Anda di halaman 1dari 76

EVALUASI PROGRAM PENCEGAHAN DAN PEMBERANTASAN DEMAM BERDARAH DENGUE UPT PUSKESMAS KECAMATAN CIMANGGIS DEPOK PERIODE JANUARI-DESEMBER

2011

Disusun Oleh : Yesi Nur Widyastuti 121.0221.015

Pembimbing : dr. Ferdiana Yunita

KEPANITERAAN KLINIK ILMU KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS KEDOKTERAN UPN VETERAN JAKARTA 2012

LEMBAR PERSETUJUAN
Telah diperiksa dan disetujui laporan evaluasi program berjudul

EVALUASI PROGRAM PENCEGAHAN DAN PEMBERANTASAN DEMAM BERDARAH DENGUE UPT PUSKESMAS KECAMATAN CIMANGGIS DEPOK PERIODE JANUARI-DESEMBER 2011
Diajukan untuk memenuhi syarat dalam mengikuti ujian akhir Kepaniteraan Klinik lmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Pembangunan Nasional VeteranJakarta

Menyetujui, Pembimbing

(dr. Ferdiana Yunita)

Penguji I

Penguji II

(dr. Maria Selvester Thadeus, M.Biomed)

(Nurfitri Bustamam, SSi, M.Kes, M.PdKed.)

Ka.Dep IKK/IKM FKUPN Jakarta

(dr. Sri Wahyuningsih)

Ditetapkan di Tanggal ujian

: Jakarta : 12 Desember 2012

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis sampaikan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan tugas makalah evaluasi program yang berjudul : Pencegahan dan Pemberantasan Demam Berdarah Dengue di Puskesmas Kecamatan Cimanggis Periode Januari-Desember 2011. Salah satu kegiatan kepaniteraan mahasiswa di bagian Ilmu Kedokteran Komunitas adalah menilai suatu program di Puskesmas dengan menggunakan pendekatan sistem. Dengan demikian mahasiswa dapat memahami konsep tentang pendekatan sistem, menilai serta menggunakannya untuk menyelesaikan suatu program dari Puskesmas. Penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. dr. Ferdiana Yunita selaku pembimbing dalam penulisan evaluasi program ini sehingga dapat diselesaikan dengan baik. 2. dr. Hendrik Alamsyah sebagai Kepala Puskesmas Kecamatan Cimanggis. 3. dr. Eni Ernawati selaku pembimbing di Puskesmas Kecamatan Cimanggis. 4. Keluarga dan teman-teman yang turut memberikan saran dan kritik dalam pembuatan laporan ini. Penulis merasa masih banyak kekurangan dalam pembuatan laporan evaluasi program kerja Puskesmas ini, sehingga penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi tercapainya kesempurnaan dari penulisan ini. Mudah-mudahan laporan evaluasi program Puskesmas tentang Pencegahan dan Pemberantasan Deman Berdarah Dengue ini dapat memberikan masukan yang berharga bagi yang membacanya, khususnya dalam bidang Ilmu Kedokteran Komunitas.

Depok,

Desember 2012

Penulis

ii

DAFTAR ISI LEMBAR PERSETUJUAN ............................................................................ i KATA PENGANTAR ... ....... ii DAFTAR ISI .. ....... iii DAFTAR TABEL .............. ...... vi ABSTRAK ................................................................................................. ....... vii ABSTRACT ...... 1 BAB I. PENDAHULUAN .. ...... 1 1.1 Latar belakang .. ....... 1 1.2 Masalah .. ..... 3 1.3 Tujuan .... ..... 3 1.3.1.1 Tujuan Umum .... ..... 3 1.3.1.2 Tujuan Khusus ... ..... 4 1.4 Manfaat .. ..... 4 BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ......... 5 2.1. Program Pencegahan dan Pemberantasan DBD ...... ........ 5 2.1.1 Definisi ........ ....... 5 2.1.2 Etiologi ..... ...... 5 2.1.3. Epidemiologi ... ...... 5 2.1.4. Vektor .......... 6 2.1.5. Faktor Risisko ...... ................. 7 2.1.6. Tanda Dan Gejala Klinis DBD ... ...... 7 2.1.7. Kriteria Diagnosis ..................................................................... 9 2.1.7. Tatalaksana ........ 10 2.2 Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular . ........ 10 2.2.1.Tujuan. ... ........ 10 2.2.2. Kegiatan . .. ........ 11 2.2.3. Penyuluhan . .......... ........ 12 2.2.4. Kemitraan ....... ....... 14 2.2.5. Fogging. ..... ....... 13 2.2.6. PSN. .... ...... 14 2.2.7. SDM ........ ...... 17 2.3 Sistem .......................................................................................... ........ 18 2.3.1 Pengertian sistem .............................................................. ........ 18 2.3.2 Unsur Sistem ............................................................................. 18 2.3.3 Pendekatan Sistem ............................................................ ........ 20 2.4 Evaluasi program ......................................................................... ....... 21 BAB III. METODE EVALUASI ...... ...... 23 3.1. Tolok Ukur Penilaian ........... 23 3.2. Bahan Kerja ... ...... 24 3.2.1. Pengumpulan Data .............. ...... 24

iii

3.2.2. Pengolahan Data ................ 24 3.2.3. Penyajian Data ........ ...... 24 3.2.4. Lokasi ..... ....... 24 3.2.5. Waktu ................................................................................ ....... 24 3.3. Cara Analisis ........................................................................................ 24 3.3.1. Menetapkan Masalah ......................................................... ....... 24 3.3.2. Menetapkan Prioritas Masalah ........................................... ....... 24 3.3.3. Penentuan Penyebab Masalah ............................................ ....... 25 3.3.4. Kerangka Konsep ............................................................... ....... 25 3.3.5. Identifikasi Penyebab Masalah ........................................... ...... 26 3.3.6. Alternatif Pemecahan Masalah dan Prioritas ............................ 28 3.3.6.1. Alternatif Pemecahan Masalah... ..... 28 3.3.6.2. Prioritas Cara Pemecahan Masalah ... ..... 28 BAB IV. PENYAJIAN DATA ......... 30 4.1. Gambaran Umum Wilayah Puskesmas Cimanggis ...................... ....... 30 4.1.1. Kondisi Geografi ................................................................ ....... 30 4.1.2. Kondisi Demografi ... ......... 31 4.2. Gambaran Umum Puskesmas Cimanggis ............................................ 33 4.2.1. Struktur Organisasi dan Tata Kerja ...................................... ...... 33 4.2.1.1. Struktur Organisasi ................................................. ..... 35 4.2.1.2. Tata Kerja ............................................................... ..... 35 4.2.2. Sumber Daya Kesehatan ..................................................... ....... 36 4.2.2.1. Sumber Daya Manusia (Ketenagaan) ............................ 36 4.2.2.2. Sarana Kesehatan dan Prasarana Penunjang ........... ...... 37 4.3. Data Khusus ........................................................................................ 42 BAB V. HASIL EVALUASI ........................................................................... 44 5.1. Penetapan Masalah .............................................................................. 44 5.2. Pemilihan Prioritas Masalah ................................................................ 45 5.3 Kerangka Konsep ................................................................................. 49 5.4. Identifikasi Penyebab Masalah ...................................................... ...... 50 5.5. Penetapan Prioritas Penyebab Masalah ............................................... 55 5.6. Alternatif Pemecahan Masalah ............................................................ 56 5.7. Penentuan Prioritas Jalan Keluar ......................................................... 57 5.8. Rancangan Pemecahan Masalah / Plan of Action ................................ 59 BAB VI. PENUTUP .......................................................................................... 62 6.1. Kesimpulan ........................................................................................... 62 6.2. Saran ..................................................................................................... 62 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 63 LAMPIRAN ...................................................................................................... 64

iv

DAFTAR TABEL DAN BAGAN

Tabel 3.1 Tolok ukur keluaran ......................................................................... 23 Tabel 3.2 Tolok ukur pada komponen masukan .............................................. 25 Tabel 3.3 Tolok ukur pada komponen proses .................................................. 27 Tabel 3.4 Tolok ukur pada komponen lingkungan dan umpan balik ................ 27 Tabel 4.1 Situasi Geografi di Wilayah Puskesmas Cimanggis Tahun 2011 ..... 31 Tabel 4.2 Tabel Wilayah Kerja Puskesmas DTP Cimanggis ............................ 31 Tabel 4.3 Jumlah Penduduk di Puskesmas DTP Cimanggis Tahun 2011 ....... 31 Tabel 4.5 Jumlah Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan ............................. 33 Tabel 4.6 Keadaan Tenaga di Puskesmas DTP Cimanggis Tahun 2011 .......... 36 Tabel 4.7 Kendaraan roda empat di Puskesmas Cimanggis Tahun 2011 ....... 37 Tabel 4.8 Kendaraan roda dua di Puskesmas Cimanggis ................................ 37 Tabel 4.9 Sarana Kesehatan di Wilayah Puskesmas Cimanggis Tahun 2011 .. 39 Tabel 4.10 Kejadian Kasus Penyakit DBD di Kecamatan Cimanggis ............... 42 Tabel 5.1 Masalah Keluaran ............................................................................ 45 Tabel 5.2 Matriks penetapan prioritas masalah ................................................ 46 Tabel 5.3 Perbandingan Tolok Ukur Unsur Masukan dan Pencapaian .......... 51 Tabel 5.4 Penetapan Prioritas Penyebab Masalah ............................................ 55 Tabel 5.5 Penentuan Prioritas Jalan Keluar ..................................................... 58 Bagan 5.1 Kerangka Konsep ............................................................................. 50 Gambar 2.1 Skema Pendekatan Sistem .............................................................. 19 Gambar 4.1 Peta Wilayah Kerja Puskesmas DTP Cimanggis ........................... 30 Gambar 4.2 Struktur Organisasi Puskesmas DTP Cimanggis ........................... 41

ABSTRAK
YESI NUR WIDYASTUTI. 2012. Evaluasi Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Demam Berdarah Dengue di Puskesmas Kecamatan Cimanggis Periode Januari-Desember 2011. Dibimbing oleh dr. Ferdiana Yunita. Demam Berdarah Dengue (DBD) sering menimbulkan wabah dan menyebabkan banyak kematian. Angka insiden setiap tahun cenderung meningkat dan diperkirakan dalam 5 sampai 20 tahun mendatang dapat timbul epidemik DBD di Indonesia. Depok merupakan salah satu daerah dengan angka insiden DBD tinggi sehingga DBD adalah salah satu prioritas masalah dan penyakit infeksi yang penting. Dengan melaksanakan program Puskesmas yaitu program Penanggulangan DBD dapat mengatasi masalah angka kesakitan DBD yang tinggi di Jawa Barat yaitu 23.951. Tujuan dari evaluasi program adalah untuk mengetahui masalah kemungkinan penyebab masalah, serta alternatif pemecahan masalah pada pelaksanaan program pencegahan pemberantasan penyakit DBD di Puskesmas Kecamatan Cimanggis periode tahun 2011. Metode yang digunakan adalah Problem Solving Cycle dengan cara menentukan tolok ukur dari unsur keluaran sistem, pengumpulan data, analisis masalah dengan membandingkan antara pencapaian keluaran dan tolak ukur keluaran, menentukan prioritas masalah, membuat kerangka konsep, mengidentifikasi penyebab masalah dan membuat alternatif pemecahan masalah. Hasil yang ditentukan bahwa prioritas masalah adalah tingginya angka kesakitan 57 per 100.000 penduduk, yang disebabkan oleh adanya beberapa penyebab masalah dari unsur masukan, proses dan lingkungan. Alternatif pemecahan masalah yang dipilih adalah mensosialisasikan tentang DBD dan PSN melalui penyuluhan kepada masyarakat. Kata Kunci : Demam Berdarah Dengue, Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit DBD, Puskesmas, Evaluasi Program.

vi

ABSTRACT
YESI NURWIDIYASTUTI. 2012. Evaluation Report on DHF Prevention and Eradication Program at the Community Health Center of Cimanggis in the period of January-December 2011. Supervised by dr.Ferdiana Yunita.. Dengue Hemorrhagic Fever (DHF) often causes outbreaks and many deaths. Yearly incidence rate also tens to increase and it is estimated in 5 to 20 years there will be an epidemic of DHF in Indonesia. Depok remains as the area with the high incidence rate, thus DHF is the one of the priority problem and one of important infectious disease. In solving this problem, the government runs the DHF Prevention Program conducting by the Community Health Center of Cimanggis. The objective is to discover the problem, the cause of the problem, and the alternative solution of the problem in the DHF Prevention Program in the Community Health Center of Cimanggis in the period of January-December 2011. Method use is problem solving cycle by determining the standard of the system output, collecting data, analyzed data by comparing the program output with the system output standard, determining the priority problem, constituting conceptual diagram, identifying the causes, and making problem solving alternatives. As the result, based on conceptual diagram and analyzing problems with systemic approach, the priority problem the morbidity rate of DHF 57/100.000 population, which is caused by few problems from dari input, process and invironment. The Problem solving alternative chosen is to make education about DHF Prevention and Eradication Program. Keywords : DHF, DHF Prevention and Eradication Program, Community Health Center, Program Evaluation

vii

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan salah satu masalah umum kesehatan masyarakat di Indonesia, sejak tahun 1986 jumlah kasusnya cenderung meningkat dan penyebarannya bertambah luas. Keadaan ini erat kaitannya dengan peningkatan mobilitas penduduk sejalan dengan semakin lancarnya hubungan transportasi serta tersebar luasnya virus Dengue dan nyamuk penularnya di berbagai wilayah Indonesia (Depkes RI, 2005). Penyakit ini termasuk salah satu penyakit menular yang dapat menimbulkan wabah, maka sesuai Undang-Undang No.4 Tahun 1984 tentang wabah penyakit menular serta Peraturan Menteri Kesehatan No. 560 tahun 1989, setiap penderita termasuk tersangka DBD harus segera dilaporkan selambat-lambatnya dalam jangka waktu 24 jam oleh unit pelayanan kesehatan (rumah sakit, puskesmas, poliklinik, balai pengobatan, dokter praktik swasta, dan lain-lain) (Depkes RI, 2005). Demam berdarah dengue (DBD) ditandai dengan demam mendadak, perdarahan di kulit maupun di bagian tubuh lainnya, dapat menimbulkan syok atau renjatan, dan kematian. Penyakit ini telah menimbulkan berbagai keresahan warga karena kasus DBD meningkat setiap tahunnya. DBD disebabkan oleh virus dengue ditularkan oleh nyamuk Aedes Aegypti yang hidup di tempat-tempat yang terdapat genangan air yang tidak beralaskan tanah, serta tempat sampah rumah tangga termasuk ban bekas, kaleng bekas, bekas wadah air mineral dan tatakan vas bunga. Selain merugikan bagi kesehatan, DBD dapat mengakibatkan kerugian secara finansial dikarenakan besarnya biaya pengobatan yang harus dikeluarkan untuk kesembuhan dari penyakit tersebut (Depkes RI, 2007). World Health Organization (WHO) mengestimasi 50 juta orang terinfeksi penyakit demam berdarah setiap tahunnya. DBD mempunyai kecenderungan kasusnya yang mudah meningkat dan meluas. Selain itu penyebaran DBD sulit dikendalikan dan belum ada obatnya. Distribusi geografi secara potensial telah menyebabkan perluasan tempat perkembangan vektor. Hal tersebut dipengaruhi oleh ledakan pertumbuhan penduduk yang cepat dan pengaruh iklim. Saat ini
1

diperkirakan terdapat 100 negara yang berstatus endemi DBD dan 40% populasi dunia berisiko karena tinggal di wilayah tropis (2,5 milyar orang) (WHO, 2009). Di Indonesis penyakit ini selalu meningkat pada setiap awal musim hujan dan menimbulkan kejadian luar biasa di beberapa wilayah. Penyakit tersebut juga menimbulkan wabah lima tahunan di Indonesia, dimana wabah lima tahunan terakhir terjadi tahun 2003/2004. Pada tahun 2007 di Indonesia dilaporkan 137.469 kasus demam berdarah. Case Fatality Rate (CFR) penyakit ini di Negara berkembang berkisar antara 1-2,5%. Dengan demikian setiap 100 kasus demam berdarah akan didapatkan 1-3 orang meninggal dunia karena penyakit tersebut (Depkes RI, 2007). Demam Berdarah Dengue (DBD) pertama kali dicurigai di Surabaya pada tahun 1968, namun konfirmasi virologis baru diperoleh pada tahun 1970. Di Jakarta, kasus pertama dilaporkan pada tahun 1969. Kemudian DBD berturutturut dilaporkan di Bandung dan Yogyakarta (1972). Pada tahun 1994 DBD telah menyebar ke seluruh propinsi di Indonesia. Saat ini DBD sudah bersifat endemis di banyak kota besar (Hadinegoro, 2004). Berdasarkan data serangan DBD dalam beberapa tahun terakhir di Jawa Barat, jumlah penduduk yang terjangkit DBD masih cukup tinggi. Tahun 2009 serangan DBD di Jawa Barat mencapai 23.209 kasus, diamana 231 orang meninggal dunia. Tahun 2010 kasus Jawa Barat mencapai 23.951 dengan pasien meninggal 166 kasus, dapat dilihat bahwa kasus DBD terus meningkat setiap tahunnya (Dinkes Jabar, 2011). Berdasarkan status endemisitas DBD, dari 63 kelurahan di Kota Depok, setiap tahun jumlah kelurahan yang berstatus endemis semakin bertambah. Pada tahun 2008 teridentifikasi 50 kelurahan endemis, lalu meningkat menjadi 51 kelurahan di tahun 2009. Tahun 2010 sudah tidak ada wilayah yang bebas dari kejadian DBD (Dinkes Depok, 2011). Untuk mengatasi masalah DBD di Indonesia, sejak tahun 2004 Departemen Kesehatan telah bekerja sama dengan Dinas Kesehatan Provinsi Kesehatan Kabupaten/Kota untuk melaksanakan program dan Dinas nasional

penanggulangan demam berdarah. Program tersebut meliputi surveilans epidemiologi/sistem kewaspadaan dini dan penanggulangan KLB, penyuluhan,
2

pemberantasan jentik berkala, larvasidasi dan survei vektor. Selain itu juga dilakukan kerjasama lintas program melalui Pokjanal DBD dan bulan bakti gerakan 3M, pengobatan/tata laksana kasus termasuk pelatihan dokter serta pengadaan sarana untuk buffer stock KLB DBD (Depkes, 2005). Studi kualitatif yang dilakukan Tri Krianto di Depok (2007) memberikan hasil bahwa a) pengetahuan masyarakat tentang penyebab DBD dan mekanisme penularan virus dengue masih rendah, b) belum semua anggota masyarakat menganggap bahwa DBD adalah penyakit yang serius, c) PSN 3M bukan tindakan utama masyarakat dalam mencegah DBD, d) upaya pendidikan pencegahan dan penanggulangan DBD belum optimal, e) kepedulian masyarakat terhadap lingkungannya masih rendah. Berdasarkan hal tersebut, saya mengambil Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Demam Berdarah untuk dilakukan evaluasi agar program ini dapat berjalan lebih baik lagi di tahun yang akan datang.

