Anda di halaman 1dari 65

BAB I SEJARAH DAN RUANG LINGKUP MEKANIKA FLUIDA Hasil Pembelajaran Setelah interaksi pembelajaran dalam bab ini,

mahasiswa diharapkan dapat menguraikan tentang sejarah dan ruang lingkup mekanika fluida. Kriteria Penilaian Keberhasilan saudara dalam menguasai bab ini dapat diukur dengan kriteria sebagai berikut : 1. Menjelaskan tentang sejarah perkembangan pengetahuan Mekanika Fluida dari tahap awal dikenalnya fluida. 2. Menjelaskan secara singkat aplikasi mekanika fluida dalam bidang-bidang perancangan. Sumber Pustaka Buku Utama: John A. Roberson, Clayton T.Crowe, 1997 Engineering Fluid Mechanics , Sixth Edition, John Wiley & Sons, Inc. Ronald. V. Giles, 1996, Mekanika Fluida dan Hidraulika , Edisi ke-2, Jakarta, Erlangga. Buku Penunjang: Dugdale H.R, 1986, Mekanika Fluida , Edisi ke-3, Jakarta, Erlangga. Frank. M. White, 1994, Mekanika Fluida , Edisi ke-2, Jakarta, Erlangga. Robert L. Daugherty, Joseph B. Franzini, 1989, Fluid Mechanics With Engineering Applications, McGraw-Hill Book Company.

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 1

Pendahuluan Bab ini berisikan tentang latar belakang sejarah dan ruang lingkup mekanika fluida. Sejarah perkembangan pengetahuan mekanika fluida berisi tentang perkembangan pengetahuan manusia dalam penggunaan atau pemanfaatan fluida sampai ditemukannya teori-teori mutakhir dalam Mekanika Fluida. Halhal atau kejadian sehari-hari yang berkaitan dengan ilmu mekanika fluida sampai pada penerapan perinsip mekanika fluida dalam bidang keteknikan dipaparkan secara gamblang dalam sub bab Ruang Lingkup Mekanika Fluida. 1.1. Latar Belakang Sejarah Sebagaimana halnya dengan disiplin ilmu lain, Mekanika Fluida juga mempunyai sejarah perkembangan atau pencapaian hasil yang terjadi secara acak. Sejarah perkembangan ilmu mekanika fluida sebagaimana dipaparkan berikut ini. Penerapan mekanika fluida yang pertama mungkin adalah ketika orang melontarkan batu, lembing dan anak-anak panah. Kebudayaan-kebudayaan kuno sudah memiliki pengetahuan yang cukup untuk memecahkan masalah aliran tertentu. Kapal-kapal dengan dayung dan layar telah digunakan sekitar tahun 3000 SM. Sistem irigasi telah ditemukan diantara puingpuing prasejarah baik di Mesir maupun di Mesopotania. Orang yunani kuno telah mengenali udara dan air sebagai dua zat dari empat unsur zat ( yang lain adalah api dan tanah ). Aristoteles pada abad ke empat SM mempelajari benda-benda dalam media yang tipis dan dalam gelembung-gelembung. Archimedes (285 212 SM) merumuskan hukum-hukumnya yang terkenal tentang benda terapung dan terbenam. Saluran-saluran air bangsa Romawi dibangun dalam abad keempat SM, walaupun bukti-bukti tertulis menunjukkan bahwa para pembuat saluran itu belum memahami tentang azas-azas perancangan dan mekanisme hambatan pipa. Sejak permulaan tarik masehi sampai zaman Renaisance terus menerus terjadi perbaikan-perbaikan dalam rancangan sistem-sistem aliran seperti kapal, saluran dan talang air, namun tidak ada bukti-bukti adanya perbaikan yang Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 2

mendasar dalam analisa aliran. Kemudian Leonardo Da Vinci ( 1452 1519 ), seorang ahli eksperimen yang ulung, menganjurkan pendekatan secara eksperimen terhadap ilmu pengetahun dengan menyatakan : Apabila anda berbicara tentang aliran air, ceritakan dahulu pengalaman anda baru kemudian berteori. Da Vinci telah menjabarkan persamaan kekekalan massa dalam aliran tunak satu dimensi, tentang gelombang, jet atau semburan, loncatan hidrolik, pembentukan pusaran dan rancangan-rancangan seretan rendah ( bergaris alir ) serta seretan tinggi ( Parasut ). Castelli (1577 1644), Torricolli (1608 1647) dan Gugliel (16551710) dari Sekolah Hidrolik Itali, telah melahirkan gagasan-gagasan yang berkaitan dengan persamaan kontinuitas aliran mantap untuk sungai, aliran dari sebuah wadah, barometer dan beberapa konsep kualitatif tentang hambatan terhadapaliran disungai. Dari Perancis, Edme Mariotte ( 1642 1648 ) membangun terowongan angin yang pertama dan menguji model - model didalamnya. Isac Newton ( 1642 1727 ) memposulatkan hukum-hukum geraknya dan hukum kekentalan untuk fluida linear yang sekarang dinamakan fluida Newton dan ia juga melakukan percobaan-percobaan tentang hambatan (drag) yang dialami oleh bola. Pada abad kedelapan belas, ilmuan matematika untuk mekanika fluida-hidrodinamika, pada awalnya dikembangkan oleh empat pakar : Daniel Bernoulli dan Leonardo Euler ( Swiss ) serta Clairant dan Jean dAlembert ( Prancis ), kemudian dilanjutkan oleh Josep Louis Lagrange ( 1736 1813 ) dan Pierre Simon Laplace serta seorang insinyur, Gerstner ( 1756 1832 ), yang menyumbangkan gagasan tentang gelombang permukaan dan menghasilkan penyelesaian-penyelesaian yang akurat dalam aliran tanpa gesekan. Euler mengembangkan persamaan gerak diferensial dan bentuk integralnya yang disebut persamaan Bernoulli. D Alembert memakai persamaan ini untuk menampilkan paradoksnya yang terkenal : Bahwa suatu benda yang terbenam di dalam fluida tanpa gesekan, seretannya nol.

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 3

Hasil-hasil yang diberikan oleh ahli-ahli di atas merupakan hal yang berlebihan, karena asumsi fluida sejati ( tanpa gesekan ) dalam prakteknya hanya mempunyai penerapan yang sangat terbatas dan kebanyakan aliran dibidang teknik sangat dipengaruhi oleh efek kekentalan. Para ahli teknik mulai menolak apa yang mereka anggap sebagai teori yang sama sekali tidak realistik, dan mengembangkan hidrolika yang bertumpu hampir secara total pada eksperimen. Ahli-ahli eksperimen seperti Chezy, Poleni, De Pitot, Borda, Weber, Francis, Hegen, Poisenille, Darcy, Manning, Bazin, Venturi dan wiesbach menghasilkan data tentang beraneka ragam aliran seperti saluran terbuka, hambatan kapal, aliran melalui pipa, gelombang dan turbin. Sering sekali data ini dipergunakan dalam bentuk mentahnya, tanpa memperhatikan dasar-dasar fisika aliran. 1.2. Ruang Lingkup Mekanika Fluida Setiap hari kita semua selalu berhubungan dengan fluida hampir tanpa sadar. Bumi ini 75 % tertutup oleh air dan 100 % tertutup oleh udara. Karena itu, ruang lingkup mekanika fluida luas sekali dan menyentuh hampir segala segi kehidupan manusia. Dalam kehidupan kita sehari-hari, banyak sekali kita jumpai hal hal yang berkaitan dengan pengetahuan tentang mekanika fluida. Beberapa contoh diberikan disini. Pusaran air yang kita lihat ketika air dalam bak mandi dikeluarkan melalui lubang pembuangannya pada dasarnya sama dengan pusaran tornado atau pusaran air dibalik pilar jembatan. Radiator air atau uap panas untuk memanaskan rumah dan radiator pendingin dalam sebuah mobil bergantung pada aliran fluida agar dapat memindahkan panas dengan efektif. Kincir angin di ladang pertanian mempunyai prinsip kerja yang sama dengan baling-baling di kapal, di pesawat terbang, dalam pompa, pada kipas angin, pada turbin bahkan pada pengaduk makanan yang digunakan di dapur. Dalam mesinmesin itu, ada sebuah momen gaya ( torque ) atau gaya dorong Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 4

( thrust ) bekerja terhadap fluida atau sebaliknya, dan semua itu merupakan contoh lifting vane ( gaya angkat ) yang bekerja pada bilah-bilah sayap atau sirip baling-baling. Kita dapat merasakan adanya hambatan aerodinamik bilamana kita sedang berjalan atau bersepeda menentang angin yang cukup kencang. Hal ini juga dirasakan pada waktu kita sedang berkayuh pada perahu. Permukaan lambung kapal dan sayap serta badan pesawat terbang dibuat rata agar dapat mengurangi hambatan, tetapi sebaliknya bola golf justru diberi permukaan kasar guna mengurangi hambatan dalam geraknya. Pengetahuan dan pemahaman tentang teori-teori dan prinsip dasar mekanika fluida adalah sangat penting ( essensial ) dalam menganalisa dan merancang suatu sistem dimana fluida sebagai medium kerjanya. Segala masalah angkutan ( pesawat terbang, kapal laut, automobil dan kereta api ) terkait dengan gerak fluida atau prinsip-prinsip mekanika fluida. Tempat-tempat pendaratan atau tempat lepas landas ( run way ) pesawat terbang harus mempunyai panjang minimum agar pesawat dapat mendarat atau lepas landas dengan baik dan aman. Kendaraan-kendaraan bermotor harus didesain secara aerodinamis agar daya hambatnya kecil hemat bahan bakar dan mempunyai mutu estetika. Demikian halnya dalam perancangan mesin fluida seperti pompa, kompressor, turbin, kipas-kipas angin atau blower, kesemuanya memerlukan pengetahuan mekanika fluida. Sistem-sistem pelumas, sistem pemanas dan pengkondisian udara untuk gedung-gedung, terowongan bawah tanah dan sistem perpipaannya adalah contoh-contoh permasalahan teknik yang memerlukan pengetahuan mekanika fluida. Bahkan pakar fisiologi pun berkepentingan dengan mekanika fluida. Jantung adalah sebuah pompa yang mendorong sebuah fluida ( darah ) melalui sebuah sistem pipa (pembuluh-pembuluh darah). Jadi sesungguhnya kita selalu berurusan dengan fluida baik yang diam maupun yang bergerak. 1.3. Pertanyaan

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 5

1. 2. 3.

Jelaskan secara singkat sejarah perkembangan mekanika fluida dari Sebutkan para ilmuan beserta teori-teori yang diberikannya Jelaskan ruang lingkup mekanika fluida dan penerapannya ?

tahap awal dikenalnya fluida ? berkenaan dengan eksperimen yang berkaitan tentang mekanika fluida ?

BAB II DEFINISI DAN SIFAT-SIFAT FLUIDA Hasil Pembelajaran Setelah interaksi pembelajaran dalam bab ini, mahasiswa diharapkan dapat menguraikan tentang definisi dan sifat-sifat fluida yang meliputi fluida cair dan gas. Kriteria Penilaian Keberhasilan saudara dalam menguasai bab ini dapat diukur dengan kriteria sebagai berikut : 1. Menjelaskan definisi dan klasifikasi fluida cair dan gas. 2. Menerangkan perbedaan fluida cair dan gas. 3. Menyebutkan definisi dimensi dan satuan. 4. Menyebutkan dimensi-dimensi dasar dalam mekanika fluida. 5. Menyebutkan satuan-satuan yang digunakan dalam sistem satuan SI atau metrik dan sistem satuan Inggris/British. 6. Menggunakan sistem satuan secara konsisten. 7. Menerangkan sifat-sifat fluida :

Kerapatan, berat jenis, volume jenis dan gravitasi jenis. Kompressibilitas dan elastisitas. Tegangan permukaan dan kapilaritas.

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 6

Tekanan uap. Viskositas ( dinamik dan kinematik ) Sumber Pustaka

Buku Utama: John A. Roberson, Clayton T.Crowe, 1997 Engineering Fluid Mechanics , Sixth Edition, John Wiley & Sons, Inc. Ronald. V. Giles, 1996, Mekanika Fluida dan Hidraulika , Edisi ke-2, Jakarta, Erlangga. Buku Penunjang: Dugdale H.R, 1986, Mekanika Fluida , Edisi ke-3, Jakarta, Erlangga. Frank. M. White, 1994, Mekanika Fluida , Edisi ke-2, Jakarta, Erlangga. Robert L. Daugherty, Joseph B. Franzini, 1989, Fluid Mechanics With Engineering Applications, McGraw-Hill Book Company.

