Anda di halaman 1dari 23

AKAR WANGI (Andropogon zizanoides.

urban)

Memenuhi Persyaratan Tugas Pustaka Farmakognosi II Tahun Akademik 2009/2010

Oleh TITIAN DARU ASMARA TUGON 10060307035

FARMASI A

PROGRAM STUDI FARMASI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS ISLAM BANDUNG BANDUNG 2009

Akar Wangi (Vitiveria zizanioides (L,) Nash. Ex, Small)

I. Aspek Botani A. Nama dengan authornya Nama latin Sinonim Nama daerah : Vitiveria zizanioides (L,) Nash. Ex, Small : Andropogon zizanioides Urban, Andropogon squarrosus Hackel, Andropogon muricatus Retz. : Useur (Gayo); Hapias, Usar (Batak); Akar babau (Minangkabau); Akar banda (Timor); Iser, Morwastu (Sumatera Utara); Usa, Urek usa (Makasar); Janur, Narawastu, Usar (Sunda); Larasetu, Larawastu, Rarawestu (Jawa). Karabistu (S.), Lorowistu (B.), Rowistu (B.) (Madura); Gara ma kusu batuwi (Ternate); Bara ma kusu batai (Tidore); Tahele (Gorontalo); Anggarawastu, Padang babad sanur . P. resi, P.candana ( Balqis). Nama simplisia : Vitiveriae Radix ( akar wangi ), Oleum Vitiveriae aetheriae ( minyak akar wangi). B. Klasifikasi botani Kerajaan Divisi Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Plantae : Magnoliophyta : Liliopsida : Poales : Poaceae : Vetiveria : V.zizanoides

C. Ciri morfologi

Gambar 1. Makroskopik akar wangi Pemerian : Warna coklat kekuningan atau coklat muda pucat, bau khas aromatik, harum ,rasa tawar.

Ciri makroskopik : Rumput cegak tahunan, kuat membiak dan akhirnya merupakan rumpun-

rumpun besar, tinggi 1,50 hingga 2,50 m; dengan susunan akar yang kuat mengembang dan berbau wangi semu-semu keras; batangnya tegak ataupun menghampar ditanah pada pangkalnya serta berbiak akar, daun-daunnya panjang, ciut, agak kaku, berwarna hijau seban dan tak berbau harum jika memar; malai yang agak besar, hijau atau berwarna menjadi lembayung serta berselera lembut itu terpadu pada ranting-ranting berupa bulir yang segenapnya mewujudkan malai cukup besar. Di sekitar Jakarta dan di pulau kangean rumput ini didapati tumbuh liar antara 5 dan 100 meter diatas permukaan laut, di tanah yang lembab utau bencah dimusim hujan dan mengisat kering benar di musim kemarau; kultivarnya yang tak berkotek ( dan jarang berguna) itu didapati hingga

ketinggian kurang lebih 900 m di atas permukaan laut, acapkali di pinggir perairan (Backer). (Hyene,K,1988)

Gambar 2. Mikroskopik akar wangi

Ciri mikroskopik

Pada penampang melintang akar tampak epidermis terdiri dari 1 lapis sel bentuk segi empat, pada epidermis terdapat bulu akar terdiri dari 1 sel. Parenkim korteks terdiri beberapa lapis sel berisi butir pati, diantaranya terdapat beberapa lapis serabut sklerenkim, rongga udara besar tersusun melingkar dan sel miyak, dibawah parenkim terdapat endodermis, terdiri dari 1 lapis sel dengan penebalan U dan berlignin, empulur terdiri dari parenkim, diantaranya terdapat beberapa lapis serabut sklerenkim dan trakea yang besar.

Gambar 3. Serbuk akar wangi Serbuk : warna coklat muda. Fragmen pengenal adalah parenkim, serabut sklerenkim, bulu akar terdiri dari 1 sel, trakea dengan penebalan noktah dan bentuk Y, endodermis dengan penebalan U, warn kuning, butir pati dan sel minyak.

D. Kegunaan tumbuhan dan cara pemakaiannya


-

Manfaat bagian tanaman (akar) Ramuan dan takaran Ramuan : :

Bau mulut (obat kumur), dan Rematik (obat luar).


