perang yang dilancarkan pasukan mongol secara brutal dan sadis tersebut. Kaum muslimin mengalami kerugian yang tidak terhitung akibat kolonialisme modern, namun penghancuran oleh pasukan mongol terhadap satu kota saja bagdad misalnya. Barangkali manusia tidak pernah melihat pembantaian, pembunuhan dan penghancuran yang sadis dan kejam dalam sejarahnya. Dajjal saja tidak membunuh pengikutnya dan hanya, membunuh penentangnya. Sedangkan mereka bangsa mongol tersebut tidak menyisakan seorang pun, semuanya dibabt habis. Tidak ada pengecualian antara laki-laki, wanita dan ank-anak. Mereka belah perut wanita-wanita hamil kemidian membunuh bayibayinya. Invasi pasukan mongol berimbas pada perubahan social, moralitas dan politik terhadap negeri-negeri islam. Sebagaiman invasi pasukan mongol mengakibatkan dampak negative dalam masyarakat islam, disamping itu juga mengakibatkan dampak positif bagi ummat islam, yaitu membangun perasaan kaum muslimin terhadap pentingnya persatuan membuang jauh-jauh perpecahan. Jikalau ditelusuri historisnya, umat islam pada waktu itu tersebar dimana-mana dari jazirah arab sampai eropa dibawah naungan Negara-negara islamiyah, yang sudah barang tentu system pemerintahannya sudah mulai mendekati ideal, disamping itu pula, peradaban dan ilmu pengetahuan mulai berkembang pesat, ini menandakan bahwa pada waktu itu ilmuan dan cendikiawan musli mulai banyak seperti ibnu taimiah. Akan teetapi ironis sekali bila mana Negara islam tatkala itu dikikis habis oleh Negara mongol, bagaikan debu yang ada diatas debu yang licin dan diterpa angina yang kencang. Atas dasar pertimbangan itulah penulis akan mencoba menguak dan menelusuri sebab musaban keberhasila mongol mengusasai islam dan termasuk menghancurkan bagdad. Sebagai sentral umat islam pada waktu itu, disamping itu pula, penulis akan menggali sejarah sebab hancurnya Negara-negara islam. E. Invasi-invasi mongol Wilayah kultur arab menjadi jajahan mongol setelah bagdad ditaklukkan oleh hulako khan, 1258. ia membentuk kerajaan Il Khaniyah yang berpusat di tabris dan maragha. Ia dipercaya oleh saudaranya, mongke khan untuk mengembalikan wilayah-wilayah mongol di asia barat yang telah lepas dari kekuasaan mongol setelah kematian jengis. Ia berangkat dengan disertai pasukan yang besar untuk manunaikan tugas itu tahun 1253 dari Mongolia . Atas kepercayaan saudaranya itu hulako khan dapat menguasai wilayah yang luas seperti Persia, Irak, Caucasus dan asia kecil sebelum menundukkan bagdad, ia telah menguasai pusat gerakan Syi'ah Isma'iliyah di Persia utara, tahun 1256. jatuhnya ibu kota abbasiyah yang didirikan oleh khalifah kedua, al-mansyur itu, baerkaitan erat sekali dengan seseoran yang bernama ibnu al-qami' 5 ia berhasil untuk merayu pasukan mongol untuk menyerang bagdad. Pada awal tahun 656 H/ 1258 M, hulako khan mengirimkan pasukan ke bagdad dibawah pimpinan dua amirnya sebagai pasukan awal sebelum kedatangannya, kemudian pada tanggal 12 muharram pada tahun yang sama, pasukan yang berkekuatan dua ratus ribu personel dan dipimpin langsung oleh hulako khan tiba di bagdad. Mereka mengepung bagdad dari dua arah, barat dan timur, pada akhirnya di adakan perjanjian antara hulako dan mu'tashim mu'tashim dikawal tujuh ratus dari kalangan hakim dan, fuqoha', orangorang sufi dan pejabat Negara. Pada akhirnya mereka semua di bunuh oleh hulako khan tidak tersisa sama sekali, hal ini atas permintaan ibnu al-qami' dan nashiruddin at-thutsi.

Demikian juga membunuh sebagian besar keluarga khalifah dan penduduk yang tak bedosa. Akibat pembunuhan dan perusakan kota itu timbullah wabah penyakit lantaran mayat-mayat yang bergelimpangan belum sempat di kebumikan. Hulako mengenakan gel ail khan dan menguasai wilayah lebih luas lagi hingga ke syiria utara seperti kota Aleppo , hama dan harim. Selanjutnya ia ingin merebut mesir, tetapi malang, pasukan mamluk rupanya lebih kuat dan lebih cerdik sehingga pasukan mongol dapat dipukul di Ain jalut, palestina, tahun 1260 sehingga mengurungkan niatnya melangkahi mesir. Ia sangat tertarik pada bangunan dan arsitektur yang indah dan filsafat. Hulako yang memerintah hingga tahun 1265 digantikan oleh anaknya, abaqa, 1265-1282. ia sangat menaruh perhatian kepada umat Kristen karena pengaruh janda ayahnya yang beragama Kristen neustorian 6 , yakni Doqus Khatun. Orang-orang Mongol Il khaniyah ini bersekutu dengan orang-orang salib, penguasa Kristen eropa, Armenia cilicia untuk melawan mamluk dan keturunan-keturunan saudaranya sendiri dari dinasti horde keemasan (golden horde) yang telah bersekutu dengan mamluk, penguasa muslim yang berpusat di mesir. Dinasti Il-Khaniyah lama kelamaan renggang hubungannya dengan saudara-saudaranya di timur, terutama setelah meninggalnya qubulay khan tahun 1294. bahkan mereka yang menguasai barat sampai bagdad itu karena tekanan kultur Persia yang islam, berbondong-bondong memeluk agama islam seperti ghazan khan dan keturunannya. Penguasa Il-Khaniyah terakhir ialah abu sa'id. Ia berdamai dengan mamluk tahun 1323, yang mengakhiri permusuhan kedua kekuasaan itu untuk merebut syiria. Perselisihan dalam tubuh Il khaniyah sendiri menyebabkan terpecahnya kerajaan menjadi dinasti kecil-kecil yang bersifat local. Mereka hanya dapat dipersatukan kembali pada masa timur lenk yang berbentuk dinasti timurriyah yang berpusat di samarkand . Sebagian wilayah Il-Khaniyah yang yang berada yang berada di kawasan kebudayaan arab seperti iraq , Kurdistan dan azebaijan, diwarisi oleh dinasti jalayiriyah. Jalayiriyah adalah suku mongol yang mengikuti hulako ketika menaklukkan negeri-negeri islam. Dinasti ini didirikan oleh hasan kuchuk (kecil) dari dinasti chupaniya, musuh bebuyutannya yang memerintah sebagai gubernur di Anatolia di bawah sultan abu sa'id, penguasa terakhir dinasti Il khaniyah, dan memusatkan kekuatannya di bagdad. Dimasa Uways, pengganti hasan agung, jalaliriyyah baru memiliki kedaulatan secara penuh. Ia dapat menundukkan azerbaizan, namun mendapat perlawanan dari dinasti muzaffariyah din Khan-Khan horde keemasan. Mereka akhirnya dikalahkan oleh Qara Qoyunlu. Dari sini dapat dilihat, bahwa kultur Islam yang ada dikawasan budaya arab seperti iraq dan syiria serta sebagian Persia sebelah barat, walaupun secara politis dapat ditaklukkan oleh mongol, tetapi akhirnya mongol sendiri terserap kedalam budaya islam. Dapatkah kiranya disimpulkan bahwa akar budaya islam dikawasan budaya arab di pemerintahan bukan hanya dynasti berbangsa arab saja tetapi siapa yang kuat akan memerintah wilayah tersebut. Dinasti-dinasti silih berganti menguasai wilayah itu dan yang langgeng ialah kekuasaan dari bangsa arab sendiri, baik pada masa klasik maupun masa modern ini. F. Dampak kekuasaan mongol Apa dampak positive maupun negative kekuasaan mongol terhadap wilayah islam yang ditundukkannya ?. Dampak negative tentu lebih banyak dibandingkan dampak positifnya. Kehancuran tampak jelas dimana-mana dari serangan mongol sejak dari wilayah timur hingga kebarat. Kehancuran kota-kota dengan bangunan yang indah-indah dan perpustakaan-perpustakaan yang mengoleksi banyak buku memperburuk situasi ummat islam. Pembunuhan terhadap umat islam terjadi, bukan hanya pada masa hulako saja yang membunuh khalifah Abbasiyah dan keluarganya, tetapi pembunuhan dilakukan juga terhadap umat islam yang tidak berdosa. Seperti yang dilakukan oleh argun Khan ke 4

pada masa dinasti Il khaniyah terhadap Takudar sbagai Khan ketiga yang dihukum bunuh karena masuk islam, Argun Syamsuddin, seorang administrator dari keluarga juwaini yang tersohor di hokum mati tahun 1284, Syamsuddin penggantinya juga dibunuh tahun 1289, dan Sa'id ad-Daulah yang orang Yahudi itu dihukum mati pula pada tahun 1289. Bangsa mongol yang asal mulanya memeluk agama nenek moyang mereka, lalu beralih memeluk agama Buddha, rupanya bersimpati kepada orang-orang Kristen yang bangkit kembali pada masa itu dan menghalang-halangi Dakwah islam di kalangan mongol, yang lebih fatal lagi adalah hancurnya bagdad sebagai pusat dinasti abbasiyah yang di dalamnya terdapat berbagai macam tempat belajar dengan fasilitas perpustakaan, hilang lenyap dibakar oleh hulako. Suatu kerugian besar bagi khazanah ilmu pengetahuan yang dampaknya masih dirasakan hingga kini. Ada pula dampak positif dengan berkuasanya dinasti mongol ini setelah para pemimpinnya memeluk agama islam. Mengapa dapat menerima dan masuk agama islam? Antara lain adalah disebabkan karena mereka berasimilasi dan bergaul dengan masyarakat Muslim dalam jangka panjang, seperti yang dilakukan gazhar khan (12951304) yang menjadikan Islam sebagai agama resmi kerajaan, walaupun ia pada mulanya beagama Buddha. Rupanya ia telah mempelajari ajaran agama-agama sebelum menetapkan keislamannya, dan yang lebih mendorongnya masuk islam adalah karena pengaruh seorang menterinya, Rasyiddin yang terpelajar dan ahli sejarah yang terkemuka yang selalu berdialog dengannya, dan Nawruz, seorang Gubernurnya untuk berapa provinsi syiria. Ia menyuruh kaum Kristen dan yahudi untuk membayar jizrah, dan memerintahkan mencetak uang yang bercirikan islam, melarang riba', dan menyuruuh para pemimpinnya menggunakan sorban. Ia gemar pada seni dan ilmu pengetahuan, menguasai beberapa bahasa seperti Mongol, Arab , Persia , Cina , Tibet dan Latin. Ia mati muda ketika berumur 32 tahun, karena tekanan batin yang berat sehingga ia sakit yang menyebabkan kematiannya itu ketika pasukannya kalah di syiria dan munculnya sebuah komplotan yang berusaha untuk menggusurnya dari kekuasaannya. Sepeninggal gazan digantikan oleh uljaitu khuda banda (1305-1316) yang memberlakukan aliran syi'ah sebagai kaum resmi kerajaannya. Ia mendirikan ibu kota baru yang bernama sultaniyyah dekat Qazwain yang dibangun dengan arsitektur khas IlKhaniyah. Banyak koloni dagang Italia terdapat di Tabriz , dan Il-Khaniyah menjadi pusat pedagangan yang menghubungkan antara dunia Barat dan India serta timur jauh. Namun perselisihan dalam keluarga dinasti Il-Khaniyah menyebbkan runtuhnya kekuasaan mereka. v Sekilas prakata dari para ilmuan tentang perang salib Saya tidak tahu, apa yang akan dikatakan kaum Muslim seandainya mereka mengetahui kisah-kisah Abad Pertengahan, dan memahami apa yang terdapat dalam nyanyiannyanyian orang Kristen? Sesungguhnya seluruh nyanyian kami hingga yang tampak sebelum abad ke-12 Masehi bersumber dari pikiran yang satu. Pikiran itulah yang menjadi sebab timbulnya Perang Salib. Seluruh nyanyian dibalut dengan kebusukan dendam terhadap kaum Muslim dan membodohkan agama mereka.. (Comte Henri Descartes, ilmuwan Prancis, 1896 M) Itulah gambaran yang dilekatkan para tokoh agama Nasrani di Eropa pada kaum Muslim, sebagaimana yang pernah mereka lakukan pada agamanya. Pada abad-abad pertengahan, mereka menggambarkannya dengan sifat-sifat yang keji. Sifat-sifat inilah yang mereka gunakan untuk mengobarkan dendam permusuhan terhadap kaum Muslim. Di antara kobaran fitnah yang diciptakan pihak Nasrani adalah Perang Salib. Permusuhan salib ini terpendam dalam seluruh jiwa bangsa Barat, khususnya Inggris. Permusuhan yang mengakar dan dendam yang sangat hina inilah yang menciptakan strategi jahannam untuk melenyapkan Islam dan kaum Muslim. Mahabenar Allah yang

telah berfirman:


Telah nyata kebencian dari mulut mereka dan apa yang disembunyikan dalam hati mereka adalah lebih besar lagi. (QS Ali Imran [3]: 118). Prof. Leopold Weiss, berkata: Kemurkaan (bangsa Eropa, red.) telah tersebar luas seiring dengan kemajuan zaman. Kemudian kebencian berubah menjadi kebiasaan. Kebencian ini akhirnya menumbuhkan perasaan kebangsaan setiap kali disebutkan kata MuslimKemudian datang masa perbaikan hubungan keagamaan ketika Eropa terpecah menjadi beberapa kelompok dan setiap kelompok berdiri dengan senjatanya masing-masing dalam menghadapi kelompok yang lain. Akan tetapi, permusuhan terhadap Islam telah merata ke seluruh kelompok. Setelah itu datang masa yang menjadikan perasaan (sentimen) keagamaan mereda, tetapi permusuhan terhadap Islam masih terus berlanjut. Di antara bukti nyata dari tesis ini adalah pikiran yang dilontarkan oleh seorang filosof sekaligus penyair Prancis abad ke-18, Voltaire. Dia adalah orang Kristen yang paling sengit memusuhi ajaran Kristiani dan gereja. Namun, pada waktu yang sama, dia jauh lebih membenci Islam dan Rasul Islam. Setelah beberapa perjanjian, datang zaman yang menjadikan para ilmuwan Barat mempelajari tsaqfah-tsaqfah asing dan menghadapinya dengan penuh simpati. Akan tetapi, dalam segala hal yang berkaitan dengan Islam, stereotif dan kebiasaan (taklid) menghina menyusup ke dalam problem samar kelompok yang tidak rasional untuk diarahkan pada bahasan-bahasan ilmiah mereka. Jurang yang digali oleh sejarah antara Eropa dan Dunia Islam, di atasnya dibiarkan tanpa dipautkan dengan jembatan, kemudian penghinaan terhadap Islam telah menjadi bagian yang mendasar dalam pemikiran orang-orang Eropa. Akhirnya, seluruh Eropa disatukan dalam gaung Perang Salib. Pertama-tama dituangkan melalui jalur pemikiran, dengan cara meracuni akal dengan sesuatu yang melecehkan hukum-hukum Islam yang agung; juga dengan memasukkan racun keterasingan yang mencekoki akal putra-putra kaum Muslim dengan pernyataan-pernyataan Barat tentang Islam dan sejarah kaum Muslim, dengan mengatasnamakan kajian ilmiah dan kesucian ilmu. Ini adalah racun tsaqfah yang menjadi senjata Perang Salib yang paling berbahaya. Seperti halnya para misionaris yang bekerja dengan racun ini, dengan mengatasnamakan ilmu dan kemanusiaan, maka para orientalis juga bekerja dengan mengatasnamakan kajian ketimuran. Prof. Leopold Weiss berkata: Pada kenyataannya, kaum orientalis pada awal-awal masa modern adalah kaum misionaris yang bekerja untuk mengkristenkan negeri-negeri IslamSemangat keagamaan yang membawa kaum orientalis memusuhi Islam telah menjadi watak yang diwariskan, khususnya tabiat yang berpijak pada pengaruh-pengaruh yang diciptakan oleh Perang Salib. Permusuhan yang diwariskan selalu menyalakan api dendam dalam jiwa orang-orang Barat terhadap kaum Muslim. Barat menggambarkan bahwa Islam adalah hantu kemanusiaan atau pendurhaka yang menakutkan, yang akan melenyapkan kemajuan kemanusiaan. Dengan gambaran itu, mereka berusaha menutupi ketakutan mereka yang sebenarnya. Permusuhan yang diwariskan itu memperkuat setiap gerakan yang menentang Islam dan kaum Muslim. Anda pasti menemukan bahwa Barat selalu mengkaji paham Majusi, Hindu, dan Komunisme; dan anda tidak menemukan dalam pembahasannya yang mengandung unsur fanatis atau kebencian. Akan tetapi, pada waktu dan kasus yang sama, ketika Barat membahas Islam, tentu Anda akan menemukan tandatanda kemurkaan, dendam, marah, dan kebencian di dalam pembahasannya. Dalam

kondisi demikian, kaum Muslim diserang Barat dengan serangan yang sangat keji. Kafir penjajah mengalahkan mereka. Akan tetapi, para pendeta Baratdi belakang mereka adalah penjajahselalu menampakkan aktivitas kontraproduktif yang menentang Islam. Mereka tidak mengendurkan tikaman terhadap Islam dan kaum Muslim. Mereka selalu mencaci-maki Muhammad dan para sahabatnya serta melekatkan aib pada sejarah Islam dan kaum Muslim. Semua itu merupakan siksaan dari mereka terhadap kaum Muslim dan untuk mengokohkan laju penjajahan dan kaum penjajah.

PROSES MASUKNYA ISLAM DI ASIA TENGGARA


A. Proses Masuknya Islam di Asia Tenggara Islam masuk ke Asia Tenggara disebarluaskan melalui kegiatan kaum pedagang dan para sufi. Hal ini berbeda dengan daerah Islam di Dunia lainnya yang disebarluaskan melalui penaklulan Arab dan Turki. Islam masuk di Asia Tenggara dengan jalan damai, terbuka dan tanpa pemaksaan sehingga Islam sangat mudah diterima masyarakat Asia Tenggara. Mengenai kedatangan Islam di negara-negara yang ada di Asia Tenggara hamper semuanya didahului oleh interaksi antara masyarakat di wilayah kepulauan dengan para pedagang Arab, India, Bengal, Cina, Gujarat, Iran, Yaman dan Arabia Selatan. Pada abad ke-5 sebelum Masehi Kepulauan Melayu telah menjadi tempat persinggahan para pedagang yang berlayar ke Cina dan mereka telah menjalin hubungan dengan masyarakat sekitar Pesisir. Kondisi semacam inilah yang dimanfaatkan para pedagang Muslim yang singgah untuk menyebarkan Islam pada warga sekitar pesisir. Menurut Uka Tjandra Sasmita, prorses masukya Islam ke Asia Tenggara yang berkembang ada enam, yaitu: 1. Saluran perdagangan Pada taraf permulaan, proses masuknya Islam adalah melalui perdagangan. Kesibukan lalu-lintas perdagangan pada abad ke-7 hingga ke-16 membuat pedagangpedagang Muslim (Arab, Persia dan India) turut ambil bagian dalam perdagangan dari negeri-negeri bagian Barat, Tenggara dan Timur Benua Asia. Saluran Islamisasi melaui perdagangan ini sangat menguntungkan karena para raja dan bangsawan turut serta dalam kegiatan perdagangan, bahkan mereka menjadi pemilik kapal dan saham. Mereka berhasil mendirikan masjid dan mendatangkan mullah-mullah dari luar sehingga jumlah mereka menjadi banyak, dan karenanya anak-anak Muslim itu menjadi orang Jawa dan kaya-kaya. Di beberapa tempat penguasa-penguasa Jawa yang menjabat sebagai Bupati Majapahit yang ditempatkan di pesisir Utara Jawa banyak yang masuk Islam, bukan karena hanya faktor politik dalam negeri yang sedang goyah, tetapi karena factor hubungan ekonomi drengan pedagang-rpedrarrgarng Muslim. Perkembangan selanjutnya mereka kemudian mengambil alih perdagangan dan kekuasaan di tempat-tempat tinggalnya. 2. Saluran perkawinan Dari sudut ekonomi, para pedagang Muslim memiliki status sosial yang lebih baik daripada kebanyakan pribumi, sehingga penduduk pribumi terutama puteri-puteri bangsawan, tertarik untuk menjadi isteri saudagar-saudagar itu. Sebelum dikawin mereka diislamkan terlebih dahulu. Setelah mereka mempunyai keturunan, lingkungan mereka makin luas, akhirnya timbul kampung-kampung, daerah-daerah dan kerajaan Muslim. Dalam perkembangan berikutnya, ada pula wanita Muslim yang dikawini oleh keturunan bangsawan; tentu saja setelah mereka masuk Islam terlebih dahulu. Jalur perkawinan ini jauh lebih menguntungkan apabila antara saudagar Muslim dengan anak bangsawan atau anak raja dan anak adipati, karena raja dan adipati atau bangsawan itu kemudian turut mempercepat proses Islamisasi. Demikianlah yang terjadi antara Raden Rahmat atau sunan Ampel dengan Nyai Manila, Sunan Gunung Jati dengan puteri Kawunganten, Brawijaya dengan puteri Campa yang mempunyai keturunan Raden Patah (Raja pertama Demak) dan lain-lain. 3. Saluran Tasawuf

Pengajar-pengajar tasawuf atau para sufi mengajarkan teosofi yang bercampur dengana jaran yang sudah dikenal luas oleh masyarakat Indonesia. Mereka mahir dalam soal magis dan mempunyai kekuatan-kekuatan menyembuhkan. Diantara mereka juga ada yang mengawini puteri-puteri bangsawab setempat. Dengan tasawuf, bentuk Islam yang diajarkan kepada penduduk pribumi mempunyai persamaan dengan alam pikiran mereka yang sebelumnya menganut agama Hindu, sehingga agama baru itu mudah dimengerti dan diterima. Diantara ahli-ahli tasawuf yang memberikan ajaran yang mengandung persamaan dengan alam pikiran Indonesia pra-Islam itu adalah Hamzah Fansuri di Aceh, Syekh Lemah Abang, dan Sunan Panggung di Jawa. Ajaran mistik seperti ini masih dikembangkan di abad ke-19 M bahkan di abad ke-20 M ini. 4. Saluran prendidikan Islamisasi juga dilakukan melalui pendidikan, baik pesantren maupun pondok yang diselenggarakan oleh guru-guru agama, kiai-kiai dan ulama. Di pesantren atau pondok itu, calon ulama, guru agama dan kiai mendapat pendidikan agama. Setelah keluar dari pesantren, mereka pulang ke kampung masing-masing atau berdakwak ketempat tertentu mengajarkan Islam. Misalnya, pesantren yang didirikan oleh Raden rahmat di Ampel Denta Surabaya, dan Sunan Giri di Giri. Kleuaran pesantren ini banyak yang diundang ke Maluku untuk mengajarkan Agama Islam. 5. Saluran kesenian Saluran Islamisasi melaui kesenian yang paling terkenal adalah pertunjukan wayang. Dikatakan, Sunan Kalijaga adalah tokoh yang paling mahir dalam mementaskan wayang. Dia tidak pernah meminta upah pertunjukan, tetapi ia meminta para penonton untuk mengikutinya mengucapkan kalimat syahadat. Sebagian besar cerita wayang masih dipetik dari cerita Mahabarata dan Ramayana, tetapi dalam serita itu di sisipkan ajaran nama-nama pahlawan Islam. Kesenian-kesenian lainnya juga dijadikan alat Islamisasi, seperti sastra (hikayat, babad dan sebagainya), seni bangunan dan seni ukir. 6. Saluran politik Di Maluku dan Sulawesi selatan, kebanyakan rakyat masuk Islam setelah rajanya memeluk Islam terlebih dahulu. Pengaruh politik raja sangat membantu tersebarnya Islam di daerah ini. Di samping itu, baik di Sumatera dan Jawa maupun di Indonesia Bagian Timur, demi kepentingan politik, kerajaan-kerajaan Islam memerangi kerajaan-kerajaan non Islam. Kemenangan kerajaan Islam secara politis banyak menarik penduduk kerajaan bukan Islam itu masuk Islam. Untuk lebih memperjelas bagaimana proses masuknya agama Islam di Asia Tenggara ini, ada 3 teori diharapkan dapat membantu memperjelas tentang penerimaan Islam yang sebenarnya: Menekankan peran kaum pedagang yang telah melembagakan diri mereka di beberapa wilayah pesisir lndonesia, dan wilayah Asia Tenggara yang lain yang kemudian melakukan asimilasi dengan jalan menikah dengan beberapa keluarga penguasa local yang telah menyumbangkan peran diplomatik, dan pengalaman lnternasional terhadap perusahaan perdagangan para penguasa pesisir. Kelompok pertama yang memeluk agama lslam adalah dari penguasa lokal yang berusaha menarik simpati lalu-lintas Muslim dan menjadi persekutuan dalam bersaing menghadapi pedagang-pedagang Hindu dari Jawa. Beberapa tokoh di wilayah pesisir tersebut menjadikan konversi ke agama lslam untuk melegitimasi perlawanan mereka terhadap otoritas Majapahit dan untuk melepaskan diri dari pemerintahan beberapa lmperium wilayah tengah Jawa. Menekankan peran kaum misionari dari Gujarat, Bengal dan Arabia. Kedatangan para

a.

b.

c.

sufi bukan hanya sebagai guru tetapi sekaligus juga sebagai pedagang dan politisi yang memasuki lingkungan istana para penguasa, perkampungan kaum pedagang, dan memasuki perkampungan di wilayah pedalaman. Mereka mampu mengkomunikasikan visi agama mereka dalam bentuknya, yang sesuai dengan keyakinan yang telah berkembang di wilayah Asia Tenggara. Dengan demikian dimungkinkan bahwa masuknya Islam ke Asia Tenggara agaknya tidak lepas dengan kultur daerah setempat. Lebih menekankan makna lslam bagi masyarakat umum dari pada bagi kalangan elite pemerintah. Islam telah menyumbang sebuah landasan ldeologis bagi kebajikan lndividual, bagi solidaritas kaum tani dan komunitas pedagang, dan bagi lntegrasi kelompok parochial yang lebih kecil menjadi masyarakat yang lebih besar (Lapidus, 1999:720-721). Agaknya ketiga teori tersebut bisa jadi semuanya berlaku, sekalipun dalam kondisi yang berbeda antara satu daerah dengan yang lainnya. Tidak terdapat proses tunggal atau sumber tunggal bagi penyebaran lslam di Asia Tenggara, namun para pedagang dan kaum sufi pengembara, pengaruh para murid, dan penyebaran berbagai sekolah agaknya merupakan faktor penyebaran lslam yang sangat penting. B. Penyebaran Islam di Asia Tenggara dan Indonesia Sejak abad pertama, kawasan laut Asia Tenggara, khususnya Selat Malaka sudah mempunyai kedudukan yang sangat penting dalam kegiatan pelayaran dan perdagangan internasional yang dapat menghubungkan negeri-negeri di Asia Timur Jauh, Asia Tenggara dan Asia Barat. Perkembangan pelayaran dan perdagangan internasional yang terbentang jauh dari Teluk Persia sampai China melalui Selat Malaka itu kelihatan sejalan pula dengan muncul dan berkembangnya kekuasaan besar, yaitu China dibawah Dinasti Tang (618-907), kerajaan Sriwijaya (abad ke-7-14), dan Dinasti Umayyah (660-749). Mulai abad ke-7 dan ke-8 (abad ke-1 dan ke-2 H), orang Muslim Persia dan Arab sudah turut serta dalam kegiatan pelayaran dan perdagangan sampai ke negeri China. Pada masa pemerintahan Tai Tsung (627-650) kaisar ke-2 dari Dinasti Tang, telah dating empat orang Muslim dari jazirah Arabia. Yang pertama, bertempat di Canton (Guangzhou), yang kedua menetap dikota Chow, yang ketiga dan keempat bermukim di Coang Chow. Orang Muslim pertama, Saad bin Abi Waqqas, adalah seorang muballigh dan sahabat Nabi Muhammad SAW dalam sejarah Islam di China. Ia bukan saja mendirikan masjid di Canto, yang disebut masjid Wa-Zhin-Zi (masjid kenangan atas nabi). Karena itu, sampai sekarang kaum Muslim China membanggakan sejarah perkembangan Islam di negeri mereka, yang dibawa langsung oleh sahabat dekat Nabi Muhammad SAW sendiri, sejak abad ke-7 dan sesudahnya. Makin banyak orang Muslim berdatangan ke negeri China baik sebagai pedagang maupun mubaligh yang secara khusus melakukan penyebaran Islam. Sejak abad ke-7 dan abad selanjutnya Islam telah datang di daerah bagian Timur Asia, yaitu di negeri China, khususnya China Selatan. Namun ini menimbulkan pertanyaan tentang kedatangan Islam di daerah Asia Tenggara. Sebagaimana dikemukakan diatas Selat Malaka sejak abad tersebut sudah mempunyai kedudukan penting. Karena itu, boleh jadi para pedagang dan munaligh Arab dan Persia yang sampai di China Selatan juga menempuh pelayaran melalui Selat Malaka. Kedatangan Islam di Asia Tenggara dapat dihubungkan dengan pemberitaan dari I-Cing, seorang musafir Budha, yang mengadakan perjalanan dengan kapal yang di sebutnya kapal Po-Sse di Canton pada tahun 671. Ia kemudian berlayar menuju arah selatan ke Bhoga (di duga daerah Palembang di Sumatera Selatan). Selain pemberitaan tersebut, dalam Hsin-Ting-Shu dari masa Dinasti yang terdapat laporan yang menceritakan orang Ta-Shih mempunyai niat untuk menyerang kerajaan Ho-Ling di bawah pemerintahan Ratu Sima (674).

1.

2.

3. 4.

Dari sumber tersebut, ada dua sebutan yaitu Po-Sse dan Ta-Shih. Menurut beberapa ahli, yang dimaksud dengan Po-Sse adalah Persia dan yang dimaksud dengan Ta-Shih adalah Arab. Jadi jelaslah bahwa orang Persia dan Arab sudah hadir di Asia Tenggara sejak abad-7 dengan membawa ajaran Islam. Terdapat perbedaan pendapat di kalangan ahli sejarah tentang tempat orang Ta Shih. Ada yang menyebut bahwa mereka berada di Pesisir Barat Sumatera atau di Palembang. Namun adapula yang memperkirakannya di Kuala Barang di daerah Terengganu. Terlepas dari beda pendapat ini, jelas bahwa tempat tersebut berada di bagian Barat Asia Tenggara. Juga ada pemberitaan China (sekitar tahun 758) dari Hikayat Dinasti Tang yang melaporkan peristiwa pemberontakan yang dilakukan orang Ta-Shih dan Po-Se. Mereka mersak dan membakar kota Canton (Guangzhoo) untuk membantu kaum petani melawan pemerintahan Kaisar Hitsung (878-899). Setelah melakukan perusakan dan pembakaran kota Canton itu, orang Ta-Shih dan Po-Se menyingkir dengan kapal. Mereka ke Kedah dan Palembang untuk meminta perlindungan dari kerajaan Sriwijaya. Berdasarkan berita ini terlihat bahwa orang Arab dan Persia yang sudah merupakan komunitas Muslim itu mampu melakukan kegiatan politik dan perlawanan terhadap penguasa China. Ada beberapa pendapat dari para ahli sejarah mengenai masuknya Islam ke Indonesia : Menurut Zainal Arifin Abbas, Agama Islam masuk ke Indonesia pada abad ke-7 M (684 M). Pada tahun tersebut datang seorang pemimpin Arab ke Tiongkok dan sudah mempunyai pengikut dari Sumatera Utara. Jadi, agama Islam masuk pertama kali ke Indonesia di Sumatera Utara. Menurut Dr. Hamka, Agama Islam masuk ke Indonesia pada tahun 674 M. Berdasarkan catatan Tiongkok , saat itu datang seorang utusan raja Arab Ta Cheh (kemungkinan Muawiyah bin Abu Sufyan) ke Kerajaan Ho Ling (Kaling/Kalingga) untuk membuktikan keadilan, kemakmuran dan keamanan pemerintah Ratu Shima di Jawa. Menurut Drs. Juneid Parinduri, Agama Islam masuk ke Indonesia pada tahun 670 M karena di Barus Tapanuli, didapatkan sebuah makam yang berangka Haa-Miim yang berarti tahun 670 M. Seminar tentang masuknya Islam ke Indonesia di Medan tanggal 17-20 Maret 1963, mengambil kesimpulan bahwa Islam masuk ke Indonesia pada abad I H/abad 7 M langsung dari Arab. Daerah pertama yang didatangi ialah pasisir Sumatera. Sedangkan perkembangan Agama Islam di Indonesia sampai berdirinya kerajaankerajaan Islam di bagi menjadi tiga fase, antara lain : Singgahnya pedagang-pedagang Islam di pelabuhan-pelabuhan Nusantara. Sumbernya adalah berita luar negeri, terutama Cina; Adanya komunitas-komunitas Islam di beberapa daerah kepulauan Indonesia. Sumbernya di samping berita-berita asing juga makam-makam Islam; Berdirinya kerajaan-kerajaan Islam (Abdullah, 1991:39). C. Perkembangan Keagamaan dan Peradaban Sebagaimana telah diuraikan di atas, pada term penyebaran Islam di Asia Tenggara yang tidak terlepas dari kaum pedagang Muslim. Hingga kontrol ekonomi pun di monopoli oleh mereka. Disamping itu pengaruh ajaran Islam sendiripun telah mempengaruhi berbagai aspek kehidupan Masyarakat Asia Tenggara. Islam mentransformasikan budaya masyarakat yang telah di-Islamkan di kawasan ini, secara bertahap. Islam dan etos yang lahir darinya muncul sebagai dasar kebudayaan. Namun dari masyarakat yang telah di-Islamkan dengan sedikit muatan lokal. Islamisasi dari kawasan Asia Tenggara ini membawa persamaan di bidang pendidikan.

1. 2. 3.

Pendidikan tidak lagi menjadi hak istimewa kaum bangsawan. Tradisi pendidikan Islam melibatkan seluruh lapisan masyarakat. Setiap Muslim diharapkan mampu membaca al Quran dan memahami asas-asas Islam secara rasional dan dan dengan belajar huruf Arab diperkenalkan dan digunakan di seluruh wilayah dari Aceh hingga Mindanao. Bahasabahasa lokal diperluasnya dengan kosa-kata dan gaya bahasa Arab. Bahasa Melayu secara khusus dipergunakan sebagai bahasa sehari-hari di Asia Tenggara dan menjadi media pengajaran agama. Bahasa Melayu juga punya peran yang penting bagi pemersatu seluruh wilayah itu. Sejumlah karya bermutu di bidang teologi, hukum, sastra dan sejarah, segera bermunculan. Banyak daerah di wilayah ini seperti Pasai, Malaka dan Aceh juga Pattani muncul sebagai pusat pengajaran agama yang menjadi daya tarik para pelajar dari sejumlah penjuru wilayah ini. System pendidikan Islam kemudian segera di rancang. Dalam banyak batas, Masjid atau Surau menjadi lembaga pusat pengajaran. Namun beberapa lembaga seperti pesantren di Jawa dan pondok di Semenanjung Melaya segera berdiri. Hubungan dengan pusat-pusat pendidikan di Dunia Islam segera di bina. Tradisi pengajaran Paripatetis yang mendahului kedatangan Islam di wilayah ini tetap berlangsung. Ibadah Haji ke Tanah Suci di selenggarakan, dan ikatan emosional, spritual, psikologis, dan intelektual dengan kaum Muslim Timur Tengah segera terjalin. Lebih dari itu arus imigrasi masyarakat Arab ke wilayah ini semakin deras. Di bawah bimbingan para ulama Arab dan dukungan negara, wilayah ini melahirkan ulama-ulama pribumi yang segera mengambil kepemimpinan lslam di wilayah ini. Semua perkembangan bisa dikatakan karena lslam, kemudian melahirkan pandangan hidup kaum Muslim yang unik di wilayah ini. Sambil tetap memberi penekanan pada keunggulan lslam, pandangan hdup ini juga memungkinkan unsur-unsur local masuk dalam pemikiran para ulama pribumi. Mengenai masalah identitas, internalisasi Islam, atau paling tidak aspek luarnya, oleh pendudukan kepulauan membuat Islam muncul sebagai kesatuan yang utuh dari jiwa dan identitas subyektif mereka. Namun fragmentasi politik yang mewarnai wilayah ini, di sisi lain, juga melahirkan perasaan akan perbedaan identitas politik diantara penduduk yang telah di Islamkan.

PERKEMBANGAN ISLAM DI INDONESIA A. Awal Masuknya Islam di Indonesia Ketika Islam datang di Indonesia, berbagai agama dan kepercayaan seperti animisme, dinamisme, Hindu dan Budha, sudah banyak dianut oleh bangsa Indonesia bahkan dibeberapa wilayah kepulauan Indonesia telah berdiri kerajaan-kerajaan yang bercorak Hindu dan Budha. Misalnya kerajaan Kutai di Kalimantan Timur, kerajaan Taruma Negara di Jawa Barat, kerajaan Sriwijaya di Sumatra dan sebagainya. Namun Islam datang ke wilayah-wilayah tersebut dapat diterima dengan baik, karena Islam datang dengan membawa prinsip-prinsip perdamaian, persamaan antara manusia (tidak ada kasta), menghilangkan perbudakan dan yang paling penting juga adalah masuk kedalam Islam sangat mudah hanya dengan membaca dua kalimah syahadat dan tidak ada paksaan. Tentang kapan Islam datang masuk ke Indonesia, menurut kesimpulan seminar masuknya Islam di Indonesia pada tanggal 17 s.d 20 Maret 1963 di Medan, Islam masuk ke Indonesia pada abad pertama hijriyah atau pada abad ke tujuh masehi. Menurut sumber lain menyebutkan bahwa Islam sudah mulai ekspedisinya ke Nusantara pada masa Khulafaur Rasyidin (masa pemerintahan Abu Bakar Shiddiq, Umar bin Khattab, Usman bin Affan dan Ali bin Abi Thalib), disebarkan langsung dari Madinah. Cara Masuknya Islam di Indonesia Islam masuk ke Indonesia, bukan dengan peperangan ataupun penjajahan. Islam berkembang dan tersebar di Indonesia justru dengan cara damai dan persuasif berkat kegigihan para ulama. Karena memang para ulama berpegang teguh pada prinsip Q.S. alBaqarah ayat 256 : Artinya : Tidak ada paksaan dalam agama (Q.S. al-Baqarah ayat 256) Adapun cara masuknya Islam di Indonesia melalui beberapa cara antara lain ; 1. Perdagangan Jalur ini dimungkinkan karena orang-orang melayu telah lama menjalin kontak dagang dengan orang Arab. Apalagi setelah berdirinya kerajaan Islam seperti kerajaan Islam Malaka dan kerajaan Samudra Pasai di Aceh, maka makin ramailah para ulama dan pedagang Arab datang ke Nusantara (Indonesia). Disamping mencari keuntungan duniawi juga mereka mencari keuntungan rohani yaitu dengan menyiarkan Islam. Artinya mereka berdagang sambil menyiarkan agama Islam. 2. Kultural Artinya penyebaran Islam di Indonesia juga menggunakan media-media kebudayaan, sebagaimana yang dilakukan oleh para wali sanga di pulau jawa. Misalnya Sunan Kali Jaga dengan pengembangan kesenian wayang. Ia mengembangkan wayang kulit, mengisi wayang yang bertema Hindu dengan ajaran Islam. Sunan Muria dengan pengembangan gamelannya. Kedua kesenian tersebut masih digunakan dan digemari masyarakat Indonesia khususnya jawa sampai sekarang. Sedang Sunan Giri menciptakan banyak sekali mainan anak-anak, seperti jalungan, jamuran, ilir-ilir dan cublak suweng dan lain-lain. 3. Pendidikan Pesantren merupakan salah satu lembaga pendidikan yang paling strategis dalam pengembangan Islam di Indonesia. Para dai dan muballig yang menyebarkan Islam diseluruh pelosok Nusantara adalah keluaran pesantren tersebut. Datuk Ribandang yang B.

mengislamkan kerajaan Gowa-Tallo dan Kalimantan Timur adalah keluaran pesantren Sunan Giri. Santri-santri Sunan Giri menyebar ke pulau-pulau seperti Bawean, Kangean, Madura, Haruku, Ternate, hingga ke Nusa Tenggara. Dan sampai sekarang pesantren terbukti sangat strategis dalam memerankan kendali penyebaran Islam di seluruh Indonesia. 4. Kekuasaan politik Artinya penyebaran Islam di Nusantara, tidak terlepas dari dukungan yang kuat dari para Sultan. Di pulau Jawa, misalnya keSultanan Demak, merupakan pusat dakwah dan menjadi pelindung perkembangan Islam. Begitu juga raja-raja lainnya di seluruh Nusantara. Raja Gowa-Tallo di Sulawesi selatan melakukan hal yang sama sebagaimana yang dilakukan oleh Demak di Jawa. Dan para Sultan di seluruh Nusantara melakukan komunikasi, bahu membahu dan tolong menolong dalam melindungi dakwah Islam di Nusantara. Keadaan ini menjadi cikal bakal tumbuhnya negara nasional Indonesia dimasa mendatang. C. Perkembangan Islam di Beberapa Wilayah Nusantara

1. Di Sumatra Kesimpulan hasil seminar di Medan tersebut di atas, dijelaskan bahwa wilayah Nusantara yang mula-mula dimasuki Islam adalah pantai barat pulau Sumatra dan daerah Pasai yang terletak di Aceh utara yang kemudian di masing-masing kedua daerah tersebut berdiri kerajaan Islam yang pertama yaitu kerajaan Islam Perlak dan Samudra Pasai. Menurut keterangan Prof. Ali Hasmy dalam makalah pada seminar Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di Aceh yang digelar tahun 1978 disebutkan bahwa kerajaan Islam yang pertama adalah kerajaan Perlak. Namun ahli sejarah lain telah sepakat, Samudra Pasailah kerajaan Islam yang pertama di Nusantara dengan rajanya yang pertama adalah Sultan Malik Al-Saleh (memerintah dari tahun 1261 s.d 1297 M). Sultan Malik Al-Saleh sendiri semula bernama Marah Silu. Setelah mengawini putri raja Perlak kemudian masuk Islam berkat pertemuannya dengan utusan Syarif Mekkah yang kemudian memberi gelar Sultan Malik Al-Saleh. Kerajaan Pasai sempat diserang oleh Majapahit di bawah panglima Gajah Mada, tetapi bisa dihalau. Ini menunjukkan bahwa kekuatan Pasai cukup tangguh dikala itu. Baru pada tahun 1521 di taklukkan oleh Portugis dan mendudukinya selama tiga tahun. Pada tahun 1524 M Pasai dianeksasi oleh raja Aceh, Ali Mughayat Syah. Selanjutnya kerajaan Samudra Pasai berada di bawah pengaruh keSultanan Aceh yang berpusat di Bandar Aceh Darussalam (sekarang dikenal dengan kabupaten Aceh Besar). Munculnya kerajaan baru di Aceh yang berpusat di Bandar Aceh Darussalam, hampir bersamaan dengan jatuhnya kerajaan Malaka karena pendudukan Portugis. Dibawah pimpinan Sultan Ali Mughayat Syah atau Sultan Ibrahim kerajaan Aceh terus mengalami kemajuan besar. Saudagar-saudagar muslim yang semula berdagang dengan Malaka memindahkan kegiatannya ke Aceh. Kerajaan ini mencapai puncak kejayaannya pada masa pemerintahan Iskandar Muda Mahkota Alam ( 1607 - 1636). Kerajaan Aceh ini mempunyai peran penting dalam penyebaran Agama Islam ke seluruh wilayah Nusantara. Para dai, baik lokal maupun yang berasal dari Timur Tengah terus berusaha menyampaikan ajaran Islam ke seluruh wilayah Nusantara. Hubungan yang telah terjalin antara kerajaan Aceh dengan Timur Tengah terus semakin berkembang. Tidak saja para ulama dan pedagang Arab yang datang ke Indonesia, tapi orang-orang Indonesia sendiri banyak pula yang hendak mendalami Islam datang

langsung ke sumbernya di Mekah atau Madinah. Kapal-kapal dan ekspedisi dari Aceh terus berlayar menuju Timur Tengah pada awal abad ke 16. Bahkan pada tahun 974 H. atau 1566 M dilaporkan ada 5 kapal dari kerajaan Asyi (Aceh) yang berlabuh di bandar pelabuhan Jeddah. Ukhuwah yang erat antara Aceh dan Timur Tengah itu pula yang membuat Aceh mendapat sebutan Serambi Mekah. 2. Di Jawa Benih-benih kedatangan Islam ke tanah Jawa sebenarnya sudah dimulai pada abad pertama Hijriyah atau abad ke 7 M. Hal ini dituturkan oleh Prof. Dr. Buya Hamka dalam bukunya Sejarah Umat Islam, bahwa pada tahun 674 M sampai tahun 675 M. sahabat Nabi, Muawiyah bin Abi Sufyan pernah singgah di tanah Jawa (Kerajaan Kalingga) menyamar sebagai pedagang. Bisa jadi Muawiyah saat itu baru penjajagan saja, tapi proses dakwah selanjutnya dilakukan oleh para dai yang berasal dari Malaka atau kerajaan Pasai sendiri. Sebab saat itu lalu lintas atau jalur hubungan antara Malaka dan Pasai disatu pihak dengan Jawa dipihak lain sudah begitu pesat. Adapun gerakan dakwah Islam di Pulau Jawa selanjutnya dilakukan oleh para Wali Sanga, yaitu : a. Maulana Malik Ibrahim atau Sunan Gresik Beliau dikenal juga dengan sebutan Syeikh Magribi. Ia dianggap pelopor penyebaran Islam di Jawa. Beliau juga ahli pertanian, ahli tata negara dan sebagai perintis lembaga pendidikan pesantren. Wafat tahun 1419 M.(882 H) dimakamkan di Gapura Wetan Gresik b. Raden Ali Rahmatullah (Sunan Ampel) Dilahirkan di Aceh tahun 1401 M. Ayahnya orang Arab dan ibunya orang Cempa, ia sebagai mufti dalam mengajarkan Islam tak kenal kompromi dengan budaya lokal. Wejangan terkenalnya Mo Limo yang artinya menolak mencuri, mabuk, main wanita, judi dan madat, yang marak dimasa Majapahit. Beliau wafat di desa Ampel tahun 1481 M. Jasa-jasa Sunan Ampel : 1. Mendirikan pesantren di Ampel Denta, dekat Surabaya. Dari pesantren ini lahir para mubalig kenamaan seperti : Raden Paku (Sunan Giri), Raden Fatah (Sultan Demak pertama), Raden Makhdum (Sunan Bonang), Syarifuddin (Sunan Drajat) dan Maulana Ishak yang pernah diutus untuk menyiarkan Islam ke daerah Blambangan. 2. Berperan aktif dalam membangun Masjid Agung Demak yang dibangun pada tahun 1479 M. 3. Mempelopori berdirinya kerajaan Islam Demak dan ikut menobatkan Raden Patah sebagai Sultan pertama. c. Sunan Giri (Raden Aenul Yaqin atau Raden Paku) Ia putra Syeikh Yakub bin Maulana Ishak. Ia sebagai ahli fiqih dan menguasai ilmu Falak. Dimasa menjelang keruntuhan Majapahit, ia dipercaya sebagai raja peralihan sebelum Raden Patah naik menjadi Sultan Demak. Ketika Sunan Ampel wafat, ia menggantikannya sebagai mufti tanah Jawa. d. Sunan Bonang (Makhdum Ibrahim) Putra Sunan Ampel lahir tahun 1465. Sempat menimba ilmu ke Pasai bersama-sama Raden Paku. Beliaulah yang mendidik Raden Patah. Beliau wafat tahun 1515 M. e. Sunan Kalijaga (Raden Syahid) Ia tercatat paling banyak menghasilkan karya seni berfalsafah Islam. Ia membuat wayang kulit dan cerita wayang Hindu yang diislamkan. Sunan Giri sempat menentangnya, karena wayang Beber kala itu menggambarkan gambar manusia utuh yang tidak sesuai

f.