1.2. Masalah Apakah Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular di Puskesmas Kecamatan Cimanggis Periode Januari-Desember 2011 masih belum dapat diketahui?

1.3. Tujuan 1.3.1. Tujuan Umum Untuk mengetahui pelaksanaan Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular di Puskesmas Kecamatan Cimanggis Periode Januari-Desember 2011 1.3.2. Tujuan Khusus 1. Diketahuinya masalah yang ada dalam pelaksanaan Program

Pemberantasan Penyakit Demam Berdarah Dengue di Puskesmas Kecamatan Cimanggis pada periode Januari-Desember 2011. 2. Diketahuinya prioritas masalah pada Program pencegahan dan Pemberantasan Demam Berdarah Dengue di Puskesmas Kecamatan Cimanggis.
3

3. Diketahuinya kemungkinan penyebab masalah yang ada dalam pelaksanaan Program Pemberantasan Penyakit Dengue 2011. 4. Diketahuinya alternatif pemecahan masalah bagi pelaksanaan Program Pemberantasan Penyakit Demam Berdarah Dengue di Kecamatan Cimanggis pada periode Januari-Desember 2011. Demam Berdarah

di Kecamatan Cimanggis pada periode Januari-Desember

1.4. Manfaat 1.4.1. Bagi Puskesmas 1. Mendapat masukan mengenai masalah yang terdapat pada pelaksanaan program Puskesmas,khususnya program pencegahan dan

pemberantasan penyakit demam berdarah. 2. Mendapat masukan mengenai alternatif penyelesaian masalah

pelaksanaan program Puskesmas untuk perbaikan program sehingga penularan penyakit demam berdarah dapat dicegah dan dikurangi.

1.4.3. Bagi Mahasiswa 1. Dapat menerapkan ilmu dan pengalaman belajar yang dimiliki untuk melakukan eveluasi program di puskesmas. 2. Dapat mengetahui masalah yang terjadi pada pelaksanaan program di Puskesmas dan membuat alternatif penyelesaiannya. 3. Dapat menentukan prioritas terhadap masalah yang ditemukan dalam melakukan evaluasi program. 4. Dapat memberikan saran-saran untuk perbaikan program Puskesmas. 1.4.4 Bagi Universitas Merealisasikan tridarma perguruan tinggi dalam melaksanakan fungsi dan tugasknya sebagai lembaga yang menyelenggarakan pendidikan, penelitian, dan pengabdian masyarakat.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Demam Berdarah Dengue (DBD) 2.1.1 Definisi Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus Dengue dan ditularkan oleh nyamuk Aedes Aegypti. DBD adalah penyakit yang dapat menyerang orang dewasa dan anak-anak yang ditandai dengan demam yang mendadak serta timbulnya gejala klinis yang tidak khas. Terdapat kecenderungan diathesis hemoragic dan risiko terjadinya syok yang dapat berakibatkan kematian (Depkes, 2005). 2.1.2 Etiologi Penyakit DBD disebabkan oleh Virus Dengue. Virus Dengue Virus dengue termasuk dalam group B Artropod borne viruse (arboviruses) yaitu virus yang ditularkan melalui serangga. Terdapat 4 serotipe yaitu DEN 1, DEN 2, DEN 3 dan DEN 4. Terinfeksinya seseorang dengan salah satu serotipe akan

menimbulkan kekebalan terhadap serotipe yang bersangkutan, namun tidak dapat memberikan proteksi silang terhadap serotipe yang lain. DBD terjadi bila beberapa virus ditularkan secara serentak. Hal ini menyebabkan kesulitan dalam menemukan vaksin terhadap virus dengue. Keempat tipe virus tersebut telah ditemukan di berbagai daerah di Indonesia, tetapi yang banyak berkembang di masyarakat adalah virus dengue dengan tipe satu dan tiga, dimana virus dengue 3 mempunyai derajat virulensi yang tinggi (Suhendro, 2006).
2.1.3 Epidemiologi

Secara epidemiologi DBD banyak ditemukan di daerah tropis, dimana suhu yang hangat, adanya penyimpanan air untuk keperluan sehari-hari dan sanitasi yang kurang baik menyebabkan terdapatnya populasi Aedes Aegypti yang permanen. Di Indonesia penyakit DBD ditemukan pertama di Surabaya pada tahun 1968. Sejak itu penyakit tersebut menyebar ke berbagai daerah hingga tahun 1980 seluruh propinsi di Indonesia telah terjangkit penyakit. Sejak pertama kali ditemukan, jumlah kasus menunjukkan kecenderungan meningkat baik dalam jumlah maupun luas wilayah yang terjangkit dan secara sporadis selalu terjadi

Kejadian Luar Biasa (KLB) setiap tahun, dimana jumlah penderita meningkat lebih dari dua kali pada periode yang sama (Depkes, 2005). KLB DBD terbesar terjadi tahun 1998, dengan Incidence Rate (IR) = 35,19 per 100.000 penduduk dan Case Fatality Rate (CFR) = 2%. Pada tahun 1999 IR menurun tajam sebesar 10,17%, namun tahun-tahun berikutnya IR cenderung meningkat yaitu 15,99 (tahun 2000); 21,66 (tahun 2001); 19,24 (tahun 2002); dan 23,87 (tahun 2003). Sejak Januari sampai 5 Maret tahun 2004 total kasus DBD di seluruh propinsi di Indonesia mencapai 26.015, dengan jumlah

kematian sebanyak 389 orang. (CFR=1,53%), sehingga pada 16 Februari 2004 demam berdarah dinyatakan sebagai kejadian luar biasa nasional (Depkes RI, 2004). Meningkatnya jumlah kasus serta bertambahnya wilayah yang terjangkit, disebabkan karena semakin baiknya sarana transportasi penduduk, adanya

pemukiman baru, kurangnya perilaku masyarakat terhadap pembersihan sarang nyamuk (PSN), terdapatnya vektor hampir di seluruh pelosok tanah air serta adanya tipe virus yang bersirkulasi sepanjang tahun (Depkes, 2005). 2.1.4.Vektor Penularan DBD terjadi melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti/Aedes albopictus betina yang sebelumnya telah membawa virus dalam tubuhnya yang berasal dari penderita demam berdarah yang lain. Virus dalam tubuh nyamuk juga dapat diturunkan secara transovarial yaitu jika induk nyamuk telah terinfeksi virus maka generasi selanjutnya akan membawa virus pula (Ditjen P2M & PL Depkes RI, 2004). Nyamuk Aedes Aegypti bertelur dalam air yang jernih dan tenang di lingkungan perumahan, pabrik maupun industri. Tempat bertelur dapat ditemukan di dalam rumah (bak mandi, tempat penyimpanan air, bak cuci kaki, tempat minum burung, vas bunga dan lain-lain) maupun di luar rumah (ban bekas, botol/gelas minuman dan lain-lain yang dapat menampung air di musim hujan). Habitat jentik yang alami sering ditemukan di lubang pohon, bekas potongan bambu, ketiak daun dan tempurung kelapa. Keadaan ini menyebabkan populasi nyamuk meningkat pada musim hujan (Ditjen P2M & PL Depkes RI, 2004).

Telur diletakkan satu persatu pada permukaan lembab tepat diatas batas air. Setelah perkembangan embrio sempurna dalam 24 jam, telur menetas saat tergenang air. Namun tidak semua telur menetas pada saat yang bersamaan. Telur mampu bertahan dalam keadaan kering dalam waktu yang lama (lebih dari satu tahun) dan akan menetas saat tergenang air. Kemampuan telur ini membantu kemampuan spesies selama kondisi iklim yang tidak menguntungkan (Ditjen P2M & PL Depkes RI, 2004). Jarak terbang Aedes Aegypti yang mencapai 40 - 100 meter,

memungkinkan penularan antar rumah yang jaraknya berdekatan. Disamping itu sifat Aedes Aegypti betina yang mempunyai kebiasaan menggigit berulang (multiple biters), yaitu menggigit beberapa orang secara bergantian dalam waktu singkat semakin memudahkan proses penularan (Suhendro, 2006). 2.1.5. Faktor Risiko Secara garis besar kejadian DBD dipengaruhi oleh faktor individu (host), virus (agent) yang dibawa oleh nyamuk dan epidemiologi. Faktor individu meliputi umur, jenis kelamin, ras, status gizi, adanya infeksi lain dan respon penderita terhadap virus. Dari aspek epidemiologi DBD dipengaruhi oleh banyaknya orang yang rentan terhadap DBD, kepadatan vektor, sirkulasi virus dan endemisitas wilayah. Sedang faktor agen meliputi keganasan (virulence) dan jenis virus (serotype) (Widia, 2009). 2.1.6. Tanda dan Gejala Demam Berdarah Dengue (DBD) a. Demam Penyakit DBD ditandai dengan demam tinggi secara mendadak disertai facial flushing dan sakit kepala. Demam ini berlangsung terusmenerus selama 2-7 hari kemudian turun secara cepat. Kadang-kadang suhu tubuh sangat tinggi sampai 40oC dan dapat dijumpai kejang demam. Pasien kehilangan nafsu makan, muntah, nyeri epigastrium, nyeri perut di daerah lengkung iga sebelah kanan. Akhir fase demam merupakan fase kritis pada DBD, oleh karena fase tersebut dapat merupakan awal penyembuhan tetapi dapat pula sebagai awal fase syok.

b. Tanda-tanda perdarahan Penyebab perdarahan pada pasien demam berdarah adalah vaskulopati, trombosipunio gangguan fungsi trombosit serta koasulasi intravasculer yang menyeluruh. Jenis perdarahan terbanyak adalah perdarahan bawah kulit seperti retekia, purpura, ekimosis dan perdarahan conjuctiva. Retekia merupakan tanda perdarahan yang sering ditemukan. Muncul pada hari pertama demam tetepai dapat pula dijumpai pada hari ke 3,4,5 demam. Perdarahan lain yaitu, epitaxis, perdarahan gusi, melena dan hematemesis. c. Hepatomegali Pada umumnya dapat ditemukan pada awal penyakit, bervariasi dari hanya sekedar dapat diraba (just palpable) sampai 2-4 cm di bawah lengkung iga kanan. Derajat pembesaran hati tidak sejajar dengan beratnya penyakit. Untuk menemukan pembesaran hati, harus dilakukan perabaan setiap hari. Nyeri tekan di daerah hati sering kali ditemukan dan pada sebagian kecil kasus dapat disertai ikterus. Nyeri tekan di daerah hati tampak jelas pada anak besar dan ini berhubungan dengan adanya perdarahan. d. Syok Pada saat atau beberapa saat setelah suhu turun, antara hari sakit ke-3 sampai 7, terdapat tanda kegagalan sirkulasi, kulit teraba dingin dan lembap terutama pada ujung jari dan kaki, sianosis di sekitar mulut, pasien menjadi gelisah, nadi cepat, lemah, kecil sampai tidak teraba. Walaupun pada beberapa pasien tampak sangat lemah, pada saat akan terjadi syok, pasien sangat gelisah. Sesaat sebelum syok sering kali pasien mengeluh nyeri perut. Syok ditandai dengan denyut nadi cepat dan lemah, tekanan nadi menurun (menjadi 20 mmHg atau kurang), jadi untuk menilai tekanan nadi perhatikan tekanan sistolik dan diastolik, misalnya 100/90 mmHg berarti tekanan nadi 10 mmHg atau hipotensi (tekanan sistolik menurun sampai 80 mmHg atau kurang), kulit dingin dan lembab. Syok harus bisa segera ditangani, apabila tidak, akan

terjadi asidosis metabolik, perdarahan saluran cerna hebat atau perdarahan lain, yang berprognosis buruk. e. Trombositopeni Penurunan jumlah trombosit menjadi < 100.000/mm3 atau < 1-2 trombosit / lapangan pandang dengan rata-rata pemeriksaan dilakukan pada 10 lpb, pada umumnya trombositopenia terjadi sebelum ada peningkatan hematokrit dan terjadi sebelum suhu turun. Jumlah htrombosit < 100.000/mm3 biasanya ditemukan antara hari sakit ke-3 sampai hari sakit ke-7. Pemeriksaan trombosit perlu di ulang sampai terbukti bahwa jumlah trombosit dalam batas normal atau menurun. Pemeriksaan dilakukan pada saat pasien diduga menderita DBD, bila normal maka diulang pada hari sakit ke-3 tetapi bila perlu diulang setiap hari sampai suhu turun. f. Hemokonsentrasi / kadar hematokrit Peningkatan nilai hematokrit (Ht) atau hemokonsentrasi selalu dijumpai pada DBD, merupakan indikator yang peka akan terjadinya perembesan plasma, sehingga perlu dilakukan pememeriksaan Ht secara berkala. Pada umumnya penurunan trombosit mendahului peningkatan Ht. Hemokonsentrasi dengan peningkatan Ht 20% atau lebih (misalnya dari 35% menjadi 42%), mencerminkan peningkatan permeabilitas kapiler dan perembesan plasma. Nilai Ht dipengaruhi oleh penggantian cairan atau perdarahan (WHO, 2009). 2.1.6. Kriteria Diagnosis DBD Diagnosis demam berdarah ditegakkan berdasarkan kriteria diagnosis menurut WHO terdiri dari kriteria klinis dan laboratories. Kriteria klinis antara lain : a. Demam tinggi mendadak, tanpa sebab jelas, berlangsung terus-menerus selama 2 sampai 7 hari, b. Terdapat manifestasi perdarahan, termasuk uji tourniquet positif, petekie, ekimosis, epistaksis, perdarahan gusi, hematemesis dan/atau melena, c. Pembesaran hati,

d. Syok, ditandai dengan nadi cepat dan lemah serta penurunan tekanan nadi, hipotensi, kaki dan tangan dingin, kulit lembap dan pasien tampak gelisah. Kriteria laboratoris adalah : a. Trombositopenia (100.000/mm3 atau kurang); b. Hemokonsentrasi, dapat dilihat dari peningkatan hematokrit 20% atau lebih menurut standar umur dan jenis kelamin; Dua kriteria klinis pertama ditambah trombositopenia dan

hemokonsentrasi cukup untuk menegakkan diagnosis klinis DBD. WHO juga memberikan pedoman untuk membantu menegakkan derajat beratnya penyakit, yaitu : 1. Derajat I : demam dengan uji bendung atau Rumpel leede (+); 2. Derajat II : derajat I ditambah perdarahan spontan; 3. Derajat III : nadi cepat dan lemah, tekanan nadi 20 mmHg hipotensi, akral dingin; 4. Derajat IV : syok berat, nadi tak teraba, tekanan darah tak terukur (WHO, 2009) 2.1.7. Pengobatan Pengobatan penderita Demam Berdarah adalah dengan cara: a. Penggantian cairan tubuh. b. Penderita diberi minum sebanyak 1,5 liter 2 liter dalam 24 jam (air teh dan gula sirup atau susu). c. Gastroenteritis oral solution/kristal diare yaitu garam elektrolit (oralit), kalau perlu 1 sendok makan setiap 3-5 menit. d. Dilakukan dengan pengobatan terhadap tingkat gejala yang timbul, sehingga dapat dikurangi, sebab masih belum adanya vaksin yang dapat

menyembuhkan demam berdarah secara langsung (WHO, 2009).

