Anda di halaman 1dari 27
Prosiding Seminar PENGEMBANGAN KAWASAN TERTINGGAL BERBASIS KOMUNITAS ADAT TERPENCIL Direktorat Pengembangan Kawasan
Prosiding Seminar
PENGEMBANGAN
KAWASAN TERTINGGAL
BERBASIS KOMUNITAS
ADAT TERPENCIL
Direktorat
Pengembangan Kawasan Khusus dan Tertinggal
BAPPENAS
  Prosiding Seminar PENGEMBANGAN KAWASAN TERTINGGAL BERBASIS KOMUNITAS ADAT TERPENCIL Direktorat Pengembangan Kawasan
  Prosiding Seminar PENGEMBANGAN KAWASAN TERTINGGAL BERBASIS KOMUNITAS ADAT TERPENCIL Direktorat Pengembangan Kawasan
 

Prosiding Seminar

PENGEMBANGAN KAWASAN TERTINGGAL BERBASIS KOMUNITAS ADAT TERPENCIL

Direktorat Pengembangan Kawasan Khusus dan Tertinggal BAPPENAS

KAWASAN TERTINGGAL BERBASIS KOMUNITAS ADAT TERPENCIL Direktorat Pengembangan Kawasan Khusus dan Tertinggal BAPPENAS
KAWASAN TERTINGGAL BERBASIS KOMUNITAS ADAT TERPENCIL Direktorat Pengembangan Kawasan Khusus dan Tertinggal BAPPENAS
  Prosiding Seminar PENGEMBANGAN KAWASAN TERTINGGAL BERBASIS KOMUNITAS ADAT TERPENCIL ISBN : 979-98653-2-8  
  Prosiding Seminar PENGEMBANGAN KAWASAN TERTINGGAL BERBASIS KOMUNITAS ADAT TERPENCIL ISBN : 979-98653-2-8  
 

Prosiding Seminar

PENGEMBANGAN KAWASAN TERTINGGAL BERBASIS KOMUNITAS ADAT TERPENCIL

ISBN : 979-98653-2-8

 

Diterbitkan oleh:

Direktorat Pengembangan Kawasan Khusus dan Tertinggal BAPPENAS

 
Cetakan Pertama Agustus 2004 File isi buku ini dapat didownload dari situs www.kawasan.or.id

Cetakan Pertama Agustus 2004 File isi buku ini dapat didownload dari situs www.kawasan.or.id

Cetakan Pertama Agustus 2004 File isi buku ini dapat didownload dari situs www.kawasan.or.id
  DAFTAR ISI iv   KATA SAMBUTAN KATA PENGANTAR v KESIMPULAN SEMINAR vi PENANGANAN KOMUNITAS
  DAFTAR ISI iv   KATA SAMBUTAN KATA PENGANTAR v KESIMPULAN SEMINAR vi PENANGANAN KOMUNITAS
 

DAFTAR ISI

iv

 

KATA SAMBUTAN KATA PENGANTAR

v

KESIMPULAN SEMINAR

vi

PENANGANAN KOMUNITAS ADAT TERPENCIL DI INDONESIA: METODE DAN PENDEKATAN

1

KEBIJAKAN PEMERINTAH DAERAH DALAM PENANGANAN KOMUNITAS ADAT TERPENCIL: STUDI KASUS KAT BADUY

7

UPAYA PENINGKATAN PARTISIPASI KOMUNITAS ADAT TERPENCIL DALAM PROSES PENGELOLAAN SUMBERDAYA ALAM: STUDI KASUS KAT KASEPUHAN

13

MEMAHAMI KOMUNITAS ADAT TERPENCIL DALAM PENGEMBANGAN WILAYAH

34

KONSEP PENGEMBANGAN KAWASAN TERTINGGAL BERBASIS KOMUNITAS ADAT TERPENCIL

38

DISKUSI

50

 

iii

WILAYAH 34 KONSEP PENGEMBANGAN KAWASAN TERTINGGAL BERBASIS KOMUNITAS ADAT TERPENCIL 38 DISKUSI 50   iii
WILAYAH 34 KONSEP PENGEMBANGAN KAWASAN TERTINGGAL BERBASIS KOMUNITAS ADAT TERPENCIL 38 DISKUSI 50   iii
  KATA SAMBUTAN Saya menyambut baik upaya yang dilakukan oleh Direktorat Pengembangan Kawasan Khusus dan
  KATA SAMBUTAN Saya menyambut baik upaya yang dilakukan oleh Direktorat Pengembangan Kawasan Khusus dan
 

KATA SAMBUTAN

Saya menyambut baik upaya yang dilakukan oleh Direktorat Pengembangan Kawasan Khusus dan Tertinggal, Bappenas dalam menerbitkan buku Prosiding Seminar Pengembangan Kawasan Tertinggal Berbasis Komunitas Adat Terpencil. Informasi yang terkandung dalam buku ini sangat penting untuk diketahui oleh semua pihak yang terkait dengan pembangunan daerah dan masyarakat Indonesia.

Seminar yang diselenggarakan pada bulan April 2004 ini bertujuan untuk menggali informasi dari berbagai kalangan mengenai strategi yang efektif dalam memberdayakan Komunitas Adat Terpencil. Pemikiran dan pengalaman para pengambil kebijakan, peneliti dari perguruan tinggi dan LSM pendamping Komunitas Adat Terpencil, serta para peserta Seminar yang berasal dari berbagai kalangan itu sangat berarti untuk diketahui oleh masyarakat luas. Seminar ini menyimpulkan ada berbagai tindakan penting yang perlu dilakukan untuk mempercepat proses pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil yang junlahnya masih sangat banyak di berbagai pelosok negeri.

Kepada para pembaca saya harapkan dapat menemukan pandangan baru yang positif dengan membaca buku ini. Namun jika buku ini mengandung ketidakbenaran, sudilah menyampaikannya kepada kami, untuk penyempurnaan buku ini. Selanjutnya kepada berbagai pihak yang telah memberikan masukan selama penyusunan kajian ini saya mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya.

Semoga buku ini bermanfaat bagi kemajuan bangsa Indonesia.

Tata g Wiranto Deputi Bidang Otonomi Daerah dan Pengembangan Regional, Bappenas

iv

aat bagi kemajuan bangsa Indonesia. Tata g Wiranto Deputi Bidang Otonomi Daerah dan Pengembangan Regional, Bappenas
aat bagi kemajuan bangsa Indonesia. Tata g Wiranto Deputi Bidang Otonomi Daerah dan Pengembangan Regional, Bappenas
  KATA PENGANTAR Sampai saat ini masih terdapat banyak kawasan yang relatif jauh tertinggal dibandingkan
  KATA PENGANTAR Sampai saat ini masih terdapat banyak kawasan yang relatif jauh tertinggal dibandingkan
 

KATA PENGANTAR

Sampai saat ini masih terdapat banyak kawasan yang relatif jauh tertinggal dibandingkan dengan kawasan lain di Indonesia. Kawasan ini tersebar di pedalaman, pulau-pulau kecil, di tengah-tengah hutan lindung, di perbatasan antar negara, dll. Di antara kawasan-kawasan ini, banyak kawasan yang dihuni oleh Komunitas Adat Terpencil (KAT). Mereka ini adalah masyarakat yang belum memasuki kehidupan modern. Memang ada yang berpendapat bahwa mereka belum tentu tidak bahagia dibandingkan masyarakat modern. Namun semua masyarakat di dunia menuju arah yang sama, yaitu kehidupan yang modern, dengan segala dampak negatifnya.

Oleh sebab itu, Komunitas Adat Terpencil perlu disiapkan untuk memasuki kehidupan modern sebagaimana masyarakat Indonesia lainnya dengan tetap mempertahankan bahkan mengembangkan kearifan asli masing-masing masyarakat adat. Bagaimana hal itu sebaiknya dilakukan, dikupas dalam buku ini.

Buku ini merupakan kumpulan makalah dan bahan presentasi yang disajikan pada Seminar "Pengembangan Kawasan Tertinggal Berbasis Komunitas Adat Terpencil" yang diselenggarakan di Bappenas pada tanggal 8 April 2004.

Kami berharap, buku ini dapat bermanfaat bagi semua pihak, dapat menjadi bahan pemikiran untuk membangun gagasan yang lebih maju, dan dapat dijadikan bahan pertimbangan untuk pengambilan kebijakan dalam perencanaan atau pelaksanaan progam dan kegiatan yang menyangkut pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil.

Herry Darwanto Direktur Pengembangan Kawasan Khusus dan Tertinggal, Bappenas

v

pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil. Herry Darwanto Direktur Pengembangan Kawasan Khusus dan Tertinggal, Bappenas v
pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil. Herry Darwanto Direktur Pengembangan Kawasan Khusus dan Tertinggal, Bappenas v
  KESIMPULAN SEMINAR 1. Peraturan pelaksanaan UUD pasal 18 tentang hukum adat perlu segera disusun.
  KESIMPULAN SEMINAR 1. Peraturan pelaksanaan UUD pasal 18 tentang hukum adat perlu segera disusun.
 

KESIMPULAN SEMINAR

1. Peraturan pelaksanaan UUD pasal 18 tentang hukum adat perlu segera disusun. Departemen Sosial akan segera mengambil inisiatif menyusun rancangan peraturan pelaksanan ini.

2. Perlu kerjasama yang terencana antara instansi-instansi pusat terkait untuk memberdayakan KAT secara bertahap.

3. Pemda perlu didorong untuk memberi perhatian yang lebih besar kepada KAT.

4. Perlu diupayakan pengarusutamaan KAT dalam perencanaan dan pembangunan nasional dalam periode 2005-2010.

5. LSM dan lembaga-lembaga internasional perlu didorong untuk terlibat secara lebih intensif dalam pemberdayaan KAT.

6. Perlu upaya-upaya lebih ekstensif untuk mensosialisasikan keberadaan KAT.

7. Departemen Sosial akan mengkoordinasikan pihak-pihak terkait (instansi pusat, pemda, LSM, dunia usaha) dalam pemberdayaan KAT.

