Anda di halaman 1dari 75

Kata Pengantar

Alhamdulillah, Puji Syukur atas kehadirat Allah SWT , karena berkat rahmat dan hidayah-Nya
kami dapat meneyelesaikan Modul Praktikum Fisika Dasar I.
Kami berterimakasih pula kepada mahasiswa-mahasiswi Program Studi Fisika yang telah
berpartisipasi aktif dalam penyusunan laporan ini, khususnya mahasiswa Program Studi Fisika
2008: Ridwan Ramdani dan Sujiani yang berperan sebagai editor dan Sandy Yusuf sebagai
ilustrator gambar di dalam modul ini.
Kami menyadari masih banyak kekurangan dalam penyusunan modul ini, oleh karenanya
kami mengharapkan kritik dan saran agar lebih baik lagi di masa depan. Akhirnya, kami
berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.
Bandung, Agustus 2010
Tim Penyusun
i
Daftar Isi
Kata Pengantar i
1 Analisis Ketidakpastian Pengukuran dan Metode Grak 1
1.1 Sumber Ketidakpastian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.2 Analisis Ketidakpastian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
1.3 Metode Grak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
2 Dasar Pengukuran 5
2.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
2.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
2.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
2.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
2.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6
2.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6
2.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6
3 Gerak Translasi dan Rotasi 8
3.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
3.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
3.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
3.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
3.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10
3.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12
3.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
4 Bandul Matematis 14
4.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14
4.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14
4.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
4.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
4.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
4.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
4.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16
5 Koesien Gesekan 17
5.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
5.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
ii
Daftar Isi
5.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
5.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
5.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
5.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
5.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
6 Koesien Restitusi dan Ayunan Balistik 21
6.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21
6.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21
6.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22
6.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22
6.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23
6.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24
6.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24
7 Momen Inersia Batang Silinder 25
7.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25
7.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25
7.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 26
7.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 26
7.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 26
7.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27
7.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27
8 Momen Inersia Benda (Bola dan Silinder) 28
8.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 28
8.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 28
8.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30
8.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30
8.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31
8.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31
8.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31
9 Osilator Harmonik 32
9.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32
9.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32
9.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33
9.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33
9.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33
9.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
9.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
10 Resonansi Bunyi 35
10.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
iii
Daftar Isi
10.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
10.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37
10.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37
10.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 38
10.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 39
10.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 39
11 Hukum Melde pada Tali 40
11.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 40
11.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 40
11.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 41
11.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 41
11.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42
11.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 43
11.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 43
12 Tegangan Permukaan 44
12.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 44
12.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 44
12.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
12.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
12.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
12.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 47
12.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 47
13 Tekanan Hidrostatis Pipa U 48
13.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 48
13.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 48
13.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 49
13.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 49
13.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 49
13.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50
13.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 51
14 Viskositas Zat Cair 52
14.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 52
14.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 52
14.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 53
14.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 53
14.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 53
14.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 55
14.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 55
iv
Daftar Isi
15 Hukum Archimedes 56
15.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 56
15.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 56
15.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 58
15.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 58
15.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 58
15.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 59
15.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 59
16 Kalorimeter 61
16.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 61
16.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 61
16.3 Metode Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 64
16.3.1 Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 64
16.3.2 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 64
16.4 Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 65
16.5 Tugas Akhir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 65
Kepustakaan 66
v
Daftar Gambar
3.1 Percobaan kereta dinamika. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
3.2 Pesawat Atwood. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10
4.1 Bandul matematis. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
5.1 Gaya gesekan timbul berlawanan arah gerak benda. . . . . . . . . . . . . . . 17
5.2 Grak hubungan antara gaya normal dan gaya gesekan. . . . . . . . . . . . 18
5.3 Analisis gaya yang bekerja pada benda pada bidang miring. . . . . . . . . . 19
6.1 Gerak bola yang dijatuhkan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22
6.2 Ayunan balistik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23
6.3 Geometri ayunan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23
6.4 Set up alat ayunan balistik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24
7.1 Momen inersia batang silinder. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25
7.2 Set up alat percobaan momen inersia batang silinder . . . . . . . . . . . . . 26
8.1 Momen insersia berbagai bentuk benda tegar. . . . . . . . . . . . . . . . . . 29
8.2 Bola menggelinding pada bidang miring. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30
9.1 Pegas yang diberi beban. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32
9.2 Osilator harmonik pada pegas. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33
9.3 Set up alat percobaan osilator harmonik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
10.1 Bentuk gelombang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 36
10.2 Frekuensi harmonik pada resonansi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37
10.3 Rangkaian alat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 38
11.1 Bentuk gelombang sesuai frekuensi. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 41
11.2 Set up percobaan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42
12.1 Rangka kawat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 44
12.2 Diagram Gaya pada Rangka Kawat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 45
13.1 Fluida yang berada pada tabung yang berbeda bentuk. . . . . . . . . . . . . 48
13.2 Dua jenis cairan dalam pipa U. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 49
13.3 Set up alat percobaan pipa U . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50
13.4 Gambar langkah 3 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50
vi
Daftar Gambar
14.1 Gaya yang bekerja pada benda pada saat kecepatan terminal dicapai. . . . . . 53
15.1 Prinsip hukum Archimedes. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 57
16.1 Kalorimeter. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 61
vii
Daftar Tabel
2.1 Massa Jenis beberapa Zat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
5.1 Koesien gesek beberapa benda. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19
12.1 Tegangan Permukaan berbagai Zat Cair . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
14.1 Koesien viskositas beberapa uida . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 54
15.1 Massa jenis beberapa zat cair dan zat padat . . . . . . . . . . . . . . . . . . 56
16.1 Kalor jenis zat pada suhu 25

C tekanan 1 atm . . . . . . . . . . . . . . . . . 63
viii
1 Analisis Ketidakpastian Pengukuran
dan Metode Grak
1.1 Sumber Ketidakpastian
Pada percobaan sika dasar dan juga pengambilan data pada praktikum maupun penelitian,
hasil yang diperoleh biasanya tidak dapat langsung diterima karena harus dipertanggung ja-
wabkan keberhasilan dan kebenarannya. Hal ini disebabkan oleh kemampuan manusia yang
terbatas dan ketelitian alat-alat yang dipergunakan mempunyai batas kemampuan tertentu.
Dengan kata lain peralatan dan sarana (termasuk waktu) yang tersedia bagi kita membata-
si tujuan dan hasil yang dapat dicapai. Hasil percobaan baru dapat diterima apabila harga
besaran yang diukur dilengkapi dengan batas-batas penyimpangan dan hasil tersebut, yang
disebut sesatan (ketidakpastian). Jika dari hasil tersebut diketahui penyimpangan terlalu be-
sar, maka bila diperlukan, percobaan harus diulang kembali dengan berbagai cara, misalnya
dengan mengulang pengukuran beberapa kali yang lebih teliti atau mengganti alat-alat per-
cobaan dengan alat yang lebih baik ketelitiannya. Jadi jelaslah untuk keperluan ini mutlak
diperlukan teori sesaat (ketidakpastian).
Penyebab Ketidakpastian
Ada beberapa faktor yang menyebabkan ketidakpastian, yaitu:
1. Adanya nilai skala terkecil (NST) yang ditimbulkan oleh keterbatasan dari alat ukur.
2. Adanya ketidakpastian bersistem:
a) Kesalahan kalibrasi.
b) Kesalahan titik nol.
c) Kesalahan pegas.
d) Gesekan pada bagian-bagian alat yang bergerak.
e) Paralaks (arah pandang) dalam hal membaca skala.
3. Adanya ketidakpastian acak:
a) Gerak Brown molekul udara.
b) Fluktasi tegangan jaringan listrik.
c) Bising elektronik.
4. Keterbatasan keterampilan pengamat.
1
1 Analisis Ketidakpastian Pengukuran dan Metode Grak
Pengukuran Besaran Fisika
Pengukuran besaran sis terbagi atas:
1. Pengukuran langsung yaitu hasil pengukuran secara langsung dari alat ukur, contohnya
pengukuran besaran pokok seperti massa, panjang, waktu, suhu dan kuat arus.
2. Pengukuran tidak langsung yaitu pengukuran yang diperoleh dari turunan pengukuran
langsung, contohnya pengukuran besaran turunan seperti massa jenis, volume, luas,
gaya, kecepatan dan lainnya.
1.2 Analisis Ketidakpastian
Pengukuran Tunggal Satu Variabel
Jika pengukuran suatu besaran hanya dilakukan sekali, maka ketidakpastian diperoleh dari
skala terkecil alat ukur
x =
1
2
NST. (1.1)
Pengukuran Berulang Satu Variabel
Untuk pengukuran dilakukan berulang maka rata-rata nilai pengukuran dapat dipeoleh sebagai
x
n
=
x
1
+x
2
+x
3
+...x
n
n
=
1
n
n

i=1
x
i
. (1.2)
Nilai standar deviasi sebesar:
x = s
n
=

_
n

i=1
(x
i
x
n
)
2
n 1
, (1.3)
dengan n adalah banyaknya pengambilan data.
Perambatan Kesalahan Besaran Turunan
Banyak besaran-besaran sika yang tidak dapat diukur secara langsung. Lebih sering ki-
ta dapati besaran-besaran itu sebagai fungsi dari besaran-besaran lain yang dapat diukur.
Contohnya, jika kita hendak mengukur massa jenis suatu benda padat. Karena alat ukur
mengukur massa jenis benda padat secara tidak langsung, maka dapat ditentukan melalui
hubungan:
=
m
V
, (1.4)
yang mana m dan V menyatakan massa dan volume benda (keduanya dapat diukur secara
langsung). Karena pengukuran m dan V menghasilkan ketidakpastian m dan V , maka
2
1 Analisis Ketidakpastian Pengukuran dan Metode Grak
juga mengandung ketidakpastian . Permasalahannya bagaimana hubungan m dan V
dengan ? Misalkan besaran sis Z (yang tidak dapat diukur secara langsung) merupak-
an fungsi dari besaran X dan Y (yang dapat diukur secara langsung). Secara matematis
hubungan Z dengan X dan Y dinyatakan sebagai:
Z (X, Y ) = Z (X
0
X, Y
0
Y ) , (1.5)
dengan menggunakan deret Taylor di sekitar (X
0
, Y
0
) dapat diperoleh:
Z =

Z
X

Y
X +

Z
Y

X
Y. (1.6)
Ketelitian dan Ketepatan
Suatu percobaan dikatakan memiliki ketelitian tinggi jika kesalahan percobaan (X) kecil.
Dan suatu percobaan dikatakan memiliki ketepatan tinggi jika kesalahan sistematik percobaan
tersebut kecil. Secara matematis ketelitian dan ketepatan suatu percobaan dapat ditulis
sebagai:
ketelitian =
_
1
X

X
_
100%, (1.7)
ketepatan =
_
1

X
literatur
X
percobaan
X
literatur

_
100%. (1.8)
Percobaan yang baik harus sama-sama memiliki ketelitian dan ketepatan yang tinggi.
1.3 Metode Grak
Pada umumnya, proses pencarian nilai dari suatu besaran sika, proses pencarian hubungan
antara besaran sika yang satu dengan yang lain, atau proses pencarian konstanta yang meng-
hubungkan antara besaran sika yang satu dengan besaran sika yang lain, dapat dilakukan
dengan metode grak. Bentuk grak yang biasa digunakan dalam metode ini adalah bentuk
linear yang diperoleh dari sebuah persamaan linear. Selain regresi linier, dapat juga dilakukan
dengan pendekatan eksponensial, sinusoidal, parabola, hiperbola, kuadrat, atau polinomial
sesuai dengan karakteristik besaran sika yang akan di ukur.
Berikut ini adalah langkah-langkah yang harus dilakukan dalam eksperimen sika yang
menggunakan metode grak dengan pendekatan kuadrat terkecil (linier):
1. Menentukan besaran-besaran yang berperan sebagai variabel bebas (variabel yang nila-
inya divariasi) dan besaran-besaran yang berperan sebagai variabel tak bebas (variabel
yang nilainya berubah karena adanya variasi dari variabel bebas).
2. Mengubah persamaan sika yang terkait dengan tema eksperimen ke dalam bentuk
persamaan linear sedemikian rupa sehingga hubungan antara variabel bebas (x) dan
variabel tak bebasnya (y) membentuk persamaan linier
y = a +bx (1.9)
3
1 Analisis Ketidakpastian Pengukuran dan Metode Grak
dengan b adalah gradien grak dan a adalah titik potong grak terhadap sumbu y.
3. Membuat tabel yang diperlukan untuk mengubah nilai variabel-variabel terkait beserta
ketidakpastiannya menjadi variabel-variabel yang siap diplot ke dalam grak.
4. Membuat grak.
5. Menganalisa nilai besaran atau konstanta yang akan dicari dari grak.
6. Membahas dan menyimpulkan hasil yang didapatkan.
Besaran atau konstanta yang akan dicari dari grak biasanya berasal dari gradien (b) grak
atau titik potong grak terhadap sumbu y(a). Penentuan b dan a dapat dilakukan secara
manual setelah grak dibuat. Namun dapat pula ditentukan dengan menggunakan regresi
linear, sebagai berikut:
b =
n

