Anda di halaman 1dari 16

OSTEOARTRITIS (OA)

FARMAKOTERAPI

Pendahuluan

Arthritis

adalah

istilah

umum

untuk

peradangan (inflamasi) dan pembengkakan didaerah persendian.

Yang

paling

banyak
(OA),

terjadi

adalah

Osteoarthritis

arthritis

gout(pirai),

arthritis rheumatoid (AR), dan fibromialgia.

Gejala klinis yang sering adalah rasa sakit, ngilu, kaku, atau bengkak di sekitar sendi.

Definisi

Osteoartritis (Artritis Degeneratif, Penyakit Sendi Degeneratif) adalah suatu penyakit sendi menahun yang ditandai dengan adanya

kemunduran pada tulang rawan (kartilago)


sendi dan tulang di dekatnya, yang bisa

menyebabkan nyeri sendi dan kekakuan.

Perbedaan AR, OA, GOUT


AR
Artritis reumatoid merupakan penyakit inflamasi sistemik yang menyerang seluruh bagian tubuh. Cara kerjanya dengan menyerang sendi persendian kecil. Artritis reumatoid ini merupakan bentuk artritis yang serius, disebabkan oleh peradangan kronis yang bersifat progresif, yang menyangkut persendian. Ditandai dengan sakit dan bengkak pada sendi-sendi terutama pada jari-jari tangan, pergelangan tangan, siku,dan lutut.

OA
Osteoartritis (OA) merupakan penyakit sendi menahun yang ditandai dengan menipisnya tulang rawan sendi (kartilago) secara progresif, disertai dengan pembentukan tulang baru pada trabekula subkondral dan terbentuknya rawan sendi dan tulang baru pada tepi sendi (osteofit). Tulang rawan (kartilago) adalah bagian dari sendi yang melapisi ujung dari tulang, yangmemudahkan pergerakan dari sendi. Kelainan pada kartilago dapat menyebabkan tulang bergesekan satu sama lain, yangmenyebabkan kekakuan, nyeri dan pembatasan gerakan pada sendi. Umumnya menyerang sendi-sendi penopang tubuh seperti lutut pinggul, tulang belakang.

GOUT
Gout merupakan penyakit radang sendi yang terjadi akibat deposisi kristal monosodium urat pada persendian dan jaringan lunak. Gout ditandai dengan serangan berulang dari arthritis (peradangan sendi) yang akut, kadangkadang disertai dengan pembentukan kristal sodium urat yang besar (yang dinamakan tophus), deformitas (kerusakan) sendi secara kronik, dan adanya cedera pada ginjal.

Artritis trumatoid (RA) adalah penyakit di mana sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang jaringan yang sehat, menyebabkan peradangan yang merusak sendi (autoimun). Penyebab utama artritis reumatoid belum diketahui, namun diduga dapat berasal dari faktor genetik atau faktor resiko lingkungan tertentu yang dapat menyebabkan kekacauan daya tahan tubuh atau gangguan autoimun. Faktor pencetus mungkin adalah suatu bakteri, mikoplasma, virus yangmenginfeksi sendi atau mirip dengan sendi secara antigenis.

Penyebab OA bukan tunggal, OA merupakan gangguan yang disebabkan oleh multifaktor, antara lain usia, mekanik, genetik, humoral dan faktor kebudayaan. Menipisnya rawan sendi diawali dengan retak dan terbelahnya permukaan sendi di beberapa tempat yang kemudian menyatu dan disebut sebagai fibrilasi. Di lain pihak pada tulang akan terjadi pula perubahan sebagai reaksi tubuh untuk memperbaiki kerusakan. Perubahan itu adalah penebalan tulang subkondral dan pembentukan osteofit marginal, disusul kemudian dengan perubahan komposisi molekular dan struktur tulang.

Penumpukan asam urat didalam tubuh secara berlebihan, baik akibat produksi asam urat yang meningkat, pembuangannya melalui yang menurun, atau akibat peningkatan asupan makanan yang kaya akan purin. Gout terjadi ketika cairan tubuh sangat jenuh akan asam urat karena kadarnya yang tinggi.

Patofisiologi

Osteoarthritis adalah penyakit sendi yang paling sering mengenai rawan kartilago. Kartilago merupakan jaringan licin yang membungkus ujung-ujung tulang persendian. Kartilago yang sehat memungkinkan tulang-tulang menggelincir sempurna satu sama lain. Selain itu kartilago dapat menyerap renjatan (shock) dari gerakan fisik. Yang terjadi ada penderita OA ialah sobek dan ausnya lapisan permukaan kartilago. Akibatnya tulangtulang saling bergesekan, menyebabkan rasa sakit, bengkak, dan sendi dapat kehilangan kemampuan bergerak. Lama kelamaan sendi akan kehilangan bentuk normalnya, dan osteolit dapat tumbuh di ujung persendian. Sedikit dari tulang atau kartilago dapat pecah dan mengapung di dalam ruang persendian. Akibatnya rasa sakit bertambah, bahkan dapat memperburuk keadaan.

Jenis-jenisnya:

Berdasarkan penyebabnya osteoarthritis dibedakan menjadi dua


yaitu:

1. Osteoarthritis

primer

disebut

osteoarthritis

idiopatik,

tidak memiliki penyebab yang pasti ( tidak diketahui ) dan tidak


disebabkan oleh penyakit sistemik maupun proses perubahan lokal pada sendi.

