Anda di halaman 1dari 19

JAWABAN UJIAN TENGAH SEMESTER PERKEMBANGAN PESERTA DIDIK

OLEH : RISQI FAJRIL 17634/2010 PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRONIKA

UPT MKU UNIVERSITAS NEGERI PADANG 2012

1. Jelaskan masing-masingnya 5 (lima) manfaat yang dapat saudra petik dari mata kuliah perkembangan peserta didik ditijau dari sudut : a) Saudara sebagai mahasiswa b) Saudara sebagai calon guru nantinya Jawab : a) Manfaat mata kuliah PPD sebagai mahasiswa

1) Memiliki pengetahuan tentang konsep-konsep perkembangan peserta didik sebagai individu maupun mahkluk social dalam menjalani tahapan perkembangan dari prenatal hingga lanjut usia. 2) Mampu menerapkan pengetahuan yang dimiliki dalam proses pembelajaran sesuai dengan tahapan perkembangannya. 3) pemahaman tentang perkembangan peserta didik akan membantu mengenali berbagai penyimpangan dari perkembangan yang normal. Bila peserta didik umur dua tahun belum berceloteh (banyak bicara) apakah dokter dan guru harus mengkhawatirkannya? Bagaimana bila hal itu terjadi pada peserta didik umur tiga atau empat tahun? Apa yang perlu dilakukan bila remaja umur lima belas tahun tidak mau lagi sekolah karena keinginannya yang berlebihan yaitu ingin melakukan sesuatu yang menunjukkan sikap jagoan? Jawaban akan lebih mudah diperoleh apabila kita mengetahui apay ang biasanya terjadi p ada peserta didik atau remaja. 4) dengan mempelajari perkembangan peserta didik akan membantu memahami diri sendiri. Dengan kata lain pengetahuan ini akan membantu kita memahami apa yang kita alami sendiri, misalnya mengapa masa puber kita lebih awal atau lebih lambat dibandingkan dengan teman- teman lain. 5) setelah mempelajari mata kuliah perkembangan peserta didik, saya sebagai mahasiswa dapat membantu melihat perkembangan dan pertumbuhan adik saya yang masih sekolah di SMP kelas VIII.

Artikel ini disalin dari diakses tanggal 20 maret 2012 pukul 12.57 wib http://blog.tp.ac.id/pentingnya-mempelajari-perkembangan-pesertadidik#ixzz1pLnbt8qM

b) Manfaat mata kuliah PPD sebagai calon guru 1) Kita dapat memilih dan memberikan materi pendidikan dan pengajaran yang sesuai dengan kebutuhan anak didik pada tiap tingkat perkembangan tertentu.Dengan memberi materi yang sesuai dengan kebutuhan anak didik

maka anak tersebut bisa lebih cepat mengerti dan tidak manympang dari apa yang dia ketahui. 2) Kita dapat memilih metode pengajaran dan menggunakan bahasa yang sesuai dengan tingkat perkembangan pemahaman murid-murid mereka.Dengan menggunakan bahasa yang baik seorang peserta didik bisa lebih memahami materi yang akan kita sampaikan. 3) Kita akan mempunyai ekspektasi yang nyata tentang peserta didik, misalnya akan diketahui pada umur berapa peserta didik mulai berbicara dan mulai mampu berpikir abstrak atau akan diketahui pula pada umur berapa peserta didik tertentu akan memperoleh keterampilan perilaku dan emosi khusus. 4) pengetahuan tentang perkembangan peserta didik akan membantu kita untuk merespons sebagaimana mestinya p ada perilaku tertentu dari peserta didik. Bila seorang peserta didik dari Taman Kanak-Kanak tidak mau sekolah lagi karena diganggu temannya, apa yang harus dilakukan oleh guru dan orang tuanya? Bila peserta didik selalu ingin merebut mainan temannya apakah dibiarkan saja? Pemahaman kita tentang perkembangan peserta didik akan membantu menjawab pertanyaan-pertanyaan itu dan menunjukkan sumbersumber jawaban serta pola-pola peserta didik mengenai pikiran, perasaan dan perilakunya. 5) Inspirator dan motivator. Dalam proses belajar dan pembelajaran, guru mampu menstimulasi, mendorong, serta mengelaborasi daya berpikir siswa, sehingga mampu membentuk perasaan senang dalam belajar dan memiliki siap dan perilaku yang tepat. Artikel ini disalin dari diakses tanggal 20 maret 2012 pukul 12.57 wib

http://blog.tp.ac.id/pentingnya-mempelajari-perkembangan-peserta-didik#ixzz1pLnbt8qM

2. Ilustrasikan dengan contoh pertumbuhan dan perkembangan peserta didik yang saudara amati di sekolah.Berdasarkan pengamatan dan analisi dilakukan coba saudara jelaskan pertumbuhan dan perkembangan mana yang sudah terpenuhi oleh peserta didik dan mana yang belum terpenuhi oleh peserta didik sesuai dengan tugas-tugas perkembangan.....!! Jawab : Pertumbuhan dan perkembangan yang sudah terpenuhi oleh peserta didik 1) Menguasai kemampuan membina hubungan baru yang lebih matang dengan teman sebaya atau berbeda jenis kelamin.