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 7

Pendahuluan Konsep dasar yang sangat penting diketahui dalam mempelajari Mekanika Fluida adalah pemahaman tentang definisi dan sifat-sifat fluida itu. Dalam bab ini, fluida didefinisikan dan dibahas sistem-sistem satuan, gaya, massa, panjang dan waktu yang konsisten sebelum pembahasan mengenai sifat-sifat serta pendefinisian istilah-istilah. 2.1. Definisi Fluida Bahan dapat dibagi atas 2 keadaan saja, yakni fluida dan zat padat. Secara teknis perbedaannya terletak pada reaksi kedua zat itu terhadap tegangan geser atau tegangan singgung yang dialaminya. Zat padat dapat menahan tegangan geser dengan deformasi statis, sedangkan fluida adalah sebaliknya.

Fluida juga dikenal dengan istilah zat alir, adalah zat yang berubah bentuk secara kontinyu ( terus menerus ) bila terkena tegangan geser, betapapun kecilnya Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 8

tegangan geser itu. Maka dapat kita katakan bahwa fluida yang diam, berada dalam keadaan tegangan geser nol. Fluida dapat digolongkan ke dalam cairan ( zat cair ) atau gas. Perbedaan utama antara keduanya bersifat teknis, yaitu berhubungan dengan akibat gaya kohesif. Karena terdiri atas molekul-molekul tetap rapat dengan gaya kohesif yang relatif kuat, zat cair cenderung mempertahankan volumenya dan akan membentuk permukaan bebas dalam medan gravitasi jika tidak tertutup dari atas, aliran muka bebas sangat dipengaruhi efek gravitasi. Sedangkan gas yang mempunyai jarak antara molekul-molekulnya besar dan gaya kohesifnya terabaikan, akan memuai dengan bebas sampai tertahan oleh dinding yang mengungkungnya. Volume gas tidak tertentu (mengikuti volume wadahnya) dan jika tanpa wadah yang mengungkungnya, gas itu akan membentuk atmosfer yang pada hakekatnya bersifat hidrostatik. Gas tidak dapat membentuk permukaan bebas, karena itu aliran gas jarang dikaitkan dengan efek gravitasi. Berdasarkan bentuk hubungan antara besarnya tegangan geser yang bekerja dengan laju perubahan bentuk yang terjadi, maka fluida dapat diklasifikasikan atas fluida yaitu Fluida Newton ( Newton Fluids ) atau fluida bukan-Newton ( Non-Newton Fluids ). Fluida yang mempunyai hubungan linear antara besarnya tegangan geser dengan laju perubahan bentuk yang diakibatkan disebut fluida Newton. Fluida yang termasuk dalam kelompok ini seperti air,udara dan gasolin pada kondisi normal. Sedangkan fluida bukan-Newton adalah fluida yang mempunyai hubungan tidak linear antara besarnya tegangan geser dengan laju perubahan bentuk yang diakibatkan. Contoh fluida ini adalah pasta gigi dan cat minyak. Bidang yang mempelajari fluida bukan-Newton merupakan bagian dari ilmu yang disebut Rheologi. Menurut Metzner (Olson,1993 : 25) fluida diklasifikasikan kedalam empat golongan, yaitu : 1. Fluida Viskos Murni. Ini meliputi fluida-fluida Newton dan bukan-Newton dengan tegangan geser yang hanya bergantung pada laju geseran dan tidak bergantung pada waktu. Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 9

2.

Fluida

bergantung

pada

waktu.

Fluida-fluida

yang

viskositasnya seolah semakin lama makin berkurang meskipun laju geseran tetap disebut fluida Thiksotropik, sedangkan yang viskositasnya seolah makin lama makin besar disebut fluida Rheopektik. 3. Fluida Viskoelastik, adalah zat yang menunjukkan karakteristik baik zat padat elastik maupun fluida viskos, misalnya tepung, ter dan beberapa polimer. 4. Sistem-sistem Rheologi yang lebih kompleks. Dimensi adalah ukuran untuk menyatakan peubah fisika secara kuantitatif. Satuan ialah suatu cara khusus untuk mengaitkan sebuah bilangan dengan dimensi kuantitatif. Jadi, panjang adalah suatu dimensi yang dikaitkan dengan peubahpeubah fisika seperti jarak, pergeseran, lebar, simpangan atau defleksi dan ketinggian. Sedangkan sentimeter atau inci keduanya merupakan satuan numeris untuk menyatakan panjang. Sistem satuan senantiasa berbeda-beda dari satu negara ke negara lain, walaupun kesepakatan Internasional telah tercapai. Para ahli teknik memerlukan bilangan dan karena itu juga ia memerlukan sistem satuan. Angka-angka ini harus teliti, sebab keselamatan umum dipertaruhkan. Kita tidak mungkin merancang dan membangun sistem pemipaan yang garis tengahnya D dan panjangnya L. Di Amerika, sistem satuan Inggris umum digunakan. Dalam sistem satuan Inggris terdapat peluang besar untuk membuat kesalahan. Banyak mahasiswa teknik gagal dalam suatu ujian karena lupa atau keliru menggunakan faktor konversi 12 atau 144 atau 32,2 atau 60 atau 1,8. Para ahli profesional pun dapat terperosok ke dalam kesalahan-kesalahan yang sama. Dapat dibayangkan bagaimana resikonya jika seorang ahli rancang-bangun (desainer) suatu pesawat terbang melakukan kesalahan karena lupa memasukan faktor konversi 32,2 waktu mengubah pond massa (lbm) menjadi slug. 2.2. Dimensi dan Satuan

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 10

Dalam membicarakan sifat fluida, melakukan pengukuran dan perhitungan diperlukan satuan. Ada bermacam-macam sistem satuan yang dapat digolongkan dalam dua kelompok utama, yaitu : 1. 2. Kelompok sistem satuan Metrik. Kelompok sistem satuan Inggris.

Tiap kelompok sistem satuan menggunakan Dimensi Dasar, yaitu : massa (M), panjang (L), waktu (T) dan temperatur (). Dimensi-dimensi lainnya dapat diturunkan dari dimensi-dimensi dasar ini. Hubungan antara dimensi dasar ini dapat diturunkan dari hukum-hukum fisika yang ada, misalnya dari hukum Newton II, yang menyatakan bahwa gaya sebanding dengan massa kali percepatan, F = m.a, dan sebagai persamaan, faktor kesebandingan k harus di gunakan sehingga diperoleh persamaan : F=k m.a atau F = m.a/gc dengan gc = 1 / K harga 1/k atau gc bergantung pada sistem sataun yang digunakan sehingga menghasilkan harga gaya yang benar dari perkalian antara massa dan percepatan. Dari persamaan Newton II di atas, diperoleh hubungan antara gaya, massa dan percepatan dalam setiap sistem satuan. Dalam sistem satuan Internasional ( Systeme International dunites ) SI, satuan massa dalam kilogram (kg), panjang dalam meter (m), waktu dalam ketik (det.) dan temperatur dalam Kelvin (K), sedangkan gaya sebagai satuan turunan dinyatakan dalam Newton (N) dapat didefinisikan dari persamaan Newton, yaitu : 1 N = 1kg.m / det 2 Dalam sistem satuan Metrik Absolut atau metrik cgs, satuan massa, panjang, waktu dan temperatur berturut-turut dinyatakan dalam gram (g), centimeter (cm), detik (det) dan Kelvin (K). sedangkan gaya (F) sebagai satuan turunan dinyatakan dalam dyne dan didefinisikan : 1dyne = 1 g.c.m det 2 Sistem satuan Internasional, SI telah banyak dipakai oleh hampir seluruh negara di dunia. Namun dalam beberapa negara seperti Inggris dan Amerika masih menggunakan Sistem Satuan Inggris. Sistem satuan ini meliputi : Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 11

1.

Sistem Satuan Grafitasi Inggris (British Gravitational), BG

atau disebut juga Sistem Inggris Teknik (Technical English System) dan di Amerika disebut juga Sistem Lazim Amerika Serikat ( U.S. Customary System), USC. 2. 3. Sistem Satuan Inggris Engineering ( English Engineering ). Sistem Inggris Absolut ( English Absolute ).

Satuan dari sistem-sistem satuan yang telah disebutkan diatas dapat dilihat dalam Tabel 2.1. Dan besaran-besaran turunan yang penting dalam mekanika fluida beserta dimensinya disajikan dalam Tabel 2.2. Dalam sistem satuan SI, kelipatan dan sub kelipatan dalam pangkat 103 ditunjukkan dengan awalan, yang juga disingkat. Awalan-awalan yang lazim ditunjukkan dalam Tabel 2.3. di halaman berikut ini.

Tabel 2.1. Sistem Satuan


No 1. Sistem satuan Inggris Teknik, BG Atau USC Inggris Engineering Gaya (F) pound (lbf) Massa (M) Slug Panjang (L) feet (ft) Waktu (T) detik 1 l bf.det2 2. pound (lbf) pound (lbm) feet (ft) detik lbm.ft 32,2 3. Inggris Absolut poundal (pdl) pound (lbm) feet (ft) detik 1 4. Metrik Absolut (cgs) dyne gram (gr) cm detik pdl.det gm. cm 1 5. Metrik MKS kilogram (Kgf) kilogra m (Kg) meter (m) detik dyne. det2 1 N = 105 dyne lbf. det2 lbm.ft 1 ft = 0,3048 m 1 lbf = 4,448 N 1 slug = 14,59 kg gc = 1/k slug.ft Faktor konversi 1 slug = 3,2 lbm

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 12

6.

Metrik Engineering Sistem internasional, SI

gram (gf)

gram (gr)

centi meter (cm) meter (m)

detik

kgm 9,8061 kgf. det2 gm.cm 980,665 gf. dt2 kg. m 1 N. det2

7.

Newton (N)

detik

Kilogra m (Kg)

Tabel 2.2. Dimensi-dimensi turunan


No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Dimensi turunan Luas ( L2 ) Volume ( L3 ) Kecepatan (LT-1) Percepatan (LT-2) Tek./Teg. (ML-1T-2) Kecep.sudut ( T-1 ) Energi kalor, usaha ( ML2 T-2 ) Daya ( ML2 T-3 ) Kerapatan ( ML-3 ) Kekentalan Dinamik ( ML-1 T-1) Kalor spesific ( L2 T-2 -1 ) Satuan SI m2 m3 m/dt m/dt2 Pa = N/m2 dt -1 J = N.m W = J/dt Kg/m3 Kg/ (m.dt) M2/ (dt 2 K) Satuan BG ft 2 ft3 ft/dt ft/dt2 lbf/ft2 dt -1 lbf.ft lbf.ft/dt slug/ft slug/ft.dt ft2 / (dt2.R) Faktor konversi 1 m = 10,746 ft2 1 ft3 = 35,315 ft3 1ft/dt = 0,3048 m/dt 1ft/dt2 = 0,3048 m/dt2 1 lbf/ft2 = 47,88 Pa
2

1 ft.lbf = 1,3558 J 1 ft.lbf/dt = 1,3558 W 1 slug/ft3 = 515,4 kg/m 1 slug/(ft.dt)=47,88 kg/m.dt 1m/(dt2.R) = 5,980 ft2/dt.R

Tabel 2.3. Awalan Pilihan Untuk Pangkat 10 Dalam Satuan SI No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Kelipatan 109 106 103 10-2 10-3 10-6 10-9 10-12 Awalan SI giga mega kilo centi milli mikro nano piko Singkatan G M k c m n p