2.2. Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit DBD 2.2.1. Tujuan Menurut pedoman pemberantasan DBD dari direktorat jenderal

pemberantasan penyakit menular dan penyehatan lingkungan pemukiman (Dirjen P2M-PLP), program pemberantasan penyakit DBD memiliki tujuan :
10

1. Tujuan Umum Meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap masysarakat agar terhindar dari peyakit DBD melalui terciptanya masysarakat yang hidup dari perilaku dan lingkungan yang sehat dan terbebas dari penyakit DBD serta memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu dan merata. 2. Tujuan Khusus a. Menurunkan angka insiden kasus DBD menjadi 20/100.000 penduduk di daerah endemis dan 5/100.000 penduduk secara nasional sampai tahun 2010. b. Tercapainya angka bebas jentik (ABJ) > 95% c. Menurunkan angka kematian DBD < 1% d. Daerah KLB < 5% 2.2.2. Kegiatan Kegiatan program pemberantasan penyakit DBD meliputi: 1. Pencatatan dan pelaporan Pencatatan dan pelaporan adalah satu elemen yang sangat penting dalam sistem penanggulangan DBD yang telah dilaksanakan. Kegiatan ini bertujuan untuk mencatat, menilai dan melaporkan hasil kegiatan penanggulangan DBD yang telah dicapai. Pencatatan dan pelaporan dibakukan berdasarkan klasifikasi dan tipe penderita. Semua unit pelaksana harus melakukan sistem dan pencatatan yang baku. Pencatatan dan pelaporan dilakukan berjenjang dalam kurun waktu secara harian, bulanan, triwulan, semester dan tahunan. 2. Penyelidikan epidemiologi (PE) Penyelidikan Epidemiologi adalah kegiatan pencarian penderita panas atau yang 1 minggu yang lalu menderita panas dan pemeriksaan jentik di rumah kasus DBD dan rumah sekitarnya dalam radius 100 m atau lebih kurang 20 rumah, serta di sekolah jika kasus DBD adalah anak sekolah. Hasil penyelidikan epidemiologi ada 2 yaitu PE (+) atau PE (-) digunakan untuk menentukan penanggulangan kasus. Penyelidikan epidemiologi positif yaitu ditemukan 3 atau lebih kasus demam tanpa sebab yang jelas dan atau ditemukan 1 kasus yang meninggal
11

karena sakit DBD dalam radius 100 m atau lebih kurang 20 rumah di sekitarnya, sedangkan PE negatif adalah kecuali tersebut pada PE positif. Tujuan penyelidikan epidemiologi adalah untuk mengetahui ada/tidaknya kasus DBD tambahan dan luasnya penyebaran serta mengetahui kemungkinan terjadinya penyebarluasan penyebaran penyakit DBD lebih lanjut di lokasi tersebut. Penyelidikan epidemiologi dilakukan oleh petugas Puskesmas yang telah dilatih meliputi pencarian kasus tersangka DBD lainnya dan pemeriksaan jentik Aedes Aegypti. Kegiatan ini segera dilaksanakan setelah menerima laporan kasus dalam waktu maksimal 3x24 jam. Hasilnya kemudian dicatat pada form PE untuk digunakan sebagai dasar tindak lanjut penanggulangan kasus. Langkah-langkah pelaksanaan PE adalah sebagai berikut: 1) Setelah menerima laporan adanya kasus/tersangka DBD, petugas Puskesmas/ koordinator DBD segera mencatat dalam buku catatan harian penderita penyakit DBD dan menyiapkan peralatan survei (tensimeter, senter dan formulir PE) serta menyiapkan surat tugas; 2) Petugas Puskesmas melapor kepada lurah dan ketua RT/RW setempat bahwa di wilayahnya terdapat penderita/tersangka penderita DBD dan akan dilaksanakan PE. Lurah/kader akan memerintahkan ketua RW agar pelaksanaan PE dapat didampingi oleh ketua RT, kader atau tenaga masyarakat lainnya. Keluarga penderita/tersangka penderita DBD serta keluarga lainnya juga membantu kelancaran pelaksanaan kegiatan PE; 3) Petugas Puskesmas melakukan wawancara dengan keluarga untuk mengetahui ada/tidaknya penderita panas saat itu dan dalam kurun waktu 1 minggu sebelumnya. Bila terdapat penderita panas tanpa sebab yang jelas, saat itu akan dilakukan pemeriksaan terhadap adanya tanda perdarahan di kulit dan uji tourniquet. Selanjutnya petugas melakukan pemeriksaan jentik pada tempat penampungan air dan benda-benda lain yang dapat menjadi tempat berkembang biaknya nyamuk Aedes Aegypti, baik di dalam maupun di luar rumah. Hasil seluruh pemeriksaan tersebut dicatat dalam formulir PE;

12

4) Hasil PE dilaporkan kepada kepala Puskesmas dan selanjutnya kepala Puskesmas akan melaporkan hasil PE dan rencana penanggulangan seperlunya kepada lurah melalui camat. Berdasarkan hasil PE ini dilakukan pelaksanaan penanggulangan seperlunya. 3. Penyuluhan Penyuluhan merupakan serangkaian kegiatan yang berlandaskan prinsipprinsip belajar untuk mencapai suatu keadaan dimana individu, kelompok atau masyarakat secara keseluruhan dapat bebas dari penyakit DBD dengan cara memelihara, melindungi dan meningkatkan kesehatannya. Penyuluhan bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan, kesadaran, kemauan dan praktek mengenai pencegahan dan pemberantasan penyakit DBD. Penyuluhan dapat diberikan oleh dokter, paramedis, atau kader terlatih mengenai penyakit DBD. Materinya meliputi pemberantasan sarang nyamuk, abatisasi selektif, tanda dan gejala penyakit DBD serta penanggulangan penyakit DBD di rumah. Walaupun 3-M adalah cara yang mudah dan bisa kita lakukan karena tidak memerlukan biaya, pada kenyataannya cara ini tidak terlaksana dengan baik. Ini sangat erat hubungannya dengan kebiasaan hidup bersih dan kesadaran masyarakat terhadap bahaya demam berdarah dengue ini. Kurangnya kesadaran masyarakat mungkin disebabkan beberapa hal, di antaranya adalah faktor ekonomi. Susahnya masyarakat untuk memenuhi kebutuhan ekonomi membuat masyarakat hanya memikirkan 'makan' tanpa peduli terhadap kebersihan dan sanitasi. Selain itu, budanya hidup bersih, sedikit banyaknya juga berpengaruh terhadap pelaksanaan 3-M ini.Lebih dari itu, penyuluhan dari pemerintah sangat memengaruhi pelaksanaan 3-M ini. Pelaksanaan 3-M sangat dipengaruhi oleh kesadaran masyarakat akan bahaya deman berdarah dengue itu sendiri. Artinya, tidak terlaksananya 3-M juga berarti bahwa penyuluhan pemerintah kepada masyarakat tentang demam berdarah dengue ini masih kurang. Karena itu, pemerintah harus lebih aktif lagi memberikan pengertian dan penyuluhan kepada masyarakat dengan menggunakan berbagai media seperti surat kabar dan televisi. Jika tidak, kasus dengue tidak akan pernah teratasi, bahkan akan bertambah parah.

13

4. Kemitraan Kemitraan adalah suatu proses kerjasama yang melibatkan berbagai pihak dan sektor dalam masyarakat termasuk kalangan swasta, organisasi profesi dan organisasi sosial kemasyarakatan serta lembaga swadaya masyarakat dalam penanggulangan penyakit DBD dalam rangka sosialisasi dan advokasi program untuk memperoleh dukungan dalam rangka penanggulangan DBD. Pemerintah dan masyarakat menunjukkan kepedulian terhadap penanggulangan DBD di bawah koordinasi Pokja/Pokjanal DBD. 5. Fogging fokus dan fogging masal Merupakan serangkaian kegiatan dalam pemberantasan nyamuk Aedes Aegypti dewasa untuk memutus rantai penularan. Fogging dilakukan pada kasus-kasus dengan PE positif, 2 penderita positif atau lebih, ditemukan 3 penderita demam dalam radius 100 m dari tempat tinggal penderita DBD positif atau ada 1 penderita DBD meninggal. Fogging fokus dilaksanakan 2 siklus dengan radius 200 m dalam selang waktu 1 minggu, sedangkan fogging masal dilakukan 2 siklus di seluruh wilayah tersangka KLB dengan selang waktu 1 bulan. Obat yang dipakai adalah Malathion 96 EC atau Fendona 30 EC. 6. Pemberantasan sarang nyamuk (PSN) Sudah tidak diragukan lagi bahwa penyebaran wabah dengue disebabkan oleh nyamuk Aedes Aegypti, terutama nyamuk betina. Nyamuk ini sangat pintar menyembunyikan suaranya dengan membuat gerakan sayap yang halus sehingga nyaris tak terdengar. Nyamuk betina ini menghisap darah manusia sebagai bahan untuk mematangkan telurnya. Hingga kini belum diketahui mengapa hanya darah manusia yang dikonsumsi nyamuk ini, tidak darah makhluk hidup lainnya.Bila nyamuk jenis lain bertelur dan menetaskannya pada sarangnya, Aedes Aegypti betina melakukannya di atas permukaan air. Karena dengan demikianlah, telur-telurnya itu berpotensi menetas dan hidup. Telur menjadi larva yang kemudian mencari makan dengan memangsa bakteri yang ada di air tersebut. Karena itu tidak heran bila nyamuk penyebab demam berdarah ini berkembang biak pada genangan air, terutama yang kotor.

14

Penyebaran wabah dengue dipengaruhi oleh ada tidaknya nyamuk Aedes aegypti yang dipengaruhi lagi oleh ada tidaknya genangan air yang kotor. Pemberantasan sarang nyamuk merupakan serangkaian kegiatan untuk meningkatkan peran serta dan swadaya masyarakat dalam rangka memberantas nyamuk Aedes aegypty. Tujuan kegiatan PSN adalah memberantas nyamuk Aedes aegypti dengan menghilangkan tempat-tempat perindukan/sarang nyamuk sehingga penularan penyakit DBD dapat dicegah atau dibatasi. Pelaksana PSN-DBD adalah individu, keluarga atau masyarakat. Kegiatan dilakukan secara berkesinambungan dan bisa secara massal/serentak. Pertama adalah membunuh nyamuk, baik dengan pestisida maupun dengan ovitrap, yakni dengan bak perangkap yang ditutup kasa. Penggunaan pestisida, selain memerlukan biaya dan berbahaya pada manusia, juga akan memicu munculnya nyamuk yang resistan, sehingga cara ini bukanlah cara yang efektif untuk jangka panjang. Untuk jangka pendek, cara ini masih bisa digunakan. Cara kedua adalah membuat nyamuk transgenik supaya tidak terinfeksi oleh virus dengue. Jika nyamuk tidak bisa diinfeksi oleh virus dengue, otomatis manusia tidak akan pernah terinfeksi oleh virus dengue. Cara ini digunakan oleh beberapa peneliti untuk mengatasi masalah malaria. Namun, pengembangan cara ini masih memerlukan puluhan tahun untuk bisa diaplikasikan. Cara yang ketiga adalah pemberantasan sarang nyamuk yang efektif dan efisien melalui kegiatan 3-M, yaitu menguras, menutup/menabur abate di tempat penampungan air, dan mengubur/menyingkirkan barang-barang bekas yang memungkinkan dijadikan tempat perindukan dan

perkembangbiakan jentik nyamuk Aedes Aegypti. Cara inilah yang efektif yang bisa kita lakukan dengan kondisi kita saat ini. Sasaran PSN-DBD adalah semua tempat yang dapat menjadi sarang nyamuk, alami ataupun buatan, baik di dalam maupun di luar rumah, serta tempat-tempat umum (termasuk bangunan kosong dan lahan tidur). Pada dasarnya PSN-DBD adalah kegiatan dari, oleh, dan untuk masyarakat, sehingga jenis-jenis kegiatan yang dilaksanakan merupakan kesepakatan masyarakat setempat yang diorganisasikan oleh kelompok kerja pemberantasan dan pencegahan DBD (POKJA DBD) dalam wadah LKMD.
15

Penggerakan masyarakat dalam kegiatan PSN-DBD dilakukan dengan kerja sama lintas sektoral yang dikoordinasikan oleh kepala wilayah/daerah setempat melalui wadah Pokjanal/Pokja DBD. Kegiatan ini dilakukan selama 1 bulan, pada saat sebelum perkiraan peningkatan jumlah kasus yang ditentukan berdasarkan data kasus bulanan DBD dalam 3-5 tahun terakhir. Pemberantasan sarang nyamuk dilakukan seminggu sekali, alasannya daur hidup nyamuk Aedes aegypti adalah 8-10 hari. Jika PSN dilakukan seminggu sekali maka rantai pertumbuhan dari mulai telur menjadi jentik atau dari jentik menjadi kepompong dan dari kepompong menjadi dewasa atau dari dewasa kembali bertelur akan terputus sebelu nyamuk dapat menyelesaikan daur hidupnya. Sasaran penggerakan PSN-DBD di desa/kelurahan adalah semua rumah keluarga, sehingga dilaksanakan PSN-DBD di rumah secara terus-menerus. Kegiatan rutin penggerakan PSN-DBD di desa/kelurahan meliputi : Pokok-Pokok Kegiatan Penggerakan PSN-DBD adalah: 1. Penggerakan PSN-DBD di desa/kelurahan; a) Penyuluhan kelompok masyarakat oleh kader dan tokoh masyarakat antara lain di Posyandu, tempat ibadah dan dalam pertemuan warga masyarakat, b) Kerja bakti PSN-DBD secara serentak dan berkala untuk

membersihkan lingkungan termasuk tempat-tempat penampungan air untuk keperluan sehari-hari, c) Kunjungan rumah berkala sekurang-kurangnya setiap 3 bulan (untuk penyuluhan dan pemeriksaan jentik) oleh tenaga yang telah dibimbing dan dilatih. Kegiatan ini dimaksudkan untuk mengingatkan keluarga agar selalu melaksanakan PSN-DBD. 2. Penggerakan PSN-DBD di sekolah dan tempat umum lainnya; Pembinaan kegiatan PSN-DBD di sekolah diintegrasikan dalam proses belajar-mengajar, baik melalui intra maupun ekstra kurikuler termasuk program Usaha Kesehatan Sekolah (UKS). Kegiatan

penggerakan PSN-DBD di sekolah dilaksanakan sesuai petunjuk teknis pelaksanaan PSN-DBD di sekolah melalui UKS yang telah diedarkan
16

Dirjen Dikdasmen Depdikbud melalui surat edaran No. 81/TPUKS 00/X/1993 tanggal 14 Oktober 1993. Pembinaan kegiatan PSN-DBD di tempat umum lainnya dipadukan dalam program pemeliharaan kesehatan lingkungan antara lain melalui pemeriksaan sanitasi tempat umum. 3. Penyuluhan dan motivasi kepada masyarakat luas Penyuluhan kepada masyarakat luas dilaksanakan melalui media massa seperti televisi, radio, bioskop, poster, surat kabar, majalah dan sebagainya. Motivasi tentang PSN-DBD dilakukan antara lain melalui berbagai lomba, misalnya lomba PSN desa, lomba sekolah atau tempat umum.Penggerakan PSN-DBD di tempat umum lainnya dipadukan dalam program pemeliharaan kesehatan lingkungan. Pemantauan gerakan PSN-DBD dilakukan secara berkala minimal setiap 3 bulan. Pemantauan dilaksanakan antara lain dengan pemeriksaan jentik berkala (PJB) pada sejumlah sampel rumah, sekolah dan tempat umum lainnya. Indikator keberhasilan PSN-DBD adalah angka bebas jentik (ABJ), yaitu persentase rumah/bangunan yang tidak ditemukan jentik sebesar 95%. Mengenai kegiatan PSN tersebut. Hasil pemeriksaan jentik dicatat dalam formulir PJB-1. Kemudian minta tandatangan kepala

keluarga/anggota keluarga pada formulir tersebut. Formulir PJB-1 yang telah diisi disampaikan kepada pihak puskesmas setiap hari. Dibuat rekapitulasi untuk memperoleh angka bebas jentik (ABJ) tiap kelurahan. Untuk evaluasi/penilaian kualitas kegiatan pemeriksaan jentik berkala digunakan format penilaian kualitas kegiatan PJB.

7. Peningkatan profesionalisme SDM


Dilakukan dengan pelatihan tatalaksana kasus, petugas laboratorium, penanggung jawab program, supervisor, dan penyemprot. Selain itu juga dilakukan survey vektor dan PSP (sosial budaya).