g.

h.

i.

dengan ajaran Islam. Kalijaga mengkreasi wayang kulit yang bentuknya jauh dari manusia utuh. Ini adalah sebuah usaha ijtihad di bidang fiqih yang dilakukannya dalam rangka dakwah Islam. Sunan Drajat Nama aslinya adalah Syarifudin (putra Sunan Ampel, adik Sunan Bonang). Dakwah beliau terutama dalam bidang sosial. Beliau juga mengkader para dai yang berdatangan dari berbagai daerah, antara lain dari Ternate dan Hitu Ambon. Syarif Hidayatullah Nama lainnya adalah Sunan Gunung Jati yang kerap kali dirancukan dengan Fatahillah, yang menantunya sendiri. Ia memiliki keSultanan sendiri di Cirebon yang wilayahnya sampai ke Banten. Ia juga salah satu pembuat sokoguru masjid Demak selain Sunan Ampel, Sunan Kalijaga dan Sunan Bonang. Keberadaan Syarif Hidayatullah dengan kesultanannya membuktikan ada tiga kekuasaan Islam yang hidup bersamaan kala itu, yaitu Demak, Giri dan Cirebon. Hanya saja Demak dijadikan pusat dakwah, pusat studi Islam sekaligus kontrol politik para wali. Sunan Kudus Nama aslinya adalah Jafar Sadiq. Lahir pada pertengahan abad ke 15 dan wafat tahun 1550 M. (960 H). Beliau berjasa menyebarkan Islam di daerah kudus dan sekitarnya. Ia membangun masjid menara Kudus yang sangat terkenal dan merupakan salah satu warisan budaya Nusantara. Sunan Muria Nama aslinya Raden Prawoto atau Raden Umar Said putra Sunan Kalijaga. Beliau menyebarkan Islam dengan menggunakan sarana gamelan, wayang serta kesenian daerah lainnya. Beliau dimakamkan di Gunung Muria, disebelah utara kota Kudus. Diparuh awal abad 16 M, Jawa dalam genggaman Islam. Penduduk merasa tentram dan damai dalam ayoman keSultanan Demak di bawah kepemimpinan Sultan Syah Alam Akbar Al Fatah atau Raden Patah. Hidup mereka menemukan pedoman dan tujuan sejatinya setelah mengakhiri masa Siwa-Budha serta animisme. Merekapun memiliki kepastian hidup bukan karena wibawa dan perbawa sang Sultan, tetapi karena daulah hukum yang pasti yaitu syariat Islam Salokantara dan Jugul Muda itulah dua kitab undang-undang Demak yang berlandaskan syariat Islam. Dihadapan peraturan negeri pengganti Majapahit itu, semua manusia sama derajatnya, sama-sama khalifah Allah di dunia. Sultan-Sultan Demak sadar dan ikhlas dikontrol oleh kekuasaan para Ulama atau Wali. Para Ulama itu berperan sebagai tim kabinet atau merangkap sebagai dewan penasehat Sultan. Dalam versi lain dewan wali sanga dibentuk sekitar 1474 M. oleh Raden Rahmat (Sunan Ampel), membawahi Raden Hasan, Maftuh Ibrahim, Qasim (Sunan Drajat) Usman Haji (ayah Sunan Kudus, Raden Ainul Yakin (Sunan Gresik), Syekh Sutan Maharaja Raden Hamzah, dan Raden Mahmud. Beberapa tahun kemudian Syekh Syarif Hidayatullah dari Cirebon bergabung di dalamnya. Sunan Kalijaga dipercaya para wali sebagai muballig keliling. Disamping wali-wali tersebut, masih banyak Ulama yang dakwahnya satu kordinasi dengan Sunan Ampel hanya saja, sembilan tokoh Sunan Wali Sanga yang dikenal selama ini memang memiliki peran dan karya yang menonjol dalam dakwahnya. 3. Di Sulawesi Ribuan pulau yang ada di Indonesia, sejak lama telah menjalin hubungan dari pulau ke pulau. Baik atas motivasi ekonomi maupun motivasi politik dan kepentingan kerajaan. Hubungan ini pula yang mengantar dakwah menembus dan merambah Celebes atau Sulawesi. Menurut catatan company dagang Portugis pada tahun 1540 saat datang ke Sulawesi, di tanah ini sudah ditemui pemukiman muslim di beberapa daerah. Meski

belum terlalu banyak, namun upaya dakwah terus berlanjut dilakukan oleh para dai di Sumatra, Malaka dan Jawa hingga menyentuh raja-raja di kerajaan Gowa dan Tallo atau yang dikenal dengan negeri Makasar, terletak di semenanjung barat daya pulau Sulawesi. Kerajaan Gowa ini mengadakan hubungan baik dengan kerajaan Ternate dibawah pimpinan Sultan Babullah yang telah menerima Islam lebih dahulu. Melalui seorang dai bernama Datuk Ri Bandang agama Islam masuk ke kerajaan ini dan pada tanggal 22 September 1605 Karaeng Tonigallo, raja Gowa yang pertama memeluk Islam yang kemudian bergelar Sultan Alaudin Al Awwal (1591-1636 ) dan diikuti oleh perdana menteri atau Wazir besarnya, Karaeng Matopa. Setelah resmi menjadi kerajaan bercorak Islam Gowa Tallo menyampaikan pesan Islam kepada kerajaan-kerajaan lain seperti Luwu, Wajo, Soppeng dan Bone. Raja Luwu segera menerima pesan Islam diikuti oleh raja Wajo tanggal 10 Mei 1610 dan raja Bone yang bergelar Sultan Adam menerima Islam tanggal 23 November 1611 M. Dengan demikian Gowa (Makasar) menjadi kerajaan yang berpengaruh dan disegani. Pelabuhannya sangat ramai disinggahi para pedagang dari berbagai daerah dan manca negara. Hal ini mendatangkan keuntungan yang luar biasa bagi kerajaan Gowa (Makasar). Puncak kejayaan kerajaan Makasar terjadi pada masa Sultan Hasanuddin (1653-1669). 4. Di Kalimantan Islam masuk ke Kalimantan atau yang lebih dikenal dengan Borneo melalui tiga jalur. Jalur pertama melalui Malaka yang dikenal sebagai kerajaan Islam setelah Perlak dan Pasai. Jatuhnya Malaka ke tangan Portugis kian membuat dakwah semakin menyebar sebab para muballig dan komunitas muslim kebanyakan mendiamai pesisir barat Kalimantan. Jalur kedua, Islam datang disebarkan oleh para muballig dari tanah Jawa. Ekspedisi dakwah ke Kalimantan ini mencapai puncaknya saat kerajaan Demak berdiri. Demak mengirimkan banyak Muballig ke negeri ini. Para dai tersebut berusaha mencetak kaderkader yang akan melanjutkan misi dakwah ini. Maka lahirlah ulama besar, salah satunya adalah Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari. Jalur ketiga para dai datang dari Sulawesi (Makasar) terutama dai yang terkenal saat itu adalah Datuk Ri Bandang dan Tuan Tunggang Parangan. a. Kalimantan Selatan Masuknya Islam di Kalimantan Selatan adalah diawali dengan adanya krisis kepemimpinan dipenghujung waktu berakhirnya kerajaan Daha Hindu. Saat itu Raden Samudra yang ditunjuk sebagai putra mahkota oleh kakeknya, Raja Sukarama minta bantuan kepada kerajaan Demak di Jawa dalam peperangan melawan pamannya sendiri, Raden Tumenggung Sultan Demak (Sultan Trenggono) menyetujuinya, asal Raden Samudra kelak bersedia masuk Islam. Dalam peperangan itu Raden Samudra mendapat kemenangan. Maka sesuai dengan janjinya ia masuk Islam beserta kerabat keraton dan penduduk Banjar. Saat itulah tahun (1526 M) berdiri pertama kali kerajaan Islam Banjar dengan rajanya Raden Samudra dengan gelar Sultan Suryanullah atau Suriansyah. Raja-raja Banjar berikutnya adalah Sultan Rahmatullah (putra Sultan Suryanullah), Sultan Hidayatullah (putra Sultan Rahmatullah dan Marhum Panambahan atau Sultan Mustain Billah. Wilayah yang dikuasainya meliputi daerah Sambas, Batang Lawai, Sukadana, Kota Waringin, Sampit Medawi, dan Sambangan. b. Kalimantan Timur Di Kalimantan Timur inilah dua orang dai terkenal datang, yaitu Datuk Ri Bandang dan Tuan Tunggang Parangan, sehingga raja Kutai (raja Mahkota) tunduk kepada Islam diikuti oleh para pangeran, para menteri, panglima dan hulubalang. Untuk

kegiatan dakwah ini dibangunlah sebuah masjid. Tahun 1575 M, raja Mahkota berusaha menyebarkan Islam ke daerah-daerah sampai ke pedalaman Kalimantan Timur sampai daerah Muara Kaman, dilanjutkan oleh Putranya, Aji Di Langgar dan para penggantinya. 5. Di Maluku. Kepulauan Maluku terkenal di dunia sebagai penghasil rempah-rempah, sehingga menjadi daya tarik para pedagang asing, tak terkecuali para pedagang muslim baik dari Sumatra, Jawa, Malaka atau dari manca negara. Hal ini menyebabkan cepatnya perkembangan dakwah Islam di kepulauan ini. Islam masuk ke Maluku sekitar pertengahan abad ke 15 atau sekitar tahun 1440 dibawa oleh para pedagang muslim dari Pasai, Malaka dan Jawa (terutama para dai yang dididik oleh para Wali Sanga di Jawa). Tahun 1460 M, Vongi Tidore, raja Ternate masuk Islam. Namun menurut H.J De Graaft (sejarawan Belanda) bahwa raja Ternate yang benar-benar muslim adalah Zaenal Abidin (1486-1500 M). Setelah itu Islam berkembang ke kerajaan-kerajaan yang ada di Maluku. Tetapi diantara sekian banyak kerajaan Islam yang paling menonjol adalah dua kerajaan , yaitu Ternate dan Tidore.

a. b. c. d. e. f.

Raja-raja Maluku yang masuk Islam seperti : Raja Ternate yang bergelar Sultan Mahrum (1465-1486). Setelah beliau wafat digantikan oleh Sultan Zaenal Abidin yang sangat besar jasanya dalam menyiarkan Islam di kepulauan Maluku, Irian bahkan sampai ke Filipina. Raja Tidore yang kemudian bergelar Sultan Jamaluddin. Raja Jailolo yang berganti nama dengan Sultan Hasanuddin. Pada tahun 1520 Raja Bacan masuk Islam dan bergelar Zaenal Abidin. Selain Islam masuk dan berkembang di Maluku, Islam juga masuk ke Irian yang disiarkan oleh raja-raja Islam di Maluku, para pedagang dan para muballig yang juga berasal dari Maluku. Daerah-daerah di Irian Jaya yang dimasuki Islam adalah : Miso, Jalawati, Pulau Waigio dan Pulau Gebi. D. Peranan Umat Islam dalam Mengusir Penjajah. Ketika kaum penjajah datang, Islam sudah mengakar dalam hati bangsa Indonesia, bahkan saat itu sudah berdiri beberapa kerajaan Islam, seperti Samudra Pasai, Perlak, Demak dan lain-lain. Jauh sebelum mereka datang, umat Islam Indonesia sudah memiliki identitas bendera dan warnanya adalah merah putih. Ini terinspirasi oleh bendera Rasulullah saw. yang juga berwarna merah dan putih. Rasulullah saw pernah bersabda : Allah telah menundukkan pada dunia, timur dan barat. Aku diberi pula warna yang sangat indah, yakni Al-Ahmar dan Al-Abyadl, merah dan putih . Begitu juga dengan bahasa Indonesia. Tidak akan bangsa ini mempunyai bahasa Indonesia kecuali ketika ulama menjadikan bahasa ini bahasa pasar, lalu menjadi bahasa ilmu dan menjadi bahasa jurnalistik. Beberapa ajaran Islam seperti jihad, membela yang tertindas, mencintai tanah air dan membasmi kezaliman adalah faktor terpenting dalam membangkitkan semangat melawan penjajah. Bisa dikatakan bahwa hampir semua tokoh pergerakan, termasuk yang berlabel nasionalis radikal sekalipun sebenarnya terinspirasi dari ruh ajaran Islam. Sebagai bukti misalnya Ki Hajar Dewantara (Suwardi Suryaningrat) tadinya berasal dari Sarekat Islam (SI); Soekarno sendiri pernah jadi guru Muhammadiyah dan pernah nyantri dibawah bimbingan Tjokroaminoto bersama S.M Kartosuwiryo yang kelak dicap sebagai

pemberontak DI/TII; RA Kartini juga sebenarnya bukanlah seorang yang hanya memperjuangkan emansipasi wanita. Ia seorang pejuang Islam yang sedang dalam perjalanan menuju Islam yang kaaffah. Ketika sedang mencetuskan ide-idenya, ia sedang beralih dari kegelapan (jahiliyah) kepada cahaya terang (Islam) atau minaz-zulumati ilannur (habis gelap terbitlah terang). Patimura seorang pahlawan yang diklaim sebagai seorang Nasrani sebenarnya dia adalah seorang Islam yang taat. Tulisan tentang Thomas Mattulessy hanyalah omong kosong. Tokoh Thomas Mattulessy yang ada adalah Kapten Ahmad Lussy atau Mat Lussy, seorang muslim yang memimpin perjuangan rakyat Maluku melawan penjajah. Demikian pula Sisingamangaraja XII menurut fakta sejarah adalah seorang muslim. Semangat jihad yang dikumandangkan para pahlawan semakin terbakar ketika para penjajah berusaha menyebarkan agama Nasrani kepada bangsa Indonesia yang mayoritas sudah beragama Islam yang tentu saja dengan cara-cara yang berbeda dengan ketika Islam datang dan diterima oleh mereka, bahwa Islam tersebar dan dianut oleh mereka dengan jalan damai dan persuasif yakni lewat jalur perdagangan dan pergaulan yang mulia bahkan wali sanga menyebarkannya lewat seni dan budaya. Para dai Islam sangat paham dan menyadari akan kewajiban menyebarkan Islam kepada orang lain, tapi juga mereka sangat paham bahwa tugasnya hanya sekedar menyampaikan. Hal ini sesuai dengan Q.S. Yasin ayat 17 :Tidak ada kewajiban bagi kami hanyalah penyampai (Islam) yang nyata. (Q.S. Yasin : 17) Di bawah ini hanya sebagian kecil contoh atau bukti sejarah perjuangan umat Islam Indonesia dalam mengusir penjajah. 1. Penjajah Portugis Kaum penjajah yang mula-mula datang ke Nusantara ialah Portugis dengan semboyan Gold (tambang emas), Glory (kemulyaan, keagungan), dan Gospel (penyebaran agama Nasrani). Untuk menjalankan misinya itu Portugis berusaha dengan menghalalkan semua cara. Apalagi saat itu mereka masih menyimpan dendamnya terhadap bangsa Timur (Islam) setelah usai Perang Salib . Dengan modal restu sakti dari Paus Alexander VI dalam suatu dokumen bersejarah yang terkenal dengan nama Perjanjian Tordesillas yang berisi, bahwa kekuasaan di dunia diserahkan kepada dua rumpun bangsa: Spanyol dan Portugis. Dunia sebelah barat menjadi milik Spanyol dan sebelah timur termasuk Indonesia menjadi milik Portugis. Karena itu Portugis sangat bernafsu untuk menguasai negeri Zamrud Katulistiwa yang penuh dengan rempah-rempah yang menggiurkan. Pertama mereka menyerang Malaka dan menguasainya (1511 M), kemudian Samudra Pasai tahun 1521 M. Mulailah mereka mengusik ketenangan berniaga di perairan nusantra yang saat itu banyak para pedagang muslim dari Arab. Demikian pula para pedagang dari Demak dan Malaka yang saat itu sudah terjalin sangat erat. Portugis nampaknya sengaja ingin mematahkan hubungan Demak dan Malaka, dan sekaligus tujuannya ingin merebut rempah-rempah yang merupakan komoditi penting saat itu. Banyak kapal-kapal mereka dirampas oleh Portugis termasuk kapal pedagang muslim Arab. Dengan sikapnya yang tak bersahabat dan arogan dari penjajah Portugis, seluruh kerajaan yang ada di Nusantara kemudian melakukan perlawanan kepada Portugis meskipun dalam waktu dan tempat yang berlainan. Kerajaan Aceh misalnya sempat minta bantuan kerajaan Usmani di Turki dan negara-negara Islam lain di Nusantara, sehingga dapat membangun kekuatan angkatan perangnya dan dapat menahan serangan Portugis. Demikian pula, mendengar perlakuan Portugis yang zalim terhadap para pedagang warga Demak muslim, Sultan Demak dan para wali merasa terpanggil untuk berjihad. Halus dihadapi dengan halus, keras dilawan dengan keras. Kalau orang-orang Portugis mengobarkan semangat Perang Salib, maka Sultan Demak dan para wali mengobarkan

semangat jihad Perang Sabil. Pada tahun 1512 Demak dibawah pimpinan Adipati Yunus memimpin sendiri armada lautnya menyerang Portugis yang saat itu sudah menguasai Malaka, tapi kali ini mengalami kegagalan karena persenjataan lawan begitu tangguh penyerangan kedua kalinya dilakukan tahun 1521 dengan mengerahkan armada yang berkekuatan 100 buah kapal dan dibantu oleh balatentara Aceh dan Sultan Malaka yang telah terusir, yang sasarannya sama yaitu mengusir pasukan asing Portugis dari wilayah Nusantara demi mengamankan jalur niaga dan dakwah yang memanjang dari Malaka-Demak dan Maluku. Namun perjuangannya tidak berhasil pula, bahkan ia gugur mati syahid dalam pertempuran tersebut. Sebab itulah ia mendapat gelar Pangeran sabrang lor artinya pangeran yang menyebrangi lautan di sebelah utara. Sepeninggal Adipati Yunus, perlawanan terhadap Portugis diteruskan oleh Sultan Trenggana (1521-1546) dan juga oleh putranya Sultan Prawoto. Meskipun pada masa Sultan Prawoto negara dalam keadaan goncang karena perseteruan dalam negeri tapi kekuatan perang untuk melawan dan mempertahankan diri dari serangan Portugis masih terus digalang. Diberitakan, bahwa saat itu Demak masih sanggup membangun kekuatan militernya terutama angkatan lautnya yang terdiri dari 1000 kapal-kapal layar yang dipersenjatai. Setiap kapal itu mampu memuat 400 prajurit masing-masing mempunyai tugas pengamanan wilayah Nusantara dari serangan Portugis. Kalau perlawanan umat Islam terhadap penjajah Portugis di Malaka mengalami kegagalan, namun terhadap penjajah Portugis di Sunda Kelapa (Jakarta) dan Maluku memperoleh hasil yang gemilang. Adalah panglima Fatahillah (menantu Sultan Syarif Hidayatullah) pada tahun 1526 M. memimpin pasukan Demak menyerang Portugis di Sunda Kelapa lewat jalur laut. Mereka berhasil mengepung dan merebutnya dari tangan penjajah Portugis, kemudian diganti namanya menjadi Fathan Mubina diambil dari Quran Surat al-Fath ayat satu. Fathan Mubina diterjemahkan menjadi Jayakarta (Jakarta). Peristiwa ini terjadi pada tanggal 22 Juni 1527 M, yang kemudian ditetapkan sebagai hari lahirnya kota Jakarta. Di Maluku, Portugis menghasut dan mengadu domba kerajaan Islam Ternate dan Tidore. Namun kemudian rakyat Ternate sadar, sehingga mereka dibawah pimpinan Sultan Haerun berbalik melawan Portugis. Nampaknya yang menjadi persoalan bukan hanya faktor perdagangan atau ekonomi, tapi juga persoalan penyebaran agama oleh Portugis. Kristenisasi secara besar-besaran terutama pada tahun 1546 dilakukan oleh seorang utusan Gereja Katolik Roma Fransiscus Xaverius dengan sangat ekstrimnya ditengah-tengah penduduk muslim dan di depan mata seorang Sultan Ternate yang sangat saleh, tentu saja membuat rakyat marah dan bangkit melawan Portugis. Lebih marah lagi ketika Sultan Haerun dibunuh secara licik oleh Portugis pada tahun 1570. Rakyat Ternate terus melanjutkan perjuangannya melawan Portugis dibawah pimpinan Babullah, putra Sultan Haerun selama empat tahun mereka berperang melawan Portugis, dan Alhamdulillah berhasil mengusir penjajah Portugis dari Maluku 2. Penjajah Belanda Belanda pertama kali datang ke Indonesia tahun 1596 berlabuh di Banten dibawah pimpinan Cornelis de Houtman, dilanjutkan oleh Jan Pieterszoon Coen menduduki Jakarta pada tanggal 30 Mei 1619 serta mengganti nama Jakarta menjadi Batavia. Tujuannya sama dengan penjajah Portugis, yaitu untuk memonopoli perdagangan dan menanamkan kekuasaan terhadap kerajaan-kerajaan di wilayah Nusantara. Jika Portugis menyebarkan agama Katolik maka Belanda menyebarkan agama Protestan. Betapa berat penderitaan kaum muslimin semasa penjajahan Belanda selama kurang lebih 3,5 abad. Penindasan, adu domba (Devide et Impera), pengerukan kekayaan alam sebanyak-

banyaknya dan membiarkan rakyat Indonesia dalam keadaan miskin dan terbelakang adalah kondisi yang dialami saat itu. Maka wajarlah jika seluruh umat Islam Indonesia bangkit dibawah pimpinan para ulama dan santri di berbagai pelosok tanah air, dengan persenjataan yang sederhana: bambu runjing, tombak dan golok. Namun mereka bertempur habis-habisan melawan orang-orang kafir Belanda dengan niat yang sama, yaitu berjihad fi sabi lillah. Hanya satu pilihan mereka : Hidup mulia atau mati Syahid. Maka pantaslah almarhum Dr. Setia Budi (1879-1952) mengungkapkan dalam salah satu ceramahnya di Jogya menjelang akhir hayatnya antara lain mengatakan : Jika tidak karena pengaruh dan didikan agama Islam, maka patriotisme bangsa Indonesia tidak akan sehebat seperti apa yang diperlihatkan oleh sejarahnya sampai kemerdekaannya. Sejarah telah mencatat sederetan pahlawan Islam Indonesia dalam melawan Belanda yang sebagian besar adalah para Ulama atau para kyai antara lain : Di Pulau Jawa misalnya Sultan Ageng Tirtayasa, Kiyai Tapa dan Bagus Buang dari kesultanan Banten, Sultan Agung dari Mataram dan Pangeran Diponegoro dari Jogjakarta memimpin perang Diponegoro dari tahun 1825-1830 bersama panglima lainnya seperti Basah Marto Negoro, Kyai Imam Misbah, Kyai Badaruddin, Raden Mas Juned, dan Raden Mas Rajab. Konon dalam perang Diponegoro ini sekitar 200 ribu rakyat dan prajurit Diponegoro yang syahid, dari pihak musuh tewas sekitar 8000 orang serdadu bangsa Eropa dan 7000 orang serdadu bangsa Pribumi. Dari Jawa Barat misalnya Apan Ba Saamah dan Muhammad Idris (memimpin perlawanan terhadap Belanda sekitar tahun 1886 di daerah Ciomas) Di pulau Sumatra tercatat nama-nama : Tuanku Imam Bonjol dan Tuanku Tambusi (Memimpin perang Padri tahun 1833-1837), Dari kesultanan Aceh misalnya : Teuku Syeikh Muhammad Saman atau yang dikenal Teuku Cik Ditiro, Panglima Polim, Panglima Ibrahim, Teuku Umar dan istrinya Cut Nyak Dien, Habib Abdul Rahman, Imam Leungbatan, Sultan Alaudin Muhammad Daud Syah, dan lain-lain. Di Kalimantan Selatan, rakyat muslim bergerak melawan penjajah kafir Belanda yang terkenal dengan perang Banjar, dibawah pimpinan Pangeran Antasari yang didukung dan dilanjutkan oleh para mujahid lainnya seperti pangeran Hidayat, Sultan Muhammad Seman (Putra pangeran Antasari), Demang Leman dari Martapura, Temanggung Surapati dari Muara Teweh, Temanggung Antaludin dari Kandangan, Temanggung Abdul jalil dari Amuntai, Temanggung Naro dari buruh Bahino, Panglima Batur dari Muara Bahan, Penghulu Rasyid, Panglima Bukhari, Haji Bayasin, Temanggung Macan Negara, dan lain-lain. Dalam perang Banjar ini sekitar 3000 serdadu Belanda tewas. Di Maluku Umat Islam bergerak juga dibawah pimpinan Sultan Jamaluddin, Pangeran Neuku dan Said dari kesultanan Ternate dan Tidore. Di Sulawesi Selatan terkenal pahlawan Islam Indonesia seperti Sultan Hasanuddin dan Lamadu Kelleng yang bergelar Arung Palaka. Sederetan Mujahid-mujahid lain disetiap pelosok tanah air yang belum diangkat namanya atau dicatat dalam buku sejarah adalah lebih banyak dari pada yang telah dikenal atau sudah tercatat dalam buku-buku sejarah. Mereka sengaja tidak mau dikenal, khawatir akan mengurangi keikhlasannya di hadapan Allah. Sebab mereka telah betulbetul berjihad dengan tulus demi menegakkan dan membela Islam di tanah air. 3. Penjajahan Jepang Pendudukan Jepang di Indonesia diawali di kota Tarakan pada tanggal 10 januari 1942. Selanjutnya Minahasa, Balik Papan, Pontianak, Makasar, Banjarmasin, Palembang dan Bali. Kota Jakarta berhasil diduduki tanggal 5 Maret 1942. Untuk sementara penjajah Belanda hengkang dari bumi Indonesia, diganti oleh penjajah Jepang. Ibarat pepatah Lepas dari mulut harimau jatuh ke mulut buaya, yang

ternyata penjajah Jepang lebih kejam dari penjajah manapun yang pernah menduduki Indonesia. Seluruh kekayaan alam dikuras habis dibawa ke negerinya. Bangsa Indonesia dikerja paksakan (Romusa) dengan ancaman siksaan yang mengerikan seperti dicambuk, dicabuti kukunya dengan tang, dimasukkan kedalam sumur, para wanita diculik dan dijadikan pemuas nafsu sex tentara Jepang (Geisha). Pada awalnya Jepang membujuk rayu bangsa Indonesia dengan mengklaim dirinya sebagai saudara tua Bangsa Indonesia (ingat gerakan 3 A yaitu Nippon Cahaya Asia, Nippon Pelindung Asia dan Nippon Pemimpin Asia). Mereka juga paham bahwa bangsa Indonesia kebanyakan beragama Islam. Karena itu pada tanggal 13 Juli 1942 mereka mencoba menghidupkan kembali Majlis Islam Ala Indonesia (MIAI) yang telah terbentuk pada pemerintahan Belanda (September 1937). Tapi upaya Jepang tidak banyak ditanggapi oleh tokoh-tokoh Islam. Banyak tokoh-tokoh Islam tidak mau kooperatif dengan pemerintah penjajah Jepang bahkan melakukan gerakan bawah tanah misalnya dibawah pimpinan Sutan Syahrir dan Amir Syarifuddin. Selain itu, Jepang membubarkan organisasi-organisasi yang bersifat politik atau yang membahayakan Jepang yang dibentuk semasa Belanda, kemudian sebagai gantinya dibentuklah organisasi-organisasi baru misalnya Putera (Pusat Tenaga Rakyat), Cuo Sangi In (Badan pengendali politik), Jawa Hokokai (Himpunan Kebaktian Jawa), Seinendan, Fujinkai, Keibodan, Heiho, Peta dan lain-lain. Motif utama dibentuknya organisasi-organisasi tersebut hanyalah sebagai kedok saja yang ternyata untuk kepentingan penjajah Jepang juga. Namun bangsa kita sudah cerdas justru organisasiorganisasi tersebut sebaliknya dimanfaatkannya untuk melawan penjajah Jepang. Sebagai contoh adalah pembentukan tentara PETA (Pembela Tanah Air) pada tanggal 3 Oktober 1943 di Bogor yang merupakan cikal bakal adanya TNI. Terbentuknya memang atas persetujuan penjajah Jepang yang didukung oleh para alim ulama. Tercatat sebagai pendirinya adalah KH.Mas Mansur, Tuan Guru H. Yacob, HM.Sodri, KH.Adnan, Tuan guru H.Kholid, KH.Djoenaedi, Dr.H.Karim Amrullah, H.Abdul Madjid dan U. Muchtar. Mereka betul-betul memanfaatkan PETA ini untuk kepentingan perjuangan bangsa. PETA saat itu terdiri dari 68 batalion yang masing-masing dipimpin oleh para alim ulama. Para Bintaranya adalah para pemuda Islam, dan panji-panji tentara PETA adalah bulan bintang putih di atas dasar merah. Tanggal 5 Oktober 1945 terbentuklah BKR (Barisan Keamanan Rakyat) yang sebagian besar pimpinannya adalah berasal dari PETA. BKR kemudian menjadi TKR dan selanjutnya TNI. Jadi TNI tidak mungkin ada jika PETA yang terdiri dari 68 bataliyon yang dipimpin oleh para ulama tersebut tidak ada. Namun ada beberapa organisasi bentukan Jepang yang sangat kentara merugikan dan bahkan berbuat aniaya terhadap bangsa Indonesia. Misalnya melalui Jawa Hokokai rakyat secara paksa untuk mengumpulkan padi, permata, besi tua serta menanam jarak yang hasilnya harus diserahkan kepada pemerintah pendudukan Jepang, pelecehan, penghinaan terhadap agama Islam dan umat Islam sudah terang-terang. Maka umat Islam di berbagai daerah bangkit menentang penjajah Jepang, diantaranya: a. Pemberontakan Cot Pileng di Aceh Perlawanan ini dipimpin oleh seorang ulama muda bernama Tengku Abdul Jalil, guru ngaji di Cot Pileng pada tanggal 10 November 1942. Sebabnya karena tentara Jepang melakukan penghinaan terhadap umat Islam Aceh dengan membakar masjid dan membunuh sebagian jamaah yang sedang salat subuh. b. Pemberontakan Rakyat Sukamanah Perlawanan ini dipimpin oleh KH. Zaenal Mustafa, pemimpin pondok pesantren di Sukamanah Singaparna Tasik Malaya pada tanggal 25 februari 1944. Penyebabnya karena para santrinya dipaksa untuk melakukan Seikirei, menghormat kepada kaisar Jepang dengan cara membungkukkan setengah badan ke arah matahari. Ini tentu saja

pelanggaran aqidah Islam. c. Pemberontakan di Indramayu Perlawanan ini dipimpin oleh H. Madriyas. Sebabnya karena rakyat tidak tahan terhadap kekejaman yang dilakukan tentara Jepang. d. Pemberontakan Teuku Hamid di Aceh Perlawanan ini dipimpin oleh Teuku Hamid pada bulan November 1944. e. Pemberontakan PETA di Blitar Perlawanan ini dipimpin oleh seorang komandan Pleton PETA yang bernama Supriadi pada tahun 14 Februari 1945 di Blitar, karena mereka tidak tahan melihat kesengsaraan rakyat di daerah dan banyak rakyat yang korban karena dikerjapaksakan (Romusha). 4. Sekutu dan NICA Tanggal 17 Agustus 1945 kemerdekaan Indonesia baru saja diproklamirkan, tanggal 15 september 1945 datang lagi persoalan baru, yaitu datangnya tentara sekutu yang diboncengi NICA (Nederland Indies Civil Administration). Mereka datang dengan penuh kecongkakan seolah-olah paling berhak atas tanah Indonesia sebagai bekas jajahannya. Kedatangan mereka tentu saja mendapat reaksi dari seluruh bangsa Indonesia. Seluruh umat Islam bergerak kembali dengan kekuatan senjata seadanya melawan tentara sekutu dan NICA yang bersenjatakan lengkap dan modern. Perlawanan terhadap sekutu dan NICA antara lain: Dengan taktik perang gerilya, pertempuran arek-arek Surabaya, Bandung lautan Api, pertempuran di Ambarawa dan lain-lain. Arsitek perang gerilya adalah Jendral Sudirman nama yang tidak asing lagi bagi bangsa Indonesia. Beliau sebagai panglima besar TNI berlatar belakang santri. Pernah jadi dai atau guru agama di daerah Cilacap Banyumas sekitar tahun 1936-1942. Berkarir mulai dari kepanduan Hizbul Wathan dan aktif dalam pengajian-pengajian yang diadakan oleh Muhammadiyah. Beliau pada sebagian hidupnya adalah untuk berjuang, dan bahkan dalam kondisi sakit sekalipun beliau terus memimpin perang gerilya ke hutan-hutan. Sedangkan pertempuran arek-arek Surabaya dipimpin oleh Bung Tomo. Dengan kumandang takbir, beliau mengobarkan semangat berjihad melawan tentara Inggris di Surabaya pada tanggal 10 November 1945. Karena dahsyatnya pertempuran tersebut, maka tanggal tersebut dikenang sebagai hari pahlawan. Beliau tercatat pula dalam sejarah sebagai arsitek bom syahid. Dalam kurun waktu perjuangan tahun 19451949 beliau membentuk pasukan berani mati, yakni pasukan bom syahid yang siap mengorbankan jiwanya untuk menghancurkan tentara sekutu dan Belanda. Bandung lautan api adalah pertempuran dahsyat di Bandung Utara, kemudian di Bandung Selatan dibawah pimpinan Muhammad Toha dan Ramadhan . E. Peranan Umat Islam dalam Mempersiapkan dan Meletakkan Dasar-dasar Indonesia Merdeka. Dalam upaya mempersiapkan kemerdekaan Indonesia, tidak disangsikan lagi peran kaum muslimin terutama para ulama. Mereka berkiprah dalam BPUPKI (Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia) yang dibentuk tanggal 1 maret 1945. Lebih jelas lagi ketika Badan ini membentuk panitia kecil yang bertugas merumuskan tujuan dan maksud didirikannya negara Indonesia. Panitia terdiri dari 9 orang yang semuanya adalah muslim atau para ulama kecuali satu orang beragama Kristen. Mereka adalah Ir. Soekarno, Drs.Moh.Hatta, Mr.Moh.Yamin, Mr.Ahmad Subardjo, Abdul Kahar Mujakir, Wahid Hsyim, H.Agus Salim, Abi Kusno Tjokrosuyono dan A.A. Maramis (Kristen). Meski dalam persidangan-persidangan merumuskan dasar negara Indonesia terjadi

1. 2. 3. 4. 5.

banyak pertentangan antar (mengutip istilah Endang Saefudin Ansori dalam bukunya Piagam Jakarta) kelompok nasionalis Islamis dan kelompok nasionalis sekuler. Kelompok Nasionalis Islamis antara lain KH. Abdul Kahar Muzakir, H. Agus Salim, KH.Wahid Hasyim, Ki Bagus dan Abi Kusno menginginkan agar Islam dijadikan dasar negara Indonesia. Sedangkan kelompok nasionalis sekuler dibawah pimpinan Soekarno menginginkan negara Indonesia yang akan dibentuk itu netral dari agama. Namun Akhirnya terjadi sebuah kompromi antara kedua kelompok sehingga melahirkan sebuah rumusan yang dikenal dengan Piagam Jakarta tanggal 22 Juni 1945, yang berbunyi : Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syareat Islam bagi pemeluk-pemeluknya. Kemanusiaan yang adil dan beradab. Persatuan Indonesia Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmah kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia Rumusan itu disetujui oleh semua anggota dan kemudian menjadi bagian dari Mukaddimah UUD 45. Jadi dengan demikian Republik Indonesia yang lahir tanggal 17 Agustus 1945 adalah republik yang berdasarkan ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syareat Islam bagi pemeluk-pemeluknya Meskipun keesokan harinya 18 Agustus 1945 tujuh kata dalam Piagam Jakarta itu dihilangkan diganti dengan kalimat Yang Maha Esa. Ini sebagai bukti akan kebesaran jiwa umat Islam dan para ulama. Muh. Hatta dan Kibagus Hadikusumo menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan Yang Maha Esa tersebut tidak lain adalah tauhid. Saat proklamasipun peran umat Islam sangat besar. 17 Agustus 1945 itu bertepatan dengan tangal 19 Ramadhan 1364 H. Proklamasi dilakukan juga atas desakan-desakan para ulama kepada Bung Karno. Tadinya Bung Karno tidak berani. Saat itu Bung Karno keliling menemui para ulama misalnya para ulama di Cianjur Selatan, Abdul Mukti dari Muhammadiyah, termasuk Wahid Hasyim dari NU. Mereka mendesak agar Indonesia segera diproklamasikan tanggal 17 Agustus 1945. Demikian penting peran ulama di mata Bung Karno. Setelah Indonesia diproklamasikan, Bung karno masih terus berkeliling terutama minta dukungan para ulama dan rakyat Aceh. Di bawah pimpinan ulama-ulama Aceh seperti Daud Beureuh, Teuku Nyak Arief, Mr. Muhammad Hasan, M.Nur El Ibrahimy, Ali Hasyimi dan lainlain, rakyat Aceh segera menyambut dengan gegap gempita. Dukungan mereka bukan hanya lisan tapi juga berbentuk sumbangan materi, yaitu berupa uang 130.000 Straits Dollar dan emas seberat 20 kg untuk pembelian pesawat terbang. Saat itu Soekarno sempat berjanji di hadapan Daud Beureuh, bahkan sampai mengucapkan sumpah. Demi Allah, Wallahi, saya akan pergunakan pengaruh saya agar nanti rakyat Aceh benar-benar dapat melaksanaan syariat Islam, demikian ucapan Soekarno untuk meyakinkan Daud Beureuh, bahwa jika Aceh bersedia membantu perjuangan kemerdekaan, syariat Islam akan diterapkan di tanah Rencong ini. Tapi janji itu hanya sekedar janji, tidak pernah diwujudkan. Inilah yang menyebabkan Daud Beureuh kemudian memberontak kepada pemerintah pusat dan bergabung dengan S.M.Kartosuwiryo yang juga dikecewakan oleh Soekarno, teman seperguruannya waktu nyantri di HOS Cokroaminoto. Sesungguhnya perjuangan para ulama begitu besar dalam mengantarkan Indonesia merdeka tidak lepas dari motivasi bagaimana Indonesia yang akan dibangun ini harus berdasarkan syariat Islam. Namun banyak dari golongan nasionalis meski mereka beragama Islam (misalnya Soekarno dkk) tidak setuju dengan cita-cita para ulama di atas. Kelompok Nasionalis inilah sangat berperan dalam penghapusan 7 kata dalam piagam

Jakarta. Inilah yang kemudian menjadi ganjalan dan kekecewaan bagi para ulama. Sehingga beberapa tokoh Islam seperti Kartosuwiryo (Jawa Barat), Kahar Muzakir (Sulawesi Selatan), Letnan I Ibnu Hajar (Kalimantan Selatan) dan Daud Beureuh (Aceh) terpaksa harus angkat senjata berjuang kembali untuk mewujudkan NII yang dicitacitakan, meskipun mereka kemudian dicap sebagai pemberontak. F. Peranan Organisasi-organisasi Islam dan Partai-partai Politik Islam Dalam perjuangan membela bangsa, Negara dan menegakkan Islam di Indonesia, Umat Islam mendirikan berbagai organisasi dan partai politik dengan corak dan warna yang berbeda-beda. Ada yang bergerak dalam bidang politik, sosial budaya, pendidikan, ekonomi dan sebagainya. Namun semuanya mempunyai tujuan yang sama, yaitu memajukan bangsa Indonesia khususnya umat Islam dan melepaskan diri dari belenggu penjajahan. Tercatat dalam sejarah, bahwa dari lembaga-lembaga tersebut telah lahir para tokoh dan pejuang yang sangat berperan baik di masa perjuangan mengusir penjajah, maupun pada masa pembangunan. 1. Sarekat Islam (SI) Sarekat Islam (SI) pada awalnya adalah perkumpulan bagi para pedagang muslim yang didirikan pada akhir tahun 1911 di Solo oleh H. Samanhudi. Nama semula adalah Sarekat Dagang Islam (SDI). Kemudian tanggal 10 Nopember 1912 berubah nama menjadi Sarekat Islam (SI). H.Umar Said Cokroaminoto diangkat sebagai ketua, sedangkan H.Samanhudi sebagai ketua kehormatan. Latar belakang didirikannya organisasi ini pada awalnya untuk menghimpun dan memajukan para pedagang Islam dalam rangka bersaing dengan para pedagang asing, dan juga membentengi kaum muslimin dari gerakan penyebaran agama Kristen yang semakin merajalela. Dengan nama Sarekat Islam dibawah pimpinan H.O.S. Cokroaminoto organisasi ini semakin berkembang karena mendapat sambutan yang luar biasa dari masyarakat. Daya tarik utamanya adalah asas keislamannya. Dengan SI mereka (umat Islam) yakin akan dibela kepentingannya. Keanggotaan SI terbuka untuk semua golongan dan suku bangsa yang beragama Islam. Berbeda dengan Budi Utomo yang membatasi keanggotaannya pada suku bangsa tertentu (Jawa). Sehingga banyak sejarawan mengatakan bahwa tanggal berdirinya SI ini lebih tepat disebut sebagai Hari Kebangkitan Nasional, dan bukan tahun 1908 dengan patokan berdirinya Budi Utomo. Karena ruang lingkup Budi Utomo hanyalah pulau Jawa, bahkan hanya etnis Jawa Priyayi. Sedangkan SI mempunyai cabang-cabang di seluruh Indonesia. Jadi layak disebut Nasional. Secara lahir SI tidak menyatakan diri sebagai organisasi partai politik. Tetapi dalam sepak terjangnya jelas kelihatan sebagai organisasi politik. Kegiatan politik dilakukan dengan sangat hati-hati dan bertahap. Dalam kongres tahun 1914, Cokroaminoto mengatakan bahwa SI akan bekerjasama (kooperatif) dengan pemerintah dan tidak berniat melawan pemerintah. Dua tahun kemudian dalam kongresnya di Bandung, dia melancarkan kritik terhadap praktek kolonialisme yang telah menyengsarakan rakyat. Dalam kongres itu SI menuntut supaya Indonesia diberi pemerintahan sendiri dan rakyat diberi kesempatan untuk duduk dalam pemerintahan. Semakin lama sikap SI semakin keras. Abdul Muis salah satu tokoh SI mengatakan, jika tuntutan-tuntutan itu tidak diindahkan pemerintah (penjajah), anggota SI bersedia membalas kekerasan dengan kekerasan. Pada waktu pemerintah mendirikan Volksraad (Dewan Rakyat), SI mendudukkan wakilnya dalam dewan itu, antara lain Cokroaminoto dan H. Agus Salim. Setelah ternyata Volksrad tidak bisa dipakai sebagai lembaga untuk memperjuangkan kemerdekaan, SI pun menarik wakilnya. Demikian SI beralih ke strategi non-kooperatif.