-

Napas/Mulut bau
-

Akar wangi beberapa potong, daun Sirih segar, 2 lembar, herba Pegagan segar 1 genggam, buah Kapulaga 6 butir, air 110 ml.
-

Cara pembuatan : Cara pemakaian :

Dibuat infus.
-

Untuk berkumur 2 kali sehari, tiap kali pakai 100 ml Bila perlu dapat diencerkan dengan air hangat, sebagian dapat ditelan karena tidak berbahaya.
-

Budidaya :

Pemberitaan tentang pembudidayaan rumput ini sangat sedikit sekali. Dalam budidaya besar di jawa menurut Publicate No.4 (1920) dari Afd. Handel hanya ditanam di perkebunan satu di Surabaya dan satu lagi di Madiun, semuanya meliputi tanaman murni seluas 25,5 ha dan tanaman campuran 2,8 ha. Vorderman (Madoereesche planten No.162/210 ) mengemukakan dekat Slopeng rumput ini ditanam penduduk di pinggir-pinggir bendang jagung. Rumput inipun banyak didapati di sekitar Garut dan di Kedu sekitar Wonosobo. Di Jawa Barat ia pun ditanam sepanjang aliran (air) guna mencegah erosi dan di perkebunan teh guna melindungi tebing-tebing sengkedan. Rumput ini tidak berguna sebagai makanan ternak karena kerasnya, nilainya itu hanya pada akarnya yang wangi dan baru dapat dipanen setelah berumur satu tahun dan tidak sebelumnya sekalipun tumbuh lebat. Setelah akar dibongkar, dicuci dan dikeringkan di bawah naungan yang menyebabkan berwarna coklat kemerahmerahan. Baunya yang sering disebut dengan harum basi digunakan untuk wewangian pakaian, dapat digunakan juga dalam pembuatan arak obat dan rebusannya sebagai penangas peluh, akar wangi ini juga merupakan salah satu barang dagangan rempah-rempah. Minyak atsiri yang terkandung di dalam akar

wangi ini dipakai secara tak tercampur ataupun digunakan sebagai perekat ikat (Fixatif) karena sifat atsirinya yang rendah itu, dalam pembuatan wangi-wangian (parfum) dan dinyatakan sangat penting bagi sabun mandi bermutu tinggi. Mutu akar yang di budidayakan di sini maupun minyak yang diperoleh dari akar wangi ini lebih tinggi daripada yang dihasilkan di negeri-negeri lain. (Hyene,K,1988) Daerah Asal Semarang Surabay a 1918 1919 1920 1921 1922 1923 1924 1925 63.549 50.520 14.604 21.611 33.506 43.579 129.62 9 5.165 146 578 2.099 2.291 2.471 43 15 7.362 27.201 11.667

Tahun

Jakarta

Cirebon

Pasurua n 1.240 1.792 -

Cilacap 4000 -

TTabel1

Tabel 1. Ekspor Akar Wangi Berdasarkan Kutipan Statistik Pabean ( dalam Kg) Minyak atsiri yang terkandung dalam tumbuhan akar wangi selain berguna seperti yang telah disebutkan juga terbukti mampu menolak serangan nyamuk Aedes albopictus pada konsentrasi 20 % dan pada durasi waktu pemaparan selama 1 jam. (Anggoro,2003) E. Aktivitas Farmakologi Berkhasiat sebagai dioforetik. Berdasarkan hasil penelitian, pemanfaatan ekstrak akar wangi terbukti efektif untuk mengendalikan nyamuk Aedes aegypti