17

2.3 Analisa Sistem Dalam melakukan evaluasi Program Pemberantasan Demam Berdarah Dengue di Puskesmas, digunakan pendekatan sistem. Dengan memandang organisasi sebagai suatu sistem, tercipta suatu cara dalam memahami permasalahan manajemen organisasi yang dikenal sebagai pendekatan sistem. 2.3.1. Pengertian Sistem Apabila kita menyebut perkataan sistem kesehatan, ada dua pengertian yang akan kita dapat. Pertama pengertian sistem, kedua pengertian kesehatan. Sistem itu sendiri adalah suatu rangkaian komponen yang berhubungan satu sama lain dan mempunyai tujuan yang jelas (Widjono, 2004; Azwar, 1996). 2.3.2 Ciri-ciri Sistem 1. Terdapat bagian yang satu sama lain saling berhubungan dan mempengaruhi yang kesemuanya membentuk satu kesatuan. 2. Fungsi masing-masing bagian tersebut adalah dalam rangka mengubah masukan menjadi keluaran yang direncanakan. 3. Dalam melaksanakan fungsi, semuanya bekerja sama secara bebas namun terkait. 4. Tidak tertutup terhadap lingkungan. Menurut sumber lain ciri-ciri sistem yang lengkap adalah: 1. Mempunyai elemen/komponen; 2. Mempunyai batas; 3. Mempunyai lingkungan; 4. Masukan; 5. Proses; 6. Keluaran; 7. Tujuan. 2.3.3 Unsur Sistem Bagian dari unsur tersebut memiliki banyak macamnya yang jika disederhanakan dapat dikelompokkan menjadi sebagai berikut : 1. Masukan (input); Yang dimaksud dengan masukan (input) adalah kumpulan dari bagian atau unsur yang terdapat dalam sistem dan yang diperlukan untuk dapat
18

berfungsinya sistem tersebut. Yang termasuk dalam elemen masukan adalah yang biasa dikenal dengan 6M yaitu : Manusia (Man), uang (Money), sarana (Material), metode(Method), pasar (Market), serta mesin (Machinery). 2. Proses Proses adalah kumpulan bagian atau unsur yang terdapat dalam sistem dan yang berfungsi untuk mengubah masukan menjadi keluaran yang direncanakan. 3. Keluaran (output); Keluaran (output) adalah kumpulan bagian atau unsur yang dihasilkan dari berlangsungnya proses dalam sistem. 4. Umpan balik (feedback); Umpan balik (Feedback) adalah kumpulan bagian atau unsur yang merupakan keluaran dari sistem dan sekaligus sebagai masukan bagi sistem. 5. Dampak (impact); Dampak (impact) adalah akibat yang dihasilkan oleh keluaran suatu sistem. 6. Lingkungan (environment); Lingkungan (enviroment) adalah dunia di luar sistem yang tidak dikelola oleh sistem tetapi mempunyai pengaruh besar terhadap sistem. (Muninjaya, 2004; Azwar, 1996). Keenam unsur sistem ini saling berhubungan dan mempengaruhi yang secara sederhana dapat digambarkan sebagai berikut: Lingkungan

Masukan Masukan

Proses Proses

Keluaran Keluaran

Dampak Dampak

Umpan Balik Gambar 2.1. Skema Pendekatan Sistem


Sumber: Pengantar Administrasi Kesehatan, 1996

19

2.3.4. Pendekatan Sistem Dibentuknya suatu sistem pada dasarnya untuk mencapai suatu tujuan tertentu yang telah ditetapkan bersama. Untuk terbentuknya sistem tersebut perlu dirangkai berbagai unsur atau elemen sedemikian rupa sehingga secara keseluruhan membentuk suatu kesatuan dan secara bersama-sama berfungsi untuk mencapai tujuan kesatuan. Apabila prinsip pokok atau cara kerja sistem ini diterapkan pada waktu menyelenggarakan pekerjaan administrasi, maka prinsip pokok atau cara kerja ini dikenal dengan nama pendekatan sistem (system approach). Pada saat ini batasan tentang pendekatan sistem banyak macamnya, beberapa yang terpenting adalah: 1) Pendekatan sistem adalah penerapan suatu prosedur yang logis dan rasional dalam merancang suatu rangkaian komponen yang

berhubungan sehingga dapat berfungsi sebagai satu kesatuan mencapai tujuan yang telah ditetapkan (L.James Harvey, 2003). 2) Pendekatan sistem adalah suatu strategi yang menggunakan metode analisis, desain dan manajemen untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan secara efektif dan efisien; 3) Pendekatan sistem adalah penerapan dari cara berpikir yang sistematis dan logis dalam membahas dan mencari pemecahan dari suatu masalah atau keadaan yang dihadapi. Dengan dilakukannya pendekatan sistem kita akan dapat memperhitungkan berbagai kemungkinan yang tersedia sehingga dengan demikian nantinya tidak ada sesuatu yang sebenarnya amat penting sampai luput dari perhatian. Dari batasan tentang pendekatan sistem ini, dengan mudah dipahamibahwa prinsip pokok pendekatan sistem dalam pekerjaan administrasi dapat dimanfaatkan dua tujuan. Pertama, untuk membentuk sesuatu, sebagai hasil dari pekerjaan administrasi. Kedua, untuk menguraikan sesuatu, sebagai hasil dari

administrasi.untuk tujuan terakhir ini, biasanya dikaitkan dengan kehendak untuk menemukan masalah yang dihadapi.Utuk kemudian diupayakan mencari jalan keluar yang sesuai. Sedangkan kelemahan yang dipandang penting ialah dapat terjebak ke dalam perhitungan yang terlalu rinci sehingga menyulitkan
20

pengambilan keputusan dan dengan demikian masalah yang dihadapi tidak akan dapat diselesaikan.

2.4 Penilaian/Evaluasi Batasan penilaian banyak macamnya. Pengertian penilaian/evaluasi yang cukup penting antara lain: 1) Penilaian adalah pengukuran terhadap akibat yang ditimbulkan dari dilaksanakannya suatu program dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan (Ricken); 2) Penilaian adalah suatu proses yang teratur dan sistematis dalam membandingkan hasil yang dicapai dengan tolok ukur atau kriteria yang telah ditetapkan, dilanjutkan dengan pengambilan keputusan serta penyusunan saran-saran, yang dapat dilakukan pada setiap tahap dari pelaksanaan program (The International Clearing House on Adolescent Fertility Control for Population Options); 3) Penilaian adalah suatu cara belajar yang sistematis dari pengalaman yang dimiliki untuk meningkatkan pencapaian, pelaksanaan, dan perencanaan suatu program melalui pemilihan secara seksama berbagai kemungkinan yang tersedia guna penerapan selanjutnya (WHO); 4) Penilaian adalah suatu proses untuk menentukan nilai atau jumlah keberhasilan dari pelaksanaan suatu program dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan (The American Public Health Association). Penilaian / evaluasi secara umum dapat dibedakan atas tiga jenis yaitu : a) Penilaian pada tahap awal program; Penilaian dilakukan saat merencanakan suatu program (formative evaluation). Ini bertujuan untuk meyakinkan bahwa rencana yang akan disusun benar-benar telah sesuai dengan masalah yang ditemukan, dalam arti dapat menyelesaikan masalah tersebut. b) Penilaian pada tahap pelaksanaan program; Penilaian dilakukan saat program sedang dilaksanakan (promotive evaluation), Tujuannya ialah untuk mengukur apakah program yang

sedang dilaksanakan tersebut telah sesuai dengan rencana atau tidak.


21

Umumnya ada dua bentuk penilaian yaitu pemantauan (monitoring) dan penilaian berkala (periodic evaluation). c) Penilaian pada tahap akhir program. Penilaian dilakukan saat program telah selesai dilaksanakan (summative evaluation). Tujuan mengukur keluaran dan mengukur dampak yang dihasilkan. Penilaian dampak lebih sulit dilakukan karena membutuhkan waktu yang lebih lama. Ruang lingkup penilaian secara sederhana dapat dibedakan atas empat kelompok yaitu penilaian terhadap masukan, proses, keluaran dan dampak. Langkah-langkah yang ditempuh pada waktu melaksanakan penilaian meliputi: 1) Pemahaman terhadap program yang akan dinilai; 2) Penentuan macam dan ruang lingkup penilaian yang akan dilakukan; 3) Penyusunan rencana penilaian; 4) Pelaksanaan penilaian; 5) Penarikan kesimpulan; 6) Penyusunan saran-saran.

22

BAB III BAHAN DAN METODE EVALUASI

3.1. Tolok Ukur Penilaian Evaluasi dilakukan pada Program Pemberantasan Demam Berdarah Dengue di Puskesmas Kecamatan Cimanggis bulan Januari-Desember 2011. Sebagai langkah awal, akan ditetapkan indikator untuk mengukur keluaran sebagai keberhasilan dari suatu program, kemudian membandingkan hasil pencapaian tiap-tiap indikator keluaran dengan tolok ukur masing-masing. Hal ini berguna untuk mengidentifikasi masalah yang ada pada pelaksanaan program. Sumber rujukan tolok ukur penilaian yang digunakan adalah: 1. Standar Penanggulangan Penyakit Demam Berdarah Dengue Volume 2 Edisi 1 tahun 2002. 2. Kebijaksanaan Program P2-DBD Departemen Kesehatan RI tahun 2004. 3. Buku Pedoman kerja Puskesmas Jilid II Tahun 1999. 4. Stratifikasi Puskesmas tahun 2003. Tabel 3.1 Tolok Ukur Keluaran
No 1. Variabel Angka kesakitan Definisi operasional atau rumus Jml Penderita DBD x100.000 penduduk Jml Penduduk Tolok Ukur 50 per 1000 penduduk Jml Penderita DBD yang meninggal x100% <1% Jml Seluruh penderita DBD Jml Kasus yang ditemukan x100% 80% Jml Penduduk Jml kader yang terlatih x 100% Jml seluruh kader yang ada 70%

2. 3.

Angka kematian Angka penemuan kasus DBD Angka kemampuan kader mendeteksi dini Angka penderita DBD tertangani Angka Bebas Jentik Angka House Indeks

4.

5. 6. 7.

Jml kasus tertangani sesuai standar x100% Jml seluruh kasus yang di obati Jml rumah bebas jentik x100% Jml rumah diperiksa Jml rumah ditemukan jentik x100% Jml rumah diperiksa

80% >95% 30%

Sumber: Progran P2-PM DBD Depkes RI 2004

23

3.2. Bahan Kerja 3.2.1. Pengumpulan Data Data yang digunakan pada evaluasi program P2D meliputi: 1.Data Primer Diperoleh melalui wawancara dengan koordinator program pelaksana P2D di Puskesmas Kecamatan Cimanggis. 2.Data Sekunder Diperoleh dari dokumentasi puskesmas berupa laporan bulanan P2D di Puskesmas Kecamatan Cimanggis periode Januari Desember 2011. 3.2.2. Pengolahan data Pengolahan data yang dilakukan secara manual dengan tabel-tabel yang sudah dipersiapkan, kemudian dilanjutkan dengan perhitungan secara elektronik. 3.2.3. Penyajian data Penyajian data dilakukan dalam bentuk tekstular dan tabular. Interpretasi data dilakukan dengan bantuan kepustakaan. 3.2.4. Lokasi Pengumpulan data dilakukan di Puskesmas Kecamatan Cimanggis yang terletak di Jalan raya Jakarta Bogor Km. 33 Kota Depok. 3.2.5. Waktu Pengumpulan data dilakukan pada bulan November 2012.

3.3. Cara Analisis Evaluasi Program Pemberantasan Penyakit Demam Berdarah Dengue di Puskesmas Kecamatan Cimanggis dilakukan dengan metode sebagai berikut : 1. Menetapkan tolok ukur atau indikator dari unsur masukan, proses, keluaran, lingkungan, umpan balik dan dampak. Tolok ukur merupakan standar atau target unsur sistem dari suatu program sebagai syarat agar program dapat terlaksana dengan baik. 2. Membandingkan keluaran pada pencapaian program dengan tolok ukur untuk mencari adanya kesenjangan. Tujuan pembandingan keluaran pada program dengan tolok ukur adalah agar suatu masalah dapat diidentifikasi

24

apabila terdapat kesenjangan antara keluaran pada program dengan keluaran pada tolok ukur; 3. Menetapkan prioritas masalah. Penentuan prioritas masalah harus dilakukan jika terdapat lebih dari satu masalah. Hal ini disebabkan oleh adanya keterbatasan dan sumber daya, serta kemungkinan adanya masalah-masalah tersebut berkaitan satu dengan yang lainnya. Masalah yang dianggap paling besar, mudah diintervensi, dan paling penting, akan menjadi prioritas. Penentuan prioritas masalah dilakukan menggunakan teknik kriteria matriks yang terdiri dari 3 komponen: 1) Pentingnya masalah (I), yang terdiri dari: a. Besarnya masalah (P) b. Akibat yang ditimbulkan oleh masalah (S) c. Kenaikan besarnya masalah (RI) d. Derajat keinginan masyarakat yang tidak terpenuhi (DU) e. Keuntungan sosial karena selesainya masalah (SB) f. Rasa prihatin masyarakat terhadap masalah (PB) g. Suasana politik (PC) 2) Kelayakan teknologi (T) Makin layaknya teknologi yang tersedia dan dapat dipakai untuk mengatasi masalah, makin diprioritaskan masalah tersebut. 3) Sumber daya yang tersedia (R) Terdiri dari man, money, material, makin tersedia sumber daya yang dapat dipakai untuk mengatasi masalah makin diprioritaskan masalah tersebut. Selanjutnya beri nilai antara 1 (tidak penting) sampai dengan 5 (sangat penting) pada tiap kotak dalam matriks sesuai dengan jenis masalah masing-masing. Masalah yang dipilih sebagai prioritas adalah yang memiliki nilai I x T x R tertinggi. 4. Membuat kerangka konsep dari masalah yang diprioritaskan. Untuk menentukan penyebab masalah yang telah diprioritaskan tersebut, maka dibuat kerangka konsep masalah. Hal ini bertujuan untuk
25

menentukan faktor-faktor penyebab masalah yang telah diprioritaskan tersebut diatas yang berasal dari komponen sistem yang lainnya, yaitu komponen input, proses, lingkungan, dan umpan balik. Dengan menggunakan kerangka konsep diharapkan semua faktor penyebab masalah dapat diketahui dan di identifikasi sehingga tidak ada yang tertinggal. 5. Identifikasi penyebab masalah Membandingkan masukan, proses, lingkungan, umpan balik dan dampak pada pencapaian program dengan tolok ukur untuk mencari adanya kesenjangan yang kemudian ditetapkan sebagai penyebab masalah. Beberapa penyebab masalah yang terdapat pada kerangka konsep selanjutnya diidentifikasi. Tolok ukur pada komponen masukan proses, lingkungan dan umpan balik tercantum di Tabel 3.2, Tabel 3.3, Tabel 3.4. Tabel 3.2. Tolok Ukur pada Komponen Masukan
No 1 Variabel Tenaga Tolok Ukur Dokter : 1 orang Perawat : 1 orang Kader : 1 orang Analis : 1 orang Adanya dana yang diperlukan untuk mendukung program yang berasal dari : a. APBN menyediakan seluruh Buffer Stock b. APBD Menyediakan anggaran dan pelatihan, supervisi dan monitoring, jaminan mutu laboratorium,kegiatan pemecahan masalah serta pengembangan SDM, Swadana puskesmas Menyediakan anggaran operasional,reagen, pemeliharaan, Pelaksanaan pencegahan dan penanggulangan DBD c. Swadaya masyarakat Tersedianya sarana: 1. Bubuk Abate 2. Formulir pemeriksaan jentik berkala 3. Formulir penyelidikan epidemiologi 4. Tersedianya bahan penyuluhan (Leaflet, buku, dll) 5. Daftar Kepala keluarga per RT dan RW 6. Tersedianya alat semprot minimal 4 buah 7. Tersedianya insektisida sesuai kebutuhan 8. Tersedianya alat komunikasi minimal 1 buah faksimili dan telepon/PKC Medis 1. Pendataan, anamnesa, pemeriksaan fisik 2. Ditekankan pada upaya penemuan kasus DBD Non medis Pelaksanaan strategi penyuluhan dan penjaringan suspek secara pasif

Dana

Sarana

Metode

26

Tabel 3.3. Tolok ukur pada komponen proses


No 1 2 Variabel Perencanaan Pengorganisasian Tolok Ukur Terdapat rencana kerja yang tertulis dan jadwal sesuai dengan program kerja puskesmas. 1. Terkait dalam penanggulangan demam berdarah. 2. Adanya tugas dan wewenang. 3. Adanya struktur organisasi dan staffing pelaksana program. 4. Adanya pembagian tugas dan tanggung jawab yang jelas. a. Dokter umum sebagai pemeriksa di puskesmas b. Perawat sebagai perawat dan wasor program Demam Berdarah di puskesmas c. Kader sebagai panutan dan penggerak masyarakat dalam pelaksanaan penanggulangan DBD 5. Analis sebagai pemeriksa laboratorium Demam Berdarah 1. Pemeriksaan Jentik Berkala (PJB) dilaksanakan dengan memeriksa seluruh rumah pada tiap-tiap RW. 2. Penyelidikan Epidemiologi segera dilaksanakan setelah menerima laporan kasus dalam waktu maksimal 3 x 24 jam. 3. Fogging fokus dilakukan 2 siklus dengan radius 200 m selang waktu 1 minggu. 4. Fogging masal dilakukan 2 siklus di seluruh wilayah suspek KLB dengan selang waktu 1 bulan. 5. Penyuluhan dapat diberikan oleh dokter, paramedis atau kader terlatih mengenai penyakit demam berdarah dengue. 6. Para pemimpin pemerintah, tokoh masyarakat baik formal maupun informal mengkomunikasikan dan memotivasi masyarakat umum untuk melaksanakan penanggulangan demam berdarah dengue dalam pertemuan yang dilaksanakan secara rutin. 7. Gerakan PSN di seluruh RW. 8. Pertemuan lintas sektoral tingkat kelurahan minimal per 3 bulan. Adanya catatan, penilaian dan pelaporan hasil kegiatan penanggulangan demam berdarah dengue yang telah dicapai Adanya pengawasan eksternal maupun internal