Pada kongres 1917, SI mulai dimasuki pengaruh lain, yaitu dengan masuknya orang-orang yang berfaham Marxis (komunis) seperti Semaun dan Darsono. Bahkan pada kongresnya yang ketiga tahun 1918 pengaruh Semaun semakin kuat. Tetapi SI masih membiarkannya demi persatuan dan kesatuan bangsa yang saat itu sangat diperlukan dalam menghadapi pemerintah penjajah. Pada tangal 10 Oktober 1921 dalam kongres SI yang ke-6 H. Agus Salim dan Abdul Muis merangkap menjadi anggota dan pengurus mencetuskan perlunya disiplin partai dalam tubuh SI, antara lain seorang anggota SI tidak boleh merangkap menjadi anggota atau pengurus di partai lain. Ini tujuan sebenarnya adalah untuk membersihkan barisan SI dari unsur-unsur komunis. Dengan disetujuinya gagasan ini akhirnya Semaun dan Darsono keluar dari SI. Tapi kemudian SI terpecah menjadi dua, yaitu SI Merah dan SI Putih. SI Merah dipimpin oleh Semaun berpusat di Semarang dan berazaskan Komunis. Adapun SI Putih dipimpin oleh HOS Tjokroaminoto berazaskan Islam. Pada Kongres SI ke-7. SI Putih berubah nama menjadi Partai Sarekat Islam (PSI). Pada tahun 1927 nama Partai Sarekat Islam (PSI) ditambah dengan kata Indonesia, sehingga menjadi Partai Sarekat Islam Indonesia (PSII). Hanya sangat disayangkan partai ini kemudian menjadi terpecah belah. Ada PSII yang dipimpin oleh Sukiman, PSII Kartosuwiryo, PSII Abikusno, dan PSII H. Agus Salim. 2. Muhammadiyah Muhammadiyah secara etimologi artinya pengikut Nabi Muhammad. Adalah sebuah organisasi non-politis yang bertujuan mengembalikan ajaran Islam sesuai dengan al-Quran dan Sunnah Nabi Muhammad saw; memberantas kebiasaan yang tidak sesuai dengan ajaran agama (bidah) dan memajukan ilmu agama Islam di kalangan anggotanya. Organisasi ini didirikan oleh KH. Ahmad Dahlan di Yogyakarta pada 18 Nopember 1912. Dalam Anggaran Dasar Muhammadiyah yang baru, telah disesuaikan dengan UU no.8 tahun 1985 dan hasil Muktamar Muhammadiyah ke-41 di Surakarta pada tanggal 7-11 Desember 1985, Bab 1 pasal 1 disebutkan bahwa Muhammadiyah adalah gerakan Islam dan dakwah amar maruf nahi munkar yang berakidah Islam dan bersumber pada alQuran dan Sunnah. Sifat gerakannya adalah non-politik, tapi tidak melarang anggotanya memasuki partai politik. Hal ini dicontohkan oleh pendirinya sendiri, KH Ahmad Dahlan, dimana beliau juga adalah termasuk anggota Sarekat Islam. Banyak anggota Muhammadiyah yang berjuang baik pada masa penjajahan Belanda, Jepang, masa mempertahankan kemerdekaan, masa Orde Lama, Orde Baru dan Masa Reformasi. Mereka tersebar di berbagai organisasi pergerakan, organisasi partai politik dan lembaga-lembaga negara. Tokoh-tokoh Muhammadiyah yang kita kenal seperti KH. Mas Mansur, Prof. Kahar Muzakir, Dr. Sukirman Wirjosanjoyo adalah para pejuang yang tidak asing lagi. Demikian pula seperti Buya Hamka, KH AR. Fakhruddin, Dr. Amin Rais, Dr. Syafii Maarif dan Dr. Din Syamsudin adalah tokohtokoh Muhammadiyah yang sangat berperan dalam pentas nasional Indonesia. Bidang-bidang yang ditangani Muhammadiyah antara lain : a. Sosial Dalam bidang sosial Muhammadiyah mendirikan : 1. Panti asuhan untuk anak yatim piatu 2. Bank Syariah untuk membantu pengusaha lemah 3. Organisasi wanita yang bernama Aisiyah dan organisassi kepanduan Hizbul wathan, Pemuda Muhammadiyah, Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah, dan ikatan Pelajar Muhammadiyah b. Pendidikan Dalam bidang pendidikan, Muhammadiyah mendirikan lembaga-lembaga pendidikan

c.

mulai dari TK sampai perguruan tinggi. Data tahun 1985 Muhammadiyah sudah memiliki 12400 lembaga pendidikan yang terdiri dari 37 perguruan tinggi dan sisanya adalah TK sampai SLTA. Tahun 1990 jumlah perguruan tinggi Muhammadiyah bertambah menjadi 78 buah. Kesehatan Dalam bidang kesehatan Muhammadiyah mendirikan Poliklinik, Rumah Sakit dan Rumah Bersalin. Data tahun 1990 telah memiliki 215 Rumah Sakit, Poliklinik dan Rumah Bersalin. 3. Al Irsyad Organisasi ini berdiri tanggal 6 September 1914 di Jakarta, dua tahun setelah Muhammadiyah berdiri, dan bisa dibilang sebagai sempalan dari Jamiatul Khair. Diantara tokoh al-Irsyad yang terkenal adalah syeikh Ahmad Surkati, berasal dari Sudan yang semula adalah pengajar di Jamiatul Khair. Al Irsyad ini mengkhususkan diri dalam perbaikan (pembaharuan) agama kaum muslimin khususnya keturunan Arab Sebagian tokoh Muhammadiyah pada awal berdirinya juga adalah kader-kader yang dibina dalam lembaga pendidikan AlIrsyad. Saat itu al-Irsyad sudah memiliki Madrasah Awaliyah (3 tahun), Madrasah Ibtidaiyah (4 tahun), Madrasah Tajhiziyah (2tahun), dan Madrasah Muallimin yang dikhususkan untuk mencetak guru. Al-Irsyad bergerak bukan hanya dalam bidang pendidikan, tapi juga bidang-bidang lain seperti rumah sakit, panti asuhan dan rumah yatim piatu. 4. Nahdlatul Ulama (NU) artinya kebangkitan para ulama. Adalah sebuah Organisasi sosial keagamaan yang dipelopori oleh para ulama atau kiyai. Mereka itu ialah K.H.Hasyim Asyari, K.H.Wahab Hasbullah, K.H.Bisri Syamsuri, K.H.Mas Alwi , dan K.H.Ridwan. Lahir di Surabaya pada tanggal 31 Januari 1926 dan kini menjadi salah satu organisai dan gerakan Islam terbesar di tanah air. Bertujuan mengupayakan berlakunya ajaran Islam yang berhaluan Ahlussunnah Waljamaah dan penganut salah satu dari empat mazhab fiqih (Imam Hanafi, Imam Syafii, Imam Hambali dan Imam Maliki). Pada mulanya NU ini tidak mencampuri urusan politik. Ia lebih memfokuskan diri pada pengembangan dan pemantapan paham keagamaannya dalam masyarakat yang saat itu sedang gencar-gencarnya penyebaran faham Wahabiyah yang dianggap membahayakan paham ahli Sunnah Waljamaah. Hal ini tersirat dalam salah satu hasil keputusan kongresnya di Surabaya pada bulan Oktober 1928. NU semakin berkembang dengan cepat. Pada tahun 1935 telah memiliki 68 cabang dengan anggota 6700 orang. Pada kongres tahun 1940 di Surabaya dinyatakan berdirinya organisasi wanita NU atau Muslimat dan Pemuda Anshar. Pada perkembangan selanjutnya, NU mengubah haluannya. Selain sebagai organisasi yang bergerak dalam bidang sosial keagamaan, juga mulai ikut dalam kehidupan politik. Tahun 1937 bergabung dengan Majlis Islam Ala Indonesia (MIAI). Hal ini terus berlangsung sampai dibubarkannya pada masa penjajahan Jepang tahun 1943, yang kemudian diganti Masyumi. Dalam Masyumi, NU adalah bagian yang sangat penting sampai tahun 1952. Dalam Muktamarnya yang ke 19 tanggal 1 Mei 1952 menyatakan diri keluar dari Masyumi dan menjadi partai politik tersendiri. Kemudian NU bersama dengan PSII dan Perti membentuk Liga Muslim Indonesia sebagai wadah kerja sama partai politik dan organisasi Islam. Dalam Pemilu tahun 1955 NU muncul sebagai partai politik terbesar ke tiga. Pada masa orde baru NU bersama partai politik lainnya (PSII, Parmusi, Perti) berfungsi dalam Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Kemudian sejak tahun 1984 NU menyatakan diri kembali ke khittah 1926, artinya melepaskan diri

dari kegiatan politik, meskipun secara pribadi-pribadi anggotanya tetap ikut berkiprah dalam berbagai partai politik. Pada masa reformasi (1999) para tokoh NU yang dimotori oleh KH. Abdurrahman Wahid mendirikan partai politik, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) yang kemudian termasuk 5 besar pemenang Pemilu pada tahun tersebut. Melalui poros tengah, Abdurrahman Wahid (Gus Dur) sebagai pemimpin NU saat itu berhasil menjadi orang nomor satu di RI, meskipun hanya berumur satu tahun. Peranan NU sebagai organisasi dalam perjuangan mengusir penjajah dan mempertahankan kemerdekaan tidak diragukan lagi. Bahkan para kyai dan santri memikul senjata (bambu runcing atau golok) untuk berjihad fi sabilillah. Tercatat dalam sejarah tanggal 23 Oktober 1945 NU mengeluarkan Resolusi Jihad untuk melawan tentara penjajah. 5. Majlis Islam Ala Indonesia (MIAI) MIAI ini sebenarnya berdiri pada masa pemerintahan Belanda, yaitu tanggal 21 September 1937 di Surabaya sebagai organisasi federasi yang diprakarsai oleh K.H. Mas Mansur, K.H. Ahmad Dahlan (Muhammadiyah), K.H. Wahab Hasbullah (NU) dan Wondoamiseno (PSII). Tujuan didirikan MIAI ini adalah agar semua umat Islam mempunyai wadah tempat membicarakan dan memutuskan semua soal yang dianggap penting bagi kemaslahatan umat dan agama Islam. Keputusan yang diambil MIAI harus dilaksanakan oleh semua organisasi yang menjadi anggotanya. Pembentukan MIAI mendapat sambutan dari berbagai organisasi Islam di Indonesia seperti PSII, Muhammadiyah, NU, Persis, dan organisasi-organisasi yang lebih kecil lainnya. Pada waktu dibentuk anggotanya hanya 7 organisasi, tapi empat tahun kemudian jumlahnya sudah mencapai duapuluh. Pada akhir pemerintahan Hindia Belanda MIAI memberikan dukungan terhadap aksi Indonesia berparlemen yang dicanangkan oleh GAPI (Gabungan Politik Indonesia). Pada waktu GAPI menyusun rencana konstitusi untuk Indonesia, MIAI menghendaki agar yang menjadi kepala negara adalah orang Indonesia yang beragama Islam dan dua pertiga dari menteri-menteri harus orang Islam. Ketika Jepang datang ke Indonesia seluruh organisasi yang ada di Indonesia dibekukan, termasuk MIAI. Tapi khusus MIAI tanggal 4 September 1942 diperbolehkan aktif kembali. Jepang melihat bahwa MIAI bersifat kooperatif dan tidak membahayakan. Selain itu Jepang berharap dapat memanfaatkan MIAI ini untuk memobilisasi gerakan umat Islam guna menopang kepentingan penjajahannya. Selain itu, Jepang juga membantu perkembangan kehidupan agama. Kantor urusan agama yang pada masa Belanda diketuai oleh seorang orientalis Belanda, diubah oleh Jepang menjadi Shumubu (Kantor Urusan Agama) yang dipimpin oleh orang Indonesia, yaitu K.H. Hasyim Asyari. Umat Islam pada saat itu juga diizinkan membentuk Hizbullah yang memberikan pelatihan kemiliteran bagi para pemuda Islam, yang dipimpin oleh K.H.Zaenal Arifin. Demikian pula diizinkan mendirikan Sekolah Tinggi Islam di Jakarta yang dipimpin oleh K.H. Wahid Hasyim, Kahar Muzakir dan Moh. Hatta. MIAI berkembang menjadi organisasi yang cukup penting pada masa pendudukan Jepang. Para tokoh Islam dan para Ulama memanfaatkannya sebagai tempat bermusyawarah membahas masalah-masalah yang penting yang dihadapi umat Islam. Semboyannya terkenal Berpegang teguhlah kepada tali Allah dan janganlah bercerai berai. a. Diantara tugas MIAI ialah: Menempatkan umat Islam pada kedudukan yang layak dalam masyarakat Indonesia.

b.

Mengharmoniskan Islam dengan kebutuhan perkembangan zaman MIAI juga menerbitkan majalah tengah bulanan yang bernama Suara MIAI. Meskipun pada awalnya MIAI tidak menyentuh kegiatan politik, tetapi dalam perkembangan selanjutnya kegiatan-kegiatannya tidak bisa lagi dipisahkan dengan politik yang bisa membahayakan pemerintah Jepang. Akhirnya pada tanggal 24 Oktober 1943 MIAI dibubarkan. Sebagai gantinya berdirilah Masyumi. 6. Masyumi Masyumi kepanjangan dari Majlis Syura Muslimin Indonesia berdiri tahun 1943. Dalam Muktamar Islam Indonesia tanggal 7 Nopember 1945 disepakati bahwa Masyumi adalah sebagai satu-satunya partai Islam untuk rakyat Indonesia. Saat itu juga Masyumi mengeluarkan maklumat yang berbunyi : 60 Milyoen kaum muslimin Indonesia siap berjihad fi sabilillah , Pernyataan ini direkam dengan baik oleh harian Kedaulatan Rakyat pada tanggal 8 Nopember 1945. Organisasi ini dipimpin oleh K.H. Mas Mansur dan didampingi K.H.Hasyim Asyari. Tergabung dalam organisasi ini adalah Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama, Persis, dan Sarekat Islam. Tokoh-tokoh lain yang penting misalnya Ki Bagus Hadikusumo, Abdul Wahab dan tokoh-tokoh muda lainnya misalnya Moh. Natsir, Harsono Cokrominoto, dan Prawoto Mangunsasmito. Visi Masyumi bahwa setiap umat Islam diwajibkan jihad Fi sabilillah dalam berbagai bidang, termasuk dalam bidang politik. Para pemuda Islam, khususnya para santri dipersiapkan untuk berjuang secara fisik maupun politis. Masyumi dibubarkan oleh Soekarno pada tahun 1960. Sementara organisasi-organisasi yang semula bergabung dalam Masyumi sudah mengundurkan diri sebelumnya, seolah-olah mereka tahu bahwa Masyumi akan dibubarkan. 7. Mathlaul Anwar Organisasi ini berdiri tahun 1905 di Marus, Menes Banten. Bergerak dalam bidang sosial keagamaan dan pendidikan. Pendirinya adalah KH. M. Yasin. Tujuannya adalah untuk mengembangkan pendidikan Islam khususnya di kalangan masyarakat sekitar Menes Banten. Aspirasi politik organisasi ini pernah disalurkan melalui Sarekat Islam (SI), tapi perkembangan selanjutnya organisasi ini menjadi netral, artinya tidak ikut dalam kegiatan politik, tapi hanya mengkhususkan diri pada kegiatan sosial dan pengembangan pendidikan Agama. Berkat memfokuskan diri pada pendidikan, organisasi ini sekarang sudah menjadi organisasi berskup nasional. Lembaga-lembaga pendidikannya berupa madrasah-madrasah dari mulai TK sampai Madrasah Aliyah (setingkat SMA) tersebar di seluruh Nusantara. 8. Persatuan Islam (Persis) Persis adalah organisasi sosial pendidikan dan keagamaan. Didirikan pada tanggal 17 September 1923 di Bandung atas prakarsa KH. Zamzam dan Muhammad Yunus, dua saudagar dari kota Palembang. Organisasi ini diketuai pertama kali oleh A. Hassan, seorang ulama yang terkenal sebagai teman dialog Bung Karno ketika ia dipenjara. Bung Karno banyak berdialog dengan A.Hassan lewat surat-suratnya. Pemikiran-pemikiran keagamaan Bung Karno selain dari HOS Cokroaminoto, juga banyak berasal dari A.Hassan ini. Diantara tujuan Persis ini adalah : Mengembalikan kaum Muslimin kepada Al-Quran dan Sunnah (hadis nabi) Menghidupkan ruh jihad dan ijtihad dalam kalangan umat Islam Membasmi bidah, khurafat dan takhayul, taklid dan syirik dalam kalangan umat Islam Memperluas tersiarnya tabligh dan dakwah Islam kepada segenap lapisan masyarakat

a. b. c. d.

e.

Mendirikan madrasah atau pesantren untuk mendidik putra-putri muslim dengan dasar Quran dan Sunnah. 9. Organisasi Pelajar, Mahasiswa dan Kepemudaan Islam Organisasi pelajar, mahasiswa dan kepemudaan Islam sangat besar sekali peranannya dalam perjuangan mempertahankan kemerdekaan dan memajukan bangsa Indonesia. Jong Islamiten Bond (JIB) misalnya lahir tahun 1925 yang telah melahirkan tokoh-tokoh nasional seperti M. Natsir, Moh.Roem, Yusuf Wibisono, Harsono Tjokroaminoto, Syamsul Ridjal dan lain sebagainya. Dari masa-masa tahun enam puluhan hingga kini peran kepemudaan Islam lebih didominasi oleh organisasi-organisasi seperti HMI (Himpunan Mahasiswa Islam) lahir 5 Pebruari 1947, PII (Pelajar Islam Indonesia), PMII (Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia), IMM (Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah). Organisasi-organisasi pelajar dan kemahasiswaan tersebut telah melahirkan banyak pemimpin nasional, antara lain misalnya Akbar Tanjung (mantan Ketua DPR) dan Nurcholis Majid Almarhum (Ketua Yayasan Paramadina) adalah Alumni HMI; Din Syamsudin (Sekjen MUI) adalah alumni IMM; Muhaimin Iskandar (Ketua PKB) adalah alumni PMII, dan banyak lagi contohcontoh lain dari tokoh-tokoh nasional yang dikader oleh organisasi-organisasi kemahasiswaan di atas. Baik secara pribadi ataupun secara organisasi para anggota dan alumni organisasi tersebut di atas banyak terlibat dalam berbagai gerakan nasional. Misalnya pada masa krisis Zaman Orde Lama, saat mereka berhadapan dengan Gerakan Komunis. Mereka sangat kuat mengkritisi rezim Soekarno. Rezim Soekarno tumbang diganti dengan Orde Baru yang tidak terlepas dari peran pemuda dan mahasiswa yang menamakan dirinya dengan Angkatan 66. Angkatan 66 ini sebagian besar adalah juga para anggota dari berbagai organisasi mahasiswa Islam. Sebut saja misalnya Fahmi Idris, Ekky Syahruddin, Abdul Gafur, Mari Muhammad, Akbar Tanjung dan lain sebagainya. Demikian pula di akhir zaman Orde Baru, mereka dapat mewarnai Gedung DPR/MPR sehingga ada istilah hijau royo-royo dan banyak juga yang direkrut untuk mengisi Kabinet Soeharto. Menjelang kejatuhan Orde Baru, para pemuda dan mahasiswa atau pelajar Islam, baik yang tergabung dalam HMI, PMII, PII, IPPNU, KAPI, KAMMI (Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia), GPI (Gerakan Pemuda Islam) dan Pemuda Anshar turut aktif mengambil bagian dalam menumbangkan Rezim Soeharto.

a. b. c. d. e. f.

10. Departemen Agama Departemen Agama dulu namanya Kementerian Agama. Didirikan pada masa Kabinet Syahrir yang mengambil keputusan tanggal 3 Januari 1946, dengan Menteri Agama yang pertama adalah M. Rasyidi. Tujuan dan fungsi Departemen Agama yang dirumuskan pada tahun 1967 sebagai berikut : Mengurus serta mengatur pendidikan agama di sekolah-sekolah serta membimbing perguruan-perguruan agama. Mengikuti dan memperhatikan hal yang bersangkutan dengan agama dan keagamaan. Memberi penerangan dan penyuluhan agama. Mengurus dan mengatur Peradilan Agama serta menyelesaikan masalah yang berhubungan dengan hukum agama. Mengatur, mengurus dan mengawasi penyelenggaraan Ibadah Haji. Mengurus dan memperkembangkan IAIN, Perguruan Tinggi Agama Swasta dan Pesantren serta mengurus dan mengawasi pendidikan agama pada perguruan-perguruan tinggi agama Islam.

a. b. c. d.

11. Peran Lembaga Pendidikan Islam Lembaga Pendidikan Islam yang tertua di Indonesia adalah pesantren. Kehadiran pesantren ini hampir bersamaan dengan kehadiran Islam di Indonesia itu sendiri. Alasannya sangat sederhana, Islam sebagai agama dakwah disebarkan melalui proses transmisi ilmu dari ulama atau kyai kepada masyarakat (tarbiyah wat talim atau tadib). Proses ini berlangsung di Indonesia melalui pesantren. Dari awal keberadaannya pesantren telah menunjukkan perannya yang sangat besar dalam pembinaan bangsa. Islam sebagai pandangan hidup membawa konsep baru tentang Tuhan, kehidupan, waktu, dunia dan akhirat, bermasyarakat, keadilan, harta dan lain-lain. Dengan pandangan hidup tersebut, masyarakat lalu mengembangkan semangat pembebasan dan perlawanan terhadap penjajah. Pemberontakan petani di Banten tahun 1888 Perang masyarakat Aceh melawan Belanda tahun 1873 dan perang-perang lainnya di seluruh daerah di Indonesia hampir tidak terlepas dari peran pesantren dan santrinya. Dizaman pergerakan pra-kemerdekaan tokoh-tokoh nasional seperti HOS Cokroaminoto, KH. Mas Mansur, KH Hasyim Asyari, KH. Ahmad Dahlan, Ki Bagus Hadikusumo, KH Kahar Muzakar dan lain-lain adalah alumni-alumni pesantren. Sesudah kemerdekaan pesantren juga telah melahirkan tokoh-tokoh kaliber nasional seperti Moh. Rasyidi (Menteri Agama Pertama), Moh. Natsir (Mantan Perdana Menteri), KH. Wahid Hasyim, KH. Idham Kholid (Mantan Wakil Perdana Menteri dan Ketua MPRS). Demikian juga tokoh-tokoh nasional saat ini seperti Amien Rais (mantan Ketua MPR), Abdurrahman Wahid (Mantan Presiden RI), Hidayat Nurwahid (Ketua MPR), Hasyim Muzadi (Ketua PB NU), Nurcholis Majid (Almarhum Rektor Paramadina) dan lain-lain adalah orang-orang yang tidak terlepas dari pesantren. Keistimewaan atau ciri khas pesantren hingga bisa eksis sampai saat ini antara lain adalah: Penguasaan bahasa asing terutama bahasa Arab. Penguasaan kitab-kitab kuning yang merupakan sumber penting ilmu-ilmu keislaman. Penanaman jiwa mandiri, sebab biasanya para santri tinggal di asrama. Mereka harus hidup mandiri tanpa dekat dengan orang tua. Penanaman hidup disiplin, menghargai teman, hormat sama guru (kyai) dan sabar serta istiqomah dalam melaksanakan proses pembelajaran (tarbiyah, tadib dan talim). Biasanya pendidikan pesantren tidak dibatasi oleh waktu, sehingga seorang santri bisa sepuas-puasnya menimba ilmu sama kyai sampai ia diizinkan untuk meninggalkan pesantrennya, kemudian pindah ke pesantren lain untuk mencari ilmu yang lebih tinggi. Sistim pengajaran selain sistim Klasikal, juga sistim Individual (sorogan), yaitu seorang santri bisa belajar ngaji atau membaca kitab dibimbing secara langsung oleh seorang guru atau kyai, sehingga bisa lebih komunikatif antara guru dengan santri. Pada perkembangan berikutnya sebagian besar pesantren baik di Jawa maupun di luar Jawa, dilengkapi dengan lembaga pendidikan yang dikenal istilah Madrasah. Dari mulai Madrasah Ibtidaiyah (setingkat SD), Madrasah Tsanawiyah (setingkat SMP), Madrasah Aliyah (setingkat SMA) dan selanjutnya para lulusannya bisa melanjutkan ke IAIN atau perguruan tinggi agama lainnya. Perbedaan Pesantren dengan Madrasah antara lain : di Pesantren khusus mempelajari ilmu-ilmu agama, tapi di Madrasah biasanya juga dipelajari ilmu-ilmu umum. Pesantren biasanya tidak menggunakan kurikulum yang resmi (formal), tapi di Madrasah sudah menggunakan kurikulum resmi dan baku, terutama kurikulum dari Departemen Agama.

a. b. c. d. e. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 1. 2. 3. 4. 5.

12. Majlis Ulama Indonesia (MUI) Majlis Ulama ini sebenarnya sudah berdiri sejak jaman pemerintahan Soekarno, tetapi baru di tingkat daerah. Di Jawa Barat misalnya majlis ini berdiri tanggal 12 Juli 1958. Pada tanggal 21 sampai 27 Juni 1975 diadakan Musyawarah Nasional I Majlis Ulama seluruh Indonesia di Jakarta yang dihadiri oleh wakil-wakil Majlis Ulama propinsi. Ketika itulah Majlis Ulama tingkat Nasional berdiri dengan nama Majlis Ulama Indonesia (MUI). Fungsi MUI antara lain : Memberi fatwa dan nasihat mengenai masalah keagamaan dan kemasyarakatan kepada pemerintah dan umat Islam umumnya sebagai amar maruf nahi munkar, dalam usaha meningkatkan ketahanan nasional. Mempererat ukhuwah Islamiyah dan memelihara serta meningkatkan suasana kerukunan antar umat beragama dalam mewujudkan persatuan dan kesatuan bangsa. Mewakili umat Islam dalam konsultasi antara umat beragama. Penghubung antara Ulama dan Umara (pemerintah) serta menjadi penerjemah timbal balik antara pemerintah dan umat guna menyukseskan pembangunan nasional. Sejak berdiri sampai saat ini sudah banyak fatwa-fatwa MUI dikeluarkan antara lain menyangkut : Hukum natal bersama bagi umat Islam Aliran-aliran Islam sesat di Indonesia Fatwa tentang bunga bank konvensional Fatwa tentang bayi tabung dan inseminasi buatan Fatwa tentang faham pluralisme dan sekularisme Fatwa tentang perkawinan beda agama Dan lain-lain Ulama yang pernah menduduki jabatan ketua MUI antara lain : Prof.Dr. Hamka (1975- 1981) KH. Syukri Ghozali (1981- 1984) KH. EZ. Muttaqien (1984- 1985) KH. Hasan Basri (1985- 1995) H. Amidhan 13. Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) ICMI berdiri pada 7 Desember 1990 sebagai sebuah organisasi yang menampung para cendekiawan muslim yang mempunyai komitmen pada nilai-nilai keislaman, tanpa melihat aliran, warna politik dan kelompok. ICMI sebagai wadah tempat berdialog para intelektual guna memecahkan persoalan-persoalan bangsa. Organisasi ini pertama kali dipimpin oleh Prof. Dr.BJ. Habibie, kemudian Ahmad Tirto Sudiro dan Adi Sasono. ICMI bergerak berlandaskan tiga hal : Iman sebagai landasan moral untuk memicu prestasi taqwa Pancasila dan UUD 45 sebagai azas filosofis dan konstitusional kehidupan berbangsa, bernegara dan bermasyarakat. Ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai alat dan sarana bagi peningkatan mutu kehidupan. Sasaran jangka panjang adalah peningkatan kualitas ilmu, kualitas hidup, kualitas kerja, kualitas berkarya dan kualitas berfikir bangsa Indonesia pada umumnya dan umat Islam pada khususnya.

a. b. c.

Organisasi ini berkembang cukup cepat. Terbukti saat Silaknas I ( 5-7 Desember 1991) jumlah anggotanya sekitar 15000 orang. Pada Nopember 1993 ICMI sudah mempunyai 32 Orwil (Organisasi Wilayah), yakni 28 di dalam negeri dan 4 di luar negeri ( Eropa, Timur Tengah, Amerika Serikat dan Pasifik). ICMI sudah memiliki 309 Orsat (Organisasi Satuan), yakni 277 di dalam negeri dan 32 di luar negeri.

ISLAM DAN BARAT Anggapan bahwa kebudayaan Barat lebih unggul dibanding peradaban Islam telah lama ada dalam benak sebagian ummat Islam, dan akhir-akhir ini anggapan itu terasa semakin kuat sehingga mereka menganggap Islam perlu belajar dari Barat dalam segala hal, bahkan termasuk dalam memahami Islam. Sementara itu terdapat pula kalangan ummat Islam yang bersikap sebaliknya, yaitu menganggap kebudayaan Barat tidak sesuai dengan peradaban Islam dan segala sesuatu yang berasal dari Barat harus ditolak, padahal orang-orang ini pada saat yang sama sedang menikmati hasil kepesatan teknologi Barat yang dimanfaatkan oleh hampir seluruh Negara di dunia. Kedua anggapan diatas sama ekstrimnya dan sudah dapat diduga bahwa keduanya tidak berangkat dari pemahaman yang akurat tentang peradaban Islam dan kebudayaan Barat. Kebudayaan Barat & Problem ummat Islam Kebudayaan Barat (Western Civilization), sejarahnya, adalah warisan yang dikembangkan oleh bangsa Eropah dari akar kebudayaan Yunani kuno, yang kaya dengan konsep filsafat, ilmu pengetahuan, politik, pendidikan dan kesenian, yang dicampur dengan kebudayaan Romawi yang terkenal dengan rumusan undang-undang dan hukum serta prinsip ketatanegaraan, dan unsur-unsur lain dari budaya bangsa-bangsa Eropah, khususnya bangsa Jerman, Inggeris dan Perancis. Agama Kristen yang tersebar ke Eropah justru lebih banyak dipengaruhi oleh kebudayaan Barat daripada mempengaruhi, sehingga dalam agama ini unsur-unsur kepercayaan Yunani kuno, Rumawi, Mesir dan Persia. Inilah agama satu-satunya yang pusat asalnya berpindah, yaitu dari Yerussalam ke Roma, Italy. Ini pertanda bahwa agama ini telah diambil alih oleh bangsa Eropah. Jadi kebudayaan Barat bukan berdasarkan pada agama Kristen, ia adalah kebudayaan yang berdasarkan pada filsafat. Oleh sebab itu perlu dicatat disini adalah bahwa kepesatan perkembangan kebudayaan, ilmu pengetahuan dan teknologi Barat tidak berangkat dari ajaran agama. Ia adalah kebudayaan yang bersendikan pandangan hidup sekuler. Pengaruh gelombang kebudayaan Barat melalui kolonialisme dan imperialisme telah membawa dampak yang cukup serius terhadap negara-negara dunia ketiga yang terjajah. Pandangan hidupnya yang sekuler dan kultural itu mengandung elemen-elemen yang efektif merubah atau sekurangkurangnya mengacaukan pandangan hidup masyarakat yang menjadi obyek westernisasi. Gelombang modernisme ini mengingatkan kita pada gelombang Hellenisme yang mengepakkan sayapnya ke berbagai pusat kebudayaan dunia masa itu, termasuk ke dalam peradaban Islam. Dan untuk itu perlu dibandingkan bagaimana kondisi ummat Islam ketika gelombang itu melanda mereka. Di zaman Hellenisme ummat Islam memiliki kemampuan dan kekuatan konseptual untuk mengadapsi atau mengislamkan filsafat Yunani. Kekuatan konseptual itu untuk mengadapsi itu tidak lain adalah ilmu pengetahuan yang berakar pada pandangan hidup Islam (Islamic worldview). Sedangkan di zaman

modern-postmodern ini ummat Islam tidak memiliki kekuatan seperti dizaman menyebarnya gelombang Hellenisme. Mengapa ummat Islam dizaman sekarang ini tidak mempunyai kekuatan itu lagi? Jawabannya sungguh kompleks yang intinya berkisar pada problem ilmu pengetahuan dan hal-hal yang diakibatkannya dalam bentuk lingkaran setan. Jika sebab-sebab itu ditelusur dari sejak kejatuhan Baghdad dan kelemahan kekuasaan politik Islam di berbagai pelosok dunia, dampak yang mendasar adalah timbulnya problem Ilmu. Kondisi politik saat itu tidak kondusif untuk pengembangan ilmu, banyak ulama yang harus berpindah dari satu tempat ke tempat lain sehingga struktur masyarakt tidak lagi mendukung untuk kelanjutan tradisi intelektual. Meskipun kegiatan dalam skala kecil masih dapat terus berlangsung hingga kini. Jika kita lacak dari problem ilmu yang berarti juga problem pendidikan maka akibat langsungnya adalah rendahnya kualitas pemimpin dan kondisi politik Islam yang akhirnya juga kembali lagi berdampak kepada proses pengembangan ilmu pengetahuan di masyarakat. Terlepas dari mana kita mencari sebab sebab utama kelemahan ummat, tapi yang jelas situasi yang tidak kondusif bagi pengembangan ilmu pengetahuan itu telah mengakibatkan lemahnya penguasaan ummat Islam terhadap konsep-konsep sentral dan fundamental yang digali dari dalam ajaran dan pandangan hidup Islam. Selain jawaban dari kondisi internal ummat Islam, terdapat pula bukti-bukti adanya faktor eksternal yang menjadi penyebab kelemahan ummat. Selain sebab invasi militer yang kasat mata, juga terdapat sebab non-fisik yang mempengaruhi pemikiran ummat Islam. Sebabsebab itu tidak lain dari pemikiran Barat yang merasuk kedalam dan merusak pemikiran ummat Islam melalui berbagai bentuk dan medium. Dalam bidang pendidikan, misalnya, konsep pendidikan sekuler yang dibawa bersama dengan proses penjajahan membawa serta penyebaran prinsip-prinsip ilmu, filsafat dan pandangan hidup Barat; tradisi-tradisi kebudayaan sekuler disebarkan melalui medium hiburan, nilai-nilai postmodernisme dengan konsep liberalismenya dibawa bersama dengan konsep pasar bebas, teknologi informasi dan pemikiran filsafat. Dalam bidang pemikiran Islam kajian Orientalisme memang sudah lama dikenal sebagai kajian atau pemikiran Islam ala Barat, yang tidak saja sarat dengan "religious prejudice" tapi juga diwarnai oleh mind-set up yang sekuler dan cara brefikir yang dikotomis. Bagi cendekiawan Muslim yang tidak memiliki framework kajian Islam yang mapan dan juga tidak mempunyai pemahaman yang jeli tentang karakter berfikir dikotomis Barat, tentu akan mengagumi pemikiran para orientalis itu dan serta merta memakainya dalam pemikiran keagamaan mereka. Karena memang teknik penulisan para Orientalis itu benar-benar mengikuti standar ilmiah. Tapi bukankah kebohongan dan kepalsuan itu juga dapat terjadi dalam dunia ilmiah? Kini jelaslah bahwa berbeda dari kondisi ummat dizaman gelombang Hellenisme, dizaman modern-postmodern ini kondisi ummat Islam sangat lemah, khususnya dibidang ilmu pengetahuan. Dalam kondisi yang lemah inilah arus pemikiran Barat telah masuk

kedalam pemikiran ummat Islam melalui berbagai bidang kehidupan dan keilmuan, sehingga konsep-konsep mereka merembes kedalam pemikiran ummat Islam tanpa proses adaptasi secara konseptual. Akibatnya, konsep-konsep Islam dan Barat difahami secara tumpang tindih (overlapp) dalam skala luas. Bahkan diantara kalangan muda Muslim ada yang beranggapan bahwa Islamisasi adalah sekularisasi. Ketika konsep-konsep dari kedua kebudayaan itu telah dianggap sama, maka masyarakat Muslim terkondisi untuk menyimpulkan bahwa "antara Islam dan Barat tidak ada perbedaan yang berarti"; "keduanya adalah produk manusia dan untuk kebaikan nasib ummat manusia"; "tidak semua yang dari Barat harus kita tolak", "agar dapat maju Islam harus belajar dari Barat" dan ungkapan-ungkapan kesimpulan yang serupa. Persoalannya kesimpulan-kesimpulan yang menganggap Barat adalah sama dengan Islam itu timbul dari pikiran ummat Islam disaat mereka berada pada kondisi yang lemah secara konseptual dan dari pemahaman yang kurang akurat tentang esensi kebudayaan Barat. Dalam situasi seperti ini apa yang diperlukan adalah ekposisi secara apa adanya tentang hakekat pandangan hidup Barat yang menjadi dasar kebudayaannya. Karya Prof.Dr.S.M.N.al-Attas, yang berjudul "Risalah Untuk Kaum Muslimin", menjelaskan dengan sangat komprehensif esensi kebudayaan Barat dan perbedaannya dengan Islam. Oleh karena itu terapi yang tepat untuk membangun peradaban Islam adalah melalui pembenahan dalam bidang ilmu pengetahuan dimana konsep-konsep yang asli Islam digali kembali. Disinilah konsep Islamisasi Ilmu Pengetahuan kontemporer merupakan jawaban yang tepat untuk menghadapi arus modernisme, sekularisme, liberalisme dan lain-lain yang berasal dari Barat. Peradaban Islam Berbeda dari kebudayaan Barat yang berasaskan pada filsafat, peradaban Islam berlandaskan pada agama Islam yang berasal dari wahyu yang diturunkan kepada Nabi Muhammad saw. Esensi peradaban Islam dapat ditelusur melalui kajian konsep-konsep kunci didalamnya, seperti 'ilm, 'amal, adab, din dan sebagainya. Berfikir dan berilmu dalam Islam adalah kewajiban yang sama derajatnya dengan kewajiban beramal saleh, bahkan iman merupakan sesuatu yang concomitant pada kesemua kegiatan berfikir dan beramal, dalam artian keberadaan yang satu tidak sempurna tanpa disertai oleh yang lain. Proses psikologis dan psikis yang terpadu ini sudah di set dalam diri manusia sebagai potensialitas yang jika diaktualisasikan secara proporsional ia akan memenuhi tujuan penciptaannya sebagai sebaikbaik makhluk Tuhan (ahsunu taqwim) dan sebaliknya ia akan menjadi makhluk yang paling hina (asfala safilin). Di Barat berfikir rasional yang membawa kepada doktrin rasionalisme tidak memiliki dimensi iman dan amal. Lagipun, konsep akal bukan sekedar bermakna mind, ia meliputi qalb, fuad, bashar, aql dan sebagainya; dan karena itu konsep berfikir dalam Islam bukan sekedar bermakna reasoning dalam pengertian Barat, tapi lebih kaya dari itu dan meliputi unsur-unsur kejiwaan yang lebih menyeluruh seperti tafakkur, tadabbur, ta'aqqul.