i
x
i
y
i

i
x
i

i
y
i
n

i
x
2
i

_

x
i
i
_
2
,
a =
n

i
x
2
i
y
i

i
x
i

i
x
i
y
i
n

i
x
2
i

_

x
i
i
_
2
. (1.10)
Dengan ketidakpastian sebagai berikut
(b)
2
=
n
(n 2)

i
(y
i
a bx
i
)
2
n

i
x
2
i

_

x
i
i
_
2
,
(a)
2
=

i
x
2
i
(n 2)

i
(y
i
a bx
i
)
2
n

i
x
2
i

_

x
i
i
_
2
, (1.11)
Secara numerik dapat diperoleh secara langsung dengan menggunakan Microsoft Excel atau
kalkulator saintik.
4
2 Dasar Pengukuran
2.1 Tujuan
1. Dapat melakukan pengukuran dengan jangka sorong, mikrometer sekrup, gelas ukur
dan neraca.
2. Dapat membandingkan hasil pengukuran dengan jangka sorong dan milimeter sekrup.
3. Dapat menganalisis ketidakpastian pengukuran pada masing-masing alat ukur yang
digunakan.
4. Dapat menghitung massa jenis benda.
2.2 Dasar Teori
Fisika adalah sebuah ilmu yang mempelajari gejala yang terjadi di alam dari skala atomik
yang sangat kecil sampai dengan skala yang sangat besar yaitu alam semesta. Gejala-gejala
tersebut dinamakan sebagai besaran sis. Pengukuran besaran sis dapat dilakukan dengan
berbagai alat ukur yang sesuai. Di dalam sika kita mengenal besaran pokok dan besaran
turunan. Besaran pokok adalah besaran yang satuannya telah ditetapkan terlebih dahulu
sedangkan besaran turunan adalah besaran yang diturunkan dari besaran pokok.
Dalam praktikum ini, kita akan mempelajari bagaimana cara mengukur besaran pokok dan
besaran turunan dengan berbagai alat ukur yang sesuai. Sebagai contoh sebuah benda dengan
bentuk sembarang, apabila volume (V ) dan massa (m) benda tersebut diketahui maka massa
jenis benda dinyatakan dengan
=
m
V
, (2.1)
dengan demikian, berdasarkan perumusan di atas kita dapat menentukan massa jenis beberapa
benda. Data massa jenis beberapa zat bisa dilihat pada Tabel 2.1.
2.3 Metode Percobaan
2.3.1 Alat dan Bahan
1. Jangka sorong 1 buah
2. Mikrometer sekrup 1 buah
3. Neraca 1 buah
4. Benda 5 buah
5
2 Dasar Pengukuran
2.3.2 Prosedur Percobaan
Pengukuran Dimensi Panjang
1. Ukurlah panjang, diameter benda yang disediakan dengan alat ukur mistar, jangka
sorong, mikrometer dan ulang minimal 10 kali.
2. Bandingkan hasil ukur masing-masing alat dan cari masing-masing ketidakpastiannya.
Pengukuran Massa Jenis Benda
1. Timbang massa beberapa benda (minimal 10 kali pengukuran) dengan menggunakan
neraca. Catat pula berapa ketidakpastian dari pengukuran tersebut.
2. Ukur dimensi dari benda tersebut (minimal 10 kali pengukuran) dengan jangka so-
rong dan milimeter sekrup kemudian hitunglah berapa volumenya. Catat pula berapa
ketidakpastian dari pengukuran.
3. Tentukan massa jenis beserta ketidakpastiannya dengan perumusan pada Persamaan
(2.1).
4. Ulangi percobaan dengan benda yang lain.
2.4 Tugas Pendahuluan
1. Tentukan persamaan massa jenis benda dan rambatan ketidakpastiannya untuk benda
berbentuk bola, silinder, kubus dan balok?
2. Bagaimana cara mengukur massa jenis zat cair dan gas?
3. Jelaskan cara penggunaan jangka sorong dan millimeter sekrup!
2.5 Tugas Akhir
1. Tentukan massa jenis tiap benda beserta ketidakpastiannya!
2. Bandingkan hasil pengukuran menggunakan jangka sorong dan millimeter sekrup untuk
tiap-tiap benda. Berikan penjelasan alat mana yang memiliki ketelitian yang lebih baik!
3. Tentukan ketelitian pengukuran dan bandingkan dengan literatur!
6
2 Dasar Pengukuran
Tabel 2.1: Massa Jenis beberapa Zat
Zat Cair Kerapatan (kg/m
3
)
Air (4

C) 1.00 10
3
Air Laut 1.03 10
3
Darah 1.06 10
3
Bensin 0.68 10
3
Air Raksa 13.6 10
3
Zat Padat Kerapatan (kg/m
3
)
Es 0.92 10
3
Auminium 2.70 10
3
Besi & Baja 7.80 10
3
Emas 19.3 10
3
Gelas (2.4 2.8) 10
3
Kayu (0.3 0.9) 10
3
Tembaga 8.9 10
3
Seng 7.14 10
3
Platina 21.45 10
3
Perak 10.5 10
3
Kuningan 8.4 10
3
Timah 11.3 10
3
Tulang (1.7 2.0) 10
3
Zat Gas Kerapatan (kg/m
3
)
Udara 1.293
Helium 0.1786
Hidrogen 0.08994
Uap air (100

C) 0.6
7
3 Gerak Translasi dan Rotasi
3.1 Tujuan
1. Mempelajari hukum Newton II pada kereta dinamika dan pesawat Atwood.
2. Mencari koesien gesekan kinetis antara kereta dinamika dan landasan.
3. Menentukan momen inersia katrol pesawat Atwood.
3.2 Dasar Teori
Hukum II Newton menyatakan: Jika resultan gaya yang bekerja pada benda tidak sama
dengan nol maka akan timbul percepatan pada benda yang besarnya sebanding dengan besar
resultan gaya yang bekerja pada benda, dan berbanding terbalik dengan massa kelembaman-
nya Secara matematis dapat dituliskan sebagai:
a =

F
m
. (3.1)
Anda dapat mempelajari hukum tersebut di atas pada percobaan kereta dinamika maupun
pada percobaan pesawat Atwood. Percobaan kereta dinamika dapat dijelaskan sebagai berikut
Gambar 3.1: Percobaan kereta dinamika.
Pada percobaan dalam Gambar 3.1, kereta dinamika berada di atas landasan (rel) yang
diberi kemiringan dan dilepaskan tanpa kecepatan awal. Gaya berat kereta dinamika tersebut
menyebabkan sistem kereta dinamika bergerak. Pada saat keret dilepaskan, power supply yang
dihidupkan akan menyalakan ticker timer. Pola berupa titik-titik jejak ketikan yang dihasilkan
oleh ticker timer pada pita kertas yang ditarik oleh kereta dinamika ini menggambarkan gerak
8
3 Gerak Translasi dan Rotasi
kereta dinamika secara kualitatif. Dalam percobaan ini kereta dinamika bergerak lurus dengan
kecepatan yang bertambah, karena itu gerak kereta dinamika adalah gerak berubah beraturan
yang dipercepat. Dengan demikian, jarak antara dua titik yang berturutan pada kertas pita
akan semakin besar. Dalam percobaan kereta dinamika ini anda dapat memvariasikan sudut
kemiringan dan massa kereta dinamika. Percobaan dengan pesawat Atwood ditunjukkan
seperti pada Gambar 3.2.
Bila massa silinder M
1
dan beban tambahan (M
1
+m) lebih besar daripada massa silinder
M
2
, maka silinder M
1
dan beban tambahan m akan bergerak dipercepat ke bawah sedangkan
silinder M
2
, akan bergerak ke atas dengan percepatan yang sama besarnya. Hal itu akan mem-
buat katrol bersumbu tetap yang menghubungkan keduanya berotasi pada sumbu tetapnya.
Pada tiap silinder berlaku hukum II Newton:

F =

ma. (3.2)
Sedangkan untuk katrol berlaku

= I . (3.3)
Dengan menjabarkan Persamaan (3.2) dan (3.3) di atas, kita dapat menurunkan persamaan
untuk menghitung percepatan silinder, yaitu:
a =
(M
1
+mM
2
)
_
M
1
+m+M
2
+
I
R
2
_g. (3.4)
3.3 Metode Percobaan
3.3.1 Alat dan Bahan
Kereta Dinamika
1. Kereta dinamika 1 buah
2. Beban tambahan @ 200 gram 4 buah
3. Landasan rel kereta dengan variabel kemiringan 1 buah
4. Ticker timer (6 volt AC, 50 60 Hz, celah pita 1 cm) 1 buah
5. Power supply 1 buah
6. Pita kertas (1 80 cm) 20 lembar
7. Kertas karbon Secukupnya
9
3 Gerak Translasi dan Rotasi
Gambar 3.2: Pesawat Atwood.
Pesawat Atwood
1. Katrol (tebal 5 mm, diameter 12 cm) 1 buah
2. Batang tegak (batang berskala cm, skala terkecil 1 cm) 1 buah
3. Klem pemegang (1 klem memiliki pengatur panjang) 1 buah
4. Silinder materi 1 buah
5. Klem pembatas berlubang 1 buah
6. Klem pembatas tak berlubang 1 buah
7. Pemegang/pelepas silinder 1 buah
8. Beban tambahan 2 buah
(plat metal, m
1
= 2 gram dan m
2
= 4 gram)
9. Stop watch 1 buah
3.3.2 Prosedur Percobaan
Kereta Dinamika
1. Susun alat-alat seperti pada Gambar 3.1. Untuk menghidupkan ticker timer gunakan
power supply dengan beda potensial 3 volt AC (maksimum 6 Volt AC).
10
3 Gerak Translasi dan Rotasi
2. Atur kemiringan landasan rel. Pasang pita kertas pada penjepit pita di posisi belakang
kereta dinamika. Pegang kereta dinamika pada posisi teratas. Lepaskan kereta dina-
mika bersamaan dengan menghidupkan ticker timer. Tangkap kereta dinamika pada
saat pendorong-pegas kereta tepat menyentuh pembatas rel, jaga dengan hati-hati (ja-
ngan sampai kereta terjatuh) dan segara matikan ticker timer dengan memutus saklar
penghubung. Amati jejak ketikan ticker timer pada pita kertas, bila baik tandailah
pita dengan mencatat kemiringan dan massa beban pada pita lalu lakukan langkah
berikutnya.
3. Ulangi langkah 2 (untuk kemiringan yang sama) dengan beban yang berbeda-beda
(ambil minimal 10 data untuk beban yang berbeda).
4. Lakukan langkah 2 sampai 3 dengan kemiringan yang berbeda-beda (untuk beban yang
tetap). Ambil minimal 10 data untuk kemiringan yang berbeda.
5. Ukur dan catatlah massa kereta dinamika dan massa beban tambahan dari setiap data
yang diambil.
Pesawat Atwood
Pertama: Menentukan Momen Inersia Katrol
1. Ukur dan catat massa silinder M
1
, M
2
, beban tambahan m
1
dan m
2
, serta massa
katrol m
k
dan jari-jari katrol (R).
2. Atur sistem seperti Gambar 3.2. Tetapkan skala nol pesawat sebagai titik A dan ten-
tukan letak pembatas berlubang sebagai titik B, dan catat jarak AB itu.
3. Tambahkan m
1
pada M
1
dan atur agar posisi awal m
1
tepat di A.
4. Lepaskan pemegang M
2
bersamaan dengan menghidupkan stopwatch. Catat waktu
yang diperlukan untuk bergerak dari A ke B (t
AB
).
5. Gantilah beban tambahan dengan m
2
lalu lakukan langkah ke-3 dan ke-4.
6. Lakukan langkah 1 5 sebanyak lima kali dengan jarak AB yang berbeda-beda.
7. Berdasarkan data yang anda dapatkan, buatlah grak S
AB
= f
_
t
2
AB
_
.
Kedua: Mempelajari perilaku hukum II Newton
1. Letakkan pembatas C di bawah titik B. Atur jarak AB 80 cm dan jarak BC min 20 cm.
(ket: angka-angka ini hanya untuk memudahkan).
2. Tambahkan m
1
dan m
2
pada M
1
lalu atur agar posisi awal tepat di A, lepaskan peme-
gang M
2
sehingga dapat bergerak naik, M
1
turun melewati B hingga ke C, sedangkan
m
1
tertahan di B. Ukur dan catat waktu yang diperlukan untuk bergerak dari A ke B
(t
AB
) dan dari B ke C (t
BC
).
11
3 Gerak Translasi dan Rotasi
3. Lakukan langkah 8 dan 9 hingga lima kali dengan jarak AC tetap sedangkan jarak AB
dan jarak BC berbeda-beda melalui perubahan posisi B.
4. Berdasarkan data yang diperoleh buatlah grak S
AB
= f (t
AB
) dan grak S
BC
=
f (t
BC
).
3.4 Tugas Pendahuluan
Eksperimen Kereta Dinamika
1. Berdasarkan Gambar 3.1, gambarkan gaya-gaya yang bekerja pada kereta dinamika!
2. Berdasarkan gaya-gaya yang bekerja, tuliskan persamaan gerak kereta dinamika jika
terdapat gaya gesekan dan tanpa gaya gesekan!
3. Berdasarkan prosedur eksperimen kereta dinamika, bagaimanakah anda dapat menge-
tahui kesebandingan antara F m, dan F a?
4. Bagaimanakah prediksi anda tentang grak F = f(m) untuk a konstan, dan grak
untuk m konstan?
5. Berdasarkan pemahaman prosedur eksperimen kereta dinamika, buatlah rancangan ta-
bel data pengamatan!
6. Dalam eksperimen ini dapatkah anda mengetahui besar gaya gesekan antara kereta
dinamika dan papan landasan? Berikan argumentasi anda!
7. Jelaskan bagaimana cara mengolah data hasil percobaan kereta dinamika dalam men-
jelaskan keberlakuan hukum II Newton dalam percobaan ini!
Eksperimen Pesawat Atwood
1. Gambarkan gaya-gaya yang bekerja pada silinder M
1
, M
2
, dan katrol dalam percobaan
Atwood!
2. Turunkan persamaan percepatan silinder M
1
dan M
2
pada percobaan Atwood bila
momen inersia katrol diabaikan!
3. Turunkan persamaan percepatan silinder M
1
, M
2
pada percobaan Atwood bila momen
inersia katrol tidak diabaikan!
4. Berdasarkan pemahaman anda tentang prosedur pesawat Atwood, bagaimanakah cara
anda mengalisis hasil momen inersia yang anda dapatkan?
5. Dengan memahami prosedur, ramalkan perilaku gerak benda pada percobaan kedua
pesawat Atwood pada jarak AB dan BC, dan bagaimana anda mengkaitkan hukum
Newton II dengan fenomena ini!
12
3 Gerak Translasi dan Rotasi
3.5 Tugas Akhir
Eksperimen Kereta Dinamika
1. Dengan menganggap frekuensi PLN 50 Hz (konstan), ubahlah data pita ticker timer
dalam tabel yang mengandung variable S waktu untuk lima ketukan, dan kecepatan
rata-rata untuk lima ketukan!
2. Melalui tabel pada langkah 1, buatlah grak v = f(t) untuk setiap percobaan. Ten-
tukan percepatan sistem dari masing-masing percobaan berdasarkan grak yang anda
buat itu!
3. Berdasarkan grak pada langkah 2, buatlah grak F = f(m) untuk kemiringan yang
konstan, dan grak F = f(a) untuk massa yang konstan!
4. Bagaimanakah kecenderungan hasil langkah 3? Apakah sesuai dengan hukum II New-
ton? Berikan penjelasan!
5. Dari data yang anda peroleh untuk kasus m konstan (berubah), buatlah grak gaya ge-
sekan terhadap gaya normal! Berdasarkan grak ini tentukanlah nilai koesien gesekan
kinetis antara kereta dinamika dan landasan!
Eksperimen Pesawat Atwood
1. Dari tabel data percobaan Atwood, buatlah grak S
AB
terhadap t
2
AB
ketika M
1
ber-
gerak dari A ke B dengan beban tambahan m
1
+m
2
, lalu hitung percepatannya ber-
dasarkan grak itu!
2. Melalui percepatan yang diperoleh pada langkah 1, tentukan harga momen inersia katrol
dan apakah hasilnya sama bila anda menggunakan I =
1
2
MR
2
? Berikan argumentasi
anda!
3. Buatlah grak S
AB
terhadap t
AB
, dan grak S
BC
terhadap t
BC
(untuk beban tam-
bahan m
1
+m
2
)!
4. Berdasarkan grak yang anda buat, perkirakanlah gerak pada lintasan AB dan BC!
13
4 Bandul Matematis
4.1 Tujuan
1. Mengamati gerak osilasi bandul matematis.
2. Menentukan periode bandul matematis.
3. Menentukan nilai pecepatan gravitasi bumi.
4.2 Dasar Teori
Bandul matematis adalah suatu titik benda digantungkan pada suatu titk tetap dengan tali.
Jika ayunan menyimpang sebesar sudut terhadap garis vertikal maka gaya yang mengem-
balikan:
F = mg sin , (4.1)
untuk nilai yang kecil (dalam radian), nilai sin =
s
l
yang mana s adalah busur lintasan
bola dan l merupakan panjang tali sehingga
F =
mg s
l
. (4.2)
Apabila tidak ada puntiran maupun gesekan, persamaan gayanya diberikan oleh
m
d
2
s
dt
2
=
mg s
l
, (4.3)
Persamaan ini adalah persamaan getaran selaras dengan periode T sebesar:
T = 2

