Anda di halaman 1dari 19

BAB I PENDAHULUAN 1.

1 Latar Belakang Sediaan parenteral adalah bentuk sediaan untuk injeksi atau sediaan untuk infus. Sdiaan injeksi telah digunakan untuk pertama kalinya pada manusia sejak tahun 1660. Akan tetapi perkembangan injeksi baru berlangsung tahun 1852, khususnya pada saat diperkenalkannya ampul gelas oleh Limousin ( Perancis ) dan Friedleader ( Jerman ), seorang apoteker. Injeksi adalah pemakaian dengan cara penyemprotan larutan atau suspensi ke dalam tubuh untuk tujuan terapeutik atau diagnostik. Injeksi dapat dilakukan ke dalam aliran darah, ke dalam jaringan atau organ. 1.2 Tujuan Praktikum Adapun tujuan yang hendak kami capai dalam praktikum ini adalah untuk : 1. Memperoleh gambaran mengenai praformulasi suatu zat obat serta membuat dan mengevaluasi hasil dari sediaan yang dibuat. 2. Mengetahui mengenai pengertian, pembagian, cara pembuatan, perhitungan dosis, sterilisasi dan penyerahan suatu sediaan obat parenteral, khususnya injeksi. 3. Agar dapat menyalurkan ilmu yang sudah didapat selama perkuliahan dalam bentuk pengamatan dan penyusunan makalah berdasarkan dasar-dasar teori dalam mata kuliah teknologi sediaan steril. 1.3 Tujuan Formulasi Sediaan Formulasi sediaan disusun berdasarkan zat aktif yang digunakan, sehingga perlu diperhatikan ada atau tidaknya interaksi yang terjadi dengan zat tambahan yang digunakan agar obat/sediaan dapat digunakan secara efektif dan dapat memenuhi syarat-syarat resmi.

BAB II PRAFORMULASI

1.1

Tinjauan Farmakologi Bahan Obat Infus merupakan sediaan yang disyaratkan harus steril. Hal tersebut dikarenakan infus diberikan kepada pasien secara intravena (melalui pembuluh darah) sehingga apabila infus tidak steril maka hal tersebut dapat membahayakan pasien. Apabila infus tidak steril, bakteri maupun virus dapat langsung berada di pembuluh darah dan menyerang organ tubuh manusia tanpa didahului terjadinya mekanisme penyaringan terlebih dahulu (Anonim, 2007). Indikasi pemberian obat melalui jalur intravena antara lain: 1. Pada seseorang dengan penyakit berat, pemberian obat melalui intravena langsung masuk ke dalam jalur peredaran darah. Misalnya pada kasus infeksi bakteri dalam peredaran darah (sepsis). Sehingga memberikan keuntungan lebih dibandingkan memberikan obat oral. 2. Obat tersebut memiliki bioavailabilitas oral (efektivitas dalam darah jika dimasukkan melalui mulut) yang terbatas. Atau hanya tersedia dalam sediaan intravena (sebagai obat suntik). Misalnya antibiotika golongan aminoglikosida yang susunan kimiawinya dan sangat polar, sehingga tidak dapat diserap melalui jalur gastrointestinal (di usus hingga sampai masuk ke dalam darah). Maka harus dimasukkan ke dalam pembuluh darah langsung. 3. Pasien tidak dapat minum obat karena muntah, atau memang tidak dapat menelan obat (ada sumbatan di saluran cerna atas). Pada keadaan seperti ini, perlu dipertimbangkan pemberian melalui jalur lain seperti rektal (anus), sublingual (dibawah lidah), subkutan (di bawah kulit), dan intramuskular (disuntikkan di otot).

