Anda di halaman 1dari 32

BAB

IV

LIMIT FUNGSI

Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi bab ini, Anda diharapkan dapat: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. menjelaskan arti limit fungsi di suatu titik, menghitung limit fungsi aljabar di suatu titik, menjelaskan sifat-sifat yang digunakan dalam perhitungan limit, menjelaskan arti bentuk tak tentu dari limit fungsi aljabar, menjelaskan limit dari bentuk tak tentu, menjelaskan sifat-sifat yang digunakan dalam perhitungan limit fungsi bentuk tak tentu, menghitung limit fungsi yang mengarah kepada konsep turunan, menentukan laju perubahan nilai fungsi terhadap peubah bebasnya.

BAB IV ~ Limit .ungsi

171

Pengantar
Sebuah perusahaan handpone memperkirakan bahwa biaya produksi (dalam jutaan rupiah) untuk model seri tertentu adalah:
+( N) = 900 + 6 N 0,3N 2 + 0,001N 3

dengan N banyak handphone yang diproduksi. Untuk memperoleh keuntungan maksimum, maka perusahaan harus menekan biaya produksinya. Pertanyaannya, berapakah tingkat produksi perusahaan tersebut untuk meminimumkan biaya produksi? Sumber: imageshack.com Untuk menyelesaikan permasalahan tersebut, Gambar 4.1 Perusahaan handphone sebaiknya Anda ingat kembali beberapa konsep tentang bentuk pangkat dan akar, daerah asal, dan operasi aljabar fungsi. Kemudian, silakan mempelajari isi bab ini. Dengan telah menguasai konsep-konsep pada bab ini, Anda diharapkan menyelesaikan permasalahan sehari-hari yang terkait, secara khusus permasalahan di atas.

4.1 Pengertian Limit


Konsep limit fungsi merupakan dasar untuk mempelajari kalkulus, meskipun kalkulus sendiri telah dikenalkan oleh Sir Isaac Newton dan Gottried Wilhelm Leibniz pada pertengahan abad ke-17, sedangkan konsep limit fungsi baru dikenalkan oleh Agustin Louis Cauchy pada abad ke-18. Konsep limit fungsi di suatu titik yang akan kita pelajari adalah melalui pendekatan intuitif, yaitu dimulai dengan menghitung nilai-nilai fungsi di sekitar titik tersebut, terkecuali di titik itu sendiri. Sebagai contoh, kita perhatikan fungsi f yang diberikan oleh: 2
f ( x) = x 1 x 1

Periksa bahwa daerah asal dari f adalah semua bilangan real N kecuali N = 1 karena f(1) tidak ada. Kita akan menyelidiki nilai fungsi f apabila N mendekati 1, tetapi tidak sama dengan 1. Misalkan N mengambil nilai 0; 0,25; 0,5; 0,75; 0,9; 0,99; 0,999; 0,9999; dan seterusnya. Dalam hal ini kita mengambil nilai N yang semakin dekat 1, tetapi lebih kecil 1. Nilai-nilai fungsi f untuk harga-harga ini diberikan Tabel 4.1. Kemudian, misalkan N mendekati 1 sepanjang nilai yang lebih besar 1 , yaitu N mengambil nilai 2; 1,75; 1,5; 1,25; 1,1; 1,01; 1,001; 1,0001; 1,00001, dan seterusnya. Lihat Tabel 4.2.
Tabel 4.1
x 0 0,25 0,5 0,75 0,9 0,99 0,999 0,9999

Tabel 4.2

f  x =

x 1 x1
2

x 2 1,75 1,5 1,25 1,1 1,01 1,001 1,0001

f  x =

x 1 x1
2

1 1,25 1,5 1,75 1,9 1,99 1,999 1,9999

3 2,75 2,5 2,25 2,1 2,01 2,001 2,0001

172

Matematika Kelas XI - IPS SMA

Dari Tabel 4.1 dan Tabel 4.2, kita periksa bahwa jika N bergerak semakin dekat ke 1, baik dari arah kiri maupun dari arah kanan, maka f(N) bergerak semakin dekat ke 2. Sebagai contoh, dari Tabel 4.1, jika N = 0,999 maka f(N) = 1,999. Yaitu, jika N lebih kecil 0,001 dari 1, maka f(N) lebih kecil 0,001 dari 2. Dari Tabel 4.2, jika N = 1,001 maka f (N) = 2,001. Yaitu, jika N lebih besar 0,001 dari 1, maka f(N) lebih besar 0,001 dari 2. Situasi di atas mengatakan bahwa kita dapat membuat nilai f(N) mendekati 2 asalkan kita tempatkan N cukup dekat dengan 1, meskipun nilai f(1) tidak ada. Situasi semacam ini secara matematika kita tuliskan dengan:
lim f ( N) = 2
N 1

Perlu dicatat di sini bahwa nilai 2 f (1) karena f tidak terdefinisi di N = 1. Secara grafik situasi ini dapat digambarkan bahwa ketika N = 1, grafiknya terputus (berlubang).

O 3

O=

N2 1 N1

Gambar 4.2 Grafik O = ( N2 1) ( N1)

Secara umum, kita gunakan notasi berikut. Definisi 4.1 Limit f(N) ketika N mendekati c sama dengan L, kita tuliskan dengan:

lim f ( x) = L
xc

jika kita dapat membuat nilai f(N) sembarang yang dekat dengan L (sedekat yang kita mau) dengan cara mengambil nilai N yang dekat dengan c, tetapi tidak sama dengan c. Kasarnya, nilai f (N) akan semakin mendekati nilai L ketika N mendekati nilai c (dari dua sisi) tetapi N c. Definisi secara formal akan kita pelajari nanti ketika belajar kalkulus di perguruan tinggi.