Kemampuan itu adalah kemampuan berfikir sosial positif,empati,kontrol emosi dan altruistik.kemampuan berfikir positif artinya selalu memikirkan bahwa orang lain pada dasarnya baik,suka menonjolkan aspek-aspek baik dari teman atau jauah dari tingkah laku berburuk sangka dan suka melihat teman dari sisi negatif.Remaja yang memiliki sifat empati mudah dimengerti perasaanny oleh teman-temannya,oleh karena itu cepat tanggap atau merealisasi secara positif terhadap perasaan teman. 2) Menguasai kemampuan melaksanakan peranan sosial sesuai dengan jenis kelamin. Contohnya seorang laki-laki bisa bekerja sama dengan teman perempuannya atau sebaliknya. 3) Mencapai kemerdekaan emosional dari orang tua dan orang dewasa lainnya. Remaja yang telah mencapaitugas perkembangan ini mampu mengembangkan kasih sayang terhadap orang tua,perasaan hormat terhadap orang dewasa dan ikatan emosional dengan lawan jenisnya.perasaan sayang terhadap orang tua yang mereka miliki di karenakan kesadran atas tanggung jawab dan kebiasaan ekspresi kasih sayang yang mewarnai kehidupan mereka dari kecil.Mereka menyadari bahwa bersikap kepada orang tua adalah cara yang penuh kasih sayang bukan sebaliknya menentang dan kasar terhadap orang tua. Disamping itu remaja tidak terpengaruh oleh situasi emosi orang lain,orang tua atau dewasa lainnya yang buruk.Mereka meyakini emosi yang buruk dari orang tua,guru dan orang dewasa lainnya harus ditanggapi dengan emosi yang baik. 4) Menerima keadaan fisik dan mengaktualisasikan secara efektif. Remaja yang mencapai tugas perkembangan ini menerima keadaan fisiknya sesuai dengan jenis kelamin yang dimilikinya,apakah sebagai pria atau wanita. 5) Bekembangnya keterampilan intelektual dan konsep-konsep yang perlu untuk menjadi warga negara yang baik. Sebagai wargayang berkembang maka dari aspek intelektual dia menerapkan kemampuan atau mempergunakan ilmu-ilmu yang mereka pelajari di sekolah atau di luar sekolah dalam menghadapi kehidupan mereka.Dia juga memperlihatkan kreatifitas yang tinggi dalam menciptakan sesuatu yang baru dan menyelesikan berbagai tantangan dalam kehidupan. 6) Memiliki keinginan untuk bertanggung jawab terhadap tingkah laku sosial.

Maksudnya sebagai remaja yang telah mencapai tugas perkembangan ini mampu mempertanggung jawabkan tingkah laku sosialnya.Ia benar-benar menjunjung tinggi nilai-nilai sosial,mencintai dan ingin bertingkah laku sosial yang manusiawi .Remaja ini suka membina keakraban organisasi sekolah,sosial untuk membantu orang lemah. 7) Memiliki perangkat nilai dan sistem etika dalam bertingkah laku . Remaja telah mamiliki filsafat hidup,memiliki seperangkat nilai bertingkah lakuyang dijadikannya dasar dalam bertingkah laku.ia menjadi remaja yang kuat melaksanakan nilai agama,budaya dan ilmu pengetahuan dalam bertingkah laku.mereka menunjukan tingkah laku yang lebih baik dalam moral seoerti kejujuran,kasih sayang,tenggang rasa,kerja keras,keadilan dan tamggung jawab.

Pertumbuhan dan perkembangan yang belum terpenuhi oleh peserta didik

1) Memiliki kemampuan untuk mandiri secara ekonomi. Remaja yang matang memiliki dorongan untuk mencari biaya hidup sendiri.Mereka ingin berbuat sesuatu yang menghasilkan uang.Tapi faktanya di sekitar sekolah banyak peserta didik yang masih saja meminta uang kepada orang tua nya,Karena keseringan meminta pesrta didik pun semakin malas untuk mengatur keuangannya. 2) Memiliki kemampuan untuk memilih dan mempersiapkan diri untuk karier. Sebagai remaja yang berkembang mereka sudah memiliki keyakinan nilainilai untuk bekal hidupdalam karier,memiliki ketetapan karier yang akan ditekuni,dan mengrahkan diri mereka dalam pendidikan dan kepribadian sesuai dengan tuntutan karier yang mereka pilih.Mereka harus menyadari bakat-bakat khusu mereka yang menonjol,tapi pada sekolah kita lihat banyak peserta didik yang belum bisa memaksimalkan bakatnya.