4. Kesadaran menurun dan berisiko terjadi aspirasi (tersedak; obat masuk ke pernapasan), sehingga pemberian melalui jalur lain perlu dipertimbangkan. 5. Kadar puncak obat dalam darah perlu segera dicapai, sehingga diberikan melalui injeksi bolus (suntikan langsung ke pembuluh balik/vena). Peningkatan yang cepat konsentrasi obat dalam darah tercapai. Misalnya pada orang yang mengalami hipoglikemia berat dan mengancam nyawa, pada penderita diabetes mellitus. Alasan ini juga sering digunakan untuk pemberian antibiotika melalui infus/suntikan, namun perlu diingat bahwa banyak antibiotika memiliki bioavalaibilitas oral yang baik, dan mampu mencapai kadar tinggi dalam darah untuk membunuh bakteri. (Anonim, 2007). Infus merupakan larutan dalam jumlah besar terhitung mulai dari 10 mL yang diberikan melalui intravena tetes demi tetes dengan bantuan peralatan yang cocok. Asupan air dan elektrolit dapat terjadi melalui makanan dan minuman dan dikeluarkan dalam jumlah yang relatif sama. Rasio air dalam tubuh 57%, lemak 20,8%, protein 17% serta mineral dan glikogen sebesar 6%. Ketika terjadi gangguan hemostatis (keseimbangan cairan tubuh), maka harus segera mendapatkan terapi untuk mengembalikan keseimbangan air dan elektrolit (Lukas, 2006). Infus intravenous adalah sediaan steril berupa larutan atau emulsi, bebas pirogen dan sedapat mungkin dibuat isotonis terhadap darah, disuntikkan langsung ke dalam vena dalam volume relatif banyak. (McEvoy, 2002). Pemasangan infus melalui jalur pembuluh darah vena (peripheral venous cannulation) biasanya dilakukan pada : 1. Pemberian cairan intravena (intravenous fluids). 2. Pemberian nutrisi parenteral (langsung masuk ke dalam darah) dalam jumlah terbatas. 3. Pemberian kantong darah dan produk darah

4. Pemberian obat yang terus-menerus (kontinyu). 5. Upaya profilaksis (tindakan pencegahan) sebelum prosedur (misalnya pada operasi besar dengan risiko perdarahan, dipasang jalur infus intravena untuk persiapan jika terjadi syok, juga untuk memudahkan pemberian obat) 6. Upaya profilaksis pada pasien-pasien yang tidak stabil, misalnya risiko dehidrasi (kekurangan cairan) dan syok (mengancam nyawa), sebelum pembuluh darah kolaps (tidak teraba), sehingga tidak dapat dipasang jalur infus. (Anonim, 2007). Adapun persyaratan larutan injeksi dan larutan infus adalah: 1. Penyesuaian dari kandungan bahan obat yang dinyatakan dan nyata-nyata terdapat, tidak ada penurunan kerja selama penyimpanan melalui perusakan kimia dari obat dan sebagainya. 2. Penggunaan wadah yang cocok, yang tidak hanya menginginkan suatu pengambilan steril, melainkan juga menolak antaraksi antara bahan obat dan materi dinding. 3. Tersatukan tanpa reaksi. Untuk yang bertanggunag jawab terutama: Bebas kuman Bebas pirogen Bahan pelarut yang netral secara fisiologis Isotonis Isohidris Bebas bahan terapung (Voigt R, 1995). Keuntungan pemberian sediaan infus intravena, antara lain: 1. Dapat digunakan untuk pemberian obat agar bekerja cepat, seperti pada keadaan gawat.

2. Dapat digunakan untuk penderita yang tidak dapat diajak bekerja sama dengan baik, tidak sadar, tidak dapat atau tidak tahan menerima pengobatan melalui oral. 3. Penyerapan dan absorbsi dapat diatur. (Lukas, 2006) Sedangkan kerugian pemberian sediaan infus intravena adalah : 1. Dapat menyebabkan terbentuknya trombus akibat rangsang tusukan jarum pada dinding vena. 2. Pemakaian sediaan lebih sulit dan lebih tidak disukai oleh pasien. 3. Obat yang telah diberikan secara intravena tidak dapat ditarik lagi. 4. Lebih mahal daripada bentuk sediaan non sterilnya karena lebih ketatnya persyaratan yang harus dipenuhi (steril, bebas pirogen, jernih, praktis bebas partikel). (Lukas, 2006) Penggolongan sediaan infus berdasarkan komposisi dan kegunaannya : 1. Larutan elektrolit, contohnya infus asering (Otsuka) 2. Infus karbohidrat, contoh larutan manitol 15-20% 3. Larutan kombinasi elektrolit dan karbohidrat, contohnya infus KA-EN 4 B paed (Otsuka) 4. Larutan irigasi, contohnya larutan glycine 1,5% dalam 3 liter 5. Larutan dialysis peritoneal, contohnya larutan dianeal 1,5% dan 2,5%, dalam 2 liter sediaan 6. Larutan plasma expander atau penambah darah a. Whole blood, contohnya darah lengkap manusia yang diambil dari donor manusia, yang dipilih dengan pencegahan pendahuluan aseptic b. Human albumin, contohnya infus albumin 20% c. Plasma protein, contohnya infus plasmanate