Jakarta, 8 April 2004

 

vi

pihak-pihak terkait (instansi pusat, pemda, LSM, dunia usaha) dalam pemberdayaan KAT. Jakarta, 8 April 2004  
pihak-pihak terkait (instansi pusat, pemda, LSM, dunia usaha) dalam pemberdayaan KAT. Jakarta, 8 April 2004  

PENANGANAN KOMUNITAS ADAT TERPENCIL DI INDONESIA: METODE DAN PENDEKATAN

Oleh Natsir Abdullah Direktorat KAT, Departemen Sosial

Bangsa Indonesia terkenal dengan kemajemukannya yang terdiri dari berbagai suku bangsa dan hidup bersama dalam negara kesatuan RI dengan semboyan Bhineka Tunggal Ika. Dalam keanekaragaman tersebut ada sekelompok masyarakat / suku bangsa yang secara relatif sudah lebih dahulu maju. Tetapi ada juga yang belum maju dan malahan tertinggal dengan masyarakat lainnya. Perubahan sosial dalam masyarakat baik secara vertikal maupun horizontal juga dapat menimbulkan ketertinggalan dan keterpencilan pada sekelompok masyarakat tertentu karena lokasi yang terpencil serta sulit mendapatkan akses pelayanan dari luar. Kelompok masyarakat inilah yang kami kategorikan sebagai Komunitas Adat yang masih hidup terpencil. Departemen Sosial memandang keterpencilan itu ada 2 (dua) aspek yaitu secara eksternal: kenapa pihak luar belum atau sulit memberikan akses pelayanan sosial dasar pada mereka. Secara internal: Kenapa mereka belum dan atau sulit mendapatkan akses pelayanan sosial dasar. Untuk menjawabnya ini tugasnya tim peneliti.

Pada sekitar bulan Maret tahun 1999 LSM AMAN (Aliansi Masyarakat Adat Nusantara) menyelenggarakan seminar di Hotel Indonesia yang pesertanya dari tokoh masyarakat adat, mengusulkan kiranya istilah masyarakat terasing perlu ditinjau kembali. Direktorat Bina Masyarakat Terasing pada saat itu mengundang anggota Tim Pakar yang tergabung dalam Forum Konsultasi Pembinaan Kesejahteraan Sosial Masyarakat Terasing untuk membahas penggantian istilah masyarakat terasing. Tim Pakar pada saat itu yang terdiri dari Prof. Budi Santoso, Prof DR. Sjafri Sairin, Prof. DR. Edhi Sedyawati, Dr. Muthia Edi Swasono, Anto Ahadiat MA, dan lain-lain mengusulkan istilah KAT (Komunitas Adat Terpencil) sebagai pengganti istilah Masyarakat Terasing. Selanjutnya istilah tersebut dikukuhkan dengan Surat Keputusan Presiden No 111 tahun 1999. Dalam Surat keputusan Presiden tersebut disebutkan bahwa Pengertian Komunitas Adat Terpencil adalah kelompok sosial budaya yang bersifat lokal dan terpencar serta kurang atau belum terlibat dalam jaringan dan pelayanan baik sosial, ekonomi

1

  maupun politik. Berdasarkan pengertian tersebut, maka kelompok masyarakat tertentu dapat   dika tegorikan
  maupun politik. Berdasarkan pengertian tersebut, maka kelompok masyarakat tertentu dapat   dika tegorikan
 

maupun politik.

Berdasarkan pengertian tersebut, maka kelompok masyarakat tertentu dapat

 

dikategorikan sebagai Komunitas Adat Terpencil jika terdapat kriteria-kriteria umum yang berlaku universal sebagai berikut:

 

· Berbentuk komunitas kecil, tertutup dan homogen

· Pranata sosial bertumpu pada hubungan kekerabatan

· Pada umumnya terpencil secara geografis dan relatif sulit dijangkau

· Pada umumnya masih hidup dengan sistem ekonomi sub sistem

· Peralatan teknologinya sederhana

· Ketergantungan pada lingkungan hidup dan sumber daya alam setempat relatif tinggi

· Terbatasnya akses pelayanan sosial, ekonomi, dan politik.

Dengan demikian maka berdasarkan kriteria tersebut Komunitas Adat Terpencil dapat dikelompokkan berdasarkan habitat dan atau lokalitas sebagai berikut:

· Dataran tinggi / pegunungan;

· Dataran rendah;

· Daerah rawa;

· Daerah pantai/laut;

· Daerah pasca/rawan konflik;

· Daerah perbatasan;

· Kawasan industri;

· Daerah rawan bencana; dan

· Wilayah pemekaran.

Komunitas Adat Terpencil juga dapat dikategorikan orbitasinya sebagai berikut: Kelana, Menetap Sementara, dan Menetap. Memperhatikan pengertian, kriteria, habitat dan kategori maka jumlah KAT yang dikategorikan terpencil di Indonesia dengan persebarannya adalah sebanyak 205.029 KK atau sekitar 1.025.000 jiwa (tabel terlampir) sedangkan jumlah yang sedang diberdayakan 8.338 KK/ lokasi dan jumlah yang sudah diberdayakan 51.398 KK/lokasi

Visi Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil adalah: kesejahteraan ssial Komunitas Adat Terpencil yang mandiri di dalam berbagai aspek kehidupan dan penghidupan.

Misi Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil adalah:

·

Meningkatkan harkat dan martabat Komunitas Adat Terpencil;

·

Meningkatkan kualitas hidup Komunitas Adat Terpencil;

·

Memperkuat pranata dalam jaringan sosial;

·

Mengembangkan sistem kehidupan dan penghidupan yang berlaku pada Komunitas Adat Terpencil;

·

Meningkatkan peran serta dan tanggung jawab sosial masyarakat dalam proses pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil.

2

Meningkatkan peran serta dan tanggung jawab sosial masyarakat dalam proses pember dayaan Komunitas Adat Terpencil. 2
Meningkatkan peran serta dan tanggung jawab sosial masyarakat dalam proses pember dayaan Komunitas Adat Terpencil. 2
  Tujuan Berdasarkan Visi dan Misi tersebut maka Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil bertujuan untuk memberdayakan
  Tujuan Berdasarkan Visi dan Misi tersebut maka Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil bertujuan untuk memberdayakan
 

Tujuan Berdasarkan Visi dan Misi tersebut maka Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil bertujuan untuk memberdayakan Komunitas Adat Terpencil dalam segala aspek kehidupan dan penghidupan agar mereka dapat hidup secara wajar baik jasmani, rohani dan sosial sehingga dapat berperan aktif dalam pembangunan, yang pelaksanaannya dilakukan dengan memperhatikan adat istiadat setempat.

Tugas dan Kewenangan Pada tingkat nasional tanggung jawab pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil menjadi tugas Departemen Sosial. Kewenangan Departemen Sosial dalam Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil meliputi:

· Menyusun kebijakan pokok, menyusun standar teknis, pedoman, prosedur, kriteria dan nama dalam pelaksanaan Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil

· Melakukan kajian kebijakan pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil

· Melakukan bimbingan teknis pemantapan, pengendalian umum, evaluasi dan koordinasi dengan Pemerintah Daerah setempat dan instansi terkait.

Pelaksanaan Pemberdayaan KAT di daerah dengan dukungan dana dekonsentrasi dilaksanakan oleh Dinas Sosial Propinsi dan Kabupaten bersama instansi terkait, Lembaga Swadaya Masyarakat serta dukungan dunia usaha.

Kebijakan, Strategi dan Pokok-Pokok Program Kebijakan umum pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil diarahkan pada upaya pengembangan kemandirian komunitas adat terpencil untuk memenuhi kebutuhan hidupnya dalam berbagai aspek kehidupan dan penghidupannya agar mampu menanggapi perubahan sosial budaya dan lingkungan hidupnya.

Strategi Strategi pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil adalah menciptakan kondisi lingkungan yang mendukung Komunitas Adat Terpencil untuk dapat mengembangkan keterampilan dan kemampuan adaptasi terhadap perubahan lingkungan sosial budaya, ekonomi dan politik.

Pokok-Pokok Program Pemberdayaan KAT meliputi:

· Persiapan pemberdayaan meliputi pemetaan sosial, studi etnografis, penyusunan rencana dan program, serta pemantapan kesiapan masyarakat guna menerima usaha-usaha dan atau dukungan pelaksanaan pemberdayaan.

· Pemberdayaan Sumber Daya Manusia meliputi pendidikan, kesehatan, agama, kesejahteraan sosial, penataan administrasi pemerintahan desa,dll.

· Pemberdayaan lingkungan sosial meliputi pertanian tanaman pangan, perkebunan tanaman keras, perikanan, peternakan, penataan perumahan dan permukiman.

· Perlindungan KAT meliputi usaha-usaha konsultasi, advokasi, legislasi, dll

 

3

penataan perumahan dan permukiman. · Perlindungan KAT meliputi usaha-usaha konsultasi, advokasi, legislasi, dll   3
penataan perumahan dan permukiman. · Perlindungan KAT meliputi usaha-usaha konsultasi, advokasi, legislasi, dll   3
  Metoda   Metode pemberdayaan KAT mengalami pergeseran paradigma dan sudah disesuaikan dengan tuntutan
  Metoda   Metode pemberdayaan KAT mengalami pergeseran paradigma dan sudah disesuaikan dengan tuntutan
 

Metoda

 

Metode pemberdayaan KAT mengalami pergeseran paradigma dan sudah disesuaikan dengan tuntutan reformasi. Untuk itu metode yang digunakan adalah

 

1. Pembangunan berbasiskan masyarakat (Community Base Development). Dalam penerapan metode ini KAT tidak dijadikan sebagai objek tetapi sebagai subjek dengan demikian mereka diberi kesempatan yang seluas-luasnya untuk menyusun dan merencanakan sendiri apa saja yang menjadi kebutuhannya yang difasilitasi oleh Perguruan Tinggi dan LSM pada waktu pelaksanaan studi etnografis. Selanjutnya hasil studi diseminarkan lagi pada tingkat Kabupaten dan Propinsi sebagai bahan semiloka tingkat nasional.