Pelaksanaan

4 5

Pencatatan dan pelaporan Pengawasan

Tabel 3.4. Tolok ukur komponen lingkungan dan umpan balik


No 1 Variabel Lingkungan Fisik Nonfisik Umpan balik Tolok Ukur 1. Lokasi pemeriksaan mudah terjangkau 2. Fasilitas kesehatan tersedia Pendidikan penduduk minimal SMA Masukan hasil pencatatan dan pelaporan untuk perbaikan program selanjutnya

27

6. Mencari jalan keluar atau alternatif penyelesaian masalah. Setelah penyebab masalah diketahui, langkah selanjutnya adalah membuat beberapa alternatif pemecahan masalah. Pemilihan alternatif pemecahan masalah harus disesuaika dengan kemampuan serta situasi dan kondisi puskesmas. Alternatif pemecahan masalah dibuat secara rinci, meliputi tujuan, sasaran, target, metode, jadwal kegiatan, serta rincian dananya. 7. Menentukan prioritas cara pemecahan masalah Dari berbagai alternatif pemecahan masalah yang telah dibuat, maka dipilih satu cara penyelesaian masalah yang dianggap paling baik dan memungkinkan. Pemilihan/penentuan prioritas cara penyelesaian masalah ini dengan memakai teknik kriteria matriks. Dua kriteria yang lazim digunakan adalah : a. Efektifitas jalan keluar Ditetapkan nilai efektifitas untuk setiap alternatif jalan keluar, yakni dengan memberikan angka 1 (paling tidak efektif) sampai angka 3 (paling efektif). Prioritas jalan keluar adalah yang nilai efektifitasnya paling tinggi. Untuk menilai efektifitas jalan keluar, diperlukan kriteria tambahan sebagai berikut: 1. Besarnya masalah yang dapat diselesaikan (Magnitude). Makin besar masalah yang dapat diatasi, makin tinggi prioritas jalan keluar tersebut. 2. Pentingnya jalan keluar (Importancy). Pentingnya jalan keluar dikaitkan dengan kelangsungan masalah. Makin baik dan sejalan selesainya masalah, makin penting jalan keluar tersebut. 3. Sensitifitas jalan keluar (Vulnerrability). Sensitifitas dikaitkan dengan kecepatan jalan keluar dalam mengatasi masalah, makin cepat masalah teratasi, makin sensitif jalan keluar tersebut.

28

b. Efisiensi jalan keluar Tetapkan nilai efisiensi (efficiency) untuk setiap alternatif jalan keluar. Nilai efisiensi biasanya dikaitkan dengan biaya (cost) yang diperlukan untuk melaksanakan jalan keluar. Makin besar biaya yang diperlukan makin tidak efisien jalan keluar tersebut. Beri angka 1 (biaya paling sedikit) sampai angka 5 (biaya paling besar). Nilai prioritas (P) dihitung untuk setiap alternatif jalan keluar. Dengan membatasi hasil perkalian nilai M x I x V dengan C. jalan keluar nilai P tertinggi, adalah prioritas jalan keluar terpilih. 8. Membuat kesimpulan dan saran untuk perbaikan program.

29

BAB IV PENYAJIAN DATA

4.1 DATA UMUM 4.1.1 Data Umum Puskesmas Cimanggis 4.1.1.1 Kondisi Geografi Puskesmas DTP Cimanggis terletak di wilayah Kelurahan Curug Kecamatan Cimanggis. Luas wilayah kerja Puskesmas DTP Cimanggis 350 km2 dengan tingkat kepadatan penduduk 119/km2. Wilayah kerja meliputi 2 Kelurahan, yaitu Kelurahan Cisalak Pasar dan Kelurahan Curug. Jarak dari tiap kelurahan ke fasilitas kesehatan (Puskesmas DTP Cimanggis) cukup mudah dijangkau dengan berbagai alat transportasi.

Gambar 4.1 Peta Wilayah Kerja Puskesmas DTP Cimanggis

30

Batas-batas wilayah kerja Puskesmas DTP Cimanggis sebagai berikut : a. Sebelah Utara berbatasan dengan Kelurahan Mekarsari b. Sebelah Barat berbatasan dengan Kecamatan Sukmajaya c. Sebelah Selatan berbatasan dengan Kelurahan Sukamaju Baru d. Sebelah Timur berbatasan dengan Kelurahan Sukatani dan Kelurahan Harjamukti Keadaan setiap kelurahan di Puskesmas DTP Cimanggis dapat dilihat pada tabel di bawah ini : Tabel 4.1 Situasi Geografi di Wilayah Puskesmas DTP Cimanggis Tahun 2011
No. Kelurahan Jarak terjauh ke Puskesmas 2,5 2,0 Rata-rata waktu tempuh 20 Menit 15 Menit Kondisi Ketergantunga n Biasa Biasa

1. 2.

Cisalak Pasar Curug

Sumber Data : Profil Puskesmas Cimanggis 2011

Tabel 4.2 Wilayah Kerja Puskesmas DTP Cimanggis


No. 1. 2. Kelurahan Cisalak Pasar Curug Total Jumlah RW 9 11 20 Jumlah Posyandu 19 16 35 Jumlah Kader 75 70 145 Luas Wilayah (km2) 165 185 350

Sumber Data : Profil Puskesmas Cimanggis 2011. 4.1.1.2 Kondisi Demografi a. Komposisi Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kelompok Umur Berdasarkan data Kecamatan Cimanggis, pada tahun 2011 penduduk di Wilayah Kerja Puskesmas DTP Cimanggis berjumlah 46,354 jiwa. Jika diklasifikasikan menurut jenis kelamin, dari total 46,354 jiwa penduduk di Wilayah Puskesmas DTP Cimanggis terdapat 23,647 jiwa atau 51,01 % penduduk laki-laki dan 22,707 perempuan. jiwa atau 48,98 % penduduk

31

Tabel 4.3 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur di Puskesmas DTP Cimanggis Tahun 2011
No Golongan Tahun 2011 Umur L P Total 1 04 2.275 2.002 4.277 2 5 - 14 3.946 3.823 7.769 3 15 44 12.944 12.625 25.569 4 45 64 3.936 3.646 7.582 5 >65 546 611 1.157 Jumlah 21741 19771 46,354 Sumber :Kantor Kecamatan Cimanggis

Pada tahun 2011 jumlah penduduk berdasarkan struktur usia yang paling dominan adalah kelompok usia 15 - 44 tahun sejumlah 25,569 jiwa atau sebesar 55,16 %. Diikuti oleh kelompok umur 5 - 14 sejumlah 7,769 jiwa atau sebesar 16,76%. Selanjutnya terdapat 12.046 jiwa atau 25,98 % penduduk yang termasuk kelompok usia belum produktif secara ekonomi (0 14 tahun). Untuk penduduk usia produktif (15 64 tahun) pada tahun 2011 adalah sebesar 33151 jiwa atau 71,51 % dari total penduduk di wilayah Puskesmas DTP Cimanggis. Artinya jumlah penduduk usia produktif lebih dari setengah jumlah penduduk di wilayah Puskesmas DTP Cimanggis. Sedangkan jumlah penduduk usia lanjut (> 65 tahun) tahun 2011 sebesar 1157 jiwa atau 2,49 %. Berbeda dengan kelompok umur 0 14 tahun dan 15 64 tahun, pada kelompok usia 65 tahun keatas jumlah penduduk laki-laki lebih sedikit dibandingkan perempuan. Tabel 4.4 Jumlah Penduduk dan KK Menurut Jenis Kelamin di Wilayah Puskesmas DTP Cimanggis Tahun 2011
No. 1. 2. Kelurahan Cisalak Pasar Curug Jumlah Laki-laki 12,590 11,058 23,648 Perempuan 12,027 10,680 22,707 Total 24,617 21,738 46,355

Sumber Data : Kecamatan Cimanggis

32

Tabel 4.5 Jumlah Penduduk Usia 10 Tahun Keatas Menurut Tingkat Pendidikan di Wilayah Puskesmas DTP Cimanggis Tahun 2011
No. Kelurahan Tidak/ belum pernah sekolah 1.218 423 1.641 Belum Tamat SD 124 143 267 SD/ MI Tingkat Pendidikan SMP/ MTs SMA/ SMK/ MA 4.890 1.434 6.324 Diplo ma Univer sitas Jumlah

1.

Cisalak Pasar 2. Curug Jumlah

1.993 2822 4.815

3.872 1.641 5.513

2.111 669 2.870

1.231 446 1.677

15.439 7.578 23.017

Sumber Data :Profil Puskesmas Cimanggis Mayoritas penduduk di wilayah kerja Puskesmas DTP Cimanggis memiliki tingkat pendidikan SMA/SMK/MA sebesar 27,47%.

Sedangkan penduduk yang tidak tamat SMA berjumlah 53,16%.


4.1.1.3 Gambaran Umum,Struktur Organisasi dan Tata Kerja

a. Gambaran Umum Puskesmas DTP Cimanggis Puskesmas DTP Cimanggis didirikan pada tahun 1968, pada waktu itu merupakan satu-satunya Puskesmas yang ada di Kecamatan Cimanggis dan harus melayani masyarakat dari seluruh kelurahan. Dalam perkembangannya dibeberapa Kelurahan didirikan Puskesmas Pembantu (Pustu), lalu pustu ini dikembangkan menjadi Puskesmas Induk, hingga sekarang di Kecamatan Cimanggis ada delapan Puskesmas Induk yaitu: Puskesmas Tugu, Puskesmas Pasir Gunung, Puskesmas Harjamukti, Puskesmas Cilangkap, Puskesmas Sukatani, Puskesmas Tapos, Puskesmas Jatijajar dan Puskesmas Vila Pertiwi, dengan kedudukan Puskesmas DTP Cimanggis sebagai Puskesmas koordinator tingkat kecamatan (Korcam). Gedung Puskesmas telah mengalami beberapa kali perbaikan. Pengembangan yang pesat terjadi pada saat diresmikan menjadi Puskesmas DTP (Dengan Tempat Perawatan) pada tanggal 17 April 2002 dengan kapasitas lima belas tempat tidur. Pengembangan menjadi Puskesmas DTP ini merupakan yang pertama di Kota Depok. Pemugaran terakhir dilakukan pada akhir 2007. Gedung baru secara keseluruhan dipergunakan pada April 2008 sehingga pelayanan Rawat
33

Inap menjadi dua belas tempat tidur Ranap Umum delapan tempat tidur Rawat Pemulihan Gizi Buruk ( TFC ) dan enam tempat tidur Rumah Bersalin. Lokasi Puskesmas DTP Cimanggis berada di jalur strategis, yaitu di jalan raya Jakarta Bogor Km. 33 dan dilalui oleh berbagai jenis kendaraan umum sehingga sangat mudah dijangkau oleh masyarakat yang membutuhkan. Wilayah kerjanya meliputi tiga Kelurahan, yaitu Kelurahan Curug, Cisalak Pasar dan Mekar Sari dengan jumlah penduduk binaan 41.512 jiwa. Membina 30 posyandu yang tersebar secara merata di setiap RW. Sejak Juni 2008 Wilayah kerja Puskesmas DTP Cimanggis berkurang yaitu menjadi dua Kelurahan yaitu Kelurahan Curug dan Kelurahan Cisalak Pasar sebab dengan dibangunnya Mekarsari. b. Struktur Organisasi dan Tata Kerja Saat ini struktur organisasi puskesmas mengacu pada SOTK (Struktur Organisasi dan Tata Kerja) sesuai dengan buku pedoman kerja puskesmas dari Depkes, karena sejauh ini belum ada SOTK baru yang diterbitkan oleh Dinkes. Struktur Organisasi dan Tata Kerja (SOTK) Puskesmas DTP Cimanggis saat ini sebagaimana tercantum dalam Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor : 128/MENKES/SK/II/2004, sebagai acuan yang dipergunakan pola struktur organisasi Puskesmas, terdiri dari : 1. Kepala Kepala Puskesmas 2. Unit Tata Usaha yang bertanggungjawab membantu Kepala Puskesmas dalam pengelolaan : a. Data dan Informasi b. Perencanaan dan Penilaian Keuangan Umum c. Kepegawaian 3. Unit Pelaksana Teknis Fungsional Puskesmas yaitu : a. Upaya Kesehatan Masyarakat, termasuk pembinaan terhadap UKBM
34

Puskesmas

baru di

Wilayah Kelurahan

b. Upaya Kesehatan Perorangan c. Upaya Kesehatan Wajib terdiri dari 1.) Promosi Kesehatan a) Di dalam gedung b) Di luar gedung 2.) Kesehatan Lingkungan a) Penyehatan air b) Sanitasi dan makanan minuman c) Penyehatan lingkungan pemukiman dan jamban d) Pengawasan sanitasi dan tempat tempat umum e) Pengawasan tempat pengelolaan Feftisida f) Pengendalian vektor 3.) KIA dan KB a) Kesehatan ibu b) Kesehatan Bayi c) Upaya kesehatan balita dan anak pra sekolah d) Upaya kesehatan anak usia sekolah dan remaja e) Pelayanan KB 4.) Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat 5.) Upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit menular a) TB Paru b) Imunisasi c) Diare d) Ispa e) DBD 6.) Upaya pengobatan a) Pengobatan b) Laboratorium 7.) Upaya Kesehatan Pengembangan a) Puskesmas dan Rawat Inap b) Upaya kesehatan USILA c) Upaya kesehatan Mata/ Pencegahan Kebutaan
35

d) Upaya Kesehatan Telinga/ Pencegahan Gangguan Pendengaran e) Penangguhan dan Penanggulanan Penyakit Gigi f) Perawatan Kesehata Masyarakat g) Bina kesehatan Tradisional h) Bina Kesehatan Kerja 4. Jaringan Pelayanan Puskesmas yaitu : 1.) Unit Puskesmas Pembantu 2.) Unit Bidan di Desa / Komunitas 4.1.1.4 Sumber Daya Kesehatan Sumber Daya Manusia (Ketenagaan) Tabel 4.6 Keadaan Tenaga di Puskesmas DTP Cimanggis

berdasarkan Tingkat Pendidikan Tahun 2011


No 1 Jenjang Pendidikan Medis a. Dokter Umum b. Dokter Gigi 2 Keperawatan D3 Keperawatan D3 Kebidanan D3 Kesehatan Gigi SPK Perawat Kesehatan D1 Kebidanan SPRG 3 Kefarmasian a. Apoteker b. SMF/SAA 4 Kesehatan Masyarakat a. S1 Kesehatan Masyarakat b. D3 Sanitarian c. D1 Gizi d. D1 Sanitarian 5 Analis Lab 6 Tenaga Non Kesehatan a. Sarjana Non Kesehatan b. SLTA c. SLTP d. SD sederajat Jumlah Seluruhnya Tenaga Kesehatan Tenaga Non Kesehatan Jumlah 6 2 1 1 0 7 5 1 0 1 0 0 1 1 1 1 1 0 1 30 27 3 Keterangan 1 Kepala Puskesmas

Sumber : Data Kepegawaian Puskesmas DTP Cimanggis

36

Semua tenaga di Puskesmas DTP Cimanggis sebagian besar adalah tenaga berlatarbelakang kesehatan (80,65%) sedangkan tenaga yang berlatar belakang non kesehatan hanya 19,35 %. Seluruh pegawai yang ada melakukan pelayanan di bagian rawat jalan, rawat inap, KIA/RB. 4.1.1.5 Sarana Kesehatan dan Prasarana Penunjang. Bangunan Puskesmas DTP Cimanggis terdiri dari 3 ( tiga ) buah bangunan. Bangunan gedung Puskesmas dibangun tahun 1968 dan telah mengalami beberapa kali perbaikan, terahir pada tahun 2007. Keadaan ruangan terdiri dari : a. Bangunan Utama (dibangun tahun 2007) terdiri dari : Lantai I 1) Ruang Pendaftaran 1 Km khusus, 2 Km Umum 2) Ruang UGD 3) Ruang Poli Umum 4) Ruang Isolasi 5) Ruang Obat 6) Ruang Ranap 6 tempat tidur 2 Km 7) Ruang Ranap 3 tempat tidur 1 Km 8) Ruang Perawat dan Dapur 1 Km 9) Ruang Poli Anak Lantai II 1) Ruang Administrasi TU 2) Ruang Kepala Puskesmas 1 Km 3) Ruang Staf Meeting, dapur kering dan 1 Km 4) Ruang Gizi 5) Ruang Sekretariat Siaga 6) Ruang Isolasi 7) Aula 2 Km Umum b. Bangunan RB (dibangun tahun 2001) terdiri dari : 1) 2 Ruang Tindakan Persalinan dan KIA 2) Ruang Rawat A 3 Tempat tidur 1 Km
37