3. Perkembangan peserta didik perlu di pahami oleh guru di sekolah.sehubungan dengan itu jelaskanlah : a) Apa yang dimaksud dengan irama dan tempo perkembangan b) Hukum-hukum dan prinsip-prinsip perkembangan c) Tahap-tahap perkembangan peserta didik

d) Perbedaan pertumbuhan fisik laki-laki dan perempuan di masa remaja Jawab : a) Pengertian irama dan tempo perkembangan Irama Perkembangan Berlaku terhadap perkembangan setiap orang baik menyangkut perkembangan jasmanimaupun rohani. Hal ini berlangsung silih berganti, terkadang teratur, terkadang juga tidak.Adakalanya tenang, adakalanya goncang, tergantung dari irama perkembangan masingmasingindividu tersebut. Pada umur tiga sampai lima tahun seorang anak biasanya mengalami irama goncangan sehingga sukar diatur, suka membangkang, tetapi setelah itu anak bisa tenang kembali.

Tempo perkembangan Tempo perkembangan Ialah bahwa tiap anak mempunyai tempo kecepatan dalam perkembangannya sendirisendiri.Ada anak yang perkembangannya lebih cepat dari anak lainnya. perkembangan jiwa tiap-tiap anak itu berlainan, menurut temponya masingmasing perkembangan anak yang ada. Ada yang cepat (tempo singkat) adapula yang lambat. Suatu saat ditemukan seorang anak yang cepat sekali menguasai ketrampilan berjalan, berbicara,tetapi pada saat yang lain ditemukan seorang anak yang berjalan dan berbicaranya lambat dikuasai. Mereka memiliki tempo sendiri-sendiri.

Artikel ini disalin dan diakses tanggal 20 maret 2012 pukul 06.33 wib http://r4hmatdocuments.blogspot.com/2009/08/pengertian-perkembangan-danpertumbuhan.html

b) Hukum-hukum dan prinsip-prinsip perkembangan Hukum-hukum perkembangan 1) Hukum Konvergensi Hukum Konvergensi ini menekankan kepada pengaruh gabungan antara pembawaaan dan lingkungan. Tokoh yang berpendapat demikian adalah Willian Stern yang menyatakan bahwa pertumbuhan dan perkembangan itu adalah hasil pengaruh bersama

kedua unsur pembawaan dan lingkungan. Kedua pengaruh tersebut dapat dimisalkan gambarannya sebagai berikut:

Dari gambar di atas dapat dilihat adanya Saling pengaruh kedua faktor pembawaan dan lingkungan.

2) Hukum Mempertahankan dan Mengembangkan Diri Sebagai makhluk hidup, manusia mempunyai dorongan/.hasrat untuk mempertahankan diri. Hal ini terwujud pada usaha makan ketika lapar, menyelanatkan diri apabila ada bahaya. Pada anak kecil usaha ini diwujudkan dengan menangis, apabila lapar, haus, rasa tidak enak badan, dan sebagainya, kemudian si ibu akan tanggap dengan tanda-tanda tersebut. Dari usaha untuk memepertahankan diri berlanjut menjadi usaha untuk mengembangkan diri. Pada anak-anak biasanya terlihat rasa ingin tahunya itu besar sekali, sehingga ank-anak tidak hentin-hentinya bertanya mengenai suatu hal dan dirinya akan merasa senang apabila dunianya diisi dengan berbagai pengalaman dan pengetahuan yang didapat dari sekelilingnya. Melalui kegiatan bermain, berkumpul dengan teman, bercerita dan sebagainya itu dapat dianggap sebagai dorongan untuk mengembangkan diri.

3) Hukum Masa Peka Masa peka ialah masanya suatu fungsi mudah/peka untuk dikembangkan. Masa peka merupakan masa yang terjadi nya dalam perkembangan pada saat-saat tertentu. Misalnya anak usia satu sampai dua tahun yang mengalami masa peka untuk berbicara dan meniru sehingga apa yang diajarkan mudah diikuti dan berhasil dengan baik.

4) Hukum Kesatuan Organis Yang dimaksud dengan hukum kesatuan organis disini adalah bahwa berkembangnya fungsi fisik maupun mental psikologis pada diri manusia itu tidk berkembang lepas satu sama lainnya tetapi merupakan suatu kesatuan.

5) Hukum Rekapitulasi Merupakan pengulangan ringkasan dari kehidupan suatu bangsa yang berlangsung secara lambat selama berabd-abad. Dengan hokum ini berarti perkembangan jiwa anak itu merupakan ulangan dan adanya persamaan dengan kehidupan sebelumnya (yang dilakukan oleh nenek moyang).