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 13

Contoh-contoh soal: 1. Tunjukkan dimensinya dan satuan yang digunakan dalam sistem satuan SI dan satauan BG dari besaran-besaran berikut : a. Momentum Jawab a. Momentum = massa x kecepatan = massa x (jarak/waktu) Dimensi Satuan SI = M . L . T -1 = Kg .m . dt -1 = kg . m/dt = N . dt Satuan BG = Slug. ft . dt -1 = Slug . ft / dt b. Tegangan geser = Gaya bagi luasan = F . L-2 = M . L . T -2 . L -2 = M . L -1 . T -2 = M / L . T -2 Satuan SI Satuan BG = N / m2 = lbf / ft 2 = M . L -3 x L . T -2 = M . L -2 . T -2 = M / L 2. T 2 Satuan SI = Kg/m2 . dt 2 = N/m3 Satuan BG = lbf / ft 3 2. Sebuah benda beratnya 1000 lbf dibawah pengaruh medan gravitasi bumi yang percepatannya g = 32,174 ft / dt 2. Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 14 N = Kg . m / dt b. Tegangan Geser c. Berat Jenis

c. Berat Jenis = kerapatan x gravitasi

a. Berapa massanya dalam kilogram ? b. Berapa berat benda ini dalam Newton, jika dipengaruhi percepatan gravitasi bulan yang nilai standarnya g bulan = 1,62 m / dt 2. c. Berapa besar percepatan benda itu jika gayanya netto sebesar 400 lbf dikenakan padanya dibulan atau dibumi. Penyelesaian : Dari soal W = 1000 lbf g = 32,174 ft / dt 2 a. Massa benda dalam kilogram : W = m . g = 1000 lbf. m (slug) . 32,174 ( ft / dt2 ) = 1000 lbf. jadi m = 1000 / 32,174 m = 31,08 slug m = 31,08 slug x 14,5939 kg / slug m = 453,6 kg b. Berat benda dalam Newton Karena massa benda di bulan atau di bumi tetap 453, 6 kg, maka berat benda di bulan, W = m . g bulan W = 453,6 kg . 1,62 m/dt 2 W = 734,8 N

c. Percepatan benda : Dari persamaan Newton II, F = m.a 400 lbf = 31,08 (slug) x a ( ft / dt2 ) a = 400/31,08 ( ft / dt 2 ) a = 12,43 ft / dt 2 a = 12,43 x 0,3048 (m / dt 2) Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 15

= 3,79 m / dt 2 2.3. Sifat-sifat Fluida Semua fluida sejati mempunyai atau menunjukkan sifat-sifat atau karakteristik-karakteristik yang penting dalam dunia rekayasa. Kerapatan, kompressibilitas, kapilaritas dan tekanan uap adalah sifat-sifat fluida yang penting untuk fluida dalam keadaan diam dan untuk fluida yang bergerak, disamping sifatsifat tadi juga viskositas memegang peranan penting. Sifat-sifat inilah yang akan diuraikan dalam subbab mendatang. 2.3.1. Kerapatan. Kerapatan atau rapat massa ( densitas ), suatu zat adalah ukuran untuk konsentrasi zat tersebut dan dinyatakan dalam massa per satuan volume. = m/v Kerapatan air pada tekanan standar (760 mmHg) dan 40 C adalah 1000 Kg/m3, sedangkan kerapatan udara baku pada tekanan standar (1 atm) dan temperatur 150 C adalah 1,225 Kg/m3. Harga kerapatan air dan sifat-sifat fisika lainnya dapat dilihat pada lampiran Tabel A1. Temperatur dan tekanan pengaruhnya kecil terhadap kerapatan zat cair, namun sangat berarti terhadap kerapatan gas. Kerapatan suatu gas dapat dihitung pada persamaan gas ideal, yaitu: =p/R.T = Kerapatan p = Tekanan mutlak R = Tetapan gas T = Temperatur mutlak Harga tetapan gas, R untuk udara adalah 287 m2/dt2. K ( N.m/Kg.K). Harga-harga tetapan gas R untuk berbagai gas dapat dilihat dalam lampiran Tabel A2. Contoh 2.4 Hitung kerapatan udara pada tekanan 13,79 x 104 N/m2 dan temperatur 480 C. Jawab : =P/R.T Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 16

= 13,79 x 104 (N/m2) / 287 N.m/Kg . ( 48 + 273 ) K = 15,40 Kg/m3 2.3.2 Volume jenis, Berat jenis dan Gravitasi jenis. Volume jenis, v adalah kebalikan kerapatan , yakni volume yang ditempati oleh massa satuan fluida, jadi : v= 1/ Berat jenis, adalah gaya gravitasi terhadap massa yang terkandung dalam satuan volume zat, atau hasil kali antara kerapatan dengan percepatan gravitasi, =.g Berat jenis sangat berguna dalam masalah-masalah tekanan hidrostatik. Berat jenis, air pada keadaan standar adalah : air = air . g = 1000 Kg/m3 x 9,81 m/dt2 = 9810 N/m3. Berat jenis, udara adalah : udara = udara . g = 1,225 Kg/m3 x 9,81 m/dt2 = 12,02 N/m3. Gravitasi jenis ( specifik gravitasi ) SG, atau disebut juga dengan kerapatan relatif adalah suatu bilangan yang menunjukkan perbandingan (ratio) antara massa atau kerapatan suatu zat terhadap massa atau kerapatan suatu zat pada kondisi standar yang bervolume sama yang ditentukan sebagai patokan. Untuk zat cair dan zat padat, zat patokannya adalah air pada tekanan 1 atm, atau 1,013 x 105 Pa dan temperatur 40 C. Dan untuk gas, zat patokannya adalah udara standar, yaitu udara bebas yang mengandung CO2 atau hidrogen pada 150 C dan tekanan 1 atm. SG zat = zat / air SG zat cair = zat cair / air Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 17

atau Contoh 2.5

SG zat cair = zat cair / air SG gas = gas / udara

Kerapatan suatu zat adalah 2,94 g/cm3. Tentukanlah dalam satuan SI harga : a. b. c. Jawab : Dari soal : Diberikan = 2,94 g/cm3. dalam satuan SI = 2,94 g/cm3 x 1 Kg/1000 g x 106 cm3/m3 = 2940 Kg/m3. a. Gravitasi jenis zat : SG = zat / air = 2940 ( kg/m3 ) / 1000 ( kg/m3 ) = 2,94 b. Volume jenis, v : v = 1/ = 1 / 2940 = 0,000340 m3 / kg c. Berat jenis, : = . g = 2940 kg/m3 x 9,81 m/dt2. = 2884140 N/m3. 2.3.3. Kompressibilitas atau Elastisitas. Semua fluida mengalami perubahan volume bila tekanannya atau temperaturnya berubah. Suatu volume fluida tertentu v, pada tekanan p mengalami perubahan volume v bila tekanan berubah sebanyak p. Kompressibilitas rata-rata , didefinisikan sebagai perubahan volume mula-mula per satuan perubahan tekanan, sehingga untuk sejumlah massa fluida tertentu dengan volume v, berlaku : Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 18 Gravitasi jenisnya. Volume jenisnya. Berat jenisnya.

= - ( v / v ) / p. Tanda minus dimasukkan karena bertambahnya tekanan menyebabkan mengecilnya volume. Kebalikan dari kompressibilitas disebut Elastisitas atau Modulus Bulk Elastisitas ( Bulk Modulus of Elastisity ), K. Untuk zat cair : K = 1/ = - p / ( v / v ) Modulus Bulk atau elastisitas bervariasi dengan tekanan untuk gas dan dengan tekanan serta temperatur ( meskipun sedikit ) untuk zat cair. Jadi untuk gas, Modulus Bulk adalah : K = - dp / ( dv / v ) Dimensi K sama dengan dimensi tekanan yaitu MLT-2. Beberapa harga K untuk beberapa cairan diperlihatkan dalam lampiran Tabel A3. Contoh 2.6 Suatu cairan yang dimanfaatkan dalam sebuah silinder mempunyai volume 1 liter ( 1 liter = 1000 cm3 ) pada1 MN/m2 dan mempunyai volume 0,995 liter pada 2 MN/m2. Berapakah Modulus Bulknya ? jawab : K = - p / ( v / v ) = (2 1) MN / m 2 (995 1000) / 1000

= 200 Mpa 2.3.4. Tegangan Permukaan dan Kapilaritas a. Tegangan Permukaan Pada lapisan antara-muka (interface) antara cairan dan gas atau antara dua cairan yang tidak dapat bercampur, akan terbentuk suatu selaput atau lapisan tipis yang disebabkan oleh tarikan molekul-molekul cairan di bawah permukaan tersebut. Molekul-molekul pada permukaan zat cair lebih rendah kerapatannya dan tarik-menarik satu sama lain. Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 19

Sifat yang disebut tegangan permukaan ini sesungguhnya terjadi akibat perbedaan tarik menarik timbal balik antar molekul-molekul zat cair dekat permukaan dan molekul-molekul yang terletak agak lebih jauh dari permukaan dalam massa zat cair yang sama. Terbentuknya selaput pada lapisan antar muka berdasarkan energi permukaan atau kerja per satuan luas yang diperlukan untuk membawa molekulmolekul ke permukaan. Energi per satuan luas permukaan ini disebut koefisien tegangan permukaan dan diberi notasi . Tegangan permukaan ini mempunyai dimensi energi per satuan luas atau gaya per satuan panjang. Harga-harga tegangan permukaan untuk beberapa cairan dapat dilihat pada lampiran Tabel A3. Dua antar muka yang lazim adalah air-udara dan air raksa-udara. Untuk permukaan yang bersih pada temperatur 200 C, harga tegangan permukaannya masing-masing adalah : air = 0,073 N/m air raksa = 0,51 N/m Pada umumnya mengecil dengan menurunnya suhu dan nilainya 0 pada titik kritis. Tegangan permukaan berperan menghalangi pertumbuhan gelembunggelembung gas kecil dalam zat cair ketika dilewatkan melalui daerah bertekanan rendah. Contoh-contoh efek yang ditimbulkan oleh sifat tegangan permukaan pada zat cair, misalnya air biasanya naik lebih tinggi dari pinggiran sendok sebelum airnya tumpah atau air dapat dituangkan kedalam sebuah gelas yang bersih sampai permukaannya lebih tinggi dari pada bibir gelas. Jika antar-muka itu melengkung, maka terjadi perbedaan tekanan pada permukaan itu. Perbedaan tekanan p permukaan diimbangi oleh gaya tarik yang disebabkan oleh tegangan permukaan. Dalam gambar 2.1 diperlihatkan antarmuka lengkung yang mempunyai bentuk : silinder ( gbr. 2.1a. ), tetes bulat ( gbr. 2.1b ) dan lengkung yang umum ( gbr. 2.1c ).

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 20

Gbr 2.1. Antar-muka lengkung : a. Silinder b. Tetes bulat c. Lengkung umum. Pada antar-muka lengkung silinder berlaku hubungan : 2 RLPp = 2 L p = / R Untuk antar-muka tetes bulat berlaku : R2p = 2 R p = 2 / R Untuk antar-muka lengkung umum : p = ( 1 / R1 + 1 / R2 ) Contoh 2.7 Berapakah harga tekanan di dalam sebuah tetes air yang bergaris tengah 0,05 mm pada temperatur 200 C, jika tekanan diluar tetes itu adalah tekanan atmosfir standar. Jawab : Dari soal diketahui : R = 0,05 mm/2 = 0,025 mm. = 0,073 N / m ( lihat tabel ) p1 = 1,03 x 105 N /m2 ( atmosfer standar ) untuk tetes bulat berlaku : p = 2 / R Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 21

P2 P1 = 2 / R Jadi tekanan di dalam tetesan air, P2 : P2 = P1 + 2 /R = 1,03 x 105 N/m2 + 2 . 0,073 N/m / 0,025 x 10-3 m = 1,03 x 105 + 0,5840 x 105 = 1,6140 x 105 N/m2. b. Kapilaritas. Naik atau turunnya cairan dalam suatu tabung kapiler ( atau dalam suatu keadaan serupa, seperti misalnya dalam zat yang berpori ) disebabkan oleh tegangan permukaan dan tergantung pada besarnya kohesi relatif cairan dan adhesi cairan ke dinding wadah tempatnya. Cairan naik dalam tabung yang dibasahinya, dalam hal ini gaya adhesi lebih besar dari gaya kohesi dan turun dalam tabung yang tak dibasahinya ( gaya kohesi lebih besar dari adhesi ). Kapilaritas menjadi berarti bila menggunakan tabung-tabung yang garis tengahnya lebih kecil dari kira-kira 10 mm. Air akan naik setinggi h dalam pipa kapiler dan membasahi dinding kaca/pipa kapiler itu dan permukan bebasnya berbentuk cekung dengan sudut kontak . Sedangkan air raksa akan turun dalam pipa kapiler dan tidak membasahi dinding kaca serta permukaan bebasnya berbentuk cembung. Besarnya tinggi kenaikkan air atau penurunan air raksa dalam pipa kapiler dengan menggunakan tabung kaca berdiameter 0,2 inchi diperlihatkan dalam gambar 2.2.