dan Anopheles aconitus. Uji toksitas yang dilakukan menunjukkan, ekstrak akar wangi dengan konsentrasi 0,20%, dan 0,25% mampu membunuh larva nyamuk Aedes aegypti kurang lebih dalam waktu dua jam. Nyamuk Anopheles aconitus merupakan vektor dari penyakit malaria. Umumnya masyarakat menggunakan repelen untuk menghindari gigitan nyamuk. Saat ini yang paling sering dipakai repelen adalah DEET, namun bersifat korosif yang menyebabkan dermatitis dan encephalopati bila dipakai terus menerus. Oleh karena itu penggunaan repelen yang bersifat alami jauh lebih aman yaitu dengan memanfaatkan tanaman penghasil bahan anti nyamuk yaitu Akar wangi. Minyak atsiri Akar wangi memiliki aroma khusus yang tidak disukai dan sangat dihindari nyamuk karena mengandung vetivenat, vetiverol, vetiveron, dan vetivenol. Jenis penelitian ini adalah eksperimental laboratorium dengan rancangan post test only control group design yang dilakukan dengan cara mengoleskan minyak atsiri Akar wangi pada tangan, dimana digunakan konsentrasi 20%, 40%, 60%, 80%, 100%. Sedangkan pada kelompok kontrol tidak diolesi minyak atsiri Akar wangi. Tangan kemudian dimasukkan dalam kurungan nyamuk, dimana tiap kurungan terdapat 25 ekor nyamuk Anopheles aconitus. Hasil data penelitian dianalisa dengan menggunakan uji Anova Oneway untuk mengetahui perbedaan yang signifikan antara kelompok control dan kelompok perlakuan. Pada penelitian ini didapatkan daya proteksi sebesar 58,18 %, 61,87 %, 63,87%, 66,92 %, 72,5% pada konsentrasi 20%, 40%, 60%, 80%, 100% pada jam keenam. Sedangkan repellent dikatakan efektif apabila hingga jam keenam daya proteksi masih diatas 90%. II. Aspek Kimia dan Produksi A. Senyawa kimia yang terkandung CAS-Nr. 68129-81-7 : : : Vetiverol VETIVEROL Vetiverol;lignolia;vetivenol;1,2,3,3a,4,5,6,8aBezeichnung Englisch Name Synonyma

Octahydro-2-isopropylidene-4,8-dimethyl-6-azulenol;Vetivol

CBNumber Summenformel Molgewicht MOL-Datei

: : : :

CB2254045 C15H24O 220.35 68129-81-7.mol

Struktur Vetiverol

Selain vetiverol ada beberapa senyawa minyak atsiri yang terkandung dalam tanaman akar wangi diantaranya adalah asam vetivenat, vetiveron, vetivone, vetivone dan vetivenol yang pada saat ini belum dapat dibuat secara sintetis, sehingga dipasar dunia minyak akar wangi dari Indonesia dikenal dengan nama Java Vetiver Oil.

CBNumber

: : : :

CB81481396 vetivone C15H22O Mol file

Chemical Name Molecular Formula MOL File

CBNumber

: :

CB81474435 -vetivone

Chemical Name

Molecular Formula

C15H24O

MOL File

Mol file

B. Produk yang dijual di pasaran Minyak ini mempunyai aroma yang lembut dan halus yang dihasilkan oleh ester dari asam vetivenat serta senyawa vetiverone dan vetivenol yang saat ini belum dapat dibuat secara sintetis. Minyak akar wangi digunakan secara luas untuk pembuatan parfum, kosmetika, pewangi sabun dan obat-obatan, serta pembasmi dan pencegah serangga. Di Indonesia, tanaman akar wangi telah lama dikenal sebagai komoditas ekspor. Sekitar 90% produksi minyak akar wangi Indonesia diekspor, dengan rata-rata volume ekspor dalam lima tahun terakhir sebanyak 80 ton atau seperempat dari total produksi dunia yang diperkirakan mencapai 300 ton setiap tahunnya. Contoh produknya : Obat

Nama Minyak Nama Dagang Nama Tanaman Khasiat

: : : :

Akar wangi Vetiver Oil Vetiveria zizanoides Dioforetik

Gambar 3. Obat dari akar wangi

Kerajinan

Gambar 4. Kerajinan dari akar wangi Aneka kerajinan dari akar wangi seperti kura-kura, gajah, naga dll telah dibuat pengrajin di Graha Seni sejak 1990. Masyarakat mengenal akar wangi sebagai pewangi atau pengharum pakaian Namun jika akar wangi dijadikan bahan membuat kerajinan, tentu itu cerita berbeda. Dan para pengrajin yang ada di usaha kerajinan Graha Seni Gunungkidul bisa membuat cerita tentang kerajinan akar wangi menjadi kenyataan. Harga kerajinan Produk kerajinan akar wangi ini mempunyai harga yang bervariasi. Misalnya untuk harga gantungan kunci bisa dibeli dengan harga Rp.7500,00Rp.10.000,00. Sementara untuk harga produk kerajinan akar wangi berbentuk hewan tergantung pada besar kecilnya produk yang dibeli. Produk kura-kura kecil akan dijual Rp10 ribu-Rp30 ribu. Sementara untuk bentuk besar dijual diatas Rp30 ribu. Harga tersebut berlaku juga untuk produk gajah. Jangan salah. Walaupun bahannya dari akan wangi, pengrajin di Graha Seni berani menjual