6) Hukum Tempo Perkembangan Ialah bahwa tiap anak mempunyai tempo kecepatan dalam perkembangannya sendirisendiri. Ada anak yang perkembangannya lebih cepat dari anak lainnya.

7) Hukum Irama Perkembangan Berlaku terhadap perkembangan setiap orang baik menyangkut perkembangan jasmani maupun rohani. Hal ini berlangsung silih berganti, terkadang teratur, terkadang juga tidak. Adakalanya tenang, adakalanya goncang, tergantung dari irama perkembangan masingmasing individu tersebut. Pada umur tiga sampai lima tahun seorang anak biasanya mengalami irama goncangan sehingga sukar diatur, suka membangkang, tetapi setelah itu anak bisa tenang kembali.

Artikel ini disalin dan diakses tanggal 20 maret 2012 pukul 06.50 wib http://file.upi.edu/Direktori/FIP/JUR._PEND._LUAR_SEKOLAH/19441205 1967101-KOKO_DARKUSNO_A/HUKUMHUKUM_PERKEMBANGAN.pdf

Prinsip-prinsip perkembangan

1) Perkembangan berlangsung seumur hidup dan meliputi seluruh aspek. Perkembangan aspek tententu mungkin lebih jelas terlihat, sedangkanSetiap individu memiliki kecepatan dan kualitas perkembangan yang berbeda. 2) Seseorang mempunyai kemampuan berpikir dan membina hubungan social yang sangat tinggi dan perkembangannya dalam hal tersebut sangat cepat, sedangkan kemampuan yang lain mungkin kurang dan perkembangannya lambat. 3) Secara relative, perkembangan beraturan dan mengikuti pola-pola tertentu. Perkembangan p ada aspek tertentu, mungkin mendahului aspek yang lainnya, misalnya peserta didik bisa merangkah sebelum berjalan. 4) Perkembangan berlangsung secara berangsur-angsur, tetapi dalam situasi tertentu dapat juga terjadi lompatan-lompatan atau sebaliknya kemacetan. 5) Perkembangan berlangsung dari kemampuan yang bersifat umum menuju yang bersifat khusus, mengikuti proses diferensiasi dan integrasi. Misalnya kemampuan memegang benda besar dengan kedua tanggannya baru kemudian memegang dengan satu tangan tetapi denga kelima jari dan akhirnya dengan menggunakan ujung jari. 6) Sampai p ada batas tertentu, perkembangan pada aspek tertentu dapat dipercepat atau diperlambat. Hal tersrbut bisa bergantung pada factor pembawaan atau lingkungan. 7) Perkembangan aspek-aspek tertentu berlangsung sejajar atau berkorelasi dengan aspek nilainnya. Perkembangan spek sosial bisa sejajar dengan kemampuan berbahasa atau motorik atau lainnya. Perkembangan aspek lain mungkin tidak ada hubungannya. 8) P ada saat tertentu dan dalam bidang tertentu, perkembangan pria berbeda dengan wanita. P ada usia 12-13 tahun wanita lebih cepat kematangan sosial dan moralnya dibandingkan dengan pria. Pria umumnya lebih kuat dalam kemampuan intelektualnya, sedangkan wanita lebih kuat dalam kemampuan bahasa, estitika atau keindahan.

Artikel ini disalin dan diakses tanggal 20 maret 2012 pukul 07.39 wib http://blog.tp.ac.id/konsep-dan-prinsip-perkembangan-peserta-didik

c) Tahap-tahap perkembangan peserta didik 1) Tahap pra-operasional( usia 2-7 tahun). Pada tahap ini kemampuan skema kognitifnya masih terbatas. Peserta didik suka meniru perilaku orang lain. Perilaku yang ditiru terutama perlaku orang lain[ khususnya orang tua dan guru] yang pernah ia lihat ketika orang itu merespons terhadap perilaku orang, keadaan, dan kejadian yang dihadapi pada masa lampau. Peserta didik mulai mampu menggunakan kata-kata yang benar dan mengekspresikan kalimat-kalimat pendek secara efektif.

2) Tahap operasional kongkret ( usia 7-11 tahun) Pada tahap ini peserta didik sudah mulai memahami aspek-aspek kumulatif materi, misalnya volume dan jumlah; mempunyai kemampuan memahami cara mengombinasikan beberapa golongan benda yang bervariasi tingkatannya. Selain itu, peserta didik sudah mampu berpikir sistematis mengenai benda-benda dan peristiwa-peristiwa yang kongkret.

3) Tahap operasional formal ( usia 11-15 tahun) Pada tahap ini peserta didik sudah menginjak usia remaja. Perkembangan kongnitif peserta didik pada tahap ini telah memiliki kemampuan mengoordinasikan dua ragam kognitif, baik secara simultan[serentak] maupun berurutan. Misalnya kapasitas merumuskan hipotesis[anggapan dasar] peserta didik mampu berpikir untuk memecahkan masalah dengan lingkungan yang ia respons. Sedangkan dengan kapasitas menggunakan perinsip-perinsip abstrak, peserta didik akan mampu mempelajari materi pelajaran yang abstrak, seperti agama, matematika, dan lainnya.