2. Disamping itu, juga diterapkan model kerjasama antar stakeholder yang saling terkait dan saling berkepentingan. Model ini juga masih ada kelemahannya maka dikembangkan dan ditingkatkan lagi menjadi model kerjasama shareholder dimana pihak-pihak yang berkepentingan sama-sama mempunyai akses dan kepemilikan modal/saham.

Teknik Pendekatan

· Pemberdayaan yang mengandung makna untuk meningkatkan profesionalisme dan kinerjanya, serta pemberian kepercayaan dan peluang kepada masyarakat, dunia usaha dan Komunitas Adat Terpencil untuk mencegah dan mengatasi masalah yang ada di lingkungannya.

· Kemitraan, yang mengandung makna adanya kerjasama sesuai dengan program, kepedulian, kesetaraan, kebersamaan, kolaborasi dari jaringan kerja yang menumbuh kembangkan kemanfaatan timbal balik antara pihak-pihak yang bermitra dengan Komunitas Adat Terpencil.

· Partisipasi, yang mengandung makna adanya prakarsa dan peranan dari Komunitas Adat Terpencil dan lingkungan sosialnya dalam pengambilan keputusan serta melakukan pilihan terbaik untuk meningkatkan kesejahteraan sosialnya.

· Advokasi sosial, yang mengandung makna perlindungan terhadap berbagai sumber daya yang dimiliki untuk meningkatkan harkat dan martabat serta kualitas hidup Komunitas Adat Terpencil.

Lokasi Pemberdayaan yang sangat berhasil Sekedar informasi bahwa Departemen Sosial dalam memberdayakan KAT terdapat beberapa lokasi yang sangat berhasil antara lain:

·

Lokasi Salulemo Kecamatan Baebunta kabupaten Luwu Utara, sebagai desa teladan se-Sulawesi Selatan yang kepala desanya telah diundang menghadiri upacara HUT kemerdekaan RI di Jakarta tahun 2003.

·

Lokasi Trasnawang dan Lekak Paku yang berfungsi sebagai pusat produksi pertanian dan perkebunan yang melayani kebutuhan masyarakat kota Tanjung Selor ibukota kabupaten Bulungan.

·

Desa Long Ngorah Kecamatan Long Bangun Kutai Barat sebagai desa wisata.

·

Lokasi Kekurak Kabupaten Singkawang sebagai desa budaya dan terdapat rumah betang sepanjang, 380 meteryang dibiayai dengan dana LOAN OECF.

·

Lokasi Larantikala yang telah menjadi ibukota kecamatan di Kabupaten Donggala.

4

dibiayai dengan dana LO AN OECF . · Lokasi Larantikala yang telah menjadi ibukota kecamatan di
dibiayai dengan dana LO AN OECF . · Lokasi Larantikala yang telah menjadi ibukota kecamatan di
  · Sebenarnya masih banyak lokasi-lokasi lain yang berhasil. Masyarakat umum banyak yang belum mengetahui
  · Sebenarnya masih banyak lokasi-lokasi lain yang berhasil. Masyarakat umum banyak yang belum mengetahui
 

·

Sebenarnya masih banyak lokasi-lokasi lain yang berhasil. Masyarakat umum banyak yang belum mengetahui keberhasilan tersebut karena fungsi PR belum optimal.

Kendala yang dihadapi

 

· Sulitnya mencari lahan baru bagi pemberdayaan KAT secara eksitu development

· Pemberdayaan KAT belum menjadi prioritas utama bagi pemerintah daerah dalam era otonomi daerah sekarang karena tidak menghasilkan PAD secara langsung.

· Secara geografis sulit dijangkau maka dukungan sektor terkait belum optimal.

Peluang yang ada sekarang

· Dalam amandemen UUD 1945 menyatakan bahwa Negara mengakui dan menghormati kesatuan-kesatuan masyarakat hukum adat beserta hak-hak tradisionalnya sepanjang masih hidup dan sesuai dengan perkembangan masyarakat dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia, yang diatur dalam Undang-Undang.

· Seharusnya peluang ini ditangkap oleh kita semua untuk dijadikan dasar penyusunan legislasi dalam usaha Pemberdayaan dan Perlindungan masyarakat hukum adat termasuk Komunitas Adat yang dikategorikan masih hidup terpencil.

· Direktorat Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil telah mempunyai KAT Center yang berfungsi sebagai; Pusat Artefak, Pusat Film KAT, Pusat Buku Etnografis KAT, Pusat Data Persebaran KAT, dan Pusat Kegiatan Lokakar ya dan Seminar, dengan web portal: www. katcenter. info.

Saran / Rekomendasi

· Perlunya menciptakan model pemberdayaan dengan entry point atau celah masuk terhadap sektor mana yang harus lebih dahulu masuk dan ada sehingga sektor yang lain dapat menunjang.

· Model stakeholder perlu ditingkatkan menjadi model shareholder sehingga masyarakat tidak sekedar bekerjasama tetapi juga memiliki akses dan kepemilikan modal guna menjamin masa depan mereka.

· Perlunya menggeser paradigma dan pola pikir, bahwa memberdayakan masyarakat di daerah terpencil harus ditujukan untuk memperkuat integrasi sosial dan integrasi nasional tanpa dikaitkan dengan pemasukan PAD sehingga dapat mengurangi kecemburuan, disparitas sosial budaya dan ekonomi antara kawasan pantai (industri ekstratif) dan pedalaman (sektor pertanian dan agraris). Jika tidak diprioritaskan maka dapat menimbulkan biaya sosial yang tinggi di kemudian hari.

· Pembangunan masyarakat di daerah pedalaman/perbatasan yang berbasiskan KAT kiranya bisa menjadi prioritas dengan menciptakan entry point guna memperkuat sabuk pengaman (security belt).

· Nilai-nilai kearifan lokal yang ada dalam kehidupan masyarakat, khususnya KAT kiranya perlu dipertahankan dengan tetap menerima pengaruh-pengaruh dari luar sehingga tidak terjadi benturan sistem nilai budaya

· Perlunya perlindungan terhadap hak cipta yang dimiliki KAT, seperti patung yang dibuat oleh suku Asmat sekarang sudah banyak diproduksi di Bali.

· Jika ingin menerapkan konsep kata “Pemberdayaan” secara murni dalam kehidupan

 

5

banyak diproduksi di Bali. · Jika ingin menerapkan konsep kata “Pemberdayaan” secara murni dalam kehidupan  
banyak diproduksi di Bali. · Jika ingin menerapkan konsep kata “Pemberdayaan” secara murni dalam kehidupan  

masyarakat maka perlu ada kearifan dan perubahan sistem anggaran dari pola DIP menjadi model Block Grant sehingga KAT dengan dana yang ada dapat mendisain perencanaan, pelaksanaan serta mengevaluasi sendiri hasil kegiatan yang difasilitasi oleh para pendamping.

6

—o0o—

  KEBIJAKAN PEMERINTAH KABUPATEN LEBAK DALAM PENANGANAN KOMUNITAS ADAT TERPENCIL BADUY Oleh Aan Kusdinar Kasubdin
  KEBIJAKAN PEMERINTAH KABUPATEN LEBAK DALAM PENANGANAN KOMUNITAS ADAT TERPENCIL BADUY Oleh Aan Kusdinar Kasubdin
 

KEBIJAKAN PEMERINTAH KABUPATEN LEBAK DALAM PENANGANAN KOMUNITAS ADAT TERPENCIL BADUY

Oleh Aan Kusdinar Kasubdin Pengelola Lingkungan Hidup dan Pengembangan SDM, Kabupaten Lebak

1. Pendahuluan Sebagai salah satu daerah otonom di Propinsi Banten, Kabupaten Lebak mempunyai kewenangan tersendiri yang secara spesifik berbeda dengan kabupaten lain dalam pelaksanaan roda pemerintahannya. Secara umum kewenangan pemerintah daerah diatur Undang-Undang No. 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah. Salah satu kewenangan tersebut adalah dalam penentuan dan penetapan kebijakan-kebijakan pembangunan yang tentunya diharapkan dapat mempunyai dampak yang positif bagi pembangunan masyarakat pada umumnya. Salah satu kebijakan tersebut adalah kebijakan dalam penanganan Komunitas Adat Terpencil.

Secara umum kebijakan penanganan Komunitas Adat Terpencil (KAT) bertujuan untuk menggali potensi yang ada pada masyarakat dan ruang dimana masyarakat tersebut berada sehingga terjadi proses peningkatan peran pembangunan dan peningkatan pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan sumber daya alam sesuai kearifan tradisional setempat. Kebijakan ini dianggap perlu walaupun pengertian tentang KAT belum disepakati secara luas.

Di Kabupaten Lebak, KAT terdapat di Kecamatan Leuwidamar dan Kecamatan Cibeber. Salah satu komunitas adat tersebut adalah Suku Baduy yang terdapat di wilayah Desa Kanekes Kecamatan Leuwidamar. Masyarakat Baduy terdiri dari ‘Baduy Dalam” dan ‘Baduy Luar’. “Baduy Dalam” terdiri dari 3 kampung yaitu kampung Cikeusik, Kampung Cikertawarna, Kampung Cibeo yang masing-masing dipimpin oleh seorang pimpinan adat atau yang biasa disebut Pu’un. Sedangkan “Baduy Luar” tersebar di 51 kampung, antara lain Kadu Ketug, Kadu Keter, dan Kadu Jangkung.