3) Ruang Rawat B 3 Tempat tidur 1 Km 4) Ruang Jaga Bidan 2 Tempat tidur 5) Ruang Isolasi 1 Tempat tidur 6) Ruang Arsip dan Dapur 1 Km c. Bangunan Kedua ( dibangun tahun 2006 ) terdiri dari : Lantai I. 1.) Ruang TB. Paru 2.) Ruang Poli Gigi 3.) Ruang Bermain Anak TFC 4.) Ruang Laboratorium 1 Km 5.) Ruang Ranap TFC/ Pemulihan Gizi Buruk 8 Tempat tidur 2 Km 6.) Ruang Perawat, Dapur 1 Km Lantai II 1.) Ruang Aula 1 2.) Ruang Arsip, 1 Km 3.) Ruang Administrasi, 1 Km 4.) Ruang Aula 2 Kendaraan Tabel 4.7 Kendaraan roda empat di Puskesmas Cimanggis
No 1. 2. 3. Jenis Barang Ambulance Toyota F.420 F Tahun 1986 Ambulance Toyota Dyna B1268 UQ Tahun 2003 Ambulance Siaga Suzuki B 1191 UQ Tahun 2007 Keadaan saat ini Rusak berat Baik Baik Keterangan Diusulkan penghapusan. -

Tabel 4.8 Kendaraan roda dua di Puskesmas Cimanggis


No 1. 2. 3. Jenis Barang Sepeda Motor Yamaha YT 115 F 26884 F Tahun 1986 Sepeda Motor Yamaha RX K135 B 3862 UQ Tahun 2006 Sepeda Motor Suzuki EN 125 B 3895 UQ Tahun 2006 Keadaan saat ini Rusak berat Baik Baik Keterangan Diusulkan penghapusan -

38

Tanah Puskesmas DTP Cimanggis dibangaun diatas tanah Bekas Tanah Negara yang terletak di Jalan Raya Bogor KM 33 Kelurahan Curug Kecamatan Cimanggis Kota Depok seluas 1.919 M2 dengan Status Tanah Hak Pakai Sertifikat No. 00006 Tanggal 14 Februari 2002 Adapun jumlah sarana penunjang kesehatan di lingkungan Puskesmas DTP Cimanggis baik yang didirikan oleh pemerintah daerah maupun yang dimiliki oleh pihak swasta dapat dilihat pada tabel di bawah ini : Tabel 4.9 Sarana Kesehatan di Wilayah Puskesmas DTP Cimanggis Tahun 2011
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. SARANA Puskesmas RSU Swasta BP Swasta RB Swasta Dokter Gigi Dokter Praktek Swasta Bidan Praktek Swasta Apotik Laboratorium Klinik 24 jam Optik Pengobat Tradisional JUMLAH 1 1 14 5 12 32 25 11 4 3 6 12

Sumber Data : Laporan Tahunan RB/KIA Puskesmas Cimanggis

39

Struktur Organisasi Puskesmas Cimanggis tahun 2012

Gambar 4.2 Struktur Organisasi Puskesmas DTP Cimanggis 40

4.1.2 Data Khusus Penyajian Data Khusus Puskesmas Kecamatan Cimanggis Tabel 4.10 Kejadian Kasus Penyakit DBD di Kecamatan Cimanggis
Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jumlah Kasus Tahun 2011 2 2 2 0 0 0 3 2 3 2 7 3 26

Sumber : Laporan tahunan PKM Kecamatan Cimanggis, 2011

a. Jumlah kasus penyakit DBD di Kecamatan Cimanggis tahun 2011 ada 26 kasus. b. Jumlah pertemuan lintas sektoral 3 bulan sekali c. Pemeriksaan jentik berkala oleh 2 orang Jumantik d. Hasil pemeriksan jentik berkala (Petugas jumantik Kecamatan Cimanggis) ABJ Cisalak Pasar : 95,15% ABJ Curug 4.2.1 Sumber Dana Sumber dana untuk menunjang sarana ini berasal dari APBD, swadana puskesmas dan swadaya masyarakat. : 89,10%

41

4.2 DATA PRIMER Berdasarkan hasil wawancara dengan koordinator pelaksana program pemberantasan Deman Berdarah Dengue beserta stafnya di Puskesmas Kecamatan Cimanggis, maka upaya-upaya yang telah dilakukan Puskesmas Kecamatan Cimanggis dalam rangka pencegahan dan Pemberantasan DBD, adalah : a. Kegiatan PSN Dilakukan oleh warga masyarakat di tiap-tiap RW secara gotong royong setiap hari Jumat selama 30 menit (Gerakan Jumat bersih). Namun, tidak semua masyarakat mau melakukan kegiatan ini secara terus menerus. Hal ini dikarenakan belum semua masyarakat sadar dan mau melakukan pencegahan DBD. Kegiatan Abatisasi dilakukan oleh 10 kader kesehatan dan 2 orang petugas jumantik diseluruh rumah diperiksa (100%) yang ditemukan adanya jentik nyamuk. b. Penyuluhan tentang penyakit DBD Dilaksanakan oleh 5-7 kader kesehatan 1 kali per 3 bulan, terpadu dengan Puskesmas lainnya. c. Jumlah pertemuan lintas sektoral Dapat dilakukan 3 kali setahun karena sulit mempertemukan aparat yang terkait. d. Pemeriksaan Jentik Berkala Dilakukan oleh 2 orang jumatik untuk 4 RW. Idealnya 1 RW memiliki 1 orang Jumantik. Untuk memeriksa rumah dengan 1 tempat penampungan air, seorang jumantik memerlukan waktu 2-3 menit. Pemeriksaan jentik ini umumnya dilakukan oleh jumantik tiap hari sabtu-minggu (hari libur). Dikecamatan Cimanggis ini mempunyai 2 kelurahan, kelurahan Cisalak Pasar 9 RW dengan 4.785 unit rumah, dan kelurahan Curug 11 RW dengan 3580 unit rumah, dan apabila tiap rumah hanya mempunyai satu tempat penampungan air, maka diperlukan 240 jam untuk memeriksa keseluruhan rumah di Cisalak Pasar dan sekitar 179 jam di Kelurahan Curug.

42

Namun dalam pelaksanaannya, seorang jumantik hanya satu-dua kali seminggu datang untuk memeriksa jentik, dengan waktu kerja 10-20 jam perminggu, sehingga tidak dapat mencapai target. Selain itu banyak warga yang berpergian dihari libur, sehingga rumah dikunci karena tak ada orang, akibatnya jumantik tidak bisa bekerja.

43

BAB V HASIL EVALUASI


5.1. Penetapan Masalah Masalah ditetapkan jika terdapat kesenjangan antara pencapaian keluaran dengan tolok ukurnya. Tabel berikut menunjukkan masalah yang di temukan dalam keluaran dalam program pencegahan dan pemberantasan penyakit DBD di Puskesmas Kecamatan Cimanggis, tahun 2011. Tabel 5.1 Masalah Keluaran Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit DBD di Puskesmas Kecamatan Cimanggis, tahun 2011
Variabel Keluaran Angka kesakitan
Jml penderita DBD x100.000 Jumlah penduduk

Tolok Ukur

Pencapaian

Masalah

50 per 100.0000 penduduk <1%

26 x 100000 = 56,90 46354 0 26 x100% = 0%

(+)

Angka kematian
Jml penderita DBD yg meninggalx 100% Jml seluruh penderita DBD

(-)

Angka penemuan kasus DBD Jml kasus yang ditemukan x100% Jml seluruh kasus yang ada Angka kemampuan kader mendeteksi dini Jml kader yang terlatih x 100% Jml seluruh kader yang ada Angka Penderita DBD tertangani
Jml kasus tertangani sesuai standar x100% Jml seluruh kasus yang diobati

80%

26 x 100% = 100% 26 145 x 100% =100% 145

(-)

(-)

70%

80%

26 x100% = 100% 26 7.105 x 100% = 92,60% 7.673 498 x 100% = 6,49% 7.673

(-)

Angka Bebas Jentik Jml rumah bebas jentik x100% Jml rumah diperiksa Angka House Index Jml rumah ditemukan jentik x100% Jml rumah diperiksa

95%

(+)

30%

(-)

Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Kecamatan Cimanggis periode Januari Desember 2011

Masalah yang ditemukan pada pelaksanaan program P2P DBD di Puskesmas Kecamatan Cimanggis pada tahun 2011 adalah : Angka kesakitan lebih tinggi dari standar 50 per 100.000 penduduk yaitu 56,90. Angka rumah bebas jentik lebih rendah dari standar 95% yaitu 92,60%.

44

5.2. Penetapan Prioritas Masalah Dalam menetapkan prioritas masalah, kita mempergunakan teknik kriteria matriks. Pemberian nilai dari masing-masing masalah diberikan mulai dari angka 1 yang dianggap tidak penting sampai dengan angka 5 bila dianggap penting. Dibawah ini, akan disajikan tabel penetapan prioritas masalah dengan variabel I, 1. Pentingnya masalah yang terdiri atas (Importancy) terdiri dari : a. P (prevalence/beratnya masalah). b. S (severity/dampak yang ditimbulkan oleh masalah tersebut). c. RI (rate of increase/kenaikan besarnya masalah). d. DU (degree of unmeet need/ derajat keinginan masyarakat yang tidak terpenuhi) e. SB (sosial benefit/keuntungan sosial jika masalah teratasi). f. PCN (public concern/rasa prihatin masyarakat terhadap masalah). g. PC (political climate/suasana politik). 2. Variabel kelayakan teknologi (Technical Feasibility/T) Makin layak teknologi yang tersedia dan yang dapat dipakai untuk mengatasi masalah (Technical Feasibility) makin diprioritaskan masalah tersebut. Kelayakan teknologi yang dimaksud disini adalah menunjukkan pada penguasaan ilmu dan teknologi yang sesuai. Pengadaan sarana juga termasuk dalam hal ini. 3. Variabel sumber daya yang tersedia (resources availability/R) Makin tersedianya sumber daya yang dapat dipakai untuk mengatasi masalah (resources availability) makin diprioritaskan masalah tersebut. Sumber daya yang dimaksud adalah yang ditujukan pada tenaga (man), dana (money), dan sarana (material).

45

Tabel 5.2. Matriks Penetapan Prioritas Masalah


Masalah Angka kesakitan lebih tinggi dari standar 50 per 100.000 penduduk yaitu 56,90. Angka rumah bebas jentik lebih rendah dari standar 95% yaitu 92,60%. P 4 S 3 RI 3 DU 5 SB 3 PB 4 PC 5 T 5 R 5 Nilai 675

700

Keterangan : P S PB RI DU = Prevalence = Severity = Public concern = Rate of increase = Degree of unmeet need Dari penetapan prioritas berdasarkan teknik kriteria matriks diatas maka prioritas masalah yang dipilih. Adapun urutan prioritas masalah yang berhasil ditetapkan adalah sebagai berikut : 1. Angka Rumah Bebas Jentik lebih rendah dari standar 95% yaitu 92,60%. 2. Angka kesakitan masih lebih tinggi dari standar 50 per 100.000 penduduk yaitu 56,90. Pada P (Prevalence) beratnya masalah diberikan nilai 4 pada angka kesakitan, sedangkan angka rumah bebas jentik diberikan nilai 3. Poin diberikan berdasarkan kesenjangan tolok ukur dengan data yang didapatkan. Nilai kesenjangan pada angka kesakitan adalah 6,7 sedangkan angka kesenjangan pada angka rumah bebas jentik 3,4%. Dari hasil tersebut diberikan poin lebih besar pada angka kesakitan dibandingkan angka rumah bebas jentik. Pada S (Severity) atau dampak yang ditimbulkan oleh masalah tersebut, angka kesakitan lebih tinggi dari standar 50 per 100.000 penduduk, diberi nilai 3. Sedangkan pada angka rumah bebas jentik diberikan nilai 5 karena dampak yang diberikan akan lebih besar jika angka bebas jentik semakin meningkat yaitu dapat mengurangi perkembangbiakan nyamuk dan memutus rantai penularan penyakit yang SB PC T R = Social benefit =Political climate = Technical feasiability = Resources availability

46

diperantarai oleh nyamuk termasuk Demam Berdarah sehingga angka kesakitan dapat menurun jumlahnya. Nilai RI (Rate of Increase) atau kenaikan besarnya masalah diberikan nilai 3 pada angka kesakitan dan anilai 4 pada angka rumah bebas jentik. Hal ini dikarenakan pentingnya masalah angka rumah bebas jentik, dengan meningkatnya rumah bebas jentik maka perkembangbiakan nyamuk bisa lebih menurun dan rantai penularan penyakit Demam Berdarah bisa terputus sehingga jumlah angka kesakitan dapat menurun. DU atau Degree of Unmeet Need atau derajat keinginan masyarakat yang tidak terpenuhi, diberikan nilai 5 pada angka kesakitan lebih tinggi dari standar 50 per 100.000, sedangkan nilai angka rumah bebas jentik lebih rendah dari standar 95% yang diberi nilai 3. Hal ini dikarenakan masyarakat lebih ingin angka kesakitan yang cepat terselesaikan dibandingkan dengan angka rumah bebas jentik. Pada SB (Social Benefit) yaitu keuntungan sosial jika maslah teratasi, pada angka kesakitan diberkan nilai 3, sedangkan pada angka angka rumah bebas jentik diberikan nilai 5. Pada angka rumah bebas jentik diberi nilai lebih besar karena diharapkan dengan meningkatnya angka rumah bebas jentik maka penularan penyakit Demam Berdarah semakin menurun dan angka kesakitan juga akan menurun sehingga tidak akan terjadi Kejadian Luar Biasa atau wabah DBD kembali sehingga tidak membuat pengeluaran bertambah untuk pengobatan penyakit. Pada PB (Public Concern) atau rasa prihatin masyarakat, nilai diberikan lebih besar pada angka kesakitan yaitu 4, sedangkan angka rumah bebas jentik diberikan nilai 3. Hal ini karena tingginya harapan masyarakat jika angka kesakitan diturunkan terlebih dahulu, kemungkinan hal ini terjadi karena kurangnya pengetahuan masyarakat mengenai pencegahan penyakit dengan bebas jentik di rumah. PC (Political Climate) atau suasana politik yang terbangun saat ini memungkinkan bahwa diberikan nilai yang sama pada angka kesakitan maupun angka rumah bebas jentik. Pemerintah sering kali mengiklankan mengenai penggunaan bubuk abate untuk membunuh jentik dan pentingnya pelaksanaan 3M. Pemerintah juga terbukti peduli dengan angka kesakitan penduduk yang tinggi, yaitu

47

dengan adanya pengobatan DBD gratis, di Jakarta sendiri terdapat kartu sehat untuk pengobatan gratis di rumah sakit pemerintah. Pada T (Technical Feasibility) atau kelayakan teknologi yang tersedia saat ini diberikan nilai yang sama yaitu 5. Pada angka kesakitan dan angka rumah bebas jentik telah tersedia sarana dan prasarana yang memadai untuk pelayanan pengobatan kesakitan penyakit DBD dan untuk pelayanan bebasnya jentik nyamuk di rumah warga. Variabel sumber daya yang tersedia atau Resources Availibility (R) diberikan nilai yang sama untuk keduanya. Angka kesakitan dan Angka rumah bebas jentik, karena tersedianya tenaga dan dana kesehatan di puskesmas dan adanya kader yang tersedia untuk mengatasi masalah tersebut.

48

5.3. Kerangka Konsep

Keluaran: Angka rumah bebas jentik lebih rendah dari standar 95% yaitu 92,60%

Biaya pelaksanaan program

Pembagian tugas yang jelas

Dana Medis dan Nonmedis

Pengorganisasian

Nonmedis

PJB Penyuluhan

Sarana

Tenaga Fogging Medis dan Nonmedis Metode

Medis

PE

PSN Pertemuan pelaksanaan

MASUKAN Pencatatan, pelaporan

Perencanaan tertulis Nonfisk Fisik Perencanaan Penilaian

Masukan hasil laporan LINGKUNGAN PROSES

UMPAN BALIK

Keterangan : Penyebab Masalah

Bagan 3. Kerangka Konsep

Variabel Hubungan

49

5.4 Identifikasi Faktor Penyebab Masalah Tabel 5.3. Perbandingan Tolok Ukur Unsur Masukan dan Pencapaian
No. 1. Variabel Masukan a. Tenaga Tolak Ukur Pencapaian Mas alah (-)

b. Sarana a) Medis

b) Non medis

Dokter : 1 orang Perawat : 1 orang Kader : 1 orang Analis : 1 orang 1. Tempat pelayanan pengobatan 2. Tersedia sarana medis (stetoskop, senter, timbangan, termometer) 2. Bubuk Abate 3. Formulir pemeriksaan jentik berkala 4. Formulir penyelidikan epidemiologi 5. Tersedianya bahan penyuluhan (Leaflet, buku, dll) 6. Daftar Kepala keluarga per RT dan RW 7. Tersedianya alat semprot minimal 4 buah 8. Tersedianya insektisida sesuai kebutuhan 9. Tersedianya alat komunikasi minimal 1 buah faksimili dan telepon/PKC Pendataan, anamnesa, pemeriksaan fisik 2. Ditekankan pada upaya penemuan kasus DBD Pelaksanaan strategi penyuluhan dan penjaringan suspek secara pasif Adanya dana yang diperlukan untuk mendukung program yang berasal dari : a. APBN menyediakan seluruh Buffer Stock b. APBD Menyediakan anggaran
1.