l
g
, (4.4)
dengan g adalah percepatan gravitasi.
Harga l dan T dapat diukur pada pelaksanaan percobaan dengan bola logam yang cukup
berat digantungkan dengan kwat yang sangat ringan. Menentukan g dengan cara ini cukup
teliti jika terpenuhi syarat-syarat sebagai berikut:
1. Tali lebih ringan dibandingkan bolanya.
2. Simpangan harus lebih kecil (sudut lebih kecil dari 15

).
3. Gesekan dengan udara harus sangat kecil sehingga dapat diabaikan.
14
4 Bandul Matematis
Gambar 4.1: Bandul matematis.
4. Gaya puntiran (torsi) tidak ada (kawat penggantung tidak boleh terpuntir).
4.3 Metode Percobaan
4.3.1 Alat dan Bahan
1. Seperangkat bandul matematis.
2. Stop watch. 1 buah
3. Mistar. 1 buah
4.3.2 Prosedur Percobaan
1. Simpangkan bandul kurang dari 15

, lalu lepaskan sehingga bandul berosilasi.


2. Hitung periode bandul untuk 20 kali osilasi.
3. Ulangi langkah di atas dengan varisai panjang tali bandul matematis (minimal 10 variasi
panjang tali).
4. Dari data di atas, tentukan nilai tetapan percepatan gravitasi bumi dengan metode
grak dan cari ketidakpastiannya.
4.4 Tugas Pendahuluan
1. Apakah yang dimaksud dengan osilasi? Jelaskan!
2. Apakah yang dimaksud dengan periode dan frekuensi? Jelaskan!
3. Buktikan Persamaan (4.4)!
4. Faktor apa sajakah yang mempengaruhi besar periode bandul matematis? Apakah
massa bandul berpengaruh?
15
4 Bandul Matematis
4.5 Tugas Akhir
1. Buatlah grak hubungan antara T
2
dan l!
2. Dari grak T
2
dan l, tentukan percepatan gravitasi!
3. Bandingkan hasil yang diperoleh melalui percobaan dengan literatur!
4. Cari ketepatan dan ketelitian dari percobaan tersebut!
5. Jelaskan faktor-faktor yang yang dapat mempengaruhi hasil percobaan!
16
5 Koesien Gesekan
5.1 Tujuan
Menentukan besar koesien gesekan benda.
5.2 Dasar Teori
Coba anda lakukan kegiatan berikut. Doronglah meja yang terletak di atas lantai datar dengan
arah dorongan sejajar meja. Ketika anda melakukannya, apakah meja langsung bergerak?
Ketika meja sudah bergerak, apakah anda merasakan gaya dorong yang anda berikan menjadi
lebih kecil (terasa ringan)? Selanjutnya, pada saat meja bergerak, apa yang terjadi ketika
dorongan pada meja anda lepaskan?
Contoh sederhana tersebut memberikan gambaran bahwa untuk menggerakkan benda dari
keadaan diam diperlukan gaya minimum. Ketika gaya yang anda berikan pada meja lebih kecil
daripada suatu nilai, meja akan tetap diam. Akan tetapi, ketika gaya yang anda kerahkan
diperbesar, suatu saat meja tersebut dapat bergerak. Selain itu, anda juga akan mendapatkan
bahwa ketika gaya dorong anda pada meja dilepaskan, meja akan segera berhenti. Mengapa
dapat terjadi demikian? Pertanyaan tersebut dapat anda terangkan dengan menggunakan
hukum-hukum Newton tentang gerak. Untuk itu, perhatikan Gambar 5.1.
Gambar 5.1: Gaya gesekan timbul berlawanan arah gerak benda.
Misalkan, gaya yang anda kerahkan pada meja besarnya F dengan arah sejajar lantai. Jika
meja tetap dalam keadaan diam, sesuai dengan Hukum Pertama Newton, berarti resultan
gaya pada meja sama dengan nol. Hal Ini menunjukkan bahwa ada gaya lain yang besarnya
sama dan berlawanan arah dengan gaya F yang anda berikan. Gaya ini tidak lain adalah
gaya gesekan yang terjadi antara meja dan lantai. Gaya gesekan pulalah yang menyebabkan
meja menjadi berhenti sesaat setelah anda melepaskan gaya dorong anda terhadap meja yang
sudah bergerak.
Hubungan antara gaya gesekan f
ges
dan gaya F yang sejajar bidang pada sebuah benda
ditunjukkan pada Gambar 5.2. Grak tersebut memperlihatkan bahwa saat benda belum
diberi gaya atau F = 0, gaya gesekan belum bekerja atau f
ges
= 0. Ketika besar gaya F
17
5 Koesien Gesekan
dinaikkan secara perlahan-lahan, benda tetap diam hingga dicapai keadaan di mana benda
tepat akan bergerak. Pada keadaan ini, gaya gesekan selalu sama dengan gaya yang diberikan
atau secara matematis f
ges
= F. Gaya gesekan yang bekerja saat benda dalam keadaan diam
disebut gaya gesekan statis.
Gambar 5.2: Grak hubungan antara gaya normal dan gaya gesekan.
Pada keadaan benda tepat akan bergerak, besar gaya F tepat sama dengan gaya gesekan
statis maksimum. Besar gaya gesekan statis maksimum sebanding dengan gaya normal antara
benda dan bidang. Konstanta kesebandingan antara besar gaya gesekan statis maksimum dan
gaya normal disebut koesien gesekan statis. Dengan demikian, secara matematis besar gaya
gesekan statis maksimum memenuhi persamaan
f
s,maks
=
s
N, (5.1)
yang mana
s
adalah koesien gesek statis dan N adalah gaya normal.
Perhatikan bahwa Persamaan (5.1) hanya berlaku ketika benda tepat akan bergerak. Per-
samaan ini juga menunjukkan bahwa selama gaya F yang diberikan pada benda lebih kecil
daripada atau sama dengan gaya gesekan statis (F f
s,maks
), benda tetap dalam keadaan
diam. Pada keadaan ini berlaku
f
s,maks

s
N. (5.2)
Selanjutnya, ketika gaya F yang diberikan lebih besar daripada besar gaya gesekan statis
maksimum,F > f
s,maks
, benda akan bergerak. Pada keadaan bergerak ini, gaya gesekan
yang bekerja disebut gaya gesekan kinetik. Gaya gesekan ini besarnya konstan dan memenuhi
persamaan
f
ges
= f
k
=
k
N, (5.3)
yang mana
k
merupakan koesien gesek kinetik.
Persamaan (5.3) juga memperlihatkan bahwa gaya gesekan kinetik besarnya lebih kecil
daripada gaya gesekan statis maksimum. Hal ini menunjukkan bahwa koesien gesekan ki-
netik selalu lebih kecil daripada koesien gesekan statis
k

s
. Itulah sebabnya mengapa
anda perlu mengerahkan gaya yang lebih besar saat mendorong benda dari keadaan diam
dibandingkan dengan ketika benda sudah bergerak. Selain itu, besarnya gaya yang harus
18
5 Koesien Gesekan

s

k
Besi dengan besi 0.74 0.57
Aluminium dengan besi 0.61 0.47
Tembaga dengan besi 0.53 0.36
Karet pada beton 1.0 0.8
Kayu dengan kayu 0.25 0.5 0.2
Kaca dengan kaca 0.94 0.4
Kayu dengan salju basah 0.14 0.1
Kayu dengan salju kering - 0.04
Logam dengan logam 0.15 0.06
Es dengan es 0.1 0.03
Teon dengan teon 0.04 0.04
Sendi sinovial pada manusia 0.01 0.003
Tabel 5.1: Koesien gesek beberapa benda.
anda kerahkan bergantung pada keadaan dua permukaan bidang yang bergesekan. Hal ini
disebabkan besarnya koesien gesekan bergantung pada sifat alamiah kedua benda yang ber-
gesekan, di antaranya kering atau basahnya dan kasar atau halusnya permukaan benda yang
bergesekan.
Gambar 5.3: Analisis gaya yang bekerja pada benda pada bidang miring.
Hasil analisa dari gaya-gaya yang bekerja pada benda yang berada pada bidang miring
seperti yang ditunjukkan pada Gambar 5.3, menunjukkan bahwa besarnya koesien gesek
antara bidang dan benda sebagai

s
= tan
c
, (5.4)
yang mana
c
adalah sudut pada saat benda tepat akan bergerak.
19
5 Koesien Gesekan
5.3 Metode Percobaan
5.3.1 Alat dan Bahan
1. Bidang miring yang dapat diatur sudutnya.
2. Penggaris busur.
3. Balok dengan bidang kasar dan bidang halus.
5.3.2 Prosedur Percobaan
1. Letakkan balok dengan bagian sisi kasar menyentuh bidang miring seperti Gambar 5.3.
2. Perbesarlah sudut bidang miring, ketika balok tepat akan bergerak catatlah sudut yang
terlihat pada penggaris busur.
3. Ulangi langkah 1 2 sampai 10 kali.
4. Ulangi langkah 1 3 untuk bagian sisi balok yang halus menyentuh bidang miring.
5.4 Tugas Pendahuluan
1. Buktikan Persamaan (5.3) dan (5.4)!
2. Faktor apakah yang mempengaruhi besar koesien gesekan suatu benda? Jelaskan!
3. Mengapa besar koesien gesek statik lebih besar dari koesien gesek kinetik? Jelaskan!
5.5 Tugas Akhir
1. Tentukan besar koesien gesekan dari Persamaan (5.4)!
2. Tentukan besar koesien gesek kinetis!
3. Bandingkan koesien gesekan antara permukaan yang kasar dan halus balok tersebut!
4. Bandingkan koesien gesekan kinetis antara permukaan yang kasar dan halus balok
tersebut!
20
6 Koesien Restitusi dan Ayunan
Balistik
6.1 Tujuan
1. Memahami konsep momentum dan tumbukan.
2. Memahami hukum kekekalan momentum dan kekekalan energi mekanik.
3. Menentukan koesien restitusi dari beberapa benda.
4. Menentukan kecepatan peluru dengan ayunan balistik.
6.2 Dasar Teori
Pada peristiwa tumbukan antara dua benda yang masing-masing massanya m
1
dan m
2
dengan
keceptan sebelum tumbukan v
1
dan v
2
sedangkan kecepatan setelah tumbukan v

