Anda di halaman 1dari 33

Filsafat arsitektur MAHABHARATA

1/6/13

KELAHIRAN PANDAWA & PERANG BHARATAYUDHA

MUHAMMAD CHOSIM MAULANA 0904205042

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Pengenalan Tokoh Penting

1/6/13

Pandu Yudistira Bima Arjuna Nakula Sadewa Kurawa Bisma

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Silsilah Kerajaan

1/6/13

Filsafat arsitektur MAHABHARATA

1/6/13

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Kelahiran Pandawa

1/6/13

Pandu memiliki dua orang istri, yaitu Kunti dan Madri. Sebenarnya Pandu Dewanata tidak bisa mempunyai anak karena dikutuk oleh seorang resi, karena pada saat resi tersebut menyamar menjadi kijang untuk bercinta, Pandu memanah hingga resi itu tewas. Kedua istri Pandu Dewanata mengandung dengan cara meminta kepada Dewa.

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Yudistira Bima

1/6/13

penitisan dari Dewa Yama, dewa akhirat penitisan dari Dewa Bayu, dewa penitisan dari Dewa Indra, dewa angin

Arjuna

perang
Nakula

dan Sadewa penitisan dari dewa kembar Aswin, dewa pengobatan.

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Perang Bharata Yudha
Baratayuda,

1/6/13

adalah istilah yang dipakai di Indonesia untuk menyebut perang besar di Kurukshetra antara keluarga Pandawa melawan Korawa. Perang ini merupakan klimaks dari kisah Mahabharata, yaitu sebuah wiracarita terkenal dari India. Baratayuda berasal dari kata Bharatayuddha (Perang Bharata), yaitu

Istilah

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Misi damai Sri Kresna

1/6/13

Kresna mencoba untuk melakukan perundingan damai. Kresna pergi ke Hastinapura untuk mengusulkan perdamaian antara pihak Pandawa dan Korawa. Namun Duryodana menolak usul Kresna dan merasa dilecehkan, maka ia menyuruh para prajuritnya untuk menangkap Kresna sebelum meninggalkan istana.

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Persiapan perang

1/6/13

Kresnamengajukan pilihan kepada para Pandawa dan Korawa, bahwa salah satu boleh meminta pasukan Kresna yang jumlahnya besar sementara yang lain boleh memanfaatkan tenaganya sebagai seorang ksatria. Duryodana jenius di bidang politik, maka ia memilih tentara Kresna. Sedangkan para Pandawa yang diwakili Arjuna, bersemangat untuk meminta tenaga Sri Kresna

Filsafat arsitektur MAHABHARATA

1/6/13

Pihak Pandawa & Pihak Kurawa


Pasukan

Pandawa dibagi menjadi tujuh Korawa dibagi menjadi sebelas

divisi.
Pasukan

divisi

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Jalannya Pertempuran

1/6/13

Para raja dan kesatria meniup terompet kerang mereka sebagai isyarat bahwa pertempuran akan segera dimulai. Pertempuran berlangsung selama 18 hari. Pertempuran berlangsung pada saat matahari muncul dan harus segera diakhiri pada saat matahari terbenam.

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Hari Hari Hari Hari Hari

1/6/13

keenam pertama. ketujuh kedua kedelapan ketiga kesembilan kesepuluh

Hari

keempat

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Hari Hari Hari Hari Hari

1/6/13

keenam belas kesebelas kedua belas ketiga belas keempat belas ketujuh belas kelima belas

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Akhir Peperangan
Hanya

1/6/13

sepuluh kesatria yang bertahan hidup dari pertempuran, mereka adalah: Lima Pandawa, Yuyutsu, Satyaki, Aswatama, Krepa dan Kertawarma.

Filsafat arsitektur MAHABHARATA

1/6/13

Penerapan Cerita Mahabharata Pada Bangunan Arsitektur Pada Masa Kini

Filsafat arsitektur MAHABHARATA

1/6/13

Filsafat arsitektur MAHABHARATA

1/6/13

TERIMAKASIH

1/6/13

1/6/13

1/6/13

1/6/13

1/6/13

1/6/13

1/6/13

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Pandu

1/6/13

back

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Yudistira

1/6/13

back

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Bima

1/6/13

back

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Arjuna

1/6/13

back

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Nakula

1/6/13

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Sadewa

1/6/13

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Bisma

1/6/13

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Drona

1/6/13

Filsafat arsitektur MAHABHARATA


Kresna

1/6/13