7

Pu’un . Sedangkan “Baduy Luar” tersebar di 51 kampung, antara lain K adu K etug, K
Pu’un . Sedangkan “Baduy Luar” tersebar di 51 kampung, antara lain K adu K etug, K
  Adapun yang dimaksud dengan masyarakat Baduy adalah masyarakat yang bertempat tinggal di Desa Kanekes
  Adapun yang dimaksud dengan masyarakat Baduy adalah masyarakat yang bertempat tinggal di Desa Kanekes
 

Adapun yang dimaksud dengan masyarakat Baduy adalah masyarakat yang bertempat tinggal di Desa Kanekes Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak yang mempunyai ciri kebudayaan dan adat istiadat yang berbeda dengan masyarakat umum (pasal 11 angka 6 Perda No. 32 tahun 2001). Selain di wilayah Baduy, Komunitas Adat Terpencil terdapat pula di wilayah lain, tepatnya di wilayah Lebak Selatan yaitu di Kecamatan Cibeber dimana terdapat masyarakat yang patuh dan taat pada lembaga “kaolotan” seperti yang terdapat dalam “kaolotan” Cisungsan, Citorek, Cisitu, Ciganas dan Bayah.

Kebijakan dalam penanganan KAT yang diambil adalah dalam upaya pencapaian visi Kabupaten Lebak yakni “Kabupaten Lebak menghasilkan produk pertanian yang optimal dan tersedianya pelayanan dasar yang memadai, serta peran aktif masyarakat dengan dukungan pemerintahan yang bersih pada tahun 2010”. Untuk itu kebijakan penanganan KAT yang diambil merupakan bagian integral dalam segala kebijakan bidang pembangunan lain seperti bidang hukum, bidang pertanian, bidang kehutanan dan perkebunan, bidang kependudukan, bidang kesehatan, bidang pertanahan dan bidang pariwisata.

2.

Kebijakan Pemerintah Kabupaten Lebak dalam Penanganan Komunitas Adat

Baduy Kebijakan penanganan KAT tediri dari (1) kebijakan yang terintegrasi dalam kegiatan rutin yang merupakan bagian dari program suatu Dinas Instansi (2) Kebijakan yang secara khusus mengatur dan menempatkan KAT sebagai arah kebijakan yang lebih spesifik.

 

Berikut adalah beberapa kebijakan yang ada baik secara khusus atau secara umum membahas tentang KAT.

2.1.

Bidang Hukum

Pembangunan dalam bidang hukum ditujukan dalam rangka penegakan supremasi hukum dan penegakan Martabat dan Hak Azasi Manusia. Untuk itu produk hukum yang diputuskan oleh Pemerintah Kabupaten Lebak yang menyangkut Komunitas Adat Terpencil Baduy adalah dalam rangka pengakuan hak, persamaan serta kesetaraan Hak Masyarakat Adat Baduy dalam Hukum dan hak lain yang berkaitan dengan pelaksanaan hidup bermasyarakat dan bernegara. Beberapa produk hukum yang telah dikeluarkan oleh

 

Pemerintah Kabupaten Lebak yarg secara langsung mempengaruhi hajat hidup masyarakat adat Baduy adalah:

2.1.1. Perda No. 13 Tahun 1990 tentang Pembinaan dan Pengembangan Lembaga Adat Masyarakat Baduy di Kabupaten Lebak.

2.1.2. Perda No. 31 Tahun 2001 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Lebak.

2.1.3. Perda No. 32 Tahun 2001 tentang Perlindungan atas Hak Ulayat Masyarakat Baduy.

2.1.4. Keputusan Bupati Lebak No. 590 / Kep. 233 / Huk / 2002 tentang Penetapan Batas-Batas Detail Tanah Ulayat Masyarakat Adat Baduy di Desa Kanekes Kecamatan Leuwidamar Kabupaten Lebak.

Kebijakan dalam bidang penegakan hukum ini selain sebagai alat dalam memperjuangkan dan melindungi wilayah Baduy, juga mempunyai multiplier effect terhadap bidang pembangunan lainnya.

8

memperjuangkan dan melindungi wilayah Baduy, juga mempunyai multiplier effect terhadap bidang pembangunan lainnya. 8
memperjuangkan dan melindungi wilayah Baduy, juga mempunyai multiplier effect terhadap bidang pembangunan lainnya. 8
  2.2. Bidang Administrasi Pemerintah Dalam bidang ini, semua urusan yang berhubungan dengan penyelenggaraan
  2.2. Bidang Administrasi Pemerintah Dalam bidang ini, semua urusan yang berhubungan dengan penyelenggaraan
 

2.2.

Bidang Administrasi Pemerintah

Dalam bidang ini, semua urusan yang berhubungan dengan penyelenggaraan pemerintahan desa dilakukan melalui masyarakat Baduy Luar yang memiliki hubungan secara adat dan formal dengan Baduy dalam. Kebijakan dalam penetapan Kepala desa (jaro pamarentah) yang ditunjuk dan ditentukan oleh pimpinan adat (puun) adalah sesuai dengan dengan hubungan fungsional antara Baduy Luar dan Baduy dalam dimana setiap urusan yang berkaitan dengan masalah yang ada di luar wilayah Baduy adalah merupakan tugas kepala desa sebagai perantara urusan luar dengan daerah Baduy dalam selama masalah atau urusan tersebut tidak bertentangan dengan hukum adat yang berlaku di daerah Baduy Dalam. Kebijakan pemerintah Kabupaten Lebak untuk hal seperti di atas adalah memberikan perlindungan hukum sehingga nilai-nilai dan kaidah-kaidah pelaksanaan administrasi

 

pemerintah seperti halnya penunjukan kepala desa oleh puun mempunyai legitimasi hukum. Seperti dalam pasal I huruf d. Peraturan daerah No. 13 tahun 1990 tentang Pembinaan dan Pengembangan Lembaga Adat Masyarakat Baduy mengatakan bahwa “Adat-istiadat masyarakat Baduy “ adalah merupakan nilai-nilai dan kaidah-kaidah serta kepercayaan Sosial Masyarakat Baduy di Desa Kanekes yang hidup serta dipertahankan di dalam hidup sehari-hari masyarakat Baduy yang tidak bertentangan dengan Pancasila dan Undang-Undang Dasar

1945.

2.3.

Bidang Pertanian

Pada sektor pertanian, kebijakan yang diambil adalah peningkatan produksi pertanian tanaman pangan jenis padi ladang dengan intensifikasi pengunaan lahan sehingga potensi pembukaan hutan pada sistem ladang berpindah yang tidak sesuai dengan adat masyarakat Baduy yang sangat menjaga keseimbangan alam dapat dihindari. Kebijakan ini diambil karena seperti diketahui bahwa pada saat ini untuk jenis padi ladang, wilayah Baduy merupakan salah satu penghasil padi ladang di Desa Kanekes yang merupakan desa dengan potensi ekspor untuk jenis tanaman padi ladang dengan nilai Location Quotient >1 yang menunjukkan bahwa daerah tersebut mengalami surplus produksi/potensial.

 

Kebijakan lain yang berkaitan dengan peningkatan bidang pertanian yang juga berhubungan dengan bidang pariwisata adalah berupa upaya memasukan upacara “Seba” (persembahan sebagian hasil bumi kepada Bupati dan Gubernur) ke dalam kalender Pariwisata Pemerintah Kabupaten Lebak. Upaya “Seba” menurut budaya dan falsafah KAT Baduy dan Banten Selatan adalah sebagai sidang istimewa evaluasi hasil pertanian dan rencana pertanian setahun yang akan datang dimana dalam upacara ini Olot atau pun Puun bertindak sebagai pemutus perkara dan semua petani patuh pada putusan yang diambil baik yang berkaitan dengan saat mulai menggarap sawah atau ladang, menebar benih dan memanen. Semua diputuskan ‘olot’ atau pun puun setelah mendengar saran dari para aparat dinas teknis.

2.4.

Bidang Kehutanan dan Perkebunan

Masyarakat Baduy merupakan contoh komunitas masyarakat yang selalu menjaga tata keseimbangan alam, sehingga hutan bagi mereka merupakan kawasan teramat penting yang harus dijaga kelestariannya. Pengertian hutan bagi masyarakat Baduy adalah “hutan titipan” dan bersifat agamawi yakni berfungsi sebagai sarana utama dalam melaksanakan kewajiban-kewajiban dan upacara keagamaan. Selanjutnya “hutan titipan” dikatakan sebagai

 
 

9

kewajiban-kewajiban dan upacara keagamaan. Selanjutnya “hutan titipan” dikatakan sebagai     9
kewajiban-kewajiban dan upacara keagamaan. Selanjutnya “hutan titipan” dikatakan sebagai     9
  hutan adat. Luas hutan adat yang dikelola oleh masyarakat Baduy adalah seluas 5.105,85 hektar.
  hutan adat. Luas hutan adat yang dikelola oleh masyarakat Baduy adalah seluas 5.105,85 hektar.
 

hutan adat. Luas hutan adat yang dikelola oleh masyarakat Baduy adalah seluas 5.105,85 hektar. Untuk tetap terpeliharanya hutan adat ini Pemerintah Kabupaten Lebak telah membuat Perda No. 32 Tahun 2001 tentang Perlindungan atas Hak Ulayat Masyarakat Baduy . Sedangkan untuk menjamin kepastian hukum terhadap keberadaan hak ulayat tersebut bagi kepentingan persekutuan Masyarakat Baduy diatur dalam Keputusan Bupati Lebak No. 590 / Kep. 233 / Huk / 2002 tentang Penetapan Batas-Batas Detail Tanah Ulayat Masyarakat Adat Baduy di Desa Kanekes Kecamatan Leuwidamar Kabupaten Lebak.

2.5.

Bidang Kependudukan

Pada sektor kependudukan, kebijakan pengaturan kelahiran dengan sistem penteladanan telah dilakukan di bawah koordinasi BKKBN Kabupaten Lebak. Keberadaan Sarmedi (warga Baduy Luar) yang dijadikan public figure dalam pembangunan keluarga sejahtera adalah salah satu contoh dari kebijakan ini. Arah dari kebijakan ini adalah untuk mengendalikan populasi penduduk di sekitar hutan sehingga diharapkan dapat mengendalikan pemanfaatan hasil hutan sebagai salah satu sumber penunjang kebutuhan sandang, pangan dan papan. Upaya ini mendukung nilai yang terdapat dalam KAT Baduy yang dalam kesehariannya bergantung pada kemurahan alam.