Konsep berfikir ini juga berkaitan dengan konsep 'ilmu yang merupakan pemberian Allah Yang Maha Suci kepada manusia. Jika rasionalitas adalah esensi Islam, maka para filosof Barat yang menjunjung prinsip rasionalitas itu dapat disebut Ulama yang dapat dipastikan takut kepada Allah (yakhshallah), padahal sejatinya tidak. Jika rasionalitas dikaitkan dengan 'ilm maka ia tidak dapat dipisahkan dari iman, dan orang yang berilmu itu menjadi superior jika ia berangkat dari atau berdasarkan pada iman kepada Allah (Lihat Qur'an 58:11). Sebelum seseorang beriman ia perlu mengetahui apa yang diimaninya, dan seorang mukmin harus berilmu agar dapat beramal. Ilmu tanpa amal adalah gila, kata al-Ghazzali, dan amal tanpa ilmu adalah sombong. Amal tanpa ilmu lebih banyak merusak daripada memperbaiki dan amal tanpa ilmu akan menyesatkan, kata para ahli hikmah. Jadi ilmu adalah prasyarat bagi amal dan memiliki peranan sentral dalam peradaban Islam. Peradaban adalah derivasi dari kata adab. Adab sesungguhnya berarti jamuan makan yang dalam konteks ini al-Qur'an merupakan jamuan spiritual (ma'dubah) yang terbaik bagi ummat manusia. Maka para ulama terdahulu mengartikan adab sebagai ilmu, ta'dib adalah pendidikan atau pananaman ilmu dan konsekuensi terkati seperti iman, amal, dan akhlak. Ta'dib adalah usaha pengkaderan manusiamanusia beradab, yaitu manusia yang mempunyai ilmu dan mempunyai moralitas yang tinggi atau manusia-manusia yang ilmunya disertai amal dan sebaliknya. Manusia beradab adalah individu yang dapat menempatkan sesuatu sesuai dengan kedudukan dan tempatnya; individu yang dapat menempatkan kedudukan dirinya dihadapan Penciptanya dan dikalangan masyarakatnya. Jika ia seorang rakyat jelata ia mengetahui hak dan kewajibannya, jika ia seorang pemimpin ia mengerti arti keadilan dan berlaku adil, jika ia seorang ulama ia berani mengatakan yang hak dan yang batil kepada siapapun dan dimanapun, jika ia seorang seorang wakil rakyat (politisi) ia dapat meletakkan (memilih) seseorang sesuai dengan kapasitas dan keutamaannya baik dihadapan Tuhan maupun dan dihadapan manusia (rakyat). Jika kita memahami adab seperti itu, maka kita harus merubah pemahaman kita terhadap makna peradaban selama ini. Peradaban adalah suatu struktur sosial dan spiritual yang merupakan sumbangan Islam yang berharga bagi ummat manusia. Realitas sosial dan spiritual itu harus difahami secara integral, tidak dapat dipisah-pisahkan atau dilihat secara sendiri-sendiri tanpa saling-berkaitan seperti dalam tradisi dan kebudayaan Barat. Oleh sebab itu peradaban Islam tidak sama dengan kebudayaan Barat atau kebudayaan asing lainnya, karena akarnya memang berbeda. Di Barat masyarakat berbudaya atau civil society hanya menggambarkan kedudukan individu-individu itu dihadapan Negara, sedang masyarakat beradab menggambarkan kedudukan individu dihadapan Tuhan dan didepan masyarakatnya sekaligus. Struktur civil society tidak melibatkan unsur-unsur spiritual, sedang struktur masyarakat beradab adalah kombinasi aspek-aspek fisikal dan spiritual

yang sesuai dengan esensi kemanusiaannya. Manusia berbudaya adalah manusia yang tunduk pada aturan-aturan Negara, sedang manusia beradab tunduk pada perintah Tuhan, aturan Negara dan masyarakatnya sekaligus. Dalam civil society Tuhan "tidak boleh campur tangan" mengenai urusan negara, sedang dalam masyarakat beradab aturan-aturan dan perintah Tuhan mengejawantah dalam setiap gerak individu masyarakat dan pemimpin Negara dan menghiasai berbagai gerak dan kegiatan institusi negara, dalam suatu bangunan peradaban yang manusiawi. Atas dasar itu iman, ilmu dan amal setiap individu masyarakat adalah sine qua non dalam bangunan peradaban Islam, yang aktualisasinya pasti tercermin secara institusional dan tak terbantahkan, baik dalam bentuk organisasi sosial, partai politik, lembaga pendidikan, bahkan Negara. Sebaliknya, organisasi sosial, partai politik, lembaga pendidikan dan juga Negara yang dibentuk oleh individu-individu Muslim yang tidak beradab atau yang memenuhi prasyarat bagi pembentukan bangunan peradaban Islam hanya akan menjadi simbol-simbol dan wadah-wadah yang secara substantif tidak mencerminkan wajah peradaban Islam bahkan mungkin malah merusaknya. Kesimpulan Ringkasnya, Islam adalah agama yang berangkat dari kebenaran mutlak dari wahyu Tuhan yang dalam dirinya terdapat nilai universal yang dapat mengakomodir kebudayaan dan pemikiran asing dengan melalui proses Islamisasi. Sedangkan Barat adalah kebudayaan yang bermula dari spekulasi akal belaka yang tiada memiliki rujukan kepada kebenaran mutlak dan tiada akan pernah mencapai kebenaran. Masalah yang dihadapi kebudayaan Islam hakekatnya bukanlah kemunduran dalam bidang-bidang yang sifatnya fisikal, akan tetapi adalah kerancuan (tumpah tindih) pemikiran, yaitu antara konsepkonsep Islam dan konsep-konsep Barat sekuler. Karena itu perbedaan dan pembedaan Islam dan Barat perlu dilakukan secara konsisten, agar dapat mengenali asal usul suatu konsep dan pemikiran dan mengetahui proses ilmiah selanjutnya, apakah harus diadapsi atau ditolak. Islamisasi bukanlah adopsi pemikiran asing kedalam Islam, tapi lebih merupakan adapsi pemikiran luar dengan proses epistemologis yang meletakkan realitas dan kebenaran dalam suatu kesatuan tawhidi.

http://rorach-rozaqmoxer.blogspot.com/2012/10/sejarah-peradaban-islam-2semester-4.html

Bani Aghlab
Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas. Lompat ke: pandu arah, cari

01000 Kandungan rencana ini tidak memetik sumber rujukan dan 90000 memerlukan 033e0 Pembaca dinasihatkan membuat pengesahan. pertimbangan sendiri.

b0000 Bantulah Wikipedia memperbaiki rencana ini dengan menambahkan sumber rujukan. Fakta 00004 60700 00000 04607 00002 6060f 00820 e574d 46430 10000 00000 00100 eaaf0 00000 00010 00000 600e0 00000 00000
yang tidak disahkan boleh dipertikai dan dipadam. (February 2008)

0600e 00000 10000 006c0 00000 00000 00000 00000 01f00 00001 f0000 00000 00000 00000 00068 04000 06804 00002 0454d 46000 00100 600e0 0000c

00000 00100 00000 00000 00000 00000 00000 00056 05000 00003 0000e 20100 000f0 10000 00000 00000 00000 00000 00006 65a07 00552 20400 46000

0002c 00000 02000 00004 54d46 2b014 00100 1c000 00010 00000 00210 c0db0 10000 00600 00000 60000 00046 00000 04005 00003 40500 00454 d462b

22400 4000c 00000 00000 00001 e4009 000c0 00000 00000 00024 40010 00c00 00000 00000 00304 00200 10000 00004 00000 00000 803f2 14007 000c0

00000 00000 00008 40000 59804 00008 c0400 00021 0c0db 01000 00000 00000 00000 00000 00000 00000 00000 01000 00089 504e4 70d0a 1a0a0 00000

0d494 84452 00000 02000 00002 00802 00000 0fc18 eda30 00000 01735 24742 00aec e1ce9 00000 00467 414d4 10000 b18f0 bfc61 05000 00020 63485

24d00 007a2 60000 80840 000fa 00000 080e8 00007 53000 00ea6 00000 3a980 00017 709cb a513c 00000 3ed49 44415 4484b b556f b6fda 56146 67f5a

ffa1ee 5fd8d 46afb 61d23 46d11 6995a 4a82d 79f03 07230 81100 4769a 66514 bd291 28c10 11292 f0547 81919 30463 cbcef 626a3 bb619 45db8 eaca3

e3cbb de73b 8fef1e f39d2 ccb8e ff550 06015 86e3b ffd79 e58ed a3a51 171df 30084 9e32b 0c844 51e4b 1d291 268f2 df9be d249e 79b9f 2ecab b5c6e

3b783 40f63 2e405 b3203 a8deb bb2d2 1047e 5ba74 53122 f72f5 e3549 18a5d e5abb 2cb9b b0c55 80cc0 7e950 4cb46 136c6 89f15 bad30 caa9d ebfbd

6e7cb f26e8 22fd6 a4b34 cf3adf fd08a b118c 058a7 91a2f 4874a a73f6 9b487 a5ba9 42bb4 cff82a c35d7 7fb4a f6413 8e59b 2e2f6 7c258 0e608 c2a8d

14b86 b75c6 95663 f5f12 5399d ade21 8f204 46972 5716f fca09 eec00 723c6 6200a d4430 e22cb b1f67 c3fb6 c8089 6ff92 2e8f3 55bee 93fb8 a83c0

a77e5 663a5 fff745 1e4ce 4aafb 7621a c6620 06389 d0675 4491a 2aedd eb82e 0c8bb 55eb6 d08e7 cccbc 7486a ccf02 9a6a2 c3266 a0f63 91265 e93dd

61b88 966a5 2bed4 e1ef5 ba0d3 c9798 94ea4 ddcc9 777c1 b335f fe9f7 3fbe3 1038c 7b3dc 70f0e d3331 98d4c 97011 90c40 56f45 91ca1 0d771 50280

4ec4f ebcf1 472f3 dfbe7 db7ba 9f7a1 731b0 0ab77 7585a 52853 1b227 196f4 b98b3 ecb85 c75ee 64138 4e15c 247d9 d0e1f 52ecb d3f1b 4ef80 7f023

01245 d5d7b 3a35b e5abd c1e3d d3208 d7980 48c84 01a28 a0cd6 36b80 3a242 fcb5cf 23e76 72033 bfc21 031de 4b24f 00668 ea818 9ccffc 4eed1 8a557

4c4b0 24442 06f45 e62cb 1f597 b1ffcc 5e9fb 69c5f 3b3d3 f762c 5fbe2 0f0fb c1f4c 91ec0 08c0d 58752 21763 12384 3621f 29bd0 12834 a934f a5849

656ba 7e94a f2aa0 21b33 43a36 622a9 db0eb bde3e 27f12 bb7ce 553d0 304ae 9e672 2eca6 2f0c6 3c515 f87d6 3575d fc6d9 d26da c5fcb a1154 57f40

c2698 a896d 8519e e74f1 98533 e00f3 4b80f 0dfa4 3833f d0e02 8f417 be8a6 c305c cd007 83702 a87d3 6565f fd153 7003b dd9e0 8b4cb 4332d 8d821

faf55 664d5 4d168 9bd73 009d4 c938a 69426 ef23c 821ad 7bbf2 a4261 0ce60 c63d5 4bbea f95cb 10d8e e2ab0 0fbf2 a6a13 93de5 ebe67 ba0f9 b2cd0

034a5 9838c e7b68 32f43 703c4 7e47e 90367 dd935 8f3cd 9a844 b67ce 407d3 75e05 63890 6d5aa baa12 10e8d 2761e 72b1d e86c4 130ad e3758 95191

60393 a3c8b cec7c cc6fd 7690d b0972 9bb43 efddf 50e4a bb94e 7d844 ee548 f3677 15bc1 4d2bb 8b7b6 7b402 78ceb 7c59c 4af99 07dda 369f3 dc716

ddc47 87c9b 7d03f d5102 f33fb a46c8 78eb5 6d6f9 913cd 3ecfe 945b3 07589 89671 03b8f 40ffb bf290 3d379 5f841 41ab2 13d6a 37633 9f6d6 196c8

a0de3 6b368 5ee08 b4b84 bf75e ae1fe 00a3c 42ce5 e9a43 349fa 8e5c3 7ab2c 9181f 53058 342f0 92dc4 7f056 0f4be 74065 a08f0 62b44 d215b 7f32a

dfc67 19cca bd5df 199ec 37f2e 64d69 10000 00004 9454e 44ae4 26082 00084 00108 24000 00018 00000 00210 c0db0 10000 00030 00000 00000 00000

00000 00000 00001 b4000 40340 00000 28000 00001 00000 00200 00000 00000 bf000 000bf 00000 04200 00004 20300 00000 00000 00200 00000 00002

00021 00000 00800 00006 20000 000c0 00000 01000 00015 00000 00c00 00000 40000 00150 00000 0c000 00004 00000 05100 0000b c0700 00000 00000

00000 0001f 00000 01f00 00000 00000 00000 00000 00000 00000 00000 02000 00002 00000 00500 00000 6c030 000bc 03000 00004 00000 00000 00200

0cc00 20000 00020 00000 02800 00002 00000 00200 00000 01000 80000 00000 00000 00000 00000 00000 00000 d1000 00000 00000 00000 0000f fffff0

0f8f8f 800d7 c0b30 0b9a4 9800f ff5ef0 0f9f9f 900fff ffe00f ffdf80 0fef6f 300f8 eee90 0f3e6 e000e dded6 00e5d 2c900 dbc0b 100c3 b2a70 0fff6f 000fff

8f400 fcf2ec 00f6e be500 f2e4d c00eb dbd20 0e3d0 c500d 5bbad 00f8e 7de00 beaa9 f00bf bfbf0 0bfbf be00b fbeb9 00bfb 8b400 fef4ef 00f3e 7e000

eee0d 800e5 d4ca0 0d7be b100f 6eae3 00edd 9cd00 c1aca 100fff ffc00f ffbf70 0fef7f 300fb f0ec0 0f6eb e400f 0e2db 00e7d 7cd00 d8c0b 300fff 7f400

efe1d a00ed d7cc0 0c0aa 9f00ff fffd00 fffcf8 00fdf 3ee00 f7ede 600f2 e4de0 0ead9 d000d 7c1b5 00fef 6f200 f2e5d f00ef dbcf0 0c2ae a400b fbfbd

00bfb db800 bfb8b 600bd b3ae0 0b7ab a600e dded5 00d2b aac00 efe9e 600ed e5df0 0ebde d600e 3d2c9 00e4c dc000 bba69 900fff bf600 fdf5f0 00fbe

feb00 f5eae 300f0 e2da0 0d9c4 b700b 49684 00bfb 9b700 bfb5b 000b9 aeaa0 0f6ea e400f 3e4de 00eee 0d700 e4d1c 700d6 beb00 0ceb3 a400c db2a2

00cca c9b00 9e816 f00f5f 5fd00 00800 000fc fcfe00 fffdf9 00fef 7f400 f3e6d f00dc c6bb0 0d4b9 ac00d 1b8a9 00d0b 5a700 d1b4a 300ad adbf0 0bfbd

b700f df4ee 00f8e de600 f5e9e 200ef e1d90 0e2d0 c500d ac3b6 00d8c 1b400 d7bfb 100d6 bdb00 0d7ba ab00f 2f2fc 00ddc 34100 41c3d d00fff 9f600

f9eee 900e5 d4cb0 0e0cb c000d cc7bb 00d9c 2b600 dac0b 200bb ad000 000ad bb00b eb5b0 00b7a ca600 b2a39 b00ab 968b0 0a994 8600a b9687 00aa9

48300 a9938 300dc c7ba0 09697 0000f fffdd0 0fffcf 900fff 9f500 fef5f0 00f7e ce600 eadad 000e6 d6cc0 0e6d5 cb00e 3cbbe 006e8 00000 ffffbb 00ddf

fff000 09796 00bfb 7b300 b6aba 500ae 9f940 0b19d 9200b 09c90 00b39 f9000 b29d8 e00f8 f8fe0 0bbfff f0000 806e0 0e7d7 ce00b 7a9a4 00b6a 99f00

b6a89 d00b7 a6990 0b7a4 9700b aa899 00e6d 6cb00 fef8f4 00f9e fea00f 4e7e1 00f0e 3db00 ecdcd 400eb d7cc0 0bdb3 ad00b eb0a9 00bda ea500 bbada

200be a99c0 0bfab 9b00e 7e7f9 00fbf 2ec00 f3e6d e00ef e2da0 0c0bf be00b fb6b0 00c0b 3ab00 c0b2a 700c0 b2a80 0c0b0 a500c 3ad9e 00c4a d9c00

eedbd 000f2 e5de0 0eee1 d900c 1b6b0 00c1b 6ac00 c2b3a a00c5 b4a70 0c7b3 a100e fdbd1 00c4b 7ab00 c7b6a 800ca b3a40 0fbf0 eb00f ef9f7 00f7e

ce500 eddfd 60002 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20203 02020 20302 02020 20202

02020 30202 02020 20302 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 0202d 00202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020

20202 02020 20202 0b020 20202 02020 20203 02020 20202 02020 20203 0202c e0202 02020 202cf 02020 20202 02d00 20202 02020 20202 02020 20202

02020 20202 02020 2cd02 02020 20202 02020 20202 0202c 90202 02020 20202 02020 20302 02020 20202 02020 2ca02 02cb0 20202 cc020 20202 02020

20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 ac020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 30202 0202c 402c5 0202c 60202 c7020 202c8

02020 2c902 02020 20202 02020 20202 02020 26002 02020 20202 024d0 bc202 c3020 20202 02020 20202 02025 d5e5e 5e5e5 e5e5f b9ba0 202bb 0202b

cbdbe 02020 2bf02 c002c 10202 02020 2025e 5e750 17f5e 5e5eb 50202 b6020 20202 02b70 2b802 02020 20202 5c020 20202 5e5e5 e7501 7f5e5 e5e5e

5faf0 2b002 b102b 20202 02b3b 40202 37020 20202 025e5 e5e5e 5e5e5 e5e5e 5e5e5 ea9aa 022aa b0202 ac6d0 c02ad 02020 2ae5c 02020 25e5e 5e5e7

5017f 5e5e5 e5e5e 1b02a 202a3 02a40 2a5a6 0202a 702a8 02020 2029e 5e5e5 e5e89 8a9fa 05e5e 5e5e0 22602 4d024 e0256 02150 2a190 0d020 25c02

025d5 e5e5e 5e5e9 39495 965e5 e5e3d 02029 79802 999a0 2029b 029c9 d0202 5c020 2025e 5e5e5 e5e5e 898a7 65e5e 5e023 28b8c 8d8e0 28f90 91021

60202 02920 20202 025e5 e7e01 765e7 e017f 5e5e5 e1a1a 1a3d6 98081 82838 48586 87028 8025c 02020 2745e 5e750 10101 765e5 e5e5f 06060 63260

77397 80279 7a7b0 27c02 7d5c0 20202 02025 e5e5e 5e5e5 e5e5e 681a1 a1a1a 3d692 e6a6b 6c6d6 e6f70 71727 35c02 02020 2025d 5e5e5 e5e5e 5e5f0

60606 06062 66061 12356 25637 63646 56667 5c020 20202 02020 20202 03100 6061a 1a1a1 a1b1c 51525 35455 56155 75859 5a5b5 c0202 02020 20202

02020 31006 06060 60606 07264 a4b4c 4d4e4 f5050 50505 05050 02020 20202 02020 20203 10060 61a1a 1a1a3 d3e3f 40410 b4243 44454 64748 49020

20202 02020 20202 02031 00606 06060 60632 332e3 43536 37380 6393a 3b3c0 20202 02020 20202 02020 20310 06060 60606 06262 72829 2a2b2 c2d2e

2f303 10202 02020 20202 02020 20202 03100 6061a 1a1a1 b1c1d 1e0a1 f2021 22232 42502 02020 20202 02020 20202 02020 31006 06060 60607 08111

21314 15161 71819 02020 20202 02020 20202 02020 20203 05060 60606 06060 70809 0a0b0 c0d0e 0f020 20202 02020 20202 02020 20202 02030 30303

03030 30303 03030 30303 03040 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 24c00 00006

40000 00000 00000 00000 0001f 00000 01f00 00000 00000 00000 00000 20000 00020 00000 02900 aa000 00000 00000 00000 00008 03f00 00000 00000

00000 00080 3f000 00000 00000 00000 00000 00000 00000 00000 00000 00000 00000 00000 00000 02200 00000 c0000 00ffff ffff46 00000 01c00 00001

00000 00454 d462b 02400 0000c 00000 00000 00000 e0000 00140 00000 00000 00010 00000 01400 00000 40000 00030 10800 05000 0000b 02000 00000

05000 0000c 02200 02000 03000 0001e 00040 00000 07010 40004 00000 00701 0400c 30300 00410 b2000 cc002 00020 00000 00000 20002 00000 00000

02800 00002 00000 00200 00000 01000 80000 00000 00000 00000 00000 00000 00000 d1000 00000 00000 00000 0000f fffff0 0f8f8f 800d7 c0b30 0b9a4

9800f ff5ef0 0f9f9f 900fff ffe00f ffdf80 0fef6f 300f8 eee90 0f3e6 e000e dded6 00e5d 2c900 dbc0b 100c3 b2a70 0fff6f 000fff 8f400 fcf2ec 00f6e be500

f2e4d c00eb dbd20 0e3d0 c500d 5bbad 00f8e 7de00 beaa9 f00bf bfbf0 0bfbf be00b fbeb9 00bfb 8b400 fef4ef 00f3e 7e000 eee0d 800e5 d4ca0 0d7be

b100f 6eae3 00edd 9cd00 c1aca 100fff ffc00f ffbf70 0fef7f 300fb f0ec0 0f6eb e400f 0e2db 00e7d 7cd00 d8c0b 300fff 7f400 efe1d a00ed d7cc0 0c0aa

9f00ff fffd00 fffcf8 00fdf 3ee00 f7ede 600f2 e4de0 0ead9 d000d 7c1b5 00fef 6f200 f2e5d f00ef dbcf0 0c2ae a400b fbfbd 00bfb db800 bfb8b 600bd

b3ae0 0b7ab a600e dded5 00d2b aac00 efe9e 600ed e5df0 0ebde d600e 3d2c9 00e4c dc000 bba69 900fff bf600 fdf5f0 00fbe feb00 f5eae 300f0 e2da0

0d9c4 b700b 49684 00bfb 9b700 bfb5b 000b9 aeaa0 0f6ea e400f 3e4de 00eee 0d700 e4d1c 700d6 beb00 0ceb3 a400c db2a2 00cca c9b00 9e816 f00f5f

5fd00 00800 000fc fcfe00 fffdf9 00fef 7f400 f3e6d f00dc c6bb0 0d4b9 ac00d 1b8a9 00d0b 5a700 d1b4a 300ad adbf0 0bfbd b700f df4ee 00f8e de600

f5e9e 200ef e1d90 0e2d0 c500d ac3b6 00d8c 1b400 d7bfb 100d6 bdb00 0d7ba ab00f 2f2fc 00ddc 34100 41c3d d00fff 9f600 f9eee 900e5 d4cb0 0e0cb

c000d cc7bb 00d9c 2b600 dac0b 200bb ad000 000ad bb00b eb5b0 00b7a ca600 b2a39 b00ab 968b0 0a994 8600a b9687 00aa9 48300 a9938 300dc c7ba0

09697 0000f fffdd0 0fffcf 900fff 9f500 fef5f0 00f7e ce600 eadad 000e6 d6cc0 0e6d5 cb00e 3cbbe 006e8 00000 ffffbb 00ddf fff000 09796 00bfb 7b300

b6aba 500ae 9f940 0b19d 9200b 09c90 00b39 f9000 b29d8 e00f8 f8fe0 0bbfff f0000 806e0 0e7d7 ce00b 7a9a4 00b6a 99f00 b6a89 d00b7 a6990 0b7a4

9700b aa899 00e6d 6cb00 fef8f4 00f9e fea00f 4e7e1 00f0e 3db00 ecdcd 400eb d7cc0 0bdb3 ad00b eb0a9 00bda ea500 bbada 200be a99c0 0bfab 9b00e

7e7f9 00fbf 2ec00 f3e6d e00ef e2da0 0c0bf be00b fb6b0 00c0b 3ab00 c0b2a 700c0 b2a80 0c0b0 a500c 3ad9e 00c4a d9c00 eedbd 000f2 e5de0 0eee1

d900c 1b6b0 00c1b 6ac00 c2b3a a00c5 b4a70 0c7b3 a100e fdbd1 00c4b 7ab00 c7b6a 800ca b3a40 0fbf0 eb00f ef9f7 00f7e ce500 eddfd 60002 02020

20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20203 02020 20302 02020 20202 02020 30202 02020 20302

02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 0202d 00202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 0b020

20202 02020 20203 02020 20202 02020 20203 0202c e0202 02020 202cf 02020 20202 02d00 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 2cd02

02020 20202 02020 20202 0202c 90202 02020 20202 02020 20302 02020 20202 02020 2ca02 02cb0 20202 cc020 20202 02020 20202 02020 20202 02020

20202 02020 20202 02020 20202 ac020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 30202 0202c 402c5 0202c 60202 c7020 202c8 02020 2c902 02020 20202

02020 20202 02020 26002 02020 20202 024d0 bc202 c3020 20202 02020 20202 02025 d5e5e 5e5e5 e5e5f b9ba0 202bb 0202b cbdbe 02020 2bf02 c002c

10202 02020 2025e 5e750 17f5e 5e5eb 50202 b6020 20202 02b70 2b802 02020 20202 5c020 20202 5e5e5 e7501 7f5e5 e5e5e 5faf0 2b002 b102b 20202

02b3b 40202 37020 20202 025e5 e5e5e 5e5e5 e5e5e 5e5e5 ea9aa 022aa b0202 ac6d0 c02ad 02020 2ae5c 02020 25e5e 5e5e7 5017f 5e5e5 e5e5e 1b02a

202a3 02a40 2a5a6 0202a 702a8 02020 2029e 5e5e5 e5e89 8a9fa 05e5e 5e5e0 22602 4d024 e0256 02150 2a190 0d020 25c02 025d5 e5e5e 5e5e9 39495

965e5 e5e3d 02029 79802 999a0 2029b 029c9 d0202 5c020 2025e 5e5e5 e5e5e 898a7 65e5e 5e023 28b8c 8d8e0 28f90 91021 60202 02920 20202 025e5

e7e01 765e7 e017f 5e5e5 e1a1a 1a3d6 98081 82838 48586 87028 8025c 02020 2745e 5e750 10101 765e5 e5e5f 06060 63260 77397 80279 7a7b0 27c02

7d5c0 20202 02025 e5e5e 5e5e5 e5e5e 681a1 a1a1a 3d692 e6a6b 6c6d6 e6f70 71727 35c02 02020 2025d 5e5e5 e5e5e 5e5f0 60606 06062 66061 12356

25637 63646 56667 5c020 20202 02020 20202 03100 6061a 1a1a1 a1b1c 51525 35455 56155 75859 5a5b5 c0202 02020 20202 02020 31006 06060 60606

07264 a4b4c 4d4e4 f5050 50505 05050 02020 20202 02020 20203 10060 61a1a 1a1a3 d3e3f 40410 b4243 44454 64748 49020 20202 02020 20202 02031

00606 06060 60632 332e3 43536 37380 6393a 3b3c0 20202 02020 20202 02020 20310 06060 60606 06262 72829 2a2b2 c2d2e 2f303 10202 02020 20202

02020 20202 03100 6061a 1a1a1 b1c1d 1e0a1 f2021 22232 42502 02020 20202 02020 20202 02020 31006 06060 60607 08111 21314 15161 71819 02020

20202 02020 20202 02020 20203 05060 60606 06060 70809 0a0b0 c0d0e 0f020 20202 02020 20202 02020 20202 02030 30303 03030 30303 03030 30303

03040 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20202 02020 20c00 00004 00929 00aa0 00000 00000

00020 00200 00000 00000 40000 00270 1ffff0 30000 00000 0 Templat:Sejarah Negara-negara Arab 010009000003544302000000231b010000001610000026060f002220574d464301 0000000000010043b5000000001300000000200000b42c0200b44c020001000000 6c00000000000000000000008f010000d6000000000000000000000021370000a2 1d000020454d4600000100b44c02000c0000000100000000000000000000000000 00005605000000030000e20100000f010000000000000000000000000000665a07 0055220400460000002c00000020000000454d462b014001001c00000010000000 0210c0db0100000060000000600000004600000080d1000074d10000454d462b22 4004000c000000000000001e4009000c00000000000000244001000c0000000000 00003040020010000000040000000000803f214007000c00000000000000084000 05ccd00000c0d000000210c0db0100000000000000000000000000000000000000 0100000089504e470d0a1a0a0000000d494844520000012c000000a10802000000f 2461590000000206348524d00007a25000080830000f9ff000080e9000075300000 ea6000003a980000176f925fc546000000097048597300000b1300000b1301009a9

c1800000009767041670000012c000000a10074d7fe58000080004944415478dad4 7d77785cd599fe29b74daf6aa35e6d35cbbd631b30986208a12601424bc2a66e3624 9b00c9924db249368504089b8440800442271030cd0df7de542c4b56b17a9b91a6d e995bce39bf3f8e3c967ba5fceea3c78f2c8d66ce3df77cedfdbeeffd20630c7c8c9769 9a82203cfae8a3030303fbf7efffe637bf999999190e87b554d21f2894061b330ebcde 33ffbb8031c6982ccb3b76ec78fdf5d7bff39deff87c3ec330208413df0d42c8d7cf7fc ebf678c0982100a859e7beeb96f7ffbdb75757500804824b260c1821ffff8c737de78 23a51421746eeb2784608c57ac58f1c20b2f949494dc7df7dd4545458cb1631676cc 955ed8f19f4b29354d5392a47befbdb7aeae8e10d2dede3e7ffefc9b6fbef964ebe43ff ff0c30fafb8e28a2f7de94bb9b9b95eaf77eedcb908a175ebd6fde94f7f0a06833367c ebcfefaebafbdf65abfdf7fe79d772e5bb6ecf39fff3c21042104216c6a6a7af3cd37054 1d8bc79f377bffb5d9bcdc618134531128988a2288a627ac1e94d86109aa6999191d 1dadadad8d878e595572612094992c2e1f0bdf7de7bdd75d7cd9d3bb7b4b454d7f55 36fc5f13ba3280a8430994c9ef00f29a59b376f2e2f2f6f6f6fffe0830f445198bb60d1 672f990bda36862baec246c280926db8d1116a81cc1492212adaa37973d48c4a646a 144b623254b8f2fe91ab7eb5a337f63f0f7eef67fff3f3cf7ef6b3fc219e703d7c6fd7ad 5bb765cb961ffce007efbffffec68d1b6fbdf5d6582c76fcb3808c00061844103006d1 390b85003ede8bdfc9ecd9b3bff7bdef15151559ad56c330ec76bbd3e9300cdddfbf6 3b0ee0e8a24445210c2542a3567ce9c59b36699a6699ae6310f89524a0811040121 649a26973dfe5c4551a4944a92b46fdfbebaba3a5dd75d2ed7dd77df9d4c26d367eb dc2efef0aebefaeaabafbe7aa22e38c59f504ad3f74e08a1948aa278e0c081f6f6f6a2a 2a2eaea6a4992d6af5f9f9b9b9b9393d3dfdffffbdfff9eaff0d49ae2b5d75ecbcccc2c2 929912429180c5a2c1608615d5dddb7bef5ad975e7a69ddba753e9fafa9a9e98a2ba

eb8ebaebbd242f5dc73cf514a6b6b6b4b4b4bd7ae5d6b9aa6cd66831086c3e181818 1c1c1c1dadadaccccccf47e4208755d97248910f2eb5fffdaed767ffef39f9f3a75aaa6 6908214aa9dd6ebfecb2cb42a1506d6dede8e8e8c90ef7c9245092a483070f524acbc aca745d3fe696f9fbf7f5f5ad5ab5ea273ff9c93befbc939999493455b365da6261313 1422c1ea72cb0b2f9a1ac6a6824e568afe6cc23920d12834104a969caae68fe3cefa1 d5349cf5c4937f5d307f1ea5f4148be40b98356b5669692900c06ab5baddee09cf974 106d8e1ff9a8a1b40044d1d00860c159cab1ce21ffff8c71fa710420829a5f9f9f953a 74e4d26931b376e5cb060413299640062a25b432d9a33970932830823244952329 9340c231e8fcbb23cf1e1592c967038fcda6bafd5d6d6da6cb6cd9b37b7b5b555575 7279349a7d3f9e1871f6edab4e9673ffbd9dcb973d3c2396fde3c6e15cfd90c1e2f57a 795406e3c53a9542291181e1ef6783cdc1689a2383636b671e3c64020b063c78ed5 ab572f5fbefcb5d75ebbecb2cb0a0a0a4e61abf9af76eedc79fffdf7fff0873f7cfbedb7 3ffcf0c3fdfbf7bff5d65bdbb76fdfb163477e7efecd37df3c75ea54c330d6ae5ddbded efeddef7eb7b8b89852ca1873381cab57affee31fffb867cf9eb7de7aabbaba7afaf4e9 b22c638c1d0e47454585d56a25847045363c3c1c0a85fc7e7f341a7de49147eeb8e3 0e4aa9d7eb1d1b1bcbcece2684f0cdccc9c99939732642e8b41ec1f14268b55ab76c d9621846454505a594527acc3b30c672727230c6dddddda9546ac68c19575e7e79d 444de9e0db6d183a3f9f337ac7a677f437d5e7e3e9214dd110010426a82f1376100a 048c142bb3e16dab786e44d2d2b293e93458aa268b3d910421d1d1d82206464649 8a68900a382c2900089cedf3c63ffeb8efe9d88e84aa447f54f82d444944000206010 0070c65bf1710b213fb5a669e6e6e63a1c0e5dd70b0a0a0cc3c08c1ad60c2115c96c 7a71b4e43245c45d5dddf5f5f593264d320ce3adb7decac8c870bbdd84100821c678 78781821347bf66c08a16118797979858585a6695a2c966834ba76edda871f7ed86

eb74f3ccd131dd7f3bf85f475da73f6eaabaffee10f7fd8b973677373736363e3e8e8e 8c18307b76fdfded1d1c118dbbb77efca952bf3f2f20607076fb8e1863973e69cd06b 9df88610c2bebebe8e8e8eb973e77efbdbdf6e6b6babadadfddce73ec725e785175ef 8cd6f7e336bd6acc99327979797fff39ffffcd7bffe150c0667cf9e8d31f6f97c82204c 9d3af5d65b6f2d2f2f9f346992a6696eb75b1004499218636937411084542aa5284a 4e4e4e4343c3b3cf3e7bcf3df7381c8ee2e2628fc793764c2084595959dcc89fedde7 2335b5959595353f3f4d34ff7f7f7d7d6d6a652a9f4fb7095ed743aebeaeafc7edf94d adaaaaaeaa49a00826c1fd81d2f593492027f7fe6e9dcbc3c8450716161321e41084e 38fd1000800d3599591d719434d7ef99bf60816118e074278131c64fcea1438746c7 c672030123a552d9a1447b5cdd1b6dc1039670877da89e4a562a2854909d7d5b89e 2848c1a561f432215148a25443400c7d7f0a913c2f4feb6b7b7b7b6b64e9e3c594ba 59864b30cecb10ed5f74fff128008502acbb2d3e9e40670ead4a956ab95db1feec3b4 b6b66a9a969393c34f030f20797cf5f4d34f5f72c925353535a6694e743cce44664e7 6e84f28c38c314208577b8c3146294428fd275ca9777777fff0873fbcf2ca2be7cc99 73e9a59746a3d1542ac53df02953a6545454c462b17beeb94755d5eaeaea59b3669d 365e85101242f2f2f218632fbffcf2d0d050241279e0810764599e3e7dfad4a9536b6 a6aeaebeb0f1d3a944c261389c44d37dd74f5d557efdebd7bc58a15cb972fd775bdb4 b4d4e3f1241289e6e6e66ddbb68d8e8e2e58b040d334ae1cf9a7f32d5db366cdf3cf3 f3f3030505353d3d9d93977eedc7befbd37994cce9c3993c77e08215555dbdbdbbd5 eeff116fb4c769bebd0542a5550509093938305011c1d2c20084c622693496c71ca1 65b2a99c090312448eab065601f2abf0801d6dddd1d0a858a8b8b25493ae6732177 1e89e1f4384642a3b55555b22c736784510a1803941e2f90fcf611425d5d5da99496 911350655f56d34bf6c1bd63a5cb12d975496fa99a5913cf9c92c8ac4eb98b52de12f

b50831c1f70756f0280d942ad72ac2fe92d43cc84944c74534f68873f49212484747 67656555511d300b23d30b84d0b4c6539d50a3034c31004c1e9747230861042083 14d936306a669161414f8fd7eae3579f8178fc7df79e79d8686869c9c9c4b2eb9c4eb f59e56ead8e18b12c2281dff9ab04d8c52c81f1721903f39d3a494424601a3104084 3185c88010418820a484a4ed185f98c7e3993973666f6fefb66ddb868686e6cd9b17 08040281402814f27abd2b57ae2c2f2f9f3163465555554141c1a96de031714b2010 a8aaaabaf9e69bfbfbfbd7af5f5f5959198bc562b1d8ead5ab0b0a0a56ad5af5e8a38fd e76db6dcdcdcdfbf7ef7fe8a1875e7ef9e52d5bb62c5ebcb8b5b5f5c1071f6c6e6ee62 ef1962d5bcacbcb03810021647070b0afaf2f3b3b5b14c5e6e6e65dbb765d7cf1c5e5 e5e58aa2141515656565e5e6e62a8a525252c2ed1e7f34a6693a9dceb409e57761b7 db0dc338fcc3b460c0c3911583808171530a19631645b15814629a4c50189618161 9169920010801c408426bb0192547996c336507a246ca536a1b6e82b20dfbf2fd5ec f9eddbb63b1d8d4a953271a520028653686ed662c98686d9305e1d97ffdab63fffe03 5bb70ea752a5c5c55a34ca081126443ac758c2f6f6f6e6fd4d7525d9de4dbfb7855ab a2f7a8061015213000818452485cd14329254b426326a546f3995eca21a34159f12e d71f56d4e64d4988a079b496e9c29a53c32fa540821bfc3d75e7b6d606000633c120 c628c576ed8da3530bc754fe3fea6c69933670100745d57148583877d7d7d0d0d0d efbdf7de82050b30c68661608cb96b6ab7db43a1d0fbefbfff1ffff11fd75c73cd82050 bb8623e1ec8e17151dae9e21a916bf48917a0141cfe45e7f0882cc992240523d1a17 0d4eb742084008410e1c1d1b1d75f7ea9f1c9c776feee677f7ef6ef86d35b5d5da599 665c5515594e2bd4cccccc1933662c58b0201289bcf6da6b104255557b7b7b73737 32391c8ae5dbb962e5dcaedf95905ab56ab3537371721545858b86eddba3973e600 002c16cbae5dbb4a4b4bf3f3f3274f9e5c5656565656f6d65b6fd5d6d62e5ab468cd9

a3518e3458b16dd78e38d757575fbf6edbbfcf2cb83c1e073cf3d77e79d770a821008 04b86a238478bddee9d3a7575656723069d6ac598490499326959696aaaa8a0edb7 c4992bc5e2fd7957c7b7924bf65cb968282028bc54208c11607a10c400ca90920625 822a2858a160018a426e08e03124c2c01242ae143527c404c86c4c4b098187177ad 7777adb78d34cad13e6c24ec83fb6cc34daedeadae9e4d0009ae8e756ad5551fae5e3 93c3272e595572a8a324187520a6c4eb4c929ed1b0be5f6bcf766e1acd9ce7038353 212dfb4a95b55d58e0e8f240dedda150f06dd8585a661b0091682dfa02733a7f9ddbf d538b5843d2f587d334200983a008851023106080300a12002429099c454d72d3ec d5b4a5c39d1cca9d84cfa0fbc898896f214034200a37e9fefef7fffbbac2839393913a 17ef831a728260ae1c30f3f9c9d9d9d939373e0c081ae4387e6cc5f78d14517e9c9c4 db2b56747575cd9d3b373737b7a7a727373717632c8aa22ccbbdbdbdf178dc62b10 882100e87dd6e773299c418bff8e28bf7dc73cf82050b4cd3e418e6116bc618a5142 3744ca09c324c15e2e6e6e6867dfb6a72b3c642a12d5bb74e9e3469309ebcf69ae54 d07dbaeba72d9b62d5bb7dcf3d9dcd2b2c4e26bf67df00e6ad89e77cdcd354bafeafc f00da09ae143872ab7ed98eb8616118ca5d816c925fdf07ffad7bc9752ac0ffeed256a 9a4810d2c2cf97a4ebfa934f3e69b55a77eedc79fbedb7534a9f7cf2c9c71e7bcc6ab5 9e03aac1dfb6ababeba1871ef2783c76bbfdeebbef5eb9722500e02b5ff90a375608a1 dffce6374ea7b3b2b2f2a69b6e9a3b77ee5d77dd555757575454140e873ffbd9cfd6d 7d71714145c7ae9a5dbb66d2b2a2a2a2e2ebefefaeb11429aa6716567b55a5b5a5a0 e1d3a545858e872b9727373054188c7e3c7b8588410a7d349298d46a3baaebffbeeb bd75c73cd3ffff94f8bc5b2a4cc1b28af4e5164d8b3b0a18af16125dc814c4df596277 d1518316618821a54225d8ec1bd494f0983180240b04c653b3612ded6770666de9b f496024ab099946203a6c593b5f79994bb14105d2b5b727038968c47ebeaa61e492

430062135812713fccd6e1fdabdfd6a114519409d2fbd94396d9aecf793aeae8e44a2 b9a5e5f2cb2e5bf0d9cffa264f4e4713baae47a3d18181818ececef0d8d88a152bbefd fd07259b13a622241e973c1e6a1882d5aa8542d434059bcd884424af1742c808419 248126a2a14b2657b35d1e3ecdf6d196dd56d99f182f98964aaafa7bb20371721c8c 3ef09a98e4f42084f9b48fcd18f7e64b7dbafbaeaaaa6a6a6a953a78e8c8c2493c90d1 b360402015dd7f7eddbe7f3f9e6ce9dbb61c386f2f272c3307272726eb9e596e3f33f 94106eb81200ecdd579f8a466541208458ec8eb79ffe8b6fc5df1551219a5e1d8b309 3520815ca36caf6e0e2a56a77e794e4706034324f548901db12cc62051556d831c64 20494e4037d10b86428b924d564260502864e4a5b87c94fe3ec96279ebce5cebb29 21e8e8c5f0341d57b4ebd6ad3b70e0404747c78d37de7826a1e0a9f3962fbcf0c2e0e 0607979f9cf7ffef39a9a9a582cf68f7ffc838be8f0f0f02f7ef18be9d3a703003efcf0c3 2f7ff9cbdddddde5e5e5c96472fefcf9bffded6f83c1603c1edfb973e7d6ad5befb8e30 e9bcdd6d8d8f8ad6f7d6bca94299148c4e1708c8d8dfdf5af7f7df0c107f7efdf3f3434 d4dada5a5050307bf66cae5cb837811072381c5bb66c79e2892776eedc79df7df74d 9e3cb9bebefeb6db6e7d7fe5ea8cfe2d575e7689d6db4cec7e211966a25573060c8bd 7dfbb21e92c488e8c58ed120234993b2d69c9363cf98031625267a495c623eeee0d2 3953768ae3c211561100180982041a653a450c5e9e8da688976856b3f27a6c26a4a 1b0ff618c392c42863d420d48264dbd8d60f6cc525fdefbf4f348daaaa7bea548690bf aa6acf934fee387060f21d770884544c9ae4f3f93a3b3b5b5a5a0000858585168b65e d9a354593274d439818ba1e8b0b369bbbba1a0a823e3a1a696e969d4e4b41c1e0da b593bffef5c88103b2df4f0d6360d54adf8c59b6aa8548ed63b2628a36db70837370a faeeb2329e49e727152f600624e34099fa41072efe59850981f9df6f6f6471f7df4ce3 beff4f97cebd7af1f1c1ccccaca9a366d5a55551587c2d32fe66ee344d48452ca18850

0300031c69dc3c1c60f56f43dfdd8684353be99ca1001618030e08660aa033008218 2a6200078185536682466ca22b460ca2421c1208050c190119aa44c42d86203ccc6 12839021c62841876f0050fa8c9039e54f2f5fb3f8a2b45a3d61d65ed7754288c562e 1d0d179a64cd2bbb17ffffe77de79a7b6b6f6a1871edabc79f3c48d8ac562d168f49d 77de71381c4b972eedefef6f6868b8f5d65b01006fbdf516214455d5bffce52fbffded 6fa74f9fbe6ad5aabffded6f77de79a7a2288383836d6d6d0e87e3ab5ffd2ad78f4343 43afbdf69aaeebd75e7bad611886612493c9542ab575eb565996972c594208292b2b b3d96ca3a3a3bffbddef20849fbbf3cbf1842a501deb71860543f601622a5ee7fe5ffe dcea94ad05854a46869057aaf60f5a333c6670085aec7685e2adaf08332f57bd93181 690996210a7b30e26738a284ae2119853ea7fed81d4d4cbe2258b053d0631269a8e 65397af0a068b74b3e1f33750018402284909a26168470386cb75a659b4d4f26254 5c18c4563b1d1707868701021949d9ded72b95c2e177f5236abd5a0b4f9a5974676 ef76e5e5394b4afab66e751517a7868624a7733895ca76b980285a7373c7f6eda394 66cd991ddcb5a7e2ce2fe4084f0d935b0c90819846050b32921041458fe2c1e648c9 25d8502726f73f759630edacae5ab58aa7710f1d3af45ffff55f0e87832f356d34d286 85bb4313bfe7671340f8f82f7e2efcf9a75312a972052a764c11a46c1c1f30015009e 38f1502c61f2f0480018031668c51c60063693c0142c0186014600b909d2c310891 00c0f81b0051c0c190feea9ddf2b9939fbe2d933f30a4f5c46c3175f5f5fafaaeadcb97 3d34ae43c776c1c5ea25410840f3ffc70f3e6cd0f3cf000774727aa364dd3344d0300 389dce897ec7934f3ef9ca2baf5456567efffbdfcfc9c90100d4d7d73734348c8c8cd8 6c369bcd3665ca148e36a7a3e8f7df7fffdd77df2d2a2aeaecec440859ad56a7d379d7 5d77656666a615624747c74f7ef293071f7c30121e4310320801c400406c84b0dd3 9b0714ff7bfde0c5c7165b4b5353534e4ae2883a2a8ab498bdb1519192bcc80c3ad5

d19f7de6f571835cdc300236340c020e6c3ef048dabda9e786ec461331ab72f9a5d18 a9b8d4308091d4dd654508e3fe55ab0a3efb592ccb2c9dd1658cc7f9c160d0e7f325 555556148c10650c632c0802c7fc0cc3e050d338882408c9c1c1f8c183bea9533bde 7f3fdcdded9224d1ef67898475e64c6d70502664c86211f7ef17104292c42871944d 2ab872494ef2fe7ef62d1de442a0030600440c8b580db97bb786caaf84a606603a3e 6202f8f45d3ce9b474e9d2542af5eaabaf4e9932856714396ac213036990309daf238 440c60c4138d8d1b5eab5978c834d83926df1dfffb8340bab362949804a0824131c7 100d084ef1900220404000800e5ef0f0086e3b297a2c0348155005c8639b83d517be 926f17b04cfb3bfbdff99ac3f3ffbb7bcc2224a19c6f084c0666969a9288a17a46ce09 8bc25a574c992258b172f4e5714f00fe25eba2ccb3ce5c3130ca2289aa6f9eebbefde7 3cf3d7d7d7d5ff9ca57727272b8084d993265ca9429c718f0744112a574d9b265932 74f1e1a1abaedb6db6c361b3fc484105dd7f9694e6b966432091166e32adf3098bfc4 f66074d4d974b0d63ba58ac4636652f5d4d6443b3a3cd5d5201a4b8d8d79abaac7d 6be18a828801264c43cba1205219af43ab6f6345430bbd3111c0465d3c66c2ef0ce9 fa801c59e43c96ffd7e64fd1a4759b9e4761bd1284c470487f34c5c4de88651dfd050 5b5beb703808219aa6a552a913648019533c1eeb8205922cdbe7cdeb5594f9575c9 188448028c634cd5f5626dbeda8b7d73b772e5555d9e75307062c5959ba4adbd9e3 184621d0b9ec03c0203598a8006a3288a9e28294603d0e20a458f9f45ac2c6c6c647 1f7df4dffffddfd7ac59535c5cbc7cf9f26302a7783cce33b9dc0c208435007ef2f9eb1 d6b561c8ce8f73b613f63d519a24a38207ef28f3b6c03c304400204089c22a000081 01c8ab314011601f86418359847825604b00cac01163b04b97cf2e70b01d028c892f 1ca21fdedabeefcbf679e26a6898513ebb8783cbe6ad5aaebaebbee6cc19833dc3d8e 277ffbdbdfd675bdacacec5bdffad6debd7b0dc398316306174baeb330c6fff55fff150

e871f7df4d189f16a3a52e08694313611e89a98064ca72852a9d473cf3dd7d6d6366 3c68cdb6ebb8d1bd8e6e6e6a79f7efaeebbef0e87c3bc020e00c00092d0a8a1eac09a 0b01d1c36124cbf1438752fdfd9e9a9ac8c183f69c6ca5720adcfe8ecd65894fba18aa 5170b4aa620c00296374ebfb8ed262a2e9231b3600abdd5a5296daf0aedfae75a732 10330b3e7bbd9c91c10ce3f8b2157ee0b9029ab8ff088e67f919a50863629ae070f68 b63d7a22862494ac4e39aae078787b332334d42ec361be46111c6d4309024515d07 00404018c00c0029fd41d4d41d39056b7f01310d172d028c45f3e6226a28a39d9f46 4bc8b7e9fdf7dfbff4d24b7998f1abfffddf6d5bb77efe0b5f8846a3ebd6adb35aad79f 9f9ff7cf5d58a2953ffed9bdf1c1b192929c85bb961c39a179eaf5df9cf9bfd38ec9329 001ec054939cdad66000e2142428c8160000c0298090ce2c0214204010f427599e1 506acb037c17c320c6a2ca20309029bc1481220060000328249c29204943a615f0c ced4415031000090929395e65aadd69933675ea8f29de3ad22afab0e85422e976bdd ba752d2d2db9b9b96363639b376fdebd7bf775d75dd7d4d4b474e9d2850b177abdd e65cb961d5f8a706a13cd5ddc6030f8c20b2f74777717141400c65e7dedb5db6ebbe db6db6e638c618418639595951e8f273c1a8a46a356bbc366b3514a21a03af5422b8 28852837051f1d6d4a4cacb754dcb58b020a6269869fa3295843d8fe93a44f0b81b0 4d018f4cf9c0e10a6a659f4b95b4c835a225dce190eeaaf11f32e91644c093da104a6 ef9167080edf2f4390250d4a0d030a8280f16830989d954501501425383cec72b942 a110c658555501638bc5921b081886c13d26c33010008c100021d5b47149061800 80111a1c1c743a1cb22c9992c3d3b19ad89c91bc798216b68cb639fa7798b2478ef6 089f4209c418777676b6b7b75f71c5b29191a19e9ebeeb6fb98510b26ad52a511014 45f1783c5d9d1d5fb8fb9eee95effcb632272648a46672ed86f55f802c3b43ea27145 11302a04f70384f8a2e02e040c08900052053002603d9164819c0100c26818c61c2