Artikel ini disalin dan diakses tanggal 20 maret 2012 pukul 06.23 wib http://maarifpinrang.blogspot.com/2011/08/tahap-tahap-perkembanganpeserta-didik.html

d) Perbedaan pertumbuhan fisik laki-laki dan perempuan di masa remaja Ciri-Ciri Pria Dilihat Dari Fisiknya Bagi seseorang yang sudah mendalami ilmu biologi, dia tahu benar bahwa kejadian tubuh pria sangat berbeda dari kaum wanita, baik dalam keadaan tulang-tulangnya maupun ototnya, demikian juga dalam urat syarafnya. Oleh karena itu maka kelihatanlah kaum pria lebih tegap tubuhnya, lebih kuat fisiknya, lebih keras buku-bukunya, sehingga ia kelihatan gagah perkasa.

Keadaan yang demikian menyebabkan kaum kaum pria lebih tahan bekerja keras membanting tulang, lebih mampu mengangkat suatu yang berat dan bergulat dengan binatang buas, serta lebih sanggup mengerjakan pekerjaan keras dan yang keras, sebagian bukti dapat dilihat dalam buruh-buruh pelabuhan, buruh-buruh pertambangan dan buruh-buruh pabrik-pabrik pengangkutan-pengangkutan yang terdiri dari berbagai besi dan logam.

Masa baligh remaja biasanya ditandai dengan munculnya ciri-ciri fisik sbb: Bagi laki-laki (otot bertambah besar, tumbuh rambut di ketiak, kaki, kumis dan sekitar kemaluan, tumbuh jakun dan jerawat) Bagi Perempuan (Pinggul melebar, tumbuh rambut di ketiak dan sekitar kemaluan, payudara/buah dada berkembang dan timbul jerawat)

Ciri-Ciri Wanita Dilihat Dari Fisiknya Bagi setiap yang suka memperhatikan bentuk tubuh wanita yang banyak sekali perbedaannya dengan bentuk kaum pria dapat disaksikan bahwa tubuh kaum wanita adalah lemah dan tidak bertenaga. Sehingga ia mengalami kesukaran dalam pekerjaan - pekerjaan yang kasar seperti menebang kayukayu yang besar, membelah batu-batu yang besar. Oleh karena itu maka agak

sukar bagi kita mencari buruh-buruh wanita dalam pelabuhan pelabuhan dan pabrik-pabrik raksasa yang sifatnya membutuhkan dan pabrik-pabrik raksasa yang sifatnya membutuhkan tenaga dan kekuasaan fisik. Demikian Allah menjadikan makhluknya ini berpasang-pasangan, disamping sudah ada makhluk-makhluk nya yang suka lagi perkasa dijadikannya disampingnya makluknya yang lemah gemulai, sehingga yang lemah tetap mencari perlindungan di bawah lingkungan yang kuat serta pihak yang kuat serta memberikan perlindungan kepada si lemah. Demikian disinyalir dari firman Tuhan yang berbunyi : Yang maksudnya kira kira : Kami ciptakan manusia berpasang-pasangan, disamping laki-laki dan perempuan, disamping kaum lemah ada kaum kuat.

Ciri-Ciri Masa Remaja Pria dan Wanita Ciri utama bahwa seseorang itu memasuki masa remaja adalah terjadinya menarche (menstruasi pertama) bagi wanita, dan noctural emissions (mimpi jimak pertama kalinya) bagi laki-laki. Sedangkan ciri-ciri tersebut merupakan kriteria pubertas yang umum. Akibat dari masa pubertas tersebut muncul pada perubahan sikap dan perilaku remaja yaitu ingin menyendiri, sering bertengkar dengan teman-teman dan anggota keluarga, sering melamun, dan bereksperimen seks, pembosan sehingga prestasinya di berbagai bidang menurun, kikuk karena dipengaruhi oleh pertumbuhan yang pesat dan tidak seimbang, emosi meninggi, karena pada masa ini anak merasa khawatir, gelisah, dan cepat marah, sedih dan suasana hati yang negatif sangat sering terjadi selama masa pra-haid dan awal periode haid bagi wanita.

Perkembangan Fisik Remaja Pria dan Wanita a. Pertumbuhan badan sangat cepat. Wanita nampak lebih cepat daripada laki-laki, sehingga dapat menyebabkan seks antagonisme (terjadi saling menjauhi bahkan bermusuhan) b. Pertumbuhan anggota badan dan otot-otot sering berjalan tak seimbang, sehingga dapat menimbulkan kekakuan dan kekurangan serasian (canggung). c. Seks primer dan skunder mulai berfungsi dan produktif, ditandai dengan mimpi pertama bagi laki-laki, dan menstruasi pertama bagi perempuan.