 

2.6.

Bidang Budaya dan Pariwisata

Di bidang pariwisata, upaya yang dilakukan adalah mengklasifikasikan daerah wisata menjadi beberapa klasifikasi seperti wisata alam dan wisata karya manusia. Lebih jauh kedua klasifikasi wisata itu dibedakan lagi ke dalam wisata pantai, air panas, berburu, purbakala, budaya, museum, peristiwa, pertambangan dan gua. Pengembangan pariwisata daerah Baduy adalah merupakan pengembangan wisata karya manusia jenis budaya. Obyek wisata seperti ini adalah masyarakat Baduy dengan daya tarik utama kehidupan unik masyarakat Baduy seperti yang terdapat dalam penataan rumah adat Baduy. Kebijakan ini sangat sesuai dengan adat setempat yang mempunyai pola arsitektur tradisional yang unik.

 

Pengembangan wisata yang lainnya yang masih berkaitan dengan pemberdayaan masyarakat terpencil Baduy adalah kebijakan Pemerintah Daerah yang memasukan upacara adat “Seba” ke dalam kalender pariwisata Kabupaten Lebak sebagai obyek wisata karya manusia jenis peristiwa dergan daya tarik utama upacara tradisional. Upacara adat “Seba” yang dilakukan selain menjadi ajang untuk evaluasi kegiatan pembangunan bagi masyarakat Baduy, juga merupakan wujud syukur atas keberhasilan panen Masyarakat Baduy dan ucapan terima kasih kepada Bupati Lebak dan Gubernur Banten yang telah memberikan perlindungan kepada mereka. Adapun hasil pertanian yang dibawa pada upacara ‘Seba’ berupa gula aren, pisang dan hasil bumi lainnya. Kebijakan tersebut ditujukan pula dalam mendukung dan secara integral merupakan upaya pemerintah Kabupaten Lebak di bidang pertanian.

Selain itu kebijakan Pemerintah Kabupaten Lebak terhadap KAT ini diarahkan pada upaya pelestarian kebudayaan dan adat istiadat masyarakat Baduy sebagai aset dan komponen yang dapat menambah khasanah budaya bangsa seperti yang dimaksudkan dalam pasal 4 angka (1) bahwa Pemerintah Daerah pada semua tingkatan mempunyai kewajiban untuk menjaga, melindungi dan membina kebudayaan dan adat istiadat masyarakat Baduy sesuai dengan aslinya yang bermanfaat dan menunjang dalam pembangunan nasional.

10

dan adat istiadat masyarakat Baduy sesuai dengan aslinya yang bermanfaa t dan men unjang dalam pembangunan
dan adat istiadat masyarakat Baduy sesuai dengan aslinya yang bermanfaa t dan men unjang dalam pembangunan
  Di antara kebijakan-kebijakan seperti di atas, terdapat satu kebijakan yang mempunyai multiplier effect terhadap
  Di antara kebijakan-kebijakan seperti di atas, terdapat satu kebijakan yang mempunyai multiplier effect terhadap
 

Di antara kebijakan-kebijakan seperti di atas, terdapat satu kebijakan yang mempunyai multiplier effect terhadap arah kebijakan yang lain. Kebijakan tersebut adalah tentang Perlindungan Atas Tanah Ulayat Masyarakat Baduy. Kebijakan tersebut diundangkan sebagai Peraturan Daerah Nomor 32 tahun 2001.

3.

Peraturan Daerah Kabupaten Lebak Nomor 32 Tahun 2001

Peraturan ini mengatur tentang perlindungan dari perbuatan yang mengganggu dan merusak, penggunaan, serta batas wilayah yang berkaitan dengan hak ulayat masyarakat adat Baduy. Ketentuan lain yang diatur dalam Perda ini, adalah ketentuan pidana dan ketentuan penyidikan bagi pelaku pelanggaran hak ulayat masyarakat Baduy.

 

Multiplier effect dari penetapan hak ulayat masyarakat Baduy ini dapat dirasakan pada bidang lingkungan hidup. Hal ini tercermin dalam penjelasan Perda tersebut yang menyatakan bahwa terhadap masalah yang menyangkut tanah, masyarakat Baduy tidak mengaku tanah sebagai hak milik pribadi, mereka mendapat titipan tugas “ngasuh ratu, ngajaga menak” sehingga mereka tetap setiap kepada yang berkuasa dan dibuktikan dengan acara “Seba” kepada Bupati dan Gubernur.

Upaya hukum seperti tersebut diatas sesuai dengan kebijakan rintisan sebelumnya seperti pada tahun 1968 telah dikeluarkan Surat Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Jawa Barat Nomor 203/b.V/Pem/SK/1968 tentang penetapan status Hutan “Larangan” Desa Kanekes Daerah Baduy sebagai “Hutan Lindung Mutlak” dalam Kawasan Hak Ulayat Adat Propinsi Jawa Barat. Selain itu Perda 32 tahun 2001 pun sangat menunjang kebijakan bidang pertanahan nasional dalam hal penyelesaian sengketa atas hak ulayat seperti yang tercantum dalam Peraturan Menteri Negara Agraria/Kepala Pertanahan Nasional Nomor 5 tahun 1999.

Implikasi positif yang lainnya dari Perda No. 32 tahun 2001 ini adalah adanya perlindungan terhadap pencemaran dan kerusakan lingkungan yang diakibatkan oleh aktivitas manusia. Hal tersebut terdapat dalam Penjelasan pasal 9 ayat 1 Perda No. 32 tahun 2001 menyatakan bahwa “yang dimaksud dengan” perbuatan mengganggu, merusak dan menggunakan lahan adalah tindakan-tindakan yang dianggap tabu / larangan oleh masyarakat Baduy seperti menggembalakan hewan / ternak berkaki empat kecuali anjing dan kucing, meracuni sungai untuk menangkap ikan, mengeksploitasi tanah ulayat masyarakat Baduy seperti melakukan penggalian pasir dan batu serta mengambil daun aren di tanah ulayat masyarakat Baduy adalah termasuk dalam kategori pelanggaran pidana. Kebijakan ini juga sangat relevan dengan kebijakan bidang peternakan dimana sistem gembala dari hewan ternak adalah kurang efektif dalam perawatan dan pemeliharaan ternak dibandingkan sistem kandang.

4.

Peran Tokoh Masyarakat Baduy dalam Pembangunan KAT

Yang dimaksud dengan peran tokoh masyarakat Baduy ini adalah peran yang dilakukan oleh tokoh informal yang berasal dari masyarakat Baduy (Baduy Luar) yang berperan sebagai fasilitator pembangunan Komunitas Adat Terpencil Baduy baik dalam bidang ekonomi,

 
 

11

ang berperan sebagai fasilitator pembangunan Komunitas Adat Terpencil Baduy baik dalam bidang ekonomi,     11
ang berperan sebagai fasilitator pembangunan Komunitas Adat Terpencil Baduy baik dalam bidang ekonomi,     11

pembangunan sarana dan prasarana, pemerintahan, pertanian serta bidang lain dalam pelaksanaan kegiatan pembangunan di wilayah Baduy, bahkan bidang politik dan sosial budaya. Peran tokoh ini sangatlah penting ketika mereka mampu menjadi mediator dan sekaligus fasilitator dalam mendatangkan sumber dana dari masyarakat di luar Baduy Luar Kabupaten Lebak, bahkan sampai beberapa LSM dalam dan luar negeri yang bersedia memberikan kontribusi terhadap pembangunan KAT. Terdapat satu orang tokoh, sebut saja sebagai Tokoh ”X” yang merupakan warga Baduy Luar yang mempunyai hubungan yang sangat luas dengan berbagai fihak dan sangat berperan dalam hampir setiap bidang pembangunan yang ada dan masuk ke wilayah.

5. Penutup Pada hakekatnya hak otonomi adalah hak pribadi yang perlu dilindungi oleh undang-undang. Hal ini sebagai upaya dalam penegakan supremasi hukum dalam setiap kegiatan bermasyarakat termasuk pembangunan bernegara pada umumnya. Penetapan peraturan-peraturan yang tumbuh subur pada era otonomi daerah ini adalah hal yang baik bagi pengembangan kualitas pelaksanaan bernegara. Seyogyanya setiap perundangan dapat menyentuh setiap golongan baik yang berada dalam wilayah ibu kota suatu daerah ataupun bagi golongan atau masyarakat yang terpenciI sekalipun. Penetapan dan perkembangan kebijakan yang mengatur masyarakat terpencil perlu mendapat perhatian khusus. Hal ini berkaitan dengan peningkatan harkat dan martabat suatu golongan disamping merupakan upaya dalam pemanfaatan dan penggalian potensi sumber daya yang semakin hari semakin berkurang.

12

—o0o—

  UPAYA PENINGKATAN PARTISIPASI KOMUNITAS ADAT TERPENCIL (KAT) DALAM PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM Sebuah Pengalaman
  UPAYA PENINGKATAN PARTISIPASI KOMUNITAS ADAT TERPENCIL (KAT) DALAM PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM Sebuah Pengalaman
 

UPAYA PENINGKATAN PARTISIPASI KOMUNITAS ADAT TERPENCIL (KAT) DALAM PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM

Sebuah Pengalaman Belajar Bersama dengan Masyarakat/Masyarakat Adat Kasepuhan di Kawasan Ekosistem Halimun

oleh Latipah Hendarti RMI the Indonesian Institute for Forest and Environment 1

 

A.

