Anda di halaman 1dari 17

Polymerization: Synthesis of Nylon 6,10 C11-5-22 Polimerisasi: Sintesis Nylon 6,10 Kegiatan Mahasiswa / Demonstrasi

Teacher Background Information:


Polymers are macromolecules built up by the linking together of large numbers of much smaller molecules. The small molecules that combine with each other to form polymer molecules are called monomers, and the reactions by which they combine are called polymerization reactions. There may be hundreds, thousands, tens of thousands, or more monomer molecules linked together in a polymer molecule. Molecular weights of polymers may reach into the millions. There are two types of polymers: Condensation polymers and addition polymers. The following tutorial describes both processes in detail:

Terjemahan Dari: Inggris Ke: Bahasa Indonesia Polimer adalah makromolekul dibangun oleh menghubungkan bersama dari sejumlah besar molekul yang lebih kecil. Molekul-molekul kecil yang menggabungkan dengan satu sama lain untuk membentuk molekul polimer disebut monomer, dan reaksi dimana mereka menggabungkan disebut reaksi polimerisasi. Mungkin ada ratusan, ribuan, puluhan ribu, atau molekul monomer lebih terkait dalam suatu molekul polimer. Berat molekul polimer dapat mencapai ke dalam jutaan. Ada dua jenis polimer: Kondensasi polimer dan polimer penambahan. Tutorial berikut menjelaskan kedua proses secara rinci:

Tutorial on Polymerization: http://www.ausetute.com.au/polymers.html

Nylon 6,10, which is the product of a condensation polymerization, will be prepared in this investigation. One of the most important kinds of nylon is nylon 6,6. It was invented in the late 1930s in the United States by Wallace Carothers who was working for DuPont. Nylon can be synthesized by a condensation reaction. A condensation reaction is polymerization in which monomers combine and a small molecule by-product is produced. The by-product is usually something like water or HCl.

The simplest condensation reaction for making nylons is the reaction of a diamine and a diacid. The product of the reaction is a polyamide, or nylon:

Nylon 6,10, yang merupakan produk dari polimerisasi kondensasi, akan disiapkan dalam penyelidikan ini. Salah satu jenis yang paling penting dari nilon adalah nilon 6,6. Ini diciptakan pada 1930-an di Amerika Serikat oleh Wallace Carothers yang bekerja untuk DuPont. Nylon dapat disintesis oleh reaksi kondensasi. Reaksi kondensasi polimerisasi di mana monomer menggabungkan dan molekul kecil oleh-produk yang dihasilkan. Oleh-produk biasanya seperti air atau HCl. Reaksi kondensasi paling sederhana untuk membuat nilon adalah reaksi dari diamina dan diacid a. Produk dari reaksi adalah poliamida, atau nilon:
H O H2N-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-NH + O

HOC-CH2-CH2-CH2-CH2-COH

H O O H2N-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-N-C-CH2-CH2-CH2-CH2-C-OH + H2O Also represented as:

(Nylon 6,6)

Juga direpresentasikan sebagai:

H H O OH H O O H H O O n -N-(CH2)6-N-C-(CH2)4-C-N-(CH2)6-N-C-(CH2)4-C-N-(CH2)6-N-C-(CH2)4-C- + 5n H2O Making nylon is even easier if you use a diamine and a diacid chloride instead of a diacid. This is because acid chlorides are much more reactive than acids. The reaction is done in a two-phase system. The amine is dissolved in water, and the diacid chloride in an organic solvent. The two solutions are placed in the same beaker. Of course, the two solutions are immiscible, so there will be two phases in the beaker. At the interface of the two phases, the diacid chloride and diamine can meet each other, and will polymerize there. This is the polymer that will be prepared in this lab and is called nylon 6,10. It is possible to prepare a polymer from only one type of monomer that has an acid group on one side and an amino group on another side. Amino acid is an example of such a monomer. The condensation of amino acids produces poly-amino acids or, if natural amino acids are used, proteins.

The name of the polymer includes the word "nylon" followed by either one number or two numbers. If the nylon is made from one type of monomer (like amino acid) there will only be one number. But if there are two numbers, then you know that the nylon was made from two types of monomer systems. For nylons made from one type of monomer, the number tells you how many carbon atoms are in the monomer. Hence, if nylon is named "nylon 6", you know that it is made from a monomer that has six carbon atoms. For nylons made from two types of monomer systems, the two numbers tell you how many carbon atoms are in the diamine monomer, and how many carbons are in the diacid or diacid chloride monomer. For example, if your nylon is called "nylon 6,6" you know that the diamine from which it was made has six carbons, and that the diacid or diacid chloride from which it was made has six carbon atoms.