BAB IV ~ Limit .ungsi

173

Notasi alternatif untuk


lim f ( N) = L
N c

adalah:
f ( N) L seraya N c yang dibaca f(N) mendekati L ketika N mendekati c. Kita perhatikan ungkapan tetapi N c dalam Definisi 4.1, bermakna bahwa dalam menentukan limit f(N) ketika N mendekati c, kita tidak pernah menganggap N = c. Bahkan f(N) tidak harus terdefinisi di N = c. Tetapi yang harus kita pedulikan adalah bagaimana f terdefinisi di dekat c. Dengan penjelasan di depan, juga membawa konsekuensi bahwa jika lim f ( N) ada,
N c

limit tersebut tunggal adanya. Sifat ini yang lebih dikenal sebagai teorema ketunggalan limit. Gambar 4.3 memperlihatkan grafik dari tiga fungsi. Kita perhatikan bahwa di bagian (b) L f (c) , sedangkan di bagian (c) f(c) tidak terdefinisi. Tetapi pada setiap kasus, apapun yang terjadi di c, lim f ( N) = L.
N c

O L

O L

O L

0 (a)

c (b)

c (c)

Gambar 4.3 lim f ( N) = L dalam Tiga Kasus


N c

Contoh 4.1.1 Tebaklah nilai lim


N2

N2 . N2 4

Penyelesaian: Perhatikan bahwa fungsi f ( N) = ( N 2) ( N 2 4) tidak terdefinisi di N = 2, tetapi hal itu tidak menjadi masalah karena yang perlu kita pertimbangkan dalam menghitung lim f ( N) adalah titik-titik di sekitar 2, bukan untuk N = 2. Tabel 4.3 dan 4.4 memberikan
N2

nilai f(N) (sampai enam desimal) untuk nilai N yang mendekati 2 (tetapi tidak sama dengan 2). Dengan merujuk nilai-nilai pada tabel, kita dapat menebak bahwa:
lim
N2

N2 1 = N2 4 4

174

Matematika Kelas XI - IPS SMA

Tabel 4.3 x<2 1,5 1,75 1,9 1,99 1,999 1,9999 fx 0,285714 0,266667 0,256410 0,250626 0,250063 0,250006 x>2

Tabel 4.4 fx 0,222222 0,235294 0,243090 0,249377 0,249938 0,249994 2,5 2,25 2,1 2,01 2,001 2,0001

Ilustrasi grafik diberikan oleh Gambar 4.4.


O 0.75 0.5 0.25 N

Gambar 4.4 Grafik fungsi O = ( N 2) ( N 4)

Contoh 4.1.2 Carilah lim


N0

N2 + 16 4 . N2

Penyelesaian: Tabel 4.5 memberikan data nilai fungsi di beberapa nilai N di sekitar 0.
Tabel 4.5

x 2 + 16 4

1,0 0,5 0,1 0,05 0,01

x2 0,123106 0,124516 0,124980 0,124995 0,124999

Pada saat N mendekati 0, nilai fungsi tampak mendekati 0,1249999... , sehingga kita menebak bahwa lim
N0

N2 + 16 4 1 = . 8 N2

BAB IV ~ Limit .ungsi

175

Contoh 4.1.3 Fungsi Heaviside H didefiniskan oleh:


0 , untuk t < 0 H(t ) = 1 , untuk t 0 Fungsi ini dinamai oleh penemunya, seorang insinyur elektrik Oliver Heaviside (1850 1925). Grafiknya diberikan oleh Gambar 4.5.
O

0 Gambar 4.5 .ungsi Heaviside

Ketika t mendekati 0 dari arah kiri, H(t) mendekati 0, tetapi jika t mendekati 0 dari arah kanan, H(t) mendekati 1. Oleh karena itu tidak ada bilangan tunggal yang didekati oleh H(t) ketika t mendekati 0. Dalam situasi seperti ini kita katakan bahwa lim H(t )
t 0

tidak ada.

Limit Satu Sisi


Pada Contoh 4.1.3 dijelaskan bahwa H(t) mendekati 0 ketika t mendekati 0 dari arah kiri dan H(t) mendekati 1 ketika t mendekati 0 dari arah kanan. Seperti disampaikan pada contoh itu, bahwa lim H(t ) tidak ada. Namun secara khusus kita dapat mengatakan
t 0

bahwa:
t 0

lim H(t ) = 0 dan lim H(t ) = 1 +


t 0

Simbol " t 0 " menunjukkan bahwa yang kita pertimbangkan hanyalah nilai t yang lebih kecil dari 0. Demikian pula, " t 0+ " menunjukkan bahwa yang kita pertimbangkan hanyalah nilai t yang lebih besar dari 0. Secara umum kita mempunyai definisi berikut ini. Definisi 4.2 Limit kiri f(N) ketika N mendekati c sama dengan L, kita tuliskan dengan:
x c

lim f ( x) = L

jika kita dapat membuat f(N) sembarang dekat dengan L dengan cara mengambil nilai N cukup dekat ke c, dan N lebih kecil daripada c.

176

Matematika Kelas XI - IPS SMA

Jika kita bandingkan Definisi 4.2 dengan Definisi 4.1, perbedaannya adalah bahwa kita syaratkan N harus lebih kecil daripada c. Dengan cara serupa, jika kita syaratkan N harus lebih besar daripada c, kita peroleh limit kanan dari f x ketika x mendekati c adalah sama dengan L, dan kita notasikan dengan: lim f ( N) = L +
N c

Dengan membandingkan Definisi 4.1 dan definisi limit satu-sisi, kita mempunyai hasil berikut ini. Teorema 4.1
lim f ( x) = L jika dan hanya jika lim f ( x) = L dan lim+ f ( x ) = L .
x c x c x c

Contoh 4.1.4 Misalkan:


N + 3 , untuk N 1 f ( N) = N + 3 , untuk N > 1

Hitunglah (jika ada): a. lim f ( N)


N1

b. c.

N1+ N 1

lim f ( N)

lim f ( N)

Penyelesaian: a. Jika kita ambil N mendekati 1 dari arah kiri, maka nilai f(N) dekat ke 4. Oleh karena itu,
N 1

lim f ( N) = 4

b. Jika kita ambil N mendekati 1 dari arah kanan, maka nilai f(N) dekat ke 2. Dengan demikian,
N 1+

lim f ( N) = 2

c.

Dari dua jawaban di atas, lim f ( N) lim f ( N) . Menurut Teorema 4.1, kita simpulkan +
N 1 N 1

bahwa:
lim f ( N) tidak ada
N 1

BAB IV ~ Limit .ungsi

177

Sebagai ilustrasi situasi ini, grafik fungsi f diberikan oleh Gambar 4.6.
O 5 4 3 2 1 -4 -3 -2 -1 0 1 2 3 4 N O = f(x)

Gambar 4.6

Meskipun tampak bahwa nilai f(1) = 4, tidak berarti lim f ( N) = 4.