produknya dengan harga yang mahal juga. Untuk produk kerajinan akar wangi berbentuk kuda berukuran sedang, pengrajin akan menjual dengan harga Rp400 ribu. Bahkan harga Rp2,5 juta dikenakan untuk produk kuda berukuran jumbo. Kebanyakan pembelian kerajinan dari akar wangi ini digunakan sebagai souvenir. Omset perdagangan kerajinan akar wangi ini perbulannya bisa mencapai Rp10-15 juta. Keinginan pengrajin sebenarnya ingin lebih meningkatkan omsetnya. Namun begitu dengan omset sebesar itu sudah membuat pengrajian puas.

Gambar 5. Kerajinan berbentuk kuda dari akar wangi Kerajinan akar wangi berbentuk kuda seperti ini bisa, ukuran jumbonya bisa mencapai harga Rp2,5 juta.

Kerajinan berupa tas dan peralatan lainnya :

Gambar 6. Peralatan dan souvenir dari akar wangi

Sabun lulur putri kraton

Negara Asal Harga Cara Pembayaran

: : :

Indonesia Rp. 22.500 Transfer Bank (T/T) plastik

Kemas & Pengiriman :

Keterangan:

Lulur mandi rempah Putri Kraton terbuat dari rempah-rempah

pilihan yang sejak jaman dahulu kala telah digunakan oleh putrid-putri kerajaan untuk memlihara kecantikan agar tetap terjaga sepanjang masa. Ahli kecantikan kraton mendapatkan rumusan ini dari hasil penelitiannya sehingga mereka dapat menentukan dan menetapkan formula yang efektif secara alami. Sabun Lulur Putri Kraton terbuat dari: Temugiring, temulawak, kunir putih, daun sirih, akar wangi, sintok, susu skim dan butiran oriza sativa ini berkhasiat untuk membersihkan kulit, menjadikan kulit halus, kenyal dan putih cemerlang, serta menjaga kelembaban dan daya tahan kulit. Dan juga mengandung protein alami yang dapat memperlambat kerutan halus pada kulit wajah. Selain itu, sabun lulur putrid kraton juga memiliki kandungan anti bakteri untuk mencegah terjadinya jamur kulit. Sabun Cellulite

Negara Asal Harga Keterangan

: : :

Indonesia Retail.Rp 12500 100g Terbuat dari VCO, Olive Gardenia oil, akar wangi,

Kemas & Pengiriman :

Coffe, Extrak camomile, tampa penambahan bahan kimia. sangat bagus untuk kulit yang bercellulite, sabun ini akan mengikis Cellulite anda sedikit demi sedikit dengan keharuman rempah. Parfum

Kata parfum berasal dari bahasa latin, per berarti melalui dan fumum berarti asap. Raw material yang sering digunakan dalam pembuatan parfum adalah bahan-bahan alamibunga-bunga, rerumputan, rempah-rempah, buahbuahan, kayu, akar-akaran, resin, balsam, dedaunan getah dari karet dan hewan sebaik sumber seperti alkohol, petrochemical, coal dan tar coal. Selain digunakan sebagai zat pewangi pada pembuatan parfum, kosmetik, dan sabun, juga berfungsi sebagai zat pengikat. Minyak ini penting artinya karena berbau tipe oriental yang kuat. Minyak akar wangi baik untuk campuran minyak atsiri lain terutama dengan minyak cendana, nilam, dan mawar. C. Standard kualitas simplisia dan ekstrak Kebenaran Bahan Kebenaran bahan atau tumbuhan akar wangi ini dapat dilakukan dengan cara identifikasi : 1. Pada 2 mg serbuk akar tambahkan 5 tetes asam sulfat P; terjadi warna coklat kehitaman. 2. Pada 2 mg serbuk akar tambahkan 5 tetes asam sulfat 10 N; terjadi warna coklat muda. 3. Pada 2 mg serbuk akar tambahkan 5 tetes asam klorida P; terjadi warna colat kehijauan. 4. Pada 2 mg serbuk akar tambahkan 5 tetes larutan asam asetat encer P; terjadi warna coklat lemah. 5. Pada 2 mg serbuk akar tambahkan 5 tetes ammonia (25%) P; terjadi warna kuning kecoklatan. 6. Pada 2 mg serbuk akar tambahkan 5 tetes larutan natrium hidroksida P 5% b/v dalam etanol P; terjadi warna coklat muda.