Membuat nilon bahkan lebih mudah jika Anda menggunakan diamina dan klorida diacid bukan diacid a. Hal ini karena asam klorida jauh lebih reaktif daripada asam. Reaksi dilakukan dalam suatu sistem dua fase. Amina dilarutkan dalam air, dan klorida diacid dalam pelarut organik. Kedua solusi ditempatkan dalam gelas yang sama. Tentu saja, dua solusi yang bercampur, sehingga akan ada dua tahap dalam gelas. Pada antarmuka dari dua fase, klorida diacid dan diamina dapat saling bertemu, dan akan polimerisasi sana. Ini adalah polimer yang akan disiapkan di laboratorium ini dan disebut nilon 6,10. Hal ini dimungkinkan untuk mempersiapkan polimer dari satu jenis monomer yang memiliki gugus asam di satu sisi dan kelompok amino di sisi lain. Asam amino merupakan contoh dari monomer. Kondensasi asam amino menghasilkan poli-asam amino atau, jika asam amino alami yang digunakan, protein. Nama polimer termasuk kata "nilon" diikuti oleh salah satu nomor satu atau dua angka. Jika nilon dibuat dari satu jenis monomer (seperti asam amino) hanya akan ada satu nomor. Tetapi jika ada dua angka, maka Anda tahu bahwa nilon itu terbuat dari dua jenis sistem monomer. Untuk nilon terbuat dari satu jenis monomer, jumlahnya memberitahu Anda berapa banyak atom karbon dalam monomer. Oleh karena itu, jika nilon bernama "nilon 6", Anda tahu bahwa itu terbuat dari monomer yang memiliki enam atom karbon. Untuk nilon terbuat dari dua jenis sistem monomer, dua angka memberitahu Anda berapa banyak atom karbon dalam monomer diamina, dan berapa banyak karbon berada di chloride monomer diacid atau diacid. Misalnya, jika Anda nilon disebut "nilon 6,6" Anda tahu bahwa diamina dari mana itu dibuat memiliki enam karbon, dan klorida diacid atau diacid dari mana itu dibuat memiliki enam atom karbon.

Physical Properties of Nylon: Why does nylon act as it does? Why does nylon make such good fibres? The answer to both questions is: intermolecular forces. In nylons, the most important intermolecular force is hydrogen bonding. The nitrogen-bonded hydrogen atoms of one nylon chain will hydrogen bond very strongly with the carbonyl oxygen atoms of another nylon chain. These hydrogen bonds make crystals of nylon very strong because they hold the nylon chains together very tightly. Of course, these strong crystals make strong fibres.

Fisik Sifat Nylon: Mengapa nilon bertindak seperti halnya? Mengapa membuat serat nilon yang baik seperti itu? Jawaban atas kedua pertanyaan adalah: gaya antarmolekul. Dalam nilon, kekuatan antarmolekul yang paling penting adalah ikatan hidrogen. Atomatom hidrogen nitrogen-ikatan dari satu rantai nilon akan ikatan hidrogen yang sangat kuat dengan atom oksigen karbonil lain rantai nilon. Ikatan-ikatan hidrogen membuat kristal dari nilon yang sangat kuat karena mereka memegang rantai nilon bersama-sama sangat erat. Tentu saja, ini kristal yang kuat membuat serat yang kuat.

Polymerization: Synthesis of Nylon 6,10 Student Activity/Demonstration


Introduction:
What is an example of something made of nylon? (Have samples of clothing, tent material, hosiery, a toothbrush etc. on hand to hold up as students answer). Nylons are some of the most important fibres produced commercially. A lot of the nylon produced ends up as clothing. But nylon can be more than just fibres. It also ends up as other everyday things like rope, tents, and toothbrush bristles. Sometimes nylon is used to make the belts that reinforce tires. Most passenger car tires have steel belts, but reinforcement for tires for aircraft, trucks and off-road vehicles are often made of nylon. Nylon-clay composites are used to make under-hood automobile parts. Nylon is used for self-lubricating gears and bearings. Nylon 6,10, a type of condensation polymer, will be prepared in this investigation.