N 1

9
Contoh 4.1.5
2 N 1 , untuk N 2 . Tentukan lim f ( N) . Misalkan f ( N) = N 2 , untuk N = 2 5

Penyelesaian: Dalam hal ini f(2) = 5, tetapi jika N 2 dan N yang cukup dekat dengan 2, maka nilai f(N) dekat dengan 3. Jadi, lim f ( N) = 3
N2

Perhatikan ilustrasi grafiknya pada Gambar 4.7.


O 5 4 3 2 1 -4 -3 -2 -1 0 -1 1 2 3 4 N O = f(x)

Gambar 4.7

9
Matematika Kelas XI - IPS SMA

178

Dari Contoh 4.1.1 dan juga ilustrasi di awal subbab meskipun akurat, cara menentukan nilai limit fungsi di suatu titik dengan metode tersebut terkesan lamban dan tidak efisien. Penebakan nilai limit untuk beberapa fungsi dapat dilakukan dengan pemfaktoran. Sebagai ilustrasi, kita perhatikan kembali Contoh 4.1.1 bahwa untuk N 2 atau N 2 0 , fungsi f ( N) = ( N 2) ( N2 4) dapat kita sederhanakan menjadi:
f ( N) = 1 N2 N2 = = N2 4 ( N 2)( N + 2) N + 2

Kemudian dengan mengambil N mendekati 2 (baik dari kanan ataupun dari kiri), maka nilai f(N) mendekati 1/4. Oleh karena itu,
lim
N2

N2 N2 1 1 = lim = lim = 2 N 2 ( N 2)( N + 2) N2 N + 2 N 4 4

Tugas Mandiri
1. Jika p adalah sukubanyak, tunjukkan bahwa lim p ( x ) = p (a ) .
x c

2. Apa yang salah dengan persamaan berikut?

x 2 + 3x 10 x2
Kemudian, mengapa persamaan:

= x+5

lim
benar?

x 2 + 3 x 10 x2

x 2

= lim ( x + 5)
x 2

Latihan 4.1
1. Jelaskan dengan kata-kata sendiri apakah yang dimasud dengan persamaan lim f ( x) = 7 .
x 2

Mungkinkah pernyataan ini benar dan harus f ( 2) = 7 ? Jelaskan. 2. Apakah yang dimaksud dengan mengatakan:
N 1

lim f ( N) = 5
N 1

dan

N 1+

lim f ( N) = 4.

Dalam keadaan ini, mungkinkah lim f ( N) ada? Jelaskan.

BAB IV ~ Limit .ungsi

179

3.

Untuk fungsi yang grafiknya diberikan, nyatakan nilai besaran yang diberikan jika ada. Jika tidak ada, mengapa? a. lim f ( N) d. lim f ( N) N1
N 3

b. c.

N 3

lim f ( N)

e.
O

f (3)

N 3+

lim f ( N)

Gambar 4.8

4.

Untuk fungsi yang grafiknya diberikan, nyatakan nilai besaran yang diberikan jika ada. Jika tidak ada, mengapa? a. lim f ( N) d. lim f ( N)
N 2 N2 N2+ N2

b. c.

lim f ( N) lim f ( N)

e. f.
O

f ( 2) f (2)

2 N

-4

-2

Gambar 4.9

5.

Gambarkan sketsa grafik fungsi f berikut dan gunakanlah untuk menentukan nilai c sehingga lim f ( N) ada.
N c

N2 + 5 , untuk N < 1 f ( N) = , untuk N 1 6 N

180

Matematika Kelas XI - IPS SMA

6.

(Gunakan kalkulator) Jika ada, tentukan setiap limit yang diberikan berikut. Jika tidak ada, mengapa? a. b.
N 2

lim 3N + 2

c. d.

lim
N 2

2 N+2 N2 1 2N + 2

lim ( N 2 + 2 N 1)
N2

N 1

lim

7.

Tentukan nilai k sehingga limit yang diberikan ada. a.


3N + 2 , untuk N 2 lim f ( N) dengan f ( N) = N 2 5N + k , untuk N > 2 kN 3 , untuk N 1 lim f ( N) dengan f ( N) = 2 N + k , untuk N > 1

b. 8.

N 1

Seorang pasien menerima suntikan 150 mg obat setiap 4 jam. Grafik menunjukkan banyaknya f(t) obat di dalam aliran darah setelah t jam. Tentukan lim f (t ) dan lim+ f (t ) ,
N 12 N 12

dan jelaskan arti penting limit satu arah ini.


f(t)

300

150

12

16

Gambar 4.10

9.

Perdagangan Seorang pedagang menjual produksinya dalam satuan kilogram. Jika tidak lebih dari 10 kg yang dipesan, ongkos pedagang tersebut adalah Rp10.000,00 per kg. Tetapi untuk mengundang banyak pemesan, pedagang itu menurunkan ongkosnya hanya Rp9.000,00 per kg untuk pembelian di atas 10 kg. Jadi, jika N kg hasil produksinya terjual, maka besarnya jumlah ongkos +(N) (dalam puluhan ribu rupiah) untuk pesanan tersebut diberikan oleh:
, untuk 0 N 10 N +( N) = 0,9 N , untuk N > 10

Gambarkan sketsa grafik fungsi +. Kemudian, tentukan lim +( N) , lim+ +( N) , dan lim C ( x)
N 10 N 10 x 10

jika ada.

BAB IV ~ Limit .ungsi

181

10. Pengkapalan muatan didasarkan pada aturan bahwa rendahnya tawaran ongkos per kilogram sesuai kenaikan muatannya. Misalkan terdapat muatan yang beratnya N kg dan +(N) (dalam puluhan ribuan rupiah) menyatakan ongkos muatannya, dengan:
0,80 N , untuk 0 < N 50 +( N) = 0,70N , untuk 50 < N 200 0,65N , untuk N > 200

a. Gambarkan sketsa grafik fungsi +. b. Hitunglah lim +( N) dan lim+ +( N) serta lim +( N) dan lim + +( N).
N 50 N 50 N 200 N 200

4.2 Teorema Limit Fungsi Aljabar


Pada subbab sebelumya, kita menggunakan kalkulator dan grafik untuk menebak nilai limit, dan adakalanya tebakan kita tidak tepat. Dua metode tersebut terkesan kurang efisien. Setelah memahami betul konsep tersebut, dalam subbab ini kita akan menggunakan sifat-sifat limit berikut, yang disebut Teorema Limit untuk menghitung limit fungsi aljabar lebih efisien. Teorema-teorema limit berikut disajikan tanpa bukti karena buktinya menggunakan definisi formal, yang di luar jangkauan buku ini. Fungsi f disebut fungsi aljabar, jika fungsi tersebut dapat diperoleh dengan menggunakan operasi aljabar (seperti penjumlahan, pengurangan, perkalian, pembagian, dan penarikan akar) yang dimulai dengan suku banyak. Teorema 4.2 Teorema Limit 1. lim k = k , k adalah suatu konstanta
x c