04a329b63fcab2adc0a4c064c081412404230693101400230038444020303598b70 8bfd301acb3ae0000002c8c0724136254fe0d82302f2fefa3ab820000d8edf6a79e7a aaafaf6f70703091486cddba75dab4693c91fda31ffdc862b15c75d55500806f7deb5 b5cde0441382b3fe52f7ff94b6874b4a6b676d915570808ad78f7ddb9b3672f5dba3 45de1c08d4c4666960a2d1945d92c113e5c70cb18930003da608f2527a0f6f428393 9922c7fb871a3d7e3b15bad2dcdfbafb9f116331cd7fd3ec4cc89655f47aa9700060c 00d3841052c380a20290e018691dc9aec1a240740d0078ead2cd8935d984cad0e24 e74ef1c5cb75e4b24aabef005b728f67775d94451350cac283cfbc2b5a7a2287c1330 c63c0b8a0e3bbac7d48ba66dc9f537dc0019a3822cc4c708b6c5726709a9482c30cb d5bd31e92931ec599fd214c56f7ffb5b9fcf7bd1a2a56d6d9d5685c5b76c3582c1826 bae719696225d57934901a12440d68ea6acfbee8c456366212bf4e2c116d144063cf a86d8844a8d934afee1b0101e7e3d86a04f65360186752622a011c0004008646018 115971053bb817220c180326050a06b28c0a93b8e74aade5e61b975dfc0a8a0c0db 7b4e54c9d2ada6c47c4ef44d5701fcfc5455114458cb1c7e3e115db1cdc3adb2201ee c7ae59bbf6d5975e9a3565ca602894044086f0fe071ee069778850b8b3537038ec7e ff9f1ff9cd0c47dc9b9d3b9a3d13320a006340b6a3dd84280dcf6eb7e5788d842a58a d96ecec584b8b6851ac0505b1b60e675d5db9d83e9c7f09c0d2e107326ee18f2e883 95cd624d9b3f6fdddb0fa8395d7096ae8ccbb1920a02673faf0db56b67bc7fb734b6f bcbcedd9bf0b56ebd8f0301445dad5457272a6de7557da574fef18f705f80fb9b38a3 1e65045fa1204c134cd818181dcdc5c4229404260c7ff8d54df6c587c90ea0040223 b90a94162089f4209ece8e8686f6f5bb6ecdf1bf7bc5739393b96ca3fb0764dd6928b 1610000026060f002220574d464301000000000001000000000000001300000000 200000b40c0200b44c02000fad5c09dbdb5b42a18b172de2e8cd68d914fd8eaf7b7f

f70b4b5289629d801348a00801044067a7924378dcbf94817c1ba40cf8654801b04 00021486840f4b2826c16ed45c5768030000c3000040461c2fc339502931ebeb8e6 0eab08d6fcfeb1ac2953648743b2db11c68c101ed840848c64d2919d2dbb5c2714ce 0beb53a46b83b2b3b38fc9f2732d70569d47e30e3cc68cd24b2ebe384351defdc52f eaaebaaa66e142aba6f56cda1498352bdcd1a1783c07df7b7fd2c54bda13daa6ed4dd 3964ff11f78236ecbd59d7988264daa643a3e18d831602bbdc31c3b98e8edcd9c3b3 7b86d9b9c9599d049b2abdf181dab896c4de55513c525e8710ee54308354debe8e8 a8a8a8300c63e24d52ac5847f643464215cbc5449071d598ded8937d7f44f912827d 893197918c0defdc49108284a400a0d168f1451769f1b8a1eba22ceb9ac62d39cfb3 23840cc388c5629224391c0e08e1d8d8581a73e6fefcc8c888dd6e2f2c2cd4534962f 515aefbb929bb539ee2f14502206831061180f0d32284e9f60800c0238f3c72d9659 71ad4ea14d66559471adfbcb6e8a61bb4b1e8d0f6edce783cc098e4741ad128c0580 887d4ebeec4c9b8e34f8f491e8c64405247f42097c00113680c148ba791c3e32f830 204408a02018226838de9605e09105d6ca40501020006c0040c0201c260c27c2d50 fd99e7de9a525a4c090500b86b6afab76f070074efda450d03212489a268b5c60707 a37d7d17dd7f7fee9c398c5278f63270b690e944d768a2209dbfc79bebf17cfe3bdf3 162b1f08e1dbda3a392cb156c6d7564650d36378b7a6a7343c7de863ffcfa1bc35d1 9bf1bdb3ce81cd839ec2b43290d83b14ef581086ece9a9965c4b344cb5e4069f6b22 ba9a0c8a39de69e35c86d33abae8c3a4af06109e4673a954a0583c140202008c284f 53368b18a5a84320018e5891a2c49d434b912c2b24c340d22c40841b20c286513da d000400826c2fa4ce8b92463da8ece175faefdc10f46f6ee35ecf6f2f27259145d160b 12c578349a4ca5464646b87d2b2f2fc7180783414a29f74e8786860cc34877f9f090 2a128910422c8a4c058b6da48921305c7b93900ab3745bcfe1bbfb84dd51ae92f99e

32c676ecd8b179f366c6d8d5575f1d0e876559320d3db8739777ea3423163355153 2e6282e2686812489514a751d524a3d3efb33bfcf5dfb7f89844052ec88e2034084a 0df0032045e0198271142767267556740844084e0b518ab12e09c5a3ad689a80e20 9e9021c42814355e58faf9cbeefc92afb0cc8ade0f85b2f55e214762637dfd3933661c 5cb10200905d57474d1340181f1898f9d5af82ff9f2f5e8ad0f6de7b5896a9694200f 6fcfdef73befad5fe3d7b6c7ebf9e4860557d279aac2a15eae614c41b628ef081e1cacf 53206116c3561b0480183a334c8031942c1422393ee8ea582d2586c3451727b3aa0 c9d62330530e68d0e5c5541082d164b575797c7e3e15910c618c228114965f7aeb2 4b66f7942fc946184972a2b75772b99024418c63ededce8a0a331e175dae786727b6 5a459bed6839041050c62892ad54d3186316b71b12d2ded6168944344d53645992 a4499326618c1b1a1a4451acaeae1e1d1d4d24126eb71b638c31deb469d3e4c9932 7923ff01a5a420825846141488eb97ab70cd57e418a0f733378d4023e41214c83e0c 3c3c3bcad26140a5d7ef9e5b9b9b9f1781c21c4732cd8ea22ba46a2c1810fd7e52f5f def6ecb3059ff94ce4c001c166cb9c3f9fea3aa0267167e7bdf53de1d1bf2588840039 c61d6500983c5d9316d0098f0103404e98ae04a04163953244005811304d003c0c0 2a0862016d3a10a600048080c47e9b0cafa32b317dd3bd812f88fcb3fff30a3066310 61e1a8fb05e0a3704127161e7d6c8f4f8fc72184585182fbf7c78787f3e6ce8508a5c 6c624bb1d30f6cbdffdf6d26b3eef1b6af476bed9b5e08732eb57685b02cf8bec6f20a 9a46ffa74285b98969269c2d6b713070fc52aaf4c3af299a8202d0621640c30d3c416 0b608c681a23845303d86c364dd34cd36414ca0e4768d7f6fe35abdd7317e5271bdc 60b423eb720af0e0aa958165cb6cf9f9032b570a76bbada0c09a9717696e0e373515 dd7823144570a233cf18830841008223236deded53a64c71399df144221289e4e6e 6a652295ef3b079f366de745f5050100c06790f244fd5d0a365fb70d8cf1896e5684f

eeb63f842aae0a172d4146f298a8553893079c4e169db3b93bbe2e84c7f7dbb66ddb ba756b3299946579f1e2c55eaf37954a7109040040c818c030dea4d81ca1517578fb 36c01812c5d4c888118f6ba1d010a5d196164b6686c104cdc8b48c814c3760f4a860 cf60004004118486010c06188010508b0818838011007a0c5028027a5cf21000e04 41002000188530020c071682ba2d604347440d0911852a720d325043ca84e1f921f c1fbe8531dd2a22fdd701d3a9cb60300408c21c6ccd019800c42745ce6eddc42bee3 dd4ebedbe75e06904e7d9eee926c36ee4464545565d4d4707d6acfc98110f6761df2 66e505d4165beb0b7d17dd0f08b4828680fdc59dcdf9c9deee64384eb16c86868b46 56079b5afae77ddeb1f4f6c1b56b9db923919603cef28a543028fbfdf6c2c2fe952b4d 55cd5ab448f27a2508fb0706bef4a52ffdea57bff0655617c16fc7e2eec6d6298ad386 52b1ddf5098f11cdaedcb6bf61d45b513ab46d9b2714d2c6c69024b5bdf0826ffa740 480ecf1481e8f1e0ec3c39ed7c4de310821a014208405a1a0a000426898a62449d9d 9d9bc87ce300c5114172e5cc84bde798e7ac78e1d7979792e97ebf89ee674f716345 32977f148f54dc8489cd0eb3a7d2b13a534954ac9b2fce69b6f7676769697974f048 bce36389998681a1e1efecd6f7eb368d1a2b973e756545430c692c9e4c48c3c04d4a 49e80e5112baa3fb0ce95ec6e020cbaababc3eded231b36482e17612c158b0d6eda0 8752d3a12f67436b8654cc084d43c4210029434518a328b94b8eeb6d8ad5fc3233d 425f3f1010df272b02c7e4a22800320418029d010b3a52b646099029e8f331c30056 03327444d4096306a53a424c8159869e58f962fdfa7f1e18547d55b54e9b15621c49 a6ba82218fd3810561bcc28e1076b896eadcf41a2f2223847474748c8e8e8642219b cd2649d2398b373b5cd5c0cd0e4ce70f0fff242da5f0b0e9185f3fc74521e48fefadd7 5fac49d617449a3ae7fc07152c0289a5586118df12dcb5dd5259278e76992dbb07f6 36a4b04b75e485e580d97920b867b7a9eb7a3068c4629e295362adada9a1a170531

31245dfb469fc367d3edfc18307e3b1f8ecd9d3a39a6764d07de8bd0df9172f360606 cce818f0e7c97b3e482129ebc62f1a2323b1d6038262490583a22c3b2d162314f2cc 9923b95c3ca1c7dd45bbddce33e913ab6aec763ba71ae0f7c233a29aa6a5bb5b0b0a 0a6459e658684949c9eeddbb755d0f0402c713918d4347a2d51adc6f0d368f547f4e 4885c159b9a3dc586dd9b2e59e7beef9fad7bf7ee79d774208ad56ebd93a9c8d8d8d d9d9d97ebf7f222eaf69daf7bef7bd9b6fbe393b3b3b180c9ea28e19226aaaea68fd7e 4b46861e0e6345d1464745870342c41815ac16a2aa82cd0e2c969a8d3fa3af6f4f010 589bca88cc1840128d3eaa62497dda2d5cc229901803040c8feca13ce3fff96d924c0 08044715a05100ac10b4ea4c86b048022a0513587e8060805e11e41451741011742 4380447bd067af3801a34dbfb416345a9563d830260ebeb186e6e44732f21becce2e 5372eb9e4129fd5c2e32b7696f56b5c021389c4ae5dbbd6af5f2f8a623299cccfcfe7c d99b5b5b553a64c292c2c340c03217476fe0b63b1c141d16251dc6e2e7ffc7999c92 44408cb32e51970c6d0e192f7e353880df5fbb6eed8bd68ea24b6f36552b628e52e2 4a2159a1ab43a06fef84b4fefa6dc6267935aa63b0be2decc001c71c842cf80098d94 ec7263bbdd48249c93268576ed62a629d86c9640207bf1622316630058add6d5ab5 76fdfbefdeebbeff467162513718b19ffe96f1fbee4e28b67cc9831b4fec3e67fbef085 87be8e47bbfacb97a79240b2882c9504a2f8de7befe56766cebef452753ccc619224f 5f4f4ecdfbf7ffefcf969d28689be3dc73f1b1b1bababab0f1d3a148fc7ebeaea003f73 8c218c016300218c90a1eb94b13445dd094f303293990d2f0c4ebdf3c4bf3f851072 99310ce38d37de1004213b3b7bdebc796795e0e22f7ef3cd372b2b2bb9ad4b2bcbcd 9b37efdab56be6cc99870e1daaa9a9e1f40a2749e2418890a0c88c108831a3140a02 ef926448a448045860860e1086c9d1c2153f60cfaed22310620018d3ea6ae2d7df9d 9abb94c90a4aa9c0d001650042eaf1395ef893ebcfbfa676111cedca2300120c8c98c

08f811d8d57931e590c02a2012cb9cc04401b052409a130410e216006b0e6324240 7244b04a00268d448201006419280a4cc4d99809f724594365d5c27fbf3fabb62e90 95959795c9c09922b7e912f0d75f7fbdb8b898f31d72d64008612412e9eaea3a70e0 c00f7ff8c389827dda4a718eb58c3435756fd8908a44aa3ff7396a1810c2c4c888231 0a086910a876d5959873efc90e7c7277df6b3d19e9ecc9a9a89b83f5fdb638f3d367d ee45a391d8077ff9f9f7bf74b336dc45ed196ac66425d4a6244774777eac6001d3931 8100620308d8c967f0e57dd2438fdbb36ae2bcc0f646464e89a8e308618135d47824 0753d6dbb0e1c38f0eaabafe6e5e5df79e7edba6e4816eb8e6ddbde7ffffd84aa5a244 974382b265797a2b16bf38d90e48f145dc2b02009c2abafbd969797377fee5cde8ec cc9503a3a3ac6c6c6aaabab79bdfef1475714459e5fb5d96ca280355df3f93224ab95 014092492ccba6aa0208b12842840827dd3951da0932622aaeccbd2fa8999589ac1a 64248f79cd2703cc188671fffdf75f7ffdf5bc27cde1701c13d41e875f0246d91193c5 288088c80e293ea844bac4c48861cba45816d59025d51fd332f1de9d401499cd99f8 cc1d54b1a27894ffc991e215c6a8dde97be82bca96f5cca100d39888d34428102170 20a09d0850e50d17820c9ca534de03f5281c0fb3216004484e26b940bc1b420c18e0 e1e8787b07cf49881058214bc58d56950d21f86ed98cef3efd8f4915e527eb7e3a5e0 257ae5c595f5fbf60c1028fc7934aa54cd39cc8aae8743a57af5ecd0d607e7efee5975 fce7f9e8e2127f2291e45e48150f3ebafe7cd99d3b56183994a75edd811a8a919e9ec 74e6e6826432d2dd2d399d819933f568d45352a20683073ffcf0337ff843fad8710d1 b0c069f7ee6999b4b404a4d04a329f1927b713ce4ecdba6843b354760b4ec0a48093 4934c502812113111d502db1f4fd973a8bf74f5fefeca8baeb64a189a2906d011c534 41c81d0ec7e0e0606363e3bc79f3f8b23964aa284a241acdc9ce4aaaea3fdf7ae7a65b efc81eda6e196eec9bf32d211174797dbaae27128989ac5f92247127e2d476289148

78bd1e420442052ceba15d7b889ac85abc387ee85068f7eedc2bae10acd6bef7dff7c f9c293a9d3c28e79b39b181834a567bff6e293e1c9a7495a0450fb7659d3130736e7 515c7fc398f5ed2c7e8f1c71f0f04026eb79b834ec7738a1e9f4be73584fc3b863032 92b6c1dd8efe5d497731132dd8543149414847731769fe5238efeaf102b1781845c3 006330f1b6210400a0a43af6bd5f657efd46dcdbcb3c0ae099250020042603260356 74f2d520602440bc072a19408b0008016080eac092c1442748f48e8b252f0706848e 47950000629a0084018016a1c2066761e4dbbb73cfa68d932aca4dc3108f233b393e 904e26936fbdf5d6dd77df0d008844225cd8263e9a7038bc70e1c2919191542ab565 cb96fafafaa4aa564d9bb6ecb2654eab72bc013c22fc8c0d373519aa2a3b9dc30d0d8 a245bdcaec9cb96c6bafb2391487e5d9dafb838a96982c78d05a16bd3e6ecf2f289a5 3fbc926bed86cd592821d90214cb626a8825e300d070f1c5005c3c4e160801a6a638 7a50097749f121c4ccb1b2659a334f091fba240fc39eb5f1ec29ba230f121d125e873 931c047b158cce5722d5dba5455551e942653a9bcfc7cc65866569661187687b3a2 ac78a0a3d935fd7265a8d1d7f2d658d9b2b1d1108068e22e719683d352154308dd2 e879a927cf81d0f78ab1b3dab8f05d5fec1785757a2b73770f9e5fdab5631d38c7775 514d734e9e3cb07ab57bf2e4d0debd259fffbce4f51eae5f650c206ca800418644061 06064e281fc582d217f60870e1d5ab162c5b265cbc6c6c6ce5ab02184a6e6ead92cc 7faa920870b9724bd65877920018010992968a68ef887f8e45a861266b149fb77bbf ff090d8da491d0210201798332c796226b01730750832030004ec79cc4c01750022 7c46ce25b74734653c5c30f35b2fbd5d9293c5d838211225e381e231e46e10c2e1e1 e1575e79e5924b2e89c562a7a0919624092124cb722291a0006c79f995c1bed6cfdf f575a5b2aa75ef1e2449559326b93d1e5914a5c39d47f1a1a1c17dfb8a962cd1a351c 96633b51443b2242b5a620c48f2ee8d1b5b7b7a664d9b9a99536cb15a9d16685026

58ad708289d60df3f1675fbcd217f17a3d8fee492a89c1dbeef8e2705f3fc610402c26 47e54837d2e3d6688f21da756720e52ed2242f9415400c26c8100079acd336dc282 586c74a96a65c0580314434c8283b9ab0ec1846ac890c6b1cb630745da3504e0c79 5bdeed9ff5656142deff1cb2a20c2a0a3868130ff50fcd18d9f2a164b78feed9eb9b39 53c9ccec7ef34d3d1aadb8fbee919d3ba1ae07f7ed0b2c5d8a6d365b7ebeabbc9ca45 23c84a6a262091eb48eb4864b2f8644372d9e8964c11f2bd1137f54bb76ed0200f87 cbed319c013052e8262193d24877b0766dc95c8aca5a255d0a288ea88f02f0d000a2 006088d7f9d4a8a103474925b94bce45a2010b1b30d87934c110042e04c14130480 006c0780015385a21d2009247a2192ce5c8a0163cc260b79ddbddf5fbd39a7a62690 979f628040282184108280514ad2f029ffd76ab57ef0c1077ebf9f73d79f4c53717af 2642221d8eda3bb77eb1fac9c1e50fffeeada96f7deb7783c07366edcba75ebae7ffc6 3dbc68d83ebd6414a81ae1f78f14559140500e263639deb3ef44faab5b85230f6d00f 7ebaf24f4f3cfdd6aa95369bb5a9ad6bc7e6bf3ff7f747a0adb0a6a61202c88b3931c6 1480bffdfe27450af2d73a0ba407766d10e5b82a0d8fdacaca1025a6d59bb5eb196fc 7aa9119778db92a13f9b38cccf2d84030d9dde1c8cf63ba0e890ea969587c49ff24d3 ea75f66c7677ae351cb944b653d10619818c53421c6ef6e36e30876a11e216531004 c698a669c4349864b50d371a8e6ccd5d884ceddcd3b31042601a2c23294c4d1eda0f 28c3926cc9c9f1cd984192490040d68205969c1cd9eb0d8f8e66d4d579a74e15ed76 6b207014e8ca18c3a225d2a9447badc11631194c79cb21d1c7f91c3e4e4bc8e1d63f fde94f1e8fa7a6a6e664e3074e0c1f41c0904404c53edc10d8f1c7ce4b7ecab008180 3f0fcfa622901085397573ab0d7f1ec6f959d5b814998ed58b4e6649650f6302c83c4 00c412507c2c39720ebca64012d0ee90194542b8aa0643183488b260e99ceb6eaaa8 adf35a155ee899aeb7c6186fdebcb9b5b575ce9c39f178fc54700b63bc55aff54f7f72

4d9fae503ddede652f2bf3d4d68e6cdc98397f7ee77bef19a6a99795f5ac5b177738b 2340d793c0ce32b962c196d6d61175dda39bc3757f8db9efe5bae5a7e0360d4e9b24 5e2d622f147bd3ddd3ff9eba419753963910404201e8f7b3c9ec1a1917bb343ee657 725f56866ef2b4dfd4ebf37afbe5e85f1a0b3b2da88c5ac9919f9b8a76dcdf654d13c5 f655970c70e5b7149a2b79799a6b3a222b875abadb0b0e8a61b2100549019969550 ab6d64bf12e98a67d525b2a618161f325478b8af020a02330c2808dc32224160940e f4f767676743086501a5a068edde61897485265dcd3da3f38baa186014c916c4511c 8468320905014b122584ea3a96a4e69696aaea6a924a31ded974b46431881896213 50123799b1e1998fd2522da20a39f8c103efffcf356abb5a2a2e24c85905186650098 1c1f94a23dd6e08194a7349e35858ad6a312f3e7739926b3d89820caf55bedaffe45d 9b6895985d3db43069008ec392cd2050103b642a6f641c0cee1f102bb80216346c2 800018008454d88cd8fea249a5575cb7f89bdfcdcbf0736a7aaee97ff18b5fcc9d3b97 1749f17ef6133e4446295694d1ddbb25b73bd1d3e31a6bea4f799c6515102300612a 184c1c3ae42c2dcd983a35d6da3a585f6f3096b97871fde6cdc9b63655557d4b2f2d 29afb2da734b8b9cb158040044294108314a158bc56ab5767676524a33333355558 d44c2decc9cdcbe754359b3201489ec43fbde09f50c0db40dd87c1ea2ebfe993323d dbd74a4dfd3f87aa4fa5aa638c34d4d726626a5d4969d0d10122c16a269f9cb97634 5618440c088a03024085a440977d987f642628c54dd48441b34352ccb63fbf60577 ecc85cb0c056500011d24221d1e1d00c4392248c4073fb406171a55349b85bded19 c7991fcf9d888db1d2e4248229198e8599c756552ba3809210ec3400819009224ad 5bb72e3323a362d2243ab185ed285b4219c400b0ecbd4f0f4db97ddc8a7c2231617 b7bfbfbefbfbf78f1e2347de5294a37202344b24989614fc72a488c78f6b444461515 2dd848800bbb724a0160ccea6082e0f9fd03d615af329b040839ad000939cc1886b6

4c460d901c81e76698d3e0267753458c656ad2141d89d035c565ee9ffde1f3572ee3 a0cb8a152b0cc398356b96aaaa82208c8c8cf0ccf2c4e7981ebf619a269624082103d 0d3f24674d2674cd384188f038f084184cc540a892246088b22d134abcd36343c9c4 8240af3f389ae13a2a7b48944e60c00c418a39470a60c4e002b2098421657fb4ad39 619cfaa95b560e2dd17c98ce54c4b2687862c3939b682fcfe8ddb151ab30fed9373f2 87957248347b6151a2a7075badb2d70b18838260c9cae2c9f4c3c6870188a920338 8fcad6f632d1a2abf0a3006646bd72baf686363fe59b306d7aeb5979468232344d7b 3162c88751c4c85c1a45b5d1968679ffc9bc09edf23d13a34fb6b626268f3d6ed369 b6de6cc99dc573f4556ec1c2e84506f6fafa6691e8f0742e8f7fb8f437d18609009a2b b738d9a51a5d973d24ef2c71a137221dcb871e3c18307ebeaea4eb40b0cb2f1b4001 fbe416487a045f2b63d1a9cfcd9b1d2a5862d13510d9b29002e749124840022a8a7a 0aea72eba42deb551eced678a782a5187001230a2809c3c4693501d82f05c9b13784 80319e35f94528d4143400e8f54111cdefec69bbb25cbfe96d60debd7cbb23c7ffefc 74651f67b238661b31c69cfc53b15888ae33422821b6505b6b4cb25a2c100040082 3841a06350c0800304d6218662ac52855130945929c369b9a489884103a1102c10c 0810100801c7b439eecd181b7f1d25526c48cdaab2f537ba0a72cde2a91697dd5e5a 2abb5c14e0225b301f76b1f9379b932e7214e53b8a8a05bbdd5e5c6ccdc9111d0ec9 e512ecf6091208d28db98818901a89cc5a418f39fbb63992fd7d514bf44093aba222 d2dcac854282cd66aaaab7ae4eb4db07d7acb1040aca1655c14430952a365cd95aeb 16b36d6b33c9fcceb7be9e48242aabaa9a9a9a78fdcd896b5cd236801bccc364d047 6afa8e4e9ca4cfb6dbed763a9d2323233cc7785c9f3422b2c3d3b92ae52e4cb90ab17 9a48254b88002765a13cf7fbb77efde254b96f0e4c431394d2a5829c290120698257 410002aa6c2f6a1fae0e4cfa6dc4562720c20c40062f023eb004218500a346dec3fff3

7e3be2fa2c830934f151f12064a1ca0b313dae250512ea46d468001c6348d421bbec 7029bca4a130e4f7e2080044155d574a93e6f9f39e641608c8786867c3e1f8290400 80eb342666665713e62708c3f36e1b1618cb9a140bc2e02a1747e448031049206c8 008020847917cf784c0121228661cbb00fd723a24b8901d53f19a654d3d06152351 5b76b60876e6823955f84942035661efe58a669c7ace404478b9b0b3d162d989fc8a cf1f46e54bc5e5f759567fa0c6b6e80373021846c8585663299bffc1a7bddace4fe26c b90c76159e9f1653edd654c5e3067b8b7ebe5975f995c59f95ffff55f575c71456b6b 2b84b0b8b838adce8ef11ba12473b618a2eb4892206300c2710f8217e899e671318 d8931cecbcb1b1818e0fc5a4707e862eef64723f90b633933a564906219127d9cd2e d02229fa7ae90e201e1238f3c629a6620108846a3476e9e11800443f6d8871b45754 4b765f90ebe63587d295721d6e3c355371ab60cacc518fa58ba1f1182ba66e69544b efc1dcfaf7f70ea180f023010015d4e56128736084c76f62610c223282e67719bf091 106140484827b2d56acbc818ece90a0e0f0b82c0f95af8ae1eafe9745d9f34691227f 09bc8e3208a223b73cb8cb160b71355a586813020c8eb66af7af0ca03fa73228e32c 69e7cf2c9f2f2f22361052544b63388712204104ec95e4dd3ad92606287a4065d3d9 b7a677d1d138d577b4170bcf89f118a661d3d484d227bdccae59f21f188abb28a976 130c6a8ae4b4e67c6c245341eb10f6f1f9cf2056cf5f6f71e54657f5ed5ec6b6eaee4e 0fc1ffff84759969b9a9a7ef18b5f7cf5ab5fb5582c47cf90618c094c72c7f6ef88b5b7 134d43825070fdf5d1e6664b6e2e6797a5bace0891bcde63946e7a0a504545c5ae5d bb78a9e68447c094e021311e92d461d5378941a43b028051c8c8a9dcd1f4d08f33d 99f442271f0e041ce2777fc9ff096f9c6c6c6356bd67ce52b5f0987c369ba72002191 1d829170f56eb10fec322c1e25d21d0bcc08552cd79c79c98cc900a089b6fb639243 35a1d7ce66b26cd9b081d9a4931943088169c0421f106367e91e430830068442dd4

42a812902350218050802ced8cf2d98495184a4aeb85abdf4b3241675b85c3e9fef8 46556c79c06de5933d1c25843adaab7fc8c907ac6a0281ad1e8c8962d92dbad64661 2dd64c908b1d746d1e5000bb228b6b4b4747777abaa5a525222cb3247af89689563 233234eda10331825435e1b0dbc4484f46f3ebd1bcd9ba2b1f12fddc9f23849012c3 96a944bb3cadef8a432d10301d594d2881548219060010409442b6acfae712bec966 e19cfefd3b7ff4b35f641594cf9f3dc3e7f3a5d15142487676b6cfe77be18517162f5e 3c212c620c88021b74db3b86ea47216092c7136b69d1464743bb76218cc38d8da3f 5f510c291eddbfdb366d113e5fab912e444ac471e01030c8bf1dc69821681008ac95 12931e8ead9621f6e50c2dda712c26392c5e35eca71b69b4bdde38f3fcefdcc638809 d3a4b4b158ec9ffffc1610000026060f002220574d46430100000000000100000000 0000001300000000200000b4ec0100b44c0200e795575e79846a8e312a28103067d f7677c76acd55305a7a45d23749f55719569fa047113190a901c03e56094ccb612aa 1574d975af7881d5dcc229d1889854022c022022c03433de398104268301433a9db 699494262fff8c367bbe3ea90a1a2a4c6a289e84944193400248863f76e7d7625ff82 6d475808e13ad537ec2512f83d01a6a4d9e9910428488ae0f6fde6c0d044487a3ffbd f790240d6fde4499186a6cd78343283333373b5b10c5582cd6d6d63665ca145dd72 18210008a50bc713591ed76a72743ed1246bbac63edc1c9d725fd95c8485c90e7a86 654a919d51030ebe8c1aca61721c289eca9545420256272ccd1bfcb3ed494c899620 9b69acec0ec397310d5a3f1447575753ac58f311e1b1ba3944622913d7bf6d4d6d68 e93af014698cd29eef6c57f35a27f36d5df654663990b17f6bdfdb66bf2646b41c1c8f af566344a192bbee9a6530429bcff981d1d4022a21bb64c64a8622a3438ed4ec39aa 13b02aab75cf54f164e069f2493c937de7863c99225393939dcf34933db1cef64feeb 5fff5ab162c5638f3d768c83c10da0aeebebd7af6f6868282b2bb3582c87a34106101

653a339bbfe92c8a81eaabb834a16a427042d020060007e8481df99a70e208afcdbfd e2a1bb513474b2e09030a06b1319894e77610c93ba1928482ebe2279f175664e1e9 3140031a026d235a1a7038d8e80c363fa8cd24aea70c3940a18051782abfb8c0a229 ccea1f7df975c2eefb469bd6fbf3dbc6bd7584b8bd5e7537b0e31932493b16067674 15656381c9e3d7bf6860d1bdadada8a8b8b53a99422c1d651edad35ad377ce9df0b8 aca53a914a6269f2586f4d885d2a49c4b3f1e9811cb9b3b5ab6ccd5b5217ff3af0d6b 86a08553ce3cd3e20d975e8c8da434da5ec85a7297def7e1965d25936bd22793ffeb 76bb3d1e8fcbe5fae52f7f99482438bccc00c2301665f3478de9c6d89e8cf90b44bbd d54d5b2bbef96fd7e048075ce1c64b53a45919eae9beff83081212c24c7e2b9333d5 d1ffa0ebe3356bc946119110d0076624b08218cc7e35ffef297e7cd9bc7fb1731c67b f7ee5dbd7af5a44993f88ad39c53baae7fe73bdff9f5af7f5d5b5b7bccec31ceb471df7 df7b95cae458b16f97cbe23780c635450b21afe11cd9b1baa588ecde4116e70083f71 7ab2c38e85463303daf4799675ef413d098413250f1910140011309367909f4008ea 140030fac0ef1237dc0310828601532a4ca950d700a5c49741f28a49562ec9ce23d9 798001a825c7db19cfef5eced012c2c3151ec39b371bb158726848723a1dd9d96679 b962b1eac3c3b9975f9e999929cbb2a228ebd6ad5bbc78f18103072a2b2b79b7c1c6 f5ebb1d5555a54689305686a1032480c08e885f465b82c111d194980a544662d151 400c068e93235a336e52ed29c79ba2310cd9f27870eba3bd7244303fdfd83b3172f6 58ca69f10f7d85d2e97cfe7dbb56b57454505cf1f428800a358169d151582a240411 0ec76d9e743182349729696dab3b39d2525ec3854e6cc579ec8acc9687a594a0c312 c998a1b52229cf0ec31c63c1ecf534f3d555959994c26fbfafade78e38de6e666afd77 bebadb7aaaa2a4912ef7ac4183ff1c4138944c2e5728e27880f23b36a22d1d0d0f0d4 534f2d5ab468fefcf9a15008425e60343e0e02525db765c673a64b6a904174eae724c

bf284a1931fd785318c85f54975d13bbee1f9fdff306a3245488f773dae08ed0cde2da e9bf905a33f7acc0c14e1fe1e8031807062812bd434904a4d14dae37b403f6ad5433 5cd5e5c3ce92b5f49f713727a69c0189c3183516a1a0600203b3bbbb4b4f4e0c1836 565656bd7aebdf2ca2bf7efdf0f215cb8600103cc6ab347a351743afecff3582702100 046052d92c8aca1106343c56632fd18b0a1464a961ab1de2a67f4b1e7dea86f6c9a5 253cdcb1bd2d11600a0acacecdd77dfd5342d23238313a8713a39231a1de7432184 777531c6a0690a10ead1283cc7b21b08894e2447efdcffb00fedf3b5be9df2148f545 e7f524bc8775992a49ffffce70080a1a1a19c9c9c871e7aa8a7a7e7873ffc617777f7ec d9b31142afbffefab3cf3efbf8e38f171717f3c6dc57fef5eec6addb0fb41efc70e3a6a6 03adcbae5a5e51593d168d21490658644818ff82021314db4893eecc655866eca4b3 c178eab9a5a54551148e017cbcc12186c9845135439b3a536add8b0743d0a440c21 388f40092011280a99ed21222049386999b1ffaf953666e094a25003e415fec11470 05ed0e37b363121809011c2280594f21c2397401edfa79be80dc3282f2fe72368727 27242a110cfdd9795953dfdf433959595c7018f1f95d60044b760802024944e74a62 000ba3503790b8aca2bde5bf1f6fcf9f3f94cf5b45f4a08b1d96ce17078eddab5ebd7a f1f1919993973a6aaaae3e941bef2741470f8899cd71d4108190110aafe4acd5de069 5f99c8aa3b811072f4e51ffff8c79ffef4a7abafbe7aeedcb9555555f3e7cf9f32658a2c cb434343afbffe7a6565e58c193328a5e5e5e55ffce21739ad2542e8e9c77eb3e1ef8f 5eb7682a3253750519f3a794d968dc18ed93f588981c3dea2b352626472d631d097f a528c9fdfdfda954d2e93c315707634cd775b7dbfdc90487bcd43bbf34b978b95e3b 0d1aaa78e810401060c831236a42d905cc043c95041a26f164857ef50cc9cc4589e8 a9da3b3e9a937a164278b42e18c7788e530d1c38282e2edeb56b577f7f7f5656d6dff ffef71b6fbc71debc7976bbfd0f7ff8437adcca0591c393c5238c3159560eb4b4e8134

8078fdc07354d4dcdcdc98e46a3cf3cf34c464686cfe73bde18f231e62b56ac2084e4 e5e50982c079094eb198f460bfb3bf3b9ef68c9b162f956c8e815df0843dc510c2a6a 6a6582cc6c777a52701f28f1c1e1e763a9d3c570b0e4fa21504a1bb6f60f5933f5f56 57449040b168ea8639de4978d2e5d8469a7b677f0b416a24a2d178223333f364ad1 59c69e793c46928015860161b604c6ad8eafdf9775124c4ac3230091298ec65eae07 196307d6a09451173f4bffe575dfa59140e0141fcd8f508f4b5be1d2abbea025a578c 319ff4924824befad5affef4a73f5db264495656169f1eb375ebd60f3ef8e0965b6e49 373d9e83804d54c49ce29ae7e28e87f1239188288ac710554c04f6ad56eb534f3d35 67ce9cebafbf9e10923ebd132f4dd356af5efdf4d34f7314235d657acc5219637c56f4 78d8a5aae7e49d318a65257cc8ddbde1ac6b474fc8aec751d0a79e7c52b03967ce59 108b46113a1d00c02891ec795b7fcfb010acb8c6b4654a24699ac6c922c34f009839 495102a0947a332debdff6fcef7f2095508c2c85481b03443b5608a1610283411330 2b8addfa8dd88d5f81291520f4092cfb231042de614c08c9cacadab46953341afddad 7bec6a956383dd9a38f3eaa69da8d37de383232720a39e44438a7e8afe5993755551 5452184d8edf6e3c9053958780a7e064aa9dbedfec94f7ed2d8d8b863c78e74b52d9 cd0b6cf6dc9abafbefafaebafdf7efbedb9b9b9e98287343f88a22808a1b6b6b62d5bb 60882505454545353238a22a567d94bc018132465acd3d3b1eaa479c23453fa09c3 c5891c7b841041102291c887ebd65dbaf8a2c4d88808ccc30d7e27ffa23a3253727c 40b7e7f85a57404a54471e132434de6475e2cffde42f080142508d9bc593528b9693 9c1ca1ab0d47635804648c4042a14ea131fe453c3ea36c52e2b3b746effe4ff5a22b5 0f21392c0737047cfec14499224491247350e1d3ab470e1c2b4d5628ccd9c39f3a59 75eb2582c7ebfff84c121afb10c8542ededed8140e0848e2bafc20b85429b376fc618 6766669ea0caec44e6f1844a3c2f2f2f2323a3b5b5351008381c8eb465e302c60b626

b6a6ae6ce9dbb72e5cab56bd7969494d86c362ef9a228eabaded9d9f9c73ffef177bff bddeeddbb972f5fee743a3ffcf0c359b3669d65393883803228e8f69c4476ddf97651 f01be8ededfdf5af7f3d79f2e4458b161de98d38ba02eb047f8a447fcbbf8295d73388 7d07575883cd2395d7abbe0a646ac8485e4054f023b1a2943249018a4263aa6fedb3 b654e750f1b5477570336a9456134f269315a8a5a096fcc424f0a3b184c788c1cb2fb ffc831ffc201db7f328a6a3a3e3c1071ffcf77fff776ec44ef8878661689a66b7db4f76 14b9acf2d1dc7cc6f8b93d4dce5a0f21fce31fff989797f7fdef7f7f7474942b0830812 284a7bef7efdf1f8fc7df7efbed6030e8f7fbfd7e7f4e4ece071f7cf0dc73cf6566665e7 5d555b7df7e7b4d4d8dd3e9fceffffeef4b2fbd345d487846e7118944b45a43add6e0 018684f31542d334df7efbed8d1b372e5cb870d2a44913ca6119c33243e249e59031 86a58cfdaf840b17514121a24d5483fe963791a1862aae4e79cbb116838cb0f3ce2f9 d89af72ce5122459223d4e8ee593754739bee2980477770432d054c03500220fa24 25f02316424aa9cd66dbb163474949c945175dc40f71fa34bff8e28bbb76edfaf297b f3c363676c2016ce952b2533fc434c9eaf9e8537edabbbaba30c6f178fcd5575f7de4 91473a3a3a2ebef8e2899a3aeda9eabaceb3887ffad39f66cf9e3d73e6ccbebebe8282 024551f6eedd639a64fefcf94f3cf144454505e7ff3d03af8d3128886ad0d1b75d8e0f 84caaf4666f2dc313abec52fbff24a5363e3adb7deaa28ca04d613c6a0a0843b4535c 88ea2043c76ffc5f808c5120050d06344b60f4cbbc731b8dbddbd491b6d8f0766198 a5bd063ec44dee959e107d16814637cb2a8fdbcd06651b60dec1b29fdac2efb5178e 8d88096c3dcf8d33889f542267110d234ada2a262c58a153367ceb4582c13cfe2942 9537a7b7b0dc35014e584ad43e9f9e7a7d9eac37ee3796a64b7dbdddada3a3a3a7ad 34d37b9ddee603078df7df7fdea57bf5aba7469bae292fbb73c449c376f9ea669f7de 7b2f27ce753a9d18e327fff24467cf40f5e48af9f3e7171515f5f7f7171616f2ee161e4

6a63985b9fa487bbc905262b1da3a9a189687a6dc6e4a0ec8cc73ef274408e986f1ca cb2f5f73cd3592242593c9a3826f847d2d6f998a070008194d77ca41c600a51030c8 00a246d2576e58fdbca202328a89a6390be239d394689fb3770b004c73e40200113 3ceb9e4820ff4e1d3ed2e7c8e11612a5a1d03bb6239d310d101c280571d8cd71ec04 f8ba07c0431e1f1c65096e503070e545757a725c734cdacacacf6f6f6679e7966d6ac 59bcc0e3130cefb9f71b08047a7a7aaebaeaaaacacac952b575e73cd353b76ec282e2 ef67abd470dd046884ba3288abc16948be5684c7def6f7fb8c4da639b7e5549613ea 5f4d7bffef5ae5dbb7c3e5f4f4f4f381c8610daed76abd52acb322fe356140563ac691 a4218987a56fdb323553719824d305546c9390a21cf25befefa2b8a62abac9c9c4824 8e86bf2064548ef58f962dd35c799a2b3ffda5bb0b406659dc9aadb9f253ae42c3ea4 3d43c321a1042480c4c52496f49d23fc9d5bbd936d2a43902a6c58b98c9eb27cfe17 c58add673c1afcee09122534b7acb3c9d6ba4f84022abf6bc08853e6621bca0ebe49e 5b6161e1fefdfb55552d2c2c9c98d36a6b6bd334ed830f3eb8e28a2b26927f7efc179 7317e5c5f7bedb582820284d0b469d3dadbdb2fbdf4d289edd1c77c9396c09696965 75f7a31b7ac1a63a4f8f28a4b4aec76fbbc79f3cacbcb4dd374381c1b376eeceeeeeee fefefebeb6b696959b76e9dc7e3696e6e4e2412e565a50656fcb13624497af1454e19 9a94298a726e9e12c318134dfdf08d976ef9daf71289f889006808a989f5d831bc91a 954aaa7bfbfa4b4f470787d5c5d08840c0a00402a288353ef9223dd8e815d44b227b 2a652c98eb4183b4bc086ebe38f48fb328485542438f9ba824dbf8e674f336c19e7d 5adf371a65a74fd8454f6e7e3f6c762b169d3a6bdf6da6b0b172ee492c63db11b6eb8 61f1e2c5f7dd77dfba75eb66cf9e7de6045f1f8525648cd9edf6b973e79aa6d9d4d45 45a526cb1289aa6a552a9343804211c191971b95c922481c33d7d82206cd9b2e5a1 871efaf1430fe59756acdce07720cc6fbcacacacbcbc9c7fc4b265cb28a5dddddd8c31

555557af5eddd4d4d4dfdfafaaea81e6e6da197356bcff667e201b18bb0eecd921ca32 21e4dc84100200a2aae629aef6381dc780b313068b83635c32ca8028c9d178221a8b 3b9dce134702104253cf685dc1100694324166106534ff3367ebc35d33ef4d965f8b 93638091b33ae81fe5238788e8297761b0e25ac828c3228010993a00ec3c43d98fd4 1c408cb56050c9cc84827001e900f86cf7f2f2f2975f7ef9739ffb1c470db812f4fbfd0 f3df4d0d34f3f3d7ffefcd3f67f7f0c416c2291a8adadfdc5cf7feecb0a381c4ec6d833c f3cf3ddef7e378d2a89a2c88f0dff49241279edb5d7366cd8f89fdffb9edde34bb4edc ceedf6ccbbe1c0080203c06f68310161515f1ef790b159f34dcd6d6d6dad25234e772 d334d5d050766eeedd77dd353838782e42c853f3adad2db22c1d3f465c1445737c1 8d889f5655d5d9d611827710e1943a2a88d00c2c64a2f41fa78c942b86889a08e78d a3f70d43f3f5aba94480eacab0c7d3a0c0e849098c854adc1665371896a28e52e6058 427a0232f26994430819a5d6bcbce369f9ceff70abaa5a5757f7d4534f2d5fbe9c33a3 a6073033c638ee2f08d834c92728871c1a5513f1495535a0bfb1bf7f726f5fdfbdf7de 0b26a41c9d4e679a59fcb5d75eabafaff7fbfddfbdef3b146223d4ebef5859525ad5d0 d13afba22510c1e38b86d3e8439a864792a4eaeaea74c09cbe4a4b4bcf3a264c8f95ff f9cf7f7eedb59f995811cbef616868c862b1208446bb5a85ecf2634e617a34ef49311 284b1164546329153072124a28d8a16c81891ddd18205626acc31b08b214973e74 34620313f79df0f4244f5a4b7cc1a6ab10d37da469a1cfd3b94488feecca5820219fd 54c8e1f13121a5e7e98b72fcf098ee614288dfef6f6c6c3c78f0e0bc79f338dec84fb6c fe7733a9d6bd6ae9d3367ae200827cb6e2308199f8d01c04707230d0c0c646564cc5 ab8b84e19ebd9fcaf8371e10b5fb8951b3dde37cba3dc783cfecb5ffe32140add7efbe da5a5a56a22ae41397364af96880de62f696aedd8bb7be7ecd97326ce574b47c2e90 280f4f77cc7d8846b1c383d2bc0304da1bd66cd9a254b964892740ce80c218cc5623