Artikel ini disalin dan diakses tanggal 19 maret 2012 pukul 19.38 wib

http://kulimijit.blogspot.com/2009/07/ciri-ciri-pria-dan-ciri-ciri-wanita.html

4. Jelaskan mengapa kebutuhan sosial psikologis,kebutuhan fisik remaja,dan perkembangan intelektual peserta didik kurang diperhatikan guru di sekolah,sementara isi,muatan dan materi pelajaran cukup bayak mereka terima...?? Upaya apa yang dapat saudara lakukan untuk dapat memenuhi kebutuhan yang berkaitan dengan perkembangan yang dimaksud (kebutuhan sosial psikologis,kebutuhan fisik remaja dan perkembangan intelektual) khususnya dalam mata pelajaran yang saudara ajarkan di sekolah nantinya..?? Jawab : mengapa kebutuhan sosial psikologis,kebutuhan fisik remaja,dan perkembangan intelektual peserta didik kurang diperhatikan guru di sekolah,sementara isi,muatan dan materi pelajaran cukup bayak mereka terima Tingkah laku individu merupakan perwujudan dari dorongan untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhannya. Kebutuhan-kebutuhan ini merupakan inti kodrat manusia. Dengan demikian, dapat dipahami bahwa kegiatan sekolah pada prinsipnya juga merupakan manifestasi pemenuhan kebutuhan-kebutuhan individu tersebut. Oleh sebab itu, seorang guru perlu mengenal dan memahami tingkat kebutuhan peserta didiknya, sehingga dapat membantu dan memenuhi kebutuhan-kebutuhan mereka melalui berbagai aktivitas kependidikan, termasuk aktivitas pembelajaran. Di samping itu, dengan mengenal kebutuhan-kebutuhan peserta didik, guru dapat memberikan pelajaran setepat mungkin, sesuai dengan kebutuhan peserta didiknya Upaya untuk memenuhi kebutuhan perkembangan Menurut Elida Prayitno (2006:35) usaha yang dilakukan untuk memenuhi kebutuhan remaja adalah sebagai berikut : Usaha untuk memenuhi kebutuhan mendapatkan status a. Mengembangkan bakat khusus remaja dengan berbagai rangsangan dan menghargai prestasi mereka b. Menghindari pemberian motivasi dengan membandingkan remaja secara individu baik dalam prestasi akademis maupun bakat khusus c. Tidak menuntut remaja berprestasi sama, walaupun waktu guru dan metode belajar yang sama

2. Memenuhi kebutuhan mandiri a. Memotivasi remaja membuat rencana/ program untuk pengembangan bakat atau potensi mereka

b. Membantu pengambangan bakat/ potensi remaja sesuai perencanaan program c. Memberi kesempatan remaja untuk mengemukakan ide-ide, mengabil keputusan, membentuk kelompok, memilih jurusan, dan program pengembangan bakat d. Memberi penghargaan atau penguatan kepada kelompok remaja

3. Memenuhi kebutuhan berprestasi a. Memberikan penilaian, kalau siswa telah menguasai bahan yang dipelajarinya b. Memotivasi dengan cara membandingkan rata-rata kelas atau prestasi siswa secara keseluruhan dengan prestasi siswa dalam kelas yang sama c. Membantu siswa mengembangkan bakat-bakat khusus

4. Memenuhi kebutuhan untuk diakrabi a. Membina kedekatan psikologis dengan remaja b. Selalu bekerjasama dalam berbagai kesempatan

5. Memenuhi kebutuhan filsafat hidup a. Memenuhi informasi tentang nilai kebenaran dalam kehidupan b. Menjadikan guru dan reman mereka sebagai model (dapat dijadikan teladan) c. Melakukan bimbingan dan konseling kelompok atau individual untuk membentuk keyakinan dan keterampilan memecahkan masalah kehidupan dengan cara-cara yang bernilai moral dan kebenaran.

Artikel ini disalin dan diakses tanggal 20 maret 2012 pukul 19.38 wib http://vancebatosai.blogspot.com/2008/12/permasalahan-kebutuhan-remaja.html

5. Penumbuhkembangan siswa di sekolah merupakan peran,tugas dan tantangan bagi guru. sehubungan dengan itu jelaskanlah : a) Upaya yang dapat saudara lakukan untuk siswa yang pertumbuhan fisik dan perkembangan intelektual mereka terganggu...? b) Cara/strategi apa yang dapat saudara lakukan untuk mengatasi siswa yang hiperaktif,nakal,suka menantang dan egois...! c) Disekolah anak yang hiperaktif kurang diperhatikan bahkan diabaikan oleh guru.Sehubungan dengan upaya-upaya apa yang dapat saudara lakukan untuk menumbuh kembangkan kreatifits mereka. Jawaban saudara dilengkapi dengan rancangan model program pengembangan kreatifitas siswa dalam mata pelajaran yang akan saudara ajarkan di sekolah nantinya.