Kawasan Ekosistem Halimun: Tumpukan Persoalan Yang Mengemuka Dari “Sebuah Kawasan Tertinggal”

Kawasan Ekosistem Halimun yang membentang menurut batasan administrasi di 3 Kabupaten yaitu Bogor, Sukabumi dan Lebak dari 2 propinsi bagian barat jawa yaitu Jawa Barat dan Banten, merupakan kawasan ekosistem yang kaya dengan kandungan sumberdaya alam, baik dari segi tambang, sumberdaya hutan dan pertanian, serta keanekaragaman hayati lainnya. Disisi lain keberadaan masyarakat adat Kasepuhan dan Baduy merupakan aset kekayaan sosial dan budaya yang tak ternilai dan menjadi sumber kearifan pengetahuan tradisional khususnya dalam pengelolaan sumberdaya hutan dan pertanian secara turun – temurun, dari generasi ke generasi.

 

Wilayah Ekosistem Halimun yang dipahami oleh masyarakat dan dibantu diartikulasikan bersama RMI-The Indonesian Institute for Forest and Environment dengan mempertimbangkan faktor sebaran masyarakat Kasepuhan, batas administrasi negara, aliran sungai, dan ketinggian tempat serta overlap berbagai peta, maka Kawasan Ekosistem Halimun mencakup area seluas 211.463,691 ha yang meliputi 141 Desa dari 16 kecamatan tersebar di Kabupaten Bogor, Sukabumi dan Lebak, dengan jumlah penduduk di areal kawasan tersebut 734.845 jiwa. Data tersebut menunjukkan sekitar 10 % dari jumlah penduduk di 3 Kabupaten Bogor-Sukabumi dan Lebak yang kehidupannya langsung terkait dengan kawasan ini 2 .

 

13

penduduk di 3 Kabupaten Bogor-Sukabumi dan Lebak yang kehidupannya langsung terkait dengan kawasan ini 2 .
penduduk di 3 Kabupaten Bogor-Sukabumi dan Lebak yang kehidupannya langsung terkait dengan kawasan ini 2 .
  A.1. Masyarakat Adat Kasepuhan Dan Sistem Pengelolaan   Sumberdaya Alamnya Sepuluh kelompok Masyarakat
  A.1. Masyarakat Adat Kasepuhan Dan Sistem Pengelolaan   Sumberdaya Alamnya Sepuluh kelompok Masyarakat
 

A.1.

Masyarakat Adat Kasepuhan Dan Sistem Pengelolaan

 

Sumberdaya Alamnya Sepuluh kelompok Masyarakat Kasepuhan (Ciptagelar; Urug, Citorek, Cisitu, Bayah, Cicarucub, Cisungsang, Cicariang, Ciptamulya dan Sirnaresmi) merupakan salah satu kekayaan budaya dan sosial di Kawasan Ekosistem Halimun yang secara administrasi di 3 kabupaten tersebut, khususnya di kecamatan Bayah; Kecamatan Jasinga; Cigudeg; dan Kecamatan Cisolok. Secara geografis wilayah tersebut terhampar di areal perbukitan dan pegunungan dengan puncak tertinggi Gunung Sanggabuana (1.918 m dpl), dengan bentang alam penggunungan tersebut, masyarakat Kasepuhan bermukim dan mengelola sumberdaya alamnya dari generasi ke generasi. Untuk menjangkau masyarakat Kasepuhan dari masing- masing Ibukota Kabupaten, dapat ditempuh dengan kendaraan umum yang terbatas dari segi jumlah dan waktu layanannnya, serta harus disambung dengan ojek atau berjalan kaki bila kondisi hujan.

 

Komunitas Kasepuhan yang bermukim di Kawasan Halimun telah mengenal sistem pengelolaan hutan dengan mengelompokkan hutan (leuweung) menjadi tiga kategori, yaitu:

(1) Leuweung Titipan, (2) Leuweung Tutupan, dan (3) Leuweung Garapan. Kategori ini merupakan konsep konservasi yang sangat efektif bagi masyarakat halimun untuk keberlanjutan kehidupan generasi incu-putu mereka.

¨

Leuweung Titipan adalah kawasan hutan yang sama sekali tidak boleh diganggu oleh manusia. Kata titipan merupakan amanat dari para leluhur (karuhun) dan juga Tuhan (Gusti Nu Kawasa) untuk dijaga keutuhannya dan dipertahankan dari segala usaha dan ancaman dari pihak – pihak luar. Leuweung Titipan ini biasanya berada di daerah atas pegunungan atau puncak. Bagi masyarakat kasepuhan, Leuweung Titipan bukan hanya sebagai hutan lindung, tetapi juga merupakan hutan perlindungan alam mutlak yang tidak boleh diganggu gugat dari awal sampai akhir. Hutan perlindungan alam mutlak menunjukkan keanekaragaman hayati yang tinggi, berfungsi sebagai daerah resapan air (Leuweung Sirah Cai’) dan sebagai pusat keseimbangan ekosistem. Keberadaan Leuweung Titipan ini ditandai dengan adanya “larangan untuk masuk ke dalamnya”, karena manusia bukan termasuk mahluk hidup di dalamnya.

¨

Leuweung Tutupan adalah kawasan hutan cadangan untuk suatu saat nantinya akan digunakan jika memang perlu (tanah awisan), karena pengertian Tutupan berarti dapat diolah, dibuka, dan ditutup, ibarat seperti pintu yang bisa dibuka dan ditutup. Di dalam awisan ini terdapat istilah kabendon (kualat). Leuweung Tutupan berada pada bagian tengah. Manusia diperbolehkan masuk hanya dengan tujuan pengambilan hasil hutan kayu dan non kayunya untuk pemenuhan kebutuhan subsisten (tidak untuk exploitasi), seperti kayu bakar, kayu untuk bangunan, rotan, damar, buah-buahan, umbi-umbian, obat-obatan, serat, dll. Setiap penebangan satu batang pohon, harus segera diganti dengan pohon yang baru.

¨

Leuweung Garapan adalah kawasan hutan yang telah dibuka menjadi lahan yang dapat diusahakan oleh masyarakat, baik untuk bersawah, berhuma/ladang atau kebun. Pengaturan lokasi garapan (apakah di bagian timur, Barat, Utara atau Selatan) ditentukan oleh Abah (Abah merupakan sebutan untuk pemimpin masyarakat Adat Kasepuhan). Pengusahaan huma/ladang dilakukan secara rotasi atau gilir balik minimal 3 tahun sekali. Untuk daerah – daerah tertentu, penanaman padi padi sawah atau padi huma/

14

atau gilir balik minimal 3 tahun sekali. Untuk daerah – daerah tertentu, penanaman padi padi sawah
atau gilir balik minimal 3 tahun sekali. Untuk daerah – daerah tertentu, penanaman padi padi sawah
  ladang tidak boleh dilakukan pada tempat yang sama untuk kedua kalinya, seperti pada Huma
  ladang tidak boleh dilakukan pada tempat yang sama untuk kedua kalinya, seperti pada Huma
 

ladang tidak boleh dilakukan pada tempat yang sama untuk kedua kalinya, seperti pada Huma Serang (suci).

A.2.

Kilasan Sejarah Pengelolaan Kawasan Ekosistem Halimun

 

Ditinjau dari sisi sejarah pengelolaan Kawasan Ekosistem Halimun merupakan kawasan yang banyak dilirik oleh berbagai pihak, bahkan sejak masa periode pemerintahan kolonial

 

Belanda sampai saat ini berbagai kebijakan yang didasari berbagai kepentingan turut mewarnai pengelolaan Kawasan Ekosistem Halimun. Di masa pemerintahan kolonial Belanda, tahun

1924

sebagian kawasan ini ditetapkan menjadi kawasan Hutan Lindung seluas 39,941 Ha.

Setelah Indonesia Merdeka (1945), kawasan Hutan Lindung tetap dipertahankan di bawah pengelolaan Dinas Kehutanan Propinsi Jawa Barat. Pada saat PERHUTANI (Perusahaan Hutan Negara Indonesia – Forest State Company) diberi kekuasaan untuk mengelola hutan negara melalui Peraturan Pemerintah No. 2 tahun 1978 tentang pendirian Perusahaan Umum PERHUTANI (PERUM PERHUTANI ) Unit III Jawa Barat maka kawasan hutan lindung tersebut berada dibawah kewenangan Perhutani.

Selanjutnya tahun 1979, melalui Surat Keputusan Menteri Pertanian No. 40/Kpts/ Um-I/1979 kawasan tersebut diubah statusnya menjadi Cagar Alam dengan perluasan areal menjadi 40.000 Ha dibawah pengelolaan Direktorat Perlindungan dan Pelestarian Alam. Masih dijaman Orde Baru kawasan ini kemudian berubah kembali statusnya menjadi Taman Nasional Gunung Halimun yang dikukuhkan melalui Surat Keputusan Menteri Kehutanan No. 282/Kpts-II/1992 dengan luas 40.000 Ha. Kemudian di tahun 2003, dengan alasan perlindungan flora dan fauna hutan dataran rendah di Kawasan Ekosistem Halimun, Departemen Kehutanan melalui Surat Keputusan Menteri Kehutanan No. 175/Kpts-II/

2003

memutuskan perluasan areal taman nasional menjadi 113,357 ha dengan nama Taman

Nasional Gunung Halimun Salak.

 
 

A.3.

Kawasan Ekosistem Halimun dalam Kacamata Pembangunan

 

Dengan kekayaan biofisik dan sosial-budaya di Kawasan Ekosistem Halimun menjadi lirikan berbagai pihak yang bermaksud memanfaatkan bahkan mengeksploitasi kawasan ini sejak awal. Kondisi ini ditunjang dengan perkembangan pembangunan di Indonesia yang berorientasi pada sektor ekonomi salah satunya melalui langkah-langkah pengembangan industri dengan sistem modernisasi. Tabel 1, mencoba menggambarkan data ekstraksi sumberdaya alam dari Kawasan Halimun oleh berbagai pihak yang berhasil dihimpun selama ini.