d. Larutan gelatin, contohnya infus Haemacel e. Larutan dekstran, contohnya Otsuran-70 (Otsuka) f. Larutan protein, contohnya infus Aminofusin L (Primer) (Lukas, 2006) Cairan infus dapat dibedakan menjadi 3 jenis berdasarkan tingkat osmolaritasnya yakni sebagai berikut : 1. Cairan hipotonik : yakni cairan yang daya osmolaritasnya lebih rendah dibandingkan dengan serum (konsentrasi ion Na+ lebih rendah dibandingkan serum), sehingga larut dalam serum dan menurunkan osmolaritas serum. Maka, cairan ditarik dari dalam pembuluh darah keluar ke jaringan sekitarnya (prinsip cairan berpindah dari osmolaritas rendah ke osmolaritas tinggi) sampai akhirnya mengisi sel-sel yang dituju. Digunakan pada keadaan sel mengalami dehidrasi. Misalnya pada pasien cuci darah (dialisis) dalam terapi diuretik, juga pada pasien hiperglikemia dengan ketoasidosis diabetik. Komplikasi yang mebahayakan adalah perpindahan tiba-tiba cairan dari dalam pembuluh darah ke sel, menyebabkan kolaps kardiovaskular dan peningkatan tekanan intrakarnial (dalam otak) pada beberapa orang. Contoh sediaannya adalah NaCl 45% dan dektrosa 2,5%. 2. Cairan isotonik : osmolaritas cairannya mendekati serum (bagian cair dari komponen darah), sehingga terus berada dalam pembuluh darah. Bermanfaat pada pasien yang mengalami hipovolemi (kekurangan cairan tubuh, sehingga tekanan darah terus menurun). Memiliki rasio terjadinya overload (kelebihan cairan), khususnya pada penyakit gagal jantung kongestif dan hipertensi. Contohnya adalah cairan Ringer-Laktat (RL) dan normal saline/ larutan garam fisiologis (NaCl 0,9%).

3.

Cairan hipertonik: cairan yang osmolaritasnya lebih tinggi dibandingkan serum, sehingga menarik cairan dan elektrolit dari jaringan dan sel ke dalam pembuluh darah. Mampu menstabilkan tekanan darah, meningkatkan produksi urin dan mengurangi edema (bengkak). Penggunaannya kontradiktif dengan cairan hipotonik. Misalnya dekstrose 5%, NaCl 45% hipertonik, dextrosa 5% + RL, dextrosa 5% + NaCl 0,9%, produk darah dan albumin. (Arifilanto, 2011). Tabel. 1 Tabel data osmolaritas larutan > 350 329 350 270 328 250 269 0 249 Hipertonis Sedikit hipertonis Isotonis Sedikit hipotonis Hipotonis

Secara umum, keadaankeadaan yang dapat memerlukan pemberian cairan infus adalah adanya pendarahan dalam jumlah banyak (kehilangan cairan tubuh dan komponen darah), trauma abdomen berat, patah tulang khususnya di bagian panggul dan paha, serangan panas (kehilangan cairan tubuh dan dehidrasi), diare dan demam, luka bakar luas, semua trauma kepala, dada dan tulang punggung (Arifilanto, 2011). 1.1.1. Farmakokinetik

1.1.2. Indikasi Nutrien & pengobatan asidosis yang berhubungan dengan dehidrasi & kehilangan ion alkali dalam tubuh. 1.1.3. Kontraindikasi Gagal jantung kongestif, kerusakan ginjal, edema paru yang disebabkan oleh retensi Natrium & hiperproteinemia, hipernatremia, hiperkloremia, hiperhidrasi. 1.1.4. Perhatian dan Peringatan Anak-anak,lansia, penderita hipertensi & toksemia pada kehamilan. Jangan diberikan bersamaan dengan transfusi darah. Pemakaian jangka panjang.

1.1.5. Efek samping Demam, infeksi pada tempat penyuntikan, trombosis vena atau flebitis (radang pembuluh balik) pada tempat penyuntikan, hipervolemia (bertambahnya volume plasma darah yang beredar).