Gambar 2.2. Kapilaritas dalam tabung kaca

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 22

Besarnya sudut kontak yang terbentuk antara zat cair dengan dinding kaca atau pipa kapiler menentukan tinggi kenaikkan atau penurunan ( depresi ) zat cair dalam pipa kapiler ( perhatikan gambar 2.3 ). Apabila < / 2 ( 900 ) akan terjadi kenaikkan zat cair dalam pipa kapiler. = / 2 ( 900 ) tidak mengalami kenaikkan atau penurunan. > / 2 ( 900 ) akan terjadi penurunan dalam pipa kapiler.

Gambar 2.3. Pengaruh sudut kontak pada kapilaritas dalam sebuah pipa kecil. Tinggi kenaikkan/penurunan zat cair dalam pipa kapiler dapat dihitung dengan menggunakan persamaan : h = 2 Cos / gr Efek kapiler ini harus diperhitungkan jika menggunakan tabung-tabung bergaris tengah kecil untuk mengukur tekanan. Contoh 2.8 Sampai ketinggian h berapa air pada temperatur 200 C akan naik dalam sebuah pipa kaca bersih berdiameter 2,5 mm. Jawab : Dari soal diberikan : = 0,073 N/m ( lihat tabel ) r = 00 ( kaca bersih ) = 1,25 x 10-3 m

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 23

= 2 Cos / gr. = 2 . 0,073 . Cos 0 / 1000 . 9,81 . 1,25 x 10-3 = 0,012 m = 12 mm.

2.3.5 Tekanan Uap Kalau suatu zat cair dan uapnya berada bersama dalam kesetimbangan, uap disitu disebut uap jenuh, dan tekanan yang diberikan oleh uap jenuh ini disebut tekanan uap. Jika tekanan zat cair lebih besar dari tekanan uapnya, pertukaran antara zat cair dan uap itu hanya terjadi dalam penguapan pada antarmukanya. Tetapi jika tekanan zat cair itu menjadi lebih rendah daripada tekanan uapnya, gelembung-gelembung uap mulai muncul di dalam zat cair itu. Untuk setiap zat, tekanan uap merupakan fungsi temperatur. Harga-harga tekanan uap untuk beberapa zat cair pada berbagai temperatur disajikan dalam lampiran Tabel A4. Dalam banyak situasi yang menyangkut aliran cairan terdapat kemungkinan bahwa terjadi tekanan yang sangat rendah di lokasi-lokasi tertentu dalam sistem. Dalam keadaan demikian maka tekanan tersebut dapat sama dengan atau lebih kecil daripada tekanan uap. Jika hal itu terjadi, maka cairan menguap. Inilah fenomena kavitasi atau peronggaan. Fenomena kavitasi ini dianggap penting dalam bidang rekayasa karena pembentukan rongga-rongga atau gelembung uap yang kemudian meletus atau pecah ketika fluida pindah ke daerah bertekanan lebih tinggi bisa menyebabkan erosi pada permukaan zat padat, vibrasi dan hilangnya sebagian energi mekanik. Hal ini sangat penting untuk diperhatikan dalam sistem pipa pompa, turbin atau baling-baling kapal. 2.3.6. Viskositas Viskositas atau kekentalan adalah ukuran ketahanan dari suatu fluida terhadap deformasi ( perubahan bentuk ) atau ukuran daya tahan fluida terhadap gaya geser. Dari hukum viskositas Newton diberikan hubungan : = ( du / dy ) = ( d / dt )

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 24

atau

= / ( du / dy ) = / ( d / dt )

koefisien disebut sebagai viskositas dinamik atau viskositas absolut. Dari persamaan viskositas Newton tersebut, dapat dilihat bahwa dimensi : ( FL u ( LT-1 ) dan y ( L ), sehingga dimensi adalah FL -2 T atau FT / L2. Berdasarkan analisa dimensi ini, dapat kita tuliskan satuan viskositas dinamik dalam sistem SI yaitu : = N . dt / m2 = Pa . dt = kg / m . dt Satuan lain untuk viskositas dinamik ini adalah satuan metrik cgs, yaitu : = dyne . dt / cm2 = g / cm . dt. = poise (P) Satuan SI 10 kali lebih besar daripada satuan metrik cgs ( 1 Pa.dt = 10 poise ) Viskositas kinematik v, didefinisikan sebagai nisbah ( ratio ) viskositas dinamik terhadap kerapatan. v = / dimensi viskositas kinematik adalah L2T-1 atau L2/T, sehingga satuannya dalam sistem SI adalah m2/dt. atau dalam metrik cgs cm2/dt atau stokes, St ( 1 St = 100 cSt dan 1 cSt = 10-6 m2 / dt ). Viskositas gas meningkat dengan naiknya suhu, tetapi viskositas cairan berkurang dengan naiknya suhu. Harga-harga viskositas ( dinamik dan kinematik ) untuk beberapa zat cair dan gas dapat dilihat dalam lampiran Gbr. A.2.1. dan A.2.2. Contoh 2.9 Dari tabel diperoleh viskositas air pada temperatur 200 C besarnya 0,01008 poise. Hitung : a. Viskositas dinamik dalam Pa . dt b. Jika rapat relatif air pada 200 C besarnya 0,998 , hitung harga viskositas kinematik dalam m2 / dt. Jawab : a. viskositas dinamik, Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 25
-2

),

0,01008 poise 10 poise / Pa

= 1,008 x 10-3 Pa.dt b. viskositas kinematik, v = / v= 1,008 x10 3 Pa.dt 0,998 x1000kg / m 3

= 1,01 x 10-6 m2 / dt. Contoh 2.10 Sebuah plat yang yang jaraknya 0,5 mm dari suatu plat yang terpasang mati bergerak dengan kecepatan 0,25 m/dt dan guna mempertahankan kecepatan ini memerlukan gaya per satuan luas sebesar 2 Pa. Tentukan viskositas fluida yang berada diantara plat-plat tersebut dalam satuan SI. Jawab : Dari soal diberikan y = 0,5 mm ( 0,5 x 10-3 m ) u = 0,25 m / dt. F / A = = 2 Pa ( N/m2 ) Dari persamaan viskositas Newton : = ( du / dy ) diperoleh = (y/u) = 2 N / m 2 x 0,5 x10 3 m 0,25m / dt

= 0,004 N . dt /m2 ( Pa . dt ) 2.4. 1. 2. 3. Pertanyaan Sebutkan definisi fluida ? Sebutkan 4 (empat) golongan fluida menurut metzner ?

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 26

BAB III STATIKA FLUIDA Hasil Pembelajaran Setelah interaksi pembelajaran dalam bab ini, mahasiswa diharapkan dapat menguraikan mengenai statika fluida yang mencakup studi mengenai tekanan dan variasinya pada seluruh bagian fluida dan studi tentang gaya permukaan. Kriteria Penilaian Keberhasilan saudara dalam menguasai bab ini dapat diukur dengan kriteria sebagai berikut : 1. Menjelaskan tentang perubahan-perubahan tekanan fluida terhadap ketinggian dalam suatu medan gravitasi. Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 27

2.

Menjelaskan gaya-gaya yang bekerja pada suatu elemen Sumber Pustaka

fluida dalam keadaan diam (hidrostatika).

Buku Utama: John A. Roberson, Clayton T.Crowe, 1997 Engineering Fluid Mechanics , Sixth Edition, John Wiley & Sons, Inc. Ranald. V. Giles, 1996, Mekanika Fluida dan Hidraulika , Edisi ke-2, Erlangga, Jakarta. Buku Penunjang: Dugdale H.R, 1986, Mekanika Fluida , Edisi ke-3, Erlangga, Jakarta. Frank. M. White, 1994, Mekanika Fluida , Edisi ke-2, Erlangga, Jakarta. Robert L. Daugherty, Joseph B. Franzini, 1989, Fluid Mechanics With Engineering Applications, McGraw-Hill Book Company.

Pendahuluan Pengetahuan mengenai statika fluida mencakup studi mengenai tekanan dan variasinya pada seluruh bagian fluida dan studi tentang gaya permukaan yang terbatas besarnya. Bab ini terutama membahas perubahan-perubahan tekanan fluida terhadap ketinggian dalam suatu medan gravitasi, misalnya medan gravitasi bumi, dan akibat perubahan-perubahan tekanan tersebut pada permukaan di dalam fluida yang dalam keadaan diam. Studi tentang variasi tekanan yang diukur dengan manometer, gaya-gaya hidrostatika pada dam dan pintu air, gaya pengapungan pada benda-benda yang terendam, variasi tekanan dan kerapatan terhadap ketinggian atmosfer serta untuk menetapkan kriteria kemantapan ( stabilitas ) statik pada benda-benda yang tenggelam dan mengapung. Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 28

3.1. Persamaan Dasar Dalam Statika Fluida Dalam fluida yang bersifat kontinyu, dapat dijumpai tiga macam gaya, yaitu : 1. 2. Gaya permukaan, misalnya tekanan, tegangan geser, yang bekerja Gaya badan, yang bekerja pada setiap titik dalam fluida tersebut, pada titik pada permukaan. sebagai contoh dapat disebutkan gaya elektrostatik, gaya elektromagnetik, gaya Lorentz, gaya sentrifugal dan gaya coriolis. 3. Tegangan permukaan, yang hanya bekerja pada permukaan ( yaitu bidang pertemuan antara dua macam atau lebih zat atau fase ). Gaya badan merupakan akibat dari adanya medan potensial, misalnya gaya gravitasi timbul karena adanya medan potensial. Gaya-gaya yang bekerja pada suatu elemen fluida dalam keadaan diam (Hidrostatika) terdiri dari gaya-gaya permukaan dan gaya-gaya badan. Dengan gaya berat sebagai satu-satunya gaya badan yang beraksi. Dari analisa diferensial pada elemen fluida di bawah pengaruh medan gravitasi, diperoleh persamaan hidrostatika, yaitu : dp = - gdz = - dz .( 3.1 ) dengan sumbu z vertikal ke atas. Persamaan di atas menunjukkan bahwa : 1. 2. Intensitas tekanan berkurang dengan ketinggian Intensitas tekanan sama bila tidak ada perubahan elevasi. ( dp menjadi negatif bila dz posistif ) 3.1.1. Tekanan Hidrostatika di dalam Zat Cair Zat cair hampir-hampir tak termampatkan, sehingga dalam hidrostatika dapat diabaikan variasi kerapatannya. Untuk fluida dengan kerapatan tetap, persamaan (3.1) dapat di integrasikan :

dp = .gdz

dp = .g dz
1

P2 P1 = - g (z2 z1) = - ( z2 z1) (3.2a.) Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 29

Jika ( z1 z2 ) = h, atau ( z2 z1 ) = h, maka p = .g.h = h (3.2b.) Jika sistem koordinat Z1 = 0 dipilih pada permukaan laut, tempat dimana tekanan p sama dengan tekanan atmosfer standar pa, maka untuk zat cair harga h positif jika diukur dari permukaan bebasnya menuju ke bawah ( kedasar ) karena Z2nya berharga negatif ( - ), sedangkan untuk gas atau udara, harga h negatif jika diukur dari permukaan laut menuju ke atas ( ke lapisan yang lebih tinggi ) karena Z2 nya berharga positif ( + ) sebagaimana diperlihatkan pada gambar 3.1.

+ z2 h gas (udara) z1 = 0 g z2 Gbr. 3.1. Dasar Pengukuran h pada Fluida Gas dan Cairan. + h zat cair permukaan laut

Dari uraian diatas, maka persamaan tekanan ( mutlak ) untuk zat cair adalah : p = pa + .g.h = pa + h (3.3) dan untuk gas dengan anggapan kerapatannya konstan : p = pa - .g.h = pa - . h .(3.4) persamaan ( 3.4 ) ini dapat digunakan untuk udara sampai ketinggian 330 m ( 1000 ft ) di atas permukaan laut. Persamaan ( 3.3 ) dan ( 3.4 ), menunjukkan bahwa tekan (mutlak) zat cair akan semakin besar dengan bertambahnya kedalaman, sedangkan tekanan

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 30

(mutlak) udara atmosfer semakin berkurang dengan bertambahnya ketinggian dari permukaan laut. Contoh 3.1. Batas kedalaman yang boleh di tempuh dengan aman oleh seorang penyelam adalah sekitar 50 m. Berapakah intensitas tekanan (mutlak) pada kedalaman itu dalam : a. Air tawar ( = 1000 kg/m3 ) b. Jawab : a. Untuk air tawar : p = pa + .g.h p = 1,01325 x 105 + ( 1000 kg/m3 ) ( 9,81 m/dt2 ) ( 50 m ) p = 1,01325 x 105 pa + 4,91 x 105 N/m2. P = 5,29 x 105 pa (mutlak) b. Untuk air laut : p = pa + gh p = 1,01325 x 105 + ( 1025 kg/m3 ) ( 9,81 m/dt2 ) ( 50 m ). p = 1,01325 x 105 Pa + 5,03 x 105 N/m2. p = 6,04 x 105 Pa ( mutlak ). Air laut ( = 1025 kg/m3 ) Gunakan tekanan atmosfer standar, Pa = 101,325 kPa.