 

Kawasan Halimun boleh dibilang merupakan kawasan yang tidak jelas orientasi pengelolaannya, ibarat mata uang yang memiliki dua sisi. Di satu sisi merupakan kawasan yang kelola untuk tujuan konservasi namun disisi lain menjadi kawasan eksploitasi. Tabel 1 dan peta (lampiran 1) secara umum menunjukkan tumpang tindih Kawasan Halimun dengan berbagai kepentingan dan melahirkan konflik lahan yang tak berkesudahan.

Disisi lain dalam proses pembangunan selama ini, pihak masyarakat yang secara turun-temurun mendiami dan menggantungkan hidupnya dari kawasan ini hanya menjadi obyek. Posisi masyarakat semakin terpinggirkan (termajinalisasi), bahkan pelabelan yang

 

15

ini hanya menjadi obyek. Posisi masyarakat semakin terpinggirkan (termajinalisasi), bahkan pelabelan y ang   15
ini hanya menjadi obyek. Posisi masyarakat semakin terpinggirkan (termajinalisasi), bahkan pelabelan y ang   15
  Tabel 1. Data Ekstraksi di Kawasan Halimun M enurut Para Pihak Perusahaan Tahun Luas
  Tabel 1. Data Ekstraksi di Kawasan Halimun M enurut Para Pihak Perusahaan Tahun Luas
 

Tabel 1. Data Ekstraksi di Kawasan Halimun M enurut Para Pihak

Perusahaan

Tahun

Luas Areal

Jenis Produk

Produksi (per

Beroperasi

Tahun)

(PERHUTANI)

1978-sekarang

 

Kayu Pinus

 

(BKPH

Kayu

Mahagoni

Kayu Meranti

Getah Pinus

PT Ciangsana

1972

– 1992

 

The

 

PT Nirmala

1992

971.22

Teh Hijau

150 ton

sekarang

Teh

Hitam

3.000 ton

PTPN VIII

1980-an

 

Getah karet

 

(Latex)

PT Aneka Tambang (Gunung Pongkor, Bogor, Jawa Barat)

1992

13,533.940

Emas

1.123.627,25 kg

sekarang

Perak

13.069.032,00 kg

PT Sari Gunung Indah (SGI)

1983

 

Bentonit

 

sekarang

PT UNOCAL

   

Gas Alam

 

Sumber: Kompilasi sementara data sekunder dari berbagai sumber (RMI, 2003).

 

bersifat negatif disematkan untuk masyarakat yang tinggal di Kawasan Ekosistem Halimun dengan tidak adil, sering dipopulerkan kata perambah hutan, peladang liar, penebang kayu illegal yang identik pelakunya dituduhkan pada masyarakat yang hidup dan tinggal di kawasan konservasi. Bahkan pemerintah sendiri cenderung memberikan nama untuk suatu kegiatan atau program dengan istilah dan tujuan yang memojokkan masyarakat; contoh kegiatan pemberian bantuan kambing untuk masyarakat sekitar hutan sebagai salah satu program yang ditujukan untuk mengurangi perambahan hutan di Kawasan Halimun. Persoalan yang juga mengemuka di Kawasan Halimun adalah akses dan hak masyarakat dalam mengelola sumberdaya alam di kawasan ini semakin dibatasi dan dihilangkan. Hasil pemetaan partisipatif yang dilakukan oleh masyarakat di 3 desa di Kawasan Halimun dengan difasilitasi RMI dan Jaringan Kerja Pemetaan Partisipatif (JKPP) menunjukkan bahwa lahan yang bisa diakses dan dikelola oleh masyarakat hanya sekitar 4.20 – 18.58 % dari luas areal yang dialokasikan secara administrasi oleh pemerintah (Tabel 2).

Sementara dari sisi masyarakat, wilayah pemukiman dan areal sumber hidup masyarakat yang telah puluhan tahun dan turun temurun diberikan label areal perambahan oleh masyarakat – encroachment area. Kasus ini salah satunya terjadi di Kampung Hanjawar, Desa Malasari, dimana hampir 40 KK menempati areal kurang dari 15 Ha dan telah

bermukim disitu sejak tahun 1942, dengan jumlah rumah dari tahun 1942 – 2003 tidak lebih dari 27 rumah atau dengan istilah sunda “27 suhunan”. Dari persoalan tersebut terlihat bahwa dari mulai perencanaan pembangunan, maupun dalam pelaksanaan kebijakan, masih belum banyak upaya pelibatan masyarakat dan bagaimana sebuah kawasan ekosistem dikelola dengan berbasis pada pengetahuan dan kearifan lokal.

Permasalahan yang mengemuka ditingkat internal masyarakat yang sebetulnya merupakan dampak dari kebijakan sektoral dan eksploitatif yang meminggirkan masyarakat adat/lokal sehingga berdampak pada kelembagaan lokal/adat yang melemah. Masyarakat

16

yang meminggir kan masy arakat adat/lokal sehingga berdampak pada kelembagaan lokal/adat yang melemah. Masyarakat 16
yang meminggir kan masy arakat adat/lokal sehingga berdampak pada kelembagaan lokal/adat yang melemah. Masyarakat 16
  Kasepuhan yang memiliki tugas untuk tetap menjaga keturunannya sampai akhir zaman, rupanya tekanan yang
  Kasepuhan yang memiliki tugas untuk tetap menjaga keturunannya sampai akhir zaman, rupanya tekanan yang
 

Kasepuhan yang memiliki tugas untuk tetap menjaga keturunannya sampai akhir zaman, rupanya tekanan yang muncul dari dalam sebagai akibat kebijakan antara lain adalah mulai terkikisnya kejatidirian masyarakat adat – masyarakat adat tidak moderen, kolot dan masyarakat pinggiran .

 

Tabel 2. Tata Guna Lahan Di Lokasi Belajar Penguatan Masyarakat Dalam Pengelolaan Sumberdaya Alam di Desa Malasari, Desa Sirnaresmi dan Desa Mekarsari, Kawasan Ekosistem Halimun

 
   

Malasari

Persenta

Sirnaresmi

Persenta

Mekarsa

Persenta

No.

(Ha)

se (%)

(Ha)

se (%)

ri (Ha)

se (%)

1

Jumlah Penduduk

6,269

 

4,378

 

4,231

 

2

Luas Areal

4,756.40 a

 

4,906.04

 

3,691.90

 

2.1.

Taman

Nasional

1,787.00

37.57

1,000.00

20.38

-

 

Gunung Halimun

2.2.

Perum Perhutani

1,590.00 b

33.43

3,700.00

75.42

455.00

12.32

2.3.

Perusahaan Lain

971.00

20.42

   

61.00

1.65

2.4.

Lain-lain

125.00

2.63

   

2,469.00

67.53

(pertambangan,

dll.)

2.5.

Areal yang dapat

283.00 c

5.95

206.04

4.20

686.00

18.56

diakses

dan

dikontrol

masyarakat

Sumber: Buku Tumbuh of Malasari, Sirnaresmi and Mekarsari Villages (RMI, 2001)

 
 

B.

Gantar Kakaitan: Berbagi Peran

Dalam

Proses Belajar Dengan Bersama

 
 

Masyarakat Adat Kasepuhan Menuju Pengelolaan Sumberdaya Alam Berbasis Rakyat

 

Sejak akhir tahun 1997, dengan menelaah situasi dan kondisi Kawasan Ekosistem Halimun seperti diuraikan di atas, RMI-the Indonesian Institute for Forest and Environment menyadari bahwa pengelolaan Kawasan Ekosistem Halimun yang bersifat sektoral dan hanya untuk kepentingan ekonomi semata dengan tanpa melibatkan peran serta masyarakat akan sangat mengancam keberlanjutan ekosistem kawasan ini.

 

Melalui program payung yang dimaksudkan untuk memperkuat peran serta masyarakat

 

adat dan masyarakat lokal dalam pengelolaan Kawasan Ekosistem Halimun sebagai salah satu kawasan penyangga di Propinsi Jawa Barat dan Banten, serta meningkatkan penghargaan dan penghormatan, perlindungan dan pengakuan terhadap sistem pengelolaan sumberdaya alam khususnya sumberdaya hutan oleh masyarakat, maka RMI merancang beberapa kegiatan dengan tujuan:

a.

Meningkatkan akses dan kontrol Masyarakat Adat dan masyarakat lokal setempat

 

17

kegiatan dengan tujuan: a. Meningkatkan akses dan kontrol Masyarakat Adat dan masyarakat lokal setempat   17
kegiatan dengan tujuan: a. Meningkatkan akses dan kontrol Masyarakat Adat dan masyarakat lokal setempat   17
  dalam pengelolaan sumberdaya hutan di Kawasan Ekosistem Halimun   b. Meningkatkan pemahaman kalangan pengambil
  dalam pengelolaan sumberdaya hutan di Kawasan Ekosistem Halimun   b. Meningkatkan pemahaman kalangan pengambil
 

dalam pengelolaan sumberdaya hutan di Kawasan Ekosistem Halimun

 

b. Meningkatkan pemahaman kalangan pengambil kebijakan di tingkat lokal, regional dan nasional tentang peran Masyarakat Adat dan masyarakat lokal setempat dalam pengelolaan sumberdaya hutan

c. Meningkatkan dukungan publik terhadap sistem pengelolaan sumberdaya hutan oleh Masyarakat Adat dan masyarakat setempat yang berperan penting dalam melestarikan Kawasan Halimun

 

B.1.

Gantar Kakaitan

 

Untuk mewujudkan kerja bersama RMI dengan masyarakat adat, sudah selayaknya perlu dilakukan peran yang jelas dan disepakati bersama dan sesuai dengan kapasitas setiap pihak, mempertimbangkan kapasitas serta kebutuhan yang muncul dari masyarakat adat dan bukan adat di kawasan ekosistem, dari masyarakat adat sendiri (khususnya di Sirnaresmi) sejak tahun 1999 menyampaikan bahwa RMI adalah Gantar kakaitan yang artinya fasilitator dalam proses memperkuat dan mewujudkan pengelelolaan sumberdaya alam yang berbasis rakyat di Halimun.

 
 

B.2.