Dokter : 6 orang Perawat : 9 orang Kader : 145 orang Analis : 1 orang Tersedia Tersedia

(-) (-)

Tersedia Tersedia Tersedia Tersedia, namun dalam jumlah terbatas (hanya ada 1 poster) Tersedia Tersedia Tersedia Tersedia

(-) (-) (-) (+) (-) (-) (-) (-)

c. Metode Medis

Terlaksana Terlaksana Terlaksana

(-) (-) (-)

Non Medis

d. Dana

Dana operasional terpenuhi.

telah

(-)

50

2.

Proses Perencanaan Pengorganisas ian

dan pelatihan, supervisi dan monitoring, jaminan mutu laboratorium, kegiatan pemecahan masalah serta pengembangan SDM, Menyediakan anggaran untuk pengawasan dan monitoring, buffer obat, sarana diagnosa, bahan cetakan,kegiatan pemecahan masalah di kotamadya c. Swadana puskesmas Menyediakan anggaran operasional, reagen, pemeliharaan, pelaksanaan pencegahan dan penanggulangan DBD d. Swadaya masyarakat Terdapat rencana kerja yang tertulis dan jadwal sesuai dengan program kerja puskesmas. 1. Terkait dalam penanggulangan demam berdarah. 2. Adanya tugas dan wewenang dari unsur-unsur yang Adanya struktur organisasi dan staffing pelaksana program. 3. Adanya pembagian tugas dan tanggung jawab yang jelas. a. Dokter umum sebagai pemeriksa di puskesmas b. Perawat sebagai perawat dan wasor program Demam Berdarah di puskesmas c. Kader sebagai panutan dan penggerak masyarakat dalam pelaksanaan penanggulangan DBD d. Analis sebagai pemeriksa laboratorium Demam Berdarah

Terdapat perencanaan program yang jelas

(-)

(-)
Kepala Puskesmas

KesMas

P2P

Kes Ling

Pelaksanaan

1. Pemeriksaan Jentik Berkala (PJB) dilaksanakan dengan

Dokter umum sebagai pemeriksa di puskesmas a. Perawat sebagai perawat dan wasor program Demam Berdarah di puskesmas b. Kader sebagai panutan dan penggerak masyarakat dalam pelaksanaan penanggulangan DBD c. Analis sebagai pemeriksa laboratorium Demam Berdarah 1. Pemeriksaan Jentik Berkala (PJB) tidak dilaksanakan di

(+)

51

memeriksa seluruh rumah pada tiap-tiap RW. 2. Penyelidikan Epidemiologi segera dilaksanakan setelah menerima laporan kasus dalam waktu maksimal 3 x 24 jam. 3. Fogging fokus dilakukan 2 siklus dengan radius 200 m selang waktu 1 minggu. 4. Fogging masal dilakukan 2 siklus di seluruh wilayah suspek KLB dengan selang waktu 5. Penyuluhan dapat diberikan oleh dokter, paramedis atau kader terlatih mengenai penyakit demam berdarah dengue. 6. Para pemimpin pemerintah, tokoh masyarakat baik formal maupun informal mengkomunikasikan dan memotivasi masyarakat umum untuk melaksanakan penanggulangan demam berdarah dengue dalam pertemuan yang dilaksanakan secara rutin. 7. Gerakan PSN di seluruh RW. 8. Pertemuan lintas sektoral tingkat kelurahan minimal per 3 bulan. a. Penilaian kegiatan dalam bentuk laporan tertulis secara periodik (bulanan, triwulan, semester, tahunan) b. Pengisian laporan tertulis yang lengkap c. Penyimpanan laporan tertulis yang benar 3. Lingkungan Lingkungan fisik Lokasi pemeriksaan mudah terjangkau

Penilaian

seluruh rumah pada tiap-tiap RW. 2. Penyelidikan Epidemiologi segera dilaksanakan setelah menerima laporan kasus dalam waktu maksimal 1x 24 jam. 3. Fogging fokus dilakukan setelah menerima laporan kasus. 4. Fogging masal dilakukan 2 siklus di seluruh wilayah suspek KLB dengan selang waktu 1 bulan. 5. Penyuluhan dapat diberikan oleh dokter, paramedis atau kader terlatih mengenai penyakit demam berdarah dengue. 6. Para pemimpin pemerintah, tokoh masyarakat baik formal maupun informal mengkomunikasikan dan memotivasi masyarakat umum untuk melaksanakan penanggulangan demam berdarah dengue dalam pertemuan yang dilaksanakan secara rutin. 7. Gerakan PSN tidak dilakukan di seluruh RW. 8. Pertemuan lintas sektoral tingkat kelurahan dilakukan per 3 bulan. a. Laporan tertulis dilakukan secara periodik bulanan, dan tahunan, namun tidak dilakukan laporan triwulan dan semesteran b. laporan diisi sesuai format pelaporan yang ada c. Laporan disimpan oleh koordinator program Lokasi pelayanan mudah terjangkau

(-)

(-)

(-)

(-)

(-)

(+) (-)

(+)

(-) (-)

(-)

52

Lingkungan non fisik 4. Umpan Balik

Fasilitas kesehatan tersedia Pendidikan minimal SMA

5.

Dampak

Pencatatan, penilaian dan pelaporan tahun sebelumnya dan setiap bulannya dapat digunakan sebagai bahan masukan dalam upaya perbaikan program berikutnya. 1. Turunnya angka kesakitan

2. Turunnya angka kematian demam berdarah dengue. 3. Turunnya angka kejadian (jumlah kasus) demam berdarah

Fasilitas kesehatan tersedia Penduduk yang tidak mencapai pendidikan SMA sebanyak 53,16%. Tersedianya catatan, penilaian dan pelaporan tahun sebelumnya dan setiap bulannya dapat digunakan sebagai masukan dalam upaya perbaikan program berikutnya. 1. Angka kesakitan masih tinggi yaitu 57 per 100.000 penduduk. 2. Turunnya angka kematian demam berdarah dengue. 3. Turunnya angka kejadian (jumlah kasus) demam berdarah disbanding tahun sebelumnya.

(-) (+)

(-)

(+)

(-) (-)

Sumber : Wawancara Kepala Kesehatan Lingkungan dan Laporan Tahunan Puskesmas DTP Cimanggis Tahun 2011

Dari identifikasi faktor penyebab masalah diatas, maka penyebab masalah untuk masalah yang diprioritaskan yaitu : 1. Kurang tersedianya bahan penyuluhan (Leaflet, buku, dll). 2. Pemeriksaan Jentik Berkala (PJB) tidak dilaksanakan di seluruh rumah pada tiaptiap RW. 3. Gerakan PSN tidak dilakukan di seluruh RW. 4. Laporan tertulis dilakukan secara periodik bulanan, dan tahunan, namun tidak dilakukan laporan triwulan dan semesteran 5. Penduduk yang tidak mencapai pendidikan SMA 53,16%.

53

Tabel 5.4. Penetapan Prioritas Penyebab Masalah


1. Masalah Kurang tersedianya bahan penyuluhan (Leaflet, buku, dll). Tidak semua melakukan gerakan PSN di seluruh RW. Laporan tertulis dilakukan secara periodik bulanan, dan tahunan, namun tidak dilakukan laporan triwulan dan semesteran. Penduduk yang tidak mencapai pendidikan SMA 53,16% Pemeriksaan Jentik Berkala (PJB) tidak dilaksanakan di seluruh rumah pada tiap-tiap RW C 3 T 3 R 3 Nilai 27

2.

80

3.

30

4.

48

5.

100

Jadi, berdasarkan sistem skoring diatas, maka urutan prioritas penyebab masalah adalah : 1. Pemeriksaan Jentik Berkala (PJB) tidak dilaksanakan di seluruh rumah pada tiaptiap RW 2. Tidak semua melakukan gerakan PSN di seluruh RW. 3. Penduduk yang tidak mencapai pendidikan SMA 53,16%. 4. Laporan tertulis dilakukan secara periodik bulanan, dan tahunan, namun tidak dilakukan laporan triwulan dan semesteran. 5. Kurang tersedianya bahan penyuluhan (Leaflet, buku, dll).

Pada poin Contribution/C diberikan skor 5 pada poin 2, dan 5 dikarenakan hal tersebut merupakan salah satu penyebab yang cukup besar dalam meningkatkan angka perkembangbiakan nyamuk dan menyebabkan menurunnya angka bebas jentik. Hal ini dirasa sangat berpengaruh besar sehingga kurang berjalannya kedua hal ini dapat mempengaruhi peningkatan jumlah jentik di rumah yang dapat meningkatkan

54

angka penularan penyakit DBD. Sedangkan pada poin 4 diberi skor 4 karena dirasa dampak yang ditimbulkan cukup besar yaitu rendahnya pendidikan dapat menyebabkan kurangnya pengetahuan akan rumah bebas jentik sehingga dapat meningkatkan penularan DBD dan meningkatnya angka kesakitanDBD. Pada poin 1 diberi nilai 3, karena sarana untuk penyuluhan dinilai tidak terlalu mempengaruhi pelaksanaan program pencegahan secara langsung. Pada poin 4 diberi nilai 2, karena dinilai sistempelaporan pada DBD sudah cukup jika dilakukan secara perbulan dan tahunan. Evaluasi nantinya akan digunakan untuk strategi lanjut dalam perbaikan kinerja untuk mencapai hasil yang diharapkan. Pada poin Technical Feasibility/T diberikan masing-masing skor 4 pada poin 2, 4, dan 5dikarenakan timbulnya masalah yang terjadi kemungkinan disebabkan kurangnya pemanfaatan teknologi yang ada, seperti dalam pengadaan bahan bahan untuk dilakukan PSN dan PJB. Pada poin 1 dan 3 diberi nilai 3 karena dinilai kurangnya teknologi tidak terlalu mempengaruhi peningkatan angka jentik di rumah. Pada Resources/R diberikan skor 5 pada poin 5 karena dirasakan sumber daya yang ada berpengaruh terhadap timbulnya masalah, misalnya kurangnya kader yang rutin memeriksa jentik secara berkala. Pengefektifan kerja sumber daya dalam mecegah DBD dirasakan masih cukup kurang. Pada poin 2 diberi nilai 4 karena kemungkinan kurangnya sumber daya yang efektif menyebabkan masalah angka bebas jentik masih rendah. Pada poin 1,3 dan 4 diberi nilai 3 karena pada hal tersebut dirasa kekurangan bukan dari sumber daya namun tingkat pengetahuan. Berdasarkan tabel teknik kriteria matriks di atas maka urutan prioritas penyebab masalah adalah tidak dilaksanakannya PJB di semua rumah.

5.5 Pemecahan Masalah Prioritas masalah yang ditemukan pada Program P2P DBD di Puskesmas Kecamatan Cimanggis periode Januari-Desember tahun 2011 adalah angka rumah bebas jentik yang masih rendah dibandingkan dengan tolok ukur yaitu Berdasarkan kerangka konsep, kriteria matriks dan 92,6%.

konfirmasi telah ditetapkan

prioritas penyebab masalah adalah tidak dilaksanakannya PJB di semua rumah.

55

5.6 Alternatif Pemecahan Masalah Untuk mengatasi masalah dalam hal tidak semua melakukan gerakan PSN di seluruh RW, dilakukan berbagai alternatif jalan keluar untuk menyelesaikan masalah sehingga dapat menimbulkan kesadaran semua penduduk untuk ikut berpartisipasi melakukan gerakan PSN di seluruh RW. Hal tersebut dibawah ini adalah berbagai alternatif jalan keluar penyelesaian masalah yang ada pada program ini adalah : 1. Penyegaran dan pemberian motivasi kepada petugas Puskesmas dan kader yang ikut seta dalam pelaksanaan program pemberantasan penyakit DBD. 2. Pembuatan kembali jadwal untuk pemeriksaan jentik di setiap RW.

5.7 Penentuan Prioritas Alternatif Pemecahan Masalah Dari berbagai alternatif cara pemecahan masalah yang telah direncanakan, akan dipilih satu cara pemecahan masalah (untuk masing-masing penyebab masalah) yang dianggap paling baik dan memungkinkan. Pemilihan prioritas cara pemecahan masalah ini dilakukan dengan memakai kriteria matriks. Komponen yang dinilai adalah : 1. Efektifitas Ditetapkan nilai efektifitas (effectifity) untuk setiap masalah, yakni dengan memberikan angka 1 (paling tidak efektif) sampai angka 5 (paling efektif). Prioritas masalah adalah yang nilai efektifnya paling tinggi. Untuk menentukan efektifitas masalah, diperlukan kriteria tambahan sebagai berikut : a. Besarnya masalah (Magnitude) Makin besarnya masalah yang dapat diatasi, makin tinggi prioritas masalah tersebut. b. Pentingnya masalah (Importancy) Pentingnya masalah dikaitkan dengan akibat yang ditimbulkan, maka makin penting masalah tersebut. c. Vulnerability (V)

56

Banyaknya waktu yang diperlukan untuk mengatasi penyebab masalah yang ada. 2. Efisiensi Masalah Ditetapkan nilai efisiensi (efficiency) untuk setiap masalah. Nilai efisiensi ini biasanya dikaitkan dengan biaya (cost) yang diperlukan untuk mengatasi masalah. Makin besar biaya yang diperlukan, makin tidak efisiensi masalah tersebut untuk diselesaikan. Diberikan angka 1 (biaya paling sedikit) sampai angka 5 (biaya paling besar). 3. Nilai prioritas (P) untuk setiap masalah dengan membagi hasil perkalian nilai M x I x V dengan C (rumus Pahocendes). Masalah dengan nilai P tertinggi, adalah prioritas masalah terpilih.

Tabel 5.5 Penentuan prioritas jalan keluar


Efektifitas No 1 Daftar Alternatif Jalan Keluar Penyegaran dan pemberian motivasi kepada petugas Puskesmas dan kader yang ikut seta dalam pelaksanaan program pemberantasan penyakit DBD. Pembuatan kembali jadwal untuk pemeriksaan jentik berkala di setiap RW. M I V Efisiensi C Jumlah (M x I x V) /C 25

16

Berdasarkan perhitungan tabel penentuan alternatif pemecahan masalah, dapat dilihat bahwa prioritas pertama jalan keluar penyelesaian masalah adalah penyegaran dan pemberian motivasi kepada petugas Puskesmas dan kader yang ikut seta dalam pelaksanaan program pemberantasan penyakit DBD. Salah satu masalah dalam melaksanakan program Pemberantasan dan Pencegahan DBD di lapangan adalah berkurangnya semangat kader dalam memeriksa jentik nyamuk di rumah warga. Bila masalah ini tidak ditangani secara serius, bukan tidak mungkin angka rumah bebas jentik akan semakin menurun dan dapat meningkatkan angka penularan Demam Berdarah Dengue tiap tahunnya.

57

Prioritas kedua adalah pembuatan kembali jadwal untuk pemeriksaan jentik berkala di setiap RW. Salah satu permasalahan yang terjadi disini adalah banyaknya warga yang bepergian dihari libur sehingga pemeriksaan jentik tidak dapat dilakukan oleh para kader karena rumah yang terkunci. Dengan pembuatan jadwal kembali untuk pemeriksaan jentik di setiap RW diharapkan pemeriksaan jentik dapat dilaksanakan di waktu lain dan disesuaikan dengan jadwal kegiatan pemilik rumah. Dengan cara ini, diharapkan pemeriksaan jentik dapat lebih efektif dan efisien. Pemberian nilai pada tabel prioritas penyelesaian masalah berdasarkan atas pertimbangan berikut ini : Magnitude (M) atau besarnya yang dapat diatasi, maka diberikan nilai 5 pada penyegaran dan pemberian motivasi kepada petugas Puskesmas dan kader yang ikut seta dalam pelaksanaan program pemberantasan penyakit DBD karena diharapkan dengan adanya penyegaran dan pemberian motivasi ini, kader dapat bekerja lebih efektif lagi. Dengan banyaknya rumah bebas jentik maka perkembangbiakan nyamuk dapat diturunkan dan dapat memutus rantai penularan DBD melalui vektor nyamuk. Pada pembuatan kembali jadwal untuk pemeriksaan jentik berkala di setiap RW diberi nilai 4 karena dirasa kurang efektif mengatasi masalah, jika jadwal sudah dibuat tanpa adanya dukungan dari para kader maka hal tersebut tidak akan berjalan sesuai jadwal. Importancy (I) atau pentingnya jalan keluar, berhubungan dengan kelanggengan penyelesaian masalah. Semakin lama masa bebas masalah, semakin penting alternatif jalan keluar tersebut. Pada pengkajian alternatif penyelesaian masalah program DBD ini, penyegaran dan pemberian motivasi kepada petugas Puskesmas dan kader yang ikut seta dalam pelaksanaan program pemberantasan penyakit DBD diberikan nilai 4, karena dengan adanya pemberian penyegaran dan motivasi, diharapkan kader dapat semakin memahami program PSN dan pemeriksaan jentik berkala. Dengan cara ini diharapkan nyamuk sebagai vektor DBD, dapat berkurang dan memutus rantai penularan penyakit DBD. Pada poin pembuatan kembali jadwal untuk pemeriksaan jentik berkala di setiap RW diberi nilai 3 karena hal ini tidak akan berjalan tanpa keinginan dari para kader dan petugas jumantik.