Pengantar: Apakah contoh dari sesuatu yang terbuat dari nilon? (Memiliki sampel pakaian, bahan tenda, kaus kaki, dll sikat gigi di tangan untuk menahan sebagai jawaban siswa). Nilon adalah beberapa serat paling penting diproduksi secara komersial. Banyak dari nilon yang dihasilkan berakhir sebagai pakaian. Tapi nilon bisa lebih dari sekedar serat. Hal ini juga berakhir sebagai hal-hal sehari-hari lainnya seperti tali, tenda, dan sikat gigi bulu. Terkadang nilon digunakan untuk membuat sabuk yang memperkuat ban. Kebanyakan penumpang ban mobil memiliki sabuk baja, namun penguatan untuk ban untuk pesawat, truk dan kendaraan off-road sering dibuat dari nilon. Nylon-clay komposit yang digunakan untuk membuat bawah-kap suku cadang kendaraan bermotor. Nilon yang digunakan untuk diri-pelumas roda gigi dan bantalan. Nylon 6,10, jenis polimer kondensasi, akan disiapkan dalam penyelidikan ini.

Materials:
Nylon 6,10 kits can be purchased online: (or at various chemical supply companies)

Nylon 6,10 kit dapat dibeli secara online: (atau di perusahaan kimia pasokan berbagai)
http://www.onlinesciencemall.com/Shop/Control/Product/fp/vpid/2584426/vpcsid/0/SFV/30852 Note: The monomers for this reaction are quite expensive; you may want to perform this as a demonstration and have students analyze the product. (The cost using products from Fisher would be approximately $8 per reaction)

Catatan: The monomer untuk reaksi ini cukup mahal, Anda mungkin ingin melakukan ini sebagai demonstrasi dan memiliki siswa menganalisa produk. (Biaya menggunakan produk dari Fisher akan menjadi sekitar $ 8 per reaksi)

Hexane-1,6-diamine (1g) (H2N-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-NH2)

Decanedioyl dichloride (1g) Water (25mL) Hexane (25mL) 100 mL beaker Glass stirring rod Balance

O O (Cl-C-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-C-Cl

Air (25 mL) Heksana (25 mL) 100 mL gelas Kaca aduk batang Saldo

Procedure:
Caution: Prepare in a fume hood and use gloves as the monomers are toxic and corrosive! 1. Dissolve about 1 g of hexamethylene diamine in 25 mL of water in a 100 mL beaker. 2. Make solution of about 1 g of sebacoyl chloride in 25 mL hexane. 3. Gently pour the sebacoyl chloride in hexane solution on top of the hexamethylene diamine in water solution in the beaker, using a glass rod to pour down. A film will form at the interface. (See below);

prosedur: Perhatian: Siapkan dalam lemari asam dan menggunakan sarung tangan sebagai monomer yang beracun dan korosif! 1. Larutkan sekitar 1 g heksametilena diamina dalam 25 mL air dalam gelas 100 mL. 2. Buatlah larutan dari sekitar 1 g klorida sebacoyl dalam 25 mL heksana. 3. Lembut tuangkan klorida sebacoyl dalam larutan heksan di atas heksametilena diamina dalam larutan air dalam gelas, dengan menggunakan batang gelas untuk menuangkan turun. Sebuah film akan terbentuk pada antarmuka. (Lihat di bawah):):

4. Draw a thread out of this interface using a forceps, and draw the thread out of the beaker. Using a glass rod as a spool, slowly wind up the thread as you draw it out. (See below):

4. Buatlah thread keluar dari interface ini menggunakan tang, dan menarik benang keluar dari gelas. Menggunakan batang kaca sebagai spool, perlahan-lahan berakhir benang saat Anda menariknya keluar. (Lihat di bawah):

It should be noted that this polyamide will continue to form at the liquid interface. Once the nylon that has already formed is removed, the layers will meet again and more nylon will form. In fact, if one were to pull slowly enough, quite a bit of nylon could be formed.

5. After all the polymer has been collected, wash it thoroughly with water and let it dry (in the fume hood). 6. Unwind the dry thread and let the students examine its physical properties.

Perlu dicatat bahwa poliamida ini akan terus terbentuk pada antarmuka cair. Setelah nilon yang telah terbentuk dihapus, lapisan akan bertemu lagi dan nilon lebih akan membentuk. Padahal, jika salah satu adalah untuk menarik cukup lambat, sedikit nilon bisa terbentuk. 5. Setelah semua polimer telah dikumpulkan, cucilah dengan air dan biarkan kering

(dalam lemari asam). 6. Bersantai benang kering dan membiarkan siswa meneliti sifat fisiknya.