1
dan v

2
serta
tidak dipengaruhi gaya eksternal, berlaku hukum kekekalan momentum linier:
m
1
v
1
+m
2
v
2
= m
1
v

1
+m
2
v

2
. (6.1)
Jika pada tumbukan tidak ada panas yang dihasilkan, maka energi kinetiknya juga ke-
kal. Tumbukan seperti ini dinamakan tumbukan lenting sempuna. Sedangkan jika energi
kinetiknya tidak kekal dinamakan tumbukan tidak lenting. Apabila setelah tumbukan kedua
benda kemudian menyatu dinamakan tumbukan tidak lenting sama sekali. Secara umum pada
peristiwa tumbukan berlaku persamaan:

_
v

1
v

2
_
= e (v
1
v
2
) , (6.2)
dengan e merupakan koesien restitusi yang memiliki nilai:
e =
_

_
1 lenting sempurna,
0 < e < 1 lenting sebagian
0 tidak lenting sama sekali
.
21
6 Koesien Restitusi dan Ayunan Balistik
Koesien Restitusi Benda Jatuh
Sesuai hukum kekekalan momentum maka diperoleh koesien restitusi dari benda yang jatuh
tersebut adalah
e =
_
h

h
, (6.3)
yang mana h

adalah ketinggian bola setelah memantul sedangkan h adalah ketinggian saat


bola dijatuhkan.
Gambar 6.1: Gerak bola yang dijatuhkan
Ayunan Balistik
Ayunan balistik adalah sistem yang diaplikasikan untuk menentukan besar kecepatan peluru
berdasarkan konsep hukum kekekalan energi dan hukum kekekalan momentum. Kecepatan
peluru ketika ditembakan berdasarkan hukum kekekalan momentum dan energi adalah
v
p
=
_
m
p
+M
m
p
_
_
2 g h, (6.4)
dengan h = L(1 cos ) (Gambar 6.3), sehingga Persamaan (6.4) menjadi:
v
p
=
_
m
p
+M
m
p
_
_
2 g L(1 cos ). (6.5)
6.3 Metode Percobaan
6.3.1 Alat dan Bahan
1. Beberapa bola dari bahan yang berbeda.
2. Meteran.
3. Pistol mainan.
4. Statif.
5. Benang.
22
6 Koesien Restitusi dan Ayunan Balistik
Gambar 6.2: Ayunan balistik
Gambar 6.3: Geometri ayunan
6. Balok.
7. Neraca analitik.
8. Penggaris busur.
6.3.2 Prosedur Percobaan
Koesien Restitusi Benda Jatuh
1. Menjatuhkan bola dari ketinggian tertentu (h) kemudian mengamati tinggi pantulan
bola tersebut (h

).
2. Mengulangi langkah 1 dengan ketinggian (h) berbeda, sampai mendapat 10 data.
3. Mengulangi langkah 1 sampai 2 dengan menggunakan bola lainnya.
Ayunan Balistik
1. Menyusun alat dan bahan yang diperlukan menjadi seperti Gambar 6.4.
23
6 Koesien Restitusi dan Ayunan Balistik
Gambar 6.4: Set up alat ayunan balistik
2. Mengukur panjang benang yang menggantungkan benda.
3. Mengukur massa balok dan massa peluru yang akan digunakan.
4. Dengan menggunakan pistol, menembak benda (lilin yang digantung) dari satu sisi.
(Gambar 6.4)
5. Mencatat sudut yang dibuat benang dari gerakan benda saat ditembakkan peluru bila
kondisi peluru yang ditembakkan bertumbukan dan menempel pada benda (Gambar
6.4).
6. Mengulangi langkah 2 5 sampai didapatkan sepuluh data.
6.4 Tugas Pendahuluan
1. Buktikan Persamaan (6.3), (6.4) dan (6.5)!
2. Apa yang dimaksud dengan momentum dan impuls?
3. Apa yang dimaksud dengan kekekalan momentum dan kekekalan energi?
4. Sebutkan contoh jenis tumbukan lenting, tidak lenting dan lenting sebagian!
5. Mengapa memukul batu terasa lebih sakit dibandingkan memukul bantal? Jelaskan!
6.5 Tugas Akhir
1. Buatlah grak h

dan h, kemudian tentukan besar koesien restitusinya!


2. Bandingkan hasil koesien restitusi dari grak dan dari pengukuran langsung!
3. Tentukan besar kecepatan peluru sesuai Persamaan (6.5)! Tentukan pula ketidakpasti-
annya!
4. Tentukan besar ketelitian tiap percobaan!
5. Faktor apa saja yang mempengaruhi ketelitian percobaan yang anda lakukan!
24
7 Momen Inersia Batang Silinder
7.1 Tujuan
Menentukan momen inersia batang silinder.
7.2 Dasar Teori
Benda dengan massa m dan momen inersia I digantungkan oleh tali paralel akan memberikan
gaya tegang tali masing-masing sebesar T =
1
2
mg. Sistem ini diputar dengan sudut kecil
terhadap sumbu pusat batang, sehingga tali akan terinklinasi sebesar (dihitung dari sumbu
vertikal). Karena kedua sudut itu ( dan ) kecil, maka berlaku:
l =
1
2
d, (7.1)
dengan l dan d masing-masing adalah panjang tali dan jarak antar tali.
Gambar 7.1: Momen inersia batang silinder.
Besar komponen gaya tegang tali yang menyebabkan gaya pulih di titik Q

dan R

adalah:
1
2
mg sin =
1
2
mg =
mg d
4l
. (7.2)
25
7 Momen Inersia Batang Silinder
Kedua komponen gaya tegang tali ini akan menyebabkan torsi pada titik pusat batang sebesar

mg d
4l
d, sehingga batang itu berosilasi mengikuti persamaan:
I

=
mg d
2
4l
atau

+
mg d
2
4 I l
= 0, (7.3)
dengan frekuensi sudut sebesar:
=
1
2
_
mg d
2
4 I l
, (7.4)
atau periode sebesar:
T = 2

4 I l
mg d
2
. (7.5)
7.3 Metode Percobaan
7.3.1 Alat dan Bahan
1. Statip.
2. Silinder logam.
3. Penggaris.
4. Stopwatch.
5. Benang dan gunting.
7.3.2 Prosedur Percobaan
Gambar 7.2: Set up alat percobaan momen inersia batang silinder
26
7 Momen Inersia Batang Silinder
1. Ambil panjang tali l = 50 cm lalu ikatkan pada batang silinder .
2. Atur jarak QR (d) maksimal = 36 cm.
3. Gantungkan batang silinder pada statif.
4. Simpangkan batang silinder dengan sudut kecil.
5. Catat waktu yang diperlukan batang silinder saat 10 kali osilasi.
6. Lakukan langkah 5 dan 6 dengan 5 (lima) nilai d yang berbeda-beda.
7. Lakukan seperti pada langkah 1 6 dengan mengambil nilai d tetap namun nilai l
divariasi sebanyak 5 kali.
7.4 Tugas Pendahuluan
1. Apa yang dimaksud dengan momen inersia benda?
2. Turunkan secara teoritis momen inersia dari bola pejal, bola berongga, dan batang
silinder pejal panjang!
7.5 Tugas Akhir
1. Dari data eksperimen buat tabel perioda sebagai fungsi d kemudian gambar graknya.
Tentukan nilai momen inersia silinder!
2. Dari data eksperimen buat tabel perioda sebagai fungsi l kemudian gambar graknya.
Tentukan nilai momen inersia silinder!
3. Bandingkan momen inersia yang diperoleh dari pertanyaan 2 dan 3 kemudian bandingk-
an pula dengan momen inersia hasil perhitungan secara teori!
27
8 Momen Inersia Benda (Bola dan
Silinder)
8.1 Tujuan
1. Mempelajari gerak rotasi suatu benda.
2. Menentukan besarnya momen inersia suatu benda.
8.2 Dasar Teori
Sebuah benda yang berotasi pada sumbunya, cenderung untuk terus berotasi pada sumbu
tersebut selama tidak ada gaya luar (momen gaya) yang bekerja padanya. Ukuran yang
menentukan kelembaman benda terhadap gerak rotasi dinamakan momen inersia (I). Momen
inersia suatu benda bergantung pada massa benda dan jarak massa benda tersebut terhadap
sumbu rotasi. Jika benda berupa partikel atau titik bermassa m berotasi mengelilingi sumbu
putar yang berjarak r, momen inersia partikel itu dinyatakan dengan persamaan
I = mr
2
, (8.1)
dari Persamaan (8.1) tersebut, terlihat bahwa momen inersia suatu partikel berbanding lurus
dengan massa partikel dan kuadrat jarak partikel tersebut terhadap sumbu rotasinya.
Dengan demikian, semakin jauh jarak poros benda (sumbu rotasinya), besar momen iner-
sia benda tersebut akan semakin besar. Prinsip ini banyak digunakan dalam atraksi sirkus,
misalnya atraksi berjalan pada seutas tali. Dalam atraksi tersebut, pemain akrobat mem-
bawa sepotong kayu panjang yang akan memperbesar momen inersianya sehingga ia dapat
menyeimbangkan badannya saat berjalan pada tali tersebut. Apabila terdapat banyak parti-
kel dengan massanya masing-masing m
1
, m
2
, dan m
3
, serta memiliki jarak masing-masing
r
1
, r
2
, dan r
3
terhadap poros (sumbu rotasi), momen inersia total partikel tersebut adalah
penjumlahan momen inersia setiap partikelnya. Secara matematis, dituliskan sebagai berikut.
I =
n

i=1
m
i
r
2
i
= m
1
r
2
1
+m
2
r
2
2
+m
3
r
2
3
. (8.2)
Benda tegar adalah suatu benda yang memiliki satu kesatuan massa yang kontinu (tidak
terpisahkan antara satu sama lain) dan bentuknya teratur. Pada benda tegar, massa benda
terkonsentrasi pada pusat massanya dan tersebar pada jarak yang sama dari titik pusat massa
benda. Oleh karena itu, momen inersia benda tegar dapat dihitung menggunakan teknik
28
8 Momen Inersia Benda (Bola dan Silinder)
integral dengan persamaan
I =