7. Pada 2 mg serbuk akar tambahkan 5 tetes larutan kalium hiroksida P 5% b/v; terjadi warna kuning. 8. Pada 2 mg serbuk akar tambahkan 5 tetes larutan besi (III) klorida P 5% b/v; terjadi warna coklat lemah. 9. 1 g serbuk akar maserasi dengan 20 ml eter selam 2 jam, saring. Ambil 5 ml filtrat, uapkan, pada residu tambahkan 2 tetes asam asetat anhidrat dan 1 tetes asam sulfat P; terjadi warna merah, violet, lalu menjadi hijau. 10. 300 mg serbuk akar dengan 5 ml methanol P panaskan di atas penangas air selama 2 menit, dinginkan, saring, cuci dengan methanol P sampai diperoleh 5 ml filtrate. Pada titik pertama dan kedua tutulkan 40 l filtrate, pada titik ketiga tutulkan 5 l zat warna I LP, elusi dengan dikloroetana P pada jarak rambat 15 cm, keringkan lempeng di udara selama 10 menit, elusi lagi dengan benzene P dengan arah sama dan jarak rambat sama. Keringkan lempeng, amati dengan sinar biasa dan ultraviolet 366 nm. Semprot lempeng dengan pereaksi anisaldehida-asam sulfat LP. Panasi pada suhu 110oC selama 10 menit. Setelah itu diamati lagi pada sinar biasa dan sinar ultraviolet 366 nm. Pada kromatogram tampak bercak dengan warna dan hRx sebagai berikut : Dengan sinar biasa Tanpa Dengan Pereaksi Pereaksi Floresensi biru Floresensi biru Floresensi biru Dengan Sinar UV 366 nm Tanpa Dengan Pereaksi Pereaksi Floresensi biru Floresensi biru Floresensi biru -

No. 1. 2. 3. 4.

hRx 13-17 36-40 45-49 86-89

Tabel 2. Hasil Kromatogram Serbuk Akar Wangi Catatan: Harga hRx dihitung terhadap bercak warna merah diamati dengan sinar biasa atau warna ungu dengan sinar ultraviolet 366 nm. Harga hRx bercak warna merah lebih kurang 73.

Karakteristik Nilai o Bobot jenis pada 20 C : 0,9780 - 1,0380 Warna : Kuning muda sampai coklat merah o Indeks bias pada 20 C : 1,5130 - 1,5280 Zat asing : Negatif Bilangan ester : 5 25 Bilangan ester setelah asetilasi : 100 125 Kelarutan : 1:1 jernih dan seterusnya Standar Mutu Minyak Akar Wangi

Tabel 3. Standar Mutu Minyak Akar wangi Sumber : SNI 06-2386-1991 Uji Kemurnian

Berdasarkan hasil penelitian tanaman akar wangi didapat uji kemurnian seperti berikut : Kadar abu yang tidak larut dalam asam. Tidak lebih dari 1%.

Kadar sari yang larut dalam air. Tidak kurang dari 6%. Kadar sari yang larut dalam etanol. Tidak kurang dari 7%. Untuk meningkatkan kualitas minyak dan nilai jualnya, bisa dilakukan