1.2

Tinjauan Sifat Fisiko Kimia Bahan Obat 1.2.1. Natrium Klorida (NaCl) A. Sinonim Sodium Klorida A. Bobot molekul 58, 44 B. Struktur Molekul

C. Kegunaan Bahan aktif Infus Saline dan dapat sebagai agen tonisitas D. Deskripsi Sodium klorida berupa serbuk kristal putih, kristal tak bewarna, dan mempunyai rasa asin. Struktur kristal kubik. Sodium klorida padat tidak mengandung air dari kristalisasi. Pada suhu dibawah 00C garam dapat mengalami kristalisasi membentuk dihidrat. E. pH 6,7 7,3 F. Titik didih 14390C. G. Titik Lebur 8010C

H. Stabilitas Fase air dari larutan NaCl adalah stabil tetapi dapat terjadi pemisahan apabila digunakan wadah glass tipe tertentu. Larutan NaCl dapat disterilisasi dengan autoklaf atau filtrasi. NaCl padat stabil dan harus dismpan dalam wadah tertutup baik pada tempat yang dingin dan kering. - Stabilitas terhadap cahaya Tidak stabil, simpan pada tempat yang terlindung cahaya - Stabilitas terhadap suhu Sifat bakteriostatik dari injeksi natrium klorida harus dijaga dari pendinginan (McEvoy, 2002) - Stabilitas terhadap pH pH : 4,5 7(DI 2003 hal 1415) 6,7-7,3 (Kibbe, 2000) I. Kesetaraan E elektrolit : 1 g 17,1 mEq

J. Inkompatibilitas Fase air dari larutan NaCl bersifat korosif terhadap logam. Dapat bereaksi membentuk endapan perak dan garam merkuri. Agen pengoksidasi yang kuat dapat membebaskan klorin dari larutan asam pada natrium klorida. Kelarutan pengawet metil paraben akan menurun dalam larutan NaCl aquaeus, dan viskositas dari gel karbomer dan larutan dari hidroksi metil selulosa atau hdroksi propil hidroksida akan mengalami penurunan jika ditambahkan NaCl. Serta inkompatibilitas terhadap logam Ag, Hg, Fe. (Kibbe, 2000).

J. Kelarutan Larut dalam 2,8 bagian air, dalam 2,7 bagian air mendidih, dan dalam 10 bagian gliserol P, sukar larut dalam etanol (95%) P (DepKes RI, 1979)

1.2.2. Kalium Klorida (KCl) A. Sinonim Potassium Klorida B. Bobot molekul 74,55 C. Kegunaan agen tonisitas ; sumber ion Kalium D. Deskripsi Kalium klorida berupa serbuk tidak berbau; kristal tidak berwarna; atau bubuk kristal putih, rasa garam yang tidak menyenangkan. E. pH 4-8 7 untuk larutan pada suhu 15Oc F. Stabilitas larutan KCL dapat disterilisasi dengan autoklaf atau filtrasi. KCl stabil dan harus disimpan dalam wadah tertutup rapat, tempat sejuk dan kering. G. Kesetaraan E elektrolit 1 g KCl 13,4 mEq K H. Inkompatibilitas larutan potassium klorida bereaksi kuat dengan bromine triflouride dan dengan campuran asam sulfur dan permanganate kalium. Kehadiran asam klorida,

NaCl, dan MgCl menurunkan kelarutan KCl dalam air. Larutan KCl mengendap dengan garam perak dan lead. Larutan iv KCl OTT dengan protein hidrosalisilat. I. Kelarutan praktis tidak larut dalam acetone dan eter; larut dalam 250 bagian etanol 95%; larut dalam 14 bagian gliserin; larut dalam 2,8 bagian air dan 1,8 bagian pada suhu 100oC.

1.2.3. Kalsium Klorida A. Sinonim Calcii Chloridum B. Bobot Molekul 147 C. Kegunaan agen tonisitas ; sumber ion Kalsium. Untuk mempertahankan elektrolit tubuh, untuk hipokalemia, sebagai elektrolit yang esensial bagi tubuh untuk mencegah kekurangan ion kalsium yang menyebabkan iritabilitas dan konvulsi. D. Deskripsi Kalsium klorida berupa granul atau serpihan kristal, higroskopis, tidak berbau, tidak berwarna atau putih E. pH 4,5 9,2 (5% larutan air). larutan 1,7% dalam air memiliki keadaan yang isoosmotik dengan serum.