58

Vulnerability (V) dinilai dari banyaknya waktu yang dibutuhkan untuk mengatasi penyebab masalah yang ada. Untuk pemberian penyegaran dan motivasi, nilai V diberi poin 5, karena lebih cepat untuk menggerakkan para kader untuk kembali bersemangat memeriksa jentik nyamuk. Sedangkan pada poin 2, pembuatan kembali jadwal pemeriksaan jentik berkala, diberi nilai 4 karena waktu yang dibutuhkan akan lama karena kader sebagai pemeriksa jentik kurang bersemangat untuk memeriksa. Untuk efisiensi jalan keluar (C), pemberian penyegaran dan motivasi kader mendapatkan nilai 4 karena dari segi cost nya, pemberian penyegaran dan motivasi kader mengeluarkan cost atau biaya yang lebih besar untuk pengadaan bahan peraga serta diskusi bersama, dibandingkan alternatif pembuatan jadwal kembali untuk pemeriksaan jentik berkala yang diberi nilai 3, hal ini tidak membutuhkan biaya apapun. Berdasarkan nilai Prioritas (P), pemberian penyegaran dan motivasi tetap dipilih yang terbaik karena lebih cepat dan efisien. Diharapkan jika alternatif pemecahan masalah yang telah dijelaskan diatas dapat dilaksanakan dengan rutin atau sesuai jadwal yang ditentukan oleh pihak pelaksana dalam membantu menaikkan jumlah angka rumah bebas jentik dan menurunkan angka kesakitan penyakit DBD pada tahun berikutnya (2012) di Kecamatan Cimanggis.

Berikut ini adalah rincian rencana penyelesaian masalah yang telah disebutkan diatas : 1. Penyegaran dan pemberian motivasi kepada petugas Puskesmas dan kader yang ikut seta dalam pelaksanaan program pemberantasan penyakit DBD. 1) Tujuan a. Menyiapkan kader berkualitas untuk mengikuti pelaksanaan program pemberantasan dan pencegahan penyakit demam berdarah. b. Penyegaran kembali mengenai program pemberantasan dan pencegahan penyakit demam berdarah secara berkesinambungan termasuk

pemeriksaan jentik berkala.

59

2) Sasaran Seluruh kader yang ditugaskan dalam pelaksanaan program pemberantasan dan pencegahan penyakit DBD. 3) Pelaksana Dokter umum atau kader kesehatan yang telah menjalani pelatihan khusus DBD dan memiliki pengalaman dalam program pelaksanaan pemberantasan dan pencegahan penyakit DBD. 4) Tempat Aula pertemuan di Puskesmas Kecamatan Cimanggis. 5) Waktu Pelatihan dilaksanakan selama satu hari dan dilakukan penyegaran kembali waktu 1 tahun berikutnya. 6) Bentuk kegiatan. Melakukan pembinaan dengan cara pemberian materi, simulasi, dan diskusi. 7) Sarana dan prasarana a. Alat-alat pemeriksaan jentik, formulir pencatatan dan bubuk abate b. Laptop c. Proyektor d. Leaflet 8) Materi Penyampaian materi dilakukan dalam bentuk presentasi singkat mengenai DBD. Daftar materi dapat dilihat dibawah ini. a. Pengertian tentang DBD b. Penyebab DBD c. Faktor risiko dan vektor penularan d. Tanda dan Gejala DBD e. Pelaksanaan PSN (3M) f. Penanganan dini DBD g. Rujukan ke pusat pelayanan kesehatan

60

9) Anggaran dana Jasa tenaga pengajar Jasa ketua program Foto kopi materi Kosumsi Alat tulis Notebook & proyektor Biaya tak terduga Total dana 1 x Rp100.000 = Rp 100.000 1 x Rp 50.000 = Rp 20 x Rp 50.000

5.000 = Rp 100.000

20 x Rp 15.000 = Rp 300.000 = Rp 20.000 = Milik puskesmas = Rp 100.000 = Rp 670.000 +

2. Pembuatan kembali jadwal untuk pemeriksaan jentik berkala di setiap RW. 1) Tujuan Agar semua rumah di setiap RW dapat diperiksa jentik secara berkala disesuaikan dengan jadwal masing-masing rumah 2) Sasaran Seluruh kader. 3) Tempat Posyandu/Posbindu atau tempat diskusi kader 4) Sarana dan prasarana 5) Pelaksana dan organisasi Pelaksanaan program ini melibatkan: Kordinator program : Ibu Eti Mulyaningsih Pelaksana kegiatan penyakit DBD 6) Kegiatan : pembuatan jadwal kegiatan pemeriksaan jentik secara berkala 7) Anggaran dana : : kader-kader program penanggulangan dan pencegahan

61

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN


Kesimpulan Dari hasil laporan evaluasi program diatas dapat diambil beberapa kesimpulan yaitu : 1. Masih tinginya angka kesakitan DBD di Kecamatan Cimanggis yaitu 57 per 100.000 penduduk pada periode Januari Desember 2011. 2. Angka Rumah Bebas Jentik lebih rendah dari standar 95% yaitu 92,60%. 3. Yang menjadi prioritas masalah pada Program pencegahan dan Pemberantasan Demam Berdarah Dengue di Puskesmas Kecamatan Cimanggis adalah Angka Rumah Bebas Jentik lebih rendah dari standar 95% yaitu 92,60%. 4. Yang menjadi prioritas penyebab masalah yang ada dalam pelaksanaan Program Pemberantasan Penyakit Demam Berdarah Dengue di Kecamatan Cimanggis pada periode Januari-Desember 2011 adalah Pemeriksaan Jentik Berkala (PJB) tidak dilaksanakan di seluruh rumah pada tiap-tiap RW 5. Prioritas penyelesaian masalah pada Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Demam Berdarah Dengue di Kecamatan Cimanggis pada periode Januari-Desember 2011 adalah penyegaran dan pemberian motivasi kepada petugas Puskesmas dan kader yang ikut seta dalam pelaksanaan program pemberantasan penyakit DBD.

Saran Agar program program pemecahan masalah dapat berjalan dengan baik,maka diharapkan : 1. Meningkatkan penyuluhan tentang DBD dan pentingnya partisipasi dari seluruh masyarakat dalam melaksanakan progran PSN dan PJB kepada masyarakat oleh puskesmas dan kader. 2. Program yang diajukan dilaksanakan tepat waktu dan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan.

62

DAFTAR PUSTAKA
Azwar A. Pengantar Administrasi Kesehatan. Edisi ke-3. 1996.: Binarupa Aksara,: 17-34. Jakarta Departemen Kesehatan RI. 2005. Pencegahan dan Pemberantasan Demam Berdarah Dengue. Jakarta: Depkes RI Dinas Kesehatan Kota Depok. 2011. Profil Kesehatan Kota Depok. Dinkes Depok.Depok. Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat. 2011. Profil Kesehatan Provinsi Jawa Barat. Dinkes Jabar.Bandung. Direktorat Jendral Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Departemen Kesehatan RI. 2007.Profil Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. Jakarta, Ditjen P2M & PL Depkes RI. 2004. Buletin Harian. Perilaku dan Siklus Hidup Nyamuk Aedes Aegypti Dalam Melakukan Kegiatan Pemantauan Jentik Berkala.Depkes RI.Jakarta. Hadinegoro SRH, et al. (editor).2004. Tata Laksana Demam Berdarah Dengue di Indonesia. Departemen Kesehatan RI dan Direktorat Jenderal Pemberantasan Penyakit Menular dan Penyehatan Lingkungan. Suhendro, Nainggolan L, Chen K, Pohan HT.2006.Demam Berdarah Dengue. Dalam: Sudoyo, A. et.al. (editor). Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid II. Edisi 4.Penerbitan IPD FKUI,.p.1774-9. Jakarta. Widia Eka Wati. Beberapa Faktor yang Berhubungan dengan Kejadian Demem Berdarah Dengue (DBD) di Kelurahan Ploso Kecamatan Pacitan Tahun 2009. Skripsi. 2009. Universitas Diponegoro; Semarang. World Health Organization.2009.Treatment,Prevention and Control.Geneva. www.litbang.depkes.go.id.2004. Kajian Masalah Kesehatan Demam Berdarah Dengue.

63

LAMPIRAN
PROPOSAL KEGIATAN PENYEGARAN DAN PEMBERIAN MOTIVASI KADER PADA PROGRAM PEMBERANTASAN DAN PENCEGAHAN PENYAKIT DBD PUSKESMAS CIMANGGIS TAHUN 2012

A. Latar Belakang Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan salah satu masalah umum kesehatan masyarakat di Indonesia, sejak tahun 1986 jumlah kasusnya cenderung meningkat dan penyebarannya bertambah luas. Penyakit ini termasuk salah satu penyakit menular yang dapat menimbulkan wabah, setiap penderita termasuk tersangka DBD harus segera dilaporkan selambat-lambatnya dalam jangka waktu 24 jam oleh unit pelayanan kesehatan (rumah sakit, puskesmas, poliklinik, balai pengobatan, dokter praktik swasta, dan lain-lain). World Health Organization (WHO) mengestimasi 50 juta orang terinfeksi penyakit demam berdarah setiap tahunnya. DBD mempunyai kecenderungan kasusnya yang mudah meningkat dan meluas. Selain itu penyebaran DBD sulit dikendalikan dan belum ada obatnya. Distribusi geografi secara potensial telah menyebabkan perluasan tempat perkembangan vektor. Hal tersebut dipengaruhi oleh ledakan pertumbuhan penduduk yang cepat dan pengaruh iklim. Saat ini diperkirakan terdapat 100 negara yang berstatus endemi DBD dan 40% populasi dunia berisiko karena tinggal di wilayah tropis (2,5 milyar orang). Di Indonesis penyakit ini selalu meningkat pada setiap awal musim hujan dan menimbulkan kejadian luar biasa di beberapa wilayah. Penyakit tersebut juga menimbulkan wabah lima tahunan di Indonesia, dimana wabah lima tahunan terakhir terjadi tahun 2003/2004. Pada tahun 2007 di Indonesia dilaporkan 137.469 kasus demam berdarah. Case Fatality Rate (CFR) penyakit ini di Negara berkembang berkisar antara 1-2,5%. Dengan demikian setiap 100 kasus demam berdarah akan didapatkan 1-3 orang meninggal dunia karena penyakit tersebut.

64

Di Kota Depok pada tahun 2005, jumlah kasus DBD yang dilaporkan dari rumah sakit (RS) di Depok mencapai 1487 kasus. Untuk tahun 2007 jumlah kasus demam berdarah menunjukan peningkatan yang tajam sebesar 47,6% dari 1838 kasus sepanjang tahun 2006, menjadi 2956 kasus. Dengan kecenderungan perkembangan kasus di Depok pada tahun 2005-2008, dapat dilihat bahwa kasus DBD terus meningkat setiap tahunnya. Berdasarkan status endemisitas DBD, dari 63 kelurahan di Kota Depok, setiap tahun jumlah kelurahan yang berstatus endemis semakin bertambah. Pada tahun 2004 teridentifikasi 41 kelurahan endemis, lalu meningkat menjadi 49 kelurahan di tahun 2005. Meskipun tahun 2006 jumlah kelurahan endemis turun menjadi 42 wilayah, namun tahun 2007 jumlah kelurahan yang berstatus endemis meningkat menjadi 56 kelurahan. Bahkan tahun 2008 sudah tidak ada wilayah yang bebas dari kejadian DBD. Untuk mengatasi masalah DBD di Indonesia, sejak tahun 2004 Departemen Kedehatan telah bekerja sama dengan Dinas Kesehatan Provinsi Kesehatan Kabupaten/Kota untuk mrlaksanakan program dan Dinas nasional

penanggulangan demam berdarah. Program tersebut meliputi surveilans eidemiologi/sistem kewaspadaan dini dan penanggulangan KLB, penyuluhan, pemberantasan jentik berkala, larvasidasi dan survey vektor. Selain itu juga dilakukan kerjasama lintas program melalui Pokjanal DBD dan bulan bakti gerakan 3M, pengobatan/tata laksana kasus termasuk pelatihan dokter serta pengadaan sarana untuk buffer stock KLB DBD. Studi kualitatif yang dilakukan Tri Krianto di Depok (2007) memberikan hasil bahwa a) pengetahuan masyarakat tentang penyebab DBD dan mekanisme penularan virus dengue masih rendah, b) belum semua anggota masyarakat menganggap bahwa DBD adalah penyakit yang serius, c) PSN 3M bukan tindakan utama masyarakat dalam mencegah DBD, d) upaya pendidikan pencegahan dan penanggulangan DBD belum optimal, e) kepedulian masyarakat terhadap lingkungannya masih rendah.

65

Berdasarkan hal tersebut, kami akan melaksanakan kegiatan penyegaran dan pemberian motivasi kepada petugas Puskesmas dan kader yang ikut seta dalam pelaksanaan program pemberantasan penyakit DBD dalam rangka

penanggulangan dan pencegahan Penyakit Demam Berdarah agar dapat dapat meningkatkan angka rumah bebas jentik sehingga dapat menurunkan angka kesakitan akibat DBD.

B. Tujuan a. Menyiapkan kader berkualitas untuk mengikuti pelaksanaan program pemberantasan dan pencegahan penyakit demam berdarah. b. Penyegaran kembali mengenai program pemberantasan dan pencegahan penyakit demam berdarah secara berkesinambungan termasuk pemeriksaan jentik berkala. C. Sasaran Seluruh kader yang ditugaskan dalam pelaksanaan program pemberantasan dan pencegahan penyakit DBD. D. Pelaksana Dokter umum atau kader kesehatan yang telah menjalani pelatihan khusus DBD dan memiliki pengalaman dalam program pelaksanaan pemberantasan dan pencegahan penyakit DBD. E. Tempat Aula pertemuan di Puskesmas Kecamatan Cimanggis. F. Waktu Pelatihan dilaksanakan selama satu hari dan dilakukan penyegaran kembali waktu 1 tahun berikutnya. G. Bentuk Kegiatan a. Melakukan pembinaan dengan cara pemberian materi, simulasi, dan diskusi. b. Pelatihan dilakukan secara berkala tiap 1 tahun. Setiap kali pelatihan dilakukan evaluasi ulang berupa pre dan post test.

66

c. Diberikan hadiah bagi kader yang berhasil mencapai target lingkungan angka bebas jentik H. Sarana dan prasarana a. Alat-alat pemeriksaan jentik, formulir pencatatan dan bubuk abate b. Laptop c. Proyektor d. Leaflet I. Pelaksana dan organisasi Pelaksanaan program ini melibatkan: Pembimbing : Dokter umum di balai pengobatan

Kordinator program : Ibu Eti Mulyaningsih Pelaksana kegiatan :

1. Dokter puskesmas sebagai pemberi materi 2. Kordinator program menilai kinerja kader dan tes yang diberikan kepada kader 3. Kordinator program menentukan peraih penghargaan kader yang mencapai target J. Materi Penyampaian materi dilakukan dalam bentuk presentasi singkat mengenai DBD. Daftar materi dapat dilihat dibawah ini. a. Pengertian tentang DBD b. Penyebab DBD c. Faktor risiko dan vektor penularan d. Tanda dan Gejala DBD e. Pelaksanaan PSN (3M) f. Penanganan dini DBD g. Rujukan ke pusat pelayanan kesehatan Penyampaian materi dapat menggunakan media komunikasi seperti poster dan leaflet yang dibagikan kepada para peserta. Dapat pula menggunakan alat bantu yang lebih menarik dengan proyektor. Ditambah alat

67

peraga seperti bubuk abate, alat-alat pemeriksaan jentik, dan formulir pencatatan. Setelah selesai pemberian materi, dipersiapkan waktu untuk berdiskusi dengan pemberi materi. Diharapkan para kader turut berperan aktif dalam diskusi sehingga diketahui tingkat pemahaman kader. Selain diskusi juga dilakukan simulasi mengenai cara memeriksa jentik, pencatatan, dan pelaporan serta simulasi PSN. Data yang telah didapat kemudian dilaporkan ke puskesmas untuk evaluasi program selanjutnya. K. Anggaran dana Jasa tenaga pengajar Jasa ketua program Foto kopi materi Kosumsi Alat tulis Notebook & proyektor Biaya tak terduga Total dana 1 x Rp 100.000 1x Rp 50.000 20 x Rp 5.000 20 x Rp 15.000 = Rp 100.000 = Rp 50.000 = Rp 100.000 = Rp 300.000 = Rp 20.000 = Milik puskesmas = Rp 100.000 = Rp 670.000 +

68