r
2
dm (8.3)
Momen inersia berbagai bentuk benda tegar berdasarkan sumbu rotasinya dituliskan pada
Gambar 8.1 berikut.
Gambar 8.1: Momen insersia berbagai bentuk benda tegar.
Gerak Bola Menggelinding
Ketika sedang menggelinding, benda memiliki energi kinetik yang terbagi atas dua jenis, yaitu
energi kinetik translasi dan energi kinetik rotasi. Anda telah mengetahui pada benda yang
bergerak translasi, energi kinetiknya adalah energi kinetik translasi, yaitu
EK
trans
=
1
2
mv
2
, (8.4)
sedangkan pada benda yang berotasi murni, energi kinetiknya adalah energi kinetik rotasi,
yaitu
EK
rot
=
1
2
I
2
. (8.5)
Pada benda yang menggelinding, gerak benda merupakan perpaduan antara gerak translasi
29
8 Momen Inersia Benda (Bola dan Silinder)
dan gerak rotasi. Oleh karena itu, energi kinetik yang dimiliki benda adalah energi kinetik
total, yaitu
EK
total
= EK
trans
+EK
rot
=
1
2
mv
2
+
1
2
I
2
. (8.6)
Jika resultan momen gaya luar yang bekerja pada benda sama dengan nol (tidak ada momen
gaya luar yang bekerja pada benda), pada gerak rotasi tersebut berlaku hukum kekekalan
energi mekanik, yang dituliskan sebagai berikut.
EP = EK
trans
+ EK
rot
. (8.7)
Sebuah benda pejal bermassa M, jari-jari R, dan momen inersia I = k M R
2
(k adalah
sebuah konstanta momen inersia benda) menggelinding menuruni bidang miring setinggi h,
seperti tampak pada Gambar 8.2, maka berlaku:
v =
_
2 g h
1 +k
, (8.8)
yang mana v adalah kecepatan benda sesaat di dasar bidang miring.
Gambar 8.2: Bola menggelinding pada bidang miring.
8.3 Metode Percobaan
8.3.1 Alat dan Bahan
1. Papan bidang miring 1 buah
2. Penggaris 2 buah
3. Stopwatch 1 buah
4. Timbangan 1 buah
5. Bola pejal 1 buah
6. Bola berongga 1 buah
7. Silinder pejal 1 buah
8. Silinder berongga 1 buah
30
8 Momen Inersia Benda (Bola dan Silinder)
8.3.2 Prosedur Percobaan
1. Ukurlah dan catatlah massa dan diameter bola pejal.
2. Pasanglah papan bidang miring dengan kemiringan kecil, ukur ketinggian h dan jarak
bidang miring s.
3. Jatuhkan secara perlahan bola pejal (tanpa kecepatan awal) dari ketinggian h pada
bidang miring, catat waktu yang ditempuh.
4. Ulangi langkah 2 3 untuk jarak miring s sebanyak 10 ulangan.
5. Ulangi langkah 1 4 untuk benda berupa bola berongga, silinder pejal dan silinder
berongga.
8.4 Tugas Pendahuluan
1. Jika bola berongga, bola pejal, silinder pejal, dan silinder berongga dijatuhkan dari bi-
dang miring tanpa kecepatan awal, urutkan benda tersebut yang terlebih dahulu sampai
ke dasar bidang.
2. Buktikan Persamaan (8.8).
3. Turunkan secara teoritis momen inersia dari bola pejal, bola berongga, silinder pejal
dan silinder berongga!
4. Apa perbedaan kecepatan sesaat dan keceptan rata-rata?
8.5 Tugas Akhir
1. Tentukan besarnya kecepatan rata-rata benda dan kecepatan sesaat di dasar bidang
miring.
2. Gunakan Persamaan (8.8) untuk menentukan koesien momen inersia bola pejal terse-
but.
3. Tentukan koesien momen inersia dan besarnya momen inersia dari benda-benda yang
diuji dalam percobaan!
4. Bandingkan besarnya kesalahan hasil percobaan anda terhadap hasil teori!
5. Apakah faktor-faktor yang menyebabkan kesalahan dalam percobaan ini?
31
9 Osilator Harmonik
9.1 Tujuan
1. Menentukan besar konstanta pegas dari gerak osilasi harmonik sederhana.
2. Menentukan percepatan gravitasi dari hukum Hooke.
9.2 Dasar Teori
Setiap sistem yang memenuhi hukum Hooke akan bergetar dengan cara yang unik dan se-
derhana yang disebut dengan gerak harmonik sederhana. Setiap sistem yang melengkung
terpuntir atau mengalami perubahan bentuk yang elastis dikatakan memenuhi hukum Hooke.
Besar gaya pemulih F ternyata berbanding lurus dengan negatif simpangan x dari pegas yang
direntangkan atau ditekan dari posisi setimbang (posisi setimbang ketika x = 0). Secara
matematis ditulis:
F
s
= k x, (9.1)
yang mana k merupakan konstanta pegas dan x adalah perubahan panjang pegas.
Jika pegas disusun vertikal dengan beban maka gaya pada pegas berasal dari berat beban,
sehingga jika diketahui besar tetapan pegas, kita dapat menentukan besar percepatan gravitasi
sebagai
g =
k x
m
. (9.2)
Ketika pegas yang telah diberi beban tersebut diberi simpangan awal dan dilepaskan maka
akan terjadi gerak harmonik sederhana, berdasarkan hukum Newton II dan hukum Hooke
diperoleh periode osilasi T sebagai
T = 2
_
m
k
. (9.3)
Gambar 9.1: Pegas yang diberi beban.
32
9 Osilator Harmonik
Gambar 9.2: Osilator harmonik pada pegas.
9.3 Metode Percobaan
9.3.1 Alat dan Bahan
1. Pegas.
2. Neraca analitik.
3. Statif.
4. Beberapa beban kecil.
5. Stopwatch.
6. Penggaris.
9.3.2 Prosedur Percobaan
1. Siapkan alat-alat yang digunakan.
2. Tentukan massa beban.
3. Letakkan pegas pada statip seperti Gambar 9.3.
4. Ukur panjang pegas dalam keadaan tanpa beban.
5. Ukur panjang pegas setelah dibebani dengan beban.
6. Tarik beban ke bawah kemudian lepaskan, supaya pegas dapat berosilasi.
7. Catat waktu yang diperlukan untuk melakukan beberapa kali osilasi.
8. Ulangi cara kerja untuk 10 massa beban yang berbeda.
33
9 Osilator Harmonik
Gambar 9.3: Set up alat percobaan osilator harmonik
9.4 Tugas Pendahuluan
1. Jelaskan apa yang dimaksud getaran(osilasi), gelombang, frekuensi, dan periode?
2. Buktikan Persamaan (9.3)!
3. Jelaskan hukum Hooke!
4. Apa yang dimaksud dengan gaya pemulih? Jelaskan!
9.5 Tugas Akhir
1. Buatlah grak hubungan antara T
2
dan m!
2. Dari grak T
2
dan m, tentukan konstanta pegas !
3. Buatlah grak antara m dan x, dan tentukan percepatan gravitasi!
4. Bandingkan hasil yang diperoleh melalui percobaan dengan literatur!
34
10 Resonansi Bunyi
10.1 Tujuan
1. Memahami peristiwa resonansi gelombang bunyi.
2. Menentukan kecepatan rambat gelombang bunyi di udara.
10.2 Dasar Teori
Pada hakekatnya gelombang menjalar adalah suatu penjalaran gangguan, energi atas atau
momentum. Perambatan gelombang ada yang memerlukan medium, seperti gelombang tali
melalui tali dan ada pula yang tidak memerlukan medium, seperti gelombang elektromagnet
dapat merambat dalam vakum. Perambatan gelombang dalam medium tidak diikuti oleh
perambatan media, tapi partikel-partikel mediumnya akan bergetar. Perumusan matematika
suatu gelombang dapat diturunkan dengan peninjauan penjalaran suatu pulsa. Dilihat dari
ketentuan pengulangan bentuk, gelombang dibagi atas gelombang periodik dan gelombang
non periodik.
Jika dua buah gelombang merambat dalam satu medium, hasilnya adalah jumlah dari sim-
pangan kedua gelombang tersebut. Hasil dari supersosisi ini menimbulkan berbagai fenome-
na yang menarik, seperti adanya pelayangan, interferensi, difraksi, dan resonansi. Misalkan
superposisi dari suatu gelombang datang dengan gelombang pantulnya bisa menghasilkan
gelombang yang dikenal sebagai gelombang stasioner atau gelombang berdiri.
Jika gelombang datang secara terus menerus maka akan terjadi resonansi. Resonansi pada
umumnya terjadi jika gelombang mempunyai frekuensi yang sama dengan atau mendekati
frekuensi alamiah, sehingga terjadi amplitudo yang maksimal. Peristiwa resonansi ini ba-
nyak dimanfaatkan dalam kehidupan, misalkan saja resonansi gelombang suara pada alat-alat
musik. Gelombang suara merupakan gelombang mekanik yang dapat dipandang sebagai ge-
lombang simpangan maupun sebagai gelombang tekanan.
Jika gelombang suara merambat dalam suatu tabung berisi udara, maka antara gelombang
datang dan gelombang yang dipantulkan oleh dasar tabung akan terjadi superposisi. Resonansi
gelombang berdiri dapat terjadi jika panjang tabung udara merupakan kelipatan dari /4,
adalah panjang gelombang. Jika gelombang suara dipandang sebagai gelombang simpangan,
pada ujung tabung yang tertutup akan terjadi simpul, tetapi jika ujungnya terbuka akan terjadi
perut (lihat Gambar 10.1a dan 10.1b). Untuk tabung yang salah satu ujungnya tertutup,
hubungan antara panjang tabung L dan panjang gelombang adalah:
L = (2n + 1)

4
, n = 0, 1, 2.. (10.1)
35
10 Resonansi Bunyi
Dan untuk tabung yang ujungnya terbuka
L = (n + 1)

2
, n = 0, 1, 2.. (10.2)
(a) Ujung tertutup
(b) Ujung terbuka
Gambar 10.1: Bentuk gelombang
Karena ukuran garis tabung kecil jika dibandingkan dengan panjang gelombang, perut
gelombang simpangan tidak tepat terjadi pada ujung terbuka didekatnya, melainkan pada e,
suatu jarak antara speaker dan tabung resonansi. Kemudian dengan menggunakan hubungan
= V/f. Persamaan (10.1) dituliskan menjadi:
L = (2n + 1)

4
e
= (2n + 1)
V
4f
e, (10.3)
sedangkan Persamaan (10.2) menjadi:
36
10 Resonansi Bunyi
Gambar 10.2: Frekuensi harmonik pada resonansi
L = (2n + 2)

4
2e
= (2n + 2)
V
4f
2e. (10.4)
Dengan membuat grak L sebagai fungsi V kita bisa mendapatkan
1. Dengan f diketahui, V dan e dapat dihitung.
2. Sebaliknya bila V telah diketahui, f dapat dihitung (setelah dikoreksi dengan e).
10.3 Metode Percobaan
10.3.1 Alat dan Bahan
1. Satu set tabung resonansi berskala beserta speaker.
2. Generator audio yang dapat divariasikan frekuensinya.
37
10 Resonansi Bunyi
Gambar 10.3: Rangkaian alat
10.3.2 Prosedur Percobaan
1. Catatlah suhu, tekanan ruangan sebelum dan sesudah praktikum.
2. Rangkailah peralatan sesuai Gambar 10.3.
3. Ukurlah jarak antara speakter dan tabung resonansi.
4. Catatlah nilai tersebut sebagai nilai error e.
5. Ambil generator audio dan hubungkan dengan speaker pada tabung resonansi.
6. Hidupkan generator audio pada frekuensi tertentu dan catat frekuensi generator audio
tersebut.
7. Aturlah penutup tabung resonansi, mula-mula penutup berada dekat speaker dan catat-
lah skala saat terjadi bunyi yang sangat keras sebagai L
1
, atur kembali penutup tabung
menjauh dari speaker, dan begitu terdengar bunyi keras kedua catatlah skala tabung
sebagai L
2
dan seterusnya.
8. Catatlah semua skala pada tabung resonansi, ketika terdengar suara yang sangat keras
(pada konsisi ini terjadi resonani).
9. Ulangi percobaan tersebut sebanyak 5 kali untuk memastikan tepatnya posisi resonansi
untuk frekuensi generator audio yang sama.
10. Ulangi langkah 6-9 untuk frekuensi generator yang berbeda.
11. Tulislah data pada tabel data hasil percobaan
12. Gambarkan grak L terhadap n untuk masing-masing nilai frekuensi yang berbeda dan
hitung V dari persamaan garis linier dari grak tersebut sesuai Persamaan (10.3).
13. Hitung V dengan rumus V = (RT/M)
1/2
R = 8.314 J/mol K, M = 1.4 kg/mol,
dan T suhu ruang dalam Kelvin.
14. Hitung juga V dengan V = 331(1 +T

C/273)
1/2
.
15. Bandingkan hasil V dari 12, 13, 14 dan beri penjelasan.
38
10 Resonansi Bunyi
10.4 Tugas Pendahuluan
1. Tuliskan bentuk umum fungsi gelombang, dan tuliskan arti simbol-simbol yang anda
pakai!
2. Tuliskan fungsi gelombang simpangan dalam bentuk sinusoida dan tuliskan pula arti
sis simbol-simbol yang anda pakai!
3. Tuliskan perumusan fungsi gelombang berdiri, apa ciri-ciri umum dari gelombang ber-
diri?
4. Tuliskan hubungan perumusan fungsi gelombang simpangan dan gelombang tekanan
pada gelombang bunyi!
5. Buktikan Persamaan (10.1) dan (10.2)!
6. Apa yang dimaksud dengan frekuensi alami suatu benda?
7. Gambar bentuk grak sebagai L fungsi dari n!
a) Grak tersebut melalui suatu titik, titik menakah itu?
b) Tentukan cara menentukan V dan e dari grak tersebut.
8. Besaran apa yang saudara harus amati dalam percobaan ini?
10.5 Tugas Akhir
1. Gambarkan grak L terhadap n untuk masing-masing nilai frekuensi yang berbeda dan
hitung V dari persamaan garis linier dari grak tersebut!
2. Bandingkan nilai kecepatan yang anda peroleh dengan literatur!
3. Jelaskan kesalahan-kesalahan yang mungkin terjadi dalam percobaan!
39
11 Hukum Melde pada Tali
11.1 Tujuan
1. Mengetahui perilaku gelombang berdiri pada tali.
2. Menentukan frekuensi-frekuensi harmonik gelombang pada tali.
3. Menjelaskan pengaruh tegangan tali dan rapat massa tali terhadap cepat rambat ge-
lombang pada tali.
11.2 Dasar Teori
Gelombang adalah getaran yang merambat. Berdasarkan amplitudonya, gelombang dibagi
atas gelombang berjalan dan gelombang berdiri. Gelombang berjalan adalah gelombang yang
memiliki amplitudo tetap, sedangkan gelombang berdiri adalah gelombang yang amplitudo-
nya berubah-ubah. Frekuensi gelombang secara alami ditentukan oleh frekuensi sumbernya,
sedangkan laju gelomang melalui suatu medium sangat ditentukan oleh sifat-sifat medium-
nya, seperti elastisitas medium dan inersia dari medium tersebut. Dalam percobaan pada tali
yang teregang, sifat elastisitas medium diukur berdasarkan tegangan dan sifat inersia medium
diukur berdasarkan massa per satuan panjang tali. Menurut hukum Melde besarnya cepat
rambat gelombang pada tali v memenuhi persamaan berikut:
v =