69b0d222434be6d565f75cc11e4bef5f155a04750298820d13cedabc6ca2e3f3abdc1 20a54476406afaf7bf2ac58786ea6e376c19422af2f13b7ec7b007f03ba3820c18c37 a0ceb716ba8c5d1bfb377de7dc84cb24f034c7aa1f384bc7e9257ae1d7384f8affef8c 73f3a9d4ede823371d39e7dfa4f7f7df2a9cfdffee5254b2e8ac5e2136751320001830 6040263a2cd662693e32d6318f3d60dca9384279a7c740eee0b00c0240401a618d1 bd8746a2e1b12f7df56b5bd67df8c1fbefca8a259097dbdfd76f9a242f2fef924b2e19 1d1d3d4c1c0cc3c1c1bc64a7363a80177de9d93fffe1a69b6f99356bd6445835edd3 9ea9653e734bc837f1fffeefff5e7ef9e51b6fbcd16ab56a9a763cd265b15800250c62 4fac3de92e03478ba8699a43434376bbfd981d912489c327d4d4a9e276f56c336c19 a6c59b665ce60c22886880917860268030abe179c888eaaf848c216a7e6cb0244248 5194b41d38f27362206a322c11d196c89966196d135263b19c9988681030c828049 ccdf1c4839ec607137f54dd77173245c1478b3536363efef8e35555553cbc3f6a2b10 2a2f2bfbbf3ffef1ca2baf74b95c698349199b3a65daa2458bf735346edcb0f1a28b2e 4a8d374f32c25c8c414941ebfef65ca0a222b471a3ecf3894e2744481f1b1bd9b245f 1fb058b0500808e26593daf47092184c8949d399999894868db4b8fbfb5a531afacb 2a66e7a5676a06272d5ec99d30b0b0aa291b0801044085293480e7bc36b9963fbe3 d3bfa01974ceec59dbb76fdfb163477b7b3bf763ed76fb78f3e1196ff55908217febfb eebbefab5ffd6a201098989638f2798c52868864c566cade5faf661de5010b82108d4 6dbdada8a8a8ad28f8ddbfd9e9e1e9e0cddb3678fcfebb1abc389ccea132e0200888d 64d25b16cf9ee6ecdb611faad79cb986d58fccd4498ef88504b879eabfbebede66b3f 1ecff51747d1002461135181274577ec68137018490ea54b010d941050b078d2748 02038c51c1021086005041018c22f611f8d8175a082d16cbeeddbb0f1d3ae4f57a8b 8b8b8f29bf1645a1bba767da8c998b2e5a38915d8d93557b7d190b162cd034ed5ffff

a57757535048c32c587df1251dc44c5fadaf7c20d8d5a2814397020dad22258ad3d6 fbe692612d18307e39d9d968c8cd6a79ef2d4d662490267df7b7042c18094104673 73f3a6a2aeab67944ff1e30c165664413163092ae90605928d0a160800152d00a1ec 48c758de7cd55b84cc946e18c5c5c5168ba5bfbfbfa7a7a7b9b9f9bdf7dedbb367cf8 c1933cedc189ea910f2d3b671e3468fc73367ce1cdec3323150c4820028a18222980 957ef36c7c0ae94af5473e64e042778de332f2f6fa226e3235179dfbdc562c90de440 d926457b2164ba3d1392e34d1c03102333c99018c95fc010f2b6bd8b4d35e9ad800 0c08fd224f247d8d7d797999969b3d94e50494c0913155371b9bb36f80fbc11cf9e0 a89661d3de818dc6d1b6996e2839019862d13111d000401a582c2b06409773a7b3 6db824dd85089e2342c3e484dc4c827d6d47bba9340081145b1adad2d2b2bcbebf5 e6e6e61ec3ad28489691d0980448554d8d691a138f233c8c254e9e3cf99d77de292e 2eb65864935ab3f1df9868dbbb36e2f0c848b1eae130492691281ad128602cdad696 b570a1118f8fedd993e8ebcb983d1b5b2c671bd69e542a20840018a619ce9a1e81f6 1413752ccb639d3839ea08eeb78db6c8b101cb580780c031b0d3d3b13ae1294af9ca 201b8ffc4cd3b4dbeda5a5a5c5c5c5393939d5d5d5dbb66d6b6f6f9f356b96699a67 92143d3b74f42f7ff9cb673ef3195dd7d3f7c38b6bdbdada0239d9364f8665b8d93ed c98c8a88ee6cea1828ccce431a68943321385d0344d97cb65b3d9babbbbb3b2b2d4 449c0990484e9c8a1f9e467d949f0300a08400882160923a9cf44f4ab98bbd6def65e f7d7ab4fc2ac39689f5d8474712c5182b292949dfc561b49d5142008086c56b1d3de 83df80e606cb0ee8bba2d13400428c566528ef6622de66d5f35e8c83565272206458 212eeb40dd7332cc7726713c96e1dd99fbdf719dd963d567a996ecb44460a51fdd39 6eae0a184cd668b46a3dbb76fffca57be72143acf08803895882d1d7debd1ddc9aa19 732acb8a399837f1ccf30ed5f2f2f2c1c1c18c8c29a611ee347f0628757a7766965fc2

188bb5b7a786871d2525e1a6264b76b6a7aece1a08c87e7fb4a5c5555525793ccc3c 0b6dcb4f696f6fafc7e3e1fdfe279444c14830c5a1593d004035a31a0026e80900811 4e9434493620372b89b0a8aeecc2592fdc84c250839193977ee4cd3bce38e3b7ef5a b5feddebd7bfaf4e967121f9e1130c3ed786767e73ffef18febafbffe18d2620e4c03c6 2c0e77e6eea7e2d953a37973b09680809e61f9751a2f658c41464dc9eeeade4c456b 3ca70ee9e33c79bc0e7b74749431369153950fd920b2c33ad4e8eadd12c99f9ff4552 0330919f9e8441142984aa528a5768723198f5184159b8b999abb6b9d1ce989e74c 8f056621338988363e29142286258a25acc5fc2d6faa199586c5671b6eb4f7ee19aef b7cd25f8ef42464848a16483457f72647ffae4466752c3043b7e7406a622371bee8ce 850066f831d8bb774f4f4faf1a8fd737363e70fffdb2a24c18d7cea868a558c9def17f3 8a77293963bdad376f535d7e6e7e7a791c089c14b3c1e7fe081076ebffd768c31600 40020285643d30063589639cb069224ae769961408c7940c867929d431af31816cf 93dd28170c00003f42148bfc1052411152614fc72a8684d18aabb036de34c3188bc7 e3e9de284110e2f1f8e38f3f7efffdf74f9932e54430de39b9a310c2b56bd76666667a 3c9e63a2f0c3938705132bb6912622d934673ea46751edc95d9409f1b2206811410 b6bae42488df4b9e15d8b3c237c640d9c23dd5075477622b3d631b8cbd5bd219e3d 954876f4915106f3d21fd3301c56cb40242930b3acfe49cb708361cf0e4efa8ce6cc1 5b4d8f8d8b634310935919962a2a2dbb3bd6def2146a2f9f3886ca592958836480d0 001241a044cf557c672664008ecc3f5b6e126488da4a71840343e0bf51ca5085a460 faafeca63ab5b8f7c4100d0c97f8b1844822008a2bcb7be8101383812bce1a69b4bcb 2b0c93f0f95e80312a5a9cbd5b331b5f4cf92a060a97e6bb6587dbf3c61b6f7475754 d9b360d1ccd86cadbdb878686f6efdf5f5b5b9b4a699c4a7f9c85d730a861004a492a 45751d982627bc21ba4e4f3140e2dcdcd1e3f66abc902b9d78a326a426a226365400

513c679a6da891480e22bbd2d1164f0a80c3d4354ea7b3aaaaea6f7ffbdbe0e020278 239c59a4f6f09b9fefbeb5fff3a323272cd35d79cb0f68f5b30a238dd9deb346720e52 94646ea9c952e8308eb09d7a18da1cae5c8384a90c6ddd11326faf9207bd16a19ebf 474ae56bda5e1e24bb1a142625e90b4fe51ad2e000810302ce992836d7aba34b17fa cf89258ee6c22dab01e3f155b31a30c4b0c8b801026cab6be7d588b478be70ada518 d8800402a580004d6608bfbd05ac068b8f81235a30a308a0d959d35851963106734 ff335278111bf7f08f7f81002084d43899bd4510a64cfafb471e5976c9e2dcfc82a2c2 425dd752a91442d8543c0c422a583c9d6bec03bb07a7de496427221a61409224599 65f7ae9a5582cf69bdffc66d5aa5579797993274f4e67c9d6ac59d3d9d979d1451745 221184fe3f28f7038c512c29d11e6ba865b4ec0aac7327050882604ee0412484381c 8ea1a1a1b56bd7fef77ffff7a98da1702669894d9b36757776dc79f7dd23c3c318e3e 3b9a8210010304a292249c4c75cc0f368a58510521360c407d5b3a3d773f2bf42000 0418fa5dc85c395376435fe435243a1b22b4dc52568e79e4b4cdf026face6792ac4a8 6671cb91dedcd6a781ddd15bfd4dc39e85f598a0c7b8dfc85daf13283888203510d1 0100145062752af16e444c36716d100100104942c654ffa444668d75a4c9dbb1d23a d29cc89aa2fa2b2025d8480000cff4a61800180b5ad8d1bb95092700152123a6eca4 58911243276c01a594daec8e96dd5b94bedd8bb31722d2a335b7491048822426439 6606bd7a21f39067639fab7f7cdfe2615646c2419440802c33052a9d4bffddbbffde6 37bf79f8e187bff39def8c73991df67d1a1b1b4b4a4a82c1201fb4f6ffc10521265aca 5d6c1faa97e24386c51610000026060f002220574d4643010000000000010000000 00000001300000000200000b4cc0100b44c02000ba90900383e614e0879fbedb7ef bbef3e70bac249e1b4ea1f00b0bfb5a3b87666ccc444719e2ccc838c9ab2830836860 40018a34c92e589950467719b8c31419263fdbcbf1e4e28023a032b8a91a132d1da3

bf73f5c5debb31a9e4f64d646f3e741a29f4369354f9f70272a180c0602014d8d33c9 6e0a92a763b535d49ac8ac89e4ce418c0aa9084398cf0fe2a58918e393103472e101 909aa6c50b74c6208247e34fe9972133096922e9abe8cda8b2865a3ced2bbdedef8f 155f92c8ac0100223385ccd4e92bda2184c4d46d59c1caeb4e2ab48c41c04e11c347 b0f0c8331b6f7fe0cfd1ca9a44fc70e328a354b265edfd5bf69ebfeacebcfe595f67584 446924de0d845080583c1eaeaeaeddbb70300d20c4be973d9d3d363b7db63b15856 56d6852db5e7f0cf85b785004266f2e1edf0b0413aa66c28232363c58a1581402027 27e7b4d88c70bac707000059da7085754068eab19c421818a5a2d5d1bf3352b0803 26853e4435ddd7ebfff1cbaf820354dc5ad29191692681b4958659113b39ee9e3810 83022aaa168debca46f92ffc03f2de18ed1e2cb0c8b0711edcce590c7ba03030394d2 82c2c296e6fd09552da89ea9746ff776ae4e7a4a06a7de41050bd6620080b42470fba febba288a8aa29ceade192382c51a3ba8058b12feaa938c6a800c61642421a34977b 13afb1bb6912677c71a77d706d55f91f49426bd65588b21a29d666415049012ac25 4ee9c79e94c018611c1b8bfedb3d770502012d3c2441040ed7de6323159cfc190010 43189929681eabe9386e376bd6accd9b377774749494944c7491a64d9bf6ce3bef2c 5bb6acbebefe429123a6a542555559962f64f93ea30c8944b6fbdade83941856bf901 a3b06ffe3dd830d0d0d434343dffce637c104e28c7316420400d8dcd0dce5966fbae5 73c34343a796e950c55586e2b560d6ded1d1dddde3f7fbcf59db3041a00c582c8a24 e073f06c19c2588f51d1d237eb6bcebeedeeae0f472bae664804679c48e4068d529a9 d9d0d88316bf165ea7077d6ce2788698e965eae6654612d2a68d163ac0707a9797b e869d4300490d1e1ea5bdc5deb544fd9a95605218318110d1849d537299159631fd c671bda27a821f7a175a3e557ea8e1c9c8a40764a381a0206d1e9eefdc4bf2594d99d 2e97c7abe93a44023b2e3b0a9809093819613163cc66b38d8d8d3df2c8238f3cf208

6706e3cfb4b5b55592a4783c9e9b9b7b6133499c07d1eff70b17a6c2860100a86413 d590b7fd7d225a4393aec15a74a204f227ee76bbd7ac591b8fc77efad39ff20370daa 32b9c168a181d1d8d61db41ddf2fab6b6850b1726b4d469ded4d405c092496ddab4 6956abf5145476a7ba5d0000c6544bf8fc05d0d44e4b7f700a9328c50753450b0021 bee67f0d4ff91c320864f4cc43448cb122a084e0700dee2a1adc157597468a1603c6b 80a3ce1a13fe30e4688484a73068478584a0ce9f66c1e5d9c4a421046a60a0d90c8a 88ce54c43a6e6eadae03df82e91ec63a59799921d1bea6944f1fc72f427bda9d3b186 6a9ab670e1c28a8a8af4a1e4bee25d77ddf5f2cb2fbff1c61b77dd75575f5f9f2008a7 d9b733abece3d5d2b9b9b98490f39740c828c52283d83eb05b09774773676bce5c6 ca8c7fb4d10a0b1d1f0860deb1f79e491b3806d4f91a2e0db21cbf2f2abae2a2dccffd f9fff343f90559897ab271388118edb9ee00b02d33473727230c6e7ece2332c22439 5e243aabb189e57bb3a448210eceb523c19c84c397bb7267d154476404a2123a73e 3d9c3a45163173e7ba3bd7fa5adfea9dfee56466b5a0c5203d4d65d919de352f55b3 84dba968d5dc7c84f2e94597c778d850113555ff64d53749d0a3f6c13d626a4c77e4 12c9868801390bc104c23bcb68db7956cc9ca75fc73966264d9a0426b41a504aa74c 99b275ebd6969696b973e7727696137c507a7835c68c1008216fb3608cc193d7a39 da3ee3eeeb389ec105291ecfabf998a3b5cb2944a566c1cf5a4b80bdaded6f9c22b4f3 71dd8f7b7675e9c31637a55551539ddf0a6f19376265e1963ac62d2a4175f7ab9a1b 1c9304d38618ae509be0e6bbef3a4e58100302c9e4f370b4f9b76741ceaeded85b26 3b4f8d268fefcfcad0f67d53f2f2647a964a3a2859d8a6b1818ba4e147760f7934aa4a b7be10fa8681192a367e0d49d7932062233152e5a9cbdef69ebc87e2258ceb41e124 2863083086b11c8cc48fe82d1f2aba960c9daf7acbbf34386045371f126632a5a9920 3141010c9ef1f4b60b8eea335114fbfafae2f138381a66e327e4faebafefefeffffef7bfd

fdddded70388e7f01c4180a0284d05455c166030088361b1404c16a85180b87a9a5 2ea4d6600c30ca10664872777ee8ee5a179cf49970e162686ad034d87171afae6b6b d6aefac6d7be5d3db9aea020fff2cb2f3ff3cce459b43245a3d11ffef08777de79e7473 e9285312a59ed037be5484fb0f2bae3e3aeb352de1d1d1de5e5e5c43401358968936 37d9011cb68bba0060dab3f963b8be189a83daf960000500631911c816d8f51d931 30e34b581dbbc023be8ec813f11e7c67ac642915ad271e457a06fe120388c836510d da861b9dbddb6239d3c7caaeb00e37397bb7988a07992944f4e19a5b4e9109fc482f 3e42ef473ffad11b6fbc61b55a8f51d03c13b66fdfbebffef5af5555550b162c482693 082108a8aee9169fbf77c50a88901e0e8b0e87a3b4d4929d1d6d6db50602c9a1215b 7e7e7268c85956c62e1010ca9d08225800808216b1f7ef342d9e44d614c000221a3b 51ffaea2286d6d6d0080ebaebb2e954aa552a9b39a9b7246b5a31c63fde94f7f3a303 0e0743a474747cfacfce73cfc1e53d79c79b6a106443406ceabd26ad2a449baae0300 00129099d4edd90c61dd960da961196b7777ad0f955fcd497b190414c9bc408442a c5055dbfbaf5147b15e7bad90084a8a6218e605270b63180bb19021780d9b5f4846 d839511e8fe78bb518156de1a225898c6a6fc74a6febdb72742816989ef495222349 452ba49f4ca73f17b9e1e16187c371b2dd334db3aeaeeec1071ffcdce73e67b3d966c e9c198d4620f60d053bf21499a8c9e0bebdb6ecec78474770c70effcc99b2df1fdcb5 cb595a3ab275ebd0f6ed531f7cf082881f4598880e64a62ca36d4aa4db1a3c10acb82 6e52e12f43883e084c68083400303034b972e05000882e072b9ceca0d3c0bbdbe76 eddababa3a9ef9112e5c4fd749b743504c8bfbfc1d284dd32646889018c848f12a47c d910708a58262480e225a2996e578bf25dce1ecdbea6bfd57c6a155aae4da054a2c2 401b1d0da7af0d4937ace19f296637dc4ee84c43c4f4085f101975a8c4a8ea129b7c5 f2e62a91762a59a960a5926d22e6f5315f3cf6f3fbfdc5c5c5e3d427471f507ea228a5

999999bffbddeffef0873ff4f4744bb2cb0b5eac2a53d5a198e472547ded6bb2df0f25 296be1c25867a7ecf168c1205694b18606475ede78b3ef3902f194d7189a921d999a bb7b9dafed1d25dc65587cfd33bea23b73f1c9c96f39222acb7232993c70e000386e 4ec405b384fcbaf9e69b3b3b3b010089448210e2f57a3f3a16334e9424c50779cbd2f 99c9ef4a68c6b8dc365df044bb6e10639d16f1d3da88cb54bf121acc719c49a23605 8fd6666cd30b2edd9b98fa84d0704525c5cec72b98686868a8a8a2ee070280800830 8198661f35eb8238f0023821ad2ad19a3a5cb20d10160e74f66719e1721c4e3f1949 696727b78c2fc35c74bebeaeafee77f7eb669d3c66baf2b73e2ad514d163d5765ce9f c720cebffa6a3d1241a2e899328531967be59548144bbff845c9e93ceb767b462100 140a0c8b0c6144746c24ec03bbe4d880ea294d14d61a161f6404992a9f9a7e320bcf 53c19148c4300c5e0c740eb1e8190921dfaffffccfff7cf8e18713898424491cf9fde83 c52de4b61287e3131927217a6db11ce2d1ae1f0fa44621b061136d478ce342115564 26d297711d252497759a47001243aa01423406311afdd3269e6b4818181ad5bb7e6 e4e484c3e1d1d1d11933669ce5f48f53256320a390a518c267a2c8f978b033bb6d81 b75f98160ff8145c3c6d1308041e78e081679e79c662b19c500ef9ae161797ac5fbf8 199639df4b710ea9294620c713193fdfe231b0521a05472b99869327226ed970c32c 6206248e04000d62262ac5719ebc4862aa4c6b099ea9ff96f80514874418f8ed7369 db4c488c9b2dcd2d2d2d1d1e176bbb3b2b2d245ea67bb39c2996b328c715151d1bb efbebb7cf9725dd73f8a82a0639e0851ecf0bc3d28d3347b7b7b39cbd05127985122 58462a6f80d43445ab980c71325f418f318489413d6e1703a0abab4bd7f5f2f272b7 dbed76bb5b5a5a2ea41f0e113235211989e6cd43e4c499183ea781d72246a3511e6f 9ca19d659f1a06540e98e7e5e5d5d6d63efcf0c3b7df7e7b4141c1c9ca9a555515046 15f7dc39cd933e389e4c43899a5dd90c36433e3e277aa1e05ca20604864506010639

2941223ca5887901c85cc24a25d73e5277d65f6debd909a0c212119654838f5d671 17b4bdbd7df3e6cdbffce52f0100c70c1e3d3b3b71564e9dc7e3d9b66d1b4f009ef6f 5e76d2b18208c22f1dce470229b95cbe572b95c13d79cee4514f518361256cc30a08 c51060085880188b1a0aaeac8c8c8c18307c3e130af78743a9d151515c6b9b6d29c0 40807103208e8c9420e5e86cad9b10607073fea68fca346686ebbedb6eaeaea9ffce4 bf376edc904c69273c66e5e5e5dff8c637fafafaa2b104c647dfefc469c113ff3d91c30 900645834453bc50ad6a296508bb7e3035febdbf6c15d44b6c7f26687caaf192d5ba 6fa2a0003296fa1ab6f93908c302c9d62fd5cde1445f1f97c7bf7eefdc217be208a229 fa976cecfe5ec84b0a6a666c99225a7b5815c6d9f43adcc3156024262196ba758826 7cf26228a22a74f3e78f020777e264e2aefedede51a4b271462e1404b0b6fd1124471 a2099d376fde92254bec76fbae5dbb38bf534646c647e084b393361021343030b067 cf1e4ae98e1d3b4a4b4b2f6c81e5c76f0f870607cb4b8abff9edeffefed1c71fffddaf00 00e438852e8aa2c7e3292c2c5cb56a95c7e33912cf330601038c01c620a3f014e91c 46a964679048d13e77f7ba8c036fba7b362bb1be94bb28547e55a8ecea78d654c3e2 83d4c07a1c991a24baeec80e4ebe36b3f10522d92025273c548220608c0707079b9 b9bfffad7bfaaaa3a7dfa741e269cbed6e78200330080582c76c219c2c71f9d4422a1a a6a7676f6b9d90d062124baea9d64196d3f2bd90313464fa652a9ecececececec09ad dfe35dfc8140808f160887c383fd7ddebc1214c6a2288e0c0f67386436410018638b 162deaefefdfbb772f21e308cd853347e3cafc64f702212c2b2b638c353636badd6e0 e2182ff8f2f8a155b8c099664e4e9abbd7f3f14ede8e92fc90f1c832ff030feb6db6e7b e595579e78e2891b6eb80161cc8849450ba4844108904821828c605303cc3cc6964 046896473f66ec3b116206618f6c058e61422d92856203510d1b0993c1cefa5314f2 86851d53fd9d3becad5bd21527091908aa4bbe6277ad4cf3ffffce4c9936b6b6babaa

aa0a0a0a2e88423c534bc89f7d7373b3d7ebe588f3294e2121c466b39d57670a67d1 61263b6eae18e71a3cfe270821f9f0c53f7474749437c89cccb0f34aebf28a8a40763 692ac2bde5f1d0a8e8882c85d5949922a2a2a7a7b7b5b5b5be3f1b8cfe72b2d2d3d7 197e0f981c08c1d85caf08f1045917399f392a8eaea6a1ef7ffff7b414a986095627d7 97b9eca5effcbb1bc05eeda25cf3ef17fe0446da23cb97fd34d37cd9933e7f9e79fb75 914138ad6d1b6c0aebff8dadeb78e346737bce0eede04894605eb31981643186b31e b7043bce89ad1f2abe359b554b4206a087a14911487e5d8f113da20c6ba3a30e3cbb 6a12629da4fb1c8178631b6582c9224391c8e43870ecd9d3bf76b5ffbda810307044 1e013973e3e21e4cedba1439d95932725d584cb611705cc18058c727690e315f9c9e 2c6530c649d082a404aa96443a60a89c1f3f5fc050e87835394f3fbc718db6c36a7d3 994aa5bababa7a7a7a060606745dcfcfcfafaeae8e46a3a7f68a4dd394241941103140 e59469d555559aaea52581525a5656e672b9f2f2f2745db7582c8140e0829a23888c 141330c347688e25491245311e8faf59b3666c6c6c6c6c6cebd6ad7d7d7de0d43dcd e053eea33222d9c5f850c6fed76239d37a2ffef180a776eaa46293816030783c233b7 75856af5e7ddd75d7656666363535d99c6e6fd36be1a2c509ff6465ac2de1af3014b7 b7ed7deb500315e4a3cca06873f4ef8ae4cdd32d5e211546461230ca003c2d4f0fa42 61595a4bd581ced85b24d40d0e17024128983070f767474442291fafafa40200000b 8e9a69b8a8b8bcf0d8639477794db99fdfb9b87c6e20bb3f20163afae78a7b8306f4a 4d8daae9108bbca7ee9810f964479f03d3c79c273eb16082e58490eaba2dc34e2836 530c22ee91534a376dda343c3c3c7bf6ecacac2c4dd32291486767a7288aadadad7c 26f37befbd3763c68ccccccc1b6eb881c3c73c3175c2c5489214191b6d3bd071a934 a06704e210098280b04029e57c75dce5608c55545498a6c9076f088270fec5c19012 d3e276f4ee600c13c92e24c3142284505b5bdb8a152bf2f2f2b831f7783c7ca0ca29a

34106003dabd28b8fdd0ea2acfae7a8208d54df947217e15414538aaccedc40a0b7b 797cfac4e976171eff4b1c71e7bf0c1077ff18b5fd44d9dfaca8bfff856d534cd55a45b 33744756d25f01a909184b65567a8776c87d5b477366636a304a992089d17e410dc 62a2ec5b13043f82c48d920627a0ae69605820d7b460611339b366f69696959bc78 b1aeebcf3efb6c5d5dddc2850b0100675595766184906ba996e6c6a5c5566fb05e4d 6979b1e605c3fbf09ebd76c102893152752300141bc9d3b608218462b1982008139 9e77817acaaaac7b148413119048051880404a2d1e8f3cf3fbf7fff7e4ae92db7dcd2d 0d0a0ebbaa66918e3eeeeeeebaebb2e1e8ff3415c84903ffff9cf1f7cf081288a27335c dcc50f87c329359e959d238d34240da3afafcf2582683c6eb3d9dc6e777a31dcb0a77 b707a7b7bb3b2b24e3551e3f47b4aa9a848b101e7c08e60c535c848520845511c19 19e9ececbcfefaebc3e1705656d6a1438744515cb06081aeeb271742088009800680 03804f63c4c82016f4986db8b1e3d2ff818c09a930831862a4eb7a4949494b4bcbd4 a95331c6e1705814454e970400b8f2ca2b77eedcf9fdef7fbf7edfbec54bafd8f4cf67b ee23930662e44a6864c9d4188303655b565c4992d8f66441ac732674898aaa698d3f 9763c6b5270cfbeacba2a6a126a18672a8710baad52fd003ab8b133334098276f524 5c597bffc658ef07dee739f9b384ffb02c26367c6b6c61844e8bf7ef860cfdef5c579d 9fb1beaafbc74d1a8b73a9e519df4965a46dbbc9dab52ae02d3e2838c9ea2ba85fb18 7c3cddc48e7b3eda6e70709073018cdf1e634c544435e83eb436963b1b32331e4f14 14145c77dd756363635eaffff7bf7fe4f39fbfa5b8b84451944993264992140e8757af 5eedf1781c0e472010181e1ee605b5275b0f3ff4b9b9b9769bf583375f1d31a4b081c 682c3569b2d180c6667674f3cf7131f80a228271cbf7e160812122135dd5debc3854 b744700992908c767f770ef373b3bdb66b33537379ba669b3d94e07be2100e4233b cf18649422c932d64164a761f5c38f714cc0895687b116a75849f9cb9191cefb414e5

a3736363675ead49e9e9ead5bb7969494f0830121f4fbfd1919198cb18e8ef6c5975d e9186dd5cb2f4e79cb9199040871ae9ff6e79eb3d844dd5f9edaf22e1eebe9d8dd991 1708d6cd91c714dc2cc0c3736618b45743a01395326e50f56ad0a8f0c2eb8f2faabaf bf65c6d4ba92d2528e12f1254d9ca77d01b7e78c8490a3248f3dfe7f9eaa056d3154b 6e02a9053a9890e20480c09d1bcb972ac2fbbfe79511d4c64542136c12f650c403c3 e619751082023c46ab508b2c22883cce40c518c52ab45c9cecad2350d4100018380 410010259a3d4789f7c73d657eafb7bfbfffa5975eaaaaaadab973c7be7d4d3366cc40 08747474969494f0ce298c312765e40d8d7bf6ec696c6caca9a939d9a87401e3e0c8 903b2b3fb8f38358e3e681bcf9c559deccacecbcbc3cb7db7d8a5aedf39240c018122 023ee436be339337547363612e93972104287c3a1ebba61188cb1dcdc5c4a69381c cec8c838c97ad0315a0f324645856299c80e257c888ad64f580819a5a2d5166c1253 a389ccda89350994528bc5d2d0d08010cacbcb7be595572ebef8e2f4def243bf60c18 2b7de7a7b7ffd9e51d1575237176a718030032261b220436612231e276ab2e79fffc 0a696caad617b3ee86ae811f28a1c9919079f7fde5a58e8282820a7cb96f1f297e6e6 66c330fefddbdfcecdc9e6c465dcf149cf69fa88f8e0cee84d1142d16874f6ac59f77ce 1c6c8603750c7642381cc14a404322aa9c150c5352dd7fec590ac8ede0f79fa65fcde b08448928a16c018951c54b411c5a9632bd01288244dc545242b916c44b2198225 0944627111c9ce7f4224aba9b8b0aeead06e71fb5f7ce11feb376cc8cccc7cf1c5177f f083fb6b6a26ad5af5de6f7ffb30b7ab1c4791653937375714458c51341ab9ecb2cb4 64747c7c6c630c63cb934b1ef1122684221505a155793fad0c1d9cbae4cc6637d7d7 d3e9fafbdbd3d1e8f9fc2db3c3f8014226a783a56c7b3a7e9b64c6ca8c790947095c1 cb0c44512c2d2d3d1e174508228401a000248ef2ff19a3826c1d6976776d70776fb4 050f9c84e3f0630c06018000d807f725326b20d527f6c470e0373b3b7bdfbe7dfdfdf

d7bf6ece9eeee1e1a1a1a1818e032939393535a5a1a0804fa078662c1211971474b1 0d9a04b690c37b568c11125332bd6dca84c9ee7289f9695e7d1fafb515691273f30b c7dbb3d10b0e7e49c8aa7f430fc0600e0542c7ce02e6fc6e563d23e8e2d3aed79e21c e62fbef8623c1e5fb4685132993cdeb01ca65480a5abbe3f38e5f648e142293e64583 cfe967fc991de68dedc78769da7738d29bba4c490ea9fec3df0b61ced1d2d5f86f5f89 1ea5888702a4225ebe189688c2151490caa258be29ef2ae83cd8d4dfbdbdbdb172d5 ae4743a4dd3b458ac6565a59aa64d741a19a310428a15c698084c591453ba862034 800021427afcb01a661460bb1e6adb5fefe8dd06f2eaa4e99f51a0b9bff9406f6fefa59 75eca69242f785a9cb30365353caf397222858b8fa7093a1e129365f9e0c1832e972 bcd76c507924188152544a905000f18e75d620c494ae490a7634d34300b52936121 e92b3f7ac2dcc76d071992a4f8a0b7eddd81e95f42867a4c313421c4ed763ffae8a3b 22c0f0c0c5c7df5d5975c720942882796b66cd9525353b367cf9e75ebd6f9fdfec58b 17ab8928453e3f7ad52fbcd19c78129a6392db6baa2a92654fe76a4aa1e10ac4bc550 2a6543700844810c663c2a3cb6eb887294a922ccb18215555df78e30d629af77ce94 bc5c5c569b7f318caf04f4608f96a1a1a1a1e7becb1fbeebb8f33b49e784d8c312c623 d96b7f5f7c3355f48645449eab0fbd087c3359fcb687ac531b03be92e52332aada1d6 a4b71400987215322c1e951f83485283a6e24a1f1a846022a9f745523959992e974b 14c5ef7ce73bcdcdcdbffbddef4a4b4bbbbaba8e8e212903908956480d257c8841a4d 9b291d535dc7b68f3ce3d5f5c52833bb7508bf7303528008c128b9b40292865580b a71889b02c29fdb1feb6a6b669d5d3ac36eb054f8b43464dd9e9e958a5840ff5cffc3 7510d9db67b901bc3c1c1418bc592ae7dc51845a389fefe96caca2986214278787a1 ca354b45ac63ae4487768d2b582166510f2bead4fcc0c3262587c998d2f4246866a6 f15932106d1e1870e01848c125114bb7b7a7ef9cbffb5d96cdffef6b7afbaea2ade328

631a694aaaa6ab7db6fb8e1864824f2c4134ff07c063f2e10f18e6802212082d5d1bb cdddbda167fe77b199648c01848eb83f8c415e5fc1181729aba260591eeeeb6bebe8 181e19e1959f77de7597dbe91c97405e98fa5176299c8510767777ffec673fbbe5965 bb2b2b24e9d73838c12c122c7fbfd07de18a9bc1ea7129691b650f5d5c8d4a5f880e 6cc670833003978838831f1703006440107c35162685999994754beaa0ef6f7ba5c2 e1ea4d96cb677df7d77ce9c397c14f3f85f020010225811a82e47baed7d3b9191105 2e194a7d81aef0f01c7582c51e941fdf91727fd9338630d634c1485a1e0585cd55d36 c963b7008818600820511a4f917f24db4d0c7febbf462aaf3ff3b41e97c3a37996c68 da12ccb205d74ca18c312a446c6fe5743e5571d69d2ff144c32f6b5bc152ebed8941c 90128645cef60d008344a78282104a46c7da5a5b7afbfb376f58bf7cf9d55ffbdad77 97521c6b8a7a7271c0ed7d6d6fef8c73f5ebc78316fa03bece71e7b749191a4a2e5c4 e8ece8682a1cb66764682323527efede7dfbb6af5e3dcdebcd58b8b0b8b4b4babada6 2b399a9144008524a0c43b05890208c7574447b7a0a172ffe48a5f1a4c00c778b57a f5efd8d6f7c63f9f2e5d3a74f1f1b1b3b0d200121a40691dde1a2c5795b1ff1b5bd1ba a5c4e24272229d3e2c124894c0d130d111d111d000a0f5700424621a08c128b88ac 8acc28e1533501259228f8fd7e5e3f6db1588686862084814080d7ad20469920038 821d1fd03db128d6bc5b143a4786eb0ecea68de5cd3962df51fd02ffa529f616b80f9 59655368320a21e0f33a19214eabb265fd1a4649414191691ae9329a8fca2658fdeec eb5b23a1c2e5a72941f7e9a330cb9013c7c0810003a63862459d89159dc0c208488 9e71e04dc39611cf9986cd2480187cf255a68c21ac84bb34673ec002405854473c9d ab1dfd3b90a9998adb31b0578a744b166b6161617559d18c798b1a1af7af5fb32a16 8f4f9e5cc99d55afd78b31eeeded6d6969a9adade5a9da13db0c4139a6dc9f524aa98 02dd6d1bd7b127bf6d4af5a75a8af4fd8b327aceb35767bb1244d9b31c3a2eb4dfff8

c76847c79ea79e52474618634d2fbf6c26938cd2bd4f3f2d5a2c99b5b51fa9537a52a 1e24 010009000003d30300000000c40200000000c402000026060f007e05574d464301 00000000000100a46900000000010000005c050000000000005c05000001000000 6c0000000000000000000000130000000e0000000000000000000000c102000010 02000020454d46000001005c0500000f0000000100000000000000000000000000 00005605000000030000e20100000f010000000000000000000000000000665a07 0055220400460000002c00000020000000454d462b014001001c00000010000000 0210c0db01000000600000006000000046000000a80100009c010000454d462b22 4004000c000000000000001e4009000c00000000000000244001000c0000000000 00003040020010000000040000000000803f214007000c00000000000000084000 05f4000000e80000000210c0db0100000000000000000000000000000000000000 0100000089504e470d0a1a0a0000000d494844520000000f0000000b0800000000 852c88800000000274524e5300ff5b9122b500000002624b474400ff878fccbf0000 00097048597300000af000000af00142ac34980000000774494d4507d5040212111 1f7653d8b0000004f4944415408d763f8ffffffb9bd70f08c01c8af6e990205d97bc1f c6bffa1a08730ffd9debdd54bf7eefd0ee3efcd061914f51eceef013192d78241319c3f 0702eea1aaffff9fe1d95630f80ee50300a942843ddf8fa68f0000000049454e44ae42 60820840010824000000180000000210c0db010000000300000000000000000000 00000000001b40000040000000340000000100000002000000000000bf000000bf 0000704100003041030000000000008000000080ffff9f410000008000000080feff 6f412100000008000000620000000c00000001000000150000000c000000040000 00150000000c00000004000000460000001400000008000000544e505006010000

51000000ac0000000000000000000000130000000e000000000000000000000000 000000000000000f0000000b0000005000000030000000800000002c0000000000 00008600ee00140000000f000000280000000f0000000b000000010001000000000 0000000000000000000000000000000000000000000000000ffffff00ff000000ff00 0100c3fe0000c3fe0100ff060000ff0601001806000018060100180600001ffe01001 ffe0000510000007c0100000000000000000000130000000e000000000000000000 000000000000000000000f0000000b000000500000007c000000cc000000b00000 0000000000c6008800140000000f000000280000000f0000000b00000001000800 00000000000000000000000000000000150000000000000000000000ffffff00cece ce00bdbdbd00e6e6e6007b7b7b0084848400949494006b6b6b00d6d6d6008c8c8c0 0a5a5a500f7f7f7005a5a5a00efefef0063636300adadad00737373009c9c9c00deded e00b5b5b500041414141414140c01010101010101000308070707070d0e0101010 10101012e030a010101010f121212121212121300030a010101010f101010101010 1103400308070707070d0e01010101010a0305040303050b03030c01010101010a 0305010101050901010101010101010a0300010101050901010101010101010a03 00010101050901010101010101010a030001010105060707070707070707080300 01010102030303030303030303030400460000001400000008000000544e505007 0100004c000000640000000000000000000000130000000e000000000000000000 0000140000000f0000002900aa0000000000000000000000803f000000000000000 00000803f000000000000000000000000000000000000000000000000000000000 0000000220000000c000000ffffffff460000001c00000010000000454d462b024000 000c000000000000000e0000001400000000000000100000001400000004000000 03010800050000000b0200000000050000000c020f001400030000001e00040000

0007010400040000000701040037000000410b8600ee000b000f00000000000f001 40000000000280000000f0000000b0000000100010000000000000000000000000 0000000000000000000000000ff000000ff000100c3fe0000c3fe0100ff060000ff06 01001806000018060100180600001ffe01001ffe0000a3000000410bc60088000b0 00f00000000000f00140000000000280000000f0000000b00000001000800000000 00000000000000000000000000150000000000000000000000ffffff00cecece00bd bdbd00e6e6e6007b7b7b0084848400949494006b6b6b00d6d6d6008c8c8c00a5a5a 500f7f7f7005a5a5a00efefef0063636300adadad00737373009c9c9c00dedede00b5 b5b500041414141414140c01010101010101000308070707070d0e010101010101 012e030a010101010f121212121212121300030a010101010f10101010101011034 00308070707070d0e01010101010a0305040303050b03030c01010101010a03050 10101050901010101010101010a0300010101050901010101010101010a0300010 101050901010101010101010a03000101010506070707070707070708030001010 1020303030303030303030304000c00000040092900aa000000000000000f00140 000000000040000002701ffff030000000000 Dinasti Aghlabiyah semasa Perluasan Besarnya 0100090000035a4002000000994a010000001610000026060f002220574d464301 0000000000010024e400000000100000000020000058c8010058e8010001000000 6c00000000000000000000002b010000bb000000000000000000000059290000e9 19000020454d460000010058e801000c0000000100000000000000000000000000 00005605000000030000e20100000f010000000000000000000000000000665a07 0055220400460000002c00000020000000454d462b014001001c00000010000000 0210c0db01000000600000006000000046000000dc2d0000d02d0000454d462b22

4004000c000000000000001e4009000c00000000000000244001000c0000000000 00003040020010000000040000000000803f214007000c00000000000000084000 05282d00001c2d00000210c0db0100000000000000000000000000000000000000 01000000ffd8ffe000104a46494600010101006000600000fffe004346696c652073 6f757263653a20687474703a2f2f636f6d6d6f6e732e77696b696d656469612e6f72 672f77696b692f46696c653a416b6369737465726e2e6a7067ffdb00430006040506 050406060506070706080a100a0a09090a140e0f0c1017141818171416161a1d251 f1a1b231c1616202c20232627292a29191f2d302d283025282928ffdb0043010707 070a080a130a0a13281a161a282828282828282828282828282828282828282828 2828282828282828282828282828282828282828282828282828282828ffc00011 0800bc012c03012200021101031101ffc4001c00000105010101000000000000000 00000040102030506000708ffc4004110000201030301060402070703040300000 10203000411051221310613224151611471819132a107152342b1c1d1162433526 272e14492f01782a2c2637394ffc400190101010101010100000000000000000000 000102030405ffc4002d1100020201030401030304030000000000000102111203 213104134151142261b13242a1526281d171e1f0ffda000c03010002110311003f0 0982fb5284a982d382d7d5b3e21004f6a76ca982d285a5908427ce94275e2a60b4b b2a58210bed5db6a7d94bb2ad820d94a13daa7d95db2a5807d94bb288d95db2ad80 7d95db288d95db2a58a07d95db2882949b69601f65714a236d26ca5807d949b288d 948529601b67b5214a24a526cf4a5806294d294514a694a5941b65214a24ad34a52 c036da695a24a521434b00a529a568a294d294b28294a694a28ad30ad4b00c569a5 7da892b4d2b4b28315a615a28ad30a52ca0c5698568a2948171e54b29a2094a12a6 0b4a16b36628876fad2eda9825284a962884253b654c129c16ad820d94bb2a7094a

16a58a20095c1288d95db3ed4b1441b2bb6511b6bb6d5b140fb2bb6511b2bb652c5 036daed9446caed952c5036ca42944ecaed9c52c5036ca4d944ece3a526cf5a58a06d 949b689294d294b140e5334d2944eca4d94b2d02eca4294514a6eda58a06294d2bf 4a276fd69a56a642818a714c294515a615a596818af14d2b9a24ad34ad32140a54d3 4a514569a529916814a534a7b514529a57d2962814ad376d145698507fe1a5968d1 05a5095305a50b5cf22510eca704a9825382d32144210d38254c16942fbd3214421 294254db6942d321443b2bb654c16976d321443b6bb654db6976d32140fb6bb651 1b2bb6532140fb2bb6511b2bb6d32140fb2936d11b693654c850394a4d9446caed9 ed4c8b40c5290a7144eda695a642818a5214a276d34a532140e569a528829485299 0a05294d29456ca694a9916814a526ca28a534ad32140a539a694e68965a695a642 818a530ad145698569916818ad34a514569856990a062b4dd9ed4495a611532354 6802d382d3c0a7015cf2188cdb4a169e053b14c862302d2eda900a5029913123db4 a16a402b80a643118052eda7814b8a643123db4a17daa4c57605322e247b6bb6d49 8a5c532189162bb6d4b8a4c0f2a990c48b6d210338e2a5c547dca73e014c8aa3ec69 1c797de931f2a7f749fe515db4790c7d29915c578232b4ddb536da4db4c89890eda4 2b536da42bd6a6431202b4856a623da9a47ae299171212b4d65a9495f51f7a4e0f42 0d322e042569a56a7205348a6431202b4c2b53b0a6374e0134c86242569ac2a5019 ba21cd2b4322aee29c7b734cd1aed3e418af14c61529eb4d229913021229a473531a 6d32358175bfd411f4a5dde950093dff2a5127fa8fdab166f027cbf96da50cd9e76d4 224e3a935c2453d41fad4b180503ed4a1a84de3d715c1cff009c52c601a185381141 0720f534f12fb52c60179a5cd09defb5777dec6964c02f23d452e479d01b87913f7ae 2c0f5cfde965c107ee5f5a4debeb40820576ee7824509820d3228a4ef17d0fd8d0a1c 9fdf22a552369cc809ff006d46e8d2d3449de0f43f6a42e0fa8fa545b8e4f39ae6614b