Contoh 3.2. Jika tekanan atmosfer standar adalah 1,01325 x 105 Pa. Dengan menganggap kerapatan udara tetap, hitunglah tekanan atmosfer pada ketinggian 300 m dari permukaan laut. Jawab : Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 31

Dengan menggunakan persamaan hidrostatik untuk udara dengan kerapatan konstan dapat dihitung tekanan (mutlak) udara pada ketinggian 300 m, yaitu : p = pa - gh dengan udara = g udara = 11,8 N/m3 ( lihat tabel ) p = 1,01325 x 105 - ( 11,8 N/m3 ) ( 300 m ) p = 1,01325 x 105 Pa - 3540 N/m2 p = 0,97785 x 105 Pa (mutlak) 3.1.2. Tekanan Hidrostatik Dalam Gas Gas adalah fluida termampatkan, dengan kerapatan hampir sebanding dengan tekanannya. Untuk gas sempurna berlaku hubungan : = p/RT diperoleh : dp = - ( p / RT ) gdz . ( 3.6 ) persamaan ( 3.6 ) diintegrasikan :
2

( 3.5 )

jika pers. ( 3.5 ) disubsitusikan ke dalam persamaan hidrostatika ( pers. 3.1 ),

(dp / p) = ( g / R) (dz / T )

ln ( p2 / p1 ) = - ( g / R ) (dz / T ) .. ( 3.7 ) Jika temperatur atmosfer diasumsikan konstan ( atmosfer isothermal ) T=To, maka hasil integrasi persamaan ( 3.7 ) adalah : g( z 2 z1 ) p 2 = p1 exp RTo tak berdimensi. Pada lapisan Troposfer, yaitu bagian bawah dari atmosfer pada ketinggian sampai sekitar 11.000 m ( 11 km ) dari permukaan laut, suhu rata-rata udara / atmosfer turun secara hampir linear dengan bertambahnya ketinggian : T = To Bz . ( 3.9 ) ( 3.8 )

dengan menggunakan satuan yang konsisten, maka besaran dalam kurung adalah

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 32

To adalah suhu (mutlak) pada permukaan laut dan B adalah laju gelincir (Lapse rate). Nilai-nilai standar To & B adalah : To = 518,69 0 R = 288,16 K = 150 C. B = 0,003566 0 R / ft = 0,00650 K/m Jika persamaan ( 3.9 ) disubsitusikan ke dalam persamaan ( 3.7 ) kemudian mengintegralkannya, diperoleh persamaan tekanan (mutlak) udara / atmosfer pada ketinggian tertentu yang lebih tepat ( eksak ), yaitu : Bz p = pa 1 To
( g / RB )

( 3.10 )

pangkat (g/RB) adalah berdimensi dan nilai standarnya untuk udara ialah 5,26. Distribusi suhu dan tekanan dalam atmosfer standar Amerika, ditunjukkan dalam gambar 3.1. Dan sifat-sifat atmosfer standar sebagaimana ditabulasikan dalam Lampiran Tabel A5. Contoh 3.3. Jika tekanan Atmosfer standar 101,325 kPa, hitunglah tekanan udara atmosfer pada ketinggian 3000 m dari permukaan laut dengan menggunakan : a. Rumus yang eksak b. Rumus atmosfer isothermal c. Rumus kerapatan udara tetap d. Bandingkan hasil yang diperoleh dari a, b, dan c. jawab : a. Dari persamaan eksak : p = pa [ 1 B.Z / To ] g/RB p = pa [ 1 0,00650 K/m . 3000 m / 288,16 K ]5,26 p = pa [ 0,9323 ]5,26 p = 101325 [ 0,6917 ] = 70086,5 Pa p = 70,0865 kPa b. Untuk atmosfer isothermal : p = pa exp [ - g z2 z1 / R.To ] Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 33

= pa exp [ - 9,81 m/dt2 . 3000 m / 287 m2/dt2 K.288,16 K ] = pa exp [ - 0,3558 ] p = 101325 [ 0,7006 ] = 70988,3 Pa = 70,9883 kPa c. Untuk kerapatan udara konstan : p = pa - gh = pa h = 101325 ( 11,8 N/m3 ) ( 3000 m ) = 101325 35400 = 65925 Pa = 65,925 kPa d. Perbandingan hasil yang diperoleh : selisih jawaban antara a dan b : 70,9883 70,0865 = 0,9015 kPa atau [ 0,9015 / 70,988 ] x 100 % = 1,26 % selisih jawaban antara a dan c : 70,0865 65,925 = 4,1615 kPa [ 4,1615 / 70,0865 ] x 100 % = 5,9 % 3.2. Satuan dan Skala Pengukuran Tekanan Intensitas tekanan p dapat dinyatakan dengan mengacu kepada suatu acuan ( datum ) sebagai tekanan referensi. Dalam bidang teknik, datum yang lazim digunakan ialah nol absolut (nol mutlak) atau vakum sempurna dan tekanan atmosfer lokal ( tekanan di lingkungan sekitar ). Bila suatu tekanan dinyatakan sebagai beda antara nilainya dan hampa sempurna, maka tekanan tersebut dinamakan tekanan absolut ( tekanan mutlak ). Bila tekanan itu dinyatakan sebagai beda antara nilainya dan tekanan atmosfer lokal, maka tekanan tersebut dinamakan tekanan relatif atau tekanan ukur ( pressure gauge ). Hubungan antara tekanan absolut ( pabs ), tekanan atmosfer ( patm ) atau tekanan barometrik, pbar dan tekanan relatif ( prel ) atau tekanan ukur, pg adalah : Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 34

pabs = pbar + pg ................................................................... ( 3.11 ) Pada umumnya, tekanan yang digunakan untuk zat cair adalah tekanan ukur dan untuk gas adalah tekanan mutlak. Tekanan atmosfer lokal diukur dengan barometer air raksa atau dengan barometer aneroid. Tekanan atmosfer standar adalah tekanan rata-rata pada permukaan laut. Nilai-nilai standar untuk tekanan atmosfer standar sebagaimana ditunjukkan dalam gambar 3.2. Harga tekanan atmosfer merupakan satuan tekanan mutlak. 2 tekanan relatif Tek.atm standar Tek.atm lokal 1 atmosfer 14,7 psi 101,325 Kpa 1,01325 Bar (kgf/cm2) 2116 lbf/ft2 760 mm Hg 10,34 m Air 29,92 in Hg 33,91 ft Air Tek. relatif (negatif/hisap/vakum) 1 Tekanan mutlak Penunjukkan Barometer lokal Tekanan mutlak

Nol mutlak Gbr. 3.2. Satuan dan Skala Ukuran Tekanan Dalam gambar 3.2. kita dapat menetapkan suatu tekanan pada diagram, yang menunjukkan hubungan dengan nol mutlak dan dengan tekanan atmosfer lokal. Jika titik yang bersangkutan (titik 1) berada di bawah garis tekanan atmosfer lokal, maka tekanan relatifnya disebut juga tekanan negatif, hisap atau vakum ( hampa ). Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 35

Misalnya, tekanan atmosfer lokal suatu daerah (yang ditunjukkan oleh barometer) adalah 1 bar ( 1 bar = 105 Pa ) dan suatu alat ukur tekanan yang terpasang pada suatu sistem menunjukkan tekanan mutlak sebesar 0,5 bar, maka dapat dituliskan / dilaporkan kondisi tersebut diatas sebagai berikut : Tekanan atmosfer, pa = 1 bar Tekanan pada sistem, psis = - 0,5 bar ukur = 0,5 bar hisap = 0,5 bar vakum ingat : pabs = patm + pukur 0,5 bar = 1 bar 0,5 bar Tekanan dapat dinyatakan dalam bermacam-macam sistem satuan yang mengekspresikan gaya per satuan luas, misalnya : N / m2 = Pascal (Pa) N / mm2 = MPa lb/in2 = psi (pound per square inch) lbf/ft2 = psf (pound force per square feet) Selain itu, dapat juga dinyatakan dengan tinggi kolom zat cair misalnya mm Hg, m H2 O, dll. Tinggi kolom zat cair disebut pressure head, h. h = pukur / .. ( 3.12 ) Satuan baku lainnya untuk mengekspresikan tekanan, khususnya pada gas adalah yang mengacu kepada tekanan atmosfer. Dalam hal ini tekanan dinyatakan dalam kelipatan atmosfer, yaitu : N = p / pa ... ( 3.13 ) Contoh 3.4. Nyatakan tekanan ukur pada kedalaman 50 ft air tawar dengan : a. Meter air b. Meter air raksa ( SG = 13,57 ) c. Atmosfer d. Bar Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 36

Jawab : a. 50 ft air = ( 50 ft ) x ( 0,3048 m/ft ) air = 15,24 m air. Jadi p = 15,24 m air. b. Pressure head yang dinyatakan berbeda dapat dihitung dengan menggunakan perbandingan kerapatan atau gravitasi jenis kedua fluida : p = ( SG air / SG Hg ) x ( h air ) = ( 1/13,57 ) x ( 15,24 m ) = 1,123 m Hg. c. Tekanan ukur pada kedalaman 50 ft air : p = gh = ( 1000 kg/m3 ) ( 9,81 m/dt2 ) ( 50 ft x 0,3048 m/ft ) = 149504,4 Pa = 1,495 x 105 Pa ukur dan jika dinyatakan dalam atmosfer adalah : p = pukur / pa = 1,495 . 105 / 1,01325 . 105 = 1,475 atm. d. Tekanan dalam bar p = ( 1,475 atm ) / ( 0,987 atm / bar ) = 1,49 bar 3.3. Manometer Manometer adalah alat yang menggunakan kolom cairan untuk menentukan tekanan atau beda tekanan. Untuk menentukan harga tekanan atau beda tekanan dan tinggi kenaikan atau defleksi ( perbedaan ketinggian ) zat cair dalam manometer tersebut, dipergunakan persamaan tekanan hidrostatik : p = - gh = - h Yang perlu diingat bahwa : 1. 2. Titik-titik yang berada pada ketinggian yang sama dalam cairan Satuan yang digunakan harus konsisten. yang sama mempunyai tekanan yang sama. Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 37 1 bar = 0,987 atm

3. adalah : a. tepat. b.

Prosedur umum dalam menyelesaikan soal-soal manometer Mulailah dari satu ujung ( atau dari suatu meniskus jika

rangkaiannya kontinyu ) dan tuliskan tekanan disana dalam satuan yang Tambahkanlah pada tekanan tersebut perubahan tekanan dalam

satuan yang sama dari satu meniskus sampai meniskus berikutnya ( plus jika meniskus yang berikutnya tersebut lebih rendah dan minus jika lebih tinggi ). c. Teruskan sampai mencapai ujung lain alat ukur ( atau meniskus permulaan ) dan persamakan rumusan yang diperoleh dengan tekanan di titik itu, yang diketahui atau tidak diketahui. Contoh 3.5 Tentukan tekanan ukur di A dalam bar akibat penyimpangan ( defleksi ) air raksa (SG = 13,57 ) dalam manometer U seperti tergambar.