2. Osteoarthritis sekunder. disebabkan oleh penyakit atau kondisi


lainnya seperti kegemukan, trauma atau operasi yang berulang kali pada struktur-struktur sendi, sendi-sendi abnormal waktu dilahirkan (kelainan-kelainan kongenital), gout, diabetes, dan penyakit-penyakit hormon lain.

Penyebab
Penyebab penyakit ini tidak diketahui secara pasti, tetapi ada beberapa faktor resiko yang diketahui berhubungan dengan penyakit ini, yaitu:
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Usia di atas 40 tahun dan prevalensi pada wanita lebih tinggi. Genetik. Kegemukan dan penyakit metabolik. Cedera sendi yang berulang. Kepadatan tulang berkurang (osteoporosis). Beban sendi yang terlalu berat ( olah raga atau kerja tertentu). Kelainan pertumbuhan (kelainan sel sel yang membentuk tulang rawan, seperti kolagen dan proteoglikan).

Manifestasi klinis

Gejala utama dari osteoartritis adalah adanya nyeri pada sendi yang terkena, terutama waktu bergerak. Umumnya timbul secara perlahanlahan. Mula-mula terasa kaku, kemudian timbul rasa nyeri yang berkurang dengan istirahat. Terdapat hambatan pada pergerakan sendi, kaku pagi, krepitasi, pembesaran sendi dn perubahan gaya jalan. Lebih lanjut lagi terdapat pembesaran sendi dan krepitasi

Terapi
Terapi non farmakologi Edukasi pasien Terapi Fisik Latihan Fisik, okupasional, aplikasi dingin/panas Istirahat dan merawat persendian Penurunan berat badan Bedah (pilihan terakhir) Akupuntur Teknik relaksasi (yoga dan meditasi), dll

Terapi farmakologis
Pendekatan

individual untuk

pengobatan
Terapi

obat pada OA ditargetkan pada

penghilangan rasa sakit,

Obat-obat yang digunakan, antara lain:


Analgetik

Parasetamol
Obat ini bekerja menghambatsintesis prostaglandin (PG) di SSP melalui penghambatan COX, tetapi tidak menghambat sintesis PG diperifer, dosis 325mg-650mg, 4xsehari untuk memberikan efek analgetik.

Aspirin
Mempunyai efek ;analgetik,antipiretik, dan inflamasi. Efeknanalgetik dan inflamasinya karena dapat menghambat PG dan juga menghambat stimulasi nyeri pada bagian subcortikal, selain itu juga mencegah aksi potensi dari PG terhadap mediator endogen (brandikinin) dalam menstimulasi saraf perifer, dosis yang diberikan sama dengan parasetamol untuk memberikan efek analgetik, dosis minimal 3,6g/ hari umumnya akan menimbulkan efek anti inflamasi.

Capsaisin
Merupakan ekstrak etanol dari cabe merah yang dapat mengurangi nyeri ketika dioleskan pada permukaan sendi yang terkena.

Tramadol/kodein.
Analgetik yang dicadangkan dan digunakan saat obat lain tidak dapat meredakan nyeri. Obat ini tidak boleh diberikan untuk jangka panjang karena dapat menyebabkan ketergantungan dan konstipasi.

Antiinflamasi

AINS Efek antiinflamasi timbul karena AINS dapat menghambat enzym cyclooxygenase (COX) yang berfungsi dalam mengkonversi asam arakidonat menjadi PG, trobosan, dan prostasiklin. Efek antiinflamasinya dikaitkan dengan menghambat pirogen (interleukin-1) yang menginduksi PG di hipotalamus dan resetting pada sistem termoregulator, menyebabkan vasodilatasi dan peningkatan hilangnya panas. Yang perlu diperhatikan saat menggunakan AINS : Dapat menyebabkan iritasi lambung dengan gejala mual, dispepsia, anoreksia dan nyeri Obat ini tidak menyembuhkan penyakit tetapi hanya bersifat simtomatik Kombinasi akan meningkatkan toksisitas tanpa di ikuti peningkatan manfaat. Berpotensi menimbulkan ulcer dan pendarahan saluran pencernaan karena efek langsung maupun efek sistemiknya dapat di kurangi jika perut dalam kondisi terisi. Efek toksik dapat meningkat pada lansia atau penderita kardiovaskuler.

Glukokortikoid Bekerja mneghambat konversi fosfolipid menjadi asam arakidot dan asam arakidonat menjadi leukotrien dengan kemampuannya mengikat enzym lipogenase. Hialuronat Asam hialuronat membantu dalam rekonstitusi cairan sinovial, menigkatkan elastisitas, viskositas dan meningkatkan fungsi sendi.

Pencegahan (Tips)
Sebagai tips, lakukan hal-hal berikut untuk menghindari sedini mungkin anda terserang OA atau membuat OA anda tidak kambuh yaitu dengan;
Menjaga berat badan Olah raga yang tidak banyak menggunakan persendian Aktifitas Olah raga sesuai kebutuhan Menghindari perlukaan pada persendian. Minum suplemen sendi Mengkonsumsi makanan sehat Memilih alas kaki yang tepat dan nyaman Lakukan relaksasi dengan berbagai tehnik Hindari gerakan yang meregangkan sendi jari tangan. Jika ada deformitas pada lutut, misalnya kaki berbentuk O,

jangan dibiarkan. hal tersebut akan menyebabkan tekanan yang tidak merata pada semua permukaan tulang.

THANKS FOR YOUR ATTENTION