1db24e7fcff90a76686dd9f323e54dcffa9bef4b18056690b50a79fde6fbd274eac7fee a58c1056ecf5e29a587ad0cd83d49fbd26e03a134b1893b3803fe29a1d49e7a7c8d4 0483d58fde93bcc0ea696694513964cf1fc29acdc65467f2a80c9e95dbc9f3152c636 2ef7cf207dc538cabb482a33eb9a88b7ca98cfd0022976692a11e463d08fcea3daec7 2641f514a5bde90b1f2356c8a23959d7a14ff00b4d3c5c48063727da872fef4c327bd 4d996d923649ceee6a36247ef7e551c92055c93f73d4d34bf032704f5c1cfe62ad928 7b127f7b1ff00b6a320e7fc4ffe34c2de84d46d2aa9c33a83e85b14b2a4597c5c40e0 c880f5e5c52a5d46ec046e1db38c2658fbf4accae94ad2c83bb76c10fddacc898e08c 003a73cf357dd9a9ef3b3f72d369b04a93490846696432807239006dc31da327cc79 578df591f4775d3fdc94ea36a33bae611819397031519d634f032d7d6a075ff00105 57f68bb513b486f6e64b25bb122c44b1288e7c58de7804e78e7af02a1b1ed16ab7ae b72a55eeccab0ddb41712b88d003804a90a485c1db81c1fa92eab6ba34ba64f865b9 d62c17addc239f5a4fd77a7e33f190fcf27fa5506936492c5f1163733777744bb491d eb1058120fcc8208a9a3d37e22787bf3bcbb0d864bb7ce41c0f3e08cf1d3dab2facaf 067e3fdcb9fd7961c62e81f92b1fe54efd75679c77ae5879774f9fe1551358ba5d18d d9db606762978e76a67824ee1819c0f4c8c50769247a94ad6f6b3cf7b3a7ed2548ef 257655c0f13ed7240cf99a7cb7e87617b347faeed09c6e989f681ffa52feb9b6dc062e 39f3ee1f1fc2b382f221ae5be88fde8b995957967d89b8ae324b02dd41e2a7d7353b2 d162845f6a96d24f344d716f1c6d3324ca1b076ba8600e47de8fa99ff00497b31f65e 7eb88c8cfc3defff00ced5c7575f3b5be1f380f1f9d4169a24ba8ddce659ece08c6d3b 564791c06505778c8dbc1040aa48ae2d85c2adc9ee27621bbb962b82c5480cad945 65c30f5391d08153e54df08bd88f9668d3540e32b6b77ebf800ff00ed4abaa839cdad d000120ec0413e43af9fad50c682e15b36f10f1617bc46c924718cf9e07967ceba48b

2eafdca1560d8cc2d938e83f0fe5597d54d781d88978fabedce6d26e3ae48e2966d59 e20a5ece6507c5e2c0caf911cf3d6a8a51b7b81de58872a7285d416e4e411d7caa030 c8ca1210adbce008b0bcfe1c038c139e98cf353e5cdf82f66268e6d56781889b4eb95 2aef19f1a11b94e19720e0907ae29d6faa4d733ac16fa7ddcb39058449b59c818c90a 0e78c8cfcc55745ad6b968a96e2e66852184ac71a228e303cb6f271e67af26a8eda79 21512c02488e58178148e71ce08e7e7f9d5f953f43b3035579acfc34922181a578a6 4b79963910b43237ee32e73b860f001e8719a9adefa4bcd4ae34fd3e159eee046775 690c6a3054752bc83bc10475e78158c9fb996ee49840f24b16d0ceb1062a428f3ce7 239e7e74eb03f0b72a968b340eccb1ee85191645247ef28ce0f1d7d2afc995703b513 74a9a809da2bab2eeb11bc81a3732e40db8f0850dcee001c73838ce0d55aeae7e264 86e05b5af744091a69c8d84f9602e73edd4640201acea4d770b5d2dbdd5ea924190c 1df0ef0f40720788004f2718aeee638ae9afa3bc66b80cd3a964f1bbf5c8dc7c4c5b9c f4f5c1aaba97fb83d15e0d0d96ae6fe468ac225ba9d5c46d147232b6e270301d1739 3c0232391eb462bde0b1be92e6d24b6beb6f0ae9cdfb49e67c6e0abb32bcaf20e7c8f 1819acf5f5feb179a94f75717d70d7b78bdd5ccea442b245b57c2cca570be58c55445 1c36938ee274b591436e7864405460ae01dc41046e1e5c1f7a3ea1f81d946f1de383 b352eb9a8de4165691ba839fdb3aa138ef1a3425c0dd8500027cc8500d49a0db49af e84351d36f2d0cbbd95e0955d426d2478a41900900305233865f515855ecfe9fddc6 c916973ba8c65e00ae08f2ce0e31d3e9515c5f5c5a59feabf0436acdde9b6eff36e4e4 1ddb4e013951d4790a2ea2f60f468d52df13a9cb6066b7f88899d5caee2a0ae77727 191819c807ad4d6d736f70b17f7a48da47288cf137778018b65c70a46d195c9fc43c f8ac1e97da2d6ff005b7c26989089641b52582188779c67038cf913cfa55b9d7fb57a 748f0c3dec12001cac56f111b4f424aa633cfafad69cebf77f0305fd25adeea46dee25

8c5fe8db21892695e59da265576c0023619240073cfa1f3a8a4ed069efa85adada6ad 677124cea8e2143298f21896f09e578033c72de82ab8f6abb5c644963924de78dcd6 50bb918f2f0e40f9fca9ba9768fb57a859bd9ea576f716d2ed768b11ede0f19da320fb 55535e65fc7fd131fed2e60bd927bab482d239efa5b8257b8863d93a1cf9a9c8ce392 0120004e68ed32dfe3f4dbbba9357b5b29a093bb1673c21669395e402e3039eb83f8 4d79c35a5d6d5d96b077698009720ae092070dc542d6d2996267b2b6de9808ece49 519cf07e75b5382d9c8cb8c9bfd27aa30d127d40d8e95aededfdcf7f1c28a2c362ca5 890555d8a80471863c72319e711dfd85e58bbc5a8697ab58c9b77233f7722f39c0dc be12dc64a83c57940ed35d691abd9ac66da09addbbd13a480989c91b4b7072785fc 59c0fad1563fa45d7752d427b4bbd5e7923b79967b6ef137142ab800000e71f6f335 a6d55a7f914fca3dbbb27a135a768b5376bbf8e4b194d9491cb67e19c6c0c700310b 9270339cd4b75d83124d3cf6ba95cdbdb87f041f061d402738ddb86401c64630315 e4f61da3d72c52ea3b4d4d6dd662d2c8ad6e08919ff172548c9f31914ba8fe903b4f6 b697134daa9784b037016c63c91c82df8467193d2b9656f697e7fd1bc36aa3d0b49b 4d3d6f6c74bbcb279ee6fad6f1dafe49702131cce91ed8ff0f44ce777d48cd598ec4e8 96d1469750dd5e4db7c53fc43a1739232409c004e3cb8c63debe7ab5fd24eb0d796e 2dee8996280daa4eaa388092ccb82391e783e7e98aba6fd216a974771ed2c9b53c0b 989178ebe9ea4f3e673564a4bcfe7fd04a3e828cbaa491c91985508d85156d23e39e 464f5e0fb54891eaac613736e190f0005862231cf3b54f033f339140a7e90a662a174 e8df270156e9893c79616a6b6ed96ab717310fd5bdd44cdbb0a5d8b01fb9ce0739eb d78af1e13f476ca1ecb75b6bf9c30b9b38df7317c338519ea0e0263229b63a4490c4f 1c7a5492c13dcbde491dc4bb959dbd5760e9e47af974aab1da3ed32e14e951918387 b85dacde79387001c5326ed4768a28d59ec34d037636a1566e99e8253c7bd67b333

7dfaf269acc7692d8c02dedec228a324775dcf00139c024f18cd53cbd8ebed4ad9e3b 9bb92da373b9a2521b2c0f1d41f6f3aa87ed3ebc54b17b28c0e36b2a2f98ea7775c1c f5f2a0eeb5dd74452c8f7fb533cf7330ce3fd2066b71d3d45ba39ca707c9623f47170 6404de5d32a9daac047828719382e08e474f3c569345ecd5c69d041fde21578a40cf be55532a870db5b69e9e55879752bb956dd20bfbcbb792325e3513330cb1e7f0e33 8c0c8c7152436bda3bd7902693ac3e576822c19b70c79ee18cfbd6e52d46bea97f06 53827b23d0b4cb41d98d3ef64fd633dfab2adc3add4bbd90229044639c03d79f31f5 a12dbf48b6b6cc5469b3dc4623540df1021248eac55011cfa6702b21fd99ed54f33cb fd9fd5224c701914606738c330c819e293fb27da67242e9b728a738323c49f7f19aca 4bf73b2b937c235977fa42b7210dae9ceaeae1c099f78f52320835dffa8ce6271dd34 6ec411b41214f1cfe2e7a74e2b2cfd90d7d367eca38ce79696e6238fa0cd0f75d9ed5 2dcec77b7762c33bae541c73ede7c7dab58c193292f06a67fd204b7291a5cc00a232 b615792c030ddc9207e23c1cd0d276bede689e296cd8c2c8559762eee7cc13d38cfd f3598934ab854409756e5870774a5971ede1eb41b5a4ea7c6bbfa8212eb660fae48c 0e7cab4b4a2fc13b8d1b0b8ed65b1d39a0164915a874ef93e1e20b328e8194003380 006c6463dcd565b76a2d2e2f2499b4db6ee4ae11044b91e84e4790fbfd2a89ac5a2d 3cf7e2496d8382d3453b80846782761c75f3aaa96e2d6c7bc3991626fde49c839f4f1 2ff002a76e3c22771f93776bda6b7b79e49e2b18cbc8bb30f145b42f38180beff005e 339c0a79ed6bc96a229ade28d82b29681029c1f2f2ce3d4e6bcca3d620dac16ee6c0 3e10d2af4c799c55ba6a305ed827c1db817699dc7e246d724281b8367a104f1e6c73 e42b6f4979433b36f2f694c7bd0c6924c47752497112499038e33ec001d31c506faf 974d85212b8c00d19618f96e18f9d545bc297502dc5fcfb1dbc4d1c043839f4c739f6 3405ca5bb3b7c35e60019da6de42c7f2ebf9567b7163234c75b0cd91dd1640198ac4

53785f5f11ea300d40dad784fe0dc7d20007e649acfadb3c6ceb713491ee428863b79 7cfd7c3e94b2da4f2a7f778e68c83e7139561f32829da89322f1b5a55e22010701bf6 31f887bf8690eb84c6594f751ab8511c7e1519523a01ed9f9d67a6d33515076b4a77 72bb61071ec4eee2922d27537b478cdc9526546562ab8da03039e7af23f3ad2d287b 193f45e49aeb3903bd29cf0c59f8f6ce7a515013702eda7724dbaaec0589182c011cf cc9aca2e8da84530325fc3804655c05ddf2e6ada76915640ed126f60db9891c01ed9 e334c22bf4b35177ca2db45ba3a76a706a291fc4c76b265c6eda4e415eb8f7fcaacf5c ed0d96a70ccc9a54897d222a2dc3dcee09b48fdde9d323eb593d2f51863b4bbb562c d34cc8559518a9c313d71efe94e999e32802641e4b740a3d4e718a38a72fa8d2952d 8d8e81d8e7d46cecb53bad46329244d30b710a96da09046e2738c81d0798aabb1b4 87e3ecc4d123c4641b90a00a47a6318ab2d2bb60ba6e91a75ba5acb3b436b240f247 b4af89f702324703dea80df985a2989b9648c863fdd07f27ae4949cb7e0ddaafb9a1d 43b396bac6b571f0929b38a0542cb1419dceb8ddc6460e475a2bfb15040533aa5f00 7382628c741e44f4c5642eefaeb5c4616171aada6d95e491ece17507272559ba63db 3550c35b8af1ef23d6afeea56e089048372f4032091d3daaf666d6cc9dc8fab13b5fa2 5ce9dabcccf65a85ddb46199e6662e8ca3077efc7030c383d0e45547616d1f50ed0c5 6e24b74840324866b8308318232030e4b723028cd5276bab7892e12eae1f32ef52c 4b0e571d58f1c1acd43a74fe169a0b9003701622d9fad7ae1196152e4e1392cad1eee ba4767a156058322e09696f18803cb278e0fcea27fec7452462696c0ee6e009a47ce3 a8386fc8f15e646fa3ca39d36d8a1e3698e6439ea3ce89b7bd8aee19561822322202c 919765525c280496e060e3a64b102bc7f1e5ed9e8ef47d19ded724763da8bf82d2e2 da5891970d042238c9da0f0a091c67afae4d19a5e9d692db65d2fde4070e41880ce0 74c9e9ef4a2de05b9951eded62642cac1942e08e08e7df3f9d3a24b629c0b0c0f545f

eb5ef8ca925479a4b2765f5bea374243340443e1092bdbda11b547404af03f2ab482 78e79489eef5096489f0ff008b8208fc431903d7278acab5de9d11eead16f4c679622 60bbfe98a104ab2bf750db879188da173bbdb1eb5e6c5b191a9babab3b151bf4c9c9 941659275621b1c64679eb9e940beaaa71b23b3000ff0e4b7ef369f9b1a3347ec2eb 5a981bac63d3a3046259c904fc9467f856a6d3f475a7b3a26a37ef26d8c3efb2411ab 8c9e7273e9e55878ae597eb7c18d4b8b893681a947e2017644c8a40cf23a707e55b4 d1bb576d616ca60d134892ec4a57c31a97098e097c925bdead9b40ec9e8915a19b4 782e7bc91610f70c65619fde39e0fcb15a880e9160cc96d6ba7dbec38c24291f3f6ac ca71aa68dc6325e4ad93b5faa32dafc259cb309a0591c5bc6e446d920a138eb800f97 5a356f75bbeb6598dbdf41234a57ba76dacab8e1b2dc60fa503da3d6de1d26e1aca7f ef1190372b64a03c138fbf35347aadf4dddbaf741444bb83a75c632d93e647d2b9a8 26ad2379bf2c7df695ac6a4b14534cf6c81d1cb9ba0c4ed39dbb57ae7183cf1ef5347 a13bcd281a823c91b1578e394b7744f3b4e3a1a89fb446d264ef5adc02dc6e917000 f5e2b25d9fd622b2bcbd992ee26f88b8924608acec782c338f727f3ab83a2648d3def 63adaee39e39b529a2ef54ab7778c807ae371aaced1767f43b1d2fe22faeefe58e3548 9522c21620aa85ce0f3cfae28697b609f1122222b155c82b11cf975cb7bd633b5bda 3b8bdb711ca2431779bb1f0e100c1eb9e726ac233bdc3713411e9fd948f5c6d321b6 bab9b88edbe2b7fc43ec5c0c94e18788004f4c568346b0ece2dbc179fabadc3cbc812 1320f5e093c9ac7dceaa8f14ab0da4666704a3bcaeee463d70001ea3a1a2b4fd56e5b 4d801b7b66231b731fe1f5c735b95fb6653fb1e8535ce9296ed6af142623c34023e1 bd8a0ebf51543da1bed1ec34837763a1e9b73209638d4cf669b143305ce0f5201e07 f2aa48efefd06233143ce731c49fcc1aaaed1cda8dd68ef199db8951f6e171c1f65f7ac c20af92ca4eb836d697fa204c4d6fa3db4c831247f0d0a6d3ed91c8f3a9935cd154bf

7577a6ed8c65b6f74b8fcbf85606496f27b869e49d50b0e00897e5e94cb61731f097 72f84704281fc051c37f2148bed4fb5ddff6996d2c6581ec21816e24618cbb16c601c 7181ce0799ab03da0831de19e33181ce242587b600f7e9580b88eee3d75eed2e2569 2487bb663c9f4a9fb8b8da01b99f39dc32dd0d7470548ce6cdb3ebb6eb6b2dc5bb34 c899c88cb751d474f95672c75892ff4b17d78ccb3bcf2236e3b1100c6d55f7c13f6aa 99acde48640f34aecdbbc4cdeb55d05accba40b392490c6b3b48006239c019ad28c5 2e08e4ecd236a8b8e268491ffe7aadd43b46d6f1c8d0c90c8e8b9c19bcf1e9e754a74 fc2901e700f96e1fd280bad2dc23ec690e4600245748c637b996d97571acff78b7325 ce77dbc52c8a5b690cc327033d29dfadd909ee2670a79caca07f3acd4ba5ca4a789c7 ecd7238383e7504b64e0e4bf3fed15d525462cd05eeb93852b1cf217dc003de67eb8 06a28f5691a20f25d32b632d96e86b3b2c33ab060ccdce38151324f924ee1f31cd6b 08b19346826d4a5933b245914f277a2b13f7f2a65beaf3d9b48f12c31c98e5844990 09f2e2a96292554e543f39cb2e7f9d73cf84903c4849c1e84715a518f046d97cfa9bd c3c4d3b77c530abbc96da07400138a49e786742240e10b6e3b5c8fad5077d018f0d1 60e7aab63f9542b385e1247452395e08357044c99736d1da3ab341dfa9cf566ce0fca a56b4460583a0727ce2e0fcf06a8e1ba642dddbaae4e7c42a517f3b203946c9fc20f3 4c112da2dd61ba48c84f84e07072db9befc67e743ac7a8465e588ca04787dc8c015c 1c8e8727079f6c6685b4bb6479778eadba8d4ba52c0e79e0f84f22a605c980cefba40 d74be33c92f083f7a8c4d1ae477309f731e33f4cd5c69daa4ea6568277400951838c8 3d73eb525bb5b2c2bde585a3b1e72cadfc88acb835c0c82e1b28167118916407963 226138e738c66bd23b1f6d636f08994149ca9789244dbb863f12e7afd2b0377a5dd0 766815ca8e84019fe345e9fab9b586f65bb811ef182a40d2127bb0075033d7f85729 4535b1d22e8f50d4f5fb7b0d1a4bf96450562320883067f4231ebf3af2db1d7a3b0d3

ece0ba987c385ee159372800e0edcfef60ee6cf1c93d462a17d7bbf8ae6099d5895f1 02818ca31cf3c63181d6a904df137664596725237600151cedebcf00633d2b92d3c6 d33795ee6cf52ed369b098f72b948a50490a0004e3cc9c9ea4d5a4bda067622dede0 dc589394695f27cfc8579e18edd859f7b3b81328930554edc332e39e3aaf5f2cd6ff4 996dc5ac4c8a0b3282c14e79f5a92b4ea2ad8daadb06d4f54d4974dbb6691d100002 a1555fb01c8fad75b8ba9846ccb34ad247b8179188c703ae7f2ab095d1d0a3a8287a 86f3a70ba21155701540000f215b8f4fad25c51c9ebe947c8e834b5322bcc400a7c3 b46dc509a668ed6fa85e3dd1062ef4b45cf91ff8e2886bb90f99a619d8f526b71e8a5f ba4737d645708b01142a460803d071416a7650de5a3c448c9c9ce7cf23fa545ded77 7a33c9ae91e8211ddb39beba4f8433f57ab4f1bee1fb342807ae7ce8ab681208d5300 aad43df28f3fce97e2141eb5d574d0f473f933618db318c0a8e544910a10319e9429b 818f3a69b9f6ad2d08ae111f5127e46cb11046d5069d688c371910038a4f88e7fe69 0dc0a7663cd0efcaaac95a14918330e47bd29853cea03723de9a6e7dbf3ad76d7a33 dd7ec21e28f69eb9a8cdbc1ce3d73d6a1373ec3ef4d3727d00abdb5e89dc7ec98db4 1ed5135a405ba03d2a3372dea2a369c939dd9fad5eda1dc63df4f849ce05672fa3581 86fcf881207d47f5abd32ff00e66a0b958a7c77aa1b6e71ed589e8a92a474d3d7717b 999b645b9bfb78517c52481726ae2ef486460b94e99fcea68ed6de29e39638c07460 c0fa1153dc3c85431490a953e208c472571ce315cd6838cae4f63b3ea325515b956f d9cdca19a50ac4e318f538a164ecb4fb4ec9e36cfaf15a2923bbc33882731865f101c 0f3cf5a8ed4cb3b62075936200c1655254e718233906b7843d9cf3d4aba32937676f 1467ba47ff6b5033693711821ed987bedcd7a0a417ce3c36574d9e9fb261fc692c20 b9bebe6b6b48d649e33878cc80153e84f4cfb54708af2696a4df83cc3e131b84aa54e 7e551496c54651b20735eaba77603524db25f0891964756ef1da4dc49c02303a1aa8

d67b2f6d61ac3fc448b2c6d02e161250a3679041f6c63e75cd6a47d9dea5e8f3d5de0 b05622a47ba95594c854fcf8adcdbe97a1c2c0cb6b2cc7aed9646c1f9ed22b49a66af a2e90c8d6ba16990e4e0ca1cab8f916527f3a3d5ae11542cf3cd0f45d62ffc167a6cfe 2f1032611483e7e2c1c7b8ad50fd1beaf72aaf3df5adbb818eed496c7d78ad2cfaf5b5 e6bf67a8a85548a131b22c818b724820f1c7351df6b9a84f3ef825ee23c60246411f7 21610000026060f002220574d46430100000000000100000000000000100000000 020000058a8010058e801003935c25ada8f854758e9c172cc247dad318c776f30dd9 dd338dd8f4f080053ee3b4b677b6ddd7c2ec99bf7948383edc544b63a4946689650d d72f167f89a12eacd48636f25b10064b777cff0eb4a8fb39fd5e41a4ee95d3b890a92 3f138ea7a1031ff1517c3b211b668d9b70dc141f0fb7d2898f45bdb9c040554e4062a 40fe14445d9cd4e2e07724024e4be31f7ab92ae4bbfa0a1a75cdfdb69b2430f791ac5 223738c113391f91ad87652e25d234bd4be22158e6910a20237b1f091c6df739ace1 d3f51834ed3cc13d9c53234ea49980c825186dfb9a96d20ed1a9de6684827a3b820f d85729eea8d45d3e09c6b3736cbfb49248d40e7783fceb49d82b98f5cd4e45bc2258 9132140c0cfbd514ba9ea165228bab180061856eff00873ec0ff00e0a80f6b9a22ad3 5a491a302048920da48ea3a738c8aadca4aa2138a7b9add665b4b2d4aea14587bb8e 42ab93ce2809752b555cf70a4fa8722a93fb4b6b2db095ace6707aae14f1eb42c7ade 813b16b9d39b763193823e98348ce71e5b32e3a6f848dfe91a6db6a3a0cfa836e8e4 452c235638c0f2f9e2ab5d6cd7f119571e7baabacbb57636da7bda5b5c1b7b570432 843d3cc66816d4f4776c09e6ff00700d8a91d6d54ddc84b4f49ad922e2592cd4811c 93bb9380063935793f66bb8820926bc204ca480aa0e08c7f5ac62b691b9263aac9bd 08217cc9f4c6dad4c9da78f51b68208aeed76c3cf84e19bdce6acba9d4db17f822d0d 27ca15b458c7fd6b11fec1fd686b9d3a0b642d2df10319c6c04fdb34b2de8552ef710

051fbc58015437f7da74c640fa99049e4a2eff00e5cd5f91abe5fe08f434578fc9a4d3 3436bfd31afe39ca401b186419c6719eb4ada083ff005bcfff00abfe6a2d13b43041a3 cd616b3452c7ca9959802067a814d5d6610aa1af2ddc9e877019f97351753ad7cedf e0d7c7d1ae3f23a7d16385434ba8222fbc7ff351e91a2feb7b9962b1bcdc22eaef160 13e839a82e985f392b71e23cf85836051fd999ce80af223fc46e6fdf654e7e9f3adbea 3571d9eff00e0cae9f49bdd7e42076464c737e80fa775ff0034efec82e7c7a891f2887 f5a46ed0dd195909b712b73b5549c79fad736bb798ce2351fe629c7f1ae6ba8d77ff9 1af8da2bc7e4ad9749b41abc1a7c3753ceeed8924c2aaa7cbd4d5cdf764b4eb138b9b dbb27200dbb79f9715998afac6d352174d769dfab0254cc303e942f6a3b43facef266 377188644184073e2031d39c74fceb4f5f59bd99568e92f06bd3b31a498c3fc45d3a e33c48bfd2aa7b4561a5698890dbc53cb74f8e64949541f21d4d65edbb412c51dbdb a5c98ade37dc4b11ce074cff002e9455c6b561713f7b78c8f32721da427231ea0d656 aeadeecbdad2ad91e8761d96d1dac609e4b3ef19c65b748dfc334647a4e8f681de1b2 b78b03c6727a7bf3d2bcf25ed95bc91470cb7a4a20ca88d4f873fc7a0aab97b4f66e5 80499c0e4f809e3dc66b0e5a92e65f93496947845e6bb2d841da24b3d3ed2ce18559 25244409725546189eabd4ed3eb5a16d634ad0ae5e396ee389218cc22420b646e56 00903048c91ec001e55e6d3768a274c5b44e9b87e224607d075fad0971da38a1002 42f28fc44cb20e49ea4802ae2e492b1dc8adcf4bbeedf69912b35a3cd7729c8508bb0 0201e4b3797d0d657b35dacb7d246a06706e2e8aee446242cac4e482dc807a9c9ac7 5deaf34fb1d20b4565c8dc832083ec783424fab4972dba610170a137775924018033 563a5b507ad1f47a8dcf6ee3be80c5140f6b7048f14a376d239c8f2e31589921beef3 305ec13b162cdde390ec4ff003aaed26f2392ee112a1989dd9224db91b4938c7b647 d7da8399ad48592386441f8b19e739cf50079639f6adc218f047a8a45f15be4cef8d0

9cf3870686b896512869a090e38da46001e954d05c04ff000e5991b76ee58f5a741a 85d4502f7574e891b14dadc83839fe75de29eefd18b45b9bb5232cbcfb1e6982ee2e 7971f206821aadd120c8b69729e9b0669e35281864d942a7d01ff9a96bc94536b230 db9dca7fd7bb1511b5038659149f3e9fca982f6e33d411fedc7e74547a9a6419ac91f 3f88f7cc09ae34bdb396cfc9088c2b646ec8e8c48269bde855dacd215eb865e3ed463 eaf06e610e9ec071c99cb7e58a4f8fd3e4521ec6e15fd7706e7f2a98fdc7fc32592646 d06d9d9cf86f26404f046638cff2a7c1a9a4717770dc4b14600c774c377d4b1e952a2 69973a2c9134ad6e56f04811ff1731953803a8e073422e89a7dc01dd6aa81bd180fe 7834a4fc9539783b54be59a41308d498f8660bcb9238ce2aaee94492054f33e103ff3 d6aee1ecb48a4771a844c01dd85072df63c5473766afd66332cd048ea0850094279f 962ba46970569f906d3a465941251844dcee1c1f51f2ad05a490dec6d141a3d98727 39e00faee196f9532c7b328608afa7b8063595a32a502e1d42961c9e9e21cd5bd9e9 3637ad23450432774e8a5d81c233938c1cfb7957294959b8c7d910d02da47df2585 b461810555997ebc1c135d2f65b4e68bc225571c86494b73ffbb8c54a97b05a9114d 69790374f1c0c327e5c9a41addb19b6ef9a35ff003b40c07bf9565391aa8819ec95ae dc2cf70cf9c87c0e3db1e7f3a0afbb36919ca5f2ca4039132a82bf9d2eafa847704466 eee0a7ac2bdda9f993c9fad51dd7c08cf7115c4848c9333f43f415a56ce6f15e02a0d1 9ee2568ccf6711eb869573f500d172f67e708b9bfb365f2da4b67e58f4aa7565cf104 41f3c6e4ddf7cd39a4ba5058222f38f0af23f3e2b58d91241e74860a03dd443db6673 504da57c386324f00033824609c7b506f35db024c836b0c1dcc066a2334862db2b9 75f4ce40155459afa5f82cd2d1a25122dc840dd1a3c1a94e93dfaf8ae49078394e41f a1aa747551b103281d79e0d5b59ce136b7780103cea38b5c1a493098b4444003dec c3d08500d4d2e8d6ec987bdb9561e45c6df9e0f152c37d6abf8f0ca3d727eb8e79a34

5f5b851840abd72a86b38cbd16a2670e812abe61bb85c740093923e80d57dc412db 4c619810ebe782b9f71f5ad3dfeb367046ced3ce48e02a29233f2cd64ef6fa1bdbc2d 0bbc68fd4cc7a7a13d6ba4149f28cb515c062c3deab1670a5bf748f3f9d7496ce96cd 3295d83209524e3e9c5036f73207611124952011e78a9a1d5a782dbbb42369e7279 fc8f155c5d8b544f1e9d29dc267644d81812bfcf3cd0724211805b884e0638f2e4f04 8f3a92dee919b1b57792096e07f2eb45473db963b76433107990129ed8e3f3abba33 b01c76d13820df40ac3a05dcdcfa74e68db1b566902bcd1483196dc8a7a7fbf9a262 2a19a492fec6393c8456a187f0eb4adaf848fbb36d2c920e37970a0fb80071596df82 aaf239f4fb48e65335b150c703bb8b9ffe3d050b7f6d6165e3eedf24e557f0ae33f3cf dea1bbd6ef5a3600f7009c8dbb81fbf15473dd4d2065791dd33e649e6b518c9f2c36 8d3422d23b517696d02ed976aec24337960797426ba0b1b5962dc90304c6dda6660 1bdf9fe35958ee9bf67e2cac677283ce0faff000ab9b04be54592dee24456fdd77c83f 318c7deab8341493f012fa7db41399657b782318da03e7073e6483cd57b25a491f74 f727f117dca85957e470339e38fa8f7265d3a69576996dd0e493b7778bec31500d1e 4423f6b1823d49c7dff00e2b4ac8f7f0032c1b662219e193fd63280fdc5288eeb1e05 2c3fd2e08ab68747b86c6d7ea3cb814545d9bbb954b2cb919f2526a36c94542ec1c1 24f960669bba1f575c9f3191510f186040c06e94f280b1c93c915ca8e64c5576e51ce 73e62956301f92c0673c54118c38c7a512a390b9e302b0f62081579dad4c68d4f2c0 9fcea56501bed5cb18e3af23344521116de6266561d0a120d4f05e6a11607c64fb71 8ff0010f03d2954611bdaa400e31b9b000fceae4f8354c2df5ebf3a75bdb4b2092382 479919901605805392460f02ad342ed79b3b3d46d6f60ef92e91423c31aa98dd5bf1 11e7c671ef59d99ca3050171ee2a17018f22b4926a99b52699a5d43b491bb830a2dc b364bb5c7073f7273eb508ed4b2c8a7b9185e0a890e09f23d3cab38f12290719c83d

7daa35519f3fc20f5adf267366b4768965f0c503ae4853b9f71fa7ad325d5a2914f78 b77293fbabb500fb75fad64c0cc45bceb8b3050727d7ad29f82e469adb55d36d2e56 6b5b5b98674180cac338c60f5383d4f5a72ea9a629fdbc251b1803bb073f5acda312 e0124e39e69c0e55ffd3d2a6e4c8d4c777a44adb5a2403cfbc80607d71e755b72968 d3ca418827e10aaa4003e58e6aa549329279c0e868886424af4c375181f954b68d29 27e0475431a9eaaa71e9e545db5c58958d5a188f043c8d9f0f3d4545333140a492a4 f4fae2a3990451c813236818344cd17ceda2c476fc5db6701b314aff6e07e54c32e92 c302f9371cf1e33ffd6a9e68d5667551e11800139c6455c58c2ab045b0ba9739255d 874fad6b3a22dc1ae134d55ef45d44e01c11b1ce3dba557fc7589257b84f427bb009f 4ad2b44b286494bbae3a33b1fe741bc68c9b8a8dd8ebe9cd23aa57a6504b7362c706 ddd718c1c91fceb967b5cfece19c9071c0ce7dfad49aab1b5902c3c03cf5a1ad6e659 73bdc9cfbfb8ae996d662bc052de448c19edd491e10b28c66a79f598952258ad6090 aa60b143e1e49c0e7a73404de390ab72a3800d0200c30c74aaa5646a8b5935447b6 78fe1a3425c300836818079f9f950c751619d8afc820f3d682c018e3aff004a66e246 6aa644c225be988c0000ff00500714233b3124e39e781819a71e0d77561f3c55042b 19fddc9f97955cd95c98a3db2ab6147187618fcf0692dd41b78c1e983514ff00847bf 3f9d692b2dd164af23a7899913180075353d9f8640d948d370cb3004819e7934938 11b0200f4e7cb8aaa69647037b16e33cd46bc22277bb3d20de69364584256e66539 0705813e993c63af9530f695919825bc1b73c6edf9fc9b15e6fbd82f070001c0a512b f3e37ffb8d71f8e9f2cecb512f07ffd900000840010824000000180000000210c0db0 1000000030000000000000000000000000000001b4000004000000034000000010 0000002000000000000bf000000bf0000964300003c4303000000000000b300000 0b3ffff9543000000b3000000b3ffff3b432100000008000000620000000c0000000

1000000150000000c00000004000000150000000c000000040000005100000018b 9010000000000000000002b010000bb00000000000000000000000000000000000 0002c010000bc000000500000002800000078000000a0b80100000000002000cc0 02c010000bc000000280000002c010000bc0000000100100000000000000000000 0000000000000000000000000000000810860086004810c600881086008810c810 c810c6008810c810c810c6008a20c6008810c800881086008810c800ca10c800ca1 10a10c800c800ca110800ca110a10cc210a10ca10ca10ca110810ca210810ca110a1 10a210810ca210a210a210810ca1108110a110a110a114a110a110a010c114a110a 110a110c214a110c214a214a214a210a210810c810c810c820c820ca2108210a310 820c821082108310820ca210820ca20c6108820c820c820c6108a20c820c8108810 8a20c820c820c4008610c610c820c610c820c610861086108610c610c820c610c61 0c6008610c6108810c610c810c6108810c810ca210810c810c6108810c820ca2108 10c810c810ca10c810881086008810c810ca2106008a210a210a210600c810ca210 c318a214a214a214a2188214a2148110a318a318c3188214a214a318a3186110610 ce51ce51c82108210a210a314a21482108110c318e41c0625e520e520e420262505 250529e524e524e424052905250525e420e52005250525e5200625c41cc41ce520e 51cc418a314620c620c4208620c410841084108620c610ca3146210a314a3148314 62106210610c821082108310410862084108620c6208620c620862084104620841 046208610841086208620841044108410842084104420841084208410842084104 42084104410841044208410842084104420821044108410462084108620c8410a4 14630c841084108410640c630c8410840c6308640c42046308c714e718a610c614a 510a510a514a5144208630c620c630c620c630c630c630c4308840c630c63084308 640c4308640c640c640c640c640ca2106008810c810c810c6008810c810c810c810

860086008810c600860088108810c8008810c6008800c800ca110810c800ca10ca1 10800ca110a00ca110a110a110a110a110800ca110a10ca110a110a10c810ca21081 0ca110810ca210a10ca1108110a110a110c214a110c114a110a010a010c114a110a1 10a110a214a110c214a214c314a214a314a210c314a310a310a210a310821083108 21083108210820c810c820c8108820c820ca310820c6108810c820c6108820c820c 820c820c610c6108620c610c820c610c810c6108610c6008810c610c810c6008610 c610c610c6008810c810c810c610c8210a2108210810c8210810ca210820c821081 0ca20c810c810c6008810c810cc314a210a21481108110810ca210a214c314a214c 318a214a318a214a3188214a21482148214a214a3188214a318a3148214610ce41c c31482108210a314a214c4188210c41ce51c0625262527290521e52006252629052 526290625272d2729472d27290525e5200625e52006250625e520c41ce51cc418c4 18a314a314620c8310630c630c4208620c620c6210a31482108214a314831483146 20c8210821083108310620c4108620c6208620c6208620c6208620861086208620 8620c4108820c61086208410862084108620841086208410842084108420841084 2084108620841086208410862084108420841044208420842086208a4148410841 08310a51484108410630c8510640c640c640c43086308e714e714c614c610c614a5 14e71ca514620c620c8310630c8310630c8310630c630c84108410630c630c630c6 40c630c6410640c640c640c810c810c6008810c810c810860046008810c810c6004 600881088108400460086008800c600860086008810c800ca10c8008a110a10ca10 ca10ca110800ca10c800ca110800c800ca10ca110800ca110800c810c8008810c810 ca10c810ca10c800ca110810ca110a110c110a110a110800ca110a110c110a10ca11 0a110a110a110c214a214c314a314c314a310c414a310a310820c8210620c821061 0c820c6108820c600860086108820c6108820c4004810c400860086108610c6108

610c6108610c6108610c610c610c6108610c610c610c6008810c600c600c6008810 c600c810c610c8110610c810c610ca210610c8110810c8210810c8110610c810c81 0ca210810c610c600881108110a210c314c3148110a214c318e41cc318c318a218c 318a214c41ca318a21481108110600c8214821082148214a314611082106110821 0610c82108210a214a3148210610c821061108214a318a3186110a318a218a318a2 18c31cc31cc41ca2188214e520e520e520c41cc418e51ca418c41ca314a3148210a3 14831083108310841084108410620ca3148210c418621083148210a31483108310 620c8210620c620c41084108410862084208620c41084208410462084004610841 084108620842084208620841084208410842084108420841084208410441084104 420841044208410842084108410821044108410442082104620c8410a414630c84 10630c630c8410630c640c640c630c640c42046308a510e714a510c610a510c614c 618c5148310a4108310841083108310620c8310620c84106310631063108410630 c6410430c430c4208430c810c6008810c810ca20c600860044004a210810c810860 08a20c81086008600880086008810c6008810c810ca110a10c810ca110a110a10cc 210a110a110a00ca110a110a10c800ca110a10ca10ca10ca110800c810c810ca2108 10ca110810ca110810ca110a110c214a110a210a110c214c110e318c214c214c214e 314a110a110a110c214a214c314a210a310820ca3108310a310820c8210620c6210 610c820c810c610840046108610861086008810c810c810c6108820c810c820c620 c820c610c610c6108810c610c610c6008a210810c81108110a210810c81108110a2 148210a21082108210610c8110821081108110a21081108210810c8110810ca214 a214a214810c8110810c82108110a2148110a214a214c318a214a2188214c31cc31 cc41ce420e520a318a21461106110811082148210a318a314a314a3148210a314a3 14a31482146110a314610ca314a314a318c41c482927292729482d6831482d68314

72d47290625c41c8214e620e51ce620a314a314a418a418c418a3148210a314a414 c518a414a518a514e61cc518c518c518c418e51ca414a414a314a414c518a3148310 620c620c41084108410862084108620c4208420841084208610841044104620841 04620c4108620c6208620c4208620c4208620c4208620841084208410842084108 420841086208420862084108420841084208410842084208a41484108410630c84 10630ca514630c8410630c8410640c43086308a614c614c614a510a5108410c618a 514e61cc618c518a514a41483108310620c610c821083148310a418831484148314 a51ca518a518a518810c810c6008810c8008810c810ca210600880088008810c600 86008600460088008810c800ca110810ca10c800ca10ca10ca210a10ca110a10ca11 0a10ca1108008800c800ca10c800ca110a10ca110800ca10c810ca210a10ca210810 ca110810ca10c800ca10c800ca110a110c214a10ca10c810ca110a10ca110800ca10 c800c8110c214a214a210a214820c4008820c410883104108821083146210a314a3 1440044008821040044008820c810c610c61086008810c6108610c610c610c610c8 20c610c82108210610c82100621a214a314a210a314a214c318c314c318a210810c 82108110400881108110610c8210a214a2108210400840084008610c8110a31881 108110a318a31861108214a318a21881148214811482148214a214611082146110 c318a318821461106110400c400c611061106110a3146110400c20084008200420 08200840082008610c410c400c4008610c2008610c621082148210400c400ca318a 3188214400c610c410c610c20084008410841082004620c620c8210610c6208410 84108200441084108420c4208620c620c8310a310a414a414a4148310831041082 1042104620c4104620c4108620c4208630c620c6208620c4104620c62086208620 842084208410841084208620c41084208420c620c4208420841084208410842082 10421042004410441046208410841082104410421042104210442084208630c420

8630c4208630c630c8410630c640c430c43088410a610a614c614a510a510a410c6 14a5148410a514c518a418c51883106210c41ca318a41ca41cc520c41cc520e620c5 20c520c520c620810c8008810c8108810c600881088008810c6008800860086008 400460088008810c8008a10ca10ca110810ca10ca10ca210a10ca110a10ca110800c a110a10ca110a10ca110a10ca110a110c210a110a210a110a210a10ca110810c810c 8008a10c800ca110a10ca110810ca110810ca10ca10ca210a10ca10ca10ca110a10c a110600ca1106008600c8210a210820c831040048210a41461104008a3144008610 ca310c4148210c414a314a3108210a314820c610c610882106108610c820ca41462 0c610c8210c418a314a314a214a214a214c314a210a2108110a214a214a210610c8 10c610c60088210a314a314a31482108110600860084008810c610c8214600c6010 400c61108214c41ce420c41c821482148214c41ca31882186110821481108214a31 8c41c8214a21482148214400c8210611082108314a318a3180725492d4829a314a3 14c418c4186210a3148210a314831482106210a3148210a3188314a318a418c4188 210610c4008610c4108410841086210620c620c620c4108410841082004620c410 8620c620c6310410841084208620c410841084108620841046208630c8310620c8 31083108310620c6208620862084108620841084208610862084104620c4104a41 04208620c21044208420842084108620c4108620c4208620c42084208410842084 108410821044108210441042104420841084208210442084108420821044208420 88410630c42082104630c84108410630c8410840ca514c614c614a514a5148410a5 148410c518a518c61ce61ce62007258b392729e524c41ce520a31ce524e5240629e 524c524c420a210a210a10ca210a210a210810ca20c600881086008810c8108810c 810ca210a10ca110a10cc210a210a210810ca110a10ca110800ca10c810ca110a10c a210a110a110a10ca110a110c210a10ca110810ca10c810ca10c810ca10c810c810c

a210c210a110a210a210a210810c810c6008a210810c810c6008810c810ca110600 ca110e318c3188110a210400461088210610c821082140004400c61108214a31406 1dc418620c610c82108210a314a314a314610c8210a314a210600ca314610c610c4 10c8210a314a3148210c418821082148110821082108210600c4008610c8110200 482108210a31420042004821082108210a314c418e51cc418c318c41cc31ce42006 25c41c0625482d482d482d2729e5240625e524e524c52006258214a3188110a318a 318821482108214a3188214a418c4188214a318c41c2729ab35ed3dab356a316a2d ab358a316a316a318a318b35ac358b318b358b318a31692d8b358b358b31692d692 d2825282583108310620c8310630c8310830c8310620c630c410841084208620c4 208630c630c41082004620c620c410820044108420842084108831084108410630 c630c8410c514a414630c41044108410842084108830c4104830c83102004630c41 084208410821084208210442082108210420002104200421042004210420044108 410442084104210420044108210441042104420841084208210421042004210420 044208620c831063108410620c630c630c840c630ca510a514c618a510a4108410a 410a414a414c518c518a41427290e46ec458939693547314831e528c424c320c420 c4200529a20c810ca210a10ca210a210a210a210a210a20ca210c210c314a210c310 a210c314c210c214c210c214a110a10c810cc210a10ca110a10ca210a110c214c214 c214a110c210a110c210a110a210a10ca110810ca110a10ca210a210a210a210a210 810c810c810ca210820ca210810c61086008810c600860086008810c810c1610000 026060f002220574d4643010000000000010000000000000010000000002000005 888010058e801008110600c81108110600c8210820ca310c4148214c4184008e41c cc3d05256931cc396a318b354829a314410c621020046210611082108210821081 1082108210c418e51ce620c51cc4188214c4180621262547296931482d2725e51ce

51ce51c0621482926254725272526212725692de51ce51c26252725692d692d692 d4729482d272969316931482d272d6831282d2729c520c41ca318c41ca318c41ce5 1cc318a318a318a318a318811082148214a314a3180625c51c82148210c41c07250 725072107250621272507250725272507250721282528292829272528290721272 52725282927250721e61ce61ce61c0721c518c618c518a514c514e61cc518e61cc61 8c518a414c518c518a518a514e71cc518c518c61ce71cc518c618c618c518a410a41 4a410a5148410830c6208a414e71c49258410620c620c8310620c831062084208a4 14071d4108630c42088310630c8310630c630c620c630c4208620c4208620c41084 208210441084104410441084208210441084108410820004108210442082104420 821044108210442084208630c620c63106310a514a514a41484108410630ca514c6 18c618c514a514a410a5148410e61cc518c51848298935cb3dcb3dcb3dcb41ec416 835e4246939262d0529e4246008810c800c810c810ca210a110a210a210a210a210 c210a110a10c8008810ca10ca110a10ca210810c800c60088008a10ca10c800ca10c 810ca10ca110c214a10ca110a10ca110800ca110810ca10ca10ca110810ca210810c a10c810ca110800c810c610c8110810c8210810c820c610860084008810c610c810 c810ca210a214600c4008c3188110c3148314a3144008610c600c400c8935156789 39472d272506214829492dc51cc51ce620e51c0621272548294729c4182625692d2 72989318a31482d482927250625e52007250621062506214829692d8a31692d692 d492dab352729692d692d692d4829692d2725282927252725272548294829482d4 82d693147292729272948292729492d0725c51c8214a418e51c0621c51ca4188210 a3188214a31882148214a314a3188210c41c27290625c418e520e52006210621492 9282928294829692d4929492928292829282949292825282508250721e620e61cc 518e61cc518c514a414e61cc518c514c618e71ca514c618e71ce718c518e618c518c