Jawab : pA + gh ( untuk air ) - gh ( untuk air raksa ) = pD pA + 1000 . 9,81 ( 3,6 3,0 ) ( 13,57 . 1000 ) ( 9,81 ) ( 3,9 3,0 ) = 0 pA + 5886 119809,53 = 0 pA = 113923,53 Pa = 1,14 . 105 Pa = 1,14 bar ( ukur ) catatan : pD = 0 karena tekanan atmosfer dinyatakan dalam tekanan ukur. Contoh 3.6. Berapakah tekanan isap/masuk pada sebuah pompa sentrifugal apabila diukur dengan sebuah manometer seperti tergambar dimana y = 20 cm, hm = 10 cm dan fluida dalam manometer adalah air raksa ( SG = 13,57 ). Jawab : Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 38

p masuk + y + m = 0 p masuk + gy + ghm = 0 p masuk = - gy - ghm = - ( 1000 ) ( 9,81 ) ( 0,20 ) ( 13,57 x 1000 ) ( 9,81 ) ( 0,10 ) = - 1962 13312,17 = - 15274,17 Pa p masuk = - 0,153 . 105 Pa ukur = - o,153 bar ukur Jadi tekanan isap pompa adalah 0,153 . 105 Pa lebih rendah dari tekanan atmosfer lokal. Contoh 3.7. Sebuah manometer U digunakan untuk mengukur perbedaan tekanan di A dan B seperti tergambar. Oli dengan SG 0,8 berada pada bagian atas bengkokan manometer U dan air raksa dengan SG 13,6 berada pada bagian bawah manometer. Hitunglah perbedaan tekanan A dengan B dalam Pa. Jawab : Dari soal diketahui : air = g = 1000 x 9,81 = 9810 N/m3. oli = SG oli x air = 0,8 x 9810 = 7848 N/m3 Hg = SG Hg x air = 13,6 x 98,10 = 133121,7 N/m3 Dengan memperhatikan gambar soal, maka perbedaan tekanan antara A dan B dapat dihitung sebagai berikut : pA + air . 0,25 - Hg . 0,08 + oli . 0,10 - Hg . 0,12 + air . 0,20 = pB atau pA pB = - air . 0,25 + Hg. 0,08 - oli . 0,10 + Hg . 0,12 - air . a020 = - (9810 N/m3 . 0,2 m ) + ( 45126 N/m3 . 0,08 ) ( 7848 N/m3 . 0,1 m ) + ( 45126 N/m3 . 0,12 m ) ( 9810 N/m3 . 0,20 m ) Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 39

= =

N/m2. Pa ( ukur )

3.4. Gaya-gaya Hidrostatika Fluida Pada Permukaan Bidang Datar Sebuah permukaan rata yang tenggelam pada kedalaman h mengalami intensitas tekanan yang sama pada setiap titik di permukaannya ( gambar 3.3 )

Berat jenis zat cair, h F

Gambar 3.3 Permukaan horizontal rata terbenam dalam zat cair. Total gaya F yang bekerja kearah bawah pada permukaan sebelah atas adalah: F = hA .. ( 3.13 ) Ini juga sama dengan total gaya F yang bekerja kearah atas pada permukaan sebelah bawah, karena intensitas tekanan baik dipermukaan atas atau bawah sama besar. Apabila permukaan rata itu dimiringkan dari posisi horisontal sehingga membentuk sudut kemiringan , gaya resultant yang dialaminya berasal dari variasi tekanan yang tidak homogen. Total gaya F yang bekerja pada sebuah sisi ( besarnya sama tetapi berlawanan arah dengan pada sisi seberangnya ) adalah integral gaya-gayayang bekerja pada setiap elemen luasan dA ( gambar 3.4 ).

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 40

Gambar 3.4 Permukaan miring rata terbenam dalam zat cair dF = pdA = had karena h = y sin , maka dF = y sin dA ( 3.14 ) Persamaan 3.14 diintegrasikan diperoleh : F ( 3.15 ) ydA = A adalah momen inersia luasan bidang terhadap sentroid CG, sehingga persamaan 3.15 menjadi : F = sin A ( 3.16a ) F = hA . ( 3.16b ) F = pA ... ( 3.16c ) Gaya total F tidak bekerja pada sentroid luas kecuali untuk kasus khusus bilamana luas permukaan horisontal yang menerima distribusi tekanan homogen. Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 41 = sin ydA

Sebaliknya, titik kerja itu ( gaya total F ) terletak dibawah sentroid karena meningkatnya tekanan dengan bertambahnya kedalaman. Jarak YF dalam gambar 3.4 didefinisikan sebagai jarak ke pusat tekanan CP, dan menentukan titik tempat gaya resultant F bekerja. Jarak ini diukur dari permukaan bebas dan sejajar dengan permukaan bidang itu. Besarnya nilai YF itu adalah : YF = + ICG / A . ( 3.17 ) ICG adalah momen inersia luasan bidang terhadap pusat gravitasi CG. Harga-harga ICG untuk beberapa bentuk bidang rata diperlihatkan dalam Tabel 3.1 Tabel 3.1 Momen inersia luasan bidang rata terhadap pusat gravitasi masingmasing. b

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 42

BAB IV FLUIDA BERGERAK Hasil Pembelajaran Setelah interaksi pembelajaran dalam bab ini, mahasiswa diharapkan dapat menguraikan tentang klasifikasi aliran fluida, baik itu sebagai aliran laminer maupun turbulen. Kriteria Penilaian Keberhasilan saudara dalam menguasai bab ini dapat diukur dengan kriteria sebagai berikut : 1. Menjelaskan tentang kriteria yang dapat digunakan untuk mengklasifikasikan aliran fluida. 2. Menjelaskan secara singkat mengenai persamaan-persamaan seperti persamaan Kontinuitas, Momentum, Bernouli dan persamaan Energi. Sumber Pustaka Buku Utama: John A. Roberson, Clayton T.Crowe, 1997 Engineering Fluid Mechanics , Sixth Edition, John Wiley & Sons, Inc. Ranald. V. Giles, 1996, Mekanika Fluida dan Hidraulika , Edisi ke-2, Erlangga, Jakarta. Buku Penunjang: Dugdale H.R, 1986, Mekanika Fluida , Edisi ke-3, Erlangga, Jakarta. Frank. M. White, 1994, Mekanika Fluida , Edisi ke-2, Erlangga, Jakarta. Robert L. Daugherty, Joseph B. Franzini, 1989, Fluid Mechanics With Engineering Applications, McGraw-Hill Book Company. Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 43

Pendahuluan Banyak kriteria yang dapat digunakan untuk mengklasifikasikan aliran fluida. Sebagai contoh, aliran dapat digolongkan sebagai aliran stedi atau tak stedi, seragam atau tidak seragam, laminer atau turbulen, dapat mampat ( compressible ) atau tak dapat mampat ( incompressible ), rotasional atau tak rotasional, satu, dua, atau tiga dimensi. Selain itu, aliran gas ada yang subsonik, transonik, supersonik atau hipersonik, sedangkan zat cair yang mengalir disaluran terbuka ada yang sub kritis, kritis atau superkritis. Klasifikasi-klasifikasi inilah yang akan dibicarakan. Aliran disebut stedi bila kondisi di titik manapun di dalam fluida tidak berubah terhadap waktu. Sebagai contoh, jika kecepatan disuatu titik tertentu adalah 3 m/dt dalam arah + x, maka dalam aliran stedi, kecepatan tersebut tetap tepat sebesar itu serta dalam arah itu untuk jangka waktu tak terbatas, atau dapat dinyatakan sebagai : v / t = 0 Demikian pula, tidak ada perubahan kerapatan , tekanan p atau suhu T dengan waktu di titik manapun. Jadi : /t = 0 waktu, v / t = 0. Aliran air yang konstan di dalam sebuah pipa bersifat stedi, akan tetapi saat katup alirannya sedang dibuka atau sedang ditutup, aliran itu tidak stedi. Aliran seragam ( merata / uniform flow )terjadi bila besar dan arah kecepatannya tidak berubah dari titik ke titik dalam fluida atau v/s = 0. Demikian halnya variabel-variabel fluida lainnya tidak berubah bersama jarak atau y/s = 0, /s = 0, p/s = 0. Aliran tak seragam ( non uniform flow ) terjadi bila kecepatan, kedalaman, tekanan dan seterusnya, berubah dari titik ke titik dalam aliran fluida tersebut, atau : v/s 0, y/s 0, /s 0, p/s 0. Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 44 p /t = 0 T/t = 0 Aliran adalah tak stedi bila kondisi di titik manapun berubah dengan

Aliran zat cair dalam sebuah pipa yang luas penampangnya konstan dan dalam saluran terbuka yang lebar serta dalamnya konstan adalah contoh aliran seragam. Aliran zat cair dalam saluran yang luas penampangnya berubah-ubah, dan semua aliran gas kecuali yang kecepatannya rendah dan luas penampang alirannya konstan, adalah contoh aliran tak seragam karena kecepatannya bervariasi dari penampang yang satu ke penampang yang lain. Contoh-contoh aliran stedi dan tak stedi serta aliran seragam adalah : aliran cairan melalui pipa yang panjang dengan laju yang konstan adalah aliran seragam stedi, aliran cairan melalui pipa yang panjang dengan laju menurun adalah aliran seragam tak stedi, aliran melalui tabung yang membesar dengan laju yang konstan adalah aliran tak seragam stedi dan aliran melalui tabung yang membesar dengan laju yang meningkat adalah aliran tak seragam tak stedi. Aliran dapat digolongkan sebagai aliran rotasional atau tak rotasional tergantung apakah partikel-partikel atau elemen-elemen dalam fluida berputar terhadap sumbu aliran tersebut. Jika partikel-partikel fluida di dalam suatu daerah mempunyai rotasi seputar suatu sumbu, alirannya disebut aliran rotasional atau aliran vorteks. Jika fluida di dalam suatu daerah tidak mempunyai rotasi, alirannya dinamakan aliran tak rotasional. Aliran dianggap tak dapat mampat ( incompressible ) bila perubahan kerapatan fluida disitu dapat diabaikan. Semua aliran zat cair dan aliran gas pada kecepatan rendah boleh dianggap aliran yang tidak dapat mampat. Aliran gas dengan kecepatan diatas sekitar 60 90 m/dt harus dianggap aliran dapat mampat. Sebetulnya semua fluida dapat dimampatkan walaupun sedikit, tetapi umumnya yang dianggap tak dapat mampat adalah fluida yang kerapatannya tidak bergantung pada tekanan. Aliran satu dimensi mengabaikan variasi atau perubahan kecepatan, tekanan, temperatur dan sebagainya, dalam arah tegak lurus terhadap arah aliran utama. Kondisi-kondisi pada suatu penampang dinyatakan dalam nilai rata-rata kecepatan kerapatan dengan sifat-sifat lainnya. Sebagai contoh, aliran melalui pipa biasanya dianggap sebagai aliran satu dimensi. Dalam aliran dua dimensi, Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 45

semua partikel diasumsikan mengalir dalam bidang-bidang datar yang sejajar, sepanjang lintasan yang identik dalam masing-masing bidang ini, maka dari itu tidak terdapat perubahan aliran dalam arah tegak lurus bidang-bidang ini. Aliran tiga dimensi adalah aliran dimana parameter-parameter fluida atau alirannya bervariasi dalam arah x, y danz. Sebuah klasifikasi yang penting sekali adalah klasifikasi yang menggolongkan aliran sebagai aliran laminer atau turbulen. Perbedaan ini didasarkan pada karakteristik internal aliran dan menentukan analisis macam apa yang boleh diterapkan. Untuk menetapkan karakteristik kondisi-kondisi aliran apakah laminer atau turbulen biasanya digunakan parameter non dimensional yang disebut angka reynolds ( Reynolds Number ). Pembahasan secara khusus mengenai aliran laminer dan turbulen akan disajikan dalam bab Bab V. Aliran gas disebut aliran subsonik, transonik, supersonik atau hipersonik, tergantung pada apakah kecepatannya, kurang dari, kira-kira sama dengan, lebih besar dari, atau jauh lebih besar dari kecepatan bunyi. Air yang mengalir dalam saluran terbuka ( sungai atau saluran pelimpah ) disebut sub kritis, kritis atau super kritis, tergantung apakah kecepatannya kurang dari, sama dengan atau lebih besar dari kecepatan gelombang permukaan ilementernya. Gelombang yang terbangkitkan ketika sebutir batu dilemparkan ke air yang dangkal adalah contoh gelombang ilementer. 4.1. Persamaan Kontinuitas Persamaan kontinuitas mengungkapkan persyaratan bahwa suatu fluida harus kontinyu serta massa fluida bersifat kebal. Dari prinsip kekekalan massa tersebut, persen kontinuitas diperoleh yaitu : Untuk aliran yang stedi, laju aliran massa tetap : m = VA = konstan ( 4.1 ) Untuk aliran tak dapat mampat, laju aliran volumetrik ( debit aliran ) Q konstan : Q = VA = konstan .. ( 4.2 ) Contoh 4.1. Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 46

Air mengalir dengan kecepatan rata-rata 3 m/dt dalam pipa masukan sebuah yang berdiameter 0,20 m. Berapakah kecepatan aliran rata-rata dalam pipa keluaran yang berdiameter 0,15 m. Jawab : Q1 = Q2 A1V1 = A2V2 /4 ( d1 )2 . V1 = /4 ( d2 )2 . V2 Dari soal diberikan : d1 = 0,20 m V1 = 3 m/dt d2 = 0,15 m Jadi V2 = V1 ( d1/d2 )2 = 3 ( 0,20/0,15 )2 = 5,33 m/dt. Contoh 4.2. Berapakah garis tengah dari pipa yang diperlukan untuk membawa 0,25 Kg/dt udara dengan suatu kecepatan maksimum sebesar 6 m/dt. Udara tersebut pada temperatur 270 C dan tekanannya 2,3 bar. Jawab : Dari soal ditentukan : m = 0,25 Kg/dt. V = 6 m/dt. T p = ( 273 + 27 ) K = 300 K. = 2,3 bar = 2,3 . 105 Pa Ditanyakan d Dari persamaan, laju aliran massa : m = VA = . V . /4 d2 Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 47

udara : = p/RT = 2,3 . 105 / 287 ( 300 ) = 2,67 Kg/m3.