F. Stabilitas Injeksi kalsium dilaporkan inkompatibel dengan larutan IV yang mengandung banyak zat aktif. G. Kesetaraan E elektrolit 1 g CaCl2 13,6 mEq Ca++ H. Inkompatibilitas larutan kalsium klorida bereaksi kuat dengan larutan Karbonat, posfat, sulfat dan tartrat; dengan amphotericin, cephalothin sodium, Klorfeniramina maleat, Klortetrasiklin, HCl, Oksitetrasiklin HCl, dan tetrasiklin HCl membentuk kompleks. Kadang-kadang OTT yang tergantung pada konsentrasi yang terjadi dengan Natrium bikarbonat. I. Kelarutan larut dalam 1,2 bagian air; larut dalam 0,7 bagian air mendidih; larut dalam 4 bagian alcohol; larut dalam 2 bagian alcohol mendidih

1.2.4. Aqua Pro Injeksi A. Definisi Air steril untuk injeksi adalah air untuk injeksi yang disterilkan dan dikemas dengan cara yang sesuai. Tidak mengandung bahan antimikroba atau bahan tambahan lainnya (Depkes RI, 1995). B. Pemerian Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau C. Sterilisasi Kalor basah (autoklaf)

D. Kegunaan Pembawa dan melarutkan E. Alasan pemilihan Karena digunakan untuk melarutkan zat aktif dan zat-zat tambahan F. Cara pembuatan Air suling segar disuling kembali dengan alat kaca netral atau wadah logam yang cocok yang diperlengkapi dengan labu percik. Hasil sulingan pertama dibuang, sulingan selanjutnya ditampung dalam wadah yang cocok, dan segera digunakan. Jika dimaksudkan sebagai pelarut serbuk untuk injeksi, harus disterilkan dengan cara sterilisasi A atau C, segera setelah diwadahkan. (Depkes RI, 1995)

1.2.5. Attapulgite (Karbon Aktif) A. Sinonim Attaclay C. Kegunaan Adsorben C. Aplikasi dalam formulasi / teknologi farmasi Attapulgite digunakan secara luas sebagai sebuah adsorben dalam bentuk sediaan solid. Lumpur Koloidal seperti attapulgite mengadsorbsi sejumlah air untuk membentuk gel dan dalam konsentrasi 2-5% w/v biasanya membentuk emulsi minyak dalam air. Attapulgite aktif dipanaskan secara hati-hati untuk meningkatkan kapasitas adsobsinya, digunakan secara terapetik sebagai alternatif dalam manajemen diare.

D. Pemerian Serbuk hitam tidak berbau E. Kelarutan praktis tidak larut dalam suasana pelarut biasa F. Stabilitas Stabil ditempat yang tertutup dan kedap udara G. Kegunaan Norit digunakan untuk menyerap bahan-bahan pengotor yang mungkin ada H. Konsentrasi Penggunaan 0,1-0,3% I. Alasan pemilihan Norit inert sehingga tidak bereaksi dengan zat aktif. (Depkes RI, 1995) J. Stabilitas Attapulgite dapat mengadsorbsi air sehingga sebaiknya disimpan dalam wadah kedap udara dalam lokasi yang sejuk dan kering. K. Inkompatibilitas Attapulgite dapat menurunkan bioavailabilitas dari beberapa obat seperti loperamid, dan riboflavin. Oksidasi dari hidrokortison ditingkatkan dengan adanya attapulgite. (Kibbe, 2000)

BAB III FORMULASI

2.1

Bentuk dan Formula yang Dibuat Bentuk dan formula yang akan dibuat adalah, sediaan infus ASERING (Ringer Acetat) dengan wadah plastik bening bervolume 500 ml.

2.2

Permasalahan 1. Sediaan infus termasuk sediaan steril yang harus bebas pirogen, di mana bahan baku yang digunakan belum tentu steril. 2. Sediaan infus harus jernih dan bebas dari partikel kasar (pengotor).