The equation for this reaction is: Persamaan untuk reaksi ini adalah: H O H2N-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-N-H + O

Cl-C-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-C-Cl

H O O H2N-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-N-C-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-CH2-C-Cl + HCl (Nylon 6,10) Also represented as: H H O OH HO OH HO O n -N-(CH2)6-N-C-(CH2)8-C-N-(CH2)6-N-C-(CH2)8-C-N-(CH2)6-N-C-(CH2)8-C- + 5n HCl

Analysis Questions:
1. Give three examples of the uses of Nylon in everyday life.

2. What is the small by-product of the condensation reaction to produce Nylon 6,10?

3. Using the equation for the production of Nylon 6,10 above, identify the new linkage that has formed as a result of the polymerization. What is the name of this linkage in organic chemistry?

4. Identify the repeating unit in the final representation of Nylon 6,10 shown above.

5. Explain what is happening molecularly at the interface in the following diagram:

Analisis Pertanyaan: 1. Berikan tiga contoh dari penggunaan Nylon dalam kehidupan sehari-hari. 2. Apa yang kecil oleh-produk dari reaksi kondensasi untuk menghasilkan Nylon 6,10? 3. Menggunakan persamaan untuk produksi Nylon 6,10 di atas, mengidentifikasi hubungan baru yang telah terbentuk sebagai hasil dari polimerisasi. Apa nama dari hubungan ini dalam kimia organik? 4. Mengidentifikasi unit berulang dalam representasi akhir dari Nylon 6,10 ditampilkan di atas. 5. Jelaskan apa yang terjadi molekuler pada antarmuka dalam diagram berikut:

6.

The strength of nylon is due, in large part, to intermolecular hydrogen bonds. Explain what would happen to these hydrogen bonds if you stretch the nylon strand. What about if you break it completely? Can the hydrogen bonds re-form?

7. The production of Kevlar is similar to the production of Nylon 6,10. Research the chemical reaction that produces Kevlar and discuss its chemical and thermal properties and its uses.

hidrogen obligasi jika Anda meregangkan untai nilon. Bagaimana jika Anda memutuskan sepenuhnya? Dapatkah ikatan hidrogen re-bentuk? 7. Produksi Kevlar mirip dengan produksi Nylon 6,10. Penelitian reaksi kimia yang menghasilkan Kevlar dan membahas kimia dan sifat termal dan penggunaannya....

Summary:

Nylon's outstanding characteristic in the textile industry is its versatility. It can be made strong enough to stand up under the punishment tire cords must endure, fine enough for sheer, high fashion hosiery, and light enough for parachute cloth and backpacker's tents. Nylon is used both alone and in blends with other fibers, where its chief contributions are strength and abrasion resistance. Nylon washes easily, dries quickly, needs little pressing, and holds its shape well since it neither shrinks nor stretches. Nylon is produced by melt spinning and is available in many different forms. The fiber has outstanding durability and excellent physical properties. Nylons are semi-crystalline polymers. The amide group -(CO-NH-)- provides hydrogen bonding between polyamide chains, giving nylon high strength at elevated temperatures, toughness at low temperatures, combined with its other properties, such as stiffness, wear and abrasion resistance, low friction coefficient and good chemical resistance. These properties have made nylons the strongest of all synthetic fibers in common use. Because nylons offer good mechanical and thermal properties, they are also a very important engineering thermoplastic. For example, 35% of total nylon produced is used in the automobile industry.

Ringkasan: Karakteristik yang luar biasa Nylon dalam industri tekstil adalah fleksibilitas. Hal ini dapat dibuat cukup kuat untuk berdiri di bawah tali hukuman ban harus bertahan, cukup baik untuk semata-mata, kaus kaki fashion tinggi, dan cukup ringan untuk kain parasut dan tenda backpacker. Nylon digunakan baik sendiri maupun dalam campuran dengan serat lain, di mana kontribusi utamanya adalah kekuatan dan ketahanan abrasi. Nylon mencuci dengan mudah, cepat kering, perlu sedikit menekan, dan memegang bentuknya baik karena tidak menyusut atau peregangan. Nylon dihasilkan oleh berputar mencair dan tersedia dalam berbagai bentuk. Serat ini memiliki daya tahan yang luar biasa dan sifat fisik yang sangat baik. Nilon adalah semi-kristal polimer. Kelompok amida - (-CO-NH-) menyediakan ikatan hidrogen antara rantai poliamida, memberikan kekuatan tinggi nilon pada temperatur tinggi, ketangguhan pada suhu rendah, dikombinasikan dengan sifat-sifat lainnya, seperti kekakuan, ketahanan aus dan abrasi, koefisien gesekan rendah dan ketahanan yang baik kimia. Properti ini telah membuat nilon yang kuat dari semua serat sintetis yang umum digunakan. Karena nilon menawarkan sifat mekanik dan termal yang baik, mereka juga termoplastik rekayasa yang sangat penting. Misalnya, 35% dari total produksi nilon yang digunakan dalam industri otomotif.