Jadi : d2 = 4 m /V = 4.0,25 / . 2,67 . 6 d = d = 140 mm. = 0,14 m.

Contoh 4.3 Air mengalir dalam sebuah saluran irigasi terbuka dengan penampang persegi panjang, lebar 4,50 m, kedalaman air 0,80 m dan kecepatan rata-rata 1,25 m/dt. Saluran itu bercabang menjadi dua saluran tempa yang lebih kecil. Yang satu mempunyai lebar 3,00 m dalam 1,20 m dan mengalir air dengan kecepatan ratarata 0,95 m/dt. Saluran kedua mempunyai lebar 2,50 m dan mengalirkan air dengan kecepatan 0,60 m/dt. Berapakah kedalaman air dalam saluran cabang kedua ? Anggap aliran itu tidak dapat mampat. Jawab : Laju aliran dalam saluran besar sama dengan total aliran dalam kedua saluran cabang. Jadi : Q0 = Q1 + Q2 V0A0 = V1A1 + V2A2 A2 = ( V0A0 V1A1 ) / V2 = ( 1,25 ) ( 4,5 x 0,8 ) ( 0,95 ) ( 3,00 x 1,20 ) / 0,60 = 1,80 m Kedalaman air = Luas / Lebar = 1,80 / 2,50 = 0,72 m 4.2. Persamaan Momentum Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 48

Theorema momentum hanya berkaitan dengan gaya-gaya dari luar sesuai dengan hukum kedua Newton dan hasil-hasilnya dapat digunakan dalam berbagai situasi tanpa membutuhkan pengetahuan yang rinci tentang proses-proses internal di dalam fluida itu sendiri. Teorema momentum dapat diterapkan pada aliranaliran baik yang stedi maupun tidak stedi, berdimensi satu, dua atau tiga, dapat mampat atau tidak dapat mampat. Hukum kedua Newton menyatakan bahwa gaya netto yang bekerja pada suatu massa tertentu sebanding dengan laju perubahan momentum linear massa tersebut terhadap waktu. Jika kecepatan sekelompok partikel fluida ketika melintasi permukaan sebuah volume kontrol berubah-ubah baik besar maupun arahnya, perubahanperubahan itu hanya bisa ditimbulkan oleh gaya netto yang berasal dari gaya-gaya luar. Gaya-gaya tersebut adalah : 1. Gaya-gaya normal akibat tekanan dan efek viskositas. 2. Gaya-gaya tangensial akibat geseran viskositas. 3. Gaya-gaya seperti gravitasi yang bekerja dalam arah medan gravitasi. Gaya netto dari luar yang bekerja pada fluida dalam sebuah volume kontrol yang telah ditetapkan sama dengan laju perubahan momentum fluida dalam volume kontrol terhadap waktu plus laju. Netto plus atau pemindahan momentum keluar dari volume kontrol melalui permukaannya (S). Inilah teorema momentum untuk mekanika fluida. Untuk aliran yang stedi, jika kecepatan melintasi permukaan kontrol dianggap sebagai sebuah tetapan, berlaku : F = Perubahan momentum F = m ( V keluar vk V masuk vk ) .. ( 4.3 ) Dalam arah sumbu x : Fx = ( m Vx ) keluar vk ( m Vx )masuk vk .... ( 4.4 ) Dengan cara serupa kita juga dapat menyusun ekspresi untuk arah-arah y dan z. Persamaan ( 4.3 ) dapat juga dituliskan sebagai : Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 49

Fx = m ( Vx keluar vk Vx masuk vk ) ..... (4.5 ) Untuk mengetahui bagaimana penerapan teorema momentum itu, perhatikanlah contoh-contoh berikut ini : Contoh 4.4. Sebuah pancuran air menghantam sudu tetap turbin yang lengkung sehingga mengalami penyimpangan arah sebesar 600. Kecepatan pancar air itu 24 m/dt, luas penampang pancaran ( jet ) 0,010 m2. Jika permukaan bilah turbin itu halus sehingga kecepatan pancaran konstan, berapakah gaya netto yang dialami oleh bilah turbin. Perhatikan gambar 4.4.

Gambar 4.4. Gaya pada sudu tetap pada pancaran zat cair Jawab : Dengan menggangap tekanan lokal diselingi turbin sama dengan tekanan atmosfer lokal ( tekanan ukur nol ) maka seluruh tekanan pada volume kontrol sama dengan nol. Sehingga gaya resultan yang bersangkutan dengan tekanan itu sama dengan nol. Dari prinsip momentum dengan memperhatikan gambar 4.4 diperoleh : - Fx = m ( Vx keluar vk - Vx masuk vk ) karena m = j Q j = jAjVj V masuk vk = Vj V keluar vk = Vj cos . Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 50

Jadi : - Fx = j Aj Vj ( Vj cos - Vj ) Atau Fx = j Aj Vj ( Vj Vj cos ) = ( 1000 ) ( 0,010 ) ( 24 ) [ 24 24 cos 60 ] = 2880 N. Dengan cara yang sama : Fy = j Aj Vj ( Vj sin - 0 ) = ( 1000 ) ( 0,010 ) ( 24 ) [ 24 sin 60 0 ] = 4988 N Gaya resultan, FR = F x 2 + F y 2 = 28802 + 49882

= 5760 N jadi gaya netto yang dialami sudu turbin adalah 5760 N. Contoh 4.5. Seperti soal 4.4, tapi disini sudu turbin bergerak dengan kecepatan 6 m/dt searah dengan pancaran ( gambar 4.5 ). Berapakah gaya yang terjadi pada sudu itu oleh pancaran .

Gambar 4.5 Gaya pada sudu yang bergerak pada pancaran zat cair Jawab : Karena sudu bergerak, maka kerangka acuan atau volume kendali harus dianggap bergerak bersama sudu. Sehingga aliran tampak stedi. Dengan demikian Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 51

kecepatan masuk dan keluar Vk adalah kecepatan relatif antara pancaran air dengan sudu yaitu : Vj - Vs = 24 6 = 18 m/dt. Dari persamaan momentum : - Fx = m ( V keluar V masuk ) Fx = m ( V masuk V keluar ) = ( Vj Vs ) Aj j {( Vj Vs ) ( Vj Vs ) cos = ( 18 ) ( 0,010 ) ( 1000 ) { 18 18 cos 60 ) = 1620 N dan Fy = j Aj ( Vj Vs ) [ ( Vj Vs ) sin - 0 ] = ( 1000 ) ( 0,010 ) ( 18 ) [ 18 sin 60 0 ] = 2806 N Jadi gaya netto pada sudu : FR = = Fx2 + Fy2 16202 + 28062

= 3240,06 N Contoh 4.6. Air mengalir ke sebuah belokan pipa yang menyempit dengan laju 0,20 m 3dt. Penyempitan itu adalah dari 0,10 m2 menjadi 0,05 m2. Tekanan dibagian masukan 1,72370 . 105 Pa ( tekanan ukur ) dan dibagian keluaran 1,62717.105 Pa ( tekanan ukur ). Berapakah gaya resultan pada belokan itu ? andaikan belokan itu berada dalam bidang horisontal.

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 52

Gambar 4.6 Aliran yang melalui belokan yang menyempit

Jawab : Dari soal diketahui : Q = 0,20 m3/dt A1 = 0,10 m2 A2 = 0,05 m2 Dengan menggunakan persamaan momentum : F = m ( V keluar vk V masuk vk ) dan m = AV = Q Diperoleh pada sumbu x : p1A1 Fx p2A2 cos = AV [ V2 cos - V1 ] dengan : AV = Q = 0,20 m3/dt. V1 = Q/A1 = 0,20/0,10 = 2 m/dt V2 = Q/A2 = 0,20/0,05 = 4 m/dt Sehingga : Fx = p1A1 p2A2 cos - AV [ V2 cos - V1 ] = ( 17237 ) ( 0,10 ) ( 162717 ) ( 0,5 ) cos 60 ( 1000 ) ( 0,20 ) x [ ( 4 cos 60 ) 2 ) ] = -23442,25 N atau Fx = 23442,25 N Pada sumbu y : Fy p2A2 sin = AV [ V2 sin - 0 ] Fy = p2A2 sin + AV [ V2 sin - 0 ] = ( 162717 ) ( 0,05 ) sin 60 + ( 1000 ) ( 0,20 ) ( 4 sin 60 0 ) = ( 7728,6 N jadi gaya resultan pada dinding belokan : FR = = Fx 2 + Fy2 23442,252 + 7728,62 p1 = 1,72370 x 105 Pa p2 = 1,62717 x 105 Pa

= 24683,4 N Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 53

Arah gaya tersebut adalah : = arc Tg Fy / Fx = arc Tg 7728,6/23442,25 = 18,20 terhadap sumbu x ke arah bawah kanan. Contoh 4.7. Sebuah pompa air jet pump mempunyai luas penampang pancaran (jet) Aj = 45 cm2 dan air yang memancar dengan kecepatan Vj = 27 m/dt masuk ke dalam arus air kedua yang kecepatannya Vs =3 m/dt dalam sebuah pipa yang luar penampangnya tetap yaitu A = 540 cm2. pada potongan melintang, kedua air tadi bercampur. Dalam hal ini, kita mengandaikan aliran itu satu dimensi dan geseran dinding diabaikan. a. Berapakah kecepatan rata-rata aliran campuran itu pada potongan kedua ? b.Berapakah kenaikan tekanan (p2 p1 ), bila tekanan pada pancaran dan arus kedua itu sama besar dipotongan satu ?. lihat gambar 4.7.

Gambar 4.7. Pompa air jet pump

Jawab : a. Laju aliran pancaran plus laju aliran arus kedua sama dengan laju alira pada potongan kedua, jadi : VjAj + VsAs = V2A2 V2 = ( VjAj + VsAs ) / A2 = ( 27 ) ( 0,0045 ) + ( 3 ) ( 0,00495 ) / 0,0540 = 5,0 m/dt. Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 54

b. Dengan menganggap gaya-gaya yang ada murni berasal dari tekanan maka persaman momentum untuk daerah antara potongan 1 dan potongan 2 dapat dituliskan : F = m ( V keluar V masuk ) p1A1 p2A2 = M [ V2 (Vj + Vs )] Karena A1 = A2 = A Sehingga p1 p2 = m [ V2 ( Vj + Vs )] / A Atau : p2 p1 = mVj + mVs mV2 / A = ( AjVj ) Vj + ( AsVs ) (Vs) ( A2V2 ) (V2) / A = [(AjVj2) + (AsVs2) (A2V22)] / A = 1000 [(0,0045) (272) + (0,0495) (32) (0,0540 x 52)] / 0,0540 = 44 Kpa Contoh 4.8 Sebuah roket meluncur dengan kecepatan 1500 ft/dt menyemburkan gas buangannya dengan kecepatan 1800 ft/dt relatif terhadap roket dengan laju 0,33 slug/dt. Melalui lubang keluaran seluas 0,5 ft2. Tekanan mutlak pada bagian keluaran 14 Psia dan tekanan udara disekeliling adalah 12 Psia. Berapakah gaya dorong roket tersebut ?