2.3

Pengatasan Masalah 1. Untuk menyerap pirogen dalam sediaan dapat digunakan karbon aktif dalam proses pembuatannya. Karbon aktif optimal pada suhu 60oC sehingga pencampuran dilakukan pada suhu tersebut. Dikocok selama 5 hingga 10 menit (Jenkins et al., 1957) dan dilakukan sterilisasi dengan autoklaf pada suhu 1210C pada tekanan 15 psi selama 15 menit. 2. Sediaan infus ditambahkan karbon aktif untuk menjerap partikel-partikel kasar (pengotor) dalam sediaan infus yang dibuat dan disaring dengan kertas saring hingga dihasilkan sediaan infus yang jernih dan bebas dari partikel kasar

2.4

Formulasi FORMULA STANDAR asering otsuka (MIMS hal 498 tahun 2009) setiap 1 liter mengandung : R/ Na+ K+ 130 meq 4 meq

ClCa2+ Asetat

109 meq 3 meq 28 meq

Tetap memakai formula yang sudah ada dan tidak menambah zat tambahan lain seperti: Zat pengawet: pengawet tidak diperlukan karena sediaan dilakukan sterilisasi akhir. Pengatur tonisitas; biasanya ditambahkan zat pengisotoni yaitu dengan tujuan mencegah ketidakseimbangan elektrolit, mengurangi kerusakan jaringan dan iritasi, hemolisa sel darah, dan mengurangi sakit pada daerah injeksi. Kami menggunakan NaCl sebagai bahan pengisotoni untuk menghasilkan larutan isotonis dalam sediaan. Pengatur pH (dapar): tujuan digunakannya yaitu untuk meningkatkan stabilitas obat; mengurangi rasa nyeri, iritasi, nekrosis saat penggunaannya; menghambat pertumbuhan mikroorganisme. Sedangkan untuk sediaan infuse tidak digunakan dapar karena dapat menyebabkan larutan agak hipertonis. 2.5 Perhitungan bahan dan isotonis
Formula untuk 1 sediaan dalam 1 liter Ca2+ Clasetat 3 0 3 K+ 4 0 4 Na+ 102 28 130 109 28

jumlah yang harus ditimbang untuk 1 liter

1. 2. 3. 4.

CaCl2 ( 1g 13,6 mEq )

KCl ( 1g 13,4 mEq ) NaCl ( 1g 17,1 mEq ) Na.asetat ( 1g 7,3 mEq )

perhitungan isotonis B =0,52*( ) ( ) ( ) ( )

= 0,1027 g / 100ml (hipotonis)

a. Perhitungan dan penimbangan bahan untuk 1 sediaan 500ml (500ml + 20%) = 600 ml 1. CaCl2 2. KCl 3. NaCl 4. Na.acetat x 0,2206 g = 0,1324 g x 0,2985 g = 0,1791 g x 5,9700 g = 3,5820 g x 3,8400 g = 2,3040 g

di + kan 5 % karena adanya norit untuk penyerap 1. CaCl2 2. KCl 3. NaCl 4. Na.asetat 5. norit 0,1% 6. aq.pi 7. NaCl pengisotonis = 0,1324 g + 5% = 0,1390 g = 0,1791 g + 5% = 0,1881 g = 3,5820 g + 5% = 3,7611 g = 2,3040 g + 5% = 2,4192 g = 0,1/100 x 600 ml= 0,6 g ad 600 ml = x 600 ml = 0,6162 g + 5%

= 0,6470 g

b. perhitungan dan penimbangan bahan untuk 1 batch (6000 ml = 10 botol @ 500 ml) 1. CaCl2 2. KCl 3. NaCl 4. Na.asetat 5. .norit 0,1% 6. aq.pi 7. NaCl pengisotonis = 0,1390 g x 10 = 1,3900 g = 0,1881 g x 10 = 1,8810 g = 3,7611 g x 10 = 37,6110 g = 2,4192 g x 10 = 24,1920 g = 0,6 g x 10 ad 6000 ml = 0,6470 g x 10 = 6,4700 g = 6,0000 g

I.

ALAT dan CARA STERILISASI Nama alat Spatel logam Pinset logam Batang pengaduk Kaca arloji Cawan penguap Gelas ukur Pipet tetes tanpa karet Karet pipet Corong gelas kertas terpasang Erlenmeyer Beacker glass Botol infus 3 5 10 Oven 170 C Oven 170 C Oven 250 C 30 menit 30 menit 30 menit saring Jumlah 2 1 2 5 4 2 2 2 1 lipat 2 Cara sterilisasi Oven 170 C Oven 170 C Oven 170 C Oven 170 C Oven 170 C Autoklaf (115 - 116 C) Autoklaf (115 - 116 C) Rebus Autoklaf (115 - 116 C) Autoklaf (115 - 116 C) Waktu 30 menit 30 menit 30 menit 30 menit 30 menit 30 menit 30 menit 30 menit 30 menit 30 menit