, (11.1)
dengan F = mg adalah tegangan tali, M massa beban, dan g percepatan gravitasi bumi,
dan adalah massa persatuan panjang tali.
Jika frekuensi dan panjang gelombang diketahui, maka cepat rambat gelombang dengan
mudah dapat dihitung. Ketiga variabel ini memenuhi persamaan:
v = f, (11.2)
yang mana f adalah frekuensi gelombang dan adalah panjang gelombang.
Untuk gelombang pada tali berlaku hubungan

n
=
2L
n
, n = 1, 2, 3..., (11.3)
40
11 Hukum Melde pada Tali
hubungan antara panjang gelombang dan frekuensi menjadi
f
n
=
v

n
, n = 1, 2, 3... (11.4)
Dengan bantuan Persamaan (11.2), Persamaan (11.4) dapat dituliskan:
f
n
=
n
2L

, n = 1, 2, 3... (11.5)
Untuk f
1
= v/4L maka berlaku
f
n
= nf
1
, n = 1, 2, 3... (11.6)
Gambar 11.1: Bentuk gelombang sesuai frekuensi.
11.3 Metode Percobaan
11.3.1 Alat dan Bahan
1 Audio generator 1 buah
2. Vibrator 1 buah
3. Beban gantung 1 set
4. Penggaris panjang 1 buah
5. Katrol jepit 1 buah
6. Capit buaya 2 buah
7. Benang/tali secukupnya
41
11 Hukum Melde pada Tali
Gambar 11.2: Set up percobaan.
11.3.2 Prosedur Percobaan
Percobaan 1. Menentukan Frekuensi Harmonik Pada Tali
1. Susunlah alat-alat seperti pada Gambar 11.2.
2. Ukur dan catat panjang tali, massa tali, dan massa beban yang dipakai.
3. Atur frekuensi generator audio agar pada tali terbentuk gelombang berdiri.
4. Catatlah frekuensi generator audio sebagai f
1
ketika terbentuk satu perut (n = 1)
gelombang berdiri, kemudian atur kembali generator dan catat frekuensi sebagai f
2
ketika terbentuk dua perut (n = 2), dan seterusnya sampai f
5
.
Percobaan 2. Pengaruh Tegangan Tali pada Cepat rambat Gelombang Tali
1. Susunlah alat-alat seperti pada Gambar 11.2.
2. Atur dan catat frekuensi generator audio ketika terbentuk gelombang berdiri.
3. Ukur dan catat panjang tali, massa tali, dan massa beban yang dipakai.
4. Ketika terbentuk gelombang berdiri, catatlah jumlah perut gelombangnya.
5. Ulangi langkah 4, untuk massa beban divariasikan sedangkan frekuensi generator, pan-
jang tali dan massa tali dibuat tetap.
Percobaan 3. Pengaruh Panjang Tali pada Cepat rambat Gelombang Tali
1. Susunlah alat-alat seperti pada Gambar 11.2.
2. Atur dan catat frekuensi generator audio ketika terbentuk gelombang berdiri.
42
11 Hukum Melde pada Tali
3. Ukur dan catat panjang tali, massa tali, dan massa beban yang dipakai.
4. Ketika terbentuk gelombang berdiri, catatlah jumlah perut gelombangnya.
5. Ulangi langkah 4, untuk panjang tali divariasikan sedangkan frekuensi generator dan
massa beban dibuat tetap.
11.4 Tugas Pendahuluan
1. Jelaskan yang dimaksud frekuensi harmonik gelombang pada tali!
2. Bagaimanakah syarat terjadinya gelombang berdiri pada tali?
3. Jelaskan hubungan tegangan tali dan rapat massa tali terhadap cepat rambat gelombang
pada tali!
11.5 Tugas Akhir
Percobaan 1
1. Buatlah grak f terhadap n.
2. Simpulkan makna sis dari grak tersebut dan tentukan besarnya nada dasar gelombang
tali.
3. Tentukan cepat rambat gelombang dari grak dan bandingkan hasilnya dengan meng-
gunakan Persamaan (11.2) dan (11.4).
Percobaan 2
1. Buatlah grak antara massa beban (M) terhadap (1/n
2
)!
2. Dari grak tersebut tentukan frekuensi gelombang dan bandingkan dengan frekuensi
generator audio yang digunakan!
3. Tentukan pula pengaruh perubahan massa beban (M) terhadap cepat rambat gelom-
bang!
4. Tentukan cepat rambat gelombang dari grak dan bandingkan hasilnya dengan meng-
gunakan Persamaan (11.1) dan (11.4)!
Percobaan 3
1. Buatlah grak antara panjang tali (L) terhadap (n).
2. Dari grak tersebut tentukan cepat rambat gelombang tali dan bandingkan hasilnya
dengan hukum Melde.
3. Tentukan pula pengaruh perubahan panjang tali terhadap cepat rambat gelombang.
43
12 Tegangan Permukaan
12.1 Tujuan
1. Memahami prinsip percobaan tegangan permukaan.
2. Menentukan besar tergangan permukaan suatu larutan.
12.2 Dasar Teori
Tegangan permukaan merupakan fenomena menarik yang terjadi pada zat cair (uida) yang
berada dalam keadaan diam (statis). Contoh yang menarik tetesan air cendrung berbentuk
seperti balon (yang merupakan gambaran luas minimum sebuah volum) dengan zat cair berada
ditengahnya. Pada praktikum kali ini kita akan meninjau tegangan permukaan pada larutan
sabun.
Pada rangka kawat tembaga ABC dan DEF terpasang benang yang saling berhubungan
seperti pada Gambar 12.1. Kerangka kawat yang sudah tercelup dalam cairan sabun akan
menghasilkan lm di bidang ACDF. Dan tali ACDF akan melengkung seperti pada Gambar
12.1.
Tinjaulah sisi vertikal CD dari tali benang yang melengkung dengan jari-jari r, dan terdapat
tegangan tali t pada bagian PQ dengan panjang dl (lihat Gambar 12.2). Bila t adalah
tegangan permukaan, maka kesetimbangan gaya horisontal sepanjang dl , F (dikarenakan
tegangan permukaan oleh dua selaput ) akan sama dengan 2 t sin atau dapat ditulis sebagai
berikut
F = 2 t sin , (12.1)
Gambar 12.1: Rangka kawat
44
12 Tegangan Permukaan
Gambar 12.2: Diagram Gaya pada Rangka Kawat
karena terdapat tegangan permukaan pada dua selaput, maka gaya total horisontal F dide-
nisikan
F = 2 T dl, (12.2)
sehingga
2 T dl = 2 t sin , (12.3)
untuk sudut yang kecil nilai sin
1
2
dl
r
, dengan mensubstitusikan ke Persamaan (12.3)
diperoleh
t = 2 T r, (12.4)
Untuk menentukan kesetimbangan lm di bagian GH. Tinjaulah GH dan sistem gaya
vertikal pada Gambar 12.1. Jika kita uraikan, maka gaya-gaya yang bekerja dalam sistem
adalah
1. Gaya ke atas karena tegangan permukaan sepanjang 2b, yaitu 2T 2b.
2. Gaya tegangan ke atas t pada benang di titik G dan H, sehingga total gayanya adalah
2t.
3. Gaya berat mg, pada kawat DEF.
Sesuai dengan prinsip hukum Newton I, karena GH berada dalam kesetimbangan maka kita
akan dapat buktikan bahwa
T =
mg
4 (r +b)
, (12.5)
untuk menghitung tegangan permukaan T seperti di atas, kita akan dapat mencarinya jika
jari-jari lengkung tali r diketahui. Berdasarkan geometri Gambar 12.2 kita akan mendapatkan
hubungan
C I I D = H I (2r H I) , (12.6)
sehingga jika kita turunkan lebih lanjut maka akan dapat dibuktikan bahwa nilai jari-jari r
r =
h
2
+ (a b)
2
2 (a b)
, (12.7)
45
12 Tegangan Permukaan
Tabel 12.1: Tegangan Permukaan berbagai Zat Cair
Zat Cair Suhu

C Tegangan
Permukaan (N/M)
Air Raksa 20 0.44
Darah 37 0.058
Plasma Darah 37 0.073
Etil Alkohol 20 0.023
Air 0 0.076
20 0.072
100 0.059
Benzena 20 0.029
Larutan Sabun 20 0.025
Oksigen 193 0.016
dengan mensubstitusikan Persamaan (12.5) ke (12.7) akan diperoleh:
T =
mg
2 (a +b) +
h
2
ab
. (12.8)
Berikut tabel tegangan permukaan untuk berbagai jenis zat cair
12.3 Metode Percobaan
12.3.1 Alat dan Bahan
1. Kawat tembaga 2 buah
2. Tali benang 1 buah
3. Sabun 1 buah
4. Mistar/ Jangka sorong 1 buah
5. Beban (cincin) 2 buah
6. Statif 1 buah
12.3.2 Prosedur Percobaan
1. Pasang tali benang pada rangka kawat tembaga ABC dan DEF seperti pada Gambar
1. Benang melewati secara melingkar A, C, D dan F yang mana tali diikat pada salah
satu ujungnya.
2. Gantung kawat tersebut pada statif.
3. Kerangka kawat dimasukkan kedalam cairan sabun dan diangkat perlahan-lahan, biarkan
tali menjadi tegang dan lurus maka akan muncul lm di bidang ACDF (Beberapa lm
yang mungkin muncul diantara tali dan kawat atas ABC, dan juga tali dan kawat bawah
46
12 Tegangan Permukaan
DEF dipecahkan), maka lm di bidang ACDF akan melengkung seperti pada Gambar
1.
4. Hitung massa m, panjang a, panjang b dan tinggi h dengan mengunakan alat ukur.
5. Ulangi Percobaan 1 s.d 4 sebanyak 10 kali percobaan
6. Ulangi Percobaan 1 s.d 5 dengan memvariasikan berat kawat bawah (minimal 2 beban
berbeda). Berat kawat DEF dapat divariasikan dengan menambahkan beban yang
digantung pada ujung E, sehingga didapatkan nilai yang berbeda dari GH dan CD.
12.4 Tugas Pendahuluan
1. Apa yang dimaksud gaya kohesi, gaya adhesi dan tegangan permukaan?
2. Faktor apa sajakah yang mempengaruhi tegangan permukaan?
3. Berikan contoh sehari-hari tetanag fonomena tegangan permukaan? Minimal 5 contoh!
4. Lanjutkan penurunan Persamaan (12.3) sampai dengan mendapatkan Persamaan (12.4).
5. Buktikan Persamaan (12.5).
6. Buktikan Persamaan (12.7).
12.5 Tugas Akhir
1. Hitunglah jari-jari lengkung benang!
2. Hitunglah tegangan permukaan air sabun sebelum rangka kawat DEF diberi beban!
3. Hitunglah semua tegangan permukaan air sabun setelah rangka kawat DEF diberi
beban tambahan!
4. Hitunglah nilai rata-rata dari tegangan permukaan dari semua percobaan yang dilakuk-
an!
5. Bandingkan nilai tegangan rata-rata yang didapatkan dan bagaimana seharusnya!
6. Hitunglah nilai perambatan ketidakpastian dan ketepatan dari semua nilai yang diukur!
7. Buatlah analisa dan kesimpulan dari hasil yang didapatkan!
47
13 Tekanan Hidrostatis Pipa U
13.1 Tujuan
1. Memahami prinsip hukum utama hidrostatis.
2. Menentukan massa jenis cairan.
13.2 Dasar Teori
Gambar 13.1: Fluida yang berada pada tabung yang berbeda bentuk.
Perhatikanlah Gambar 13.1, gambar tersebut memperlihatkan sebuah bejana berhubungan
yang diisi dengan uida, misalnya air. Anda dapat melihat bahwa tinggi permukaan air di
setiap tabung adalah sama, walaupun bentuk setiap tabung berbeda. Bagaimanakah tekanan
yang dialami oleh suatu titik di setiap tabung? Samakah tekanan total di titik A, B, C,
dan D yang letaknya segaris? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, anda harus mengetahui
hukum utama hidrostatis yang menyatakan bahwa semua titik yang berada pada bidang datar
yang sama dalam uida homogen, memiliki tekanan total yang sama. Jadi, walaupun bentuk
penampang tabung berbeda, besarnya tekanan total di titik A, B, C, dan D adalah sama.
Persamaan hukum utama hidrostatis dapat diturunkan dengan memperhatikan Gambar
13.2. Misalkan, pada suatu bejana berhubungan dimasukkan dua jenis uida yang massa
jenisnya berbeda yaitu
1
dan
2
.
Jika diukur dari bidang batas terendah antara uida 1 dan uida 2, yaitu titik B dan titik
A, uida 2 memiliki ketinggian h
2
dan uida 1 memiliki ketinggian h
1
. Tekanan total di titik
A dan titik B sama besar. Menurut persamaan tekanan hidrostatis, besarnya tekanan di titik
A dan titik B bergantung pada massa jenis uida dan ketinggian uida di dalam tabung.
48
13 Tekanan Hidrostatis Pipa U
Gambar 13.2: Dua jenis cairan dalam pipa U.
Secara matematis, persamaannya dapat dituliskan sebagai berikut:
p
1
= p
2
p
0
+
1
g h
1
= p
0
+
2
g h
2