Gambar 4.8 Gaya dorong pada roket Jawab : Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 55

Dengan mengambil volume kendali pada daerah putus-putus seperti tergambar, gaya-gaya dari luar yang bekerja pada gas adalah akibat tekanan dan geseran viskos. Ada dua gaya dari luar bekerja yaitu gaya yang dikerahkan pada dinding roket F dan gaya (p2 pa) A2 yang berasal dari tekanan ukur di lubang keluaran dalam persamaan momentum diperoleh : F = m ( Vkeluar vk V masuk vk ) F ( p2 pa ) A2 = m ( Vkeluar V masuk ) F = ( p2 pa ) A2 + m ( V keluar V masuk ) Dari soal : ( p2 pa ) = ( 14 12 ) = 2 Psia A2 = 0,5 ft2 = 0,5 ft2 x ( 12 )2 in2 / ft2 = 72 in2 m = 0,33 slug/dt V keluar = V2 = 1800 ft/dt V masuk = 0 Jadi : F = ( 2 lbf/in2 ) ( 72 in2 ) + ( 0,33 slug/dt ) ( 1800 ft/dt 0 ) F = 144 lbf + 594 lbf = 738 lbf Jadi gaya dorong gas pada roket adalah 738 lbf. Contoh 4.9. Gas mengalir melalui suatu bagian yang melebar dalam sebuah pipa. Luas penampang bertambah dari A1 menjadi A2, kecepatan berkurang dari V1 menjadi V2, tekanan meningkat dari p1 menjadi p2 dan kerapatan gas bertambah dari 1 menjadi 2. Tekanan p1 dan p2 adalah tekanan mutlak. Berapakah gaya netto pada bagian pipa yang melebar ?.

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 56

Gambar 4.9 Gas yang mengalir melalui pipa yang melebar Jawab : Aliran fluida menimbulkan gaya geseran viskos dan tekanan pada dinding pipa ( perhatikan gambar ). Dari persamaan momentum diperoleh : F + p1A1 p2A2 = m ( Vkeluar V masuk ) F + p1A1 p2A2 = m Vkeluar m V masuk F + p1A1 p2A2 = ( A2V2 ) ( V2 ) ( A1V1 ) ( V1 ) F = p2A2 p1A1 + 2A2V22 - 1A1V12 Gaya netto pada bagian luar pipa yang melebar Fe adalah : Fe = F Pa ( A2 A1 ) 4.3. Persamaan Bernouli Suatu persamaan yang banyak dipakai dalam aliran fluida adlah persamaan bernouli. Persamaan ini menghubungkan tekanan, kerapatan dan elevasi.

Gambar 4.10 Aliran fluida dalam suatu pipa Persamaan Bernouli dapat dituliskan sebagai berikut : gz + ( V2/2 ) + ( P / ) = konstan .. ( 4.6 )

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 57

Suku-suku dalam persamaan 4.6 dinyatakan dalam energi persatuan massa, dalam sistem satuan SI adalah : MN/Kg = m Kg m/dt2/Kg = M2 /dt2 Jika persamaan (4.6) dikalikan dengan , diperoleh : gz + ( V2/2 ) + P = konstan . ( 4.7a ) atau : 1gz1 + ( 1V12 / 2 ) + P1 = 2gz2 + ( 2V22 / 2 ) + P2 = konstan 4.7b Persamaan ( 4.7b ) menyatakan bahwa energi persatuan volume fluida adalah tetap konstan disepanjang sebuah garis alir. Suku-suku dalam persamaan 4.7 : gz V2/2 P = disebut tekanan potensial = disebut tekanan dinamik = disebut tekanan statik

Jika persamaan ( 4.6 ) dibagi dengan g, diperoleh : z + V2 / 2g + P / g = konstan ( 4.8a ) atau : z1 + V12 / 2g + P1 / 1g = z2 + V22 / 2g + P2 / 2g = konstan .. ( 4.8b ) suku-suku dalam persamaan 4.8 menyatakan energi persatuan berat. Suku-suku tersebut : Z P/g = disebut head potensial = disebut head tekanan V1 / 2g = disebut head kecepatan Persamaan 4.8 umunya digunakan untuk menyelesaikan soal-soal aliran zat cair dengan mengganti g menjadi . Untuk aliran gas, persamaan yang

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 58

umum digunakan adalah dengan mengalikan pada persamaan 4.8 sehingga diperoleh : z + V2 / 2 + P = konstan ( 4.9a ) atau : z11 + 1V12 / 2 + P1 = z22 + 2V22 / 2 + P2 = konstan .... ( 4.9b ) Contoh 4.10 Dengan memperhatikan gambar 4.10 : a. Tentukanlah kecepatan aliran air keluar dari nozel pada dinding reservoar b. Berapakah debit melalui nozel itu Jawab : a. Kecepatan aliran keluar dari nozel, V2 dapat dihitung sebagai berikut : Dari persamaan Bernouli : z1 + V12 / 2g + P1 / = z2 + V22 / 2g + P2 / Karena P1 = P2 = Pa = 0 A1 >> A2, V1 0 z1 z2 = H = 4 m Maka persamaan diatas menjadi : (z1 z2 ) = V22 / 2g H = V22 / 2g V2 = = 2gH 2 x 9,81 x 4

= 8,86 m/dt b. Debit aliran melalui nozel, Q2 : Q2 = A2V2 Contoh 4.11.

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 59

Air mengalir melalui suatu pipa ( seperti tergambar ). Jika laju aliran 0,06 m3/dt, dan tekanan pada bagian 1 adalah 100 Kpa, berapakah besarnya tekanan dan gaya yang terjadi pada bagian 2 dari pipa tersebut.

Jawab : Dari persamaan kontinuitas : V1 = Q / A1 = 4Q / d12 = ( 4 x 0,06 ) / ( 0,20 )2 = 1,91 m/dt V2 = Q / A2 = 4Q / d22 = ( 4 x 0,06 ) / ( 0,10 )2 = 7,64 m/dt. Dari persamaan Bernouli : V12 / 2g + P1 / 1g = V22 / 2g + P2 / 2g P2 = 2V12 / 2 - 2V22 / 2 + P1 = 2 ( V12 V22 ) + P1 = 1000 / 2 ( 1,912 7,642 ) + 100000 P2 = 72.600 Pa. Dengan menggunakan persamaan momentum dapat dihitung besarnya gaya yang bekerja pada bagian penyempitan pipa, F yaitu : P1A1 P2A2 F = Q ( V2 V1 ) F = P2A2 P1A1 - Q ( V2 V1 ) = (100.000 ) ( x 0,102 ) ( 72.600 ) ( x 0,052 ) Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 60

- ( 1000 x 0,06 ) ( 7,64 1,91 ) = 2229 N. Contoh 4.12 Tabung U dipakai untuk menghisap air dari bak terbuka seperti tergambar. Dengan menganggap tak ada gesekan dari tekanan yang bekerja pada permukaan bebas air dan pancaran air dari tabung adalah tekanan atmosfer, tentukanlah : a. Kecepatan pancaran air keluar tabung b. Tekanan absolut fluida pada titik A

Jawab : a. Kecepatan pancar air, V2 dapat dihitung dengan menggunakan persamaan Bernouli antara titik 1 dan 2. gz1 + ( V12/ 2 ) + ( P1/ ) = gz2 + ( V22 / 2 ) + ( P2 / ) Karena A1 >> A2, V1 = 0 P1 = P2 = P atmosfer = 0 ( tekanan mutlak ) z1 z2 = H = 7 m Sehingga V2 = 2 gH = 2 x 9,81 x 7 = 11,7 m/dt

b. Tekanan mutlak fluida pada titik A dapat dihitung dengan persamaan Bernouli antara titik 1 dan A. gz1 + ( V12 / 2 ) + ( P1 / ) = gzA + ( VA2 / 2 ) + ( PA / ) Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 61

karena V1 0 dan V2 = VA, sehingga : PA / = P1 / + gz1 V22 / 2 gzA atau ; PA = P1 + g ( z1 zA ) - V22 / 2 = ( 1,01 x 105 Pa ) + ( 1000 Kg / m3 ) ( 9,81 m/dt2 ) ( -1 m ) - ( 1000 Kg/m3 ) ( 11,72 m2/dt2 ) = 22,8 Kpa (mutlak). 4.4. Persamaan Energi Persamaan energi dihasilkan dari penerapan prinsip kekekalan energi pada aliran fluida. Energi yang dimiliki oleh suatu fluida yang mengalir terdiri dari energi dalam dan energi akibat tekanan, kecepatan dan kedudukan. Dalam arah aliran, prinsip energi diringkas dengan suatu persamaan umum sebagai berikut : Energi di bagian 1 Energi yang + ditambahkan atau diambil + Energi yang hilang = Energi di bagian 2

Persamaan ini, untuk aliran stedi tak mampat yang perubahan energi dalamnya diabaikan, disederhanakan menjadi : (P1 / g + V12 / 2g + z1 ) + hs h1 = ( P2 / g + V22 / 2g + z2 ) ...... ( 4.10 ) Dengan setiap suku dalam dimensi energi persatuan berat fluida ( Joule per Newton ) atau head (meter) dari persamaan 4.10 adalah : P / g = disebut head tekanan V / 2g = disebut head kecepatan z = disebut head potensial hs = Ws / g = disebut head yang ditambahkan atau diambil. hs bertanda ( - ) jika usaha dilakukan oleh pompa pada fluida ( + ) jika usaha dilakukan oleh fluida pada pompa

Contoh 4.13. Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 62

Sebuah PLTA seperti tergambar melalui turbinnya mengambil air dengan debit 30 m3/dt dan kecepatan air keluar turbin V2 = 2 m/dt pada tekanan atmosfer. Kerugian dalam turbin dan sistem saluran air adalah h1 = 20 m. Hitunglah besarnya usaha yang dilakukan oleh fluida pada turbin tersebut.

Jawab : Dari persamaan energi : (P1/ g + V12/2g + z1 ) + hs h1 = ( P2/ g + V22/2g + z2 ) Dari soal diperoleh : V1 = 0 V2 = 2 m/dt Q = 30 m3/dt P1 = P2 = Pa z1 = 100 m z2 = 0 h1 = 20 m Diperoleh : Pa / g + 0 + 100 m hs 20 m = Pa / g + (a m/dt) / 9,81 m/dt2 hs = ( 100 m ) ( 20 m ) ( 0,2 m ) = 79,8 m. Karena hs = Ws /g Diperoleh : Ws = hs x g Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 63

= 79,8 m x 9,81 m/dt2 = 783 m2/dt2 = 783 Nm/Kg = 783 J/Kg. Jadi besarnya usaha yang dilakukan oleh fluida pada turbin adalah 783 J/Kg. Contoh 4.14. Dua bak air terbuka ( seperti tergambar )dihubungkan dengan pipa sepanjang 1200 m yang berdiameter 250 mm. Tinggi permukaan air di bak atau 35 m lebih tinggi dibandingkan permukaan di bak bawah. Jika laju aliran dianggap stedi sebesar 0,130 m3/dt, a. Berapakah total head loser, h1 b. Berapakah tekanan dari titik tengah pipa bila diandaikan bahwa separuh head loser terjadi dari sebelah hulu titik tengah dan separuh lagi disebelah hilir ? Andaikan bahwa titik tengah pipa mempunyai ketinggian sama dengan permukaan air di bak bawah.

Jawab : Dengan menggunakan persamaan energi antara permukaan air bak atas dan bawah. a. ( P1 / g + V12 / 2g + z1 ) + hs h1 = ( P2 / g + V22/2g + z2 ) Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 64

0 + 0 + 35 m + 0 - h1 = 0 + 0 + 0 jadi h1 =35 m b. Dengan menggunakan persamaan energi antara permukaan air bak atas dengan titik tengah pipa : ( P1 / g + V12 / 2g + z1 ) + hs h1 = ( P3 / g + V32 / 2g + z3 ) dengan V3 = Q/A3 = 4Q / d32 = 4 x 0,130 / ( 0,250 )2 = 2,65 m/dt dengan V32 / 2g = ( 2,65 )2 / 2 x 9,81 = 0,36 m h1 disini adalah setengah dari h1 total = 17,5 m Diperoleh : 0 + 0 + 35 + 0 17,5 = P3 / g + 0,36 + 0 P3 / g = ( - 17,5 0,36 ) P3 = g ( -17,5 0,36 ) = 1000 x 9,81 ( -17,5 0,36 ) = - 168 Kpa = 168 Kpa ukur. Contoh 4.15. Dalam contoh 4.14, Berapakah energi atas head yang harus disediakan oleh sebuah pompa untuk mengangkut air dari bak bawah ke bak atas ? Jawab : Untuk laju aliran yang sama melalui sistem pipa yang sama, head loser pada sistem pipa itu adalah h1 = 35 m, Persamaan energi yang dituliskan dari permukaan bak bawah ke bak atas adalah ( P2 / g + V22 / 2g + z2 ) hs h1 = ( P1 / g + V12 / 2g + z1 ) 0 + 0 + 0 hs 35 = 0 + 0 + 35 - hs = 35 + 35 = 70 hs = - 70 m = 70 J/N Jadi pompa harus menyediakan tambahan head atas energi sebesar 70 m (70 J/N).

Teknik Mesin-POLNEP :Mekanika Fluida 65