Pengorganisasian Rakyat

 

Pengorganisasian rakyat yang dilakukan RMI di empat desa diawali dengan membangun tali silaturahmi dan rasa saling percaya (trust building), dilanjutkan dengan proses melakukan kajian potensi yang ada di masyarakat (kelembagaan lokal yang ada) dan lingkungannya

 

(sumberdaya alam yang ada) serta analisis persoalan secara bersama-sama, mengkaji kebutuhan bersama dalam proses mengembangkan perencanaan pengelolaan sumberdaya alam di desa

Akar permasalahan yang berkecamuk di Kawasan Ekosistem Halimun adalah disebabkan oleh persepsi (pandangan dan pemahaman) yang berbeda tentang Kawasan Halimun di antara masyarakat serta pihak-pihak lain (negara/pemerintah dan perusahaan) yang kemudian dimanifestasikan dalam kebijakan yang juga masih tumpangtindih dan bersifat sektoral sehingga memunculkan berbagai konflik salah satunya konflik lahan. Sebagai coontoh seperti disebutkan pada bagian tulisan ini bahwa Kawasan Halimun ditetapkan menjadi Taman Nasional Gunung Halimun sejak tahun 1992 seluas 40.000 Ha dan di perluas menjadi 113.375 Ha pada tahun 2003, kenyataan di lapangan kenyataannya menunjukkan bahwa dalam kawasan yang telah ditetapkan menjadi kawasan konservasi ternyata masih dialokasikan juga untuk areal eksploitasi tambang emas, perak dan bentonit; areal perkebunan teh PT Nirmala atau yang sebelumnya PT Ciangsana dan hutan produksi yang dikelola PERHUTANI dengan tanaman pinus.

18

teh PT Nirmala atau yang sebelumnya PT Ciangsana dan hutan produksi yang dikelola PERHUTANI dengan tanaman
teh PT Nirmala atau yang sebelumnya PT Ciangsana dan hutan produksi yang dikelola PERHUTANI dengan tanaman
  masing-masing secara bersama-sama. Melalui proses ini muncul alternatif-alternatif yang memperkuat sistem
  masing-masing secara bersama-sama. Melalui proses ini muncul alternatif-alternatif yang memperkuat sistem
 

masing-masing secara bersama-sama. Melalui proses ini muncul alternatif-alternatif yang memperkuat sistem pengelolaan sumberdaya alam yang sudah ada di masyarakat seperti sistem wanatani (agroforestry), konsep pengelolaan kawasan hutan yang telah dimiliki oleh masyarakat adat Kasepuhan, dll. Dalam proses penggorganisasian RMI menggunakan alat/metoda antara lain PRA (Participatory Rural Appresial), Pemetaan Partisipatif, metoda analisis sosial lainnya seperti analisis gender. Proses penggorganisasian dilakukan di kelompok basis (petani), dengan pendekatan di tingkat kampung. Proses pengorganisasan selanjutnya menguatkan kelembagaan ditingkat lokal.

 

Prinsip dasar yang diterapkan dalam proses pengorganisasian yang dilakukan oleh

 

RMI antara lain partisipasi (saling berbagi, saling memahami kebutuhan satu sama lain tidak hanya dalam wilayah geografis yang sama tapi juga yang memiliki kebutuhan yang sama, dalam proses ini saling membangun mekanisme yang disepakati bersama untuk memenuhi kebutuhan bersama, melakukan proses kesetaraan); mengesampingkan egoisme; keadilan, tanggungjawab, komitmen, keterbukaan, dll.

Proses pengorganisasian rakyat yang dilakukan RMI di tingkat masyarakat di Kawasan Halimun tingkat ketercapaiannya dapat dicirikan dengan adanya organisasi rakyat yang representatif dan dapat dipertanggungjawabkan dengan indikator:

· ·OR berbasis masa jelas (ada anggota dari semua kelompok masyarakat – laki-laki dan perempuan)

· Memiliki struktur organisasi yang jelas dan disepakati,

· Memiliki aturan main (hukum termasuk sanksi yang jelas),

· Memiliki program kerja yang dapat dilaksanakan,

· Memiliki sistem monitoring dan evaluasi

 

B.3. Strategi Kepercayaan masyarakat adat kepada RMI untuk memfasilitasi proses-proses penguatan dan mendorong lahirnya pengakuan atas masyarakat adat dalam mengelola sumberdaya alamnya mendorong RMI merumuskan strategi mempercepat penguatan masyarakat baik ada maupun non adat. Strategi yang dikembangkan selama ini antara lain:

 

B.3.1. Mengepung Halimun dari Utara – Selatan - Barat Mengingat Kawasan Ekosistem Halimun cukup luas dengan jumlah desa sekitar 141 desa dan lebih dari 300 kampung, maka sangatlah tidak mungkin bagi RMI untuk melakukan proses mendorong peningkatan partispasi masyarakat dalam pengelolaan sumberdaya alam secara intensif. Dengan mempertimbangkan posisi geografis-biofisik, administratif dan penyebaran masyarakat adat kasepuhan, serta kesiapan masyarakat dan juga kapasitas yang dimiliki RMI sebagai sebuah lembaga, maka strategi yang diterapkan adalah “Mengepung Halimun dari 3 arah Utara-Selatan-Barat-”. Strategi ini diterapkan bahwa RMI mencoba belajar dan bekerja bersama dengan masyarakat secara intensif di satu atau dua desa yang berada di wilayah:

·

Utara Kawasan Halimun yaitu Desa

Malasari yang dirintis sejak tahun 1998; Desa

 

19

yang berada di wilayah: · Utara Kawasan Halimun yaitu Desa Malasari yang dirintis sejak tahun 1998;
yang berada di wilayah: · Utara Kawasan Halimun yaitu Desa Malasari yang dirintis sejak tahun 1998;
  Kiarasari (2002), merupakan dampak dari proses fasilitasi Desa Malasari, mengingat Desa Kiarasari merupakan
  Kiarasari (2002), merupakan dampak dari proses fasilitasi Desa Malasari, mengingat Desa Kiarasari merupakan
 

Kiarasari (2002), merupakan dampak dari proses fasilitasi Desa Malasari, mengingat Desa Kiarasari merupakan tetangga Desa Malasari. Pertimbangan Desa Malasari adalah sebagian besar masyarakat desa ini masih mempertahankan sistem pertanian tradisional (dengan menanam padi lokal, dan mempertahankan sistem talun – traditional agroforestry system); menghadapi banyak tekanan dari berbagai pihak yang ada dari perusahaan – PT Aneka Tambang (perusahaan yang mengeksploitasi emas dan perak), PT Nirmala (perusahaan perkebunan teh), PERHUTANI (perusahaan negara yang mengelola hutan di Jawa), serta Taman Nasional Gunung Halimun.

· Bagian Selatan yaitu: Desa Sirnaresmi dimulai akhir tahun 1999 adalah desa dimana pusat pimpinan Masyarakat Kasepuhan berada, merupakan pilihan strategis untuk mendorong proses partisipasi masyarakat dalam pengelolaan sumberdaya alam, mengingat mereka secara tradisi sudah memiliki konsep pengelolaan sumberdaya alam secara turun-temurun yang dapat menjadi contoh nyata bagi pihak lain. Disamping di Desa Sirnaresmi juga sama halnya dengan desa lain mengalami tekanan dari berbagai pihak antara lain keberadaan PERHUTANI, Taman Nasional dan perkebunan yang tumpang tindih dan mengancam keberlangsungan konsep tradisi Kasepuhan dalam menjaga dan memanfaatkan sumberdaya hutan mereka. Dan Desa Mekarsari yang memiliki sistem agroforesty tradisional yang dapat dijadikan contoh bagi wilayah lainnya yang dikenal dengan Kebon Kayu

· Bagian Barat: Desa Citorek yang masyarakatnya meminta langsung bantuan RMI untuk difasilitasi pada akhir tahun 2002, setelah mendengar dari warga Kasepuhan dan

masyarakat lokal di Desa Malasari, Kiarasari dan Mekarsari tentang proses fasilitasi untuk mendorong dan mendukung pelibatan peran masyarakat dalam pengelolaan sumberdaya alam di Kawasan Halimun.

Proses pendekatan yang dilakukan secara menyebar dibeberapa wilayah yang dapat mendukung dengan kampung sebagai unit terkecil suatu proses penguatan masyarakat, diharapkan gerakan tingkat kampung akan berlanjut ke tingkat berikutnya yaitu desa dan selanjutnya menjadi gerakan partisipasi rakyat satu Kawasan Ekosistem Halimun dalam bentuk jaringan rakyat yang memiliki kekuatan untuk melakukan posisi tawar (bargaining position) dengan berbagai pihak dalam pengelolaan sumberdaya alam yang ada di Kawasan Halimun (Gambar 1. )

B.3.2. Gerakan Di tingkat Basis (Incu Putu) dan Elit/Tokoh Adat (Pengurus Adat/Sepuh) Disadari proses pelibatan peran serta masyarakat tidak akan berhasil apabila hanya melibatkan kelompok tertentu dalam masyarakat, proses yang dilakukan RMI adalah mencoba melakukan proses fasilitasi ditingkat basis, di Kasepuhan dikenal dengan Incu Putu (Pengikut Adat) melalui kegiatan pengorganisasian rakyat untuk memperkuat kelembagaan lokal (kelompok KSM, Kelompok Perempuan, Kelompok Tani). Ditingkat elit yaitu kalangan tokoh masyarakat, tokoh adat/pengurus adat (di Kasepuhan dikenal dengan Sabaki), tokoh agama dan kalangan pemerintah desa diperkuat mengingat kaum elit merupakan kunci dalam menjembatani kebijakan ditingkat lokal ke tingkat nasional.

20

desa diperkuat mengingat kaum elit merupakan kunci dalam menjembatani kebijakan ditingkat lokal ke tingkat nasional. 20
desa diperkuat mengingat kaum elit merupakan kunci dalam menjembatani kebijakan ditingkat lokal ke tingkat nasional. 20