618c618c61ca518c518a518c61cc618c618a514c514a514c514a514c518a514a514a 414c514c514c618830cc5140821a5148410841083108310a410830c8310c5180821 c6188310a4148410a414a514a514630c8410841084108310830c62086208410841 082004200400002104200421042004420841042104210421042004210421044108 21042108410841082104420c8414c61cc618a5188414a41483108310630ca414a51 4a514c618c5148410830ca410a410831007258a35aa3d683589396831aa3d8939aa 3d6835262de424e424a10c810ca210810ca10ca10cc210a210a210810c810c800c81 0c8008810c800c810c8008810c810ca10c8008800c800ca110800c800c800c810c8 008810ca10ca110800ca10c800ca110800ca110810ca10c800ca10c810c810c810ca 10c810c8110810ca21082108210610c610840046108200440086008810c600c810c 810c4008600cc31ccb3906218110a3146110a318c41cc41ce420ec45b25eec45c320 482d6a316a3128296a316a318a318a316931482d8a354829e51c2729ab396931693 1692d692d482d8931692d482907250625c418a314a314062127252725e51c48296 92d48294829692d27252725c41c272527294829072527252725482927292725272 90625e520482927292729492d692d0621c4188314a418c418c51ca3148214a214a3 18a318a3146110a3188214c418c41c272907252729692d482de620282927252829 4829492d2725272528290721e61c0721e620e61ce61ce720c61c0721c518c518e51 8e61cc518e61c071dc618c61808210721e71ce618e71cc618071d071d0721e71c07 21c61cc61cc518a414c518e61ca514a514a514c618c514a514c514e618c514c618e7 1c292549254929e71c8b2d49298c314a2949252925492508212825c61829250721 c514a414a4148410c518a41484108410a51484108410630c830c630c8310630c630 c4208630c420842082104410841044208410841042004210420044108210441082 004630c8310a518c61c0721e720e720c518a418a418c5188414841084108410630c

c618a510c514a514e618a5148410c518482d262989350d420d46aa398939aa3deb4 1cb410c462d4a6008800c600880086008810c60086008800880086004800880088 10c800ca10c800c800c8008800c800ca10c800ca110800c800c6008800c80088008 6008a10c800c800c8008800c800ca110800ca10c8008800c600880086008810c600 8810c4008610c6008610c40084008400440084004620c620c820c8210a314a214a2 14a21404216831d35e6931c318692d8a316931aa356831aa396f526f52ca4147312 729492d2829492d8a358b35482d492d28296931482d272906252729482d8931e52 0272927254729482d692d48294829692d8a316a314829c51ca418a418e51c610ce5 1cc51c8314620c620c6a2dab35e6202725272527252725482927252725272548292 7254829692d692d4825482907212725e5188310610ca310a414a4146110a318821 4a3186110610c6110611082148214a418c418a4180625c51ca418c51ca4188314c5 1cc51862104108a314c518a418a414c518a518c518c518a518a414a4148310a4108 410a414a414c518e618081de71ce71ce71c071dc614c614830ca410830c630c620c4 2082004420c420c6310620c630c620c8310830ca410a410c618c614a514a410e618 e71c0721e71ce6184a29e71c28252821e71c082128212925e71ce71c2925c518831 084108410a414841084148410c618a51884108410a414a410c514a514c518a414a5 14a410830c41084208410841082104410820002104000021042004210420042104 0004420c630c620c2108420c620c84148314c51cc51cc518a414a5148410840c630 c840ca514e618e71c2825e71c28250625e41ce41c2625482d682daa392d4aa939a93 9883588398108810ca20c810ca20ca10ca20c8008a10c8008810c810ca210810c81 0c6008a10c800ca00c800ca10c800ca10ca10ca10c8008800c810ca210810ca110a2 10a10c800ca00c800ca110a110a110810ca11081108110600c800c6008600840086 00c600c610c600c81108210e518061d061d48298a31482548298a31aa3168298831

472d6831d35e682d600c4729e52026290525e4200529b15a2d4e252d883571528a 35492d492d2725e5200625e520482d8a316831682dcc3d6931482daa3589318931 692d472969316931692d4729692d482948294829692d48292725e51ca314821082 104008a314c4180e42ac39c518c418c4188314a314a418c418a314c4188210a314a 314820c610c82104004610c8210a310620c8310a4148310200461108214a314a214 8214400c8210611082146110a3186210410c410c621082148210a314a4188314c5 18e61ce620e61ce720c518e61cc61ce61cc518c61ca414a414c518c5188310830c83 0c8410620c630c630c42082104840c840c63084208830c830c8410620c6310420c6 20c63108314620c630c63108410830c8410a410a410a514a514830c630c830c8410 630c8310c5188b2d630c8310a410c518a414620c820c620ce61c6a2d620c8310a41 4c61ca514a514a414c618e71ce720a414a514a414c518a414a41483108310830c83 0c410441044208630c41084108410821042104420821044108210442084108420c 8410c61cc61ce720c61ce61cc61ca518c51ce620c51ce61ce61ce61ca514c6188410a 514830c8310a514e61ce61c28292625472905212729062148294729aa398935aa39 ca398108a10ca20cc210a20ca20c810ca10c8108a10c810ca20c8108810c810ca10c 8008a10c80088008a10ca210a10cc210a110a10c800ca110810ca10c810cc210a114 c214a110a010a110800ca110c214800c8110600c8010600ca114a218c31ce420052 5052506250625682d69318a31692d682d6931692d4829692d4829692d6831e420c 41cf35e672d683146290421e3200425c21c04259056ea4125290c462e4a0d42aa35 8931262505210525682d0625052106252729e420e520e420c31cc218c31cc31ce31 cc318c31882148214a214a2148210a314a310a314a3108210c418c314a210a214a2 10a314a314c418e51cc418a314c418e51ce51ca418c4148210a314a414c418831082 10620c8210610c8210821082108210a4148310620c821082106210821082108214

821082148214a318a318a3188314a318a318a318a318a418a314a418a418c518a41 8c518c51c062107210725e7200725e620e61cc518a4148314c418a414620c410862 0c2004620c210421044208630c2104210441084104620c831041088210c518a418 4008620c620c82106208620c410841086208620841086208620c620c620ca41462 0cc414a41482106108820c610c620c8210610c610ca314821082108210a4148310a 31482108210610c821082108310a314c418a414a414820c620c410841084108200 42004620c620841084104420800002104000021040000420821042104620c8414a 518e61cc61ce620c51cc51ca418c518c51ce61ca418c51cc61ce61cc61ce61cc61cc6 1cc518c51ca518a518c518e6200621072506212725272527290621272527296931a 10c81088108600481088108a210a20c810c810ca210a210a210a20ca210a10ca10ca 10ca10c8108a210810c80086008810c6008800c600c810c600c810c810cc2184004 60082521eb39e31cc214c214a114c21805212625472d682d6831683168318935aa3 989356831482d6931682d89314729692d482d692d692d8a2d692d4729a218e420d 35ecb3d88358835a93988354529e220c11c4e4eeb4188350c46c218a114c218c218 c2188110811481108114600c6010600c60108110c31cc31cc218a218c31ca114811 48110c318e41ca210a210a214810c820c810ca210810c82108110a214a210a21081 10a314c418c318c314e51ce51cc5188210a314a314a314a314c418c418e51cc418e5 1cc51ca314a314a41883148310621083146210a31482108210610c82108210a3148 314a318a318c41ca41cc520c420e520c51cc51ce51ce620c51ce51cc51cc41c8210e 51ce51c0621e51ce520c51ce620c418e620c51cc51cc51cc418620c2008000020044 108620c4208420842088410c51883104108830c620c4108620cc4188210610c610c 8210610c620c620c8310620c4108620c820c4108820ca310c414c414a4146108400 86008820c820cc414e41c052105210521c318c318c318c3188210a3148110821081

0c81106008820c8210610c4108610c4108610c6108620c620c620c2004410841044 1082004210420042104210442044208420421044108210441088310e720e61ca51 88314e62007252825e61ce51ca418a418a518e61cc518e720c61ce620c51cc61cc61 ce720e620c61ce61c0621e61ce6200621282528250725062128252829800ca10c80 0c800c800c800c800c800c800c810c800c8110800c800c800c810c810c810c60086 0086008810c6008811040086008400860084008600c60086008800c800ca10c672 92e4267294625672989318931682d682d482d682d482d693169316931482d69318 935aa35693148296931682d692d8a31692d692d061dc3180521472926292e4a683 16831462d662d662d883567312529c93d883567310c46e31ce31cc218c31ce42046 29672d8935472d672d052505252625682d8931cb39cb3988310421c218a214c214 c214c318a110c318c314a210810ca210a210a2108110a214a210c314a214a214821 0c314811082108210a31482148210610c610c820c8210810c82108210a31082108 210821083148210831482108210620c831082108210610c610c611082148214831 48314c41cc41cc420c420e524e520e524e520e520e5200625062527292729482d27 29482927292729062527292729272927292729062526250621e520a31482102008 4008410862104108620ca51828258410620c4208620c410882108310610c610c82 1082108210620c620c40084008620ca3148210610c620ca314a314c418a414a314a 310a314c4142625482927252725482d48294829682d8a31682d4829c318610c200 44008600c610c4008610c82108314821083148310821041084108620c620c41044 1084108420821044208210021042104410442084104210442084104620c8310c51 8e51ce61cc418a418e51ce51ce61c28252825492928250721e620e61cc518c518a41 8c61ce61c0725c518c51cc518c518a418c51cc51ce61c0621072106212725a110800 ca110800ca110800c800c600c600c6008600c60086008600880108110a314821061

0c4004610c600c610c810c8210a214c418e4180621272548292621051d472547256 7290d3e052168294729262127254829682d892d692d692d4829682d26250521e52 0262526250625e51c0621a314a314610c82108210610c2004e41c89358931683167 2da935aa39883188358835ca39672dca3d883568318835a939a939a939883189358 935a9358831aa39a9398835472d893568318935aa39682d8831a931882d672d262 526210521472567294725e418c314a210810c6008a214810c8110a210c418c318c3 14a210a314821082108210a314a314a3148210a2108210a210610c610c610c610c6 008610c610c82108314a314821083108314a3148314a3148314a3148314a314821 4a318c31ce420c41ce520e520e524e4206831262906252625272905212629472d48 2d472d482d4729482d472d6931683189358831893568318a358a35693127296931 0621c51ca314620c41086210620ca414620c620c620c62108314a314610c8214611 061104108610c610c831083108210620c82108210a314620c8210a314610c82100 61de51cc318c418e51c610ca2148110c3180621682d4729472947290521c318a318 a318c31881106110600c410c20084008610c831082108210620c620c4208410820 044108420842082104420821004208200062084104620c4108620c6108620c4108 610c610c6210620c620c4108610c610c620c620c8210620c4108620ca414c514c51 88310620c200483148314a418a314a414a314a4148314c418a314a418c418600c80 0c6008600c6008800c8110a214a214e31ce41c0521e41c05212625682d89318a356 92d692d482d482906210621692d8a318a3189314829482d2725051d68294725e41 8aa310d3ec314e418e518e418e51ce518e518a314a310610c610c4008610c610c610 c200420044008a314610c400840084008200482108210a2144008a3148110a214c 318e31c04216831472d462d4731262d462d68354731462d0425662d8835a939893 9a939a9398935673189356731673168316831462d6831e4200421041d252525254

62526254625882da931882d672526212621051dc314c314a3148210a314a314a31 48110610c600c610c610c61104008400c400c8210810ca2108110810c6008810c81 0c8210610c610c610ca2148314a2148210a3148314a418c418c41c831482148214a 3188214c31cc31cc420a31cc420c420e424e42004250525462d472d472d47316831 262d472d472d472d462d472d472d47310529462d462d462d462d472d2629e42048 2d0625c41ca314610c82108314620c620c6210621062106210a31482146110610c6 1108214a314a3148314621062108210a314a314e51ce51cc418a314e520e51cc418 0621482de51cc318a214610c400840084004811082108110600c8110a214262589 31aa35682d472d26292729e520c41882106210610c410c20084108410c620c41084 1082104420822084108410462046208200041044104610841088310a3148310831 0610c610c6108620c610c610c620c82104004400440046108620c620c4004200420 004004410882102004610c610c6210610c821062108210610c610c4008610ca314a 214a314a214a314a214c318a31805210625482d482d482d482d69316931682d482 d482d4729492d272927252625e620052127252621272526252725e51c0621c3146 108aa31ed396108c314a310820c610861084004400440046108610840084008821 08210820c40088210c418610c40088210610c610c820c8210610ca3148210811081 10a2148010c21846298935472d893568358939a939aa3d893988358839a93d8835 673567318839883588358835883567318835673167316731a935672d2525c218a2 148010a110801081108110a214a214e418e41c041dc318e51ce41c0521e51ce41cc 318c418c418e520e41ce41cc41ce41cc318c418a21481108110a214810c81108110a 21481108210610c81108110a314a214a314a214a314a314c418a31482148110a214 a218a318a318c420c31cc320c320052504252529473168352529262d67318835462 d89358835893988358835673167316731673566314631252925292529462d25292

6290525e41c8110610c610c8210400862108210a31462108314a318a3188114611 08214c41c06210625c51ca318821082108214a314a314c418a418a318a3142625c4 18c41cc418c418e41c0521c318e51cc418c318810c81108214a21481108214c31c2 6292629472d472d472d052527290521062106210621c418a4188310620c4108620 c420c620c420c620c410841044104620c4004610841048310820c4004200440042 00440084008610c610c8210820cc418e518a3106108610c410840084004820c620c 820c6108620c6108610c610c610c4108410c610c6210610c8210610c610c610cc51 8e61cc51ce620e61ce61cc418c518c418c518a418c418a418c518a414a414a318c41 8a214a314c418e51ce41c0521c418c418c314c418c418c318a314a314c314c414400 4ab3148252000810c6008400481088108a20c810c8108600460046108400840046 20c620c61084008610ce51cc418a314410800006108620ca314a314a3148210a214 610ca214a21805252629c31cc31c04250525262de424e4240425252d462d6731673 5883567358835a939a9398839893968358939883988354629a935ca3da93504218 010600c80108010600c6008800c8110a110800c81108110a214a314c41cc418e41c 05214729e520e41ca318c41ce41c0521c41ca318c41ce41cc318c318c318e41ca318 a2148110a214a214a314a214a31882148214610c82106110821482148214821482 14a218c31cc31cc320c31ce42405252629c2200425e424e324e424462d473167314 73167314731673567316731462d46314631463104290325e324042505292629c31 cc31c81106110611082148210a3146210a314821482108214c41ca31ca318821482 148214e41c0521272527254829c418e51ca318c418c41ce51cc418c41cc418c41c82 146110821406250625e520692d8a31482927252625682d692d6931682d482d0625 05252629472d0525e42026292629262547290625e41c821061106110610c410c62 106210620c2108410820046108610ca314610840086108c4184008610c410c4008

40088110e41c482de51cc4148210a3106108400840044008200440042004400420 0440044008620c620c8210610c610c4108620c610c610c610c610c4008610ce61ce 61ce61cc518e61ce61ce61ce61c2829e61cc518a414c51cc61cc61ca418e51ce41ce4 1ce41c0621051de41ce418e41cc314a314a210c314810ca210a210a210810c4000cb 3568292000a2106008a20c81088108600460086004610860086108400461088210 c414a310c414e518c4148310a31441084008820cc418c418a314810ca314a314600 860088110c318e420a218e420c31c401020086014e42425290429452d463187356 73587356735a93967358839883988398839aa3d8939ca3d883567316731a935883 54629e420e420a214a1148110a114600c6010600cc31881106110600c6110600c61 0c600cc318c318c41ca318c318c318e520052526290525e420c31c05250625e520a 214c31ce5200625e520e520c3188214400c611061108214a318c41cc41cc31c8114 c31cc320e420c320e420e4242629262d262d0429252946314631e424e3240429052 90429252d262d4731262d463146316735673588398839883967314731472d68312 629a3188214c41ca31461106210a314a318a3188210c41ce5200525e420a218a31c 0525472d693127290625e51cc41c8210610c6110c3188214a314c41ca314a214821 48214a318a214a318c418a418821082108210a314a214c41ce52026292629482d47 2d472d05292629462d472d25292629472d6831472d683169310625e51ce51ce51c e51c8310610c4008620c620ca314e520821020042008c41ca3188214a318e520482 d692d2729e520a314400c610c8210a31482108210400840084008610c410861084 108620c620c610c610c8210620ca310a310a3148210a314821082108210a314c414 c414c518c518e61ce51c061de61c0621e61ce51cc414c418a414c418a214c214a214 c214a110c214a214c214a110c214c210a110800ca10ca10ca10ca10c810c4004ec39 051d40048008800c6004810c800860048008a210810c8008820cc4146108a31006

1dc4146108a3108210820ca314821041088210820ce51ca3106108610cc314a314c 418c318a214c31cc31cc31c0525052526294831aa398835a839a93dca3d88358735 88358839463188358939a9398839a939883588356835a9398939a9398835a939a9 39ca3d8935673126292629052526290525e4200521e41c8110810c8110e41c05212 625c31ce4204729682d05210521472947290525262905290525e420e420e420052 5472d062506290629a218a218a31861106110c318e5200625e420c31ca318c31c05 25e420e31c2529252925290425462d2629462d262d262d04250529052526292629 462d2629252904250529e424c320c320042504290429e4240529262d6831693148 2d2729a3186110a3146210a314a418a318a318c41ca318a318a318c420a318a218c 31c062506250625a3186110c418472947290621e51c0621e41cc318821420084008 610c82146110400c8110400840082004610c600c40086110c318c31ca218a218a21 88114c320e424c31c2529462d26292529e420042105252629052526252625c41c8 210821040084008410c410ca318482d1610000026060f002220574d46430100000 00000010000000000000010000000002000005868010058e8010006256110400cc 41c6110c41ce5240625e5200525e520e520e520c418a318c41cc418821000002008 0000821020048210620c620c2004620c200441084108610c400841084008610840 08610c610ca3140621051d2621051de51ce418e41ce418c314a210c314a210a210a 210c314c314e318c214e318c214e318c214c214c110800c8008a10c800ca00c8008a 00c8008800c800860080c3e46216008c214a110a110a110c214c214e318c214e314 041dc414e418a210a310e518810c40084004a4148310a4148210820c610c8210a31 4e5186108610ca210e418c418e41ce41c8114a214c318c31c2729aa39cb3d8835aa3 da839a93988358839a939ca418939ca3d893989398835a9398835aa39ca3daa3d68 3168358939ca3d89358835883589398835aa39a935a9358935aa396831682d692da

a318931aa35aa35cb39cb39ec3dcb39cb39aa35aa35682d47292629472d262d472d 26292629052906290525272de524472d4831272906290629a31806252625482d26 290625e41ce420c31c0525042125292629462904250525052525292529472d262d 262d2529262d26296831262d262d2629472d472d68356835673147316731473147 2d2629262906252729c41c8314610c82108314a3148314a418a314c418a318c41cc 31ce420e520c31ca218e52026292729e420a318600ce51c0521e41c8214e41c0625 2625c41c0621e51c0625821082148210a318a314e51ca314a3108210c318a318a31 4811082148114c41ce4200525272d6835262d2629042525292525c218400c600ca 218c31ce4204729e520a318811081108214a41c6110a31c2729272de52082148218 a3186110a3180625272de5240629482d27292729482de520e520c51cc51cc51cc51 c00048310000000048210a41420048210610c41084008620c8210c414c418c418a3 14a314a310c114e218c214e214c110c114c114e218c110c214c110c110c110c114c1 10e214a110a110800ca010a110c110a110c110a00cc110a00ca00ca00cc110a10cc1 10a110a11060082d422521800cc214c214c214e318c214e214c214a1106008800cc 318e4188110a314c314a3148210610ca314c414820ca310820c820c820c820cc414 a310610ca210c418e41cc4180521e41ce420c31cc31ca218c31ce420262904252529 6731a9398835a93588358835ca3dca3daa39ca3daa398935472d462d8835aa3d893 96831472d88358835893568318935a9398935472d472d26292629a214c318c3180 51d05214729682da931a931cb3988318831ca39ca39682d89352629262d2629472 d472d4831272d272d482d062905252729062927292629e520e520052505210521e 420e420e41c0521c31c042105252629252526292529472d2629462d2629472d272 d472d272d472d272d4629262968314831472d06292629472d472d2729683169318 931482d69310625c41c610c83148314a314831483146210a314a318e520e5200525

c420c420e524e524e5200525c41cc318821481108110c318a3148210a3140621e52 0e51ca314e51c2725a314a314c418c418c418e61c2725272527252725692d482926 2506250625e420c31c8114a318c41ce420e31cc21cc21804210421e320e31c26294 7290421c318a214a214c318600c6110a3188218a31c482d482d482d61144010c420 c41ca31ce52406250625c420c420c41c07250729e620e624482d072528290625072 5a418e61c8314c518c518e62049292825c4188310620c8210820c82106108610c40 044004a010a010c010a00ca010a010c114c114c114c010c110c010c110c010c110c0 10e318c114c110a010c214c110e214c2140319e214e214c110e214c110e214c214e 418c214a1100c3e04218010e318c214e31c041de31cc21825256729672945252625 0521e418c314a214a214c418610cc418c414820c8310a314610ca310610c8210a31 4a314810cc314c318c318c31881108110c318e4200521a218a218c31c4629052546 29462d26290425462d8831472d6831893568318935cb3dcb3d8935aa39cb3dec41 89358935a935aa398935ec41cb3dcb3d8935472d05250525e420e41cc214a210810 cc314e418041de41ce318e41ce41cc3180421e318e31ce420e420e320e424e424052 90525052505252729c41cc31ca218c318c31ce520c318c31cc318c31cc31c0421042 10525052526294629472d25252525252546292629682d472d472d2629682d682d6 83168316831472d683168318935683168316831472d0521c41ca318a3188110611 0610cc418a41882108314a314410ca31482108314a314c41cc41ce520e520c41c82 148114601082148214a214a214c41cc318a214c418e41ca314e51c052106210521c 4188210c4188210a41882108210610c4008620ca3148210a314c418e51ca3188210 a214c41cc318c41ce41c26252625262905250525e42025254729672d4729482d262 5682d682d482d0521a318a214c4208214a318c420c41ce5208218c420a31ca31cc4 1ca31cc420e520c4208218a41c821462146210c41cc51ca418a418610c2008c51c06

212725410c492de620c5188310620c400440042000200000002004200440042004 c114c114a010c114a010c110a010c010c010e114c114e218e214e214e114e214e214 e214c214c214c214c214c110c110a00ca110a110c214c214c214a110a110c214a214 800c0d42e318a214c318c218e31c0421c218a114c218252525252525e4202525052 1041d81108110c318a210c414c418610ca3108210620c820c620c400882108210a2 10a210a214a2140521262546292625672daa35cb3d682de420472d262905252525 0525472d683168316831aa39aa39aa358935ab398935472d4729052105218931aa3 5672d052105210421e41cc318c3188110a214a1148110c214a210810ca1108110a1 10800c600c800c800ca110a11040086008600c600c601081148114a114801081106 1108214611081106110a2148110a21482108110a114a214a114a218a214c218a214 a2148114a218a21481106010a21481148110a214c218a218c31ce31c04210421052 5e42026294729472d4629472905250521a2148210610c8110610c82108210c3182 0048210610ca31482106210a314a314a314a318821482106110a318a218a214a218 a318a318c31c82148210610c40088110821040042004610ca31482108210a314610 861084008610c41084008620c6210610c4008610c82108314610c40082004400c6 10c82106110a214a318e51ce41c0521e520e41cc318e52006252729e520c41ce520 262506210521c318e520e520a31cc41c0625c41ce520c41c4931e52006250625272 906250625062548290625a41c62106110a318e620e6202825a4188310a418c51883 10c518410841080000200421044108410841084108610c410861084108610cc114 a010a110a110c214a114c114a00c800c800ca010a00ca110800c800c6008800c800c a110a110c214a110a110800ca110800c81108110a114a110c214c214a2148110a21 00d42e318a214c318811425252525262905250421811460106010e420262988314 629c21881100521e51ce418c414a310821083106108820c61088310610ca210c318

c4188110e41c882dec3dcb39ca39aa35aa35682d682d4729aa35cb39cb398831883 1cb39ec3d682d682d4729692d6931482de41ca2146110a21460088110e318051da2 1481108110810c6008800c800c8110a214c318a110a210a210c314c214c214a110c 214a214c214800cc214c214a110a110e318a11081108110a214a1148110800ca210 a21081108110a214a214c314a210a214a210a214a114a1148110a11480108010600 c81108110a2148110a314a318c31881104008400860108010811080108010600c8 114a214c31881108110801060104008810c600c810c600c610c610c82108210610c a210a314a214a314a314c4188210c518a314a31482108214a214a3188114a318821 4a318a318c318c318c418a210821082108210610ca314a3148210820c610c6108a3 1441088210620c83108310a3146210821082108210610c610c400c821482108210 4008610c610c8310a418e620c41cc51ce5200621e51c06212725692dc41ca314821 0c418e51ce620062127250521472969316931052106212725062527292729c41cc 418e41c0625062128290725e620410c410c621062106210620c410841080000072 1620c2004620842084108620c41084108200441084104620c410841084004610c6 10c610c82108210a314821082108210a210810c820c810c820c61086108600c8110 8110a210a110a214a214c318a214a2148110a214a214a218a214e41ca314c314a31 42e468110a214a214a1144008a218e420462946290525c31ce424672d8831462d25 25a2148110c318c418a314a314a3108310620c620c4104620ca3148210a314e41cc 318c314041d682d25214625882deb39a93146294629aa35462947290521a214600 ca214a3148210600c40084008810c610c600c610cc3186008a210a210a10c600881 0c810cc210a210a210a210c210a210c314c314c214c314c314a210a210a10c810c80 0ca110c210c214c114c214a110c114a010a010a210c314c214c318c314c314c214c3 14a210c314a210a210a210a210a20cc314a214c218a114a214a214c318c318c318c3

18c318a214a314a214a210600c4008800ca110a114c214a114a11480108110a214a 114600c40082004600c8110c3146008810c810c810c810ca210a210a210a210a210 a21082108110a214600c610cc414a4148214a318c418c31882148110a318a218811 08110610c82148210821040088210a310a314831082106108620c610ca314e5188 310620c8310620c610c4008610c61108210610c410c610ca314200482108210c518 07214825272549292829e720a418c518a518a41462106210821082108314821041 0861084008a314c41cc41ca214a314c418610ce51ce5200000610c610c200420008 21082104008400862108210620c620ca4148310e61ca410620820002825830c200 041044104620c630c41084108410842084108620c4108620841084108c418c418e 51cc418c418a3148210610c8210610c820c610c82108210a3108210c318a214a214 801080108010a218c318a214a214e41ce4200525c31881146010e41cc418e41c0e4 681108214c41cc31ca21805212629262968318939aa39883588352529c2188010a2 14a114c318c314a214820cc4148310830c820c4108820ca310a314e51cc414a210c 3180521e418c314800c6008600cc318c318a1104004a21040044004800ca214a110 a110600cc314a214c314a214a210810c8110a110c214a110a110a110a210800ca11 0a2100319e318e318a110800c6008810c600ca210600c800c8110c214a110811060 0ca110e318e31cc214e318a1108010c114a114a110c214a214c218a214a110800c81 0c810c810c6008a110810c810c8110a1148114a114a114c318e31c25252625e41cc 318c318a218c318821482106110a214a114c218a218c218c218e31ce41ce31ce41c2 52526252525c318a214a1108110a210a210600c8110a214c314a210a214610cc318 a214a214a2148214c418e51ca314a214a214c318a2148214811081148114a218a21 8a318c318c41ca214a314a314a2148110c314a31482108210820c610ca314400882 108210a31482108210811082108110821082108210610ce41cc418a314810ca3148

20c6108610820044108410c20042004410c8310831041082004610c4108820c821 0821082102004600840082004821020002621e51c810c610c8210a314c418a3148 2104108620c200441084008410820044108a41483104104a510c514630c6208200 04104620c4108210420044108620c620c620c620c620c83108210a318c41cc41ce4 20e41ce520c41cc31ca214a214a214c318e41ce41cc318a218e4200525462d883547 2d472d672d683169316831672d6831472d6831472d2629e520482d2729ec3dc31c c318e4200525472968318835aa3989358835683589398835a935ca3da935e31c811 0c314051da3148210061dcc35620c820c630c62086104c310e414e518e414061de5 18c31440046008810ca110810c810c800ca110a10c8008a110e318a010c010a0106 008800ca110a110c214c214c214c114c114c118c014a010c114a114a0108010e31c 8010a014a014a014c1182525462926292629472d672d8831672d4629e320c218a1 14a014a010a114a014c114a014c118a0108010a118e21c0421672d262d2529a118e 42005250425c218c118e21c24250425262925292529462da935a939a9358831883 56831cb3d89358935472d68358939a939262d262d25294731aa39aa3d8835aa39aa 39cb3daa39aa396831683126290521a1148114a114a2188114a218c31ca218a218a 3188110a214a314c418a314a214a2140521a2188114811480108010c21c8114a114 8114a21482146010600ca2148110600c8010a1108110a214a214a214600c810ca21 4e41ce41ca21460088010a110a214a210a214a214a214810ca210810c6008600881 0c610840042000610c8210a31082108210610c8210400840084108610c61086108 4004820c200040046108810c600840044825e51c4008c4148210a31482108210a3 14610c630c620c4108620c6008610c610c8310630c22042204c718640c620c41084 10820044108410c620c610c82108210a314410c610c410c610c81148114a218a218 c31ce41ce420c31cc31ce41ce420c318e41c0421e4208114a2188114c21cc31ce320

e4202629472d6831472d6831683168318835a9398935aa398a358935504e8a35ab3 9cb3daa35a9358931a935a935aa398935893989358935a939883146298831462505 2147290521c414c414e518620c8310a414820c820ca20ce518e518e518c314a2108 10cc318a210a1108110a114a110a2148110c314a110c214c114c114c114031dc118 e218c114c214a110a114a114e218e118e11c022124252425462d25250321e21c242 52425662d8631a839a939cb3dca3dcb3daa39cb3dca39cb3dca39ca39a9358831452 90421031d2421e31ce218a0106629032145296731ca39cb3daa3d8939aa398939aa 39a935a939a935c939a939aa39aa39ca3da935a935a935ca39a935ca39aa39ca3d0d 46ec41cc41cb3dcb41ca3dca418939683568314731aa3989358a398935aa398a358a 358a35ab398a35aa39a935893568318935683168316731472d4629893526290625 c41ce520c41c0521e41ce41ce41ce31cc31c462925296731462d0525e320e420e420 2629e420e31ce31ce31c8010c31cc118c214a11080108010a114801081108010801 06008a010c114e318c214a214a210a214a214a110c214e318a110a2108108810861 08c418a2148210810cc314c314a314a210820c61086108400461086108610861088 20cc3106008c314820c810c6829e518610c610c610ca31482104108610c620c4208 410861086008810c600c82108310851022042308a7148510630c8210610c821483 14a418a318a3188214821461108214611082148214e41ce520e420e520e5200625e 520e41c2729682d27290621e52026250521c41cc31cc318a218c31ca318e4200625 27290625062505210521c31ce41ce41ce4202625052105212e46e520682d2625052 1e31ce31ce31c05252529462d4629472d462d0425a218a114a114e318c318a214a2 10e418810c400440088310a310c418600c8110a214e41cc31ca114600c801060106 010400c8010a118e320e320e42005254729472d672d462d8731873187318835883 1472d472d2629672d672d88318831eb3dcb39cb3dec410e46cb398935ca3dca3dca

39eb41cb41cb3d8a39ab39cc39cc39aa35ab35aa35cb39cb35cb35ec39eb35aa31ca 31aa31aa31a92dca31eb39672d672989318931aa358931cb39cb39cb398a35aa35aa 35cb39aa31aa318a31aa35aa31aa358a31aa318a31ab358a31aa318a31cb39aa35ab 3569318a358931ca39a935aa39a9358935aa35aa3589318a31692d692d692d8a318 a31ab358935aa398935a935893589356831a9396831683168310525472d482d693 12625c3180521e41cc318a2180525672d262925292529e3202529472d683168314 72d462d873188354529662d45294529662d03210321e21ce21cc118c218c118e218 a010a114801081108110c318c318c318a114c2188110810c810c820c6108a310c31 4c314a210a314a210810c60086008810c810c8108820c820cc310a310820c810ca2 1040046108a31440042621e4184008a314a314a3146210c418610c610c4208630c6 20c82108110a2148210a414640c22042304a6148510a414821082108314a318831 48314621061104008400c2008400c400c61108a316a318a318a318b358a31693148 292725e51cc41ca314a314821082108210a2146110811061108110611082106110 8210610c6110610c600c400c8110600c6110600ce520cb3920046008600c600c600 c6008600c600c8110601060106010a218601080146010600ca2140421a2148110c3 18e41c8110e41ce41c0625052526292529672d88318835462d462d462d2529462d 6731673188358835a939893989358a39aa398939aa3da93da93daa3daa3daa3dab3 d8a39ab3daa39aa3daa39a939ca39cb398931cb39cc3dcb3daa39cb3da939a835883 5a9398939aa39aa39cb39aa35aa358935aa358931a9318931a931a931ca35ca35cb3 5ca35eb39eb390c42a935ca39aa35a93588318935ca39ca3dcb3deb3dcb39cb39aa3 5cb39aa35aa358931aa35aa35cb35aa31ab35ab35ed3dcc39cc39cb39cb3daa39aa3 9883567318731a835a939ca39a939ca39a935ca39aa39aa39aa35aa39aa35aa39aa3 589358935aa398935aa3988358935aa390c46cb3d6831c21c05252629472dc31c46

290521042526292529c21c252967316731462d462d6831aa3968318931472d6731 8731ca396731a9398731ca3dca39ca398831672d672d8831672d883188314625662 9672d2625e41cc318e41ce52047294729e41ca210c3148210620c620c810c600881 0c810c600c4004810ca210810c6108820c820ca310a310c414810ca210a210c3148 210c41840080521062182108214062182108214e51ca314821084148410a314a21 0a214a214a3148310841443086510a614851483108210610c82106210611040084 10c4008610c610c8210621083148314272128250721282507210721c518c518c51 8a4148314a414620c610c4108610c610c610c610c8210610c620c610c4108400420 042004610c6008610c810c810c600860082725ec3d0000600c600881108110a1108 110a110801080108010a114a218472d46292629472d682d46298831682d682d893 58931cb39ab39cb3d89358835a939a939a93d8839a9398839a93d8835a93dca3dca 41ca3dca3dca3dca3dab3daa3d69398839683567356735a93d69398a398a39ab3d8 a39aa39893589358731a835a835a939a935a9358835c93d8735c93de941c83d8635 87398739a93d673588398839a83d8839a83988398839a93d883967318735873587 35452d2529452d6635ca412c4e0b4e2b4ec941a83d243166358739a83d883988398 939c93dca41a93d8835a93988356831472d47312629262d4731a83dea452c4e4d52 4d5686396539653586398639873d66356635863987398739a73d87398739663566 358939aa398939ca3dca3daa3da93d0b46a93d0c46462d0425c320262d262904252 529472d2529462de320c21c04298835673588356731a9398935683189318935683 14831483148318a39ab39ab398a3569356931482d8a35693169314829482d8931a 935893589356931482de520c41c482daa398935682d682d692d27252725a214a11 0a214e41ca2148110600c6008610c810c6008810c60084004610c810c6008a214c3 142625a21427252625cc398a310625482dc418c41ca3188214e51c8414a414a314c

318a214a214821083146310630c85146410420841082004610c200840082008200 8200861108314c418a418c51cc41cc51c071de618e61ce61c071de618e518c514a41 4c518c518a414a414831083104108820c6108820c610c61084108620c2004820c41 08620c83108310820ca310810cc318600c6829cb35600ce318c318a2108110600c8 1108110a214c218042525298935aa39cb3d8935aa39aa39ca39aa39ca396831ca398 83588354731a939673188358835a939673588358835a9398939aa3da939aa39a935 cb3deb410c42cb3dcb418939aa41ca41eb45a93da83d67358939693589396935693 568316831472de320e21ce320e320e320a118e2202529e9416d52d0628d56094686 39a739a73da841a83da841a83da841a83da941a83d873946314531242d252de324e 220a01ce328242dc9452c528f5eaf622b52863da741a73dc845c945ea49ea45eb49c a45ea45a739873567356735262d26290529a21c8118e3244531ea492c52af62af628 d5e2b524b522a4e4b524b522a4e0a4e2b520a4e2b520a4e2b4e0a4a0b4e0a4aa93d6 835462d252947316731ca3d2c4a8f56905a8839462d0429252d0425c21cc220252d 67356731452de224252d46318839a939aa3dca3dcb3da939ec41ec41cb41aa3dcb4 1cb41ab3d8a398a396931ab398a39ab3dab3dab398a358b39ab3989356731472d47 2d8a358a35482de520a31ce420472d4729272947298a3189316931672da93589310 525c318e41ca214c4180621051de51c051da214c418a3148210600cc318e41cc41c 272947298a35c41c610ce5206110a3188214a314c41c8314620c82108214a214611 082108314420c4208a618420c420c410c6110a314a318a314c418c418e520e62027 292829492d492d492d2829610862084108830ca410c514c514e518c518e61ce618c 518c518e61cc518a4148310a310821082106108620c620c41084104400441088310 820c8310a310a314c418810c6829892d810c262505210521462546250521262946 29672d6731a9358935472d682d68314729aa35cb3daa39aa39ca3dca3

010009000003d30300000000c40200000000c402000026060f007e05574d464301 00000000000100a46900000000010000005c050000000000005c05000001000000 6c0000000000000000000000130000000e0000000000000000000000c102000010 02000020454d46000001005c0500000f0000000100000000000000000000000000 00005605000000030000e20100000f010000000000000000000000000000665a07 0055220400460000002c00000020000000454d462b014001001c00000010000000 0210c0db01000000600000006000000046000000a80100009c010000454d462b22 4004000c000000000000001e4009000c00000000000000244001000c0000000000 00003040020010000000040000000000803f214007000c00000000000000084000 05f4000000e80000000210c0db0100000000000000000000000000000000000000 0100000089504e470d0a1a0a0000000d494844520000000f0000000b0800000000 852c88800000000274524e5300ff5b9122b500000002624b474400ff878fccbf0000 00097048597300000af000000af00142ac34980000000774494d4507d5040212111 1f7653d8b0000004f4944415408d763f8ffffffb9bd70f08c01c8af6e990205d97bc1f c6bffa1a08730ffd9debdd54bf7eefd0ee3efcd061914f51eceef013192d78241319c3f 0702eea1aaffff9fe1d95630f80ee50300a942843ddf8fa68f0000000049454e44ae42 60820840010824000000180000000210c0db010000000300000000000000000000 00000000001b40000040000000340000000100000002000000000000bf000000bf 0000704100003041030000000000008000000080ffff9f410000008000000080feff 6f412100000008000000620000000c00000001000000150000000c000000040000 00150000000c00000004000000460000001400000008000000544e505006010000 51000000ac0000000000000000000000130000000e000000000000000000000000 000000000000000f0000000b0000005000000030000000800000002c0000000000

00008600ee00140000000f000000280000000f0000000b000000010001000000000 0000000000000000000000000000000000000000000000000ffffff00ff000000ff00 0100c3fe0000c3fe0100ff060000ff0601001806000018060100180600001ffe01001 ffe0000510000007c0100000000000000000000130000000e000000000000000000 000000000000000000000f0000000b000000500000007c000000cc000000b00000 0000000000c6008800140000000f000000280000000f0000000b00000001000800 00000000000000000000000000000000150000000000000000000000ffffff00cece ce00bdbdbd00e6e6e6007b7b7b0084848400949494006b6b6b00d6d6d6008c8c8c0 0a5a5a500f7f7f7005a5a5a00efefef0063636300adadad00737373009c9c9c00deded e00b5b5b500041414141414140c01010101010101000308070707070d0e0101010 10101012e030a010101010f121212121212121300030a010101010f101010101010 1103400308070707070d0e01010101010a0305040303050b03030c01010101010a 0305010101050901010101010101010a0300010101050901010101010101010a03 00010101050901010101010101010a030001010105060707070707070707080300 01010102030303030303030303030400460000001400000008000000544e505007 0100004c000000640000000000000000000000130000000e000000000000000000 0000140000000f0000002900aa0000000000000000000000803f000000000000000 00000803f000000000000000000000000000000000000000000000000000000000 0000000220000000c000000ffffffff460000001c00000010000000454d462b024000 000c000000000000000e0000001400000000000000100000001400000004000000 03010800050000000b0200000000050000000c020f001400030000001e00040000 0007010400040000000701040037000000410b8600ee000b000f00000000000f001 40000000000280000000f0000000b0000000100010000000000000000000000000

0000000000000000000000000ff000000ff000100c3fe0000c3fe0100ff060000ff06 01001806000018060100180600001ffe01001ffe0000a3000000410bc60088000b0 00f00000000000f00140000000000280000000f0000000b00000001000800000000 00000000000000000000000000150000000000000000000000ffffff00cecece00bd bdbd00e6e6e6007b7b7b0084848400949494006b6b6b00d6d6d6008c8c8c00a5a5a 500f7f7f7005a5a5a00efefef0063636300adadad00737373009c9c9c00dedede00b5 b5b500041414141414140c01010101010101000308070707070d0e010101010101 012e030a010101010f121212121212121300030a010101010f10101010101011034 00308070707070d0e01010101010a0305040303050b03030c01010101010a03050 10101050901010101010101010a0300010101050901010101010101010a0300010 101050901010101010101010a03000101010506070707070707070708030001010 1020303030303030303030304000c00000040092900aa000000000000000f00140 000000000040000002701ffff030000000000 Takungan air Aghlabiyah di Kairouan Emir-emir dinasti Aghlabiyah, anggota satu kabilah Arab iaitu Bani Tamim, pernah memerintah Ifriqiya (Afrika Utara) mewakili khalifah Abbasiyah hanya pada nama sahaja selama satu abad sehinggalah mereka digulingkan oleh Fatimiyah yang muncul sebagai satu kuasa baru di Afrika Utara. Pada tahun 800, Khalifah Abbasiyah Harun al-Rashid telah melantik Ibrahim I ibn al-Aghlab sebagai Emir Ifriqiya yang akan diwarisi turun-temurun sebagai jawapan kepada keadaan huru-hara yang telah berleluasa di wilayah tersebut berikutan jatuhnya Muhallabiyah. Dia dikehendaki mengawal sat kawasan yang merangkumi timur Algeria, Tunisia dan Tripolitania. Walaupun hanya bebas berkuasa pada nama, dinastinya masih lagi mengiktiraf ketuanan Abbasiyah. Ibukota yang baru, al-Abbasiyyah, diasaskan di luar Kairouan, untuk melepaskan diri daripada penentangan fuqaha dan ulama Maliki yang mengecam apa yang dilihat mereka sebagai kehidupan tidak bertuhan Aghlabiyah, dan tidak menyukai layanan berat sebelah terhadap orang Islam Barbar. Sebagai tambahan, bentengbenteng pertahanan perbatasan (Ribat) dibina di Sousse dan Monastir. Semasa zaman pemerintahan Ziyadat Allah I (817-838), krisis pemberontakan

pasukan tentera Arab meletus pada tahun 824 yang tidak dapat dipatahkan sehinggalah tahun 836 dengan bantuan orang Barbar. Penaklukan Sicily daripada Byzantine sejak tahun 827 diketuai oleh Asad ibn al-Furat adalah satu cubaan untuk mengawal pasukan tentera sukar dikawal itu - ia hanya dapat dicapai secara perlahan dan hanya pada tahun 902 kota kara Byzantine terakhir dapat ditawan. Serbuan ke dalam tanah besar Itali berlaku sehingga kurun ke-10. Secara beransur-ansur Aghlabiyah kehilangan kuasa kawalan ke atas tentera Arab di Sicily dan satu dinasti baru, Kalbiyah muncul di sana. Kerajaan Aghlabiyah mencapai puncaknya semasa zaman pemerintahan Ahmad ibn Muhammad (856-863). Ifriqiya menjadi satu kuasa ekonomi yang ketara berkat kesuburan tanah pertaniannya dengan dibantu oleh perluasan sistem pengairan Rom. Ia menjadi tumpuan perdagangan antara dunia Islam dan Byzantine dan Itali, terutamanya perdagangan hamba abdi yang menguntungkan. Kairawan menjadi pusat pengajian yang paling penting di Maghrib, terutamanya dalam bidang ilmu kalam dan fikah, dan menjadi tempat pertemuan bagi para penyair. Kejatuhan dinasti tersebut bermula semasa zaman pemerintahan Ibrahim II ibn Ahmad (875-902). Penguasaan ke Calabria jatuh ke tangan Byzantium, satu serangan oleh Tuluniyah Mesir telah dipatahkan dan satu pemberontakan orang Barbar telah ditumpaskan dengan banyak nyawa yang melayang. Sebagai tambahan, pada tahun 893 wujud pergerakan Syiah Fatimiyah di kalangan orang Barbar Kutama melalui misi Ubayd Allah Said yang membawa kepada penggulingan Aghlabiyah pada tahun 909.

[sunting] Pemerintah Aghlabiyah


Ibrahim I ibn al-Aghlab ibn Salim (800-812) Abdullah I ibn Ibrahim (812-817) Ziyadat Allah I ibn Ibrahim (817-838) al-Aghlab Abu Affan ibn Ibrahim (838-841) Muhammad I Abul-Abbas ibn al-Aghlab Abi Affan (841-856) Ahmad ibn Muhammad (856-863) Ziyadat Allah II ibn Abil-Abbas (863) Muhammad II ibn Ahmad (863-875) Ibrahim II ibn Ahmad (875-902) Abdullah II ibn Ibrahim (902-903) Ziyadat Allah III ibn Abdillah (903-909)

http://ms.wikipedia.org/wiki/Bani_Aghlab