dengan beberapa proses pemurnian baik secara fisika ataupun kimia. Dari beberapa hasil penelitian menunjukkan bahwa proses pemurnian bisa meningkatkan kualitas minyak tersebut, terutama dalam hal warna, sifat fisikokimia dan kadar komponen utamanya. Teknologi Pemurnian Proses pemurnian bisa dilakukan dengan menggunakan beberapa metode, yaitu secara fisika dan kimia. Hal ini terkait dengan sifat minyak atsiri yang terdiri dari berbagai komponen kimia dan secara alami terbentuk pada tanaman sesuai dengan tipe komponen yang berbeda dari setiap tanaman (Davis et al.,2006). Proses pemurnian secara fisika bisa dilakukan dengan mendistilasi ulang minyak atsiri yang dihasilkan (redestillation) dan distilasi fraksinasi dengan pengurangan tekanan. Untuk proses secara kimia dengan 1) adsorpsi menggunakan adsorben tertentu seperti bentonit, arang aktif, zeolit, 2) menghilangkan senyawa terpen (terpeneless) untuk meningkatkan efek flavoring, sifat kelarutan dalam alkohol encer, kestabilan dan daya simpan dari minyak, dan 3 ) larutan senyawa pembentuk kompleks seperti asam sitrat, asam tartarat (Sait dan Satyaputra, 1995 ) Dalam proses secara fisika, yaitu metode redestilasi adalah menyuling ulang minyak atsiri dengan menambahkan air pada perbandingan minyak dan air sekitar 1:5 dalam labu destilasi, kemudian campuran didestilasi. Minyak yang dihasilkan akan terlihat lebih jernih. Hasil penyulingan ulang terhadap minyak nilam dengan metode redestilasi, ternyata dapat meningkatkan nilai transmisi (kejernihan) dari 4 % menjadi 83,4 %, dan menurunkan kadar Fe dari 509,2 ppm menjadi 19,60 ppm (Purnawati, 2000). Untuk distilasi fraksinasi akan jauh lebih baik karena komponen kimia dipisahkan berdasarkan perbedaan titik didihnya (Sulaswaty dan Wuryaningsih, 2001). Komponen kimia yang terpisah sesuai dengan golongannya. Adsorpsi adalah proses difusi suatu komponen pada suatu permukaan atau antar partikel. Dalam adsorpsi terjadi proses pengikatan oleh permukaan adsorben

padatan atau cairan terhadap adsorbat atom-atom, ion-ion atau molekul-molekul lainnya (Anon, 2000). Untuk proses tersebut, bisa digunakan adsorben, baik yang bersifat polar (silika, alumina dan tanah diatomae) ataupun non polar (arang aktif) (Putra, 1998). Secara umum proses pemurnian secara kimia sesuai dengan diagram alir dibawah ini : Minyak +Adsorben

Pengadukan dengan pemanasan selama 15 menit

Penyaringan

Minyak Gambar 7. Diagram alir pemurnian dengan adsorben Pengkelatan adalah pengikatan logam dengan cara menambahkan senyawa pengkelat dan membentuk kompleks logam senyawa pengkelat (Ekholm et al., 2003). Proses pengkelatan dilakukan dengan cara yang sama dengan adsorpsi hanya dengan mengganti adsorben dengan senyawa pengkelat. Senyawa pengkhelat yang cukup dikenal dalam proses pemurnian minyak atsiri, antara lain asam sitrat, asam malat, asam tartarat dan EDTA (Karmelita, 1997; Marwati et al., 2005; Moestafa et al., 1990). Proses pengikatan logam merupakan proses keseimbangan pembentukan kompleks logam dengan senyawa pengkelat. Berarti proses pengkelatan dipengaruhi oleh konsentrasi senyawa yang ada. Secara umum keseimbangan reaksinya dapat ditulis sebagai berikut :