Jawab : a) Upaya yang dapat dilakukan untuk siswa yang pertumbuhan fisik dan perkembangan intelektual mereka terganggu Pemusatan perhatian Pemusatan perhatian yang kurang dapat dilihat dari kegagalan seorang anak dalam memberikan perhatian secara utuh terhadap sesuatu. Anak tidak mampu mempertahankan konsentrasinya terhadap sesuatu, sehingga mudah sekali pertumbuhanfisik dan perkembangan intelektualnya terganggu.

Menggunakan teknik-teknik pengelolaan perilaku, seperti menggunakan penguat positif (misalnya memberikan pujian bila anak melakukan perbuatan yang membuat dirinya menjadi lebih baik), memberikan disiplin yang konsisten, dan selalu memonitor perilaku anak Membangkitkan rasa percaya diri anak Dengan membangkitkan percaya diri pada anak,anak akan bisa mengatasi kekurangannya.
b) Cara/strategi yang dapat saudara lakukan untuk mengatasi siswa yang hiperaktif,nakal,suka menantang dan egois Siswa hiperaktif Jangan pelit untuk memberikan pujian kepada anak kita saat ketika dia mampu melakukan suatu tindakan positif sehingga melatih anak untuk menangkap rasa kedekatan dan pujian dari orang terdekat yang dia cintai. Rasa kedekatan tersebut antara anak dengan orang tua akan memacu dan mendorong serta mengarahkan anak kearah yang lebih baik. Itu merupakan modal anak dalam mengungkapkan imajimasinya. Dalam mengajari anak lakukan sambil bermain, mendengarkan dongeng dimana ada nasehat yang baik untuk anak terutama saat hendak tidur dimana gelombang otak anak sedang tenang. Sekaligus mengarahkan anak untuk belajar membaca mungkin itu lebih efektif dari pada memberi anak hukuman atau omelan yang tidak penting / kata hukuman untuk anak.

Jangan sekali-kali melontarkan kata-kata yang terkesan menyudutkan atau memaksa si anak karena dikhawatirkan justru tanpa disadari akan mendidik anak mempunyai sifat pemberontak.

Pada

orang

tua

yang

tidak

mengerti

dalam

menghadapi

perkembangan anak yang demikian justru cenderung menilai anak hiperaktif merupakan sosok anak nakal dan sulit diatur. Padahal tidak harus demikian. Jangan paksakan perkembangan anak hiperaktif untuk sama dengan anak seusianya sementara anak hiperaktif memang tidak mampu untuk berlaku seperti anak seusianya? Tidak bisa diam dan konsentrasi.

Sebagai orang tua yang memiliki anak hiperaktif harus menyiapkan mental dalam mengasuh putra atu putrinya. Peran orang tua amat dibutuhkan untuk anak hiperaktif karena anak dengan gangguan aktifitas dan perhatian sulit diasuh orang lain atau pembantu karena secara fitrah hubungan bathin antara orang tua dan anak amat dekat dan itu sudah Allah kodratkan.

Artikel ini disalin dan diakses tanggal 20 maret 2012 pukul 19.38 wib http://www.citayam.net/2011/12/cara-mengatasi-anak-hiperaktif.html Siswa yang nakal

Saat anak mulai nakal,berkomunikasilah dengan baik dan santai sehingga anak merasa nyaman.Kita bisa bertanya kenapa dia melakukan itu,dan biarkan anak bercerita atau berkeluh kesah pada kita.

Ketika anak melakukan kesalahn]an jangan langsung memarahinya karena anak sangat defensif yaitu menolak kenyataan bahwa mereka melakukan hal yang salah.Dengan pendekatan yang baik,halus,tidak terlalukaku,anak cendrung lebih bisa menerima fakta bahwa mereka melakukan kesalahan dan mau intropeksi diri.

Memberi pengertian kepada mereka bahwa menjadi anak nakal itu adalah hal yang buruk.Selanjutnya adalah kita harus memberi contoh yang baik pula.kita bisa memberi contoh dengan cara membereskan barang-barang kita sendiri di depan sang anak.Perlihatkan padanya bahwa rapi itu indah dan enak di pandang.Hal ini bisa mempengaruhi cara berpikir anakdan mengikuti prilaku kita.