2. lim x = c
x c

3. lim x = c , n bilangan asli


n n x c

4. Jika k adalah suatu konstanta, dan


lim f ( x) dan lim g ( x) ada
x c x c

maka: a. lim (kf )( x ) = k lim f ( x )


x c x c

b. lim ( f + g )( x) = lim f ( x) + lim g ( x)


x c x c x c x c

c. lim ( fg )( x) = lim f ( x) lim g ( x)


x c x c

d. lim x c
x c

lim f ( x) f , asalkan lim g ( x ) 0 ( x ) = x c x c lim g ( x) g x c


n

n e. lim f ( x ) = lim f ( x ) , untuk n bilangan asli

x c

f. lim
x c

f ( x) = n lim f ( x) , n bilangan asli, dan lim f ( x) > 0


x c x c

182

Matematika Kelas XI - IPS SMA

Contoh 4.2.1 Hitung limit berikut dan beri alasan tiap langkah. a.
lim ( N2 + 8 N 6)
N3

b.

N 2

lim ( N3 + 3)( N2 5N)

c.

lim
N2

N3 + 2 N2 1 5 3N

Penyelesaian: a.
lim ( N 2 + 8 N 6)
N 3

= = = =

lim N 2 + lim 8 N lim 6


N 3 N 3 N 3

(Teorema 4.2 bagian 4b) (Teorema 4.2 bagian 4a) (Teorema 4.2 bagian 2 dan 3) (Teorema 4.2 bagian 4c)
N 2

lim N 2 + 8 lim N lim 6


N 3 N 3 N 3

32 + 8 3 6 27
N 2 N 2

b.

N 2

lim ( N 3 + 3)( N 2 5 N) = lim ( N 3 + 3) lim ( N 2 5N)

( lim N + lim 3) ( lim N 5lim N)


3 2 N 2 N 2 N 2

(Teorema 4.2 bagian 4a dan 4b) (Teorema 4.2 bagian 2 dan 3)

= (( 2) + 3 ) (( 2) 5( 2) )
3 2

= (5)(14) = 70 c.
3 2 N3 + 2 N2 1 lim( N + 2 N 1) 15 N2 lim = = = 15 N2 5 3N lim(5 3N) 1 N 2

(Teorema 4.2 bagian 4d)

9
Contoh 4.2.2 Tentukan lim
N 1

8N + 1 . N+3

Penyelesaian:
lim
N1

8N + 1 N+3

lim

8N + 1 N1 N + 3
N 1

(Teorema 4.2 bagian 4f)

lim(8 N + 1)

lim( N + 3)
N 1

(Teorema 4.2 bagian 4d)

= =
3 2

8+1 1+ 3

BAB IV ~ Limit .ungsi

183

f ( N) 0 = , sehingga sifat limit g( N) 0 4d tidak dapat kita terapkan secara langsung karena pembagian dengan bilangan nol tidak dibenarkan. Limit model ini sering disebut sebagai limit bentuk tak tentu. Cara menghitung limit jenis ini, terlebih dahulu kita sederhanakan atau kita rasionalkan terlebih dahulu. Berikut ini beberapa contoh yang berkaitan dengan bagaimana menghitung limit dari bentuk tak tentu.

Dalam praktiknya kita sering menjumpai bentuk lim


N c

Contoh 4.2.3 Tentukan lim


N 3

N2 9 . N3

Penyelesaian: Karena lim ( N 3) = 0 , maka kita tidak dapat menerapkan sifat limit 4d. Dengan
N 3

memfaktorkan pembilang, kita peroleh:


N2 9 ( N 3)( N + 3) = N3 N3 N 3 ( N 3 0 ), maka pembilang dan penyebut dapat dibagi dengan N 3 , Jika N2 9 ( N 3)( N + 3) = =N+3 N3 N3 Karena dalam menghitung limit kita hanya memperhatikan nilai N di sekitar 3 tetapi tidak sama dengan 3, maka pembagian di sini diperbolehkan. Jadi, lim
N 3

N2 9 = lim( N + 3) = 6 N 3 N 3

Contoh 4.2.4 Tentukan lim


N4

9
N 2 . N4

Penyelesaian: Seperti pada Contoh 4.2.3, untuk N 4 kita peroleh:


N 2 ( N 2) 1 = = N 4 ( N 2)( N + 2) N +2

Oleh karena itu, dengan menerapkan Teorema 4.2 4d,


lim
N4

N 2 1 = lim N4 N4 N+2 1 = 4 +2 1 = 4

184

Matematika Kelas XI - IPS SMA

Contoh 4.2.5 Hitung lim


N0

N2 + 16 4 . N2

Penyelesaian: Kita tidak dapat menerapkan Teorema 4.2 (4d) secara langsung karena limit penyebut bernilai 0. Di sini pembilang kita rasionalkan lebih dahulu, yaitu menghilangkan tanda akarnya. Dalam hal ini kita kalikan dengan sekawannya,
N2 + 16 4 N2 + 16 4 N2 + 16 + 4 = 2 2 N N N2 + 16 + 4 = = = ( N2 + 16) 16 N 2 ( N 2 + 16 + 4) N2 N 2 N 2 + 16 + 4 1 N2 + 16 + 4

Jadi,
lim
N0

N2 + 16 4 = lim N0 N2

1 N + 16 + 4
2

1 1 = 0 + 16 + 4 8

Hasil ini sesuai dengan tebakan kita dulu pada Contoh 4.1.2. Contoh 4.2.6. Misalkan f ( N) = N2 + 3N 1 , hitunglah lim
h0

f ( N + h) f ( N) . h

Penyelesaian: Karena h 0 , maka kita peroleh:


f ( N + h) f ( N) [( N + h)2 + 3( N + h) 1] [ N2 + 3N 1] = h h = 2 Nh + 3h + h2 h