1
h
1
=
2
h
2
. (13.1)
13.3 Metode Percobaan
13.3.1 Alat dan Bahan
1. Selang pipa.
2. Papan sandar tegak lurus.
3. Penjepit pipa.
4. Corong kecil.
5. Kertas milimeter blok.
6. Air.
7. Minyak.
8. Alkohol.
9. Oli mesin.
13.3.2 Prosedur Percobaan
1. Rangkai alat seperti Gambar 13.3.
2. Pertama tama memasukan air putih tidak terlalu banyak. Lalu menghitung tinggi air.
49
13 Tekanan Hidrostatis Pipa U
Gambar 13.3: Set up alat percobaan pipa U
3. Kemudian, memasukkan minyak goreng ke dalam beberapa tetes. Menghitung perbe-
daan tinggi minyak (h
2
) dengan air (h
1
) seperti pada Gambar 13.4 .
Gambar 13.4: Gambar langkah 3
4. Melakukan percobaan sebanyak 10 kali dengan penambahan minyak goreng yang sedikit
demi sedikit agar tidak tumpah dan mengukur tiap perbedaan tingginya.
5. Setelah mendapat massa jenis minyak goreng, membuang isi selang, dan isi air lagi.
6. Ulangi langkah 1 6 untuk jenis cairan yang lain.
13.4 Tugas Pendahuluan
1. Apa yang dimaksud uida?
2. Jelaskan aplikasi hukum utama hidrostatis!
50
13 Tekanan Hidrostatis Pipa U
3. Bagaimana caranya mengukur massa jenis zat cair, gas dan zat padat? Jelaskan!
4. Faktor apa yang menentukan besar tekanan hidrostatis? Jelaskan!
5. Jika anda memasak air di gunung dan di pantai, manakah yang lebih cepat mendidih?
13.5 Tugas Akhir
1. Dengan menggunakan Persamaan (13.1). Hitung massa jenis oli dan minyak goreng!
2. Buatlah grak h
1
dan h
2
! Dari grak tersebut tentukan massa jenis oli dan minyak
goreng!
3. Bandingkan hasil yang diperoleh dengan literatur!
4. Jelaskan faktor yang mempengaruhi percobaan anda!
51
14 Viskositas Zat Cair
14.1 Tujuan
1. Mempelajari dinamika benda dalam cairan.
2. Menentukan kecepatan terminal pada suatu zat cair.
3. Menentukan koesien viskositas zat cair berdasarkan hukum Stokes.
4. Menentukan besar gaya gesekan dalam zat cair.
14.2 Dasar Teori
Suatu benda jika dilepaskan dalam uida dengan kekentalan tertentu, maka benda tersebut
akan mengalami perlambatan. Hal ini disebabkan derajat kekentalan dari cairan/liquid ter-
sebut. Derajat kekentalan suatu cairan dikenal dengan sebutan viskositas (). Besar gaya
gesekan pada benda yang bergerak dalam uida disamping bergantung pada koesien keken-
talan juga bergantung pada bentuk bendanya. Khusus untuk benda berbentuk bola, gaya
gesekannya, F
s
, oleh uida dapat dirumuskan sebagai berikut:
F
s
= 6 r v, (14.1)
yang mana r merupakan jari-jari bola, v adalah kecepatan bola relatif terhadap uida.
Persamaan (14.1) ini dikenal sebagai hukum Stokes dan dalam penerapannya memerlukan
beberapa syarat sebagai berikut:
1. Ruang tempat uida tidak terbatas (ukurannya jauh lebih besar dari pada ukuran bola).
2. Tidak terjadi aliran turbulensi di dalam uida.
3. Kecepatan v tidak besar, sehingga aliran uida masih bersifat laminar.
Jika sebuah bola padat yang rapat massanya dan berjari-jari r dilepaskan tanpa kecepatan
awal di dalam zat cair kental yang rapat massanya
0
dengan >
0
, bola mula-mula akan
mendapat percepatan karena gaya berat dari bola, dan percepatan ini akan memperbesar
kecepatan bola. Bertambah besar kecepatan bola, menyebabkan gaya Stokes bertambah
besar juga. Sehingga pada suatu saat akan terjadi keseimbangan diantara gaya-gaya yang
bekerja pada bola. Kesetimbangan gaya-gaya ini menyebabkan bola bergerak lurus beraturan,
yaitu bergerak dengan kecepatan yang tetap. Kecepatan yang tetap ini disebut kecepatan
52
14 Viskositas Zat Cair
akhir atau kecepatan terminal dari bola. Setelah gaya-gaya pada bola setimbang, kecepatan
terminal v dari bola dapat diturunkan sebagai berikut:
v =
2 r
2
g (
0
)
9
, (14.2)
dengan g = 9.81 m/s
2
adalah percepatan gravitasi.
Gambar 14.1: Gaya yang bekerja pada benda pada saat kecepatan terminal dicapai.
14.3 Metode Percobaan
14.3.1 Alat dan Bahan
1. Tabung zat cair.
2. Bola kecil 2 buah.
3. Stopwatch.
4. Pipa U.
5. Mikrometer sekrup, mistar, neraca.
6. Saringan untuk mengambil bola
7. Bahan cairan berupa oli dan air.
14.3.2 Prosedur Percobaan
Percobaan 1. Pengukuran Massa Jenis Bola
1. Ukur diameter bola kecil dengan mikrometer skrup dan tentukan volume bola tersebut.
53
14 Viskositas Zat Cair
Tabel 14.1: Koesien viskositas beberapa uida
Fluida Suhu (

C) Koesien Viskositas (Pa s)


Gas
Udara 0 0.0171 10
3
20 0.0182 10
3
40 0.0193 10
3
Karbon dioksida 20 0.0147 10
3
Helium 20 0.0196 10
3
Zat cair
Darah 37 4 10
3
Gliserin 20 1500 10
3
Metanol 20 0.584 10
3
Air 0 1.78 10
3
20 1.00 10
3
40 0.651 10
3
Oli motor 0 110 10
3
20 30 10
3
2. Ukur massa bola kecil tersebut dengan pengukur massa.
3. Ulangi langkah 1 2 sebanyak 5 kali.
4. Hitung massa jenis bola kecil tersebut sesuai persamaan
b
= m/V .
5. Tentukan pula rambatan kesalahannya.
6. Ulangi langkah 1 5 untuk ukuran bola yang berbeda.
Percobaan 2. Pengukuran Massa Jenis Zat Cair
1. Siapkan pipa U, kemudian masukkan air secukupnya sampai setimbang.
2. Masukkan oli pada salah satu ujung pipa U sehingga akan terlihat perbedaan ketinggian.
3. Saat telah setimbang, ukur dan catat ketinggian air dan minyak.
4. Ulangi langkah 1 3 sebanyak 5 kali.
5. Hitung massa jenis oli dengan
oli
h
oli
=
air
h
air
, yang mana
air
= 1000 kg/m
3
.
6. Tentukan pula rambatan kesalahannya.
54
14 Viskositas Zat Cair
Percobaan 3. Pengukuran Karakteristik Viskositas Zat Cair
1. Catat suhu zat cair dengan termometer.
2. Jatuhkan bola sedemikian rupa (jangan terjadi adanya kecepatan awal) pada tabung
berisi zat cair.
3. Amati gerak bola dalam zat cair dan catat waktu t
1
untuk jarak tempuh x
1
, waktu t
2
untuk jarak tempuh x
2
dan seterusnya sampai 5 kali pengukuran.
4. Buatlah grak hubungan antara jarak x dan waktu tempuh t, dari grak tersebut
tentukan besar kecepatan terminal bola v.
5. Ulangi langkah percobaan 1 4 di atas untuk bola dengan ukuran yang berbeda.
6. Setelah diketahui kecepatan gerak bola dalam zat cair tersebut tentukan koesien vis-
kositas masing-masing zat cair sesuai Persamaan (14.2).
7. Hitung pula gaya gesekan stokes sesuai Persamaan (14.1).
8. Bandingkan koesien viskositas yang anda peroleh dengan tabel viskositas beberapa zat
cair di atas.
14.4 Tugas Pendahuluan
1. Buktikan Persamaan (14.1) dan (14.2)!
2. Bagaimanakah pengaruh suhu terhadap viskositas zat cair? Jelaskan!
3. Apa yang mempengaruhi besar gaya gesekan pada benda yang bergerak dalam uida?
Jelaskan!
14.5 Tugas Akhir
1. Tentukan massa jenis bola dan cairan oli!
2. Buatlah grak x terhadap t, kemudian tentukan kecepatan terminal bola dari grak
tersebut!
3. Tentukan pula besar koesien viskositas dan gaya gesekan dari cairan oli yang dipakai
dan bandingkan hasil yang anda peroleh dengan literatur Tabel 14.1!
4. Jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi percobaan anda!
55
15 Hukum Archimedes
15.1 Tujuan
1. Menyelidiki hubungan antara gaya ke atas dengan berat zat cair yang dipindahkan.
2. Menentukan massa jenis zat padat dan zat cair berdasarkan hukum Archimedes.
15.2 Dasar Teori
Pernahkah Anda membandingkan berat antara kayu dan besi? Benarkah pernyataan bahwa
besi lebih berat daripada kayu? Pernyataan tersebut tentunya kurang tepat, karena segelon-
dong kayu yang besar jauh lebih berat daripada sebuah bola besi. Pernyataan yang tepat
untuk perbandingan antara kayu dan besi tersebut, yaitu besi lebih padat daripada kayu.
Anda tentu masih ingat, bahwa setiap benda memiliki kerapatan massa yang berbeda-beda
serta merupakan sifat alami dari benda tersebut. Dalam sika, ukuran kepadatan benda
homogen disebut massa jenis , yaitu massa m per satuan volume V . Secara matematis,
massa jenis dituliskan sebagai berikut
=
m
V
. (15.1)
Massa jenis beberapa bahan dapat dilihat pada Tabel 15.1 berikut:
Tabel 15.1: Massa jenis beberapa zat cair dan zat padat
Bahan Massa jenis
_
gr/cm
3
_
Bahan Massa jenis
_
gr/cm
3
_
Air 1.00 Gliserin 1.26
Aluminium 2.7 Kuningan 8.6
Baja 7.8 Perak 10.5
Benzena 0.9 Platina 21.4
Besi 7.8 Raksa 13.6
Emas 19.3 Tembaga 8.9
Es 0.92 Timah hitam 11.3
Etil alkohol 0.81
Anda tentunya sering melihat kapal yang berlayar di laut, benda-benda yang terapung pada
permukaan air, atau batuan-batuan yang tenggelam di dasar sungai. Konsep terapung, mela-
yang, atau tenggelamnya suatu benda di dalam uida, kali pertama diteliti oleh Archimedes.
56
15 Hukum Archimedes
Menurut Archimedes benda yang dicelupkan sebagian atau seluruhnya ke dalam uida, ak-
an mengalami gaya ke atas yang besarnya sama dengan berat uida yang dipindahkan oleh
benda. Secara matematis, hukum Archimedes dituliskan sebagai berikut
F
A
= W W

, (15.2)
yang mana F
A
adalah gaya ke atas, W adalah berat benda di udara dan W

adalah berat
benda di dalam uida. Ilustrasinya bisa dilihat pada Gambar 15.1.
Gambar 15.1: Prinsip hukum Archimedes.
Gaya ke atas memenuhi
F
A
=
f
V
f
g, (15.3)
yang mana
f
adalah massa jenis uida, V
f
adalah volum benda yang tercelup pada uida
tersebut dan g adalah percepatan gravitasi.
Berdasarkan Persamaan (15.3) dapat diketahui bahwa besarnya gaya ke atas yang dialami
benda di dalam uida bergantung pada massa jenis uida, volume uida yang dipindahkan,
dan percepatan gravitasi Bumi. Dalam percobaan ini akan ditentukan massa jenis benda
sesuai prinsip Archimedes, dengan membandingkan besar gaya ke atas dan gaya berat di
udara diperoleh massa jenis benda sebesar