Berikan sangsi/hukuman pada anak apabila melakukan kesalahan berkali-kali.Namun hindari hukuman berupa kekerasan fisik,karena itu adalah hal yang tidak baik dan bisa membuat anak berfikir bahwa kita adalah orang yang kejam

Artikel ini disalin dan diakses tanggal 20 maret 2012 pukul 19.38 wib http://www.anneahira.com/anak-nakal-13739.htm Siswa yang suka menantang Berusahalah konsisten dan tegas terhadap aturan yang Anda buat maka Anda akan mendapati anak Anda menurut pada Anda. Ingat!!!! Konsisten dan tegas bukan dengan kekerasan!!! Kalau sekiranya Anda membuat aturan tidak mungkin terlaksana, akan lebih baik urangkan aturan itu. Kalau Anda membuat aturan yang mengandung hukuman kalau terlanggar, maka buatlah hukuman yang mendidik, tidak menyakiti, dan bisa dilaksanakan. Kalau kita suka mengancam, kemudian tidak melaksanakannya maka anak akan belajar untuk tidak mempercayai kata - kata kita. Usahakan untuk tidak membuat ancaman!!! Kalau terpaksa ada ancaman maka seperti hukuman tadi, harus bisa dilaksanakan!!!! Siswa yang egois Menjadi model bagi anak dengan prilaku kita sehari-hari yang toleran dan peduli dengan sekitar. Mengekpresikan rasa kagum kita akan prilaku anak yang pantas dihargai. Contoh; Dinda suka menolong ya, membantu ummi dan menemani adik bermain. Meningkatkan harga diri anak. Contoh: Setelah Ade sekolah di TK, sekarang menjadi semakin baik, ya. Menghargai anak dan menerima kekurangannya. Contoh: Zidan mau berbagi mainan itu memang susah, tapi kita bisa mencobanya kok. Memberi kesempatan pada anak untuk bermain peran sebagai teman yang baik. Saling bercerita (interaktif) tentang nilai-nilai yang baik daam berteman. Contoh: suka menolong, suka berbagi, suka menunggu giliran dan lainnya.

Memberi penguatan pada anak untuk perubahan perilaku anak, sekalipun sedikit. Contoh:Subhanallah, puteri ummi sekarang mau meminjamkan mainan ke teman-temannya.

Menjelaskan alasan mengapa ada anak yang tidak disukai oleh teman-temannya dengan menggunakan bahasa yang sederhana. Contoh: Kasihan ya, si Andi, teman-temannya jarang yang main ke rumahnya lagi, karena Andi tak mau berbagi mainan.

Artikel ini disalin dan diakses tanggal 20 maret 2012 pukul 20.38 wib http://auliaarum.multiply.com/journal/item/1?&show_interstitial=1&u=%2Fjournal% 2Fitem

c) Upaya-upaya yang dapat dilakukan untuk menumbuhkembangkan kreatifitas anak yang kreatif 1) Fleksibilitas dalam kesempatan. Karena siswa kreatif lebih suka belajar sendiri, dan mungkin belajarnya berbeda dari siswa yang lain, perlu diupayakan fleksibilitas dalam memberi kesempatan yang menuju ke pengarahan diri secara bertanggung jawab. Minat mereka yang luas dan kecenderungan berpikir divergen akan tumbuh subur dalam lingkungan yang tidak membatasi. 2) Contoh yang positif. Guru pembimbing di sekolah diharapkan mampu menjadi model perilaku yang layak dicontoh oleh siswa. Tokoh medel yang baik dapat memberi gambaran yang komprehensif kepada siswa kreatif mengenai jenis keterampilan yang diperlukan agar produktif dalam bidang minat khusus mereka dan sekaligus menumbuhkan motivasi mereka. 3) Bimbingan dan dukungan. Siswa kreatif memerlukan penguatan untuk prestasi mereka agar menjadi percaya diri terhadap karya mereka. Lingkungan yang responsif akan menguatkan semangat mereka untuk berkreasi menjadi pribadi yang kreatif. Pujian kepada siswa yang berkarya dan kritik yang positif dapat mendukung pertumbuhan kemampuan kreatif dan kepercayaan diri. 4) Rasa humor. Rasa humor dapat dikembangkan melalui penciptaan kebebasan dan keamanan psikologis kepada siswa. Humor sebagai bakat dapat disalurkan ke ungkapan kreatif secara lisan dan tulisan, drama dan karya seni, dan dapat menjadi dasar kepemimpinan yang berhasil di antara teman sebaya.

5) Empati. Guru pembimbing sangat penting untuk memahami masalah khusus dari siswa kreatif. Guru pembimbing yang memahami dan memberi dukungan dapat membantu menyelamatkan siswa kreatif dari kepercayaan yang menyakitkan bahwa ada sesuatu yang salah pada mereka. Dengan memberikan empati, seorang guru pembimbing dapat menghindari kecenderungan siswa kreatif untuk membuktikan kepada teman sebaya bahwa mereka sama seperti yang lain, dengan upaya tidak kreatif yang hanya membuang-buang talenta mereka.

Artikel ini disalin dari diakses tanggal 20 maret 2012 pukul 12.57 wib http://binapsikologisurabaya.blogspot.com/2011/01/menumbuh-kembangkankreativitas-siswa.html