Video clip of Nylon 6,10 synthesis: Video

klip dari Nylon 6,10 sintesis:

http://www.chemie.uni-regensburg.de/Organische_Chemie/Didaktik/Keusch/D-Nylone.htm Physical properties of Nylon 6,10: Sifat fisik dari Nylon 6,10:... http://www.polymerprocessing.com/polymers/PA610.html Background information on Nylon: Latar belakang informasi pada Nylon: http://www.ptsllc.com/nylon_intro.htm Background Information on Condensation Polymers: http://web.mst.edu/~wlf/CHEM381/chap31.html

http://www.ptsllc.com/intro/nylon_intro.aspx

Apa Nylon? Nilon merujuk pada keluarga plastik. Dua nilai yang paling umum dari nilon Nylon 6 dan Nylon 6/6. Jumlah tersebut mengacu pada jumlah kelompok metil (Lihat "A Guide to Polycarbonate di General" untuk contoh dari kelompok metil) yang terjadi pada setiap sisi dari atom nitrogen (kelompok amida). The poliamida panjang, nama lain untuk nilon, mencerminkan adanya kelompok-kelompok amida pada rantai polimer. Perbedaan jumlah kelompok metil mempengaruhi sifat nilon. Tidak seperti polikarbonat, nilon adalah kristal di alam, sehingga rantai molekul tidak memiliki gugus substituen besar (seperti cincin fenil di polycarbonate). Sifat kristal dari bahan yang bertanggung jawab untuk ketahanan aus, ketahanan kimia, tahan panas, dan susut cetakan yang lebih tinggi. Apa sifat dari nilon? sangat baik sifat fisik kelembaban memiliki pengaruh yang signifikan terhadap sifat sangat baik tahan panas baik ketahanan kimia baik ketahanan aus sedang sampai harga tinggi adil untuk pengolahan mudah Apa perbedaan antara dua macam nilon? Sebagai pemisahan meningkat kelompok amida (dengan menambahkan kelompok metil lebih) dan polaritas dari kelompok amida berkurang, absorbansi kelembaban menurun. Resistensi terhadap deformasi termal diturunkan karena lebih banyak fleksibilitas dan mobilitas di bagian Unit metil dari rantai. Dalam kasus Nylon 6 dan Nylon 6/6, sifat-sifat yang tidak jauh berbeda, tapi satu dapat dengan jelas melihat hubungan ini ketika membandingkan Nylon 6/6 untuk Nylon 6/12. Nylon 6/12 memiliki modulus rendah, perpanjangan tinggi, kekuatan rendah, temperatur rendah distorsi termal, kekerasan, dan menurunkan titik leleh dari Nylon 6/6. Namun, Nylon 6/12 menyerap air setengah sebanyak on Nylon 6/6. Dengan

demikian, meskipun sifat mungkin tidak sebagus Nylon 6/6 dalam kondisi kering, sifat Nylon 6/12 akan jauh lebih konsisten bila digunakan dalam aplikasi di mana air dapat hadir. Penyerapan air memiliki dampak yang signifikan terhadap sifat nilon. Apa yang dapat dilakukan tentang penyerapan kelembaban oleh air? Penyerapan kelembaban dengan nilon adalah reaksi sepenuhnya reversibel. Pengeringan sebelum pengolahan akan mengusir semua tapi sebagian kecil dari molekul air. Tingkat di mana nilon dapat dikeringkan dan di mana ia menyerap kelembaban bervariasi dengan setiap kelas dari nilon. Penguatan nilon membantu untuk mengurangi efek. Pemanasan suhu molding saat basah akan mengakibatkan degradasi hidrolitik, reaksi di mana obligasi molekul terputus. Apa sajakah aplikasi umum nilon? listrik konektor gigi, slide, Cams, dan bantalan ikatan kabel dan kemasan film fluida reservoir pancing, sikat bulu otomotif minyak panci kain, karpet, olahraga olahraga dan peralatan rekreasi