= 2N + 3 + h

Jadi,
lim
h 0

f ( N + h) f ( N) = lim (2 N + 3 + h) = 2 N + 3 h 0 h

BAB IV ~ Limit .ungsi

185

Contoh 4.2.7 Misalkan f ( N) = N , hitunglah lim


h0

f (2 + h) f (2) . h

Penyelesaian: Seperti pada Contoh 4.2.5, pembilangnya kita rasionalkan lebih dahulu. Kemudian, karena h 0 , f (2 + h) f (2) 2+h 2 = h h 2+h 2 2+h+ 2 = h 2+h+ 2 (2 + h) 2 = h( 2 + h + 2)
= 1 2+h + 2

Jadi,
lim
h0

1 1 f (2 + h) f (2) = lim = h0 2+h+ 2 2 2 h

Tugas Kelompok
Diskusikan dengan kelompok Anda untuk membahas soal-soal berikut ini. 1. Berikan contoh dua buah fungsi, f dan g, sehingga lim f ( x) atau lim g ( x ) tidak
x c x c

ada, tetapi lim [f ( x) + g ( x)] ada.


x c

2. Berikan contoh dua buah fungsi, f dan g, sehingga lim f ( x) atau lim g ( x ) tidak ada,
x c x c

tetapi lim [f ( N) g( N)] ada.


N c

Latihan 4.2
1. Diketahui bahwa:
lim f ( N) = 2
N c

lim g( N) = 0
N c

lim h( N) = 16
N c

Tentukan limit berikut (jika ada). Jika tidak ada, mengapa? a.


lim [f ( N) + h( N)]
N c

b.

lim [f ( N)]3
N c

186

Matematika Kelas XI - IPS SMA

c.

lim
N c

h( N)

e. f.

lim
N c

f ( N) g( N) 3 f ( N) h( N) 2 f ( N)
2

d. lim
N c

f ( N) h( N)

lim
N c

2.

Tentukan setiap limit yang diberikan dengan menggunakan teorema limit fungsi. a. b. c.
lim (2 N2 N + 5)
N 3

d. e. f.

N4 + N2 6 lim 4 N 1 N + 2N + 3
t 2

lim ( N 3 + 2)( N2 8 N)
N2

lim

t 4 + 3t + 6 16 N2

N 1

lim

2N + 1 N2 3N + 4

N4

lim

3.

4.

a. Apa yang salah dengan persamaan berikut? N2 + 3N 4 =N+4 N 1 b. Dengan fakta di bagian a, mengapa persamaan: N2 + 3N 4 lim = lim( N + 4) N 1 N 1 N 1 benar? Hitunglah setiap limit berikut, jika ada. a. b. c. d. e.
t 5

lim

t 2 25 t+5 4 N2 9 2N + 3

f. g. h. i. j.

lim
N0

9N 3 N N5 N+4 3

N 3 / 2

lim

lim
N 5

N 3

lim

N2 + 5 N + 6 N2 N 12 2 3 O 2 O2 16 + 6 O O2
9N 3 N
h 0

1 2 lim N 1 1 N 1 N2
lim
x 0

O2

lim

x4 2x2 x2 x2
3

lim
N9

lim
t 0

t +1 1 t

5.

Tentukan lim a. b. c.

f ( N + h) f ( N) untuk setiap fungsi yang diberikan. h d. f ( N) = 2 N f ( N) = N 2 3 N + 6

f ( N) = N 3 8 f ( N) =

e.

f ( N) =

6.

1 , N0 N f (3 + h) f (3) Tentukan lim untuk setiap fungsi f pada soal nomor 5. h 0 h

1 , N 2 N+2

BAB IV ~ Limit .ungsi

187

4.3 Laju Perubahan (Pengayaan)


Misalkan O adalah suatu besaran yang bergantung pada besaran lain, N, sehingga O adalah fungsi dari N dan dapat kita tuliskan O = f(N). Jika N berubah dari x = c sampai x = c + h , maka perubahan N adalah:
N = ( c + h) c = h

( x dibaca delta N) dan perubahan padanannya adalah: O = f (c + h) f (c) Hasil bagi selisih:

O f (c + h) f (c) = h N
disebut rerata laju perubahan y terhadap x sepanjang interval [c, c + h] , dan ditafsirkan sebagai kemiringan tali busur PQ pada Gambar 4.11.
O Q(c + h, f(c + h))
O

P(c, f(c))

c+h

Gambar 4.11 Rerata Laju Perubahan

Kita tinjau laju perubahan rerata pada interval yang semakin kecil [c, c + h] , sehingga h mendekati 0. Limit laju perubahan rerata ini disebut laju perubahan sesaat y terhadap x saat x = c , yang ditafsirkan sebagai kemiringan garis singgung pada kurva y = f ( x ) di P (c, f (c )) : Laju perubahan sesaat = lim
y x = lim
h 0

f ( c + h ) f (c ) h

x 0

(4.1)

Setelah kita memahami apa tafsiran fisis dari limit di atas, kita akan menyelesaikan permasalahan perusahaan handpone yang diungkapkan pada awal bab, yang disajikan menjadi contoh berikut. Contoh 4.3.1 Sebuah perusahaan handpone memperkirakan bahwa biaya produksi (dalam jutaan rupiah) untuk model seri tertentu adalah:

+( N) = 1.200 + 6 N 0,3N2 + 0,001N3

188

Matematika Kelas XI - IPS SMA

dengan N banyak handphone yang diproduksi. Untuk memperoleh keuntungan maksimum, maka perusahaan harus menekan biaya produksinya. Berapakah tingkat produksi perusahaan tersebut untuk meminimumkan biaya produksi? Penyelesaian: Menurut rumus (4.1), besar laju perubahan biaya produksi terhadap banyak N satuan adalah:
lim
h0

Kita hitung dulu,

+( N + h) +( N) + = lim h0 h N

+( N + h) +( N) [1.200 + 6( N + h) 0,3( N + h)2 + 0,001( N + h)3 ] [1.200 + 6 N 0,3 N2 + 0,001N3 ] = h h 2 2 6h 0,3h 0,6 Nh + 0,003 N h + 0,003 Nh2 + 0,001h3 = h = 6 0,3h 0,6 N + 0,003 N2 + 0,003Nh + 0,001h2

Dengan demikian,
lim
h0

+( N + h) +( N) + = lim h N h0 = lim (6 0,3h 0,6 N + 0,003N2 + 0,003Nh + 0,001h2 )


h0

= 6 0,6 N + 0,003N 2

Jadi, besar laju perubahan biaya produksi terhadap N adalah 6 0,6 N + 0,003 N 2 . Selanjutnya, misalkan:

+ '( N) = 6 0,6 N + 0,003N2 Persamaan ini adalah persamaan kuadrat dalam N, sehingga akan mencapai minimum ketika: > 0,6 N= = = 100 2a 2(0,003) (Ingat pelajaran kelas X). Untuk N = 100 akan memberikan biaya produksi sebesar: +(100) = 1.200 + 6(100) 0,3(100)2 + 0,001(100)3 = 200.
Jadi, pada tingkat produksi N = 100 satuan akan meminimumkan biaya produksi perusahaan, yang besarnya 200 juta rupiah. 9

Latihan 4.3
1. Gelombang udara dingin mendekati suatu SMA. Temperatur t setelah tengah malam adalah T, dengan: T = 0,1(400 40t + t 2 ), 0 t 12 a. Tentukan rerata laju perubahan dari T terhadap t di antara jam 5 pagi dan jam 6 pagi. b. Tentukan laju perubahan sesaat T terhadap t pada jam 5 pagi.
BAB IV ~ Limit .ungsi

189

2.

Suatu perusahaan mulai beroperasi pada 14 Februari 2000. Pendapatan kotor tahunan perusahaan itu setelah t tahun adalah p juta rupiah, dengan p(t ) = 50.000 + 18.000t + 600t 2 . Tentukan laju pertumbuhan pendapatan kotor pada 14 Februari 2007. Biaya produksi (dalam jutaan rupiah) N unit komoditas tertentu adalah:

3.

+( N) = 5.000 + 10 N + 0,05N2 a. Tentukan rerata laju perubahan dari + terhadap N ketika tingkat produksi diubah: i. dari N = 100 sampai N = 105 ii. dari N = 100 sampai N = 101 b. Tentukan laju perubahan sesaat dari + terhadap N untuk N = 100. (Ini disebut biaya marginal)
4. Fungsi berikut memberikan fungsi biaya pada suatu perusahaan. Jika N menyatakan banyak barang yang diproduksi untuk setiap fungsi biaya yang diberikan, tentukan tingkat produksi yang meminimumkan biaya, kemudian tentukan biaya produksi pada nilai ini. a. +( N) = 25.000 + 120 N + 0,1N2 b. +( N) = 3.700 + 5N 0,04 N2 + 0,0003N3

4.4 Limit di Tak Hingga (Pengayaan)


Sekarang kita akan meninjau limit fungsi apabila peubah bebas N naik atau turun tak terbatas. Limit semacam ini bermanfaat dalam teknik menggambar grafik fungsi. Di samping itu, limit-limit ini dapat digunakan pula untuk menentukan nilai-nilai ekstrim fungsi pada selang terbuka. Kita mulai dengan fungsi yang khusus. Misalkan didefinisikan oleh:
f ( N) = 1 N2

Sketsa grafik fungsi ini diberikan oleh Gambar 4.12. Misalkan N mengambil nilai 1, 2, 3, 4, 5, 10, 100, 1.000, dan seterusnya, dengan N naik tak terbatas. Nilai-nilai fungsi terkait diberikan pada Tabel 4.6. Dari tabel tersebut, dapat kita amati bahwa nilai-nilai fungsi f(N) semakin lama semakin dekat ke 0 apabila N naik menjadi besar sekali.
O 3 2 1 N

-4

-3

-2

-1

Gambar 4.12 Grafik Fungsi f ( N) = 1 N2

190

Matematika Kelas XI - IPS SMA

Tabel 4.6
x
f  x =

Tabel 4.7

1 x2

f  x =

1 x2

1 2 5 10 100 1.000

1 0,25 0,04 0,01 0,0001 0,000001

1 2 5 10 100 1.000

1 0,25 0,04 0,01 0,0001 0,000001

Secara intuisi, dapat kita lihat bahwa nilai f (N) mendekati nilai 0, apabila kita ambil N cukup besar. Untuk menjelaskan situasi ini, kita notasikan:
N +

lim

1 = 0 N2

Notasi x + kita artikan bahwa bebas N naik tak terbatas dengan nilai-nilai positif, dan + bukan bilangan real. Oleh karena itu, notasi x + tidak sama pengertiannya dengan x 10 . Ilustrasi di atas memotivasi definisi berikut. Definisi 4.3 Misalkan f fungsi yang terdefinisi pada sembarang interval (a, +) . Kita tuliskan:
x +

lim f ( x) = L

jika untuk N positif yang naik besar sekali, maka nilai f(N) mendekati L. Sekarang kita tinjau fungsi f di depan dengan N mengambil nilai 1, 2, 3, 4, 5, 10, 100, 1.000, , dan seterusnya, dengan N turun dengan nilai negatif tak terbatas. Tabel 4.7 memberikan nilai-nilai fungsi f(N) terkait. Secara intuisi, dapat kita lihat bahwa nilai f(N) mendekati nilai 0, apabila kita ambil N cukup kecil dari bilangan negatif. Dalam hal ini kita tuliskan:
N

lim

1 = 0 N2

Definisi 4.4 Misalkan f fungsi yang terdefinisi pada setiap interval (, b) . Kita tuliskan:
x

lim f ( x) = L

jika untuk N negatif yang turun kecil sekali, maka nilai f(N) mendekati L.

BAB IV ~ Limit .ungsi

191

Teorema limit di subbab 4.2 tetap berlaku apabila x c kita ganti dengan x + atau x . Kita mempunyai teorema tambahan berikut ini, yang kita sajikan tanpa bukti. Teorema 4.3 Jika r suatu bilangan positif, maka: 1. lim 2. lim
1 xr
1 xr
x +

= 0
= 0

Contoh 4.4.1 Tentukan nilai dari: a. b.


N +

lim

4N 7 3N + 5

c. d.

N +

lim

5N2 + 4 N + N2 + 1
3

N +

lim

N2 N+1

N +

lim

4 N3 + N 2 N3 3

Penyelesaian: Untuk menggunakan Teorema 4.3, kita bagi pembilang dan penyebut dengan pangkat tertinggi yang muncul dalam pembilang atau penyebut. a.
7 4 4N 7 N = 40 = 4 lim = lim 5 30 3 N + 3 N + 5 N + 3+ N N 1 = lim = lim N 1 N + 1 1 N + 1 N + + + N2 N2 N N2
2

b.

N +

lim

N2 N2

Dalam perhitungan penyebut kita peroleh:


N +

1 1 lim + 2 = 0 + 0 = 0 N N

Limit penyebut adalah 0 dan penyebut didekati untuk nilai-nilai N yang positif. Dalam hal ini kita simbolkan:

N +

lim

N2 = + N+1

192

Matematika Kelas XI - IPS SMA

c.