B
=
W
F
A

fluida
=
W
W W

fluida
. (15.4)
57
15 Hukum Archimedes
15.3 Metode Percobaan
15.3.1 Alat dan Bahan
1. Neraca pegas.
2. Neraca analitik.
3. Statif.
4. Gelas beker dan pipa U.
5. Beban logam.
6. Jangka sorong.
7. Air dan minyak goreng.
15.3.2 Prosedur Percobaan
Percobaan 1. Hubungan Gaya ke Atas dengan Berat Zat Cair yang Dipindahkan
1. Tentukan volume benda menggunakan jangka sorong.
2. Ukur massa jenis minyak goreng dengan pipa U.
3. Timbang dan catat berat silinder di udara dan di minyak goreng dengan neraca pegas.
4. Ulangi langkah 1 3 untuk benda yang berbeda.
5. Ulangi langkah 1-3 sampai 5 kali untuk setiap benda yang berbeda.
Percobaan 2. Menentukan Volume Benda
1. Tentukan volume benda menggunakan jangka sorong.
2. Ukur massa jenis minyak goreng dengan pipa U.
3. Timbang dan catat berat silinder di udara dan di minyak goreng dengan neraca pegas.
4. Ulangi langkah 1 3 sampai 5 ulangan.
Percobaan 3. Menentukan Massa Jenis Benda
1. Sediakan beberapa benda dari bahan yang sejenis.
2. Ukur massa jenis minyak dengan pipa U.
3. Ukur dimensi benda dengan jangka sorong dan tentukan volumenya.
4. Timbang massa benda dengan neraca analitik.
58
15 Hukum Archimedes
5. Timbang dan catat berat benda di dalam minyak goreng.
6. Ulangi langkah 1- 5 sampai 5 ulangan.
Percobaan 4. Menentukan Massa Jenis Cairan dengan Hukum Archimedes
1. Sediakan beberapa benda dari bahan yang sejenis.
2. Ukur volume benda dengan jangka sorong.
3. Timbang berat benda di udara (W) dan di dalam minyak (W

).
4. Ukur massa jenis minyak dengan pipa U.
5. Ulangi langkah 1- 4 sampai 5 ulangan.
15.4 Tugas Pendahuluan
1. Bagaimana cara mengukur massa jenis zat cair, padat dan gas?
2. Bagaimana caranya mengukur massa benda dengan hukum Archimedes?
3. Tentukan volume benda dari Persamaan (15.2) dan (15.3)!
4. Jelaskan prinsip kerja dari kapal selam, perahu, dan hidrometer berdasarkan hukum
Archimedes!
5. Mengapa paku yang kecil tenggelam dalam air, sedangkan kapal yang berat dapat
mengapung?
15.5 Tugas Akhir
Percobaan 1. Hubungan Gaya ke Atas dengan Berat Zat Cair yang Dipindahkan
1. Tentukan besar gaya ke atas dengan pengukuran langsung berdasarkan Persamaan
(15.3)!
2. Tentukan besar gaya ke atas dengan pengukuran berdasarkan Persamaan (15.2)!
3. Bandingkan hasil yang diperoleh!
Percobaan 2. Menentukan Volume Benda
1. Tentukan volume benda dengan pengukuran langsung!
2. Tentukan massa jenis minyak dengan konsep tekanan hidrostatik pipa U!
3. Tentukan volume benda dengan cara hukum Archimedes!
59
15 Hukum Archimedes
4. Bandingkan hasil yang diperoleh dan jelaskan!
5. Tentukan ketelitian masing-masing hasil yang diperoleh!
Percobaan 3. Menentukan Massa Jenis Benda
1. Buatlah grak m V , dan tentukan massa jenis benda sesuai hasil regresi linier dan
perhitungan langsung dari Persamaan (15.1)!
2. Tentukan massa jenis minyak dengan konsep tekanan hidrostatik pipa U!
3. Tentukan massa jenis benda sesuai Persamaan (15.4)!
4. Bandingkan massa jenis benda dengan dua metode di atas!
Percobaan 4. Menentukan Massa Jenis Cairan dengan Hukum Archimedes
1. Buatlah grak WW

terhadap V ! Dari hasil regresi linier tentukan massa jenis cairan


minyak tersebut!
2. Tentukan massa jenis minyak dengan pipa U!
3. Bandingkan hasil yang diperoleh!
60
16 Kalorimeter
16.1 Tujuan
1. Menentukan kalor jenis kalorimeter.
2. Menentukan kalor jenis berbagai logam.
16.2 Dasar Teori
Percobaan ini dilakukan berdasarkan asas Black. Jika dua benda dengan temperatur berlainan
saling bersentuhan, maka akan terjadi perpindahan kalor dari benda dengan temperatur lebih
tinggi ke benda yang temperaturnya lebih rendah. Pada keadaan setimbang, kalor yang dilepas
sama dengan kalor yang diterima. Ilustrasinya bisa dilihat pada Gambar 16.1.
Gambar 16.1: Kalorimeter.
Kalor
Kalor adalah suatu bentuk energy yang mengalir atau berpindah karena adanya perbedaan
temperature atau suhu. Secara umum dapat dikatakan bahwa satu kalor adalah banyaknya
kalor yang diperlukan untuk menaikkan suhu sebesar dari 1 gram air.
Kalor Merambat dari Suhu Tinggi ke Suhu Rendah
Seperti yang dijelaskan dalam asas Black, jika dua benda saling bersentuhan,maka akan
terjadi perpindahan kalor dari benda yang suhunya lebih tinggi ke benda yang bersuhu lebih
61
16 Kalorimeter
rendah. Jika suhu benda lebih tinggi dari suhu lingkungannya,maka benda tersebut akan
terus-menerus merambatkan energy sampai terjadi suhu terma yaitu saat suhu benda sama
dengan suhu lingkungannya.
Kalor Jenis
Suatu zat menerima kalor maka zat akan mengalami kenaikan suhu. Besar kenaikan suhu ini:
1. Sebanding dengan banyaknya kalor yang diterima.
2. Berbanding terbalik dengan massa zat.
3. Berbanding terbalik dengan kalor jenis zat.
Hubungan diatas dapat digambarkan dalam rumus berikut:
Q = mc T, (16.1)
dengan Q adalah banyaknya kalor yang diterima, m adalah massa zat, T adalah besarnya
perubahan suhu dan c adalah kalor jenis benda. Dari Persamaan (16.1) di atas dapat diambil
kesimpulan bahwa kalor jenis zat adalah banyaknya kalor yang diperlukan suatu zat untuk
menaikkan suhu 1 kg zat tersebut sebesar 1

C.
Kapasitas kalor
Kapasitas kalor adalah banyaknya kalor yang diperlukan oleh suatu zat untuk menaikkan suhu
sebesar 1

C. Hubungan antara banyaknya kalor yang diserap oleh suatu benda terhadap
kapasitas kalor benda dan kenaikkan suhu benda dapat ditulis sebagai:
Q = C T (16.2)
dengan Q adalah banyaknya kalor yang diperlukan, T adalah besarnya perubahan suhu dan
C adalah kapasitas kalor jenis benda. Kapasitas kalor jenis air dapat dianggap sama dengan
1 kal/g

C.
Hukum kekekalan energi untuk kalor
Hukum kekekalan energy pada kalor disebut juga dengan asas Black yang: Kalor yang
dilepaskan oleh suatu benda adalah sama dengan kalor yang diterima oleh benda lainnya.
Dengan menggunakan asas Black, kalor jenis suatu benda dapat ditentukan dengan alat
kalorimeter. Hubungan keseimbangan termal antara suatu zat dan lingkungannya,yang dalam
hal ini berupa air dapat dilihat pada persamaan berikut:
Q
lepas
= Q
terima
(mc T)
benda
= (mc T)
air
. (16.3)
62
16 Kalorimeter
Tabel 16.1: Kalor jenis zat pada suhu 25

C tekanan 1 atm
Kalor Jenis c
Jenis zat J/kg

C kal/g

C
Zat padat
Aluminium 900 0.215
Berylium 1830 0.436
Cadmium 230 0.055
Tembaga 387 0.0924
Germanium 322 0.077
Emas 129 0.0308
Besi 448 0.107
Timah 128 0.0305
Silikon 703 0.168
Perak 234 0.056
Kuningan 380 0.092
Kaca 837 0.200
Es (5

C) 2090 0.50
Marmer 860 0.21
Kayu 1700 0.41
Zat cair
Alkohol (etil) 2400 0.58
Raksa 140 0.033
Air (15

C) 4186 1.00
Gas
Uap (100

C) 2010 0.48
kalor jenis suatu benda dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan diatas dengan
sebelumnya mengukur massa benda dan air. Suhu benda dan air sebelum benda dimasukk-
an kedalam air dan suhu termal setelah benda dimasukkan,serta dengan mengambil harga
kapasitas kalor jenis air sama dengan 1 kal/g

C.
Perubahan wujud zat
Jika dalam perubahan wujud zat (melebur, membeku, mengembun, menyublim atau meng-
uap) tidak disertai dengan perubahan suhu,maka suhu zat tersebut tetap. Besarnya kalor
Q yang duibutuhkan atau dilepaskan pada saat terjadi perubahan wujud dapat dinyatakan
dengan persamaan berikut:
Q = mL (16.4)
dengan L adalah kalor laten (J/Kg). Kalor laten adalah banyaknya kalor yang diperlukan oleh
1 gram zat untuk mengubah wujud dari satu wujud ke wujud lain. Kalor laten pada saat es
63
16 Kalorimeter
mencair sama dengan kalor beku saat air mulai membeku. Demikian juga dengan kalor laten
penguapan pada air dan pengembunan pada uap 1000

C adalah sama.
Perpindahan kalor
Kalor perpindahan dari benda yang suhunya lebih tinggi ke benda bersuhu lebih rendah. Ada
3 cara perpindahan kalor yaitu:
1. Konduksi/hantaran yaitu perpindahan kalor yang tidak diikuti dengan perpindahan par-
tikel.
2. Konveksi/aliran yaitu perpindahan kalor yang diikuti dengan perpindahan partikel.
3. Radiasi/pancaran yaitu perpindahan kalor yang tidak memerlukan media dalam perpin-
dahannya.
16.3 Metode Percobaan
16.3.1 Alat dan Bahan
1. Kalorimeter dan selubung luar sebagai media ukur kalor jenis suatu zat.
2. Termometer sebagai pengukur suhu.
3. Gelas ukur sebagai pengukur volume.
4. Keping-keping logam sebagai objek pengukuran.
5. Bunsen sebagai pemanas.
6. Heater dan beaker gelas sebagai alat pengubah suhu benda.
16.3.2 Prosedur Percobaan
Percobaan 1. Pengukuran Kalor Jenis Kalorimeter
1. Timbanglah kalorimeter kosong dan pengaduknya.
2. Catat massa air setelah kalorimeter diisi oleh air kira-kira
1
4
bagian.
3. Masukkan kalorimeter ke dalam selubung luarnya.
4. Tambahkan air mendidih sampai kira-kira
3
4
bagian (catat temperatur air mendidih).
5. Catat temperatur kesetimbangan.
6. Timbang kembali kalorimeter tersebut.
64
16 Kalorimeter
Percobaan 2. Pengukuran Kalor Jenis Logam
1. Logam yang telah ditimbang dimasukkan kedalam tabung pemanas dan panaskan.
2. Timbang kalorimeter serta pengaduknya.
3. Timbang kalorimeter serta pengaduknya setelah diisi air kira-kira
3
4
bagian.
4. Masukkan kalorimeter ke dalam selubung luarnya dan catat temperaturnya.
5. Catat temperatur keeping-keping logam.
6. Masukkan logam tadi kedalam kalorimeter dan catatlah temperatur seimbangnya.
7. Ulangi langkah 1 6 untuk logam lain
16.4 Tugas Pendahuluan
1. Berikan pembahasan tentang asas Black sehingga mendapatkan rumus yang kita gu-
nakan untuk menghitung kalor jenis kalorimeter?
2. Apakah yang dimaksud dengan kalorimeter?
3. Apa yang dimaksud dengan kalor jenis suatu benda?
4. Apakah yang dimaksud dengan keadaan setimbang?
5. Jelaskan dan berilah contoh mengenai 3 jenis perpindahan panas!
16.5 Tugas Akhir
1. Tentukan kalor jenis dari kalorimeter beserta ketidakpastiannya!
2. Tentukan kalor jenis dari logam, beserta ketidakpastiannya!
3. Bandingkan hasil yang diperoleh dengan literatur!
4. Faktor-faktor apa yang mempengaruhi percobaan anda?
65
Kepustakaan
1. Serway, R. Physics for Scientists & Engineers with Modern Physics, James Madison
University Harrison Burg, Virginia, 1989.
2. Resnick & Haliday, Fisika Jilid I Erlangga (Terjemahan).
3. Resnick & Haliday, Fisika Jilid II Erlangga (Terjemahan).
4. Tipler, P. Fisika Untuk Sains dan Teknik Jilid I Erlangga (Terjemahan).
5. Tipler, P. Fisika Untuk Sains dan Teknik Jilid II Erlangga (Terjemahan).
66