Metode penghilangan senyawa terpen atau terpenless biasa dilakukan terhadap minyak atsiri yang akan digunakan dalam pembuatan parfum, karena minyak yang dihasilkan akan memberikan aroma yang lebih baik (Hernani et al., 2002; Sait dan Satyaputra, 1995). Ada dua cara penghilangan terpen, yaitu dengan adsorpsi menggunakan kolom alumina menggunakan eluen tertentua dan ekstraksi menggunakan alkohol encer. Hasil pemurnian minyak Minyak akar wangi (Vetiveria zizanoides), termasuk dalam famili Graminae, biasanya tumbuh didaerah tropis seperti India, Tahiti, Haiti dan Indonesia (khususnya Jawa) (Anon, 2006). Tanaman ini selain mengandung minyak atsiri, juga bisa dimanfaatkan untuk mencegah erosi, vegetasi konservasi karena bentuk akarnya yang kuat (Emmyzar et al., 2000). Minyak akar wangi banyak digunakan dalam industri parfum, bahan kosmetik, obat-obatan, antiseptik, afrodisiak, sedativ, tonik dan bisa dimanfaatkan sebagai biopestisida (Anon, 2006; Kamal and Ashok, 2006; Emmyzar et al., 2000). Komponen utama dari minyak akar wangi adalah senyawa golongan seskuiterpen (3-4 %), seskuiterpenol (18-25 %) dan seskuiterpenon seperti asam benzoat, vetiverol, vetiverol, furfurol, dan vetivone, vetivene dan vetivenil vetivenat (Anon, 2006; Kamal and Ashok, 2006; Emmyzar et al., 2000). Pemurnian terhadap minyak akar wangi yang bermutu rendah (berwarna kehitaman) dengan menggunakan bentonit 2 % akan meningkatkan mutu minyak dalam hal peningkatan kejernihan dari 46 % menjadi 88 % berarti terjadi perubahan warna minyak dari coklat gelap menjadi kuning kecoklatan. Minyak Akar Wangi

Karakteristik Rendemen (%) Warna Transmisi (%) Bobot jenis Indek bias Putaran optik Kelarutan dalam alcohol 95 % Bilangan ester Bilangan ester setelah disetilasi Kadar logam: Fe (ppm) Zn (ppm) Kadar vetiverol (%)

Minyak kasar Coklat gelap 46 0,980 1,520 + 20o Larut 1:1 16 105 2,76 2,13 48,67

Minyak hasil pemurnian 81,5 Kuning kecoklatan 88 1,0041 1,519 + 34o Larut 1:1 16,4 135 2,53 1,96 49,18

Standard SNI Kuning muda sampai coklat 0,978-1,038 1,513-1,582 + 15o - + 45o 1:1 jernih 5-25 100-150

Tabel 4. Hasil pemurnian minyak menggunakan bentonit 2%

Standarisasi minyak atsiri pada akar wangi dilakukan dengan destilasi uap air tanaman yang telah kering akan menghasilkan minyak atsiri dengan kualitas sesuai dengan rentang kualitas. (Guenther,1990) Tanaman akar wangi pada kondisi kering memberikan rendemen yang lebih besar dibandingkan dengan kondisi segar, karena proses keluarnya minyak atsiri dari sel secara osmosis yang dapat dilihat dalam tabel di bawah ini : Parameter Hasil destilasi uap air Guenther (1990) Indeks bias (200C) 1,519 0,0016 1,510-1,530 Berat jenis (150C) 0,9935 0,0099 0,985-1,045 Tabel 5. Standarisasi Minyak Atsiri Akar Wangi Hasil Destilasi Uap Air (Anggoro,2003) Penyulingan minyaknya menurut pemberitaan Schimmel bulan oktober 1913 tidaklah mudah sehingga penyulingannya dikerjakan di Eropa. III.Pustaka Heyne,K. 1988. Tumbuhan Berguna Indonesia. Jilid 1. hal : 197-199 . terjemahan Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan, Jakarta : Yayasan Sarana Wana Jaya. Anggoro,A.B. 2003. Daya Repelan dan Daya Iritasi Minyak Atsiri Akar Wangi (Vetivera Zizanoides (L. Nogh.) Terhadap Nyamuk Aedes Albopictus, Jurnal Obat Bahan Alam Vol 3 No.2. Hal 56. Surabaya : Sekretariat Jurnal Obat Bahan Alam Fakultas Farmasi Universitas katolik Widya Mandala. Guenther, E., 1987. Minyak Atsiri. Diterjemahkan oleh Ketaren, S. Jilid 1. Penerbit Universitas Indonesia. Jakarta, 286-288 ; 296-297. Ditjen POM Depkes RI. 1995. Materia Medika Indonesia. Jilid VI hal 292-293. Jakarta : Departemen Kesehatan Republik Indonesia. http://www.akarwangi.co.cc/ diakses pada tanggal 03 desember 2009 http://www.iptek.net.id/ind/pd_tanobat/view.php?mnu=2&id=269 dan http://id.wikipedia.org/wiki/Akar_wangi diakses pada tanggal 03 desember 2009 http://www.chemicalbook.com/ChemicalProductProperty_DE_CB2254045.html diakses pada tanggal 02 Januari 2010