sejarah http://www.ehow.com/about_4580060_history-nylon.html Sejarah Nylon Nilon serat sintetis diciptakan di EI duPont de Nemours Perusahaan di Delaware, dan stoking nilon menjadi hit besar segera setelah mereka dibebaskan. Setelah pasokan publik cut-off selama Perang Dunia II, stocking nilon melonjak kembali popularitas lebih dari sebelumnya. Nylon tetap bahan hari ini, penting yang digunakan dalam banyak produk. Apakah ini Spark ide? Orang Lain Apakah Membaca Cara Membuat Nylon Ketika Were nilon Diciptakan? Cetak artikel ini Sejarah Penemuan dari nilon di E.I. duPont de Nemours, Inc pada tahun 1934 mulai ledakan bahan benar-benar sintetis yang meniru bahan-bahan alami ke pasar kain. Nylon diciptakan seluruhnya dari petrokimia, seperti rayon kain sebelumnya buatan

dan asetat, yang nabati. Wallace Hume Carothers umumnya menerima pengakuan untuk penemuan, tetapi karyawan lain DuPont mungkin telah menjadi penemu yang sebenarnya. Julian Bukit bekerja untuk Carothers, dan telah menghabiskan banyak waktu mengembangkan proses di mana serat panjang dengan tekstur halus dapat dibuat dari polimer karbon. Carothers, yang mungkin menderita dengan kondisi bipolar parah, bunuh diri pada tahun 1937, dan perusahaan dikreditkan penemuan nilon kepadanya. Carothers sebelumnya menciptakan neoprene, karet sintetis. Fungsi DuPont dirancang nilon sebagai sutra sintetis untuk stoking perempuan. Bahan-bahan ini dimaksudkan untuk menjadi lebih murah sambil menambahkan kualitas menguntungkan seperti kekuatan dan isolasi, selain menjadi ringan dan hanya menarik seperti sutra. Nylon dan nilon stoking diperkenalkan kepada publik pada tahun 1939 pada Pameran Dunia di New York. Produksi komersial dimulai tahun itu dan nilon stoking yang tersedia di seluruh negeri dengan 1940. Mereka segera yang dijuluki "nilon." Seperti stoking sutra, nilon dicapai dari kaki sampai pertengahan paha, dan diikat dengan garter dan ikat pinggang. Aparat one-piece disebut "stoking" tidak diperkenalkan sampai tahun 1960-an. Lebih dari 72.000 pasang stoking nilon yang dibeli di AS pada hari pertama mereka dibebaskan, dan 64 juta pada tahun pertama. Mereka yang murah dan bebas kerut, dan konon akan kurang rentan terhadap berjalan dan Snags, meskipun yang ternyata klaim palsu. Nylon disebut "serat keajaiban." Time Frame Lalu tiba-tiba hampir sama ketika mereka muncul, stocking nilon pergi dari pasar. AS memasuki Perang Dunia II pada akhir 1941 dan pasokan nilon serta sutra diambil alih oleh Dewan Produksi Perang untuk membantu dalam membuat persediaan. Nylon digunakan dalam parasut, tenda, tali, pakaian dan bahkan ban. Kaus kaki nilon, yang telah menjual untuk $ 1,25 sepasang, sekarang pergi untuk ke atas dari $ 10 di pasar gelap. Fitur Setelah perang berakhir pada 1945, stoking nilon mulai dijual di toko-toko sekali lagi, dan ribuan perempuan berdiri dalam antrean untuk membeli yang pertama yang tersedia. Di New York, wanita membeli seluruh saham Macy dari 50.000 pasang dalam 6 jam. Butuh waktu 3 tahun untuk pasokan untuk mengejar ketinggalan dengan permintaan. Makna Nylon digunakan dalam sejumlah besar produk saat ini, termasuk jaring basket, karpet, pakaian, tali pancing, string untuk gitar dan alat musik lainnya, jahitan bedah, string raket tenis, jok kendaraan dan banyak lainnya. Nylon bahkan telah ke bulan. Para astronot yang mendarat di sana pada tahun 1969 mengenakan baju luar angkasa yang mengandung serat nilon dan bendera yang ditanam Neil

Armstrong yang terbuat dari nilon.