5N2 4 3 + 3 4 N3 + N 5N + 4 = lim d. lim lim 3 = lim 3 N 2 N 2 N + 2 N 3 3 N + N + N + N + 1 N + N N 1 3 + 3 + 3 N N N 5 4 + 3 N N = lim = lim 1 1 N + N + 1 + + 3 N N 0 + 0 0 = = =0 6 + 0 + 0 6


2

4 N3 N + 3 N3 N 2N3 3 3 N N3 1 4 + 2 4 + 0 N = =2 3 2 3 2 0 N

Contoh 4.4.2 Hitunglah nilai limit yang diberikan. a.


N

lim

N+5 2N 3
2

c.

N +

lim

N 2 + 6 N ( N 4)

b.

N +

lim

N2 + 2 N

N2 N

d.

N +

lim

2 N2 + 3 N

Penyelesaian: a. Pangkat tertinggi dari N adalah 2 yang muncul di bawah tanda akar. Karena itu pembilang dan penyebut kita bagi dengan dan N = N . Jadi,
N 5 + N N = lim 2 N2 3 N 2 3 N2 5 N + = lim N N N 3 2 2 N 5 1 N = lim N 3 2 2 N 1 0 = 20 1 = 2 N+5
N 2 = N . Karena N , maka N < 0

lim

BAB IV ~ Limit .ungsi

193

b. Kita rasionalkan bentuk akar itu,


N +

lim

N2 + 2 N

N2 N

N +

lim

N2 + 2 N N2 N
N2 + 2 N N2 + N N2 + 2 N + N2 N

N2 + 2 N + N2 N N2 + 2 N + N2 N

= =

N +

lim

N +

lim

3N 2 1 N 1+ + N 1 N N 3 2 1 1+ + 1 N N

N +

lim

3 3 = 2 1+ 0 + 1 0

c.

N +

lim

N2 + 6 N ( N 4) = lim ( N2 + 6 N ( N 4))
N +

N2 + 6 N + ( N 4) N2 + 6 N + ( N 4)

= lim = lim

N2 + 6 N N2 + 8 N 16 N2 + 6 N + ( N 4) 14 N 16

N +

N2 + 6 N + ( N 4) 16 14 N = lim N + 6 4 1+ +1 N N 14 0 = =7 1+ 0 +1 0
N +

d.

N +

lim

2 N2 + 3 N

= lim

N +

2 N2 + 3 N2 2+ 3 N2 1

= lim = 2

N +

194

Matematika Kelas XI - IPS SMA

Tugas Mandiri
Untuk menambah wawasan Anda tentang limit fungsi dan aplikasinya lebih lanjut, kunjungilah: http://en.wikipedia.org/wiki/limit_of_function http://learning-with-me.blogspot.com/2007/04/limit-function.html

Latihan 4.4
Tentukan nilai dari setiap limit yang diberikan. 1. lim

N +

3N + 1 4N + 9 4 N2 + 8 N 2 N2 3
8N + 1 2 N 2N + 3

6.

O +

lim

4 O2 3 O + 3 O+1

11.

lim

N2 4 N + 5 N+3
N2 + 1 N

2. lim

N +

7.

lim

N2 2 N + 5 5N3 + N + 4 2 N4 7 N2 + 1 N4 + 1
N2 + 9 N+3 N2 + 9 N+3

12.

N +

lim

3. lim

N +

8.

N +

lim

13.

N +

lim ( N 2 + N N)

4N + 7 4. lim N 2 3 N

9.

N +

lim

14.

N +

lim

N2 + 1 N2 1

5. lim

4 N3 2 N2 + 5 2 N3 + N + 2

10.

lim

15.

N +

lim

3 N N1 2 N N2

BAB IV ~ Limit .ungsi

195

Rangkuman
1. Limit f(N) ketika N mendekati c sama dengan L, dituliskan dengan lim f ( x) = L , jika x c kita dapat membuat nilai f(N) sembarang yang dekat dengan L (sedekat yang kita mau) dengan cara mengambil nilai N yang dekat dengan c, tetapi tidak sama dengan c. Limit kiri f(N) ketika N mendekati c sama dengan L, kita tuliskan dengan lim f ( x) = L , x c jika kita dapat membuat f(N) sembarang dekat dengan L dengan cara mengambil nilai N cukup dekat ke c, dan N lebih kecil daripada c. Jika pada (2) disyaratkan N harus lebih besar daripada c, maka diperoleh limit kanan dari f(N), dan dinotasikan dengan lim+ f ( x) = L .
x c

2.

3.

4. 5. 6. 7.

lim f ( x) = L jika dan hanya jika lim f ( x) = L dan lim+ f ( x) = L .


x c x c x c

Operasi aljabar berlaku pada perhitungan limit fungsi. Laju perubahan sesaat dari fungsi f di titik c didefinisikan sebagai lim
f (c + h ) f (c ) h
h 0

Misalkan f fungsi yang terdefinisi pada sembarang interval (a, +) . Jika untuk N positif yang naik besar sekali, maka nilai f(N) mendekati L, dituliskan lim f ( x) = L .
x +

8.

Misalkan f fungsi yang terdefinisi pada setiap interval (, b) . Jika untuk N negatif yang turun kecil sekali, maka nilai f(N) mendekati L, dituliskan lim f ( x) = L .
x

196

Matematika Kelas XI - IPS SMA

Math Info
Augustin-Louis Cauchy 1789 1857 Augustin-Louis Cauchy lahir di Paris dan dididik di Ecole Polytechnique. Karena kesehatan yang buruk, ia dinasehatkan untuk memusatkan pikiran pada matematika. Selama karirnya, ia menjabat mahaguru di Ecole Polytechnique, Sorbonne, dan College de France. Sumbangan-sumbangan matematisnya cemerlang dan mengejutkan dalam jumlahnya. Produktivitasnya sangat hebat sehingga Academy Paris memilih untuk membatasi ukuran makalahnya dalam majalah ilmiah untuk mengatasi keluaran dari Cauchy.