industry Aplikasi industri untuk Nylon Terus Berkembang

Diterbitkan pada tanggal 31 Maret 2008 di 11:09 Nylon telah bersama kami hampir 70 tahun sekarang, setelah pengujian eksperimental pertama kali digunakan sebagai benang jahit dalam kain parasut dan kaus perempuan. Stoking nilon yang ditampilkan pada bulan Februari 1939 di San Francisco Pameran dan cepat menjadi hit, dijual dengan harga $ US 1,25 sepasang sebelum Perang dan kemudian (dengan kekurangan perang) bergerak ke pasar gelap di $ 10. Wartime pin-up dan bintang film seperti Betty Grable, dilelang selang nilon untuk sebanyak $ 40,000 per sepasang dalam perang-upaya drive. Itu mungkin setara dengan jutaan dolar sekarang. Untuk kegunaan industri, serat manufaktur seperti nilon telah terus-menerus menggantikan bahan-bahan tradisional dalam aplikasi mulai dari menggunakan barang pameran (seperti organ buatan dan bahan konstruksi untuk bulan-based stasiun ruang angkasa) melalui penggunaan lebih biasa tetapi sama pentingnya (termasuk bantalan beban tinggi, memakai bantalan, dukungan dan roda panduan, berkas gandum tali kawat, bantalan penyangga dan gigi). Nylon (Poliamida atau, Ertalon dan Nylatron, nama resmi dari dua nilon yang paling sering digunakan industri Australia) telah berubah dengan waktu. Pada gilirannya, hal ini mengubah kebiasaan insinyur komponen Australia, yang secara historis telah menunjukkan fiksasi untuk menggunakan logam berbasis komponen industri dalam pembuatan peralatan asli dan persyaratan pemeliharaan.

Lingkup Ertalon dan Nylatron untuk aplikasi hampir tak berujung di sebagian besar industri, karena kebutuhan masing-masing dapat hampir selalu difasilitasi oleh variasi halus dalam sifat fisik atau penambahan pengisi pelengkap seperti minyak, talk, molibdenum disulfida, silikon dll Disediakan dan direkayasa oleh Dotmar EPP, kisaran Ertalon dan bentuk Nylatron dapat direkayasa sesuai dengan aplikasi yang memerlukan: kekuatan mekanik yang tinggi kelelahan resistensi kemampuan redaman mekanik tinggi (resistensi dampak) geser sifat yang baik, noise redaman, isolasi listrik dan ketahanan aus yang sangat baik.

Karakteristik bahan dan tingkat kinerja seringkali jauh lebih cocok untuk aplikasi tertentu daripada yang diwujudkan oleh alternatif logam - dan juga sering lebih murah untuk digunakan. (Lihat www.dotmar.com.au untuk sifat teknis bahan tertentu kualitas umum mereka diuraikan di bawah ini.) Efisiensi produksi sering meningkat dan downtime sangat dikurangi dengan penggunaan produk nilon. Akibatnya, bahan yang mendapatkan kehadiran yang lebih besar di bidang pertambangan, manufaktur, penanganan bahan, transportasi laut, dan industri kemasan serta rekayasa umum. Aplikasi termasuk bantalan lengan dan slide, memakai bantalan, dukungan dan roda panduan, rol conveyor, roller ketegangan, lengan untuk roda dan roller, katrol dan katrol-lapisan, Cams, blok penyangga, palu kepala, pencakar, roda gigi, sprocket, cincin meterai , pakan sekrup, roda bintang dan isolator Dalam aplikasi pertambangan, Ertalon sangat baik sebagai rol untuk kerekan listrik, bagian rantai tarik pakai, monorel dan crane bepergian, serta puli dan berkas gandum untuk cableways overhead. Dalam industri kelautan, bagian yang direkayasa dari Ertalon untuk digunakan, kapal bantalan mesin winch, bantalan poros keras, dan katrol tali kawat. Ertalon keluarga Seri Ertalon tersedia dari Dotmar Eep terdiri dari tiga kelas nilon standar dalam nada yang berbeda dan warna: 6 SA (putih atau hitam), 66 SA (krim atau hitam), 6 PLA (gading).