Cauchy seorang pemeluk Katolik saleh dan pengikut Raja yang patuh. Dengan menolak bersumpah setia kepada pemerintah Perancis yang berkuasa dalam tahun 1830, ia mengasingkan diri ke Italia untuk beberapa tahun dan mengajar di beberapa institut keagamaan di Paris sampai sumpah kesetiaan dihapuskan setelah revolusi 1848. Cauchy mempunyai perhatian luas. Ia mencintai puisi dan mengarang suatu naskah dalam ilmu persajakan bahasa Yahudi. Keimanannya dalam beragama mengantarnya mensponsori kerja sosial untuk ibu-ibu tanpa nikah dan narapidana. Walaupun kalkulus diciptakan pada akhir abad ke tujuh belas, tetapi dasar-dasarnya tetap kacau dan berantakan sampai Cauchy dan rekan sebayanya (Gauss, Abel, dan Bolzano) mengadakan ketelitian baku. Kepada Cauchy kita berutang pemikiran pemberian dasar kalkulus pada definisi yang jelas dari konsep limit.
Sumber: Kalkulus dan Geometri Analitis, 1988, hal. 43

Gambar 4.13 Augustin-Louis Cauchy

BAB IV ~ Limit .ungsi

Sumber: www.math.uu.se

197

Uji Kompetensi I. PETUNJUK


Untuk soal nomor 1 sampai dengan nomor 15, pilihlah satu jawaban yang paling tepat!
1.
1 4 2 Nilai lim adalah . N 2 N 2 N 4

A. B. C. D. E. 2.
lim

0 1/4 1/2 2 4

N2 + 5 N + 6 = ... . N 2 N2 4 A. 1/2 B. 1/4 C. 0 D. 1/4 E. 1/2


lim N1 N +3 2
2

3.

N 1

= ... .

A. B. C. D. E. 4.

6 4 2 4 6

lim

N 1

A. B. C. D. E. 5.

( N 3)( N + 3) = ... . N 3 0 3 6 12 15
1 N = ... . 1 N2

lim
N 1

A. B. C. D. E.

0 1/4 1/2 1 4

198

Matematika Kelas XI - IPS SMA

6.

Jika lim A. B. C. D. E. 3 2 1 1 2

N 4

aN + > N 3 = , maka a + > = . N4 4

7.

lim
N 3

A. B. C. D. E. 8.
lim

N 2N + 3 = .... N2 9 3/2 1 1/3 1/9 0 2 N 2 5N = .... 3 9+N

N 0

A. B. C. D. E. 9.

30 1 0 1 30
t 0

Jika f ( N) = 1 2 N2 , maka lim A. 1 4N B. 1 N3 C. 1 4N3 D. 1 4N E. 1 N3


(4 + 5N)(2 N) = .... (2 + N)(1 N)

f ( N + t ) f ( N) = .... t

10.

lim

A. B. C. D. E. 11.

1/5 2 5

lim

( N + p)( N + q) N = ....

A. 0 B. p q C. p q
1 D. 2 ( p + q) E. p q

BAB IV ~ Limit .ungsi

199

12.

lim

N(4 N + 5) 4 N2 3 = ....

A. B. C. D. E. 13.
lim
N 2

8 5/4 1/2 0
N3 8 = .... N2 2 N

A. B. C. D. E. 14.
lim
a>

0 2 4 6

a a > >) = .... a >

A. B. 3> C. 3 b D. 3a E. 0
2+ N 2 N = .... N
2 4 2 21 2 2 2

15.

lim
t 0

A. C. D. E.

B. 1/2

II.

PETUNJUK
Untuk soal nomor 16 sampai dengan nomor 20, kerjakan dengan singkat dan jelas!
16. 17. Hitunglah nilai dari lim
N 2

6N 2 . 3 N1
N 3

Jika f ( N) = 1 N 2 , hitunglah nilai dari lim

f ( N) f (3) . N3

200

Matematika Kelas XI - IPS SMA

18. 19. 20.

Carilah bilangan a dan > sehingga lim


2 N2 2 Hitunglah nilai dari lim 2 . N 1 N + 2 N 3
3

N 0

N 2 aN + > =3. 2 N2 8

Jika lim [f ( N) + g( N)] = 2 dan lim [f ( N) g( N)] = 1, carilah lim f ( N) g( N).


N c N c N c

Soal Analisis
1. Misalkan jumlah penduduk pada kota tertentu setelah t tahun dari 1 Januari 2001 sebesar 10.000 + 200t + 40t2. Tentukan laju pertumbuhan pada 1 Januari 2010. Jika +(N) menyatakan fungsi biaya untuk memproduksi sebanyak N barang, tentukan tingkat produksi yang meminimumkan biaya, apabila +(N) = 339 + 25N 0,09N2 + 0,0004N3. Tentukan tingkat produksi yang akan memaksimumkan keuntungan perusahaan, jika fungsi biaya +(N) = 10.000 + 28N 0,01N2 + 0,002N3 dan fungsi permintaan P(N) = 90 + 0,02N.

2.

3.

BAB IV ~ Limit .ungsi

201

Aktivitas Proyek Aktivitas


Nama : .. Tanggal : Kelas : XI Materi Pokok : Kelompok : .. Semester : Kegiatan : Mengalirkan air dari dispenser Tujuan : Menentukan debit air yang mengalir dari dispenser ..................... Limit fungsi 2 (dua)

A. Alat dan bahan yang digunakan 1. 2. 3. Dispenser 1 galon air mineral (19 liter) Gelas ukur 4. 5. 6. Alat tulis dan komputer Buku catatan Stopwatch

B. Cara kerja 1. Buatlah kelompok yang beranggotakan 4 atau 5 siswa. 2. Siapkan galon air pada dispenser, stopwatch, dan alat tulis. 3. Alirkan air dari dispenser. Catat banyaknya volume air yang keluar dari dispenser untuk setiap periode waktu 5 menit pada tabel di bawah. t menit V liter C. Analisis 1. Buatlah grafik dari data yang Anda peroleh di atas. Jika mungkin gunakan komputer. 2. Jika P(t, V) adalah titik untuk t = 15, carilah kemiringan tali busur PQ apabila Q adalah titik pada grafik dengan t = 5, 10, 15, 20, 25, dan 30. 3. Perkirakan kemiringan garis singgung di P dengan merata-rata kemiringan dua tali busur. 4. Gunakan grafik fungsi untuk memperkirakan kemiringan garis singgung di P. Kemiringan ini menyatakan debit air yang mengalir dari dispenser setelah 15 menit. 5. Tafsirkan hasil di atas sebagai notasi limit. 5 10 15 20 25 30

202

Matematika Kelas XI - IPS SMA