Selain itu, ada empat kelas khusus: 4.6 (dalam coklat kemerahan), 66-GF30 (hitam), 6 XAU + (hitam) dan LFX (hijau). Sebagai kelas tujuan umum untuk konstruksi mekanik dan pemeliharaan, Ertalon 6 SA menyediakan kombinasi yang optimal dari kekuatan mekanik, kekakuan, ketangguhan, sifat redaman mekanik dan ketahanan aus, bersama-sama dengan kemampuan isolasi listrik yang menguntungkan dan ketahanan kimia yang baik. Membawa kekuatan yang lebih tinggi, kekakuan mekanik, panas dan ketahanan aus dari Ertalon 6 SA, krim berwarna Ertalon 66 SA juga memiliki ketahanan yang lebih baik mulur tetapi dengan kekuatan berdampak rendah dan kemampuan redaman mekanik untuk membuatnya lebih cocok untuk mesin pada mesin bubut otomatis. Metode yang digunakan untuk memproduksi Ertalon 6 PLA (a polimerisasi dalam cetakan) memungkinkan pembuatan ukuran besar bentuk saham serta casting kustom yang hanya membutuhkan mesin minimal. Karakteristik ini kelas nilon cor mendekati orang-orang dari 66 SA. Dalam kelompok nilon kelas khusus, yang coklat kemerahan berwarna Ertalon 4.6 memiliki aplikasi di daerah suhu antara 80 C-150 C dimana kekakuan, ketahanan mulur, tahan panas penuaan, kekuatan kelelahan dan ketahanan aus dari kelas standar 6 SA dan 66 SA, POM dan PETP jatuh pendek. Dengan nilon serat gelas 30% diperkuat, yang Ertalon 66-GF30 (hitam) memberikan kekuatan yang lebih baik, kekakuan, ketahanan mulur dan stabilitas dimensi dibandingkan dengan perawan 66 SA, dan memungkinkan lebih tinggi suhu pelayanan yang maksimal. Ertalon 6 XAU + memiliki panas yang stabil nilon cor 6 dengan struktur yang sangat padat dan sangat kristal untuk properti teknis lebih baik daripada nilon diekstrusi atau cor konvensional. Selain itu, produk berwarna hitam memiliki ketahanan yang sangat baik untuk creep dan memakai, baik kinerja panas penuaan dan machinability, kelas ini direkomendasikan untuk bantalan dan bagian mekanis lainnya yang dikenakan untuk dipakai di suhu operasi di atas 60 C. Khusus dikembangkan untuk pembuatan bagian yang bergerak non-dilumasi, diripelumas Ertalon LFX (berwarna hijau) memperluas basis aplikasi dari nilon karena koefisien gesekan direduksi (-50%) dan ketahanan aus ditingkatkan (sampai x10). Keuntungan termasuk panas yang lebih rendah membangun (maka beban yang lebih tinggi membawa kemampuan), hidup lebih lama operasional dan kurang stickslip. Nylatron keluarga

Nylatron GS Penambahan MoS2 membuat ini agak kaku nilon, keras dan dimensi lebih stabil daripada Ertalon 66SA, namun hasil dalam beberapa kehilangan kekuatan dampak. Efek nukleasi hasil molibdenum disulfida dalam struktur kristal meningkatkan meningkatkan bantalan dan memakai sifat. Nylatron GSM mengandung partikel halus yang terpisah dari molibdenum disulfida untuk meningkatkan bantalan dan memakai perilaku tanpa merusak dampak dan ketahanan lelah melekat pada nilai cor dimodifikasi nilon. itu adalah nilai yang sangat umum digunakan untuk roda gigi, bantalan, sprockets dan berkas gandum. Nylatron MC901 ini cor diubah nilon 6 kelas dengan warna khas biru menunjukkan ketangguhan yang lebih tinggi, fleksibilitas dan ketahanan lelah dibandingkan Ertalon 6 PLA. Hal ini telah terbukti menjadi bahan yang sangat baik untuk roda gigi, rak dan kepaknya dan setiap aplikasi dengan yang memerlukan ketahanan dampak yang ekstrim. Nylatron 703XL adalah internal dilumasi baru cor nilon untuk aplikasi area khusus. Nol stick / slip fitur yang membedakan, di mana koefisien statis dan dinamis perkiraan gesekan satu sama lain di hampir setiap titik selama rentang manfaat produk. 'Zero Slip-Stick' kinerja memungkinkan kontrol gerakan yang efisien dan tepat komponen mesin termasuk memakai bantalan, blok bantalan, panduan aus dan bantalan linier. Mesin dilengkapi dengan 703XL Nylatron akurat dapat menghasilkan gerakan yang lebih kecil dimungkinkan oleh perangkat canggih saat ini kontrol. Telescoping atau geser bagian - seperti yang di derek dan bahan peralatan penanganan - bergerak lancar pada bantalan terbuat dari Nylatron 703XL, tanpa menempel atau melompat. Ini merupakan kemajuan besar dalam rekayasa termoplastik diformulasikan untuk ketahanan aus dan kontrol gerak baik dalam industri peralatan konstruksi, produksi dan pengolahan.

Anda mungkin juga menyukai